Anda di halaman 1dari 98

LAPORAN TETAP PRAKTIKUM MIKROBIOLOGI UMUM

OLEH : KELOMPOK I

Oleh : Kelompok 1

PROGRAM STUDI ILMU DAN TEKNOLOGI PANGAN FAKULTAS TEKNOLOGI PANGAN DAN AGROINDUSTRI UNIVERSITAS MATARAN MATARAM 2012

KATA PENGANTAR Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan, karena atas berkat dan rahmat-Nya laporan tetap Mikrobiologi Umum ini dapat terselesaikan sesuai dengan waktu yang telah ditentukan. Laporan ini disusun sebagai salah satu syarat mata kuliah Mikrobiologi Umum di Fakultas Teknologi Pangan dan Agroindustri Universitas Mataram. Dalam kesempatan ini tidak lupa kami haturkan terima kasih kepada dosen, koordinator praktikum, dan para Co. Assisten yang telah banyak membantu serta membimbing kami baik dalam praktikum maupun dalam penyusunan laporan ini. Kami menyadari sepenuhnya bahwa laporan ini masih banyak kekurangannya baik dari segi isi, penampilan maupun teknik pengetikannya. Oleh karena itu kami mengharapkan kritik dan saran-saran yang sifatnya membangun demi perbaikan dan penyempurnaan laporan ini selanjutnya. Akhirnya kami mengharap agar laporan ini dapat menjadi sumbangan ilmu pengetahuan bagi rekan-rekan yang lain dan juga dapat menambah pengetahuan kita.

Mataram, Desember 2012

Penyusun

DAFTAR ISI

Halaman Halaman Judul ........................................................................................... 1 Halaman Pengesahan ................................................................................. 2 Kata Pengantar .......................................................................................... 3 Daftar Isi ............................................................................................... 4 Daftar Gambar ........................................................................................... 6 Daftar Tabel ............................................................................................... 7 Acara 1. Pengenalam Alat-Alat Praktikum Pendahuluan ............................................................................................... Tinjauan Pustaka .......................................................................................... Pelaksanaan Praktikum ................................................................................ Hasil Pengamatan ......................................................................................... Pembahasan ............................................................................................... Kesimpulan ............................................................................................... 8 9 12 13 17 21

Acara 2. Morfologi Jamur Benang Pendahuluan ............................................................................................... Tinjauan Pustaka .......................................................................................... Pelaksanaan Praktikum ................................................................................ Hasil Pengamatan ........................................................................................ Pembahasan ............................................................................................... Kesimpulan ............................................................................................... 22 23 26 28 30 32

Acara 3. Pembuatan Medium Pertumbuhan Mikroba Pendahuluan ............................................................................................... Tinjauan Pustaka .......................................................................................... Pelaksanaan Praktikum ................................................................................ 33 35 37

Hasil Pengamatan ........................................................................................ Pembahasan ............................................................................................... Kesimpulan ...............................................................................................

39 40 43

Acara 4. Morfologi Sel Khamir Pendahuluan ............................................................................................... Tinjauan Pustaka .......................................................................................... Pelaksanaan Praktikum ................................................................................ Hasil Pengamatan ........................................................................................ Pembahasan ............................................................................................... Kesimpulan ............................................................................................... 44 46 48 50 53 55

Acara 5. Pengecatan Bakteri Pendahuluan ............................................................................................... Tinjauan Pustaka .......................................................................................... Pelaksanaan Praktikum ................................................................................ Hasil Pengamatan ........................................................................................ Pembahasan ............................................................................................... Kesimpulan ............................................................................................... 56 57 58 61 63 65

Acara 6. Isolasi dan Morfologi Bakteri Pendahuluan ............................................................................................... Tinjauan Pustaka .......................................................................................... Pelaksanaan Praktikum ................................................................................ Hasil Pengamatan ........................................................................................ 66 67 70 72

Pembahasan ............................................................................................... Kesimpulan ...............................................................................................

74 76

Acara 7. Perhitungan Jumlah dan Penentuan Ukuran Mikroba Pendahuluan ............................................................................................... Tinjauan Pustaka .......................................................................................... Pelaksanaan Praktikum ................................................................................ Hasil Pengamatan ........................................................................................ Pembahasan ............................................................................................... Kesimpulan ............................................................................................... 77 78 80 81 83 85

Acara 8. Pengaruh Faktor Lingkungan Terhadap Pertumbuhan Mikroba Pendahuluan ............................................................................................... Tinjauan Pustaka .......................................................................................... Pelaksanaan Praktikum ................................................................................ Hasil Pengamatan ........................................................................................ Pembahasan ............................................................................................... Kesimpulan ............................................................................................... 86 88 90 92 93 95

Daftar Pustaka

DAFTAR GAMBAR

Halaman Gambar 1. Alat-Alat Praktikum ................................................................... Gambar 2. Morfologi Jamur ......................................................................... Gambar 3. Pengecatan dan Morfologi Bakteri .............................................. Gambar 4. Perhitungan Jumlah dan Penentuan Ukuran Mikroba .................. 13 28 61 81

DAFTAR TABEL Halaman

Tabel 1. Hasil Pengamatan Pembuatan Medium ........................................ Tabel 2. Hasil Pengamatan Morfologi Khamir .......................................... Tabel 3. Hasil Pengamatan Isolasi dan Morfologi Mikroba ....................... Tabel 4. Hasil Pengamatan Perhitungan Jumlah dan Penentuan Ukuran Mikroba ........................................................................ Tabel 5. Hasil Pengamatan Pengaruh Faktor Lingkungan Terhadap pertumbuhan Mikroba ................................................

39 50 72

82

92

ACARA I PENGENALAN ALAT- ALAT PRAKTIKUM

PENDAHULUAN

Latar Belakang Pengenalan alat-alat laboratorium penting dilakukan untuk keselamatan kerja saat melakukan penelitian. Alat-alat laboratorium biasanya dapat rusak atau bahkan berbahaya jika penggunaannya tidak sesuai dengan prosedur. Sebab pentngnya dilakukan pengenalan alat-alat laboratorium agar dapat diketahui caracara penggunaan alat tersebut dengan baik dan benar. Sehingga kesalahan prosedur pemakaian alat dapat diminimalisir sedikit mungkin. Hal ini penting supaya saat melakukan penelitian, data yang diperoleh akan benar pula. Data-data yang tepat akan meningkatkan kualitas penelitian seseorang.

Tujuan Praktikum Tujuan praktikum pengenalan alat-alat praktikum adalah untuk

mengetahui alat-alat apa saja yang terdapat di laboratorium mikrobiologi, cara penggunaan yang benar serta fungsi dan spesifikasi masing-masing alat tersebut.

10

TINJAUAN PUSTAKA

Dalam sebuah praktikum, praktikan diwajibkan mengenal dan memahami cara kerja serta fungsi dari alat-alat yang ada dilaboratorium. Selain untuk menghindari kecelakaan dan bahaya, dengan memahami cara kerja dan fungsi dari masing-masing alat, praktikan dapat melakukan praktikum dengan sempurna (Walton 2008). Pengenalan alat-alat ini meliputi macam-macam alat, mengetahui namanamanya, memahami bentuk, fungsi serta cara kerja alat-alat tersebut. Setiap alat dirancang atau dibuat dengan bahan-bahan yang berbeda satu sama lain dan memiliki fungsi yang sfesifik (Imamfhasai, 2010). Mikroskop adalah alat yang paling khas dalam laboratorium mikrobiologi yang memberikan perbesaran yang membuat kita dapat melihat sruktur organism yang tidak dapat dilihat oleh mata telanjang. Mikroskop yang tersedia memungkinkan jangkauan perbesaran yang luas dari beberapa kali hingga ribuan kali (Lay, 2008). Peralatan yang dipergunakan di laboratorium mikrobiologi selain mikroskop adalah tabung reaksi, beaker gelas, labu ukur, gelas ukur, cawan petri, pipit labu, metric, buret, jarum inakulasi/ose, oven, autoklaf, lampu spritus, alat timbangan, PH meter, inkubator, water bath (penangas air), refrigator, freezer, haemocytometer, spektronik 200, colony counter, hot plate, vartex mixer, shaker, gelas benda, pipet tetes, jarum enter dan sebagainya. Peralatan yang tersebut diatas merupakan seebagian kecil dari peralatan yang terdapat dilaboraturium mikrobiologi (Irianto, 2007).

11

Autoklaf adalah berbagai macam alat dan bahan yang digunakan dalam mikrobiologi menggunakan uap air panas bertekanan. Tekanan yang digunakan umumnya 15 psi atau sekitar 2 atm. Lama sterilisasi yang dilakukan biasanya 15 menit untuk 12C (Dwidjoseputro, 2010). Inkubator adalah alat untuk menginkubasi mikroba pada suhu yang terkontrol. Alat ini dilengkapi dengan pengatur suhu dan pengatur waktu ( Imam K, 2010 ). Oven adalah alat untuk sterilisasi alat-alat yang tahan terhadap panas tinggi misalnya, cawan petri, tabung reaksi, labu erlenmeyer, dan lain-lain. Alat ini umumnya dilengkapi dengan thermometer. Temperatur yang digunakan untuk alat ini umumnya 180C selama 2 jam. Tabung reaksi berfungsi sebagai tempat media pertumbuhan mikrobia dalam bentuk media tegak atau miring yang disumbat dengan kapas, dibulatkan lalu disterilkan dengan kapas berada tetap diatasnya dan diikat. Cawan petri merupakan alat sejenis dengan gelas kimia yang berfungsi untuk pembuatan kultur media (Irianto, 2007). Bunsen merupakan alat yang digunakan untuk pemijaran serta untuk mensterilisasikan mikroba. Bunsen juga mempunyai fungsi lain, yakni mengamankan praktikan pada saat melakukan penanaman medium. Drigalski (batang penyebar) berbentuk segi tiga kecil dan ose (loop) berfungsi untuk

mengambil dan menggores mikroorganisme, terdiri dari ose lurus untuk menanami mikroorganisme dan ose bulat untuk menggores mikroorganisme yang biasanya berbentuk tig-tag. Engkas merupakan sebuah kotak tertutup, terbuat dari kaca/playwood yang bagian depannya terdapat dua lubang untuk memasukkan

12

tangan pemakai yang berfungsi sebagai tempat untuk mengambil bakteri (menghindari kontaminasi langsung). Dapat juga digunakan sebagai tempat menanam eksplan dan subkultur (pengganti laminar air flou) pada kultur jaringan. Sedangkan shaker berfungsi untuk menghomogenkan larutan dengan tabung reaksi yang berisi larutan ditaruh dilubang pada shaker kemudian menekan tombol ON dengan mengatur kecepatannya (Ali, 2009).

13

PELAKSANAAN PRAKTIKUM

Waktu dan tempat praktikum Praktikum ini dilaksanakan pada hari Kamis, 22 November 2012 di Laboratorium Mikrobiologi dan Biotekhnologi Fakultas Pertanian Universitas Mataram. Alat dan Bahan Praktikum a. Alat-alat praktikum Adapun alat-alat yang digunakan dalam praktikun ini adalah Mikroskop, Colony counter, Shaker, Enkas, Water Bath, Centrifuge, Autoklof, Laminar Air Flow, jarum enter, jarum ose, jarum priparat, dish/cawan. b. Bahan-bahan praktikum Adapun dalam praktikum tidak menggunakan ini tidak menggunakan bahan apapun karena hanya pengenalan alat-alat praktikum. Prosedur Kerja 1. Disiapkan alat-alat praktikum yang akan diperkenalkan 2. Diamati alat-alat praktikum 3. Diambar dan ditulis fungsi masing-masing alat Pipet mikro, oven dan petri

14

HASIL PENGAMATAN
Gambar Nama Autoklaf Fungsi Mensterilkan berbagai macam alat dan bahan

Cawan Petri

Untuk membiakkan sel

Oven

Untuk mengeringkan alat-alat sebelum digunakan dan digunakan untuk mengeringkan bahan yang dalam keadaan basah.

15

Coloni Counter

Untuk menghitung jumlah mikroba

Centrifuge

Untuk memisahkan senyawa dengan berat molekul yang beberbeda dengan memanfaatkan gaya centrifuge

16

Mikroskop

untuk melihat bendabenda atau organisme yang berukuran sangat kecil.

