Anda di halaman 1dari 6

Jurnal Elektro ELTEK Vol. 3, No.

1, April 2012

ISSN: 2086-8944

Analisis Perbandingan Sistem Pengasutan Motor Induksi 3 Fasa Sebagai Penggerak Pompa Pada Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Wendit Malang
Andyk Probo Prasetya, Abdul Hamid dan Yusuf Ismail Nakhoda Jurusan Teknik Elektro, Institut Teknologi Nasional Malang probo_rip@yahoo.co.id

AbstrakTulisan ini menjelaskan masalah pengasutan motor induksi 3 fasa pada PDAM Wendit Malang. Persoalan yang paling utama adalah besarnya arus pengasutan yang tinggi antara 4 sampai 7 kali arus nominal. Arus pengasutan yang besar ini mengakibatkan penurunan tegangan sesaat (sag) pada sistem jaringan. Untuk mengurangi arus asut yang besar tersebut, maka perlu dipasang peralatan pengasutan. Peralatan pengasutan tersebut berupa ototrafo, resistor dan reaktor. Pengujian dilakukan pada salah satu unit motor induksi 3 fasa, 380 V, 354 A, 200 kW dengan cos sebesar 0,86 sebagai penggerak pompa dengan dengan bantuan Software ETAP. Dari pengujian yang dilakukan, terlihat bahwa dengan menggunakan ototrafo terjadi penurunan arus pengasutan yang cukup signifikan dari sebesar 2016,73 A tanpa bantuan alat pengasutan menjadi sebesar 578,32 A dengan bantuan alat pengasutan atau sama dengan penurunan arus asut sebesar 71.32%. Kata kunciMotor induksi, pengasutan motor, dan arus pengasutan.

Dinamakan motor tak serempak (asynchrone) karena putaran poros motor tidak sama dengan putaran medan fluks magnet stator. Dengan kata lain, bahwa antara putaran rotor dan putaran fluks magnet terdapat selisih putaran yang disebut slip. Motor induksi polyphase banyak dipakai dikalangan industri. Ini berkaitan dengan beberapa keuntungannya, antara lain: 1. Sangat sederhana dan daya tahan kuat (konstruksi hampir tak pernah mengalami kerusakan, khususnya tipe rotor sangkar bajing). 2. Harga relatif murah dan perawatan mudah. 3. Efisiensi tinggi. Pada kondisi berputar normal, tidak dibutuhkan sikat dan karenanya rugi daya yang ditimbulkan dapat dikurangi (khususnya motor induksi rotor belitan). B. Prinsip Kerja Motor Induksi [12] Berputarnya rotor pada motor induksi ditimbulkan oleh adanya medan putar yang dihasilkan dalam kumparan statornya. Medan putar ini akan terjadi apabila kumparan stator dihubungkan dengan suatu sumber tegangan tiga fasa. Prinsip kerjanya diuraikan sebagai berikut. 1. Apabila sumber tegangan 3 phasa dipasang pada kumparan stator akan timbul medan putar dengan kecepatan, 120 f ns = rpm (1) p 2. Medan putar stator tersebut akan memotong batang konduktor pada rotor sehingga pada kumparan rotor timbul tegangan induksi (GGL Induksi). 3. Karena kumparan rotor merupakan rangkaian tertutup, maka akan mengalir arus (I). Kawat penghantar (kumparan rotor) yang dialiri arus yang berada dalam medan magnet akan menimbulkan gaya (F) pada rotor. 4. Bila kopel mula yang dihasilkan oleh gaya (F) pada rotor cukup besar untuk memikul kopel beban, maka rotor akan berputar searah dengan medan putar stator. 5. Seperti halnya telah dijelaskan bahwa tegangan induksi akan timbul karena adanya terpotongnya batang konduktor (rotor) oleh medan putar stator. Artinya agar tegangan terinduksi diperlukan adanya perbedaan relatif antara kecepatan medan putar stator (ns) dan kecepatan medan putar rotor (nr). 223

I.

