Anda di halaman 1dari 131

PROGRAM NASIONAL PEMBERDAYAAN MASYARAKAT MANDIRI

PEDOMAN OPERASIONAL UMUM


MANDIRI

PNPM MANDIRI PERKOTAAN 2008


Bersama Membangun Kemandirian
Dalam pengembangan lingkungan permukiman yang berkelanjutan

DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA

PROGRAM NASIONAL PEMBERDAYAAN MASYARAKAT MANDIRI

MANDIRI

K@K *K K 2-, ) 2-4)51 2A = CCK C =M=> 2A C=H=D ,EIKIK

) 7 7 2 2

) ,141 2-4

6))

,EH A +EFJ= =HO= ,AF=HJA A 2A AH == 7 K 1H ,= O 5KJ E


AD

6E 2AHIE=F= 2 2
,EJAH>EJ = AD

= @EHE 2AH J==

2 7 2H OA 2H OA 2A = CCK = C= A EI E = @E 2AH J== 2 2

+AJ= = 2AH@= = ,AIA >AH %

*K K E E > AD @EC= @= = FAH>= O= @E  2A CCK == =HE =JKH @EE E = D= O= K JK A>KJKD= 2H OA 2A = CCK = C= A EI E = @E 2AH J==
B J ? FO

DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA

KATA PENGANTAR
Program Penanggulangan Kemiskinan di Perkotaan (P2KP) dilaksanakan sejak tahun 1999 sebagai suatu upaya pemerintah untuk membangun kemandirian masyarakat dan pemerintah daerah dalam menanggulangi kemiskinan secara berkelanjutan. Program ini sangat strategis karena menyiapkan landasan kemandirian masyarakat berupa lembaga kepemimpinan masyarakat yang representatif, mengakar dan kondusif bagi perkembangan modal sosial (social capital) masyarakat di masa mendatang serta menyiapkan program masyarakat jangka menengah dalam penanggulangan kemiskinan yang menjadi pengikat dalam kemitraan masyarakat dengan pemerintah daerah dan kelompok peduli setempat Sejak pelaksanaan P2KP-1 hingga pelaksanaan P2KP-3 saat ini telah terbentuk sekitar 6.405 BKM yang tersebar di 1.125 kecamatan di 235 kota/kabupaten, telah memunculkan lebih dari 291.000 relawan-relawan dari masyarakat setempat, serta telah mencakup 18,9 Juta orang pemanfaat (penduduk miskin), melalui 243.838 KSM. Pada tahun 2008 keberlanjutan pelaksanaan P2KP diperluas lagi menjadi Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat Mandiri Perkotaan (PNPM Mandiri Perkotaan), dengan mengalokasikan tambahan dana yang cukup signifikan pada tahun anggaran 2008 yang mencakup 8.813 Kelurahan di 955 kecamatan tersebar pada 245 kota/kabupaten . Kegiatan ini diharapkan juga dapat mendukung kesepakatan global pada awal tahun 2000 mengenai Millennium Development Goals (MDGs), sehingga sejak tahun 2007 P2KP yang merupakan bagian dari PNPM Mandiri telah melakukan penyempurnaan pedoman pelaksanaannya yang lebih fokus pada upaya peningkatan Indeks Pembangunan Manusia (IPM) dan percepatan pencapaian target sasaran MDGs, dengan menerbitkan buku Pedoman Operasional Umum PNPM Mandiri Perkotaan. Melalui buku petunjuk pelaksanaan ini, diharapkan pelaksanaan PNPM Mandiri Perkotaan dapat dilaksanakan oleh seluruh pelaku secara efektif dan optimal untuk mendukung upaya pemerintah dalam menurunkan jumlah orang miskin di Indonesia dan diharapkan mampu meningkatkan kesejahteraan masyarakat Indonesia sesuai amanat UUD45.

Semoga bermanfaat. Jakarta, Januari 2008

Agoes Widjanarko Direktur Jenderal Cipta Karya Departemen Pekerjaan Umum

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR....................................................................................................... DAFTAR ISI.................................................................................................................... DAFTAR GAMBAR......................................................................................................... DAFTAR TABEL............................................................................................................. DAFTAR BAGAN............................................................................................................ DAFTAR ISTILAH........................................................................................................... I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang.............................................................................................. 1.2. Sasaran......................................................................................................... 1.3. Pendekatan.................................................................................................... 1.4. Strategi Pelaksanaan..................................................................................... KETENTUAN PELAKSANAAN 2.1. Kriteria Penetapan Lokasi Sasaran............................................................... 2.2. Kelompok Sasaran dan Penerima Manfaat................................................... 2.2.1. Kelompok Sasaran.............................................................................. 2.2.2. Peneriman Manfaat Dana BLM PNPM Mandiri Perkotaan.................. 2.3. Bantuan Program........................................................................................... 2.3.1. Bantuan Untuk Masyarakat................................................................. a. Bantuan Pendampingan................................................................... b. Bantuan Dana.................................................................................. 2.3.2. Bantuan Untuk Pemkot/Kab dan Para Pemangku Kepentingan......... TAHAP PELAKSANAAN 3.1. Tahap Persiapan........................................................................................... 3.2. Tahap Pelaksanaan di Masyarakat............................................................... 3.2.1. Pendampingan Pengorganisasian dan Pengembangan Masyarakat.. 3.2.2. Pendampingan Pencairan Dana BLM................................................. 3.3. Tahap-Tahap yang Menerus atau Berkala.................................................... 3.4. Tahap Pelaksanaan di Kota/Kabupaten........................................................ i ii iv iv iv v

I-1 I-2 I-2 I-3

II.

II-1 II-3 II-3 II-3 II-3 II-3 II-3 II-4 II-9

III.

III-1 III-4 III-5 III-11 III-14 III-16

IV.

ORGANISASI PELAKSANA 4.1. Tingkat Nasional............................................................................................ V-1 4.1.1. Project Management Unit (PMU)......................................................... V-1 4.1.2. Kepala SNVT PBL Departemen Pekerjaan Umum............................. V-1 4.1.3. Pejabat Pembuat Komitmen................................................................ IV-2 4.2. Tingkat Propinsi............................................................................................. IV-2 4.3. Tingkat Kota/Kabupaten................................................................................ IV-2

ii

4.4. Tingkat Kecamatan........................................................................................ IV-2 4.4.1. Camat.................................................................................................. IV-3 4.4.2. Penanggung Jawab Operasional Kecamatan (PJOK)........................ IV-3 4.5. Tingkat Kelurahan/Desa................................................................................ IV-4 4.5.1. Lurah atau Kepala Desa...................................................................... IV-4 4.5.2. Relawan Masyarakat........................................................................... IV-5 V. TRANPARANSI DAN AKUNTABILITAS 5.1. Tata Cara Penyelenggaraan Transparansi dan Akuntabilitas....................... 5.1.1. Transparansi........................................................................................ 5.1.2. Akuntabilitas........................................................................................ 5.1.3. Pemantauan Independen oleh Tim Supervisi...................................... 5.1.4. Kelompok Pemantau Independen PNPM Mandiri Perkotaan.............. 5.2. Rencana Aksi Anti Korupsi............................................................................ 5.2.1. Umum.................................................................................................. 5.2.2. Matriks Pemetaan Korupsi................................................................... 5.3. Mekanisme Penerapan Sanksi...................................................................... 5.3.1. Sanksi.................................................................................................. 5.3.2. Penetapan dan Penerapan Sanksi...................................................... 5.4. Penanganan Pengaduan dan Penyelesaian Konflik..................................... 5.4.1. Prinsip Penanganan Pengaduan......................................................... 5.4.2. Manajemen Pengaduan...................................................................... 5.4.3. Penanganan Konflik............................................................................ PENGAMANAN 6.1. Pengamanan Sosial (Perlakuan Terhadap Penduduk Asli).......................... 6.2. Pengelolaan Lingkungan............................................................................... 6.3. Pembebasan Lahan dan Pemukiman Kembali.............................................

V-1 V-1 V-3 V-6 V-6 V-6 V-6 V-9 V-14 V-14 V-14 V-15 V-15 V-16 V-19

VI.

VI-1 VI-1 VI-2

LAMPIRAN-LAMPIRAN Lampiran 1. Lampiran 2. Lampiran 3. Lampiran 4. Lampiran 5. Lampiran 6. Lampiran 7. Penjelasan Singkat Mengenai IPN dan MDGs........................................... Tujuan, Prinsip dan Pendekatan PNPM Mandiri........................................ Rekap Daftar Calon Lokasi PNPM 2008 Per-Kecamatan.......................... Pedoman Perlakuan Penduduk Asli........................................................... Pedoman Pengelolaan Lingkungan............................................................ Kerangka Kebijakan Pembebasan Lahan dan Permukiman Kembali........ Logframe PNPM Mandiri Perkotaan........................................................... L I -1 L II -1 L III-1 L IV-1 L V-1 L VI-1 L VII-1

iii

DAFTAR GAMBAR Gambar 2.1 : Gambar 3 : Bagan Penetapan Lokasi Kelurahan/Desa Sasaran PNPMN Mandiri Perkotaan 2008...................................................................................... Siklus Kegiatan PNPM Mandiri Perkotaan di Masyarakat...................... Struktur Organisasi Pengelolaan PNPM Mandiri Perkotaan.................. II-2 III-5 IV-6

Gambar 4.1 :

DAFTAR TABEL Tabel 2.1 : Tabel 2.2 : Tabel 2.3 : Kelompok Sasaran................................................................................. Distribusi Alokasi Dana BLM Per Kelurahan.......................................... Ketentuan Sifat Penggunaan Dana BLM................................................ II-3 II-5 II-9

DAFTAR BAGAN Tabel 5.1 : Mekanisme Pengadaan Pengaduan...................................................... V-18

iv

Daftar Istilah & Singkatan


AD/ART ANDAL APBD APBN Bangda BAPPD Bappekot/kab Bappeprop Bappenas BAPPUK BI BKKBN BKM BLM BOP BPD BPKP CBD CSS Comprehensive DED DIPA DJP DKT Dokumen SPK-D DPPHLN DPRD DPT Fasilitator FGD FKA-BKM FMR GBPP GoI Grassroot IBRD ICB IDA IPM KA KBK KBP KDP KE KMP KMW Korkot KPPN KPK-D KSM LKM : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : Anggaran Dasar/Anggaran Rumah Tangga Analisis Dampak Lingkungan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Pembangunan Daerah Berita Acara Penarikan dan Penggunaan Dana Badan Perencanaan Pembangunan Kota/Kabupaten Badan Perencanaan Pembangunan Propinsi Badan Perencanaan Pembangunan Nasional Berita Acara Penetapan Prioritas Usulan Kegiatan Bank Indonesia Badan Koordinasi Keluarga Berencana Nasional Badan Keswadayaan Masyarakat Bantuan Langsung Masyarakat Biaya Operasional Badan Perwakilan Desa Badan Pemeriksa Keuangan dan Pembangunan Community Based Development Community Self Survey (Pemetaan Swadaya) Menyeluruh Detailed Engineering Design Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran Direktorat Jenderal Perbendaharaan, Departemen Keuangan Diskusi Kelompok Terarah Dokument Strategi Penanggulangan Kemiskinan di Daerah Direktorat Pengelolaan Pinjaman dan Hibah Luar Negeri, Departemen Keuangan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Diskusi Partisipatif Terpadu Tenaga Pengembangan Masyarakat P2KP Focused Group Discussion / Diskusi Kelompok terarah Forum Komunikasi Antar BKM Tingkat Kota/Kabupaten Financial Management Report Garis Besar Pokok Pengajaran Government of Indonesia akar rumput, masyarakat International Bank for Reconstruction Development (World Bank) International Competitive Bidding International Development Agency Indeks Pembangunan Manusia Konsultan Advisory Komunitas Belajar Kelurahan Komunitas Belajar Perkotaan Kecamatan Development Project atau Program Pengembangan Kecamatan (PPK) Konsultan Evaluasi Konsultan Manajemen Pusat Konsultan Manajemen Wilayah Koordinator Kota, KMW Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara Komite Penanggulangan Kemiskinan di Daerah (Tingkat Propinsi atau Kota/Kabupaten) Kelompok Swadaya Masyarakat Lembaga Keswadayaan Masyarakat, merupakan nama generik yang dahulu dinamakan BKM

LKMD LSM MDGs Musrenbang ND NOL P2KP PAD PAKET PAPG PBL PDAM PDMDKE PJM PJOK PK Pej.PK PKK PMU PODES POM PPK PPM PRONANGKIS PRA PS PU QCBS Relawan Renta RK RKL RKM RPJM RT/RW SA SATKER-P2KP SE-DJP SIM SKS SNVT SOP SP2D SPK SPKD SPM SPP SPPB SPPP Synchrone SWK SWOT TA TIM INTERDEPT TKPKD TKPP

: : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : :

Lembaga Ketahanan Masyarakat Desa Lembaga Swadaya Masyarakat Millennium Development Goals Musyawarah Perencanaan Pembangunan Neighbourhood Development, Pembangunan Lingkungan Permukiman Kelurahan No Objection Letter Proyek Penanggulangan Kemiskinan di Perkotaan Project Appraisal Document Penanggulangan Kemiskinan Terpadu, sama dengan PAPG Poverty Alleviation Partnership Grant (PAPG) Penataan Bangunan dan Lingkungan Perusahaan Daerah Air Minum Pemberdayaan Daerah dalam Mengatasi Dampak Krisis Ekonomi Perencanaan Jangka Menengah Penanggung Jawab Operasional Kegiatan Pembuat Komitment Pejabat Pembuat Komitment Pembinaan Kesejahteraan Keluarga Program Management Unit Potensi Desa Project Operational Manual Program Pengembangan Kecamatan Penanganan Pengaduan Masyarakat Program Penanggulangan Kemiskinan Participatory Rural Appraisal Pemetaan Swadaya Pekerjaan Umum Quality Cost Best Selection Warga setempat yang peduli membantu warga miskin di wilayahnya tanpa pamrih Rencana Tahunan Refleksi Kemiskinan Rencana Pengelolaan Lingkungan Rembug Kesiapan Masyarakat Rencana Pembangunan Jangka Menengah Rukun Tetangga/Rukun Warga Special Account (Rekening Khusus) Satuan Kerja Program Penanggulangan Kemiskinan di Perkotaan Surat Edaran Direktorat Jenderal Perbendaharaan, Departemen Keuangan Sistem Informasi Manajemen Satuan Kerja Sementara Satuan Kerja Non Vertikal di tingkat Propinsi Standard Operational Procedures Surat Perintah Pencairan Dana Strategi Penanggulangan Daerah Strategi Penanggulangan Kemiskinan Daerah Surat Perintah Membayar Surat Permintaan Pembayaran Surat Perjanjian Penyaluran Bantuan Surat Pernyataan Penyelesaian Pekerjaan Selaras Satuan Wilayah Kerja Strength, Weakness, Opportunity and Threat Technical Assistance Tim Pengarah dan Kelompok Kerja Antar Departemen Terkait di Tingkat Nasional Tim Koordinasi Penanggulangan Kemiskinan Daerah Tim Koordinasi Pelaksanaan P2KP (tingkat Propinsi dan Kota/Kabupaten)

vi

TNA Tridaya TOR TOT UKL UMR UP UPK UPL UPS UPP VBTP WB

: : : : : : : : : : : : :

Training Need Assessment Pemberdayaan Lingkungan, Pemberdayaan Sosial dan Pemberdayaan Ekonomi Term of Reference Training of Trainer Unit Kelola Lingkungan Upah Minimum Regional Unit Pengelola yang dibentuk BKM Unit Pengelola Keuangan Unit Pengelola Lingkungan Unit Pengelola Sosial Urban Poverty Project (P2KP) Value Base Training Program World Bank

vii

1.1. LATAR BELAKANG Program Penanggulangan Kemiskinan di Perkotaan (P2KP) dilaksanakan sejak tahun 1999 sebagai suatu upaya pemerintah untuk membangun kemandirian masyarakat dan pemerintah daerah dalam menanggulangi kemiskinan secara berkelanjutan. Program ini sangat strategis karena menyiapkan landasan kemandirian masyarakat berupa lembaga kepemimpinan masyarakat yang representatif, mengakar dan kondusif bagi perkembangan modal sosial (social capital) masyarakat di masa mendatang serta menyiapkan program masyarakat jangka menengah dalam penanggulangan kemiskinan yang menjadi pengikat dalam kemitraan masyarakat dengan pemerintah daerah dan kelompok peduli setempat. Lembaga kepemimpinan masyarakat yang mengakar, representatif dan dipercaya tersebut (secara generik disebut Badan Keswadayaan Masyarakat atau disingkat BKM) dibentuk melalui kesadaran kritis masyarakat untuk menggali kembali nilai-nilai luhur kemanusiaan dan nilai-nilai kemasyarakatan sebagai pondasi modal sosial (capital social) kehidupan masyarakat. BKM ini diharapkan mampu menjadi wadah perjuangan kaum miskin dalam menyuarakan aspirasi dan kebutuhan mereka, sekaligus menjadi motor bagi upaya penanggulangan kemiskinan yang dijalankan oleh masyarakat secara mandiri dan berkelanjutan, mulai dari proses penentuan kebutuhan, pengambilan keputusan, proses penyusunan program, pelaksanaan program hingga pemanfaatan dan pemeliharaan. Tiap BKM bersama masyarakat telah menyusun Perencanaan Jangka Menengah Program Penanggulangan Kemiskinan (yang kemudian lebih dikenal sebagai PJM Pronangkis) secara partisipatif, sebagai prakarsa masyarakat untuk menanggulangi kemiskinan di wilayahnya secara mandiri. Atas fasilitasi pemerintah dan prakarsa masyarakat, BKM-BKM ini mulai menjalin kemitraan dengan berbagai instansi pemerintah dan kelompok peduli setempat. Sejak pelaksanaan P2KP-1 hingga pelaksanaan P2KP-3 saat ini telah terbentuk sekitar 6.405 BKM yang tersebar di 1.125 kecamatan di 235 kota/kabupaten, telah memunculkan lebih dari 291.000 relawan-relawan dari masyarakat setempat, serta telah mencakup 18,9 Juta orang pemanfaat (penduduk miskin), melalui 243.838 KSM. Mempertimbangkan perkembangan positif P2KP tersebut, mulai tahun 2007 telah dirintis untuk mengadopsi P2KP menjadi bagian dari Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat (PNPM) Mandiri, oleh sebab itu mulai tahun tersebut PNPM Mandiri P2KP diarahkan untuk mendukung upaya peningkatan Indeks Pembangunan Manusia (IPM) dan pencapaian sasaran Millennium Development

I-1

Goals (MDGs)1 sehingga tercapai pengurangan penduduk miskin sebesar 50% di tahun 2015. Tahun 2008 secara penuh P2KP menjadi Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat Mandiri Perkotaan (PNPM Mandiri Perkotaan). Sebagai bagian dari PNPM Mandiri maka tujuan, prinsip dan pendekatan yang ditetapkan dalam PNPM Mandiri juga menjadi tujuan, prinsip dan pendekatan PNPM Mandiri Perkotaan2. 1.2. SASARAN Sasaran Pelaksanaan PNPM Mandiri Perkotaan adalah sebagai berikut: a. Terbangunnya Lembaga Keswadayaan Masyarakat (LKM) yang dipercaya, aspiratif, representatif, dan akuntabel untuk mendorong tumbuh dan berkembangnya partisipasi serta kemandirian masyarakat; b. Tersedianya Perencanaan Jangka Menengah(PJM) Pronangkis sebagai wadah untuk mewujudkan sinergi berbagai program penanggulangan kemiskinan yang komprehensif dan sesuai dengan aspirasi serta kebutuhan masyarakat dalam rangka pengembangan lingkungan permukiman yang sehat, serasi, berjati diri dan berkelanjutan; c. Terbangunnya forum LKM tingkat kecamatan dan kota/kabupaten untuk mengawal terwujudnya harmonisasi berbagai program daerah d. Terwujudnya kontribusi pendanaan dari pemerintah kota/kabupaten dalam PNPM Mandiri Perkotaan sesuai dengan kapasitas fiskal daerah. 1. 3. PENDEKATAN Secara umum PNPM Mandiri Perkotaan menganut pendekatan yang telah ditetapkan dalam Pedoman Umum PNPM Mandiri dengan pendalaman pemahaman sebagai berikut dibawah ini. Penanggulangan kemiskinan membutuhkan penangan yang menyeluruh (comprehensive) dalam skala perwilayahan yang memadai yang memungkinkan terjadinya keterpaduan antara pendekatan sektoral, perwilayahan dan partisipatif yang dalam hal ini dipilih kecamatan sebagai lokus program yang mampu mempertemukan perencanaan dari atas dan dari bawah (top down and bottom up planning). Di tataran kecamatan inilah rencana pembangunan yang direncanakan oleh SKPD (Satuan Kerja Pembangunan Daerah) bertemu dengan perencanaan dari masyarakat dalam Musrenbang (Musyawarah Perencanaan Pembangunan) Kecamatan sehingga dapat digalang perencanaan pembangunan yang menyeluruh (comprehensive), terpadu, dan selaras waktu (synchrone). Dengan demikian PNPM Mandiri Perkotaan akan menekankan pemanfaatan Musrenbang Kecamatan sebagai mekanisme harmonisasi kegiatan berbagai program yang ada sehingga peranan Forum LKM tingkat kecamatan menjadi sangat vital.

