Anda di halaman 1dari 19

PENGKAJIAN FETAL (ASKEB I KEHAMILAN)

PENGKAJIAN FETAL

GERAKAN JANIN / FMC ( Fetal Movement Counting )

A. Pengertian Pola gerakan janin adalah tanda reliabel tentang kesejahteraan janin,dimana gerakan janin yang mengikuti pola teratur dari waktu ketikagerakan ini dirasakan. Data sedikitnya 10 gerakan perhari dianggaplazim. Perhitungan gerakan janin harus dimulai pada usia kehamilan34-36minggu bagi wanita yang berisiko rendah mengalami insufisiensiuteroplasenta. Sedangkan pada wanita yang faktor resikonya telahdiidentifikasi, perhitungan gerakan janin dilakukan pada usiakehamilan 28 minggu.Gerakan janin normal yaitu sekelompok atau beberapa kelompoknaktivitas tungkai dan tubuh janin yang menunjukan normalitas.Gerakan janin pada grimigravida dirasakan pada kehamilan 18minggu, sedangkan pada multigravida pada kehamilan 16 minggu.

B. Hal Yang Mempengaruhi Gerakan Janin a. Kapan gerakan muncul b. Usia kandungan c. Kadar glukosa d. Stimulus suara e. Status prilaku janin f. Penggunaan obat-obatan dan kebiasaan merokok g. Hipoksia h. Asidemia i. Polihidramnion j. Oligohidramnion

C. Cara menghitung gerakan janin

Pengkajian riwayat meruupakan langkah yang penting. Klien seringmelaporkan penurunan gerakan janin karena mereaka lupa merasakanaktifitas janin selama periode waktu tertentu dan juga tidak terlalumenaruh perhatian terhadap hal ini.Anjurkan klien untuk fokus pada aktifitas janin selama periode waktusatu jam, terutama saat ia sedang beristirahat, dalam kondisi gizi baik,dan asupan cairan cukup.Apabila klien mampu membaca dan memahami prosedur grafik dasar,maka dapat menggunakan metode count to ten ( menghitung sampai10 ) : 1. Jadwalkan satu sesi perhitungan perhari 2. Jadwalkan sesi pada waktu yang sama setiap hari 3. Catat berapa lama biasanya dibutuhkan untuk merasakan 10 kaligerakan 4. Setidaknya harus terdapat 10 kali gerakan teridentifikasi dalam 10jam 5. Apabila gerakan kurang dari 10 kali dalam 10 jam, jika dibutuhkan waktu lebih lama untuk mencapai 10 kali gerakan, atau jika tidak terasa gerakan dalam 10 jam maka hubungi bidan. Kelebihan metode ini yaitu : mudah digunakan, singkat dan mudah diinterpretasi.

D. Langkah Yang Akan Dilakukan Jika Dirasakan PenurunanGerakan Janin

Laporan yang menyatakan tidak ada gerakan Riwayat aktifitas janin terdahulu

Makan, istirahat selama satu jam

E. Peran Bidan Hal terpenting dalam pemeriksaan hal ini adalah para wanitamewaspadai bahwa pola gerakan janin yang konsisten merupakan halyang penting. Bidan berperan dalam penyampaian informasi dankonseling terhadap klien. Informasi mengenai cara memeriksa gerakanjanin serta manfaatnya adalah hal yang penting untuk klien ketahui.Oleh karena itu, klien harus melaporkan bila terjadi penurunan ataubahkan gerakan janin berhenti. Informasi yang disampaikan harusjelas, yakni bahwa gerakan janin dan laporan yang klien buat sangatpenting. Hal ini dapat memberdayakan

wanita untuk bertanggungjawab terhadap pengawasan janin mereka sendiri.Apabila klien merasakan penurunan atau gerakan janin berhenti, makabidan harus melakukan rujukan untuk diadakan tes lebih lanjut sepertites nonstres (NST). Kesimpulan Pola gerakan janin adalah tanda reliabel tentang kesejahteraan janin, dimana gerakan janin yang mengikuti pola teratur dari waktu ketika gerakan ini dirasakan, data sedikitnya 10 gerakan perhari dianggap lazim.

DENYUT JANTUNG JANIN (DJJ)

A.

Pengertian Denyut jantung janin normal adalah frekuensi denyut rata-rata wanitatidak sedang bersalin, atau diukur diantara dua kontraksi. Rentang normal adalah 120 sampai 160 denyut/menit. Bunyi denyut jantung janin seperti bunyi detik jam dibawah bantal.

