Anda di halaman 1dari 20

PROPILEN GLIKOL PROPYLENE GLYCOL

1.

Nama

Golongan Glikol

Sinonim / Nama Dagang 1,2-Propanadiol; metil glikol; 1,2-Dihidroksipropana; Metiletilen glikol; Monopropilen glikol; 1,2-Propilen glikol; 2-Hidroksipropanol; alfa-proplen glikol; 1,2(R,S)-propanadiol, 2,3-propanadiol, 2-hidroksipropanol, DL-1,2-propanadiol, dlpropilen glikol, Adeka PG, Dowfrost, isopropilen glikol, Nybrine NFP, PG 12, ProGlyc 55, Pyopyless, Sirlene, solar winter ban, solargard P, Ucar 35

2.

Sifat Fisika Kimia

Nama bahan Propilen glikol

Deskripsi Bentuk cairan kental seperti sirup; tidak berwarna; titik didih 1880oC; flash point 990oC; tidak berbau; tekanan uap 0.08 mm Hg @ 200oC; kerapatan uap 2.62 (udara=1); viskositas 58.1 cps @ 200oC; titik didih 1870oC; titik leleh -600oC; gravitasi spesifik 1.030 g/ml; rumus molekul C3H8O2; berat molekul 76.09; batas ledakan 2.6% - 12.6%; autoignition temperature 4150oC; larut dalam air; kerapatan 1.04 g/cm3 (200C). Batas ledakan, bawah: 2,4; atas: 17,4. Frasa Risiko, Frasa Keamanan dan Tingkat Bahaya Peringkat NFPA (Skala 0-4) (2) : Kesehatan 0 Kebakaran 1 Reaktivitas 0 = = = Tingkat keparahan sangat rendah Dapat terbakar Tidak reaktif

Klasifikasi EC R21/22 S02 S24/25 = = = Berbahaya bila kontak dengan kulit dan tertelan Jauhkan dari jangkauan anak-anak Hindari/cegah persinggungan/kontak dengan kulit dan mata

3.

Penggunaan

Digunakan untuk pembuatan resin sintetik; sebagai plasticizer; surface-active agent; antifreeze; pelarut; agen pengemulsi; disinfektan; agen higroskopik; bahan pendingin dalam sistem pendingin; bahan tambahan pangan; digunakan dalam produk farmasi; minyak rem. Komponen dalam cellophane. Humektan; skin conditioning; agen pengontrol viskositas.

4.

Identifikasi Bahaya

Risiko utama dan sasaran organ Bahaya utama terhadap kesehatan: Dapat menyebabkan iritasi pada mata, kulit, dan saluran pernapasan. Organ sasaran: Sistem syaraf pusat.

Rute paparan. Paparan jangka pendek

Terhirup Dapat menyebabkan iritasi pada saluran pernapasan. Kontak dengan kulit Dapat menyebabkan iritasi pada kulit. Kontak dengan kulit dapat menyebabkan eritema, kering, dan hilangnya lapisan lemak.

Kontak dengan mata Dapat menyebabkan iritasi ringan pada mata. Kontak dengan dapat menyebabkan iritasi, keluar air mata, dan rasa panas. Tertelan Dapat menyebabkan iritasi pada gastrointestinal disertai mual, muntah, dan diare. Dapat menyebabkan hemoglobinuric nefrosis. Dapat menyebabkan perubahan pada permukaan EEG. Paparan jangka panjang

Terhirup Dapat berefek pada perilaku atau sistem syaraf pusat (dengan gejala serupa dengan bila tertelan) dan limpa. Kontak dengan kulit Sedikit berbahaya bila kontak dengan kulit. Tertelan Dapat menyebabkan laktat asidosis dan kemungkinan kejang.

5.

Stabilitas dan reaktivitas : : : Stabil pada tekanan dan suhu normal. Higroskopis. Mudah terbakar. Panas berlebihan dan uap air. Sumber pembakaran, dan tancampurkan. Bahan pengoksidasi kuat. Asam klorida, asam anhidrat, agen pereduksi, kloroformat. Asam nitrat, perak nitrat, asam hidroflourat, uap air.

