Anda di halaman 1dari 10

Bintang kembali bersinar D

i pagi yang sangat sejuk berdirilah seorang anak kecil yang

memandang ke atas langit. Ada apa di atas sana? Apa yang dia lihat? Banyak pertanyaan di dalam hatiku yang tak tercurahkan.Aku mendekati gadis kecil itu lalu bertanya apa yang adik lihat?. Anak itu tidak menjawab pertanyaanku dia hanya memandangi langit kecil yang beralaskan awan. Aku bertanya sekali lagi apa yang adik lihat? lagi lagi anak kecil itu tidak menjawab dia hanya menunjuk ke langit. Lalu anak itu mengatakan suatu kata itu. Aku terdiam lalu aku mengikutinya melihat ke langit. Astaga ternyata dia melihat bintang. Bintang yang paling terang untuk menyinari pagi yang belum di sinari mentari.Belum hilang rasa penasaranku pada anak itu aku bertanya siapa nama adik? pertanyaan ku hanya di jawab dengan senyum yang lumayan lebar. Dan dia kembali menatap langit.Tibatiba dari dalam rumah yang lumayan besar ada seorang lelaki yang memanggil seseorang bintang, bintang, kamu dimana sayang suara itu sangat berat tetapi penuh rasa cinta. Tiba-tiba anak yang berada di sampingku lari menuju suara itu. Seorang lelaki muda keluar dari rumah. Anak kecil itu berlari ke arahnya. Lelaki itu memeluk anak kecil itu lalu masuk ke rumah.Aku belum memperkenalkan diri namaku Tarshana aku

adalah seorang pelajar yang sedang jalan-jalan dengan adik kembarku dialah Tarshini. Aku pergi meninggalkan kota Kuala Lumpur untuk menghirup udara segar di desa tempat kelahiran ayahku.

Bonda sudah meninggal 3 tahun yang lalu kerana sakit. Sekarang aku berumur 16 tahun dan aku tinggal bersama ayah, dan dua kakak iaitu Dava dan Arya.Nenek aku seorang yang baik hati. Sekarang aku sedang tinggal di kediamannya. Dialah ibu dari ayahku, dialah yang membesarkan ayahku seorang diri dengan tidak mengeluh. Sampai akhirnya ayah menjadi seorang yang berjaya dan menjadi ayah yang baik untuk keluarga. Ayah tidak biasa lama-lama pergi meninggalkan pekerjaan pejabat yang menjadi tumpuan,jadi dia tidak ikut dengan kami di sini. Semenjak kepergian bonda ayah selalu menyibukkan dirinya di pejabat. Waktunya dihabiskan untuk mengerjakan kerja-kerja yang ia anggap penting.Aku sedang berjalan-jalan pagi ketika aku melihat anak kecil sedang memandangi langit yang tertutup oleh awan. Aku benar-benar hairan pada anak itu kenapa dia selalu menatap langit. Sesampainya di rumah aku bertanya tentang anak itu kepada nenek. Nenek bercerita panjang lebar.Aku masih belum percaya kalau gadis kecil itu bisu. Kerana dia mengucapkan kata itu padaku. Aku hanya terdiam mendengar cerita nenek. Kakak Dava sangat terkejut mendengarnya sedangkan kakak Arya hanya sesekali

