Anda di halaman 1dari 46

LAPORAN AKHIR

PROSES PRODUKSI I
MESIN BUBUT

Disusun Oleh T. HARISMANDRI 1107114316

LABORATORIUM TEKNOLOGI PRODUKSI PROGRAM STUDI S1 TEKNIK MESIN FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS RIAU 2012

University of Riau

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT , yang telah melimpahkan rahmat dan karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah proses produksi I mengenai Mesin Bubut (turning) . Laporan ini berguna untuk melengkapi tugas Proses Produksi I. laporan ini dapat juga digunakan sebagai referensi bagi para pembaca untuk memahami dan mempelajari tentang mesin bubut (turning). Penulis juga mengucapkan terima kasih kepada pihak-pihak yang telah membantu penulis dalam menyelesaikan makalah ini, sehingga makalah ini dapat diselesaikan tepat pada waktu yang telah ditentukan. Penulis menyadari bahwa makalah ini memiliki banyak kekurangan, untuk itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun dari pembaca untuk kesempurnaan makalah ini kedepannya. Akhir kata Wassalamualaikum Wr. Wb.

Pekanbaru, Desember 2012

Penulis

Proses produksi

Page i

University of Riau

DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ......................................................................................... i DAFTAR ISI ........................................................................................................ ii DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... iv DAFTAR TABEL ............................................................................................... vi DAFTAR NOTASI .............................................................................................. vii DAFTAR LAMPIRAN .....................................................................................viii BAB1 PENDAHULUAN .................................................................................... 1 1.1 Latar Belakang .......................................................................................... 1 1.2 Tujuan........................................................................................................ 1 1.3 Manfaat ...................................................................................................... 1 1.4 Sistematika Penulisan Laporan ................................................................. 1 BAB II TEORI DASAR ...................................................................................... 3 2.1 Penertian .................................................................................................... 3 2.2 Prinsip Dan Cara Kerja Mesin Bubut ........................................................ 3 2.3 Jenis Jenis Mesin Bubut ......................................................................... 4 2.4 Bagian Bagian Utama Mesin Bubut ....................................................... 7 2.5 Alat Kelengkapan Mesin Bubut ................................................................ 11 2.6 Elemen Dasar ............................................................................................ 15 2.7 Coolent Dan Toleransi .............................................................................. 17 BAB III ALAT DAN BAHAN............................................................................ 19 3.1 Alat ............................................................................................................ 19 3.2 Bahan ......................................................................................................... 23 BAB IV PROSEDUR KERJA ......................................................................... 24 4.1 Prosedur Umum......................................................................................... 24 4.2 Prosedur Benda Kerja................................................................................ 27 BAB V PEMBAHASAN ..................................................................................... 28 5.1 Perhitungan ............................................................................................... 28 5.2 Analisa ....................................................................................................... 31 BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN............................................................. 33

Proses Produksi

Page ii

6.1 Kesimpulan................................................................................................ 33 6.2 Saran .......................................................................................................... 33 DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

Peoses Produksi

Page iii

University of Riau

DAFTAR GAMBAR Gambar 2. 1 Mesin bubut ...................................................................................... 3 Gambar 2. 2 Macam macam opersai mesin bubut ............................................. 4 Gambar 2.3. 1 Mesin bubut horizontal.................................................................. 6 Gambar 2.3. 2 Mesin bubut turret vertical ............................................................ 6 Gambar 2.3. 3 Mesin bubut kepala ....................................................................... 7 Gambar 2.3. 4 Mesin bubut otomatis .................................................................... 7 Gambar 2.4 1 Bagian bagiam mesin bubut ........................................................ 8 Gambar 2.4 2 Kepala tetap .................................................................................... 9 Gambar 2.4 3 Kepala lepas ................................................................................... 10 Gambar 2.4 4 Bed mesin ....................................................................................... 10 Gambar 2.4 5 Eretan ............................................................................................. 11 Gambar 2.5. 1 Tool post ........................................................................................ 11 Gambar 2.5. 2 Chuck rahang tiga.......................................................................... 12 Gambar 2.5. 3 Chuck rahang empat ...................................................................... 12 Gambar 2.5. 4 Pembawa ....................................................................................... 12 Gambar 2.5. 5 Center ............................................................................................ 13 Gambar 2.5. 6 Penyangga tetap ............................................................................ 14 Gambar 2.5. 7 Penyangga bejalan ......................................................................... 14 Gambar 2.5. 8 Pahat rata kiri ................................................................................ 15 Gambar 2.5. 9 Pahat rata kanan ............................................................................ 15 Gambar 2.6. 1 Elemen mesin ................................................................................ 15 Gambar 2.7. 1 Coolent .......................................................................................... 17 Gambar 2.7. 2 Toleransi poros dan lubang ........................................................... 18 Gambar 3.1. 1 Kunci kombinasi ........................................................................... 19 Gambar 3.1. 2 Jangka sorong ................................................................................ 19 Gambar 3.1. 3 Tool post ........................................................................................ 20 Gambar 3.1. 4 Kunci l ........................................................................................... 20 Gambar 3.1. 5 Kuas ............................................................................................... 20 Gambar 3.1. 6 Center ............................................................................................ 21