1 2

penjelasan singkat mengenai IPM dan MDGs dapat dilihat pada lampiran 1 Penjelasan mengenai tujuan, prinsip dan pendekatan PNPM Mandiri dapat dilihat pada lampiran 2

I-2

1.4. STATEGI PELAKSANAAN 1.4.1 Strategi Umum Secara umum PNPM Mandiri mengadopsi strategi dasar dan strategi operasional yang telah ditetapkan dalam Pedoman Umum PNPM Mandiri. 1.4.2 Strategi Khusus Dalam upaya mencapai tujuan-tujuan yang telah ditetapkan dalam Pedum PNPM Mandiri maka PNPM Mandiri Perkotaan menetapkan strategi khusus sebagai berikut. a. Mengembangkan lembaga kepemimpinan masyarakat yang mengakar, representatif dan dipercaya di mana anggotanya dipilih secara langsung, umum, bebas dan rahasia, tanpa kampanye, dan tanpa pencalonan oleh penduduk dewasa. Lembaga kepemimpinan ini berfungsi sebagai majelis amanah yang akan memimpin masyarakat dalam melakukan tindakan kolektif penangulangan kemiskinan. Lembaga ini secara jenerik disebut LKM (Lembaga Keswadayaan Masyarakat). b. Mengembangkan program pembangunan jangka menengah dan rencana tahunan dalam rangka penanggulangan kemiskinan sebagai media dialog dan kerjasama dengan berbagai pihak (pemerintah dan non pemerintah) yang peduli dengan penanggulangan kemiskinan. c. Aktif berpartisipasi dalam Musrenbang Kelurahan dan Kecamatan untuk mengintegrasikan PJM Pronangkis ke dalam RPJM (Rencana Pembangunan Jangka Menengah) Kelurahan dan RPJM Kecamatan. d. Peningkatan kapasitas pemerintah untuk mampu bersinergi dengan masyarakat dan para pemangku kepentingan setempat dalam penangulangan kemiskinan.

I-3

2.1.

PENETAPAN LOKASI SASARAN Lokasi sasaran PNPM Mandiri Perkotaan 2008 meliputi 8.813 kelurahan/desa di 955 Kecamatan perkotaan yang tersebar di 245 kota/kabupaten di 33 provinsi di seluruh Indonesia. Pemilihan lokasi sasaran dimaksudkan untuk melanjutkan kegiatan di kelurahan yang sedang melaksanakan PNPM Mandiri P2KP 2007 serta untuk perluasan ke kelurahan baru. Seleksi pemilihan lokasi sasaran adalah sebagai berikut: Langkah I : Berdasarkan data Podes 20051 dipilih kecamatan perkotaan, yaitu kecamatan yang memiliki jumlah kelurahan lebih banyak daripada jumlah desa dan kecamatan yang menjadi ibukota kabupaten. Terdapat 1072 kecamatan perkotaan sebagai calon kecamatan sasaran PNPM Mandiri Perkotaan. Langkah II : Dari 1072 kecamatan perkotaan tersebut dipilih kecamatan perkotaan yang sedang melaksanakan PNPM P2KP 2007 dan kecamatan perkotaan baru dengan persentase kepala keluarga (KK) miskin 10%. Langkah III : Di kecamatan sasaran tersebut kemudian dipilih kelurahan/desa dengan persentase KK miskin 10% baik di kecamatan perkotaan yang sedang melaksanakan PNPM P2KP 2007 maupun di kecamatan baru. Kelurahan/desa terpilih dimasukkan dalam Daftar I kelurahan/desa calon lokasi sasaran. Langkah IV : Sedangkan untuk kelurahan/desa dengan jumlah KK miskin 10%, maka kelurahan/desa tersebut dimasukkan dalam Daftar II kelurahan/desa calon lokasi sasaran dengan ketentuan dana BLM untuk kelurahan/desa tersebut akan ditentukan kemudian melalui surat keputusan PMU. Langkah V : Seluruh usulan calon lokasi sasaran diverifikasi oleh tim teknis PNPM yang kemudian dikeluarkanlah daftar final lokasi sasaran PNPM Mandiri Perkotaan 2008. Dalam pedoman ini, kelurahan di kecamatan perkotaan yang sedang/sudah melaksanakan PNPM P2KP 2007 selanjutnya disebut kelurahan berjalan. Sedangkan kelurahan baru di kecamatan perkotaan baru selanjutnya disebut kelurahan baru. Daftar lokasi sasaran tercantum pada lampiran 3 Bagan penetapan lokasi kelurahan/desa sasaran PNPM Mandiri Perkotaan 2008 dapat dilihat pada gambar 2.1 di bawah ini :

Podes 2005 yang dipublikasikan oleh Biro Pusat Statistik selaku instansi yang berwenang di bidang statistik (UU No. 16 Tahun 1997).

I I- 1

Gambar 2.1. Bagan Penetapan Lokasi Kelurahan/Desa Sasaran PNPMN Mandiri Perkotaan 2008

tidak

Kecamatan Perkotaan . (1072 kecamatan)

Drop

ya

tidak

Masuk Lokasi Sasaran PNPM 2009


2 ya

Kecamatan Perkotaan yg sedang melaksanakan PNPM P2KP 2007 dan Kecamatan Perkotaan Baru dg %-tase KK Miskin 10% berdasarkan PODES 2005

Kelurahan dg %-tase KK miskin 10% di kecamatan Perkotaan yg sedang melaksanakan PNPM P2KP 2007 dan Kelurahan baru dengan %-tase KK Miskin 10% di kec baru

tdk 4

Kelurahan, dengan %-tase KK Miskin 10%

5 3 ya

Daftar I Kelurahan Calon Lokasi Sasaran

Daftar II Kelurahan Calon Lokasi Sasaran

Evaluasi Usulan Lokasi Sasaran oleh Tim Teknis PNPM


6

Daftar Final Kec/Kel Lokasi Sasaran PNPM 2008

I I- 2

2.2.

KELOMPOK SASARAN DAN PENERIMA MANFAAT

2.2.1. Kelompok sasaran Yang menjadi kelompok sasaran dalam PNPM Mandiri Perkotaan dapat dilihat pada Tabel 2.1. Kelompok Sasaran Tabel 2.1. Kelompok Sasaran
Uraian Kelompok Sasaran Masyarakat Bantuan Dana BLM Bantuan Teknik/ Pendampingan Masyarakat warga kelurahan peserta PNPM Mandiri Perkotaan, LKM/Lembaga Keswadayaan Masyarakat, KSM/kelompok swadaya masyarakat. Perangkat pemerintahan kota/kabupaten s/d kelurahan/desa yang terkait dengan pelaksanaan PNPM Mandiri Perkotaan, anggota TKPP dan TKPK Daerah Perorangan atau asosiasi profesi, asosiasi usaha sejenis, perguruan tinggi, LSM, Bank, notaris, auditor publik, media masa (radio, tv, dsb) yang peduli dengan kemiskinan ,
(Bantuan Langsung Masyarakat)

Pemerintah Kota/Kabupaten, TKPP dan TKPK Daerah Para Pemangku Kepentingan terkait

Warga kelurahan yg miskin menurut kriteria kemiskinan setempat yang disepakati warga, termasuk yang telah lama miskin, yang penghasilannya menjadi tidak berarti karena inflasi, yang kehilangan sumber penghasilannya. -

2.2.2. Penerima Manfaat Dana BLM PNPM Mandiri Perkotaan Penerima manfaat langsung dari dana BLM yang disediakan melalui PNPM Mandiri Perkotaan adalah keluarga miskin yang diidentifikasi masyarakat sendiri dan disepakati serta ditetapkan bersama oleh masyarakat kelurahan, melalui proses musyawarah warga, refleksi kemiskinan dan pemetaan swadaya (community self survey) berorientasi IPM-MDGs.

2.3.

BANTUAN PROGRAM Program PNPM Mandiri Perkotaan memberikan bantuan kepada dua kelompok sasaran utama; masyarakat dan pemerintah termasuk pemangku kepentingan daerah sebagai berikut.

2.3.1. Bantuan Untuk Masyarakat Bantuan untuk masyarakat diwujudkan dalam bentuk bantuan pendampingan dan bantuan dana. Dimana cakupan batuan per lokasi PNPM lama dan baru dapat dilihat di Tabel 2.2 Cakupan Bantuan Masyarakat, di bawah ini

I I- 3

Tabel 2.2. Cakupan Bantuan Masyarakat Lokasi Lokasi P2KP 1 & 2 Cakupan Bantuan Pendampingan dan BLM Keterangan 2008 : Pendampingan dan 30%+50% BLM 2009 : Pendampingan dan 20% BLM 2008 : Pendampingan dan 30%+50% BLM 2009 : Pendampingan dan 20% BLM 2007 : Pendampingan dan 20% BLM 2008 : Pendampingan dan 50%+30% BLM 2008: Pendampingan dan 30% BLM 2009 : Pendampingan dan 50%+20% BLM

Lokasi P2KP 3

Pendampingan dan BLM

Lokasi PNPM P2KP 2007 Lokasi PNPM Perkotaan 2008 (baru)

Pendampingan dan BLM

Pendampingan dan BLM

a. Bantuan Pendampingan Bantuan pendampingan ini diwujudkan dalam bentuk penugasan konsultan dan fasilitator beserta dukungan dana operasional untuk mendampingi dan memberdayakan masyarakat agar mampu merencanakan dan melaksanakan program masyarakat untuk menanggulangi kemiskinan di kelurahan masingmasing. Proses pendampingan ini sekurang-kurangnya harus menghasilkan: Masyarakat yang peduli dengan kemiskinan dan pelestarian lingkungan serta mampu mengaktualisasikan dirinya sebagai bagian dari upaya penangulangan kemiskinan. Lembaga Keswadayaan Masyarakat (LKM) yang dipercaya, aspiratif, representatif dan akuntabel. PJM Pronangkis sebagai wadah untuk mewujudkan sinergi berbagai program penanggulangan kemiskinan yang komprehensif dan sesuai dengan aspirasi serta kebutuhan masyarakat. Relawan dan Relawan khusus (spesialisasi berdasarkan minat) sebagai penggerak proses pembangunan partisipatif di wilayahnya. Kegiatan dan forum pemantauan partisipatif untuk memastikan pelaksanaan kegiatan penanggulangan kemiskinan berdasarkan PJM Pronangkis dan nilai luhur. Forum LKM di tingkat kecamatan dan kota/kabupaten untuk mendukung harmonisasi berbagai program. Secara rinci jenis kegiatan pendampingan mencakup: Pertemuan-pertemuan/musyawarah/diskusi, dsb di tingkat komunitas kelurahan/desa dan kecamatan baik yang bersifat pengambilan keputusan maupun untuk penyebarluasan informasi (sosialisasi). Pelatihan dan bimbingan, termasuk penyediaan bahan dan media belajar. Survei swadaya, termasuk identifikasi calon penerima bantuan, analisis, pembuatan peta tapak dan penulisan laporan.

I I- 4

Kerja kelompok penyusunan program pembangunan untuk kurun waktu 3 tahun dan rencana tahunan dengan rencana investasi tahun pertama penangulangan kemiskinan Pengawasan dan evaluasi pelaksanaan rencana investasi tahunan untuk penanggulangan kemiskinan.

b. Bantuan Dana Bantuan dana diberikan dalam bentuk dana BLM (dana bantuan langsung masyarakat). BLM ini bersifat stimulan dan sengaja disediakan untuk memberi kesempatan kepada masyarakat untuk berlatih dengan mencoba melaksanakan sebagian rencana kegiatan penanggulangan kemiskinan yang telah direncanakan pada tahun pertama. Substansi dana BLM bersifat stimulan bagi masyarakat untuk lebih memprioritaskan kepentingan bersama dan keberpihakan pada masyarakat miskin. Untuk itu penggunaan dana BLM lebih diprioritaskan pada kegiatan-kegiatan kolektif dan menyentuh langsung masyarakat miskin. 1). Alokasi Dana BLM Besarnya dana BLM tiap kelurahan ditentukan berdasarkan jumlah penduduk di kelurahan lokasi PNPM Mandiri Perkotaan, seperti pada Tabel 2.3. sebagai berikut di bawah ini.

Tabel 2.3. Distribusi Alokasi Dana BLM per Kelurahan


Kategori Jml penduduk kelurahan yg menjadi lokasi PNPM Mandiri Perkotaan Pagu dana BLM Kelurahan Lanjutan PNPM Mandiri P2KP 2007 Pagu dana BLM (lokasi lama P2KP & Lokasi Baru) Tahapan pencairan (Lokasi Berjalan)2 Tahapan pencairan (Lokasi Lama ) Tahapan pencairan (Lokasi Baru ) Kecil < 3.000 jiwa Rp 200 jt Rp 150 jt Ukuran kelurahan Sedang 3.000 s/d 10.000 jiwa Rp 300 jt Rp 200 jt Besar > 10.000 Rp 500 jt Rp 350 jt

2007 : Tahap 1 = 20% , 2008: Tahap 2=50%, Tahap 3=30% 2008 : Tahap 1 = 30% , Tahap 2=50% dan 2009: Tahap 3=20% 2008 : Tahap 1 = 30% , 2009: Tahap 2=50% & Tahap 3=20%

Dana BLM ini adalah dana publik yang disalurkan sebagai wakaf tunai kepada seluruh warga kelurahan dengan peruntukannya diprioritaskan kepada warga miskin. Nilai alokasi dana BLM tiap kelurahan harus diinformasikan secara luas dan transparan kepada semua warga kelurahan.

Lokasi yang sedang berjalan adalah lokasi baru di PNPM Mandiri P2KP yang baru mencairkan dana BLM Tahap I (20%) di tahun anggaran 2007.

I I- 5

2). Persyaratan Penyaluran dan Pencairan BLM Dana BLM disalurkan langsung kepada LKM (Lembaga Keswadayaan Masyarakat), secara bertahap. a) Lokasi yang sedang berjalan Tahapan pencairan untuk lokasi yang sedang berjalan adalah sebagai berikut: Untuk Tahun 2007 Pencairan dana BLM tahap I sebesar 20% dari total alokasi BLM ke rekening LKM yang ditunjuk oleh LKM dapat dilakukan apabila : LKM telah terbentuk secara sah sesuai ketentuan PNPM Mandiri Perkotaan; LKM menandatangani Surat Perjanjian Pemberian Bantuan (SPPB) dengan pihak pemerintah yang diwakili PJOK; melampirkan PJM dan Rencana Tahunan Pronangkis (termasuk rencana penggunaan dana BLM per tahap) yang telah disepakati masyarakat dan diverifikasi KMW kepada PJOK; Untuk Tahun 2008 Pencairan dana BLM tahap II sebesar 50 %3 ke rekening LKM hanya dapat dilaksanakan apabila: penilaian kinerja pengelolaan dana dan kegiatan LKM oleh KMW menunjukkan hasil memadai, verifikasi KMW terhadap kinerja LKM dalam pengelolaan pembangunan; transparan, akuntabel, partisipasi dan demokrasi hasil yang memuaskan, dana tahap I telah dimanfaatkan minimal 90%, kegiatan-kegiatan yang dilaksanakan dan yang diusulkan untuk didanai BLM Tahap II telah diperiksa dan ditandatangani oleh Tim Fasilitator serta diverifikasi KMW, proposal/usulan KSM untuk penggunaan dana BLM tahap II telah disetujui oleh Rapat LKM. Apabila berdasarkan hasil evaluasi kinerja oleh KMW ternyata kinerja LKM maupun masyarakat kelurahan/desa dinilai tidak memuaskan, maka KMW dapat mengusulkan penundaan pencairan BLM tahap II dalam batas waktu yang ditetapkan KMW. Dalam kurun waktu yang ditetapkan tersebut, LKM dan masyarakat harus dapat memperbaiki kinerjanya sesuai dengan ketentuan PNPM Mandiri Perkotaan. Pencairan dana BLM tahap III sebesar 30 % ke rekening LKM hanya dapat dilaksanakan apabila: berdasarkan verifikasi KMW terhadap indikator keberlanjutan (sustainability) telah menunjukkan adanya potensi kemandirian LKM dan ada potensi keberlanjutan program, kelembagaan, serta dana di kelurahan/desa tersebut,
3 Untuk kelurahan yang prosentase penduduk miskinnya < 35% maka pada pencairan tahap 2 (50%) akan didanai dari APBD

I I- 6

penilaian kinerja pengelolaan dana dan kegiatan tahap sebelumnya memuaskan, dana tahap sebelumnya telah dimanfaatkan minimal 90%, kegiatan-kegiatan yang dilaksanakan dan yang diusulkan untuk didanai BLM tahap III telah diperiksa dan ditandatangani oleh Tim Fasilitator serta diverifikasi KMW, proposal/usulan KSM untuk penggunaan dana BLM tahap 3 telah disetujui oleh Rapat LKM.

Apabila berdasarkan hasil evaluasi kinerja oleh KMW ternyata kinerja LKM khususnya tingkat keberdayaan LKM dan potensi keberlanjutan PNPM Mandiri Perkotaan di kelurahan tersebut dinilai tidak memuaskan, maka KMW dapat mengusulkan penundaan pencairan BLM tahap III dalam batas waktu yang ditetapkan KMW. Dalam kurun waktu yang ditetapkan tersebut, LKM dan masyarakat harus dapat memperbaiki kinerja potensi kemandirian dan potensi keberlanjutannya sesuai ketentuan PNPM Mandiri Perkotaan. b) Lokasi Kelurahan yang Pernah P2KP dan Kelurahan Baru Tahapan pencairan untuk lokasi diatas adalah sebagai berikut: Pencairan dana BLM tahap I sebesar 30% dari total alokasi BLM ke rekening bank LKM yang ditunjuk oleh LKM dapat dilakukan apabila : LKM telah terbentuk secara sah sesuai ketentuan PNPM Mandiri Perkotaan; LKM menandatangani Surat Perjanjian Pemberian Bantuan (SPPB) dengan pihak pemerintah yang diwakili PJOK; melampirkan PJM dan Rencana Tahunan Pronangkis (termasuk rencana penggunaan dana BLM per tahap) yang telah disepakati masyarakat dan diverifikasi KMW kepada PJOK;
Berlaku untuk semua tahap pencairan Utk lokasi lama/sedang berjalan yang telah menerima BLM dari P2KP atau PNPM P2KP dan telah melaksanakan kegiatan pinjaman bergulir maka berlaku persyaratan sebagai berikut: * Bila kinerja pinjaman bergulirnya mencapai kriteria memuaskan maka maksimum 20% dari BLM yg baru diterima dapat digunakan untuk menambah modal kegiatan pinjaman bergulir * Bila kinerja pinjaman bergulirnya mencapai kriteria minimum maka dapat melanjutkan kegiatan pinjaman bergulir tetapi tidak boleh menambah modal kegiatan pinjaman bergulirnya dari BLM yang diterimanya * Bila kinerja pinjaman bergulirnya mencapai kriteria dibawah minimum maka tidak boleh melanjutkan kegiatan pinjaman bergulir dan harus melakukan perbaikan sampai mencapai kriteria minimum dan bila setelah batas waktu yang diberikan/ditetapkan oleh KMW masih belum mampu memperbaiki kinerja pinjaman bergulir sampai kriteria minimum maka LKM harus menutup kegiatan pinjaman bergulir, menarik semua piutang dan menggunakan dana yg terkumpul untuk kegiatan sosial dan infrastruktur. Lihat paragraf Dana Pinjaman Bergulir

I I- 7

Pencairan dana BLM tahap II sebesar 50 %4 ke rekening bank LKM hanya dapat dilaksanakan apabila: penilaian kinerja pengelolaan dana dan kegiatan LKM oleh KMW menunjukkan hasil memadai, verifikasi KMW terhadap kinerja LKM dalam pengelolaan pembangunan; transparan, akuntabel, partisipasi dan demokrasi hasil yang memuaskan, dana tahap I telah dimanfaatkan minimal 90%, kegiatan-kegiatan yang dilaksanakan dan yang diusulkan untuk didanai BLM Tahap II telah diperiksa dan ditandatangani oleh Tim Fasilitator serta diverifikasi KMW, proposal/usulan KSM untuk penggunaan dana BLM tahap II telah disetujui oleh Rapat LKM. berdasarkan verifikasi KMW terhadap indikator keberlanjutan (sustainability) telah menunjukkan adanya potensi kemandirian LKM dan ada potensi keberlanjutan program, kelembagaan, serta dana di kelurahan/desa tersebut Apabila berdasarkan hasil evaluasi kinerja oleh KMW ternyata kinerja LKM maupun masyarakat kelurahan/desa dinilai tidak memuaskan, maka KMW dapat mengusulkan penundaan pencairan BLM tahap II dalam batas waktu yang ditetapkan KMW. Dalam kurun waktu yang ditetapkan tersebut, LKM dan masyarakat harus dapat memperbaiki kinerjanya sesuai dengan ketentuan PNPM Mandiri Perkotaan. Pencairan dana BLM tahap III sebesar 20 % ke rekening LKM hanya dapat dilaksanakan apabila: berdasarkan verifikasi KMW terhadap indikator keberlanjutan (sustainability) telah menunjukkan adanya potensi kemandirian LKM dan ada potensi keberlanjutan program, kelembagaan, serta dana di kelurahan/desa tersebut, penilaian kinerja pengelolaan dana dan kegiatan tahap sebelumnya memuaskan, dana tahap sebelumnya telah dimanfaatkan minimal 90%, kegiatan-kegiatan yang dilaksanakan dan yang diusulkan untuk didanai BLM tahap III telah diperiksa dan ditandatangani oleh Tim Fasilitator serta diverifikasi KMW, proposal/usulan KSM untuk penggunaan dana BLM tahap 3 telah disetujui oleh Rapat LKM.
Untuk kelurahan baru PNPM Mandiri Perkotaan, pencairan dana BLM pada tahun anggaran 2008 hanya akan dilakukan satu tahap pencairan yaitu sebesar 30 % dan untuk kelurahan lama lokasi PNPM P2KP akan dilakukan dua tahap pencairan yaitu tahap I (50%) dan Tahap II (30%). Selanjutnya sisa pencairan akan dilakukan pada tahun anggaran 2009.