menoleh dari tempat duduknya. Nenek memberitahu nama gadis kecil itu Pavithra. Dia menjadi bisu kerana kejadian tragis yang menimpa dirinya 3 tahun yang lalu. Di hadapan matanya ayahnya di bunuh dengan tragis oleh abangnya sendiri. Sejak saat itu dia membisu dan ibunya yang tidak terima kejadian itu akhirnya menjadi gila dan masuk ke rumah sakit jiwa. Sekarang dia tinggal bersama abangnya. Segala jenis cara sudah di lakukan oleh Bob untuk menyembuhkan adiknya tetapi Pavithra tetap tidak dapat diubati.Bob bekerja di kedai milik nenek sebagai Supervisor untuk barang yang masuk setiap hari ke kedainya. Dia anak yang jujur dan nenek sangat bangga dengan hasil pekerjaannya. Keesokan harinya aku melihat kejadian yang sama iaitu melihat Pavithra sedang memandang bintang. Tetapi ada yang lain dengan anak itu dia kelihatan sedang menangis. Aku menghampirinya untuk memastikan apa yang aku lihat. Ternyata benar saat itu Pavithra sedang menangis. Tetapi aku tidak tahu sebab Pavithra menangis. Ketika aku ingin bertanya Pavithra di panggil oleh Bob. Pavithra berlari ke arah Bob tanpa mempedulikanku.Aku tertegun sesaat dan akhirnya aku memutuskan untuk pulang. Sesampainya di rumah aku tidak menemukan Tashini dan nenek aku hanya bertemu dengan Arya dan Dava yang sedang berebut untuk keropok yang mereka temukan di atas meja.Sesaat mereka berpaling kepada ku lalu melanjutkan bertengkar memperebutkan keropok.Aku tidak ingin bertanya pada mereka di mana Tarshini dan nenek sekarang. Kerana

sia saja kalau aku bertanya mereka sebab mereka takkan menjawab. Aku masuk ke dalam bilik sambil mendengar MP3. Suara yang mengalun indah membuat suasana nyaman. Tiba-tiba ada yang mengetuk pintu bilik ku.Tarshana,Tarshana buka pintu aku hendak masuk ni seru suara dari luar. ya sebentar seru ku dari dalam bilik.Dari tadi aku mencari Tarshini ke mana kamu pergi? seru ku dengan pandangan sinis. Aku pergi ke pasar dengan nenek. Kamu ke mana tadi?tanya Tarshini bersemangat. Aku habiskan masa dengan melihat Pavithra, tetapi kesian Pavithra menangis lagi. seru ku lagi. siapa itu Tanya Tarshini. itulah Pavithra itu yang di ceritakan oleh nenek kelmarin ingat tak? aku menjelaskan. Oooo.. aku ingat siapa itu.Kenapa dia menangis mungkin ingat kejadian itu ya? kesian kecil-kecil sudah di tinggal orang tuanya ayahnya mati bundanya gila, pasti dia kesepian jawab Tarshini. tetapi masih ada abangnya, kasihan dia.Untungnya kita masih mempunyai ayah yang sayang kita jadi kita tidak terlalu rindu akan kehilangan atas kepergian bunda ya Tarshini..! seru ku. ya.. kita masih beruntung juga masih punya kakak yang sayang sama kitakata Tarshini.Kami tenggelam dalam fikiran masing masing dan entah apa yang sedang kami fikirkan. keesoknya aku tidak menemukan Pavithra yang biasanya sedang melihat bintang. Ku ingat dia sudah di panggil masuk oleh abangnya. Tetapi dua hari berikutnya aku tetap tidak menemukan Pavithra. Aku takut ada yang terjadi dengannya. Aku memutuskan untuk ikut nenek ke kedai, aku ingin tahu Pavithra lebih jauh dari Bob. Kakak Arya, kakak Dava, dan Tarshini memaksa ikut akhirnya

kami berlima pergi mengunjungi kedai nenek. Kakak Arya, kakak Dava, dan Tarshini sibuk dengan pertanyaan mereka masing masing pada nenek. Tetapi aku sendiri lebih tertarik untuk mencari Bob. Akhirnya aku menemukannya di sudut kedai sedang menghitung barang yang di turunkan dari lori.Setelah selesai menghitung barang aku mengajaknya untuk minum. Ternyata benar yang di katakan nenek yang dia adalah seseorang yang baik dan sangat peramah. Tetapi ketika aku bertanya tentang Pavithra wajahnya terlihat sangat sedih. Dia berkata bahawa akhirakhir ini Pavithra selalu gelisah dan tidak tenang semasa tidur. Mungkin itu di sebabkan kerana dia ingat kejadian yang memilukan hatinya. Kejadian itupun yang membuat Bob kehilangan orang tua dalam hidupnya.dua hari lalu setelah aku pulang dari kedai aku menemukan Pavithra tidak sadarkan diri. Badannya panas, dan aku segera membawanya untuk jumpa doktor.Doktor itu kata di sebabkan traumatik yang berkepanjangan kata Bob.Terus aku bertanya Pavithra sekarang ada di mana?. Pavithra ada dihospital doktor menyarankan agar Pavithra di rawat sampai keadaanya membaik pulih tapi hari ini doktor sudah izinkan Pavithra pulang. Setelah aku meyelesaikan semuanya aku akan menjemputnyakata Bob. Aku ikut ya! kata ku kepadanya.emm baiklah tapi aku harus menyelesaikan pekerjaan ku dulukata Bob.Emmm ok aku tunggu ya! kata aku dengan gembira.

