Anda di halaman 1dari 3

Tata Cara Perawatan Nefrostomi

Perawatan luka pada lokasi pemasangan neprostomi dilakukan setiap hari. Perawatan nefrostomi ini dilakukan denan prinsip steril karena kateter dan area sekitar pemasangan harus diusahakan agar tidak terkontaminasi dari mikroorganisme untuk mencegak terjadinya infeksi . Tata cara pada perawatan nefrostomi adalah :
1

Persiapan pasien Menjelaskan tindakan yang akan dilakukan Perhatikan privacy Mengatur posisi

Prosedur Kerja Dengan prinsip steril buka dressing pada nefrostomi dan buang ke bengkok Cuci tangan Observasi tanda-tanda infeksi Perhatikan area sekitar apakah ada tanda-tanda terjadinya infeksi seperti kemerahan dan lain-lain. Untuk nefrostomi dengan infeksi maka pemberian antibiotika sejak sebelum tindakan diteruskan. Pedoman: a. Jenis antibiotika berdasarkan kultur dan antibiogram b. Bila belum ada kultur dan antibiogram : - Kombinasi ampicillin atau derifatnya dan aminoglikosida - Cephalosporin generasi III, untuk kasus gagal ginjal berat Bila tidak infeksi cukup diberikan obat golongan nitrofurantorin atau asam nalidisat peri operatif. Lakukan pembersihan pada kateter dan area sekitarnya dengan kasa steril dengan menggunakan pinset dari arah dalam keluar, kasa kotor dibuang ke bengkok kemudian keringkan dengan kasa dteril sampai kering Berikan gel pada area sekitar agar tidak terjadi iritasi

Perhatikan kateter / pipa drainage, jangan sampai buntu karena terlipat Perawatan slang neprostomi jangan sampai tersumbat : - Jangan sampai terjadi penekukan slang/tampungan urin - Slang jangan sampai terlepas

Lakukan penutupan dengan kasa steril kemudian fiksasi kembali pada nefrostomi tersebut dengan teknik steril Posisikan klien pada posisi nyaman Peralatan dirapikan Cuci Tangan Catat respon pasien

Hal-hal yang perlu diperhatikan adalah : Kaji kemungkinan timbulnya komplikasi Perdarahan pada lokasi nefrostomi (komplikasi utama) Pembentukan fistula Infeksi

Pastikan drainase tidak tersumbat pada selang nefrostomi atau kateter. Obstuksi menimbulkan rasa nyeri, trauma, tekanan, infeksi, serta regangan pada garis jahitan.

Jika selang tercabut segera lapor ke dokter (selang akan mengembalikan selang agar luka nefrostomi tidak berkontraksi) Selang tidak boleh di klem , hal ini akan menimbulkan pieloneritis Selang nefrostomi tidak boleh diirigasi ( dokter akan melakukannya bila diperlukan) Anjurkan asupan cairan untuk meningkatkan pembilasan selang dan ginjal secara alami Perhatikan dan catat secara terpisah produksi cairan dari nefrostomi. (Smeltzer, 2001) Usahakan diuresis yang cukup. Periksa kultur urin dari nefrostomi secara berkala.

Bila ada boleh spoelling dengan larutan asam asetat 1% seminggu 2x Kateter diganti setiap lebih kurang 2 minggu. Bila nefrostomi untuk jangka lama pertimbangkan memakai kateter silikon. Pelepasan kateter sesuai indikasi. Pelepasan drain bila dalam 2 hari berturut-turut setelah pelepasan kateter \ produksinya < 20 cc/24 jam. Pelepasan benang jahitan keseluruhan 10 hari pasca operasi.

Anda mungkin juga menyukai