Mikro pipet

Untuk memindahkan cairan yang bervolume cukup kecil

Shakers

Untuk menghomogenkan larutan dengan menggunakan tabung reaksi

17

Enkas

Sebagai tempat penanaman mikroba

Jarum Ose

Memindahkan atau mengambil koloni suatu mikrobia

Jarum Preparat

Untuk menipiskan dan melepaskan gumpalan-gumpalan obyek diatas gelas benda

Jarum Enten

Digunakan bersamasama dengan jarum preparat untuk menipiskan obyek diatas gelas benda

18

PEMBAHASAN

Oven merupakan alat

yang digunakan untuk mengeringkan alat-alat

sebelum digunakan dan digunakan untuk mengeringkan bahan yang dalam keadaan basah (Irianto, 2007). Oven atau sering juga disebut hot air. Oven adalah alat sterilisasi yang menggunakan prinsip panas kering. Oven digunakan untuk mensterilkan alat gelas yang berongga atau material seperti minyak yang tidak dapat disterilkan dengan autoklaf karna tidak permeable teradap uap air. Alat ini terdiri dari panas elektrik, pengontrol suhu dan ruang insulasi yang umumnya dilengkapi kipas untuk mensirkulasi udara sehingga panas merata. Kondisi sterilisasi yang umumnya adalah 160 - 170C dalam waktu 1 jam. Autoklaf adalah alat untuk menterilkan berbagai macam alat dan bahan yang pada mikrobiologi menggunakan uap air panas bertekanan. Tekanan yang digunakan pada umumnya 15 psi atau sekitar 2 atm dan dengan suhu 121C. lama waktu untuk mensterilkan alat kurang lebih 1520 menit (Dwidjoseptro, 2010). Sedangkan lama waktu untuk menstrilkan bahan kurang 1015 menit. Komonen komponen autoklaf adalah tombol pengatur waktu mundur, katup pengeluaran uap, pengatur tekanan, klep pengaman, termometer dan lempeng sumber panas. Autoklaf digunakan untuk sterilisasi bahan yang tidak tahan terhadap panas tinggi, bahan-bahan yang teroksidasi dengan suhu tinggi, alat yang memiliki skala. Laminar Air Flow adalah kelengkapan dasar laboraturium khususnya laboratorium di bidang biologi atau kedokteran. Berbeda dengan lemari asam yang prinsip kerjanya membuang udara dari dalam ruang kerja, Laminar Air Flow adalah kebalikannya, membuat kerja tetap steril dengan mengambil udara dari luar

19

laminar disaring dengan filter yang khusus sehingga udara dari luar tidak dapat mengkontaminasi ruang kerja yang ada di Laminar Air Flow (Walto,2008). Ada dua system pengolahan di Laminar Air Flow yaitu, sistem pengolahan udara vertical dan horizontal, yang masing-masing punya kelebihan dan kekurangan. Pemilihan penggunaan Laminar Air Flow ini dapat disesuaikan dengan pola kerja dan kebutuhan laboratorium. Laminar Air Flow adalah alat sterilisasi yang menggunakan prinsip filtrasi udara dan penggunaan radiasi ultraviolet. Laminar Air Flow digunakan sebagai tempat untuk melakukan kegiatan laboatorium yang membutuhkan kondisi steril, seperti membuka alat yang telah disterilkan dan menyiapkan sampul mikroba. Lingkungan dalam Laminar Air Flow disterilkan dengan 2 cara sebelum digunakan, Laminar Air Flow ditutup dan lampu UUR dinyalakan sehingga mikrobia diudara dan permukaan ruang mati, lalu saat bekerja, kondisi udara dijaga stabil dengan fitrasi udara. Komponen Laminar Air Flow antara lain ruang kaca steril yang dilengkapi tutup, filter udara di bagian belakang, lampu UUR di langit langit ruang, lampu biasa untuk menyiapkan sampel membantu proses kerja, serta panel tombol untuk menyalakan lampu UUR, filter dan lampu biasa. Pipet mikro adalah alat untuk memindahkan cairan yang bervolume cukup kecil. Biasanya kurang dari 1000 N1 (Ali,2009). Banyak pilihan kapasitas dalam pipet mikro yang dapat diatur volume pengambilannya (Adjustable volume pipette) antara 1 NI sampai 20 NI atau mikropipet yang tidak bisa diatur volumenya, hanya tersedia satu pilihan volume (Fixed volume pipette) misalnya 5

20

NI. Dalam penggunaannya mikropipet memerlukan tip-tip yang sudah disterilkan tidak boleh disentuh tangan karena akan menyebabkab kontaminasi. Cawan petridish atau talepa pitri adalah sebuah wadah yang bentuknya bundar dan terbuat dari plastik atau kaca yang digunakan untuk membiakkan sel Cawan petri selalu berpasangan, yang ukurannya agak kecil sebagai wadah dan yang lebih besar merupakan tutupnya (Lay, 2008). Cawan Petri dinamai menurut nama penemunya pada tahun 1877 yaitu Julius Richard Petri (18521921), ahli bakteri berkebangsaan Jerman. Alat ini digunakan sebagai wadah untuk penyelidikan tropi dan juga untuk mengkultur bakteri, khamir spora atau biji-bijian. Cawan petri plastik dapat dimusnahkan setelah sekali pakai untuk kultur bakteri. Centrifuge adalah suatu alat yang digunakan untuk memisahkan senyawa dengan berat molekul yang berbeda dengan memanfaatkan gaya centrifuge. Besarnya gaya centrifuge tergantung dari besarnya gaya jari jari dari titik pusat dan kecepatan sudut. Ada dua jenis centrifuge yaitu, centrifuge listrik dan centrifuge putar manual. Jarum ose dibuat dari kawat chrom berukuran 0,5 0,75 mm. Jarum ose berfungsi untuk memindahkan atau mengambil koloni suatu mikrobia ke media yang akan digunakan kembali. Jarum preparat digunakan untuk menipiskan dan melepaskan gumpalangumpalan obyek diatas gelas benda, terutama obyek yang berupa potongan media yang mengandung miselium jamur sebelum ditutup dengan gelas penutup. Jarum enter berbentuk serupa dengan jarum preparat, tetapi ujungnya ditipiskan dan dibengkokkann. Jarum enten

21

digunakan bersama-sama dengan jarum preparat untuk menipiskan obyek di atas gelas benda. Water bath adalah alat pemanas air yang suhunya dapat diatur, biasanya berkisar antara suhu kamar sampai dengan 120C. Alat ini digunakan untuk mempertahankan suhu media agar tidak membeku sebelum dituang ke dalam cawan petri. Mikroskop adalah alat laboratorium yang berfungsi melihat atau mengenali benda-benda renik yang terlihat kecil menjadi lebih besar dari aslinya. Komponen dari mikroskop adalah lensa okuler, tubus, sekerup pengatur tubus (kasar), sekerup pengatur tubuh (halus), sekerup pengatur meja benda, meja benda, sekerup pengatur kondensor, kondesor, cermin, revolver dan lensa obyektif. Enkas merupakan alat laboratorium yang berfungsi sebagai tempat penanaman mikroba. Shaker adalah alat laboratorium yang berfungsi untuk menghomogenkan larutan dengan menggunakan tabung reaksi.

22

KESIMPULAN

Berdasarkan hasil pengamatan dan pembahasan, maka dapat ditarik beberapa kesimpulan sebagai berikut: 1. Oven, autoklaf dan Laminar Air Flow merupakan alatalat yang digunakan untuk menstrilkan alat dan bahan untuk praktikum. 2. Cawan petri berfungsi sebagai sebagai wadah penyimpan dan pembuatan kultur media. 3. Coloni counter berfungsi untuk menghitung jumlah koloni mikroba. 4. Mikropipet berfungsi memindahkan cairan yang bervolume cukup kecil. 5. Jarum ose berfungsi untuk memindahkan atau mengambil koloni suatu mikroba ke media yang akan digunakan kembali. 6. Enkas berfungsi sebagi tempat penanaman mikroba.

23

ACARA II MORFOLOGI JAMUR BENANG

PENDAHULUAN

Latar Belakang Jamur benang dapat membentuk miselium dan berbagai bentuk spora. Hal ini dipisahkan berdasarkan spora seksualnya, sebagai contoh Ascomycetes

membentuk spora seksual dalam struktur tertentu yang disebut askus, sedangkan basidiomycetes membentuk spora seksual dalam basidium. Selain bentuk spora seksual, morfologi dan penataan spora aseksual juga membantu dalam identifikasi kapang atau jamur benang. Morfologi dan penataan spora aseksual berperan dalam identifikasi jamur karena keragamannya. Tujuan Praktikum Adapun tujuan dari praktikum ini yaitu untuk mengetahui morfologi beberapa jamur benang baik secara makroskopis maupun secara mikroskop dan membedakan jenis jamur benang satu dengan lainnya.

24

TINJAUAN PUSTAKA

Adapun klasifikasi jamur yang penting dalam pembicaraan mikrobiologi ialah kelas Mycomycetes, kelas Pycomycetes, kelas Ascomycetes, dan kelas Ceuteromycetes. Perbedaan yang penting diantara kelas Pycomycetes dan kelas Ascomycetes ialah bahwa miselium Pycomycetes serupa tabung panjang yang tidak terbagi-bagi, sedangkan miselium Ascomycetes serupa tabung panjang yang bersekat-sekat. Miselium dapat bercabang-cabang, suatu helai disebut hifa. Tubuh Mycomycetes tidak terdiri atas hifa atau miselium, tetapi berupa seonggok plasma yang tidak selalu terwadahi dalam suatu sel (Dwidjoseputro,1985). Sebagian besar eukariota tumbuh sebagai filament tubular yang disebut hifa. Jalinan massa hifa disebut miselium. Hifa adalah senositik, artinya tidak digolongkan menjadi sel-sel tersendiri. Walaupun sekat dijumpai, beberapa tetap berlubang-lubang sehingga sitoplasma dan nucleus banyak didalam hifa bebas mengalir ke seluruh miselium. Dinding hifa diperkuat oleh kitin, suatu polimer dari N-asetil glukosamina pautan diantara gula-gula seperti yang ada pada selulosa dan peptidoglikan dan pembentukan macam kekakuan struktur yang sama seperti halnya polimer-polimer tadi. Fungi tidak mempunyai klorofil dan karena itu heterotrifik. Fungi dikelompokkan menjadi Phycomycetes berdasarkan dua kriterianya yaitu pembentukan spora di dalam sporangium dan tidak mempunyai septa (dinding sekat) pada hifa. Tetapi agaknya kedua kategori itu bukan dasar yang memadai untuk menyatakan hubungan kerabatnya (Kimball,1999). Jamur dibagi dalam 4 divisi yaitu, Zygomycetes yang memiliki ciri-ciri hifa bersifat koenositik. Spora seksualnya adalah zygospora dan spora

25

aseksualnya adalah sporangiospora. Contohnya Rhizopus sp dan Mucor sp.. Ascomycetes yang memiliki ciri-ciri hifa bersifat koenositik. Pembiakan seksual pada yang bersel satu, konjugasi antara 2 gametangia menghasilkan zigot, kemudian membesar menjadi askus. Pembiakan aseksual pada yang bersel banyak dengan konidia (konidiospora), pada yang bersel satu dengan membentuk tunas. Contohnya Penicillium sp.. Basidiomycetes yang memiliki ciri-ciri hifanya

bersekat, pembiakan seksual dengan konidia. Pembiakan aseksual dengan basidiospora. Contohnya Volvariela sp.. Serta Deuteromycetes yang memiliki ciri-ciri bentuk seperti khamir atau filamen. Hifa seperti Ascomycetes. Tidak mempunyai stadia seksual. Spora aseksual adalah berbagai bentuk konidia. Contohnya Tricosporon sp, Aspergillus sp (Lay, 1994). Nama yang diberikan untuk cendawan (fungi) berasal dari wakilnya yang mencolok, yaitu cendawan topi (Yunani : mykes, Latin : fungus). Fungi termasuk eukariot, dan memiliki sifat-sifat tertentu sama dengan tumbuh-tumbuhan, seperti memiliki dinding sel, vakuola berisi getah sel dan dengan mikroskop dapat diamati aliran plasma yang baik dan juga sifat nyata ketidakmampuannya untuk tidak bergerak. Fungi tidak mengandung pigmen fotosintesis dan bersifat Cheterotrof (khemoorganoheterotrof). Fungi tumbuh pada kondisi aerob dan memperoleh energi dengan mengoksidasi bahan organik. Kalau dibandingkan dengan tumbuh-tumbuhan terbagi-bagi dalam daun, batang, dan akar, fungi menunjukkan diferensiasi yang sederhana dan juga hampir tidak ada pembagian kerja. Benda fegetasi fungi adalah talus. Talus terdiri dari benang-benang dengan garis tengah 5 mikron, yang bercabang-cabang beberapa dan juga melanjutkan diri

26

di atas atau ke dalam substrat nutrient. Benang atau hifa ini terdiri dari dinding sel dan sitoplasma dengan benda-benda inklusi. Keseluruhan massa hifa talus fungi disebut miselium. Pada fungi derajat tinggi miselium membentuk utas-utas tali tebal, rizomorf yang berfungsi sebagai pengangkut zat (Schlegel, 1994). Jamur ada yang menguntungkan dan ada yang merugikan. Contoh jamur yang menguntungkan adalah Rhizopus oligosporus dan Rhizopus stoloniferus yang berperan dalam pembuatan tempe, Aspergillus wentii untuk pembuatan kecap, Penicillium chrysogenum dan Penicilliun rotatum sebagai penghasil penisilin, Penicillium requeorti dan Penicillium cemmemberti untuk pembuatan keju. Sedangkan contoh jamur yang merugikan adalah Mucor Parasiticus sebagai penyebab penyakit kulit dan Aspergillus fumigatus sebagai penyebab penyakit TBC-semu (Suriawiria, 1993).

