Anda di halaman 1dari 84

PERBANDINGAN PENGGUNAAN LAGRANGE MULTIPLIER METHOD DENGAN GRADIENT PROJECTION METHOD UNTUK ECONOMIC DISPATCH PEMBANGKIT TERMAL DI PT.

INDONESIA POWER UBP BALI

LEMBAR PENGESAHAN JURUSAN


KERJA PRAKTEK Diajukan Guna Memenuhi Sebagian Persyaratan kurikulum Fakultas Teknologi Industri Program Sarjana Pada Bidang Studi Teknik Sistem Tenaga Jurusan Teknik Elektro Institut Teknologi Sepuluh Nopember

Menyetujui Dosen Pembimbing

Prof. Ir. Mochamad Ashari, M.Eng., Ph.D. NIP. 196510121990031003

Mengetahui Ketua Jurusan

Dr. Tri Arief Sardjono, ST., MT. NIP. 197002121995121001 SURABAYA , 2013

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


i

PERBANDINGAN PENGGUNAAN LAGRANGE MULTIPLIER METHOD DENGAN GRADIENT PROJECTION METHOD UNTUK ECONOMIC DISPATCH PEMBANGKIT TERMAL DI PT.INDONESIA POWER UBP BALI

LEMBAR PENGESAHAN INSTANSI


PT. INDONESIA POWER UBP BALI Tempat Pengesahan Tanggal Pengesahan : Denpasar : 31 Juli 2013

Menyetujui, Pembimbing Kerja Praktek : SP. Pemeliharaan Kontrol & Instrumen

I Ketut Nurjana NIP. 7092274 JA

Mengetahui, Manajer Keuangan & Administrasi

Jefri Ade Saputra NIP. 7101007 IP

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


ii

KATA PENGANTAR Alhamdulilah, penulis ucapkan atas kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena atas rahmat dan berkatnya kami dapat menyelesaikan laporan Kerja Praktek di PT. Indonesia Power UBP Bali i n i dengan judul : Perbandingan Penggunaan Lagrange Multiplier Method dengan Gradient Projection Method Untuk Economic dispatch Pembangkit Termal di PT. Indonesia Power UBP Bali Kerja praktek ini adalah salah satu syarat kelulusan yang harus dilakukan oleh setiap mahasiswa di Jurusan Teknik Elektro ITS. Laporan Kerja Praktek ini disusun berdasarkan pembelajaran yang diperoleh selama kerja praktek melalui pembimbingan oleh mentor maupun studi literatur yang ada di PT Indonesia Power UBP Bali. Dalam penyusunannya penulis telah banyak dibantu oleh berbagai pihak. Oleh karena itu pada kesempatan ini penulis mengucapkan terimakasih kepada : 1. Allah SWT karena telah memberikan kelancaran, keberkahan, dan keselamatan selama kerja praktek. 2. Kepada kedua orang tua kami yang telah memberikan dukungan mental dan finansial kepada kami. 3. Bapak Jefri Ade Saputra yang telah banyak membantu proses administrasi yang ada selama kami melaksanakan kerja praktek. 4. Bapak Pujangga yang telah banyak menemani selama masa orientasi perusahaan 5. Bapak Budiasa yang telah memeberikan pengenalan mengenani profil perusahaan 6. Bapak Gusti Ketut Astra yang telah memeberikan pengenalan tentang pengenalan operasi sistem 7. Bapak I Ketut Nurjana selaku SP. Pemeliharaan Kontrol dan Instrumen sebagai pembimbing kerja praktek yang telah membantu mengarahkan kerja pratek kami. 8. Bapak I Ketut Sutrisna selaku SPS Operasi dan Bapak Pundori yang telah banyak memberikan saran dan bantuan dalam pengambilan data 9. Ibu Ayu selaku penjaga perpustakaan perusahaan yang telah memebantu dalam proses pencarian refrensi laporan

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


iii

10. Manajemen dan staf PT. Indonesia Power UBP Bali yang memberikan kesempatan dan membantu kami selama kerja praktek. 11. Bapak Tri Arief selaku Ketua Jurusan Teknik Elekro ITS. 12. Bapak Dedet sebagai dosen pembimbing kami. 13. Bapak Sjamjul Anam selaku koordinator kerja praktek Jurusan Teknik Elektro ITS. 14. Bapak Setya yang telah membantu urusan administrasi kerja praktek kami di Jurusan Teknik Elektro ITS.. 15. Gusti, Adit, Aris, Afik, Luvy sebagai rekan-rekan Kerja Praktek yang telah memberikan banyak bantuan secara materi dan non-materi 16. Rekan-rekan e50 yang sudah memberikan semangat kepada kami dan pihak-pihak lain yang belum dapat kami sebutkan satu per satu. Penulis menyadari bahwa laporan kerja praktek ini belum sempurna, oleh karena itu saran dan masukan sangat diharapkan untuk perbaikan di masa yang akan datang. Semoga laporan kerja praktek ini bermanfaat bagi pembaca dan masyarakat pada umumnya

Bali, Juli 2013

Penulis

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


iv

DAFTAR ISI
LEMBAR PENGESAHAN JURUSAN .............................................................. i LEMBAR PENGESAHAN INSTANSI ............................................................. ii KATA PENGANTAR ....................................................................................... iii DAFTAR ISI ...................................................................................................... v DAFTAR GAMBAR........................................................................................ vii DAFTAR TABEL ........................................................................................... viii 1. BAB I PENDAHULUAN .............................................................................. 1 1.1 Latar Belakang..................................................................................... 1 1.2 Waktu dan Tempat Pelaksanaan ........................................................... 2 1.3 Tujuan...................................................................................................2 1.1.1. Umum : ........................................................................................ 2 1.1.2. Khusus : ....................................................................................... 2 1.4 Batasan Masalah ...................................................................................3 1.5 Metodologi Penulisan ...........................................................................3 1.6 Sistematika Penulisan ...........................................................................4 2. BAB II PROFIL PERUSAHAAN ................................................................. 5 2.1. Deskripsi Perusahaan............................................................................5 2.2. Sejarah Perusahaan ...............................................................................5 2.3. PT Indonesia Power Unit Bisnis Pembangkitan Bali ........................... 7 2.4. Visi, Misi, dan Tujuan Perusahaan ....................................................... 8 2.5. Struktur Organisasi ...............................................................................8 2.6 Deskripsi Kerja .....................................................................................9 2.7 Tugas Pokok Organisasi ..................................................................... 10 2.7.1 Bidang Enjiniring ....................................................................... 10 2.7.2 Bidang Prokurmen ..................................................................... 11 2.7.3 Bidang Operasi dan Pemeliharaan ............................................. 11 2.7.4 Bidang Keuangan dan Administrasi........................................... 12 2.7.5 Unit PLTG Pemaron, dan PLTG Gilimanuk.............................. 13 2.8 Sistem Manajemen Terintegrasi ......................................................... 13 2.9 Data Prestasi Unit Bisnis Pembangkit Bali........................................ 16 3. BAB III TINJAUAN PUSTAKA ................................................................ 17 3.1. Sistem Beban dan Karakteristik Beban .............................................. 17 3.2. Operasi Sistem Tenaga Listrik........................................................... 17 3.3. Persoalan Pokok Dalam Operasi Sistem Tenaga Listrik .................... 19

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


v

3.4. Kendala Dalam Operasi Sistem Tenaga Listrik ................................. 20 3.5. Operasi Ekonomis Sistem Tenaga Listrik .......................................... 22 3.6. Karakteristik Input-Output Unit Pembangkit ..................................... 22 3.7. Economic dispatch Dengan Gradient Projection Method.................. 25 3.8. Economic dispatch Dengan Lagrange Multiplier Method. ................ 30 4. BAB IV METODE ...................................................................................... 35 4.1. Tempat dan Waktu ............................................................................. 35 4.2. Data .................................................................................................... 35 4.2.1. Sumber Data: ............................................................................. 35 4.2.2. Jenis data:.................................................................................. 35 4.3 Metode Analisis ................................................................................. 35 4.4 Alur Analisis ...................................................................................... 36 5. BAB V PERBANDINGAN PENGGUNAAN LAGRANGE MULTIPLIER METHOD DENGAN GRADIENT PROJECTION METHOD (GPM) ......... 37 5.1. Sistem Kelistrikan di Bali.................................................................. 37 5.2. Pola Operasi Sistem Pembangkit PT. Indonesia Power UBP Bali ..... 39 5.3. Karakteristik Input-Output PLTD dan PLTG di Pesanggaran........... 43 5.4. Optimasi Pembebanan Berdasarkan Lagrange Multiplier Method dan Gradient Projection Method Pada Tanggal 3 Juli 2013............................... 52 5.5 Perbandingan Hasil Optimasi Dengan Data Lapangan ...................... 54 5.5.1 Perbandingan Hasil Pembangkitan ............................................ 54 5.5.2 Perbandingan Pertambahan Bahan Bakar .................................. 57 5.5.3 Perbandingan Biaya Pembangkitan ........................................... 58 6 BAB VI PENUTUP ..................................................................................... 61 6.5 Kesimpulan ........................................................................................ 61 6.6 Saran.................................................................................................. 62 DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................... 63 LAMPIRAN ..................................................................................................... 65

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


vi

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Struktur Organisasi Indonesia Power UBP Bali ............................ 9 Gambar 3.1 Keterkaitan kegiatan-kegiatan pada operasi sistem tenaga listrik . 18 Gambar 3.2 Kurva heat rate ............................................................................. 23 Gambar 3.3 Kurva cost rate.............................................................................. 24 Gambar 3.4 Sistem dengan n-buah pembangkit melayani beban PR dan rugirugi transmisi diabaikan.................................................................................... 30 Gambar 4.1 Diagram Alur Analisis .................................................................. 36 Gambar 5.1 Grafik pembebanan unit PLTD dan PLTG tanggal 3 Juni 2013 ... 42 Gambar 5.2 Karakteristik Input-Output PLTD 11............................................ 44 Gambar 5.3Karakteristik Input-Output PLTG 1............................................... 45 Gambar 5.4 Karakteristik Input-Output PLTG 2.............................................. 46 Gambar 5.5 Karakteristik Input-Output PLTG 4.............................................. 46 Gambar 5.6 Grafik Tekanan Nozzle PLTG 1 ................................................... 48 Gambar 5.7Grafik Suhu Gas Buang PLTG 1 ................................................... 48 Gambar 5.8 Grafik Tekanan Nozzle PLTG 2 ................................................... 49 Gambar 5.9 Grafik Suhu Gas Buang PLTG 2 ................................................. 50 Gambar 5.10 grafik tekanan nozzle PLTG 4 .................................................... 51 Gambar 5.11grafik suhu gas buang PLTG 4 .................................................... 51 Gambar 5.12 Grafik pembebanan unit untuk pukul 17.00................................ 55 Gambar 5.13 Grafik pembebanan unit untuk pukul 18.00................................ 56 Gambar 5.14 Grafik pembebanan unit untuk pukul 19.00 dan 20.00 ............... 57 Gambar 5.15 Grafik Biaya pembangkitan (biaya bahan bakar) setiap jamnya. 59 Gambar 5.16 Grafik biaya total pembangkitan (biaya bahan bakar) ................ 59

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


vii

DAFTAR TABEL
Tabel 5.1 Data pembangkit PT. Indonesia Power UBP. Bali ........................... 38 Tabel 5.2 Data pembebanan unit PLTD dan PLTG tanggal 3 Juli 2013 .......... 41 Tabel 5.3 Besarnya biaya pembangkitan (biaya bahan bakar) tanggal 3 Juli 2013 selama 4 jam............................................................................................ 42 Tabel 5.4 Input-Output PLTD 11 ..................................................................... 44 Tabel 5.5 Input-Output PLTG 1 ....................................................................... 44 Tabel 5.6Input-Output PLTG 2 ........................................................................ 45 Tabel 5.7 Input-Output PLTG 4 ....................................................................... 46 Tabel 5.8tekanan nozzle dan suhu gas buang PLTG1 ...................................... 47 Tabel 5.9 tekanan nozzle dan suhu gas buang PLTG2 ..................................... 49 Tabel 5.10 tekanan nozzle dan suhu gas buang PLTG 4 .................................. 50 Tabel 5.11Karakteristik unit PLTD/PLTG ....................................................... 52 Tabel 5.12 Besarnya pembangkitan dalam megawatt setiap jam berdasarkan Lagrange Multiplier Method ............................................................................ 53 Tabel 5.13 Besarnya pembangkitan dalam megawatt setiap jam berdasarkan Gradient Projection Method ............................................................................ 53 Tabel 5.14 Besarnya biaya pembangkitan dalam rupiah setiap jam berdasarkan Lagrange Multiplier Method ............................................................................ 53 Tabel 5.15 Besarnya biaya pembangkitan dalam rupiah setiap jam berdasarkan Gradient Projection Method ............................................................................ 54 Tabel 5.16 Perbandingan pembebanan unit dalam megawatt untuk pukul 17.00 .......................................................................................................................... 55 Tabel 5.17 Perbandingan pembebanan unit dalam megawatt untuk pukul 18.00 .......................................................................................................................... 55 Tabel 5.18 Perbandingan pembebanan unit dalam megawatt untuk pukul 19.00 dan 20.00 .......................................................................................................... 56 Tabel 5.19 Perbandingan pertambahan biaya bahan bakar pada pukul 17.00 .. 57 Tabel 5.20 Perbandingan pertambahan biaya bahan bakar pada pukul 18.00 .. 58 Tabel 5.21 Perbandingan pertambahan biaya bahan bakar pada pukul 19.00 dan 20.00................................................................................................................. 58 Tabel 5.22 Perbandingan Biaya Pembangkitan (Biaya Bahan Bakar) ............. 58 Tabel 5.23 Penurunan biaya pembangkitan dalam rupiah ................................ 60 Tabel 5.24 Penurunan biaya pembangkitan dalam persen................................ 60

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


viii

1.

