Anda di halaman 1dari 26

LAPORAN AKHIR MODUL 4 SHIFT REGISTER DAN SEVEN SEGMEN PRATIKUM RLTD

NAMA : AGHA IKRAM ARRAHMAN NO. BP : 1110951015

LABORATORIUM ELEKTRONIKA INDUSTRI JURUSAN TEKNIK ELEKTRO FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS ANDALAS PADANG 2013

I. TUJUAN PERCOBAAN 1. Memahami prinsip kerja dari Shift Register 2. Mengetahui cara kerja dari Shift Register dan Seven Segment 3. Mengetahui aplikasi dari Shift Register dan Seven Segment

II. ALAT YANG DIGUNAKAN 1. Panel DL 2203D 2. Panel DL 2203C 3. Panel DL 2203S 4. Jumper

III. DASAR TEORI A. Shift Register Dalam elektronika digital seringkali diperlukan penyimpan data sementara sebelum data diolah lebih lanjut. Elemen penyimpan dasar adalah flip-flop. Setiap flip-flop menyimpan sebuah bit data. Sehingga untuk menyimpan data n-bit, diperlukan n buah flip-flop yang disusun sedemikian rupa dalam bentuk register. Suatu memori register menyimpan data 1001 dapat ditunjukkan secara blok diagram seperti gambar dibawah ini.

Blok diagram register memori 4-bit

Data biner dapat dipindahkan secara seri atau parallel

Transfer data (a) mode seri , dan (b) mode paralel

Dalam metode seri, bit-bit dipindahkan secara berurutan satu per satu : b0, b1, b2, dan seterusnya. Dalam mode paralel, bit-bit dipindahkan secara serempak sesuai dengan cacah jalur paralel (empat jalur untuk empat bit) secara sinkron dengan sebuah pulsa clock. Ada empat cara dimana register dapat digunakan untuk menyimpan dan memindahkan data dari satu bagian ke bagian sistem yang lain :

1. Serial input paralel output ( SIPO ) 2. Serial input serial output ( SISO ) 3. Paralel input parallel output ( PIPO ) 4. Paralel input serial output ( PISO )

Beberapa tipe flip-flop dapat digunakan untuk membuat suatu register. Jika D FF digunakan untuk membentuk register memori 4-bit, susunannya dapat dilihat pada gambar berikut.

Rangkaian register memori 4-bit

Pada gambar diatas ditunjukkan sebuah register memori 4 bit yang terdiri dari 4 buah D FF. Data input dimasukkan secara paralel pada terminal A, B, C, dan D. Data pada input akan di transfer ke output setiap ada pulsa clock secara paralel juga. Karena data input masuk secara paralel dan output juga secara paralel maka rangkaian di atas disebut sebagai Paralel Input dan Paralel Output (PIPO). Data yang disimpan pada rangkaian tidak dapat digeser dari satu D FF ke D FF yang lainnya. Jika output QA dihubungkan ke input B, data akan di geser dari kiri ke kanan yang dikenal sebagai shift register, seperti ditunjukkan pada gambar berikut.

Shift Register 4-bit Misalkan QA dan QB diset awal ke 0. Bit pertama dimasukkan ke input flip-flop A, jika ada clock pertama, bit tersebut akan di transfer ke output QA. Bit pertama sekarang telah tersambung ke input B, dan bit ke dua dari data input terhubung ke input flip-flop A. Jika ada pulsa clock kedua, bit pertama berpindah ke output QB dan bit kedua berpindah ke output QA. Proses perpindahan data akan berlanjut sampai 4-bit. Data dapat dibaca secara paralel dari QA, QB, QC, dan QD secara simultan, dikenal sebagai Serial Input Serial Output (SISO). Shift register juga dapat disusun dari SR FF atau JK FF, dengan penambahan fasilitas Preset dan Clear. Rangkaian dapat digunakan untuk serial input maupun paralel input. Untuk paralel input dan paralel output dapat ditunjukkan pada gambar berikut.

Register paralel input paralel output

B. Peraga 7-segmen Peraga 7-segmen berfungsi untuk menampilkan angka 0 sampai 9. Segmensegmen diberi label : a, b, c, d, e, f dan g.

Dengan menyalakan segmen tertentu maka dapat ditampilkan karakter 0 sampai dengan karakter 9.