Reaktivitas Kondisi yang harus dihindarkan Tancampurkan

Propilen glikol dengan Pengoksidasi Bahaya dekomposisi : : Bereaksi kuat. Karbon monoksida, karbon dioksida, aldehida . Asap dan gas iritan dan toksik,

karbon dioksida, asam asetat, propionaldehid, asam laktat. Polimerisasi : Tidak akan terpolimerisasi.

6. o o o o o

Penyimpanan Simpan di tempat berventilasi baik dan terhindar dari sumber nyala. Simpan dalam wadah tertutup. Simpan dalam tempat yang sejuk, kering, dan ventilasi baik. Simpan terpisah dari bahan yang tancampurkan. Simpan di tempat yang tidak lembab. Simpan terjaga dari panas dan cahaya.

7.

Toksikologi

Toksisitas Data pada manusia Data iritasi :

Pemberian pada kulit manusia 500 mg selama 7 hari menimbulkan iritasi ringan.

Data pada hewan Data iritasi :

Ringan :draize test pada mata-kelinci 500 mg selama 24 jam; draize test pada matakelinci 100 mg. LD50 kulit-kelinci 20800 mg/kg; LD50 subkutan-marmut 15500 mg/kg; LD50 subkutan-tikus (mouse) 17370 mg/kg; LD50 subkutan-tikus (rat) 22500 mg/kg.

Data toksisitas :

LD50 Oral-tikus (mouse) 22 gm/kg; LD50 Oral-tikus (mouse) 20300 gm/kg; LD50 Oral-kelinci 18500 mg/kg; LD50 Oral-tikus (rat) 20 gm/kg; LD50 kulit-keinci 20800 mg/kg. LD50 Oral-tikus (rat) 20000 mg/kg; LD50 intraperitoneal-tikus (rat) 6660 mg/kg; LD50 intramuskular-tikus (rat) 14000 mg/kg; LD50 intravena-kelinci 4200 mg/kg; LD50 subkutan-tikus (mouse) 17370 mg/kg. LD50 Oral-marmut 18350 mg/kg; LD50 Oral-tikus (mouse) 22000 mg/kg; LD50 Intravena-tikus (mouse) 6630 mg/kg; LD50 intravena-kelinci 6500 mg/kg; LD50 intravena-tikus (rat) 6423 mg/kg.

Data Karsinogenik Berdasarkan ACGIH, IARC, NTP, atau CA Prop 56 propilen glikol tidak terdaftar sebagai karsinogen.

Data Mutagenik Inhibisi DNA pada subkutan-tikus (mouse) 8000 mg/kg; analisis sitogenetik pada subkutan-tikus (mouse) 8000 mg/kg; analisis sitogenetik pada fibroblast hamster 32 gm/L.

Data Reproduksi Pada uji hewan, propilen glikol tidak memperlihatkan gangguan pada reproduksi. Propilen glikol yang diberikan sebesar 30% dalam asupan berefek pada laju reproduksi pada tikus (rat). Pada umumnya tidak berefek pada fertilitas atau reproduksi, kecuali pada dosis tinggi yang berefek pada defisiensi nutrisi.

Informasi Ekologi Toksisitas pada ikan : LC50 Goldfish > 5000 mg/L selama 24 jam. LC50 Guppy > 1000 mg/L selama 48 jam. Toksisitas pada invertebrate Toksisitas pada tumbuhan perairan, misalnya Toksisitas mikroorganisme Lingkungan : EC50 Water flea Daphnia 10000 mg/L selama 48 jam. EC50 Phytobacterium phosphoreum 710 mg/L selama 30 menit. Bila dilepaskan ke atmosfer, akan terdegradasi secara cepat oleh reaksi secara fotokimia yang menghasilkan radikal hidroksil (waktu paruh 32 jam). Pemusnahan fisik dari udara oleh hujan memungkikan terjadi . Bila dilepaskan ke air, akan terdegradasi secara relatif cepat melalui biodegradasi. Bila dilepaskan ke tanah, akan terdegradasi secara relatif cepat memalui biodegradasi. Pencucian dalam tanah secara signifikan dapat diprediksikan.

