Anda di halaman 1dari 18

Bisnis Plan Usaha Pengolahan Kopi di Lokasi PLTMH LANTAN

BUSINESS PLAN
USAHA PENGOLAHAN KOPI DI LOKASI PLTMH LANTAN

1. PENDAHULUAN Budi daya tanaman kopi di kecamatan Batukliang utara-Lombok Tengah merupakan usaha hasil pertanian yang paling dominan disana. Wilayah Lombok tengah yang memiliki areal perkebunan kopi sebesar 1178 ha dan 70% atau sekitar 820 ha, dari luas pertanaman kopi tersebut, diantaranya terdapat di Kecamatan Batukliang Utara, sementara 30% sisanya tersebar di 11 kecamatan lainnya. Luas areal pertanaman kopi ini cenderung bertambah dari tahun ke tahun dan pada tahun 2008 luas pertanaman kopi mencapai 777 ha. Dengan luas pertanaman seperti itu, tidak dipungkiri bahwa tanaman kopi telah membuka lapangan pekerjaan dan menberikan pendapatan bagi petani kopi sebanyak kurang lebih 1765 petani (sumber : Lombok Tengah Dalam Angka 2008). PLTMH Lantan, berada di desa Lantan, Kecamatan Batukliang Utara, Kabupaten Lombok Tengah, Propinsi Nusa Tenggara Barat. Masayarakt yang tinggal di lokasi PLTMH umumnya adalah masyarakat tani yang membudidayakan tanaman kopi. Suplai kopi cukup berlimpah dan hampir tersedian sepanjang tahun bagi masyarakat Lantan. Selama ini, Produk Kopi dari Lantan umumnya dijual sebagai Kopi Primer hanya sebagian kecil saja yang dijual dalam bentuk Kopi sekunder. Kopi primer adalah biji kopi kering atau yang disebut kopi HS dan kopi sekunder seperi kopi bubuk. Melihat suplai kopi yang cukup melimpah dilokasi PLTMH Lantan, maka untuk

pengembangan usaha produktif berbasis PLTMH, direncanakan untuk dikembangkan usaha pengolahan kopi bubuk di lokasi PLTMH Lantan.

Bisnis Plan Usaha Pengolahan Kopi di Lokasi PLTMH LANTAN

Selain karena suplai kopi yang berlimpah di Lantan, pengembangan usaha pengolahan kopi bubuk di lokasi PLTMH Lantan juga adalah agar kopi yang selama ini dijual dalam bentuk kopi primer yaitu kopi gabah atau kopi beras (kopi HS), dapat dijual menjadi dalam bentuk kopi sekunder atau kopi bubuk sehingga margin keuntungan yang diperoleh menjadi lebih besar. Untuk wilayah lantan dengan asumsi harga kopi gabah Rp 9.000/kg, harga kopi beras Rp 13.500/kg dan harga kopi bubuk Rp 16.000/kg, bila yag dijual adalah kopi primer, maka margin yang akan diperoleh adalah sekitar Rp 500/kg untuk kopi kering, dan untuk kopi

gabah, margin keuntungan adalah Rp 3200/kg. Sedangkan bila yang dijual adalah kopi sekunder, yakni kopi bubuk, maka margin penjualan kopi bubuk adalah Rp 4.500. Untuk kebutuhan kegiatan pengolahan kopi dilokasi PLTMH Lantan, dibutuhkan mesinmesin pengolahan kopi selain itu juga diperlukan dana untuk modal kerja sehingga skala keekonomian produksi dapat tercapai. Karena nantinya, energi yang diperlukan untuk kegiatan usaha pengolahan kopi di lokasi PLTMH Lantan, yaitu energi untuk mengerakan mesin-mesin pengolahan kopi yang ada, akan menggunakan energi yang berasal dari energi listrik dari PLTMH Lantan. Dengan demikian diharapkan nantinya produk kopi bubuk yang dihasilkan akan memiliki keunggulan bersaing yang lebih baik karena biaya produksi dapat ditekan lebih rendah.

2. ASPEK MARKETING 2.1 Peluang Pasar Sebagai salah satu komoditi perkebunan, kopi NTB saat ini masih kalah bersaing dibandingkan produksi kopi dari daerah lainnya seperti kopi Flores yang cukup terkenal karena telah diolah dan dikemas sedemikian rupa, sehingga memiliki daya saing pasar yang tinggi. Sejauh ini kopi di NTB hampir 65% dijual dalam bentuk kopi primer (biji kopi).