Proses Produksi

Page iv

Gambar 3.1. 7 Pahat .............................................................................................. 21 Gambar 3.1. 8 Cekam rahang 3 ............................................................................. 21 Gambar 3.1. 9 Tool radius..................................................................................... 22 Gambar 3.1. 10 Tool holder .................................................................................. 22 Gambar 3.1. 11 Kunci chuck................................................................................. 22 Gambar 3.2. 1 Bahan ............................................................................................. 23 Gambar 4.2. 1 Pemasangan pahat pada tool post .................................................. 24 Gambar 4.2. 2 Pemasangan benda kerja pada chuck ............................................ 25 Gambar 4.2. 3 Melakukan pembubutan ................................................................ 25 Gambar 4.2. 4 Pembuatan sudut ........................................................................... 25 Gambar 4.2. 5 Cara ke dua membuat sudut dan radius ......................................... 26 Gambar 5. 1 Sketsa pembubutan ........................................................................... 31

Peoses Produksi

Page v

University of Riau

DAFTAR TABEL 2.7.1 Table lambang dan sifat toleransi ................................................................ 18

Proses Produksi

Page vi

DAFTAR NOTASI 2.6.1 Kecepatan potong ......................................................................................... 16 2.6.2 Kecepatan makan ......................................................................................... 16 2.6.3 Waktu pemotongan ...................................................................................... 16 2.6.4 Kecepatan penghasilan beram ...................................................................... 17

Peoses Produksi

Page vii

University of Riau

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran . Tabel

Kecepatan Potong & Gerak Pemakanan Untuk Proses

Pemesinan (feet/min) ....................................................................................... 35 Lampiran 2. Tabel Kecepatan Putaran Spindle Mesin Bubut GDW LZ 350... 36

Proses Produksi

Page viii

BAB1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Mesin bubut digunakan untuk menghasilkan produk yang berbentuk silindris, dan mesin bubut digunakan dalam industri baik skala kecil, sedang maupun besar. Produk yang dihasilkan banyak kegunaannya bagi berbagai jenis industri baik di pabrik, perbengkelan maupun rumah tangga. Untuk itu diharapkan bagi mahasiswa dapat menghasilkan suatu produk untuk digunakan dalam berbagai industry nasional maupun internasional.

1.2 Tujuan Adapun tujuan dari praktikum mesin bubut yaitu : 1). Agar mahasiswa dapat mempraktekkan teori yang telah dipelajari sebelumnya. 2). Agar mahasiswa dapat mengoperasikan mesin bubut dengan baik. 3). Agar mahasiswa dapat mengetahui alat dan bahan yang digunakan selama proses pembubutan. 4). Mengetahui prinsip kerja mesin bubut dan dasar dasar mesin bubut

1.3 Manfaat Adapun manfaat dari praktikum mesin bubut ini adalah sebagai berikut: 1) Mahasiswa mampu mengoperasikan mesin bubut. 2) Mahasiswa mampu menghasilkan suatu produk yang berguna dari proses pembubutan. 3) Mahasiswa mampu membuka lapangan pekerjaan.

1.4 Sistematika Penulisan Laporan Adapun sistematika penulisan Laporan Praktikum Pengelasan ini adalah sebagai berikut :

Peoses Produksi

Page 1

University of Riau

BAB I

: PENDAHULUAN Berisi mengenai Latar Belakang, Tujuan, Manfaat dan Sistematika Penulisan.

BAB II

: TEORI DASAR Pengertian, prinsip kerja mesin, jenis- jenis mesin, bagian-bagian utama mesin, alat kelengkapan mesin, elemen dasar, coolent dan toleransi.

BAB III : ALAT DAN BAHAN Berisi Alat dan Bahan yang digunakan saat Praktikum. BAB IV : PROSEDUR KERJA Berisi Prosedur Umum dan Prosedur Benda Kerja. BAB V : PEMBAHASAN Berisi Perhitungan dan Analisa BAB VI : KESIMPULAN DAN SARAN Berisi Kesimpulan dan Saran dari praktikum mesin Bubut. DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

Proses Produksi

Page 2

BAB II TEORI DASAR 2.1 Penertian Mesin bubut adalah salah satu jenis mesin produksi yang digunakan untuk membuat produk yang berbentuk silindris, prosesnya berupa benda kerja berputar dan tool atau pahat disentuhkan pada benda kerja yang akan menyayat benda kerja

