Anda di halaman 1dari 28

MENTERI

PERTAMI3ANGAN DAN ENERGI REPU3LlK INDONESIA

PERATURANHENTFJU
NOHOR

PeRTAHBANG1\NDAN ENERG I TENTANG

Ol.P/47/HPE/1992

RUANG BEflAS' SALURANUDARATEGANGANTINGGI (SUTT) DAN SALURlI.NUDl\RA TEGANGANEKSTRl\ TINGGI (SUTET) UNTtJKPENYALURANTENAGA LISTRIK MENTERI PERT1\HBANGAN DAN E.NERGI, Menim.bang : bahwa untuk melaksanakan usaha pe~yediaan tenaga listrik sebagaimana dimaksud dala'iD:- F.asal 6 ayat (2) huruf b Undang-undang Homor 15 Tahun 1985 tentang Ketenagalistrikan, dianggap perlu untuk mengatur ketentuan mengenai Ruang Bebas Saluran Udara Tegangan Tinggi (SUTT) dan Sa.luran Udara Tegangan Ekstra Tinggi (SUTET) sebagai pedoman dalam rangka pembangunan dan pemasangan serta pengamanan danpemeliharaan sa luran udara tersebut dalam suatu Peraturan Menteri Pertambangan dan Energi ; : 1. Undang-undang Hornor 15 Tahun 1985 ( LN Tahun 1985 Homor 74, TLN Homor 3317 ) ; 2. Peraturan Pemerintah Homor 10 Tahun 1989 ( LN Tahun 1989 Homor 24, TLN Homor 3394) ; 3. Keputusan Presiden 6 Maret 1984 ; Homor 15 Tahun 1984 tanggal
64/M

Mengingat

4. Keputusan Presiden Homor tanggal 21 Maret 1988 ; 5. Peraturan


01 P/401 M.PEI

Tahun

1988

Menteri Pertambangan dan Energi Nomor 1990 tanggal 16 Juni 1990 ;

HEM Henetapkan

U T U S K AN:
. .

: PERl\TURl\N MENTERI PERTJ\MDANGAN DAN ENERG I TENTANG RUANGDEBAS S1\LURJ\.N UDARl\ TEGANG1\NTINGGI (SUTT) DAN S1\LURANUDJ\RJ\TEGANGANEKSTR1\ TINGGI (SUTET) UNTUK PENYALURJ\.N TEN1\GALISTRIK.
D 1\ D I

KETF.NTu1\N UMUH Pasal Dalam Peraturan Henteri ini

1
yang dimaksud dengan

/.

1.
2.

Menteri adal~h Henteri yang bert~nggung d~lam bidang Ketenagalistrikani Pengusaha adalah :

ja~ab

a. Pemeg~ng Kuasa Usaha Ketenagalistrikan; b. Pemegang Izin Usaha Ketena9~listrikan untuk Kepentingan Umum; yang memiliki SUTT danjatau SUTET.

J.

Salur~n Udara Tegangan Tinggi (SUTT) adalah saluran tenaga listrik yang menggunakan kawat telanjang (penghantar) di udara bertegangan diatas 35 kV sampai dengan 245kV sesuai standar di bidang ketenagalistrikan;" Saluran Udara Tegangan' Ekstra Tinggi (SUTET) adalah saluran tenaga listrik yang menggunakan kawa t telanjang (penghantar) di udara bertegangan diatas 245 kV sesuai standar di bidang ketenagalistrikan; Perencanaan adalah suatu kegiatan membuat rancangan yang berupa survai, penyelidikan tanah, mendesain dalam suatu berkas gambar situasijtopografi, profil-memanjang, gambar poiisi penyangga dan kurva andongan, gambar penyangga, gambar rangkaian isolator, gambar pondasi, gambar damper, pemisah penghantar, pla t nornor, tanda bahaya, pencegah .panj at, pentanahan yang digunakan sebagai dasar untuk melaksanakan pembangunan dan pernasangan SUTT atau SUTET; Pernbangunan dan Pernasangan adalah segala kegiatan pelaksanaan pekerjaan instalasi yang didasarkan pada Perencanaan sebagairnana terrnaksudpada angka 5 dan kegiatan pemasangan peralatan bantuj sernentara seperti template, steggerjscaffolding untuk pengarnan pada saat penarikan kawat penghantari

4.