Bisnis Plan Usaha Pengolahan Kopi di Lokasi PLTMH LANTAN

Permintaan kopi bubuk di Lombok Tengah mencapai 130 ton kopi bubuk per tahun, sementara jumlah produksi lokal baru sekitar 65 ton atau baru 50% dari permintaan. Permintaan tersebut belum termasuk permintaan dari daerah lain di Nusa Tenggara Barat. Dengan demikian tidak heran jika investor asing berlomba-lomba berivestasi kopi di daerah NTB dan sekitarnya. 2.2 Marketing Mix

Gambar 1 : Marketing Mix

Kopi merupakan produk komoditas yang nilainya sesuai dengan cita rasa yang dihasilkan, sehingga penting harus dapat memberikan positioning yang tepat agar target market tercapai. Setidaknya ada 4 hal yang perlu diperhatikan dalam bauran

pemasaran yang dikenal dengan 4P yaitu Product(Produk), Price (Harga), Place (Tempat) dan Promotion (Promosi). Keempat aspek tersebut bersifat strategis yang kemudian perlu didetailkan dalam langkah-langkah taktis.

Bisnis Plan Usaha Pengolahan Kopi di Lokasi PLTMH LANTAN

Sejauh ini produk yang dijual kebanyakan berupa biji kopi primer, sehingga langkah strategis yang perlu dilakukan adalah mengubah komposisi penjualan produk kopi agar kopi yang dijual lebih banyak berupa kopi bubuk, mengingat nilai tambah yang dihasilkan akan jauh lebih besar. Langkah ini harus diikuti dengan program

pengembangan merk dan upaya promosi lainnya sehingga kopi bubuk dapat diterima pasar dengan baik. Kopi bubuk yang diproduksi di Lantan mayoritas berupa kopi robusta dengan merk Padegirang. Namun demikian produk kopi yang dipasarkan di Lombok Tengah

mayoritas merupakan biji kopi (kopi primer) dari 433 ton kopi basah yang dihasilkan sekitar 65% dijual dalam bentuk kopi primer (biji kopi). Jenis kopi yang banyak

diproduksi merupakan jenis kopi robusta. Kopi biji HS Rp 15.000 smentara kopi bubuk Rp 25.000 Rp 35.000 per kg. Pengumpul biji kopi kering (yang masih terdapat kulit pelapis) banyak terdapat di Lantan, para pengumpul ini membeli harga biji kopi WS (kopi dengan kadar air diatas 15%) dari petani dengan kisaran harga Rp 8.000 Rp 9.000, kopi kering HS (biji kopi dengan kadar air dibawah 11%) Rp 13.000- Rp 15.000 . Desa Lantan Kecamatan Batukliang utara ini merupakan daerah penghasil kopi terbesar di Lombok Tengah seperti ditunjukan tabel dibawah ini:

Tabel 1 : Perkebunan Kopi di Lombok Tengah


No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Kecamatan Lombok Tengah Praya Barat Praya Barat Daya Pujut Praya Timur Janapria Kopang Praya Praya Tengah Jonggat Pringgata Batukliang Batukliang Utara 4 Jumlah Desa 9 10 15 10 10 9 14 10 13 7 9 8 Luas Areal (Ha) 134 302 217 777 Produksi (ton) -30,40 98,6 51,3 233

Bisnis Plan Usaha Pengolahan Kopi di Lokasi PLTMH LANTAN

(sumber: Lombok Tengah dalam angka 2008)

Ada beberapa strategi yang harus diperhatikan dalam bauran pemasaran kopi di Lantan yang dikembangkan dengan merk Kopi Padegirang . Strategi-strategi yang dapat dilakukan adalah: 1) mengembangkan kemasan produk yang menarik dengan

