Anda di halaman 1dari 79

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ...................................................................................................................................... i DAFTAR TABEL ............................................................................................................................ iii DAFTAR GAMBAR ........................................................................................................................ iv BAB I PENDAHULUAN 1.1. 1.2. 1.3. 1.4. 1.5. 1.6. 1.7. 1.8. Latar Belakang ............................................................................................................ 1 Maksud dan Tujuan .................................................................................................... 1 Ruang Lingkup Pedoman ............................................................................................ 1 Istilah dan Definisi ........................................................................................................ 1 Acuan Normatif ............................................................................................................ 4 Kedudukan Pedoman terhadap Peraturan Perundang-Undangan.............................. 5 Fungsi dan Manfaat Pedoman RTR KSP .................................................................... 6 Pengguna Pedoman .................................................................................................... 6

BAB II KETENTUAN UMUMRTR KSP 2.1 2.2 2.3 2.4 2.5 Kedudukan RTR KSP dalam Sistem Penataan Ruang dan Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional .............................................................................................. 7 Fungsi dan Manfaat RTR KSP..................................................................................... 8 Isu Strategis Provinsi ................................................................................................... 8 Tipologi KSP .............................................................................................................. 10 Ketentuan Umum Muatan RTR KSP ......................................................................... 17

BAB III KETENTUAN TEKNIS MUATAN RTR KSP 3.1. 3.2. 3.3. 3.4. Delineasi KSP ........................................................................................................... 26 Fokus penangananKSP ............................................................................................ 27 Tingkat Ketelitian PetaKSP ........................................................................................ 30 Muatan RTR KSP....................................................................................................... 30 3.4.1 3.4.2 3.4.3 3.4.4 Tujuan, Kebijakan, dan Strategi Pengembangan KSP, dan Konsep Pengembangan KSP berdasarkan Tipologi .................................................. 30 Arahan Pemanfaatan Ruang KSP ................................................................ 58 Arahan Pengendalian Pemanfaatan Ruang KSP ......................................... 62 PengelolaanKawasan ................................................................................... 65

3.5.Hak, Kewajiban dan Peran Masyarakat ......................................................................... 65 3.6. 3.7. Format Penyajian ....................................................................................................... 65 Masa Berlaku RTR KSP ............................................................................................ 65

BAB IV PROSES DAN PROSEDUR PENYUSUNAN RTR KSP 4.1. Proses Penyusunan RTR KSP .................................................................................. 69

Kementerian Pekerjaan Umum

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

4.1.1. 4.1.2. 4.1.3. 4.1.4. 4.1.5. 4.2. 4.3.

Tahap Persiapan Peyusunan ........................................................................ 69 Tahap Pengumpulan Data dan Informasi ..................................................... 70 Tahap Pengolahan dan Analisa Data ........................................................... 71 Tahap Perumusan Konsepsi Rencana ......................................................... 72 Tahap Penyusunan Naskah Rancangan Peraturan Daerah ........................ 72

Prosedur Penyusunan RTR KSP ............................................................................... 73 Prosedur Penetapan RTR KSP ................................................................................. 74

BAB V PENUTUP

Kementerian Pekerjaan Umum

ii

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Tabel 2.2 Tabel 2.3 Tabel 2.4 Tabel 3.1 Tabel 3.2 Tabel 3.3 Tabel 3.4 Tabel 3.5 Tabel 4.1

Penetapan Tipologi KSP Berdasarkan Sudut Kepentingan, Kriteria, dan Isu Strategis Provinsi ......................................................................................................11 Kriteria KSP Berdasarkan Tipologi ...........................................................................13 Beberapa Jenis KSP dalam RTRW Provinsi ............................................................15 Ketentuan Umum Muatan Pedoman RTR KSP Berdasarkan Tipologi .....................20 Delineasi KSP ...........................................................................................................26 Fokus penangananKSP ............................................................................................27 Skala Peta RTR KSP ................................................................................................30 Indikasi Program Utama Jangka Menengah Lima Tahunan ....................................59 Penetapan Arahan Peraturan Zonasi berdasarkan Tipologi ....................................64 Jangka Waktu Penyusunan RTR KSP......................................................................69

Kementerian Pekerjaan Umum

iii

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Gambar 2.1 Gambar 2.2 Gambar 2.3 Gambar 4.2 Gambar 4.2

Kedudukan Pedoman terhadap Peraturan Perundang-Undangan.............................5 Kedudukan RTR KSP dalam Sistem Penataan Ruang dan Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional ..............................................................................................7 Ilustrasi Bentuk KSP Berbasis Kawasan dan Objek Strategis .................................17 Penentuan Pentusunan RTR KSP ............................................................................19 Prosedur Penyusunan RTR KSP ..............................................................................67 Tata Cara Proses Penyusunan RTR KSP ................................................................68

Kementerian Pekerjaan Umum

iv

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

BAB I PENDAHULUAN
1. 1.1. Latar Belakang Berdasarkan Pasal 4 dan Pasal 5 Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang (UU 26/2007), penataan ruang diklasifikasikan berdasarkan sistem, fungsi utama kawasan, wilayah administratif, kegiatan kawasan, dan nilai strategis kawasan. Penataan ruang berdasarkan nilai strategis kawasan meliputi penataan ruang kawasan strategis nasional (KSN), penataan ruang Kawasan Strategis Provinsi (KSP), dan penataan ruang kawasan strategis kabupaten/kota.Selanjutnya dalam Pasal 14 ayat 3 disebutkan bahwa RTR KSPmerupakan rencana rinci dari rencata tata ruang wilayah provinsi yang disusun sebagai perangkat operasional. Dalam rangka mengembangkan, melestarikan, melindungi dan/atau mengkoordinasikan keterpaduan pembangunan nilai strategis kawasan di wilayah provinsi dalam mendukung penataan ruang RTRW secara efisien dan efektif, perlu suatu proses perencanaan dari masing-masing kawasan strategis secara baik dan benar serta implementasi yang yang disepakati oleh semua pemangku kepentingan baik di pusat maupun daerah. Oleh karena itu diperlukan suatu pedoman yang dapat dijadikan pegangan oleh semua pemangku kepentingan di wilayah provinsi untuk menyusun RTR KSP. Dengan adanya pedoman penyusunan RTR KSP, diharapkan dapat mengakomodasi kebutuhan peraturan pelaksanaan dalam rangka implementasi UU 26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang. 1.2. Maksud dan Tujuan a. Maksud Pedoman ini dimaksudkan sebagai acuan dalam penyusunan RTR KSP oleh pemerintah daerah dan para pemangku kepentingan lainnya. b. Tujuan Pedoman ini bertujuan mewujudkan RTR KSP yang sesuai dengan ketentuan UU 26/2007 dan peraturan pelaksanaannya. 1.3. Ruang Lingkup Pedoman Pedoman ini memuat ketentuan umum muatan RTR KSP, ketentuan teknis muatan RTR KSP, dan prosedur penyusunan dan penetapan RTR KSP. 1.4. Istilah dan Definisi a. Rencana tata ruang wilayah (RTRW) provinsi adalah rencana tata ruang yang bersifat umum dari wilayah provinsi, yang merupakan penjabaran dari RTRWN, dan yang berisi: tujuan, kebijakan, strategi penataan ruang wilayah provinsi; rencana struktur ruang wilayah provinsi; rencana pola ruang wilayah provinsi; penetapan KSP; arahan pemanfaatan ruang wilayah provinsi; dan arahan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah provinsi. b. Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) kabupaten adalah rencana tata ruang yang bersifat umum dari wilayah kabupaten yang merupakan penjabaran dari RTRW provinsi, dan yang berisiyang berisi tujuan, kebijakan, strategi penataan ruang wilayah
Kementerian Pekerjaan Umum
1

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

kabupaten, rencana struktur ruang wilayah kabupaten, rencana pola ruang wilayah kabupaten, penetapan kawasan strategis kabupaten, arahan pemanfaatan ruang wilayah kabupaten, dan ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah kabupaten. c. Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsiyang selanjutnya disingkat RTR KSP adalah rencana rinci dari Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi (RTRWP) yang memuat: tujuan, kebijakan dan strategi penataan ruang, rencana struktur ruang, rencana pola ruang, arahan pemanfaatan ruang, arahan pengendalian pemanfaatan ruang, serta pengelolaan kawasan. d. Kawasan adalah wilayah yang memiliki fungsi utama lindung dan budidaya. e. Kawasan Strategis Provinsiselanjutnya disingkat KSP adalah wilayah yang penataan ruangnya diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting dalam lingkup provinsi terhadap ekonomi, sosial, budaya, dan/atau Lingkungan. f. Kawasan Lindung adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama melindungi kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumber daya alam dan sumber daya buatan.

g. Kawasan Budi Daya adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama untuk dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumber daya alam, sumber daya manusia, dan sumber daya buatan. h. Kawasan Perkotaan Besar adalah kawasan perkotaan yang terdiri atas sebuah kawasan perkotaan yang berdiri sendiri atau kawasan perkotaan inti dengan kawasan perkotaan di sekitarnya yang saling memiliki keterkaitan fungsional yang dihubungkan dengan sistem jaringan prasarana wilayah yang terintegrasi dengan jumlah penduduk secara keseluruhan paling sedikit 500.000 (lima ratus ribu) jiwa. i. Kawasan koridor ekonomiadalahkawasan yang terdiri dari wilayah-wilayah target kebijakan, inisiatif pembangunan dan proyek infrastruktur yang bertujuan menciptakan dan memperkuat basis ekonomi yang terintegrasi dan kompetitif demi tercapainya pembangunan yang berkelanjutan Kawasan Perdesaan adalah wilayah yang mempunyai kegiatan utama pertanian, termasuk pengelolaan sumberdaya alam dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat permukiman, pelayanan jasa pemerintahan, pelayanan sosial, dan kegiatan ekonomi.

j.

k. Kawasan Cepat Tumbuh adalah kawasan yang telah berkembang atau potensial untuk dikembangkan, yang memiliki keunggulangeografis,dan produk unggulan yang dapat menggerakan ekonomi wilayah sekitarnya yang mempunyai orientasi regional yang dicirikan oleh adanya aglomerasi kegiatan ekonomi dan sentra-sentra produksi/distribusi, adanya potensi sumber daya dan sektor unggulan yang dapat dikembangkan. l. Warisan Budaya/Adat adalah kekayaan budaya (cultural capital) yang mempunyai nilai penting bagi pemahaman dan pengembangan sejarah, ilmu pengetahuan, dan kebudayaan dalam kerangka memupuk kepribadian masyarakat dan bangsa.

m. Kawasan Permukiman/ Komunitas Adat adalah kawasan permukiman yang masih memegang nilai-nilai adat dan budaya yang berhubungan dengan nilai kepercayaan atau agama yang bersifat khusus atau unik pada suatu masyarakat tertentu. n. Kawasan Teknologi Tinggi adalah kawasan yang diperuntukan bagi kepentingan pengembangan ilmu pengetahuan danteknologi berdasarkan lokasi sumber daya alam strategi, pengembanganantariksa, serta tenaga atom dan nuklir. o. Kawasan Sumber Daya Alam adalah kawasan yang muncul secara alami yang dapat digunakan untuk pemenuhan kebutuhan manusia berupa komponen biotik (hewan, tumbuhan, dan mikroorganisme) dan abiotik (minyak bumi, gas alam, berbagai jenis logam, air, dan tanah).
Kementerian Pekerjaan Umum
2

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

p. Kawasan Perlindungan dan Pelestarian Lingkungan Hidup adalah kawasan yang berfungsi utama melindungi kelestarian lingkungan hidup yang mencakupsumber daya alam dan sumber daya buatan dan mempunyai fungsi perlindungan sistem penyangga kehidupan, pengawetan keanekaragaman jenis tumbuhan dan satwa, serta pemanfaatan secara lestari sumber daya alam hayati dan ekosistemnya q. Kawasan Rawan Bencanaadalah suatu kawasan yang memiliki ancaman atau gangguan baik yang disebabkan oleh faktor alam, non alam dan faktor sosial yang dapat menyebabkan korban jiwa, kerusakan lingkungan, kehilangan harta benda serta dampak psikologis. r. Rawan Bencana adalah kondisi atau karakteristik geologis, biologis, hidrologis, klimatologis, geografis, sosial, budaya, politik, ekonomi, dan teknologi pada suatu wilayah untuk jangka waktu tertentu yang mengurangi kemampuan mencegah, meredam, mencapai kesiapan, dan mengurangi kemampuan untuk menanggapi dampak buruk bahaya tertentu.

s. Kawasan Kritis Lingkungan adalah kawasan yang berpotensi mengalami masalah dan berdampak kepada kerusakan lingkungan nasional dan global sebagai akibat (a) dampak kegiatan manusia yang berlebihan dalam memanfaatkan sumber daya alam, (b) dampak proses kegiatan geologi dan perubahan ekosistem serta terjadinya bencana alam secara alami, dan (c) dampak kegiatan manusia dan perubahan alam yang sangat rentan dan mempunyai risiko tinggi. t. Kawasan Perlindungan Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil adalah kawasan pesisir dan pulau-pulau kecil dengan ciri khas tertentu yang dilindungi untuk mewujudkan pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil secara berkelanjutan.

u. Ekosistem adalah tatanan unsur lingkungan hidup yang merupakan kesatuan utuh menyeluruh dan saling mempengaruhi dalam membentuk keseimbangan, stabilitas, dan produktivitas lingkungan hidup. v. Kawasan inti adalah kawasan kegiatan utama KSP baik yang batasnya telah ditetapkan ataupun yang masih belum/tidak ditetapkan dengan peraturan perundangundangan w. Kawasan penyangga adalah kawasan yang melingkupi kawasan inti dari KSP, yang mempunyai pengaruh langsung/tidak langsung terhadap kawasan inti maupun dipengaruhi secara langsung/tidak langsung oleh kawasan inti x. Jalan arteri primer adalah jaringan jalan yang menghubungkan secara berdayaguna antar-PKN, antara PKN dan PKW, dan/atau PKN dan/atau PKW dengan bandar udara pusat penyebaran skala pelayanan primer/sekunder/tersier dan pelabuhan internasional/nasional. y. Jalan arteri sekunder adalah jaringan jalan yang menghubungkan antara pusat kegiatan di kawasan perkotaan inti dan pusat kegiatan di kawasan perkotaan di sekitarnya. z. Jalan kolektor primer adalah jaringan jalan yang menghubungkan secara berdayaguna antar-PKW dan antara PKW dengan PKL. aa. Jalan kolektor sekunder adalah kawasan sekunder kedua dengan kawasan sekunder kedua atau kawasan sekunder kedua dengan kawasan sekunder ketiga. bb. Arahan peraturan zonasiadalah arahan penyusunan ketentuan umum peraturan zonasi dan peraturan zonasi yang lebih detail, maupun bagi pemanfaatan ruang/penataan KSP termasuk zona sekitar jaringan prasarana wilayah provinsi. cc. Arahan perizinanadalah arahan-arahan yang disusun oleh pemerintah pusat, sebagai dasar dalam menyusun ketentuan perizinan oleh pemerintahan provinsi dan kabupaten/kota dimana KSP terletak, yang harus dipenuhi oleh setiap pihak sebelum pelaksanaan pemanfaatan ruang.

Kementerian Pekerjaan Umum

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

dd. Arahan insentif dan disinsentifadalah arahan yang diterapkan untuk memberikan imbalan terhadap pelaksanaan kegiatan yang sejalan dengan rencana tata ruang dan arahan untuk mencegah, membatasi pertumbuhan, atau mengurangi kegiatan yang tidak sejalan dengan rencana tata ruang. ee. Arahan sanksiadalah arahan untuk memberi sanksi bagi siapa saja yang melakukan pelanggaran dalam pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang yang berlaku. ff. Masyarakat adalah orang perseorangan, kelompok orang termasukmasyarakat hukum adat, korporasi dan/atau pemangku kepentingannonpemerintah lain dalam penyelenggaraan penataan ruang. gg. Peran masyarakat adalah berbagai kegiatan masyarakat yang timbul ataskehendak dan keinginan sendiri di tengah masyarakat, untuk bermitra danbergerak dalam menyelenggarakan penataan ruang. 1.5. Acuan Normatif Pedoman ini disusun dengan memperhatikan antara lain: 1. UndangUndang Nomor 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan; 2. Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2001 tentang Pertambangan Minyak dan Gas Bumi; 3. Undang-Undang Nomor 10 tahun 2004 tentang Pembentukan Peraturan Perundangundangan; 4. UndangUndang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional; 5. Undang Undang no 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah; 6. UndangUndang Nomor 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana; 7. UndangUndang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang; 8. Undang-Undang Nomor 27 Tahun 2007 tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil; 9. UndangUndang Nomor 12 Tahun 2008 tentang Perubahan Kedua Atas Undang Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah; 10. Undang-Undang No 4 tahun 2009 tentang Pertambangan Mineral dan Batubara; 11. Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2009 tentang Kepariwisataan; 12. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup; 13. UndangUndang Nomor 11 Tahun 2010 tentang Cagar Budaya; 14. UndangUndang Nomor 4 Tahun 2011 tentang Informasi Geospasial; 15. Peraturan Pemerintah Nomor 10 1993 tentang pelaksanaan UU No 5 tahun 1992 tentang Benda Cagar Budaya; 16. Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 2000 tentang Tingkat Ketelitian Peta Untuk Penataan Ruang Wilayah; 17. Peraturan Pemerintah Nomor 69 tahun 2001 tentang Kepelabuhanan; 18. Peraturan Pemerintah Nomor 68 tahun 2002 tentang Ketahanan Pangan; 19. Peraturan Pemerintah Nomor 44 tahun 2004 tentang Perencanaan Kehutanan; 20. Peraturan Pemerintah Nomor 27 tahun 2007 tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-pulau Kecil; 21. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan Antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi, dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota; 22. Peraturan Pemerintah Nomor 59 Tahun 2007 tentang Kegiatan Usaha Panas Bumi; 23. Peraturan Pemerintah Nomor 3 tahun 2008 tentang tata hutan dan penyusunan rencana pengelolaan hutan serta pemanfaatan hutan 24. Peraturan Pemerintah Nomor 21 Tahun 2008 tentang Penyelenggaraan Penanggulangan Bencana; 25. Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata ruang Wilayah Nasional;
Kementerian Pekerjaan Umum
4

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

26. Peraturan Pemerintah Nomor 76 Tahun 2009 tentang Reklamasi dan Rehabilitasi Hutan; 27. Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 2010 tentang Tata Cara Perubahan Peruntukan dan Fungsi Hutan; 28. Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang; 29. Peraturan Pemerintah Nomor 22 Tahun 2010 tentang Wilayah Pertambangan; 30. Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 2010 tentang Penggunaan Kawasan Hutan; 31. Peraturan Pemerintah Nomor 62 Tahun 2010 tentang Pemanfaatan Pulau-Pulau Kecil Terluar; 32. Peraturan Pemerintah Nomor 28 Tahun 2011 tentang Pengelolaan Kawasan Suaka Alam dan Kawasan Pelestarian Alam; 33. Peraturan Presiden Nomor 78 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Pulau-Pulau Kecil Terluar; 34. Keputusan Presiden Nomor 32 Tahun 1990 tentang Pengelolaan Kawasan Lindung; 35. Permen PU No 41 Tahun 2007 tentang Pedoman Kriteria Teknis Kawasan Budidaya; 36. Permendagri No 50 Tahun 2007 tentang Tata Cara Pelaksanaan Kerjasama Daerah; 37. Permendagri No 50 Tahun 2009 tentang Pembentukan BKPRD; 38. Permen PU No. 15 Tahun 2009 tentang Pedoman Penyusunan RTRW Provinsi; 39. Permen PU Nomor 20/PRT/2011 tentang Pedoman RDTR Kawasan Perkotaan; 40. Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 9 Tahun 2011 tentang Pedoman Umum Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS); dan 41. Permen PU No. 15 Tahun 2012 tentang Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Nasional. 1.6. Kedudukan Pedoman terhadap Peraturan Perundang-Undangan Pedoman bidang penataan ruang saling terkait satu sama lain sehingga masing-masing mempunyai fungsi tersendiri dan bersifat komplementer. Secara diagramatis keterkaitan dimaksud ditunjukkan pada Gambar 1.1
Gambar 1.1 Kedudukan Pedoman terhadap Peraturan Perundang-Undangan
UU No 26 /2007 tentang

Penataan Ruang
PP No 15 / 2010 tentang

Penyelenggaraan Penataan Ruang

Permen PU No .15/2012 tentang Pedoman Penyusunan RTR KSN

Permen PU No .15/2009 tentang Pedoman Penyusunan RTRW Provinsi

Permen PU No 16/2009 ttg Pedoman Penyusunan RTRW kabupaten

Permen PU No 17/2009 ttg

Pedoman Penyusunan RTRW Kota

Pedoman -pedoman sektoral

Pedoman Penyusunan RTR KSP

Pedoman Penyusunan RTR KSK

Permen PU No. 20/2011 Pedoman Penyusunan RDTR dan Peraturan Zonasi

Menjadi dasar Menjadi masukan

Menjadi masukan Menjadi masukan

Kementerian Pekerjaan Umum

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

1.7. Fungsi dan Manfaat Pedoman RTR KSP a. Fungsi Fungsi pedoman penyusunan RTR KSP adalah sebagai: 1) 2) acuan yang secara umum memberikan pengertian, wawasan aspek keruangan, dan koridor dalam upaya penyusunan RTR KSP; dan acuan yang secara khusus memberikan prinsip-prinsip, konsep pendekatan, arahan muatan teknis, proses dan prosedur, serta dasar hukum yang melandasi penyusunan RTR KSP.

b.

Manfaat Manfaat pedoman penyusunan RTR KSP adalah untuk: 1) 2) 3) Memberikan panduan untuk mencapai standardisasi kualitas RTR KSP; Memberikan kemudahan dalam menginterpretasikan persoalan dan keragaman dari setiap KSP; dan Membantu percepatan penyusunan RTR KSP.

1.8. Pengguna Pedoman Pengguna pedoman meliputiseluruh pemangku kepentingan dalam penyusunan dan penetapan RTR KSP, khususnya instansi pemerintah daerah dan swasta yang akan menyusun RTR KSP dengan penetapan oleh pemerintah daerah serta masyarakat dalam rangka pemahaman pokok-pokok pengaturan RTR KSP.

Kementerian Pekerjaan Umum

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

BAB II KETENTUAN UMUM MUATAN RTR KSP

2. 2.1. Kedudukan RTR KSP Kedudukan RTR KSP dalam sistem penataan ruang dan sistem perencanaan pembangunan nasional dapat ditunjukkan pada Gambar 2.1
Gambar 2.1 Kedudukan RTRKSP dalam Sistem Penataan Ruang dan Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional

RTR KSP merupakan penjabaran RTRWProvinsi yang disusun sesuai tujuan penetapan masing-masing KSP berdasarkan nilai-nilai strategis yang menjadi kepentingan provinsi.Muatan RTR KSP ditentukan oleh nilai strategis yang menjadi kepentingan pemerintah provinsi. Kepentingan pemerintah provinsi dalam penyusunan dan penetapan RTR KSP harus menguatkan ketetapan yang telah dijabarkan di dalam RTRW provinsi. RTR KSP juga menjadi acuan teknis bagi instansi sektoral dalam penyelenggaraan penataan ruang.

Kementerian Pekerjaan Umum

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

2.2. Fungsi dan Manfaat RTR KSP a. Fungsi Fungsi RTR KSP yaitu sebagai: 1) alat koordinasi penyelenggaraan penataan ruang pada KSP yang diselenggarakan oleh seluruh pemangku kepentingan; 2) acuan dalam sinkronisasi program intra pemerintah provinsi maupun dengan pemerintah kabupaten/kota, serta masyarakat dalam rangka pelaksanaan pembangunan untuk mewujudkan KSP; 3) dasar pengendalian pemanfaatan ruang KSP, termasuk acuan penentuan ketentuan perizinan pemanfaatan ruang dalam RTRW kabupaten/kota dan dapat dijadikan dasar penerbitan perizinan sepanjang skala informasi RTR KSP setara dengan kedalaman RTRW yang seharusnya menjadi dasar perizinan dalam hal peraturan daerah (perda) tentang RTRW kabupaten/kota belum berlaku. 4) Acuan dalam penyusunan RPJPD dan RPJMD. 5) Acuan lokasi investasi dalam KSP yang dilakukan pemerintah dan masyarakat. 6) Pedoman untuk penyusunan rencana program dan kegiatan sektoral. 7) Acuan dalam administrasi pertanahan. b. Manfaat RTR KSP Manfaat RTR KSP yaitu untuk: 1) 2) 3) mewujudkan keterpaduan antara dalam lingkup KSP; mewujudkan keserasian pembangunan KSP dengan wilayah provinsi dan wilayah kabupaten/kota di mana KSP berada; dan menjamin terwujudnya tata ruang KSP yang berkualitas.