Gambar 2. 1 mesin bubut

2.2 Prinsip Dan Cara Kerja Mesin Bubut Prinsip kerja dari mesin bubut adalah benda kerja yang berputar, sedangkan pisau bubut bergerak memanjang dan melintang. Dari kerja ini dihasilkan sayatan dan benda kerja yang umumnya simetris dengan mengatur perbandingan kecepatan rotasi benda kerja dan kecepatan translasi pahat maka akan diperoleh berbagai macam ulir dengan ukuran kisar yang berbeda. Hal ini dapat dilakukan dengan jalan menukar roda gigi translasi yang menghubungkan poros spindel dengan poros ulir. Mesin bubut digunakan untuk mengerjakan bidang-bidang silindris luar dan dalam (membubut lurus dan mengebor), bidang rata (membubut rata), bidang tirus (kerucut), bentuk lengkung (bola), dan membubut ulir, Roda gigi penukar disediakan secara khusus untuk memenuhi keperluan pembuatan ulir. Jumlah gigi pada masingmasing roda gigi penukar bervariasi besarnya mulai dari jumlah 15 sampai dengan jumlah gigi maksimum 127. Roda gigi penukar dengan jumlah 127 mempunyai kekhususan karena digunakan untuk konversi dari ulir metrik ke ulir inci.

Peoses Produksi

Page 3

University of Riau

Gambar 2. 2 macam macam opersai mesin bubut

2.3 Jenis Jenis Mesin Bubut Pada dasarnya di lihat dari dimensinya dapat di klasifikasikan dalam empat kelompok yaitu :

a) Mesin bubut ringan Di maksud untuk latihan dan perkerjaan ringan karena bentuk peralatannya yang kecil dan sederhana.

b) Mesin bubut sedang Mesin bubut sedang adalah mesin bubut yang mempunyai daya dan kapasitas serta ukuran sedang. Mesin ini digunakan untuk memperbaiki peralatan-peralatan teknik yang mempunyai ukuran yang sedang. Mesin bubut sedang terdiri atas mesin bubut Bantu dan mesin bubut lantai. Pada mesin bubut sedang dimungkinkan untuk membubut produk yang mempunyai benda kerja dengan bentuk yang lebih bervariasi.

c) Mesin bubut standar Mesin ini di buat lebih berat, daya kudanya lebih besar dan di gunakan untuk pekerjaan yang lebih besar dari pada perkerjaan mesin bubut ringan dan sedang. Mesin ini merupakan standar dalam pembuatan

Proses Produksi

Page 4

mesin mesin bubut pada umumnya. Konstruksi mesin bubut standar mempunyai ukuran lebih besar dan peralatan yang lebih lengkap. Mesin ini digunakan untuk membuat produk atau memperbaiki peralatanperalatan teknik dengan tingkat kekasaran yang standar. Ditinjau dari transmisi dan daya penggerak sumbu utamanya, terdiri atas : 1) Mesin Bubut Standar dengan Transmisi Roda Sabuk Mesin bubut yang hubungan antara putaran dari motor penggerak ke sumbu utamanya menggunakan sabuk(belt). 2) Mesin Bubut Standar dengan Transmisi Roda Rantai Mesin bubut standar yang hubungan puatran motor penggerak ke poros utamanya menggunakan transmisi rantai dan roda rantai. 3) Mesin Bubut Standar dengan Transmisi Roda Gigi Mesin bubut standar yang hubungan putaran dari motor penggerak kesumbu utamanya diatur dengan roda gigi yang terpasang pada roda gigi transmisi.

d) Mesin Bubut Khusus Mesin bubut khusus adalah mesin bubut yang digunakan untuk membuat atau memperbaiki alat-alat teknik yang tidak dapat dikerjakan pada mesin bubut standar. Mesin bubut khusus terdiri atas: 1) Mesin bubut beralas panjang Mesin bubut ini termasuk mesin bubut industry yang di pergunakan untuk mengerjakan pekerjaan yang panjang dan besar, misalnya membuat poros kapal dan bahan roda gigi, dan sebagainya. 2) Mesin Bubut Carrousel Mesin bubut carrousel adalah mesin bubut yang sumbu utamanya vertikal dan cekam berbentuk meja putar. Benda kerja diletakkan diatas meja putar dan pahat dapat digerakan ke arah vertikal maupun kearah melintang. Mesin bubut carrousel dgunakan untuk membubut benda-benda kerja yang mempunyai diameter besar dengan ukuran antara 1 m sampai

Peoses Produksi

Page 5

University of Riau

dengan 2 m. Sedangkan untuk mesin bubut carrousel yang berukuran kecil dpat membubut benda kerja yang mempunyai ukuran antara 300 mm sampai dengan 400mm. Mesin bubut carrousel mempunyai keungulan dibandingkan dengan mesin bubut horizontal biasa. Secara prinsip lain mesin bubut dapat di bedakan menjadi beberapa jenis antara lain adalah : 1). Mesin bubut horizontal