menonojolkan ciri khas daerah tersebut, 2)meningkatkan atau perluasan pangsa pasar seperti menguasai pasar yang belum terlayani yakni kopi-kopi bubuk dengan low price, 3) tetap menjaga kualitas, cita rasa dan aroma khas, dengan cara terus menerus melakukan pengawasan baik bahan baku, maupun proses, dan pengepakan. Juga penggunaan mesin untuk menghasilkan kopi bubuk yang lebih halus 4) memperbaiki strategi promosi, melalui reklame lewat pemasangan pamflet dan brosur-brosur, 5) melakukan promosi penjualan berupa discount bagi para distributor kopi seperti warung-warung kecil yang ada disekitar, 6) tetap menjaga kualitas produk dan menetapkan harga yang terjangkau oleh konsumen, dengan cara tidak mengurangi cita rasa, aroma, dan takaran meskipun harga produknya murah, 7) perluasan jaringan pemasaran, dengan cara bekerja sama dengan mitra yang ada di desa-desa, tokotoko eceran, dan swalayan-swalayan, 8) meningkatkan kinerja dengan cara selalu melakukan monitoring dan evaluasi terhadap keseluruhan aktivitas perusahaan dengan segala sumber daya yang ada, 9) meningkatkan kapasitas produksi melalui pengaturan waktu, tenaga kerja, penggunaan mesin yang lebih optimal, dan biaya yang efisien, 10) Pengelola terus-menerus beradaptasi dalam pemanfaatan teknologi dengan selalu berusaha meningkatkan kemampuan penguasaan teknologi yang selalu berubah melalui belajar mandiri atau mengikuti pelatihan,

Bisnis Plan Usaha Pengolahan Kopi di Lokasi PLTMH LANTAN

3. ASPEK PRODUKSI

Tabel 2 : Perbandingan Jenis Kopi ARABICA Tahun ditemukan Kromosom (2n) Waktu berbunga sampai berbuah Berbunga Buah matang Produksi(kg/ha) Akar Temperatur optimal Kafein 1753 44 9 bulan Setelah hujan Jatuh 200-300 Dalam 15-240 C 0,8 1,4% ROBUSTA 1895 22 10-11 bulan Tidak tetap Di pohon 350-500 Dangkal 24-300 C 1,7 4 %

Pengolahan kopi jenis robusta hampir sama dengan kopi jenis arabika yang membedakan hanya dibagian fermentasinya. Kopi arabika memerlukan fermentasi sementara robusta tidak, sehingga kopi arabika akan terasa lebih asam.

Bisnis Plan Usaha Pengolahan Kopi di Lokasi PLTMH LANTAN

3.2 Proses Produksi

Gambar 2. Proses Pengolahan Kopi (Fermentasi dan tanpa fermentasi)

Untuk pengembangan usaha pengolahan kopi di lokasi PLTMH Lantan, Kec. Batu Kilang
7

Bisnis Plan Usaha Pengolahan Kopi di Lokasi PLTMH LANTAN

Utara, Kab. Lombok Tengah, Prop. Nusa Tenggara barat dapat dilakukan dengan penggunaan alat pengupas kopi yang menggunakan input energi listrik dari PLTMH . Alat pengolahan kopi yang dimaksud meliputi:

1. Alat pengupas kulit buah kopi 2. Alat pengering biji kopi 3. Alat pengupas kulit kering biji kopi 4. Alat penggoreng biji kopi 5. Alat penggiling biji kopi hingga menjadi bubuk kopi 1) Pengupas Kulit Buah Kopi (Pulper) Fungsi: Melepas kulit buah kopi untuk memudahkan pelepasan atau pembersihan lapisan lendir dari permukaan kulit tanduk. Fleksibilitas dan Keunggulan: a. Hasil pengupasan baik dan bersih; b. Perawatan mudah dan murah, serta mudah dioperasikan; c. Konsumsi air dan energi penggerak rendah. Penggerak: Motor Listrik.
Gambar 3 Alat Pengupas Kulit Buah Kopi dengan Penggerak Motor Listrik

2) Pengering (Dryer) Alternatif I


8

Bisnis Plan Usaha Pengolahan Kopi di Lokasi PLTMH LANTAN

Fungsi: Mempercepat proses difusi air sehingga aman disimpan dan tetap memiliki mutu yang baik sampai ke tahap proses pengolahan berikutnya. Fleksibilitas dan Keunggulan: a. Multikomoditi (selain kopi bisa untuk kakao, jagung, padi); b. Kapasitas per satuan luas lebih besar; c. Perawatan murah dan mudah dioperasikan; d. Hasil pegering baik. Spesifikasi Teknis: a. Kapasitas: 1-4 ton kopi HS/batch; b. Penggerak: Motor listrik (0,5 s/d 2,5 HP), 220 V, 1440 rpm, 1 phase; c. Transmisi: Pulley dan sabuk karet; d. Sumber panas: Kompor bertekanan (burner) BBM, atau tungku biomassa; e. Konsumsi bahan bakar: BBM, 4-5 liter/jam, kayu bakar, 2-3 m3/ton biji kopi; f. Dimensi: 4.600 x 2.100 x 1.150 mm; g. Bahan konstruksi: Besi baja, plat aluminium.
Gambar 4 Alat Pengering Biji Kopi Menggunakan Input Energi Listrik

