Anda di halaman 1dari 12

Pantun Nasihat

Angin teluk menyisir pantai Hanyut rumpai di bawah titi Biarlah buruk kain dipakai Asal pandai mengambil hati Pergi mendaki Gunung Daik Hendak menjerat kancil dan rusa Bergotong-royong amalan yang baik Elok diamalkan setiap masa Air melurut ke tepian mandi Kembang berseri bunga senduduk Elok diturut resmi padi emakin berisi semakin tunduk Daun sirih ulam !ik Da "akan sekapur lalu mati #alaupun banyak ilmu di dada Biar merunduk resmi padi Buah pelaga makan dikikir Dibawa orang dari hulu ebarang kerja hendak di$ikir upaya jangan mendapat malu Kemumu di tengah pekan Dihembus angin jatuh ke bawah %lmu yang tidak diamalkan Bagai pohon tidak berbuah &umbuh melata si pokok tebu Pergi pasar membeli daging Banyak harta tak ada ilmu Bagai rumah tidak berdinding &ulis surat di dalam gelap Ayatnya banyak yang tidak kena 'agalah diri jangan tersilap 'ikalau silap awak yang bencana Hendak belayar ke &eluk Betong ambil mencuba labuhkan pukat Bulat air kerana pembetung Bulat manusia kerana mua$akat

Pakai baju warna biru Pergi ke sekolah pukul satu "urid sentiasa hormatkan guru Kerana guru pembekal ilmu (agu bernama serampang laut Ditiup angin dari elatan (ayar dikembang kemudi dipaut Kalau tak laju binasa badan Padi segemal kepuk di hulu irih di hilir merekap junjungan Kepalang duduk menuntut ilmu Pasir sebutir jadikan intan) Budak-budak berkejar-kejar *asa gembira bermain di sana Kalau kita rajin belajar &entu kita akan berjaya 'angan pergi mandi di lombong Emak dan kakak sedang mencuci 'angan suka bercakap bohong emua kawan akan membenci Buah cempedak bentuknya bujur angat disukai oleh semua 'ika kita bersikap jujur Hidup kita dipandang mulia 'ikalau tuan mengangkat peti &olong masukkan segala barang 'ikalau anak-anak bersatu hati Kerja yang susah menjadi senang Asam kandis mari dihiris "anis sekali rasa isinya Dilihat manis dipandang manis (ebih manis hati budinya Kayu bakar dibuat arang Arang dibakar memanaskan diri 'angan mudah menyalahkan orang !ermin muka lihat sendiri

elasih tumbuh di tepi telaga elasih dimakan si anak kuda Kasih ibu membaa ke syurga Kasih saudara masa berada "asuk hutan pakai sepatu &akut kena gigitan pacat Kalau kita selalu bersatu Apa kerja mudah dibuat Bandar baru eberang Perai Gunung Daik bercabang tiga Hancur badan tulang berkecai Budi yang baik dikenang juga Encik Dollah pergi ka 'ambi Pergi pagi kembali petang Kalau &uhan hendak membagi Pintu berkancing re+eki datang ,rang haji dari 'eddah Buah kurma berlambak-lambak Pekerjaan guru bukanlah mudah Bagai kerja menolak ombak Pinang muda dibelah dua Anak burung mati diranggah Dari muda sampai ke tua Ajaran baik jangan diubah &erang bulan di malam sepi !ahya memancar kepangkal kelapa Hidup di dunia buatlah bakti Kepada ibu dan juga bapa Kapal kecil jangan dibelok Kalau dibelok patah tiangnya Budak kecil jangan di peluk Kalau dipeluk patah tulangnya Asal kapas menjadi benang Dari benang dibuat kain Barang yang lepas jangan dikenang udah menjadi hak orang lain

&engahari pergi mengail Dapat seekor ikan tenggiri 'angan amalkan sikap bakhil Akan merosak diri sendiri Kapal Anjiman disangka hantu -ampak dari Kuala Acheh *osak iman kerana na$su *osak hati kerana kasih &ingkap papan kayu bersegi ampan sakat di Pulau Angsa %ndah tampan kerana budi &inggi darjat kerana bahasa Anak iti anak yang manja uka berjalan di atas titi ,rang yang malas hendak bekerja Pasti menyesal satu hari nanti Bintang tujuh sinar berseri Bulan purnama datang menerpa Ajaran guru hendak ditaati "ana yang dapat jangan dilupa Parang tajam tidak berhulu Buat menetak si pokok *u Bila belajar tekun selalu 'angan ingkar nasihat guru Hari malam gelap-gelita Pasang lilin jalan ke taman opan santun budaya kita 'adi kebanggaan +aman ber+aman Pergi berburu sampai ke sempadan Dapat Kancil badan berjalur Biar carik baju di badan Asalkan hati bersih dan jujur Pulau Pandan jauh ke tengah Gunung Daik bercabang tiga Hancur badan dikandung tanah Budi yang baik di kenang juga