Gambar 2.3. 1 mesin bubut horizontal

2). Mesin bubut turret vertical

Gambar 2.3. 2 mesin bubut turret vertical

3). Mesin bubut kepala

Proses Produksi

Page 6

Gambar 2.3. 3 mesin bubut kepala

4). Mesin bubut otomatis

Gambar 2.3. 4 mesin bubut otomatis

2.4 Bagian Bagian Utama Mesin Bubut Mesin bubut terdiri dari meja dan kepala tetap. Di dalam kepala tetap terdapat roda-roda gigi transmisi penukar putaran yang akan memutar poros spindel. Poros spindel akan memutar benda kerja melalui cekal. Eretan utama akan bergerak sepanjang meja sambil membawa eretan lintang dan eretan atas dan dudukan pahat. Sumber utama dari semua gerakkan tersebut berasal dari motor listrik untuk memutar pulley melalui sabuk.

Peoses Produksi

Page 7

University of Riau

Gambar 2.4 1 bagian bagiam mesin bubut

Pada umumnya mesin bubut memiliki beberapa bagian-bagian umum. Berikut ini bagian umum yang terdapat pada mesin bubut: 1) Kepala tetap (head stoke) 2) Spindel (spindle) 3) Eretan (carriage) 4) Kepala lepas (tail stoke) 5) Alas (bed) 6) Ulir Pembawa (lad screw) 7) Poros penjalan (feed rod) 8) Tempat pahat (tool post) 9) Alas putar (swivel base) 10) Lemari roda gigi (gear box) Berdasarkan 10 bagian umum pada mesin bubut terdapat 4 macam bagian utama pada mesin bubut, Berikut ini bagian utama pada mesin bubut: 1. Kepala Tetap Kepala tetap adalah bagian utama dari mesin bubut yang digunakan untuk menyangga poros utama, yaitu poros yang digunakan untuk
Proses Produksi Page 8

menggerakan spindel. Dimana di dalam spindel tersebut dipasang alat untuk menjepit benda kerja. Spindel ini merupakan bagian terpenting dari sebuah kepala tetap. Selain itu, poros yang terdapat pada kepala tetap ini digunakan sebagai dudukan roda gigi untuk mengatur kecepatan putaran yang diinginkan. Dengan demikian, dalam kepala tetap terdapat sejumlah rangkaian roda gigi transmisi yang meneruskan putaran motor menjadi putaran spindel.

Gambar 2.4 2 kepala tetap

2. Kepala Lepas Kepala lepas adalah bagian dari mesin bubut yang letaknya di sebelah kanan dan dipasang di atas alas atau meja mesin. Bagian ini berguna untuk tempat untuk pemasangan senter yang digunakan sebagai penumpu ujung benda kerja dan sebagai tempat atau dudukan penjepit mata bor pada saat melakukan pengeboran. Kepala lepas ini dapat digerakkan atau digeser sepanjang alas atau meja mesin, dan dikencangkan dengan perantara mur dan baut atau dengan tuas pengencang. Selain digeser sepanjang alas atau meja mesin, kepala lepas juga dapat digerakan maju mundur (arah melintang), yakni untuk keperluan pembubutan benda yang konis.

Peoses Produksi

Page 9

University of Riau

Gambar 2.4. 3 kepala lepas

3. Alas mesin Alas mesin adalah bagian dari mesin bubut yang berfungsi sebagai pendukung eretan (support) dan kepala lepas, serta sebagai lintasan eretan dan kepala lepas. Alas mesin ini memiliki permukaan yang rata dan halus. Hal ini dimaksudkan untuk mendukung kesempurnaan pekerjaan membubut (kelurusan).

Gambar 2.4.4 bed mesin

4. Eretan Eretan adalah bagian mesin bubut yang berfungsi sebagai penghantar pahat bubut sepanjang alas mesin. Eretan terdiri dari tiga jenis, yaitu: a) b) Eretan bawah yang berjalan sepanajng alas mesin. Eretan lintang yang bergerak tegak lurus terhadap alas mesin.

Proses Produksi

Page 10

c)

Eretan atas yang digunakan untuk menjepit pahat bubut, dan dapat diputar ke kanan atau kekiri sesuai dengan sudut yang dikehendaki, khususnya pada saat mengerjakan benda-benda yang konis. Dalam operasinya, eretan ini dapat digerakkan secara manual maupun otomatis

Gambar 2.4 5 eretan

2.5 Alat Kelengkapan Mesin Bubut Ada beberapa peralatan yang digunakan pada sebuah mesin bubut. Peralatan-peralatan tersebut adalah sebagai berikut: 1. Tool post Toolpost berfungsi untuk memegang tool atau pahat pada proses pembubutan, dimana toolpost dipasang pada eretan.