2.3. Isu Strategis Provinsi Isu strategis provinsi merupakan hal-hal yang menjadi perhatian provinsi yang diwujudkan dalam bentuk penataan ruang kawasan strategis provinsi dalam rangka melindungi kepentingan provinsi di dalamnya. Isu strategis provinsi dikelompokkan berdasarkan sudut kepentingan strategis yaitu 1) pertumbuhan ekonomi, 2) sosial dan budaya, 3) pendayagunaan sumber daya dan/atau teknologi tinggi, dan 4) fungsi dan daya dukung Lingkungan hidup. Isu strategis provinsi dapat berupa isu-isu yang termuat di dalam RTRW Provinsi, antara lain meliputi: a. Pertumbuhan Ekonomi: 1. Masih adanya ketimpangan perkembangan ekonomi kawasan di dalam provinsi yang disebabkan oleh perbedaan potensi wilayah dan keterbatasan prasarana dan sarana pendukung pertumbuhan ekonomi wilayah. Belum tersedianya prasarana dan sarana pendukung pengembangan ekonomi wilayah antara lain transportasi (jalan, angkutan sungai, laut, udara), sumber daya air (sumber air bersih dan irigasi), energi, dan telekomunikasi. Belum optimalnya pengembangan sektor-sektor unggulan penunjang pengembangan ekonomi wilayah, yang ditandai dengan peningkatan produksi, produktifitas, dan nilai tambah produk unggulan di kawasan strategis berbasis ekonomi (pertanian, perkebunan, kehutanan, perikanan, pariwisata dan sebagainya).

2.

3.

Kementerian Pekerjaan Umum

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

4. 5. 6. 7.

Belum terbentuk interaksi ekonomi intra wilayahyang ditandai dengan keterkaitan aktivitas ekonomi hulu-hilir. Masih adanya alih fungsi lahan ekonomi potensial, sehingga diperlukan kegiataan penataan ruang untuk menjaga kawasan-kawasan potensial. Masih diperlukan pengembangan industri unggulan untuk mengolah komoditas unggulan menjadi produk-produk unggulan daerah. Masih perlu usaha untuk mengatasi kemiskinan, terbatasnya modal dan investasi, rendahnya akses SDM terhadap pendidikan dan kesehatansehingga menghambat pertumbuhan ekonomi.

b.

Sosial dan Budaya 1. 2. 3. Keberadaan obyek sejarah sebagai catatan sejarah perlu pengamanan sebagai obyek pengembangan kebudayaan dan pariwisata daerah. Keberadaan sebaran obyek pusaka budaya daerah yang perlu ditetapkan sebagai pengembangan di bidang kebudayaan dan pariwisata. Keberadaan suku asli yang masih kuat dengan nilai norma dan tradisi adat istiadatnya memerlukan pengamanan dan pelestarian untuk perlindungan sebagai bagian dari adat dan tradisi budaya bangsa.

c.

Pendayagunaan Sumber Daya Alam dan/atau Teknologi Tinggi 1. Belum tersedianyaalokasi ruang dan pengamanan ruang untuk kegiatan terkait penelitian-pemanfaatan-pengelolaan teknologi tinggiyang menjamin ruang tersebut berfungsi secara baik dalam jangka panjang, menjamin keselamatan masyarakat dan lingkungan hidup. Belum dimilikinya penguasaan teknologi ramah lingkungan dan kebijakan alokasi ruang pendukung untuk mengoptimalkan pemanfaatan potensi sumber daya alam yang ada, baik yang terbarukan (hasil bumi) maupun yang tidak terbarukan (hasil tambang dan mineral seperti minyak dan gas bumi, panas bumi, batubara, dsb). Belum dipertimbangkannya aspek penataan ruang terkait kegiatan pada saat pemanfaatan SDAdan pasca pemanfaatan SDA yang diwujudkan pada penetapan infrastruktur pendukung, penetapan pusat-pusat pelayanan dan ketentuan zonasi serta upaya revitalisasi kawasan.

2.

3.

d.

Fungsi dan Daya Dukung Lingkungan Hidup 1. Pengendalian kegiatan ekonomi baik yang bersifat masif maupun kegiatan masyarakat adat/tradisional terhadap sumber daya alam yang di daratan maupun di pesisir pantai dan laut, yang dapat memberi tekanan pada kawasan-kawasan yang memiliki keanekaragaman hayati yang tinggi serta ruang hidup flora dan fauna yang dilindungi. Adanya kerusakan ekosistem baik di darat maupun laut yang memiliki keanekaragaman hayati yang sangat tinggi membutuhkan perlindungan yang menjamin keberlanjutan keberagaman flora dan fauna yang ada. Menurunnya daya dukung lingkunganyang menyebabkan berbagai bentuk gangguan lingkungan terutama banjir, longsor, dan menurunnya kualitas air. Tingginya laju konversi lahan hutan menjadi lahan perkebunan dan pertanian tergolong tinggi, dan mencegah praktik pembalakkan hutan secara liar dan pertambangan liar.
9

2.

3. 4.

Kementerian Pekerjaan Umum

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

5.

Pengendalian terhadap perkembangan permukiman di kawasan rawan bencana, pembangunan infrastruktur dan bangunan yang mampu meminimalisasi dampak bencana, dan memperhatikan kesiapan mitigasi bencana.

2.4. Tipologi KSP Penyusunan RTR KSP didekati melalui tipologi KSP. Tipologi KSP bermanfaat untuk memastikan kebutuhan penataan ruang yang sesuai dengan kebutuhan kawasan dan untuk mengantisipasi keragaman KSP. Pertimbangan penetapan KSP dalam tipologi didasarkan pada:
a. Sudut kepentingan berdasarkan UU no. 26/2007 tentang Penataan Ruang; b. Kriteria kawasan strategis berdasarkan PP No. 15/ 2010 tentang Penyelenggaraan

Penataan Ruang.
c.

Isu strategis provinsi di dalam RTRWProvinsi.

d. Kawasan strategis yang sudah ditetapkan dalam RTRW Provinsi.

Dalam menetapkan tipologi KSP dilakukan dengan mempertimbangkan KSP yang telah ditetapkan dalam RTRW Provinsi dan kemungkinan ditetapkannya KSP lain. Maka, ditetapkan 12 (dua belas) tipologi sebagai berikut: kawasan perkotaan,kawasan koridor ekonomi, kawasan perdesaan, kawasan cepat tumbuh,kawasan cagar budaya/sejarah, kawasan permukiman/komunitas adat tertentu,kawasan teknologi tinggi,kawasan sumber daya alam,kawasan perlindungan dan pelestarian lingkungan hidup darat, kawasan rawan bencana,kawasan kritis lingkungan, kawasan perlindungan pesisir dan pulau kecil. Tipologi KSP sebagaimana dimaksud dijabarkan pada Tabel 2.1., kemudian karakteristik KSP berdasarkan tipologi dijabarkan pada Tabel 2.2 serta beberapa contoh jenis KSP yang ada di RTRW Provinsi dapat dilihat pada Tabel 2.3.

Kementerian Pekerjaan Umum

10

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

Tabel 2.1Penetapan Tipologi KSP Berdasarkan Sudut Kepentingan, Kriteria, dan Isu Strategis Provinsi
SUDUT KEPENTINGAN Pertumbuhan Ekonomi KRITERIA a. memiliki potensi ekonomi cepat tumbuh; b. memiliki sektor unggulan yang dapat menggerakkan pertumbuhan ekonomi; c. memiliki potensi ekspor; d. memiliki dukungan jaringan prasarana dan fasilitas penunjang kegiatan ekonomi; e. memiliki kegiatan ekonomi yang memanfaatkan teknologi tinggi; f. berfungsi untuk mempertahankan tingkat produksi pangan dalam rangka mewujudkan ketahanan pangan; g. berfungsi untuk mempertahankan tingkat produksi sumber energi dalam rangka mewujudkan ketahanan energi; h. dapat merupakan kawasan yang dapat mempercepat pertumbuhan kawasan tertinggal di dalam wilayah provinsi a. merupakan tempat pelestarian dan pengembangan adat istiadat atau budaya; b. merupakan prioritas peningkatan kualitas sosial dan budaya; c. merupakan aset yang harus dilindungi dan dilestarikan; d. merupakan tempat perlindungan peninggalan budaya; e. memberikan perlindungan terhadap keanekaragaman budaya; atau f. memiliki potensi kerawanan terhadap konflik sosial.; a. diperuntukan bagi kepentingan pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi berdasarkan lokasi sumber daya alam strategi, pengembangan antariksa, serta tenaga atom dan nuklir; b. memiliki sumber daya alam strategis; c. memiliki fungsi sebagai pusat pengendalian dan pengembangan antariksa; a. b. c. d. e. f. g. ISU STRATEGIS PROVINSI 1. masih adanya ketimpangan perkembangan ekonomi wilayah. adanya perbedaan potensi wilayah dan keterbatasan prasarana dan sarana pendukung pertumbuhan ekonomi wilayah. belum optimalnya pengembangan sektor-sektor unggulan penunjang pengembangan ekonomi wilayah. Belum terbentuk interaksi ekonomi intra wilayah yang ditandai 2. dengan keterkaitan aktivitas ekonomi hulu-hilir. Masih terjadi alih fungsi lahan ekonomi potensial. Masih diperlukan pengembangan industri unggulan untuk mengolah komoditas unggulan menjadi produk-produk unggulan daerah. 3. Masih adanya kemiskinan, terbatasnya modal dan investasi, rendahnya akses SDM terhadap pendidikan dan kesehatan.. TIPOLOGI Tipologi Kawasan Perkotaan Kriteria : a, b, c, d, e, Isu : b,c, d, e,f, g, k. Tipologi Koridor Ekonomi Kriteria : a, b, c, d, e, g, h. Isu : a, b,c, d, e, f, g, k. Tipologi Kawasan Perdesaan Kriteria :b,c, e,f, g, h. Isu : a, b, c, d, e, f, g, i, j, k, Tipologi Kawasan Cepat Tumbuh Kriteria : a, c, d, e, h Isu :c, d, e, f

4.

Sosial dan Budaya

a. b.

c.

Keberadaan obyek sejarah sebagai catatan sejarah perlu pengamanan. Keberadaan sebaran obyek pusaka budaya daerah yang perlu ditetapkan sebagai pengembangan di bidang kebudayaan dan pariwisata. Keberadaan suku asli yang masih kuat dengan nilai norma dan tradisi adat istiadatnya memerlukan pengamanan dan pelestarian untuk perlindungan sebagai bagian dari adat dan tradisi budaya bangsa.

5. Tipologi Kawasan Cagar Budaya/Sejarah Kriteria : a,b, c, d,e Isu :a, b, 6. Tipologi Kawasan Permukiman/ Komunitas Adat Kriteria : a,b, c, d, e Isu :c.

Pendayagunaan Sumber Daya Alam dan/atau Teknologi Tinggi

a.

b.

c.

Belum tersedianya alokasi ruang dan pengamanan ruang untuk kegiatan terkait penelitian-pemanfaatan-pengelolaan teknologi tinggi. Belum dimilikinya penguasaan teknologi ramah lingkungan dan kebijakan alokasi ruang pendukung untuk mengoptimalkan pemanfaatan potensi sumber daya alam yang ada. Belum dipertimbangkannya aspek penataan ruang terkait kegiatan pada saat pemanfaatan SDA dan pasca pemanfaatan SDA.

7. Tipologi Kawasan Teknologi Tinggi Kriteria :a,c Isu : a 8. Tipologi Kawasan Sumber Daya Alam Kriteria : a, b, Isu :b, c,

Kementerian Pekerjaan Umum

11

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi SUDUT KEPENTINGAN d. KRITERIA ISU STRATEGIS PROVINSI TIPOLOGI

memiliki fungsi sebagai pusat pengendalian tenaga atom dan nuklir; atau e. memiliki fungsi sebagai lokasi penggunaan teknologi tinggi strategis.. Fungsi dan Daya a. merupakan tempat perlindungan Dukung Lingkungan keanekaragaman hayati; Hidup b. merupakan kawasan lindung yang ditetapkan bagi perlindungan ekosistem, flora dan/atau fauna yang hampir punah atau diperkirakan akan punah yang harus dilindungi dan/atau dilestarikan; c. memberikan perlindungan keseimbangan tata guna air yang setiap tahun berpeluang menimbulkan kerugian; d. memberikan perlindungan terhadap keseimbangan iklim makro; e. menuntut prioritas tinggi peningkatan kualitas Lingkungan hidup; f. merupakan kawasan rawan bencana alam; atau g. merupakan kawasan yang sangat menentukan dalam perubahan rona alam dan mempunyai dampak luas terhadap kelangsungan kehidupan. Sumber : PP 15/2010 dan Hasil Analisis, 2012

a. b. c.

d.

e.

Pengendalian kegiatan ekonomi terhadap sumber daya alam yang di daratan maupun di pesisir pantai dan laut. Adanya kerusakan ekosistem baik di darat maupun laut yang memiliki keanekaragaman hayati. Menurunnya daya dukung lingkungan yang menyebabkan berbagai bentuk gangguan lingkungan terutama banjir, longsor, dan menurunnya kualitas air. Tingginya laju konversi lahan hutan menjadi lahan perkebunan dan pertaniandan mencegah praktik pembalakkan hutan secara liar dan pertambangan liar. Pengendalian terhadap perkembangan permukiman di kawasan rawan bencana, pembangunan infrastruktur dan bangunan yang mampu meminimalisasi dampak bencana, dan memperhatikan kesiapan mitigasi bencana.

9. Kawasan Perlindungan dan pelestarian Lingkungan Hidup Kriteria :a, b, c, d, e, g Isu : a, b, c, d, e 10. Tipologi Kawasan Rawan Bencana Kriteria : f , g Isu : e 11. Tipologi Kawasan Kritis Lingkungan Kriteria :a, b, c, d, e, f, g Isu : a, b, d, e 12. Tipologi Kawasan Perlindungan Pesisir dan Pulau Kecil Kriteria :a, b, c, d, e, f,g Isu : a, b, d, e.

Kementerian Pekerjaan Umum

12 12

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

Tabel 2.2 Kriteria KSP Berdasarkan Tipologi


1. TIPOLOGI Kawasan Perkotaan a. b. c. KRITERIA KSP dapat berbentuk kawasan perkotaan yang merupakan bagian dari wilayah kabupaten atau mencakup 2 (dua) atau lebih wilayah kabupaten/kota; jumlah penduduk paling sedikit 500.000 (lima ratus ribu) jiwa; dominasi fungsi kegiatan ekonomi berupa kegiatan jasa, perdagangan, dan industri dengan jangkauan pelayanan satu wilayah provinsi dan/atau antarprovinsi; dan ketersediaan prasarana dan sarana dasar perkotaan paling sedikit kantor pemerintah kabupaten/kota, terminal/pelabuhan, kantor cabang perbankan, dan kawasan pertokoan.. potensi ekonomi yang beragam dan inklusif; didukung kebijakan pembangunan sektoral dan daerah untuk menjaga keuntungan kompetitif; memiliki sistem jaringan transportasi darat, laut, dan udara; dapat berbentuk kawasan perdesaan yang merupakan bagian wilayahkabupaten atau mencakup 2 (dua) atau lebih wilayah kabupaten pada satu atau lebih wilayah provinsi. potensi kawasan produksi pertanian; sistem jaringan prasarana pendukung kegiatan pertanian; aglomerasi penduduk yang bermata pencaharian petani,nelayan, penambang rakyat, atau pengrajin kecil; kegiatan utama pertanian dan pengelolaan sumber daya alamtermasuk perikanan tangkap; tempat permukimanperdesaan termasuk kawasan transmigrasi, pelayanan jasapemerintahan, pelayanan sosial, dan kegiatan ekonomi; kerapatan sistem permukiman dan penduduk yang rendah;dan bentang alam berciri pola ruang pertanian dan lingkunganalami. potensi ketersediaan sumberdaya alam yang meliputi sektor dan produkproduk unggulan yang dapat diperbaharui, kesesuaian lahan, dan ketersedian pencadangan lahan bagi pengembangan investasi, khususnya dalam mendorong industri pengolahan di dalam negeri berbahan baku lokal sebagai potensi penggerak pengembangan perekonomian kawasan secara berkelanjutan; potensi infrastruktur atau prasarana dasar yang relatif memadai seperti jalan, jembatan, air bersih, listrik, bahan bakar, dan telekomunikasi; serta sarana penunjang, seperti alat angkutan/transportasi, gudang, pendingin (coldstorage), peralatan pengolahan dan distribusi, sesuai kebutuhan pengembangan bisnis sektor dan produk uggulan di kawasan; dan keterkaitan pengelolaan pembangunan antarpusat pertumbuhan, dan pusat pertumbuhan dengan daerah tertinggal di sekitarnya dalam suatu keterpaduan sistem wilayah pengembangan ekonomi. wilayah dimana terdapat benda buatan manusia, bergerak atau tidak bergerak yang berupa kesatuan atau kelompok, atau bagian-bagiannya atau sisa-sisanya, yang berumur sekurang-kurangnya 50 (lima puluh) tahun, atau mewakili masa gaya yang khas dan mewakili masa gaya sekurang-kurangnya 50 (lima puluh) tahun, serta dianggap mempunyai nilai penting bagi sejarah, ilmu pengetahuan, dan kebudayaan; wilayah dimana terdapat benda alam yang dianggap mempunyai nilai penting bagi sejarah, ilmu pengetahuan dan kebudayaan; dan merupakan kawasan yang ditetapkan dalam RTRW dan mempunyai pengaruh sangat penting yang dalam perlindungan budaya/sejarah di wilayah provinsi. wilayah dimana terdapat permukiman/komunitas adat tertentu dimana terdapat kelompok permukiman tradisionil yang berumur sekurangkurangnya 50 (lima puluh) tahun, atau mewakili masa gaya yang khas dan mewakili masa gaya sekurang-kurangnya 50 (lima puluh) tahun, serta dianggap mempunyai nilai penting bagi sejarah, ilmu pengetahuan, dan kebudayaan; atau merupakan kawasan yang ditetapkan dalam RTRW dan mempunyai pengaruh sangat penting yang dalam perlindungan sejarah di wilayah provinsi. pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi; memiliki fungsi sebagai pusat pengendalian dan pengembangan antariksa; memiliki fungsi sebagai pusat pengendalian tenaga atom dan nuklir; potensi pengadaan tenaga listrik meliputi pembangkitan, transmisi, distribusi dan penjualan tenaga listrik kepada konsumen; atau memiliki fungsi sebagai lokasi penggunaan teknologi tinggi strategis. potensi minyak dan gas bumi termasuk minyak dan gas bumi lepas 13

d.

2.

Koridor Ekonomi

a. b. c. a.

3.

Kawasan Perdesaan

b. c. d. e. f. g. h. a.

4.

Kawasan Ekonomi Cepat Tumbuh

b.

c.

5.

Kawasan Cagar Budaya/Sejarah

a.

b. c.

6.

Kawasan Permukiman/ Komunitas Adat Tertentu

a.

b.

7.

Kawasan Teknologi Tinggi

a. b. c. d. e. a.

8.

Kawasan Sumber

Kementerian Pekerjaan Umum

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi TIPOLOGI Daya Alam b. KRITERIA KSP pantai; potensi sumber energi panas yang terkandung di dalam air panas, uap air, dan batuan bersama mineral ikutan dan gas lainnya yang secara genetik semuanya tidakdapat dipisahkan dalam suatu sistem panas bumi; atau potensi pertambangan mineral dan batubara. kawasan yang memiliki keanekaragaman biota, ekosistem, serta gejala dan keunikan alam yang khas yang perlu dilindungi; kawasan hutan dengan faktor kemiringan lereng, jenis tanah, dan intensitas hujan yang jumlah hasil perkalian bobotnya sama dengan 175 (seratus tujuh puluh lima) atau lebih; kawasan hutan yang mempunyai kemiringan lereng paling sedikit 40% (empat puluh persen); kawasan hutan yang mempunyai ketinggian paling sedikit 2.000 (dua ribu) meter di atas permukaan laut; ketebalan gambut 3 (tiga) meter atau lebih yang terdapat di hulu sungai atau rawa; kawasan yang mempunyai kemampuan tinggi untuk meresapkan air hujan dan sebagai pengontrol tata air permukaan; atau merupakan kawasan yang mempunyai pengaruh sangat penting dalam perlindungan dan pelestarian lingkungan. kawasan yang sering atau berpotensi tinggi mengalami bencana; kawasan rawan bencana terdiri dari : i. longsor, wilayah yang memiliki kerentanan gerakan tanah tinggi ii. zona patahan aktif, wilayah berada 250 m dari zona patahan aktif iii. tsunami, wilayah dengan elevasi rendah yang pernah atau berpotensi tsunami iv. letusan gunung berapi, wilayah sekitar kawah/kaldera, wilayah yang terkena aliran uap panas, lahar, guguran batu pijar dan gas beracun v. rawan gempa bumi, wilayah yang pernah atau berpotensi mengalami gempa bumi dengan skala 7 12 MMI vi. bencana lainnya. indikasi terganggunya konservasi/pelestarian keanekaragaman hayati (flora dan fauna); indikasi terganggunya kesuburan tanah; indikasi tergangnggunya fungsi hidrologi/geohidrologis dan hidroorologis; pemanfaatan ruang di bentang alam (topografi) yang sudah beresiko tinggi bencana banjir dan longsor. kawasan yang memiliki keanekaragaman biota, ekosistem, serta gejala dan keunikan alam yang khas yang perlu dilindungi Kawasan pesisir yang dilindungi yaitu : i. daratan sepanjang tepian laut dengan jarak paling sedikit 100 (seratus) meter dari titik pasang air laut tertinggi ke arah darat; atau ii. daratan sepanjang tepian laut yang bentuk dan kondisi fisik pantainya curam atau terjal dengan jarak proporsional terhadap bentuk dan kondisi fisik pantai. Pulau-pulau kecil, yaitu : suatu daratan yang pada saat pasang tertinggi tidak tertutupi air, dengan luas kurang dari 2.000 Km2 kawasan perlindungan pesisir dan pulau kecil, terdiri dari ; i. kawasan suaka alam laut dan perairan lainnya; ii. suaka margasatwa laut; iii. cagar alam laut; iv. kawasan pantai berhutan bakau; v. taman nasional laut; taman wisata alam laut;

9.

Kawasan Perlindungan dan pelestarian Lingkungan Hidup

c. a. b.

c. d. e. f. g. 10. Kawasan rawan bencana a. b.

11. Kawasan Kritis Lingkungan

a. b. c. d.

12. Kawasan Perlindungan Pesisir dan Pulau Kecil

a. b.

c. d.

e.

Kementerian Pekerjaan Umum

14

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

Tabel 2.3Beberapa Jenis KSP dalam RTRW Provinsi


JENIS KSP DALAM RTRW PROVINSI kawasan kota dan sekitarnya kawasan perkotaan (dapat terdiri dari beberapa kota) kawasan pusat pemerintahan kawasan pusat perdagangan dan jasa skala regional kawasan terpadu pusat bisnis, sosial budaya dan pariwisata skala regional 2. Koridor Ekonomi a. kawasan pengembangan ekonomi (meliputi beberapa kota dalam satu koridor jaringan jalan) b. kawasan pegunungan (jajaran pegunungan yang memiliki potensi yang sama tetapi berada di wilayah administrasi yang berbeda, terutama berada di Papua) c. kawasan kepulauan (meliputi beberapa wilayah administrasi yang memiliki potensi pertanian, kehutanan, dan industri pengolahan) d. koridor sungai (pengembangan potensi ekonomi sepanjang sungai) e. koridor pantai(pengembangan potensi ekonomi sepanjang pantai) 3. Kawasan Perdesaan a. kawasan pengembangan sektor unggulan pertanian b. kawasan agroindustri c. kawasan agropolitan d. kawasan kota terpadu mandiri (KTM) e. kawasan lahan pangan berkelanjutan f. kawasan pertanian lahan basah dan beririgasi teknis 4. Kawasan Ekonomi Cepat a. kawasan strategis ekonomi/ ekonomi unggulan Tumbuh b. kawasan pengembangan pusat pertumbuhan c. kawasan industri skala besar d. kawasan strategis pariwisata e. kawasan ekonomi khusus f. kawasan bandara g. kawasan pelabuhan h. kawasan terpadu industri, pergudangan, peti kemas dan pelabuhan. 5. Kawasan Cagar Budaya/Sejarah a. museum b. cagar budaya c. kawasan kota tua d. kawasan wisata terpadu e. kawasan sosial budaya f. kawasan untuk kegiatan keagamaan g. kawasan istana 6. Kawasan Permukiman/ a. kawasan perkampungan/ permukiman adat Komunitas Adat Tertentu b. kawasan kesucian pura 7. Kawasan Teknologi Tinggi a. kawasan industri berteknologi tinggi b. kawasan kilang minyak/pembangkit listrik c. kawasan pertambangan mineral radio aktif d. kawasan pendidikan 8. Kawasan Sumber Daya Alam kawasan pertambangan kawasan sumberdaya mineral & energi kawasan pembangkit tenaga listrik 9. Kawasan Perlindungan dan a. kawasan danau pelestarian Lingkungan Hidup b. kawasan suaka margasatwa c. kawasan taman nasional d. kawasan daerah aliran sungai (DAS) dan sekitarnya e. kawasan potensi cekungan air bawah tanah f. kawasan ekowisata pegunungan g. kawasan hutan lindung 10. Kawasan rawan bencana a. kawasan penanggulangan banjir b. kawasan rawan pangan dan rawan bencana c. kawasan rawan multi bencana d. kawasan rawan bencana gunung berapi 11. Kawasan Kritis Lingkungan a. kawasan kritis DAS b. kawasan kritis cekungan air tanah c. kawasan kritis di sekitar pelabuhan 12. Kawasan Perlindungan Pesisir a. kawasan pesisir pantai dan Pulau Kecil b. kawasan teluk 1. TIPOLOGI Kawasan Perkotaan

a. b. c. d. e.