: : :

8. Pertolongan Pertama Terhirup

Bila aman memasuki area, segera pindahkan dari area pemaparan dan pindahkan ke area dengan udara segar. Bila perlu gunakan kantong masker berkatup atau pernafasan penyelamatan. Segera bawa ke rumah sakit atau fasilitas kesehatan terdekat. Kontak dengan kulit

Segera tanggalkan pakaian dan sepatu yang terkontaminasi. Cuci dengan sabun dan air dalam jumlah banyak selama 15 menit. Segera bawa ke rumah sakit atau fasilitas kesehatan terdekat. Cucilah pakaian yang terkontaminasi sebelum digunakan kembali. Kontak dengan mata

Lepaskan kontak lens dan cuci mata dengan air dalam jumlah banyak selama 15 menit dan dengan sesekali membuka kelopak mata atas dan bawah sampai dipastikan tidak ada lagi bahan kimia yang tertinggal. Segera bawa ke rumah sakit atau fasilitas kesehatan Tertelan

Jika tertelan, jangan menginduksi muntah kecuali diperintahkan oleh petugas kesehatan. Jangan memberikan sesuatu melalui mulut kepada orang yang tidak sadar. Bila korban dalam keadaan sadar dan terjaga, berikan 2-4 cangkir susu atau air . Catatan untuk dokter: Orang dengan gangguan fungsi ginjal lebih memungkinkan untuk terkena efek dari bahan ini. Berikan pengobatan simptomatik dan penunjang.

9. Penatalaksanaan Stabilisasi a. Penatalaksanaan jalan nafas, yaitu membebaskan jalan nafas untuk menjamin pertukaran udara. b. Penatalaksanaan fungsi pernafasan untuk memperbaiki fungsi ventilasi dengan cara memberikan pernafasan buatan untuk menjamin cukupnya kebutuhan oksigen dan pengeluaran karbon dioksida. c. Penatalaksanaan sirkulasi, bertujuan mengembalikan fungsi sirkulasi darah.

d. Jika ada kejang, beri diazepam dengan dosis:

Dewasa: 10-20 mg IV dengan kecepatan 2,5 mg/30 detik atau 0,5 mL/30 menit, jika perlu dosis ini dapat diulang setelah 30-60 menit. Mungkin diperlukan infus kontinyu sampai maksimal 3 mg/kg BB/24 jam. Anak-anak: 200-300 g/kg BB. Dekontaminasi a. Dekontaminasi mata Dilakukan sebelum membersihkan kulit: - Posisi pasien duduk atau berbaring dengan kepala tengadah dan miring ke sisi mata yang terkena atau terburuk kondisinya. - Secara perlahan bukalah kelopak mata yang terkena dan cuci dengan sejumlah air bersih dingin atau larutan NaCl 0,9% diguyur perlahan selama 15-20 menit atau sekurangnya satu liter untuk setiap mata. - Hindarkan bekas air cucian mengenai wajah atau mata lainnya. - Jika masih belum yakin bersih, cuci kembali selama 10 menit. - Jangan biarkan pasien menggosok matanya. - Tutuplah mata dengan kain kassa steril dan segera bawa ke rumah sakit atau fasilitas kesehatan terdekat dan konsul ke dokter mata. b. Dekontaminasi kulit (termasuk rambut dan kuku) - Bawa segera pasien ke air pancuran terdekat. - Cuci segera bagian kulit yang terkena dengan air mengalir yang dingin atau hangat serta sabun minimal 10 menit. - Jika tidak ada air, sekalah kulit dan rambut pasien dengan kain atau kertas secara lembut. Jangan digosok. - Lepaskan pakaian, arloji, dan sepatu yang terkontaminasi atau muntahannya dan buanglah dalam wadah/plastik tertutup. - Penolong perlu dilindungi dari percikan, misalnya dengan menggunakan sarung tangan, masker hidung, dan apron. Hati-hati untuk tidak menghirupnya.

- Keringkan dengan handuk yang kering dan lembut.

10. Batas Paparan dan Alat Pelindung Diri Batas paparan propilen glikol: HSE TWA: 50 ppm (156 mg/m3) selama 8 jam. WEL TWA : 150 ppm (474 mg/m3). WEL STEL : 450 ppm (1422 mg/m3). WEEL TWA : 10 mg/m3. Ventilasi: Sediakan sistem ventilasi penghisap udara setempat (6). Proteksi mata: Gunakan kaca mata pengaman tahan bahan kimia. Sediakan kran pencuci mata untuk keadaan darurat serta semprotan air deras dekat dengan area kerja. Pakaian: Gunakan pakaian pelindung yang sesuai sehingga mencegah paparan pada kulit. Sarung tangan: Gunakan sarung tangan pelindung yang sesuai sehingga mencegah paparan pada kulit. Respirator: Program proteksi respirator mengikuti OSHA's 29 CFR 1910.134 dan ANSI Z88.2 yang sesuai untuk European Standard EN 149 harus diikuti saat kondisi area kerja diperintahkan untuk menggunakan respirator.