Gambar 2.5. 1 tool post

2. Chuck Chuck berfungsi untuk menjepit benda kerja, dimana chuck dipasang pada spindle, ada dua tipe chuck yang sering digunakan yaitu: a. Chuck Rahang Tiga

Peoses Produksi

Page 11

University of Riau

Chuck jenis ini digunakan untuk mejepit benda kerja yang bulat atau bersegi beraturan.

Gambar 2.5. 2 chuck rahang tiga

b. Chuck Rahang Empat Chuck jenis ini digunakan untuk menjepit benda kerja yang permukaannya rata.

Gambar 2.5. 3chuck rahang empat

3. Pembawa Pembawa berfungsi untuk menjepit benda kerja yang tidak dapat dijepit oleh chuck, dimana pembawa dipasangkan pada pelat pembawa.

Gambar 2.5. 4 Pembawa

Senter

Proses Produksi

Page 12

Senter merupakan peralatan mesin bubut yang digunakan untuk menopang benda kerja ang sedang dibubut, baik pada saat dibubut rata maupun dibubut tirus. Untuk menempatkan senter ini, ujung benda harus dibuat lubang dengan menggunakan bor senter. Lubang ini dimaksudkan sebagai tempat atau dudukan kepala senter. Penggunaan senter ini dimaksudkan untuk menjada atau menahan benda kerja agar kelurusannya terhadap sumbu tetap terjaga. Pada bagian kepalanya, senter ini berbentuk runcing dengan sudut ketirusannya 60 derajat. Sementara pada sisi yang lainnya, berbentuk tirus. Ada dua jenis senter, aitu senter ang ikut berputar mengikuti putaran benda kerja (senter jalan/live center) dan senter yang tidak ikut berputar dengan putaran benda kerja (senter mati/tail stock center).

Gambar 2.5. 5Center

Penyangga Penyangga atau disebut juga dengan kaca mata jalan, adalah peralatan mesin bubut yang digunakan untuk menyangga benda panjang pada saat di bubut. Hal ini dimaksudkan untuk menjaga benda kerja agar tidak melentur pada saat dibubut, sehingga kelurusan benda kerja bisa tetap terjada. Ada dua jenis penyangga ang dapat digunakan, yaitu : a. Penyangga Tetap Penyangga tetap digunakan untuk menyangga benda kerja, dimana penyangga tetap ditempatkan pada jalur bed mesin.

Peoses Produksi

Page 13

University of Riau

Gambar 2.5. 6 Penyangga tetap

b. Penyangga Berjalan Penyangga berjalan digunakan untuk menyangga benda kerja, dimana ditempatkan pada eretan.

Gambar 2.5. 7penyangga bejalan

6. Pahat Bubut Pahat bubut adalah perkakas potong yang digunakan dalam membubut. Pahat ini terbuat dari bahan logam keras, seperti HSS ataupun Carbida. Logam-logam tersebut memiliki kekerasan yang lebih tinggi dari bahan benda kerjanya, sehingga pahat bisa menyayat dengan baik. Selama membubut, ujung pahat harus selalu mendapat pendinginan yang kontinyu, karena jika ujung pahat tersebut panas, pahat akan cepat aus dan tumpul. Sesuai dengan bentuk dan penggunaannya, pahat-pahat bubut dapat dinamakan: pahat kasar, pahat penyelesaian, pahat pemotong, pahat alur, pahat ulir, dan pahat bentuk. Berdasarkan arah pemakanan, pahat dapat dikelompokkan menjadi pahat kanan dan pahat kiri. Pahat kanan adalah pahat yang arah

Proses Produksi

Page 14

pemakanannya dari kanan ke kiri, dan pahat kiri adalah pahat yang arah pemakannnya dari kiri ke kanan.

Gambar 2.5. 8 pahat rata kiri

Gambar 2.5. 9 pahat rata kanan

2.6 Elemen Dasar Elemen dasar dari proses bubut dapat di ketahui atau di hitung dengan menggunakan rumus yang dapat di turunkan dengan memperhatikan gambar 2.6 berikut :

Gambar 2.6. elemen mesin

Peoses Produksi

Page 15

University of Riau

Kondisi pemotongan di tentukan sebagai berikut Benda kerja d0 = diameter mula mula; mm Dm = diameter akhir; mm Lt = panjang pemesinan Pahat Kr = sudut potong utama; 0

0 = sudut geram;0
Mesin bubut a = kedalaman potong; mm a = do-m; mm 2 F= gerak makan; m ( r ) N= putaran poros utama ( benda kerja ); r/min Elemen dasar dapat di hitung dengan rumus :

1). Kecepatan potong V = .d.n/1000;m/min .................................................................. (2.6.1 ) d = ( do + dm )/2 d; mm d do dm n = diameter rata-rata benda kerja; mm = diameter awal benda kerja; mm = diameter akhir benda kerja; mm = putaran poros utama (spindel); rpm