B.

Alat Pemeriksa Denyut Jantung Janin Denyut jantung janin secara obyektif dapat diketahui oleh pemeriksa dengan menggunakan:

1.

Auskultasi periodik Tersedia beberapa instrument untuk mendeteksi denyut jantungjanin seperti : Fetoskop (18-20 minggu), stetoskop Pinard/Laenec(18-20 minggu), stetoskop ultrasonografi dopler (12 minggu ) 2. Electronic Fetal Monitoring Ada dua alat pemantauan janin secara elektronik yaitu : alateksternal (transducer eksternal) dan alat internal (elektroda spiraldan kateter tekanan intrauterine).

C. 1. a. b.

Cara Mendengarkan Denyut Jantung Janin Dengan menggunakan Stetoskop Pinard Tempat mendengarkan harus tenang, agar tidak mendapatgangguan dari suara lain. Ibu hamil diminta berbaring terlentang, kakinya lurus, bagian yang tidak perlu diperiksa ditutup, pintu atau jendela ditutup.

c.

Alat disediakan. Pemeriksaan ini sebagai lanjutan dari pemeriksaan palpasi.

d.

Mencari daerah atau tempat dimana kita akan mendengarkan.Setelah daerah ditemukan, stetoskop pinard di pakai bagian yang berlubang luas ditempatkan ke atas tempat atau daerah dimana kita akan mendengarkan. Sedangkan bagian yang luasnya sempit ditempatkan pada telinga kita, letakkan tegak lurus.

e.

Kepala pemeriksa dimiringkan, perhatian dipusatkan pada denyutjantung janin. Bila terdengar suatu detak, maka untuk memastikanapakah yang terdengar itu denyut jantung janin, detak ini harusdisesuai dengan detak nadi ibu. Bila detakkan itu sama dengan nadi ibu, yang terdengar bukan jantunt janin, tetapi detak aortaabdominalis dari ibu.

f.

Setelah nyata bahwa yang terdengar itu betul-betul denyut jantungjanin maka dihitung untuk mengetahui teraturnya dan frekuensinyadenyut jantung janin itu.

2. a. b.

Dengan menggunakan Doppler Nyalakan doppler, untuk memeriksa apakah doppler dapatdigunakan. Usahakan jelly pada abdomen ibu, tepet pada daerah yang telahditentukan. Kegunaan jelly adalah sebagai kontak kedap udaraantara kulit abdomen dengan permukaan sensor.

c.

Tempatkan sensor pada daerah yang akan didengarkan,kemudian tekan tombol start untuk mendengarkan denyutjantung janin.

d. Lakukan penyesuaian volume seperlunya denganmenggunakan tombol pengatur volume. e. Lihat denyut jantung janin pada angka yang ditujukan melalui monitor.

D.

Cara menghitung denyut jantung janin Menghitung denyut jantung janin yaitu selama satu menit penuh. Hal ini dikarenakan pada setiap detik itu terdapat perbedaan denyut serta membandingkan dengan rentang normal selama satu menit.

E. 1. a. b.

Hal yang dapat diketahui dalam pemeriksaan DJJ Dari adanya denyut jantung janin: Tanda pasti kehamilan Anak hidup

2. a. b. c. d.

Dari tempat denyut jantung janin terdengar Presentasi janin Posisi janin (kedudukan punggung) Sikap janin Adanya janin kembar 3. Dari sifat denyut jantung janin

a.

Keadaan janin

F. Bunyi yang sering terdengar ketika memeriksa denyut jantung janin 1. Desir tali pusat Disebabkan semburan darah melalui arteri umbilikalis. Suara initerdengar seperti siulan nyaring yang singkron dengan denyutjuantung janin. Suara ini tidak konstan, kadang kadang terdengar jelas ketika diperiksa pada suatu waktu namun pada pemeriksaan dilain tidak terdengar. 2. Desir uterus Terdengar sebagai suara hembusan lembut yang singkron dengandenyut ibu. Bunyi ini biasanya paling jelas terdengar saat auskultasi segmen bawah uterus. Suara ini dihasilkan oleh pasase darah melalui pembuluh-pembuluh uterus yang berdilatasi dan dijumpai tidak saja pada kehamilan tetapi juga pada setiap keadaan yang menyebabkan aliran darah ke uterus meningkat, hinggapengaliran darah menjadi luas. 3. Suara akibat gerakan janin Suara gerakan ini seperti suara pukulan, dikarenakan janinmendapat reaaksi dari luar 4. Gerakan usus Suara ini seperti berkumur-kumur, dihasilkan oleh berjalannya gasatau cairan melalui usus ibu.