3) Pengering (Dryer) Alternatif II Berikut ini penjelasan spesifikasi teknis dan gambar alat pengering biji kopi menggunakan energi surya dan input energi listrik (untuk penggerak kipas). 4) Pengupas Kulit Kering (Huller) Fungsi: Memisahkan kulit buah kering, kulit tanduk dan kulit ari sehingga diperoleh biji kopi pasar yang bersih dan bermutu. Fleksibilitas dan Keunggulan: a. Dapat digunakan untuk pengupasan kulit kopi kering dari pengolahan kering ataupun basah; b. Perawatan mudah dan murah, serta mudah dioperasikan; c. Hasil pengupasan baik dan bersih. Penggerak: Motor Listrik.
9

Bisnis Plan Usaha Pengolahan Kopi di Lokasi PLTMH LANTAN

Gambar 5 Alat Pengupas Kulit Kering Biji Kopi dengan Penggerak Motor Listrik

5) Sangrai (Roaster) Fungsi: a. Untuk membantu pembentukan calon aroma dan cita rasa khas kopi bubuk; b. Memudahkan proses penghalusan. Fleksibilitas dan Keunggulan: a. Multikomoditi (selain kopi untuk kakao, makadamia, kacang); b. Kontrol mutu mudah dilakukan; c. Perawatan mudah dan murah, serta mudah dioperasikan; d. Hasil sangrai seragam, konsisten dan bersih. Spesifikasi Teknis: a. Kapasitas: 10 - 50 kg/batch; b. Sumber panas: Kompor bertekanan (burner) minyak tanah; d. Penggerak: Motor listrik 1/2 - 1 HP, 220 V, 1.440 rpm, single phase; Transmisi: Pulley dan sabuk karet V, serta rantai dan roda gigi; e. Dimensi: 1.200 x 1.000 x 1.500 mm; f. Bahan konstruksi: Besi baja, plat aluminium, plat besi.
Gambar 6 Alat Penggoreng Biji Kopi Menggunakan Input Energi Listrik

10

Bisnis Plan Usaha Pengolahan Kopi di Lokasi PLTMH LANTAN

6) Pembubuk/Penggiling Kopi (Grinder) Fungsi: Memperkecil ukuran partikel kopi sesuai dengan keinginan konsumen. Fleksibilitas dan Keunggulan: a. Mutu bubuk kopi hasil pembubukan baik; b. Keseragaman bubuk kopi baik; c. Perawatan mudah dan murah, serta mudah dioperasikan; d. Energi rendah dan efisien. Spesifikasi Teknis: a. Kapasitas: 25 - 35 kg kopi biji sangrai/jam; b. Tipe: Pin mill; c. Transmisi: Pulley dan sabuk karet V; Penggerak: Motor listrik 5,5 HP, 220 V, 1.440 rpm, single phase; e. Dimensi: 800 x 600 x 1.000 mm; f. Bahan konstruksi: Plat aluminium, plat besi.
Gambar 7 Mesin Penggilingan Biji Kopi Menjadi Bubuk Kopi

4. ASPEK KEUANGAN Dalam perencanaan keuangan kelayakan usaha kopi selain dibuat simulasi laporan keuangan seperti neraca, laporan rugi laba dan cash flow, juga dilakukan analisa perhitungan HPP atau Harga Pokok Penjualan sehingga bisa diketahui margin keuntungan dari setiap produk dan analisis sensitivitas terhadap perubahan skala produksi. Simulasi perhitungan dilakukan untuk produksi kopi basah sebanyak 250 ton, dimana angka tersebut diambil dari ketersediaan bahan baku lokal. Sehingga perhitungan HPP (Harga Pokok Penjualan) sebenarnya akan berbeda untuk setiap skala produksi kopi dan kadar air kopi 11

Bisnis Plan Usaha Pengolahan Kopi di Lokasi PLTMH LANTAN

(rendemen), semakin besar skala produksinya tentu akan memperkecil HPP. Berikut hasil-hasil perhitungan HPP beserta simulasi laporan keuangannya.

