Anda di halaman 1dari 7

.Batuan diklasifikasikan berdasarkan mineral dan komposisi kimia, dengan tekstur partikelnya dan dengan proses terbentuknya.

Maka batuan diklasifikasikan menjadi Igneous, Sedimentary dan Metamorphic. Ketiga jenis batuan ini pada proses pembentukannya saling melengkapi dan berupa siklus. Lihat gambar siklus pembentukan batuan. 1. Igneous ock !Batuan Beku", terbentuk oleh pembekuan magma dan dibagi menjadi batuan plutonic dan batuan #olcanic. $lutonik atau intrusi#e terbentuk ketika magma mendingin dan terkristalisasi perlahan didalam crust !contohnya granite". Sedangkan #olcanic atau e%trusi#e membeku dan terbentuk pada saat magma keluar kepermukaan sebagai la#a atau fragment bekuan !contohnya batu apung dan basalt". &. Sedimentary ock !Batuan Sedimen", terbentuk karena endapan dari hasil erosi material'material batuan, organic, kimia dan terkompaksi serta tersementasi. Batuan ini terbentuk di permukaan bumi yang terdiri dari( )*+ Mudrock !mudstone, shale dan siltstone"( &,+'&*+ Sandstone dan 1,+'1*+ -arbonate ock !limestone dan dolostone". .. Metamorphic ock !Batuan Metamorf", terbentuk hasil ubahan/alterasi dari mineral dan batuan lain karena pengaruh tekanan dan temperatur. 0ekanan dan temperatur yang mempengaruhi pembentukan batuan ini sangat tinggi dari pada pembentukan batuan beku dan sedimen sehingga mengubah mineral asal menjadi mineral lain. Sedangkan Mineral diklasifikasikan berdasarkan sifat fisik dan komposisi kimia. Sifat fisik mineral antara lain berdasarkan1 1. Struktur kristal, diamati melalui mikroskop. &. Kekerasan !2ardness", diukur berdasarkan Mohs scale !1'1," ( 1. 0alc Mg.Si341,!42"& &. 5ypsum -aS436&2&4 .. -alcite -a-4. 3. 7luorite -a7& *. 8patite -a*!$43".!42,-l,7" ). 4rthoclase K8lSi.49 :. ;uart< Si4& 9. 0opa< 8l&Si43!42,7"& =. -orundum 8l&4. 1,. >iamond - !pure carbon" .. Kilap !Luster", diukur dari interaksi terhadap cahaya. 3. ?arna !-olour", tampak oleh mata. *. Streak ). Cleavage :. Fracture 9. Specific gravity =. Lain'lain !7luorescence, Magnetism, adioakti#ity, dll".

Mineral diklasifikasikan berdasarkan komposisi kima dengan grup anion. Berikut klasifikasinya menurut >ana 1 1. Silicate -lass, merupakan grup terbesar. silicates !sebagian besar batuan adalah @=*+ silicates", yang terdiri dari silicon dan o%ygen, dan dengan ion tambahan seperti aluminium, magnesium, iron, dan calcium. -ontoh lain seperti feldspars, Auart<, oli#ines, pyro%enes, amphiboles, garnets, dan micas.