Seven segment terdiri dari 2 jenis konfigurasi yaitu katoda bersama atau common cathoda (CC) dan anoda bersama atau common anoda (CA) .

Dari gambar diatas sudah dapat langsung dibedakan antara common cathoda dan common anoda. Jika common cathoda, dimana sisi katoda pada LED tiap segmennya digabungkan (common) sehingga sering disebut katoda bersama. Sedangkan jika common anoda, pada sisi anoda pada LED tiap segmennya digabungkan sehingga sering disebut katoda bersama.

Antara CC (common cathoda) dan CA (common anoda) mempunyai perbedaan yang mendasar yaitu cara untuk mengaktifkan/menyalakan tiap segmennya. Untuk CC agar segmennya dapat menyala harus diberi logika HIGH (misalnya 5V), sedangkan untuk CA agar segmennya dapat menyala harus diberi logila LOW (GND). Berikut adalah cara untuk menampilkan angka pada CA dan CC, disini akan ditampilkan angka 7 (tujuh).

Dari gambar diatas terlihat jelas bahwa untuk menampilkan angka 7 pada CA harus menyalakan segment a (bit0), b (bit1) dan c (bit2) dengan memberikan logika LOW (GND). Sedangkan untuk CC merupakan kebalikan dari CA, dimana untuk menampilkan angka 7 harus menyalakan segment a (bit0), b (bit1) dan c (bit2) dengan memberikan logika HIGH (5V atau VCC).

IV. PROSEDUR PERCOBAAN 1. Percobaan 1 Tujuan : Mencek operasi dari Serial In /Serial Out dan Serial In/Paralel-Out Shift register dengan kapasitas 4 bit. Prosedur Percobaan:
1.

Buatlahrangkaiansepertipadagambar 1 rangkaianpercobaandibawahini.
H3
serial out

H2

parallel out

H1

H0

1
S S Q 1J C1 1K R Q S 1J C1 1K R Q 1J C1 1K R

serial in

B1

S 1J C1 1K R Q

_ Q

_ Q

_ Q

_ Q

B0

&
H

B2 CLK1

Gambar4.1 Shift Register Serial In/Serial Out 2. Cek output yang terjadidenganmenset switch S0,S1,S2padalogika 1. 3. Cekpengaruhdari S0,S1,S2terhadap output denganmemvariasikansetiap switch yang ada. Analisahasil yang didapat.

2. Percobaan 2 Tujuan : Mencek operaasi logika dari Righ Paralel In/ Paralel Out Shift Register dengan Asyncronous Paralel input data. Prosedurpercobaan: 1. Rangkairangkaiansepertigambar 2. 2. Set switch S6 denganlogika 0 dan switch S4 denganlogika 1. Cek output yang terjadisambilmemvariasian switch S5. Berikesimpulanandatentangpengaruh switch S5 tersebut. 3. Set Switch S6 dan S5 denganlogika 1, switch S4 denganlogika 0, sedangkan switch S0,S1,S2,S3denganbilangan/Set tertentu. Kemudian set switch S4 padalogika 1, setelahitu switch S6 padalogika 0. Cek output yang terjadi. 4.
parallel in B3

&

B2

&

B1

&

B0

&

B6
S S Q 1J C1 1K R Q S 1J C1 1K R Q S 1J C1 1K R Q

B5 serial in

1J C1

1
B4 __ B6 CLK1

1K R

_ Q

_ Q

_ Q

_ Q

&
parallel out H H3 H2 H1 H0

Gambar4.2 Serial In,Paralel In / Paralel Out

5. Variasikan switch S4,S5,S6. Perhatikanpengaruhdarisetiapvariasiterhadap output pada LED H0 sampai H3. Analisa dan simpulkan out put yang di dapat dari pengaruh masing-masing switch.

3. Percobaan 3 Tujuan : Memeriksa fungsi display 7-segments. Prosedur Percobaan: 1. Buatlah rangkaian seperti pada gambar 3 rangkaian dibawah ini.
+5V DP2(B7) R 270

7xR 270

a (B6

b - B5

c - B4

d - B3

e - B2

f - B1

g - B0)

Gambar4.3 Display common-anode

2.

