Anda di halaman 1dari 25

Gina Noorjanah Rio Rizki Yennita

Pendekatan Tradisional
mengidentifikasi seluruh jenis belanja yang akan dilaksanakan oleh seluruh organisasi Jenis belanja yang memiliki kesamaan atau kemiripan karakteristik dapat dikelompokan dalam jenis kelompok tertentu. Jenis-jenis kelompok dapat di terapkan, misalnya biaya pegawai, biaya perjalanan, biaya pemeliharaan, biaya administrasi kantor, dan lainlain

Ciri-ciri pendekatan nasional


Di susun berdasarkan daftar belanja yang akan di

lakukan oleh organisasi sehingga bentuknya terlihat seperti daftar pos-pos belanja suatu organisasi Bertujuan membatasi pengeluaran atau mengendalikan belanja organisasi Umumnya bersifat inkremental

Penyusunan anggaran dengan menggunakan pendekatan tradisional memiliki beberapa keuntungan, yaitu bentuknya sederhana dan mudah di persiapkan. Namun, pendekatan tradisional ini memiliki beberapa kelemahan yang mengundang kritik, antara lain sebagai berikut:

Terpaku pada sumber daya yang telah ada sebelumnya. Akuntabilitas di pusatkan pada suatu konsep yang hanya mengacu pada nilai uang dan bukan pada hasil atau manfaat suatu program.

Tidak mampu memberikan informasiyang cukup untuk menilai efisiensi dan efektivitas kegiatan organisasi.
Kebanyakan pos-pos anggaran tidak diharuskan memiliki dasar

atau alasan yang tidak jelas. Apabila suatu program telah ditetapkan dalam anggaran, maka program tersebut akan terus di cantumkan terus dalam anggaran periode-periode berikutnya untuk jangka waktu yang tidak terbatas. Menyediakan data biaya historis yang terpisah-pisah sehingga tidak bermanfaat dalam pelaksanaan dan evaluasi program.

Kelemahan Pendekatan Tradisional

Laporan anggaran yang di hasilkan tidak banyak memuat data keuangan yang berguna dalam perencanaan, penyusunan program dan evaluasi kegiatan organisasi. Perencanaan input disusun pada tingkatan yang rendah dan dinaikkan sedikit demi sedikit.

Tujuan dan sasran organisasi disusun dengan dasar jumlah uang yang dialokasikan pada berbagai kegiatan.
Tidak menyediakan informasi yang memungkinkan pengalokasian

sumber daya secara bijaksana. Mendorong pengambilan keputusan yang salah. Gagal menmpung masalah-masalah yang berkaitan dengan kebijakan atau pengelolaan.

Kelemahan Pendekatan Tradisional

Mendorong pengeluaran daripada penghematan.

Unit-unit organisasi terdorong untuk membelanjakan seluruh anggarannya yang dibuutuhkan maupun tidak dibutuhkan. Hal ini muncul karena:
Penilaian kinerja berfokus pada belanja dan unit yang membelanjakan anggarannya di bawah batas akan dianggap baik 2. Kalau membelanjakan kurang jauh dari yang di anggarkan, maka jatah anggaran unit tersebut akan di kurangi atau bahkan pengeluaran tersebut akan di anggarkan dalam periode kemudian
1.
Kelemahan Pendekatan Tradisional

Contoh Anggaran Tradisional ANGGARAN POLRES DAMAI Belanja gaji Belanja peralatan Belanja Makanan Belanja Perjalanan Belanja Lain-lain JUMLAH 15.000.000 18.500.000 7.500.000 5.600.000 1.400.000 48.000.000

Pendekatan ini bertujuan mengendalikan pengeluaran dengan lebih baik. Jika kita membaca jenis anggaran seperti ini, maka kita akan memiliki bayangan yang jelas tentang pos-pos yang menjadi pengeluaran dan kontrol yang baik atas pengeluaran tersebut. Tabel diatas dapat dielaborasi lebih lanjut dalam bentuk tabel berikut dalam rangka pengendalian yang lebih detail.

Contoh:
Anggaran untuk polres damai mungkin dinyatakan dalam bentuk figur 5.2 dimana belanja gaji terperinci menjadi:
1 orang Kpela Polisi @Rp. 3.000.000, 2 orang Kapten Polisi @Rp. 2.000.000, 8 orang staf administrasi @Rp. 1.000.000

Figur 5.2 Bentuk perincian anggaran tradisional

PENDEKATAN KINERJA
Pendekatan kinerja diperkenalkan untuk mengatasi berbagai kelemahan yang terdapat dalam anggaran tradisional, khususnya kelemahan yang disebabkan oleh tidak adanya tolak ukur yang dapat di gunakan untuk mengukur kinerja dalam pencapaian tujuan dan sasaran pelayanan publik Dengan pendekatan kinerja, organisasi akan lebih memperhatikan aspek pencapaian kinerja di banding sekedar penghematan biaya semata.

Karakteristik Utama dari Pendekatan Kinerja


Mengelompokkan anggaran berdasarkan program atau aktivitaas.
Setiap program atau aktivias dilengkapi dengan indikator kinerja

yang menjadi tolak ukur keberhasilan. Pada tingkat yang lebih maju, pendekatan ini di cirikan dengan diterapkannya unit costing untuk setiap aktivitas. Dengan demikian, total anggaran untuk suatu organisasi adalah jumlah dari perkalian dari biaya standar per unit dengan jumlah unit aktivitas yang di perkirakan pada periode mendatang.