*amai orang membeli jamu Di bawah pokok cuaca redup Bersungguh-sungguh mencari ilmu %lmu dicari penyuluh hidup Apa guna berkain batik Kalau tidak dengan sucinya. Apa guna beristeri cantik Kalau tidak dengan budinya Berakit-rakit ke hulu Berenang-renang ke tepian Bersakit-sakit dahulu Bersenang-senang kemudian Buah cempedak diluar pagar Ambil galah tolong jolokkan aya budak baru belajar Kalau salah tolong tunjukkan Pisang emas dibawa belayar "asak sebiji di atas peti Hutang emas boleh dibayar Hutang budi dibawa mati Dalam semak ada duri Ayam kuning buat sarang ,rang tamak selalu rugi "acam anjing dengan bayang Baik-baik mengirai padi &akut mercik ke muka orang Biar pandai menjaga diri &akut nanti diejek orang Ke hulu membuat pagar 'angan terpotong batang durian !ari guru tempat belajar upaya jangan sesal kemudian

"ari kita tanam halia Ambil sedikit buat juadah /sia muda jangan disia -anti tua sesal tak sudah Padi muda jangan dilurut Kalau dilurut pecah batang Hati muda jangan diturut Kalau diturut salah datang !uaca gelap semakin redup "asakan boleh kembali terang Budi bahasa amalan hidup Barulah kekal dihormati orang ,rang Daik memacu kuda Kuda dipacu deras sekali Buat baik berpada-pada Buat jahat jangan sekali Dayung perahu tuju haluan "embawa rokok bersama rempah Kalau ilmu tidak diamalkan %barat pokok tidak berbuah Kalau kita menebang jati Biar serpih tumbangnya jangan Kalau kita mencari ganti Biar lebih kurang jangan Pinang muda dibelah dua Anak burung mati diranggah Dari muda sampai ke tua Ajaran baik jangan diubah Pantai "ersing kuala 'ohor Pantainya bersih sangat mashyur Pohonkan doa kita bersyukur -egara kita aman dan makmur ,rang tua patut disegani Boleh mendapat ajarnasihat /lar yang bisa tidak begini Bisa lagi lidah yang jahat

*amai orang menggali perigi Ambil buluh lalu diikat %lmu dicari tak akan rugi Buat bekalan dunia akhirat &uan Haji memakai jubah inggah sembahyang di tepi lorong Kalau sudah kehendak Allah *e+eki segenggam jadi sekarung Patah gading serpih tanduk "ari diletak di atas papan 'ika tahu ganja itu mabuk Buat apakah ia dimakan Anak rusa masuk ke taman Puas sudah orang memburu Kalau muda jadikan teman Kalau tua jadikan guru Berakit ke hulu dengan bergalah Buluh pecah terbelahdua ,rang tua jangan dilangkah Kelak biadap dituduhnya pula *usa betina berbelang kaki "ati terkena jerat sembat ,rang yang muda kita sanjungi ,rang yang tua kita hormat

orong papan tarik papan Buah keranji dalam perahu uruh makan awak makan uruh mengaji awak tak mahu Adik ke kedai membeli halia Emak memesan membeli laksa 'adilah insan berhati mulia Baik hati berbudi bahasa

Pantun adat
(ebat daun bunga tanjung Berbau harum bunga cempaka Adat dijaga pusaka dijunjung Baru terpelihara adat pesaka Gadis Acheh berhati gundah "enanti teruna menghulur tepak Gula manis sirih menyembah Adat dijunjung dipinggir tidak "anis sungguh gula "elaka 'angan dibancuh dibuat serbat ungguh teguh adat pusaka Biar mati anak jangan mati adat Anak teruna tiba di darat Dari "akasar langsung ke Deli Hidup di dunia biar beradat Bahasa tidak dijual beli "enanam kelapa di Pulau Bukum &inggi sedepa sudah berbuah Adat bermula dengan hukum Hukum bersandar di Kitab Allah Buah berangan di rumpun pinang (imau kasturi berdaun muda Kalau berkenan masuklah meminang &anda diri beradat budaya (aksamana berbaju besi "asuk ke hutan melanda-landa Hidup berdiri dengan saksi Adat berdiri dengan tanda Berbuah lebat pohon mempelam *asanya manis dimakan sedap Bersebarlah adat seluruh alam Adat pusaka berpedoman kitab %kan berenang di dalam lubuk %kan belida dadanya panjang Adat pinang pulang ke tampuk Adat sirih pulang ke gagang Pokok pinang ditanam rapat Puyuh kini berlari-lari amalah kita menjunjung adat &unggak budaya semai dihati Bukan kacang sebarang kacang Kacang melilit si kayu jati Bukan datangsebarang datang Datang membawa hajat di hati Budak-budak berlari ke padang (uka kaki terpijak duri Berapa tinggi Gunung (edang &inggi lagi harapan kami Helang berbega i *ajawali &urun menyambar anak merbah Dari jauh menjunjung duli udah dekat lalu menyembah Angin kencang turunlah badai eumur hidup cuma sekali &unduk kepala jatuh ke lantai 'ari sepuluh menjunjung duli Gobek cantik gobek cik puan irih dikunyah menjadi sepah &abik encik tabiklah tuan Kami datang membawa sembah Doa mustajab selalu terkabul Kepada Allah kita panjatkan ebelum berlangsung ijab dan kabul "ajlis berinai kita dulukan