5.

6.

7.~ Pern"eliharaan adalah segala kegiatan yang rneliputi pekerjaan perneriksaan, pera~atan, perbaikan dan uji ulang, agar SUTT atau SUTET selalu dalarn keadaan baik dan bersih, penggunaannya arnan, dan gangguan serta kerusakan mudah diketahui, dicegah, a tau diperkecil;
8.J

Pengarnan~n adalah segala kegiatan, sistem d~n perlengkapannya, untuk mencegah bahaya terhadap keamanan SUTT atau SUTET, keselarnatan kerja dan keselarnatan urnurn,baik yang diakibatkan oleh SUTT atau SUTE'f itu sendiri maupun oleh lingkungan;

.3
9. Jarak Bebas Minimum adalah jarak terpendek antara penghantar SUTT atau SUTET dengan permukaan tanah, benda-benda dan kegiatan lain di sekitarnya, yang mutlak tidak boleh lebih pendek dari yang telah ditetapkan demikeselamatan manusia dan makluk hidup lainnya serta juga keamanan operasi SUTT atau SUTET i 10. Ruang Bebas adalah ruang sekeliling penghantar yang dibentuk oleh Jarak Bebas Minimum sepanjangsUTT atau SUTET, yang di dalam ruang itu harus dibebaskan dari benda-benda .dan kegiatan lainnya ; 11. Lapangan Terbuka atau Daerah Terbuka adalah tanah lapang ~ang tidak terdapat bangunan, pohon dan kegiatan lainnya dan atau terdapat bangunan, pohon dan kegiatan lain yang tingginya tidak melebihi 3 (tiqa) meteri "l 12. Daerah Dengan Keadaan Tertentu adalah daerah di dalam kota atau di luar kota yang secara permanen atau sementara dipergunakan untuk sarana pelayanan umum maupun khusus yang memerlUkan ruang dengan tinggi dan kegiatan dengan jangkauan di atas permukaan tanah yang tingginya lebih dari 3 (tiga) meter seperti daerah perumahan, daerah industri/pabrik, daerah pertokoan, pasar, terminal"bus/angkutan umum, perkantoran, gudang, pepohonan, hutan, kereta perkebunan, biasa, lalu-lintas penghantar kereta jalan/jalan listrik, raya, laIureI lintas air, ilistalasi lain seperti jembatan besi, rangka penahan, udara tegangan rendah besi (SUTR), saluran saluran udara tegangan menengah (SUTM), SUTT, SUTET, saluran udara telekomunikasi, antena radio, antena ~elevisii

t !
1

I'

13. Bangunan adalah semua jenis bangunalt tinggi lebih dari 3 (tiga) meter;

dengan

14. Bangunan Tahan Api adalah bangunan permanen yang atap dan dinding luarnya terbuat dari bahan yang tidak mudah terbakari 15. Bangunan Tidak Tahan Api adalah bangunan yang atapnya atau dinding luarnya terbuat dari bahan yang mudah:terbakar dan segala bangunan yang dapat menimbulkan kebakaran yang besari 16. Permukaan Tanah adalah permukaan tertinggi dari tanah itu sendiri", permukaan reI kereta api, permukaan jalan dan permukaan air terting gi pada saat pasang atau banjir, yang dipergunakan sebagai patokan untuk menetapkan Jarak Bebas Minimum ; 17. Penyangga adalah tiang (pole), menara (tower) yang dipergunakan untuk menopang Penghantar ;

4 -

18.

Tanah Tapak Penyangga adalah tempat untuk membuat pondasi Penyangga dan mendirikan Penyanggai Penghantar ada lah yang dipergunakan listriki Tanaman adalah tumbuh dengan meter; Rute adalah SUTET. pilinan kawat telanjang untuk menyalurkan energi yang (tiga)

19.