G. 1.

Frekuensi Denyut Jantung Bradikardi

Frekuensi denyut jantung janin yang berkurang dari 110denyut/menit. Keadaan ini dianggap sebagai tanda akhir hipoksiajanin.Penyebabnya: a. b. Hipoksia janin tahap lanjut Obat-obatan beta-adrenergetik (propanolol ; anestik untuk blok epidural, spinal, kaudal, dan pudendal) c. Hipotensi pada ibu

d. Kompresi tali pusat yang lama e. 2. Blok jantung congenital pada janin Takikardia Frekuensi denyut jantung janin yang lebih dari 160denyut/menit. Keadaan ini dianggap sebagai tanda awal hipoksia janin.Penyebabnya: a. b. c. Hipoksia janin dini Demam pada ibu Obat-obatan parasimpatik (atropine, hidroksizin)

d. Obat-obatan Beta-simpatomimetik(ritrodon,isoksuprin) e. f. g. h. i. 3. Amnionitis Hipertiroid pada ibu Anemia pada janin Gagal jantung pada janin Aritma jantung pada janin Variabilitas Variabilitas denyut jantung janin digambarkan sebagai ketidakteraturan irama jantung normal.Variabilitas denyut demi denyut normal dianggap antara 16 dan 25 denyut/menit. a. Variabilitas jangka pendek yaitu ketidaksamaan satu denyut dengan denyut berikutnya b. Variabilitas jangka panjang yaitu tampak sebagai siklus ritmik atau gelombang dasar dan biasanya terdapat tiga sampai lima siklus permenit. Penyebab variabilitas meningkat: 1) 2) Hipoksia ringan dini Stimulasi janin oleh palpasi rahim, kontraksi rahim, aktivitas janin, dan aktivitas ibu. Penyebab variabilitas menurun:

1) 2) 3) 4) 5)

Hipoksia atau asidosis Depresi system saraf pusat oleh obat-obatan tertentu Prematuritas Siklus tidur janin Aritma jantung janin

H. 1.

Frekuensi denyut periodik Akselerasi Adalah peningkatan sementara denyut jantung janin di atas nilainormal. Akselerasi denyut jantung janin yang timbul saat gerakanjanin terjadi merupakan indikasi janin sehat. Penyebab:

a. b.

Gerakan janin spontan Pemeriksaan dalam

ASUHAN KEHAMILAN PENGKAJIAN FETAL

Pengkajian janin dapat dilakukan dengan metode yang tidak menggunakan teknologi, seperti perhitungan gerakan janin (Fetal Movement Counting,FMC) dan tes akselerasi auskultrasi (Auscultated Acceleration Test, AAT). Sedangkan metode menggunakan teknologi seperti Ultrasonogradi (USG), Kardiotokografi, Amniosintesis, dsb. Bidan sebaiknya mengetahui manfaat setiap metode pengkajian janin.

I. GERAKAN JANIN / FMC (Fetal Movement Counting)

A. Pengertian
Pola gerakan janin adalah tanda reliabel tentang kesejahteraan janin, dimana gerakan janin yang mengikuti pola teratur dari waktu ketika gerakan ini dirasakan. Data sedikitnya 10 gerakan perhari dianggap lazim.

Perhitungan gerakan janin harus dimulai pada usia kehamilan 34-36 minggu bagi wanita yang beresiko rendah mengalami insufisiensi uteroplasenta. Sedangkan bagi wanita yang faktor resikonya telah diidentifikasi, perhitungan gerakan janin dilakukan pada usia kehamilan 28 minggu. Gerakan janin normal yaitu sekelompok atau beberapa kelompok aktivitas tungkai dan tubuh janin yang menunjukkan normalitas. Gerakan janin pada primigravida dirasakan pada kehamilan 18 minggu, sedangkan pada multigravida pada kehamilan 16 minggu.