27

PELAKSANAAN PRAKTIKUM

Waktu dan Tempat Praktikum Praktikum ini dilaksanakan pada hari Kamis, 25 November 2012 dilakukan di Laboratorium Mikrobiologi dan Biotekhnologi Fakultas Pertanian Universitas Mataram. Alat dan Bahan Praktikum a. Alat-alat Praktikum Adapun alat-alat yang digunakan pada praktikum ini yaitu gelas benda, tisu, gelas penutup, mikroskop, jarum enten. b. Bahan-bahan Praktikum Adapun bahan yang digunakan dalam praktikum ini yaitu biakan murni jamur benang Aspergillus sp., Mucor sp., Penicillium sp., Rhizopus sp., Fusarium sp., Trichoderma sp., aquades dan alkohol 70%. Prosedur Kerja 1. Dibersihkan gelas benda dengan tissue hingga bebas dari lemak dan debu, kemudian diletakkan setetes air suling di bagian tengahnya. 2. Diambil sedikit miselium dari biakan murni jamur dengan jarum preparat dan diletakkan di atas tetesan air suling. Jika miselium ini terlalu padat, diratakan dengan memisah-misahkan miselium dengan bantuan jarum preparat dan jarum enten. 3. Ditutup preparat dengan gelas penutup. Dijaga, agar pada saat gelas penutup diletakkan tidak terbentuk gelembung udara di bawah gelas penutup.

28

4. Diamati dengan mikroskop, mula-mula dengan perbesaran lemah. 5. Digambar dan diberi keterangan.

29

HASIL PENGAMATAN

Keterangan : 1. Konidia 2. Sterigmata 3. Metula 4. Brancia 5. Konidiofor 6. Sel kaki

Gambar 1. Penicillium sp.

Keterangan : 1. Konidia 2. Konidiofor 3. Sterigmata

Gambar 2. Trchoderma sp.

30

Keterangan : 1. Konidia 2. Sterigmata 3. Vesikula 4. Konidiofor 5. Sel kaki 6.Miselium

Gambar 3. Aspergilus sp.

Keterangan : 1. Konidia 2. Sterigmata 3. Vesikula 4. Konidiofor 5. Sel kaki 6. Miselium

Gambar 4. Fusarium Sp.

31

PEMBAHASAN

Jamur benang merupakan jamur-jamur berbentuk benang multiseluler (bersel banyak). Adapun ciri-cirinya antara lain tidak berklorofil, bersifat eukariotik, hidupnya heterotrof baik secara parasit atau saprofit. Dinding selnya tersusun dari kitin, bentuk tubuhnya bersel banyak dan menyerupai benang yang disebut dengan hifa. Hifa bercabang-cabang membentuk jaring yang disebut miselium. Pada praktikum ini, dilakukan pengamatan terhadap berbagai macam jamur yaitu Trichoderma sp, Fusarium sp, Aspergillus sp. dan

Penicillium.Trichoderma sp merupakan salah satu jamur yang menguntungkan yaitu sebagai antagonis terhadap jamur lain yang bersifat patogenik. Trichoderma sp menghasilkan enzim selulosa yang dapat diisolasi dan dimurnikan. Dengan selulosa ini, Trichoderma sp dapat memproduksi protein sel tunggal. Fusarium sp hidup secara parasit pada batang tebu, padi, pisang, tomat dan kentang. Hifanya bersepta. Pada praktikum kali ini, tidak ditemukan gambaran Fusarium sp secara lengkap, yang terlihat hanyalah konidia (makrokonidia) saja. Hal ini disebabkan karena adanya ketidaktelitian praktikan yang menyebabkan kesalahan pada saat menyiapkan preparat. Aspergillus sp umumnya terdapat pada kulit buah, keju, dan bagian tumbuhan yang mati. Aspergillus sp membentuk konidia berwarna hijau kebiruan. Konidia terletak dibagian luar ujung hifa yang menggelembung.

Perkembangbiakan seksualnya dengan membentuk badan buah yang berbentuk

32

bulat,kecil dan berwarna kuning. Aspergillus sp banyak digunakan dalam pembuatan makanan tradisional seperti tauco, kecap dan sake. Penicillium sp memiliki tempat hidup dan sifat yang mirip Aspergillus sp. Akan tetapi berbeda dengan Aspergillus sp, konidia Penicillium sp terdapat pada ujung hifa yang bercabang. Jamur ini dikenal sebagai jamur penghasil antibiotik yaitu penicillin. Jamur-jamur diatas merupakan bagian kecil dari jumlah jamur yang terdapat di alam. Jamur-jamur ini lebih dapat bertahan dalam keadaaan alam yang tidak menguntungkan dibandingkan dengan jasad-jasad renik lainnya.

33

KESIMPULAN

Adapun kesimpulan yang dapat diambil dari hasil pengamatan dan pembahasan adalah sebagai berikut: 1. Jamur benang merupakan organisme multiseluler (bersel banyak). 2. Jamur benang memiliki bentuk tubuh yang menyerupai benang dan disebut hifa. 3. Penicillium sp dan Aspergillus sp memiliki kemiripan dalam hal sifat dan tempat hidup, tetapi konidia Penicillium sp terdapat pada ujung hifa yang bercabang. 4. Bentuk spora jamur benang dibedakan berdasarkan reproduksi seksual dan reproduksi aseksualnya. 5. Pada jamur Penicillium terdapat branchia atau percabangan.

34

ACARA III PEMBUATAN MEDIUM

PENDAHULUAN

Latar Belakang Medium adalah suatu bahan yang terdiri atas campuran nutrisi yang dipakai untuk menumbuhkan mikroba. Selain untuk pembuatan mikroba, medium dapat pula digunakan untuk melakukan isolasi, memperbanyak, pengujian sifatsifat fisiologi dan perhitungan mikroba. Sehingga pembuatan medium itu harus sesuai komposisi dan tujuan penanamannya, serta cara pembuatan medium iru harus dengan baik agar medium yang dihasilkan sesuai dengan yang diingikan. Semua makhluk hidup membutuhkan nutrien untuk pertumbuhan dan

reproduksinya. Nutrien

merupakan bahan baku

yang digunakan untuk

membangun komponen-komponen baru dan untuk menghasilkan energi yang dibutuhkan dalam proses kehidupan sel. Untuk menumbuhkan dan

mengembangbiakkan mikroba diperlukan suatu substrat yang disebut medium. Sedangkan medium itu sendiri sebelum digunakan harus dalam keadaan steril, artinya tidak ditumbuhi oleh mikroba lain yang tidak diharapkan. Agar mikroba dapat tumbuh dan berkembang dengan baik didalam medium, maka diperlukan persyaratan tertentu yaitu diantaranya bahwa di dalam medium harus terkandung semua unsur hara yang diperlukan untuk pertumbuhan dan perkembangan mikroba. Oleh karena hal tersebut, maka diadakan praktikum ini guna menambah keterampilan dan pengetahuan mengenai pembuatan medium pertumbuhan mikroba.

35

Tujuan Praktikum Adapun tujuan dari praktikum ini adalah untuk membuat medium dasar jamur, untuk membuat medium dasar bakteri dan untuk medium dasar khamir

36

TINJAUAN PUSTAKA

Mempelajari pertumbuhan bakteri merupakan faktor terpenting dalam mengetahui beberapa aspek fisiologis. Hal itu karena karakteristik pertumbuhan mencerminkan kejadian fisiologis suatu bakteri. Oleh karena itu dalam melakukan penelitian biasanya para peneliti melakukan manipulasi pertumbuhan (misalnya menggunakan kultur yang baru) untuk dapat mempelajari suatu aspek fisiologis (Tjahjadi, 2007). Media adalah suatu substrat untuk menumbuhkan bakteri yang menjadi padat dan teap tembus pandang pada suhu inkubasi. Medium adalah suatu bahan nutrisi tempat menumbuhkan bakteri di laboratorium (Tortora, 2007). Media berfungsi untuk menumbuhkan mikroba, isolasi, memperbanyak jumlah, menguji sifat-sifat fisiologi dan perhitungan jumlah mikroba, dimana dalam proses pembuatannya harus disterilisasi dan menerapkan metode aseptis untuk menghindari kontaminasi pada media (Anonim, 2009). Medium adalah suatu bahan yang terdiri atas campuran nutrisi yang dipakai untuk menumbuhkan mikroba. Selain untuk menumbuhkan mikroba, medium dapat digunakan pula untuk isolasi, memperbanyak, pengujian sifat-sifat fisiologis dan perhitungan mikroba (Dwyana, 2009). Media dibedakan menjadi dua menurut komposisi kimiawinya yaitu medium sintetik dan medium non-sintetik atau kompleks. Medium sintetik dibuat dari bahan kimia dengan kemurnian tinggi dan ditentukan dengan tepat, sedangkan medium non-sintetik tidak diketahui dengan pasti (Hadioetomo, 2010).

37

Media pertumbuhan mikroorganisme adalah suatu bahan yang terdiri dari campuran zat-zat makananan (nutrisi) yang diperlukan mikroorganisme untuk pertumbuhannya. Mikrooorganisme memanfaatkan nutrisi media berupa molekulmolekul kecil yang dirakit untuk menyusun komponen sel. Dengan media pertumbuhan dapat dilakukan isolat mikroorganisme menjadi kultur murni dan juga memanipulasi komposisi media pertumbuhannya (Indra, 2008). Berdasarkan konsistennya atau kepadatannya, medium dibagi menjadi tiga jenis , yaitu : medium cair/broth/liquid medium, medium setengah padat (semi solid medium) dan medium padat (solid medium) (Anonimous, 2008). Untuk menelaah mikroorganisme dilaboratorium, kita harus dapat menumbuhkan mereka. Mikroorganisme dapat berkembang biak dengan alami atau dengan bantuan manusia. Mikroorganisme yang dikembangkan oleh manusia dilaboratorium melalui substrat yang disebut media. Untuk melakukan hal ini haruslah dimengerti jenis-jenis nutrien yang disyaratkan oleh bakteri dan juga macam lingkungan fisik yang menyediakan kondisi optimum bagi

pertumbuhannya (Label, 2008). Nutrien Agar (NA) digunakan untuk budidaya bakteri dan untuk pencegahan organisme dalam air, limbah, kotoran dan lainnya. Komposisinya terdiri dari ekstrak daging, pepton, agar dan aquades (Ruly, 2009).

38

PELAKSANAAN PRAKTIKUM

Waktu dan Tempat Praktikum Praktikum ini dilaksanakan pada hari Kamis, 29 November 2012 di Laboratorium Mikrobiologi dan Bioteknologi Fakultas Pertanian Universitas Mataram.

Alat dan Bahan Praktikum a. Alat-alat praktikum Adapun alat-alat yang digunakan dalam praktikum ini adalah timbangan, erlenmeyer, hot plate, kapas, kain saring, gelas kimia, pisau dan pengaduk. b. Bahan-bahan praktikum Adapun bahan-bahan yang digunakan dalam praktikum ini adalah ekstrak daging, pepton, agar NA, aquades, kentang dekstrose, tauge, agar PDA dan sukrosa.

Prosedur Kerja a. Pembuatan Medium Nutrien Agar (NA) 1. 2. Dipanaskan air hingga mendidih diatas hot plate. Dituangkan ekstrak daging kedalam air yang sudah mendidih, lalu diaduk rata dan direbus beberapa menit. 3. 4. 5. 6. Ditambahkan pepton, lalu diaduk rata dan direbus kembali beberapa menit. Ditambahkan agar sedikit demi sedikit sambil diaduk. Dipanaskan beberapa menit. Ditutup mulut erlenmeyer dengan kapas dan didiamkan.

39

7.

Diamati.

b. Pembuatan Medium Potato Dekstrose Agar (PDA) 1. Dikupas kentang dan dipotong-potong kecil seperti kubus, lalu ditimbang sebanyak 40 gram. 2. Direbus dengan aquades sampai kentang menjadi lunak. 3. Disaring dengan kain saring dan atur volumenya hingga menjadi 200 ml. 4. Ditmabahkan dekstrose dan aduk sampai larutan homogen. Dipanaskan hingga larutan tersebut mendidih. 5. Diturunkan dari hot plate, kemudian ditambahkan agar sedikit demi sedikit sambil diaduk. 6. Dipanaskan hingga agar mencair dan larut. 7. Ditutup mulut erlenmeyer dengan kapas dan didiamkan. 8. Diamati. c. Tauge Cair (TC) 1. Ditimbang tauge sebanyak 10 gram dan direbus tauge dengan aquades sampai lunak. 2. Disaring dan diambil ekstraknya sebanyak 100 ml. 3. Ditambahkan sukrosa dan direbus kembali sampai semua sukrosa larut. 4. Diturunkan dari hot plate dan ditutup mulut erlenmeyer dengan kapas, lalu didiamkan dan diamati.