&. -arbonate -lass, merupakan mineral yang terdiri dari anion !-4."&' dan termasuk calcite dan aragonite !keduanya merupakan calcium carbonate", dolomite !magnesium/calcium carbonate" dan siderite !iron carbonate". -arbonate terbentuk pada lingkungan laut oleh endapan bangkai plankton. -arbonate juga terbentuk pada daerah e#aporitic dan pada daerah karst yang membentuk gua/ca#es, stalactites dan stalagmites.-arbonate class juga termasuk mineral'mineral nitrate dan borate. .. Sulfate -lass, Sulfates terdiri dari anion sulfate, S43&'. Biasanya terbentuk di daerah e#aporitic yang tinggi kadar airnya perlahan'lahan menguap sehingga formasi sulfate dan halides berinteraksi. -ontoh sulfate( anhydrite !calcium sulfate", celestine !strontium sulfate", barite !barium sulfate", dan gypsum !hydrated calcium sulfate". Buga termasuk chromate, molybdate, selenate, sulfite, tellurate, dan mineral tungstate. 3. 2alide -lass, halides adalah grup mineral yang membentuk garam alami !salts" dan termasuk fluorite !calcium fluoride", halite !sodium chloride", syl#ite !potassium chloride", dan sal ammoniac !ammonium chloride". 2alides, seperti halnya sulfates, ditemukan juga di daerah e#aporitic settings seperti playa lakes dan landlocked seas seperti >ead Sea dan 5reat Salt Lake. 0he halide class termasuk juga fluoride, chloride, dan mineral'mineral iodide. *. 4%ide -lass, 4%ides sangatlah penting dalam dunia pertambangan karena bijih !ores" terbentuk dari mineral'mineral dari kelas o%ide. Kelas mineral ini juga mempengaruhi perubahan Kutub Magnetic Bumi. Biasanya terbentuk dekat dengan permukaan bumi, teroksidasi dari hasil pelapukan mineral lain dan sebagai mineral asesori pada batuan beku crust dan mantle. -ontoh mineral 4%ides( hematite !iron o%ide", magnetite !iron o%ide", chromite !iron chromium o%ide", spinel !magnesium aluminium o%ide C mineral pembentuk mantle", ilmenite !iron titanium o%ide", rutile !titanium dio%ide", dan ice !hydrogen o%ide". Buga termasuk mineral'mineral hydro%ide. ). Sulfide -lass, hampir serupa dengan Kelas 4%ide, pembentuk bijih !ores". -ontohnya termasuk pyrite !terkenal dengan sebutan emas palsu Dfools gold", chalcopyrite !copper iron sulfide", pentlandite !nickel iron sulfide", dan galena !lead sulfide". 0ermasuk juga selenides, tellurides, arsenides, antimonides, bismuthinides, dan sulfosalts. :. $hosphate -lass, termasuk mineral dengan tetrahedral unit 843, 8 dapat berupa phosphorus, antimony, arsenic atau #anadium. $hospate yang umum adalah apatite yang merupakan mineral biologis yang ditemukan dalam gigi dan tulang heEan. 0ermasuk juga mineral arsenate, #anadate, dan mineral' mineral antimonate. 9. Flement -lass, terdiri dari metal dan element intermetalic !emas, perak dan tembaga", semi'metal dan non'metal !antimony, bismuth, graphite, sulfur". 5rup ini juga termasuk natural alloys, seperti electrum, phosphides, silicides, nitrides dan carbides. =. 4rganic -lass, terdiri dari substansi biogenic( o%alates, mellitates, citrates, cyanates, acetates, formates, hydrocarbons and other miscellaneous species. -ontoh lain juga( EheEellite, moolooite, mellite, fichtelite, carpathite, e#enkite and abelsonite Sumber diambil dari sini Fntri ini dituliskan pada 4ktober ), &,,: pada 1&1,, am dan disimpan dalam Farth Science. 8nda bisa mengikuti setiap tanggapan atas artikel ini melalui SS &., pengumpan. 8nda bisa tinggalkan tanggapan, atau lacak tautan dari situsmu sendiri. pr4s.wordpress.com/2007/10/0 /batuan!da"!mineral/ ! 71k Mineral tanah adalah mineral yang terkandung di dalam tanah dan merupakan salah satu bahan utamapenyusun tanah. Mineral dalam tanah berasal dari pelapukan fisik dan kimia dari batuan yang