B. Hal Yang Mempengaruhi Gerakan Janin


kapan gerakan muncul usia kandungan kadar glukosa stimulus suara status perilaku janin penggunaan obat-obatan&kebiasaan merokok hipoksia asidemia polihidramnion oligohidramnion

C. Cara menghitung gerakan janin


Pengkajian riwayat merupakan langkah yang penting. Klien sering melaporkan penurunan gerakan janin karena mereka lupa merasakan aktivitas janin selama periode waktu tertentu dan juga tidak terlalu menaruh perhatian terhadap hal ini. Anjurkan klien untuk fokus pada aktivitas janin selama periode waktu satu jam, fokus pada aktivitas janin selama periode satu jam, terutama saat ia sedang beristirahat, dalam kondisi gizi baik, dan asupan cairan cukup. Apabila klien mampu membaca dan memahami prosedur grafik dasar, maka dapat menggunakan metode count to ten (menghitung sampai 10) : 1. Jadwalkan satu sesi perhitungan per hari

2. Jadwalkan sesi pada waktu yang sama setiap hari. 3. Catat berapa lama biasanya dibutuhkan untuk merasakan 10 kali gerakan 4. Setidaknya harus terdapat 10 kali gerakan teridentifikasi dalam 10 jam 5. Apabila gerakan kurang dari 10 kali dalam 10 jam, jika dibutuhkan waktu lebih lama untuk mencapai 10 kali gerakan, atau jika tidak terasa gerakan dalam 10 jam, maka hubungi bidan. Kelebihan merode ini yaitu : mudah digunakan, singkat dan mudah diinterpretasi.

E. Peran Bidan Hal terpenting dalam pemeriksaan ini adalah para wanita mewaspadai bahwa pola gerakan janin yang konsisten merupakan hal yang penting. Bidan berperan dalam penyampaian informasi dan konseling terhadap klien. Informasi mengenai cara memeriksa gerakan janin serta manfaatnya adalah hal yang penting untuk klien ketahui. Oleh karena itu, klien harus melaporkan bila terjadi penurunan atau bahkan gerakan janin berhenti. Informasi yang disampaikan harus jelas, yakni bahwa gerakan janin dan laporan yang klien buat sangat penting. Hal ini dapat memberdayakan wanita untuk bertanggung jawab terhadap pengawasan janin mereka sendiri. Apabila klien merasakan penurunan atau gerakan janin berhenti, maka bidan harus melakukan rujukan untuk diadakan tes lebih lanjut seperti tes nonstres (NST).

II. DENYUT JANTUNG JANIN A. Pengertian Denyut jantung janin normal adalah frekuensi denyut rata-rata saat wanita tidak sedang bersalin, atau diukur di antara dua kontraksi. Rentang normal adalah 120 sampai 160 denyut/menit. Bunyi denyut jantung janin seperti bunyi detik jam dibawah bantal.

B. Alat Pemeriksa Denyut Jantung Janin


Denyut jantung janin secara obyektif dapat diketahui oleh pemeriksa dengan menggunakan : 1. Auskultasi periodik Tersedia beberapa instrumen untuk mendeteksi denyut jantung janin seperti : Fetoskop (18 20 minggu), stetoskop Pinard/Laenec (18-20 minggu), Stetoskop ultrasonografi dopler (12 minggu).

2. Electronic Fetal Monitoring Ada dua alat pemantauan janin secara elektronik yaitu : alat eksternal (transducer eksternal) dan alat internal (elektroda spiral dan kateter tekanan intrauterin).

C. Cara Mendengarkan Denyut Jantung Janin


Dengan menggunakan stetoskop Pinard 1. Tempat mendengarkan harus tenang, agar tidak mendapat gangguan dari suara lain. 2. Ibu hamil diminta berbaring terlentang, kakinya lurus, bagian yang tidak perlu diperiksa ditutup, pintu/jendela ditutup. 3. Alat disediakan. Pemeriksaan ini sebagai lanjutan dari pemeriksaan palpasi. 4. Mencari daerah/tempat dimana kita akan mendengarkan. Setelah daerah ditentukan, stetoskop Pinard dipakai, bagian yang berlubang luas ditempatkan ke atas tempat/daerah dimana kita akan mendengarkan. Sedangkan bagian yang lubangnya sempit ditempatkan pada telinga kita, letaknya tegak lurus. 5. Kepala pemeriksa dimiringkan, perhatian dipusatkan pada denyut jantung janin. Bila telah terdengar suatu detak, maka untuk memastikan apakah yang terdengar itu bunyi jantung janin, detak ini harus disesuaikan dengan detak nadi ibu. Bila detakan itu sama dengan nadi ibu, yang terdengar bukan jantung janin, tetapi detak aorta abdominalis dari ibu. 6. Setelah nyata bahwa yang terdengar itu betul-betul denyut jantung janin, maka dihitung untuk mengetahui teraturnya dan frekuensi denyut jantung janin itu.