Kementerian Pekerjaan Umum

15

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi TIPOLOGI JENIS KSP DALAM RTRW PROVINSI kawasan delta kawasan pesisir dan laut kawasan pulau konservasi laut Kawasan Satuan Wilayah Pesisir dan Laut Terpadu

c. d. e. f. g.

Kementerian Pekerjaan Umum

16

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

2.5. Ketentuan Umum Penentuan Muatan RTR KSP Dasar penentuan muatan RTR KSP yaitu bahwa RTR KSPsebagai rencana rinci dari rencana tata ruang wilayah provinsi berisi : tujuan, kebijakan, dan strategi pengembangan KSP, serta konsep pengembangan KSP. Kemudian dengan tipologi KSP, maka diperlukan tahapan penyusunan dengan kerangka pikir muatan meliputi: 1) Bentuk Penentuan bentuk KSP didasarkan pada KSP berbasis kawasan dan KSP berbasis objek strategis. a) KSP berbasis kawasan dicirikan oleh keberadaan wilayah yang direncanakan relatif luas dalam satu kesatuan entitas kawasan fungsional, dapat meliputi satu atau lebih wilayah administrasi kabupaten/kota. Contoh KSP berbasis kawasan antara lain Kawasan Perkotaan Pagar Alam, Kawasan Koridor Ekonomi Banda Aceh-MeulabohSubulussalam, dan Kawasan Teluk Balikpapan (Sepaku-Penajam-Balikpapan). b) KSP berbasis objek strategis dicirikan oleh keberadaan objek strategis berkaitan dengan fungsi strategis objek yang ditetapkan sebagai KSP. Contoh KSP berbasis objek strategis antara lain Majapahit Park di Kabupaten Mojokerto, Observatorium Bosscha di Bandung, dan Puspiptek di Kota Tangerang Selatan.
Gambar 2.2 Ilustrasi Bentuk KSP Berbasis Kawasan dan Obyek Strategis

2)

Delineasi Penentuan delineasi KSP dilakukan sesuai dengan karakteristik tipologi dan dilakukan dengan pertimbangan antara lain: a) potensi perekonomian kawasan; b) interaksi sosial, ekonomi, dan budaya masyarakat; c) potensi sumber daya alam kawasan; d) kondisi daya dukung dan daya tampung fisik dasar; dan e) ketentuan peraturan perundang-undangan terkait.

3)

Fokus penanganan Penentuan fokus penanganan KSP dilakukan dengan mempertimbangkan upaya yang perlu diprioritaskan untuk mewujudkan fungsi kawasan berdasarkan nilai dan isu strategis kawasan sesuai dengan tipologi KSP.

4)

Tingkat ketelitian peta

Kementerian Pekerjaan Umum

17

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

Penentuan skala peta KSP disesuaikan dengan informasi yang dibutuhkan dalam proses perencanaan RTRKSP dan penggunaan RTRKSP, serta kebutuhan muatan materi yang akan diatur di dalam RTR KSP tersebut. 5) Tujuan, kebijakan, dan strategi pengembangan Penentuan tujuan, kebijakan, dan strategi penataan ruang KSP dilakukan dengan mempertimbangkan isu strategis dan fokus penanganan KSP. 6) Konsep pengembangan Penentuan konsep pengembangan KSP sebagai arahan pengembangan struktur ruang dan pola ruang dilakukan dengan menetapkan arahan atau rencana struktur ruang, dan arahan atau rencana pola ruang sesuai dengan kedalaman muatan rencana yang diatur dalam rangka pencapaian tujuan penataan ruang KSP. 7) Arahan pemanfaatan ruang KSP Penentuan arahan pemanfaatan ruang KSP dilakukan dengan mempertimbangkan perwujudan konsep pengembangan KSP yang dilaksanakan melalui penyusunan indikasi program utama 5 (lima) tahunan sampai akhir tahun perencanaan (yang tahapan waktu pelaksanaannya disesuaikan dengan tahapan waktu pelaksanaan RTRWP) beserta indikasi sumber pembiayaan.

8)

Arahan pengendalian pemanfaatan ruang KSP Penentuan arahan pengendalian pemanfaatan ruang KSP dilakukan dengan mempertimbangkan upaya yang diperlukan agar pemanfaatan ruang dilaksanakan sesuai dengan RTR KSP.

9)

Pengelolaan Kawasan Penentuan pengelolaan KSP dilakukan dengan penanganan kawasan sesuai dengan tipologi KSP. memperhatikan kebutuhan

Penentuan muatan RTR KSP untuk masing-masing tipologi KSP dapat dilihat pada Gambar 2.2 dan Tabel 2.2 berikut:

Kementerian Pekerjaan Umum

18

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

Gambar 2.3 Penentuan Muatan RTR KSP

PENETAPAN TIPOLOGI

Sudut Kepentingan
(PP No 15/2010 pasal 46)

Kriteria
(PP No 15/2010 pasal 48, 49, 50, dan 51)

Isu Strategis Provinsi

KSP di dalam RTRWP

Tipologi KSP

PENYUSUNAN KERANGKA MUATAN RTR KSP

Identifikasi Bentuk

Delineasi

Penetapan Fokus Penanganan

Penentuan Skala Peta

PERUMUSAN MUATAN RTR KSP

Tujuan, Kebijakan, dan Strategi

Konsep Pengembangan

Arahan Pemanfaatan Ruang

Arahan Pengendalian Pemanfaatan Ruang

Pengelolaan

Kementerian Pekerjaan Umum

19

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

Tabel 2.4Ketentuan Umum Muatan PedomanRTR KSP berdasarkan Tipologi


Muatan Rencana Tata Ruang Konsep Pengembangan Kawasan Arahan Pemanfaatan Rencana Rencana Pola Ruang Struktur Ruang Ruang Difokuskan Difokuskan pada Difokuskan pada: pengaturan pada kawasan lindung perwujudan - hubungan danpengaturan hubungan fungsional kawasan budi fungsional antara daya sesuai kawasan kawasan dengan perkotaan pusat karakteristik sesuai dengan pelayanan kawasan,. struktur dan (PKW dan / pola ruang. PKL) dan kawasan perkotaan di sekitarnya (PPK dan/ PPL). - Pengemban gan prasarana utama dan prasarana lainnya Difokuskan pada pelengkapan struktur ruang sesuai dengan fungsi kawasan yang terdiri dari hirarki sistem ekonomi dan prasarana pendukungnya .. Rencana pola ruang meliputi pengaturan zona kegiatan ekonomi, Difokuskan pada perwujudan struktur dan pola ruang fungsi kawasan ekonomi.

No

Tipologi

Bentuk KSP

Pertimbangan Delineasi Kawasan Ditentukan berdasarkan sistem perkotaan dan keseimbangan ekologis

Fokus penanganan

Skala Peta

Tujuan, Kebijakan dan Strategi Difokuskan pada - pengembangan kependudukan, - pengembangan perekonomian, - pengembangan struktur dan pola ruang.

Arahan Pengendalian Pemanfaatan Ruang Difokuskan pada arahan zonasi, perizinan, insentif disinsentif, dan sanksi.

Pengelolaan Kawasan dilakukan oleh dinas/lembaga daerah yang menangani pengelolaan kawasan perkotaan.

Kawasan Perkotaan. )

berbasis kawasan

difokuskan dalam rangka mewujudkan sinergi hubungan fungsional antara kawasan pusat pelayanan (PKW dan / PKL) dan kawasan perkotaan di sekitarnya (PPK dan/ PPL).

Menggunak an skala sesuai dengan informasi yang dibutuhkan.

Kawasan Koridor Ekonomi

berbasis kawasan

Ditentukan 1) Pengaturan berdasarkan kawasan ekonomi keterkaitan yang beragam dan spasial inklusif. ekonomi dan 2) Pengaturan sinergi prasarana dan pembangunan sarana sektoral dan daerah pendukungnya. untuk menjaga . keuntungan kompetitif; 3) Pengaturan sistem jaringan transportasi darat, laut, dan udara; 4) Pengaturan pembangunan infrastruktur yang menekankan kerja sama pemerintah dengan swasta (KPS).

Menggunak an skala sesuai dengan informasi yang dibutuhkan.

difokuskan pada - penetapan kegiatan ekonomi, - ketenagakerjaan - sistem prasarana, dan - perlindungan kawasan

Difokuskan pada arahan zonasi, perizinan, insentif disinsentif, dan sanksi

dilakukan oleh dinas/lembaga daerah yang menangani bidang ekonomi.

Kementerian Pekerjaan Umum

20

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi


Muatan Rencana Tata Ruang Konsep Pengembangan Kawasan Arahan Tujuan, Kebijakan Pemanfaatan Rencana dan Strategi Rencana Pola Ruang Struktur Ruang Ruang difokuskan pada difokuskan pada Difokuskan pada Difokuskan - pengembangan - hubungan - Pengembangan pada sektor unggulan sentra pertanian perwujudan wilayah, produksi, tradisional, fungsi - pengembangan sistem agroindustry, dan pengembangan sarana pelayanan, dan industry wisata & potensi pendukung, dan pusat koleksinon-wisata. ekonomi - pengembangan distribusi, - pengembangan wilayah yang sistem - jaringan sentra ekonomi terpadu prasarana prasarana. unggulan utama dan wilayah, meliputi: prasarana sentra lainnya. produksi,sentra pengolahan,sentr a koleksi dan distribusi Perumusan tujuan, Rencana Rencana pola Difokuskan kebijakan, dan struktur ruang ruang meliputi pada strategi difokuskan mengikuti - pengaturan perwujudan pada struktur ruang zona pada fungsi kawasan - Peningkatan dalam RTRW kawasan inti sesuai fungsi kawasan, provinsi. . dan dukungan - sistem - pengaturan infrastruktur. prasarana, dan zona pada - perlindungan kawasan kawasan penyangga

No

Tipologi

Bentuk KSP

Pertimbangan Delineasi Kawasan Sektor unggulan dan infrastruktur pendukung

Fokus penanganan

Skala Peta

Arahan Pengendalian Pemanfaatan Ruang Difokuskan pada arahan zonasi struktur ruang, perizinan, dan insentif disinsentif

Pengelolaan Kawasan dilakukan oleh dinas/lembaga daerah yang menangani kawasan perdesaan, bidang pertanian, kehutanan, pariwisata..

Kawasan Perdesaan

berbasis kawasan

1) 2) 3) 4)

5)

Sistem pusat pelayanan Perekonomian kawasan Sistem jaringan prasarana utama Sistem jaringan prasarana lainnya Kawasan budi daya

Menggunak an skala sesuai dengan informasi yang dibutuhkan.

Kawasan Ekonomi Cepat Tumbuh

berbasis kawasan

Ditentukan berdasarkan potensi ekonomi kawasan dan prasarana dan sarana pendukungnya.

1)

2)

3)

Kawasan Warisan Budaya/Sejarah

Berbasis kawasan/Ob jek strategis

Ditentukan berdasarkan obyek budaya/ sejarah dan keterkaitan spasial dengan prasarana dan sarana penunjangnya.

1)

2) 3) 4)

5) 6)

Pengaturan kawasan yang dibutuhkan untuk menunjang fungsi pelayanan infrastruktur. Pengaturan kegiatan ekonomi di kawasan Pengaturan sistem jaringan prasarana utama dan sistem jaringan prasarana lainnya. Sistem pusat pelayanan (basis kawasan) Sosial dan budaya Sistem jaringan prasarana utama Sistem jaringan prasarana lainnya Kawasan lindung Kawasan budi daya

Menggunak an skala sesuai dengan informasi yang dibutuhkan.

Difokuskan pada arahan zonasi, perizinan, insentif disinsentif, dan sanksi

dilakukan oleh dinas/lembaga daerah yang menangani bidang ekonomi.

Menggunak an skala sesuai dengan informasi yang dibutuhkan.

Perumusan tujuan, kebijakan, dan strategi difokuskan pada - Perlindungan terhadap kawasan/objek warisan budaya, - Pengendalian dan pengembangan kawasan inti sesuai kearifan

Rencana struktur ruang yang menekankan pada - sistem pusat pelayanan (untuk yang berbasis kawasan) dan - sistem

Rencana pola ruang berupa - pengaturan zona pada kawasan inti dan - pengaturan zona pada kawasan penyangga.

Difokuskan pada perwujudan kelestarian kawasan dan/atau objek budaya

Difokuskan pada arahan zonasi, perizinan, dan insentif disinsentif.

dilakukan oleh dinas/lembaga daerah yang menangani bidang social budaya dan sejarah.

Kementerian Pekerjaan Umum

21

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi


Muatan Rencana Tata Ruang Konsep Pengembangan Kawasan Arahan Pemanfaatan Rencana Rencana Pola Ruang Struktur Ruang Ruang jaringan prasarana (untuk yang berbasis kawasan dan berbasisoby ek strategis)

No

Tipologi

Bentuk KSP

Pertimbangan Delineasi Kawasan

Fokus penanganan

Skala Peta

Tujuan, Kebijakan dan Strategi lokal dan nilainilai warisan budaya, - Pengendalian dan pengembangan kawasan penyangga untuk melindungi kawasan inti Perumusan tujuan, kebijakan, dan strategi difokuskan pada - Perlindungan terhadap kawasan/objekP ermukiman/ Komunitas Adat, - Pengendalian dan pengembangan kawasan inti sesuai kearifan lokal dan nilainilai warisan budaya, - Pengendalian dan pengembangan kawasan penyangga untuk melindungi kawasan inti Perumusan tujuan, kebijakan, dan strategi difokuskan pada - Perlindungan dan persyaratan teknis kawasan teknologi tinggi, - pengaturan

Arahan Pengendalian Pemanfaatan Ruang

Pengelolaan Kawasan

Kawasan Permukiman/ Komunitas Adat

Berbasis kawasan/Ob jek strategis

Ditentukan berdasarkan kawasan permukiman adat dan keterkaitan spasial dengan prasarana dan sarana penunjangnya.

1)

2) 3) 4)

5)

Sistem pusat pelayanan (basis kawasan) Sosial dan budaya Sistem jaringan prasarana utama Sistem jaringan prasarana lainnya Kawasan penyangga.

Menggunak an skala sesuai dengan informasi yang dibutuhkan.

Rencana struktur ruang yang menekankan pada - sistem pusat pelayanan (untuk yang berbasis kawasan) dan - sistem jaringan prasarana (untuk yang berbasis kawasan dan berbasis obyek strategis)

Rencana pola ruang berupa - pengaturan zona pada kawasan inti dan - pengaturan zona pada kawasan penyangga.

Difokuskan pada perwujudan kelestarian kawasan Permukiman/ Komunitas Adat

Difokuskan pada arahan zonasi, perizinan, dan insentif disinsentif.

dilakukan oleh dinas/lembaga daerah yang menangani bidang social budaya dan sejarah.

Kawasan Teknologi Tinggi

Berbasis obyek strategis

kawasan ilmu pengetahuan dan teknologi dan, kawasan penyangga

1) 2)

3)

Sistem jaringan prasarana utama Sistem jaringan prasarana lainnya Kawasan penyangga.

Menggunak an skala sesuai dengan informasi yang dibutuhkan.

Rencana struktur ruang berupa arahan spasial yang menekankan pada - penyediaan sistem jaringan

Rencana pola ruang meliputi - pengaturan zona di kawasan penyangga untuk menjamin operasionalisa

Difokuskan pada perwujudan fungsi kawasan dan/atau objek teknologi tinggi berfungsi secara maksimal

Difokuskan pada arahan zonasi dan perizinan

dilakukan oleh dinas/lembaga daerah yang menangani pengembanga n kawasan, pengembanga n iptek..

Kementerian Pekerjaan Umum

22

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi


Muatan Rencana Tata Ruang Konsep Pengembangan Kawasan Arahan Pemanfaatan Rencana Rencana Pola Ruang Struktur Ruang Ruang prasarana si instalasi untuk teknologi opersionalis tinggi asi kawasan, - pengendalia n sistem jaringan prasarana pada kawasan penyangga dan - pengendalia n sistem pusat pelayanan pada kawasan penyangga Rencana Rencana pola Difokuskan struktur ruang ruang meliputi pada yang - pengaturan perwujudan menekankan keseimbangan fungsi pada ekosistem keseimbangan - sistem kawasan dan kawasan jaringan pemanfaatan ekosistem prasarana sumber daya terkait dan alam pada pemanfaatan - sistem kawasan inti sumber daya pusat dan alam pelayanan - pengaturan (saat zona pada pemanfaata kawasan n dan pasca penyangga pemanfaata n sumber daya alam) Rencana Rencana pola Difokuskan struktur ruang ruang meliputi pada berupa arahan - pengaturan perwujudan spasial yang zona pada fungsi menekankan kawasan inti Lingkungan pada dan kawasan yang - pengendalia - pengaturan lestari n zona pada

No

Tipologi

Bentuk KSP

Pertimbangan Delineasi Kawasan

Fokus penanganan

Skala Peta

Tujuan, Kebijakan dan Strategi kegiatan, dan dukungan prasarana kawasan, dan - pengendalianpe manfaatan ruang pada kawasan penyangga

Arahan Pengendalian Pemanfaatan Ruang

Pengelolaan Kawasan

Kawasan Sumber Daya Alam

Berbasis kawasan

kawasan SDA dan prasarana dan sarana penunjang dan kawasan penyangga

1) 2) 3)

4) 5)

Sistem pusat pelayanan Sistem jaringan prasarana utama Sistem jaringan prasarana lainnya Kawasan lindung Kawasan budi daya

Menggunak an skala sesuai dengan informasi yang dibutuhkan.

Kawasan Perlindungan dan pelestarian Lingkungan Hidup

Berbasis kawasan

kawasan inti berupa kawasan yang dilindungi/dilest arikan dan kawasan penyangga

1) 2) 3) 4)

Sistem pusat pelayanan Sistem jaringan prasarana utama Kawasan lindung Kawasan budidaya

Menggunak an skala sesuai dengan informasi yang dibutuhkan.

Perumusan tujuan, kebijakan, dan strategi difokuskan pada - pemanfaatan SDA, - pengelolaan Lingkungan, - pengaturan zonasi, - pengaturan kegiatan, - pengaturan sistem jaringan prasarana, dan - pengelolaan kawasan penyangga Perumusan tujuan, kebijakan, dan strategi difokuskan pada - pengelolaan Lingkungan, - pengaturan zonasi,

Difokuskan pada arahan zonasi, perizinan, dan insentif disinsentif.

dilakukan oleh dinas/lembaga daerah yang menangani pengembanga n kawasan dan SDA..

Difokuskan pada arahan zonasi, perizinan, insentif disinsentif, dan sanksi

dilakukan oleh dinas/lembaga daerah yang menangani pengembanga n kawasan, lingkungan hidup dan

Kementerian Pekerjaan Umum

23

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi


Muatan Rencana Tata Ruang Konsep Pengembangan Kawasan Arahan Pemanfaatan Rencana Rencana Pola Ruang Struktur Ruang Ruang pembangun kawasan an sistem penyangga jaringan prasarana dan - pengendalia n sistem pusat pelayanan. Rencana Rencana pola Difokuskan struktur ruang ruang meliputi pada yang - pengaturan perwujudan menekankan zona pada sistem pada sistem KRB, dan evakuasi evakuasi - pengaturan bencana zona pada kawasan evakuasi

No

Tipologi

Bentuk KSP

Pertimbangan Delineasi Kawasan

Fokus penanganan

Skala Peta

Tujuan, Kebijakan dan Strategi - pengaturan kegiatan, - pengaturan sistem jaringan prasarana, dan - pengelolaan kawasan penyangga

Arahan Pengendalian Pemanfaatan Ruang

Pengelolaan Kawasan sector terkait..

10

Kawasan rawan bencana

Berbasis kawasan

Kawasan rawan bencana, kawasan evakuasi dan kawasan penyangga.

1) 2) 3)

4) 5)

Sistem pusat pelayanan Sistem jaringan prasarana utama Sistem jaringan prasarana lainnya Kawasan lindung Kawasan budi daya

Menggunak an skala sesuai dengan informasi yang dibutuhkan.

11

Kawasan Kritis Lingkungan

Berbasis kawasan

DAS, kawasan penyangga

1) 2) 3)

4) 5)

Sistem pusat pelayanan Sistem jaringan prasarana utama Sistem jaringan prasarana lainnya Kawasan lindung Kawasan budi daya

Menggunak an skala sesuai dengan informasi yang dibutuhkan.

Perumusan tujuan, kebijakan, dan strategi difokuskan pada - penetapan kegiatan dalam upaya mitigasi dan adaptasi bencana, - pengaturan sistem evakuasi, dan - pengendalian pemanfaatan ruang pada kawasan rawan bencana Perumusan tujuan, kebijakan, dan strategi yang difokuskan pada - pengelolaan Lingkungan, - pengendalian sistem pusat pelayanan, - pengendalian sistem jaringan prasarana, - pengaturan fungsi lindung dan fungsi budidaya.

Difokuskan pada arahan zonasi, perizinan, dan insentif disinsentif.

dilakukan oleh dinas/lembaga daerah yang menangani pengembanga n kawasan dan sectorsektor terkait.

Rencana struktur ruang berupa arahan spasial yang menekankan pada - pengendalia n pembangun an sistem jaringan prasarana dan - pengendalia n pembangun an sistem pusat pelayanan

Rencana pola ruang meliputi - pengaturan komposisi kawasan lindung dan kawasan budi daya yang menjamin keserasian kemampuan dan pemanfaatan

Difokuskan pada perwujudan fungsi keserasian kemampuan dan pemanfaatan unsur dalam alam secara timbal balik

Difokuskan pada arahan zonasi, perizinan, dan insentif disinsentif

dilakukan oleh dinas/lembaga daerah yang menangani pengembanga n kawasan dan sector terkait.

Kementerian Pekerjaan Umum

24

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi


Muatan Rencana Tata Ruang Konsep Pengembangan Kawasan Arahan Pemanfaatan Rencana Rencana Pola Ruang Struktur Ruang Ruang Rencana Rencana pola Difokuskan struktur ruang ruang meliputi pada berupa arahan - pengaturan perwujudan spasial yang komposisi fungsi menekankan kawasan keserasian pada lindung dan kemampuan - pengendalia kawasan budi dan n daya yang pemanfaatan pembangun menjamin unsur dalam an sistem keserasian alam secara jaringan kemampuan timbal balik prasarana dan dan pemanfaatan - pengendalia n pembangun an sistem pusat pelayanan

No

Tipologi

Bentuk KSP

Pertimbangan Delineasi Kawasan kawasan ekosistem, kawasan penyangga

Fokus penanganan

Skala Peta

Tujuan, Kebijakan dan Strategi Perumusan tujuan, kebijakan, dan strategi yang difokuskan pada - pengelolaan Lingkungan, - pengendalian sistem pusat pelayanan, - pengendalian sistem jaringan prasarana, - pengaturan fungsi lindung dan fungsi budidaya.

Arahan Pengendalian Pemanfaatan Ruang Difokuskan pada arahan zonasi, perizinan, dan insentif disinsentif

Pengelolaan Kawasan dilakukan oleh dinas/lembaga daerah yang menangani pengembanga n kawasan dan sektor terkait..

12

Kawasan Perlindungan Pesisir dan Pulau Kecil

Berbasis kawasan

1) 2) 3)

4) 5)

Sistem pusat pelayanan Sistem jaringan prasarana utama Sistem jaringan prasarana lainnya Kawasan lindung Kawasan budi daya

Menggunak an skala sesuai dengan informasi yang dibutuhkan.