11. Manajemen Pemadam Kebakaran Bahaya Ledakan dan Kebakaran : Dapat menghasilkan gas iritan dan sangat toksik dari reaksi dekomposisi panas atau kebakaran. Media pemadam kebakaran: Bahan kimia kering, karbon dioksida, semprotan air, busa alkohol. Kebakaran kecil : Kebakaran besar :Pemadaman kebakaran : Gunakan alat bantu pernapasan dengan pengaturan tekanan, disetujui atau sebanding dengan MSHA/NIOSH, dan perlengkapan proteksi lengkap.

13. Manajemen Tumpahan Hindarkan pekerja lain dari area tumpahan. Bersihkan atau sebarkan bahan penyerap seperti vermiculite dan sapu tumpahan. Kumpulkan tumpahan bahan dalam wadah yang sesuai untuk pembuangan. Tumpahan/kebocoran : Segera bersihkan tumpahan, gunakan perlengkapan perlindungan (5Serap tumpahan dengan bahan inert, seperti pasir kering atau tanah. Kemudian kumpulkan dalam wadah pembuangan bahan kimia. Sediakan ventilasi. Jangan menggunakan bahan mudah terbakar, seperti serbuk gergaji. Jangan dibuang ke saluran pembuangan.

PENGARUH PROPILEN GLIKOL TERHADAP LAJU DIFUSI KRIM NATRIUM DIKLOFENAK DENGAN BASIS HIDROFOBIK SECARA INVITRO PENDAHULUAN Natrium diklofenak merupakan salah satu obat antiinflamasi nonsteroid (AINS) yang potensial berefek analgesik. Natrium diklofenak sering digunakan untuk mengobati rheumatoid arthritis karena mempunyai efek yang lebih baik pada serangan akut maupun pada pengobatan jangka panjang. Efek terapi dan efek samping yang sering ditimbulkan dari obat ini berdasarkan dari penghambatan bioseintesis prostaglandin (PG), yaitu dengan menghambat kerja dari enzim siklooksigenase yang berperan dalam pembentukan prostaglandin. Natrium diklofenak diabsorpsi dengan cepat pada pemberian peroral, serta memiliki waktu paruh singkat yaitu 1-3 jam. Efek samping yang ditimbulkan yaitu mual, gastritis, dan sakit kepala sehingga penggunaan obat ini harus dilakukan dengan hati-hati pada penderita tukak lambung (Syarif dkk, 1998). Krim adalah sediaan setengah padat berupa emulsi, mengandung satu atau lebih bahan obat terlarut atau terdispersi dalam bahan dasar yang sesuai dan dimaksudkan untuk pemakaian luar. Krim lebih disukai dibandingkan dengan salep karena daya tarik estetiknya, mudah menyebar dengan rata, mudah diserap kedalam kulit jika digosokkan, mampu melekat pada permukaan kulit dalam waktu yang cukup lama, dan mudah dicuci (Lachman, 1994). Zat tambahan pada sediaan topical salah satunya yaitu zat peningkat penetrasi. Zat peningkat penetrasi merupakan zat tambahan yang dimaksudkan untuk meningkatkan jumlah zat yang terpenetrasi agar dapat digunakan untuk tujuan pengobatan sistemik melalui kulit. Adapun syaratsyarat zat peningkat penetrasi antara lain yaitu tidak mempunyai efek farmakologi, tidak menyebabkan iritasi alergi atau toksik, dapat bercampur secara fisika dan kimia dengan banyak zat, dan dapat dibuat dalam berbagai sediaan (Agoes, 1993). Propilen glikol dalam sediaan farmasi berfungsi sebagai humektan, pelarut, pelicin, dan sebagai penghambat fermentasi dan pertumbuhan jamur, desinfektan, dan untuk meningkatkan kelarutan (Weller, 1994). Selain itu juga penambahan propilen glikol pada sediaan topikal juga dapat meningkatkan laju difusi (Agoes dkk, 1983) Untuk mengetahui laju dan pengaruh zat peningkat penetrasi perlu dilakukan pengujian pelepasan zat aktif secara in vitro dari sediaan semi solid dapat dilakukan dengan metode lempeng agar dan metode membran. Kedua metode ini digunakan untuk membandingkan pelepasan obat dari sediaan semi solid yang bervariasi (Voight, 1994). Berdasarkan hal-hal tersebut diatas, maka dalam penelitian ini akan diformulasikan natrium diklofenak dalam bentuk krim dengan menggunakan berbagai konsentersai zat peningkat penetrasi (enhancer) yaitu propilen glikol. Kemudian dilakukan evaluasi krim dan uji pelepasan zat berkhasiatnya.