BAB I PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Perkembangan teknologi dan perubahan zaman yang semakin cepat menuntut pengembanganwawasan dan ketrampilan dari masing masing individu. Sebagai mahasiswa, selain manguasai teori dan ilmu pengetahuan alam, harus bisa mengikuti dan fleksibel untuk mengakomodasi perkembangan yang ada. Sehingga perguruan tinggi sebagai jembatan utama antara seorang mahasiswa dan dunia luar haruslah memiliki kurikulum yang berkompeten didalamnya, sebagai penunjang dalam menghadapi perkembangan teknologi. Institut Teknologi Sepuluh Nopember yang selanjutnya disebut sebagai ITS, merupakan salah satu Perguruan Tinggi dengan berbasis pada ilmu pengetahuan alam dan teknologi, yang sehingga institusi pendidikan ini dituntut untuk lebih peka terhapa perkembangan teknologi yang ada. Hal ini di diwujudkan dengan adanya mata kuliah kerja praktek sebagai mata kuliah syarat kelulusan tahap sarjana. Dengan adanya mata kuliah kerja praktek diharapkan mahasiswa mampu dan dapat mengaplikasikan ilmu yang didapat selama menjalani masa perkuliahan dan memiliki bekal terhadap dunia kerja secara nyata. Sehingga mahasiswa dapat secara langsung bersentuhan dengan dunia kerja dalam bidangnya yang bertujuan untuk memberikan pengalaman mengenai sikap, ketrampilan dan kemampuan profesi. Dan pada setiap laporan akhir yang dirumuskan oleh mahasiswa melalui berbagai macam penelitian dan dengan kompleksnya permasalahan yang terdapat pada setiap perusahaan, diharapakan keberadaan mahasiswa yang melakukan kerja praktek dapat memberikan solusi alternatif berdasarkan teori aplikatif dari bekal pengetahuan di perkuliahan bagi perusahan tersebut. Pada kesempatan kali ini, penulis memusatkan Kerja Praktek di industripemangkitan listrik yaitu di PT. Indonesia Power UBP Bali, dengan mengambil materi Kerja Praktek tentang Perbandingan Penggunaan Lagrange Multiplier Method Dengan Gradient Projection Method Untuk Economic dispatch di Pembangkit Termal PT. Indonesia Power UBP Bali.

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


1

Latar belakang pengambilan materi ini, diharapkan penulis dapat menerapkan ilmu yang didapatkan di kampus serta mengetahui hasil perbandingan dengan data real di lapangan. 1.2 Waktu dan Tempat Pelaksanaan Kerja Praktek dilaksanakan mulai tanggal 1 Juli hingga 31 Juli 2013 berdurasi selama 1 bulan di PT Indonesia Power Unit Bisnis Pembangkitan (UBP) Bali di Pesangaran. 1.3 Tujuan 1.1.1. Umum : Tujuan pelaksanaan kerja praktek secara umum : 1. Menjalin suatu hubungan yang sinergis, jelas dan terarah antara dunia perguruan tinggi dan dunia kerja sebagai pengguna outputnya. 2. Menciptakan kepedulian dan partisipasi dunia usaha untuk memberikan kontribusinya pada sistem pendidikan nasional. 3. Mahasiswa dapat mengetahui dan memahami aplikasi ilmunya di dunia industri pada umumnya serta mampu menyerap dan berasosiasi dengan dunia kerja secara utuh. 4. Mahasiswa dapat memahami dan mengetahui sistem kerja di dunia usaha sekaligus mampu mengadakan pendekatan masalah secara utuh. 5. Mengembangkan pengetahuan, keterampilan, kemampuan profesi dengan cara penerapan ilmu, latihan kerja, dan pengamatan teknik yang dilakukan di PT Indonesia Power UBP Pesanggaran Bali. 6. Menjaga hubungan baik antara pihak perguruan tinggi dengan PT Indonesia Power UBP Pesanggaran Bali 1.1.2. Khusus : Tujuan pelaksanaan kerja praktek secara khusus : 1. Sebagai salah satu syarat untuk memenuhi beban satuan kredit semester (SKS) yang harus ditempuh sebagai persyaratan akademis di jurusan Teknik Elektro ITS. 2. Dapat menentukan alokasi daya optimum pada setiap unit pembangkit yang beroperasi pada tiap-tiap metode 3. Untuk mendapatkan presentase penurunan biaya operasi pada beban

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


2

tertentu dalam setiap metode. 4. Mendapatkan perbandingan biaya pembangkitan antar metode dengan untuk mendapatkan hasil yang paling optimal 1.4 Batasan Masalah Dalam penulisan laporan akan membahas tentang Economic dispatch, dengan batasan masalah: 1. 2. 3. 4. 1.5 Sistem yang dimodelkan dalam keadaan operasi normal dan semua pembangkit sudah beroperasi sebelumnya Setiap pembangkit mempunyai karakteristik input-output tertentu yang didekati dengan persamaan polinomial orde dua. Untuk analisa sistem dilakukan di PT. Indonesia Power UBP Bali di Pesanggaran. Analisa hanya memperhitungkan daya aktif saja Rugi-rugi transmisi diabaikan

Metodologi Penulisan Metodologi yang digunakan pada penyusunan laporan kerja ini adalah : 1. Studi Pustaka (Literatur) Yaitu metode pengumpulan data dengan berdasarkan bukubuku manual atau buku teori yang menunjang untuk menambah dan melengkapi data yang diperoleh 2. Metode Interview Yaitu suatu teknik untuk mendapatkan data kualitatif dengan Tanya jawab secara langsung baik kepada operator atau pengawas di lapangan maupun pada sumber yang dapat dipercaya untuk melengkapi data 3. Metode Observasi Y a i t u m e n g a m a t i s e c a r a l a n g s u n g o b ye k y a n g akan d ihad ap i untuk melengkap i data kuantitatif serta gambaran yang jelas mengenai p emasalahan yang terj ad i, dengan cara : 1. Pengamatan visual, yaitu dengan cara pengambilan data dengan bantuan panca indera 2. Pengamatan partisipasi, yaitu dengan cara ikt terjun langsung dalam praktek terhadap obyek yang diamati.

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


3

1.6

Sistematika Penulisan Sistematika penulisan laporan kerja praktek ini terbagi atas tujuh bagian dan masing-masing bab akan terurai sebagai berikut: Bab I Pendahuluan Bab ini berisikan tentang latar belakang, waktu dan tempat pelaksanaan, tujuan, batasan masalah, metodologi, dan sistematika penulisan laporan kerja praktek ini. Bab II Profil PT Indonesia Power UBP Bali Bab ini berisikan tentang sejarah, lokasi, struktur organisasi, visi dan misi, budaya perusahaan, dan lokasi perusahaan. Bab III Tinjauan Pustaka Bab ini berisikan tentang dasar teori sebagai penunjang dalam penyusunan pembahasan laporan. Meliputi pengenalan PLTD, PLTG, kurva beban, karakteristik input-output hingga metode-metode ekonomi dispatch. Bab IV Metode Bab ini berisikan tentang alur penelitian dan penyusunan laporan. Meliputi data yang digunakan, metode analisis dan alur analisis Bab V Perbandingan Optimasi Gradient Projection Method (GPM) Dengan Lagrange Multiplier Method untuk Ekonomic Dispatch Bab ini berisikan mengenai perhitungan metode GPM dan metode Lagrange, dengan analisis perbandingan hasil tiap metode dengan biaya lapangan. Bab VI Penutup Pada bab ini berisi kesimpulan dari kerja praktek yang dilakukan dan saran untuk pengembangan selanjutnya.

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


4

2. BAB II PROFIL PERUSAHAAN


2.1. Deskripsi Perusahaan PT. Indonesia Power merupakan salah satu anak perusahaan dari PT. PLN Persero yang bergerak sebagai generating company. Bidang usaha utama yang dikelola perusahaan sebagai generating company adalah penyediaan tenaga listrik. Berikut ini merupakan kegiatan usaha lainnya yang berkaitan dengan bisnis utama : a. Jasa operasi & pemeliharaan, persewaan pembangkit. b. Jasa konsultasi pembangkit tenaga listrik. c. Perdagangan batu bara. d. Cogeneration dan distribution. Perusahaan mengelola kegiatan operasional 8 Unit Bisnis Pembangkitan, yaitu Suralaya, Priok, Semarang, Perak & Grati, Bali, Saguling, Mrica, dan Kamojang serta satu Unit Bisnis Jasa Pemeliharaan (UBJP) yang berkedudukan di Jakarta. Selain itu, perusahaan memiliki 4 anak perusahaan, yaitu PT. Cogindo Daya Bersama yang bergerak di bidang cogeneration, PT. Artha Daya Coalindo yang bergerak di bidang trading dan transportasibatu bara, PT. Indo Pusaka Berau (PT. IPB) yang mengoperasikan PLTU Lati Berau untuk penyediaan listrik di sistem kelistrikan wilayah Berau, Kalimantan Timur, dan PT. Indo Ridlatama Power (IRP) yang bergerak di bidang penyediaan listrik. 2.2. Sejarah Perusahaan Sejarah PT. Indonesia Power berawal pada akhir abad ke 19, sebagai bagian yang tak terpisahkan dari riwayat perkembangan kelistrikan di Indonesia. Saat itu sejumlah perusahaan Belanda yang bergerak di bidang perkebunan, pabrik gula dan pabrik teh membangun pembangkit listrik untuk kepentingan sendiri. Selanjutnya, sebuah perusahaan gas swasta Belanda, bernama NV NIGM (Naamloze Vennootschap Nederlandsche Indische Gas Maatschappij) memperluas usahanya di bidang kelistrikan untuk kepentingan umum dan memperoleh ijin konsesi berdasarkan Ordonansi 1890 No. 190, tanggal 18 September 1890. Seiring dengan peningkatan manfaat listrik bagi masyarakat, Pemerintah pada tahun 1927 membentuk Lands Waterkracht Bedrijven atau perusahaan

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


5

listrik Negara yang mengelola Pusat Listri Tenaga Air (PLTA) Plengan, Lamajan, Bengkok Dago, Ubruk dan Kracak di Jawa Barat. Pembangkitpembangkit inilah yang di kemudian hari diserahkan dan dikelola oleh PLN PJB I, di tahun 1995, disamping beberapa pembangkit lain yang berkapasitas lebih besar. PLN pun terus berupaya membangun bidang ketenagalistrikan, sedangkan tugas pembangkitan dan penyaluran tenaga listrik di Jawa dan Bali pada waktu itu ditangani oleh PLN Pembangkitan dan Penyaluran Jawa Bagian Barat (KJB) dan PLN Pembangkitan dan Penyaluran Jawa Bagian Timur (KJT). Pada tahun 1994, status PLN yang semula berbentuk Perusahaan Umum beralih menjadi Persero. Pada tahun 1995 status baru tersebut diikuti dengan perubahan struktur PT PLN (Persero), yang kemudian ditindak-lanjuti dengan peningkatan fungsi PLN P2B dengan tambahan tugas Penyaluran, menjadi PLN P3B. Dengan perubahan fungsi ini maka KJB dan KJT hanya berfokus pada fungsi Pembangkitan. Dua organisasi inilah yang menjadi cikal bakal anak Perusahaan PLN, yakni Pembangkit Tenaga Listrik Jawa bali I (PJB I) dan Pembangkit Listrik Jawa Bali II (PJB II). PLN PJB I mempunyai organisasi sendiri dengan tugas mengelola delapan Unit Pembangkit, masingmasing Suralaya, Saguling, Mrica, Priok, Perak dan Grati, Bali, Semarang, Kamojang dan satu Unit Bisnis Jasa Pemeliharaan. Didirikan pada 3 Oktober 1995 sebagai anak perusahaan berdasarkan Surat Keputusan Mentri Kehakiman Republik Indonesia Nomor C212396 HT.01.01.TH.1995, PT Pembangkitan Jawa Bali I (PT PJB I) merupakan anak perusahaan PT PLN (Persero) yang bergerak dalam usaha pembangkitan tenaga listrik didirikan pada 3 oktober 1995. Nama itu kemudian berubah menjadi PT Indonesia Power pada tangaal 3 Oktober 2000. Perubahan nama tersebut mengukuhkan penetapan tujuan Perusahaan untuk sepenuhnya berorientasi pada bisnis dan mengantisipasi kecenderungan pasar yang senantiasa berkembang. Dalam kurun waktu belasan tahun, Indonesai Power telah berkembang dengan cepat melalui kinerja usaha yang meyakinkan. Indonesia Power mengoperasikan delapan Unit Bisinis Pembangkitan (UBP) yang tersebar di UBH lokasi- lokai strategis Jawa- Bali, Unit Bisnis Operasi dan Pemeliharaan (UBOH) dan Unit Bisnis Jasa Pemeliharaan, dengan total kapasitas terpasang sebesar 8.996 MW dari 133 unit pembangkit listriknya. Selain itu melalui Unit Bisnis Operasi dan