Sumber : Hasil Analisis, 2012

Kementerian Pekerjaan Umum

25

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

BAB III KETENTUAN TEKNIS MUATAN RTRKSP


3. 3.1. Delineasi KSP Delineasi merupakan batas yang ditetapkan berdasarkan kriteria tertentu yang digunakan sebagai batas wilayah perencanaan RTR KSP. Kriteria tertentu yang dimaksud disesuaikan dengan tipologi KSP. Delineasi KSP mencakup kawasan yang mempunyai kawasan inti dan kawasan penyangga atau yang tidak mempunyai kawasan inti dan kawasan penyangga yang penetapannya didasarkan pada ketentuan peraturan perundang-undangan dan/atau ketentuan teknis sektoral. Pertimbangan dalam penentuan delineasi untuk masing-masing tipologi diuraikan dalam tabel sebagai berikut:
Tabel 3.1Delineasi KSP
TIPOLOGI 1.1. Kawasan Perkotaan 1) 2) 3) 4) 5) 1) 2) 3) 1) 2) 1.4. Kawasan Ekonomi Cepat Tumbuh 1) a. b. c. 2) 1) PERTIMBANGAN PENENTUAN BATAS WILAYAH PERENCANAAN (DELINEASI) Keterkaitan fungsional sosial-ekonomi dan budaya antara kawasan perkotaan (PKW, PKL, PPK, PPL); Perkembangan area terbangun; Pergerakan masyarakat antar kawasan perkotaan; Faktor keseimbangan ekologis dan sumber daya air; Ketentuan peraturan perundang-undangan. Mempertimbangkan kebijakan pengembangan daerah, Keterkaitan spasial ekonomi dan transportasi daerah. Memperhitungkan pusat ekonomi dan jalur koridor. Sebaran sentra produksi, sentra pengolahan, fasilitas koleksi dan distribusi, dan sistem pusat pelayanan; Aksesibilitas sentra produksi, sentra pengolahan, fasilitas koleksi dan distribusi, dan sistem pusat pelayanan; Potensi kawasan yang terdiri dari: sumberdaya alam sektor dan produk unggulan yang terfokus sebagai penggerak perekonomian; sumberdaya manusia dan kelembagaan yang terkait dengan pengelolaan pengembangan kawasan dan pengelolaan pengembangan bisnis; dan sumberdaya prasarana dan sarana pendukung pengembangan bisnis sektor dan produk unggulan. Ketentuan teknis terkait pengembangan infrastruktur. Keterkaitan kegiatan di kawasan inti dan/atau kawasan penyangga dalam rangka pengelolaan perlindungan dan pelestarian cagar budaya/sejarah; a) Kawasan inti merupakansitus cagar budaya/sejarah; b) kawasan penyangga merupakankawasan dengan radius tertentu dari batas kawasan inti yang memiliki fungsi melindungi kawasan inti yang dimaksud; Ketentuan peraturan perundang-undangan. Keterkaitan kegiatan di kawasan inti dan/atau kawasan penyangga dalam rangka pengelolaan perlindungan dan pelestarian obyek/kawasan warisan budaya; a) Kawasan inti merupakankawasan dengan batas tertentu sebagai objek/kawasan warisan budaya atau adat tertentu; b) kawasan penyangga merupakankawasan dengan radius tertentu dari batas kawasan inti yang memiliki fungsi melindungi kawasan inti yang dimaksud; Ketentuan peraturan perundang-undangan. Keterkaitan kegiatan di kawasan inti dan kawasan penyangga dalam rangka melindungi objek vital teknologi tinggi; a) kawasan inti merupakan kawasan dengan batas tertentu sebagai wilayah instalasi teknologi tinggi dan kegiatan-kegiatan pendukung; b) kawasan penyangga merupakan kawasan dengan radius tertentu dari batas kawasan inti yang berpotensi mempengaruhi kawasan inti atau sebaliknya sebagai kawasan yang berpotensi dipengaruhi oleh kawasan inti; 26

1.2. Koridor Ekonomi

1.3. Kawasan Perdesaan

1.5. Kawasan Cagar Budaya/Sejarah

1.6. Kawasan Permukiman/ Komunitas Adat Tertentu

2) 1)

1.7. Kawasan Teknologi Tinggi

2) 1)

Kementerian Pekerjaan Umum

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi TIPOLOGI 1.8. Kawasan Sumber Daya Alam 2) 1) PERTIMBANGAN PENENTUAN BATAS WILAYAH PERENCANAAN (DELINEASI) Ketentuan peraturan perundang-undangan. Keterkaitan kegiatan di kawasan inti dan kawasan penyangga; a) kawasan inti merupakan kawasan dengan batas tertentu atau kawasan dengan batas tertentu sebagai kawasan pemanfaatan sumber daya alam; b) Kawasan penyangga merupakan kawasan dengan radius tertentu dari batas kawasan inti yang berpotensi mempengaruhi kawasan inti atau sebaliknya sebagai kawasan yang berpotensi dipengaruhi oleh kawasan inti. Ketentuan peraturan perundang-undangan. Keterkaitan kegiatan di kawasan inti dan kawasan penyangga: Kawasan inti merupakan kawasan dengan batas tertentu sebagai kawasan lindung sesuai ketentuan perundang-undangan Kawasan penyangga merupakan kawasan dengan radius tertentu dari batas kawasan inti sebagai kawasan yang berpotensi mempengaruhi kawasan inti. Keterkaitan kegiatan di kawasan rawan bencana/KRB dan hasil kajian evakuasi bencana yang telah ada berdasarkan karakteristik bencana: 1) Kawasan rawan bencana/KRB (disaster zone); - sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan; - pertimbangan dampak bencana dengan memperhatikan sejarah bencana di masa lalu (histori) dan hasil kajian mengenai prediksi kemungkinan bencana dari institusi yang berwenang; 2) Hasil kajian evakuasi bencana yang telah ada didasarkan pada sejarah penanganan evakuasi dan hasil kajian penanganan evakuasi yang mewadahi sistem evakuasi. Kawasan kritis Lingkungan ditentukan berdasarkan batas wilayah sungai (WS) atau daerah aliran sungai (DAS) yang telah ditetapkan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Kawasan perlindungan pesisir dan pulau-pulau kecil ditentukan berdasarkan batas wilayah pesisir dan pulau-pulau yang telah ditetapkan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku. - Pulau-Pulau Kecil merupakan suatu daratan yang pada saat pasang 2 tertinggi tidak tertutupi air, dengan luas kurang dari 2.000 Km - Pesisir

1.9. Kawasan Perlindungan dan pelestarian Lingkungan Hidup

2) a) b) c)

1.10. Kawasan rawan bencana

1.11. Kawasan Kritis Lingkungan 1.12. Kawasan Perlindungan Pesisir dan Pulau Kecil

3.2. Fokus penangananKSP Fokus penanganan merupakan muatan pokok yang menjadi tujuan utama penanganan yang menjadi pertimbangan utama dalam perumusan muatan RTR masing-masing tipologi KSP. Penetapan fokus penanganan dimaksudkan sebagai upaya untuk mengatur hal-hal penting yang perlu ditangani untuk masing-masing tipologi KSP. Berikut ini adalah fokus penanganan minimal untuk masing-masing tipologi KSP:
Tabel 3.2Fokus penangananKSP
TIPOLOGI 1. Kawasan Perkotaan a. b. FOKUS PENANGANAN Pengaturan sistem perkotaan yang mencakup penetapan fungsi dan peran kawasan perkotaan inti dan kawasan perkotaan disekitarnya; Pengaturan kegiatan ekonomi utama perkotaan yang mendukung sistem perkotaan yang direncanakan dan mendukung pertumbuhan ekonomi regional.; Pengaturan sistem jaringan prasarana dan sarana yang mendukung berfungsinya sistem perkotaan; Pengaturan pola ruang yang serasi antara peruntukan kegiatan budi daya dan kegiatan lindung untuk pemenuhan kebutuhan sosial ekonomi masyarakat yang berkualitas; Pengaturan pengendalian pemanfaatan ruang kawasan perkotaan; Pengaturan kelembagaan pengelolaan kawasan perkotaan. Pengaturan kawasan ekonomi yang beragam dan inklusif. 27

c. d.

e. f. 2. Kawasan koridor a.

Kementerian Pekerjaan Umum

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi TIPOLOGI ekonomi FOKUS PENANGANAN Pengaturan pengembangan potensimasing-masing kawasan; Pengaturan sinergi pembangunan sektoral dan daerah untuk menjaga keuntungan kompetitif; Penngaturan sistem jaringan transportasi darat, laut, dan udara; Pengaturan pembangunan infrastruktur yang menekankan kerja sama pemerintah dengan swasta (KPS). Pengaturan komoditas unggulan, meliputi; komoditas unggulan sektor primer (kehutanan, pertanian, perkebunan, perikanan, dan peternakan), sektor sekunder (industri pertanian) dan sektor tersier (pariwisata); Pengaturan pengembangan usaha (bussiness development) yang berisi antara lain bussiness plandan pengembangan kasus pada minimal 1 (satu) komoditas unggulan; Pengaturan sistem pusat pelayanan pendukung komoditas unggulan dengan memperhatikan struktur ruang dalam RTRW Provinsi; Pengaturan ketenagakerjaan; Pengaturan sistem jaringan prasarana utama (transportasi) terkait komoditas unggulan dan sistem pusat pelayanan termasuk pusat koleksidistribusi (bandara, pelabuhan laut dan dermaga sungai); Pengaturan sistem jaringan prasarana lainnya meliputi sistem jaringan energi, air bersih dan sistem jaringan telekomunikasi; Pengaturan arahan zonasi pada koridor sistem prasarana utama kawasan, perizinan dan pola insentif disinsentif pada kawasan prioritas; Pengaturan kelembagaan pengelolaan kawasan. Penanganan potensi kawasan yang terdiri dari: sumberdaya alam sektor dan produk unggulan yang terfokus sebagai penggerak perekonomian; sumberdaya manusia dan kelembagaan yang terkait dengan pengelolaan pengembangan kawasan dan pengelolaan pengembangan bisnis; dan sumberdaya prasarana dan sarana pendukung pengembangan bisnis sektor dan produk unggulan. Pengaturan kawasan sesuai dengan kriteria teknis pengembangan infrastruktur. Pengaturan kegiatan ekonomi di kawasan Pengaturan sistem jaringan prasarana utama terkait fungsi pelayanan infrastruktur dalam sistem pusat pelayanan termasuk pusat koleksi-distribusi (bandara, pelabuhan laut dan dermaga sungai); Pengaturan sistem jaringan prasarana lainnya meliputi sistem jaringan energi dan sistem jaringan telekomunikasi. Pengaturan kawasan inti meliputi : i. Pengaturan zona dan kegiatan yang difokuskan pada perlindungan/pelestarian warisan budaya/sejarah; ii. Pengaturan jenis dan kualitas pelayanan prasarana pendukung berbasis nilai-nilai warisan budaya dan adat tertentu. Pengaturan kawasan penyangga meliputi pengaturan batas/radius kawasan penyangga untuk perlindungan kawasan inti; Pengaturan kawasan inti meliputi : i. Pengaturan zona dan kegiatan yang difokuskan pada perlindungan/ pelestarian warisan budaya/adat tertentu; ii. Pengaturan jenis dan kualitas pelayanan prasarana pendukung berbasis nilai-nilai warisan budaya dan adat tertentu. Pengaturan kawasan penyangga meliputi; i. Pengaturan batas/radius kawasan penyangga untuk perlindungan kawasan inti; ii. Pengaturan zona dan kegiatan di kawasan penyangga; iii. Pengaturan prasarana pendukung pengembangan kawasan penyangga, termasuk antisipasi bencana banjir dan kebakaran. Pengaturan kawasan inti meliputi: i. pengaturan zona dan kegiatan sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan; ii. pengaturan pembangunan prasarana pendukung sesuai peraturan perundang-undangan. Pengaturan kawasan penyangga meliputi; i. Pengaturan batas/radius kawasan penyangga untuk perlindungan kawasan inti dan perlindungan keselamatan penduduk di sekitar kawasan inti; 28

b. c. d. e.

3. Kawasan Perdesaan

a.

b.

c. d. e.

f. g. h. a. i. ii. iii. b. c. d.

4. Kawasan Ekonomi Cepat Tumbuh

e. 5. Kawasan Cagar Budaya/sejarah a.

b.

6. Kawasan Permukiman/ Komunitas Adat Tertentu

a.

b.

7. Kawasan Teknologi Tinggi

a.

b.

Kementerian Pekerjaan Umum

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi TIPOLOGI FOKUS PENANGANAN Pengaturan zona dan kegiatan di kawasan penyangga; Pengaturan prasarana pendukung pengembangan kawasan penyangga. Pengaturan sistem jaringan prasarana utama terkait transportasi peralatan teknologi tinggi. Pengaturan keseimbangan ekosistem kawasan untuk kepentingan strategis provinsi; Pengaturanpengelolaan Lingkungan yang berkelanjutan terkait dampak pemanfaatan sumber daya alam; Pengaturan zona dan kegiatan terkait kawasan-kawasan pasca pemanfaatan sumber daya alam, Pengaturan kawasan inti, meliputi; i. Pengaturan zona dan kegiatan sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan (zona eksploitasi, zona pembuangan limbah, dan zona penunjang), ii. Pengaturan sistem jaringan jalan poros/jalan utama kawasan yang dapat dimanfaatkan dalam mendukung struktur pengembangan wilayah pasca pemanfaatan sumber daya alam. Pengaturan kawasan penyangga; i. Pengaturan batas/radius kawasan penyangga untuk perlindungan kawasan inti; ii. Pengaturan zona dan kegiatan; iii. Pengaturan prasaranapendukung pengembangan kawasan penyangga untuk mengantisipasi kemungkinan kesenjangan dengan kawasan inti. iv. Pengaturan keberlanjutan fungsi pusat pelayanan pasca pemanfaatan sumber daya alam. Pengaturan kawasan inti meliputi: i. pengaturan zona dan kegiatan sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan; ii. pengaturan pembangunan prasarana pendukung sesuai peraturan perundang-undangan. Pengaturan kawasan penyangga; i. pengaturan batas/radius kawasan penyangga untuk perlindungan kawasan inti. ii. Pengaturan zona dan kegiatan, iii. Pengendalian sistem pelayanan dan sistem prasarana, Pengaturan sistem jaringan prasarana utama dan keberadaan pusat-pusat pelayanan yang berpotensi mengganggu kawasan inti. Pengaturan sistem evakuasi; Pengaturan fungsi lindung dan fungsi budidaya sesuai karakteristik daya dukung pada kawasan rawan bencana/KRB; Pengaturan kegiatan pada kawasan rawan bencana/KRB (termasuk hunian sementara) terkait pengelolaan kegiatan pada kawasan rawan bencana/KRB; Pengaturan sistem prasarana pendukung di lokasi evakuasi sesuai standar pelayanan minimal yang ditentukan. Pengaturan komposisi kawasan lindung dan kawasan budidaya yang menjamin keserasian kemampuan dan pemanfaatan unsur dalam alam secara timbal balik; Pengaturan fungsi budidaya terkait daya rusak air khususnya sistem pusat pelayanan, fasilitas ekonomi penting, sistem transportasi, serta sistem jaringan sumber daya air. Pengaturan kawasan inti meliputi: - pengaturan zona dan kegiatan sesuai ketentuan peraturan perundangundangan; - pengaturan pembangunan prasarana pendukung sesuai peraturan perundang-undangan. Pengaturan kawasan penyangga; - pengaturan batas/radius kawasan penyangga untuk perlindungan kawasan inti. - Pengaturan zona dan kegiatan, - Pengendalian sistem pelayanan dan sistem prasarana, Pengaturansistem jaringan prasarana utama dan keberadaan pusat-pusat pelayanan yang berpotensi mengganggu kawasan inti ii. iii.

c. 8. Kawasan Sumber Daya Alam Darat/Laut a. b. c. d.

e.

9. Kawasan Perlindungan dan pelestarian Lingkungan Hidup

a.

b.

c. 10. Kawasan rawan bencana a. b. c.

d. 11. Kawasan Kritis Lingkungan a.

b.

12. Kawasan Perlindungan Pesisir dan Pulau Kecil

a.

b.

c.

Kementerian Pekerjaan Umum

29

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

3.3. Tingkat Ketelitian PetaKSP Penetapan skala peta KSP dilakukan dengan mempertimbangkan kebutuhan informasi yang diperlukan dalam proses perencanaan tata ruang KSP, serta mempertimbangkan luasan geografis dan nilai strategis KSP. Skala peta KSP untuk masing-masing tipologi KSP yaitu sebagai berikut:
Tabel 3.3Skala Peta RTR KSPberdasarkan tipologi
TIPOLOGI KSP 1. Kawasan Perkotaan Besar 2. Kawasan Koridor Ekonomi 3. Kawasan Perdesaan 4. Kawasan Ekonomi Cepat Tumbuh 5. Kawasan Cagar Budaya/sejarah 6. Kawasan Permukiman/Komunitas Adat 7. Kawasan Teknologi Tinggi 8. Kawasan Sumber Daya Alam Darat/Laut 9. Kawasan Perlindungan dan pelestarian Lingkungan Hidup 10. Kawasan rawan bencana 11. Kawasan Kritis Lingkungan 12. Kawasan Ekosistem berbasis lautan a. b. a. b. a. b. SKALA PETA 1: 25.000 1:50.000 1: 25.000 1:50.000 1: 25.000 1:50.000 1: 25.000 1:50.000 Kawasan inti: 1:5.000 Kawasan penyangga: 1:10.000 1:25.000 Kawasan inti: 1:5.000 Kawasan penyangga: 1:10.000 1:25.000 Kawasan inti: 1:5.000 Kawasan penyangga: 1:10.000 1:25.000 1: 25.000 1:50.000 1:25.000 1:50.000 1:25.000 1:50.000 1:25.000 1:50.000 1:25.000 1:50.000

3.4. Muatan RTR KSP 3.4.1. Tujuan, Kebijakan, dan Strategi Pengembangan Pengembangan KSP berdasarkan Tipologi a. Tipologi Kawasan Perkotaan Muatan yang diatur dalam tipologi kawasan perkotaan mencakup hal-hal berikut: 1) Tujuan, kebijakan, dan strategi pengembangan KSP Pertimbangan perumusan tujuan, kebijakan, dan strategi KSPtipologi kawasan perkotaan, meliputi: a) b) c) d) posisi strategis dalam konteks lokasi geografis dan perekonomian terhadap wilayah disekitarnya; hubungan sistem perkotaan; kondisi sistem jaringan prasarana utama dan sistem jaringan prasarana lainnya; dan kondisi daya dukung dan daya tampung fisik dasar. KSP, dan Konsep

Berdasarkan pertimbangan di atas, maka acuan muatan pengaturan tujuan, kebijakan, dan strategi adalah sebagai berikut: a) Tujuan Aspek tujuan difokuskan pada perwujudan sinergi hubungan fungsional antara kawasan perkotaan inti dan kawasan perkotaan di

Kementerian Pekerjaan Umum

30

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

sekitarnya sebagai pusat permukiman dan kegiatan perekonomian skala regional. b) Kebijakan Kebijakan disusun sebagai arah tindakan dalam rangka mencapai tujuan. Perumusan kebijakan difokuskan pada: (1) kebijakan pengembangan kependudukan distribusi, dan ketenagakerjaan), (pertumbuhan,

(2) kebijakan pengembangan perekonomian perkotaan, (3) kebijakan sistem pusat-pusat pelayanan perkotaan (sistem kotakota) dan pelayanan sosial-ekonomi-budaya masyarakat, (4) kebijakan struktur ruang terkait sistem jaringan yang mendukung operasionalisasi sistem perkotaan, (5) kebijakan pola ruang terkait optimasi penggunaan ruang (termasuk di dalamnya RTH perkotaan). c) Strategi Muatan strategi berdasarkan pada rumusan pengaturan kebijakan. Acuan minimal strategi diuraikan sebagai berikut : (1) Perumusan strategi terkait kependudukan, meliputi: kebijakan pengembangan

(a) strategi terkait pengaturan pertumbuhan penduduk yang sesuai dengan daya dukung dan daya tampung kawasan perkotaan; (b) strategi terkait arahan sebaran penduduk yang sesuai dengan daya dukung dan daya tampung kawasan perkotaan, serta peluang pengembangan infrastruktur perkotaan; (c) strategi terkait ketenagakerjaan yang ketersediaan lapangan pekerjaan pengembangannya di sektor perkotaan. (2) Perumusan strategi terkait kebijakan perekonomian perkotaan, meliputi: sesuai dengan dan peluang pengembangan

(a) strategi terkait penentuan sektor perekonomian perkotaan yang mempertimbangkan potensi wilayah, peluang eksternal, daya dukung dan daya tampung kawasan perkotaan; (b) strategi terkait sebaran kegiatan perekonomian perkotaan yang sesuai dengan daya dukung dan daya tampung kawasan perkotaan, serta peluang pengembangan infrastruktur perkotaan; (c) strategi penentuan sektor perekonomian perkotaan terkait penyedian lapangan kerja yang selektif sesuai visi pembangunan perkotaan yang dicanangkan yang berbasis jangka waktu perencanaan. (3) Perumusan strategi terkait kebijakan sistem pusat-pusat pelayanan perkotaan (sistem kota-kota) dan pelayanan sosialekonomi-budaya masyarakat, meliputi:

Kementerian Pekerjaan Umum

31

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

(a) strategi terkait jumlah, jenis, dan sebaran pusat kegiatan utama perkotaan sebagai aplikasi dari kebijakan perekonomian. (b) strategi terkait jumlah, fungsi, dan sebaran pusat-pusat pelayanan perkotaan yang berorientasi pada pelayanan sosial-ekonomi-budaya masyarakat yang tinggal di perkotaan. (4) Perumusan strategi terkait kebijakan sistem jaringan prasana utama dan sistem jaringan prasarana lainnya yang mendukung operasionalisasi sistem perkotaan, meliputi : (a) strategi terkait pengembangan sistem jaringan transportasi yang berorientasi jauh kedepan, efisien (integrasi moda), berbasis pada transportasi massal dan ramah lingkungan. (b) strategi terkait pemenuhan kebutuhan sistem jaringan energi, sistem jaringan telekomunikasi, sistem jaringan sumber daya air, sistem penyediaan air minum, sistem jaringan drainase, sistem jaringan air limbah, dan sistem pengelolaan persampahan untuk pelayanan kegiatan utama dan pelayanan masyarakat perkotaan. (5) Perumusan strategi terkait kebijakan pola ruang terkait optimasi penggunaan ruang, meliputi: (a) strategi terkait distribusi ruang untuk kawasan lindung dalam rangka menjamin keberlangsungan kegiatan perkotaan melalui upaya pengurangan resiko bencana sehingga terwujud lingkungan perkotaan yang aman dan berkelanjutan, (b) strategi terkait distribusi ruang untuk kawasan budidaya yang mempertimbangkan kesesuaian fungsi kegiatan perkotaan agar terwujud lingkungan perkotaan yang nyaman dan produktif. 2) Konsep pengembangan kawasan Konsep pengembangan KSPtipologi perkotaan berikut: a) Rencana struktur ruang Rencana struktur ruang kawasan perkotaan dikembangkan untuk mendukung fungsi sosial dan budaya yang berkualitas dan sekaligus sebagai motor penggerak ekonomi regional dengan memperhatikan daya dukung dan daya tampung fisik lingkungan alamiahnya. Rencana struktur ruang kawasan perkotaan terdiri atas: (1) Penetapan sistem pusat-pusat permukiman yang terdiri atas: (a) kawasan perkotaan inti; dan (b) kawasan perkotaan di sekitarnya Kawasan perkotaan inti dan kawasan perkotaan di sekitarnya dilayani oleh pusat dan sub pusat pelayanan sebagai orientasi kegiatan pelayanan perkotaan. (2) Sistem jaringan transportasi yang menjamin efisiensi pergerakan orang atau barang dari kawasan perkotaan di sekitarnya dengan
Kementerian Pekerjaan Umum
32

dijabarkan sebagai

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

kawasan perkotaan inti dan antarkota pada kawasan perkotaan di sekitar perkotaan inti. (3) sistem jaringan energi; (4) sistem jaringan telekomunikasi; (5) sistem jaringan sumber daya air meliputi sumber air baku dan prasarana air baku; dan (6) sistem jaringan prasarana perkotaan. b) Rencana pola ruang Rencana pola ruang KSP tipologi kawasan perkotaan terdiri atas : (1) rencana pola ruang memperhatikan: kawasan lindung disusun dengan

(a) mengacu penetapan kawasan hutan, (b) mengacu penetapan RTH perkotaan yang berfungsi lindung, (c) mengacu penetapan kawasan lindung non RTH, (d) penetapan kawasan lindung lainnya ditetapkan berdasarkan analisis. (2) rencana pola ruang kawasan memperhatikan: budidaya disusun dengan

(a) mengacu penetapan kawasan hutan untuk kawasan hutan produksi, (b) dominasi kegiatan berdasarkan analisis daya dukung dan daya tampung. (c) orientasi pengembangan kawasan terkait kebutuhan pengembangan permukiman perkotaan, pengembangan kegiatan primer dan sekunder. b. Kawasan Koridor Ekonomi Muatan yang diatur dalam RTR KSP tipologi kawasan koridor ekonomi dengan sebagai berikut: 1. Tujuan, kebijakan, dan strategi penataan ruang Tujuan, kebijakan, dan strategi penataan ruang dirumuskan dengan mempertimbangkan: a) b) c) d) e) posisi geografis kawasan terhadap pusat-pusat pertumbuhan disekitar kawasan; sektor utama pendukung kawasan koridor ekonomi; ketenagakerjaan dan penyediaan permukiman; infrastruktur ekonomi; dan area terbangun sekitar kawasan.