40

HASIL PENGAMATAN

Tabel 3. Hasil Pengamatan Pembuatan Medium Media Bahan Kentang 40 gram Potato Dekstrose Agar (PDA) Dekstrose 4 gram Agar 3 gram Nutrient Agar (NA) Ekstrak daging 0,6 gram Pepton 1 gram Agar 4 gram Tauge Cair (TC) Tauge 10 gram Sukrosa 6 gram

Keterangan Berwarna putih keruh Warna tetap, larutan menjadi lebih kental Warna lebih jernih, larutan semakin kental Berwarna orange Warna tetap, larutan menjadi lebih kental Warna tetap, larutan sekamin kental Berwarna putih keruh Warna lebih jernih, larutan menjadi lebih kental

41

PEMBAHASAN

Media adalah substrat dimana mikroorganisme dapat tumbuh dan sesuai dengan lingkungannya. Kehidupan mikroorganisme tergantung pada nutrisi dalam substrat/medium dan faktor lingkungan yang baik, karena tidak semua medium untuk pertumbuhan mikroorganisme sangat bervariasi, tergantung dari apa yang dijadikan dasar penanaman. Mikroba dapat tumbuh dengan baik jika dalam suatu medium tersebut memenuhi syarat-syarat, yaitu harus mengandung semua zat hara yang mudah digunakan oleh mikroba, harus mempunyai tekanan osmosis, tegangan permukaan dan pH yang sesuai dengan kebutuhan mikroba yang ditumbuhkan, tidak mengandung zat-zat yang dapat menghambat pertumbuhan mikroba, dan harus berada dalam kondisi steril sebelum digunakan (Hafrah, 2009). Medium Nutrien Agar (NA) berdasarkan susunan kimianya merupakan medium non-sintetik/semi alamiah, berdasarkan konsistensinya merupakan medium padat. Medium ini dibuat dalam dua jenis, yaitu NA miring dan NA tegak. NA miring digunakan untuk membiakkan mikroba sedangkan NA tegak digunakan untuk menstimulir pertumbuhan bakteri dalam kondisi kekurangan oksigen. NA digolongkan pada medium umum sebab dapat digunakan untuk menumbuhkan beberapa jenis bakteri. Nutrien Agar (NA) merupakan suatu medium yang berbentuk padat, yang merupakan perpaduan antara bahan alamiah dan senyawa-senyawa kimia. NA dibuat dari campuran ekstrak daging dan pepton dengan menggunakan agar sebagai pemadat, karena sifatnya yang mudah membeku dan mengandung karbohidrat yang berupa galaktan sehingga tidak

42

mudah diuraikan oleh mikroorganisme. Dalam hal ini ekstrak daging dan pepton digunakan sebagai bahan dasar karena merupakan sumber protein, nitrogen, vitamin serta karbohidrat yang sangat dibutuhkan oleh mikroorganisme untuk tumbuh dan berkembang. Aquades berfungsi sebagai pelarut dan untuk menghomogenkan larutan. Nutrien Agar (NA) merupakan medium untuk menumbuhkan bakteri (Waluyo, 2007). Medium Potato Dekstrose Agar (PDA) menurut konsistensinya termasuk medium padat, berdasarkan susunan kimianya termasuk non-sintetik/semi alamiah. Berdasarkan fungsinya, medium PDA ini termasuk medium umum karena dapat digunakan untuk menumbuhkan satu atau lebih kelompok jamur. Medium PDA digunakan untuk menumbuhkan jamur (kapang). Komposisinya terdiri dari dekstrose yang berfungsi sebagai sumber karbon, kentang sebagai sumber karbohidrat, agar berfungsi memadatkan medium dan aquades berfungsi sebagai pelarut dan sumbert oksigen. Medium Tauge Cair (TC) merupakan medium yang bersifat non-sintetik. Sedangkan berdasarkan konsistensinya, termasuk medium cair. Medium ini digunakan untuk pertumbuhan dan pembiakan khamir. Komposisi medium tauge cair terdiri dari tauge yang berfungsi sebagai sumber-sumber zat organik yang dibutuhkan oleh khamir, sukrosa merupakan sumber karbohidrat bagi khamir, dimana setelah mengalami fermentasi, sukrosa akan berubah menjadi glukosa dan fruktosa yang juga dibutuhkan oleh khamir, aquades digunakan untuk melarutkan bahan pada medium tersebu. Pada medium ini tidak ada penambahan agar untuk

43

konsistensinya. Oleh karena pada komposisinya tidak terdapat agar sehingga medium ini disebut medium cair.

44

KESIMPULAN

Berdasarkan hasil pengamatan dan pembahasan, maka dapat ditarik beberapa kesimpulan sebagai berikut : 1. Mikroba dapat tumbuh dengan baik jika dalam suatu media tersebut memenuhi syarat-syarat, yaitu harus mengandung semua zat hara yang mudah digunakan oleh mikroba, harus mempunyai tekanan osmosa, tegangan permukaan dan pH yang sesuai dengan kebutuhan mikroba yang ditumbuhakan. 2. Nutrien Agar (NA) merupakan medium untuk menumbuhkan bakteri. 3. Medium Potato Dekstrose Agar (PDA) digunakan untuk menumbuhkan jamur. 4. Medium Tauge Cair (TC) digunakan untuk pertumbuhan dan pembiakan khamir. 5. Ekstrak daging dan pepton merupakan sumber protein, nitrogen, vitamin serta karbohidrat. 6. Agar berfungsi sebagai pemadat, karena sifatnya yang mudah membeku dan mengandung karbohidrat.

45

ACARA IV MORFOLOGI KHAMIR

PENDAHULUAN

Latar Belakang Khamir atau yeast adalah katagori non takson yang mencangkup semua fungsi uniseluler yang berasal dari kingdom zygomkota, askomykota, dan basidiomykota. Khamir umumnya berkembang biak baik secara seksual maupun aseksual (Waluyo, 2007). Pada umumnya khamir terdapat di permukaan buah buahan, pada debu, ditanah tanah, pada makanan, minuman, dan lain lain. Khamir sering kali hampir tidak kelihatan karena tidak kontras dengan medium dimana mereka hidup. Oleh karena itu, perlu dilakukan pewarnaan agar khamir tampak jelas bila diamati dengan mikroskop. Pewarnaan ini ada yang bersifat non differensial dan diferensial. Pewarnaan non diferensial hanya bertujuan agar khamir yang diamati tanpak jelas atau kontras dengan latar belakangnya. Pewarnaan differensial bertujuan agar dapat membedakan antara jenis bakteri yang berbeda. Contoh pewarna differensial adalah pewarnaan khamir dengan methylene blue. Sehingga sel mati dan sel hidup memiliki warna yang berbeda. Berdasarkan penjelasan diatas maka perlu dilakukan suatu pengamatan untuk mengetahui morfologi khamir dan membedakan sel khamir yang mati dan hidup.

46

Tujuan Praktikum Adapun tujuan dari praktikum ini adalah untuk mengenal bermacam macam bentuk sel, membedakan sel yang mati dan yang hidup dan menghitung persentase kematian khamir.

47

TINJAUAN PUSTAKA

Sel khamir mempunyai ukuran yang bervariasi, yaitu dengan panjang 1,5 mm sampai 20,50 mm dan lebar 1 sampai 10 m. Bentuk khamir bermacam macam, yaitu bulat, oval, silinder, ogival yaitu bulan panjang dengan salah satu ujung runcing, segitiga melengkung (tringuler), berbentuk botol, bentuk apikulat atau lemon, membentuk spedomiselium, dan sebagai ukuran dan bentuk sel khamir dalam kultur yang sama mungkin berbedabeda karena pengaruh perbedaan dan kondisi lingkungan selama pertumbuhan (Waluyo, 2007). Pengamatan sel khamir dapat dilakukan dengan cara pengecetan sederhana yaitu pemberian warna pada khamir dengan menggunakan larutan tunggal suatu warna pada lapisan tipis atau olesan yang sudah difiksasi. Pewarnaan sederhana yaitu pewarnaan dengan menggunakan satu macam zat warna dengan tujuan hanya untuk melihat bentuk sel khamir dan untuk mengetahui morfologi dan susunan selnya serta membedakan sel yang mati dan yang hidup (Balley, 2007). Khamir adalah mikroorganisme bersel tunggal dengan ukuran 5 dan 20 mikron. Biasanya berukuran 510 kali lebih besar dari bakteri. Terdapat berbagai macam bentuk ragi tergantung dari cara pembelahan selnya. Sel khamir dapat berbebtuk lonjong, bentuk batang atau bulat. Selsel khamir sering di jumpai secara tunggal, tetapi apabila anakanak sel tidak dilepas kan dari induknya setelah pembelahan maka akan terjadi bentuk yang disebut pseudemisellium. Khamir tidak bergerak karena tidak mempunyai flagela. Beberapa jenis khamir membentuk kapsul disebelah luar (Buckle,2008).

48

Dinding sel khamir terdiri atas khitin. Sel yang masih muda dinding selnya tipis dan lentur, sedangkan yang tua dinding selnya tebal dan kaku. Dibawah dinding sel terdapat membran sitoplasma yang bersifat permiabel selektif. Tipe sel khamir adalah Eukariotik. Untuk identifikasi dan determinasi khamir, perlu dipelajari sifat-sifat morfologi dan fisiologinya. Sifat-sifat morfologi yang perlu dipelajari meliputi bentuk, ukuran sel, dan jumlah spora, caracara cdony,

perkembangbiakan,

pembentukan

pseudemycellium,

ordian,

giant

klamidospora, blastospora dan sebagainya. Sifatsifat fisiologis meliputi pengijian asimilasi C dan N, fermentasi karbohidrat, kemampuan mencairkan gelatin, reduksi nitrat dan sebagainya (Dwidjoseputro, 2010).

49

PELAKSANAAN PRAKTIKUM

Waktu dan Tempat Praktikum Praktikum ini dilaksanakan pada hari Kamis 6 desember 2012 di Laboratorium Mikrobiologi dan Bioteknologi Fakultas Pertanian Universitas Mataram. Alat dan Bahan Praktikum a. Alatalat Praktikum Adapun alatalat praktikum yang digunakan dalam praktikum ini adalah jarum, ose, gelas benda, gelas penutup, tisu, mikroskop, dan lampu spiritus. b. Bahanbahan Praktikum Adapun bahanbahan yang digunakan pada praktikum ini adalah khamir 24 jam, khamir 48 jam dan larutan methylen blue.

Prosedur Kerja 1. Dibersihkan gelas benda dan gelas penutup sehingga bebas dari lemak dan debu. 2. Diambil dua ose khamir secara aseptik yang berumur 24 jam, diletakkan diatas gelas benda. 3. Diambil satu tetes larutan methylen blue dan diletakkan diatas gelas benda yang telah diberi khamir 24 jam, lalu campur sebaikbaiknya.

50

4. Diletakkan gelas penutup diatas bahan tersebut, juga agar pada waktu meletakkan gelas penutup jangan sampai terbentuk gelembung udara didalam preparat. 5. Diamati dengan mikroskop, mulamula dengan perbesaran sedang dibedakan antara sel khamir yang hidup dan yang mati. 6. Dihitung jumlah khamir yang hidup dan yang mati pada lima bidang pandang. 7. Dihitung persentase kematian dengan rumus : % kematian = 8. Diulangi pekerjaan 1 sampai 6 dengan menggunakan khamir yang berumur 48 jam.