PENDAHULUAN

Dalam pengoperasian motor induksi adalah sangatlah penting untuk memperhatikan arus awal pada saat motor dijalankan. Pengasutan tegangan penuh yang dilakukan dengan beban yang tinggi motor akan menarik arus yang sangat besar, dimana hal ini akan mengakibatkan voltage dip pada beban-beban yang lain. Serta dapat merusak motor itu sendiri. Pada Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Wendit Malang diperlukan pengoperasian motor yang tepat, guna kelancaran dalam pendistribusian air bersih. Dalam penelitian ini dilakukan pengujian pada salah satu unit motor 3 fasa sebagai penggerak pompa dengan kapasitas sebesar 200 kW sebelum dan sesudah pemasangan alat bantu pengasutan. Pengujian ini dilakukan dengan bantuan software ETAP Power Station. II. TEORI DASAR

A. Motor Induksi [1] Motor arus bolak-balik (motor induksi) adalah suatu mesin yang berfungsi untuk mengubah tenaga listrik menjadi tenaga mekanik atau tenaga gerak, dimana tenaga gerak ini berupa perputaran pada poros motor. Salah satu jenis motor AC ini adalah motor induksi atau motor tak serempak.

Jurnal Elektro ELTEK Vol. 3, No. 1, April 2012 6. Perbedaan kecepatan antara nr dan ns disebut slip (S) dinyatakan dengan: n nr (2) S= s x100% ns 7. bila nr = ns tegangan tidak akan terinduksi dan arus tidak mengalir pada kumparan jangkar rotor, dengan demikian tidak dihasilkan kopel. Kopel motor ditimbulkan apabila nr lebih kecil dari ns. 8. Dilihat dari cara kerjanya motor induksi disebut juga motor tak serempak atau asinkron. C. Rangkaian Ekivalen Motor Induksi [7] Kerja motor induksi seperti juga kerja pada transformator adalah berdasarkan prinsip induksi elektromagnetik. Oleh karena itu motor induksi dipandang sebagai transformator yang mempunyai ciri-ciri khusus, yaitu: 1. Stator sebagai sisi primer. 2. Rotor sebagai sisi sekunder yang penghantarpenghantarnya dihubung-singkat dan berputar. 3. Kopling antara sisi primer dan sisi sekunder dipisahkan oleh celah udara ( air gap ).
Ir = Vs

ISSN: 2086-8944

(8) Rr 2 2 ( Rs + ) +( Xs + Xr ) s Dalam analisa rangkaian ekivalen sering disederhanakan dengan menghilangkan resistansi (Rc) Vs2 Rs 3 (9) Ir = s Rs 2 2 s ( Rs + ) + ( X s + X r ) s Torsi pengasutan (Tst) dapat dihitung pada saat slip =1, Vs2 Rr 3 (10) Tst = s ( R + R )2 + ( X + X )2
s r s r

D. Pengasutan Motor [1] Arus yang ditarik pada saat pengasutan mencapai 4 sampai 7 kali arus nominal. Pada motor induksi berkapasitas besar hal ini akan mengakibatkan voltage dip pada sistem jaringan dan dapat merusak motor induksi itu sendiri. Cara yang paling mudah adalah dengan menurunkan tegangan terminal motor. Pengasutan Auto-Trafo [4] Pada waktu pengasutan, tegangan terminal dari motor dikurangai 50%-80% dari tegangan penuh dengan AutoTrafo, untuk membuat arus asut menjadi kecil. Vs .(%Tap ) (11) I st = 2 Rr 2 Rs + + (X s + X r ) s Vs .(%Tap ).Rr 3 (12) Tst = . s (Rs + Rr )2 + ( X s + X r )2

Gambar 1. Rangkaian ekivalen motor induksi.

Rangkaian ekivalen Gambar 1 memperlihatkan bahwa daya keseluruhan yang dialihkan pada celah udara dari stator (masukan daya ke rotor) adalah: R (3) Pr = 3I r2 r s Rugi tembaga rotor, Pr = 3I r2 Rr (4) Dari pers. (3) dan (4), daya mekanis yang dibangkitkan oleh motor induksi, R (1 s ) (5) Pm = Pr Pcu = 3 I r2 r 3 I r2 Rr = 3 I r2 Rr s s (6) Pm = Tr = T s ( 1 s ) dimana: T = Torsi Motor dalam N-m r = Kecepatan Rotor dalam Rad/detik s = Kecepatan Stator dalam Rad/detik Sedangkan besarnya torsi dan arus rotor dapat dihitung dengan penggunakan persamaan (7) dan (8), 3 s Rr T= Ir (7) s s

Pengasutan Resistor [4] Arus pengasutan dapat dikurangi dengan menggunakan resistor dalam rangkaian stator yang dihubungkan seri dengan saklar hubung singkat pada jaringan 3 phasa. Pada saat asut arus menjadi turun setelah motor berputar, maka resistor dilepas, (13) I st = R .I st

