Anda di halaman 1dari 9

Termodinamika - Sifat cairan uap

2. SIFAT CAIRAN - UAP


2.1 Kualitas Uap
Untuk menjamin keandalan peralatan dan efisiensi dalam pengoperasian kualitas air dan uap harus tersedia pada titik penggunaan: Dalam jumlah yang benar untuk menjamin bahwa aliran panas yang memadai tersedia untuk perpindahan panas Pada suhu dan tekanan yang benar, atau akan mempengaruhi kinerja Bebas dari udara dan gas yang dapat mengembun yang dapat menghambat perpindahan panas Bersih, karena kerak (misal karat atau endapan karbonat) atau kotoran dapat meningkatkan laju erosi pada lengkungan pipa dan orifice kecil dari steam traps dan katup Kering, dengan adanya tetesan air dalam steam akan menurunkan entalpi penguapan aktual, dan juga akan mengakibatkan pembentukan kerak pada dinding pipa dan permukaan perpindahan panas. Sebagai alat bantu untuk mengetahui tingkat keadaan pada suatu siklus dapat digunakan diagram fasa dan tabel uap, baik yang berbentuk manual maupun dalam bentuk piranti lunak.

2.2 DIAGRAM FASA


Sifat cairan uap digambarkan dalam diagram fasa, pada dasarnya diagram fasa menunjukkan hubungan perubahan tekanan, volume dan temperatur dalam suatu sistem terhadap fasa-fasa utama (padat, cair, gas).

Gambar 2 Diagram fasa Dalam membaca diagram fasa ada beberapa istilah yang perlu diketahui yaitu: Cairan subdingin (subcooled liquid), yaitu kondisi cairan pada temperatur di bawah titik didihnya (T<Tsat) pada tekanan tertentu. Cairan jenuh (saturated liquid), yaitu kondisi cairan tepat di temperatur didihnya pada tekanan tertentu. Campuran jenuh (saturated mixture), yaitu kondisi campuran cairan jenuh dan uap jenuh dalam kondisi kesetimbangan pada temperatur di temperatur didihnya pada tekanan tertentu. Tekanan pada saat ini disebut tekanan penguapan (vapor pressure).

Uap jenuh (saturated vapor), yaitu kondisi uap tepat di temperatur didihnya pada tekanan tertentu, dimana uap itu akan mulai terkondensasi. Uap superpanas (superheated vapor), yaitu kondisi uap pada temperatur di atas titik didihnya (T<Tsat) pada tekanan tertentu. Kurva cairan jenuh, yaitu kurva dimana hanya terdapat cairan jenuh saja Kurva uap jenuh, yaitu kurva dimana hanya terdapat uap jenuh saja Titik kritis, yaitu titik pertemuan antara kurva cairan jenuh dan uap jenuh Kualitas x, dalam suatu campuran uap jenuh dan cairan jenuh, kualitas yang dimasud disini adalah fraksi massa fasa uapnya. Besaran ini sangat penting untuk diketahui karena perbedaan yang sangat besar antara sifat termodinamika cairan dan uap. x = muap/mtotal , dimana mtotal = mcairan + muap