51

HASIL PENGAMATAN DAN PERHITUNGAN

Hasil Pengamatan Tabel 5.1 Hasil pengamatan persentase kematian Khamir 24 jam Bidang pandang Sel hidup Sel mati 1 1 18 2 3 11 3 3 6 4 2 4 5 2 6 Jumlah 11 45
% 80% 20%

Perhitungan Misal : sel hidup = x, sel mati = y % kematian1 = = x 100 % x 100 %

= 95 % % kematian2 = = = 78 % % kematian3 = = x 100 % x 100 % = 67 % % kematian4 = x 100 % x 100 % x 100 %

52

x 100 %

= 67 % % kematian5 = = x 100 % x 100 %

= 75 % % kematianrata - rata = = = 80 % Tabel 5.2. Hasil pengamatan persentase kematian Khamir 48 jam Bidang pandang Sel hidup Sel mati 1 4 10 2 2 12 3 3 46 4 2 15 5 5 41 Jumlah 16 124
% 88% 12%

x 100 % x 100 %

% kematian1 = =

x 100 % x 100 %

= 71 % % kematian2 = = x 100 % x 100 %

= 86 % % kematian3 = x 100 %

53

x 100 %

= 94 % % kematian4 = = x 100 % x 100 %

= 88 % % kematian5 = = x 100 % x 100 %

= 89 % % kematianrata - rata = = = 88 % x 100 % x 100 %

54

PEMBAHASAN

Khamir merupakan salah satu mikroorganisme yang termasuk ke dalam fungsi mikroskopik. Khamir terdapat sebagai sel bebas yang sederhana. Khamir yang ditemukan memiliki berbagai bentuk seperti bulat, lonjong, tringular dan sebagainya. Khamir tidak bergerak karena tidak mempunyai flagela. Khamir dapat tumbuh dalam media cair dan padatdengan cara seperti bakteri yaitu pembelahan sel. Di alam terdapat berbagai bentuk khamir, namun khamir dalam pengamatan berbentuk bulat. Dalam pengamatan dilakukan dengan pengecatan sederhana menggunakan methylen blue. Penggunaan methylen blue pada pengecetan sederhana dimaksudkan untuk dapat membedakan sel yang mati dan sel yang hidup dengan perbedaan atau perubahan mana yang ditimbulkan. Pengecetan sederhana yaitu pengecetan yang di lakukan untuk membedakan antara mikroba yang hidup dengan mikroba yang mati. Sel khamir yang mati dan sel khamir yang hidup dapat dibedakan dengan adanya perbedaan warna pada sel khamir tersebut. Sel khamir yang mati akan berwarna biru, sedangkan sel khamir yang hidup tidak berwarna (transparan). Terbentuknya warna biru pada sel khamir yang telah mati disebabkan karena sifat semi perneabel membran dari sel khamir yang mati tersebut tidak berfungsi lagi sehingga sel khamir yang mati tersebut tidak berfungsi lagi sehingga sel khamir yang mati menyerap warna biru dari larutan methylen blue. Pada khamir yang berumur 24 jam jumlah sel yang mati sebanyak 80 %. Sedangkan pada khamir yang berumur 48 jam, jumlah sel mati

55

sebanyak 88 %. Jumlah sel khamir yang mati, pada khamir yang berumur 24 jam lebih sedikit dari pada khamir yang berumur 48 jam. Hal ini dikarenakan oleh beberapa faktor yang mempengaruhi pertumbuhannya, di antaranya seperti kandungan nutrisi substrak, pH, suhu, tersedianya oksigen dan ada tidaknya senyawa penghambat, penyinaran lampu mikroskop dan lainlain. Pada khamir yang berumur 48 jam sel yang mati lebih banyak dibandingkan sel khamir yang berumur 24 jam juga disebabkan karena pada sel khamir yang berumur 48 jam sel yang mati lebih banyak dibandingkan sel khamir yang berumur 48 jam sudah berada pada fase menuju kematian dimana pada fase ini nutrisi dalam substrak sudah habis dan energi cadangan didalam sel habis. Kecepatan kematian juga bergantung pada kondisi nutrien, lingkungan dan jenis dari khamir tersebut. Kandungan nutrisi substrat, sel khamir yang saling berkompetisi untuk mendapatkan nutrisi yang saling memakan satu sama lainnya. Kebanyakan khamir lebih cepat tumbuh pada pH 4,04,5, suhu optimum khamir yaitu 2530C dan suhu maksimum 3547C, tetapi beberapa khamir dapat tumbuh pada suhu 0C. Tersedianya oksigen, khamir tumbuh baik pada kondisi aerobik, meskipun lambat. Akibat penyinaran lampu mikroskop yang terlalu lama, suhu untuk pertumbuhan khamir menjadi lebih dari batas maksimumnya, sehingga khamir yang diamati lebih banyak mati.

56

KESIMPULAN

Berdasarkan hasil pengamatan dan pembahasan maka dapat di ambil kesimpulan sebagai berikut : 1. Khamir merupakan salah satu mikroorganisme yang termasuk kedalam fungsi mikroskopik. 2. 3. Khamir tidak bergerak karena tidak mempunyai flagela. Persentase kematian sel khamir yang berumur 24 jam lebih sedikit dibandingkan sel khamir yang berumur 48 jam. 4. 5. Sel khamir yang diamati berbentuk bulat. Perbedaan sel khamir yang berumur 24 jam dan 48 jam disebabkan oleh beberapa faktor, yaitu kandungan nutrisi substrak, pH, suhu, tersedianya oksigen dan ada tindaknya senyawa penghambat, lampu mikroskop dan lainlain.

57

ACARA V PENGECATAN DAN MORFOLOGI BAKTERI

PENDAHULUAN

Latar Belakang Bakteri atau mikroba lainnya dapat dilihat dengan mikroskop biasa tanpa pengecatan, yaitu dengan cara-cara khusus. Tetapi pengamatan dengan tanpa pengecatan akan lebih sulit dan tidak dapat dipakai untuk melihat bagian-bagian sel yang diteliti, karena umumnya sel bakteri bersifat tembus cahaya (transparan) atau semi transparan. Oleh karena itu perlu dilakukannya praktikum ini untuk mengetahui cara pengecatan dan morfologi bakteri.

Tujuan Praktikum Adapun tujuan dari praktikum ini adalah untuk mempelajari cara pembuatan preparat bakteri dengan latar belakang gelap dan mengamati bentuk serta besar sel sesungguhnya. Selain itu juga, untuk mempelajari cara pengecatan gram dan mengamati bentuk serta sifat bakteri terhadap pengecatan gram.

58

TINJAUAN PUSTAKA

Pewarnaan gram adalah tekhnik pewarnaan diferensial yang paling banyak digunakan dalam bakteriologi, pewarnaan ini memisahkan bakteri menjadi 2 kelompok yaitu gram positif dan gram negatif. Larutan yang digunakan dalam pewarnaan ini ada 4 yaitu gram A, B, C dan D ( Harley, 2007 ). Bakteri gram positif adalah jenis bakteri dengan dinding peptidoglikan yang tebal, sementara bakteri gram negatif adalah jenis bakteri dengan dinding peptidoglikan yang tipis. Perbedaan ketebalan dinding ini mengakibatkan perbedaan kemampuan aktifitas dengan pewarnaan gram (Savada, 2008). Pewarnaan negatif adalah pewarnaan yang tidak langsung mewarnai bakteri, melainkan mewarnai latar belakang preparat bakteri tersebut. Pewarnaan ini dilakukan menggunakan pewarnaan yang bersifat asam seperti nigrosin, tinta india atau eursin. Pewarna ini tidak akan menembus atau berikatan dengan dinding sel bakteri karena daya muatan negatif dinding sel bakteri. Pewarna akan membentuk deposit disekitar bakteri atau menghasilkan latar belakang hitam sehingga bakteri tampak tidak berwarna, sementara latar belakangnya berwarna gelap (Presscot, 2009). Selain berdasarkan genetis, terkadang bakter diklasifikasikan berdasarkan pewarnannya, misalnya dengan pewarnaan gram, bakteri dibagi menjadi bakteri gram positif dan bakteri gram negatif (Purvess, 2009).

59

PELAKSANAAN PRAKTIKUM

Waktu dan Tempat praktikum Praktikum ini dilaksanakan pada hari Kamis, 6 Desember 2012 di Laboratorium Mikrobiologi dan Bioteknologi Fakultas Pertanian Universitas Mataram.

Alat dan Bahan Praktikum a. Alat-alat Praktikum Adapun alat-alat yang digunakan dalam praktikum ini yaitu antara lain mikroskop, gelas benda, ose,dan lampu spirtus. b. Bahan-bahan Praktikum Adapun bahan-bahan yang digunakan dalam praktikum ini adalah biakan murni Bacillus Sp. , Ralstonia Sp. , larutan nigrosin, larutan alkohol, larutan cat gram A,B,C dan D.

Prosedur Kerja a. Pengecatan Negatif 1. Dibersihkan terlebih dahulu gelas benda dan gelas penutup agar bebas lemak dan debu , dilewatkan diatas lampu spiritus hingga kering dan didinginkan. 2. Diamati suspensi biakan murni masing-masing bakteri secara spesifik dengan ose dan diletakkan pada permukaan gelas benda.

60

3.

Ditambahkan satu tetes larutan cat nigrosin pada suspense bakteri tersebut dan campurkan dengan batang gelas hingga berbentuk lapisan tipis preparat, selanjutnya dikeringkan.

4.

Diamati preparat tersebut dengan mikroskop, mula-mula dengan perbesaran kecil, sedang dan kemudian perbesaran yang besar atau kuat. Untuk perbesaran yang terakhir ini ditambahkan setetes minyak imersi di atas lapisan bakteri untuk memperjelas kenampakan objek, bagaimana warna bakteri yang tampak.

5.

Digambar preparat bakteri yang tampak dengan latar belakang di arsir. Perhatikan bentuk dan ukuran masing-masing bakteri.

b. Pengecatan Gram 1. Dibersihkan terlebih dahulu gelas benda dengan alkohol dan dilewatkan pada lampu spiritus hingga kering. 2. Diambil secara diseptik satu ose suspense bakteri dan diratakan diatas permukaan gelas benda sehingga membentuk bidang seluas 1 cm2. 3. Difiksasi dengan cara dipanaskan di atas lampu spirtus sebanyak 6-7 kali. 4. Ditambahkan 2-3 tetes cat utama (gram A) pada permukaan lapisan bakteri sampai menutup lapisan tersebut. 5. Dibiarkan selama 1 menit, dilakukan pencucian dibawah air mengalir dan dikeringanginkan.

61

6.

Diteteskan larutan mordan (gram B) dan diamkan selama 1 menit, kemudian dicuci dengan air mengalir dan didinginkan.

7.

Dibubuhkan larutan peluntur (gram C) dan dibiarkan selama 30 detik kemudian dicuci dengan air mengalir dan dikeringanginkan.

8.

Diberi cat penutup (gram D), didiamkan selam 1 menit dan kemudian dicuci dengan air mengalir dan dikering anginkan.

9.

Diamati dengan mikroskop perbesaran kuat dengan menambahkan minyak inersi dan bagaimana perbedaan antara bakteri gram positif dan bakteri gram negatif.

10. Digambar dan diberi keterangan bakteri yang tampak serta diperhatikan bentuk sel, warna dan reaksi pengecatan.

62

HASIL PENGAMATAN

Hasil Pengamatan Pengecatan Nefatif Keterangan : 1. Latarnya berwarna Ungu. 2. Bakterinya berbentuk basil dan terlihat transparan.

Gambar 4. Bacillus Sp. ( 10 x 100 ) Pengecatan Gram Keterangan : 1. Latarnya berwarna putih. 2. Bakterinya berwarna merah muda dan termasuk gram negatif.

Gambar 5. Ralstonia Sp. ( 10 x 100 )

63

Pengecatan Gram Keterangan : 1. Latarnya berwarna putih 2. Bakterinya berwarna merah

Gambar 6. Bacillus Sp. ( 10 x 100 )

64

PEMBAHASAN Bakteri atau mikroba lainnya dapat dilihat dengan mikroskop biasa tanpa pengecatan yaitu dengan cara yang khusus. Pewarnaan negatif, metode ini bukan untuk mewarnai bakteri tetapi mewarnai latar belakangnya menjadi hitam gelap. Pada pewarnaan ini, mikroorganisme kelihatan transparan. Tekhnik ini berguna untuk menentukan morfologi dan ukuran sel. Pewarnaan olesan tidak mengalami penangai mordant atau penguat warna. Pada pengamatan pengecatan negatif, nampak Bacillus sp. Berbentuk basil atau batang dan merupakan bakteri gram positif. Ini bisa diketahui pada tahap dekoldrisasi. Pada tahap tersebut warna yang dihasilkan sama dengan warna utama yaitu warna ungu. Ini menunjukkan bahwa bakteri tersebut memiliki dinding yang tebal sehingga pada saat bakteri mengalami dehidrasi, pori-porinya menciut yang akhirnya menyebabkan warna utama tidak bisa keluar. Pada pengamatan pengecatan gram, bakteri Ralstonia sp. Memiliki warna bakteri merah muda dan warna latar belakangnya adalah warna putih. Bakteri ini termasuk dalam gram negatif sedangkan bakteri Bacillus sp. Memiliki warna merah dan latar belakangnya berwarna putih. Kedua bakteri ini termasuk dalam Gram negatif. Perbedaan antara pengecatan Negatif dan pengecatan Gram, pertama pengecatan negatif merupakan pengecatan yang dilakukan secara tidak langsung. Dikatakan demikian karena yang dicat adalah latar belakangnya bukan bakterinya, sedangkan bakterinya sendiri tidak mengalami pengecatan. Pada pengecatan gram termasuk pengecatan diferensial, artinya pengecatan ini dilakukan untuk

65

membedakan bakteri-bakteri gram positif dan negatif. Pada pengecatan gram, kedua bakteri tersebut merupakan bakteri gram negatif karena bakteri yang daya ikatnya terhadap cat utama tidak kuat sehingga dapat dilunturkan oleh peluntur oleh cat lawan atau cat penutup.

66

KESIMPULAN

Berdasarkan hasil pengamatan dan pembahasan, maka dapat ditarik beberapa kesimpulan sebagai berikut : 1. Pewarnaan bakteri dapat dilakukan dengan cara pengecatan negatif dan pengecatan gram. 2. Pada pengecatan negatif, Bacillus sp. berbentuk batang dan latar belakangnya ungu. 3. Pada pengecatan gram Ralstonia sp. dan Bacillus sp. membentuk warna merah muda dan merah saja dengan latar belakang keduanya sama-sama putih,termasuk dalam gram negatif. 4. Perbedaan antara pengecatan negatif dan pengecatan gram adalah pengecatan negatif itu merupakan pengengecatan yang dilakukan secara tidak langsung sedangkan pengecatan gram termasuk dalam pengecatan diferensial yaitu pengecatan yang membedakan bakteri-bakteri gram positif dan negatif. 5. Pada bakteri Ralstonia sp. dan Bacillus sp. sama-sama termasuk gram negatif karena bakteri yang daya ikatnya terhadap cat utama tidak kuat sehingga dapat dilunturkan oleh peluntur dan dapat diwarnai oleh cat penutup.