Tst = R 2Tsc

(14)

Pengasutan Reactor [4] Cara lain untuk menurunkan arus awal adalah dengan menghubungkan Reactor yang dipasang seri dengan stator. Dengan saklar hubung singkat yang tersambung dengan jaringan 3 phasa. Setelah motor berputar maka Reactor dilepas, (15) I st = X .I st

Tst = X 2Tsc

(16)

E. Etap Power Station ETAP Power Station merupakan program untuk menganalisa kondisi transient suatu system kelistrikan. ETAP Power Station memungkinkan antar muka secara grafis dan komputasi yang sempurna dan secara langsung kita dapat menggambar single line diagram.

225

Jurnal Elektro ELTEK Vol. 3, No. 1, April 2012


Penyulang Bunul

ISSN: 2086-8944
Penyulang Sekar Puro 416 MVAsc 416 MVAsc Generator Cummins 0.85 MW Generator Perkins 0.85 MW

Performa Steady State. Kondisi motor dalam keadaan Steady State adalah kondisi dimana motor dalam keadaan mantap. Dimana hampir tidak ada perubahan arus, tegangan, torsi, serta kecepatan. Keadaan Steady State ini merupakan gambaran secara keseluruhan dari motor tersebut yang dapat dijadikan acuan untuk penggunaanya. Performa Transient. Keadaan transient atau perubahan merupakan kondisi motor sesaat dimana keadaan berubahubah dan dapat menentukan beberapa faktor penting dalam pengendalian motor, sedangkan keadaan Steady State kondisi dimana motor dalam keadaan mantap. Gambar 2 memperlihatkan diagram alir pengasutan motor induksi 3 fasa.
Start

CB1 Bus1 20 kV Bus6 20 kV

CB19 Bus13 0.38 kV

CB46 NO

CB47

CB2

CB4

CB3 NO Cable2

CB20 NO

CB21

CB22 Cable5

CB48 Cable10

CB50 CB49

Cable11 Cable6 Cable7 Cable12

Cable3

Cable1

CB5 Bus2 20 kV

CB6 NO Bus7 20 kV

CB23 NO CB25

CB35 CB24 Bus10 20 kV NO CB37

CB36

CB7 Trafo Wendit III 1250 kVA

Trafo Wendit I 1250 kVA

Trafo Wendit II 1250 kVA

Bus5 0.38 kV

CB8

CB26 Bus8 0.38 kV CB28

CB27 NO

Bus11 CB38 0.38 kV CB40

CB39 NO

CB16

CB18 NO

Cable8 Cable4 Penerangan(1) 0.2 kVA

Cable9

CB29 Bus4 0.38 kV CB10 CB17 CB9 NO Bus9 0.38 kV CB30 CB31 NO Bus12 0.38 kV CB33 CB34 CB42

CB41 NO

CB11 NO

CB12 NO

CB13 NO

CB14 NO

CB15 NO

CB32

CB43

CB44

CB45

Wendit I (2) 200 kW Wendit I (1) 200 kW

Wendit I (4) 200 kW

Chlor Room 0.2 kVA

Wendit III (2) 147 kW Wendit III (1) 147 kW

Wendit III (4) 147 kW Penerangan(2) 0.2 kVA

Wendit II (2) 200 kW Wendit II (1) 200 kW

Wendit II (4) 200 kW

Wendit I (3) 200 kW

Wendit I Cadangan 90 kW

Wendit III (3) 147 kW

Wendit II (3) 200 kW

Gambar 3. Pemodelan One-Line Diagram Simulasi PDAM Wendit Malang.

Gambar 4 memperlihatkan pemodelan motor induksi penggerak pompa unit 1 di PDAM Wendit.

Pemodelan One Line Diagram

Spesifikasi Motor
P V I Cos F Putaran p = = = = = = =

Starting Motor Tanpa Pengasutan

Running

Gambar 4. Pemodelan Motor Pompa Wendit Unit I di PDAM Wendit Malang.

Starting Motor Dengan Pengasutan(Auto-Trafo, Resistor, Reaktor)

Apakah Ist = 4 7 x Ifl ?

