Anda di halaman 1dari 15

LAPORAN PRAKTIKUM MIKROBIOLOGI PERAIRAN PENGENALAN ALAT LABORATORIUM DAN MIKROSKOP

NAMA STAMBUK

: SITI RAFIAH DARAJAT : L221 12 102

KELOMPOK : IV (EMPAT) ASISTEN : 1. 2.

LABORATORIUM MIKROBIOLOGI PERIKANAN JURUSAN PERIKANAN FAKULTAS ILMU KELAUTAN DAN PERIKANAN UNIVERSITAS HASANUDDIN MAKASSAR 2013

METODE PRAKTIKUM 1. Waktu dan Tempat


Praktikum pengenalan alat laboratorium dan mikroskop dilaksanakan pada hari Kamis, 26 September 2013 pada pukul 13.00-15.00 WITA di Laboratorium Mikrobiologi Perairan, Fakultas Ilmu Kelautan dan Perikanan, Universitas

Hasanuddin, Makassar.

2. Prosedur Kerja
Adapun prosedur kerja yang dilakukan dalam praktikum pengenalan alat laboratorium dan miskroskop adalah mengenal nama, jenis dan fungsi dari peralatan juga miskroskop tersebut oleh asisten pembimbing dan mengambil gambar dari peralatan laboratorium tersebut untuk dicatat dan dimasukkan kedalam praktikum. laporan

1. PENGENALAN ALAT LABORATARIUM MIKROBIOLOGI Gambar dan keterangan


GAMBAR ALAT 1. LAMIAR AIR FLOW KETERANGAN 1. Tombol on-off lampu 2. Tombol on-off sinar UV 3. Tombol pengatur 4. Pintu

2. FREEZER

1. Kompresor 2. Kondensor 3. Fan / KipasFan / Kipas

GAMBAR ALAT 3. INKUBATOR SHAKER

KETERANGAN 1. Tombol pengatur mundur 2. Katup pengeluaran uap 3. Pengukur tekanan 4. Kelep pengaman

4. KULKAS

1. Kompresor 2. Kondensor 3. Fan / KipasFan / Kipas

5. INKUBATOR

1. Tombol pengatur mundur 2. Katup pengeluaran uap 3. Pengukur tekanan 4. Kelep pengaman

6. CENTRI FUGE

1. Tombol on-off 2. Tombol pengatur

7. OVEN

1. Tombol on-off lampu 2. Tombol pengatur 3. Pintu

8. AUTO CLAVE

1. Tombol pengatur mundur 2. Katup pengeluaran uap 3. Pengukur tekanan 4. Kelep pengaman

9. HOT PLATE

1. Tombol on-off 2. Tombol pengatur

10. MIKROSKOP

1. lensa okuler 2. tabung 3. lengan 4. hidung yg berputar 5. lensa obyektif 6. penjepit 7. meja pentas 8. pengatur meja pentas 9. focus kasar 10. focus halus 11. tombol on/off 12. kaki miskroskop

11. TIMBANGAN ELEKTRIK

1. Tombol on-off 2. Tombol pengatur

12. VORTEX

1. Tombol on-off 2. Tombol pengatur

Pembahasan 1. LAMIAR AIR FLOW


Alat ini berfungsi sebagai tempat isolasi (aseptic) dalam pemindahan media/bahan lainnya agar tetap steril. Berikut cara pemakaian laminar air flow. Cara kerja : 1) Siapkan semua alat dan bahan steril yang akan dipergunakan.

Alat/bahan yang dimasukkan ke dalam laminar air flow disemprot terlebih dahulu dengan alkohol 70% atau spiritus. 2) Meja dan dinding dalam laminar air flow disemprot dengan alkohol

70% atau spiritus. 3) air flow 4) Nyalakan lampu laminar air flow. Blower pada laminar air flow dihidupkan untuk menjalankan laminar

2. FREEZER
Kebutuhan akan pendingin yang mana digunakan untuk

mengawetkan makanan ataupun untuk keperluan menyimpan bahan-bahan kimia mendorong terciptanya freezer. Pada dasarnya prinsip kerja dari freezer adalah memanfaatkan sifat dari gas freon yang suhunya akan menjadi rendah bila tekanannya juga rendah Cara kerja : Kompresor memompakan gas freon dengan tekanan yang tinggi dan temperatur yang tinggi. Lalu gas freon dikirim ke kondensor untuk dibuang

kalornya agar freon dapat berubah bentuk menjadi cair akan tetapi tekanannya masih tinggi. Freon cair ini terus masuk ke pipa kapiler dengan terlebih dahulu disaring dari kemungkinan kotoran yang ikut terbawa. Dari pipa kapiler ini freon cair diuapkan oleh evaporator yang mana sebelumnya melewati katup ekspansi. Didalam evaporator tekanan dan temperature freon rendah sekali sehingga freon kembali ke dalam bentuk gas. Freon yang telah berbentuk gas ini akan masuk ke saluran hisap untuk disirkulasikan ulang oleh kompresor.

3. INKUBATOR SHAKER
Inkubator Shaker berfungsi untuk mengocok suatu campuran bahan kimia yang memerlukan temperatur dan kecepatan (rpm) konstan, biasanya digunakan untuk maserasi dan inkubasi mikroba.