PEMBAHASAN Hasil Penyiapan Bahan Baku Penyiapan bahan baku meliputi pemeriksaan secara organoleptis yaitu pemerian dan kelarutan baik natrium diklofenak maupun propilen glikol. Tabel 1. Hasil Pemeriksaan Pemerian dan Kelarutan Natrium Diklofenak

Tabel 2. Hasil Pemeriksaan Pemerian dan Kelarutan Propilen Glikol

Dari Tabel 1 dan Tabel 2 dapat diketahui bahwa natrium diklofenak dan propilen glikol yang digunakan dalam penelitian mempunyai pemerian dan kelarutan yang sama dengan yang terdapat dalam pustaka atau literature. Hasil Uji Kestabilan Fisik Krim Natrium Diklofenak Hasil Pengamatan Organoleptis Hasil Pengamatan organoleptis meliputi konsistensi, warna dan bau. Tabel 3. Hasil Pengamatan Perubahan Organoleptis Krim Natrium Diklofenak dengan berbagai Konsentrasi Propilen Glikol

Keterangan : F0: Krim natrium diklofenak 1% tanpa propilen glikol F1: Krim natrium diklofenak 1% dengan propilen glikol 3 % F2: Krim natrium diklofenak 1% dengan propilen glikol 5 % F3: Krim natrium diklofenak 1% dengan propilen glikol 7 % (-): Tidak terjadi perubahan (+): Terjadi Perubahan Data hasil pengamatan organoleptis selama 56 hari penyimpanan menunjukkan bahwa sediaan krim natrium diklofenak dengan variasi konsentrasi propilen glikol (0, 3, 5, dan 7%) merupakan sediaan yang stabil, karena tidak mengalami perubahan warna, bau, tekstur, dan konsistensinya. Hasil Pengamatan Perubahan Viskositas Hasil pengukuran viskositas krim natrium diklofenak dengan berbagai konsentrasi propilen glikol selama 56 hari penyimpanan, dapat dilihat dalam Gambar 1. berikut ini :

Gambar 1. Grafik Hasil Pengamatan Perubahan Viskositas Krim Natrium Diklofenak dengan Enhancer Propilen Glikol selama Waktu Penyimpanan.

Keterangan : F0 : Krim natrium diklofenak tanpa propilen glikol F1 : Krim natrium diklofenak 1% dengan propilen glikol 3 % F2 : Krim natrium diklofenak 1% dengan propilen glikol 5 % F3 : Krim natrium diklofenak 1% dengan propilen glikol 7 % Dari Gambar 1. Juga diketahui bahwa semua formula krim natrium diklofenak dengan berbagai konsentrasi propilen glikol mengalami penurunan viskositas selama 56 hari penyimpanan. Penurunan viskositas pada krim yang mengandung propilen glikol 7% lebih tinggi dibandingkan dengan yang mengandung propilen glikol 0, 3 dan 5%. Penurunan ini mungkin disebabkan oleh penambahan jumlah propilen glikol yang lebih tinggi dibandingkan oleh formula lainnya. Hasil Pengamatan Perubahan pH Hasil pengamatan perubahan pH krim natrium diklofenak dengan berbagai konsentrasi propilen glikol selama 56 hari penyimpanan berada pada kisaran antara 7,19 dan 7,48 yang dapat dilihat dalam Gambar 2. berikut ini :