Aku meminta izin pada nenek untuk ikut Bob ke hospital dan nenek mengizinkan. Tarshini ingin ikut tetapi tidak diizinkan oleh ku.Aku berkata padanya bahawa dia harus mendengar akan aku dasar anak kembar kami jadi bertengkar dan kemenangan berpihak pada aku. Dengan berat hati Tarshini melepaskan kami. Kebahagiaan terpancar di wajah Bob kerana hari ini ada dua orang yang akan membawa pulang ke rumahnya. Ya ibu yang mereka cintai telah sembuh dan akhirnya di izinkan pulang. Bob sudah tidak sabar melihat wajah ibunya yang telah lama berpisah dengannya.Ketika sampai dihospital Bob sangat bahagia kerana ibunya sudah bersama Pavithra. Ketika Bob masuk ke ruangan, Pavithra dengan cepat berlari kearahnya dan detik berikutnya mereka berpelukan. Pelukan yang hangat dari sepasang saudara. Setelah selesai berpelukan Bob menuju ibunya dan berlutut di kaki ibunya.bu maafkan aku selama ini aku gagal menjadi anak yang baik bagi ibu. Aku tidak berbakti padamu dan membiarkanmu dalam ruangan yang tidak nyaman selama 3 tahun. Tapi aku tidak berbuat apa-apa untuk membahagiakanmu aku menyesal ibu maafkan aku..! rintih Bob memohon. Tidak anakku kamu tidak bersalah kamu hanya menjadi korban kekejaman pakcik mu yang membuat kita kehilangan ayah untuk selama-lamanya. Bahkan membuat adikmu seperti sekarang ini. Pasti selama ini kamu merasa kesepian! ucap ibu.Aku tidak pernah merasa kesepian kerana ada Pavithra yang selalu membuatku tegar menghadapi semua ini ibu..!kata bob menahan tangisnya.oh ya bu, kenalkan ini temanku namanya Tarsha cucu nenek Sulastri. Dia berpindah

di sini seru Bob. Apa khabar?tanyaku dengan hormat.Jadi kamu Tarsha anak Bima dan Putri bagaimana keadaan mereka? tanya ibu Bob.Ayah baik-baik saja ucap ku kemudian.Lalu bagaimana dengan keadaan bondamu adakah dia baik? saya kenali sekali dengannya dulu kami bersahabat dan pernah mencintai orang yang sama iaitu ayahmu. Tetapi ayahmu lebih memilih bondamu kerana mungkin dia lebih baik!kata ibu Bob.oh begitu ya makcik, tapi sayang makcik tidak boleh bertemu ibu lagi kerana ibu sudah tidak adakataku dengan lemah. apa maksudnya, apa yang terjadi dengan Putri? Apakah maksudmu Putri sudah meninggal? tanya ibu Bob. Ya ibu sudah meninggal 3 tahun yang lalu kerana penyakit yang di deritanya! kataku lagi. makcik turut berduka cita ya sayang atas kepergian bonda mu, lalu bagaimana keadaan kakakkakakmu dan adik kembarmu mereka baikkan?tanya ibu Bob.Mereka baik-baik saja makcik. Tadi mereka masih di kedai bersama nenek tapi mungkin sekarang sudah pulang.kata ku. Ibu, mari kita pulang lebih baik kita lanjutkan perbualan di rumah saja ya!kata Bob. Ya sayang mari kita pulangkata ibu.