Berdasarkan pertimbangan di atas, maka secara rinci muatan tujuan, kebijakan, dan strategipenataan ruang yaitu sebagai berikut: a) Tujuan Tujuan disusun sebagai arahan perwujudan KSP yang ingin dicapai pada masa yang akan datang. Perumusan tujuan difokuskan pada

Kementerian Pekerjaan Umum

33

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

perwujudan kawasan koridor ekonomi yang memiliki keunggulan serta dukungan jaringan prasarana yang handal. b) Kebijakan Kebijakan disusun sebagai arah tindakan dalam rangka mencapai tujuan. Perumusan kebijakan difokuskan pada: 1) 2) 3) 4) 5) kebijakan terkait dengan penetapan kegiatan; kebijakan terkait dengan ketenagakerjaan; kebijakan terkait dengan dukungan sistem jaringan prasarana kawasan; kebijakan terkait dengan penetapan standar pelayanan minimal prasarana dan sarana pendukung; dan kebijakan terkait dengan pelindungan kawasan (termasuk RTH kawasan).

c)

Strategi Strategi disusun sebagai penjabaran kebijakan ke dalam langkahlangkah operasional untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Perumusan strategi difokuskan pada: 1) strategi terkait dengan penetapan jenis kegiatan yang akan dikembangkan pada kawasan koridor ekonomi, meliputi: (a) strategi penetapan jenis kegiatan dengan mempertimbangkan posisi geografis kawasan, keberadaan bahan baku, serta peluang pasar baik lokal, regional, maupun internasional; dan (b) strategi penetapan jenis kegiatan dengan mempertimbangkan persaingan usaha. 2) strategi terkait dengan ketenagakerjaan, meliputi: (a) strategi penetapan target penyerapan tenaga kerja; dan (b) strategi penetapan komposisi tenaga kerja. 3) strategi terkait dengan dukungan sistem jaringan prasarana utama kawasan yaitu strategi penetapan standar pelayanan minimal pelayanan sistem jaringan transportasi (darat, laut, dan udara); strategi terkait dengan penetapan standar pelayanan minimal prasarana dan sarana pendukung kawasan termasuk hunian khusus, meliputi: (a) strategi penyediaan permukiman; (b) strategi penyediaan sistem jaringan energi; (c) strategi penyediaan sistem jaringan telekomunikasi; (d) strategi penyediaan sistem jaringan sumber daya air; (e) strategi penyediaan sistem penyediaan air minum; dan (f) strategi penyediaan sistem jaringan air limbah. 5) strategi terkait dengan pelindungan kawasan (termasuk RTH kawasan), meliputi:

4)

Kementerian Pekerjaan Umum

34

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

(a) strategi pengaturan ruang sekitar kawasan dari kegiatan disekitar kawasan yang berpotensi mengganggu; dan (b) strategi pengaturan aksesibilitas menuju kawasan ekonomi dengan perlakuan khusus. 2. Konsep pengembangan Konsep pengembangan dirumuskan sebagai berikut: a) Rencana struktur ruang Rencana struktur ruang terdiri atas: 1) 2) sistem pelayanan yang ada pada RTRW ; dan sistem jaringan prasarana dan sarana untuk mendukung fungsi kawasan, meliputi: (a) sistem jaringan prasarana utama yang mendukung aksesibilitas kawasan koridor ekonomi dengan pusat kegiatan ekonomi lain terkait yang terintegrasi dengan rencana sistem prasarana utama pada RTRW; dan (b) sistem jaringan prasarana lainnya yang terintegrasi dengan rencana sistem prasarana utama pada RTRW. b) Rencana pola ruang Rencana pola ruang terdiri atas: 1) rencana pola ruang di kawasan inti yang meliputi ruang-ruang untuk berbagai kegiatan yang telah ditetapkan dan ruang pendukung kegiatan terkait dengan pelindungan kawasan (seperti ruang pembuangan limbah kawasan serta pengaturan RTH kawasan); dan rencana pola ruang kawasan penyangga yang lebih menekankan kepada fungsi penyangga yang membedakan aktivitas kawasan inti dengan kawasan di sekitarnya. Fungsi penyangga ini antara lain dimaksudkan untuk menjaga tingkat kesehatan masyarakat di sekitar kawasan industri, dengan fungsi untuk: (a) mengurangi kebisingan; (b) mengurangi hamparan debu; (c) meningkatkan produksi oksigen untuk mengimbangi produksi gas berbahaya seperti karbondioksida dan karbonmonoksida; (d) menjaga iklim mikro untuk mengurangi ekspose panas (heat) dari kegiatan kawasan; dan (e) menjaga jarak aman kontaminasi air tanah. (f) Rencana pola ruang diarahkan berupa greenbelt (dapat berupa hutan) yang disesuaikan dengan luasan kawasan yang berpotensi memberikan dampak. c. Tipologi Kawasan Perdesaan Muatan yang diatur dalam tipologi kawasan mencakup hal-hal berikut: 1) Tujuan, Kebijakan, dan Strategi Pertimbangan perumusan tujuan, kebijakan dan strategi meliputi:
Kementerian Pekerjaan Umum
35

2)

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

a) b) c)

kondisi sektor unggulan pendukung pertumbuhan ekonomi wilayah. Kondisi infrastruktur ekonomi Dukungan ketenagakerjaan.

Berdasarkan pertimbangan di atas, maka acuan muatan pengaturan tujuan, kebijakan, dan strategi adalah sebagai berikut: a) Tujuan Aspek tujuan difokuskan pada perwujudan pengembangan kawasan dalam rangka mendorong investasi untuk pengembangan sektor unggulansebagai penggerak pertumbuhan ekonomi wilayah. b) Kebijakan Kebijakan disusun sebagai arah tindakan dalam rangka mencapai tujuan. Perumusan kebijakan difokuskan pada: (1) Kebijakan pengembangan ekonomi wilayah termasuk didalamnya kebijakan pengembangan sektor unggulan yang selektif dan terukur, (2) Kebijakan pengembangan struktur ruang terkait penguatan sistem pusat pelayanan, sistem koleksi dan distribusi, serta sistem jaringan prasarana pendukung. c) Strategi Muatan strategi berdasarkan pada rumusan pengaturan kebijakan. acuan minimal strategi diuraikan sebagai berikut : (1) Perumusan strategi terkait kebijakan pengembangan ekonomi wilayah termasuk didalamnya kebijakan pengembangan sektor unggulan yang selektif dan terukur meliputi: (a) menetapkan kegiatan ekonomi unggulan wilayah, mempertimbangkan penyediaan lapangan kerja yang sesuai kebutuhan wilayah. (b) menetapkan rencana pengembangan sektor unggulan wilayah yang terukur dan berbasis pasar lokal dan nasional. (2) Perumusan strategi terkait kebijakan pengembangan struktur ruang terkait penguatan sistem pusat pelayanan, sistem koleksi dan distribusi, serta sistem jaringan prasarana pendukung meliputi: (a) menetapkan lokasi sentra unggulan ekonomi wilayah, meliputi; sektor primer (kehutanan, pertanian, perkebunan, perikanan, pertambangan, dan peternakan) dan sistem pusat pelayanan pendukung sentra unggulan ekonomi wilayah; (b) menetapkan sistem jaringan prasarana transportasi terkait sentra unggulan ekonomi wilayah, pusat-pusat permukiman, dan pusat koleksi-distribusi; dan (c) mengembangkan sistem jaringan prasarana lainnya terkait kebutuhan pengembangan kawasan. 2) Konsep pengembangan kawasan Konsep pengembangan KSP dijabarkan sebagai berikut:
Kementerian Pekerjaan Umum

tipologi

kawasan

sektor

unggulan

36

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

a)

Rencana struktur ruang Rencana struktur ruang kawasan, terdiri atas: (1) rencana struktur ruang yang mengacu pada RTRWP serta memperhatikan RTRW terkait (RTRWkab/kota). (2) penetapan sentra ekonomi unggulan wilayah dengan memperhatikan hirarki sistem perkotaan dalam wilayah kabupaten/kota untuk mendukung dan menguatkan fungsi dan kinerja kawasan. Sentra ekonomi unggulan wilayah yang dimaksud yaitu: (a) sentra produksi primer (pertanian, perikanan, perkebunan, pertambangan, kehutanan, dan peternakan), (b) sentra produksi manufaktur), dan (c) Outlet distribusi. Sistem perkotaan yang dimaksud meliputi: (a) Pusat Kegiatan Lokal (PKL); dan (b) Pusat Pelayanan Kawasan (PPK) untuk mendukung pengembangan kawasan agropolitan (pertanian, perkebunan, kehutanan, dan peternakan) dan minapolitan (perikanan). (3) Sistem jaringan transportasi kawasan direncanakan untuk mendukung transportasi barang dan orang (tenaga kerja) dari sentra produksi (primer, sekunder, dan tersier), pusat-pusat kegiatan Lingkungan(PKL), dan outlet distribusi meliputi jaringan transportasi darat, laut, dan udara yaitu; (a) sistem jaringan transportasi darat meliputi jaringan jalan, dan jaringan transportasi sungai, danau, dan penyeberangan; (b) sistem jaringan transportasi laut dengan memperhatikan tatanan kepelabuhanan; (c) sistem jaringan transportasi udara dengan memperhatikan tatanan kebandarudaraan; (4) sistem jaringan energi mencakup sistem pembangkit energi dan jaringan transmisi sesuai dengan kebutuhan kawasan; (5) sistem jaringan telekomunikasi meliputi jaringan terestrial sesuai dengan kebutuhan kawasan; dan (6) sistem jaringan sumber daya air meliputi sistem jaringan air baku (penyediaan dan distribusi) dan sistem jaringan irigasi sesuai dengan kebutuhan kawasan. sekunder (industri pengolahan/industri

b) Rencana pola ruang Rencana pola ruang, terdiri atas: (1) rencana pola ruang mengacu pada RTRWP, memperhatikan RTRW terkait (RTRW kab/kota). serta

(2) rencana pola ruang kawasanbersifat arahan untuk meningkatkan produktifitas dan menjaga kontinuitas produksi.

Kementerian Pekerjaan Umum

37

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

d.

Kawasan cepat tumbuh Muatan yang diatur dalam RTR KSP tipologi kawasan cepat tumbuh yaitu sebagai berikut: 1) Tujuan, kebijakan, dan strategi penataan ruang Tujuan, kebijakan, dan strategi penataan ruang dirumuskan dengan mempertimbangkan: a) b) c) kondisi sektor unggulan pendukung pertumbuhan ekonomi wilayah, melalui pertimbangan pasar regional maupun nasional; kondisi infrastruktur ekonomi; dan dukungan ketenagakerjaan dan sistem perkotaan.

Berdasarkan pertimbangan di atas, maka secara rinci muatan tujuan, kebijakan, dan strategipenataan ruang yaitu sebagai berikut: a) Tujuan Tujuan disusun sebagai arahan perwujudan KSP yang ingin dicapai pada masa yang akan datang. Perumusan tujuan difokuskan pada perwujudan pengembangan kawasan ekonomi kawasan memiliki sektor unggulansebagai penggerak pertumbuhan ekonomi wilayah. b) Kebijakan Kebijakan disusun sebagai arah tindakan dalam rangka mencapai tujuan. Perumusan kebijakan difokuskan pada: (1) kebijakan terkait dengan pengembangan ekonomi yang berbasis pengembangan ekonomi lokal; dan (2) kebijakan terkait dengan penguatan sistem pusat pelayanan kegiatan ekonomi, sistem jaringan prasarana prasarana dan sarana pendukung. c) Strategi Strategi disusun sebagai penjabaran kebijakan ke dalam langkahlangkah operasional untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Perumusan strategi difokuskan pada: (1) strategi terkait dengan pengembangan ekonomi yang berbasis pengembangan ekonomi lokal, meliputi: (a) strategi perwujudan kegiatan ekonomi unggulan wilayah; (b) strategi pembangunan faktor-faktor pengembangan ekonomi unggulan wilayah. pendukung

(c) strategi pembangunan hubungan fungsional antarfaktor pendukung pengembangan ekonomi unggulan wilayah. (2) strategi terkait dengan penguatan sistem pusat pelayanan kegiatan ekonomi sistem jaringan prasarana, meliputi: (a) strategi pengintegrasian rencana pengembangan pusat pelayanan kegiatan ekonomi kawasan dengan kebijakan sistem perkotaan pada RTRW; dan (b) strategi pengintegrasian rencana pengembangan sistem jaringan prasarana dengan kebijakan sistem jaringan prasarana dalam RTRW. 2) Konsep pengembangan
38

Kementerian Pekerjaan Umum

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

Konsep pengembangan dirumuskan sebagai berikut: a) Rencana struktur ruang Rencana struktur ruangterdiri atas: (1) sistem pusat pelayanan kegiatan ekonomi yang terintegrasi dengan rencana sistem perkotaan pada RTRW; (2) sistem jaringan transportasi yang terintegrasi dengan rencana sistem jaringan transportasi pada RTRW; (3) sistem jaringan energi yang menjabarkan kebutuhan dan sistem penyediaan energi yang terintegrasi dengan rencana sistem jaringan energi pada RTRW; (4) sistem jaringan telekomunikasi yang menjabarkan kebutuhan dan sistem penyediaan telekomunikasi yang terintegrasi dengan rencana sistem jaringan telekomunikasi pada RTRW; dan (5) sistem jaringan sumber daya air yang menjabarkan kebutuhan dan sistem penyediaan sumber air dan prasarana air yang terintegrasi dengan rencana sistem jaringan sumber daya air pada RTRW. b) Rencana pola ruang Rencana pola ruangterdiri atas: 1) kawasan lindung yang dapat dikembangkan sesuai dengan potensi usaha inti yang dapat berupa potensi wisata, potensi hasil hutan bukan kayu, potensi ladang penggembalaan, dan potensi ekonomi lainnya kecuali potensi pertambangan; dan kawasan budi daya yang dapat dikembangkan sesuai dengan potensi sektor unggulan terkait dalam skala ekonomi tertentu yang terintegrasi dengan pola ruang RTRW.

2)

e.

Tipologi Kawasan Warisan Budaya/ Sejarah Muatan yang diatur dalam tipologi kawasan warisan budaya/ sejarah mencakup hal-hal berikut: 1) Tujuan, kebijakan, dan strategi pengembangan KSP Pertimbangan perumusan tujuan, kebijakan, dan strategi KSPtipologi kawasan warisan budaya/sejarah, meliputi: a) b) Nilai keunikan dan kearifan lokal warisan budaya/sejarah, Kondisi Lingkungan non terbangun, terbangun dan kegiatan di sekitar kawasan dan/atau obyek warisan budaya/sejarah yang berpotensi mendukung maupun mengganggu, Daya dukung fisik dasar terkait potensi bencana yang mengancam kawasan dan/atau obyek warisan budaya/sejarah (khususnya kebakaran, banjir dan pergerakan tanah), Kondisi sistem jaringan prasarana pendukung kawasan.

c)

d)

Berdasarkan pertimbangan di atas, maka acuan muatan pengaturan tujuan, kebijakan, dan strategi adalah sebagai berikut: a) Tujuan:

Kementerian Pekerjaan Umum

39

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

Aspek tujuan difokuskan pada perwujudan Lingkungan kawasan dan/atau obyek budaya/ sejarahdaerah yang lestari pada jangka panjang. b) Kebijakan Kebijakan disusun sebagai arah tindakan dalam rangka mencapai tujuan. Perumusan kebijakan difokuskan pada: (1) Kebijakan terkait kawasan dan atau obyek warisan budaya/sejarah yang harus dilindungi, (2) Kebijakan terkait kawasan inti; pengaturan zona dan kegiatan pada kawasan warisan budaya/ sejarahdan pelayanan sistem jaringan prasarana kawasan dan sarana penunjang sesuai standar pelayanan minimum serta kearifan lokal dan nilai-nilai warisan budaya; (3) Kebijakan terkait kawasan penyangga; batas, zonasi, penetapan kegiatan, dukungan sistem jaringan prasarana kawasan dan sistem pusat pelayanan sesuai standar pelayanan minimum yang ditetapkan di kawasan penyangga. c) Strategi Muatan strategi berdasarkan pada rumusan pengaturan kebijakan. Acuan minimal strategi diuraikan sebagai berikut : (1) Perumusan strategi terkait perlindungan kawasan dan atau obyek warisan budaya/ sejarah dikoordinasikan dengan pengelola kawasan, meliputi: (a) penetapan kawasan dan/atau obyek warisan budaya/ sejarahyang harus dilindungi; (b) penetapan target dan wujud perlindungan. (2) Perumusan strategi terkait kawasan inti, meliputi: (a) penetapan jenis; (b) penetapan intensitas; (c) penetapan pengelolaan; (d) eksplorasi (penjabaran) kearifan lokal dan nilai-nilai warisan budaya/ sejarah; (e) penetapan jenis dan standar pelayanan minimum berbasis kearifan lokal dan nilai warisan budaya. (3) Perumusan strategi perwujudan kawasan penyangga, meliputi: (a) penetapan batas kawasan penyangga; (b) penetapan zonasi dan kegiatan kawasan penyangga; (c) penetapan dukungan sistem jaringan prasarana minimum kawasan penyangga. (d) Penetapan sistem jaringan prasarana utama yang tidak berpotensi menggangu keberlanjutan nilai-nilai warisan budaya/ sejarah, (e) Penetapan sistem pusat pelayanan kawasan yang tidak berpotensi mengganggu kelanjutan nilai-nilai warisan budaya/sejarah, dan memberikan dukungan pengembangan jasa wisata

Kementerian Pekerjaan Umum

40

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

2)

Konsep pengembangan kawasan Konsep pengembangan KSP tipologi kawasan warisan budaya/sejarah dijabarkan dalam konsep rencana struktur ruang dan rencana pola ruang (untuk keseluruhan wilayah sampai dengan kawasan penyangga) dengan skala 1:10.000-1:25.000, serta rencana pola ruang untuk kawasan inti dengan skala 1:5.000. a) Rencana struktur ruang Konsepsi rencana struktur ruang (sampai dengan batas wilayah penyangga) terdiri atas: (1) Penetapan lokasi kawasan inti (sesuai peraturan perundangundangan) dan pusat-pusat kegiatan di Lingkungan luar kawasan inti yang berfungsi sebagai kawasan penyangga; (2) Dukungan aksesibilitas; (a) jaringan jalan akses, dari simpul transportasi (bandara, terminal, stasiun, pelabuhan) menuju pusat pelayanan terdekat lokasi obyek dan/atau kawasan, (b) jaringan jalan lokal menghubungkan pusat pelayanan terdekat dengan ruang publik pada lokasi obyek dan/atau kawasan (dilengkapi dengan fasilitas parkir sesuai jenis moda yang diatur), juga berfungsi sebagai jaringan jalan wisata untuk mendukung aksesibilitas panorama obyek warisan budaya/sejarah, (c) pedestrian (3) Dukungan prasarana pada pusat pelayanan terdekat lokasi obyek dan/atau kawasan; (a) sistem jaringan air bersih, (b) sistem drainase kawasan, (c) sistem jaringan energi, (d) sistem pembuangan limbah, (e) sistem persampahan, (f) sistem jaringan telekomunikasi. (4) Dukungan sarana pada pusat pelayanan terdekat lokasi obyek dan/atau kawasan terkait jasa wisata; (5) Penyediaan sarana dan prasarana di Lingkungan kawasan inti didasarkan pada kebutuhan dan nilai adat istiadat serta nilai-nilai warisan budaya. b) Rencana pola ruang Terkait kawasan penyangga memperhatikan RTRW terkait yang dapat direvisi sesuai visi pengembangan kawasan warisan budaya dan sejarah. Terkait kawasan inti, produk yang dihasilkan menjadi ketetapan langsung RDTR pada wilayah terkait. (1) Penetapan zonasi pada kawasan inti;

Kementerian Pekerjaan Umum

41

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

(a) zona pemanfaatan terbatas (zona privat, zona suci atau zona inti), didasarkan pada kearifan lokal dan nilai-nilai warisan budaya; (b) zona publik, didasarkan pada kebutuhan fungsi pendukung pengembangan obyek dan/atau kawasan. (misal; terkait pengembangan jasa wisata) (2) Penetapan zonasi pada kawasan penyangga; (a) zona penyangga, jika dibutuhkan dukungan terhadap obyek dan/atau kawasan berupa ruang bebas aktifitas publik. (misal; penetapan radius tertentu untuk pemanfaatan non terbangun) (b) zona publik dan jasa wisata, berada kawasan yang diperbolehkan untuk digunakan kegiatan publik dan jasa wisata. f. Tipologi Kawasan Permukiman/Komunitas Adat Tertentu Muatan yang diatur dalam tipologi kawasan permukiman/komunitas adat tertentu mencakup hal-hal berikut: 1) Tujuan, kebijakan, dan strategi pengembangan KSP Pertimbangan perumusan tujuan, kebijakan, dan strategi KSPtipologi kawasan permukiman/komunitas adat tertentu, meliputi: a) Nilai keunikan dan kearifan lokal, b) c) Kondisi lingkungan di sekitar kawasan permukiman adat yang berpotensi mendukung maupun mengganggu, Daya dukung fisik dasar terkait potensi bencana yang mengancam kawasan permukiman adat (khususnya kebakaran, banjir dan pergerakan tanah), Kondisi sistem jaringan prasarana pendukung kawasan permukiman adat.

d)

Berdasarkan pertimbangan di atas, maka acuan muatan pengaturan tujuan, kebijakan, dan strategi adalah sebagai berikut: a) Tujuan: Aspek tujuan difokuskan pada perwujudan Lingkungan kawasan permukiman adat yang lestari pada jangka panjang. b) Kebijakan Kebijakan disusun sebagai arah tindakan dalam rangka mencapai tujuan. Perumusan kebijakan difokuskan pada: (1) Kebijakan terkait kawasan permukiman adat yang harus dilindungi, (2) Kebijakan terkait kawasan inti; pengaturan zona dan kegiatan pada kawasan permukiman adat dan pelayanan sistem jaringan prasarana kawasan dan sarana penunjang sesuai standar pelayanan minimum serta kearifan lokal dan nilai-nilai warisan budaya; (3) Kebijakan terkait kawasan penyangga; batas, zonasi, penetapan kegiatan, dukungan sistem jaringan prasarana kawasan dan sistem pusat pelayanan sesuai standar pelayanan minimum yang ditetapkan di kawasan penyangga.
Kementerian Pekerjaan Umum
42

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

c)

Strategi Muatan strategi berdasarkan pada rumusan pengaturan kebijakan. Acuan minimal strategi diuraikan sebagai berikut : (1) Perumusan strategi terkait perlindungan kawasan permukiman adat dikoordinasikan dengan pengelola kawasan, meliputi: (a) penetapan kawasan permukiman adat yang harus dilindungi; (b) penetapan target dan wujud perlindungan. (2) Perumusan strategi terkait kawasan inti, meliputi: (a) penetapan jenis; (b) penetapan intensitas; (c) penetapan pengelolaan; (d) eksplorasi (penjabaran) kearifan lokal; (e) penetapan jenis dan standar pelayanan minimum berbasis kearifan lokal. (3) Perumusan strategi perwujudan kawasan penyangga, meliputi: (a) penetapan batas kawasan penyangga; (b) penetapan zonasi dan kegiatan kawasan penyangga; (c) penetapan dukungan sistem jaringan prasarana minimum kawasan penyangga. (d) Penetapan sistem jaringan prasarana utama yang tidak berpotensi menggangu keberlanjutan nilai-nilai di kawasan permukiman adat, (e) Penetapan sistem pusat pelayanan kawasan yang tidak berpotensi mengganggu kelanjutan nilai-nilai kearifan lokal di kawasan permukiman adat, dan memberikan dukungan pengembangan jasa wisata

2)

Konsep pengembangan kawasan Konsep pengembangan KSP tipologi kawasan permukiman adat dijabarkan dalam konsep rencana struktur ruang dan rencana pola ruang (untuk keseluruhan wilayah sampai dengan kawasan penyangga) dengan skala 1:10.000-1:25.000, serta rencana pola ruang untuk kawasan inti dengan skala 1:5.000. a) Rencana struktur ruang Konsepsi rencana struktur ruang (sampai dengan batas wilayah penyangga) terdiri atas: (1) Penetapan lokasi kawasan inti (sesuai peraturan perundangundangan) dan pusat-pusat kegiatan di Lingkungan luar kawasan inti yang berfungsi sebagai kawasan penyangga; (2) Dukungan prasarana pada pusat pelayanan terdekat lokasi obyek dan/atau kawasan; (a) sistem jaringan air bersih, (b) sistem drainase kawasan, (c) sistem jaringan energi,