Y T Cetak Hasil

A. Hasil Simulasi Pengasutan Motor Motor dengan kapasitas 200 kW di asut tanpa alat bantu pengasutan dengan setingan waktu t = 0. Dengan arus beban penuh (Ifl) sebesar 354 A, motor menarik arus 2016,73 A yang mengakibatkan terjadi penurunan tegangan sesaat pada bus hingga 358,49 V dengan arus kadaan ajek sebesar 333,39 A.

Stop

Gambar 2. Flowchart analisa pengasutan motor induksi 3 fasa.

III. HASIL ANALISIS P ENGASUTAN MOTOR Dengan menggunakan Software ETAP Power Station simulasi One-Line Diagram yang terlihat dalam Gambar 3. Dengan memasukkan data pada Name Plate motor didalam Menu Induction Machine Editor program ETAP Power Station. Kemudian memilih peralatan pengasutan motor yang akan digunakan untuk menganalisa. Dengan mensetting waktu asut dan total simulasi pada menu motor Starting Study Case, kemudian menjalankan program Run Dinamic Motor Starting yang terletak dipojok kanan atas dalam tampilan menu program.

Gambar 5. Profil tegangan Bus tanpa peralatan pengasutan motor.

Gambar 6. Profil tegangan Bus tanpa peralatan pengasutan motor.

Gambar 7, 8, dan 9, masing-masing memperlihatkan profil arus asut sebagai fungsi prosentase seting tap trafo pada pengasutan motor induksi. 226

Jurnal Elektro ELTEK Vol. 3, No. 1, April 2012

ISSN: 2086-8944

Gambar 11. Profil arus pengasutan menggunakan auto-trafo.

Gambar 7. Profil arus asut (A) terhadap seting tap (%).

C. Pengasutan menggunakan Resistor Dengan menggunakan peralatan pengasutan resistor dengan tap 50% dan switch off t = 2 detik, arus naik sebesar 1149,79 A dan turun lagi sampai kondisi mantap yaitu 333,39 seperti diperlihatkan Gambar 12. Tegangan pada bus mengalami penurunan pada saat pengasutan sebesar 191,67 V seperti diperlihatkan Gambar 13.

Gambar 8. Profil tegangan terminal motor (V) terhadap seting tap (%). Gambar 12. Profil tegangan Bus saat pengasutan dengan resistor.

Gambar 13. Profil arus saat pengasutan menggunakan resistor Gambar 9. Profil torsi asut (N-m ) terhadap seting tap (%).

B. Pengasutan menggunakan Autotrafo Dengan menggunakan peralatan pengasutan Auto-trafo dengan tap 50% dan switch off t = 2 detik, arus awal mengalami penurunan menjadi 1,63 kali arus beban penuh atau sama dengan 578,32 A.

D. Hasil Simulasi Pengasutan Reaktor Profil arus pengasutan motor induksi 3 menggunakan reaktor diperlihatkan Gambar 14.

fasa

Gambar 14. Profil tegangan Bus saat pengasutan dengan reaktor.

Gambar 10. Profil tegangan Bus saat pengasutan menggunakan autotrafo.

Sehingga tegangan pada bus turun menjadi 194,02 V seperti diperlihatkan Gambar 10. Namun penurunan tegangan terminal motor berdampak pada penurunan torsi awal sebesar 54,90 N-m. Arus kondisi mantap yaitu 333,39 A seperti diperlihatkan Gambar 11.

Pada pengasutan menggunakan reaktor dengan tap 50% dan switch off t = 2 detik memperlihatkan arus naik menjadi 1130,56 A dan turun lagi sampai kondisi mantap menjadi 333,39 A. Sedangkan tegangan pada bus mengalami penurunan hingga 188,51 V seperti diperlihatkan Gambar 15.

227

Jurnal Elektro ELTEK Vol. 3, No. 1, April 2012

ISSN: 2086-8944
TABEL I PERHITUNGAN DAYA AWAL START DAN ENERGI YANG TERPAKAI

Gambar 15. Profil arus pengasutan menggunakan reaktor.

E. Perhitungan Beban Pemakaian Motor Induksi 200 kW pada PDAM Wendit. Penjadwalan pengoperasian motor pompa disesuaikan dengan kondisi beban puncak pada PLN sebagai penyuplai energi listrik dan juga kebutuhan pasokan air bersih yang didistribusikan oleh PDAM itu sendiri dan yang terutama tarif listrik atas pemakaian energi listrik.