20.

semua jenis pepohonan lebih dari J tinggi

21.

jalur yang dilalui BAB II

oleh SUTT atau

RUANG BEBAS Pasal 2

Ruang behas ditetapkan berbeda-beda bentuknya berdasarkan : a. Suhu dan tekanan angin berpengaruh pada andongan samping dari Penghantari Tegangan sistem, Penghantar; Jarak Bebas Minimum; desain

d~lam luas dan maksimum yang dan ayunan ke Penyangga dan

b.

c.

sebagaimana tercantum pada Tabel dan Gambar 1 (satu) sampai dengan 19 (s.embilan belas) dalam Lampiran Peraturan Menteri ini, yan<g. dapat digunakan sebagai pedoman untuk menetapkan ruang bebas selanjutnya yang diperlukan. BAB PEMBANGUNAN III SUTT ATAU SUTET

DAN PEMASANGAN Bagian

Pertama Tanah

Rute, Survai

dan Penyelidikan Pasal 3

(1)

Dalam menentukan Rute, pelaksanaan survai dan penyelidikan tanah untuk Perencanaan Pembangunan dan Pemasangan SUTT atau StJTET, Pengusaha harus memperhatikan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Pemilik tanah atau bangunan wajib membolehkan Pengusaha yang bersangkutan untuk memasuki tanah ataubangunan dan memo tong tanaman yang menghalanqi untuk keperluan pelaksanaan survai dan penyelidikan tanah.

(2)

- 5 -

(J)

Apubi 1a di\ lam pe1aksanaan surva i dan penye1idikan t<lnah timbu1 kerusakan pada bangunan dan tanaman, kepada pemilik dapat d iber ikan kompensas i sesua i dengan ketentuan yang berlaku.

Bagian Pcmbangunan

Kedua dan Pemasangan

Pasal 4

(1) Dalam me1aksanakan Pembangunan dan Pemasangan SUTT atau SUTET, Pengusaha harus memperhatikan peraturan perundang-und~ngan yang berla~u._ (2) Pemilik tanah atau bangunan wajib membolehkan Pengusaha untuk memasuki tanah atau halaman dan memo tong tanaman yang menghalangi Pembangunan dan. Pemasangan. (J) Apabila dalam pelaksanaan Pembangunan dan Pemasangan SUTT atau SUTET timbul kerusakan pada tanah atau tanaman, kepada pemilik dapat diberikan kompensasi sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

Bagian .Ketiga Ganti rugi Tanah, Tanaman Pasal 5 dan Bangunan

(1) Tanah tidak rugi.

yang terletak di bawah SUTT atau dibebaskan dan .tidak diberikan

SUTET ganti

(2) Tanarnan dan bangunan yang terletak dibawah SUTT atau SUTET dan tidak mernasuki Ruang Bebas tidak dibebaskan dan tidak diberikan ganti rugi. (J) Tanah ternpat untuk mendirikan Tapak Penyangga terrnasuk bangunan dan tanarnan yang berada diatas tanah tersebut harus dibebaskan dan diberikan ganti rugi.

(4) Tanaman dan bangunan baik seluruh maupun sebagian yang berada pad a Ruang Bebas harus dibebaskan dan diberikan ganti rugi. (5) Besar ganti rugi atas tanah sebagairnana termaksud dalam. ayat (3) Pasal ini, ditetapkan berdasarkan musyawarah antara Pengusaha dengan pemilik tanah serta berpedoman pad a peraturanu perundahg-undanganyang berlaku dan harga dasar tanah yang ditetapkan oleh Pemerintah Daerah seternpa

t.

- 6 -

(6)

Besar ganti rug i a tas tanaman dan bangunan sebagaimana termaksud dalam ayat (3) dan ayat (4) Pasal ini ditetapkan berdasarkan ketentuan yang berlaku. Tanaman dan bangunan yang telah diberikan ganti rugi seluruhnya, harus ditebang dan dibongkar seluruhnya oleh pemiliknya. BAB
o

(7)

IV

PENGAMANAN Bagian

DAN PEMELIHARAAN Pertama

Pengarnanan Pasal (1) (2) Pada setiap Penyangga peringatan da~ bahaya~ 6 harus dipasarfg tanda