Produksi rata-rata tanaman kopi Robusta di Desa Lantan adalah 330 kg biji kopi/ha/tahun (sumber : NTB dalam angka 2009). Lahan yang diusahakan untuk perkebunan kopi sekitar 820 ha. Karena itu total produksi biji kopi mencapai 250 ton biji kopi/tahun. Untuk menjadi kopi bubuk diasumsikan terjadi penyusutan 30% sehingga dapat dihasilkan sebanyak 75 ton kopi bubuk/tahun. Harga biji kopi basah yang dibeli dari petani setempat sebagai bahan baku usaha pengolahan kopi ini yaitu Rp 5.500/liter atau Rp 8.250/kg.
4.1 Perhitungan HPP (Harga Pokok Penjualan) Perhitungan HPP didasarkan pada proses pengolahan kopi yang dibagi kedalam 3 proses yaitu pengolahan kopi basah menjadi kopi gabah yang masih memilki kulit buah kering, kulit tanduk dan kulit ari kemudian pengolahan kopi kering menjadi biji kopi WS dan terakhir pengolahan biji kopi menjadi kopi bubuk. Dalam analisa HPP ini diperhitungan material decrease yaitu penyusutan bahan akibat proses produksi, depresiasi mesin/maintenance, penggunaan listrik dan gaji operator. Proses 1 Kopi basah biji kopi WS (bijikopi yang kadar airnya masih diatas 15%) Karakteristik Mesin : Kapasitas mesin pulper 300kg/jam Mesin pengupas tipe silinder 5 pK = 3725 Watt Running effective = 3500 Watt Biaya Operasional : (Asumsi pengolahan kopi basah 80 ton/bln disesuaikan dengan ketersedian lokal) Listrik : 3,725 kW x 0,3 jam/hari x 30 hari x Rp550,-/kWh = Rp 19.250,-/bln 3,5 kW x 10 jam/hari x 30 hari x Rp 550,-/kWh = Rp 578.500,-/bln Maintenance mesin : Rp 400.000/bln (pemakaian efektive 3bulan/tahun) Operator : Rp450.000/bln
12

Bisnis Plan Usaha Pengolahan Kopi di Lokasi PLTMH LANTAN

Biaya bleching : Rp 150.000 Total Biaya Operasional = Rp.1095.500/bulan atau Rp 170/kg Material decrease : 67 % setara dengan Rp 5.313/kg Jadi HPP kopi gabah/kering = Rp 7.990/kg Harga kopi basah Rp 2.500/kg, harga kopi WS Rp 8.500/kg HPP biji kopi WS bergantung pada jumlah produksi dan jenis kopi, kapasitas maksimum mesin pulper di LANTAN adalah 300 kg/jam, sehingga jumlah maksimal produksi dapat mencapai 80 ton/bulan.

Proses 2 Biji kopi WS biji kopi HS (biji kopi yang kadar airnya kurang dari 11%) Biaya Operasional : Langkah Pencucian dan Pengupasan Kulit Kering (Asumsi pengolahan kopi kering 5 ton/bln) Listrik : 3,725 kW x 0,3 jam/hari x 30 hari x Rp550,-/kWh = Rp 19.250,-/bln 3,5 kW x 10 jam/hari x 30 hari x Rp 550,-/kWh = Rp 578.250,-/bln Maintenance mesin : Rp 370.000/bln (pemakaian efektive 3bulan/tahun) Operator : Rp450.000/bln Biaya bleching : Rp 150.000 Total Biaya Operasional = Rp.1.027.500/bulan atau Rp 230/kg Material decrease : 8 % setara dengan Rp 1.180/kg Jadi HPP kopi HS = Rp 10.800/kg Harga kopi HS Rp 15.000/kg