Kementerian Pekerjaan Umum

43

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

(d) sistem pembuangan limbah, (e) sistem persampahan, (f) sistem jaringan telekomunikasi. (3) Dukungan sarana pada pusat pelayanan terdekat lokasi obyek dan/atau kawasan terkait jasa wisata; (4) Penyediaan sarana dan prasarana di Lingkungan kawasan inti didasarkan pada kebutuhan dan nilai adat istiadat serta nilai-nilai warisan budaya. b) Rencana pola ruang Terkait kawasan penyangga memperhatikan RTRW terkait yang dapat direvisi sesuai visi pengembangan. Terkait kawasan inti, produk yang dihasilkan menjadi ketetapan langsung RDTR pada wilayah terkait. (1) Penetapan zonasi pada kawasan inti; (a) zona pemanfaatan terbatas (zona privat, zona suci atau zona inti), didasarkan pada kearifan lokal dan nilai-nilai warisan budaya; (b) zona publik, didasarkan pada kebutuhan fungsi pendukung pengembangan obyek dan/atau kawasan. (misal; terkait pengembangan jasa wisata) (2) Penetapan zonasi pada kawasan penyangga; (a) zona penyangga, jika dibutuhkan dukungan terhadap obyek dan/atau kawasan berupa ruang bebas aktifitas publik. (misal; penetapan radius tertentu untuk pemanfaatan non terbangun) (b) zona publik dan jasa wisata, berada kawasan yang diperbolehkan untuk digunakan kegiatan publik dan jasa wisata. g. Tipologi Kawasan Teknologi Tinggi Muatan yang diatur dalam tipologi kawasan teknologi tinggi mencakup hal-hal berikut: 1) Tujuan, kebijakan, dan strategi pengembangan KSP Pertimbangan perumusan tujuan, kebijakan dan strategi KSPkawasan teknologi tinggi, meliputi: a) Nilai kepentingan dan standarisasi kondisi Lingkungan yang harus diciptakan untuk operasionalisasi teknologi tinggi secara maksimal dan sesuai waktu pemanfaatan yang telah ditetapkan, Kondisi Lingkungan non terbangun, terbangun dan kegiatan di sekitar kawasan teknologi tinggi yang berpotensi mengganggu operasionalisasi teknologi tinggi dan sebaliknya berpotensi terganggu (kondisi keselamatan masyarakat) akibat operasionalisasi teknologi tinggi,

b)

Kementerian Pekerjaan Umum

44

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

c)

Daya dukung fisik dasar terkait potensi bencana yang mengancam kawasan teknologi tinggi (khususnya kebakaran, banjir dan pergerakan tanah), Kondisi sistem jaringan prasarana pendukung kawasan

d)

Berdasarkan pertimbangan di atas, maka acuan muatan pengaturan tujuan, kebijakan dan strategi adalah sebagai berikut: 1) Tujuan Aspek tujuan difokuskan pada perwujudan Lingkungan kawasan dan/atau obyek teknologi tinggi berfungsi maksimal sesuai jangka waktu rencana operasional. 2) Kebijakan Kebijakan disusun sebagai arah tindakan dalam rangka mencapai tujuan. Perumusan kebijakan difokuskan pada: a) Kebijakan terkait instalasi teknologi tinggi yang harus dilindungi dan persyaratan teknis kawasan pendukung operasionalisasi teknologi tinggi, Kebijakan terkait pengaturan kegiatan pada kawasan teknologi tinggi, Kebijakan terkait pelayanan sistem jaringan prasarana kawasan teknologi tinggi, Kebijakan terkait kawasan penyangga; penetapan batas, zonasi, penetapan kegiatan, dan pengendalian sistem jaringan prasarana kawasan

b) c) d)

3)

Strategi Muatan strategi berdasarkan pada rumusan pengaturan kebijakan. Acuan minimal strategi diuraikan sebagai berikut : a) Perumusan strategi terkait perlindungan instalasi teknologi tinggi disesuaikan dengan kebijakan dan strategi pengelola/sektor terkait, meliputi: (1) penetapan instalasi teknologi yang harus dilindungi, (2) penetapan persyaratan teknis kawasan operasional instalasi teknologi tinggi pendukung

(3) penetapan target dan wujud perlindungan intalasi teknologi tinggi. b) Perumusan strategi terkait pengaturan kegiatan pada kawasan teknologi tinggi disesuaikan dengan kebijakan dan strategi pengelola/sektor terkait , meliputi: (1) penetapan jenis kegiatan, (2) penetapan intensitas kegiatan. (3) penetapan pengelolaan kegiatan; c) Perumusan strategi terkait pelayanan sistem prasarana kawasan teknologi tinggi disesuaikan dengan kebijakan dan strategi pengelola/sektor terkait, meliputi : (1) penetapan kebutuhan, (2) penetapan jenis dan standar pelayanan minimum

Kementerian Pekerjaan Umum

45

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

d)

Perumusan strategi terkait perwujudan kawasan penyangga, meliputi: (1) penetapan batas kawasan penyangga, khususnya pertimbangan dampak kegiatan teknologi tinggi dan sebaliknya pengaruh negatif kegiatan sekitar kawasan teknologi tinggi. (2) penetapan zonasi dan kegiatan kawasan penyangga, (3) mengendalikan sistem jaringan prasarana utama yang berpotensi menggangu operasionalisasi teknologi tinggi, (4) mengendalikan sistem pusat pelayanan yang berpotensi mengganggu operasionalisasi teknologi tinggi

2)

Konsep pengembangan kawasan Konsep pengembangan KSP tipologi kawasan teknologi tinggi dijabarkan dalam konsep struktur ruang dan rencana pola ruang pada kawasan penyangga untuk mendukung operasionalisasi teknologi tinggi. a) Rencana struktur ruang Diwujudkan dalam konsep struktur ruang yang lebih ditekankan pada pelayanan operasionalisasi kawasan agar instalasi beroperasi secara maksimal sampai operasional. Konsepsi rencana struktur ruang pengelola/sektor terkait, terdiri atas: kawasan penyangga inti infrastruktur pendukung teknologi tinggi dapat batas waktu rencana dengan

dikoordinasikan

(1) penetapan lokasi dan fungsi intalasi teknologi tinggi; (2) sistem jaringan prasarana utama yang menghubungkan kawasan teknologi tinggi dengan kawasan-kawasan pendukung kawasan teknologi tinggi. (3) sistem jaringan prasarana kawasan, meliputi; pendukung terkait pelayanan

(a) Penyediaan sumber dan sistem jaringan distribusi air bersih ke kawasan (b) Sistem jaringan drainase perlindungan kawasan dari banjir, (c) Sistem jaringan energi (d) Sistem jaringan telekomunikasi b) Rencana pola ruang Diwujudkan dalam rencana pola ruang kawasan teknologi tinggi yang lebih ditekankan pada pengaturan zona pendukung kawasan agar instalasi teknologi tinggi dapat beroperasi secara maksimal sampai batas waktu rencana operasional. Rencana pola ruang merupakan penetapan zonasi dan kegiatan pada wilayah sekitar kawasan teknologi tinggi; (kawasan penyangga) (1) Kawasan penyangga, ditentukan berdasarkan kriteria perlindungan masing-masing karakter teknologi tinggi,(contoh: perlindungan cahaya, suara, getaran dll)
Kementerian Pekerjaan Umum
46

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

(2) Penetapan radius kawasan penyangga dengan pertimbangan; (a) jarak aman keselamatan masyarakat terhadap keberadaan intalasi teknologi tinggi, (b) dampak potensial kemungkinan bencana kebakaran sekitar kawasan yang berpotensi membahayakan kawasan inti, (c) perlindungan tegakan sekitar kawasan mengantisipasi bencana gerakan tanah, inti untuk

(d) gangguan kegiatan manusia di sekitar kawasan inti terhadap operasionalisasi teknologi tinggi. (3) Kawasan penyangga dapat berupa zona larangan kegiatan, zona hijau dengan tegakan, zona hijau (tidak disyaratkan dengan tegakan), zona tanpa hunian, zona dengan hunian terbatas. h. Tipologi Kawasan Sumber Daya Alam Muatan yang diatur dalam tipologi kawasan sumber daya alam (Darat/Laut) mencakup hal-hal berikut: 1) Tujuan, kebijakan, dan strategi pengembangan KSP Pertimbangan perumusan tujuan, kebijakan dan strategi KSPtipologi kawasan sumber daya alam(Darat/Laut), meliputi: a) b) c) d) e) f) Nilai kepentingan sumber daya alam di wilayah provinsi, Posisi geografis kawasan sumber daya alam terhadap sistem jaringan transportasi dan sistem pusat pelayanan, Kebutuhan tenaga kerja dan penyediaan permukiman, Kondisi sosial-ekonomi masyarakat sekitar kawasan sumber daya alam, Daya dukung fisik dasar terkait lokasi kawasan sumber daya alam, dan Teknologi pemanfaatan sumber daya alam.

Berdasarkan pertimbangan di atas, maka acuan muatan pengaturan tujuan, kebijakan dan strategi adalah sebagai berikut: a) Tujuan: Aspek tujuan difokuskan pada perwujudan keseimbangan ekosistem kawasan dalam rangka menjaga potensi sumber daya alam terkait pemanfaatan sumber daya alam yang aman untuk kepentingan strategis provinsi. b) Kebijakan Kebijakan disusun sebagai arah tindakan dalam rangka mencapai tujuan. Perumusan kebijakan difokuskan pada: (1) Kebijakan terkait pemanfaatan sumber daya alam, (2) Kebijakan terkait pengelolaan Lingkungan yang berkelanjutan, (3) Kebijakan terkait zonasi dan pengaturan kegiatan pada kawasan inti, (4) Kebijakan terkait dukungan sistem jaringan prasarana kawasan sesuai standar pelayanan minimum yang ditetapkan. (5) Kebijakan terkait pengelolaan kawasan penyangga. c)
Kementerian Pekerjaan Umum

Strategi
47

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

Muatan strategi berdasarkan pada rumusan pengaturan kebijakan khususnya pada kawasan inti disesuaikan dan/atau dikoordinasikan dengan pengelola kawasan/sektor terkait. Acuan minimal strategi diuraikan sebagai berikut : (1) Perumusan strategi terkait pemanfaatan sumber daya alam disesuaikan dengan kebijakan dan strategi pihak pengelola/sektor terkait, meliputi: (a) penetapan batas eksploitasi, (b) penetapan jenis bahan tambang yang dieksploitasi, (c) perkiraan kapasitas sesuai jangka waktu eksploitasi (target sampai akhir tahun perencanaan). (2) Perumusan strategi terkait pengelolaan Lingkungan yang berkelanjutan dikoordinasikan dengan kebijakan dan strategi pihak pengelola/sektor terkait, meliputi: (a) penetapan kawasan perlindungan, (b) penetapan teknologi eksploitasi, (c) pengelolaan limbah, (d) penetapan pengelolaan Lingkungan pada saat persiapaan, pelaksanaan dan pasca pertambangan, (e) perbaikan kondisi kualitas kesejahteraan sosial-budayaekonomi masyarakat di sekitar kawasan kegiatan pemanfaatan sumber daya alam. (3) Perumusan strategi terkait zonasi dan pengaturan kegiatan kawasan sumber daya alam dikoordinasikan dengan pengelola kawasan/sektor terkait, meliputi : (a) Penetapan zonasi (zona perlindungan, eksploitasi, zona pengolahan hasil eksploitasi, zona pembuangan limbah, zona administrasi, zona hunian dan zona publik), dan (b) penetapan kegiatan (jenis, intensitas, dan pengelolaan) pada setiap zona kawasan sumber daya alam. (4) Perumusan strategi terkait pelayanan sistem jaringan prasarana utama kawasan sumber daya alam (dikoordinasikan dengan pengelola kawasan), meliputi: (a) penetapan kebutuhan sistem jaringan prasarana utama terkait pengembangan wilayah, (b) penetapan jenis dan standar pelayanan minimum (5) Perumusan strategi terkait perwujudan kawasan penyangga, meliputi: (a) penetapan batas kawasan penyangga, khususnya pertimbangan dampak kegiatan pengelolaan sumber daya alam) dan sebaliknya kemungkinan pengaruh negatif kegiatan sekitar kawasan. (b) penetapan zonasi dan kegiatan kawasan penyangga, (c) penetapan dukungan sistem jaringan prasarana di kawasan penyangga untuk menjaga kesetaraan pelayanan dengan kawasan fungsional.

Kementerian Pekerjaan Umum

48

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

2)

Konsep pengembangan kawasan Konsep pengembangan KSP tipologi kawasan sumber daya alam (Darat/Laut) dijabarkan sebagai berikut: a) Rencana struktur ruang Rencana struktur ruang terdiri atas: (1) Rencana struktur ruang pada kawasan inti memperhatikan perencanaan yang disusun oleh pengelola kawasan dan/atau sektor terkait, meliputi: (a) Sistem jaringan prasarana utama: - jaringan jalan utama kawasan (pada saat operasionalisasi dan/atau paska kegiatan penambangan dapat difungsikan sebagai akses wilayah) (b) Sistem jaringan prasarana lainnya: - sistem jaringan energi - sistem jaringan telekomunikasi - sistem penyediaan sumber air bersih - sistem jaringan drainase utama terkait jaringan drainase diluar kawasan, - sistem jaringan air limbah - sistem pengelolaan persampahan (c) Dukungan sarana; (pengaturan pada sarana yang dapat digunakan untuk kepentingan publik permanfaatan bersama masyarakat di sekitar kawasan) (2) Rencana struktur ruang pada kawasan penyangga meliputi: (a) Mengacu dan memperhatikan sistem pusat pelayanan, yang ada dalam RTRW terkait, meliputi: - Pusat Kegiatan Lokal (PKL); dan - Pusat Pelayanan Kawasan (PPK) untuk mendukung kegiatan pemanfaatan dan pasca pemanfaatan sumber daya alam. (b) Sistem jaringan prasarana lainnya: (untuk mengendalikan kesenjangan dengan kawasan inti); - sistem jaringan energi - sistem jaringan telekomunikasi - sistem penyediaan sumber air bersih - sistem jaringan drainase, - sistem jaringan air limbah - sistem pengelolaan persampahan. (c) Dukungan sarana; (untuk menjaga kesetaraan dengan kondisi permukiman di kawasan inti) - sarana sosial-budaya, - sarana ekonomi, - sarana kesehatan.

Kementerian Pekerjaan Umum

49

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

b) Rencana pola ruang Rencana pola ruang terdiri atas: (1) Rencana pola ruang pada kawasan inti memperhatikan rencana yang telah disusun dan/atau ketentuan teknis pengelola kawasan/sektor terkait, meliputi; (a) zona perlindungan, merupakan zona di dalam kawasan sumber daya alam yang difungsikan untuk memberikan perlindungan terhadap zona pemanfaatan terbatas. (b) zona pemanfaatan, meliputi zona pemanfaatan sumber daya alam termasuk tempat pembuangan limbah, (didasarkan pertimbangan amdal). (c) zona hunian, merupakan zona di dalam kawasan inti yang digunakan untuk kegiatan permukiman para pekerja di Lingkungansumber daya alam. (d) zona publik, didasarkan pada kebutuhan fungsi pendukung operasionalisasi zona pemanfaatan, dapat digunakan untuk fungsi pelayanan publik yang berada di dalam kawasan sumber daya alam digunakan bersama dengan masyarakat di luar kawasan umumnya untuk kegiatan sosial, ekonomi dan budaya. (2) Rencana pola ruang pada kawasan penyangga: (a) kawasan penyangga, berada dilingkungan luar kawasan inti, untuk mengendalikan dampak negatif dari kegiatan pemanfaatan SDA terhadap lingkungan sekitar dan sebaliknya. (b) zona penyangga diklasikasikan sesuai karakteristik dukungan terhadap kawasan inti; dapat berupa zona larangan kegiatan, zona hijau dengan tegakan, zona hijau (tidak disyaratkan dengan tegakan), zona tanpa hunian, zona dengan hunian terbatas. i. Tipologi Kawasan Perlindungan dan Pelestarian Lingkungan Hidup Muatan yang diatur dalam tipologi kawasan Perlindungan dan Pelestarian Lingkungan Hidup mencakup hal-hal berikut: 1) Tujuan, kebijakan, dan strategi pengembangan KSP Pertimbangan perumusan tujuan, kebijakan, dan strategi KSPtipologi kawasan Perlindungan dan Pelestarian Lingkungan Hidup, meliputi: a) Fungsi perlindungan dan pelestarian lingkungan hidup terkait besarnya manfaat perlindungan setempat dan perlindungan kawasan bawahnya serta kekayaan keanekaragaman hayati, Kondisi pemanfaatan ruang kawasan dan sekitar kawasan, Kondisi sosial-ekonomi masyarakat di dalam dan sekitar kawasan, Keberadaan sistem pusat pelayanan di dalam dan sekitar kawasan, Kondisi sistem jaringan prasarana di dalam dan sekitar kawasan,

b) c) d) e)

Berdasarkan pertimbangan di atas, maka acuan muatan pengaturan tujuan, kebijakan dan strategi adalah sebagai berikut:
Kementerian Pekerjaan Umum
50

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

a)

Tujuan: Aspek tujuan difokuskan pada perwujudan lingkungankawasan Perlindungan dan Pelestarian Lingkungan Hidup yang lestari pada jangka panjang.

b) Kebijakan Kebijakan disusun sebagai arah tindakan dalam rangka mencapai tujuan. Perumusan kebijakan difokuskan pada: (1) Kebijakan terkait pengelolaan Lingkungan yang berkelanjutan, (2) Kebijakan terkait zonasi dan pengaturan kegiatan pada kawasan inti, (3) Kebijakan terkait persyaratan pembangunan sistem jaringan prasarana kawasan (disesuaikan dengan peraturan perundangan yang berlaku dalam rangka perlindungan kawasan), (4) Kebijakan terkait kawasan penyangga; penetapan batas, zonasi, penetapan kegiatan, dukungan sistem jaringan prasarana dan sarana kawasan c) Strategi Muatan strategi berdasarkan pada rumusan pengaturan kebijakan. Acuan minimal strategi diuraikan sebagai berikut: (1) Perumusan strategi terkait berkelanjutan, meliputi: pengelolaan lingkungan yang

(a) mencegah pemanfaatan ruang di dalam dan disekitar kawasan fungsional yang berpotensi mengurangi fungsi lindung kawasan; (b) membatasi pengembangan prasarana dan sarana di dalam dan di sekitar kawasan inti yang dapat memicu perkembangan kegiatan budi daya yang tidak sesuai; (c) merehabilitasi fungsi lindung kawasan yang menurun akibat dampak pemanfaatan ruang yang berkembang di dalam dan di sekitar kawasan inti dan (d) mengembangkan kegiatan budi daya yang berfungsi sebagai zona penyangga kawasan inti (2) Perumusan strategi terkait zonasi dan pengaturan kegiatan kawasan fungsional, meliputi: (a) penetapan zonasi, dan (b) penetapan kegiatan (jenis, intensitas dan pengelolaan) pada setiap zona pada kawasan fungsional. (3) Perumusan strategi terkait pelayanan sistem jaringan prasarana kawasan inti (dikoordinasikan dengan instansi yang berwenang), meliputi: (a) penetapan kebutuhan, (b) penetapan jenis dan standar pelayanan minimum. (4) Perumusan strategi terkait perwujudan kawasan penyangga, sebagai berikut:

Kementerian Pekerjaan Umum

51

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

(a) penetapan batas kawasan penyangga, khususnya pertimbangan pengaruh negatif kegiatan sekitar kawasan. (b) penetapan zonasi dan kegiatan kawasan penyangga, (c) pengendaliansistem jaringan prasaranadan sistem pusat pelayanan kawasan penyangga untuk menjaga kelestarian kelestarian kawasan inti. 2) Konsep pengembangan kawasan Arahan pengembanganKSP tipologi kawasan Perlindungan Pelestarian Lingkungan Hidup dijabarkan sebagai berikut: a) Rencana struktur ruang Rencana struktur ruang terdiri atas : (1) rencana struktur ruang pada kawasan inti bersifat arahan untuk sistem jaringan prasarana. (2) rencana struktur ruang pada kawasan penyangga bersifat arahan untuk - mengendalikan sistem pusat pelayanan yang berpotensi menganggu fungsi kawasan; dan - mengendalikan sistem jaringan prasarana yang berpotensi menganggu fungsi kawasan. b) Rencana pola ruang Rencana pola ruang, terdiri atas: (1) Rencana pola ruang pada kawasan inti mengacu pada ketentuan peraturan perundang-undangan terkait. (2) Rencana pola ruang pada kawasan penyangga (daerah penyangga), meliputi: (a) zona penyangga, berada dilingkungan luar kawasan inti, untuk mengendalikan dampak negatif kegiatan disekitar kawasan terhadap kawasan inti. (b) zona penyangga diklasikasikan sesuai karakteristik dukungan terhadap kawasan inti; dapat berupa zona larangan kegiatan, zona hijau dengan tegakan, zona hijau (tidak disyaratkan dengan tegakan), zona tanpa hunian, zona dengan hunian terbatas. j. Tipologi Kawasan Rawan Bencana Bencana adalah peristiwa atau rangkaian peristiwa yang mengancam dan mengganggu kehidupan dan penghidupan masyarakat yang disebabkan, baik oleh faktor alam dan/atau faktor nonalam maupun faktor manusia sehingga mengakibatkan timbulnya korban jiwa manusia, kerusakan Lingkungan, kerugian harta benda, dan dampak psikologis. Muatan yang diatur dalam tipologi kawasan rawan bencana mencakup hal-hal berikut: 1) Tujuan, kebijakan, dan strategi pengembangan KSP Pertimbangan perumusan tujuan, kebijakan, dan strategi KSP tipologi kawasan rawan bencana, meliputi:
Kementerian Pekerjaan Umum
52

dan

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

a) b) c)

Area kawasan rawan bencana atau perkiraan kawasan rawan bencana atau kawasan dengan histori bencana, Kondisi sebaran dan sosial-ekonomi penduduk kawasan rawan bencana, Kondisi pemanfaatan ruang kawasan rawan bencana dan sekitarnya terutama keberadaan pusat kegiatan dan pusat pelayanan di sekitar kawasan rawan bencana. Kondisi sistem jaringan prasarana utama, sistem jaringan prasarana lainnya, dan kondisi sarana pada kawasan rawan bencana, dan Sebaran kawasan evakuasi

d) e)

Berdasarkan pertimbangan di atas, maka acuan muatan pengaturan tujuan, kebijakan, dan strategi adalah sebagai berikut: a) Tujuan Aspek tujuan difokuskan pada mewujudkan pemanfaatan ruang yang mendukung upaya mitigasi dan adaptasi pada kawasan rawan bencana. b) Kebijakan Kebijakan disusun sebagai arah tindakan dalam rangka mencapai tujuan. Perumusan kebijakan difokuskan pada: (1) Kebijakan terkait penetapan fungsi lindung dan fungsi budidaya pada kawasan rawan bencana/KRB, (2) Kebijakan terkait penetapan kegiatan pada kawasan rawan bencana/KRB (termasuk penetapan kegiatan hunian sementara di KRB), (3) Kebijakan terkait sistem evakuasi. c) Strategi Muatan strategi berdasarkan pada rumusan pengaturan kebijakan. Acuan minimal strategi diuraikan sebagai berikut : (1) Perumusan strategi terkait kebijakan fungsi lindung dan fungsi budidaya pada kawasan rawan bencana/KRB, meliputi: (a) penetapan kawasan lindung sesuai peraturan perundangan yang berlaku dan penetapan baru sesuai pertimbangan daya dukung serta ketetapan instansi yang bertanggungjawab, (b) penetapan kawasan budidaya sesuai daya dukung KRB pada saat tidak terjadi bencana (khususnya untuk kepentingan kesejahteraan masyarakat setempat (2) Perumusan strategi terkait penetapan kegiatan pada kawasan rawan bencana/KRB, meliputi: (a) penetapan kegiatan ekonomi yang sesuai dengan karakteristik sumber daya masyarakat setempat dan karakteristik daya dukung. (b) penetapan ruang hunian sementara terkait fungsi pelayanan kebutuhan pengembangan kawasan produksi. (c) penetapan infrastruktur pendukung sistem jaringan transportasi, sekaligus berfungsi sebagai jalur evakuasi dalam sistem evakuasi bencana. (3) Perumusan strategi terkait sistem evakuasi, meliputi:

Kementerian Pekerjaan Umum

53

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

(a) penetapan lokasi diluar kemungkinan bencana,

KRB

yang

terjamin

dari

(b) penetapan sistem evakuasi bencana terkait ruang evakuasi bencana, termasuk penetapan sistem jaringan prasarana utama evakuasi. (c) penetapan dukungan sarana dan sistem jaringan prasarana lainnya pendukung kawasan evakuasi sesuai standar pelayanan minimum yang ditentukan. 2) Konsep pengembangan kawasan Konsep pengembangan KSP tipologi kawasan rawan bencana yang berupa struktur dan pola ruang harus mempertimbangkan hal-hal sebagai berikut: (1) Sistem internal kawasan/zona harus dipandang sebagai subsistem dari sistem wilayah Provinsi maupun Kabupaten/Kota. Dengan demikian penentuan rencana struktur ruang internal ini tetap harus mengacu pada Rencana Struktur Ruang pada Hirarki yang lebih tinggi. (2) Harus dijaga kesesuaiannya dengan fungsi kawasan yang ditetapkan dalam Rencana Tata Ruang yang berlaku. (3) Mengutamakan peruntukan pada zona dengan tingkat kerawanan fisik alami dan tingkat resiko bencana tinggi, sebagai Kawasan Lindung. (4) Memperhatikan kriteria tingkat kerawanan/tingkat resiko serta mengupayakan rekayasa untuk mengeliminasi faktor-faktor penyebab tingginya kerawanan/resiko (5) Mengacu pada beberapa peraturan dan pedoman terkait bidang penataan ruang serta peraturan dan pedoman yang terkait lingkungan dan sumber daya alam (6) Penyesuaian dengan dengan kondisi alam dengan lebih menekankan pada upaya rekayasa geologi dan rekayasa teknik sipil (7) Menghormati hak yang dimiliki orang sesuai peraturan perundang-undangan (8) Memperhatikan aspek aktifitas manusia yang telah ada sebelumnya (existing condition) dan dampak yang ditimbulkannya. k. Tipologi Kawasan Kritis Lingkungan Muatan yang diatur dalam tipologi kawasan Kritis Lingkungan mencakup halhal berikut: 1) Tujuan, Kebijakan dan Strategi Pengembangan KSP Pertimbangan perumusan tujuan, kebijakandan strategi KSPtipologi kawasan Kritis Lingkungan, meliputi: a) b) c)
Kementerian Pekerjaan Umum