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


6

Pemeliharaan, PT. Indonesia Power juga turut andil dalam pengoperasian beberapa pembangkit listrik milik PLN di Indonesia, yaitu PLTU Banten 1 Suralaya, PLTU 2 Banten Labuan, PLTU Banten 3 Lontar, dan PLTU Jawa Barat 2 Pelabuhan Ratu. Selanjutnya Perseroan mengembangkan sayap dengan pendirian empat anak perusahaan, yaitu PT Cogindo Daya Bersama (CDB) pada tahun 1997 untuk mendukung usaha pembangkitan, outsourcing dan kajian energy, serta PT Artha Daya Coalindo (ADC) pada 1998 yang bergerak di bidang manajemen dan perdagangan batubara serta bahan bakar lainnya. Sebagai perusahaan terbesar di bidang pembangkitan tenaga listrik di Indonesia, Indonesia Power siap memasuki era pertumbuhan baru seiring prospek bisnis yang menjanjikan dan penuh tantangan di masa depan. 2.3. PT Indonesia Power Unit Bisnis Pembangkitan Bali Sejak tahun 1995, Bali mengkonsumsi listrik sebesar 889 GWh. Sebanyak 84 GWh diakomodir oleh PLTD (Pembangkit Listrik Tenaga Diesel), 295 GWh oleh PLTG (Pembangkit Listrik Tenaga Gas) dan 509 GWh disuplai oleh sistem interkoneksi Jawa Bali. Pada tahun 1996, konsumsi listrik di Bali melonjak menjadi 1017 GWh dengan alokasi penyediaan oleh PLTD, PLTG, dan sistem interkoneksi Jawa Bali berturut-turut adalah 84 GWh, 305 GWh, dan 627 GWh. Kemudian pada tahun 1997, konsumsi melonjak lagi hingga 1136 GWh dengan alokasi penyediaan oleh PLTD, PLTG, dan sistem interkoneksi Jawa Bali berturut-turut adalah 160 GWh, 432 GWh, dan 544 GWh. Unit Bisnis Pembangkitan Bali merupakan salah satu unit pembangkit milik PT. Indonesia Power yang menyediakan tenaga listrik khusus untuk pulau Bali dengan total kapasitas terpasang 590.642 MW. Untuk memenuhi kebutuhan listrik tersebut, UBP Bali memiliki dan mengoperasikan 11 PLTD dan 4 PLTG yang berlokasi di Pesanggaran, Denpasar. Namun saat ini, sebanyak 9 PLTD sedang dalam proses relokasi ke Papua, sehingga hanya 2 unit PLTD yang beroperasi di Pesanggaran. Disamping itu, pada akhir tahun 1997 telah selesai dibangun PLTG Gilimanuk. UBP Bali juga mengoperasikan PLTG Pemaron yang berlokasi di pantai utara Bali. dengan total daya terpasang mencapai 381.64 MW selain itu juga UBP bali mengoperasikan pembangkit swasta dengan total daya terpasang 209 MW dengan rincian 30 MW PLTD

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


7

BOO Pesanggaran, 52.5 MW BOT Pesanggaran, 125 MW PLTD BOO Pemaron. 2.4. Visi, Misi, dan Tujuan Perusahaan Berikut ini merupakan visi dan misi dari PT. Indonesia Power : Visi Menjadi perusahaan publik dengan kinerja kelas dunia dan bersahabat dengan lingkungan Misi Melakukan usaha dalam bidang pembangkitan tenaga-listrik serta mengembangkan usaha-usaha lain yang berkaitan, berdasarkan kaidah industri dan niaga yang sehat, guna menjamin keberadaan dan pengembangan perusahaan dalam jangka panjang. Sedangkan yang menjadi tujuan dari PT. Indonesia Power adalah : Memberikan nilai tambah bagi pelanggan, pegawai, dan pemilik. Menghasilkan keuntungan yang menjamin pertumbuhan yang berkesinambungan. Mencapai tingkat kinerja setara dengan perusahaan pembangkitan tenaga listrik kelas dunia. Membangun budaya perusahaan yang memiliki nilai-nilai : Integritas, Profesional, Harmoni, Pelayanan Prima, Peduli, Pembelajar, dan Inovatif (IP HAPPPI). 2.5. Struktur Organisasi PT. Indonesia Power memiliki Struktur organisasi yang menjelaskan alur tugas kerja dan wewenang pimpinan dan bawahan.Struktur organisasi perusahaan menunjukkan kerangka dan susunan perwujudan pola tahap hubungan diantara fungsi-fungsi, bagian-bagian, dan posisi maupun orangorang yang menunjukkan kedudukan tugas, wewenang, dan tanggung jawab yang berbeda-beda dalam suatu struktur organisasi.

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


8

GENERAL MANAGER

AHLI AUDIT ADMINISTRASI AUDITOR TEKNIK AUDITOR KEUANGAN DAN ADMINISTRASI

MANAJER PROKURMEN

MANAJER ENJINIRING

MANAJER OPERASI & PEMELIHARAAN

MANAJER KEUANGAN & ADMINISTRASI

MANAJER UNIT PLTG GILIMANUK

MANAJER UNIT PLTG PEMARON

Gambar 2.1 Struktur Organisasi Indonesia Power UBP Bali 2.6 Deskripsi Kerja Masing masing bagian mempunyai tugas dan tanggung jawab menurut yang mereka pegang pada struktur organisasi perusahaan. Berdasarkan keputusan Direksi PT. Indonesia Power Nomor 31.K/010/IP/2013 mengenai struktur organisasi PT. Indonesia Power. Untuk melaksanakan fungsi sebagaimana dimaksud keputusan direksi diatas, sususnan organisasi Unit Bisnis Pembangkit Bali Terdiri atas: A. Unit Bisnis Pembangkit dipimpin oleh General Manager B. Bagian yang dipimpin oleh Manajer, terdiri atas: Enjiniring Prokurmen Operasi dan Pemeliharaan Keuangan dan Administasi C. Unit PLTG Pemaron, Unit PLTG Gilimanuk, dipimpin oleh manajer

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


9

2.7

Tugas Pokok Organisasi 2.7.1 Bidang Enjiniring Merencanakan, memonitor dan mengendalikan Rencana Kerja dan Anggaran tahunan, jangka menegah dan jangka panjang Menjaga dan meningkatkan keandalan dan efisiensi pengoperasian pembangkit Menyusun dan mengembangkan sistem dan prosedur pengoperasian dan rekayasa enjiniring pembangkit Mengelola kegiatan penyusunan rencana Jangka Panjang Unit Bisnis Mendesain, menurunkan Key Performance Indicator ke dalam Performance Indicator dan mengevaluasi kinerja Unit Bisnis Memonitor penyusunan dan penurunan Key Performance Indicator Pegawai dan menselaraskan dengan Key Performance Indicator Unit bisnis dan unit kerja Menyusun rencana kegiatan dan anggaran pemeliharaan khusus dan investasi Mengelola kegiatan reliability meliputi penyusunan SERP, MPI, FMEA, FDT dan strategi pemeliharaann mesin pembangkit Melaksanakan kajian dan menyusun rencana kegiatan evaluasi dan pengembangan investasi, EDP, RLA, LCM standard job, asset wellness, modifikasi dan rehabilitasi peralatan pembangkit Mengelola kegiatan kajian permasalahan berulang (cronic problem) bagian enjiniring Merencanakan dan menganalisa penyiapa kebutuhan, menyusun jadwal pemeliharaan pembangkit dengan menerapkan sistem outage management secara optimal Mengelola kegiatan outage management Mengelola knowledge management dan inovasi unit bisnis Mengelola sistem informasi Unit Bisnis

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


10

Membina kompetensi enjiniring di Unit Bisnis Pembangkitan Bali Mngkoordinasikan kegiatan manajemen risiko Unit Bisnis dan mengelola risiko kegiatan bagian enjiniring 2.7.2 Bidang Prokurmen Merencanakan,memonitor, dan mengendalikan Rencana Kerja dan Anggaran bagian Prokurmen Mengelola kegiatan pengadaan barang dan jasa unit bisnis dan menyusun database harga Mengelola kontrak bisnis pengadaan barang dan jasa Mengevaluasi kinerja pemasok Mengelola warehouse unit bisnis pembangkit Membina kompetensi pengadaan Mengelola risiko kegiatan bagian Pengadaan Bidang Operasi dan Pemeliharaan Menyusun Rencana Kerja dan Anggaran bagian enjiniring dan Manajemen Aset. Menyusun rencana kegiatan dan anggaran pemeliharaan khusus dan investasi. Mengkoordinir dan menyusun Rencana Kerja dan Anggaran Unit Bisnis. Mengkoordinir dan menyusun Rencana Jangka Panjang Unit Bisnis Melaksanakan kajian dan menyusun rencana kegiatan evaluasi dan pengembangan investasi, EDP, RLA, dan modifikasi/rehabilitasi unit pembangkit. Mengelola kegiatan monitoring, evaluasi dan pelaporan kinerja serta kondisi pembangkit Melaksanakan kajian dan pelayanan teknis penyelesaian masalah pembangkit Mengelola knowledge management dan inovasi di Unit Bisnis.

2.7.3

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


11

2.7.4

Mengelola Sistem Manajemen Terpadu. Mengkoordinir penyusunan, melakukan monitoring dan evaluasi pencapaian target kinerja (Key Performance Indicators) Unit Bisnis dan pegawai. Membina kompetensi enjiniring dan manajemen asset. Mengelola resiko kegiatan kajian dan pengelolaan resiko di Unit Bisnis. Mengelola pelaksanaan Keselamatan dan Kesehatan Keja di area kerjanya. Bidang Keuangan dan Administrasi Merencanakan, memonitor dan mengendalikan Rencana Kerja dan Anggaran bagian Keuangan dan Administrasi Mengkoordinasikan kegiatan penyusunan anggaran Unit Bisnis dan pengendaliannya Mengelola kas, pembayaran dan penagihan Unit Bisnis Merencanakan, menghitung dan melakukan pembauaran terkait pajak Perseorangan maupun Baan di lingkup Unit Bisnis Bali Melakukan pencatatan transaksi dan menyusun laporan keuangan Unit Bisnis Mengelola kegiatan pengadaan pegawai, adinsitrasi kepegawaian, hubungan Mengelola kegiatan pengembangan organisasi dan implementsi budaya perusahaan Mengeola kegiatan pelayanan kegiatan hokum Mengelola kegiatan kesekretariatan, arsip, dan perijinan Unit Bisnis Mengelola kegiatan pelayanan umum, termasuk di dalamnya pengelolaan fasilitas kerja dan fasilitas umum Mengelola kegiatan kehumasan, protokoler, community development, dan perpustakaan Mengelola kegiatan aneka usaha Unit Bisnis Mengelola dan menjaga pengamanan Unit Bisnis

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


12

2.7.5

Membina kopetensi keuangan dan administrasi di Unit Bisnis Pembangkitan Bali Mengelola risiko kegiatan bagian Keuangan dan Administrasi . Unit PLTG Pemaron, dan PLTG Gilimanuk Merencanakan, memonitor, dan mengendalikan Rencana Kerja dan Anggaran Unit PLTG. Mengelola kegiatan pengoperasian pembangkit Mengkoordinir pelaksanaan pemeliharaan rutin, korektif dan emergency pembangkit Mengembangkan dan melakukan up date daftar riwayat dan realisasi pemeliharaan unit pembangkit Mengkoordinir dan mengawasi pelaksanaan Keselamatan dan Kesehatan Kerja Mengelola kegiatan analisis kimia, pemantauan dan pengelolaan kualitas lingkungan dan laboraturium Unit PLTG Mengelola kegiatan K3 dan Lingkungan, serta Kimia dan Bahan Bakar Unit PLTG Mengelola kegiatan pergudangan Unit PLTG Mengelola kegiatan general affair Unit PLTF Mengelola kegiatan pengamanan Unit PLTG Mengelola risiko Kegiatan Unit PLTG

2.8

Sistem Manajemen Terintegrasi Perusahaan akan mengembangkan program-program K3, prosedur, dan praktek kerja yang berfokus pada pencegahan kecelakaan yang dapat mengakibatkan kecelakaan personil dan cedera kebakaran, dan kerusakan peralatan jika terdapat resiko yang intern untuk situasi darurat pada seluruh operasi. Program ini dapat diarahkan untuk memastikan seluruh personil dalam menangani tanggap darurat. Penerapan SMK3 distrukturkan pada prinsip sebagai berikut : 1. Perencanaan SMK3 2. Implemantasi SMK3

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


13

3. Pengukuran dan evaluasi SMK3 4. Tinjauan ulang manajemen Program-program K3 akan selalu dikaji ulang sesuai dengan resikoresiko yang telah teridentifikasi dan mengacu pada catatan-catatan K3 sebelumnya beserta pencapaian target-target K3 perusahaan. Berdasarkan hal tersebut, pimpinan manajemen menetapkan kebijakan sebagai bukti komitmen untuk diimplementasikan secara menyeluruh untuk menciptakan dan memelihara tempat kerja yang efisien, nyaman, aman, sehat, dan efektif. Dalam rangka mencapai tujuan tersebut, manajemen menetapkan sasaran sebagai berikut : 1. Mencapai zero accident 2. Meningkatkan indeks kepuasan pelanggan 3. Memenuhi persyaratan baku mutu lingkungan 4. Menciptakan sistem keamanan terpadu Untuk mencapai 4 (empat) sasaran organisasi tersebut maka pihak manajemen dan segenap karyawan bertekad untuk melakukan kerangka kerja, sebagai berikut: Mematuhi semua peraturan dan perundang-undangan tentang K3, lingkungan dan yang berkaitan dengan mutu, persyaratan pelanggan serta standar nasional dan internasional yang berlaku dan berkaitan dengan roses bisnis perusahaan Menetapkan dan melaksanakan secara konsisten sistem manajemen MLK3 Memenuhi kepuasan pelanggan dengan mempertahankan serta meningkatkan factor kesiapan keandalan unit pembangkit Mencegah pencemaran terhadap air, tanah dan udara serta perbaikan secara berkelanjutan dalam kinerja lingkungan Mengelola limbah padat dan cair baik bahan beracun dan berbahaya (B3) terutama buangan pelumas/minyak bekas dan limbah domestic serta material B3. Mengurangi pemakaian Freon untuk mencegah pencemaran udara serta mengelola pemakaian SDA Melakukan prinsip-prinsip manajemen resiko untuk mengurangi resiko bahaya yang dapat menimbulkan kecelakaan dan peyakit akibat kerja serta hal-hal lain yang menggaggu proses produksi.