merupakan bahan induk tanah, rekristalisasi dari senyawa-senyawa hasil pelapukan lainnya atau pelapukan (alterasi) dari mineral primer dan Mineral mempunyai peran yang sangat penting dalam suatu tanah, antara lain sebagai indikator cadangan sumber hara dalam tanah dan indikator muatan tanah beserta lingkungan pembentukannya. Jenis mineral tanah secara garis besar dapat dibedakan atas mineral primer dan mineral sekunder. MINERAL PRIMER Mineral primer adalah mineral tanah yang umumnya mempunyai ukuran butir fraksi pasir (2 0,05 mm). Contoh dari mineral primer yang banyak terdapat di Indonesia beserta sumbernya disajikan dalam Tabel 1. Tabel 1. Beberapa jenis mineral primer Mineral Sumber utama Olivin Batuan volkan basis dan ultra basis Biotit Batuan granit dan metamorf PiroksenBatuan volkan basis dan ultra basis AmfibolBatuan volkan intermedier hingga ultra basis Plagioklas Batuan intermedier hingga basis Orthoklas Batuan masam Muskovit Batuan granit dan metamorf Kuarsa Batuan masam Analisis jenis dan jumlah mineral primer dilakukan di laboratorium mineral dengan bantuan alat mikroskop polarisasi. Pekerjaan analisis mineral primer dilaksanakan dalam dua tahapan, yaitu pemisahan fraksi pasir dan identifikasi jenis mineral. Pemisahan fraksi pasir Prinsip dasar pemisahan fraksi pasir adalah menghilangkan material penyemen yang menyelimuti atau menyemen butir-butir pasir dan memisahkan butir mineral berukuran fraksi pasir dari fraksi debu dan liat. Material yang menyeliputi butir pasir dalam tanah umumnya berupa bahan organik. Namun pada beberapa jenis tanah, material penyeliput tersebut selain oleh bahan organik, juga oleh besi (pada tanah merah) dan oleh karbonat (pada tanah kapur). Bahan organik dihilangkan dengan hidrogen peroksida (H2O2) besi dengan sodiumdithionit (Na2S2O4) dan karbonat dengan Chlorida (HCl). Setelah butir mineral terlepas dilakukan pemisahan fraksi pasir dengan menggunakan ayakan yang berukuran 1-0,05 mm. Jenis analisis mineral primer yang biasa dilaksanakan adalah fraksi berat, fraksi ringan, dan fraksi total. Untuk analisis mineral pasir fraksi berat, terlebih dahulu harus dipisahkan antara pasir fraksi berat dengan fraksi ringan. Yang tergolong dalam mineral pasir fraksi berat adalah mineral pasir yang tenggelam dalam larutan bromoform dengan BJ2,87. Untuk analisis mineral pasir fraksi total, hasil pengayakan bisa langsung diperiksa. Indentifikasi mineral pasir Untuk keperluan identifikasi jenis mineral pasir, diperlukan lempeng kaca berukuran 2,5 cm x 5 cm, cairan nitro bensol, dan mikroskop polarisasi. Butir pasir ditebarkan di atas lempeng kaca hingga merata kemudian ditetesi nitro bensol dan diaduk sampai tidak ada pasir yang mengambang. Lempeng kaca di taruh di mikroskop dan mulai diamati (Gambar 1). Foto: Nuraini Gambar 1. Kenampakan mineral pasir dilihat dengan mikroskop polarisasi Pengamatan dilakukan mengikuti metode line counting artinya hanya mineral pasir yang terletak pada garis horizontal pada bidang pandang mikroskop yang dihitung. Untuk analisis rutin penghitungan dilakukan hingga 100 butir, tapi untuk keperluan penelitian yang lebih detail, penghitungan dapat dilakukan hingga 300 butir. MINERAL SEKUNDER

Yang dimaksud dengan mineral sekunder atau mineral liat adalah mineral-mineral hasil pembentukan baru atau hasil pelapukan mineral primer yang terjadi selama proses pembentukan tanah yang komposisi maupun strukturnya sudah berbeda dengan mineral yang terlapuk. Jenis mineral ini berukuran halus (<2), sehingga untuk identifikasinya digunakan alat XRD. Contoh dari mineral sekunder yang banyak terdapat di Indonesia disajikan pada Tabel 2. Tabel 2. Beberapa jenis mineral sekunder Mineral Keterangan KaolinitMineral utama pada tanah Oxisol danUltisol HaloisitMineral utama pada tanah volkanInceptisol dan Entisol Vermikulit Mineral utama pada tanah yangberkembang dari bahan kaya mika SmektitMineral utama pada tanah Vertisol Alofan Mineral utama pada tanah Andisol Goetit/hematitMineral oksida besi pada tanah merahOxisol dan Ultisol Analisis mineral liat terdiri atas pemisahan fraksi liat dan identifikasi mineral liat. Pemisahan fraksi liat Prinsip dasar pemisahan fraksi liat adalahmenghilangkan bahan penyeliput dan penyemen, serta memisahkan fraksi liat dari fraksi debu dan pasir. Dalam proses pemisahan fraksi ini dapat digunakan contoh yang sama dengan contoh yang digunakan untuk analisis fraksi pasir, sehingga proses destruksi bahan organik, besi, dan karbonat bisa dilakukan sekaligus. Pemisahan fraksi liat dilakukan dengan cara yang sama seperti pemisahan fraksi untuk tekstur yaitu dengan cara pengendapan yang didasarkan pada hukum Stoke. Identifikasi mineral liat Identifikasi mineral liat dilakukan dengan bantuan alat difraktometer sinar X (XRD). Terlebih dahulu dibuat preparatnya dengan mengendapkan fraksi liat pada lempeng kramik, setelah siap, preparat tersebut dijenuhkan dengan Mg2+, Mg2+ + glycerol, K+dan K+dipanaskan pada suhu 550oC selama 1 jam (Gambar 2). Foto: Nuraini Gambar 2. Preparat mineral liat untuk analisis dengan XRD Prinsip analisis dengan XRD adalah merekamdan memvisualisasikan pantulan sinar X dari kisi-kisi kristal dalam bentuk grafik. Grafik tersebut kemudian dianalisis, terdiri atas mineral liat apasaja dan relatif komposisinya. Analisis mineral liat juga dapat dilakukan dengan contoh berupa serbuk halus (powder).Analisis ini biasanya dilakukan untuk menganalisis pupuk, mineral standar, atau mineral primer yang sulit diidentifikasi dengan mikroskop.