Ketika air dipanaskan dari 0C sampai suhu jenuhnya, kondisinya mengikuti garis cair jenuh sampai menerima seluruh entalpi cairannya, hf, (A - B). Jika panas ditambahkan lebih lanjut, maka akan merubah fase ke steam jenuh dan berlanjut meningkakan entalpi sambil tetap pada suhu jenuhnya, hfg, (B - C). Jika campuran steam/air meningkat kekeringannya, kondisinya bergerak dari garis cair jenuh ke garis uap jenuh. Oleh karena itu pada titik tepat setengah diantara kedua keadaan tersebut, fraksi kekeringan (x) nya sebesar 0,5. Hal yang sama, pada garis uap jenuh steamnya 100 persen kering. Begitu menerima seluruh entalpi penguapannya maka akan mencapai garis uap jenuh. Jika pemanas dilanjutkan setelah titik ini, suhu steam akan mulai naik mencapai le wat jenuh (C - D). Garis-garis cairan jenuh dan uap jenuh menutup wilayah dimana terdapat campuran uap/air uap basah. Dalam daerah sebelah kiri garis cair jenuh, hanya terdapat air, dan pada daerah sebelah kanan garis uap jenuh hanya terdapat uap lewat jenuh. Titik dimana garis cairan jenuh dan uap jenuh bertemu dikenal dengan titik kritis. Jika tekanan naik menuju titik kritis maka entalpi penguapannya berkurang, sampai menjadi nol pada titik kritisnya. Hal ini menunjukkan bahwa air berubah langsung menjadi uap jenuh pada titik kritisnya. Di atas titik kritis hanya gas yang mungkin ada. Keadaan gas merupakan keadaan yang paling terdifusi dimana molekulnya hampir memiliki gerakan yang tidak dibatasi, dan volumnya meningkat tanpa batas ketika tekanannya berkurang. Titik kritis merupakan suhu tertinggi dimana bahan berada dalam bentuk cairan. Pemberian tekanan pada suhu konstan dibawah titik

kritis tidak akan mngakibatkan perubahan fase. Walau begitu, pemberian tekanan pada suhu konstan dibawah titik kritis, akan mengakibatkan pencairan uap begitu melintas dari daerah lewat jenuh/superheated ke daerah steam basah. Titik kritis terjadi pada suhu 374,15oC dan tekanan steam 221,2 bars. Diatas tekanan ini steam disebut superkritis dan tidak ada titik didih yang dapat diterapkan.

2.3 Fraksi Kekeringan


Uap dengan suhu sama dengan titik didihnya pada tekanan tertentu dikenal dengan uap jenuh kering. Walau demikian, untuk menghasilkan 100 persen uap kering pada suatu industri boiler yang dirancang untuk menghasilkan uap jenuh sangatlah tidak memungkinkan, dan uap biasanya akan mengandung tetesan- tetesan air. Dalam prakteknya, karena adanya turbulensi dan pencipratan, dimana gelembung uap pecah pada permukaan air, ruang uap mengandung campuran tetesan air dan uap. Jika kandungan air dari uap sebesar 5 persen massa, maka uapnya dikatakan kering 95 persen dan memiliki fraksi kekeringan 0,95. Entalpi yang sebenarnya dari penguapan uap basah merupakan produk fraksi kekeringan (x) dan entalpi spesifik (hf g) dari tabel uap. Uap basah akan memiliki energi panas yang lebih rendah daripada steam jenuh kering. Entalpi penguapan aktual = hf g x Oleh karena itu: Entalpi total actual = hf + hfg x

Karena volume spesifik air beberapa tingkat lebih rendah daripada steam, tetesan air dalam steam basah akan menempati ruang yang dapat diabaikan. Oleh karena itu volum spesifik steam basah akan lebih kecil dari steam kering. Volume spesifik aktual = vg x Dimana: vg adalah volume spesifik steam jenuh kering

2.4. PENGGUNAAN TABEL UAP SATURASI


Sifat-sifat sebagaimana diulas di atas berdasarkan percobaan yang dilakukan selama beberapa tahun menghasilkan kesimpulan tentang berbagai kondisi yang terjadi dalam siklus air-uap. Hasil dari percobaan tersebut diterbitkan dalam bentuk tabel termodinamika mengenai perubahan sifat dari air. Tabel tersebut dibagi menjadi dua bagian utama, dimana bagian yang pertama memperlihatkan sifat dari air dan uap jenuh sedangkan bagian yang lain memperlihatkan sifat dari uap panas lanjut. Simbol-simbol yang digunakan dalam tabel yang memperlihatkan bermacam-macam sifat air dan uap dan keterangan-keterangan yang berhubungan dengannya. Arti dari simbol-simbol tersebut adalah sebagai berikut : P t h v : tekanan absolut (bar) : temperatur ( C) : enthalpy atau total panas (kJ/kg) : volume spesifik (m3/kg).