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


14

Memberikan pembinaan/pendidikan dan pelatihan K3, mutu dan lingkungan secara terus menerus kepada semua karyawan baik yang organic maupun mitra kerja. Mengkomunikasikan kebijakan ini kepada seluruh kontraktor/supplier atau mitra kerja untuk mengikuti kebijakan ini, serta mengkomunikasikan kebijakan ini kepada masarakat setempat Melaksanakan Program Coorporate Social Responsibility sehingga masyarakat sekitar ikut membantu dan mengamankan perusahaan Manajemen dan seluruh karyawan serta mitra kerja bertanggung jawab atas pelaksanaan K3 guna terciptanya rasa aman untuk meningkatkan gairah kerja Melakukan penyempurnaan dan peningkatan secara terus menerus terhadap susunan organisasi pada setiap proses bisnis masing-masing bidang. Kebijakan ini dapat ditinjau secara berkala, sesiuai dengan perubahan yang terjadi dalam peraturan perundangan, teknologi, proses, atau lainnya untuk disempurnakan. Adapun alat0alat pelindung diri (APD) yang terdapat di PT. Indonesia Power UBP Bali: a. Pakaian Kerja (Wearpack) Merupakan identitas para pekerja, dimana pakaian kerja tersebut dibedakan menurut bidang dan keahliannya masing-masing. Biru dongker untuk bidang pemeliharaan sedangkan orange untuk bidang operasi b. Sepatu Kerja Sepatu kerja yang digunakan telah dirancang khusus untuk keperluan kerja sehingga dapat melindungi kaki dari bahaya kerja. c. Helm Pengaman Merupakan alat pelindung kepala yang wajib digunakan di area pembangkit PT.Indonesia Power UBP Bali. d. Sumbat Telinga (Earplug) Berfungsi sebagai pelindung telinga terhadap suara kebisingan dari mesin yang berpengaruh buruk terhadap pendengaran. e. Sabuk Pengaman Berfungsi untuk melindungi pekerja saat bekerja pada ketinggian sehingga pekerja merasa leluasa dan aman untuk bergerak. f. Kacamata Pelindung

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


15

g.

h.

Berfungsi untuk melindungi mata pada saat melakukan pekerjaan seperti mengelas, menggerida dan lain-lain Penutup Hidung/Masker Berfungsi untuk melindungi pernapasan dan wajib digunakan di kawasan bahan berbahaya dan beracun Sarung Tangan Berfungsi untuk melindungi tangan saat melakukan pekerjaan yang dapat membahayakan tangan

2.9

Data Prestasi Unit Bisnis Pembangkit Bali Berikut ini merupakan daftar prestasi yang diraih oleh PT. Indonesia Power Unit Bisnis Pembangkitan Bali : 1. Zero accident award 2002-sekarang 2. Sertifikat audit SMK3 dari Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi 2008-sekarang 3. Quality Management System ISO 9001 2009-sekarang 4. Environmental Management ISO 14001 2009-sekarang 5. Community Development Award from Jembrana Government 6. Securing and Best Securities training from POLDA Bali 7. The Best PLTG Award from PLN in 2004 and 2005 8. The Best Cleaning System of Environmental in 2005 9. Company woring in Management the Environmental in 2004/2005 10. KSN Award 09 Gold dari Menteri Sosial RI kepada Koperasi Susila Karma binaan PT. Indonesia Power. 11. Sistem Manajemen Pengaman Perkap 24/2007 2011-sekarang

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


16

3. BAB III TINJAUAN PUSTAKA


3.1. Sistem Beban dan Karakteristik Beban Beban adalah daya yang dipakai atau dikonsumsi oleh konsumen tenaga listrik. Peralatan peralatan dalam sistem tenaga listrik dapat terdiri atas : a. Motor motor induksi dan motor motor sinkron b. Elemen elemen pemanas c. Peralatan busur (las) d. Lampu lampu penerangan dan peralatan elektronik Besar beban dalam sistem tenaga listrik selalu berubah setiap waktu. Besar kecilnya beban dan perubahannya tergantung dari kebutuhan konsumen tenaga listrik, karena setiap beban mempunyai karakteristik yang berbeda. Berdasarkan besarnya beban maka secara umum karakteristik beban dapat didefinisikan sebagai berikut : Beban Dasar Jumlah kebutuhan energi listrik (KWh) yang diperlukan untuk memenuhi beban minimum dalam periode waktu tersebut. Beban Puncak Adalah beban tertinggi dalam suatu periode Kurva Beban Harian Adalah kurva yang menunjukkan variasi beban dalam KW dalam satu hari. lengkung kurva beban berbeda dari waktu kewaktu tergantung dari kegiatan pemakaian tenaga listrik. Dengan mengetahui berapa besar beban yang digunakan suatu periode dalam sehari, maka dapat diketahui besarnya energi yang telah terdistribusi dan berapa besar cadangan yang masih ada. 3.2. Operasi Sistem Tenaga Listrik Sistem tenaga listrik adalah sekumpulan pusat listrik dan gardu induk (pusat beban) yang satu sama lain dihubungkan oleh jaringan transmisi sehingga merupakan sebuah kesatuan interkoneksi (Marsudi, 1990). Dalam operasi sistem tenaga listrik ada tiga kelompok kegiatan, yaitu (Soejatmiko, 1994): 1. Perencanaan operasi

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


17

2. Pengendalian operasi 3. Evaluasi operasi Perencanaan operasi berhubungan dengan perencanaan operasi jangka pendek, jangka menengah dan jangka panjang. Pengendalian operasi berhubungan dengan pengendalian sistem pada operasi real time. Evaluasi operasi merekam kejadian-kejadian yang terjadi pada sistem dan dengan melihat kembali rekaman data, dicoba untuk menghitung berbagai kejadian yang terjadi dalam sistem pada masa yang lalu. Hasil evaluasi operasi akan digunakan untuk mengoptimisasikan perencanaan operasi sistem di masa yang akan datang. Keterkaitan kegiatan-kegitan ini ditunjukkan oleh Gambar 3.1
Perencanaan operasi

Perencanaan Jangka Panjang

Perencanaan Jangka Menengah

Perencanaan Jangka Pendek

Pengendalian Operasi

Laporan Operasi

Gambar 3.1 Keterkaitan kegiatan-kegiatan pada operasi sistem tenaga listrik Dalam pengoperasian sistem tenaga listrik tentu memerlukan biaya. Secara garis besar biaya operasi sistem tenaga listrik terdiri dari (Marsudi,1990): 1. Biaya pembelian tenaga listrik 2. Biaya pegawai 3. Biaya bahan bakar dan material 4. Biaya lain-lain Pada umumnya biaya bahan bakar merupakan biaya terbesar. Menurut Marsudi (1990) kira-kira 60% dari biaya operasi sedangkan menurut Almanda (1998) biaya bahan bakar mencapai kira-kira 70% dari biaya operasi.

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


18

Mengingat hal tersebut maka pengoperasian sistem tenaga listrik harus dikelola atas dasar pemikiran manajemen operasi yang baik yang memikirkan bagaimana menyediakan tenaga listrik seekonomis mungkin dengan tetap memperhatikan mutu dan keandalan. Manajemen operasi sistem tenaga listrik harus memperhatikan hal-hal sebagai berikut (Marsudi, 1990): 1. Prakiraan beban (load forecast) 2. Syarat-syarat pemeliharaan peralatan 3. Keandalan yang diinginkan 4. Alokasi beban dan produksi pembangkit yang ekonomis Keempat hal tersebut masih harus dikaji terhadap beberapa kendala seperti : 1. Aliran daya beban dalam jaringan 2. Daya hubung singkat peralatan 3. Penyediaan suku cadang dan dana 4. Stabilitas sistem tenaga listrik 3.3. Persoalan Pokok Dalam Operasi Sistem Tenaga Listrik Pembangkit yang biasa digunakan pada suatu sistem tenaga listrik terdiri dari pembangkit tenaga air dan unit-unit pembangkit termal. Pembangkit tersebut sekarang umumnya sudah berhubungan satu dengan yang lain atau sudah terinterkoneksi. Setelah beroperasi dalam waktu tertentu maka pembangkit tersebut ada yang keluar. Hal ini disebabkan karena pertama ada unit pembangkit yang rusak, kedua ada pembangkit yang istirahat untuk keperluan pemeliharaan. Dengan demikian berarti pada waktu tertentu ada unit pembangkit yang keluar dari sistem, sehingga akan menimbulkan perubahan pada biaya produksi. Pada operasi pembangkit termal biaya yang dihitung hanyalah biaya bahan bakar. Hal ini karena komponen biaya yang lainnya dianggap konstan. Berarti kalau saja bisa dihemat penggunaan bahan bakar itu maka pengeluaran biaya pada penggunaan sistem tenaga listrik dapat dikurangi. Sementara itu beban yang akan dilayaninya berubah-ubah menurut waktu. Perubahan beban tersebut dapat diatasi berdasarkan hasil perhitungan operasi unit-unit pembangkit dengan berdasarkan jumlah pembangkit yang beroperasi.

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


19

Dalam mengoperasikan sistem tenaga listrik ditemui berbagai persoalan. Hal ini disebabkan karena pemakaian tenaga listrik selalu berubah dari waktu ke waktu, biaya bahan bakar yang relatif tinggi serta kondisi alam dan lingkungan yang sering mengganggu jalannya operasi. Berbagai persoalan yang dihadapi dalam pengoperasian sistem tenaga listrik adalah (Marsudi, 1990) 1. Pengaturan frekwensi 2. Pemilihan peralatan 3. Biaya operasi 4. Perkembangan sistem 5. Gangguan operasi sistem. 6. Pengendalian tegangan sistem. Dari berbagai persoalan di atas, biaya operasi khususnya bahan bakar (untuk pusat pembangkit tenaga listrik termal), mempunyai presentase terbesar dari seluruh biaya pengoperasian tenaga listrik. Oleh karena itu perlu diterapkan berbagai cara meminimisasi biaya agar sistem layak dan ekonomis. 3.4. Kendala Dalam Operasi Sistem Tenaga Listrik Kendala (constraint) merupakan salah satu syarat yang harus dipenuhi agar suatu proses dapat berjalan. Dalam proses optimisasi operasi sistem tenaga listrik juga berlaku hal tersebut. Secara matematis untuk sistem yang terdiri atas n variabel dapat digambarkan sebagai berikut (Marsudi, 1990): a. Sebuah fungsi (x1, x2, , xn) yang biasa disebut fungsi obyektif (objectif function) adalah fungsi yang dioptimisasikan misalnya dicari nilai maksimum atau minimumnya. Dalam operasi sistem tenaga listrik P(x1, x2, , xn) adalah fungsi biaya operasi (bahan bakar) yang perlu dicari nilai optimumnya. x1, x2, , xn adalah daya yang dibangkitkan oleh unit pembagkit ke 1, ke 2, , ke n dalam sistem. Dalam kegiatan penjualan P(x1, x2, , xn) merupakan fungsi keuntungan yang harus dicari maksimumnya sedangkan x1, x2, , xn merupakan produk-produk yang dijual.

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


20

b.

Kendala-kendala yang harus diatasi, digambarkan oleh ketidaksamaanketidaksamaan dan persamaan-persamaan yang harus dipenuhi. Dalam sistem tenaga listrik misalnya digambarkan sebagai berikut:

K1

Q(x1, x2 ,...,xn )

K2

(3.1) (3.2)

R(x1, x2 ,...,xn ) K3 Q (x1, x2 ,..., xn ) B L


dengan : Q = besarnya pembangkitan

(3.3)

R = besarnya pembangkitan untuk sekelompok unit tertentu misalnya karena pembatasan aliran daya K1 = batas pembangkitan daya minimal K2 = batas pembangkitan daya maksimal K3 = batas pembangkitan daya maksimal untuk sekelompok unit pembangkit tertentu R(x1, x2, , xn). B = daya yang diperlukan konsumen (beban)

L = rugi-rugi daya dalam system Batas bawah ketidaksamaan (3.1), K1 biasanya merupakan kendala mekanis dalam sistem. Sedangkan batas atas ketidaksamaan (3.1), K2 ditentukan oleh kemampuan pembangkitan unit-unit pembangkit membangkitkan daya. Ketidaksamaan (3.2) merupakan kendala yang kadangkadang timbul dalam sistem misalnya karena ada pembatasan penyaluran bagi sekelompok unit-unit pembangkit tertentu. Persamaan (3.3) adalah persamaan daya yang harus dipenuhi. Kendala-kendala operasi di atas adalah kendala-kendala untuk keadaan statis. Untuk keadaan dinamis dalam rangka pengaturan frekwensi guna mempertahankan frekwensi apabila salah satu persamaan tersebut berubah, maka kendala yang perlu diperhatikan adalah besarnya perubahan beban persatuan waktu yaitu MW per menit dari setiap unit pembangkit dalam sistem.

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


21

3.5. Operasi Ekonomis Sistem Tenaga Listrik Biaya bahan bakar diperlukan oleh pembangkit temal yang berputar untuk memenuhi beban sistem. Untuk meminimumkan biaya bahan bakar total maka biaya pembangkitan unit-unit yang berputar harus diminimumkan juga. Hal ini mensyaratkan agar terhadap unit-unit yang berputar dilakukan pembebanan secara ekonomis. Faktor utama dalam pengoperasian optimum sistem tenaga listrik adalah biaya pembangkitan tenaga nyata (daya real), oleh karena itu perlu diperhatikan bagaimana mengalokasikan daya nyata dalam bus generator. Untuk menyelesaikan masalah ini ada tiga tahapan yang harus ditempuh, yaitu: Penentuan karakteristik input-output masing-masing pembangkit termal, Alokasi optimum (commitment) daripada generator berupa penjadwalan operasi unit-unit pembangkit termal pada setiap tingkat/level beban yang bervariasi atau Unit Commitment (UC), Alokasi optimum daripada pembangkit dalam mensuplai beban berupa pembebanan masing-masing unit pembangkit (Economic dispatch). 3.6. Karakteristik Input-Output Unit Pembangkit Yang dimaksud dengan karakteristik input-output pembangkit termal adalah hubungan antara masukan (bahan bakar) dan keluaran (daya). Hubungan ini dinyatakan dalam bentuk persamaan matematis polinimial derajat dua (Sukerayasa, 2000).

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


22

HeatRat e(MBTu/ Jam)

Pmin

Daya Keluaran (MW)

Pmax

Gambar 3.2 Kurva heat rate Unit pembangkit biasanya dimodelkan sebagai fungsi masukan laju panas (heat rate) ke boiler terhadap daya keluaran. Karakteristik laju panas digunakan untuk menggambarkan efisiensi termodinamik. Disisi lain unit memiliki batas-batas pembangkitan minimal dan maksimal. Secara grafis pemodelan tersebut disajikan sebagai sebuah fungsi kuadrat oleh Gambar 3.2 (Saadat, 1999). Dengan mengetahui nilai kalori bahan bakar serta harga bahan bakarnya, maka dimungkinkan untuk menentukan laju biaya (cost rate) dari laju panas. Fungsi karakteristik biaya untuk n unit pembangkit secara matematis ditunjukkan oleh persamaan 2.4 (Saadat, 1999).

