Anda di halaman 1dari 3

Pembahasan Membran adalah suatu lapisan film tipis yang pelarut dan zat terlarutnya ditransportasikan secara selektif.

Membran berdasarkan material asal dapat dibagi menjadi dua golongan, yaitu membran alami dan sintetik. Membran sintetik merupakan membran yang dibuat sesuai dengan kebutuhannya dan sifatnya disesuaikan dengan membran alami. Membran sintetik ini dapat terbuat dari polimer, keramik, gelas, dan logam. Membran yang terbuat dari polimer contohnya seperti selulosa asetat, selulosa triasetat, polipropilena, polistirena dan polipropilena (mulder 1996) . Polistirena merupakan suatu polimer yang terdiri dari monomer stirena yang saling berikatan. Polistirena yang dikenal dalam kehidupan sehari-hari adalah styrofoam, digunakan sebagai insulator pada konstruksi bangunan bukan untuk kemasan makanan (BPOM 2008). Polistirena foam (styrofoam) dihasilkan dari campuran 90-95% polistirena dan 5-10% gas seperti n-butana atau n-pentana. Pembuatan styrofoam menggunakan CFC sebagai blowing agent. Polistirena yang dihasilkan bersifat kaku, transfaran dan inert secara kimiawi sehingga sulit untuk didegradasi oleh bakteri. Styrofoam mengandung senyawa polistirena, sehingga dapat digunakan sebagai bahan baku untuk pembuatan membran polistirena. Pembuatan membran polistirena berdasarkan percobaan dimulai dengan melarutkan styrofoam dalam 15 ml kloroform, kloroform merupakan pelarut organik yang dapat melarutkan polistirena. Larutnya polistirena dalam kloroform disebabkan oleh adanya gugus benzena dalam stirena sehingga membuat polistirena bersifat nonpolar. Styrofoam yang digunakan dalam percobaan terdiri dari 2 macam, yaitu styrofoam berwarna putih kekuningan dan styrofoam putih. Styrofoam putih kekuningan ketika dilarutkan dalam kloroform terbentuk larutan berwarna kuning kecoklatan, sedangkan pada styrofoam putih warna dari larutan adalah bening. Setelah dilarutkan, kemudian larutan diaduk tidak terlalu kuat lalu dituangkan dalam plat kaca. Larutan yang telah dituangkan kemudian disapu dan dibiarkan kering pada suhu ruang. Setelah kering membran kemudian dilepas dari plat kaca dan dimasukan dalam penangas air bersuhu 60 derajat celcius. Berdasarkan percobaan, membran yang dihasilkan dapat dilihat pada gambar 1 dan 2.

Gambar 1 membran polistirena dari styrofoam putih

Gambar 2 membran polistirena dari styrofoam berawrna putih kekuningan

Membran yang dihasilkan dari bahan baku styrofoam berwarna putih lebih transparan dibandingkan styrofoam berwarna putih kekuningan. Warna kuning berasal dari zat aditif yang ditambahkan pada styrofoam, zat tersebut dapat berupa pewarna ataupun pengawet. Adanya zat aditif pada styrofoam akan memengaruhi kelarutan styrofoam dan warna dari membran yang dibuat. Pada membran berwarna kuning, terdapat butir-butiran styrofoam yang tidak terlarut sempurna dalam pelarut organik sedangkan pada styrofoam putih tidak terdapat padatan yang tidak terlarut sempurna dalam pelarut organik. Padatan dapat dihilangkan dengan menambahkan volume dari styrofoam, namun penambahan pelarut organik akan mengakibatkan membran yang terbentuk akan mudah tersobek (ringkih), selain itu

adanya padatan yang tidak terlarut akan membuat ketebalan dari membran tidak merata. Membran polistirena yang bening kualitasnya lebih baik dibandingkan yang berwarna kuning karena tidak memerlukan tambahan pelarut organik sehingga membran tidak mudah sobek. Membran polistirena yang dibuat dalam percobaan termasuk dalam membran sintetik, keunggulan dari membran sintetik adalah membran lebih kuat, selain itu membran sintetis mudah untuk diperoleh dan harganya lebih murah dibandingkan membran alami. Menurut Pujiastuti (2003) membran polistirena yang tersulfonasi dapat digunakan sebagai membran sel bahan bakar. Teknologi sel bahan bakar (Fuel Cell) telah berkembang secara cepat dalam beberapa tahun belakangan ini. Teknologi sel bahan bakar bersifat dasar, yang memanfaatkan suatu proses elektrokimia yang menggabungkan hidrogen dan oksigen untuk menghasilkan energi listrik. Simpulan Berdasarkan percobaan dapat disimpulkan membran polistirena dapat dibuat dari styrofoam bekas. Membran berwarna bening dihasilkan dari styrofoam putih kualitasnya lebih baik dibandingkan membran berwarna kuning yang dihasilkan dari styrofoam putih kekuningan. Daftar pustaka Pujiastuti S. 2003. MEMBRAN FUEL CELL DARIPOLISTIREN TERSULFONASI. Prosiding Simposium Nasional Polimer V. PusatPenelitianFisika(P2F) LIPI Bandung Mulder M. 1996. Basic Principles of Membran Technology. Netherland: Kluwer. Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM). 2008. KEMASAN POLISTIRENA FOAM (STYROFOAM). InfoPom (9)-5 ISSN 1829-9334. Hlm 1-11