Dengan menggunakan doppler 1. Nyalakan doppler, untuk memeriksa apakah doppler dapat digunakan 2. Usapkan jelly pada abdomen ibu, tepat pada daerah yang telah ditentukan. Kegunaan jelly adalah sebagai kontak kedap udara antara kulit abdomen dengan permukaan sensor. 3. Tempatkan sensor pada daerah yang akan didengarkan, kemudian tekan tombol start untuk mendengarkan denyut jantung janin. 4. Lakukan penyesuaian volume seperlunya dengan menggunakan tombol pengatur volume. 5. Lihat denyut jantung janin pada angka yang ditunjukkan melalui monitor.

D. Cara Menghitung Denyut Jantung Janin


Menghitung denyut jantung janin yaitu selama satu menit penuh. Hal ini dikarenakan pada setiap detik itu terdapat perbedaan denyut serta membandingkan dengan rentang normal selama satu menit.

E. Hal Yang Dapat Diketahui Dalam Pemeriksaan Djj


1. Dari adanya denyut jantung janin : tanda pasti kehamilan anak hidup

2. Dari tempat denyut jantung janin terdengar presentasi janin posisi janin (kedudukan punggung) sikap janin adanya janin kembar

3. Dari sifat denyut jantung janin keadaan janin

F. Bunyi Yang Sering Terdengar Ketika Memeriksa Denyut Jantung Janin


1. Desir tali pusat Disebabkan semburan darah melalui arteri umbilikalis. Suara ini terdengar seperti siulan nyaring yang singkron dengan denyut jantung janin. Suara ini tidak konstan, kadang-kadang terdengar jelas ketika diperksa pada suatu waktu namun pada pemeriksaan di lain tidak terdengar. 2. Desir uterus Terdengar sebagai suara hembusan lembut yang singkron dengan denyut ibu. Bunyi ini biasanya paling jelas terdengar saat auskultasi segmen bawah uterus. Suara ini dihasilkan oleh pasase darah melalui pembuluh-pembuluh uterus yang berdilatasi dan dijumpai tidak saja pada kehamilan tetapi juga pada setiap keadaan yang menyebabkan alirah darah ke uterus meningkat, hingga pengaliran darah menjadi luas.

3. Suara akibat gerakan janin Suara gerakan ini seperti suara pukulan, dikarenakan janin mendapat reaksi dari luar. 4. Gerakan usus Suara ini seperti berkumur-kumur, dihasilkan oleh berjalannya gas atau cairan melalui usus ibu.

G. Frekuensi Denyut Jantung


1. Bradikardi Frekuensi denyut jantung janin yang kurang dari 110 denyut/menit. Keadaan ini dianggap sebagai tanda akhir hipoksia janin. Penyebabnya : Hipoksia janin tahap lanjut Obat-obatan Beta-adrenergetik (propanolol; anestetik untuk blok epidural, spinal, kaudal, dan pudendal) Hipotensi pada ibu Kompresi tali pusat yang lama Blok jantung kongenital pada janin

2. Takikardia Frekuensi denyut jantung janin yang lebih dari 160 denyut/menit. Keadaan ini dianggap sebagai tanda awal hipoksia janin. Penyebabnya : Hipoksia janin dini Demam pada ibu Obat-obatan parasimpatik (atropin, hidroksizin) Obat-obatan Beta-simpatomimetik (ritodrin, isoksuprin) Amnionitis Hipertiroid pada ibu Anemia pada janin

Gagal jantung pada janin Aritmia jantung pada janin

3. Variabilitas Variabilitas denyut jantung janin digambarkan sebagai ketidakteraturan irama jantung normal. Variabilitas denyut demi denyut normal dianggap antara 6 dan 25 denyut/menit. a. variabilitas jangka pendek yaitu ketidak samaan satu denyut dengan denyut berikutnya. b. variabilitas jangka panjang yaitu tampak sebagai siklus ritmik/ gelombang dasar dan biasanya terdapat tiga sampai lima siklus permenit. Penyebab variabilitas meningkat : hipoksia ringan dini stimulasi janin oleh palpasi rahim, kontraksi rahim, aktivitas janin, dan aktivitas ibu Penyebab variabilitas menurun : Hipoksia/asidosis Depresi sistem saraf pusat oleh obat-obatan tertentu Prematuritas Siklus tidur janin Aritmia jantung janin