Pada tahap ini untuk katagori fiskal rendah maka sumber dana pencairan di bebankan pada pusat (30%) dan daerah (20%), sedangkan untuk katagori fiskal sedang, tinggi dan sangat tinggi pencairan tahap II (50%) dibebankan pada daerah

I I- 8

3). Penggunaan Dana BLM Pada dasarnya dana BLM dapat digunakan secara cukup luwes dengan berpedoman kepada PJM Pronangkis, pembelajaran aspek Tridaya dan kesepakatan serta kearifan warga sehingga hasilnya dapat benar-benar memberikan manfaat berkurangnya kemiskinan di kelurahan/desa bersangkutan.
PJM Pronangkis harus disusun secara partisipatif oleh TIP (Tim Inti Perencana) yang dibentuk oleh LKM terdiri dari unsur LKM, relawan, warga peduli dan secara interaktif dilakukan konsultasi kepada pemerintah setempat dan masyarakat luas (publik) melalui berbagai media. PJM dapat terdiri dari investasi pembangunan prasarana yang telah diidentifikasi dari awal survei yang pelaksanaannya dapat dilakukan langsung oleh LKM dengan membentuk panitia pembangunan; atau kegiatan pembangunan prasarana skala kecil yang dapat diusulkan oleh kelompok masyarakat dan termasuk dalam sektor prasarana yang memang diprioritaskan; kegiatan pinjaman bergulir yang nantinya menjadi landasan untuk dikembangkan menjadi kredit mikro; atau kegiatan sosial untuk membantu warga yang benar-benar tidak mampu, meskipun demikian kegiatan sosial ini harus sudah direncanakan keberlanjutannya. Tatacara penyusunan PJM ini akan diatur lebih lanjut dalam pedoman operasional teknik

Secara singkat ketentuan penggunaan dana BLM dapat diilustrasikan seperti tabel 2.4. berikut ini: Tabel 2.4. Ketentuan Sifat Penggunaan Dana BLM Komponen Kegiatan Komponen Lingkungan Sifat Kemanfaatan Kegiatan Kegiatan yang secara langsung memberikan dampak/manfaat secara kolektif pada peningkatan akses melalui peningkatan kualitas lingkungan & permukiman yang sehat, tertib, aman dan teratur Contoh Jenis Kegiatan yang dibiayai BLM Pembangunan sarana & prasarana perumahan dan permukiman, baik kepentingan masyarakat umum, dan/atau kepentingan warga miskin (rumah kumuh, dll). Pengelolaan kegiatan bergulir untuk peningkatan kualitas sarana dan prasarana perumahan dan permukiman seperti arisan MCK, jalan setapak, perbaikan rumah, dll.. Pelatihan KSM untuk pengembangan kapasitas/ penguatan organisasi. Penyiapan Status Pemanfaatan Dana BLM Sebagai dana stimulan yang harus gunakan secara arif dan cermat dan ditetapkan berdasarkan prioritas kebutuhan. Diharapkan dana ini dapat menggugah keswadayaan masyarakat untuk mampu memberi kontribusi (tenaga/dana) agar kegiatan ini menjadi lebih besar manfaatnya.

Komponen Sosial

Kegiatan yang secara langsung mampu menumbuhkan kembali modal sosial di

Sebagai dana stimulan dan diharapkan dapat menggugah partisipasi warga lainnya untuk ikut
I I- 9

Komponen Kegiatan

Komponen Ekonomi

Sifat Kemanfaatan Contoh Jenis Kegiatan Kegiatan yang dibiayai BLM masyarakat seperti dan penciptaan peluang terjalinnya kembali usaha melalui pelatihan budaya gotong royong, dan praktek ketrampilan tolong menolong antar usaha bagi warga-warga warga, integritas, etos miskin yang belum kerja, kewirausahaan, produktif. dll. Program sosial yang Seluruh ketentuan dalam sifatnya bantuan yg pelaksanaan kegiatan diupayakan sosial ini harus sesuai berkelanjutan seperti menurut kesepakatan program peningkatan warga dan tertuang gizi balita, program dalam kebijakan LKM penuntasan wajib belajar 9 tahun, dll. Kegiatan yang secara Usaha ekonomi langsung memberikan produktif. manfaat dan peningkatan Pengembangan modal pendapatan bagi ekonomi keluarga, yang individu/keluarga maupun bermanfaat langsung kelompok. bagi peningkatan pendapatan keluarga miskin.

Status Pemanfaatan Dana BLM dalam gerakan amal bagi kaum miskin

Sebagai pinjaman kepada KSM dan harus dikembalikan kepada UP

PNPM Mandiri Perkotaan melarang dana BLM dimanfaatkan untuk hal-hal yang tidak berkaitan langsung dengan upaya penanggulangan kemiskinan, menimbulkan dampak keresahan sosial dan kerusakan lingkungan, berorientasi pada kepentingan individu atau kelompok tertentu dan bertentangan dengan norma-norma, hukum serta peraturan yang berlaku. Secara umum beberapa kegiatan yang tidak boleh dibiayai dengan dana BLM, adalah sebagai berikut: 1. Kegiatan yang berkaitan dengan politik praktis (kampanye, demonstrasi, dll); 2. Kegiatan militer atau semi-militer (pembelian senjata dan sejenisnya); 3. Deposito atau yang berkaitan dengan usaha memupuk bunga bank; 4. Kegiatan yang memanfaatkan BLM sebagai jaminan atau agunan atau garansi, baik yang berhubungan dengan lembaga keuangan dan perbankan maupun pihak ketiga lainnya; 5. Pembebasan lahan; 6. Pembangunan rumah ibadah; 7. Pembangunan gedung kantor pemerintah atau kantor LKM; 8. Kegiatan-kegiatan yang berdampak negatif terhadap lingkungan, penduduk asli dan kelestarian budaya lokal dan lain-lain yang dilarang dalam safeguard; dan 9. Kegiatan yang bertentangan dengan hukum, nilai agama, tata susila dan kemanusiaan serta tidak sejalan dengan visi, misi, tujuan dan nilainilai universal.

I I- 10

4). Dana Pinjaman Bergulir (Revolving Loan Fund) LKM yang akan menerapkan DPB (Dana Pinjaman Bergulir) harus memenuhi persyaratan sebagai berikut : Untuk kelurahan/desa lama (yang telah menjalankan P2KP) Maksimum 20% BLM dapat dialokasikan untuk DPB bila kinerja pinjaman bergulir mencapai kriteria memuaskan (pinjaman beresiko <10%, ratio pendapatan biaya > 125%, hasil investasi >15%) dan bersedia melakukan perbaikan kelembagaan dengan membentuk dewan pengawas keuangan yang akan diatur lebih lanjut dalam pedoman operasional teknik. Lihat Tabel 2.5. Kriteria Kinerja Pinjaman Bergulir Untuk kelurahan/desa baru Apabila masyarakat telah menyepakati dan menetapkan sebagian dana BLM dialokasikan untuk kegiatan DPB sesuai ketentuan PNPM Mandiri, maka pengelolaannya harus dilakukan berdasarkan kaidahkaidah pengelolaan pinjaman bergulir yang berorientasi pada masyarakat miskin. Artinya tidak semata-mata berorientasi pada pemupukan dana, namun juga harus mempertimbangkan aspek pelayanan dan kemamfaatannya bagi masyarakat miskin. Sejalan dengan prioritas pada kegiatan dan kemanfaatan kolektif , maksimum dana BLM yang dapat dialokasikan untuk DPB sebesar 30% dari total pagu BLM. Penyempurnaan tata cara dan kelembagaan dengan membentuk dewan pengawas keuangan yang akan diatur lebih lanjut dalam pedoman operasional teknik. Tabel 2.5. Kriteria Kinerja Pinjaman Bergulir
Indikator Pinjaman berisiko Penghitungan Jml # pinjaman yg menunggak lebih dari 3 bulan/jml # pinjaman Jml pendapatan tunai/Jml pengeluaran tunai Laba bersih/nilai modal yg diinvestasikan Memuaskan < 10% Minimum < 20%

Rasio pendapatan biaya Hasil investasi

>125% > 15%

>100 > 0%

2.3.2. Bantuan Untuk Kepentingan

Pemerintah

Kota/Kabupaten

dan

Para

Pemangku

Bantuan teknis pendampingan peningkatan kapasitas pemerintah provinsi/kota/kabupaten dan para pemangku kepentingan pada dasarnya merupakan kegiatan yang berorientasi pada upaya membangun tata pemerintahan daerah yang baik (local good governance), khususnya dalam menanggulangi kemiskinan dan mewujudkan pembangunan keberlanjutan yang berbasis nilai-nilai serta prinsip-prinsip universal. Beberapa kegiatan bantuan teknis peningkatan kapasitas kota/kabupaten dan para pemangku kepentingan adalah: a. Pelaksanaan Kegiatan Review Nangkis Partisipatif pemerintah

I I- 11

Pelaksanaan kegiatan ini dilakukan untuk mengetahui sampai sejauh mana hasil capaian program penanggulangan kemiskinan di tiap kota/kabupaten yang telah berjalan, seperti P2KP, PPK, dan program-program kemiskinan lainnya. Pemkot/kab juga akan mempunyai gambaran/masukan tentang program penanggulangan kemiskinan yang berbasis community based development sehingga diharapkan pemda akan mampu merevisi berbagai kebijakan dan program penanggulangan kemiskinan sesuai dinamika dan kondisi masyarakat setempat. b. Pelaksanaan Berbagai Kegiatan Peningkatan Kapasitas Pemkot/Kab dan Para Pelaku lainnya Upaya-upaya peningkatan kapasitas pemeritah provinsi/kota/kabupaten dalam mengelola program penanggulangan kemiskinan antara lain : 1). Pelatihan/coaching Perencanaan Partisipatif. Pelatihan/coaching ini akan dilakukan untuk pemkot/kab yang difasilitasi oleh KMW, bila memang sebelumnya belum pernah dilakukan peningkatan kapasitas kepada pemkot/kab dan pelaku lainnya tentang Perencanaan Partisipatif yang berbasis community based development. 2). Peningkatan Kapasitas Pengelolaan dan Pengendalian Sistem Informasi Manajemen (SIM) PNPM Mandiri Perkotaan. Peningkatan kapasitas SIM berbasis website di tingkat pemkot/kab ini bertujuan agar pemkot/kab dapat mengelola, mengendalikan serta memantau seluruh perkembangan kegiatan PNPM Mandiri Perkotaan di wilayahnya secara transparan dan akuntabel. Untuk meningkatkan peran pemkot/kab dalam membangun SIM ini perlu disiapkan sumber daya yang secara khusus menangani SIM oleh pemkot/kab, sebagai tahap awal KMW akan mengawal secara intensif sampai SIM PNPM Mandiri Perkoataan bisa operasional di tingkat pemkot/kab. 3). Peningkatan Kapasitas Pengelolaan Pengaduan Masyarakat (PPM). Pemkot/kab harus membangun media pengaduan masyarakat untuk menampung berbagai keluhan masyarakat. Tujuannya agar terbangun kontrol sosial warga dalam memonitor seluruh pelaksanaan kegiatan sehingga segala bentuk penyimpangan dapat dikurangi serta diantisipasi lebih dini oleh pemkot/kab dan masyarakat itu sendiri. Pengembangan PPM ini tidak cukup hanya dibangun/dikembangkan di kota/kabupaten, akan tetapi yang lebih strategis adalah mengembangkan PPM sampai ke tingkat masyarakat kelurahan yang dimotori oleh LKM. Bantuan teknik/pendampingan kepada Pemerintah Kota/Kabupaten dan para pemangku kepentingan setempat diberikan melalui penugasan konsultan (KMW, korkot/asisten korkot, tenaga ahli, dsb) untuk melaksanakan program ini dan melakukan pengembangan kapasitas bagi Pemerintah Kota/Kabupaten (propinsi/kabupaten-kota) sehingga pada saatnya pemerintah daerah mampu mengelola program penanggulangan kemiskinan berbasis masyarakat. Secara khusus asisten korkot mempunyai tugas untuk membina fasilitator di wilayahnya sesuai dengan bidang kerjanya. Untuk optimasi bantuan teknik/pendampingan kepada pemerintah kota/kabupaten dan para pemangku kepentingan setempat maka komposisi
I I- 12

konsultan di daerah dapat disesuaikan atas dasar ketetapan PMU PNPM Mandiri Perkotaan. Ikatan kerja korkot dan askorkot dengan SNVT PBL Provinsi dituangkan dalam Surat Perjanjian Kerja dengan Matrix Akuntabilitas yang ditetapkan PMU PNPM Mandiri Perkotaan. Secara rinci bentuk-bentuk bantuan teknik/pendampingan untuk pemerintah daerah dan para pemangku kepentingan setempat mencakup: Fasilitasi pertemuan-pertemuan/musyawarah di tingkat daerah, baik yg bersifat reorientasi pemikiran, pendalaman pemahaman (workshop) maupun penyebarluasan informasi (sosialisasi); Pelatihan dan bimbingan, termasuk penyediaan bahan dan media belajar; Penyediaan media-media sosialisasi; Kunjungan lapangan baik dalam rangka pendalaman pemahaman maupun penggalian aspirasi masyarakat; Pengorganisasian monitoring, fasilitasi, supervisi dan evaluasi bersama, dll.
Titik berat pelaksanaan bantuan pendampingan di tingkat Pemerintah Kota/Kabupaten adalah membangun kesadaran kritis perangkat pemda dan kelompok peduli untuk mencapai sinergi antara masyarakat, pemerintah dan kelompok peduli serta reformasi kebijakan, program dan penganggaran yang berorientasi pada masyarakat miskin.

Seluruh korkot, askorkot, asmandat dan tenaga ahli konsultan berkewajiban menjunjung tinggi dan melaksanakan secara konsisten pakta integritas pendamping PNPM Mandiri Perkotaan, sebagai berikut: a. Pendamping memfasilitasi pemerintah/masayarakat agar mampu mengambil keputusan secara rasional dan bertanggungjawab; b. Pendamping tidak memberi janji-janji atau iming-iming kepada pemerintah/masyarakat, termasuk informasi yang tidak sesuai pedoman dan kebijakan program; c. Proses perencanaan, penetapan dan pelaksanaan program penangulangan kemiskinan di tingkat masyarakat harus dilakukan oleh masyarakat sendiri, Pendamping memfasilitasi agar proses kegiatan sesuai dengan nilai, prinsip dan ketentuan PNPM Mandiri Perkotaan; d. Pendamping tidak diperkenankan meminta uang atau imbalan apapun dari pemerintah/masyarakat; e. Pendamping tidak diperkenankan menerima imbalan uang dari masyarakat, baik secara langsung maupun tidak langsung (tenaga kerja, dll); f. Pendamping bertanggungjawab terhadap penyelesaian persoalan yang ada di wilayah dampingannya, termasuk kemungkinan munculnya penyimpangan dan penyalahgunaan yang terjadi, sebagai konsekuensi logis tanggungjawab pendamping mengawal nilai, prinsip dan ketentuan PNPM Mandiri Perkotaan. g. Pendamping berkewajiban menyelesaikan persoalan penyimpangan dana yang terjadi di masyarakat dengan mengutamakan mekanisme penyelesaian oleh masyarakat hingga proses hukum sesuai ketentuan Ikatan kerja dengan korkot dan askorkot dilakukan oleh Satker provinsi dan dalam pengendalian substansi maupun operasional, di bawah kendali Konsultan Manajemen Wilayah (KMW) setempat.
I I- 13

Langkah-langkah pelaksanaan PNPM Mandiri Perkotaan pada dasarnya terdiri dari serangkaian kegiatan di berbagai tataran; pusat, daerah dan masyarakat, yang dapat bersifat urutan (sekuensial), bersamaan (paralel) atau menerus, seperti antara lain pemantauan dan pendampingan. Substansi pelaksanaan kegiatan PNPM Mandiri Perkotaan di lokasi kelurahan baru secara umum mengacu pada Pedoman Umum P2KP-3. Untuk menghindarkan terjadinya anggapan yang salah mengenai adanya urutan langkah baku dari awal sampai akhir, maka dalam Buku Pedoman ini berbagai jenis kegiatan dikelompokkan ke dalam tahap persiapan (tidak terkait langsung dengan pelaksanaan kegiatan), pelaksanaan (actual implementation) serta menerus dan berkala. Khusus di tahap pelaksanaan, kumpulan kegiatan dikelompokkan dengan berorientasi pada Bantuan Program Pendampingan Masyarakat dan Bantuan Dana BLM, Bantuan Teknik/Pendampingan Pemerintah Kota/Kabupaten dan pemangku kepentingan setempat. Perlu diperhatikan bahwa daftar kegiatan yang tertulis dalam Buku Pedoman Operasional Umum ini adalah jenis kegiatan utama saja sedangkan untuk kegiatan pendukung, seperti antara lain: pelatihan dan sosialisasi, dapat dilihat lebih rinci dalam buku pedoman lainnya.

3.1.

TAHAP PERSIAPAN Tahap persiapan ini pada dasarnya adalah menyiapkan para pelaku terkait, baik di tingkat pusat maupun daerah, agar lebih memahami PNPM Mandiri Perkotaan dan mendorong integrasi serta sinkronisasi kegiatan-kegiatan terkait di pusat maupun di daerah.

No

KEGIATAN
Serangkaian pertemuan (lobby, koordinasi, silaturahmi sosial), seminar, lokakarya dan sosialisasi awal tingkat nasional kpd perangkat pemerintah & kelompok strategis. Orientasi PNPM Mandiri Perkotaan untuk internal Ditjen Cipta Karya Departemen Pekerjaan Umum

PELAKU
- Penyelenggara : PMU PNPM Mandiri Perkotaan - Peserta : pemerintah, perguruan tinggi, LSM, DPR, pers, dan kelompok strategis lainnya. - Fasilitator : Tim Persiapan PNPM 2008 - Penyelenggara : Ditjen CK - Peserta: Eselon 3 dan 4 serta fungsional Ditjen Cipta Karya, Dept. PU - Fasilitator : Tim Persiapan PNPM 2008

HASIL
Penerimaan perangkat pemerintah, DPR dan kelompok strategis tingkat nasional thdp keberadaan PNPM Mandiri Perkotaan. Kesepakatan tingkat nasional untuk fasilitasi proses kegiatan PNPM Mandiri Perkotaan. Seluruh staf eselon 3 & 4 serta tenaga fungsional di Ditjen Cipta Karya memiliki pemahaman yang sama tentang PNPM Mandiri Perkotaan

KETERANGAN
Lihat kerangka acuan sosialisasi tingkat nasional

1.

2.

Lihat kerangka acuan lokakarya

III- 1

No
3.

KEGIATAN
Pelatihan dasar dan siklus kegiatan PNPM Mandiri Perkotaan bagi Konsultan Manajemen Pusat (KMP) dan manajemen perusahaan -

PELAKU

HASIL

KETERANGAN
Lihat TOR, GBPP dan modul pelatihan.

4. Pelatihan dasar dan siklus kegiatan PNPM Mandiri Perkotaan bagi staf proyek.

Penyelenggara : PMU Konsultan pelaksana PNPM Mandiri paham dan terjadi perPerkotaan samaan pemahaman mengenai PNPM Mandiri Peserta : Seluruh staf Perkotaan KMP (Team Leader, CoTeam Leader, Tenaga Rencana tindak Ahli dan lainnya) dan pelaksanaan PNPM manajemen Mandiri Perkotaan di perusahaan. lapangan disetujui PMU PNPM Mandiri Perkotaan Fasilitator : Tim Persiapan PNPM 2008 Staf proyek paham dan terjadi persamaan pemahaman mengenai PNPM Mandiri Perkotaan. Rencana tindak pelaksanaan PNPM Mandiri Perkotaan di lapangan disetujui PMU PNPM Mandiri Perkotaan. Masyarakat luas mengetahui PNPM Mandiri Perkotaan Munculnya kepedulian tingkat nasional terhadap PNPM Mandiri Perkotaan Konsultan pelaksana paham dan penyamaan persepsi tentang PNPM Mandiri Perkotaan. Rencana tindak pelaksanaan PNPM Mandiri Perkotaan di lapangan disetujui KMP.

- Penyelenggara : PMU PNPM Mandiri Perkotaan. - Peserta : Seluruh staf proyek, termasuk satker propinsi. - Fasilitator : Tim Persiapan PNPM 2008. - Penyelenggara : KMP

Lihat TOR, GBPP dan modul pelatihan.

5.

Serangkaian kegiatan sosialisasi melalui media tingkat nasional (TV, radio, media cetakan, pertemuan, dll) Pelatihan dasar dan siklus proyek PNPM Mandiri Perkotaan Konsultan Manajemen Wilayah (KMW) dan manajemen perusahaan.

Lihat TOR sosialisasi tingkat nasional.

6.

7. Pelatihan dasar , pelatihan lanjutan, serta TOT PNPM Mandiri Perkotaan bagi Tim Pelatih PNPM Mandiri Perkotaan Serangkaian lobbylobby, silaturahmi sosial dan sosialisasi awal kpd perangkat pemerintah & kelompok strategis di tingkat provinsi. -

Penyelenggara : KMP Peserta : Seluruh Staf KMW (Tim Leader, Korkot/Askorkot, Tenaga Ahli dan lainnya), dan manajemen perusahaan. Fasilitator : Tim Persiapan PNPM 2008. Penyelenggara : KMP Peserta : Tenaga Pelatih Fasilitator : Tim Persiapan PNPM 2008

Lihat TOR, GBPP dan modul pelatihan.