Bagaimana batuan di kelaskan ? Kerak bumi terdiri daripada beraneka jenis batu'batan. 0iap'tiap batu'batan ini berbe<a daripada yang lainnya, baik tentang corak, bentuk rupa, Earna, ketelusan air, cara terjadinya, mahupun kekuatannya menahan kuasa gondolan. Bagi ahli'ahli geologi yang mengkaji kandungan dan perkembangan bumi secara fi<ikal, pengetahuan tentang batu'batan ini sangatlah penting. Begitulah juga bagi ahli'ahli 5eografi. Mereka perlu mempunyai pengetahuan asas tentang jenis jenis batu'batan yang biasa terdapat dan juga hubungannya dengan rupa bumi. Batu'batan juga menjadi asas bagi tanah'tanih dan sedikit sebanyaknya menentukan jenis jenis tumbuhan dan penggunaan tanah'tanih di sesuatu kaEasan. 4leh itu kita perlu mengetahui dan mengenal batu'batan yang terdapat di sekeliling kita. $engkelasan ini dibuat dengan berdasarkan !a" kandungan mineral iaitu jenis'jenis mineral yang terdapat di dalam batuan ini. !b" tekstur batuan, iaitu sai< dan bentuk hablur'hablur mineral di dalam batuan( !c" struktur batuan, iaitu susunan hablur mineral di dalam batuan. Secara umum, batu'batan boleh digolongkan kepada tiga kumpulan yang besar iaitu1 !a" batuan igneus(

!b" batuan enapan( !c" batuan metamorfosis.

Batuan Igneus Batuan igneus terjadi akibat daripada penyejukan dan pembekuan magma dari dalam kerak bumi. Batu ini biasanya berbentuk hablur, tidak berlapis'lapis dan tidak mengandungi fosil. Batu igneus boleh dikelaskan berdasarkan kandungan bahan'bahan logam di dalamnya. Bikalau batuan ini mengandungi lebih banyak silika maka batu itu digolongkan sebagai batuan asid. Sebagai batuan granit, batuan igneus jenis asid ini tidaklah padat dan lebih muda Earnanya daripada batuan bes. Batuan bes pula lebih padat dan lebih hitam Earnanya kerana banyak mengandungi oksid bes, seperti besi, aluminium dan magnesium. >ari segi asal kejadiannya, batuan igneus boleh dikelaskan kepada dua jenis iaitu 1 l. Batuan Igneus $lutonik atau ejahan ' Batu ini adalah batu igneus yang terjadi di bahagian baEah kerak bumi. $enyejukan dan pembekuan cecair ini berlaku secara perlahan'lahan. 4leh kerana itu terjadilah hablur'hablur kasar yang mudah dikenal. Batu jalar dalam ini, umpamanya granit, diorit dan gabro terdedah di permukaan bumi akibat daripada proses gondolan dan hakisan. &. Batu 5unung Berapi atau 0erobosan ' Batu gunung berapi adalah batu cecair yang telah melimpah keluar dari gunung berapi sebagai la#a. La#a ini membeku dengan cepat di permukaan bumi dan hablur yang dihasilkannya berbentuk halus. Batu gunung berapi atau batu jalar luar yang biasa terdapat ialah batu basol. Batu basol ini menghasilkan hanyutan la#a, litupan la#a dan daratan tinggi la#a. Setengah'setengah batu basol membeku dengan cara yang luar biasa dan menghasilkan menara'menara batu. Sebahagian daripada la#a cair itu mungkin mengalir keluar melalui rekahan'rekahan. La#a cair itu kemudian membeku dalam bentuk daik yang tegak dan sil yang datar. Kebanyakan batu igneus keras lagi kukuh. 4leh kerana itulah batu igneus biasanya dipecahkan untuk kegunaan membuat jalan raya, tugu'tugu peringatan dan batu'batu nisan yang berukir.