Sedangkan perhitungan pemakaian energi motor selama 30 hari tanpa dan dengan 3 jenis peralatan pengasutan autotrafo, resistor dan reaktor masing-masing dapat dilihat pada Tabel II, III, IV dan V.
TABEL II PEMAKAIAN ENERGI TANPA P ENGASUTAN Motor Wasut Wnormal Pompa (kWh) (kWh) Motor I 0 144.270,79 Motor II 0 144.270,79 Motor III 16,932 136.752,52 Motor IV 0 0 Total pemakain energi selama 1 bln W (kWh) 144.270,79 144.270,79 136.752,52 0 425.311,032 Keterangan (operasi) 24 jam 24 jam
off 20.30; on 22.15

Cadangan

Gambar 16. Jadwal pengoperasian motor pompa.

Dengan data spesifikasi motor induksi dan jadwal pengoperasiannya, maka dapat diperoleh perbandingan daya waktu pengasutan dan besar energi yang terpakai selama 1 bulan sebagai berikut. Analisa Perhitungan Daya dan Energi Pengasutan Motor Tanpa Pengasutan. Dengan adanya penjadwalan pengoperasian dalam satu hari terdapat 1 kali pengasutan motor pompa dengan kapasitas daya 200 kW, dengan t = 1,7802 detik, daya awal yang dibutuhkan motor sebesar 1141,538 kW dan pemakaian energinya sebesar 16,932 kWh selama 30 hari. Analisa Perhitungan Daya dan Energi Starting Motor dengan Pengasutan Autotrafo. Pengasutan menggunakan autotrafo, untuk t = 3,540 detik, daya awal yang dibutuhkan sebesar 167,197 kW sedangkan pemakaian energinya sebesar 4,932 kWh. Analisa Perhitungan Daya dan Energi Starting Motor dengan Pengasutan Resistor. Untuk pengasutan motor dengan menggunakan resistor dengan waktu t = 3,560 detik, daya awal yang dibutuhkan sebesar 326,828 kW sedangkan pemakaian energinya sebesar 9,695 kWh. Analisa Perhitungan Daya dan Energi Starting Motor dengan Pengasutan Reaktor. Pengasutan menggunakan reaktor, dengan waktu t = 3,5802 detik, membutuhkan daya awal sebesar 317,458 kW sedangkan pemakaian energinya sebesar 9,470 kWh. Untuk melihat secara detail perhitungan daya dan energi yang terpakai seperti yang diperlihatkan Tabel I.

TABEL III PEMAKAIAN ENERGI M ENGGUNAKAN PENGASUTAN A UTOTRAFO Motor Wasut Wnormal Pompa (kWh) (kWh) Motor I 0 144.270,79 Motor II 0 144.270,79 Motor III 4,932 136.752,52 Motor IV 0 0 Total pemakain energi selama 1 bln W (kWh) 144.270,79 144.270,79 136.752,52 0 425.311,032 Keterangan (operasi) 24 jam 24 jam
off 20.30; on 22.15

Cadangan

TABEL IV PEMAKAIAN ENERGI M ENGGUNAKAN PENGASUTAN R ESISTOR Motor Wasut Wnormal Pompa (kWh) (kWh) Motor I 0 144.270,79 Motor II 0 144.270,79 Motor III 9,695 136.752,52 Motor IV 0 0 Total pemakain energi selama 1 bln W (kWh) 144.270,79 144.270,79 136.752,22 0 425.303,70 Keterangan (operasi) 24 jam 24 jam
off 20.30; on 22.15

Cadangan

TABEL V PEMAKAIAN ENERGI M ENGGUNAKAN PENGASUTAN R EAKTOR Motor Wasut Wnormal Pompa (kWh) (kWh) Motor I 0 144.270,79 Motor II 0 144.270,79 Motor III 9,47 136.752,52 Motor IV 0 0 Total pemakain energi selama 1 bln W (kWh) 144.270,79 144.270,79 136.761,99 0 425.303,57 Keterangan (operasi) 24 jam 24 jam
off 20.30; on 22.15