Tersedianya Tim Pelatih khusus PNPM Mandiri Perkotaan.

Lihat GBPP Training Of Trainer (TOT)

8.

9.

Lokakarya orientasi PNPM Mandiri

Penerimaan perangkat pemkot/kab, DPRD dan kelompok strategis thdp keberadaan KMW untuk memfasilitasi proses kegiatan PNPM Mandiri Perkotaan di provinsi bersangkutan. Kesepakatan Rencana pelaksanaan Lokakarya orientasi PNPM Mandiri Perkotaan dan kegiatan PNPM Mandiri Perkotaan lainnya di provinsi bersangkutan. - Penyelenggara: Bappeda. Pemerintah provinsi, tokoh Masyarakat & Kelompok - Penyelenggara: KMW - Peserta: Bupati/Walikota, ketua DPRD, pejabat pemerintah kota/kab, tokoh masyarakat / kelompok strategis tingkat provinsi.

Dilakukan di bulan ke-1 setelah KMW mobilisasi

Pembicara adl TKPK-D &

III- 2

No

KEGIATAN
Perkotaan tingkat provinsi -

PELAKU

HASIL

KETERANGAN
satker provinsi yang ikut pelatihan dasar PNPM Mandiri Perkotaan, KMW sebagai nara sumber. Bulan ke-2 setelah KMW mobilisasi

10.

Serangkaian proses rekruitmen koordinator kota, asisten korkot, dan fasilitator kelurahan.

11.

Serangkaian pelatihan dasar, siklus proyek dan pelatihan lanjutan untuk koordinator kota, asisten korkot, dan fasilitator kelurahan. Serangkaian lobbylobby, silaturahmi sosial dan sosialisasi awal kepada perangkat pemkot/kabupaten & kelompok strategis di tingkat kota/ kabupaten.

Peserta : Walikota/bupati, Strategis paham dan terjadi persamaan persepsi, bappekot/kab, DPRD integrasi & sinkronisasi provinsi, dinas/instansi PNPM Mandiri Perkotaan di terkait & Tokoh-tokoh daerah dengan program lain. masyarakat/ kelompok strategis. Fasilitator: TKPK-D dan kelompok peduli setempat. Nara sumber: KMW, satker provinsi & Pem provinsi. Penyelenggara: KMW. Tersaring calon terbaik untuk koordinator kota, asisten Peserta : calon koordinator kota, asisten korkot, dan fasilitator kelurahan untuk mengikuti korkot, dan fasilitator pelatihan dasar sebagai kelurahan. proses akhir rekruitmen. Fasilitator & narasumber: tim pelatih PNPM Mandiri Perkotaan. Penyelenggara: KMW. Korkot, askot dan faskel memiliki pengetahuan, Peserta : calon koordinator kota, asisten pemahaman dan kemampuan melaksanakan PNPM Mandiri korkot, dan fasilitator Perkotaan di lapangan. kelurahan.

Lihat TOR rekruitmen koordinator kota, asisten korkot, dan fasilitator kelurahan

Lihat GBPP

12.

Fasilitator & narasumber: tim pelatih PNPM Mandiri Perkotaan. - Penyelenggara: Korkot - Peserta: Bupati/Walikota, ketua DPRD, pejabat pemkot/kab, tokoh formal dan tokoh informal yang berpengaruh di kota/kab. setempat. - Fasilitator: KMW

13.

Serangkaian kegiatan sosialisasi melalui media tingkat provinsi (TV, radio, media cetakan, pertemuan, dll) Pelatihan dasar PNPM Mandiri Perkotaan bagi Pemerintah Daerah Tingkat Kota/Kab. (Tim Koordinasi PKD, PJOK-PJOK & dinas/instansi terkait)

Penyelenggara : KMW

Penerimaan perangkat pemkot/kab, DPRD dan kelompok strategis terhadap keberadaan KMW untuk memfasilitasi proses kegiatan PNPM Mandiri Perkotaan di kota/ kab bersangkutan. Kesepakatan Rencana pelaksanaan Pelatihan Dasar, Lokakarya orientasi PNPM Mandiri Perkotaan dan kegiatan PNPM Mandiri Perkotaan lainnya di kota/kab sasaran. Masyarakat provinsi mengetahui PNPM Mandiri Perkotaan. Munculnya kepedulian masyarakat provinsi terhadap PNPM Mandiri Perkotaan. Peserta paham substansi dan terjadi persamaan persepsi mengenai PNPM Mandiri Perkotaan serta rencana pelaksanaan PNPM Mandiri Perkotaan disepakati

Dilakukan di bulan ke-1 setelah KMW mobilisasi dan dilanjuntukan dengan kegiatan siklus kota.

Lihat TOR sosialisasi.

14.

Penyelenggara: Bappekot/ kab Peserta: Anggota TKPKD, PJOK , perangkat dinas/instansi terkait dan kelompok peduli setempat. Fasilitator: KMW & Tim Pelatih

Sebelumnya perlu dilakukan dengar pendapat dengan DPRD oleh TKPK-D difasilitasi KMW. Bulan ke-1 setelah

III- 3

No
15.

KEGIATAN
Lokakarya orientasi PNPM Mandiri Perkotaan tingkat Kota/Kabupaten -

PELAKU
Penyelenggara: Bappekot/ Kab. Peserta : Camat, lurah/ kades, dinas/instansi terkait & tokoh-tokoh masyarakat/ kelompok strategis Fasilitator: TKPK-D, PJOK dan kelompok peduli setempat Nara sumber: KMW & Pemkot/kab Penyelenggara: PJOK Peserta: Wakil-wakil kelurahan/desa: DK atau BPD, Ka.Dusun, RW, RT, wakil organisasi masyarakat, dan tokoh-tokoh masyarakat dari seluruh calon lokasi kelurahan sasaran di kecamatan bersangkutan. Fasilitator : PJOK, TKPK-D dan kelompok peduli Nara Sumber: Pejabat pemda setempat dan KMW

HASIL
Camat, dinas/instansi terkait, tokoh masyarakat & kelompok strategis paham dan terjadi persamaan persepsi, integrasi dan sinkronisasi PNPM Mandiri Perkotaan di daerah dengan program lain -

KETERANGAN
mobilisasi KMW. Pembicara adl TKPK-D & PJOK yang ikut pelatihan dasar PNPM Mandiri Perkotaan, KMW sebagai nara sumber. Bulan ke-2 setelah KMW mobilisasi Kerangka acuan lokakarya orientasi tingkat Kecamatan. Dilaksanakan pd bulan ke-2 setelah KMW mobilisasi

16. Lokakarya Orientasi PNPM Mandiri Perkotaan tingkat kecamatan -

Lurah/Kades. RW,RT, Kadusun, BPD/DK, tokoh masyarakat setempat paham substansi, nilai, prinsip, dan mekanisme pelaksanaan PNPM Mandiri Perkotaan. Kesepakatan Rencana Tindak Lanjut untuk meneruskan informasi kepada masyarakat dan mengadakan rembug warga untuk menerima atau menolak pelaksa-naan PNPM Mandiri Perkotaan dan memilih Relawan Masyarakat

3.2.

TAHAP PELAKSANAAN DI MASYARAKAT Inti kegiatan PNPM Mandiri Perkotaan di masyarakat kelurahan/desa adalah proses menumbuhkembangkan kemandirian dan keberlanjutan upaya-upaya penanggulangan kemiskinan dari, oleh dan untuk masyarakt, melalui proses pembelajaran dan pelembagaan nilai-nilai universal kemanusiaan (value based development), prinsip-prinsip universal kemasyarakatan (good governance), serta prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan (sustainable development). Tahapan pelaksanaan kegiatan ini mencakup serangkaian kegiatan yang berorientasi pada siklus rembug kesiapan masyarakat dan kerelawanan, refleksi kemiskinan, pemetaan swadaya berorientasi IPM-MDGs, pembentukan BKM, perencanaan partisipatif menyusun PJM Pronangkis berorientasi kinerja peningkatan IPM-MDGs dan pelaksanaan program penanggulangan kemiskinan oleh masyarakat dengan stimulan BLM oleh KSM. Gambaran umum mengenai tahapan pelaksanaan kegiatan PNPM Mandiri Perkotaan di tingkat masyarakat pada lokasi baru dapat dilihat pada siklus kegiatan pada gambar 3.1 di bawah ini :

III- 4

Gambar 3. Siklus Kegiatan PNPM Mandiri Perkotaan di Masyarakat

Channeling Program

PJM ke Musbang Kel/Desa

PJM ke Musbang kecamatan PJM ke Musbang Kota/Kab

Kordinasi dan Integrasi Prog

PS LKM/ BKM

RK

ReOrientasi PS dan PJM-P

RKM

KSM/ Pokmas

PJM-P

Review Prog

Sosmap & Sosialisasi Pelaks Kegiatan

Untuk mewujudkan hal itu, tahap pelaksanaan kegiatan PNPM Mandiri Perkotaan di kelurahan/desa dikelompokkan sesuai bantuan program yang disediakan, terdiri dari kegiatan-kegiatan sebagai berikut. 3.2.1. Pendampingan Pengorganisasian dan Pengembangan Masyarakat
No
17.

KEGIATAN
Serangkaian lobbylobby, silaturahmi sosial dan sosialisasi awal kepada perangkat kelurahan/desa &

PELAKU
- Penyelenggara: Tim Fasilitator. - Peserta: Perangkat kelurahan/desa & kelompok strategis (tokoh formal & informal).

HASIL
Pemahaman mengenai gambaran umum PNPM Mandiri Perkotaan dan segala konsekwensinya. Kesepakatan rencana kerja pelaksanaan PNPM Mandiri

KETERANGAN
Tim Fasilitator (TF) menunjukkan surat tugas dari KMW dan Pemda

III- 5

No

KEGIATAN
kelompok strategis di kelurahan/desa.

PELAKU
- Fasilitator: Korkot

HASIL
Perkotaan di kelurahan/desa. Menempatkan lurah/kades sebagai fasilitator kegiatan PNPM Mandiri Perkotaan di wilayahnya.

KETERANGAN
setempat. Dilakukan di bulan ke-1 pada minggu ke-1 setelah mobilisasi fasilitator kelurahan Tim Fasilitator memfasilitasi perangkat kelurahan/desa dalam proses rembug warga tingkat kelurahan/desa. Dilakukan di bulan ke-1 pada minggu ke-1 hingga ke-2 setelah mobilisasi TF.

18.

Rembug Kesiapan Masyarakat (Rembug warga desa/ kelurahan untuk menyatakan kesiapan warga untuk menerima atau menolak melaksanakan PNPM Mandiri Perkotaan sesuai proses dan ketentuan PNPM Mandiri Perkotaan).

- Penyelenggara: lurah/kades. - Peserta: Ketua RW, RT, dusun, tokoh masyarakat, perwakilan organisasi masyarakat setempat, dan warga miskin setempat. - Fasilitator: Tim Fasilitator

19.

Sosialisasi awal secara intensif mengenai substansi PNPM Mandiri Perkotaan & pendaftaran relawan.

- Penyelenggara: Lurah/ kades & ketua RW/RT - Peserta: Representasi segenap masyarakat kelurahan sasaran, terutama warga miskin setempat. - Fasilitator: Tim Fasilitator

Warga masyarakat, perangkat kelurahan, ketua RW, RT& tokoh masyarakat paham gambaran umum konsep dan proses kegiatan PNPM Mandiri Perkotaan. Kesepakatan bersama untuk menyatakan kesiapan atau menolak melaksanakan PNPM Mandiri Perkotaan. Kesepakatan jadwal kerja PNPM Mandiri Perkotaan di kelurahan/desa ybs. Lurah/kades atas nama warga kelurahan/desa mengajukan Surat Permintaan Bantuan Teknik ke KMW & Bappekot/kab. Tumbuhnya pemahaman dan kesadaran kritis warga tentang prinsip dan nilai PNPM Mandiri Perkotaan sebagai pondasi yang kokoh dalam upaya menanggulangi kemiskinan secara mandiri, efektif dan berkelanjutan Warga paham arti penting kerelawanan dalam mendorong tumbuh berkembangnya kesatuan & solidaritas sosial, kepedulian bersama serta kemandirian dan keswadayaan untuk menanggulangi persoalan kemiskinan di wilayahnya. Warga memahami hakekat peran Relawan Masyarakat sebagai orang yang dianggap paling dapat dipercaya, memiliki sifatsifat kerelawanan serta komitmen yang tinggi sebagai penggerak dalam pelaksanaan PNPM Mandiri Perkotaan. Terdaftarnya relawanrelawan setempat sebagai penggerak dalam pelaksanaan tahapan kegiatan PNPM yang

Dilakukan melalui pertemuan warga, baik dari tingkat RW/dusun hingga kelurahan/desa. Mulai dilakukan di Minggu ke-2 bulan ke-1 s/d minggu ke-2 bulan ke-2 setelah fasilitator dimobilisasi. Secara prinsip, sosialisasi intensif PNPM Mandiri Perkotaan sebagai proses pembelajaran dan pelembagaan nilai-nilai universal sebagai landasan keberlanjutan program penangulangan kemiskinan dari, oleh dan

III- 6

No

KEGIATAN

PELAKU

HASIL
dimulai dengan Refleksi Kemiskinan.

KETERANGAN
untuk masyarakat. Hal ini perlu dilakukan secara khusus dalam rangka menggalang keterlibatan perempuan dan warga rentan dalam kegiatan penanggulangan kemiskinan.

20.

Sosialisasi intensif substansi PNPM Mandiri Perkotaan & pendaftaran relawan khusus dengan kelompok perempuan dan kelompok rentan

- Penyelenggara: Lurah/ Kades & RW/RT - Peserta: Kelompok perempuan & kelompok rentan. - Fasilitator: Tim Fasilitator

21.

Refleksi Kemiskinan

- Pelaksana: Tim Relawan (Tim Refleksi Kemiskinan) - Peserta: sebanyak mungkin warga - Fasilitator : Tim Fasilitator & perangkat kelurahan

Tumbuhnya pemahaman dan kesadaran kritis warga tentang prinsip dan nilai PNPM Mandiri Perkotaan sebagai pondasi yang kokoh dalam upaya menanggulangi kemiskinan secara mandiri, efektif dan berkelanjutan. Warga perempuan/rentan paham arti penting kerelawanan dalam mendorong kesatuan & solidaritas sosial dalam penanggulangan kemiskinan. Warga memahami hakekat peran Relawan Masyarakat sebagai penggerak dalam pelaksanaan PNPM Mandiri Perkotaan sebagai konsekuensi pembangunan berbasis masyarakat. Terdaftarnya relawanrelawan setempat sebagai penggerak dalam pelaksanaan tahapan kegiatan PNPM yang dimulai dengan Refleksi Kemiskinan. Tumbuhnya kesadaran kritis masyarakat bahwa : - akar persoalan kemiskinan adalah lunturnya nilai-nilai luhur kemanusiaan untuk berbuat kebajikan & peduli dengan sesama. - penangulangan kemiskinan kemiskinan merupakan tanggung jawab bersama, bukan hanya tanggungjawab kaum miskin. - upaya penanggulangan kemiskinan harus dimulai dari diri sendiri melalui perubahan mental & perilaku individu yang pada giliran menjadi perilaku kolektif. Tergalinya aspirasi & harapan warga miskin serta kelompok marjinal mengenai persoalan kemiskinan (penyebab kemiskinan, kriteria kemiskinan, profil keluarga

Sebelum RK, perlu dilakukan coaching oleh Tim Fasilitator kepada Tim Refleksi Kemiskinan & perangkat kelurahan. Mulai dilaksanakan minggu ke-2 bulan ke-2 s/d minggu ke-2 bulan ke-3 setelah Tim Fasilitator dimobilisasi di lapangan RK dilakukan mulai dari tingkat akar rumput (RT atau RW). Hasil RK menjadi bahan pembahasan rembug warga di tingkat

III- 7

No

KEGIATAN

PELAKU

HASIL
miskin, dll) dan upaya penanggulangannya. Kesepakatan langkahlangkah penanggulangan kemiskinan secara kolektif melalui proses penumbuhkembangan nilai & prinsip yang diusung oleh PNPM Mandiri Perkotaan Tumbuhnya kepedulian dan kesatuan warga sebagai hasil kesadaran kritis segenap lapisan masyarakat, baik warga miskin dan kaya, dsb untuk bersama-sama membahas persoalan kemiskinan yang ada di wilayahnya

KETERANGAN
kelurahan/ desa.

22.

Pemetaan Swadaya

- Pelaksana: Relawan masyarakat (Tim Pemetaan Swadaya) dan perangkat kelurahan/desa setempat - Peserta: Warga masyarakat - Fasilitator : Tim Fasilitator & Lurah/Kades

Tumbuhnya kesadaran masyarakat tentang kondisi realita yang ada saat ini dan membangun kesepakatan kondisi ideal yang ingin dicapai. Terkumpul data sbb: - Daftar, profil keluarga miskin. - Peta profil persoalan & potensi setempat (ekonomi, sosial, lingkungan, SDM, prasarana permukiman, dll). - Peta profil lembaga yang ada (potensi dan kendala) untuk menangani PNPM Mandiri Perkotaan. - Profil/Kriteria kepemimpinan moral. - Peta profil kebutuhan nyata masyarakat.

23.

Pembentukan LKM Penyusunan panitia pembentukan LKM Musyawarah mereview kriteria kepemimpinan moral dan profil lembaga masyarakat yang sesuai untuk menangani PNPM Mandiri

- Pelaksana: Tim Relawan sebagai Panitia Pembentukan LKM dan perangkat kelurahan setempat - Peserta: Seluruh Warga Dewasa - Fasilitator : Tim Fasilitator & Lurah/Kades

Tumbuh kesadaran kritis dan kesepakatan bersama tentang bentuk serta kriteria lembaga masyarakat yang benarbenar mencerminkan kedaulatan rakyat dan kepemimpinan moral (kerelawanan, inklusif, kepemimpinan kolektif, partisipatif, akuntabel, aspiratif & mengakar (acceptable) Kesepakatan masyarakat untuk memanfaatkan

Tim Fasilitator melakukan coaching substansi, teknik, dan proses pemetaan swadaya kepada Tim Pemetaan Swadaya. Tim PS harus membahas dahulu hasil refleksi kemiskinan sebelum pelaksanaan Pemetaan Swadaya Mulai dilakukan minggu ke-2 bulan ke-3 s/d minggu ke-2 bulan ke-4 setelah Tim Fasilitator dimobilisasi di lapangan. TF melakukan coaching substansi, teknik, dan proses pembangunan LKM kepada Panitia Pembentukan LKM Pedoman pembentukan LKM (Pedoman AD dan contoh AD LKM, serta

III- 8

No

KEGIATAN
Perkotaan Penyusunan anggaran dasar (AD) LKM Penyusunan tata tertib pemilihan anggota LKM Pemilihan anggota LKM Pencatatan ke notaris

PELAKU

HASIL
lembaga yang ada atau membentuk lembaga baru sebagai LKM yang akan diberi mandat untuk mengendalikan penanganan PNPM Mandiri Perkotaan serta upaya penanggulangan kemiskinan setempat. Rumusan kriteria anggota LKM berdasarkan kualitas sifat kemanusiaan (moral) dan sistem pemilihan tanpa calon, tanpa kampanye, tertulis dan rahasia dapat disepakati warga. Terpilih 9 sampai 13 anggota LKM sebagai lembaga kepemimpinan kolektif masyarakat dengan proses dan ketentuan sesuai pedoman PNPM Mandiri Perkotaan. AD LKM telah dibahas dan disepakati terlebih dahulu oleh masyarakat melalui pertemuan warga sebelum Musyawarah Pembentukan LKM di tingkat kelurahan/desa. Terbentuk kelembagaan keuangan yang solid

KETERANGAN
Pedoman pemilihan anggota LKM dll) Peserta pertemuan melibatkan masyarakat miskin dan perempuan serta kelompok marjinal lainnya. Mulai dilaksanakan pada minggu ke-2 bulan ke-4 s/d akhir bulan ke-5 setelah Tim Fasilitator mobilisasi di lokasi sasaran.

24.

25.

Bila disuatu kelurahan/desa akan/sedang melaksanakan kegiatan pinjaman bergulir maka disamping LKM membentuk UPK juga hrs dibentuk Dewan Pengawas Pinjaman Bergulir yang terdiri dari 3 orang sesuai aturan yg dituangkan di POT Pengorganisasian Forum LKM tingkat kecamatan

- Pelaksana : LKM - Peserta : Relawan - Fasilitator : Tim Fasilitator & Lurah/Kades

Pedoman operasional teknik pengelolaan pinjaman bergulir

- Pelaksana : Tim Fasilitator Peserta : perwakilan LKM tiap kelurahan - Fasilitator : Korkot dan Camat - Pelaksana : Tim Inti Perencana (LKM, Tim Pemetaan Swadaya, relawan masyarakat, perangkat kelurahan, bila sudah terbentuk juga KSM) - Peserta : Warga masyarakat desa/ kelurahan, warga miskin, perangkat kelurahan,

Terbentuknya Forum LKM tingkat kecamatan. Tata kerja, tupoksi Forum terumuskan dan disepakati. Rumusan visi kelurahan 3 s/d 5 tahun kedepan. PJM Pronangkis (3 thn/Repetita). Rencana Tahunan (1 tahun): Rencana kegiatan dan pemanfaatan BLM dalam 1 tahun

Pedoman operasional teknik

26.