Kondisi pemanfaatan ruang, Kondisi neraca air, Kondisi sebaran dan fungsi kawasan lindung,
54

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

d) e) f)

Kondisi sebaran keanekaragaman hayati, Kondisisebaran penduduk dan permukiman, fasilitas ekonomi penting, sistem transportasi dan prasarana sumber daya air, Kondisi kebencanaan terkait kawasan kritis Lingkungan, seperti banjir dan tanah longsor

Berdasarkan pertimbangan di atas, maka acuan muatan pengaturan tujuan, kebijakan, dan strategi adalah sebagai berikut: a) Tujuan Mewujudkan daya dukung Lingkungan yang berkelanjutan dalam pengelolaan kawasan untuk menjamin kelestarian alam, penangulangan bencana, menjaga kelestarian keanekaragaman hayati. b) Kebijakan Kebijakan disusun sebagai arah tindakan dalam rangka mencapai tujuan. Perumusan kebijakan difokuskan pada; (1) Kebijakan terkait berkelanjutan, bentuk pengelolaan Lingkungan yang

(2) Kebijakan terkait zonasi (fungsi lindung dan budidaya) dan pengaturan kegiatan di kawasan ekosistem, (3) Kebijakan terkait penetapan fungsi budidaya khususnya kawasan hunian, fasilitas ekonomi penting, sistem transportasi serta prasarana sumber daya air berbasis mitigasi bencana c) Strategi Muatan strategi berdasarkan pada rumusan pengaturan kebijakan. Acuan minimal strategi diuraikan sebagai berikut: (1) Perumusan strategi terkait berkelanjutan, meliputi: pengelolaan Lingkungan yang

(a) mencegah pemanfaatan ruang yang berpotensi merusak ekosistim kawasan dan menurunkan kualitas tata air; (b) membatasi pengembangan prasarana dan sarana di kawasan ekosistem yang dapat memicu perkembangan kegiatan budi daya yang tidak sesuai, dan (c) merehabilitasi fungsi lindung yang pemanfaatan ruang yang tidak sesuai menurun akibat

(2) Perumusan strategi terkait zonasi dan pengaturan kegiatan di kawasan ekosistem, meliputi: (a) penetapan zonasi, dan (b) penetapan kegiatan (jenis, intensitas dan pengelolaan) pada setiap zona pada kawasan ekosistem (3) Perumusan strategi terkait penetapan fungsi budidaya penting berbasis mitigasi bencana terkait kawasan ekosistem, meliputi: (a) pengendalian sistem pusat pelayanan, (b) perlindungan fasilitas ekonomi penting, (c) penetapan sistem transportasi serta prasana sumber daya air

Kementerian Pekerjaan Umum

55

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

2)

Konsep Pengembangan Kawasan Konsepsi pengembangan KSP tipologi kawasan Kritis Lingkungandijabarkan dalam konsep rencana struktur ruang dan rencana pola ruang. a) Rencana Struktur Ruang Rencana struktur ruang pada kawasan inti bersifat arahan untuk: (1) arahan sistem pusat pelayananpada kawasan yang relatif sesuai daya dukung fisik dasar dan daya rusak air, (2) arahan sistem jaringan prasarana utama pada kawasan yang relatif sesuai daya dukung fisik dasar dan daya rusak air. b) Rencana Pola Ruang Rencana pola ruang, terdiri atas: (1) Rencana pola ruang pada kawasan inti, meliputi: Kawasan lindung disusun dengan memperhatikan: (a) mengacu penetapan kawasan hutan, (b) penetapan kawasan lindung lainnya ditetapkan berdasarkan analisis. Kawasan budidaya disusun dengan memperhatikan: (a) keanekaragaman hayati; (b) daya dukung fisik dasar; (c) dampak daya rusak air. Kawasan budidaya meliputi zona hijau dengan tegakan, zona hijau (tidak disyaratkan dengan tegakan), zona tanpa hunian, zona dengan hunian terbatas. (2) Rencana pola ruang pada kawasan penyangga (kecuali ekosistem DAS), meliputi: (a) zona penyangga, berada diLingkungan luar kawasan inti, untuk mengendalikan dampak negatif kegiatan disekitar kawasan terhadap kawasan inti. (b) zona penyangga diklasikasikan sesuai karakteristik dukungan terhadap kawasan inti; dapat berupa zona larangan kegiatan, zona hijau dengan tegakan, zona hijau (tidak disyaratkan dengan tegakan), zona tanpa hunian, zona dengan hunian terbatas.

l.

Tipologi Kawasan Perlindungan Pesisir dan Pulau Kecil Muatan yang diatur dalam tipologi kawasan ekosistem mencakup hal-hal berikut: 1) Tujuan, Kebijakan dan Strategi Pengembangan KSP Pertimbangan perumusan tujuan, kebijakandan strategi KSPtipologi Kawasan Perlindungan Pesisir dan Pulau Kecil, meliputi: a) Kondisi pemanfaatan ruang,

Kementerian Pekerjaan Umum

56

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

b) c) d) e)

Kondisi neraca air, Kondisi sebaran dan fungsi kawasan lindung, Kondisi sebaran keanekaragaman hayati, Kondisisebaran penduduk dan permukiman, fasilitas ekonomi penting, sistem transportasi dan prasarana sumber daya air,

Berdasarkan pertimbangan di atas, maka acuan muatan pengaturan tujuan, kebijakan, dan strategi adalah sebagai berikut: a) Tujuan Aspek tujuan difokuskan pada perwujudan komposisi kawasan lindung dan kawasan budidaya yang menjamin keserasian kemampuan dan pemanfaatan unsur dalam alam secara timbal balik. b) Kebijakan Kebijakan disusun sebagai arah tindakan dalam rangka mencapai tujuan. Perumusan kebijakan difokuskan pada; (1) Kebijakan terkait berkelanjutan, bentuk pengelolaan lingkungan yang

(2) Kebijakan terkait zonasi (fungsi lindung dan budidaya) dan pengaturan kegiatan di kawasan ekosistem, (3) Kebijakan terkait penetapan fungsi budidaya khususnya kawasan hunian, fasilitas ekonomi penting, sistem transportasi serta prasarana sumber daya air c) Strategi Muatan strategi berdasarkan pada rumusan pengaturan kebijakan. Acuan minimal strategi diuraikan sebagai berikut: (1) Perumusan strategi terkait berkelanjutan, meliputi: pengelolaan lingkungan yang

(a) mencegah pemanfaatan ruang yang berpotensi merusak ekosistim kawasan dan menurunkan kualitas tata air; (b) membatasi pengembangan prasarana dan sarana di kawasan ekosistem yang dapat memicu perkembangan kegiatan budi daya yang tidak sesuai, dan (c) merehabilitasi fungsi lindung yang pemanfaatan ruang yang tidak sesuai menurun akibat

(2) Perumusan strategi terkait zonasi dan pengaturan kegiatan di kawasan ekosistem, meliputi: (a) penetapan zonasi, dan (b) penetapan kegiatan (jenis, intensitas dan pengelolaan) pada setiap zona pada kawasan ekosistem (3) Perumusan strategi terkait penetapan fungsi budidaya penting terkait kawasan ekosistem, meliputi: (a) pengendalian sistem pusat pelayanan, (b) perlindungan fasilitas ekonomi penting, (c) penetapan sistem transportasi serta prasana sumber daya air

Kementerian Pekerjaan Umum

57

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

2)

Konsep Pengembangan Kawasan Konsepsi pengembangan KSP tipologi Kawasan Perlindungan Pesisir dan Pulau Kecildijabarkan dalam konsep rencana struktur ruang dan rencana pola ruang. a) Rencana Struktur Ruang Rencana struktur ruang pada kawasan inti bersifat arahan untuk: (1) arahan sistem pusat pelayananpada kawasan yang relatif sesuai daya dukung fisik dasar dan ekosistem, (2) arahan sistem jaringan prasarana utama pada kawasan yang relatif sesuai daya dukung fisik dasar dan ekosistem. b) Rencana Pola Ruang Rencana pola ruang, terdiri atas: (3) Rencana pola ruang pada kawasan inti, meliputi: Kawasan lindung disusun dengan memperhatikan: (a) mengacu penetapan kawasan hutan, (b) penetapan kawasan berdasarkan analisis. (a) keanekaragaman hayati; (b) daya dukung fisik dasar; Kawasan budidaya meliputi zona hijau dengan tegakan, zona hijau (tidak disyaratkan dengan tegakan), zona tanpa hunian, zona dengan hunian terbatas. (4) Rencana pola ruang pada kawasan penyangga (kecuali ekosistem DAS), meliputi: (a) zona penyangga, berada diLingkungan luar kawasan inti, untuk mengendalikan dampak negatif kegiatan disekitar kawasan terhadap kawasan inti. (b) zona penyangga diklasikasikan sesuai karakteristik dukungan terhadap kawasan inti; dapat berupa zona larangan kegiatan, zona hijau dengan tegakan, zona hijau (tidak disyaratkan dengan tegakan), zona tanpa hunian, zona dengan hunian terbatas. lindung lainnya ditetapkan

Kawasan budidaya disusun dengan memperhatikan:

3.4.2. Arahan Pemanfaatan Ruang KSP Arahan pemanfaatan ruang merupakan upaya perwujudan RTR KSP yang dijabarkan ke dalam indikasi program utama, indikasi sumber pembiayaan, indikasi instansi pelaksana, dan indikasi waktu pelaksanaan. Indikasi program utama merupakan acuan sektor dan daerah dalam menyusun program dalam rangka mewujudkan RTR KSP dalam jangka waktu perencanaan 5 (lima) tahunan sampai akhir tahun perencanaan (20 tahun). Indikasi program utama dapat memuat strategi operasionalisasi perwujudan struktur ruang dan pola ruang sebagai dasar pertimbangan penetapan tahapan indikasi program utama.
Kementerian Pekerjaan Umum
58

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

Penyusunan ketentuan terkait dengan arahan pemanfaatan ruang untuk masingmasing tipologi KSP paling sedikit mempertimbangkan hal-hal sebagaimana termuat pada Tabel 3.4 berikut:
Tabel 3.4 Indikasi Program Utama Jangka Menengah KSP berdasarkan tipologi
Tipologi 1.1. Kawasan perkotaan Indikasi Program Utama Indikasi program utama perwujudan rencana struktur ruang dan rencana pola ruang difokuskan pada perwujudan sinergi hubungan fungsional antara kawasan perkotaan inti dan kawasan perkotaan di sekitarnya sebagai pusat permukiman dan kegiatan perekonomian skala regional. Indikasi program utama perwujudan rencana struktur ruang dan pola ruang difokuskan pada perwujudan: a. kawasan ekonomi yang beragam dan inklusif. b. sinergi pembangunan sektoral dan daerah untuk menjaga keuntungan kompetitif; c. sistem jaringan transportasi darat, laut, dan udara; d. pembangunan infrastruktur yang menekankan kerja sama pemerintah dengan swasta (KPS). Indikasi program utama perwujudan konsep rencana struktur ruang dan rencana pola ruang difokuskan pada perwujudan Lingkungan kawasan dan sektor ekonomi yang berkelanjutan dan produktif. Acuan minimal indikasi program utama kawasan ekonomi sektor unggulan meliputi: a. indikasi program utama perwujudan fungsi sektor unggulan; b. indikasi program utama perwujudan fungsi jaringan jalan/akses dari/ke kawasan ekonomi sektor basis; c. indikasi program utama perwujudan fungsi jaringan energi; d. indikasi program utama perwujudan fungsi jaringan telekomunikasi; e. indikasi program utama perwujudan fungsi jaringan sumberdaya air; f. indikasi program utama perwujudan fungsi jaringan prasarana; g. Indikasi program utama perwujudan fungsi kawasan inti; dan h. Indikasi program utama perwujudan fungsi kawasan penyangga. Indikasi program utama perwujudan rencana struktur ruang dan rencana pola ruang difokuskan pada perwujudan kawasan cepat tumbuh provinsi. Acuan minimal indikasi program utama kawasan ekonomi cepat tumbuh meliputi : a. indikasi program utama perwujudan fungsi sistem pusat-pusat perekonomian; b. indikasi program utama perwujudan fungsi jaringan jalan; c. indikasi program utama perwujudan fungsi jaringan energi; d. indikasi program utama perwujudan fungsi jaringan telekomunikasi; e. indikasi program utama perwujudan fungsi jaringan sumberdaya air; f. indikasi program utama perwujudan fungsi jaringan pengolahan limbah; dan g. indikasi program utama perwujudan fungsi jaringan drainase. Indikasi program utama perwujudan konsep rencana struktur ruang dan rencana pola ruang difokuskan pada perwujudan Lingkungan situs dan cagar budaya/sejarah yang lestari pada jangka panjang. Acuan minimal indikasi program utama kawasan warisan budaya/sejarah meliputi: a. indikasi program utama perwujudan fungsi objek strategis kawasan cagar budaya;

1.2. Kawasan Ekonomi Koridor

1.3. Kawasan Perdesaan

1.4. Kawasan Ekonomi Cepat Tumbuh

1.5. Kawasan Cagar Budaya/Sejarah

Kementerian Pekerjaan Umum

59

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi Tipologi b. c. d. e. f. g. h. 1.6. Kawasan Pemukiman/Adat Tertentu Indikasi Program Utama indikasi program utama perwujudan fungsi jaringan jalan/akses dari/ke kawasan cagar budaya; indikasi program utama perwujudan fungsi jaringan energi; indikasi program utama perwujudan fungsi jaringan telekomunikasi; indikasi program utama perwujudan fungsi jaringan sumberdaya air; indikasi program utama perwujudan fungsi jaringan prasarana; Indikasi program utama perwujudan fungsi kawasan inti; dan Indikasi program utama perwujudan fungsi kawasan penyangga.

Indikasi program utama perwujudan konsep rencana struktur ruang dan rencana pola ruang difokuskan pada perwujudan kawasan perukiman/adat tertentu yang lestari pada jangka panjang. Acuan minimal indikasi program utama kawasan permukiman/adar tertentu meliputi: a. indikasi program utama perwujudan fungsi kawasan pemukiman/ adat tertentu; b. indikasi program utama perwujudan fungsi jaringan jalan/akses dari/ke kawasan pemukiman/ adat tertentu; c. indikasi program utama perwujudan fungsi jaringan energi; d. indikasi program utama perwujudan fungsi jaringan telekomunikasi; e. indikasi program utama perwujudan fungsi jaringan sumberdaya air; f. indikasi program utama perwujudan fungsi jaringan prasarana; g. Indikasi program utama perwujudan fungsi kawasan inti; dan h. Indikasi program utama perwujudan fungsi kawasan penyangga.

1.7. Kawasan Teknologi Tinggi

Indikasi program utama perwujudan konsep rencana struktur ruang dan rencana pola ruang difokuskan pada perwujudan Lingkungan kawasan dan/atau obyek teknologi tinggi berfungsi maksimal sesuai jangka waktu rencana operasional. Acuan minimal indikasi program utama kawasan teknologi tinggi meliputi : a. indikasi program utama perwujudan fungsi objek strategis berteknologi tinggi; b. indikasi program utama perwujudan fungsi jaringan jalan/akses dari/ke kawasan teknologi tinggi; c. indikasi program utama perwujudan fungsi pelabuhan dan dermaga dengan akses ke kawasan teknologi tinggi; d. indikasi program utama perwujudan fungsi bandar udara dengan akses ke kawasan teknologi tinggi; e. indikasi program utama perwujudan fungsi jaringan energi; f. indikasi program utama perwujudan fungsi jaringan telekomunikasi; g. indikasi program utama perwujudan fungsi jaringan sumberdaya air.

1.8. Kawasan Sumberdaya Alam

Indikasi program utama perwujudan rencana struktur ruang dan rencana pola ruang difokuskan pada perwujudan keseimbangan ekosistem kawasan dalam rangka menjaga potensi sumberdaya alam terkait pemanfaatan sumberdaya alam yang aman.

Kementerian Pekerjaan Umum

60

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi Tipologi Indikasi Program Utama Acuan minimal indikasi program utama kawasan sumberdaya alam meliputi : a. indikasi program utama perwujudan fungsi kawasan sumberdaya alam; b. indikasi program utama perwujudan fungsi jaringan jalan/akses dari/ke kawasan SDA; c. indikasi program utama perwujudan fungsi jaringan energi; d. indikasi program utama perwujudan fungsi jaringan telekomunikasi; e. indikasi program utama perwujudan fungsi jaringan sumberdaya air; f. indikasi program utama perwujudan fungsi jaringan prasarana. 1.9. Kawasan perlindungan dan pelestarian lingkungan hidup Indikasi program utama perwujudan konsep rencana struktur ruang dan rencana pola ruang difokuskan pada perwujudkan Lingkungan kawasan yang lestari pada jangka panjang. Acuan minimal indikasi program utama kawasan hutan lindung meliputi : Indikasi program utama terkait dengan kegiatan perlindungan kawasan, rehabilitasi, revitalisasi, dan pemanfaatan secara lestari Indikasi program utama perwujudan rencana struktur ruang dan rencana pola ruang difokuskan pada perwujudan pemanfaatan ruang yang mendukung upaya mitigasi dan adaptasi pada kawasan rawan bencana. Acuan minimal indikasi program utama kawasan rawan bencana meliputi : a. Indikasi program utama perwujudan struktur ruang: 1) Indikasi program utama perwujudan sistem evakuasi bencana; 2) Indikasi program utama perwujudan sistem jaringan transportasi; 3) Indikasi program utama perwujudan sistem jaringan energi; 4) Indikasi program utama perwujudan sistem jaringan telekomunikasi; dan 5) Indikasi program utama perwujudan sistem jaringan sumberdaya air. b. Indikasi program utama perwujudan pola ruang: 1) Indikasi program utama perwujudan kawasan lindung; dan 2) Indikasi program utama perwujudan kawasan budi daya. 1.11. Kawasan Kritis Lingkungan Indikasi program utama perwujudan konsep rencana struktur ruang dan rencana pola ruang difokuskan pada perwujudan komposisi kawasan lindung dan kawasan budidaya yang menjamin keserasian kemampuan dan pemanfaatan unsur dalam alam secara timbal balik. Acuan minimal indikasi program utama kawasan kritis Lingkungan ; a. penekanan pada restorasi, rehabilitasi, dan konservasi lahan; dan b. Penekanan pada konservasi sumberdaya air, pendayagunaan sumberdaya air, dan pengendalian daya rusak air. 1.12. Kawasan Perlindungan Pesisir dan Pulau Kecil Indikasi program utama perwujudan konsep rencana struktur ruang dan rencana pola ruang difokuskan pada perwujudan kawasan ekosistem esensial yang serasi antara pemanfaatan dan pelestariannya. Acuan minimal indikasi program utama kawasan ekosistem adalah ; a. penekanan pada konservasi lahan dan rehabilitasi ekosistem kawasan; dan b. penekanan pada konservasi sumberdaya air,

1.10.

Kawasan Rawan Bencana

Kementerian Pekerjaan Umum

61

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi Tipologi Indikasi Program Utama pendayagunaan sumberdaya air, dan pengendalian daya rusak air.

Sumber: Hasil Kajian 2012

Indikasi sumber pembiayaan memuat perkiraan pendanaan yang dapat berasal dari: a. b. c. Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah; pembiayaan masyarakat; dan/atau sumber lainnya yang sah sesuai dengan ketentuan peraturan perundangundangan.

Indikasi instansi pelaksana memuat instansi pemerintah daerah sebagai pelaksana program pemanfaatan ruang. Adapun indikasi waktu pelaksanaan memuat tahapan pelaksanaan program pemanfaatan ruang sampai akhir tahun perencanaan (20 tahun). 3.4.3. Arahan Pengendalian Pemanfaatan RuangKSP Ketentuan terkait dengan arahan pengendalian pemanfaatan ruang KSP paling sedikit memuat: a. Arahan Peraturan Zonasi Arahan peraturan zonasi KSP merupakan ketentuan zonasi pada sistem provinsi, yang meliputi arahan peraturan zonasi untuk struktur ruang provinsi dan pola ruang provinsi. Ketentuan arahan peraturan zonasi memuat mengenai: 1) 2) 3) 4) b. jenis kegiatan yang diperbolehkan, diperbolehkan dengan syarat, dan tidak diperbolehkan, intensitas pemanfaatan ruang, prasarana dan sarana minimum, dan ketentuan lain yang dibutuhkan.

Arahan Perizinan Izin pemanfaatan ruang diberikan untuk: 1) 2) 3) menjamin pemanfaatan ruang sesuai dengan rencana tata ruang, peraturan zonasi, dan standar pelayanan minimal bidang penataan ruang; mencegah dampak negatif pemanfaatan ruang; dan melindungi kepentingan umum dan masyarakat luas.

Izin pemanfaatan ruang diberikan kepada calon pengguna ruang yang akan melakukan kegiatan pemanfaatan ruang pada suatu kawasan/zona berdasarkan rencana tata ruang. Izin pemanfaatan ruang untuk kegiatan pemanfaatan sumber daya alam diatur sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. c. Arahan Pemberian Insentif dan disinsentif Pemberian insentif dan disinsentif dalam penataan ruang diselenggarakan untuk:

Kementerian Pekerjaan Umum

62

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

1) 2) 3)

meningkatkan upaya pengendalian pemanfaatan ruang dalam rangka mewujudkan tata ruang sesuai dengan rencana tata ruang; memfasilitasi kegiatan pemanfaatan ruang agar sejalan dengan rencana tata ruang; dan meningkatkan kemitraan semua pemangku kepentingan dalam rangka pemanfaatan ruang yang sejalan dengan rencana tata ruang.

d.

Arahan Sanksi Pengenaan sanksi merupakan tindakan penertiban yang dilakukan terhadap pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang dan peraturan zonasi

Penetapan arahan pengendalian pemanfaatan ruang strategis provinsiberdasarkan tipologi dapat dilihat pada Tabel 3.5.

Kementerian Pekerjaan Umum

63

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

Tabel 3.5Penetapan Arahan Peraturan Zonasi Berdasarkan Tipologi


Arahan Peraturan Zonasi Muatan Peraturan Zonasi Sudut Kepentingan Tipologi KSP jenis kegiatan yang diperbolehkan, diperbolehkan dengan syarat, dan tidak diperbolehkan intensitas pemanfaatan ruang prasarana dan sarana minimum ketentuan lain yang dibutuhkan Arahan Perizinan Arahan Pemberian Insentif dan Disinsentif

Arahan Sanksi

Pertumbuhan Ekonomi

1. Kawasan Perkotaan 2. Kawasan Koridor


Ekonomi 3. Kawasan Perdesaan 4. Kawasan Ekonomi Cepat Tumbuh 5. Kawasan Cagar Budaya/Sejarah 6. Kawasan Permukiman/Adat Tertentu 7. Kawasan Teknologi Tinggi 8. Kawasan Sumber Daya Alam (Darat/Laut) 9. Kawasan perlindungan dan pelestarian lingkungan hidup 10. Kawasan Rawan Bencana 11. Kawasan Kritis Lingkungan 12. Kawasan Ekosistem

Sosial dan budaya

pendayagunaan sumberdaya alam dan/atau teknologi tinggi fungsi dan daya dukung Lingkungan

Keterangan
Perlu memuat ketentuan tersebut Tidak memuat ketentuan tersebut

Kementerian Pekerjaan Umum

64

64

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

3.4.4. Pengelolaan Kawasan Pengelolaan kawasan memperhatikan: a. status kelembagaan yang telah diatur dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku; b. keterkaitan KSP dengan kewenangan daerah provinsi; c. keterkaitan KSP dengan kewenangan daerah kabupaten/kota; dan d. pemangku kepentingan lainnya.