Variasikan Switch S0 sampaidengan Switch Berikesimpulanandaterhadaptampilan seven segment. 1. Lakukanhal yang samauntuk seven segment common katoda. 4. Percobaan 4 Tujuan : Memeriksa fungsi switch binary rotating. Prosedur Percobaan: 1. Buatlahrangkaiansepertipadagambar 4.1 rangkaiandibawahini.

S6.

C1 1A3 1A2 1A1 1A0

+5V H3 H2 H1 H0

Gambar 4.4 switch binary rotating pada C1= +5V 2. Set switch binary rotatingdalamsepuluh digit decimal dancatat output H0 s/d H3 dalamtabel. 3. Ulangilangkah 2 untukgambar 4.2

+5V
R1 R2 R3 R4

C1 1A3 1A2 1A1 1A0

1 1 1 1

H3 H2 H1 H0

Gambar 4.5 switch binary rotating pada C1 = 0V 5. Percobaan 5 Tujuan : Memeriksaoperasi decoder BCD Prosedur Percobaan: 1. Buatlahrangkaiansepertipadagambar 5.1 rangkaiandibawahini.

+5V

MSB

B0

__ ___ BI/RB0 ___ RBI __ LT

BIN/7SEG

1
& G21

B1

B2

CT=0 ---V20

B3 B4 B5 B6

A B C D

1 2 3 4

a b c d e f g

20,21

Gambar4.6 IC decoder BCD 7447 2. Variasikan switch S0 sampai S6 sesuaidenganjurnalcekout put yang terjadi. 3. Ulangi langkah 1 & 2 untuk rangkaian gambar 5.2.

LSB

B0

__ ___ BI/RB0 ___ RBI __ LT

BIN/7SEG

1
& G21

B1

B2

CT=0 ---V20

A B3 B4 B5 B6 B C D

1 2 3 4

a b c d e f g

20,21

Gambar4.7 IC decoder BCD 7448

6. Percobaan 6 Tujuan : Memeriksa operasi counter decimal dari rangkaian decoding dan display. Prosedur Percobaan: 1. Buatlahrangkaiansepertipadagambar 6. 2. Set S0 dan S1 berlogika 1 dan set rotaringconterpada decimal yang di inginkan. Selanjutnya S1 berlogika 1 cekout put yang terjadi.
+5V

MSB

B0

CLR UP DOWN _____ LOAD

R +2 G1 -1 G2 C3

__ ___ BI/RB0 ___ RBI __ LT

BIN/7SEG

CTRDIV10
_ 1CT=9 _ 2CT=0

1
& G21

1
CLK1 C1

__ C0 __ B0

1 1

B2 +5V

CT=0 ---V20

A B

3D

[1] [2] [3] [4]

QA QB QC QD

A B C D

1 2 3 4

1A3 1A2 1A1 1A0

C D

a 20,21 b c d e f g

Gambar4.8 counter desimaldenganmensetnilai start counting 3. Buatlahkesimpulansetelahpercobaanrangkaianini.

7. Percobaan 7 Tujuan : Merealisasikan suatu counter yang menunjukkan perbedaan frekuensi counting.

Prosedur Percobaan: 1. Buatlah rangkaian seperti pada gambar 7 rangkaian dibawah ini.
+5V +5V B0 MSB MSB