2). Kecepatan makan Vf = f.n;mm/mim .................................................................... ( 2.6.2 ) 3). Waktu pemotongan Tc= Lt/vf; min .......................................................................... (2.6.3) 4). Kecepatan penghasilan beram

Proses Produksi

Page 16

Z= A.V Dimana penampang geram sebelumnya terpotong A=f.a; mm2 Maka Z= f.a.v; cm3/min ................................................................... ( 2.6.4 )

2.7 Coolent Dan Toleransi 2.7.1 Coolant Coolent Pada mesin bubut bahan yang digunakan untuk medinginkan pahat pada waktu pembubutan benda kerja adalah dengan menggunakan coolant sebagai alat pendinginnya, dengantujuan pendinginan pahat agar pahat tidak cepaut aus saat untuk membubut benda kerja dan juga untuk menghaluskan permukaan benda kerja saat di bubut manfaat lainya adalah: a. Mengurangi gesekan antara serpihan pahat dengan benda kerja yang akan dibubut b. Mengurangi suhu pahat dengan benda kerja c. Membersihkan serpihan d. Memperhalus permukaan benda kerja e. Memperpanjang umur pahat f. Mengurangi kemungkinan korosi pada benda kerja g. Menurunkan gaya potong pada benda kerja yang akan dipotong atau dibubut.

Gambar 2.7. 1 coolent

Peoses Produksi

Page 17

University of Riau

2.7.2

Toleransi Toleransiadalahpenyimpanganukurandariukurankomponensebenarnya

yang masihdiijinkan, dimanatoleransimasihmengijinkansuatukomponen yang tidaksempurna, tetapimasihdapatdikatakansempurna.

Untuk poros danlubang dapat dilihat pada gambar toleransi untuk poros dan lubang dibawah ini.

Gambar 2.7. 2 toleransi poros dan lubang

2.7.1 Table lambang dan sifat toleransi

Proses Produksi

Page 18

BAB III ALAT DAN BAHAN 3.1 Alat Alat-alat yang di gunakan dalam proses mesin bubut sebagai berikut : 1). Kunci kombinasi 8 mm Digunakan untuk menguatkan pahat pada postnya.

Gambar 3.1. 1 kunci kombinasi

2). Jangka sorong Digunakan untuk mengukur benda kerja.panjang,lebar dan tinggi.

Gambar 3.1. 2 jangka sorong

3). Tool post Berfungsi sebagai tempat kedudukan mata pahat.

Peoses Produksi

Page 19

University of Riau

Gambar 3.1.3 tool post

4). Kunci L Berfungsi untuk menyetting atau mengatur tool pada post terhadap ujung center.

Gambar 3.1.4 kunci L

5). Kuas Berfungsi untuk membersihkan geram-geram mesin bubut dari sayatan benda kerja.

Gambar 3.1. 5 kuas

6). Center Berfungsi untuk menentukan titik tengah dari benda kerja dan menyamakan titik tengah dengan mata pahat.

Proses Produksi

Page 20

Gambar 3.1. 6 center

7). Pahat Berfungsi untuk memotong dan memakan benda kerja.

Gambar 3.1. 7 pahat

8). Cekam rahang 3 Berfungsi untuk menjepit benda kerja yang akan di lakukan proses pembubutan.

Gambar 3.1. 8 cekam rahang 3

9). Tool Radius Digunakan untuk mengerjakan bagian yang radius.

Peoses Produksi

Page 21

University of Riau

Gambar 3.1. 9 tool radius

10). Kunci Tool Holder Digunakan untuk memutar pengunci tool holder pada tool post.

Gambar 3.1. 10 Tool holder

11). Kunci chuck Digunakan untuk membuka dan mengencangkan rahang chuck.

Gambar 3.1. 11 kunci chuck

Proses Produksi

Page 22

3.2 Bahan Untuk bahan yang berbentuk silindris dengan menggunakan baja ST 37 dengan panjang 74 mm dan diameter 25,4 mm

Gambar 3.2. Bahan

Peoses Produksi

Page 23

University of Riau

BAB IV PROSEDUR KERJA 4.1 Prosedur Umum 1). Siapkan alat dan bahan 2). Memahami gambar benda kerja untuk proses pembubutaan 3). Mengukur benda kerja dengan jangka sorong 4). Saklar dan panel utama mesin di aktifkan 5). Spindle pada mesin di aktifkan dan di atur kecepatan putaran, makan dan potong dari mesin bubut. 4.2 Prosedur Benda Kerja 1). Persiapkan bahan yang berbentuk silindris dengan menggunakan baja ST 37 dengan ukuran panjang 74 mmdan diameter 25,4 mm ( gambar ) 2). Memeriksa bahan apakakah telah lurus atau ada kecacatan 3). Memahami gambar sepesimen yang akan di bubut 4). Mengukur benda kerja Ukurlah benda kerja sesuai gambar yang akan di bubut, seperti gambar kerja yang akan diproses 5). Pasang pahat pada tool post dan setel dengan mengatur pahat agar center terhadap sumbu utama