Keesokan harinya.Bob kembali ke sisi Pavithra.Kami jalan-jalan menuju taman di dekat perumahan. Disisi kanan dan kiri taman, terjual berbagai jenis barang. Mereka duduk di taman tersebut. Tarshana, Pavithra, haus abang beli minum dulu ya kata Bob. ok ucap ku menyetujui

perkataannya.Aku melihat sekeliling ada yang menjual boneka sebab aku berinisiatif untuk membelikan boneka untuk Pavithra.Aku bertanya pada Pavithra adakah dia hendak boneka, dan Pavithra menganggukkan kepala tanda setuju. Disebabkan kedai di seberang jalan, aku suruh Pavithra menunggu saja dan tidak ikut aku. Ketika aku ingin menyebrang dari arah selatan ada kereta yang laju dan tinggi.Tiba-tiba Pavithra berteriak kak Tarshana awas. Bob yang melihat kejadian itu berlari sekuat hati dan menerjang ku sampai ke sisi di seberang jalan.Kami berdua selamat, dan detik berikutnya kami baru sedar bahawa yang berteriak tadi adalah Pavithra.

Kami cepat-cepat menyeberang dan menghampiri Pavithra yang masih panik. Bob berusaha meyakinkan dirinya bahawa yang dia dengar tadi adalah suara Pavithra.Pavithra sayang cuba bercakap agar abang boleh mendengartanya Bob menggebu-gebu.Abang aku sayang akan abangkata Pavithra dengan lancar.Terima kasih tuhan kau telah menyembuhkan adik yang aku sayangikata Bob.Dia menoleh dan melihat ku yang sedang meritih kesakitan. Tarshana kamu tak apa? Tangan mu berdarah, sebentar.. seru Bob lalu berlari membeli air batu, tisu, dan ubat

merah.aku ubati luka kamu, sini tangannya...kata Bob.auwwww.............. rintih ku kesakitan.aduh sakitya maaf ya sebentar lagi selesai Cuma tinggal sedikit je, selesaikata Bob.Terima kasih ya Bob.. berbakat juga jadi doktor hehe.. kamu luka dimana? tanya ku. Cuma sikit sahaja..jom kita pulang aja ya biar kamu rehatkata Bob sambil menemani ku sampai rumah.Di rumah nenek sangat panik tetapi setelah sudah di jelaskan bahawa aku tidak apa-apa nenek kembali tenang. Nenek berkata bahawa ayah kami akan datang esok untuk menjemput kami. Aku sangat sedih kerana aku tidak ingin berpisah dengan Bob dan Pavithra.

Tetapi Bob meyakinkan ku bahwa kami akan bertemu kembali.Keesokan harinya ayah kami datang. Ketika ayah melihat ibu Bob dia bertegur sapa dan menjadi akrab lagi. Mereka saling bertukar cerita tentang pengalaman hidup yang mereka lalui hingga hari ini. Setelah ayah berbual dengan ibu

Bob kami berkemas untuk kembali ke Johor. Kami baru menyedari bahawa ayah sangat gembira. Dan baru kali ini aku menyaksikannya tersenyum selepas itu setelah kepergian bonda 3 tahun lalu. Dan aku tahu penyebabnya, ya mungkin kerana ia bertemu dengan ibu Bob atau makcik Ratna.Dua bulan kemudian ayah bercerita kepada kami bahawa dia akan memberikan kami seorang bonda. Dia akan melamar wanita itu dua hari lagi. Dan aku gembira ketika aku tahu bahawa yang akan menjadi bondaku adalah makcik Ratna iaitu ibu Bob. Bererti aku dan Bob akan menjadi saudara. Hati ini sangat bahagia untuk mendengarnya.Sesungguhnya Bob sangat menyayangiku tapi dia mengorbankan perasaannya untuk ibu dan adiknya. Bulan berikutnya makcik Ratna secara rasmi menjadi isteri ayah sekaligus bonda buat kami semua. Pavithra sangat bahagia kerana mendapat kakak perempuan. Sekarang aku dan Bob sangat saling menyayangi meski hanya sebagai abang adik aku rasa senang mempunyai abang sepertiya. Malam ini Pavithra sedang memandangi bintang. Tidak seperti hari-hari sebelumnya. Kini dia memandang bintang dengan penuh kegembiraan. Dan akhirnya Bintang kembali bersinar terang.

~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ selesai ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~