13

Bisnis Plan Usaha Pengolahan Kopi di Lokasi PLTMH LANTAN

Proses 3 Kopi HS --> Kopi Bubuk


Biji kopi HS kopi bubuk padegirang Biaya Operasional : Langkah Pencucian dan Pengupasan Kulit Kering (Asumsi pengolahan kopi kering 20 ton/bln) Listrik : 3,725 kW x 0,3 jam/hari x 30 hari x Rp550,-/kWh = Rp 19.250,-/bln 3,5 kW x 10 jam/hari x 30 hari x Rp 550,-/kWh = Rp 578.250,-/bln Maintenance mesin : Rp 370.000/bln (pemakaian efektive 3bulan/tahun) Operator : Rp450.000/bln Biaya bleching : Rp 150.000 Total Biaya Operasional = Rp.1.027.500/bulan atau Rp 230/kg Material decrease : 8 % setara dengan Rp 1.180/kg Jadi HPP kopi HS = Rp 14.800/kg Harga kopi bubuk padegirang Rp 25.000/kg sd Rp 35.000/kg

14

Bisnis Plan Usaha Pengolahan Kopi di Lokasi PLTMH LANTAN

4.2 Simulasi Keuangan


NERACA KEUANGAN PENGOLAHAN KOPI PLTMH LANTAN Start-Up AKTIVA Aktiva Lancar Kas Piutang Inventory Kopi Basah Kopi Sekunder Kopi Primer Jumlah Aktiva Lancar Aktiva Tetap Mesin Pulper Mesin Pengering Kompor Gas Tabung Gas 15 kg Mesin Pengupas Kopi kering Mesin Tumbuk Depresiasi Bangunan Tetap Jumlah Aktiva Tetap TOTAL AKTIVA PASSIVA Modal Laba berjalan Hutang Jangka Pendek Hutang Jangka Panjang TOTAL PASSIVA Tahun ke-1 Tahun ke-2

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

1.000.000 Rp 1.500.000 Rp 12.500.000 3.125.000 1.875.000 20.000.000

5.000.000 Rp 10.000.000 2.000.000 Rp 2.500.000

Rp 17.500.000 Rp 33.000.000 Rp 6.500.000 Rp 10.400.000 Rp 16.000.000 Rp 32.000.000 Rp 47.000.000 Rp 87.900.000

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

35.000.000 40.000.000 250.000 1.000.000 27.000.000 28.000.000 30.000.000 161.250.000 181.250.000

Rp 35.000.000 Rp 40.000.000 Rp 250.000 Rp 1.000.000 Rp 27.000.000 Rp 28.000.000 Rp -14.002.004 Rp 30.000.000 Rp 147.247.996 Rp 194.247.996

Rp 35.000.000 Rp 40.000.000 Rp 250.000 Rp 1.000.000 Rp 27.000.000 Rp 28.000.000 Rp -28.011.074 Rp 30.000.000 Rp 133.238.926 Rp 221.138.926

Rp Rp Rp Rp Rp

157.250.000 4.000.000 20.000.000 181.250.000

Rp 157.250.000 Rp 138.584.616 Rp 4.000.000 Rp 10.000.000 Rp 309.834.616

Rp 157.250.000 Rp 352.365.952 Rp 4.000.000 Rp Rp 513.615.952

Neraca diatas dibuat berdasarkan harga mesin-mesin yang dibutuhkan untuk pengolahan kopi, yaitu Mesin Pulper, Washer, Pengering, Huller dan pengukur kadar air yang umur mesinnya disumsikan 4-8 tahun. Selain kebutuhan mesin juga estimasi dari nilai inventory yang nilainya naik sesuai dengan skala produksi.
15

Bisnis Plan Usaha Pengolahan Kopi di Lokasi PLTMH LANTAN

Penjualan Kopi Kering WS Biji Kopi HS Kopi Tepung/bubuk Jumlah Penjualan HPP Pendapatan Kotor Marketing Over Head Biaya Tranportasi Inventory Biaya Bunga Pendapatan Bersih

Tahun ke-1 50.000 Rp 225.000.000 Rp Rp 437.500.000 Rp 662.500.000 Rp 518.515.384 Rp 143.984.616 Rp 1.000.000 Rp 2.000.000 Rp 3.000.000 Rp 800.000 Rp 1.600.000 Rp 135.584.616

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Tahun ke-2 50.000 180.000.000 612.500.000 792.500.000 573.918.664 218.581.336 1.500.000 2.000.000 3.200.000 800.000 800.000 210.281.336