Gambar 4.2. 1 pemasangan pahat pada tool post

6). Pasang benda kerja pada spindle dan di jepit pada chuck, ushakan senter dengan pahat

Proses Produksi

Page 24

Gambar 4.2. 2 pemasangan benda kerja pada chuck

7). Setelah semuanya benar mesin di hidupkan dan di mulai membubut, untuk pertama sekali potong specimen yang panjang agar sesuia ukuran yang di inginkan, pada pembubutan awal gunakan kecepatan rendah atau pengerjaan roughing. Pada praktikum ini kesepatan yang di gunakan yaitu ( V ) = 60 m/s dan f= 0,5 mm/min

Gambar 4.2. 3 melakukan pembubutan

8). Atur setiap kali gerakan makan 0,5 mm hingga diameternya sesuia gambar yaitu 22 mm dan panjang 25 mm 9). Pada ujung benda kerja kerja buatlah sudut 450 lihat pada gambar di bawah untuk membuat sudut dan tirus . Untuk membubut tirus dapat dilakukan dengan dua cara. Cara pertama, dengan menggeser kepala lepas, dengan menggunakan rumus sebagai berikut :

Gambar 4.2. 4 pembuatan sudut

Peoses Produksi

Page 25

University of Riau

X Dimana : x = Jarak geser kepala lepas dari garis sumbu spindle D = Diameter terbesar d = Diameter terkecil L = Panjang benda kerja l = Panjang yang ditiruskan Cara kedua, dengan menggeserkan alas putar ( swifel base ) dengan menentukan besarnya sudut.

Gambar 4.2. 5 cara ke dua membuat sudut dan radius

Dimana

tg x = Tangen x D d l = Diameter terbesar = Diameter terkecil = Jarak yang ditentuk

10). Membuat tirus atau radius dengan diameter 12 mm dan panjangya 10 mm 11). Lakukan finishing agar permukaan benda kerja halus, untuk proses finishing atur kecepatan spindle lebih cepat, untuk praktikum kali ini kecepatan spindle yang di gunakan yaitu 70 rpm 12). Jika selesai matikan coolant 13). Mesin di matikan, lalu benda kerja di lepas

Proses Produksi

Page 26

14). Merapikan kembali mesin

Peoses Produksi

Page 27

University of Riau

BAB V PEMBAHASAN 5.1 Perhitungan Dari praktikum yang di laksanakan di dapati data seperti yang ada table berikut ( lampiran ) pada praktikum ini dapat diketahui : Ng = 110 rpm Nf = 630 rpm F = 0,5 mm D = 25,4 mm D1 = 22 mm D2 = 12,30 mm lt = 25 mm ditanya = . ? 1). Kecepatan potong ? 2). Kecepatan makan ? 3). Waktu pemotongan ? 4). Kedalaman potong ? 5). Kecepatan pengasilan geram Jawab untuk proses roughing : 1). Kecepatan potong Pengerjaan pertama dengan diameter 22 mm

= 23,7 mm = 8,186 m/min Pengerjaan kedua dengan diameter 12,30 mm

= 18,85 mm = 6,511 m/min

Proses Produksi

Page 28

2). Kecepatan makan

= 55 mm/min 3). Waktu pemotongan

= 0,45 min 4). Kedalaman potong Pengerjaan yang pertama dengan diameter 22 mm

= 1,7 mm Pengerjaan kedua dengan diameter 12,30 mm

= 6,55 mm 5). Kecepatan pengasilan beram Kecepatan pengasilan beram pengerjaan yang pertama = 6,95 cm3/min Kecepatan pengasilan beram pengerjaan yang ke dua = 21,32 cm3/min

Jawab untuk proses Finishing :

1). Kecepatan Potong Pengerjaan pertama dengan diameter 22 mm

= 23,7 mm

Peoses Produksi

Page 29

University of Riau

= 46,89 m/min Pengerjaan kedua dengan diameter 12,30 mm

= 18,85 mm = 37,28 m/min

2). Kecepatan makan

= 315 mm/min

3). Waktu pemotongan

= 0,079 min 4). Kedalaman potong Pengerjaan yang pertama dengan diameter 22 mm

= 1,7 mm Pengerjaan kedua dengan diameter 12,30 mm

= 6,55 mm 5). Kecepatan pengasilan geram Kecepatan pengasilan beram pengerjaan yang pertama = 39,85 cm3/min Kecepatan pengasilan beram pengerjaan yang ke dua

Proses Produksi

Page 30

= 122,09 cm3/min 5.2 Analisa Dari praktikum yang di laksanakan menggunakan mesin bubut GDW LZ 350 dengan membuat benda kerja palu yang dalam prosedurnya dapat di lihat pada gambar kerja dibawah ini.