Untuk kepentingan keamanan dan mencegah bahaya maka setiap orang baik sendiri maupun bersama-sarna dilarang : a~ Mengarnbil, mengganggu, merusak dan rnembongkar bagian dari Penyangga, tanda peringatan dan bahaya serta pencegah panjat yang dipasang untuk pengarnanan SUTT atau SUTET; Memanjat Penyangga, menembak, melempar, menjolok dan menyentuh SUTT atau SUTET dengan cara apapuni Bermain layang-layang atau sejenfsnya dikawasan sekitar jalur SUTT atauSUTET dan bermain olah raga di dalam d~m di bawah Ruang Bebas yang dapat rnengakibatkan SUTT atau SUTET terganggu; Membakar benda apapun bawah Ruang Bebas; di dalam . atau di

b.

c.

d.

e.

Mengadakan pertunjukan, kerarnaian dan okegiatan-kegiatan lainnya yang dapat mernasuki Ruang Bebas yang mengakibatkan SUTTOatau SUTET terganggu.

f.

Mendirikan Bangunan atau menanarn Tanaman lain yang bagiannya memasuki Ruang Bebas sebagaimana dimaksud pada Tabel dan gambar 1 (satu) sampai dengan 19 (sembilan belas) dalam Lampiran Peraturan Menteri ini; Menimbun" atau mengurug tanah di bawah Ruang Bebas SUTT atau SUTET yang dapat mengakibatkan perubahan jarak antara kawat penghantar dan tanah.

g.

(J)

setiap pekerjaan galian di sekitar batas tanah tapak Penyangga pada kondisi tanah datar, tanah lereng atau tanah curam di sekitar atau sekeliling pondasi Penyangga SUTT atau SUTET harus diberitahukan kepada Pengusaha untuk diada~an penelitian terlebih dahulu. Basil penelitian tersebut pada ayat (3) dapat dijadikan bahan pertimbangan Pemerintah Oaerah setempat untuk tidak memberikan izin penggalian apabila terdapat indikasi bahwa penggalian tersebut mengganggu keamanan dan membahayakan Penyangga. oalam mendirikan bangunan atau kegiatan lainnya di~yaratkan seba~i melakukan 'berikut :

(4)

(5)

a. Jarak antara bangunan di sekitar SUTT atau SUTET dengan Penghantar SUTT atau SUTET harus lebih besar dari Jarak Bebas Minimum sesuai Tabel dan' Gambar 1 (satu) sampai dengan 19 (sel!lbilan belas) dalam Lampiran Peraturan Men~ri ini; b. Pembuatan jalan, pembangunan saluran udara lainnya, dan penyelenggaraan kegiatan lainnya di bawah, menyilang ataupun sejajar dengan SUTT atau SUTET harus memperhatikan Jarak Bebas Minimum sesuai dengan Tabel dan Gambar 1 (satu) sampai dengan 19 (sembilan belas) dalam Lampiran Peraturan ~enteri inii c. Oalam keadaan Penghantar memotong bidang yang melalui kaki Penyangga tumpu SUTT atau. SUTET yang berdekatan, maka jarak" antara Penghantar dengan benda atau bang'unan, pohon dan semacamnya yang menyilang di sekitar Penghantar tersebut harus memenuhi ketentuan Jarak Bebas Minimum sebagaimana tercantum pada Tabel dan Gambar 1 (satu) sampai dengan 19 (sembilan belas) dalam Lampiran Peraturan Menteri inii d. Untuk perlindungan terhadap bahaya kebakaran, maka jarak minimum antara bangunan dengan proyeksi Penghantar paling luar pada bidang datar yang melewati bagian kaki Penyangga adalah : 1) 20'm bagi pompa diuKur sampai terdekat dengan bensin atau tangki bensin bagian yang menonjol SUTT atau SUTETi

2) 50 m bagi tempat penimbunan bahan bakar diukur dari sisi tangki terdekat dengan SUT'r atau StrrET.