Penyusunan Perencanaan Jangka Menengah (PJM) dan Rencana Tahunan Penanggulangan Kemiskinan oleh masyarakat setempat (PJM Pronangkis dan Rencana Tahunan)

Lihat Pedoman operacional teknis tentang penyusunan PJM Pronangkis. Tim Fasilitator melakukan coaching perencanaan partisipatif bagi

III- 9

No

KEGIATAN

PELAKU
kelompok/orang-orang peduli setempat & KSM yang sudah terbentuk - Fasilitator : Tim Fasilitator & Lurah/Kades

HASIL
Daftar rencana kegiatan dengan sumber dananya dalam 1 thn: - Swadaya murni warga - BLM PNPM Mandiri Perkotaan - APBD (Pemkot/kab) - Kemitraan program lainnya PJM dan Renta Pronangkin sesuai dengan aspirasi kelompok perempuan dan kelompok rentan. Kelompok perempuan dan kelompok rentan paham dan ikut bertanggung jawab terhadap kegiatan penanggulangan kemiskinan di wilayahnya. KK miskin dan warga yang rentan memahami semua peluang yang tersedia KK miskin dan warga yang rentan memahami peran yang harus dilakukannya agar mendapatkan manfaat dari program ini.

KETERANGAN
Tim Inti Perencana sebelum pelaksanaan. Dilakukan pada bulan ke-6 setelah Tim Fasilitator dimobilisasi. Bila dianggap perlu sebaiknya pertemuan untuk kedua kelompok ini dipisahkan

27.

Pembahasan PJM dan Renta dengan kelompok perempuan dan kelompok rentan

28.

29.

Sosialisasi pengorganisasian KSM (apa, mengapa, bagaimana) Hal yang sama dilakukan juga untuk kelompok perempuan dan kelompok rentan Pengorganisasian dan pembinaan KSM/Panitia dan/atau pemanfaatan kelompok masyarakat yang ada sebagai KSM/Panitia untuk pelaksanaan kegiatan PNPM Mandiri Perkotaan atau pemanfaatan dana BLM.

- Pelaksana : Tim Inti Perencana (LKM, Tim Pemetaan Swadaya, relawan masyarakat, perangkat kelurahan, bila sudah terbentuk juga KSM). - Peserta : Kelompok perempuan dan kelompok rentan.. - Fasilitator : Tim Fasilitator & Lurah/Kades. - Pelaksana: Tim Relawan & LKM (setelah LKM terbentuk). - Peserta: Warga masyarakat utamanya yang termasuk KK miskin dan kelompok/orang-orang peduli setempat. - Fasilitator: Tim Fasilitator - Pelaksana: Tim Relawan, LKM & UP-UP - Peserta: Warga masyarakat utamanya yang miskin dan kelompok/orang-orang peduli setempat - Fasilitator: Tim Fasilitator

Sosialisasi ini juga harus dilakukan secara khusus dengan kelompok perempuan dan kelompok rentan disamping untuk masyarakat umum. Pengorganisasian KSM dapat dimulai setelah pemetaan swadaya dengan sosialisasi ke KK miskin dan difasilitasi intensif oleh Tim Relawan dan Tim Fasilitator sesuai dinamika masyarakat setempat, di mana pada saat LKM sudah terbentuk dapat juga mulai terlibat dalam pengorganisasian KSM tersebut

Tumbuh kesadaran kritis masyarakat tentang apa, mengapa, manfaat dan bagaimana berorganisasi dalam kelompok KSM dibangun atas dasar komitmen, kepentingan dan kebutuhan bersama Terbentuk KSM yang bercirikan visi, misi, prinsip dan nilai PNPM Mandiri Perkotaan Aturan main dan kepengurusan KSM terumuskan dan disepakati seluruh anggotanya Uraian tugas panitia terumuskan

Untuk lokasi PNPM Mandiri Perkotaan khusus wilayah DKI (diluar kabupaten kepulauan seribu), dengan pertimbangan kondisi BKM dan jumlah penduduk kelurahan yang sangat besar dengan rata-rata jumlah penduduk kelurahan sasaran PNPM Mandiri Perkotaan sebesar 34.000 jiwa, maka perlu adanya perlakuan khusus dengan menggeser fokus kegiatan dari kelurahan ke tingkat RW dengan tetap memulai kegiatannya di tingkat komunitas basis RT. Pelaksanaan kegiatan untuk lokasi ini menggunakan buku Petunjuk Teknis PNPM Mandiri P2KP untuk Propinsi DKI Jakarta
III- 10

3.2.2. Pendampingan Pencairan Dana BLM Penyediaan stimulan dana BLM ini, dimaksudkan agar masyarakat secara nyata dapat belajar melaksanakan dan mengelola apa yang sudah direncanakan. Pembelajaran dalam hal ini lebih dititikberatkan pada upaya memberi kesempatan masyarakat belajar menangani berbagai persoalan yang ada secara utuh dari pengembangan gagasan, identifikasi persoalan, perencanaan pemecahan persoalan s/d pelaksanaan dengan tetap berorientasi ke tujuan jangka panjang dan menumbuhkan kesadaran kritis bahwa kebutuhan untuk penanggulangan kemiskinan tidak hanya kebutuhan modal dana semata, melainkan juga kebutuhan yang berkaitan dengan pengembangan modal sosial, lingkungan fisik (hidup) serta ekonomi. PNPM Mandiri Perkotaan memang tidak menentukan proporsi prosentase masing-masing aspek sesuai dengan asas Open Menu, tetapi masyarakat perlu menyadari bahwa tidak mungkin kebutuhan orang miskin hanya satu aspek semata dan mengabaikan aspek lainnya. Proses pembelajaran lainnya dalam pemanfaatan dana BLM PNPM Mandiri Perkotaan adalah menumbuhkembangkan dan melembagakan modal sosial sehingga terwujud solidaritas sosial dan kesatuan sosial. Hal ini diatur dengan dengan cara bahwa dana BLM tidak dapat diakses oleh individu, melainkan melalui kelompok, baik panitia yang bersifat ad-hoc maupun KSM yang lebih bersifat permanen. Ketentuan pemanfaatan oleh kelompok ini berlaku pada seluruh jenis kegiatan yang akan dilaksanakan, baik kegiatan prasarana lingkungan, dana pengembangan sosial maupun pengembangan usaha ekonomi masyarakat dan peningkatan kapasitas institusi masyarakat. Pada akhirnya, masyarakat dalam pengelolaan dana BLM ini juga diharapkan mampu mengimplementasikan secara nyata nilai-nilai universal kemanusiaan seperti kejujuran, tanpa pamrih, kerelawanan, dsb, serta prinsip-prinsip universal kemasyarakatan dan pembangunan berkelanjutan. Ketiga nilai-nilai yang melandasi pelaksanaan PNPM Mandiri Perkotaan di tiap tahapan kegiatan, diyakini akan mampu mendorong proses transformasi sosial masyarakat kelurahan sasaran ke arah yang lebih baik, lebih jujur, lebih berpihak pada masyarakat miskin, lebih transparan dan akuntabel, lebih adil, lebih partisipatif dan lebih memiliki peluang untuk konribusi nyata dalam memperbaiki kesejahteraan masyarakat miskin di wilayahnya, Adapun kegiatan-kegiatan pokok pelaksanaan penanggulangan kemiskinan dengan memanfaatkan BLM di tingkat masyarakat adalah sebagai berikut:

No.
29.

KEGIATAN
Rangkaian Coaching Administrasi Pencairan dana BLM PNPM Mandiri Perkotaan

PELAKU
- Pelaksana: KMW - Peserta : Satker Kota/Kab, KPPN, PJOK, LKM & Relawan Masyarakat - Fasilitator: Satker, KMW

HASIL
Seluruh pihak yang terkait dalam proses administrasi pencairan dana BLM PNPM Mandiri Perkotaan ke masyarakat memiliki persepsi serta pemahaman yang sama. Seluruh pihak yang terkait dalam proses administrasi

KETERANGAN
- Maksimal bulan ke-6 setelah fasilitator mobilisasi, atau segera mungkin setelah terbit Perdirjen BLM PNPM Mandiri Perkotaan oleh

III- 11

No.

KEGIATAN

PELAKU

HASIL
pencairan dana BLM PNPM Mandiri Perkotaan dapat memfasilitasi proses pencairan dana BLM ke masyarakat secara tepat waktu, transparan, dan akuntabel. Seluruh pihak yang terkait dalam proses administrasi pencairan dana BLM PNPM Mandiri Perkotaan dapat memfasilitasi KLM menata pelaporan keuangan dengan baik dan benar.

KETERANGAN
Direktorat Jenderal Perbendaharaa n, Dept.Keu. - Sangat diharapkan adanya forum koordinasi intensif KMW, PJOK, dan KPPN setempat untuk penyamaan persepsi Perdirjen tentang pencairan dana BLM. Gunakan format Usulan kegiatan oleh KSM dan format usulan detail kegiatan pembangunan oleh Panitia.

30.

Penyusunan usulan kegiatan oleh KSM/Panitia berdasarkan PJM Pronangkis dan Rencana Tahunan untuk pengajuan pencairan dana BLM tahap 1

- Pelaksana: LKM dan Tim Relawan - Peserta : KSM-KSM & Panitia - Fasilitator : Tim Fasilitator

31.

Analisis kelayakan dan penyempurnaan usulan kegiatan

- Pelaksana: LKM & UP. - Fasilitator : Tim Fasilitator dan Relawan Masyarakat.

Usulan KSM sudah diajukan ke UP LKM, baik untuk kegiatan usaha (kredit/ perguliran), pembangunan/ pemeliharaan saranaprasarana lingkungan, maupun kegiatan sosial. Panitia sudah menyusun Usulan Detail Kegiatan Pembangunan dan diajukan ke UP LKM. Daftar usulan KSM/Panitia yang layak secara sosial diajukan ke KMW.

Lihat Pedoman UP tentang analisis kelayakan usulan sederhana KSM/Panitia KMP menyusun Pedoman penilaian kinerja LKM terkait dengan penerimaan dana BLM

32.

Verifikasi usulan kegiatan

- Pelaksana: KMW - Fasilitator : Tenaga Ahli dan Tim Fasilitator

33.

Pengajuan pencairan BLM tahap 1 ke PJOK

- Pelaksana : LKM dan UP - Fasilitator : Tim Fasilitator

34.

Pencairan dana BLM tahap 1 ke rekening LKM

- Pelaksana: KPPN - Fasilitator: KMW & PJOK

Usulan kegiatan yang diajukan oleh LKM untuk diverifikasi KMW dinyatakan layak. LKM telah memenuhi persyaratan untuk menerima dana BLM sesuai Pedoman PNPM Mandiri Perkotaan. LKM sudah menyerahkan PJM dan Rencana Tahunan Pronangkis yang sudah dinilai layak oleh KMW ke PJOK. LKM sudah menandatangani SPPB bersama PJOK. Permintaan pencairan dana BLM tahap 1 oleh LKM sudah diajukan dilampiri proposal KSM/Panitia yang sudah dinilai layak oleh KMW. Dana BLM tahap 1 tersedia di rekening LKM.

- Lihat Perdirjen & format format pencairan dana (SPPB dan lampirannya). - Diharapkan bulan ke-7 setelah mobilisasi tim fasilitator.

Tahap 1,yakni 40% dari pagu BLM cair pada

III- 12

No.

KEGIATAN

PELAKU

HASIL

KETERANGAN
awal bulan-7 setelah mobilisasi fasilitator & pemanfaatannya diutamakan untuk kegiatan yang bersifat kolektif.

35.

Penyusunan usulan kegiatan oleh KSM/Panitia berdasarkan PJM Pronangkis dan Program Tahunan untuk pengajuan pencairan dana BLM tahap 2 atau tahap 3

- Pelaksana: LKM dan Tim Relawan - Peserta : KSM-KSM & Panitia - Fasilitator : Tim Fasilitator

36.

Analisis kelayakan dan penyempurnaan usulan kegiatan

- Pelaksana: LKM & UP - Fasilitator : Tim Fasilitator dan Relawan Masyarakat

Usulan KSM sudah diajukan ke UP LKM, baik untuk kegiatan usaha (kredit/ perguliran), pembangunan/ pemeliharaan saranaprasarana lingkungan, maupun kegiatan sosial. Panitia sudah menyusun Usulan Detail Kegiatan Pembangunan. Daftar usulan KSM/Panitia yang layak secara sosial diajukan ke KMW.

Gunakan format Usulan kegiatan oleh KSM dan format Usulan detail kegiatan pembangunan oleh Panitia.

Lihat Pedoman UP tentang analisis kelayakan usulan sederhana KSM/Panitia. KMP menyusun Pedoman penilaian kinerja LKM dan keberlanjutan kegiatan, kelembagaan dan keuangan sebagai manifestasi prinsip dan nilai PNPM Mandiri Perkotaan. Lihat format format pencairan dana BLM sesuai Perdirjen Depkeu dan Buku Pedoman Teknis.

37.

Verifikasi usulan kegiatan

- Pelaksana: KMW - Fasilitator : Tenaga Ahli dan Tim Fasilitator

Usulan kegiatan yang diajukan oleh LKM untuk diverifikasi KMW dinyatakan layak. LKM telah memenuhi persyaratan untuk menerima dana BLM sesuai Pedoman PNPM Mandiri Perkotaan.

38.

Pengajuan pencairan BLM tahap 2 atau tahap 3 ke PJOK

- Pelaksana : LKM & UP - Fasilitator : KMW/Tim Fasilitator

39.

Pencairan dana BLM tahap 2 atau tahap 3 ke rekening LKM

- Pelaksana: KPPN - Peserta : LKM & UP - Fasilitator: KMW & PJOK

Permintaan pencairan dana oleh LKM ke PJOK dilampiri: - verifikasi KMW mengenai kinerja LKM tahap sebelumnya - potensi keberlanjutan dari lembaga LKM, kegiatan dan dana . - proposal KSM/Panitia yang sudah dinilai layak oleh KMW Dana BLM tahap 2 tersedia di rekening LKM

40.

Pencairan dana ke KSM / Panitia

- Pelaksana : Sekretariat LKM & UP - Peserta: KSM-KSM/Panitia - Fasilitator : Tim Fasilitator dan Relawan

Dana diterima oleh KSM/ Panitia

Tahap 2 atau tahap 3, yakni 50% Jadwal & mekanisme pencairan dana sesuai dengan Perdirjen Depkeu. Gunakan Format Surat Perjanjian antara LKM dengan KSM .

III- 13

No.
41.

KEGIATAN
Pemanfaatan dana oleh KSM/Panitia sesuai usulan

PELAKU
- Pelaksana : KSM-KSM/ Panitia - Peserta : Anggota KSM - Fasilitator: Tim Fasilitator dan UP LKM

HASIL
Dana dimanfaatkan untuk penanggulangan kemiskinan dan dikelola secara transparan, partisipatif dan akuntabel oleh masingmasing KSM/Panitia.

KETERANGAN
Lihat format supervisi kegiatan oleh LKM/UP di Buku Pedoman Teknis.

3.3.

TAHAP-TAHAP YANG MENERUS ATAU BERKALA Di samping tahap persiapan dan tahap pelaksanaan ada beberapa tahap yang berlaku menerus dan atau berkala yang bersifat menunjang kegiatan utama dalam kedua tahap terdahulu (persiapan dan pelaksanaan), seperti diuraikan di bawah ini. Secara khusus sosialisasi dan pengorganisasian KSM/Panitia harus dilakukan terus menurus sesuai kebutuhan yang selalu berkembang sehingga seluruh kemiskinan terentaskan.

No
42.

KEGIATAN
Sosialisasi pengorganisasian KSM (apa, mengapa, bagaimana) Hal yang sama dilakukan juga untuk kelompok perempuan dan kelompok rentan. Pengorganisasian dan pembinaan KSM/Panitia dan/atau pemanfaatan kelompok masyarakat yang ada sebagai KSM/Panitia untuk pelaksanaan kegiatan PNPM Mandiri Perkotaan atau pemanfaatan dana BLM.

PELAKU
- Pelaksana: Tim Relawan, Peserta: Warga masyarakat utamanya yang termasuk KK miskin dan kelompok/orang-orang peduli setempat. - Fasilitator: Tim Fasilitator

HASIL
- KK miskin dan warga yang rentan memahami semua peluang yang tersedia - KK miskin dan warga yang rentan memahami peran yang harus dilakukannya agar mendapatkan manfaat dari program ini.

KETERANGAN
Sosialisasi ini juga harus dilakukan secara khusus dengan kelompok perempuan dan kelompok rentan disamping untuk masyarakat umum. Pengorganisasian KSM dapat dimulai setelah pemetaan swadaya dengan sosialisasi ke KK miskin dan difasilitasi intensif oleh Tim Relawan dan Tim Fasilitator sesuai dinamika masyarakat setempat, dimana pada saat LKM sdh terbentuk dapat juga mulai terlibat dalam pengorganisasian KSM tersebut - Dilakukan sebagai bagian dari fungsi manajemen proyek. - Lihat indikator kinerja PNPM Mandiri Perkotaan. Survai awal

43.

- Pelaksana: Tim Relawan, LKM & UP-UP - Peserta: Warga masyarakat utamanya yang miskin dan kelompok/ orang-orang peduli setempat. - Fasilitator: Tim Fasilitator

- Tumbuh kesadaran kritis masyarakat tentang apa, mengapa, manfaat dan bagaimana berorganisasi dalam kelompok. - KSM dibangun atas dasar komitmen, kepentingan dan kebutuhan bersama. - Terbentuk KSM yang bercirikan visi,misi, prinsip dan nilai PNPM Mandiri Perkotaan. - Aturan main dan kepengurusan KSM terumuskan dan disepakati seluruh anggotanya. - Uraian tugas panitia terumuskan. Perbaikan kualitas kinerja proyek PNPM Mandiri Perkotaan

44.

Monitoring (pemantauan)

- Pelaksana: KMP dan KMW, Tim Fasilitator dan Kader Masyarakat

45.

Evaluasi

- Pelaksana: Konsultan

- Data status pencapaian

III- 14

No

KEGIATAN

PELAKU
Evaluasi (KE)

HASIL
tujuan proyek. - Saran perbaikan dan masukan kebijakan bagi pemerintah. - Pengaduan masyarakat teridentifikasi dan tertangani - Permasalahan terselesaikan

KETERANGAN
(Baseline survey) diikuti serangkaian studi dampak. Panduan penanganan pengaduan dan penyelesaian konflik Panduan inventarisasi kasus-kasus sukses

46.

Penanganan pengaduan dan manajemen konflik

- Pelaksana : PMU, KMP, KMW & LKM sesuai dengan tingkatannya.

47.

48.

Inventarisasi dan penyebarluasan contoh kasus sukses (Best Practice) pelaksanaan PNPM Mandiri Perkotaan Penyiapan tahap terminasi (penghentian hubungan kerja proyek)

- Pelaksana : KMP - Peserta : LKM, KSM dan semua pihak terlibat & terkait - Fasilitator: KMW - Pelaksana : KMW - Peserta : LKM, UPK, KSM, Kader Masyarakat, Forum LKM, Komite PAKET dan stakeholder - Fasilitator: PMU & KMP

Proses inventarisasi dilakukan secara partisipatif, tranparan dan akuntabel

Keberlanjutan dari: - kelembagaan masyarakat; - dana bergulir (BLM); - budaya kerjasama antara pemerintah dan masyarakat.

- Panduan Tahap Terminasi PNPM Mandiri Perkotaan - Pengenaan sanksi kepada LKM yang tidak mampu mengelola dana bergulir dengan melikuidasi seluruh dana bergulir untuk digunakan pembangunan saranaprasarana Panduan Sosialisasi

49.

50.

Sosialisasi PNPM Mandiri Perkotaan secara terus menerus selama masa proyek ke berbagai kelompok sasaran di berbagai tataran. Pelatihan

- Pelaksana: KMP, KMW dan Tim Fasilitator sesuai dengan wilayah kerjanya, dan seluruh pelaku lainnya. - Fasilitator: PMU

- Meningkatnya kesadaran dan fungsi kontrol sosial masyarakat terhadap program penanggulangan kemiskinan pada umumnya dan khususnya terhadap LKM, UP, KSM Meningkatnya pemahaman, kemampuan dan kapasitas para pelaku pembangunan dalam menanggulangi kemiskinan pada umumnya dan menerapkan PNPM Mandiri Perkotaanpada khususnya. - LKM berfungsi dan dikelola sesuai prinsip dan nilai PNPM Mandiri Perkotaan. - UPK berfungsi dan dipersiapkan dikelola sebagai Lembaga Keuangan Mikro non-bank. - Terbangun jaringan kerjasama antar organisasi masyarakat dan antara lembaga masyarakat dengan pihak terkait/lain.

- Pelaksana: KMP, KMW dan Tim Fasilitator sesuai dengan wilayah kerjanya. - Fasilitator: PMU, Tim Pelatih

Panduan Pelatihan

51.

Penguatan Forum dan Lembaga Masyarakat dalam PNPM Mandiri Perkotaan (Relawan Masyarakat, Tim Pemetaan Swadaya, LKM, UP-UP, Forum LKM dll) & pengembangan jaringan diantara mereka dan

- Pelaksana: KMP, KMW dan Tim Fasilitator sesuai dengan wilayah kerjanya. - Peserta : Relawan masyarakat, Tim Pemetaan Swadaya, LKM,UPK, Forum LKM, kelompok pemeduli, kelompok usaha, pemda, dll.