Batuan Enapan Batu enapan terjadi daripada enapan yang terkumpul di kaEasan perairan. Kejadiannya memakan masa yang panjang. Batuan ini dapat dibe<akan daripada batuan jenis lain oleh sifat'sifatnya yang berlapis' lapis. 4leh sebab itu batuan ini disebut batu'batan berlapis. 0ebal lapisannya berbe<a'be<a dari beberapa sentimeter hingga ke beberapa meter. Bentuknya kasar atau berbiji'biji halus, mungkin juga lembut atau keras. Bahan'bahan yang membentuk batuan enapan ini mungkin telah diangkut oleh sungai'sungai, glasier, angin atau binatang'binatang. Batuan enapan tidak berhablur dan seringkali mengandungi fosil' fosil binatang, tumbuh'tumbuhan dan hidup'hidupan halus. Batuan enapan inilah yang paling berbe<a sekali cara kejadiannya jika dibandingkan dengan batuan lain, batuan enapan dapat dikelaskan berdasarkan umurnya. Berbagai'bagai jenis batu'batan yang terjadi dalam jangka Eaktu yang sama telah dijeniskan ke dalam satu golongan. Mengetahui sifat'sifat pelbagai jenis batu'batan itu sangatlah penting. Batuan enapan boleh dikelaskan kepada tiga jenis utama dengan berdasarkan kepada asal kejadiannya dan kandungannya iaitu 1 l. Batuan enapan yang terjadi secara mekanik ' Batuan jenis ini terjadi daripada pemaduan bahan'bahan yang terkumpul daripada batuan yang lain. Batu pasir merupakan batuan enapan yang paling banyak terdapat. Batuan ini terjadi daripada pasir dan kadang'kadang serpihan batu kuar<a. Susunan, kandungan dan Earnanya sangatlah berbe<a'be<a. Batu pasir banyak dipecahkan di kuari'kuari untuk kegunaan membuat rumah atau membuat batu penggiling. Batu pasir yang lebih besar dikenal sebagai grit. 8pabila

batu'batu kelikir yang lebih besar berpadu dengan kukuhnya sehingga menjadi batu besar, maka batuan itu disebut konglomeret !sekiranya bulat" dan brekia !sekiranya bersegi'segi". Batuan enapan yang lebih halus menjadi tanah liat yang banyak digunakan untuk membuat bata, syil atau batu lodak. $asir dan batu kelikir mungkin terdapat dalam bentuk yang tidak berpadu. &. Batuan enapan yang terjadi secara organik ' Batu ini terjadi daripada bangkai hidup'hidupan yang halus. -ontohnya, organisma seperti karang dan kerang yang telah reput dagingnya akan meninggalkan kulit' kulit yang keras. Kebanyakan batu yang terjadi secara ini terdiri daripada jenis kalkeria antaranya termasuklah batu kapur dan kapur. Batu yang mengandungi karbon juga terjadi secara organik. Batuan ini terjadi daripada pemendapan tumbuh'tumbuhan yang telah reput seperti yang terdapat di kaEasan paya dan hutan. Batuan di atas memberikan tekanan kepada tinggalan tumbuh'tumbuhan itu dan memampatkannya menjadi jisim karbon yang padat. 8khirnya tinggalan ini menjadi gambut, lignit atau arang batu. Semua bahan'bahan ini sangat tinggi nilainya dari segi ekonomi. .. Batuan enapan yang terjadi secara kimia ' Batu jenis ini terenap melalui tindakan kimia larutan yang berbagai jenis. Gatrium klorid !garam batu" berpunca daripada lapisan yang pada satu masa dahulu berada di dasar laut atau tasik. 5ipsum atau kulsium sulfat didapati dari penyejatan yang berlaku di tasik'tasik masin seperti Laut Mati yang sangat masin airnya itu. Kalium karbonat dan nitrat juga terjadi dengan cara yang sama.