H. Frekuensi Denyut Periodik


1. Akselerasi Adalah peningkatan sementara denyut jantung janin di atas nilai normal. Akselerasi denyut jantung janin yang timbul saat gerakan janin terjadi merupakan indikasi janin sehat. Penyebab : Gerakan janin spontan Pemeriksaan dalam Presentasi sungsang

Tekanan fundus Kontraksi rahim Palpasi perut

2. Deselerasi Adalah penurunan sementara denyut jantung janin di bawah nilai normal. Disebabkan oleh respon parasimpatik, dapat dalam bentuk benigna atau bentuk yang tidak menyenangkan. Tiga tipe deselerasi : Deselerasi dini yaitu penurunan sementara denyut jantung janin di bawah nilai normal sejalan kontraksi rahim. Penyebab : Kompresi kepala sebagai akibat kontraksi rahim, pemeriksaan dalam, tekanan fundus, pemasangan alat pemantau internal. Deselerasi lambat yaitu penurunan sementara denyut jantung janin di bawah nilai normal pada fase kontraksi. Penyebab : insufisiensi uteruplasenta disebabkan oleh hiperaktivitas atau hipertonisitas rahim, hipontensi supin pada ibu, anastesi spinal atau epidural, plasenta previa, solusio plasenta, gangguan hipertensi, IUGR, diabetes mellitus dan amnionitis. Deselerasi variasi yaitu penurunan sementara denyut jantung janin mendadak yang bervariasi dalam durasi, intensitas, dan waktu awitan kontraksi. Penyebab : kompresi tali pusat disebabkan oleh lilitan tali pusat, tali pusat pendek, tali pusat membelit, tali pusat prolaps. Deselerasi memanjang didefinisikan sebagai deselerasi tersendiri yang berlangsung 2 menit atau lebih, tetapi kurang dari 10 menit dari awitan untuk kembali ke normal. Penyebab : pemeriksaan panggul, pemasangan elektroda spiral, penurunan janin yang cepat, penggunaan manuver valsava, prolaps tali pusat, kejang ibu termasuk eklampsi dan epilepsi, hipotensi ibu pada posisi terlentang.

I. Peran Bidan
Sebelum melakukan pemantauan janin, bidan harus menjelaskan seluruh prosedur pelaksanaan kepada klien serta menjelaskan manfaat/tujuannya. Penjelasan bidan yang melakukan pemantauan janin dapat sangat mempengaruhi perasaan klien. Klien yang memperoleh penjelasan lengkap dari bidan akan bersikap positif tentang pengalamannya dalam pemantauan janin ini dibandingkan dengan klien yang

merasa tidak memperoleh penjelasan yang cukup. Klien biasanya khawatir bila bidan tidak dapat menemukan denyut jantung janin. Pendengar yang tidak berpengalaman seringkali membutuhkan waktu yang lama untuk menemukan denyut jantung dan menemukan titik di mana intensitas denyut jantung janin maksimum. Bidan harus dapat mengenali tanda-tanda ketidaknormalan denyut jantung janin. Jika bidan menemukan ketidaknormalan denyut jantung janin, bidan harus segera melakukan rujukan ke pemeriksaan lebih lanjut agar kesejahteraan janin tetap terpantau.

Pemeriksaan NST NST adalah cara pemeriksaan janin dengan menggunakan kardiotokografi, pada umur kehamilan 32 minggu. Pemeriksaan ini dilakukan dengan maksud melihat hubungan perubahan denyut jantung dengan gerakan janin. Pemeriksaan ini dapat dilakukan baik pada saat kehamilan maupun persalinan. NON STRESS TEST (NST) a. Pengertian Batasan : cara pemeriksaan janin dengan menggunakan kardiotokografi, pada umur kehamilan 32 minggu. Pemeriksaan ini dilakukan dengan maksud melihat hubungan perubahan denyut jantung dengan gerakan janin b. Fungsi i) Pemeriksaan NST dilakukan untuk menilai gambaran djj dalam hubungannya dengan gerakan / aktivitas janin. Adapun penilaian NST dilakukan terhadap frekuensi dasar djj (baseline), variabilitas (variability) dan timbulnya akselerasi yang sesuai dengan gerakan / aktivitas janin (Fetal Activity Determination / FAD). ii) Dilakukan untuk menilai apakah bayi merespon stimulus secara normal dan apakah bayi menerima cukup oksigen. Umumnya dilakukan pada usia kandungan minimal 26-28 minggu, atau kapanpun sesuai dengan kondisi bayi. iii) Yang dinilai adalah gambaran denyut jantung janin (djj) dalam hubungannya dengan gerakan atau aktivitas janin. Pada janin sehat yang bergerak aktif dapat dilihat peningkatan frekuensi denyut jantung janin. Sebaliknya, bila janin kurang baik, pergerakan bayi tidak diikuti oleh peningkatan frekuensi denyut jantung janin. c. Patofisiologi Aktifitas dinamika jantung dipengaruhi oleh sistem saraf autonom yaitu simpatis dan parasimpatis. Bunyi jantung dasar dan variabilitas dari jantung janin normal terjadi bila oksigenasi jantung normal. Bila cadangan plasenta untuk nutrisi (oksigen) cukup, maka stres intrinsik (gerakan janin) akan menghasilkan akselerasi bunyi jantung janin, dan stres ekstrinsik (kontraksi rahim) tidak akan mengakibatkan deselerasi. d. Cara Melakukan