Panduan teknik Penguatan Kelembagaan Masyarakat

III- 15

No

KEGIATAN
berbagai lembaga/kelompok lainnya

PELAKU

HASIL
- Relawan masyarakat & Tim Pemetaan Swadaya menjadi kelompok pengawal prinsip dan nilai-nilai PNPM Mandiri Perkotaan (safeguard).

KETERANGAN

3.4.

TAHAP PELAKSANAAN DI KOTA/KABUPATEN Untuk dapat mencapai tingkat efektifitas yang tinggi dari kegiatan penanggulangan kemiskinan di kelurahan perlu juga dilakukan intervensi di tingkat kota/kabupaten sehingga tercapai sinergi program pembangunan dari berbagai sektor dengan program penanggulangan kemiskinan di tingkat kelurahan/desa.

No.
52.

KEGIATAN
Serangkaian lobbylobby, silaturahmi sosial dan sosialisasi awal kepada perangkat pemerintah kota/kab dan kelompok strategis di kota/kab

PELAKU
- Penyelenggara: Korkot - Peserta: Walikota/bupati, perangkat pemerintah & kelompok strategis (tokoh formal & informal). - Fasilitator: KMW

HASIL
Keberadaan KMW beserta jajarannya diterima oleh pemerintah kota/ kabupaten dan DPRD. Daerah paham mengenai gambaran umum PNPM Mandiri Perkotaan dan segala konsekwensinya. Kesepakatan rencana kerja pelaksanaan PNPM Mandiri Perkotaan. Dukungan dan komitmen dari dinas & instansi untuk terlibat dalam PNPM Mandiri Perkotaan. Para pemangku kepentingan tingkat kota/kab paham konsep & mekanisme PNPM Mandiri Perkotaan sebagai upaya penanggulangan kemiskinan kota melalui penerapan nilai-nilai kemanusiaan, prinsipprinsip kemasyarakatan, dan pembangunan berkelanjutan. Dukungan penuh serta komitment berpartisipasi aktif dalam pelaksanaan KBP di masing-masing kota/kab. Perangka pemkot/kab dan para pemeduli kemiskinan sebagai pemangku kepentingan setempat sadar perlunya penangulangan kemiskinan secara kolektif & menjadi tanggung jwb bersama, aktif berjuang

KETERANGAN
Dilakukan di bulan ke-1 setelah KMW mobilisasi

53.

Membangun dan mengembangkan Komunitas Belajar Perkotaan (KBP)

- Pelaksana: Pemkot/ kab bersama KMW. - Peserta: Perangkat pemkot/kab, DPRD, Dinas/ Instansi, camat, Kelompok strategis (LSM, swasta, Pers, Perguruan tinggi, dll. - Fasilitator : TKPK-D dan Korkot.

Dilakukan mulai pada bulan ke-2 setelah KMW dimobiisasi dan seterusnya secara berkesinambungan sehingga terbangun budaya belajar dari para elit kota/kab.

54.

Serangkaian FGD untuk membangun relawan penangulangan kemiskinan tingkat kota sebagai motor penggerak KBP.

- Pelaksana: Pemkot/ kabupaten. - Peserta: Para pemangku kepentingan kota/kab (stakeholders kota/kab) - Fasilitator : TKPK-D, Korkot

Dilakukan mulai bulan ke-2 setelah KMW dimobiisasi dan KBP terbangun

III- 16

No.

KEGIATAN

PELAKU

HASIL
untuk membebaskan masyarakat dari kemiskinan.

KETERANGAN

55.

56.

Serangkaian kegiatan tematik; akar kemiskinan, pendataan kemiskinan, organisasi penanggulangan kemiskinan, perencanaan partisipatif & hub dengan musrenbang yang dilakukan melalui; kunjungan lapangan, wawancara dengan pemanfaat, diskusi/FGD, seminar/lokakarya pengkayaan pemahaman. Membangun/ Mengokohkan TKPK-Kota/ Kab. melalui serangkaian diskusi tematik dan FGD khususnya mengenai good governance.

- Pelaksana: TKPK-D - Peserta : Relawan-relawan yang tergabung dalam KBP. - Fasilitator : Korkot, KMW, Pemkot/kab

Tumbuhnya kesadaran & kesepakatan semua pihak di tingkat. kota/kab bahwa akar persoalan kemiskinan struktural adalah lunturnya nilai-nilai universal kemanusiaan sehingga mendorong banyak pihak cenderung menjadi penyebab kemiskinan dan bukan solusi kemiskinan. Kesepakatan rencana tindak reformasi tatalaksana pembangunan, anggaran dan peraturanperaturan pendukung

Dilakukan pada mulai ke 5 setelah KMW dimobiisasi atau bersamaan dengan Refleksi Kemiskinan di tingkat kelurahan dan seterusnya

- Pelaksana: Pemkot/ kab. Peserta: Anggota TKPK-D - Fasilitator : Korkot, KMW dan KBP.

Pemda dan para pemangku kepentingan di tingkat. kota/kab menyepakati kriteria & profil keanggotaan TKPK-D yang mencerminkan keragaman unsur kota, tugas serta fungsi TKPK-D yang diharapkan. Penerbitan SK Walikota/ Bupati tentang pembentukan/revitalisasi/ restrukturisasi TKPK-D di wilayahnya. Meningkatnya kesadaran kritis anggota TKPK-D & relawan kota ttg tugas & fungsi masing-masing dalam menciptakan tata kepemerintahan yang baik.

57.

Penyusunan/peninja uan kembali strategi penangulangan kemiskinan kota/kab.

- Pelaksana: TKPK-D dan Tersusun dan relawan-relawan kota. disepakatinya dokumen Strategi Penanggulangan - Peserta: Pemkot/kab, Kemiskinan (SPK) kota/kab DPRD, dinas-dinas/instansi, sebagai manifestasi dari camat, lurah/kades, good governnance. kelompok peduli (LSM, swasta, pers, perguruan Kesepakatan integrasi PJM tinggi, dll), relawan-relawan Pronangkis masyarakat masyarakat kelurahan, dengan program LKM (bila telah terbentuk) pembangunan dan para pihak lainnya. kota/kabupaten sebagai penjabaran SPK-D. - Fasilitator : Korkot, KMW dan walikota/bupati

Dilakukan mulai bulan ke-8 setelah KMW dimobiisasi atau setelah dimulai pelaksanaan perencanaan partisipatif penyusunan PJM & renta Pronangkis di tingkat kelurahan TKPK-D & relawan kota memantau & terlibat dalam proses penyusunan PJM & Renta Pronangkis masyarakat

III- 17

No.
58.

KEGIATAN
Penyusunan Program Penanggulangan Kemiskinan (Pronangkis) tingkat Kota/Kab

PELAKU
- Pelaksana: Bappeko/kab - Peserta: TKPK-D, DPRD, dinas-dinas/instansi terkait. - Fasilitator : Korkot, KMW & Walikota/Bupati

HASIL
Alokasi APBD untuk penanggulangan kemiskinan berbasis nilai memadai. Tersusun dan disepakatinya program daerah yang merangkup PJM Pronangkis dari masy kelurahan.

KETERANGAN
Dilakukan mulai bulan ke 10 atau 11 setelah KMW dimobiisasi TKPK-D & relawan kota mengawal integrasi PJM Pronangkis ke program daerah

III- 18

PNPM Mandiri Perkotaan merupakan satu bagian yang tidak terpisahkan dari PNPM Mandiri Nasional oleh sebab itu pengelolaan program ini juga merupakan bagian dari pengelolaan program nasional PNPM Mandiri yang telah diatur dalam Pedoman Umum Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat Mandiri yang diterbitkan oleh Tim Pengendali PNPM Mandiri. Organisasi penyelenggaraan yang diuraikan di sini adalah khusus organisasi penyelenggaraan PNPM Mandiri Perkotaan saja yang secara struktur organisasi berada di bawah kendali Tim Pengendali PNPM Mandiri Nasional. Penyelenggaraan program PNPM Mandiri Perkotaan ini dilakukan secara berjenjang dari tingkat nasional sampai tingkat desa/kelurahan dengan pengorganisasian sebagai berikut: 4.1. TINGKAT NASIONAL

4.1.1. Project Management Unit (PMU) Penanggung jawab pengelolaan program tingkat nasional PNPM Mandiri Perkotaan adalah Departemen Pekerjaan Umum yang bertindak sebagai lembaga penyelenggara program (executing agency) yang dalam pelaksanaannya menunjuk Direktorat Jenderal Cipta Karya yang selanjutnya membentuk PMU (Project Management Unit) yang diketuai oleh seorang Kepala PMU sebagai penangung jawab operasional kegiatan seluruh pelaksanaan program, sedangkan untuk urusan administrasi keuangan dan personalia ditunjuk Satker PBL yang untuk pelaksanaan tugas sehari-hari ditunjuk PPK (Pejabat Pembuat Komitmen). Untuk melaksanakan tugas tersebut PMU dibantu oleh Konsultan Manajemen Pusat (KMP) PNPM Mandiri Perkotaan yang bertugas melakukan pengawasan, pengorganisasian dan pengendalian KMW-KMW (Konsultan Manajemen Wilayah). PMU juga dibantu oleh Tim Penelitian dan Pengembangan (Litbang) yang bertanggung jawab dalam merumuskan pengembangan konsep dan penyusunan pedoman umum program, termasuk melakukan kajian-kajian substantif yang dibutuhkan. 4.1.2. Kepala SNVT PBL Departemen Pekerjaan Umum Kepala SNVT PBL Departemen PU berperan sebagai penanggung jawab umum pelaksanaan PNPM Mandiri Perkotaan yang berkedudukan di pusat. Tanggung jawab dan tugas pokok kepala SNVT adalah: Bertanggungjawab atas kelancaran pelaksanaan PNPM Mandiri Perkotaan; Menyiapkan Buku Pedoman Operasional Umum dan Pedoman Operasional Teknik PNPM Mandiri Perkotaan; Mengarahkan, memantau, dan menilai kinerja KMP dan KMW;

IV- 1

Melaksanakan sosialisasi secara nasional; Bertanggungjawab terhadap replenishment dana loan.

4.1.3. Pejabat Pembuat Komitmen Pejabat Pembuat Komitmen adalah penyelenggara dan sekaligus mewakili Departemen PU sebagai instansi penyelenggara PNPM Mandiri Perkotaan dan bertindak atas nama program di tingkat pusat (executing agency), dengan tugas pokok sebagai berikut: 4.2. Bertanggungjawab atas kelancaran administrasi proyek; Menetapkan Kerangka Acuan Kerja (Term of Reference) konsultan manajemen wilayah tingkat propinsi; Menyiapkan dokumen pelaksanaan PNPM Mandiri Perkotaan; Memantau, dan menilai kinerja konsultan pelaksana; Melaksanakan dan bertanggungjawab terhadap replenishmen dana loan (BLM); Melakukan proses pengadaan dan pembayaran konsultan pelaksana.

TINGKAT PROPINSI Di tingkat propinsi dikoordinasikan langsung oleh Gubernur setempat melalui TKPP dan sebagai pelaksana ditunjuk Dinas Pekerjaan Umum/Bidang Ke-Cipta Karya-an di bawah kendali/koordinasi Satker Non Vertikal Tertentu (SNVT) PBL tingkat propinsi. Dalam pelaksanaan dan pengendalian kegiatan PNPM Mandiri Perkotaan akan dilakukan oleh KMW yang ditugasi oleh PMU PNPM Mandiri Perkotaan melalui Satker PBL untuk Propinsi tersebut. TKPKD Propinsi dalam PNPM Mandiri Perkotaan berperan mengkoordinasikan TKPP dari berbagai program penanggulangan kemiskinan.

4.3.

TINGKAT KOTA/KABUPATEN Di tingkat kota/kabupaten dikoordinasikan langsung oleh Walikota/Bupati setempat melalui Bapeda dengan menunjuk Tim Koordinasi Pelaksanaan PNPM (TKPP). Pemkot/kab dibantu oleh Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) yang diangkat Menteri PU atas usulan Bupati/Walikota dibawah koordinasi Satker Kota/Kabupaten dalam mengendalikan pelaksanaan kegiatan pendampingan dan pencairan dana BLM. TKPKD Kota/Kabupaten dalam PNPM Mandiri Perkotaan berperan mengkoordinasikan TKPP dari berbagai program penanggulangan kemiskinan. Dalam pelaksanaan dan pengendalian kegiatan ditingkat Kota/Kabupaten akan dilakukan oleh Koordinator Kota (Korkot), yang dibantu beberapa asisten korkot di bidang manajemen keuangan, teknik/infrastruktur, managemen data dan penataan ruang.

4.4.

TINGKAT KECAMATAN Di tingkat kecamatan, unsur utama pelaksanaan PNPM Mandiri Perkotaan adalah (1) Camat dan perangkatnya, dan (2) Penanggung Jawab Operasional Kegiatan (PJOK) dengan peran dan tugas masing-masing unsur adalah sebagai berikut:

IV- 2

4.4.1. Camat Peran pokok Camat adalah memberikan dukungan dan jaminan atas kelancaran pelaksanaan PNPM Mandiri Perkotaan di wilayah kerjanya, dengan rincian tugas sebagai berikut: Melakukan pemasyarakatan program PNPM Mandiri Perkotaan kepada lurah dan perangkat kelurahan di wilayah kerjanya; Memfasilitasi berlangsungnya koordinasi dan konsolidasi dalam pelaksanaan PNPM Mandiri Perkotaan di wilayah kerjanya; Melakukan pemantauan pelaksanaan PNPM Mandiri Perkotaan di wilayah kerjanya dan menerima serta memverifikasi laporan para lurah/kades; Mendorong dan mendukung tumbuhnya prakarsa dan partisipasi warga masyarakat di wilayahnya. Mendorong dan mendukung tumbuhnya forum LKM tingkat kecamatan; Mendorong proses pembangunan partisipatif dalam penanggulangan kemiskinan di kelurahan/desa di wilayah kerjanya, termasuk perumusan program penanggulangan kemiskinan yang berbasis masyarakat; Memfasilitasi berlangsungnya integrasi antara rencana program masyarakat dan program daerah lainnya dalam Musrenbang Kecamatan. Melakukan koordinasi dan kerjasama dengan Forum LKM di tingkat kecamatan/kota/kabupaten, KSM, dan kelompok peduli lainnya untuk meningkatkan keberhasilan PNPM Mandiri Perkotaan di wilayah kerjanya; serta Berkoordinasi dengan PJOK dan Tim Fasilitator dalam penyelesaian persoalan, konflik dan penanganan pengaduan mengenai pelaksanaan PNPM Mandiri Perkotaan di wilayahnya. 4.4.2. Penanggung Jawab Operasional Kegiatan (PJOK) Di tingkat kecamatan ditunjuk PJOK (Penanggung Jawab Operasional Kegiatan). PJOK adalah perangkat kecamatan yang diangkat oleh Kepala Satker PBL atas usulan walikota/bupati untuk pengendalian kegiatan di tingkat kelurahan dan berperan sebagai penanggung jawab administrasi pelaksanaan PNPM Mandiri Perkotaan di wilayah kerjanya. Tugas pokok PJOK adalah sebagai berikut: Memantau pelaksanaan PNPM Mandiri Perkotaan di wilayah kerjanya sesuai dengan pentahapan yang sudah ditentukan; Melaksanakan administrasi program berupa penandatanganan SPPB, memproses SPB ke bank pembayar dan lain-lain; Membuat laporan bulanan pelaksanaan tugas setiap bulan. Laporan bulanan dibuat rangkap tiga untuk diserahkan sebelum tanggal 15 setiap bulan kepada bupati/walikota. Laporan tersebut dikirim juga sebagai tembusan kepada Camat dan Lurah/Kades di wilayah kerjanya; Membuat laporan pertanggungjawaban pada akhir masa jabatannya dan menyerahkannya kepada Walikota/Bupati paling lambat satu bulan setelah masa tugasnya sebagai PJOK berakhir. Jika terjadi pergantian PJOK antar waktu, maka PJOK sebelumnya harus membuat Berita Acara Serah Terima Pekerjaan kepada PJOK penggantinya. Berita Acara tersebut memuat pelaksanaan tugas, hasil-hasil kegiatan, hasil monitoring dan evaluasi serta dilengkapi dengan uraian dan penjelasan penggunaan dana BOP-PJOK Melakukan koordinasi dan sinkronisasi kegiatan PNPM Mandiri Perkotaan dengan KMW dan Tim Fasilitator untuk bersama-sama menangani

IV- 3

penyelesaian permasalahan dan pengaduan mengenai pelaksanaan PNPM Mandiri Perkotaan di wilayah kerjanya Melakukan pemeriksaan terhadap penggunaan dana yang telah disalurkan kepada masyarakat (LKM/KSM/Panitia/dsb) sesuai dengan usulan yang disetujui

4.5.

TINGKAT KELURAHAN/DESA Di tingkat kelurahan/desa, unsur utama pelaksanaan PNPM Mandiri Perkotaan adalah (1) Lurah/Kades dan perangkatnya, dan (2) Relawan masyarakat dengan peran dan tugas masing-masing unsur adalah sbb:

4.5.1. Lurah atau Kepala Desa Secara umum peran utama Kepala Kelurahan/Lurah dan Kepala Desa adalah memberikan dukungan dan jaminan agar pelaksanaan PNPM Mandiri Perkotaan di wilayah kerjanya dapat berjalan dengan lancar sesuai dengan aturan yang berlaku sehingga tujuan yang diharapkan melalui PNPM Mandiri Perkotaan dapat tercapai dengan baik. Untuk Itu Lurah/ Kepala Desa dapat mengerahkan perangkat kelurahan atau desa sesuai dengan fungsi masing-masing. Secara rinci tugas dan tanggung jawab Lurah/Kepala Desa dalam pelaksanaan PNPM Mandiri Perkotaan adalah sebagai berikut: Membantu sosialisasi awal PNPM Mandiri Perkotaan ke seluruh masyarakat di wilayahnya; Memfasilitasi proses pemahaman masyarakat mengenai PNPM Mandiri Perkotaan, dan atas nama warga mengajukan surat ke KMW dan Bappeda Kota/Kabupaten, yang menyatakan kesiapan warga masyarakat melaksanakan PNPM Mandiri Perkotaan; Memfasilitasi pendaftaran relawan-relawan masyarakat secara demokratis, transparan dan akuntabel; Memfasilitasi terselenggaranya pertemuan pengurus RT/RW dan masyarakat dengan KMW/Tim Fasilitator, dan relawan masyarakat dalam upaya penyebarluasan informasi dan pelaksanaan PNPM Mandiri Perkotaan; Memfasilitasi proses pengorganisasian masyarakat warga dan pembentukan lembaga kepemimpinan masyarakat di kelurahan/desanya. (Bentuk-bentuk dukungan disesuaikan dengan kebutuhan masyarakat setempat, serta ketentuan PNPM Mandiri Perkotaan); Memfasilitasi koordinasi dan sinkronisasi kegiatan yang terkait dengan penanggulangan kemiskinan termasuk peninjauan lapangan oleh berbagai pihak berkepentingan; Memfasilitasi pelaksanaan pemetaan swadaya (Community Self Survey) dalam rangka pemetaan kemiskinan dan potensi sumberdaya masyarakat yang dilaksanakan secara swadaya oleh masyarakat; Memfasilitasi dan mendukung penyusunan Program Jangka Menengah Penanggulangan Kemiskinan dan rencana tahunannya oleh masyarakat yang diorganisasikan oleh lembaga kepemimpinan masyarakat setempat (LKM); Mendorong tumbuh berkembangnya proses pembangunan partisipatif di kelurahan/desanya; Memfasilitasi LKM dan masyarakat agar mampu mencapai kinerja mandiri; Memfasilitasi PJM Pronangkis sebagai salah satu masukan untuk Musrenbang kelurahan/desa;

IV- 4

Bersama dengan LKM/masyarakat dan kelompok peduli menyusun Master Plan Kelurahan yang berorientasi pada kepentingan masyarakat miskin (propoor), tata cara pelayanan publik yang baik (good governance) dan berorientasi pembangunan secara berkelanjutan (sustainable development); Mendukung dan turut aktif dalam proses penggalian, pengembangan, dan pelembagaan nilai-nilai universal kemanusiaan sebagai landasan pembangunan kapital sosial di wilayahnya; Memberi laporan bulanan kegiatan PNPM Mandiri Perkotaan di wilayahnya kepada Camat; dan Berkoordinasi dengan Tim Fasilitator, relawan masyarakat dan LKM, memfasilitasi penyelesaian persoalan dan konflik serta penanganan pengaduan yang muncul dalam pelaksanaan PNPM Mandiri Perkotaan di wilayah kerjanya.