1
1
__ ___ BI/RB0 CLR1 CLR2 PRE1 PRE2

1 BIN/7SEG `

&

CTR
R

1
& G21 CLR1 CT=0 ---V20 CLR2

__ ___ BI/RB0 ___ RBI

BIN/7SEG

1
& G21

___ RBI __ LT

&

R6/S7

&

CTR

__ LT

CT=0 ---V20

CLK1

+ +

DIV2 DIV5 6

QA 0 QB QC QD

A B C D

1 2 3 4

CLK2

{
6 7 2

a 20,21 b c d e f g

CLK1

+ +

DIV2 DIV8

QA 0 QB QC QD

A B C D

1 2 3 4

CLK2

{
CT 2

a 20,21 b c d e f g

B4

&

S 1J C1 1K R Q

B4
ff1

_ Q

&
1

&

S 1J C1 1K R Q

_ Q

B3

S 1J Q

&
2 1

CLK1

C1 1K R

_ Q

&

1 B3

Gambar 4.9 counter yang menunjukkan perbedaan frekuensi counting 2. Buatlah kondisi Swith S0 berlogika 1 untuk meng-clear countercounter.Dan set switch S4 berlogika 1 sedangkan switch S3 diberi logika 0 sesaat untuk meng-clear FF-FF. 3. Set CLK1 pada frekuensi rendah, untuk jelas diamati pada display. 4. Set switch S0 berlogika 0 untuk melewatkan counter jalan. 5. Cek kedua counter ?beri kesimpulannya. 8. Percobaan 8 Tujuan : Mengetahui sejauh mana kemampuan mahasiswa dalam membuat suatu rangkaian dari bahan praktikum ini. Prosedur Percobaan: 1. Bebas / sesuai tujuan suatu aplikasi oleh kelompok-praktikan

V. JURNAL

VI. ANALISA DAN PEMBAHASAN Percobaan 1 Switch S0 S1 S2 Variasi Keadaan yang terjadi 0 Mati 1 Semua LED hidup, SISO 0 SISO 1 SISO 0 SIPO 1 SIPO Percobaan 1 ini bertujuan untuk mengecek operasi dari Serial In / Serial Out

dan Serial In / Paralel-Out Shift register dengan kapasitas 4 bit, sehingga dapat diketahui pengaruh dari menvariasikan switch terhadap keluaran (output). Pertama kita mengecek pengaruh variasi switch S0, dimana swicth S0 tehubung ke masukan J dan K pada JK flip-flop. Pada percobaan ini didapatkan hasil pada saat S0 = 1, maka data 1 terus masuk dan bergeser secara serial kekiri (SISO)sehingga semua LED menjadi hidup, sedangkan pada saat S0 = 0, data 0 terus masuk dan bergeser secara serial kekiri, sehingga semua LED menjadi mati. Hal ini disebabkan pada rangkaian tersebut S0 dihubungkan pada masukan J dan K flip-flop, dimana masukan J dan K flip-flop ini berfungsi sebagai masukan shift register. Kemudian kita akan mengecek pengaruh variasi switch S1, pada rangkaian ini switch S1 terhubung pada kaki reset JK flip-flop, sehingga pada saat S1=0, data 0 terus masuk dan bergeser secara serial kekiri(SISO) seharusnya maka register dalam keadaan reset dan saat S1 benilai 1 maka shift register kembali bekerja(SISO). Selanjutnya kita akan meliahat pengaruh variasi S2, pada percobaan yang dilakukan saat S2 benilai 0, SIPO seharusnya shift register berhenti bekerja. Sedangkan pada saat shift register bernilai 1 shift register kembali bekerja(SIPO). Hal ini disebabkan karena S2 digunakan sebagai pengendali clock masuk, dimana keluaran S2 dan clock dihubungkan pada masukan NAND, sehingga pada saat S2 benilai 0 clock tidak dilewatkan dan saat S2 benilai 1 maka clock dilewatkan.

Percobaan 2 Kondisi S6 logika 0, S4 logika 1, S5 variasi S6 dan S5 logika 1, S4 logika 0, S0 S3 nilai tertentu S4 logika 1, S6 logika 0 Switch S4 S5 S6 Output yang terjadi Reset

PIPO

Reset Variasi 0 1 0 1 0 1 Output yang terjadi Reset SISO Reset SIPO Pause shift register Continuous Shift Register

Pada percobaan ini kita akan mengetahui pengaruh S4, S5 dan S6 terhadap keluaran. Pada saat S4 berlogika 1 ,S6 berlogika 0 dan S5 dont care maka lampu akan mati.Sedangkan switch S5 tidak berpengaruh, artinya walaupun S5 divariasikan berapapun maka keluran akan tetap. Pada saat S4 berlogika 0 ,S5 dan S6 berlogika 1 dan S0-S3 nilai tertentu maka terjadi PIPO.Sedangkan switch S0-S3 tidak berpengaruh, artinya walaupun S0-S3 divariasikan berapapun maka keluran akan tetap. Pada saat S4 berlogika 1 ,S6 berlogika 0 maka lampu akan mati. Prinsip kerja PIPO & PISO PIPO Masukan diumpan secara serentak ke semua flip flop sehingga keluarannya serentak. PISO Clock diumpankan secara serentak kesemua flip flop . Sinyal pendetak akan menggerakkan pergeseran data flip flop. Karena mode operasi bergerak berubah dari positif ke negatif, flip flop akan menanggapi untuk