Bagian

Kedua

Pemeliharaan Pasal 7

(1) Set iap tanaman yang telah di tebang dan telah diberikan ganti rugi yang kemudian tumbuh kembali dan 'setiap tanaman baru yang tumbuh memasuki Huang Bebas, harus dipangkas atau dipo tong oleh pemilik atau oleh Pengusaha dengan sepengetahuan pemilik, tanpa diberikan kompensasi. (2) Pemilik memasuki liharaan tanah harus membolehKan Pengusaha tanahnya untuk melakukan pemeSUTT atau SUTET yang bersangkutan.
BAR V

KETENTUAN Pasal

PENUTUP 8

Hal-hal yang belum atau belum cuJcup diatur dalallJ Peraturan Henteri ini diatur lebih lanjut oleh Direktur Jenderal Listrik dan Energi Baru. Pasal 9

Peraturan Henteii ditetapkannya.

ini

llJulaiberlaku

pada

tanggal

Ditetapkan di Jakarta' pada tanggal 7 Februari


PERTJ\MBANGAN

1992

DAN ENERGI

KARTASJ\SMITJ\

Tabel Jarak bebas minimun an tara penghantar dan SUTET dengan tanah dan benda lain 4 11 14 15 50KV 10 . 15 15 R 9 sun a15 1karala 8,5 bias;) Lokasi Slrklt Ganda 4,5 8.5 8,5 7.5 Lapangan Terbuka alau OaQrah Terbuka . 13,5 B.6 8,5 Bangunan 8,5 tahan apl Daerah Dengan Keadaan TQrtenlu : penghanlar, lapangan olah raga ..Jembatan Tilik lertlnggi lIang kapal pada kedudukan 1,,4 tldak lahan apl (m) (m) (m) lalu /lntas lalanljalan ray a Pohon-pohon Slrkft Tungeal pada umumnya, hulan, perkebunan basi, rangka b'3si penahan 3 8 6,5 SUIT lainllya. penghan:C1r udar iegangan rendah, 12,5 3,5 sun SUTET500

sun
~

66KVt 2.1. 2.9.


-

lelevlsl dan kereta gantung

12.5

KV

~.4~

.!.~',:I

71\UG~,\L: 7 Februari

:='\AU,;7~:,f:~:'ll..:...?..r ,:- -::I.:"''''2..':G;.:1 rC~R : OJ.. P/47 IMPEl 1992

c..~'!ZiE.~L

1992

I
--,.--_ ..
<:

Gambar: 1

"

c:

'0

:!

...

~\

..

>i r.: ..

.::
.....

~ ~

; ;;,

u
it

I -.-

co c o ;; ..

..

'"

. ....

Lmp!Rl'~N PE? \7URAN~NT:::R! PE~TN'..BANG~N DAN


NC~CR

EHERG;'

T.'\tJGG.\L

Ol.P/47/MPE/1992 7 Februari J.992


Gambar: 2

Pandangan Atas
I

I
I I

I I I
_

- - __ I

Potongan A - A .

1. E2ZZl

: ptmamp:lnO m ranbn<;) ruang b"ba!O SUIT 66/1 SO KV padz m,!n~a

yC\."~ ditin(;r;;-}:a.,

2.. ,C

: ja"a!-. bebz!: mini."Tllr.Tl

OMI

ENERGI

KJ\RT/\s/\srl('r/\

NC~OR T;\t1G~;;L

: Ol.P/47/MPE/1992 : 7 Februari 1992 Gambar: 3

Pandangan Atas

,--+
-

..

-- --,

I I I

48

,- - - --

:.l.r~at.: 1. f2ZZZI 2. C

If
: penampanc;J melinooc;J NNlg b~bas

i I j.
:F~

sun ! 66/1 . so ~
?

;>ad \eng2'l Qawa"g

(menara drtinc;Jgi~an )

D.?:)2S

mll"v.:'Tllr.'n

O/\N Ef'IERGI

Ol.P/47/MPE/1992 : 7 Februari 1992

Pancangan

Alas --~

Gambar: 4
A

-- --

--------------

'---~ A

Polongan A A

KelerarllJan : 1. ezz:::a 2. C : penampanQ mernlang rumg bP.bas SUTET 500 KV si1tj( ganda : jarak b'!bas minimum pada mena:;;
Y3"Y,;j

drtJngg.It~ .