4.5.2. Relawan Masyarakat Paling tidak ada 2 perkara terkait dengan relawan masyarakat (i) mengapa perlu relawan, dan (ii) siapakah relawan. Kehadiran relawan masyarakat ini sangat dibutuhkan sebagai konsekwensi logis dari penerapan pembangunan yang berbasis pada masyarakat dan penerapkan konsep membangun dari dalam (development from within) yang membutuhkan pelopor-pelopor penggerak dari masyarakat sendiri yang mengabdi tanpa pamrih, ikhlas, peduli, dan memiliki komitmen kuat pada kemajuan masyarakat di wilayahnya. Di sisi yang lain proses membangun dari dalam tidak akan terlaksana apabila pelopor-pelopor yang menggerakkan masyarakat tersebut merupakan individu atau sekumpulan individu yang hanya memiliki pamrih pribadi dan hanya mementingkan urusan ataupun kepentingan pribadi serta golongan atau kelompoknya. Dengan kata lain, perubahan perilaku masyarakat akan sangat ditentukan oleh relawan-relawan yang memiliki moral yang baik dan mampu menjadi contoh perubahan itu sendiri sehingga pemilihan relawan tidak boleh semata-mata didasarkan pada pengalaman, pendidikan, status sosial, dll tetapi lebih pada kandungan moral yang dimiliki. Didasarkan pada keyakinan inilah, PNPM Mandiri Perkotaan mendorong masyarakat di lokasi sasaran agar membuka kesempatan seluas mungkin bagi warga yang ikhlas, jujur, adil, peduli dan memiliki komitmen untuk membantu masyarakat dalam melaksanakan seluruh tahapan kegiatan program agar bermanfaat bagi masyarakat miskin serta seluruh masyarakat di wilayahnya. Dengan demikian peran utama para relawan adalah : Pelopor perubahan Pengerak masyarakat dalam menjalani seluruh proses PNPM Mandiri Perkotaan yang memang direncanakan sebagai uapaya pemberdayaan masyarakat atau peningkatkan kapasitas, sehingga secara rinci relawan diharapkan menjadi pelopor dalam siklus program; refleksi kemiskinan, pemetaan swadaya, pembentukan BKM, pengorganisasian KSM, perencanaan partisipatif, dsb Pengawalan nilai-nilai luhur, seperti transparansi, demokrasi, kejujuran, dsb oleh sebab itu wsetelah LKM terbentuk tim relawan ini harus berfungsi sebagai pengawas partisipatif terhadap keseluruhan proses sehingga terbangun control social yg mantap. Tata cara untuk ini akan diatur lebih lanjut dalam pedoman operasional teknik.

IV- 5

4.5.3. LKM (Lembaga Keswadayaan Masyarakat) Dilokasi-lokasi dimana P2KP dan PNPM P2KP telah mulai bekerja, maka di lokasi tersebut sdh terbentuk LKM sebagai dewan amanah atau pimpinan kolektif organisasi masyarakat warga setempat (kelurahan/desa) LKM ini bertanggungjawab menjamin keterlibatan semua lapisan masyarakat dalam proses pengambilan keputusan yang kondusif untuk pengembangan keswadayaan masyarakat dalam penanggulangan kemiskinan khususnya dan pembangunan masyarakat kelurahan pada umumnya. Oleh sebab itu peran utama LKM adalah : Mengorganisasikan warga secara partisipatif untuk merumuskan rencana jangka menengah (3 tahun) penanggulangan kemiskinan (PJM Pronangkis) dan diajukan ke PJOK untuk mencairkan dana BLM; Sebagai dewan pengambilan keputusan untuk hal-hal yang menyangkut pelaksanaan PNPM Mandiri Perkotaan pada khususnya dan penanggulangan kemiskinan pada umumnya; Mempromosikan dan menegakkan nilai-nilai luhur (jujur, adil, transparan, demokratis, dsb) dalam setiap keputusan yang diambil dan kegiatan pembangunan yg dilaksanakan; Menumbuhkan berbagai kegiatan pemberdayaan masyarakat miskin agar mampu meningkatkan kesejahteraan mereka; Mengembangkan jaringan LKM di tingkat kecamatan, kota/kabupaten sebagai mitra kerja Pemerintah Daerah dan wahana untuk menyuarakan aspirasi masyarakat warga yang diwakilinya; Menetapkan kebijakan dan mengawasi proses pemanfaatan dana bantuan langsung masyarakat (BLM), yang sehari-hari dikelola oleh UPK.

4.5.4. KSM (Kelompok Swadaya Masyarakat) Disamping LKM di lokasi yang telah menjalani P2KP/PNPM P2KP juga sudah terbentuk KSM atau Kelompok Swadaya Masyarakat adalah nama jenerik untuk kelompok warga masyarakat pemanfaat dana BLM PNPM Mandiri Perkotaan. KSM ini diorganisasikan oleh tim relawan dan dibantu oleh tim fasilitator terdiri dari warga kelurahan yang memiliki ikatan kebersamaan (common bond) dan berjuang untuk mencapai tujuan bersama. KSM ini bukan hanya sekedar pemanfaat pasif melainkan sekaligus sebagai pelaksana kegiatan terkait dgn penangulangan kemiskinan yang diusulkan untuk didanai oleh LKM melalui berbagai dana yg mampu digalang. Oleh sebab itu tugas pokok KSM adalah: Menyusun usulan kegiatan pembangunan terkait dgn penangulangan kemiskinan Mengelola dana yang diperolehnya untuk mendanai kegiatan pembangunan yg diusulkan Mencatat dan membuat laporan kegiatan dan keuangan kegiatan pembangunan yg diusulkan

IV- 6

Menerapkan nilai-nilai luhur dalam pelaksanaan pembangunan yang ditekuninya (transparansi, demokrasi, membangun dgn mutu, dsb) Secara aktif menjadi bagian dari kendali social (control social) pelaksanaan penangulangan kemiskinan di wilayahnya

Pengorganisasian pelaksanaan PNPM Mandiri Perkotaan seperti diuraikan diatas, digambarkan dalam bagan Struktur Organisasi sesuai gambar 4.1.
Gambar 4.1: Struktur Organisasi Pengelolaan PNPM Mandiri Perkotaan

DEPARTEMEN PU
Dirjen Cipta Karya Tim Pengendali PNPM Nasional

Pusat

Direktur Penataan Bangunan dan Lingkungan

Kepala PMU P2KP


Advisory

SNVT P2KP

KE

KMP Propinsi
Bappeda Propinsi (TKPP) Kepala Dinas PU/ Perumahan/Kimpraswil Propinsi TKPKD

KMW

SNVT PBL Prop

Kabupaten Kota
PPK & Satker

Bappeda Kota/Kab (TKPP) Kepala Dinas PU/ Perumahan/Kimpraswil Kota/Kab.

TKPKD

Koord.Kota/Kab

Kecamatan
PJOK Kec

CAMAT

Kelurahan
Tim Fasilitator LURAH
Garis pengendalian Garis fasilitasi Garis koordinasi Garis pelaporan

Relawan

LKM KSM
-

IV- 7

5.1.

TATA CARA PENYELENGGARAAN TRANSPARANSI DAN AKUNTABILITAS

5.1.1. Transparansi Transparansi dalam pelaksanaan PNPM Mandiri Perkotaan pada dasarnya dapat diterapkan dengan memberikan akses kepada semua pihak yang berkepentingan ataupun membutuhkan untuk mengetahui informasi-informasi mengenai konsep PNPM Mandiri Perkotaan, kebijakan serta pengambilan keputusan, perkembangan kegiatan dan keuangan, serta informasi-informasi lainnya dari para pelaku PNPM Mandiri Perkotaan, baik di tingkat pusat, daerah maupun masyarakat . Dalam hal ini, semua informasi yang berkaitan dengan kegiatan dan keuangan dana bantuan PNPM Mandiri Perkotaan harus dipublikasikan dan disebarluaskan kepada masyarakat luas serta pihak-pihak lainnya secara terbuka melalui berbagai saluran media, seperti pertemuan, media elektronik, media cetakan dan sebagainya. Pada tataran masyarakat dan pelaku lainnya, maka notulensi pertemuan, kebijakan, kondisi dan laporan keuangan bulanan, nama serta jumlah pinjaman, jenis kegiatan yang diusulkan, penunggak pinjaman, dan lain-lain juga harus disebarluaskan ke masyarakat melalui berbagai saluran media, termasuk ditempelkan di papan-papan pengumuman di tempat-tempat strategis di seluruh kelurahan/desa. Pada sisi lain, PNPM Mandiri Perkotaan juga berupaya mendorong masyarakat luas untuk menuntut hak atas segala informasi yang berkaitan dengan pengelolaan kegiatan serta dana bantuan PNPM Mandiri Perkotaan oleh pelakupelaku PNPM Mandiri Perkotaan. Sebaliknya, pelaku-pelaku PNPM Mandiri Perkotaan dan masyarakat penerima manfaat didorong pula untuk memberi kesempatan seluas-luasnya bagi masyarakat serta pihak terkait lainnya yang ingin mengetahui informasi dana serta kegiatan PNPM Mandiri Perkotaan. Penerapan transparansi secara konsisten oleh seluruh pelaku PNPM Mandiri Perkotaan tersebut pada dasarnya dimaksudkan, antara lain; (1) terbangunnya komunikasi yang baik antar pelaku PNPM Mandiri Perkotaan; (2) tumbuhnya kesadaran masyarakat untuk melakukan kontrol sosial untuk mencegah sedini mungkin terjadinya penyimpangan-penyimpangan melalui tumbuhnya kesadaran masyarakat untuk melakukan kontrol sosial, (3) menghindarkan salah komunikasi ataupun salah persepsi, (4) mendorong proses masyarakat belajar dan melembagakan sikap bertanggung jawab serta tanggung gugat terhadap pilihan keputusan dan kegiatan yang dilaksanakannya, (5) membangun kepercayaan semua pihak (trust building) terhadap pelaksanaan PNPM Mandiri Perkotaan secara keseluruhan, serta sehingga pelaksanaan PNPM Mandiri Perkotaan dapat dilaksanakan sesuai dengan ketentuan, prinsip dan nilai universal. Pelaksanaan transparansi oleh seluruh pihak yang berkepentingan tersebut dilakukan sesuai dengan ketentuan yang berlaku di PNPM Mandiri Perkotaan, misalnya Pedoman Umum PNPM, Petunjuk Operasional Umum, Petunjuk-Petunjuk Teknik, Surat Keputusan PMU, Keppres, AD/ART, dan sebagainya

V- 1

Transparansi dalam pelaksanaan PNPM Mandiri Perkotaan ini harus dilakukan di semua tataran, antara lain sebagai berikut: a. Di tataran penyelenggara Program Untuk menjaga agar transparansi pengelolaan Program ini dapat selalu dijaga, maka di tataran penyelenggara harus dilakukan hal-hal sebagai berikut: Secara periodik PMU/Satker wajib mensosialisasikan substansi dan ketentuan PNPM Mandiri Perkotaan, baik di tataran pemerintah pusat, pemerintah provinsi, pemerintah kota/kabupaten maupun masyarakat sesuai kebutuhan. Sosialisasi ini dilakukan secara intensif melalui berbagai media, seperti lokakarya, pertemuan, lobby, silaturahmi serta pengadaan dan penyebarluasan media cetakan (buku-buku pedoman, spanduk, brosur/leaflet, dll). Muatan sosialisasi dititikberatkan pada substansi PNPM Mandiri Perkotaan, kebijakan-kebijakan yang berkaitan dengan pelaksanaan, petunjuk-petunjuk pelaksanaan, dll; Secara periodik PMU/Satker wajib mendiseminasikan PNPM Mandiri Perkotaan secara luas, melalui berbagai saluran media, termasuk media massa seperti radio, televisi dan koran, mengenai apa saja yang disediakan Program ke masyarakat dan pemda serta sejauh mana pencapaian Program; PMU/Satker wajib mengembangkan dan mengelola situs jaringan internet (Web-site) yang dapat dengan mudah diakses oleh semua pihak yang berkepentingan terhadap Program PNPM Mandiri Perkotaan dan masyarakat untuk mendapatkan gambaran terkini dari perkembangan PNPM Mandiri Perkotaan; dan PMU/Satker juga wajib menyelenggarakan audit Program baik dari segi finansial dan manajemen yang hasilnya dilaporkan ke semua pihak terkait utamanya Tim Pengendali; Konsultan wajib melaksanakan kegiatan Komunitas Belajar Internal Konsultan (KBIK) secara rutin, baik di tingkat nasional maupun daerah, sampai ke tingkat tim fasilitator. KBIK digunakan sebagai media untuk mengetahui perkembangan kegiatan, permasalah, perencanaan, bimbingan rutin serta diseminasi informasi dan kebijakan. b. Di tataran daerah Untuk menjaga transparansi pengelolaan Program di daerah, maka pemerintah daerah harus melakukan hal-hal sebagai berikut : Secara periodik wajib mendiseminasikan PNPM Mandiri Perkotaan ini secara luas melalui berbagai saluran media, antara lain media massa seperti radio, televisi daerah dan koran mengenai apa saja yang ditawarkan oleh Program ke masyarakat dan sejauh mana pencapaian Program serta penggunaan dana BLM; Menjamin dilaksanakannya pemeriksaan pengelolaan keuangan Program, baik untuk BLM maupun dana lainnya yang dilakukan oleh BPKP maupun auditor independen kepada pelaku-pelaku PNPM Mandiri Perkotaan di wilayahnya masing-masing. c. Di tataran masyarakat Untuk menjaga transparansi pengelolaan kegiatan dan penggunaan dana BLM oleh LKM sehingga dapat diketahui oleh semua warga, LKM diwajibkan untuk menyebarluaskan keputusan-keputusan yang telah ditetapkan, PJM dan Renta Pronangkis, perkembangan organisasi dan kegiatan LKM/UP-UP, laporan

V- 2

posisi keuangan, KSM beserta anggota yang memperoleh pinjaman, panitia kemitraan beserta anggotanya, serta informasi-informasi lain, dengan cara: Penempelan melalui papan-papan informasi di tempat-tempat yang strategis, minimal di 5 lokasi, dengan ukuran dan bentuk yang mudah dilihat dan dibaca oleh semua warga; Membuat dan menyebarluaskan media warga sebagai media yang dikelola mandiri oleh masyarakat untuk menyebarluaskan informasi dari, oleh dan untuk masyarakat. Media warga dapat berbentuk media cetakan maupun non-cetakan; Pertemuan-pertemuan rutin dengan KSM, panitia dan masyarakat; Pertemuan-pertemuan rutin dengan perangkat kelurahan/desa, lembaga kelurahan/desa formal yang ada dan kelompok peduli setempat; Penyebarluasan melalui surat kepada KSM-KSM dan masyarakat; Melakukan audit tahunan LKM dan hasilnya disebarluaskan ke masyarakat melalui rapat tahunan pertanggungjawaban LKM (lihat akuntabilitas); LKM, UP-UP serta pelaku PNPM Mandiri Perkotaan di tingkat kelurahan/desa harus bersifat terbuka memberikan informasi dan data-data yang dibutuhkan dalam pelaksanaan pemeriksaan oleh KMW, perangkat pemerintah, unsur masyarakat dan atau pemantau independen yang dapat dilakukan setiap saat serta audit independen yang dilakukan sekurangkurangnya satu kali dalam setahun. 5.1.2. Akuntabilitas Selain wajib menerapkan prinsip transparansi dalam proses pengambilan keputusan dan pengelolaan kegiatan serta keuangan, Program juga wajib melaksanakan kegiatan berdasarkan prinsip akuntabilitas. Penerapan prinsip akuntabilitas harus ditaati secara konsisten oleh semua pelaku PNPM Mandiri Perkotaan, tanpa terkecuali. Akuntabilitas ini pada dasarnya dapat diterapkan dengan memberikan akses kepada semua pihak yang berkepentingan untuk melakukan audit, bertanya dan atau menggugat pertanggunganjawaban para pengambil keputusan, baik di tingkat program, daerah dan masyarakat . Oleh sebab itu semua unit pengambilan keputusan dalam semua tataran harus melaksanakan proses pengambilan keputusan masing-masing sesuai dengan ketentuan yang berlaku. Untuk tataran masyarakat antara lain dapat dilakukan sebagai berikut : a. Konsultasi Publik Dalam hal LKM mengambil keputusan yang berkaitan dengan kepentingan masyarakat banyak (misalnya; PJM Pronangkis, daftar penerima manfaat (KSM), pencairan dana BLM, dll), maka keputusan yang ditetapkan oleh LKM harus dikonsultasikan ke masyarakat melalui berbagai saluran media, seperti pertemuan warga, serta penyebarluasan dan penempelan keputusan tersebut di tempat-tempat strategis. Maksimal dua minggu setelah pelaksanaan konsultasi publik, LKM mengadakan rapat evaluasi keputusan untuk ditetapkan sebagai keputusan yang mengikat atau disempurnakan terlebih dahulu sebelum ditetapkan, berdasarkan masukan masyarakat yang telah diterima. b. Rapat Koordinasi Triwulan LKM dengan Masyarakat LKM wajib mengadakan pertemuan koordinasi triwulanan atau sesuai ketentuan AD/ART dengan mengundang seluruh gugus tugas (UP-UP), KSM,
V- 3

dan Tim Relawan untuk menyampaikan perkembangan kegiatan, membahas permasalahan serta merencanakan kegiatan triwulan berikutnya. c. Rapat Bulanan Anggota LKM LKM berkewajiban menyelenggarakan pertemuaan rutin anggota-angota LKM sekurang-kurangnya satu bulan sekali. Rapat bertujuan selain membahas berbagai masalah dan perkembangan yang ada, juga membahas rencana LKM untuk bulan berikutnya. Hasil rapat bulanan tersebut disampaikan LKM kepada Tim Relawan, KSM, ketua RW dan RT serta pemerintah kelurahan/desa. d. Rapat Tahunan LKM LKM wajib menyelenggarakan Rapat Tahunan LKM yang dilaksanakan minimal satu tahun sekali dengan mengundang sebanyak mungkin warga kelurahan/desa termasuk Tim Relawan, ketua RW dan RT serta perangkat kelurahan/desa. Rapat tahunan LKM tersebut disamping sebagai pertanggungjawaban kegiatan dan keuangan kepada masyarakat (termasuk penyampaian hasil audit) juga dapat sekaligus untuk melakukan penyegaran anggota LKM, apabila dibutuhkan dan sesuai dengan AD/ART LKM. Masyarakat, melalui utusan-utusan yang dipilih langsung dari setiap RT/RW, dapat menerima atau menolak pertanggungjawaban anggota LKM tersebut serta menetapkan untuk memperpanjang atau mengganti anggota LKM. e. Komunitas Belajar Kelurahan/desa (KBK) LKM berkerjasama dengan Tim Relawan mengorganisasi perangkat kelurahan/desa dan warga-warga peduli setempat, dalam forum kajian yang disebut dengan Komunitas Belajar Kelurahan/desa (KBK). Fungsi utama KBK adalah turut membantu masyarakat setempat untuk mengembangkan solusisolusi terapan terhadap berbagai persoalan yang dihadapi warga, mengawal penerapan nilai-nilai, membangun kontrol sosial yang aktif dan bertanggung jawab. Pada gilirannya, keberadaan KBK juga sebagai embrio dan pondasi untuk mendorong keberlanjutan program penanggulangan kemiskinan dari, oleh dan untuk masyarakat. f. Audit dan Pemeriksaan Dalam rangka pelaksanaan akuntabilitas ini, maka LKM wajib melakukan audit tahunan termasuk semua unit-unitnya (UP-UP). Audit ini harus dilakukan oleh auditor indipenden dan hasilnya disebarluaskan kesemua pihak terkait sesuai ketentuan. Disamping itu, LKM dengan semua unitnya harus terbuka terhadap berbagai pemeriksaan, baik dari manajemen Program, pemerintah maupun masyarakat. LKM secara periodik harus melaporkan semua perkembangan LKM (kebijakan, pelaksanaan, asset dan keuangan) lepada Tim Relawan sebagai pelopor gerakan penanggulangan di kelurahan/desa. Selain pantauan partisipatif yang dilakukan sendiri oleh para pelaku di semua tingkatan, akan dilakukan pula audit oleh pihak-pihak yang tidak terlibat secara langsung dalam proses pendampingan. Ada tiga jenis audit dalam pelaksanaan PNPM Mandiri Perkotaan. Audit oleh Instansi Pemerintah untuk Seluruh Pelaku Audit ini akan dilakukan oleh BPKP (Badan Pemeriksa Keuangan dan Pembangunan). Audit dilakukan sekali setiap tahun terhadap KSM, LKM/UP, PJOK, para konsultan pelaksana, serta kantor-kantor bank
V- 4

pemerintah yang ditunjuk sebagai penyalur dana. Lembaga-lembaga pemeriksa akan mengkoordinasikan kegiatan ini untuk menghindari duplikasi antar mereka. Tujuan utama audit Pemerintah ini adalah untuk mendapatkan pandangan auditor tentang : (a) efektifitas pengendalian internal proyek, (b) ketaatan terhadap peraturan yg ditetapkan seperti pedoman, surat edaran, perjanjian pinjaman (creadit agreements) dan peraturan terkait yang berlaku, (c) kelayakan laporan keuangan, (d) capaian indikator keberhasilan Audit Independen untuk Pelaksana Kegiatan PNPM Mandiri Perkotaan Masyarakat perlu menyadari pentingnya penilaian pihak luar untuk membuktikan telah dijalankannya prinsip transparansi dan akuntabilitas. Untuk itu, setiap tahun semua lembaga yang langsung terkait sebagai pelaksana PNPM Mandiri Perkotaan, LKM, dan Para-pihak terkait harus mengauditkan diri kepada auditor independen. Biaya audit wajib dialokasikan oleh LKM sendiri sebagai bagian biaya operasional pelaksanaan (BOP). Tujuan utama audit indipenden ini adalah untuk mendapatkan pandangan auditor tentang : (a) efektifitas pengendalian internal proyek, (b) ketaatan terhadap peraturan yg ditetapkan seperti pedoman, surat edaran, perjanjian pinjaman (creadit agreements) dan peraturan terkait yang berlaku, (c) kelayakan laporan keuangan, Ketentuan pokok mengenai audit independen adalah sebagai berikut: 1) Auditor independen harus memenuhi syarat-syarat sebagai berikut: Akuntan Publik yang terdaftar di Ikatan Akuntan Indonesia (IAI), atau Koperasi Jasa Audit, atau perguruan tinggi yang memiliki jurusan/program studi akuntansi (dengan syarat tambahan: tim audit harus dipimpin seorang sarjana akuntansi dan hasil audit ditandatangani ketua tim audit); bukan warga kelurahan/desa di mana LKM yang akan diaudit berada; bersedia mengikuti briefing atau pengarahan dari KMW tentang model kelembagaan LKM, sistem pembukuan PNPM Mandiri Perkotaan, dan cakupan audit (biaya pengarahan ditanggung oleh auditor); lulus pengujian yang dilakukan oleh KMW (pengujian hanya dilakukan atas: kesediaan mengikuti pengarahan dan melakukan audit sesuai isi pengarahan, calon auditor benar-benar bukan warga kelurahan/desa di mana LKM yang akan diaudit berada, dan berijasah minimal S-1 akuntansi). 2) Audit independen harus dilakukan setiap tahun selambat-lambatnya satu bulan setelah tutup tahun buku. 3) Hasil audit diumumkan oleh LKM, dan para pihak terkait kepada masyarakat baik dengan cara ditempelkan di papan pengumuman, penyebarluasan salinan hasil audit kepada masyarakat, disebarluaskan melalui media massa dan dimasukkan ke dalam laporan tahunan dan laporan pertanggungjawaban LKM.
V- 5