masukan sinyal kendali J dan K, pada setiap pulsa negatif. Setiap kali flip flop menanggapi akan terjadi pergeseran posisi kekanan Pada percobaan ini, dapat kita simpulkan, yaitu : S6 = 1 maka yang akan terjadi adalah register akan berhenti. S6 = 0 maka register akan jalan. S5 = tidak mempengaruhi karena multivibrator JK. S4 berfungsi sebagai RESET. Jika S4 = 1 maka register akan hidup (SISO)sedangkan jika S4 = 0 maka register akan mati.

Percobaan 3 S5 S6 0 0 0 1 0 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 0 7-segmen. Pada

Tampilan S0 S1 S2 S3 S4 1 0 1 1 0 0 2 1 1 0 1 1 3 1 1 1 1 0 4 0 1 1 0 0 5 1 0 1 1 0 6 0 0 1 1 1 7 1 1 1 0 0 8 1 1 1 1 1 9 1 1 1 0 0 0 1 1 1 1 1 Percobaan 3 bertujuan untuk mengecek fungsi display

percobaan ini praktikan mengamati tujuh buah switch. Pada praktikum ini 7segmen yang digunakan adalah 7-segmen common anoda. Berdasarkan praktikum yang dilakukan didapatkan data seperti tabel diatas. Pada 7-segmen common anoda kita harus memberi logika satu pada masukan (a-g) untuk mengaktifkan segmen-segmennya. Hal ini disebabkan karena kaki anoda pada masing-masing segmen diberi logika nol, sehingga kita harus memberi logika 1 pada kaki katodanya (masukan a-g) untuk mengaktifkan segmen-segmen pada 7-segmen CA. Contoh untuk menampilkan angka 1 segmen yang hidup adalah b dan c, untuk mengaktifkan segmen b dan c kita harus memberi logika 1 pada masukan b(S1) dan c(S2).

Percobaan 4 Percobaan ini menggunakan switch binary rotating. Berikut adalah tabel

hasil pengamtan yang kami dapatkan. Percobaan a (C1=5V) Bilangan Desimal 1 2 3 4 5 6 7 8 9 0 H0 1 0 1 0 1 0 1 0 1 0 H1 0 1 1 0 0 1 1 0 0 0 H2 0 0 0 1 1 1 1 0 0 0 H3 0 0 0 0 0 0 0 1 1 0

Percobaan b (C1 =0V) Bilangan Desimal 1 2 3 4 5 6 7 8 9 0 H0 1 0 1 0 1 0 1 0 1 0 H1 0 1 1 0 0 1 1 0 0 0 H2 0 0 0 1 1 1 1 0 0 0 H3 0 0 0 0 0 0 0 1 1 0

Swicth binary adalah sebuah alat yang dapat menghasilkan keluran binary. Sebagai contoh pada saat bilangan desimal 7 maka keluaran swicth binary adalah 0111. Pada percobaan a C1 diumpankan ke 5V, sehingga keluran pada swtich binary saat logika aktif adalah 5 volt. Sedangkan pada percobaan b C2 diumpankan ke 0V atau GND, sehingga keluran pada swtich binary saat logika aktif adalah 0 volt. Namun pada keluran switch binary diumpankan ke gerbang

not, sehingga 0 volt (logika 0) dibalik menjadi 1. Oleh karena itu hasil percobaan a dan b sama.

Percobaan 5 Percobaan a

Tampilan S0 1 1 2 1 3 1 4 1 5 1 6 1 7 1 8 1 9 0 0 1 Percobaan b Tampilan S0 1 1 2 1 3 1 4 1 5 1 6 1 7 1 8 1 9 1 0 1

S1 X X X X X X X X X X S1 X X X X X X X X X 1

S2 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 S2 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1

