Anda di halaman 1dari 15

Faktor yang Mempengaruhi Sistem Respirasi

Rahmi islamiati 111 0211 151

Perubahan Anatomik dan Fisiologik pd Usia Lanjut


Semakin bertambahnya usia,terjadi proses perubahan anatomik fisiologik. Usial lanjut bukanlah merupakan suatu penyakit ,ttp merupakan tahap lanjut untuk beradaptasi thd sress atau pengaruh lingkungan.

Ciri terjadinya proes menua


Untuk dapat mengatakan bahwa suatu kemunduran fungsi tubuh adalah disebabkan oleh proses menua dan bukan disebabkan oleh penyakit yg menyertai proses menua,ada 4 kriteria yg hrus dipenuhi: 1. Kemunduran fungsi dan kemampuan tubuh td hrus bersifat universal 2. Proses menua disebabkan oleh faktor intrinsik 3. Proses menua tjd secara progresif, berkelanjutan,berangsur lambat dab tidak dapa berbalik lagi. 4. Proses menua bersifat proses kemunduan

Usia
Semua komponen dari sistem pernapasan dipengaruhi oleh penuaan, meskipun pada tingkat yang berbeda: 1. elastisitas menurun 2. PaO2 menurun 3. dinding dada menjadi kaku, 4. kekuatan otot inspirasi menurun 5. pusat pernapasan kurang sensitif.

Perubahan anatomi sistem respirasi


a. Dinding dada: volume rongga dada mnjd mengecil b. Otot2 pernafasan : mengalami kelemahan akibat atrofi c. Saluran nafas : Akibat kelemahan otot, berkurangnya jar. Elastis bronkus & alveoli Lumen bronkus mengecil Cincin2 tulang rawan bronkus mengalami perkapuran d. Struktu jar. Parenkim paru

Perubahan2 fisiologis
a. Gerak pernafasan adanya perubahan bentuk, ukuran dada, maupun volume rongga dada akan merubah mekanika pernafasan menjadi dangkal, timbul gangguan sesak nafas, lebih-lebih apabila terdapat deformitas rangka dada akibat penuaan. b. Distribusi gas perubahan struktur anatomik saluran nafas akan menimbulkan penimbulkan penumpukan udara dalam alveolus (air trapping) ataupun gangguan pendistribusian gangguan udara nafas dalam cabang bronkus.

c. Volume dan kapasitas paru menurun hal ini disebabkan karena beberapa faktor: (1) kelemahan otot nafas (2) elastisitas jaringan parenkim paru menurun, (3) resistensi saluaran nafas (menurun sedikit). Secara umum dikatakan bahwa pada usia lanjut terjadi pengurangan ventilasi paru. d. Gangguan transport gas pada usia lanjut terjadi penurunan PaO2 secara bertahap, penyebabnya terutama disebabkan oleh adanya ketidakseimbangan ventilasi-perfusi.

e. Gangguan perubahan ventilasi paru pada usia lanjut terjadi gangguan pengaturan ventilasi paru, akibat adanya penurunan kepekaan kemoreseptor perifer, kemoreseptor sentral atupun pusat-pusat pernafasan di medulla oblongata dan pons terhadap rangsangan berupa penurunan PaO2, peninggian PaCO2, Perubahan pH darah arteri dan sebagainya.

Semua komponen dari sistem pernapasan dipengaruhi oleh penuaan, meskipun pada tingkat yang berbeda: i) paru elastis menurun mundur, ii) PaO2 menurun dan D (Aa) O2 meningkat, iii) dinding dada menjadi kaku, iv) inspirasi otot kekuatan longgar, dan v) pusat pernapasan kurang sensitif.Volume residu, menutup volume dan fungsi meningkatkan kapasitas residual, sedangkan kapasitas vital dan FEV1 semakin menurun. Kurva Volume aliran menjadi lebih cembung dengan sumbu volume pada volume paru rendah. Apakah perubahan ini disebabkan oleh penuaan atau berhubungan dengan penuaan adalah menjadi bahan perdebatan. Namun, Usia itu sendiri bukan merupakan faktor risiko kegagalan pernapasan, tetapi pasien lansia memiliki peningkatan risiko kematian untuk kedua kegagalan pernafasan akut (paru-paru gagal), dan diperburuk kegagalan ventilasi kronis (pompa gagal). Meskipun usia lanjut dapat mempengaruhi hasil akhir dari pasien usia lanjut dari unit perawatan intensif (ICU), perawatan ICU serta institusi ventilasi mekanis tidak boleh ditolak atas dasar usia saja, karena tingkat keparahan penyakit, sebelum status kesehatan dan mengakui diagnosis memiliki berat badan lebih dari usia dalam hasil akhir.

OLAH RAGA (EXERCISE)


Saturasi o2 arterial saat istirahat mendekati 100 % dan kandungan 02 tidak dapat meningkat secara signifikan selama olahraga.

Pengiriman 02 (Kandungan 02 arterial x aliran darah) ke otot yg bergerak meningkat akibat penigkatan aliran darah otot,yg dimungkinkan oleh vasodilaasi metabolik. Ekstraksi 02 dari darah yg disalurkan jg meningkat

Konsumsi o2 (mL/menit) = curah jantung (mL/menit) x kandungan o2 arterial - vena campuran (mL/mL) Pada otot yg aktif ,o2 yg keluar dr Hb dibantu oleh: Po2 aringan yg lokal Pco2, H+ temperatur

Konsumsi o2 maksimum (VO2 maks) - curah jantung maksimum - Ekstraksi o2 maks tidak terlalu bervariasi

Saat olahraga,darah vena campuran mengalami penurunan 02 dan peningkatan PCO2. Seiring mengalirnya darah melalui kapiler paru ,peningkatan alveolar terhadap gradien tek. Parsial darah meningkatkan ambilan 02 dan pengeluaan CO2.

Olahraga ringan - sedang


Ventilasi alveolar secara akurat sesuai dengan metabolisme dan Pa02,PaCO2,dan pH arterial dipertahankan pd nilai istirahat.

Olahraga berat
Peningkatan metabolisme anaerob Meningkatkan produksi as. laktat Menurunkan pH arterial Stimulus ekstra thd pernafasan mll kemoreseptor perifer Hub. Antara ventilasi dan konsumsi o2 mjdi > curam PaCO2 berkurang