Persiapan tes tanpa kontraksi : Sebaiknya pemeriksaan dilakukan pagi hari 2 jam setelah sarapan dan tidak boleh diberikan sedativa. Prosedur pelaksanaan : 1) Pasien ditidurkan secara santai semi fowler 45 derajat miring ke kiri 2) Tekanan darah diukur setiap 10 menit 3) Dipasang kardio dan tokodinamometer 4) Frekuensi jantung janin dicatat 5) Selama 10 menit pertama supaya dicatat data dasar bunyi 6) Pemantauan tidak boleh kurang dari 30 menit 7) Bila pasien dalam keadaan puasa dan hasil pemantauan selama 30 menit tidak reaktif, pasien diberi larutan 100 gram gula oral dan dilakukan pemeriksaan ulang 2 jam kemudian (sebaiknya pemeriksaan dilakukan pagi hari setelah 2 jam sarapan) 8) Pemeriksaan NST ulangan dilakukan berdasarkan pertimbangan hasil NST secara individual e. Indikasi Semua pasien yang ada kaitannya dengan insufisiensi plasenta f. Komplikasi Hipertensi ortostatik g. Cara Membaca Pembacaan hasil : a. Reaktif, bila : 1. Denyut jantung basal antara 120-160 kali per menit 2. Variabilitas denyut jantung 6 atau lebih per menit 3. Gerakan janin terutama gerakan multipel dan berjumlah 5 gerakan atau lebih dalam 20 menit 4. Reaksi denyut jantung terutama akselerasi pola omega pada NST yang reaktif berarti janin dalam keadaan sehat, pemeriksaan diulang 1 minggu kemudian 5. Pada pasien diabetes melitus tipe IDDM pemeriksaan NST diulang tiap hari, tipe yang lain diulang setiap minggu b. Tidak reaktif, bila : 1) Denyut jantung basal 120-160 kali per menit 2) Variabilitas kurang dari 6 denyut /menit 3) Gerak janin tidak ada atau kurang dari 5 gerakan dalam 20 menit 4) Tidak ada akselerasi denyut jantung janin meskipun diberikan rangsangan dari luar Antara hasil yang reaktif dan tidak reaktif ini ada bentuk antar yaitu kurang reaktif. Keadaan ini interpretasinya sukar, dapat diakibatkan karena pemakaian obat seperti : barbiturat, demerol, penotiasid dan metildopa Pada keadaan kurang reaktif dan pasien tidak menggunakan obat-obatan dianjurkan NST diulang keesokan harinya. Bila reaktivitas tidak membaik dilakukan pemeriksaan tes dengan kontraksi (OCT)