Gambar 2. Grafik Hasil Pengamatan Perubahan pH Krim Natrium Diklofenak dengan Enhancer Propilen Glikol selama Waktu Penyimpanan Keterangan : F0 : Krim natrium diklofenak 1% tanpa propilen glikol F1 : Krim natrium diklofenak 1% dengan propilen glikol 3 % F2 : Krim natrium diklofenak 1% dengan propilen glikol 5 % F3 : Krim natrium diklofenak 1% dengan propilen glikol 7 % Gambar 2. menunjukkan bahwa pH semua formula krim natrium diklofenak yang mengandung propilen glikol 5% lebih rendah dibandingkan dengan yang mengandung propilen glikol 0, 3 dan 7%. Semua sediaan krim natrium diklofenak mengalami penurunan pH setelah 56 hari pengamatan. Walaupun mengalami penurunan pH, tetapi pH formula krim natrium diklofenak dengan berbagai

konsentrasi propilen glikol, masih memenuhi persyaratan pH suatu sediaan topikal, yaitu antara 5,5 10 (Harry, 1973). Hasil Penentuan Sifat Aliran Grafik Penentuan Sifat Aliran Pada Hari ke-1. (gambar 3.)

Grafik Penentuan Sifat Aliran Pada Hari ke-56. (gambar 4.)

Keterangan : F0 : Krim natrium diklofenak 1% tanpa propilen glikol F1 : Krim natrium diklofenak 1% dengan propilen glikol 3 % F2 : Krim natrium diklofenak 1% dengan propilen glikol 5 % F3 : Krim natrium diklofenak 1% dengan propilen glikol 7 % Dari data pada gambar 3. dan 4. dapat disimpulkan sifat aliran semua formula krim natrium diklofenak pada hari ke-1 dan ke-56 tidak mengalami perubahan yaitu bersifat pseudoplastik. Hasil Pengujian pelepasan natrium diklofenak sebagai zat berkhasiat secara invitro 1. Hasil penentuan panjang gelombang maksimum

Gambar 5. Grafik Panjang Gelombang Maksimum Larutan Natrium Diklofenak 10 ppm dalam Dapar Fosfat pH 7,4 Dari Gambar 5. diatas dapat diketahui bahwa panjang gelombang maksimum natrium diklofenak berada pada 276 nm. Dengan demikian pembuatan kurva baku dilakukan pada panjang gelombang 276 (_=276 nm). 2. Hasil pembuatan kurva baku natrium diklofenak pada panjang gelombang maksimum Hasil pembuatan kurva baku natrium diklofenak pada panjang gelombang maksimum dapat dilihat dalam Tabel 3. dan Gambar 6. dibawah ini : Tabel 3. Hasil Serapan Larutan Natrium Diklofenak dalam Dapar fosfat pH 7,4 pada = 276 nm

Gambar 6. Grafik Hasil PembuatanKurva Baku Natrium Diklofenak dalam Larutan Dapar Fosfat pH 7,4 Dari hasil pengukuran serapan larutan natrium diklofenak berbagai konsentrasi dalam larutan dapar fosfat pH 7,4 dapat dibuat grafik hubungan serapan terhadap konsentrasi yang berbentuk garis lurus. Hal ini menunjukkan bahwa dengan naiknya konsentrasi, maka besarnya serapannya juga akan naik dengan persamaan regresi linear : Y = 0,0315x + 0,0111 dengan R2= 0,9987. 3. Hasil Uji Penetapan Kadar Natrium Diklofenak Hasil pengukuran konsentrasi natrium diklofenak melalui membrane spangler dapat dilihat pada Gambar 7. dibawah ini :

Gambar 7. Grafik Konsentrasi Sampel Krim Natrium Diklofenak dengan Berbagai Konsentrasi Propilen Glikol Keterangan : F0 : Krim natrium diklofenak 1% tanpa propilen glikol F1 : Krim natrium diklofenak 1% dengan propilen glikol 3 % F2 : Krim natrium diklofenak 1% dengan propilen glikol 5 % F3 : Krim natrium diklofenak 1% dengan propilen glikol 7 % PI : Gel natrium diklofenak 1%