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


23

CostRat e(Rp/Ja m)

Pmin

Daya Keluaran (MW)

Pmax

Gambar 3.3 Kurva cost rate Fi(Pi) = aiPi + biPi + ci; i = 1,2,3,,n Unit mempunyai batas batas pembangkitan (Ulinuha,1999): Pimin Pi Pimaks dengan : Fi(Pi) : Biaya pemakaian bahan bakar unit termal ke-i (Rp/jam) Pi : Daya yang dibangkitkan oleh pembangkit ke-i (MW) ai, bi, ci : Konstanta-konstanta pembangkit Pimin : Batas pembangkitan minimal unit i (MW) Pimaks : Batas pembangkitan maksimal unit i (MW) n : Jumlah unit pembangkit berputar Penentuan parameter-parameter ai, bi, ci membutuhkan data yang berhubungan antara Fi(Pi) dan daya yang dibangkitkan Pi. Bila diketahui sejumlah n titik dimana biaya F(Pi) dan daya Pi diketahui, maka parameterparameter ai, bi, ci diperoleh dengan teknik algoritma estimasi kuadrat terkecil (least-square method). Diharapkan kesalahan total (J) minimum, yang diberikan seperti persamaan 3.6 (Sukerayasa, 2000).
n 2
2

J
i 1

aP

2 i

bPi c F(Pi )

(3.6)

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


24

Penyelesaian persamaan 2.6 adalah dengan melakukan derevativ J terhadap a, b dan c sama dengan nol. Sehingga diperoleh hubungan seperti persamaan 3.7 dan 3.8 (Sukerayasa, 2000).

J a J a J a

n i 1 n i 1 n i 1

2Pi aPi 2 2Pi aPi 2 2 aPi 2


n

bPi bPi

c F (Pi ) c F (Pi )

0 0
(3.7)

bPi
n

c F (Pi )

(n)c
i 1 n

Pi b
i 1 n

Pi 2 a
n

F (Pi )
i 1 n

Pi c
i 1 n i 1

Pi2 b
n

Pi3 a
n

Pi F (Pi )
i 1 n 2

(3.8)

i 1

Pi c
i 1 i 1

Pi b
i 1

Pi a
i 1

Pi F( P i )

Persamaan 3.8 di atas adalah linear simultan yang dapat disederhanakan menjadi bentuk matriks seperti ditunjukkan oleh persamaan 3.9 (Sukerayasa, 2000).

c b a

F sehingga

c b a

(3.9)

Dengan P adalah matriks bujursangkar dan F adalah matriks kolom. Kedua komponen matriks ini sudah diketahui, sehingga a, b dan c dapat diperoleh dengan mengalikan invers matriks P dengan matriks F. 3.7. Economic dispatch Dengan Gradient Projection Method Salah satu metode optimasi untuk memecahkan permasalahan nonlinier dengan kendala linier adalah melalui metode pendekatan nilai awal yang memungkinkan (feasible direction method). Dalam metode ini, iterasi dapat

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


25

digambarkan sebagai berikut, melalui pendekatan nilai awal yang paling memungkinkan (feasible point) selanjutnya diarahkan untuk menemukan nilai optimasi yang benar-benar optimum untuk permasalahan tersebut (Eiselt, 1987). GPM yang pertama kali ditemukan oleh Rosen (1960,1961) juga menggunakan pendekatan feasible direction di atas. Permasalahan yang dapat dipecahkan dengan GPM dapat direpresentasikan sebagai berikut (Eiselt, 1987) : P: min z = f(x) (3.11) s.t

Ax
~

b
~

kendala pertidaksamaan kendala persamaan

Ax

x IR n
dimana, f : fungsi nonlinier A : Matriks dimensional [m x n] B : Matriks dimensional [m x 1]
~

A
~

: Matriks dimensional [r x n]

b : Matriks dimensional [r x 1] Untuk memecahakan masalah di atas maka pertamakali perlu dilakukan
pelinieran (liniearizing) fungsi nonlinier f(x), menjadi

f (x) . Dari kendala-

kendala pada permasalahan (3.11) dapat dilihat jika m=0, maka tidak ada kendala pertidaksamaan, dan bila r=0, maka tidak ada kendala persamaan. k Asumsikan bahwa x adalah nilai yang memungkinkan dan dapat dikerjakan dengan mudah (feasible point), dimana k = iterasi ke-n. Jika

f (x ) 0 ,

maka hal ini menunjukkan bahwa nilai x


k

telah optimal.

Sedangkan jika berikutnya adalah

f (x ) 0 , maka arah pencarian nilai x pada iterasi k f (x ) , dalam arah pencarian ini menunjukkan bahwa

fungsi f(x) diminimasikan berdasarkan kendala-kendala yang ada. Sehingga prinsip dasar dari GPM adalah pencarian nilai optimum yang bergerak sepanjang gradient negatif dengan berdasarkan pada feasible

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


26

direction. Langkah proyeksi dilakukan dengan sebelumnya mengalikan


~

f (x) dengan matriks proyeksi (projection matrix) P yang sesuai. Matriks


~

disebut projection matrix bila,


~
~T

~ ~

P
Misalnya :
~

= P

dan

P P=P
~T

(3.12)

1 0 0 0 1 5 2 5 2 4 5 5

1 0 0 0

juga merupakan contoh projection matrix

Untuk memperlihatkan cara kerja dari pendekatan GPM secara matematika, direpresentasikan permasalahan nonlinier sebagai berikut (Eiselt, 1987): P: min z = f(x) s.t

Ax
~

b
~

kendala pertidaksamaan kendala persamaan

(3.13)

Ax

x IR n
selanjutnya asumsikan kendala sebagai:

A xk A xk
~

b b
~

(3.14)

Ax

b
bentuk matriks baru dengan

b b

(3.15)

A A

dan b

setelah mengatur baris-baris dari matriks, bila diperlukan. Selanjutnya bentuk matriks baru

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


27

A M
~

(3.16)

A
dan definisikan projection matrix sebagai :
~ T T 1

P I M (MM ) M , bila M bukan merupakan matriks kosong


(3.17)
~

(3.18) I , bila M adalah matriks kosong Dimana I adalah matriks identitas. Sebelum melakukan iterasi untuk mendapatkan nilai x yang optimal terlebih dahulu perlu dilakukan pelinieran (liniearizing) terhadap fungsi nonlinier f(x) menjadi fungsi obyektif yang linier

f (x) . Algoritma GPM

yang digunakan untuk memecahkan fungsi obyektif tersebut dapat ditulis sebagai berikut (Eiselt, 1987) : langkah 1. Abaikan fungsi kendala, cari nilai minimum dari fungsi obyektif tanpa fungsi kendala (dapat dilakukan dengan cara yang mudah mis: eleminasi), apakah nilai ini telah memenuhi syarat atau memungkinkan (feasible point) ? Jika Ya : Selesai, nilai optimal dari fungsi obyektif dengan kendala telah ditemukan. Jika Tidak : Lanjutkan ke langkah 1. 1 langkah 2. Mulai dengan nilai awal x (dapat ditemukan dengan metode lain misalnya dengan metode 1 fasa atau 2 fasa), dan iterasi akan dimulai atau k:=1. langkah 3. Sediakan matriks A

A A
b
<

dan b

b b

hingga A x =b

= k

dan

Ax

< k

<

A M
~

dan

A
~

I, jika M kosong I MT (MM T ) 1M, selainnya

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


28

langkah 4.

sk

P f (xk ),apakahsk

0?

langkah 5.

Jika Ya : Lanjutkan ke langkah 4. Jika Tidak : Lanjutkan ke langkah 7. Apakah M matriks kosong? k Jika Ya : Selesai; x adalah solusi optimal dari fungsi obyektif dan fungsi kendalanya. Jika Tidak : Lanjutkan ke langkah 5. u (M )
k k

langkah 6.

u (A )
~

( MM ) M f ( x ), apakahu ( A ) 0?
k

u (A ) Jika Ya : Selesai, x adalah solusi optimal dari fungsi obyektif dan fungsi kendalanya. Jika Tidak : Lanjutkan ke langkah 6. langkah 7. Pilih beberapa komponen negatif dari vektor
=

u (A ) dan

hapus baris yang sama (berhubungan) pada A , Lanjutkan ke langkah 2. langkah 8.

b : b
*

A x ,s : A s
min bj* sj
*

dan

s j*
j

, jika s

selainnya
dan selesaikan minimasi 1 dimensi di bawah ini

P : min f (x
*

s )

s.t. 0 k k+1 Menunjukkan bahwa solusi optimal dari P oleh , maka x : k k k = x + s , k:=i+1, dan kembali ke langkah 2. Pada langkah ketiga Rosen telah memberikan sebuah metode rekursif untuk memperbaharui matriks proyeksi P yang diharapkan dapat mengurangi proses perhitungan. Dari algoritma di atas dapat disimpulkan bahwa iterasi

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


29

GPM akan berakhir bila fungsi obyektif - P

f (x ) 0

(langkah 3), dan

syarat fungsi kendala telah terpenuhi (langkah 4 dan 5). 3.8. Economic dispatch Dengan Lagrange Multiplier Method. Beban sistem selalu berubah menurut waktu, perubahan ini harus diikuti oleh sub istem termis, sehingga perlu diusahakan bagaiman membagi beban secar ekonomis diantara unit-unit pembangkit termis yang beroperasi. Gambar 3.4 Menunjukan sebuah sistem yang terdiri atas n buah unit pembangkit termal yang terhubung dengan sebuah busbar untuk melayani beban PR. Input sistem tersebut adalah biaya bahan bakar F dan rugi-rugi transmisi diabaikan

Gambar 3.4 Sistem dengan n-buah pembangkit melayani beban PR dan rugirugi transmisi diabaikan Penyelasaian masalah penjadwalan optimum unit-unit pembangkit dengan tanpa memperhitungkan rugi-rugi transmisi diturunkan dari metode pengali Langrange (Kirchmayer, 1958) FT = total input sistem dalam rupiah per jam

Dengan Fi(Pi)

Input unit ke I (i=1,2,3,,n) dalam rupiah perjam

Untuk memperoleh penjadwalan yang optimal maka (Kirchmayer, 1958): FT = minimum (3.19)

Dengan syarat bahwa kebutuhan daya terpenuhi (Kirchmayer, 1958)

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


30

Dengan Pi PR = = output unit i dalam MW Total beban yang dilayani dalam MW

Dengan mengaplikasikan metode pengali Langrange untuk kendala (constraint) maka (Kirchmayer, 1958): (P1,P2,P3Pn) = =0 (3.21)

Untuk menyelesaikan optimasi ini dibentuk persamaan Lagrange (Kirchmayer, 1958): L = FT Dengan = pengali Lagrange Agar input minimum untuk beban PR maka (Kirchmayer, 1958): (3.22)

Maka (Kirchmayer, 1958):

Maka (Kirchmayer, 1958):

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


31

Dari persamaan (2.11) (Kirchmayer, 1958):

Sehingga

Dimana

adalah incremental production cost

Perubahan turunan parsial menjadi biasa karena hanya biaya bahan bakar pembangkit tiap unit saja yang berubah bila hanya keluaran daya unit itu yang berubah. Jadi akan berlaku sifat seperti yang ditunjukan oleh persamaan 3.27 (Wood dan Wollenberg, 1984)

Persamaan 3.27 menunjukan bahwa kondisi optimal dapat dicapai bila incremental fuel cost setiap pembangkit sama atau semua pembangkit beroperasi pada yang sama. Namun dalam kondisi ini harus ditambahkan persamaan kekangan tiap-tiap pembangkit, yaitu jumlah daya keluaran seluruh unit harus sama dengan beban. Disamping itu masing-masing unit harus memenuhi batas-batas pembangkitan. Secara matematis kondisi ini dinyatakan (Wood dan Wollenberg, 1984) :

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


32

Sehingga akan berlaku (Wood dan Wollenberg, 1984) :

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


33

-----Halaman ini sengaja dikosongkan-----

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


34

4.

BAB IV METODE

4.1. Tempat dan Waktu Penelitian dilakukan pada saat Kerja Praktek, yaitu mulai tanggal 1-31 Juli 2013 pada PT. Indonesia Power Unit Bisnis Pembangkitan Bali di Jl. Brigjen I Gusti Ngurah Rai, Bali 4.2. Data 4.2.1. Sumber Data: Data data yang digunakan dalam pembahasan kerja praktek ini diambil dari PT. Indonesia Power UBP Pesanggaran Bali, berupa data beban harian per 3 Juli 2013, data konsumsi bahan bakar harian tiap unit per 3 Juli 2013, Performance test, dan data spesifikasi tiap unit. 4.2.2. Jenis data: Data yang digunakan dalam penyusunan laporan ini adalah: 1. Data primer yang berupa wawancara langsung dengan pembimbing di lapangan 2. Data sekunder yang merupakan hasil dari laporan harian di lapangan. 4.3 Metode Analisis Pembahasan alokasi optimasi pembebanan menggunakan 2 metode berbeda yaitu dengan GPM dan Lagrange, maka perlu dilakukan tahapan analisis sebagai berikut ; 1. Pengambilan data di lapangan 2. Pemodelan fungsi obyektif dari karakteristik input-output 3. Pemodelan fungsi Kendala dari batas maksimum dan minimum unitunit pembangkit dan data beban harian 4. Perhitungan optimasi i) Metode GPM (1) Perhitungan dengan Algoritma GPM (2) Perhitungan biaya total hasil optimasi GPM

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


35

ii) Metode Lagrange (1) Perhitungan dengan Algoritma Lagrange (2) Perhitungan biaya total hasil optimasi Lagrange 5. 4.4 Perbandingan antara 2 metode dengan data lapangan

Alur Analisis
mulai

Pengambilan data

Pemodelan fungsi obyektif dari karakteristik input-output dan fungsi kendala

Perhitungan dengan Algoritma GPM

Perhitungan dengan Algoritma Lagrange

Optimal?