Cadangan

228

Jurnal Elektro ELTEK Vol. 3, No. 1, April 2012

ISSN: 2086-8944 yaitu sebesar 3,1 kali arus nominal atau sama dengan 1130,56 A dengan energi awal start yang terpakai sebesar 9,470 kWh dengan selisih 7,462 kWh dari pemakaian energi awal tanpa pengasutan. Sedangkan torsi pengasutan juga mengalami penurunan 42,29 N.m. 5. Pemakaian energi dalam 30 hari dengan pengasutan autotrafo dengan nilai terkecil yaitu sebesar 425299,032 kWh dibandingkan dengan pengasutan Resistor sebesar 425303,795 kWh dan pengasutan Reaktor 425303,57 kWh. Sedangkan tanpa pengasutan sebesar 425311,032 kWh. 6. Dari hasil semua pengasutan dengan menggunakan software ETAP Power Station didapat pengasutan dengan hasil arus yang paling kecil yaitu dengan menggunakan pengasutan autotrafo 7. Pengasutan menggunakan peralatan autotrafo lebih baik dikarenakan di pengasutan tersebut terdapat fasilitas untuk mengatur tegangan, dimana tegangan tersebut bisa diatur secara bertahap (pengaturan secara halus / smooth). DAFTAR PUSTAKA
[1] [2] [3] [4] [5] [6] Kadir, Abdul. 2003.Mesin Induksi Penerbit Djambatan. Zuhal. 1991.Dasar Tenaga Listrik Bandung, Penerbit ITB. Ir. Purnomo, Heri. 2005.Mesin Listrik II Malang, Jurusan Teknik Elektro ITN Malang. Dubey, G K. 1995.Fundamentals of Electrical DriversToppan Company (S) Pte Ltd.Singapore Paul, C R. Nasar, S A. Unnewehr, L E. 1986. Introduction to Electrical EngineeringMcgraw-Hill. Jimenez, Pedro. and Vera, Luiz. 2006. Motor Starting Study for Large Motor. Case: VALCOR PDVSA Project, Venezuela: IEEE PES Transmission and Distribution Conference and Exposition Latin Amerika. Achyanto, Djoko. 1997. Mesin-Mesin Listrik. Edisi Keempat Penerbit Erlangga. Theraja, B. L. Electrical Technology. Ram Nagar, New Delhi110055: Publycation Division of Nirja Construction and Development Co.(P) LTD. Petruzella, Frank D. 2001. Elektronik Industri. Yogyakarta: Edisi Bahasa Indonesia Penerbit Andi. Gupta, B. R. 2001. Principles of Electrical Engineering. Ram Nagar, New Delhi-110055: S. Chand and Company LTD. Laporan Penelitian Ismujianto; Arus starting motor induksi metoda Extrapolasi; Politeknik Negeri Jakarta 2002 Ismujianto,Isdawimah;Buku ajar Mesin Listrik 1&2;Politeknik Negeri Jakarta 2007. Bill Drury; The Control Technicques Drives and Controls Handbook;IEE 2001

Gambar 17. Profil arus dari masing-masing peralatan pengasutan.

IV. KESIMPULAN Dari pengujian dan analisis yang dilakukan terhadap model peralatan pengasutan motor induksi 3 fasa 220 kW diatas, maka dapat diambil beberapa kesimpulan, antara lain: 1. Pengasutan motor induksi tanpa menggunakan peralatan pengasutan mengakibatkan jatuh tegangan pada bus, karena arus yang ditarik motor sangat tinggi 5,6 kali dari arus nominal atau sama dengan 2016,73 A, dan torsi pengasutan sebesar 543,43 N.m dengan energi awal start yang terpakai sebesar 16,932 kWh. 2. Pengoperasian motor dengan peralatan pengasutan dapat menurunkan arus awal, tetapi penurunan arus awal juga berdampak pada penurunan torsi dimana jika tegangan diturunkan menggunakan pengasutan Autotrafo dengan tap 50%, didapat arus awal sebesar 1,63 kali arus nominal atau sama dengan 578,32 A. Torsi pengasutan juga mengalami penurunan 54,90 N.m, sedangkan pemakaian energi awal start listrik sebesar 4,932 kWh dengan selisih 12 kW. dari pemakaian energi awal start tanpa pengasutan. 3. Pengasutan motor dengan menggunakan resistor dengan tap 50% untuk energi awal yang terpakai sebesar 9, 695 kWh dengan selisih 7,237 kWh dari pemakaian energi awal tanpa pengasutan, diperoleh arus awal sebesar 3,2 kali arus nominal atau sama dengan 1144,79 A, dan torsi pengasutan juga mengalami penurunan 44,20 N.m. 4. Pengasutan motor dengan menggunakan peralatan reactor dengan tap 50 % diperoleh arus awal yang hampir sama dengan pengasutan menggunakan resistor

[7] [8]

[9] [10] [11] [12] [13]

229

Anda mungkin juga menyukai