67

ACARA VI ISOLASI MIKROBA DAN MORFOLOGI MIKROBA

PENDAHULUAN

Latar Belakang

Suatu mikroba yang hidup dialam terbuka jarang dijumpai tumbuh sebagai biakan murni. Tetapi pada umumnya dalam populasi campuran dengan mikrobia lainnya. Untuk mengidentifikasi mikrobia, termasuk pengujian morfologi, fisiologi, dan serologi, sebelumnya perlu dilakukan isolasi dari habitatnya. Jadi isolasi suatu mikrobia adalah memindahkan mikrobia tersebut dari lingkungannya di alam dan dapat menjadi suatu biakan murni. Di dalam bidang mikrobiologi, untuk dapat menelaah mikrobia, khususnya skala laboratorium, maka terlebih dahulu mikroba tersebut dapat ditumbuhkan dalam suatu biakan yang mana didalamnya hanya terdapat mikroba yang dibutuhkan tersebut tanpa adanya kontaminasi dari mikroba lainnya. Oleh karena itu, perlu dilakukannya praktikum ini, agar kita dapat mengetahui tekhnik-tekhnik isolasi dan morfologi dari mikroba tersebut. Tujuan Praktikum Adapun tujuan dari praktikum ini adalah untuk mengetahui dan dapat melakukan beberapa cara dalam mengisolasi mikroba, dan untuk mengetahui pertumbuhan mikroba, mengamati bentuk-bentuk dan sifat karakteristiknya jika ditumbuhkan dengan tekhnik-tekhnik isolasi.

68

TINJAUAN PUSTAKA

Mikroorganisme terdapat dimana-mana, jadi persiapan untuk biakan murni tidak saja isolasi mikroorganisme tertentu dari populasi mikroba campuran di alam, tetapi juga pemeliharan individu yang diisolasi itu dan keturunannya pada lingkungan buatan, dan di dalamnya dicegah pemasukan mikroorganisme lain. Mikroorganisme tidak memerlukan banyak ruangan untuk perkembangannya, sebab itu media buatan dapat dimasukkan ke dalam sebuah tabung percobaan, labu, atau cawan petri. Ketiga jenis ini sangat umum digunakan untuk membiakkan mikroorganisme. Pada permulaanya bejana biakan harus dijadikan steril (bebas dari setiap mikroorganisme yang hidup) dan setelah diamasukkan jenis mikroorganisme yang diinginkan, bejana itu harus dilindungi terhadap kontaminasi yang berasal dari luar atau sumber utama pencemaran dari luar adalah udara, yang selalu mengandung mikroorganisme yang berterbangan (Stanier, 1982). Mikroorganisme dibiakkan di laboratorium pada bahan nutrient yang disebut medium. Banyak sekali medium yang tersedia macamnya yang dipakai bergantung pada banyak faktor, salah satu diantaranya ialah macam

mikroorganisme yang akan ditumbuhkan (Pelczar, 2008). Pekerjaan memindahkan mikroba dari medium lama ke medium yang baru harus di laksanakan secara teliti. Terlebih dahulu harus diusahakan agar semua alat-alat yang ada sangkut pautnya dengan medium dan pekerjaan inokulasi (penanaman) itu benar-benar steril. Hal ini untuk menghindarkan kontaminasi, yakni masuknya mikroorganisme yang tidak kita inginkan. Beberapa langkah

69

pada pekerjaan inokulasi dan isolasi mikroba adalah sebagai berikut, menyiapkan ruangan, pemindahaan dengan kawat inokulasi, dan pemindahan dengan pipet. Menyiapkan ruang; ruang tempat inokulasi harus bersih, dan bebas angin. Pada waktu mengadakan inokulasi, baik sekali bila meja tempat inokulasi didasari dengan kain basah. Dinding ruang yang basah menyebabkan butir-butir debu menempel. Pekerjaan inokulasi dapat dilakukan di dalam suatu kotak berkaca (enkas). Dialam bebas tidak ada mikroba yang hidup sendiri atau terlepas dari spesies yang lain. Sering kali mikroba patogen kedapatan secara bersama-sama dengan mikroba saprobe (saprobakteri). Dalam teknik biakan murni tidak saja diperlukan bagaimana memperoleh suatu biakan murni, tetapi juga bagaimana memelihara serta mencegah pencemaran dari luar. Medium untuk membiakan mikroba haruslah steril sebelum digunakan. Pencemaran (kontaminasi) dari luar terutama berasal dari udara yang mengandung banyak mikroorganisme. Teknik biakan murni untuk suatu spesies dikenal dengan beberapa cara, yaitu, cara pengenceran, cara penuangan, cara penggoresan. Cara pengenceran, cara ini pertama dilakukan oleh Lister pada tahun 1865. Lister berhasil memelihara murni Streptococcus lactis yang diisolasi dari susu yang sudah masam. Caranya adalah dengan mengencerkan suatu suspensi yang berupa campuran bermacam-macam spesies kemudian diencerkan dalam suatu tabung tersindiri. Dari pengenceran ini kemudian diambil 1 ml untuk diencerkan lebih lanjut (Waluyo, 2007). Cara penuangan yaitu, terdiri atas penginokulasian biakan campuran kedalam tabung uji yang mengandung agar mencair yang telah didinginkan pada suhu 45o C. Isinya diaduk untuk memencarkan bakteri keseluruhan medium.

70

Campuran itu kemudian dituangkan kedalam cawan petri steril dan dibiarkan menjadi padat. Secara alternatif, inokulum ditempatkan pada cawan petri kosong dan medium yang mencair dituangan diatasnya. Cawan ini diputar untuk mencampur isinya sebelum medium menjadi padat (Volk dan Wheeler, 1988). Cara penggoresan, cara ini dilakukan pada medium pembiakan padat bentuk lempeng. Bila dilakukan dengan baik cara ini adalah cara yang paling praktis. Setiap laboratorium memiliki cara atau metode pengerjaan yang berbedabeda, tetapi tujuannya adalah sama, yaitu untuk membuat garis sebanyak mungkin pada permukaan lempeng medium pembiakan dengan ose atau jarum bahan pemeriksaan yang terlepas pada garis-garis terakhir koloni-koloni bakteri yang terbentuk akan terpisah agak jauh (Irianto, 2006).

71

PELAKSANAAN PRAKTIKUM

Waktu dan Tempat Praktikum Praktikum ini dilaksanakan pada hari Kamis, 14 Desember 2012 di Laboraturium Mikrobiologi dan Bioteknologi Fakultas Pertanian Universitas Mataram.

Alat dan Bahan Praktikum a. Alat-alat praktikum Adapun alat-alat yang digunakan dalam praktikum ini adalah cawan petri, lampu spiritus, pipet mikro, jarum enten, jarum ose, dan driglaski. b. Bahan-bahan praktikum Adapun bahan-bahan yang digunakan dalam praktikum ini adalah alkohol, Bacillus sp, Ralstonia sp, Trichoderma sp, dan Fusarium sp.

Prosedur Kerja a. Metode Goresan 1. Diambil satu ose suspensi biakan bakteri secara aseptis, kemudian digoreskan ujung ose sehalus mungkin diatas permukaan medium. 2. Diberi label pada masing-masing cawan petri. 3. Diinkubasi selama 3 hari. 4. Diamati bantuk-bentuk pertumbuhan koloni bakteri hasil inkubasi. b. Metode Sebaran

72

1. Diambil 0,1 ml suspensi biakan bakteri dengan mikro pipet steril dan diletakkan diatas permukaan medium. 2. Diratakan biakan dipermukaan dengan driglaski. 3. Diberi label pada masing-masing cawan petri. 4. Diinkubasi selama 3 hari. 5. Diamati bentuk-bentuk pertumbuhan koloni bakteri hasil inkubasi. c. Metode Taburan 1. Diambil 1 ml suspensi bakteri dengan pipet mikro steril dan diletakkan dalam cawan petri. 2. Dituangkan secara aseptis medium NA yang sudah disiapkan kedalam cawan petri steril dan digoyangkan cawan petri dengan arah memutar di atas permukaan meja untuk meratakan penyebaran biakan. 3. Diinkubasi selama 3 hari. 4. Diamati bentuk perubahan koloni bakteri. d. Isolasi Jamur 1. Diambil suspensi jamur dengan jarum enten secara aseptis. 2. Diletakkan pada media PDA yang steril. 3. Diinkubasi selama 3 hari. 4. Diamati bentuk perubahan jamur.

73

HASIL PENGAMATAN

Hasil Pengamatan Tabel. 6.1. Hasil Pengamatan Perubahan Bentuk Jamur. Hari Trichoderma Sp. Fusarium Sp. ke Diameter (cm) Warna Diameter (cm) Warna Pertama 2,55 Putih 1,45 Putih Kedua Ketiga 7 8,95 Putih Kehijauan Hijau 2,8 4,45 Putih Putih

Tabel. 6.2. Hasil Pengamatan Bentuk Pertumbuhan Koloni Bakteri Bacillus Sp. Parameter Sebar Tabur Bentuk (dari atas) Tepi Koloni (dari samping) Permukaan Koloni (dari samping) Wajah Permukaan Kepekatan Warna Bulat-bulat Utuh Titik-titik Utuh

Gores Bulat-bulat

Berkelompok

Datar

Melengkung

Suram Lunak Putih

Bening

Mengkilap Lunak seperti lender Putih Kekuningan

74

Tabel. 6.3. Hasil Pengamatan Bentuk Pertumbuhan Koloni Bakteri Parameter Ralstonia Sp. Sebar Tabur Gores Bentuk (dari atas) Tak teratur Bulat-bulat Titik-titik Tepi Koloni (dari samping) Permukaan Koloni (dari samping) Wajah Permukaan Kepekatan Warna Berkelompok Timbul datar Utuh Timbul datar Rata Mencembung

Suram Lunak Putih Kekuningan

Suram Lunak seperti mentega Putih Kekuningan

Suram Lunak Putih Kekuningan

75

PEMBAHASAN

Isolasi mikroba adalah memisahkan satu jenis mikrobia dengan mikrobia lainnya yang terdapat di alam dan menumbuhkannya dalam suatu medium

buatan. Beberapa cara yang dilakukan untuk mengisolasi mikroorganisme yaitu seperti dengan cara goresan, tabur, sebar, pengenceran, serta mikropanipulatur. Pada pengamatan yang menggunakan cara sebar yaitu mendapatkan hasil, pada bakteri Bacillus sp . berbentuk bulat sedangkan pada Ralstonia sp. tak teratur. Dilihat dari tepi koloni Bacillus sp . utuh dan Ralstonia sp. berkelompok. Pada permukaan koloni Bacillus sp. datar sedangkan Ralstonia sp. timbul datar, wajah permukaan pada Bacillus sp. dan Ralstonia sp. sama-sama suram. Kepekatannya sama-sama lunak dan warna yang terbentuk pada Bacillus sp. adalah putih sedangkan Ralstonia sp. putih kekuningan. Pada cara taburan Bacillus sp. berbentuk titik-titik sedangkan Ralstonia sp. bulat-bulat. Tepi koloninya sama-sama utuh, kemudian pada permukaan koloni pada Bacillus sp. utuh sedangkan Ralstonia sp. timbul datar. Wajah permukaan sama-sama suram, kepekatannya pada Bacillus sp. lunak, Ralstonia sp. lunak seperti mentega. Dan warna yang terbentuk pada Bacillus sp. yaitu bening Ralstonia sp. putih kekuningan. Pada pengamatan menggunakan cara gores pada dasarnya dilakukan dengan cara menggoreskan suspensi bahan yang mengandung bakteri pada permukaan medium agar dalam cawan petri steril atau tabung reaksi (medium

76

agar miring) dan alat yang digunakan untuk teknik goresan adalah ose. Pada pengamatan ini didapatkan hasil bakteri Bacillus sp. bentuknya bulat sedangkan Ralstonia sp. titik-titik. Di lihat dari tepi koloninya Bacillus sp. berkelompok sedangkan Ralstonia sp. rata. Permukaan koloninya melengkung dan

mencembung. Wajah permukaan sama-sama suram, kepekatannya sama-sama lunak dan wana keduannya sama-sama putih kekuningan. Dari setiap metode isolasi akan menghasilkan morfologi yang berbedabeda walaupun bakteri yang digunakan sama. Hal itu dikarenakan perlakuan yang berbeda-beda pada setiap metode. Pada pengamatan perubahan bentuk jamur, didapatkan hasil pada bakteri Trichorderma Sp . Pada hari pertama didapatkan diameternya 2,55 cm dan warnanya putih, hari kedua diameternya bertambah atau tumbuh menjadi 7 cm dan warnanya pun berubah menjadi putih kehijauan, hari ketiga diameternya terus tumbuh hingga mencapai 8,95 cm dengan warna hijau. Sedangkan pada jamur Fusarium Sp . Pada hari pertama diameternya 1,45 cm dengan warna putih, hari kedua 2,8 cm dan hari ketiga 4,45 cm dengan warna yang sama atau tetap yaitu putih. Dari hasil pengamatan yang didapat dari kedua jamur tersebut yaitu jumlah diameter dari Trichorderma Sp. lebih besar dari pada Fusarium sp., hal ini terjadi karena pertumbuhan optimumnya pada bakteri Trichorderma sp. lebih cepat dalam pengamatan selama 3 hari tersebut karena setiap jamur pertumbuhannya berbeda-beda.