Optimal?

Perhitungan biaya total hasil optimasi

Perhitungan biaya total hasil optimasi

Perbandingan antara 2 metode dengan data lapangan

Selesai

Gambar 4.1 Diagram Alur Analisis

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


36

5. BAB V PERBANDINGAN PENGGUNAAN LAGRANGE MULTIPLIER METHOD DENGAN GRADIENT PROJECTION METHOD (GPM)
5.1. Sistem Kelistrikan di Bali Sistem kelistrikan di Bali dicatu dari dua sumber yaitu dari pembangkit pembangkit di Bali yang dikelola oleh PT Indonesia Power Unit Bisnis Pembangkitan Bali dan pembangkit di pulau Jawa melalui kabel laut. Data pembangkit yang dikelola PT. Indonesia Power UBP. Bali dapat dilihat pada Tabel 5.1 PT. Indonesia Power UBP. Bali menyediakan 11 buah Pembangkit Listrik Tenaga Diesel (PLTD) serta 7 buah Pembangkit Listrik Tenaga Gas (PLTG). Dimana 11 unit PLTD, 9 unit telah direlokasi ke PLN wilayah Papua dan Papua Barat, sedangkan 2 unit masih beroperasi normal dengan daya total terpasang 24.80 MW yang terletak di Pesanggaran, Denpasar. Untuk PLTG, 4 unit dengan daya terpasang total sebesar 175.05 MW yang terletak di Pesanggaran, Denpasar. Sementara 3 unit diantaranya terletak di Gilimanuk sebanyak 1 unit dan 2 unit di Pemaron dengan daya terpasang total masing masing sebesar 133.80 MW dan 97.60 MW. Seluruh pembangkit menggunakan bahan bakar minyak HSD sebagai energi primernya. Dalam penelitian ini diasumsikan bahwa sistem Bali terpisah dengan sistem Jawa, demikian pula dengan PLTG Gilimanuk dan PLTG Pemaron yang tidak termasuk dalam objek penelitian ini. Sehingga hasil optimasi hanya dilakukan kepada PLTD dan PLTG Pesanggaran, dimana hasil optimasi pembebanan untuk analisa digunakan sampel data pembangkitan pembangkit sentral Pesanggaran pada tanggal 3 Juli 2013 selama 4 jam.

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


37

Tabel 5.1 Data pembangkit PT. Indonesia Power UBP. Bali

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


38

5.2. Pola Operasi Sistem Pembangkit PT. Indonesia Power UBP Bali Pengoperasian pembangkit pembangkit yang ada di PT. Indonesia Power Unit Bisnis Pembangkitan Bali mengikuti pola operasi yang telah ditetapkan oleh PT PLN (Persero) P3B. PT PLN (Persero) P3B bertanggung jawab dalam pengoperasian sistem tenaga listrik dengan memperhatikan sekuriti, keandalan, mutu, serta keekonomian sistem tenaga listrik. Secara periodik PT PLN P3B melaksanakan kajian terhadap proyeksi keamanan dan kecukupan sistem tenaga listrik untuk tujuan power system security jangka menngah dan jangka pendek, meliputi pengumpulan data, analisis, dan mengumpulkan hasil kajian kepada perusahaan pembangkit. PT PLN (Persero) P3B mengelola penjadwalan unit pembangkitan dengan koordinasi dengan pemeliharaan unit pembangkit. Dalam menyusun jadwal pengoperasian unit, PT Indonesia Power Unit Bisnis Pembangkitan Bali diminta untuk mengirimkan daya mampu dan kesiapan pembangkit setiap bulan ke kantor pusat dan selanjutnya akan dikirim ke PT PLN (Persero) P3B. Antara PT PLN (Persero) P3B dengan PT Indonesia Power akan membuat kontrak jual beli energi yang mencakup komponen komponen kapasitas kontrak, harga kapasitas (fixed charge), harga energi, serta harga layanan tambahan (ancillary services) yang dikontrak. Kontrak jual beli untuk berbagai jenis pembangkit mengandung unsur : 1. PLTD Daya mampu netto yang harus tersedia selama jangka waktu kontrak Pembayaran daya (kapasitas) terdiri atas pembayaran untuk pengembalian biaya investasi dan pembayaran untuk biaya tetap operasi dan pemeliharaan sesuai kesiapan unit pembangkitan Pembayaran start up 2. PLTG Daya mampu netto yang harus tersedia selama jangka waktu kontrak Pembelian jumlah energi listrik minimum tahunan setara dengan besar kewajiban minimum pengambilan bahan bakar yang telah ditentukan dalam kontrak jual beli bahan bakar yang harus diakomodasi dalam operasi sistem tenaga listrik

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


39

Pembayaran daya (kapasitas) terdiri atas pembayaran untuk pengembalian biaya investasi dan pembayaran untuk biaya tetap operasi dan pemeliharaan sesuai kesiapan unit pembangkitan Pembayaran start up Pengendalian operasi sistem Jawa Bali harus memenuhi 3 (tiga) kriteria yaitu sekuriti (security), mutu (quality), dan ekonomi (economy). a. Kriteria sekuriti menghendaki agar sistem mampu bertahan bila terjadi gangguan secara tiba tiba berupa gangguan hubung singkat maupun gangguan transmisi atau pembangkit trip. b. Kriteria mutu berarti pengoperasian sistem diharapkan dapat memenuhi batasan operasional untuk tegangan dan frekwensi. c. Kriteria ekonomi menghendaki agar biaya operasi dapat seminimal mungkin dalam memenuhi kebutuhan beban. Untuk penjadwalan operasional pembangkit PT Indonesia Power Unit Bisnis Pembangkitan Bali disusun melalui proses penjadwalan pembangkit yang diatur oleh UBOS (Unit Bidding dan Operasi Sistem) PT PLN (Persero) P3B. UBOS PT PLN (Persero) P3B melaksanakan penjadwalan terhadap pembangkit yang akan dioperasikan disesuaikan dengan rencana beban untuk tujuan tercapainya keseimbangan antara suplai dan permintaan dengan tingkat sekuriti dan mutu sistem tenaga listrik yang ditetapkan. Proses penjadwalan disamping berdasarkan atas penawaran dari pembangkit juga harus mempertimbangkan : Kendala kesiapan dan komitmen pembangkit Kebutuhan beban yang tidak direncanakan Kendala kebutuhan cadangan sistem tenaga listrik Kendala jaringan dan rugi rugi jaringan Dalam perhitungan jadwal operasi pembangkit sangat ditentukan oleh data masukan : Ramalan beban sistem Kendala sistem penyaluran Kebutuhan sekuriti karena adanya peristiwa penting Kesiapan daya dan harga energi unit pembangkit Proses perencanaan operasi harian dilakukan dengan cara sebahai berikut :

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


40

Pemutakhiran atas data masukan dari masing masing pengelola pembangkit harus diterima UBOS PT PLN (Persero) P3B selambat lambatnya pukul 10.00 pada 1 (satu) hari sebelumnya. 2. UBOS PT PLN (Persero) P3B akan melakukan perhitungan dan menyampaikan hasilnya kepada unit pengelola pembangkit pada pukul 15.00 pada hari sebelumnya. 3. Rencana operasi harian berupa rincian penjadwalan operasi (loading) setiap setengah jam periodesatu hari mendatang digunakan sebagai dasar untuk pengaturan pembebanan real time. 4. Penjadwalan unit pembangkithasil perhitungan UBOS PT PLN (Persero) P3B digunakan sebagai pedoman pengoperasian pembangkit oleh PT Indonesia Power UBP Bali dengan memperhitungkan kesiapan unit pembangkit, jam pemeliharaan dan nilai keekonomian dari masing masing pembangkit. Dari hasil penyusunan rencana harian yang telah diterima dan dievaluasi oleh PT Indonesia Power Unit Bisnis Pembangkitan Bali tanggal 3 Juli 2013, maka didapat realisasi pembebanan unit unit pembangkit seperti pada tabel 5.2 1. Tabel 5.2 Data pembebanan unit PLTD dan PLTG tanggal 3 Juli 2013

JAM (WITA) 17.00 18.00 19.00 20.00

PLTD 11 5.00 5.00 5.00 5.00

PLTG 1 16.40 16.70 16.80 16.80

PLTG 2 (MW) 16.50 16.80 16.80 16.80

PLTG 4 36.00 36.00 36.00 36.00

TOTAL 73.90 74.50 74.60 74.60

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


41

Grafik Pembebanan UBP Pasanggaran 3 Juli 2013


40,00 30,00 MW 20,00 10,00 0,00 PLTD 11 PLTG 1 Unit Gambar 5.1 Grafik pembebanan unit PLTD dan PLTG tanggal 3 Juni 2013 PLTG 2 PLTG 4 20.00 17.00 18.00 19.00

Total biaya pembangkitan dari pemakaian bahan bakar untuk tanggal 3 Juni 2013 selama 4 jam (dengan harga bahan bakar per 3 Juli 2013 Rp 8687,-/liter) dapat dilihat pada tabel 5.3 Tabel 5.3 Besarnya biaya pembangkitan (biaya bahan bakar) tanggal 3 Juli 2013 selama 4 jam
UNIT 17:00
PLTD 11 (Liter) PLTG1 (Liter) PLTG 2 (Liter) PLTG 4 (Liter) TOTAL (Liter) Rp/Lt Rp/Hr

Jam 18:00 1,369.00 8,097.00 8,046.00 13,310.00 30,822.00 8,687.00 267,750,71 4.00 19:00 1,405.00 8,097.00 8,046.00 13,310.00 30,858.00 8,687.00 268,063,44 6.00 20:00 1,349.00 8,097.00 8,046.00 13,310.00 30,802.00 8,687.00 267,576,97 4.00

TOTAL 5,480.00 32,388.00 32,184.00 53,240.00 123,292.00 8,687.00 1,071,037,60 4.00

1,357.00 8,097.00 8,046.00 13,310.00 30,810.00 8,687.00 267,646,47 0.00

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


42

Unit unit beroperasi pada beban base adalah unit unit PLTG besar (PLTG 4), yang mana unit unit tersebut sudah operasi hari sebelumnya, demikian pula setelah beban puncak unit unit besar yang dijalankan terus. Hal ini dilakukan untuk menghindari start stop unit pembangkit besar yang mempunyai resiko kegagalan starting lebih besar. Di samping itu pada saat penelitian ada 2 unit yang tidak beroperasi dikarenakan sedang dilakukan pemeliharaan yakni PLTD 10 dan PLTG 3, sehingga hanya terdapat 4 unit yang beroperasi. 5.3. Karakteristik Input-Output PLTD dan PLTG di Pesanggaran Untuk mencari persamaan karakteristik dari masing masing pembangkit listrik dapat dicari dengan menggunakan metode persamaan least square. Berdasarkan data performance test sesudah inspection sentral PLTD dan PLTG Pesanggaran didapatkan data-data input-output Pembangkit Listrik Tenaga Diesel yaitu PLTD 10 dan 11, sedangkan untuk PLTG yaitu PLTG 1,2,3,4. Dengan menggunakan data performance test tersebut kemudian dicari karakteristik input-output pada masing-masing unit PLTD dan PLTG dengan metode regresi least square untuk persamaan polinomialnya. Namun dalam pembahasan kali ini, untuk PLTD 10, dan PLTG 3 tidak dimasukan dalam perhitungan karakteristik input-output dikarenakan kedua unit tersebut masih dalam Major Inspection. Dari data input bahan bakar terhadap daya output masing-masing unit pembangkit yang kemudian dilakukan penentuan karakteristik input-output dengan menggunakan regresi least square untuk memperoleh persamaan polinomial orde 2, maka didapat Karakteristik InputOutput PLTD dan PLTG sebagai berikut:

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


43

Tabel 5.4 Input-Output PLTD 11

MW SFC (Lt/MWh) 3.10 282 6.20 269 9.30 257 9.60 264

Lt/h Rp/Lt Rp/H 875.95 8687 7609411.799 1661.10 8687 14429946.20 2428.10 8687 21092883.15 2501.36 8687 21729319.84

Karakteristik Input-Output PLTD 11


y = -8199.6593x2 + 2276429.219x + 631279.9465
30000000 20000000 Rp/h 10000000 0 3,10 6,20 9,30 BEBAN (MW) 9,60

Gambar 5.2 Karakteristik Input-Output PLTD 11 Tabel 5.5 Input-Output PLTG 1

MW SFC (Lt/MWh) 5.00 960 10.00 564 15.00 454 18.60 439

Lt/h Rp/Lt Rp/H 4818.80 8687 41860915.60 5586.80 8687 48532531.60 6884.80 8687 59808257.60 8147.54 8687 70777645.23

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


44

Karakteristik Input-Output PLTG 1 y = 92082.2x2 - 46909.8x + 39793409.6


100000000,00 Rp/h 50000000,00 0,00 5,00 10,00 15,00 BEBAN (MW) 18,60

Gambar 5.3Karakteristik Input-Output PLTG 1 Tabel 5.6Input-Output PLTG 2

MW SFC (Lt/MWh) 5.30 825 10.30 533 15.40 454 18.60 425

Lt/h Rp/Lt Rp/H 4359.29 8687 37869143.54 5531.09 8687 48048570.14 6937.52 8687 60266207.49 7928.88 8687 68878145.81

Karakteristik Input-Output PLTG 2 y = 35616.7x2 + 1480264.8x + 29023267


80000000,00 60000000,00 40000000,00 20000000,00 0,00 5,30 10,30 15,40 BEBAN (MW) 18,60 Rp/h