4. KULKAS
Sebuah pengawetan. alat yang menggunakan refrigrasi untuk menolong

5. INKUBATOR
Berfungsi untuk menginkubasi atau menyimpan sampel pada temperatur tertentu, dengan temperatur penyimpanan maksimal 70 derajat celcius Cara kerja :

1. Hubungkan kabel power ke stop kontak.

2. Putar tombol power ke arah kiri (lampu power hijau menyala). 3. Atur suhu dalam incubator dengan menekan tombol set. 4. Sambil menekan tombol set, putarlah tombol di sebeklah kanan atas tombol set hingga mnencapai suhu yang di inginkan. 5. Setelah suhu yang diinginkan selesai diatur, lepaskan tombol set. 6. Inkubator akan menyesuaikan setingan suhu secara otomatis setelah beberapa menit.

6. CENTRI FUGE
Berfungsi untuk memisahkan suatu larutan berdasarkan berat jenisnya. Centrifuge adalah suatu alat yang digunakan untuk memisahkan suatu larutan dengan berat molekul yang berbeda berdasarkan gaya centrifugal. Biasa juga digunakan untuk memisahkan serum dan darah beku.

7. OVEN
Alat ini digunakan untuk mensterilisasikan alat dan bahan dengan proses sterilisasi kering. Berikut cara pemakaian oven. 1) 2) 3) 4) Masukkan alat/bahan yang ingin disterilisasi. Atur waktu dan suhu yang diinginkan. Tunggu hingga proses sterilisasi selesai. Keluarkan alat/bahan dari autoklaf setelah sterilisasi selesai.

8. AUTO CLAVE
Untuk mensterilkan alat dan bahan. Cara kerja :

1. Sebelum melakukan sterilisasi cek dahulu banyaknya air dalam autoclave. Jika air kurang dari batas yang ditentukan, maka dapat ditambah air sampai batas tersebut. Gunakan air hasil destilasi, untuk menghindari terbentuknya kerak dan karat. 2. Masukkan peralatan dan bahan. Jika mensterilisasi botol bertutup ulir, maka tutup harus dikendorkan. 3. Tutup autoclave dengan rapat lalu kencangkan baut pengaman agar tidak ada uap yang keluar dari bibir autoclave. Klep pengaman jangan dikencangkan terlebih dahulu. 4. Nyalakan autoclave, diatur timer dengan waktu minimal 15 menit pada suhu 121oC. 5. Tunggu sampai air mendidih sehingga uapnya memenuhi kompartemen autoclave dan terdesak keluar dari klep pengaman. Kemudian klep pengaman ditutup (dikencangkan) dan tunggu sampai selesai. Penghitungan waktu 15 dimulai sejak tekanan mencapai 2 atm. 6. Jika alarm tanda selesai berbunyi, maka tunggu tekanan dalam

kompartemen turun hingga

sama dengan tekanan udara di lingkungan

(jarum pada preisure gauge menunjuk ke angka nol). Kemudian klep-klep pengaman dibuka dan keluarkan isi autoclave dengan hati-hati.

9. HOT PLATE
Berfungsi untuk sterilisasi peralatan kimia (alat gelas), jas lab dengan temperature 121 derajat celcius dan tekanan tinggi. Juga berfungsi untuk

memanaskan suatu larutan dan mengaduk dengan kecepatan tertentu dalam satuan rpm. untuk memanaskan larutandi dalam proses analisa air,lemak dan lain sebagainya.selain itu juga. untuk memanaskanaquadest atau pelarutlainnya dalam pembuatanlarutan. Untuk memanaskan larutan.Biasanya untuk larutan yangmudah terbakar

10. MIKROSKOP
Alat ini digunakan untuk mengamati suatu mikroskopik/ renik yang tidak bisa di lihat oleh kasat mata. Berikut cara pemakaian mikroskop. 1) 2) 3) 5. Letakkan mikroorganisme yang ingin diamati di preparat. Letakkan preparat di bawah lensa teropong mikroskop. Amati mikroorganisme tersebut dengan perbesaran yang diinginkan. Gelas ukur

11. TIMBANGAN ELEKTRIK


Menimbang bahan yang akan digunakan dalam praktikum dengan tingkat ketelitian yang tinggi. Cara kerja :

1. Meletakkan bahan pada timbangan tersebut. 2. Melihat angka yang tertera pada layar, dan angka itu merupakan berat dari bahan yang ditimbang.

12. VORTEX
Untuk menghomogenkan senyawa kimia yang ada dalam tabung reaksi atau wadah. Juga berfungsi untuk mencampurkan larutan dalam jumlah kecil. Cara kerja :

1. Tabung reaksi diletakkan pada lubang tempat tabung. 2. Menekan tombol power hingga tempat meletakkan tabung bergerak. Dengan adanya tegangan yang diberikan, maka tabung reaksi yang berisi larutan akan tercampur rata.

DAFTAR PUSTAKA

Hadiutomo. 1990. Mikrobiologi Dasar Jilid I. Jakarta: Erlangga. Laila, Khusucidah, 2006, Krelasi Antara Pengetahuan Alat Praktikum dengan Psikomotorik Siswa kelas XII IPA SMAN 11 Semarang Materi pokok, Univ. Negeri semarang. Lay, W. B. (1994). Analisis Mikrobiologi di Laboratorium. Jakarta : Penerbit PT. Raja Grafindo Persada. Hal. 32, 71-73. Novilia, 2008. Artikel Ilmiah Penelitian Mikroba. Gramedia. Indonesia. Winarno, 1999. Penuntun Praktikum Mikrobiologi Industri Pangan. Pustaka Harapan. Jakarta.