77

KESIMPULAN

Berdasarkan hasil pengamatan dan pembahasan, maka dapat ditarik beberapa kesimpulan berbagai berikut: 1. Isolasi mikroba adalah memisahkan jenis mikroba dengan mikroba lainnya yang terdapat dialam dalam suatau medium-medium. 2. Ada beberapa cara yang digunakan dalam praktikum ini yaitu dengan cara goresan, tabur, dan sebar. 3. Dari hasil pengamatan pada praktikum isolasi dan morfologi bakteri ini mendapat hasil yang berbeda-beda walaupun menggunakan media yang sama. 4. Pada pengamatan perubahan bentuk mikroba didapat hasil diameter dari Trichorderma sp. 2,55 cm hari pertama, hari kedua 7cm, dan ketiga 8,95 cm dengan warna hari pertama yaitu putih, kedua putih kehijauan, dan ketiga hijau. 5. Fusarium sp. diameternya 1,45 cm pada hari pertama, kedua 2,8 cm dan ketiga 4,45 cm dengan warna yang tetap yaitu putih. 6. Diameter pada hari ketiga, jamur Trichorderma sp. lebih besar daripada Fusarium sp.

78

ACARA VII PERHITUNGAN JUMLAH DAN PENENTUAN UKURAN MIKROBIA

PENDAHULUAN

Latar Belakang Mikroorganisme merupakan makhluk hidup yang sangat banyak, baik ditanah, air, maupun udara. Penyebaran mikroorganisme yang tumbuh pada bahan hasil pertanian atau pada hasil olahannya. Umumnya terdiri dari bakteri, jamur/kapang, virus dan disamping itu terdapat juga binatang satu sel. Pertumbuhan dan perkembangan mikroorganisme dalam bahan atau makanan, akan menyebabkan perubahan-perubahan tertentu yaitu, perubahan yang bersifat fisik dan kimiawi, sebagai contoh yaitu, konsistensi bahan menjadi lunak, timbul gas atau aroma tertentu dan zat racun yang membahayakan. Jumlah penyebaran bakteri/mikroorganisme pada bahan atau makanan yang sedang mengalami pembusukan sangat bervariasi jumlahnya dan tidak sama jenis (spesies)nya serta tegantung pada varietas, habitat, susunan kimia, cara penanganan, suhu penyimpanan dan lain-lain. Oleh karena itu, perlu dilakukan pengamatan dan perhitungan mikroba, sehingga penyebaran mikroba dapat diketahui dan ukuran dari mikroba tersebut juga dapat diketahui. Tujuan Praktikum Adapun tujuan dari praktikum ini adalah untuk mengetahui jumlah dan menentukan ukuran mikroba

79

TINJAUAN PUSTAKA

Haemocytometer ditemukan oleh Louis Charles dan terdiri dari sebuah slide mikroskop kaca tebal dengan lekukan persegi panjang yang menciptakan sebuah kamar. Ruangan atau kamar tersebut diukir dengan laser grid tergores garis tegak lurus. Perangkat tersebut dibuat dengan hati-hati sehingga daerah yang dibatasi oleh garis diketahui dan kedalaman ruang tersebut telah diketahui. Oleh karena itu, alat tersebut berguna untuk menghitung jumlah sel atau partikel dalam suatu volume cairan tertentu, sehingga dapat menghitung konsentrasi dalam cairan secara keseluruhan (Pelczar, 2011). Haemocytometer sering digunakan untuk menghitung sel-sel darah, organel dalam sel, sel-sel darah dalam cairan tulang punggung ke otak setelah melakukan tusukan lumbal atau jenis sel lain (Waluyo, 2009). Cara menghitung sel individu didalam volume sangat kecil biasanya dilakukan dengan Counting Chamber. Counting Chamber diatur sedemikian rupa sehingga kotak-kotak dengan luas tertentu dengan lapisan cairan dengan kedalaman yang diketahui dapat dimasukkan diantara gelas objek dengan gelas tutup. Akibatnnya volume cairan yang menutupi setiap kotak diketahui dengan tepat. Perhitungan langsung ini dikenal dengan jumlah sel total (Stainer, 2007). Pada perhitungan mikroskopis langsung, sampel ditaruh disuatu ruang hitung seperti Haemocytometer dan jumlah sel ditentukan secara langsung dengan bantuan mikroskop. Keuntungan metode ini ialah pelaksaannya adalah cepat dan tidak memerlukan banyak peralatan. Namun kelemahannya ialah tidak dapat

80

membedakan sel-sel yang hidup dan yang mati. Dengan perkataan lain hasil yang diperoleh ialah jumlah total sel yang didalam populasi (Campbell, 2009). Perhitungan jumlah koloni atau mikroorganisme dengan cara Reable Count atau disebut juga sebagai standar plate count didasarkan asumsi, bahwa setiap sel mikroorganisme hidup dalam suspensi akan tumbuh menjadi satu koloni setelah diinkubasi dalam media biakan dan lingkungan yang sesuai. Setelah masa inkubasi, jumlah koloni yang tumbuh dihitung dan merupakan perkiraan atau dugaan dari jumlah mikroorganisme dalam suspensi tersebut (Bibiana, 2010).

81

PELAKSANAAN PRAKTIKUM

Waktu dan Tempat Praktikum Praktikum ini dilaksanakan pada hari Kamis 13 Desember 2012 di Laboratorium Mikrobiologi dan Bioteknologi Fakultas Pertanian Uviversitas Mataram.

Alat dan Bahan Praktikum a. Alat-alat praktikum Adapun alat-alat yang digunakan dalam praktikum ini adalah mikroskop, Haemocytometer, pipet tetes dan gelas penutup. b. Bahan-bahan praktikum Adapun bahan-bahan yang digunakan dalam praktikum ini adalah suspensi biakan Trichoderma sp. dan Fusarium sp..

Prosedur Kerja 1. Dibersihkan Haemocytometer dan dikeringkan.

2. Ditempatkan gelas penutup pada Haemocytometer tepat pada petak-petaknya. 3. Diambil suspensi jamur dengan pipet tetes dan didekatkan ujung pipet pada bagian berlekuk pada Haemocytometer. 4. Diamati pada mikroskop pada pembesaran sedang. 5. Dihitung jumlah sel jamur pada 5 bidang pandang.

82

HASIL PENGAMATAN DAN PERHITUNGAN

Hasil Pengamatan

Gambar 8.1. Trichoderma sp. (40 X 10) Deskripsi : berbentuk bulat dan berwarna transparan

Gambar 8.2. Fusarium Sp. ( 40 X 10)


Deskripsi : Berbentuk bulan sabit, ujungnya tidak runcing dan berwarna transparan

Perhitungan

83

Tabel 8.1. Hasil Pengamatan Jumlah Trichoderma sp . pada Haemocytometer Bidang Pandang Jumlah Mikroba 1 14 2 23 3 45 4 56 5 25 Jumlah 163 Total Sel 8,2 X 106 Jumlah sel mikroba = 163 X 5 = 815/0,1 mm2 = 8.150 mm2 = 8.150 X 1000 = 8.150.000 ml = 8,2 X 10 6 sel/ml

Tabel 8.2. Hasil Pengamatan Jumlah Fusarim sp. pada Haemocytometer Bidang Pandang Jumlah Mikroba 1 5 2 14 3 30 4 15 5 3 Jumlah 67 Total Sel 3,4 X 106 Jumlah sel mikroba = 67 X 5 = 335/0,1 mm2 = 3.350 mm2 = 3.350 X 1000 = 3.350.000 ml = 3,4 X 10 6 sel/ml

84

PEMBAHASAN

Mikroba ialah jasad renik yang mempunyai kemampuan sangat baik untuk bertahan hidup. Jasad tersebut dapat hidup hampir disemua tempat dipermukaan bumi. Penentuan jumlah angka mikroorganisme sangat penting dilakukan. Berbagai metode telah dikembangkan untuk menghitung jumlah mikroorganisme. Metode tersebut menghitung jumlah sel, massa sel atau isi sel yang sesuai dengan jumlah sel. Salah satu dari metode tersebut adalah perhitungan langsung (Direct Count)

(Bibiana,2010). Perhitungan langsung (direct count) digunakan untuk jumlah sel atau biomassa mikroorganisme dan sel dihitung langsung dibawah mikroskop atau perhitungan partikel elektronik (electronik particle counter). Metode perhitungan langsung dapat menggunakan Counting Chamber. Perhitungan ini dapat menggunakan Haemocytometer,

Peroffhauser Bacterial Counter atau alat-alat yang sejenis. Pada praktikum ini digunakan Haemocytometer untuk menghitung jumlah miroba. Haemocytometer ialah perangkat atau alat yang berfungsi untuk menghitung jumlah sel serta partikel mikroskopis dan kelebihan lainnya. dalam

Haemocytometer

memiliki

kelemahan

penggunaannya dalam proses perhitungan bakteri secara langsung. Kelebihannya antara lain ialah cepat dalam menghasilkan data dan tidak perlu menunggu lama, serta datanya atau jumlah selnya langsung didapat

85

pada saat itu juga setelah menghitung menggunakan rumusnya dan menghemat biaya. Sedangkan kelemahannya ialah tidak dapat

membedakan sel yang hidup dan yang mati karena perhitungan secara keseluruhan dan data yang dihasilkan tidak akurat karena setiap pengamat memiliki mata yang berbeda-beda dan terdapat keterbatasan dalam melihat serta menghitung sel yang ada dalam kamar Haemocytometer (Waluyo, 2009). Dalam pengamatan ini digunakan dua bakteri yaitu Fusarium sp. dan Trichoderma sp.. Dari hasil pengamatan dapat diketahui bahwa jumlah sel yang terdapat dalam kamar Haemocytometer untuk Fusarium sp. adalah 3,4 X 106 sel/ml dan untuk Trichoderma sp. adalah 8,2 X 106 sel/ml. Terjadinya perbedaan jumlah dalam perhitungan pada kamar Haemocytometer disebabkan oleh beberapa faktor, salah satunya adalah pada saat pengambilan mikroba menggunakan mkropipet untuk diletakkan pada Haemocytometer.

86

KESIMPULAN

Berdasarkan hasil pengamatan dan pembahasan, maka dapat ditarik beberapa kesimpulan sebagai berikut : 1. Perhitungan langsung digunakan untuk jumlah sel atau biomassa mikroorganisme dan sel dihitung langsung dibawah mikroskop. 2. Haemocytometer adalah perangkat atau alat yang berfungsi untuk menghitung jumlah sel suatu partikel mikroskopis lainnya. 3. 4. 5. Jumlah sel Fusarium sp. adalah 3,4 x 106 sel/ml. Jumlah sel Trichoderma sp. adalah 8,2 x106 sel/ml. Salah satu faktor terjadinya perbedaan jumlah mikroba pada kamar Haemocytometer adalah pada saat pengambilan mikroba

menggunakan mikro pipet.

87

ACARA VIII PENGARUH FAKTOR LINGKUNGAN TERHADAP PERTUMBUHAN MIKROBA

PENDAHULUAN

Latar Belakang Populasi mikroba di alam sekitar kita sangat banyak, mereka berasal dari air, tanah dan atmosfer. Masing-masing mikroorganisme memiliki cara tersendiri utnuk hidup mulai dari lingkungan maupun cara untuk hidup.Kehidupan mikroorganisme pada umumnya sangat tergantung pada faktor lingkungan. Faktor lingkungan ini meliputi faktor biotik dan faktor abiotik.Faktor abiotik adalah faktor luar seperti pada pengaruh suhu, pengaruh pH, pengaruh tekanan osmose dan lain-lain. Sedangkan pengaruh faktor biotik adalah dari mikrooganisme itu sendiri. Faktor-faktor biotik tersebut meliputi faktor fisik (suhu, pH, tekanan osmose) faktor kimia (senyawa racun), dan faktor biologi (interaksi dengan mikroorganisme lainnya). Faktor inilah yang sering terjadi dan dialami di dalam pertumbuhan suatu mikroorganisme yang banyak dari organisme tersebut suatu senyawaan dapat berlaku sebagai sumber energi.Oleh karena itu dilakukan percobaan ini, untuk mengetahui bagaimana pengaruh lingkungan sehingga mikroorganisme tersebut dapat hidup dan berkembangbiak untuk melangsungkan kehidupannya.