Pantun teka teki


&erbang tinggi si burung helang Hinggap di atas pohon meranti Anak ramai ibunya seorang0 Bila bergesel berapi-rapi. Ada tubuh ada tangan0 &iada kepala tiada kaki1 angat berguna waktu hujan0 Apakah dia yang dimaksudkan ini) Buah budi bidara mengkal "asak sebiji di tepi pantai Hilang budi bicara akal Buah apa tidak bertangkai. Budak-budak ramai di pekan Hari raya membakar petas Kalau adik pandai kiasan Apakah buah gugur ke atas. &inggi duduk di atas sekali0 Bukan bulan bukan matahari1 Bila malam ia berseri0 Bila siang ia berganti) &arik pukat dari pangkalan0 Gula "elaka dibuat inti1 Bila diikat ia berjalan0 Bila dibuka ia berhenti. !ik (imah bersama anak lelaki Duduk makan keropok lekor 2ang mengejar tidak berkaki0 2ang dikejar tiada berekor.

Pergi umrah setiap tahun0 "oga sentiasa murah re+eki Dalam batang ada daun0 Dalam daun ada isi. Bila kecil boleh ditiup0 udah besar janganlah lagi0 Kalau tercucuk ia meletup0 Kalau terlepas terbangnya tinggi) "ulut manis hati nak baik0 %tulah amalan turun temurun1 Benda apa yang akan naik0 Apabila saja hujan turun) #alau dibungkus bukan kiriman0 udah takdir tuhan yang satu0 "eski ditanam bukan tanaman0 !ubalah teka apakah itu. Hidup aman di dalam kota0 Ada pemimpin bernama raja1 Buruh-buruh rajin bekerja0 Askar bertugas setiap masa)

Pantun KanakKanak
Anak rusa nani Baru kembang ekor Apa dosa kami (alu tidak tegur Buai laju-laju ampai puncak sana Apa dalam baju. ekuntum bunga !ina &imang tinggi-tinggi ampai cucur atap Belum tumbuh gigi Pandai baca kitab Ayam kedek-kedek Beri makan padi Abang sayang adik "esti ajar mengaji Burung kenek-kenek Hinggap bawah batang Apa pesan nenek !epat-cepat pulang Pok amai-amai Belalang kupu-kupu Bertepuk adik pandai "alam nanti upah susu usu lemak manis antan kelapa muda

Adik jangan menangis Emak banyak kerja Air pasang pagi urut pukul lima Bangun pagi-pagi iram pokok bunga Pokok bunga melur &anam tepi batas %tik dah bertelur Ayam dah menetas (ompat si katak lompat (ompat dalam perigi !epat adik cepat Pergi mandi cuci gigi (ompat si katak lompat (ompat di tepi pagar ekolah lekas dapat Dan mesti rajin belajar (ompat si katak lompat (ompat di air tenang Pergi sekolah cermat Emak bapa hati senang (ompat si katak lompat (ompat di rumput muda Belajar kuat-kuat Buat ilmu hari tua Anak lembu merah &ambat di pokok asam Adik kena marah &arik muka masam

Burung Kakak &ua Hinggap di jendela -enek sudah tua Giginya tingal dua Burung Kakak &ua Ada anak empat -enek sudah tua 'alan pakai tongkat Burung Kakak &ua Bersarang celah batu Badan sudah tua Gigi jarang sana satu Durian atas titi Pisang dalam dulang ukanya rasa hati Abang sudah pulang Anak kumbang jati uka korek tiang enang rasa hati Emak sudah pulang Geylang si paku Geylang Geylang si rama-rama Pulang marilah pulang "arilah pulang bersamasama Ayun anak ayun Ayun hujung serambi Bangun adik bangun 'angan tidur tinggi hari

,h bulan mana bintang. Atas puncak kayu ara ,h tuan mana hilang. Dalam dapur atas para Buai kaduk-kaduk Kaduk naik ke rimba Panjang janggut datuk Buat tali timba