Selain itu juga dipakai beberapa subskrip seperti : s f : tingkat kejenuhan (ts adalah temperatur jenuh). : sifat jenuh air (hf adalah entalpi air jenuhm ketika air pada kondisi temperatur jenuh). g fg : : sifat gas/uap jenuh (hg adalah entalpi uap pada kondisi jenuh).

tingkat campuran, perubahan air menjadi uap atau menyatakan panas laten (hfg adalah entalpi yang dibutuhkan untuk merubah air menjadi kondisi uap jenuh).

Gambar 7 Tabel Uap Jenuh Tabel Temperatur

Gambar 8 Tabel Uap Jenuh Tabel Tekanan Cara penggunaan : 1. Data primer yang diketahui adalah temperatur, maka gunakan Tabel Temperatur. Demikian juga jika data primer yang diketahui adalah tekanan, maka gunakan Tabel Tekanan. 2. Dari data primer lihat nilainya pada kolom pertama (paling kiri) kemudian tarik ke kanan untuk melihat data yang dicari. Data yang diperoleh yaitu : a. Tekanan/temperatur penguapan (sesuai jenis tabel yang digunakan) b. Volume spesifik (cairan/uap) c. Energi dalam (cairan/uap) d. Enthalpy (cairan/uap)

e. Entropy (cairan/uap) Contoh 1 : Pada tekanan 30 bar (3 Mpa). Carilah : a. Titik didih b. Entalpi spesifik c. Volume uap spesifik Jawab : harga-harga tersebut dapat dicari secara langsung dan tabel uap, yaitu pada tekanan 30 bar. (tabel 3) a. Titik didih (Ts) 233.8 C b. Entalpi uap spesifik (hg) = 2803 kj/kg c. Volume uap spesifik (Vg) = 0.06665 m3/hg Contoh 2 : Carilah : a. Tekanan pendidih b. Entalpi penguapan, serta c. Volume uap jenuh Jika kondisi dari uap tersebut berada pada temperatur 80 C. (tabel 2) Jawab : a. Tekanan pendidihan (Ps) = 0,4736 bar b. Entalpi penguapan (hfg) = 2308,3 kj/kg c. Volume uap jenuh (Vg) = 3,408 m3/kg Contoh 3 : Berapakah perbedaan panas yang dikandung 2 kg uap jenuh pada temperatur 105C dan 290C. Jawab : Dari tabel, uap jenuh pada temperatur 105 C hg = 2684 kj/kg pada temperatur 290 C hg = 2768 kj/kg Perbedaan panas yang dikandung untuk 1 kg uap jenuh adalah = 2768 kj/kg- 2684 kj/kg = 84 kj/kg.

untuk 2 kg uap

= 2 kg x 84 kj/kg = 168 kj

(jawaban dalam satuan kj bukan kj/kg) Contoh 4 : Untuk 3 kg uap jenuh pada tekanan 60 bar (6 Mpa), carilah : a. Temperatur penguapan b. Panas penguapan c. Volume Jawab : Pada tekanan 60 bar (lihat tabel uap) a. ts b. H = 275,6 C = hfg x 3 kg = 1570 kj/kg x 3 kg = 4710 kj c. V = Vs x 3 = 0,03244 m3/kg x 3 kg = 0,09732 m3

2.5. PENGGUNAAN TABEL UAP UNTUK UAP PANAS LANJUT


Sebagaimana yang telah dijelaskan sebelumnya, uap disebut uap panas lanjut bilamana uap tersebut mempunyai temperatur lebih tinggi dan titik didihnya pada tekanan yang sama. Untuk mendapatkan entalpi, maupun volume tekanan dan temperatur uap haruslah diketahui temperatur dan tekanannya.