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


45

Gambar 5.4 Karakteristik Input-Output PLTG 2 Tabel 5.7 Input-Output PLTG 4

MW SFC (Lt/MWh) 22.11 397 31.59 367 38.40 338

Lt/h 8797.94 11635.40 13041.37

Rp/Lt Rp/H 8687 76427678.98 8687 101076683.60 8687 113290363.80

Karakteristik Input-Output PLTG 4 y = -49515.9x2 + 5259109.8x - 15645287


150000000,00 Rp/h 100000000,00 50000000,00 0,00 22,11 31,59 BEBAN (MW) 38,40

Gambar 5.5 Karakteristik Input-Output PLTG 4

Karakteristik PLTD dan PLTG yang ada di PT Indonesia Power Pesanggaran Bali adalah : Untuk PLTD: 2 F(P11) = -8199.6593x + 2276429.219x + 631279.9465 Untuk PLTG: 2 F(P1) = 92082.2x - 46909.8x + 39793409.6 2 F(P2) = 35616.7x + 1480264.8x + 29023267 2 F(P4) = -49515.9x + 5259109.8x 15645287

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


46

Factor lain yang menjadi pertimbangan dalam perhitungan karekteristik inputoutput unit adalah tekanan nozzle dan suhu gas buang pada pembangkit listrik tenaga gas (PLTG). Hal ini mempengaruhi ketidak merataan pembakaran pada ruang bakar akan menyebabkan panas yang diterima oleh sudu putar maupun sudu tetap turbin akan bervariasi. Hal ini tidak baik bagi bahan sudu tersebut yang dapat memperpendek umur bahan. Untuk perbedaan suhu antara yang terendah atautertinggi dengan suhu rata-rata gas buang PLTG, maksimum yang diijinkan adalah sebesar 54C, dimana pada suhu tersebut sudah muncul alarm pada unit. Untuk data tekanan nozzle dan suhu gas buang didpatkan dari performance test sebagai berikut : Tabel 5.8 tekanan nozzle dan suhu gas buang PLTG1
Beban (MW) 5 10 15 1 290 360 465 2 290 360 460 3 295 365 460 4 295 360 460 5 285 360 455 6 285 360 460 7 280 365 465 8 290 350 470 9 290 340 460 10 290 345 460 TGL. PERFOMANCE TEST : 14 Februari 2012 no. no. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Beban (MW) 10 15 18.6 382 449 490 379 438 493 370 444 496 376 460 506 378 461 503 378 451 488 373 454 504 379 446 488 378 447 486 376 442 490 371 452 497 369 447 500

18.6 540 540 540 540 540 530 540 530 530 530

5 315 313 308 310 310 309 320 322 319 317 303 307

TEKANANNOZZLE(Kg/Cm)

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali

SUHUGASBUANG(C)

47

Grafik Tekanan Nozzle PLTG 1


600 500 Tekanan(Kg/Cm) 400 300 200 100 0 1 2 3 4 5 6 Nozzle 7 8 9 10 Load 5 MW Load 10 MW Load 15 MW Load 18.6

Gambar 5.6 Grafik Tekanan Nozzle PLTG 1

Grafik Suhu Gas Buang PLTG 1


600 500 400 Suhu(C) 300 200 100 0 1 2 3 4 5 6 7 T/C Exhaust 8 9 10 Load 5 MW Load 10 MW Load 15 MW Load 18.6

Gambar 5.7Grafik Suhu Gas Buang PLTG 1

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


48

Tabel 5.9 tekanan nozzle dan suhu gas buang PLTG2


Beban (MW) 5.3 10.3 15.4 1 240 290 370 2 240 300 380 3 240 295 375 4 250 300 380 5 245 300 375 6 240 295 370 7 240 300 375 8 240 300 370 9 250 310 375 10 240 300 370 TGL. PERFOMANCE TEST 30 Januari 2012 no. 18.3 440 460 440 450 440 440 440 440 450 440 : no. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 5.3 318 315 325 317 313 315 324 323 320 316 313 311 Beban (MW) 10.3 15.4 385 462 393 457 388 461 382 466 387 466 393 467 390 467 391 464 390 457 380 457 382 454 385 451 18.3 502 491 492 501 497 503 507 502 492 493 491 495

TEKANANNOZZLE(Kg/Cm)

Tekanan(Kg/Cm)

SUHUGASBUANG(C)

MW Load 10.3 MW Load 15.4 MW L o a Nozzle d Load 18.3

Gambar 5.8 Grafik Tekanan5 Nozzle PLTG 2 . 3

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


500 400 300 200 100 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 49

Grafik Tekanan Nozzle PLTG 2

Grafik Suhu Gas Buang PLTG 2


600 500 400 Suhu(C) 300 200 100 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 T/C Exhaust Load 5.3 MW Load 10.3 MW Load 15.4 MW Load 18.3

Gambar 5.9 Grafik Suhu Gas Buang PLTG 2 Tabel 5.10 tekanan nozzle dan suhu gas buang PLTG 4 Beban (MW) - 22.1 31.6 38.4 1 430 565 650 2 440 565 650 3 440 570 660 4 430 550 640 5 430 570 660 6 440 570 660 7 435 575 660 8 440 575 665 9 10 TGL. PERFOMANCE TEST : 15 Desember 2011 no. no. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Beban (MW) 22.1 31.6 38.4 411 490 525 411 478 523 405 473 530 408 478 535 404 482 536 397 469 516 405 487 528 402 481 532 395 464 517 397 470 516 412 482 531 406 481 536

TEKANANNOZZLE(Kg/Cm)

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali

SUHUGASBUANG(C)

50

Grafik Tekanan Nozzle PLTG 4


700 600 Tekanan(Kg/Cm) 500 400 300 200 100 0 1 2 3 4 5 6 7 8 Nozzle Load 22.1 MW Load 31.6 MW Load 38.4

Gambar 5.10 grafik tekanan nozzle PLTG 4

Grafik Suhu Gas Buang PLTG 3


600 500 400 Suhu(C) 300 200 100 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 T/C Exhaust Load 22.1MW Load 31.6 MW Load 38.4

Gambar 5.11grafik suhu gas buang PLTG 4

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


51

Dilihat dari data yang didapatkan, maka pembakaran pada setiap ruang bakar adalah merata dan untuk perbedaan suhu antara yang terendah atau tertinggi dengan suhu rata-rata gas buang PLTG masih dalam batas yang diijinkan, kondisi ini telah memenuhi persyaratan operasi dengan kondisi aman dan kehandalan mesin baik, dan tidak terjadi perubahan pembebanan pada setiap unit PLTG, sehingga didapatkan hasil karakteristik Input-output sebagai berikut: Tabel 5.11Karakteristik unit PLTD/PLTG DAYA MAMPU (MW) Pi(min) Pi(max) 3.8 5 5 10 7.73 17.65 18.3 37 KOEFISIEN PEMBANGKIT ai 8199.659 92082.2 35616.7 -49515.9 bi 2276429.22 -46909.8 1480264.8 5259109.8 ci 631279.947 39793409.6 29023267 -15645287

NO 1 2 3 4

UNIT PLTD 11 PLTG 1 PLTG 2 PLTG 4

5.4. Optimasi Pembebanan Berdasarkan Lagrange Multiplier Method dan Gradient Projection Method Pada Tanggal 3 Juli 2013 Berdasarkan hasil data karakteristik input output yang telah didapatkan, pada masing masing PLTD dan PLTG yang ada di unit Pesanggaran, maka untuk mendapatkan pembebanan yang optimal guna mensuplai beban puncak dari masing masing unit pembangkit dapat dihitung dengan Lagrange Multiplier Method serta Gradient Projection Method, maka didapat konfigurasi pembebanan unit pembangkit tanggal 3 Juli 2013 selama 4 jam seperti pada tabel 5.12

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


52

Tabel 5.12 Besarnya pembangkitan dalam megawatt (MW) setiap jam berdasarkan Lagrange Multiplier Method PUKUL PLTD 11 17:00:00 18:00:00 19:00:00 20:00:00 TOTAL 7.700 7.700 7.700 7.700 30.800 UNIT PLTG 1 14.100 14.300 14.300 14.300 PLTG 2 15.100 15.500 15.600 15.600 PLTG 4 37.000 37.000 37.000 37.000 73.900 74.500 74.600 74.600 TOTAL

57.000 61.800 148.000 297.600 6. Tabel 5.13 Besarnya pembangkitan dalam megawatt (MW) setiap jam berdasarkan Gradient Projection Method UNIT PLTD 11 PLTG 1 14.115 14.283 14.311 14.311 57.020 PLTG 2 15.055 15.487 15.559 15.559 61.660 PLTG 4 37.000 37.000 37.000 37.000 148.000 73.900 74.500 74.600 74.600 297.600 7.730 7.730 7.730 7.730 30.920

PUKUL 17:00:00 18:00:00 19:00:00 20:00:00 TOTAL

TOTAL

Dengan diketahui besar pembebanan setiap PLTD dan PLTG yang ada di unit Pesanggaran maka dapat ditentukan biaya bahan bakar untuk masing masing unit pembangkit dengan menggunakan persamaan karakteristik input output, yang dapat dilihat pada tabel Tabel 5.14 Besarnya biaya pembangkitan dalam rupiah setiap jam berdasarkan Lagrange Multiplier Method

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


53

Tabel 5.15 Besarnya biaya pembangkitan dalam rupiah setiap jam berdasarkan Gradient Projection Method

Dari hasil optimasi lagrange serta GPM dapat ditentukan pembangkit pembangkit yang akan dioperasikan secara ekonomis dan optimal. Hal ini didapatkan dengan memasukkan semua karakteristik pembangkit pembangkit yang siap dioperasikan untuk mendapatkan pembebanan daya yang optimal. Pembagian beban yang tepat sesuai tingkat keekonomisan dari masing masing unit PLTD dan PLTG yang beroperasi, merupakan langkah yang harus dilakukan agar sistem dapat dikatakan beroperasi optimum. Dimana pembagian beban dengan metode lagrange dibatasi oleh daya mampu dari unit unit yang beroperasi sehingga unit yang paling ekonomis akan dioptimalkan terlebih dahulu baru diikuti oleh unit unit yang lain sesuai tingkat keekonomisannya. Dalam analisa pembebanan ekonomis dilakukan pada saat beban tertentu yaitu saat beban puncak. Dalam hal ini dilakukan optimasi pada hari tertentu yang dapat mewakili kondisi waktu tertentu. 5.5 Perbandingan Hasil Optimasi Dengan Data Lapangan 5.5.1 Perbandingan Hasil Pembangkitan Setelah dilakukannya optimasi, maka diperoleh hasil pembebanan masing masing unit yang akan dioperasikan secara ekonomis dan optimal. Berikut merupakan perbandingan antara pembebanan masing masing unit hasil dari optimasi dengan data yang diperoleh dari lapangan untuk setiap jamnya (pukul 17.00 20.00) tanggal 3 Juli 2013, seperti pada tabel 5.16

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


54

Tabel 5.16 Perbandingan pembebanan unit dalam megawatt untuk pukul 17.00 NO 1 2 3 4 UNIT Data Lapangan PLTD 11 PLTG 1 PLTG 2 PLTG 4 5.000 16.400 16.500 36.000 PUKUL 17:00 Optimasi GPM 7.730 14.115 15.055 37.000 Optimasi Lagrange 7.700 14.100 15.100 37.000

Hasil Pembangkitan Pukul 17:00


40,000 35,000 30,000 25,000 20,000 15,000 10,000 5,000 0,000 PLTD 11 PLTG 1 PLTG 2 PLTG 4 Unit Gambar 5.12 Grafik pembebanan unit untuk pukul 17.00

Daya(MW)

Data Lapangan Optimasi GPM Optimasi Lagrange

Tabel 5.17 Perbandingan pembebanan unit dalam megawatt untuk pukul 18.00 NO 1 2 3 UNIT Data Lapangan PLTD 11 PLTG 1 PLTG 2 5.000 16.700 16.800 PUKUL 18:00 Optimasi GPM 7.730 14.283 15.487 Optimasi Lagrange 7.700 14.300 15.500

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali

55

PLTG 4

36.000

37.000

37.000

Hasil Pembangkitan Pukul 18:00


40,000 30,000 Daya(MW) 20,000 10,000 0,000 PLTD 11 PLTG 1 PLTG 2 PLTG 4 Unit Gambar 5.13 Grafik pembebanan unit untuk pukul 18.00 Data Lapangan Optimasi GPM Optimasi Lagrange

Tabel 5.18 Perbandingan pembebanan unit dalam megawatt untuk pukul 19.00 dan 20.00 NO 1 2 3 4 UNIT Data Lapangan PLTD 11 PLTG 1 PLTG 2 PLTG 4 5.000 16.800 16.800 36.000 PUKUL 19:00 DAN 20.00 Optimasi GPM 7.730 14.311 15.559 37.000 Optimasi Lagrange 7.700 14.300 15.600 37.000

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


56

Hasil Pembangkitan Pukul 19:00 dan 20:00


40,000 Daya(MW) 30,000 20,000 10,000 0,000 PLTD 11 PLTG 1 PLTG 2 PLTG 4 Unit Gambar 5.14 Grafik pembebanan unit untuk pukul 19.00 dan 20.00 5.5.2 Perbandingan Pertambahan Bahan Bakar Dari hasil pembebanan ekonomis pada masing masing unit PLTD dan PLTG yang didapat, menunjukkan tingkat pertambahan biaya bahan bakar sangat ditentukan oleh karakteristik dari masing masing unit pembangkit. Dimana pembangkit yang termurah akan dibebani paling tinggi untuk menghemat biaya bahan bakar. Berdasarkan hasil perhitungan pembebanan ekonomis, berikut akan dilakukan perbandingan pertambahan biaya bahan bakar yang didapat antara perhitungan yang diperoleh dari laporan harian PT. Indonesia Power Unit Bisnis Pembangkitan Bali di Pesanggaran dan hasil optimasi, yang dapat dilihat pada tabel 5.19 Tabel 5.19 Perbandingan pertambahan biaya bahan bakar pada pukul 17.00 Data Lapangan Optimasi GPM Optimasi Lagrange