Asumsi yang digunakan: Komposisi penjulan kopi bubuk bertambah 10 ton tiap tahunnya Jenis kopi yang dijual adalah kopi Robusta dengan harga Jual Rp 35.000 diasumsikan naik 5% setiap tahunnya Beban bunga 8% per tahun Inventory naik sesuai dengan jumlah produksi Material decrease sesuai dengan keadaan ideal 67% untuk proses 1, 8% untuk proses kedua dan 4 % untuk proses ketiga. Discount rate diambil 8% Umur mesin 4 6 tahun Indikator-indikator keuangan dari hasil simulasi:
NPV tahun ke-2 = Rp 120.696.000 IRR = 53,37 % Pay Back Period = 2 tahun 1 bulan 16

Bisnis Plan Usaha Pengolahan Kopi di Lokasi PLTMH LANTAN

Indikator diatas berdasarkan asumsi produksi Kopi basah adalah 250 ton per tahun.

4.3 Analisis Sensitivitas Dari analisa diatas sensitiviatas operasional kopi sangat dipengaruhi oleh sortasi/pemilihan kopi basah yang berkualitas, efisiensi mesin, dan kestabilan harga. Jika hasil sortasi buruk sehingga efiensi pengolahan menjadi rendah maka akan menaikan HPP secara signifikan, hal ini akan langsung berdampak pada margin keuntungan. Berikut simulasi perhitungan HPP jika efisensi material decrease kopi turun 10% :

Material decrease 8% 18%


Jika terjadi inefisiensi produksi sebesar 10% maka HPP menjadi Rp 11.500 atau margin-nya Rp 13.000- Rp 11.500 = Rp 1.500, atau turun dari Rp 3.200 menjadi 1.500. Hal ini tentu akan merubah/menurunkan performa indikator-indikator keuangan seperti NPV, IRR dan pay back.

5. KEBUTUHAN MODAL

Investasi Alat dan Mesin yang dibutuhkan untuk usaha pengolahan kopi di lokasi PLTMH Lantan adalah sebagai berikut: Mesin Pulper Mesin Pengering Mesin Penumbuk Mesin Pengupas Bangunan untuk Gudang Total Rp 40.000.000 Rp 35.000.000 Rp 40.000.000 Rp 35.000.000 Rp 30.000.000 Rp 180.000.000

Kebutuhan Modal sebesar Rp. 180.000.000 (Seratus Delapan Puluh Juta Rupiah) ini diharapkan dapat diperoleh melalui kredit dari Bank.

17

Bisnis Plan Usaha Pengolahan Kopi di Lokasi PLTMH LANTAN

6. KESIMPULAN DAN SARAN

Kecamatan Batukliang Utara memilki areal perkebunan kopi terbesar dibanding kecamatan lain di Lombok Tengah, hal ini tentu menjadi salah satu kekuatan yang dimiliki oleh desa Lantan-Batukliang Utara, namun demikian disana belum tersedia alat pengolah kopi, sehingga selama ini pengolahan dilakukan di tempat lain dengan menyewa mesin pengolah kopi. Dari hasil analisa diatas untuk pengadaan alat-alat pengolah kopi sesuai dengan kapasitas bahan/supply bahan lokal maka jumlah investasi yang dibutuhkan minimal 180 juta,

investasi ini untuk pengolahan kopi dengan kapasitas 80 ton kopi basah/bulan. Indikator keuangan dari simulasi yang dilakukan NPV sudah bernilai positif di tahun ketiga dan IRR 53%. Nilai tersebut merupaka nilai yang sangat layak secara keuangan. Salah satu faktor yang membuat indikator diatas menjadi sangat menarik seperti tingginya IRR adalah harga jual kopi bubuk yang tinggi yang mencapai Rp 35.000/kg atau 2,5 kali lebih tinggi dari HPPnya. Indikator tersebut tentunya tidak bersifat mutlak bergantung pada jumlah produksi, komposisi penjualan (kopi primer vs kopi sekunder) , harga jual, dan efisiensi produksi . Upaya promosi yang dilakukan harus cukup gencar mengingat kopi di Lantan mayoritas dijual dalam bentuk biji kopi HS, sehingga perlu dilakukan upaya pengembangan merk agar komposisi penjualan lebih banyak dalam bentuk kopi bubuk yang mempunyai value added yang lebih tinggi. Upaya ini tentu tidak lepas dari upaya pegembangan SDM, teknologi dan marketing.

18