S3 1 0 1 0 1 0 1 1 1 0 S3 1 0 1 0 1 0 1 0 1 0

S4 0 1 1 0 0 1 1 1 0 0 S4 0 1 1 0 0 1 1 0 0 0

S5 0 0 0 1 1 1 1 1 0 0 S5 0 0 0 1 1 1 1 0 0 0

S6 0 0 0 0 0 0 0 1 1 0 S6 0 0 0 0 0 0 0 1 1 0

Percobaan ini bertujuan untuk memeriksa cara kerja dari decoder BCD to 7segmen. Pada percobaan ini S0 diumpankan ke BI/RBO, dimana berfungsi untuk mematikan output sehingga output dari decoder selalu tidak aktif. Untuk menampilakn tampilan pada 7-segmen BI/RBO tidak boleh diaktifkan oleh karena itu BI/RBO harus diberi masukan 1 (aktif rendah) agar tidak aktif. Kemudian kaki S1 diumpankan ke RBI, dimana RBI berfungsi untuk memberikan logika nol pada input, fungsi dari RBI menjadi tidak aktif(dont care) saat ada masukan biner pada decoder. Selanjutnya switch S2 diumpankan kekaki LT, kaki LT merupakan fungsi Light Test dari dekoder, sehingga saat LT aktif maka semua output akan aktif. . Untuk menampilakn tampilan pada 7-segmen LT tidak boleh diaktifkan

oleh karena itu LT harus diberi masukan 1 (aktif rendah) agar tidak aktif. Kemudian masukan S3-S6 merupakan masukan biner dimana S3 bit terendah dan S6 merupakan bit tertinggi. Nilai dari S3 dan S6 ini pada percobaan diset untuk menampilkan digit desimal pada 7-segmen. Perbedaan antara percobaan a dan b adalah pada output decoder dimana pada percobaan a outputnya aktif rendah dimana decoder ini digunakan untuk 7segmen common katroda. Sedangkan pada percobaan b outputnya aktif tinggi dimana decoder ini digunakan pada 7-segmen common anoda.

Percobaan 6 Variasi 0 1 0 1 Output yang terjadi Counter down Reset Membaca masukan biner Counter down

Kondisi S0 S2

Perocobaan ini bertujuan untuk memeriksa operasi counter decimal dari rangkaian decoding dan display. Pada praktikum ini, kita akan mengecek pengaruh variasi S0 dan S2. Pada percobaan ini S0 diumpankan pada kaki reset counter(aktif tinggi), sehingga saat diberi nilai 0 maka fungsi reset tidak aktif dan kondisi couter adalah counter down. Sedangkan pada saat S0 diberi nilai 1, fungsi reset counter aktif dan keluaran pada 7-segmen adalah nol. Kemudian S2 diumpankan kekaki LOAD counter. Dimana kaki load ini berfungsi membaca masukan biner dari counter. Saat diberi masukan 0 fungsi LOAD dari counter aktif sehingga keluaran pada 7-segmen sama dengan binary swtich rotary. Sedangkan saat diberi logika 1 fungsi load tidak aktif dan kondisi counter kembali pada kondisi counter down.

VII. KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan Dari Praktikum yang dilakukan dapat disimpulkan bahwa : 1. Shift Register dibentuk dari D-flip flop 2. Pada shift register serial in serial out, terjadi keluaran hidup mati LED secara berurutan. 3. Pada shift register serial ini parallel out terjadi keluaran yang serentak. 4. Ada 2 macam 7-segmen yaitu common cathoda dan common anoda 5. Switch binary rotating berfungsi untuk membuat keluaran biner sesuai denagn tampilan desimal pada Switch binary rotating 6. IC 7447 dan 7448 berfungsi sebagai decoder dari bner ke display 7segmen. 7. Dengan menggabungkan switch binary rotating IC TTL 74192 dan display seven segment data diperiksa operasi counter desmal. B. Saran Diharapkan praktikan lebih berhati-hati dalam merangkai rangkaian percobaan, karena dapat mengakibatkan kesalahan data hasil praktikum. Kemudian praktikan juga diharapkan lebih jeli dalam melihat hasil percobaan

DAFTAR PUSTAKA

Mano,

Morris.1997.Logic Jersey:Prentice Hall

and

Computer

Design

Fundamentals.New

Tokheim, Roger.1995.Elektronika Digital Edisi Kedua.Jakarta:Erlangga Wasito, S.Vedelum.Elektronika Edisi Kedua.Jakarta:Gramedia Pustaka Utama.