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


57

Tabel 5.20 Perbandingan pertambahan biaya bahan bakar pada pukul 18.00

Tabel 5.21 Perbandingan pertambahan biaya bahan bakar pada pukul 19.00 dan 20.00

5.5.3 Perbandingan Biaya Pembangkitan Dengan diketahui besar pembebanan setiap PLTD dan PLTG yang ada di unit Pesanggaran maka dapat ditentukan biaya bahan bakar untuk masing masing unit pembangkit dengan menggunakan persamaan fungsi obyektif f(P) yang juga merupakan fungsi biaya. Berikut dihasilkan perbandingan besar biaya bahan bakar hasil perhitungan dengan biaya bahan bakar di lapangan dalam waktu 4 jam (pukul 17.00 20.00) tanggal 3 Juli 2013, seperti pada tabel Tabel 5.22 Perbandingan biaya pembangkitan (biaya bahan bakar) dalam rupiah

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


58

Perbandingan Hasil Biaya Pembangkitan


270.000.000,000 265.000.000,000 260.000.000,000 255.000.000,000 250.000.000,000 245.000.000,000 240.000.000,000 235.000.000,000 230.000.000,000 Data Lapangan Optimasi GPM

Biaya(Rp/h)

1 2 3 4 267.646.4 267.750.7 268.063.4 267.576.9 245.751.0 247.291.8 247.550.4 247.550.4

Optimasi Lagrange 245.746.1 247.266.2 247.540.9 247.540.9 Gambar 5.15 Grafik Biaya pembangkitan (biaya bahan bakar) setiap jamnya

Perbandingan Hasil Biaya Pembangkitan


1.100.000.000,000 1.050.000.000,000 Biaya(Rp) 1.000.000.000,000 950.000.000,000 900.000.000,000 Data Lapangan Optimasi GPM Optimasi Lagrange TOTAL 1.071.037.604,000 988.143.841,882 988.094.420,970

Gambar 5.16 Grafik biaya total pembangkitan (biaya bahan bakar) Dari tabel dan grafik di atas didapat perbedaan biaya pembangkitan antara data lapangan dengan hasil optimasi berdasarkan Lagrange Multiplier Method dan

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


59

Gradient Projection Method, dimana pembebanan berdasarkan optimasi lagrange dan GPM memberikan hasil yang ekonomis dalam pembebanan unit unit pembangkit yang beroperasi. Hal ini ditunjukkan dengan terdapatnya penurunan biaya operasi seperti pada tabel Tabel 5.23 Penurunan biaya pembangkitan dalam rupiah

Tabel 5.24 Penurunan biaya pembangkitan dalam persen

Berdasarkan metode lagrange penurunan biaya pembangkitan sebesar 7.744% atau sama dengan Rp 988.094.420,970 dalam jangka waktu 4 jam operasi, sedangkan berdasarkan metode GPM sebesar 7.740 atau sama dengan Rp 988.143.841,882 dalam waktu yang sama.

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


60

BAB VI PENUTUP

6.5

Kesimpulan Dari pembahasan yang telah dilakukan pada bagian bagian sebelumnya, berikut ini disampaikan beberapa simpulan : 1. Berdasarkan hasil pembebanan dengan menggunakan Lagrange Multiplier Method dan Gradient Projection Method didapatkan bahwa daya yang dibangkitkan sesuai dengan kebutuhan yang diperlukan. Masing masing unit dibebani dalam batas maksimum dan minimum pembangkitannya yang berarti bahwa pembebanan yang dilakukan telah memenuhi kendala batas maksimum dan minimum pembangkitan. 2. Berdasarkan studi kasus yang telah dilakukan pada sistem PT. Indonesia Power UBP Bali unit Pesanggaran dengan 4 pembangkit yang beroperasi bersamaan selama 4 jam (pukul 17.00 20.00 WITA tanggal 3 Juli 2013), diperoleh penurunan biaya sebesar 7,740% (Gradient Projection Method ) serta 7,744% (Lagrange Multiplier Method) dari biaya sebelum optimasi. Hal ini menunjukkan bahwa jadwal pembebanan hasil optimasi lebih baik dari jadwal pembebanan sebelum optimasi, namun hasil optimasi hanya memperhatikan keadaan ideal dari sistem tersebut. Sedangkan pada kenyataannya di lapangan banyak faktor yang perlu diperhatikan dan mempengaruhi dalam pengoperasian sistem tenaga listrik misalnya, kondisi tiap tiap unit saat itu, terbentur masalah jadwal pemeliharaan sehingga unit tidak bisa dioperasikan dan banyak faktor lainnya. Namun faktor keandalan dari sistem itu sendiri merupakan faktor utama yang harus diprnuhi oleh PT. Indonesia Power UBP Bali, sehingga berapapun biaya operasi akan dipenuhi agar tetap menjaga keandalan sistem. 3. Berdasarkan hasil pembebanan pembangkit selama empat jam menunjukkan bahwa kedua metode memperlihatkan konsistensinya untuk tidak melanggar kendala dan memenuhi beban yang dibutuhkan. Total biaya pembangkitan selama empat jam, untuk metode Lagrange lebih murah Rp 49.420,9 dari pada metode GPM. Akan tetapi secara

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


61

keseluruhan baik besar pembebanan masing masing unit serta biaya pembangkitan di setiap jam nya hampir sama untuk kedua metode. 6.6 Saran Berdasarkan perhitungan yang dilakukan dan analisa terhadap hasil hasilnya, berikut ini disampaikan beberapa saran yang berkaitan dengan alokasi pembebanan unit unit termal yang bisa dijadikan sebagai dasar dalam melakukan penelitian selanjutnya. 1. Perlu diperhatikan data awal untuk membentuk persamaan karakteristik input output unit unit pembangkit, karena sangat mempengaruhi penyelesaian akhir optimasi yang dilakukan. 2. Disarankan sebelum membuat alokasi pembebanan unit (economic dispatch), terlebih dahulu dilakukan penjadwalan pembangkit tiap tiap unit (unit commitment)

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


62

DAFTAR PUSTAKA
Almanda, D. 1997. Persoalan Pokok dan Pembangkit Tenaga Listrik. Jakarta http//www. elektroindonesia.com/elektroenergi9a.html Almanda, D. 1998. Strategi Operasi Sistem Tenaga Listrik. Jakarta: http/www. elektroindonesia.com/elektroenergil2b.html Eiselt H. A.. 1987. Continous Optimization Models. Walter de Gruyter. New York Kirchmayer, L K. 1958. Economic Operation of Power System. Singapore: John Wiley and Sons Inc Mahardika, I.M.K. 2004. Optimasi Pembebanan Ekonomis Sistem Pembangkit Tenaga Listrik di PT. Indonesia Power : Laporan Kerja Praktek Universitas Udayana Marsudi, D. 1990. Operasi Sistem Tenaga Listrik. Jakarta : Balai Penerbit & Human ISTN Nugraha, B.S. 2004. Optimasi Pembebanan Unit Unit Termal Dengan Menggunakan Gradient Projection Method di PT. Indonesia Power UBP. Bali : Laporan Kerja Praktek Universitas Udayana Nurjana, I.K. 2004. Studi Alokasi Pembebanan Ekonomis Sistem Kelistrikan Bali : Tugas Akhir Universitas Udayana Saadat, H. 1999. Power System Analysis. New Dehli : Tata-McGraw-Hill Sukerayasa I W. 2000. Penjadwalan Unit-Unit Hydrotermal Studi Kasus PT.PLN (PERSERO) Area-3. Tesis, Program Pasca Sarjana,

Universitas Gajah Mada : Yogyakarta Susanto, D. 1990. Model Perencanaan Pembangkit dengan Optirnisasi Sekuensial yang Disederhanakan. Jakarta : http//www.

elektroindonesia. com/elektro/ ener24.html Taha, H A. 1993. Riset Operasi. Jakarta: Binarupa Aksara

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


63

Wood, A J. 1984. Power Generation Operation and Control. Singapore : John Wiley and Sons Inc

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


64

LAMPIRAN
Hasil Simulasi Menggunakan Gradient Projection Method

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


65

Hasil Simulasi Menggunakan Lagrange Multiplier Method Hasil Simulasi Pukul 17.00 number of generator units = 4 unit curve type = poly curve order = 2 network loss representation = noloss PLTD 11 limits = 3.80 polinomial coefficients 631279.946500 2276429.219000 -8199.659300 7.73 fuelcost = 1.0000

PLTG 2 limits = 5.00 17.65 fuelcost = polinomial coefficients 39793409.600000 -46909.800000 92082.200000 PLTG 3 limits = 5.00 18.30 fuelcost = polinomial coefficients 29023267.000000 1480264.800000 35616.700000 PLTG 4 limits = 1.00 37.00 fuelcost = polinomial coefficients -15645287.000000 5259109.800000 -49515.900000 using lambda search total generation schedule = losses neglected 73.9

1.0000

1.0000

1.0000

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


66

lambda limits = 10000.00003203591.8600 lambdastart deltalambda = 1606795.93001596795.9300 targetgen = 73.9 lambda = 1606795.9300 totalgen = 54.8 lambda = 3203591.8600 totalgen = 80.7 lambda = 2405193.8950 totalgen = 71.0 lambda = 2804392.8775 totalgen = 78.5 lambda = 2604793.3862 totalgen = 74.9 lambda = 2504993.6406 totalgen = 73.0 lambda = 2554893.5134 totalgen = 73.9 lambda = 2529943.5770 totalgen = 73.5 lambda = 2542418.5452 totalgen = 73.7 lambda = 2548656.0293 totalgen = 73.8 lambda = 2551774.7714 totalgen = 73.9 lambda = 2553334.1424 totalgen = 73.9 lambda = 2552554.4569 totalgen = 73.9 generator output limit inc cost penalty fact operating cost mw $/mwhr $/hr --------- ------ ----- -------- ------------ -------------PLTD 11 7.7 max 2149662.4862 1.0000 17738124.39 PLTG 2 14.1 2552554.4569 1.0000 57476886.23 PLTG 3 15.1 2552554.4569 1.0000 59376657.24 PLTG 4 37.0 max 1594933.2000 1.0000 111154508.50 --------- ------------------totals 73.9 245746176.36 lambda = 2552554.4569 Hasil Simulasi Pukul 18.00 number of generator units = 4 unit curve type = poly curve order = 2 network loss representation = noloss

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


67

PLTD 11 limits = 3.80 polinomial coefficients 631279.946500 2276429.219000 -8199.659300

7.73 fuelcost =

1.0000

PLTG 2 limits = 5.00 17.65 fuelcost = polinomial coefficients 39793409.600000 -46909.800000 92082.200000 PLTG 3 limits = 5.00 18.30 fuelcost = polinomial coefficients 29023267.000000 1480264.800000 35616.700000 PLTG 4 limits = 1.00 37.00 fuelcost = polinomial coefficients -15645287.000000 5259109.800000 -49515.900000 using lambda search total generation schedule = losses neglected 74.5

1.0000

1.0000

1.0000

lambda limits = 10000.00003203591.8600 lambdastart deltalambda = 1606795.93001596795.9300 targetgen = 74.5 lambda = 1606795.9300 totalgen = 54.8 lambda = 3203591.8600 totalgen = 80.7 lambda = 2405193.8950 totalgen = 71.0 lambda = 2804392.8775 totalgen = 78.5

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


68

lambda = 2604793.3862 lambda = 2504993.6406 lambda = 2554893.5134 lambda = 2579843.4498 lambda = 2592318.4180 lambda = 2586080.9339 lambda = 2582962.1919

totalgen = totalgen = totalgen = totalgen = totalgen = totalgen = totalgen =

74.9 73.0 73.9 74.4 74.7 74.6 74.5

generator output limit inc cost penalty fact operating cost mw $/mwhr $/hr --------- ------ ----- -------- ------------ -------------PLTD 11 7.7 max 2149662.4862 1.0000 17738124.39 PLTG 2 14.3 2582962.1919 1.0000 57900853.70 PLTG 3 15.5 2582962.1919 1.0000 60472768.26 PLTG 4 37.0 max 1594933.2000 1.0000 111154508.50 --------- ------------------totals 74.5 247266254.85 lambda = 2582962.1919 Hasil Simulasi Pukul 19.00 dan 20.00 number of generator units = 4 unit curve type = poly curve order = 2 network loss representation = noloss PLTD 11 limits = 3.80 polinomial coefficients 631279.946500 2276429.219000 -8199.659300 7.73 fuelcost = 1.0000

PLTG 2 limits = 5.00 17.65 fuelcost = polinomial coefficients 39793409.600000 -46909.800000

1.0000

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


69

92082.200000 PLTG 3 limits = 5.00 18.30 fuelcost = polinomial coefficients 29023267.000000 1480264.800000 35616.700000 PLTG 4 limits = 1.00 37.00 fuelcost = polinomial coefficients -15645287.000000 5259109.800000 -49515.900000 using lambda search total generation schedule = losses neglected 74.6 1.0000

1.0000

lambda limits = 10000.00003203591.8600 lambdastart deltalambda = 1606795.93001596795.9300 targetgen = 74.6 lambda = 1606795.9300 totalgen = 54.8 lambda = 3203591.8600 totalgen = 80.7 lambda = 2405193.8950 totalgen = 71.0 lambda = 2804392.8775 totalgen = 78.5 lambda = 2604793.3862 totalgen = 74.9 lambda = 2504993.6406 totalgen = 73.0 lambda = 2554893.5134 totalgen = 73.9 lambda = 2579843.4498 totalgen = 74.4 lambda = 2592318.4180 totalgen = 74.7 lambda = 2586080.9339 totalgen = 74.6 lambda = 2589199.6760 totalgen = 74.6 lambda = 2587640.3050 totalgen = 74.6 lambda = 2588419.9905 totalgen = 74.6

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


70

generator output limit inc cost penalty fact operating cost mw $/mwhr $/hr --------- ------ ----- -------- ------------ -------------PLTD 11 7.7 max 2149662.4862 1.0000 17738124.39 PLTG 2 14.3 2588419.9905 1.0000 57977481.87 PLTG 3 15.6 2588419.9905 1.0000 60670880.12 PLTG 4 37.0 max 1594933.2000 1.0000 111154508.50 --------- ------------------totals 74.6 247540994.88 lambda = 2588419.9905

Laporan Kerja Praktek PT. Indonesia Power UBP Bali


71