Harum Nama

Guru pendidik mulia sudah berabad lalu bermandi keringat meniti gigi hari mendaki puncak tinggi di merata lurah dan denai menabur bakti tanpa mau dipeduli) Guru pendidik mulia bukan untuk dipuja atau di dewa-dewa siang dan malarnnya adalah perjuangan jua rela meluah bahagia menelan duka nestapa dengan senyum dan takwa biarpun sayup di hutan belantara) Guru pendidik mulia laksana kuntum kembang mekar memuncak nama pembela sejahtera abadi dalam harum nama)

kau mengandungkan ku terpana segala kudratmu mengendongku dalam keperitan kesakitan yang amat ibu terima kasih atas segalanya kerna membenarkan ku lahir ke dunia yang pasti akan memenatkan mu lagi menambah kesibukan mu ibu tiada apa yang mampu aku berikan hanya sekeping hati yang tulus ku berikan untuk menyayangi hati tua yang melahirkan ku dengan penuh kasih sayang ibu ku harap dikau bahagia bersamaku sehingga ke akhir hayatmu dengan senyuman dan kasih sayangku sebagai membalas segala jasamu ibu kaulah ratu hatiku kaulah duniaku kaulah jiwaku kaulah syurgaku ibu terima kasih ku ucapkan seadanya dengan kucupan ku taburkan tanda sayang ku kepadamu)

Sajak Ibu
%bu sembulan bulan sepuluh hari

Bunga Sirih untuk Guru

Guru adalah %bu pengasuh budiman

guru adalah ratu lebah lalu memujuk membelai kelopak cinta kasih sayang lilinnya berbunga sinar cahaya madunya berbunga penawar jiwa) Guru adalah penyu pengasih lalu menabur bunga telur baktinya segar mewangi sepanjang pantal +aman) Guru adalah lampu penyuluh pedoman kehidupan guru adalah pendakwah lalu mengikut jejak -abi "uhammad memimpin insan ke jalan lurus ke padang luas) Bunga sirih bunga pirtang terima kasih terima sa3ang budi bicara guru berjasa kami sanjung tinggi)

penunggu setia sekolah desa bukan cuma ganiaran upah tidak juga mengharap kemilau gelar dan anugerah sekadar kerelaannya menggenggam suatu amanah yang mengangkat harga diri dan maruah dengan berbekalkan keyakinan dan hikmah dengan kelkhlasan had dan pasrah dengan tidak mengenal jemu dan penat-lelah yang diperkirakan kepuasan diri membangun ummah berlandas paksi yang jelas dalam tuju-arah) Dia seorang guru pengganti ayah ibu dia seorang guru pembentuk generasi baru dia seorang guru pembina insan sepadu dia seorang guru pewaris tamadun ilmu yang terus hidup sepanjang waktu diimbau berbunyi dilihat bertemu)

Dia Seorang Guru


Dia seorang guru tua sebuah sekolab terdidik dalam negeri tanpa berjela ija+ah

Guru
Guruku eperti lilin sewaktu waktu akan cair gugur lalu membeku sepi pun datang menutup

pandang tinggallah waktu mengakhiri se'arah panjangnya) eperti engkau sewaktu waktu penyuluh hidupku betapa dalam kegelapan maya engkau perkenalkan daku dengannya suria dan bintang cakerawala sehingga seluruh jagatraya ini tiba-tiba menjadi milikku) Kehadiranmu adalah suatu $itrah lepas itu0 engkau kutinggalkan kukira engkau kesepian kini mengakhiri sisa-sisa hidupmu tanpa belaian kasih ratusan anak-anakmu yang telah engkau berikan obor)

(dedikasi kepada Hari Guru dan guruku tercinta) Jika hari ini seorang Perdana Menteri berkuasa Jika hari ini seorang Raja menaiki takhta Jika hari ini seorang Presiden sebuah negara Jika hari ini seorang ulama yang mulia Jika hari ini seorang peguam menang bicara Jika hari ini seorang penulis terkemuka Jika hari ini siapa sahaja menjadi de asa! "ejarahnya dimulakan oleh seorang guru biasa #engan lembut sabarnya mengajar tulis$baca% #i mana$mana dia berdiri di muka muridnya #i sebuah sekolah me ah di Ibu &ota #i bangunan tua sekolah Hulu 'erengganu #ia adalah guru me akili seribu buku! "emakin terpencil duduknya di ceruk keramat (cikgu( kekal terpahat Menjadi kenangan ke akhir hayat%

Dan pagi ini kudakap wajahmu dalam kenangan seorang anak yang pernah engkau lukai kini pencintamu paling setia sehingga ke akhir hayat) kaki Berguru kepala ajar Ibarat bunga kembang