Dari Gambar 7. Tampak bahwa prudok inovator mempunyai laju permeasi yang paling tinggi yaitu dengan laju permeasi dC/dt = 0,0282 ppm/menit sedangkan untuk formula krim dengan penambahan propilen glikol 3% (F1) mempunyai laju permeasi dC/dt = 0,0132 ppm/menit, formula krim dengan penambahan propilen glikol 5% (F2) mempunyai laju permeasi dC/dt = 0,0155 ppm/menit, formula krim dengan penambahan propilen glikol 7% (F3) mempunyai laju permeasi dC/dt = 0,0203 ppm/menit, yang semuanya jelas lebih tinggi jika dibandingkan dengan formula krim tanpa penambahan propilen glikol (F0) dengan laju permeasi dC/dt = 0,0116 ppm/menit. Dengan demikian, jika dibandingkan dengan laju permeasi formula standar, laju permeasi krim natrium diklofenak dengan penambahan propilen glikol lebih cepat melepaskan zat aktif disbanding dengan formula standar. Propilen glikol juga dapat meningkatkan penetrasi natrium diklofenak ke dalam kulit manusia. Namun bila dibandingkan dengan produk inovator laju difusinya jelas berbeda karena dari basisnya pun sudah berbeda. 4. Hasil Uji Iritasi Krim Natrium Diklofenak Hasil uji keamanan krim natrium diklofenak melalui pengamatan terjadinya reaksi iritasi atau tidak pada punggung tangan sukarelawan, dapat dilihat pada tabel berikut:

Keterangan : F0 : Krim natrium diklofenak 1% tanpa propilen glikol F1 : Krim natrium diklofenak 1% dengan propilen glikol 3 % F2 : Krim natrium diklofenak 1% dengan propilen glikol 5 % F3 : Krim natrium diklofenak 1% dengan propilen glikol 7 % (-) : Tidak terjadi Iritasi Data pada tabel diatas menunjukkan bahwa formula krim dengan dan tanpa propilen glikol tidak menyebabkan adanya iritasi yang berupa kemerahan, pembengkakan ataupun luka pada punggung tangan sukarelawan. Dengan melihat hasil uji keamanan sediaan krim natrium diklofenak dengan konsentrasi propilen glikol tertinggi tidak menimbulkan iritasi, maka dapat diartikan bahwa sediaan krim natrium diklofenak dengan konsentrasi propilen glikol yang lebih rendah pun akan aman untuk

digunakan. Jadi ,sediaan krim natrium diklofenak dengan konsentrasi propilen glikol 3, 5, dan 7% aman untuk digunakan. KESIMPULAN DAN SARAN Kesimpulan Dari hasil penelitian mengenai pengaruh propilen glikol terhadap laju difusi krim natrium diklofenak dengan hidrofobik secara invitro dapat diambil beberapa kesimpulan yaitu : 1.Profil pelepasan zat natrium diklofenak dapat dilihat dari laju difusi, untuk formula yang tidak mengandung natrium diklofenak memiliki laju difusi 0,0116 ppm/menit sedangkan untuk formula yang mengandung propilen glikol 3, 5 dan 7 % masingmasing memiliki laju difusi 0,0132 ; 0,0155 dan 0,0203 ppm/menit. 2.Penambahan propilen glikol dapat meningkatkan laju difusi krim natrium diklofenak secara invitro dibandingkan dengan krim natrium diklofenak tanpa penambahan propilen glikol. 3.Ditinjau dari evaluasi stabilitas krim yang terdiri dari pemeriksaan organoleptis, pH, viskositas, dan konsistensi selama 56 hari penyimpanan diambil kesimpulan bahwa formulasi sediaan krim natrium diklofenak dengan penambahan propilen glikol stabil dan tidak menimbulkan iritasi pada kulit sehingga aman untuk digunakan.

DAFTAR PUSTAKA Agoes, G, et al. 1986. Penelitian Difusi Asam Salisilat dan Kloramfenikol dari Sediaan Semisoloda dengan Pembawa Vaselin,Campuran Vaselin Propilenglikol dan VaselinLemak Bulu Domba secara In vitro. Acta Pharmaceutica IX(3). Bandung. ITB. Agoes G, Darijanto S.T. 1993. Teknologi Farmasi Likuida Dan Semi Solida. Pusat Antar Universitas Bidang Ilmu Hayati ITB. Bandung. Harry, R. G. 1973. Harrys Cosmeticology 6th Edition. Leonard Hill Books an Intertext Publisher. London, p.2-3, 38-93. Lachman, Leon. 1994. Teori dan Praktek Farmasi Industri II (Penerjemah : Siti Suyatmi). Penerbit : UI-Press. Jakarta.