Kelebihan Pendekatan Kinerja


Mengalihkan perhatian dari pengendalian anggaran dari pengendalian

manajerial. Mendorong perencanaan yang lebih baik. Manajemen memiliki alat pengendalian yang lebih terhadap bawahannya karena tidak hanya melihat banyak yang dibelanjakan oleh bawahannya, tetapi juga menilai kinerja aktivitas menggunakan standar satuan mata uang dan unit aktivitas. Anggaran kinerja menekankan pada aktivitas yang memakai anggaran dari pada besarnya jumlah anggaran yang terpakai. Di anggap lebih sesuai dengan karakteristik organiasi sektor publik yang tidak mengejar profit dan lebih berorientasi pada kualitas pelayanan.

Kekurangan Pendekatan Kinerja


Tidak banyak personel bagian anggaran atau akuntansi yang memiliki

kemampuan memadai untuk mengidentifikasi unit pengukuran dan melaksanakan analisis biaya. Terkadang terdapat kondisi yang sulit, bahkan tidak memungkinkan pengukuran kinerja mengingat banyak jasa dan aktivitas organisasi sektor publik yang tidak dapat langsung terukur dalam satuan unit output atau biaya perunit dapat dimengerti dengan mudah. Sering terjadi aktivitas langsung diukur biayanya secara detail dan silakukan pengukran secara detail lainnya tanpa perimbangan memadai yang diberikan kepada perlu atau tidaknya aktivitas itu sendiri. Dengan kata lain, pendekatan ini kurang menghubungkan aktivitas yang dijalankannya dengan visi dan misi yang di usung organisasi.

Contoh anggaran kinerja

INDIKATOR KINERJA

Ukuran kuantitatif dan kualitatif yang menggambarkan tingkat kecapaian suatu sasaran atau tujuan yang telah di tetapkan dengan memperhitungkan indikator masukan (inputs), keluaran (outputs), hasil (outcomes), manfaat (benefits), dan dampak (impacts).

Indikator masukan (inputs) adalah segala sesuatu yang dibutuhkan agar

pelaksanan kegiatan dapat berjalan untuk menghasilkan keluaran. Indikator ini dapat berupa dana, sumber daya manusia, maaterial, waktu, teknologi, kebijakan, dan lain-lain yang di gunakan untuk melaksanakan program atau kegiatan. Indikator keluaran (outputs) adalah sesuatu yang diharapkan langsung dicapai dari suatu kegiatan yang dapat berupa fisik dan/atau non-fisik Indikator hasil (outcomes) adalah segala sesuatu yang mencerminkan berfungsinya keluaran kegiatan pada jangka menengah (efek langsung). Indikator manfaat (benefits) adalah sesuatu yang terkait dengan tujuan akhir dari pelaksanaan kegiatan Indikator dampak (impacts) adalah pengaruh yang di timbulkan baik positif maupun negatif terhadap setiap tingkatan indikator bardasarkan asumsi yang telah ditetapkan.

Beberapa contoh sederhana mengenai indikator kinerja.

Kegiatan: penyelenggaraan kelompok belajar membaca

dan menulis. - Input: ruangan, pengajar, peserta, perlengkapan belajar. - Output: penyelenggaraan lima kelompok belajar - Outcome: menurunnya tingkat buta huruf sampai level 0% Kegiatan: pembangunan jembatan. - Input: material, tenaga kerja. - Output: terbangunnya jembatan sepanjang 2000 meter. - Outcome: jumlah perdagangan meningkat 2 kali lipat antara 2 wilayah yang terhubung oleh jembatan.

Indikator kinerja yang baik harus mencerminkan beberapa kriteria tertentu. Salah satu kriteria adalah CREAM. CREAM adalah singkatan dari clear, relevan,

economic, adequate, monitorable.

Clear berarti indikator kinerja harus jelas dan tidak ambigu

sehingga tidak menimbulkan multiinterprestasi. Kejelasan suatu indikator bisa saja ditetapkan dengan kuantitatif atau satuan angka dan secara kualitatif. Relevant berarti kinerja harus memiliki kesesuaian atau keterkaitan dengan sasaran atau tujuan yang ada. Economic maksudnya data-data mengenai indikator yang dibutuhkan harus berada pada harga yang wajar (tidak mahal biayanya) Adequate atau cukup maksudnya indikator yang di tetapkan harus dapat menilai kinerja. Apakah salah satu indikator atau dikombinasikan dengan indikator-indikator lain agar dapat dijadikan sebagai basis untuk menilai kinerja secara layak. Monitorable maksudnya indikator harus selalu dapat di sempurnakan jika peenyempurnaan memang dibutuhkan. Dengan demikian, masukan-masukan dalam rangka peningkatan kualitas indikator sangat di butuhkan.

Indikator yang baik juga dapat dinilai dari kriteria SMART, yaitu spesific, measureable, achievable/attainable, relevance, dan time bound.

Spesific berarti jelas dan tidak ada kemungkinan

kesalahan interprestasi. Meausureble maksudnya indikator yang di buat dapat di ukur secara objektif, baik yang bersifat kuantitatif maupun kualitatif, yaitu dua atau lebih mengukur indikator kinerja mempunyai kesimpulan yang sama. Achievable berarti indikator tersebut dapat dicapai secara rasional tanpa mengurangi tingkat tantangan yang seharusnya. Relevance berarti indikator kinerja harus terkait aspek yang relevan. Timebound berarti indikator yang ditetapkan memungkinkan untuk di ukur dalam perspektif waktu tertentu yang telah di tetapkan.

KESIMPULAN

Terima Kasih