DAN ENERGI

KJ\RTA~ASt.JITA

lJViPIRm

PEM.11JRf\N

HEUTERI

PEJrr~

DAN ENER:;I

1'Q-DR

Ol.P/47/MPE/1992

TNGG\L

7 Februari

1992

Gambar: 5
,..----.) B

'-----~) B

Polont/an B B

A
"at'lQCln :

.......

1. ~

: ~1"\CVT'9~

merenlNl(J ruang

bebas

SUTET

SOO

KV sindt ganda pad It-OQat, gawa"Q

(nv.nara

drtin9g~"

2.

: la-a". t:-('b,,~ minimum


Ol\tI EI'IERGI

J<J\RT1\S1\Sr-tIT1\

I..NiPIRl\N

PERfJUR.l\N

HENI'ERI .~

DAN ENER:iI

~ : 01.P/47/MPE/1992 TN-GGt'\L : 7 Februari 1992

Gambar: 6
Pandangan Atas. ~A

.........

_----------~ A

Keter.r.gan :
1. EZZZZZ.J : pen~ang

2. C

.".lintana ruang bebas SUTET 500 KV sirkit lJ.Jr'lQQaI pad. m'!nara ya."g ditinggika., : ja:-al{beba~ mnimum ANGAN DAN ENERGI

1.JV'1.PIRl\N

PERl\.1'URl\N

HENtERl

Di\N ENER:;I

tC-OR ~ Pandangan Atas

: :

01.P/47/MPE/1992 7 Februari 1992 Gambar: 7

.-7B

.-

-,

, -.
...

~B

Keleroangan :

1.wz,,/J ~MlQ
2. C : jaral<beba!.

melintano ruano

b9bas

SUTET 500 KV sirkit

tl.noQaI''''(ill '~"C:ah !!::IW~"9(rN'mra ditingc;

mnrrun
D1\I~

ENERGI

K1\RT1\51\5MtT1\

Lloc'iPIRAN PERJ\.nJRAN HENIERI

~:w\N

ON"

ENEIm

lOOR
TNU;'l\L

: 7 Februari

Ol.P/47/MPE/1992 1992
Gambar: 8

Pandangan Atas

I I

I
I'

I I I

'-----

. Keterang<Y1

1. EZ.ZEl : penatTlpang melinl.-ng ruang b4bas 2. C


: Iar'a}:

66/1 so KVpada Il'ngah 02WMlO (~na'a yang me5ntasi daerah yano banyak pohon

, i i

sun

olinggikarl)

be!>2!min.:"'~
/)I\t"

J<1\RT J\S1\Sli I'1'1\

~'ffi'l Rm

f'ERlcrtJRNl
f'.Q-OR

HENTERl PERTfMBN.G'V-l

DAN E:NE:R;I

Ta;..'L
P~ClI'lAt.as

OI.P/47/MPE/1992 : 7 Februari 1992


Gambar: 9

Polong3ol'1

B B

2.

: ja:-akbebas mi:'lim.Jm
D/,\NENERGI

y'/,\~'r/'\s/'\StU T/'\

UHPl1W'I

HENIERI
:

F'ERf'~

IY\N ENC:FGI

lO'CR
TN'G(;.'\L

: 01.P/47/MPE/1992 7 Februari 1992


Gambar: 10

Pandangan Atas

".

- -,

..

'--78

Pofong

I
Kelenngan :

I .
p~.
190\10,". g";;;<.ng (l'T)O" . ;

1.WZ/Z%I ~ mWlbno ruang beba.c SUTEr 500 KV sOOt h.nocal yang rtlM1bsi dcwXl Yat"CJ b~~ pohon 2. C : ja.-~ b&bas mini:nl.m

~.g.;;:-.

