Anda di halaman 1dari 3

Pemeriksaan penunjang

Biopsi tidak diperlukan karena hanya menunjukkan ulser superfisial yang ditutupi eksudat fibrin dengan jaringan granulasi pada dasar lesi dan campuran infiltrasi inflamasi akut dan kronis terdapat sel makrofag dan sel mast

HPA Tidak ada gambaran mikroskopik dan histologis yang spesifik, Karena HPA-nya

non spesific, biopsi hanya berguna untuk mengeliminasi kemungkinan lain


Pre ulser: CD4+ dominan Ulser: CD8+ dominan Lesi ulser awal menunjukkan daerah ulserasi, yang ditutupi membran fibrinopurulen. Dibawah jaringan ulserasi terdapat jaringan ikat yang vaskularisasinya meningkat dan masuknya selular inflamasi campuran, termasuk limfosit, histiosit, dan leukosit polimorfonuklear. Epitel pada batas lesi menunjukkan spongiosis dan banyak sel mononuklear pada 1/3 basilar.

Pemeriksaan Darah Tidak ada pemeriksaan laboratorium yang memprovide definitive diagnosis Mempertimbangkan adanya defisiensi hematologi harus periksa hitung darah lengkap. - A full blood picture - Haemoglobin - White cell count and differential - Red cell indices - Iron studies - Red cell folate - Serum vitamin b12 - Serum antiendomysium antibody assay (positive in coeliac disease)

Penatalaksanaan RAS

Pentalaksanaan RAS berdasarkan fungsi 1. Corticosteroid: Menurunkan sakit pada inflamasi. 2. Triamincinolone dental paste: bentuknya gel yang berguna melembabka ulcer dan corticosteroidnya utuk menurunkan inflamasi. 3. Tetracycline mouth rinse: Untuk menurunkan frekuensi dan keparahan aftosa. 4. Chlorhexidine: Menurunkan durasi dari ketidakyamanan RAS. 5. Topical salicylate preparation: Salicylate berguna utuk anti-inflamasi dan efek local. 6. Treatment of major aphtae: Infeksi HIV dengan menggunakan

azathioprine, cyclosporine, colchicines, dapsone. Sedangkan yang paling efektif dengan thalidomide yang efeknya tinggi tapi teratogenic.