88

Tujuan Praktikum Adapun tujuan dari praktikum ini adalah Untuk mengetahui temperatur minimum, optimum dan maksimum terhadap pertumbuhan mikroba.

89

TINJAUAN PUSTAKA Dari pengaruh suhu pada kecepatan reaksi kimia, dapat diramalkan bahwa semua bakteri dapat melanjutkan tumbuhnya (meskipun dengan kecepatan yang semakin lama semakin lebih rendah). Selama suhu diturunkan sampai sistem itu membeku akan tetapi kebanyakan bakteri berhenti tumbuh pada suhu (suhu minimum untuk tumbuh). Jauh diatas titik beku air setiap mikroorganisme mempunyai suhu yang tepat untuk pertumbuhan, tetapi dibawah suhu ini pertumbuhan tidak terjadi berapapun lamanya masa inkubasi (Stanier, 1984). Nilai suhu kardinal menurut angka (minimum, optimum dan maksimum) dan kisaran suhu yang memungkinkan pertumbuhan sangat beragam pada bakteri. Beberapa bakteri yag diisolasi dari air sumber air panas dapat tumbuh pada suhu setinggi 95C yang diisolasi dari lingkungan dingin dapat tumbuh pada suhu rendah -10C, jika konsentrasi solut yang tinggi mencegah mediumnya jadi beku. Berdasarkan kisaran suhu tumbuh bakteri sering kali dibagi atas tiga golongasn besar diantaranya Termofil yang tumbuh pada suhu tinggi (diatas 55C), Mesofil yang tumbuh baik antara 20C sampai 45C dan Psikrofil yang tumbuh baik pada suhu 0C (Volk & Wheeler, 1984). Bakteri memerlukan tekanan osmotik yang sangat berbeda-beda. Beberapa dapat tumbuh dalam larutan encer sekali dan beberapa dalam larutan jenuh dengan larutan klorida. Mikroorganisme yang dapat tumbuh dalam larutan osmolaritas yang tinggi dinamakan osmofil. Kebanyakan

90

lingkugan alam yang berosmolaritas tinggi terdiri dari konsentrasi garam yang tinggi khususnya disebut Halofil. Bakteri dapat dibedakan dalam empat golongan berdasarkan toleransinya terhadap garam non halofil. Organisme marin, halofil moderat dan halofil ekstrim (Legel, 1994). Dialam yang sewajarnya jarang bakteri menemui zat-zat kimia yang menyebabkan ia sampai mati karenanya. Hanya manusia didalam usahanya untuk membebaskan diri dari kegiatan bakteri meramu zat-zat yang dapat meracuni bakteri, akan tetapi tidak meracuni diri sendiri atau meracuni zat makanan yang diperlukannya. Zat-zat yang hanya menghambat pembiakan bakteri dengan tidak membunuhnya disebut zat antiseptik atau zat bakteriostatik, zat yang dapat membunuh disebut desinfektan, germisida atau bakterisida (Suriawiria, 1985). Pertumbuhan mikroba dapat dikendalikan dengan cara fisik dan kimia. Cara fisik dapat dilakukan melalui penggunaan panas, suhu rendah, desikasi, tekanan osmosis, filtrasi, dan radiasi sedangkan cara kimiawi meliputi penggunaan bahan kimia yang mematikan/mengurangi

pertumbuhan pada bahan permukaan benda hidup atau mati (Slamet, 1995).

91

PELAKSANAAN PRAKTIKUM

Waktu dan Tempat Praktikum Praktikum ini dilaksanankan pada hari Kamis, 20 Desember 2012 di Laboratorium Mikrobiologi dan Bioteknologi Fakultas Pertanian Universitas Mataram. Alat dan Bahan Praktikum a. Alat praktikum Adapun alat-alat yang digunakan pada praktikum ini adalah drigalski, cawan petri, pipet mikro, jarum preparat, bunsen, pinset, dan paper disk. b. Bahan praktikum Adapun bahan-bahan yang digunakan pada praktikum ini adalah medium Nutrient Agar, biakan/suspensi Bacillus sp., Ralstonia sp., Fusarium sp., Trichoderma sp., ekstrak daun jambu mete, dan kombucha. Prosedur Kerja a. Pengaruh Suhu Terhadap Pertumbuhan Mikroba 1. Dimasukkan secara aseptis sebaran bakteri Bacillus sp. dan Ralstonia sp. sebanyak 1 ml ke dalam cawan petri yang berbeda. 2. Diratakan menggunakan drigalski. 3. Dimasukkan secara aseptis biakan jamur Fusarium sp. dan Trichoderma sp. menggunakan jarum enten ke dalam dua cawan petri yang berbeda. 4. Dibuat label pada masing-masing media, yaitu dua media untuk suhu ruang dan dua media untuk suhu rendah.

92

5. Diinkubasi selama 24-48 jam masing-masing pada suhu ruang dan suhu rendah. 6. Diamati pertumbuhan bakteri pada masing-masing cawan petri. b. Pengaruh Ekstrak Daun Jambu Mete Terhadap Pertumbuhan Mikroba 1. Dimasukkan secara aseptis suspensi bakteri sebanyak 1 ml ke dalam cawan petri. 2. Diratakan menggunakan drigalski. 3. Dimasukkan dua paper disk yang telah dicelupkan ke dalam ekstrak daun jambu mete dan diletakkan di media yang telah berisi bakteri. 4. Dimasukkan dua paper disk yang telah dicelupkan ke dalam kambucha dan diletakkan pada media yang telah berisi bakteri dalam cawan petri yang lain. 5. Diinkubasi pada suhu ruang selama 24-48 jam. 6. Diamati perubahan yang terjadi di sekeliling paper disk.

93

HASIL PENGAMATAN

Hasil Pengamatan Tabel 9.1. Hasil Pengamatan Pengaruh Suhu Terhadap Pertumbuhan Mikroba Perlakuan Mikroba Suhu Ruang Suhu Rendah Bacillus Sp. Ralstonia Sp. Fusarium Trichoderma Ada Ada 1,38 cm 2,95 cm Tidak ada Tidak ada 2,3 cm 8,75 cm

Tabel 9.2. Hasil pengamatan Pengaruh Ekstrak Daun Jambu Mete dan Kombucha
Paper Disk Bacillus Sp. Diameter 1,05 Ralstonia Sp. Diameter -

Kombucha Ekstrak Daun Jambu Mete

94

PEMBAHASAN

Populasi mikroba di alam sekitar kita sangat banyak, mereka berasal dari air, tanah dan atmosfer. Masing-masing mikroorganisme memiliki cara tersendiri utnuk hidup mulai dari lingkungan maupun cara untuk hidup. Kehidupan mikroorganisme pada umumnya sangat tergantung pada faktor lingkungan. Faktor lingkungan ini meliputi faktor biotik dan faktor abiotik. Faktor abiotik adalah faktor luar seperti pada pengaruh suhu, pengaruh pH, pengaruh tekanan osmose dan lain-lain. Sedangkan pengaruh faktor biotik adalah dari mikrooganisme itu sendiri. Faktor-faktor biotik tersebut meliputi faktor fisik (suhu, pH, tekanan osmose) faktor kimia (senyawa racun), dan faktor biologi (interaksi dengan mikroorganisme lainnya). Faktor inilah yang sering terjadi dan dialami didalam pertumbuhan suatu mikroorganisme yang banyak dari organisme tersebut suatu senyawaan dapat berlaku sebagai sumber energi. Oleh karena itu dilakukan percobaan ini, untuk mengetahui bagaimana pengaruh lingkungan sehingga mikroorganisme tersebut dapat hidup dan berkembang biak untuk melangsungkan kehidupannya. Nilai suhu kardinal menurut angka (minimum, optimum dan maksimum) dan kisaran suhu yang memungkinkan pertumbuhan sangat beragam pada bakteri. Beberapa bakteri yag diisolasi dari air sumber air panas dapat tumbuh pada suhu setinggi 95C, yang diisolasi dari lingkungan dingin dapat tumbuh pada suhu rendah -10C, jika konsentrasi solut yang tinggi mencegah mediumnya jadi beku.

95

Pada praktikum kali ini dikembang gunakan beberapa mikroba antara lain Trichoderma sp., Fusarium sp., Bacillus sp. dan Rastolnia sp. dalam suatu wadah (cawan petri). Perkembangan dan pertumbuhan mikroba ini sangat dipengaruhi sekali oleh faktor lingkungan, dimana perubahan faktor lingkungan dapat mengakibatkan perubahan sifat morfologi dan fisiologi mikrobia. Aktifitas mikrobia dapat dikendalikan dengan mengatur faktor lingkungan tempat hidupnya. Faktor lingkungan penting artinya dalam usaha mengendalikan kegiatan mikroba, Faktor-faktor lingkungan tersebut meliputi faktor biotik dan abiotik. Faktor abiotik meliputi pengaruh dari ekstrak daun jambu mente dan kombucha. Pada pengamatan hasil sudah dapat dilihat pertumbuhan dan perkembangan mikroba untuk Bacillus sp. pada suhu rendah tidak didapatkan koloni bakteri, sedangkan suhu ruang terdapat pertumbuhan koloni, Ralstonia sp., pada suhu rendah tidak terdapat koloni bakteri, sedangkan pada suhu ruang terdapat koloni bakteri, ini dikarenakan bakteri tidak dapat tumbuh pada suhu rendah, sedangkan pada suhu ruang bakteri sangat cepat tumbuh. Pada pengujian pengaruh ekstrak daun jambu mete dan kumbucha didapatkan hasil paper disk pada paper disk pertama maupun kedua untuk kombucha tidak dapat tumbuh sama sekali. Sedangkan untuk ekstrak daun jambu mete didapatkan diameter untuk paper disk pertama yaitu 1,05 cm, sedangkan paper disk yang kedua tidak ada. Ini disebabkan daun jambu mete dan dan kombuca dapat menghambat pertumbuhan mikroba.

96

KESIMPULAN Berdasarkan hasil pengamatan dan pembahasan dapat diterik kesimpulan sebagai berikut 1. Populasi mikroba di alam sekitar kita sangat banyak, mereka berasal dari air, tanah dan atmosfer. 2. Faktor-faktor biotik tersebut meliputi faktor fisik (suhu, pH, tekanan osmose) faktor kimia (senyawa racun), dan faktor biologi (interaksi dengan mikroorganisme lainnya). 3. Nilai suhu kardinal menurut angka (minimum, optimum dan maksimum) dan kisaran suhu yang memungkinkan pertumbuhan sangat beragam pada bakteri. 4. 5. Suhu rendah dapat menghambat pertumbuhan bakteri. Daun jambu mete dan dan kombucha dapat menghambat pertumbuhan mikroba.

DAFTAR PUSTAKA

Ali, 2009. Mikrobiologi Dasar Jilid I. Badan Penerbit Universitas Negeri Makasar, Makasar. Biabiana, 2010. Analisis Mikrobia di Laboratorium. PT Raya Grafindo Persada. Jakarta. Balley, 2007. Diagnosal Mikrobiologi. Houston Elserver. New York. Bukle, K. A., 2008. Ilmu Pangan. UI Press. Jakarta Campbell, A., 2009. Biologi.Erlangga. Jakarta Dwidjoseputro, 2010. Dasar-dasar Mikrobiologi. Bambatang. Jakarta. Dwyana, Z. dan Nur, H., 2009 Penuntut Praktikum Mikrobiologi Pangan. Jurusan Biologi. Universitas Hasanuddin. Makassar. Harley, 2007. Pengertian Pewarnaan Gram. Gramedia. Jakarta. Hafrah, 2009. Mikrobiologi Umum. Program Study Biologi. UIN Alauddin Makassar. Makassar. Iman K., 2010. Biokimia Nutrisi dan metabolism. UI.Prses. Jakarta. Irianto K., 2007. Mikrobiologi. Yrama Widya. Bandung. Lay, B.W.,2008. Analisis Mikroba di Laboratorium. PT. Raja Grafindo Persada. Jakarta. Nurhainah et al., 2007. Media . UI Press. Jakarta. Palezar, C. 2008. Dasar dasar Mikrobiologi. UI Press. Jakarta Presscot, 2009. Pewarnaan negatif. UI Press. Jakarta. Purvess, 2009. Klasifikasi Bakteri. UI Press. Jakarta. Pelezar, J.R., Michael, E.S.C . Chan.,2011. Dasar-Dasar Mikrobiologi. UI Press. Jakarta. Savada, 2008. Bakteri. Gramedia. Jakarta. Stainer J., 2007. Dunia Mikroba 1 . Biantara Aksara. Jakarta.

98

Waluyo, L., 2009. Mikrobiologi Umum. UPT Penerbitan UMM. Bandung. Waluyo, 2007. Mikrobiologi Umum. Erlangga. Jakarta. Waluyo, L. 2007., Mikrobiologi Umum. UPT Penerbitan UMM. Malang.