KART1\SAS1UTI\

VHPIRNt

I"':RA1URN~ t-enERI PERTNiSNG\N !'01:>R : 01.P/47/HPE/l992

n"l1'~ E:NR:;I

TJ\N:;::;"'\L: 7 Februari

1992

Gambar: 11
Pandangan Atas

tanokiO ~n
bawal1 tnah

/,

oU
/\
Pandangan Depan

Jarakmnrn.sn = so m

proyeksi

penghan'..a:

paling \.Jar

ke bn.ah da'..ar

j;v<\k

mriTum =

,/

-)~c :>~ --20

tanol<i b4nsn iJ .., , 'II "'",

Keterangan
Berlaku untuk SUTT 66/150 KV dan SUTET 500 KV
PERT/\HDI\NGl\tJ Dl\tI EtJERGI

KI\RTI\SI\StUTI\

u-MPIRAN

Ol.P/47/MPE/1992 TNG:;AL : 7 Februari 1992


tC-OR :

f'ERlJUTU\N

HEJ-ITERI

Dt\N ENE:R:;I

Gambar: 12

,~
..

3
Ket.erangan :

55

2.5

. S.luen a.l.m MET;\

ezzzJ

YJ\RT1\S1\SHIT1\
/.

MENlFJU

~"\N

DI\N

EJ'.IER:;I

f'O-OR

0 1 P/ 47 /MPE /1992

T;\NX"".\I.

7 Februari

1992

Gambar: J
- ....

, '.

'.

.,

. Kelerangan :

I
11.2

rzzcJ

J<1\RTJ\~J\SHtTJ\

lRiPI~

F'ERlJ'lJRNl

MENTERI

I~

Q.\N ENE:R:;I

lOUR
TNO:;.\L

: OJ.. P/47 /MPE/1992


7

Februari

1992
."

~ambar: 11 .
"

~-

~-

oo
Sclucnallem ME'TEA

[]

[]

Keterangan: ".

fZ:z)
Ol\N ENERGI

Kl\RTMil\SHITl\

UMPIRAN

PEru\.1URN{ HENTERI

PERf~\N

0I\l~DEfGI

tG1JR

T~\L

Ol.P/47/MPE/1992 7 Februari 1992

Gambar : IS"

,. , .' '1\ , , I,

I ,
1

,
I

12

I
17

Satuon dalsm METER

Keterangan :

OMI EllERGI

LNiPl1Wl

f'E.Rl\1URNol ~R :

HEN1.ERI

PERrN-IDNG-\N

Dl\N EN::R;1

TN-lLt\L

Ol.P/47/MPE/1992 .: 7 Februari 1992

Gambar: 16
Pandangan Atas ,- - - -.
I I I I I I
I

.- - - -

___

--'

I I

,-----

, I

I... ' ..."/ ..,.... . . .- --!

Potongan A - A

.12!


Satuan dolam METER

K1\RT1\S1\SHIT1\

I..1'HI'IRJ\N PERA~

HENTEJU P'ERI.N1BJIJ'G,

[Y..NE1~I

rL'!JR TNCGr'\L

: :

Ol ..P/47/MPE/1992 7 Februari 1992

Gambar : \7
Pandangan Atas
.- - - --

A
I

, , , , , , , ,-----

, -- --'

I I I I I

, , I I , I , I

,----A

Potongan A - A

~15.5

Sa1usn deism

METE:=-

LN1PIFNl

PEroI..T'l.JRl\NHENrERI

F'ERTN1BNGJ\N

Dl\N E:NER::;I

to1JR
'lJ\N3:.:;AL

:
:

OJ..Pj47/MPE/1992 7 Februari 1992

Gambar: 16
Pandangan Alas
... A

...........

... A

Potongan A - A

Setuen delBm METEi=\

LmPI

Rl\N

PERJ\1UiW'I

HENffiRI

T'EJ'ITNiBN-GN'l

[).1\N f)'-lF.:ffi 1

Ol.P/47/MPE/1992 TNO:;l\L : 7 Februari 1992


to'OR .

Pandangan Atas

Gambar
A

:!.J

",

.u.

22.5 :

Sftluln

d.lllm METE

Keterangan : f//J//fI/':pencvnpCVlg molinlN"lg IU<lflg bob,,:;


SUTET

500

KV

sirkit tun{lg~n.,d;l

m~rW;l YN'I{l tioj,,~ do