3.5. Hak, Kewajiban, dan Peran Masyarakat Hak, kewajiban, dan peran masyarakat diatur sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

3.6. Format Penyajian Konsep RTR KSP disajikan dalam dokumen sebagai berikut: a. Materi teknis RTR KSP, yang terdiri atas: 1) 2) 3) Buku data dan analisis yang dilengkapi dengan peta-peta; Buku rencana yang disajikan dalam format A4; dan Album peta yang disajikan dengan tingkat ketelitian skala minimal dalam format A1 yang dilengkapi dengan peta digital yang mengikuti ketentuan sistem informasi geografis (SIG) yang dikeluarkan oleh lembaga yang berwenang. Raperda yang merupakan rumusan pasal per pasal dari buku rencana dan disajikan dalam format A4; dan Lampiran yang terdiri atas peta rencana struktur ruang dan peta rencana pola ruang yang disajikan dalam format A3, serta tabel indikasi program utama.

b. Naskah rancangan peraturan daerah (raperda) tentang RTR KSP, yang terdiri atas: 1) 2)

3.7. Masa Berlaku RTR KSP RTRKSP berlaku dalam jangka waktu 20 (dua puluh) tahun dan dapat ditinjau kembali setiap 5 (lima) tahun. Peninjauan kembali RTR KSP dapat dilakukan lebih dari 1 (satu) kali dalam 5 (lima) tahun apabila terjadi perubahan lingkungan strategis berupa: a. bencana alam skala besar yang ditetapkan dengan peraturan perundang-undangan; b. perubahan batas wilayah daerah yang ditetapkan dengan undang-undang; dan/atau c. perubahan RTRWP yang menuntut perubahan terhadap RTR KSP.

Kementerian Pekerjaan Umum

65

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

BAB IV PROSES DAN PROSEDUR PENYUSUNAN RTR KSP

Pelaksanaan perencanaan tata ruang KSP meliputi serangkaian prosedur penyusunan dan penetapan RTR. Adapun pedoman ini lebih menekankan pada prosedur penyusunan RTR KSP. Prosedur penyusunan RTR KSP meliputi: 1. 2. 3. proses penyusunan; pelibatan pemangku kepentingan; dan pembahasan.

Prosedur penyusunan RTR KSP secara lebih rinci dapat dilihat pada Gambar 4.1. Proses penyusunan RTR KSP meliputi: 1. persiapan penyusunan; 2. pengumpulan datadan informasi; 3. pengolahan dan analisis data; 4. perumusan konsepsi rencana; dan 5. penyusunan naskah raperda. Tata cara penyusunan RTR KSP secara lebih rinci dapat dilihat pada pada Gambar 4.2. Prosedur penetapan RTR KSP merupakan tindak lanjut dari prosedur penyusunan RTR KSP sebagai satu kesatuan proses. Prosedur penetapan RTR KSP dilakukan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Waktu yang dibutuhkan untuk setiap tahap penyusunan RTR KSP disesuaikan dengan situasi dan kondisi KSP yang bersangkutan. Situasi dan kondisi dimaksud dapat terkait dengan aspek politik, sosial, budaya, pertahanan, keamanan, keuangan/pembiayaan pembangunan daerah, ketersediaan data, dan faktor-faktor lainnya baik yang berada di dalam maupun di luar/sekitar KSP bersangkutan. Adapun waktu yang dibutuhkan untuk tahap penetapan disesuaikan dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Total jangka waktu yang dibutuhkan untuk pelaksanaan perencanaan tata ruang KSP diperkirakan paling sedikit yaitu 8 (delapan) bulan dan paling lama 18 (delapan belas) bulan yang secara rinci dapat dilihat pada Tabel 4.1.

Kementerian Pekerjaan Umum

66

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

Gambar 4.1Prosedur Penyusunan RTR KSP


1.1 Persiapan Penyusunan RTR KSP
(1)Identifikasi nilai strategis pembentukan KSP: (2) Identifikasi dan perumusan isu strategis perlunya penyusunan RTR KSP;(3) Identifikasi kebijakan terkait wilayah perencanaan;(4) Potensi dan permasalahan awal wilayah perencanaan,serta gagasan awal pengembangan,pengaturan,da n/atau pengendalian wilayah perencanaan;(5) Identifikasi awal batas delineasi kawasan.

1.2 Pengumpulan Data dan Informasi


PENGUMPULAN DATA & INFORMASI dilakukan melalui: (1) Survey data primer; (2) Survey data sekunder; (3) Observasi; dan (4) Wawancara. DATA dan INFORMASI: (1) Data terkait nilai strategis dan isu strategis KSP; (2) Data kebijakanpenataan ruang dan sektoral terkait (termasuk peruntukan ruang); (3) Data Kondisi fisik/lingkungan dan sumber daya alam; (4)Data pemanfaatan ruang/penggunaan lahan; (5)Data sumber daya buatan/prasarana dan sarana; (6) Data kependudukan dan sumber daya manusia; (7) Data Perekonomian. Sosial,dan budaya;(8) Data kelembagaan; (9) Peta dasar (RBI dan citra satelit); dan (10) Data lainnya sesuai dengan karakteristik tipologi KSP.

1.3 Pengolahan dan Analisa Data


ANALISIS DATA minimal dan disesuaikan dengan tipologi KSP (1)Review Terhadap RTRW Provinsi dan Kabupaten/Kota Terkait KSP; (2) Review terhadap KLHS terkait KSP; (3) Analisis penguatan nilai strategis dan isu strategis KSP; (4) Analisis delineasi kawasan; (5) Analisis regional (analisis kawasan pengaruh); (6) Analisis daya dukung, daya tamping, dan optimasi pemanfaatan ruang; dan (7) Analisis lainnya sesuai dengan karakteristik

1.4 Perumusan Konsep RTR KSP

PERUMUSAN KONSEP RTR KSP dilakukan dengan merumuskan konsep pengembangan dan menyusun rencana: PERUMUSAN KONSEP PENGEMBANGAN (1)Perumusan tujuan, kebijakan, dan strategi pengembangan kawasan strategis nasional; dan (2) Perumusan beberapa alternative konsep pengembangan. PENYUSUNAN RENCANA (1)Tujuan, kebijakan, dan strategi RTR KSP; (2) Rencana struktur ruang (bila relevan); (3) Rencana pola ruang (bila relevan); (4) Arahan pemanfaatan ruang; (5) Arahan pengendalian pemanfaatan ruang (bila relevan, yang terdiri atas arahan peraturan zonasi, arahan insentif,arahan disinsetif, arahan perizinan, dan arahan sanksi).

tipologi KSP.

2.2.1 Pelibatan Pemangku Kepentingan (selain masyarakat)


(1) Pemerintah Provinsi, Kabupaten dan Kota; (2) Lembaga di daerah;

2.2.2 Pelibatan Pemangku Kepentingan (selain masyarakat)


(1) Pemerintah Provinsi, Kabupaten, dan Kota; (2 ) Lembaga di daerah

2.2.3 Pelibatan Pemangku Kepentingan (selain masyarakat)


(1) Pemerintah, Provinsi, Kabupaten, dan Kota; (2) Lembaga di daerah;.

2.2.4 Pelibatan Pemangku Kepentingan (selain masyarakat)


(1) Pemerintahan Provinsi, Kabupaten, dan Kota; (2) Lembaga di daerah.

2.3.1 Pelibatan Peran Masyarakat


Pemerintah telah melibatkan masyarakat secara pasif dengan pemberitaan mengenai informasi penataan ruang melalui media publikasi sesuai kebutuhan.

2.3.2 Pelibatan Peran Masyarakat


Peran masyarakat/organisasi masyarakat dapat dilakukan lebih aktif dalam berbagai bentuk media komunikasi/interaksi sesuai dengan situasi dan kondisi tiap kawasan strategis provinsi.

2.3.3 Pelibatan Peran Masyarakat


Peran masyarakat/organisasi masyarakat dapat dilakukan lebih aktif dalam berbagai bentuk media komunikasi/interaksi sesuai dengan situasi dan kondisi tiap kawasan strategis provinsi.

2.3.4 Pelibatan Peran Masyarakat


Masyarakat dapat terlibat secara aktif dan bersifat dialogis/komunikasi dua arah melalui berbagai bentuk media komunikasi/interaksi.

2.4.1 Pembahasan
(1)Pembahasan rencana kegiatan pelaksanaan penyusunan RTR KSP; (2)Penyepakatan nilai strategis pembentukan KSP; (3) penyepakatan perumusan isu strategis perlunya penyusunan RTR KSP; (4) Penyepakatan kebijakan terkait wilayah perencanaan; (5) Penyepakatan potensi dan permasalahan awal wilayah perencanaan, serta gagasan awal pengembangan , pengaturan dan/atau pengendalian wilayah perencanaan; (6) Penyepakatan metodologi pelaksanaan pekerjaan; (7)Penyepakatan pertama mengenai batas delineasi kawasan (sebelum survey); dan (8) Penyepakatan target setiap tahapan pelaksanaan penyusunan RTR KSP .

2.4.2 Pembahasan
(1)Pembahasan hasil-hasil pengumpulan data dan informasi; dan (2) Pembahasan rencana kegiatan analisis.

2.4.3 Pembahasan
(1)Pembahasan hasil-hasil analisis; dan (2) Penyepakatan batas delineasi kawasan (setelah tahapan pengolahan data dan informasi).

2.4.4 Pembahasan
Pembahasan rumusan konsep RTR KSP

2.5.2 Berita Acara


Penyepakatan Delineasi kawasan dan Perumusan Isu Strategis

2.5.3 Konsensus (1)Pencapaian consensus


mengenai hasil-hasil analisis; (2) Pencapaian konsensus mengenai batas delineasi kawasan.

2.5.4 Konsensus
Pencapaian konsensus mengenai rumusan konsep RTR KSP

2.5.1 Berita Acara


Usulan delineasi kawasan dan perumusan isu strategis

3.1.1 Target Minimal


(1)Gambaran umum wilayah perencanaan; (2) Hasil kajian awal; (3) Metodologi pendekatan pelaksanaan pekerjaan; (4) Rencana kerja pelaksanaan penyusunan rencana tata ruang kawasan strategis nasional; dan (5) Perangkat survey data primer dan sekunder.

3.1.2 Target Minimal


(1)Mengorganisasikan hasil-hasil pengumpulan data dan informasi; dan (2) Penyusunan buku data & analisis.

3.1.3 Target Minimal


(1)Melakukan pengolahan dan analisis data dan informasi; dan (2) Penyusunan buku data & analisis.

3.1.4 Target Minimal


(1)Perumusan Konsepsi rencana; dan (2) Penyusunan buku rencana RTR KSP

Kementerian Pekerjaan Umum

67

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

Gambar3.2Tata Cara Proses Penyusunan RTR KSP penentuan nilai strategis KSP
tahap persiapan penyusunan RTR KSP

data awal perumusan isu strategis penentuan delineasi berita acara pembahasan delineasi

tahap pengumpulan data dan informasi tahap pengolahan dan analisis data

fakta dan analisis

pengumpulan data & info penyiapan peta kerja

perumusan tujuan, kebijakan dan strategi input KLHS perumusan konsep pengembangan
tahap perumusan konsep RTR KSP

perumusan arahan pemanfaatan ruang dan arahan pengendalian pemanfaatan ruang

perumusan kelembagaan

kesepakatan dengan daerah dan sektor

tahap penyusunan naskah raperda

dokumen KLHS

materi teknis yang telah disepakati

penyusunan naskah raperda


68

Kementerian Pekerjaan Umum

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

Tabel 3.6Jangka Waktu Penyusunan RTR KSP

uraian kegiatan

persiapan pengumpulan pengolahan perumusan penyusunan data dan dan konsep informasi analisis RTR data 1 bulan 2-3 bulan 2-6 bulan 2-7 bulan

penyusunan naskah raperda

perkiraan waktu yang dibutuhkan

7-17 bulan 8-18 bulan

1 bulan

4.1 Proses Penyusunan RTR KSP Proses penyusunan RTR KSP dilakukan melalui tahapan persiapan penyusunan, pengumpulan data dan informasi, pengolahan dan analisis data, perumusan konsep rencana, dan penyusunan naskah rancangan peraturan daerah. 4.1.1 Tahap Persiapan Penyusunan a. Kegiatan persiapan penyusunan meliputi: 1) Penyusunan kerangka acuan kerja (KAK)yang disiapkan oleh Kementerian dengan memperhatikan kebutuhan penataan ruang bagi KSP yang dimaksud. Kerangka acuan kerja harus memuat hal-hal sebagai berikut: a) b) c) 2) Pertanyaan kritis dan rumusan permasalahan mengenai kebutuhan penataan ruang bagi KSP dimaksud; Persoalan yang dihadapi sekarang oleh KSP dan kemungkinan persoalan di masa datang; dan Harapan yang bisa dituangkan dalam penanganan persoalan KSP melalui penataan ruang untuk jangka panjang.

Penganggaran kegiatan penyusunan RTR KSP oleh dinas terkait yang disiapkan minimal setahun sebelum kegiatan penataan ruang KSP akan dilakukan; Pemberitaan kepada publik oleh dinas terkait perihal akan dilakukannya penyusunan RTR KSP; Persiapan awal pelaksanaan kegiatan, meliputi pemahaman Kerangka Acuan Kerja (KAK) dan Penyiapan Rencana Anggaran Biaya (RAB); Kajian awal data sekunder, mencakup review RTRW Provinsi/Kabupaten/Kota terkait dan kebijakan terkait lainnya. Target kajian data awal terdiri atas: a) b) c) Identifikasi nilai strategis pembentukan KSP; Identifikasi dan perumusan isu strategis perlunya penyusunan RTR KSP; dan Identifikasi hal-hal lain terkait dengan pengembangan, pengaturan, dan/atau pengendalian KSP.

3) 4) 5)

Kementerian Pekerjaan Umum

69

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

6)

Persiapan teknis pelaksanaan yang meliputi: a) penyimpulan informasi dan data awal (termasuk menyimpulkan hasil kajian awal data sekunder di sebelumnya); b) penyiapan metodologi pendekatan pelaksanaan kegiatan; c) penyiapan rencana kerja rinci; dan d) penyiapan perangkat survei (checklist data yang dibutuhkan, panduan wawancara, kuesioner, panduan observasi dan dokumentasi, dan lain-lain), serta mobilisasi peralatan dan personil yang dibutuhkan. dengan langkah

b.

Hasil pelaksanaan kegiatan persiapan penyusunan Hasil kegiatan persiapan penyusunan RTR KSP ini paling sedikit meliputi : 1) 2) gambaran umum wilayah perencanaan; hasil kajian awal, terdiri atas: a) b) c) d) identifikasi nilai strategis pembentukan KSP; identifikasi kebijakan terkait wilayah perencanaan; identifikasi dan perumusan isu strategis perlunya penyusunan RTR KSP; potensi dan permasalahan awal wilayah perencanaan, serta gagasan awal pengembangan, pengaturan, dan/atau pengendalian wilayah perencanaan; dan identifikasi awal batas delineasi kawasan.

e) 3) 4) 5) c.

metodologi pendekatan pelaksanaan pekerjaan yang akan digunakan; rencana kerja pelaksanaan penyusunan RTR KSP; dan perangkat survei data primer dan sekunder yang akan digunakan pada saat proses pengumpulan data dan informasi (survei).

Waktu pelaksanaan kegiatan Waktu pelaksanaan kegiatan persiapan adalah 1 (satu) bulan, tergantung dari kondisi kawasan dan pendekatan yang digunakan.

4.1.2

Tahap Pengumpulan Data dan Informasi a. Pengumpulan data dan informasi paling sedikit meliputi: 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) Data terkait nilai strategis dan isu strategis KSP; Data kebijakan penataan ruang dan sektoral terkait (termasuk peruntukan ruang); Data kondisi fisik/Lingkungan dan sumber daya alam; Data pemanfaatan ruang/penggunaan lahan Data sumber daya buatan/ prasarana dan sarana; Data kependudukan dan sumber daya manusia; Data perekonomian, sosial, dan budaya; .Data kelembagaan; Peta dasar (RBI dan citra satelit); dan

Kementerian Pekerjaan Umum

70

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

10) Data lainnya sesuai dengan karakteristik tipologi KSP b. Hasil pelaksanaan kegiatan pengumpulan data dan informasi Hasil kegiatan pengumpulan data dan informasi disatukan dalam buku data dan analisa. c. Waktu pelaksanaan kegiatan Waktu pelaksanaan kegiatan pengumpulan data dan informasi adalah 2-3 (dua sampai dengan tiga) bulan. 4.1.3 Tahap Pengolahan dan Analisa Data a. Pengolahan dan analisa data Pengolahan dan analisis data paling sedikit meliputi perangkat dan teknik analisis yang terkait dengan nilai strategis kawasan yang dimilikinya. Penggunaan perangkat dan teknik analisis disesuaikan dengan kebutuhan analisis berdasarkan kisi-kisi mengenai lingkup pengaturan sesuai dengan tipologi KSP yang meliputi: 1) Bentuk kawasan; 2) Delineasi kawasan; 3) Fokus penanganan; 4) Tingkat ketelitian peta; 5) Tujuan, kebijakan, dan strategi; 6) Konsep pengembangan kawasan; 7) Arahan pemanfaatan ruang; dan 8) Arahan pengendalian pemanfaatan ruang. Analisis yang dilakukan paling sedikit meliputi : 1) analisis terkait dengan kajian Lingkungan hidup strategis (KLHS) sesuai dengan tipologi KSP, yang meliputi: a) b) a) b) analisis daya dukung kawasan dan optimasi pemanfaatan ruang; analisis daya tampung kawasan; arahan strategis; atau rencana struktur ruang dan/atau rencana pola ruang

2) analisis konsep pengembangan kawasan untuk menentukan:

3) analisis kebutuhan ruang; dan 4) analisis pembiayaan pembangunan Hasil dari keseluruhan kegiatan analisis meliputi : 1) visi pengembangan kawasan; 2) potensi dan masalah penataan ruang KSP; 3) peluang dan tantangan penataan ruang KSP; 4) kecenderungan perkembangan dan kesesuaian kebijakan pengembangan KSP; 5) perkiraan kebutuhan konsep pengembangan KSP; dan 6) daya dukung dan daya tampung Lingkungan hidup KSP.
Kementerian Pekerjaan Umum
71

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

b.

Pengolahan dan analisa data Hasil kegiatan pengolahan dan analisis data dibukukan sebagai satu kesatuan dengan dengan hasil pelaksanaan kegiatan tahapan sebelumnya dalam buku data dan analisis. Kerangka buku data dan analisis disusun sebagai suatu kesatuan laporan yang terintegrasi.

c.

Waktu pelaksanaan kegiatan Waktu pelaksanaan kegiatan pengolahan dan analisis data adalah 2-6 (dua sampai dengan enam) bulan.

4.1.4 Tahap Perumusan Konsepsi Rencana a. Perumusan konsepsi rencana Perumusan konsepsi RTR KSP paling sedikit harus : 1) mengacu pada:
a) b)

Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi; Pedoman dan petunjuk pelaksanaan bidang penataan ruang. Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten/Kota yang menjadi bagian dari KSP atau dimana KSP terletak; Rencana Pembangunan Jangka Panjang Provinsi; Rencana Pembangunan Jangka Menengah Provinsi; dan Rencana Induk Sektor terkait. tujuan, kebijakan,dan strategi pengembangan KSP; konsep pengembangan KSP, yang terdiri atas: (1) arahan strategis (arahan struktur atau pola ruang); atau (2) rencana struktur ruang dan/atau rencana pola ruang arahan pemanfaatan ruang; dan arahan pengendalian pemanfaatan ruang.

2)

memperhatikan:
a) b) c) d)

3)

merumuskan:
a) b)

c) d)

b.

Hasil pelaksanaan kegiatan perumusan konsepsi rencana Hasil pelaksanaan kegiatan perumusan konsepsi rencana adalah berupa rumusan konsep RTR KSP, yang dibukukan dalam RTR KSP yang merupakan materi teknis RTR KSP.

c.

Waktu pelaksanaan kegiatan Waktu pelaksanaan kegiatan perumusan konsepsi rencana adalah 2-7 (dua sampai dengan tujuh) bulan.

4.1.5 Tahap Penyusunan Naskah Rancangan Peraturan Daerah a. Penyusunan naskah Rancangan Peraturan Daerah Penyusunan naskah rancangan peraturan daerah tentang RTR KSP dilaksanakan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Kementerian Pekerjaan Umum

72

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

b.

Hasil pelaksanaan kegiatan penyusunan naskah Rancangan Peraturan Daerah Hasil pelaksanaan kegiatan adalah berupa naskah rancangan peraturan daerah yang siap untuk diproses dalam kegiatan selanjutnya yaitu penetapan Raperda.

c.

Waktu pelaksanaan kegiatan Waktu pelaksanaan kegiatan penyusunan rancangan peraturan daerah tentang RTR KSP adalah satu bulan.

4.2

Prosedur Penyusunan RTR KSP Prosedur penyusunan RTR KSP meliputi: a. b. pembentukan tim penyusun RTR KSP yang beranggotakan unsur-unsur dari Kementerian/Lembaga khususnya yang berada dalam lingkup BKPRD; pelaksanaan penyusunan RTR KSP memperhatikan keterlibatan pemangku kepentingan sesuai dengan jenis tipologi KSP, yang dilaksanakan pada semua tahapan penyusunan RTR KSP. Pemangku kepentingan yang harus dilibatkan yaitu: 1) 2) 3) c. 1) Pemerintah Provinsi, Kabupaten, dan Kota; Peran masyarakat; dan Lembaga/organisasi di daerah. pada tahap persiapan, pemerintah telah melibatkan masyarakat secara pasif dengan pemberitaan mengenai informasi penataan ruang melalui media publikasi sesuai kebutuhan; pada tahap pengumpulan data, peran masyarakat/organisasi masyarakat dapat dilakukan lebih aktif dalam berbagai bentuk media komunikasi/interaksi sesuai dengan situasi dan kondisi tiap KSP; pada tahap pengolahan dan analisis data, peran masyarakat/organisasi masyarakat dapat dilakukan secara atif melalui keterlibatannya dalam membahas hasil-hasil pengolahan dan analisis data; pada tahap perumusan konsepsi RTR KSP, masyarakat dapat terlibat secara aktif dan bersifat dialogis/komunikasi dua arah melalui berbagai bentuk media komunikasi/interaksi.

pelibatan peran masyarakat melalui:

2)

3)

4)

d.

Pembahasan dilakukan berdasarkan empat tahapan proses dan membahas hal-hal sebagai berikut: 1) Tahap ke-1 mengenai persiapan penyusunan RTR KSP: a) b) c) d) e) Pembahasan rencana kegiatan pelaksanaan penyusunan RTR KSP; Penyepakatan nilai strategis pembentukan KSP; Penyepakatan perumusan isu strategis perlunya penyusunan RTR KSP; Penyepakatan kebijakan terkait wilayah perencanaan; dan Penyepakatan potensi dan permasalahan awal wilayah perencanaan, serta gagasan awal pengembangan, pengaturan, dan/atau pengendalian wilayah perencanaan; Penyepakatan metodologi pelaksanaan pekerjaan; Penyepakatan pertama mengenai batas delineasi kawasan (sebelum survei); dan
73

f) g)

Kementerian Pekerjaan Umum

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

h) a) b) a) b)

Penyepakatan target setiap tahapan pelaksanaan penyusunan RTR KSP. Pembahasan hasil-hasil pengumpulan data dan informasi; dan Pembahasan rencana kegiatan analisis. Pembahasan hasil-hasil analisis; dan Penyepakatan batas delineasi kawasan (setelah tahapan pengolahan data dan informasi). Pembahasan rumusan Konsep RTR KSP.

2) Tahap ke-2 mengenai pengumpulan data dan informasi:

3) Tahap ke-3 mengenai pengolahan dan analisis data:

4) Tahap ke-4 mengenai perumusan konsep rencana KSP: e.

Konsensus dilakukan berdasarkan empat tahapan proses dan membahas hal-hal sebagai berikut: 1) Tahap ke-1 mengenai persiapan penyusunan RTR KSP: Tidak dilakukan konsensus secara khusus, hanya dilakukan penyepakatan pada tahap pembahasan. Tidak dilakukan konsensus secara khusus, hanya dilakukan penyepakatan pada tahap pembahasan. Pencapaian konsensus mengenai hasil-hasil analisis; dan Pencapaian konsensus mengenai batas delineasi kawasan. Pencapaian konsensus mengenai rumusan Konsep RTR KSP.

2) Tahap ke-2 mengenai pengumpulan data dan informasi: -

3) Tahap ke-3 mengenai pengolahan dan analisis data: 4.3

4) Tahap ke-4 mengenai perumusan konsep rencana KSP:

Prosedur Penetapan RTR KSP Prosedur penetapan RTR KSP merupakan tindak lanjut dari proses dan prosedur penyusunan RTR KSP sebagai satu kesatuan sistem perencanaan. Prosedur penetapan RTR KSP dilakukan sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Kementerian Pekerjaan Umum

74

Draft Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi

BAB V PENUTUP
Pedoman ini telah disusun dengan memperhatikan peraturan perundangan terkait dan perkiraan penambahan ataupun perkembangan KSPdi masa datang. Pedoman ini juga bersifat fleksibel dengan tetap memperhatikan pentingnya faktor dan karakteristik lokal yang ada di setiap KSP. Oleh karenanya, setiap penyusunan RTR KSPtetap harus memperhatikan faktor dan karakteristik lokal di atas.

Kementerian Pekerjaan Umum

75