c. Sinusoidal, bila : 1) Ada osilasi yang persisten pada denyut jantung asal 2) Tidak ada gerakan janin 3) Tidak terjadi akselerasi, janin dalam keadaan bahaya. Bila paru-paru janin matur, janin dilahirkan. Gambaran ini didapatkan pada keadaan isoimunisasi-RH Jika pemeriksaan menunjukkan hasil yang meragukan, hendaknya diulangi dalam waktu 24 jam. Atau dilanjutkan dengan pemeriksaan CST (Contraction Stress Test). Bayi yang tidak bereaksi belum tentu dalam bahaya, walau begitu pengujian lebih lanjut mungkin diperlukan. d. Hasil pemeriksaan NST disebut abnormal (baik reaktif ataupun non reaktif) apabila ditemukan : a. Bradikardi b. Deselerasi 40 atau lebih di bawah (baseline), atau djj mencapai 90 dpm, yang lamanya 60 detik atau lebih Pada pemeriksaan ini sebaiknya dilakukan terminasi kehamilan bila janin sudah viable atau pemeriksaan ulang setiap 12-24 jam bila janin belum viable Hasil NST yang reaktif biasanya diikuti oleh keadaan janin yang masih baik sampai 1 minggu kemudian (dengan spesifitas sekitar 90%), sehingga pemeriksaan ulang dianjurkan 1 minggu kemudian. Namun bila ada faktor resiko seperti hipertensi/gestosis, DM, perdarahan atau oligohidramnion hasil NST yang reaktif tidak menjamin bahwa keadaan janin akan masih tetap baik sampai 1 minggu kemudian, sehingga pemeriksaan ulang harus lebih sering (1 minggu). Hasil NST non reaktif mempunyai nilai prediksi positif yang rendah <30%, sehingga perlu dilakukan pemeriksaan lanjutan dengan CST atau pemeriksaan yang mempunyai nilai prediksi positif yang lebih tinggi (Doppler-USG). Sebaiknya NST tidak dipakai sebagai parameter tunggal untuk menentukan intervensi atau terminasi kehamilan oleh karena tingginya angka positif palsu tersebut (dianjurkan untuk menilai profil biofisik janin yang lainnya). Amniocentesis adalah tes untuk mengetahui kelainan genetik pada bayi dengan memeriksa cairan ketuban atau cairan amnion. Di dalam cairan amnion terdapat sel fetal (kebanyakan kulit janin) yang dapat dilakukan analisis kromosom, analisis biokimia dan biologi. Ultrasonografi digunakan untuk memastikan posisi kandungan, plasenta, dan janin serta jumlah cairan amnion yang mencukupi. Manfaat pemeriksaan amniocentesis antara lain : 1. Mengetahui kelainan bawaan (Syndrome down,dll) 2. Mengetahui jenis kelamin bayi. 3. Mengetahui tingkat kematangan paru janin. 4. Mengetahui ada tidaknya infeksi cairan amnion. Pemeriksaan ini diutamakan untuk wanita hamil yang berisiko tinggi, yaitu : a. Wanita yang mempunyai riwayat keluarga dengan kelainan genetik.

b. Wanita berusia di atas 35 tahun. c. Wanita yang memiliki hasil tes yang abnormal terhadap sindrom down pada trimester pertama kehamilan. d. Wanita dengan kelainan pada pemeriksaan USG e. Wanita dengan sensitisasi Rh. Risiko Amniocentesis a. Kebocoran atau infeksi terhadap air ketuban b. Jarum menyentuh bayi c. Kelahiran prematur d. Keguguran Pemeriksaan 1. Ibu berbaring telentang 2. Perut ibu dibersihkan 3. Dokter menggunakan ultrasonografi untuk melihat bayi, dan untuk mencari area yang aman dalam air ketuban. Ultrasonografi adalah gambar dari bayi Anda yang ditangkap dengan menggunakan gelombang suara. 4. Kemudian jarum dimasukkan ke dalam uterus untuk mengambil cairan amnion. 5. Dokter mengambil sejumlah kecil cairan kemudian mengeluarkan jarum. Jarum berada di dalam selama kurang dari 1 menit 6. Sebuah layar diletakkan di sebelah perut ibu selama 15-30 menit untuk memantau detak jantung bayi . 7. Hasil pemeriksaan bisa didapatkan dalam waktu sekitar 2 minggu Amniocentesis dini 1. Pemeriksaan dilakukan antara usia gestasi 11 sampai 14 minggu. 2. Cairan yang diambil lebih sedikit 1 mL per setiap minggu gestasi. 3. Risiko keguguran dan komplikasi lebih tinggi. Amniocentesis trimester kedua 1. Untuk diagnostik genetik biasanya dilakukan pada usia gestasi 15-20 minggu. 2. Tindakan dipandu dengan bantuan USG realtime 3. Jarum spinal no. 20 sampai 22 dimasukkan ke dalam kantong amnion, sambil menghindari plasenta, tali pusat dan janin. 4. Cairan yang diambil sebanyak 20 mL 5. Jarum dikeluarkan dan diamati apakah ada perdarahan pada bekas tusukan jarum 6. Risiko yg dpt terjadi : Trauma janin/maternal, Infeksi , Abortus/persalinan prematur Kesimpulannya, amniocentesis pada umumnya aman dan dapat dipercaya, tetapi tetap tidak bebas sama sekali dari faktor risiko. Penting sekali untuk digunakan dengan selektif dan tetap dijelaskan kepada pasangan pasien yang menginginkannya.