Gambar 5. 2 sketsa pembubutan

Namun dalam hasil yang di peroleh di mensi ukuranya tidak sesuia dengan sketsa gambar benda kerja. Hal ini di pengaruhi oleh beberapa faktor yaitu : 1. Kesalahan dalam pembacaan alat ukur, waktu pengukuran praktikan kurang teliti dalam mengukur benda kerja sehingga pada waktu pembubutan terjadi kesalah ukuran. 2. Pengaturan kecepatan makan dan kecepatan potong 3. Pengaruh kecepatan putaran spinldle 4. Ketajaman pahat, hal ini mengakibatkan tidak rata atau kasarnya permukaan benda kerja 5. Ketidak senteran antaratitik sumbu benda kerja dan pahat. 6. Dan kesalahan manusia yaitu kurang hati hati dan tidak

berpengalamannya dalm pengoperasian alat. Proses yang di lakukan dalam pembubutan yaitu rouging dan finishing, Roughing yaitu proses pengerjaan kasar proses ini di lakukan untuk pengerjaan tahap awal sedangkan proses finishing yaitu merupakan proses pengerjaan penghalusan. Untuk proses Roughing data yang di dapati yaitu :

Peoses Produksi

Page 31

University of Riau

Kecepatan makan ( Vc ) = 8,186 m/min Kecepatan makan (Vf ) = 55 mm/min Waktu pemotongan ( tc) = 0,45 min Kedalaman potong ( a ) = 1,7 mm Kecepatan penghasilan geram ( z ) = 21,32 cm3/min Sedangkan untuk proses finishing di dapati data perhitungan sebagai berikut : Kecepatan makan ( Vc ) = 46,89 m/min Kecepatan makan (Vf ) = 315 mm/min Waktu pemotongan ( tc) = 0,079 min Kedalaman potong ( a ) = 1,7 mm Kecepatan penghasilan geram ( z ) = 39,85 cm3/min. Dari elemen dasar pada kedua proses tersebut menunjukan bahwa untuk proses finishing untuk kecepatan makan, kecepatan potang, waktu pemotongan dan penghasilan geram lebih besar nilainya di bandingkan proses roughing, tetapi untuk kedalaman potong nilsi nya sama, untuk secara teoritis seharusnya nilai nilai elemen dasar proses finishing lebih besar di bandingkan dengan proses roughing, karena pada proses finishing ini kecepatan spindle nya lebih cepat dari pada roughing hal ini lah yang mengakibatkan proses finishing ini nilai elemennya lebih besar.

Proses Produksi

Page 32

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN 6.1 Kesimpulan Dari uraian di atas dapat di simpulkan bahwa : 1. Dari pengerjaan pembubutan terdapat dua proses yaitu proses roughing dan proses Finishing. Proses roughing di lakukan untuk pengerjaan tahap awal atau proses pengkasaran sedangkan proses finishing merupakan proses pembubutan penghalusan. Putaran spindle pada finishing lebih cepat di bandingkan pada proses Roughing, pada praktikum kali ini menggunakan putaran untuk Roughing n = 110 rpm sedangkan proses finishing n = 630 rpm. 2. Mesin bubut adalah salah satu jenis mesin produksi yang digunakan untuk membuat produk yang berbentuk silindris, prosesnya berupa benda kerja berputar dan tool atau pahat disentuhkan pada benda kerja yang akan menyayat benda kerja 3. Dalam pengoperasian mesin bubut di butuhkan ketelitian dan pembacaan seketsa gambar harus di pahami agar dalam pembubutan tidak terdapat kesalahan dimensi, terutama dalam pengukuran.

6.2 Saran dalam pengerjaan pembubutan di utamakan keselamat kerja, dalam pembubutan gunakan lah peralatan keselamatan kerja dan pengoperasian mesin bubut harus hati hati dan teliti usahakan coolant pada saat melakukan pembubutan agar selalu hiup dan berjalan dengan lancar agar tidak terjadi kehausan pada pahat dan geram hasil pembubut jadi bersih dari permukaan benda yang akan di bubut.

Peoses Produksi

Page 33

University of Riau

DAFTAR PUSTAKA Daryanto, Drs. 1987. Mesin Perkakas Bengkel. Jakarta: Bina Adi Aksara. Degamo, E. Paul. Material and Process in manufacturing.

Proses Produksi

Page 34

LAMPIRAN Lampiran . Tabel Kecepatan Potong & Gerak Pemakanan Untuk Proses Pemesinan (feet/min)

Source : Rochim, 1993

Peoses Produksi

Page 35

University of Riau

Lampiran 2. Tabel Kecepatan Putaran Spindle Mesin Bubut GDW LZ 350

Proses Produksi

Page 36