Gambar 8 Tabel Uap Panas Lanjut

Cara penggunaan : 1. Untuk mengetahui sifat uap panas lanjut diperlukan dua data primer yaitu tekanan dan temperatur. Langkah pertama tentukan basis tekanan kerja, selanjutnya tentukan temperatur kerjanya. 2. Dari data primer lihat nilainya pada kolom pertama (paling kiri) kemudian tarik ke kanan untuk melihat data yang dicari. Data yang diperoleh yaitu : a. Volume spesifik (cairan/uap) b. Energi dalam (cairan/uap) c. Enthalpy (cairan/uap) d. Entropy (cairan/uap)

Contoh 1 : Carilah entalpi spesifik uap pada tekanan 50 bar pada temperatur 450 C. Jawab : Pada tekanan 50 bar (lihat tabel uap halaman 7) dan temperatur 450 C. Entalpi spesifik (h) = 3316 kj/kg. Contoh 2 : Uap jenuh pada tekanan 100 bar (abs) temperaturnya dinaikan hingga mencapai 500 C = 3373 kj/kg, sedangkan temperatur uap jenuh pada tekanan 100 bar (lihat tabel uap hal 5) = 2725 kj/kg dan temperaturnya : 311 C, jadi : a. Banyak panas yang dibutuhkan untuk menambah temperatur sampai 500C. = 3373 kj/kg - 2725 kj/kg = 648 kj/kg b. Kenaikan temperatur = 500 C - 311C = 189 C Contoh 3 : Uap pada tekanan 40 bar (4 Mpa) dan temperaturnya 450 C dialihkan ke turbin sehingga menjadi uap jenuh pada tekanan 4 m bar. Hitung : a. Panas yang diserap oleh turbin b. Panas yang hilang keluar melalui turbin c. Turunnya temperatur Jawab : Dari tabel uap hal 7 pada tekanan 40 bar dan temperatur 450 C. hg = 3330 kj/kg pada tekanan 40 m bar temperatur uap jenuh.

hg = 2554 kj/kg ts = 29 C Jadi : a. Panas yang diserap oleh turbin : = 3330 kj/kg - 2554 kj/kg = 776 kj/kg b. Panas yang hilang :

x 100 % = 23,3 %

c. Temperatur turun dari 450 C - 29 C = 421 C

2.6. PENGGUNAAN TABEL UAP UNTUK NILAI-NILAI ANTARA


Dalam menentukan sifat uap pada kondisi tertentu, tidak dapat langsung menggunakan tabel uap. Karena tabel uap tidak mencakup seluruh pembahasan temperatur maupun tekanan. Untuk mengetahui sifat-sifat uap yang tidak terdapat dalam tabel uap tersebut kita gunakan interpolasi. Yaitu dengan memproporsikan terhadap nilai bawah dan nilai atas dalam suatu rentang yang tersedia dalam tabel.

Data Primer A B C

Data Dicari X Y Z

Bila data yang tersedia dalam tabel adalah pada baris A dan C, sedangkan data yang dicari ada pada baris B besarnya ada diantara A dan C namun tidak tersaji dalam tabel,maka nilai Y ditentukan dengan interpolasi sebagai berikut :

Y = X + (B-A)( Atau

) untuk nilai Z>X

Y = X - (B-A)( Contoh 1 :

) untuk nilai X>Z

Hitunglah panas yang dikandung 1 kg uap pada tekanan 6,6 bar (6,6 Mpa) dan temperaturnya 400 C. Jawab :

dari tabel uap panas lanjut : uap pada tekanan 60 bar T 400 C = 3177 kj/kg uap pada tekanan 70 bar T 400 C = 3158 kj/kg pada perbedaan tekanan 10 bar perbedaan panas yang dikandung sebesar = 3177 kj/kg - 3158 kj/kg = 19 kj/kg.

Perbedaan 1 bar =

= 1.9 kj/kg

untuk 6 bar = 6 x 1.9 kj/kg = 11.4 kj/kg Jadi pada tekanan 66 bar panas yang dikandung sebesar : 3177 kj/kg - 11.4 kj/kg = 3155.6 kj/kg. Contoh 2 : Hitunglah entalpi spesifik dari uap pada tekanan 70 bar dan temperatur 363 C. Jawab : Dari tabel hal 7. Entalpi pada 70 bar 350 C = 3018 kj/kg 400 C = 3158 kj/kg pada selisih 50 C perbedaan entalpi : = 3158 - 3018 = 140 kj/kg untuk selisih 13 C = = 36.4 kj/kg Jadi pada 70 bar dan 360 C entalpinya sebesar : = 3018 kj/kg + 36.4 kj/kg = 3054.4 kj/kg