Batuan Metamorfosis

0ekanan dan haba yang sangat tinggi akan menyebabkan semua batu'batuan, baik batuan igneus mahupun batuan enapan akan bertukar menjadi batuan metamorfosis. Sifat'sifat asal batuan tersebut mungkin berubah oleh kuasa'kuasa tersebut di atas taditerutamanya apabila pergerakan bumi yang sangat kuat berlaku dan dengan cara ini tanah lempung akan berubah menjadi batu loh, batu kapur menjadi batu marmar, batu pasir menjadi kuar<it, batu granit menjadi gneis, syal menjadi syis, arang batu menjadi grafit dan grafit menjadi berlian. Batuan metamorfosis seperti batu marmar dan syis banyak dijumpai di Malaysia. Batu marmar misalnya boleh didapati di $ulau LangkaEi dan syis pula boleh didapati di kaEasan pergunungan di SaraEak. Batuan metamorfosis ialah batuan yang telah mengalami perubahan fi<ikal dan kimia akibat haba dan tekanan yang sangat tinggi. $erubahan fi<ikal dan kimia yang dimaksudkan itu ialah perubahan dari segi tekstur, struktur dan komposisi mineral batuan. Batuan metamorfosis mungkin berasal daripada batuan igneus, batuan enapan atau batuan metamorfosis yang lain. Suhu yang diperlukan untuk berlakunya proses metamorfisma ialah antara 1,,H- hingga 9,,H-. $ada suhu ini batuan masih lagi berkeadaan lembut. >alam keadaan yang lembut ini, batuan boleh berubah dari segi susunan mineralnya. 2ablur dalam mineral pula boleh berubah dari segi sai< dan bentuknya. Komposisi batuan juga boleh berubah akibat tindak balas kimia. 0ekanan yang kuat mungkin menghimpit hablur menjadi rata atau panjang. 8pabila magma panas mengalir keluar ke permukaan muka bumi ataupun memasuki celah'celah rekahan, batuan kerak bumi yang disentuhnya berubah menjadi batuan metamorfosis. $roses ini dikenali sebagai metamorfisma terma. Batu marmar dan slat bintik terbentuk secara metamorfisma terma ini. Metamorfisma yang berlaku secara besar' besaran adalah metamorfisma serantau. >i kaEasan kerak bumi yang pernah mengalami proses pembentukan gunung terdapat batuan metamorfosis seperti syis dan gneis. 2al ini terjadi apabila batuan yang terdapat jauh di dalam kerak bumi mengalami tekanan yang kuat dan haba yang tinggi. 0ekanan dan haba yang tinggi menyebabkan batuan mertgalami proses penghabluran semula. Batuan metamorfosis mempunyai ciri'ciri yang jelas. Kesemua batuan metamorfosis mempunyai struktur berhablur. Batuan metamorfosis mempunyai mineral yang sama seperti batuan igneus, tetapi sering terdapat juga mineral yang hanya terbentuk pada suhu dan tekanan yang sangat tinggi. Sesetengah batuan metamorfosis mampat dan menjadi lebih padat akibat tekanan yang sangat tinggi yang dialaminya. $emadatan batuan menyebabkan molekulnya menjadi lebih rapat dan isipadu batuan lebih kecil.

Sesetengah batuan metamorfosis yang berjalur mempunyai mineral yang tersusun dalam lapisan'lapisan yang selari. Batuan metamorfosis berjalur ini terjadi apabila mineral dalam batuan itu mengalami penghabluran semula atau terhimpit akibat tekanan. Baluran juga terjadi apabila mineral yang mempunyai kepadatan berlainan terasing lalu membentuk lapisan'lapisan. -ontoh batuan berjalur ialah batu loh dan syis. Batuan ini boleh pecah menjadi lapisan'lapisan yang nipis. Batuan metamorfosis tidak berjalur seperti batu marmar dan kuar<it pula tidak boleh pecah kepada beberapa lapisan. i"a"i.tripod.com/#atu.$tm ! 1%k