5.1.3. Pemantauan Independen oleh Tim Supervisi Pemerintah atau perwakilan Bank Dunia dapat membentuk tim supervisi di luar yang telah ada untuk melakukan pemantauan indipenden atas pelaksanaan PNPM Mandiri Perkotaan, terutama untuk memeriksa apakah proses pelembagaan di masyarakat dan proses pendampingan yang dilakukan instansi pemerintah pelaksana PNPM Mandiri Perkotaan dan para konsultan pelaksana telah dilakukan sesuai dengan ketentuan. Tim supervisi ini dapat dibentuk sewaktu-waktu tanpa pemberitahuan terlebih dahulu baik keberadaan maupun jadwal pemeriksaannya kepada para pelaku. 5.1.4. Forum Pemantauan Partisipatif PNPM Mandiri Perkotaan Para relawan yang telah merintis pelaksanaan program PNPM Mandiri Perkotaan dapat memimpin dan mengorganisasi forum pemantau partisipatif terdiri dari para relawan dan warga masyarakat peduli dengan fungsi utama melakukan pengendalian social pelaksanaan PNPM dan kelanjutannya dengan secara periodic melakukan penilaian terhadap perkembangan PNPM. Oleh sebab itu secara periodic (bulanan atau 2 bulanan) LKM wajib melaporkan perkembangan kegiatan penangulangan kemiskinan termasuk pemanfaatan dana-dana yang telah digalang oleh LKM. Forum Pemantau Partisipatif ini tidak memiliki kewenangan untuk menetapkan sanksi thd LKM bila terjadi penyimpangan tetapi wajib menyampaikan temuannya dalam pertemuan warga kelurahan/desa, atau melapor kepada instansi yang berwenang menangani hal tersebut, atau kepada unit pengaduan masyarakat, atau kepada PMU program PNPM Mandiri Perkotaan. Tata cara pembentukan forum dan mekanisme kerjanya akan diatur lebih lanjut dalam pedoman operasional teknik.
Untuk menyiapkan LKM (termasuk UP-UP-nya) mengikuti berbagai macam audit tersebut, terutama audit manajemen dan audit pendanaan, KMW perlu terlebih dahulu mengadakan verifikasi manajemen dan pembukuan kepada semua LKM/UP-UP di wilayah kerja masing-masing. Verifikasi dilakukan oleh tenaga ahli KMW untuk mengecek kesiapan LKM dalam menerima audit independen.

5.2.

RENCANA AKSI ANTI KORUPSI

5.2.1. Umum Rencana Aksi Anti Korupsi bertujuan mengidentifikasi risiko korupsi dan langkahlangkah penanganan di luar sistem pengendalian baku yang diterapkan oleh Bank. Rencana Aksi Anti Korupsi harus dilihat sebagai titik tolak dan bukan suatu daftar lengkap dari semua langkah-langkah mitigasi. Pemetaan Korupsi: Matriks yang dicantumkan dalam rencana aksi ini mengidentifikasi beberapa risiko potensi korupsi dan merumuskan beberapa langkah-langkah penanggulangan yang sesuai yang telah disetujui oleh Departemen Pekerjaan Umum (DepPU) sebagai penyelenggara program (lihat tabel di bawah ini: Matriks Pemetaan Korupsi). Penerapan pemetaan korupsi tersebut diulangi selama jangka waktu proyek untuk memasukkan inovasi dan pelajaran. Rencana Aksi: Strategi anti korupsi telah dikembangkan untuk dua tataran yang berbeda, yakni satu pada tataran pusat (melibatkan PU sebagai Instansi

V- 6

Penanggungjawab), dan satu lagi pada tataran masyarakat (sebagai penerima manfaat Program dan juga sebagai satuan pelaksana sub-proyek). Tingkat partisipasi dan pemberdayaan masyarakat merupakan hal yang penting bagi keberhasilan proyek. Secara bersama-sama, faktor tersebut akan mendorong akuntabilitas yang lebih besar serta tata kepemerintahan yang lebih baik. Proyek ini memberdayakan masyarakat (terutama penerima manfaat proyek) untuk mengelola sub-proyek dan bertanggung jawab terhadap kualitas teknis dalam penyediaannya, maupun hasilnya/keluaran, pada tingkat kelurahan/desa. Disain proyek mempertimbangkan secara cermat sosialisasi dan teknik manajemen yang transparan sehingga memungkinkan terjadinya partisipasi dan pemberdayaan yang diperlukan. Partisipasi aktif dari anggota masyarakat diperlukan dalam perencanaan dan pengembangan sub-proyek. Selain itu, Program menyediakan dana wakaf tunai yang disalurkan secara langsung kepada masyarakat, misalnya melalui rekening LKM . Bila penerima manfaat memenuhi persyaratan yang ditentukan, dana dikirim dari Rekening Khusus dalam beberapa hari. Format standar dan sederhana digunakan untuk mencatat dan melaporkan penggunaan dana. Penyederhanaan ini mengurangi perlunya ketrampilan khusus yang juga membuat sistem lebih transparan dan dapat dipertanggungjawabkan. Melalui partisipasi aktif, lebih besar kemungkinan masyarakat menginginkan pelayanan dari pemerintah kota dan menjamin akuntansi yang transparan dari sumberdaya yg sudah diperuntukkan sehingga tercapai manajemen yg efektif dan perbaikan mata pencaharian masyarakat. Beberapa aspek paling penting dari rencana aksi anti korupsi dapat dirumuskan ke dalam lima unsur kunci berikut. Yg mendasari keberhasilan masing-masing unsur tersebut adalah proses konsultatif secara cermat yang menjamin partisipasi dan pemberdayaan. a. Meningkatkan Keterbukaan dan Transparansi. Program ini mengikuti kebijakan transparansi Bank Dunia dengan menyederhanakan materi yang disajikan dan membuatnya selalu tersedia melalui pusat informasi publik berbasis web. Informasi yang khusus akan disediakan bagi masyarakat melalui berbagai cara, termasuk pertemuan publik dan papan pengumuman. Langkah-langkah khusus akan mencakup, tapi tidak terbatas pada: Pengumuman mengenai rencana dan jadwal pengadaan barang dan jasa tahunan, dokumen pelelangan dan permintaan proposal. Pemberian informasi kepada semua penawar mengenai ringkasan evaluasi dan perbandingan penawaran, proposal, tawaran, dan penawaran harga, setelah penawar yang berhasil diumumkan. Pengumuman mengenai laporan audit. b. Pengawasan oleh Masyarakat. Program tersebut mengakui bahwa pengawasan yang lebih besar oleh masyarakat akan mengurangi risiko korupsi dan penyalahgunaan kekuasaan. Program tersebut melibatkan tingkat partisipasi formal yang tinggi oleh kelompok masyarakat seperti penerima manfaat, sektor swasta, dan pimpinan tradisional/adat dan pimpinan agama, melalui berbagai cara seperti; pemantauan partisipatif proyek/hasil akhir, keanggotaan panitia lelang, dan evaluasi kualitas penyediaan jasa/barang yang dibeli. LSM yang ada dan organisasi sosial masyarakat lainnya akan dilibatkan dalam berbagai cara, antara lain: i) melalui partisipasi dalam lokakaraya regional; ii)
V- 7

sebagai nara sumber kunci untuk pengembangan PJM/CDP bila memungkinkan; iv) sebagai evaluator ad-hoc; dan v) sebagai penyedia pelatihan untuk bidang ketrampilan tertentu. c. Penanggulangan Kolusi, Penipuan & Nepotisme. Peluang kolusi dan penipuan ada dalam setiap proyek. Namun, karena tema utama proyek ini adalah tata kepemerintahan yg lebih baik dan lebih responsif, banyak risiko yang mungkin tersebut ditanggulangi melalui rancangan proyek. Kolusi, penipuan dan nepotisme akan sangat berkurang dengan transparansi dan pengiklanan yang baik dari tiap lelang.. Tambahan audit dan tatacara pelelangan diusulkan seperti pengawasan oleh tenaga ahli dan pengembangan kapasitas, dengan tenaga ahli pengadaan dan manajemen keuangan di tiap wilayah regional.. Pada tingkat pusat, akan ada sebuah komite yang dibentuk untuk mengevaluasi secara teratur kinerja konsultan yang dikontrak di bawah proyek ini, dan menyebarluaskan hasilnya kepada pihak terkait proyek ini. Kasus kolusi, pemalsuan dan nepotisme akan dilaporkan langsung kepada instansi yang berwenang sesuai peraturan Indonesia, yakni ke kantor kejaksaan. Dalam kasus kolusi, pemalsuan dan nepotisme dalam masyarakat, kasus tersebut pertama akan dilaporkan, dibahas dan diputuskan pada Rembug Warga sebelum mengajukannnya ke kejaksaan. Pengalaman pada proyek CDD menunjukkan bahwa banyak risiko dapat ditanggulangi dengan ancaman dan penggunaan sanksi berbasis masyarakat seperti yang digunakan di P2KP 3. d. Mekanisme Penanganan Pengaduan. Prosedur penanganan pengaduan seperti yang dirumuskan dalam Keppres 80/2003 akan diikuti dengan menugaskan pejabat yang berwenang yang bertanggung jawab mengelola database pengaduan dan tindak lanjut. Sementara program ini dirancang untuk mendorong penyelesaian pengaduan melalui saluran resmi, sebagaimana juga tekanan publik. Dalam beberapa kasus elit lokal mungkin menyalahgunakan kekuasaan dan kegiatan program. Untuk kasus tersebut, sistem alternatif telah dibentuk melalui suatu mekanisme umpan balik pada tingkat nasional. Satu satuan khusus ditunjuk untuk menangani pengaduan akan ada pada KMW dan KMP. Satuan penanganan pengaduan akan menyelidiki dan memfasilitasi penyelesaian pengaduan dan permasalahan. Database pengaduan, tindak lanjut yang dilakukan, dan sanksi yang diterapkan akan diumumkan untuk meningkatkan keterlibatan peserta dan meredam protes. Mekanisme ini juga meningkatkan biaya sosial penyalahgunaan dana. Pengaduan akan ditangani secara profesional dan tepat waktu, dan tanpa risiko keributan di masyarakat. Mekanisme penanganan pengaduan proyek ini juga memberikan akses yang lebih luas bagi masyarakat melalui penyediaan alamat untuk mengadu, yang akan dipasang di papan pengumuman kelurahan/desa e. Sanksi & Penyelesaian. Kejelasan sanksi dan penyelesaian merupakan langkah penting untuk memerangi korupsi. Seperti sudah dilaksanakan pada P2KP 1, 2 dan 3, program ini memiliki toleransi yang rendah terhadap korupsi. Masyarakat didorong untuk mengenakan sanksi kepada warga yang menyalahgunakan kekuasaan yang telah dipercayakan kepada mereka. Terdapat bukti bahwa sanksi semacam itu dapat lebih mudah dilaksanakan dan lebih efektif daripada naskah hukum yang panjang lebar, khususnya dalam kasus korupsi yang lebih kecil. Proyek ini tidak mendorong kesiapsiagaan masyarakat atau sanksi masyarakat yang ekstrim, tapi dalam
V- 8

banyak kasus masyarakat dapat mencapai penyelesaian yang bersahabat tanpa mengambil sistem legal yang lambat dan bertele-tele (lihat kotak sebagai contoh). Sanksi formal juga mungkin diterapkan. Sebagai contoh, pejabat (pemerintah, non-pemerintah, dll), anggota masyarakat, atau entitas sektor swasta yang terlibat dalam proyek tersebut dapat dilaksanakan jika tersedia bukti yang memadai. Dalam semua kontrak pengadaan, bukti korupsi, kolusi atau nepotisme akan menyebabkan pemutusan kontrak terkait, mungkin dengan tambahan penalti yang dikenakan (seperti denda, masuk daftar hitam, dll) sesuai dengan peraturan Bank dan Pemerintah. Penarikan dana dari Rekening Khusus proyek kepada BKM akan ditangguhkan dalam kasus dimana diduga terjadi penyalahgunaan dana. Pada skala yang lebih luas, seluruh kota mungkin tidak diikutsertakan dalam fase berikutnya bila diduga penyalahgunaan dana terjadi secara luas pada kota tersebut. Informasi mengenai kasus yang berhasil, dimana pelajaran dapat dipetik dan dana dikembalikan, akan disebarluaskan. Kotak 1: Contoh tipikal aksi masyarakat memerangi korupsi Dalam satu kasus baru-baru ini masyarakat memutuskan untuk menahan sepeda motor milik bendaharawan lokal sebagai jaminan sampai dana yang hilang (Rp 3 juta atau $375) dipertanggungjawabkan dan dikembalikan. Ini jauh lebih cepat daripada mengadukannnya ke aparat hukum yang mungkin membutuhkan biaya lebih besar daripada jumlah yang hilang dan membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk menyelesaikannnya. 5.2.2. Matriks Pemetaan Korupsi Pembatasan terjadinya korupsi dalam proyek ini dimulai dengan mengidentifikasi area risiko yang potensial ini disebut pemetaan korupsi. Pemetaan korupsi ini dan identifikasi peluang korupsi akan diulang sekurang-kurangnya setiap enam bulan sejalan dengan kemajuan proyek dan pelajaran yang dipetik.
Bidang Pemetaan Korupsi PENGADAAN Persiapan daftar pendek (short list) Tingkat Resiko MEDIUM Peluang Korupsi Manipulasi proses menetapan daftar pendek untuk mengeluarkan perusahan yg dapat menjadi saingan degan calon yang sebenarnya sudah dipilih/ memasuk perusahaan yang tidak akan menawar lebih rendah Penilaian yang tidak independen dalam proses evaluasi konsultan. Keputusan cenderung bias terhadap konsultan sesuai yang diinstruksikan oleh pejabat yang lebih tinggi atau pihak lain. Aksi Penanggulangan Kriteria evaluasi untuk penetapan daftar pendek harus seobjektif mungkin dgn menggunakan ukuran kwantitatif yang jelas serta keluarkan unsur subyektifitas

Kapasitas Pimpro dan Panitia Tender/ Evaluasi

MEDIUM (Pusat)

Profesional independen dilibatkan sebagai bagian dari tim evaluasi proposal konsultan. Pengembangan kapasitas untuk semua pelaku yang terlibat dalam pengadaan, termasuk sertifikasi staf sesuai dengan Keppres 80/2003. Pengembangan Pedoman Proyek untuk merampingkan semua prosedur dan

V- 9

Bidang Pemetaan Korupsi

Tingkat Resiko

Peluang Korupsi

Aksi Penanggulangan mekanisme sanksi/penanganan keluhan.

Evaluasi Proposal

MEDIUM

Penentuan Pemenang Kontrak

MEDIUM

Kualitas pelayanan yang diberikan

MEDIUM

Pengawasan terhadap barang masuk

MEDIUM

Penundaan proses evaluasi yang akan menguntungkan konsultan (tertentu). Proposal ditolak karena alasan yang tidak terkait dengan kapasitas konsultan dalam melaksanakan jasa tersebut, Skor teknis yang cukup signifikan tinggi diberikan kepada konsultan yang lebih disukai sehingga tidak ada konsultan lain mengalahkan proposal mereka tanpa memperdulikan harga yang dapat menghasilkan harga yang tinggi. Informasi palsu yang diberikan oleh konsultan. Panitia mungkin memanggil calon pemenang dan bernegosiasi nilai kontrak. Kolusi dan nepotisme dalam penentuan pemenang kontrak. Pelayanan yang diberikan lebih rendah kualitasnya daripada yang ditentukan dalam KAK (TOR), dan pejabat mungkin mengambil keuntungan melalui perbedaan tersebut. Perubahan siginifikan staf kunci konsultan pada tahap awal penugasan Secara sengaja melakukan pengawasan yang longgar untuk mendapat uang balik dari konsultan. Tagihan yang berlebihan/ganda

Rencana Pengadaan, dengan jangka waktu yang jelas, akan mengikat dalam Kesepakatan Legal, dan akan ditetapkan sebagai dasar untuk pengadaan apapun. Bank akan menyatakan pengadaan yang tidak sesuai (misprocurement) untuk perpanjangan validitas proposal yang tidak beralasan. Prosedur QCBS dengan pagu anggaran akan diikuti. Taksiran anggaran untuk masing-masing paket kontrak akan didasarkan pada pengalaman aktual yang ditentukan melalui survei ekstensif paket yang sejenis yang dilaksanakan pada P2KP 1 dan 2. TOR akan dirancang tegas (kaku). Mewajibkan pengumuman pemenang kontrak.

Keterlibatan pengawasan masyarakat madani dan konsultan pengawas (sebagai contoh: KMP dalam kasus KMW, dan EC dalam kasus KMP) dalam pemeriksaan jasa yang telah diberikan. Penajaman mekanisme penanganan keluhan. Keterlibatan kelompok masyarakat dalam pemantauan kualitas hasil (deliverable) konsultan. Memberlakukan sistem ganjaran dan hukuman seperti dirumuskan dalam Keppres 80/2003. Pemeriksaan lapangan Tagihan ongkos penerbangan harus disertai tiket dan boarding pass Lebih sering melakukan

V- 10

Bidang Pemetaan Korupsi

Tingkat Resiko

Peluang Korupsi

Aksi Penanggulangan pemeriksaan lapangan Mengunakan kelompok penerima sebagai utk verifikasi Menayangkan tagihan konsultan di web PNPM Peninjauan wajib oleh Bank terhadap perencanaan pengadaan, dan pengumuman rencana pengadaan pada ranah publik, termasuk nilai kontrak. Peningkatan keterbukaan informasi, penanganan keluhan, dan sanksi seperti dirumuskan dalam Keppres 80/2003. Peningkatan kapasitas pejabat yang terlibat dalam pengambilan keputusan tentang pengadaan, termasuk merekrut konsultan.. Peningkatan sistem pengendalian (internal dan eksternal) termasuk keterlibatan profesional anggota masyarakat dalam pengambilan keputusan tentang pengadaan.. Pengembangan Manual Proyek. Memperketat pengawasan oleh Bank. Kriteria dan indikator kinerja Pimpinan Proyek, Bendaharawan, staf perencana, staf pengadaan, staf keuangan dan monev (monitoring dan evaluasi). Staf PMU, Satker dan PPK disepakati oleh Bank telah dimasukan dalam PMM dan akan digunakan sebagai dasar peninjauan kinerja tahunan staf yang relevan. Ketentuan POM sebagai pedoman bagi pelaksanaan proyek. Ketentuan Pengelolaan Proyek Pemerintah, Kebendaharaan dan pelatihan POM untuk staf PMU, Satker dan PPK. Pelatihan tahunan yang disepakati oleh Bank mengenai staf PMU, Satker

Perencanaan pengadaan, termasuk untuk satu sub-proyek

MEDIUM

Risiko meminta uang dan penggelembungan (markup) anggaran.

Pengadaan secara umum

MEDIUM

Risiko minta uang dan praktik kolusi untuk memberikan kontrak kepada konsultan yang lebih disukai, dan kualitas pelayanan yang lebih rendah.

PENGELOLAAN PROGRAM Daftar final staf MEDIUM PMU Satker dan PPK dengan kriteria (i) pengalaman menangani proyek yang didanai donor, dan (ii) sejarah pengelolaan proyek atau pelatihan bendaharawan yang diikuti

Risiko kapasitas staf PMU, Satker dan PPK yang tidak memadai.

V- 11

Bidang Pemetaan Korupsi Publikasi Laporan Audit

Tingkat Resiko MEDIUM

Peluang Korupsi Risiko ketidaktersediaan informasi mengenai kemajuan dan hasil pelaksanaan proyek (termasuk penyalahgunaan, praktik kolusi dan nepotisme, jika ada). Tidak adanya pengalaman setempat dapat menyebabkan kasus penyalahgunaan dalam masyarakat.

Aksi Penanggulangan dan PPK. Instansi pelaksana akan (dan Bank Dunia dapat) mengumumkan segera setelah menerima laporan akhir audit yang disusun sesuai dengan kesepakatan pinjaman/kredit, dan semua tanggapan formal pemerintah. Disain proyek mencakup pengawasan dan supervisi untuk menekan risiko tersebut. LKM akan bertemu secara reguler untuk membuat keputusan kolektif mengenai isu strategis, dan meninjau rekening UPK berkenaan dengan penggunaan dana. LKM juga akan melaksanakan pertemuan tahunan dengan masyarakat umum untuk mempertanggungjawabkan kegiatannya sepanjang tahun tersebut. Keuangan LKM akan diaudit setiap tahun oleh akuntan setempat. Hasil audit akan dilaporkan kepada masyarakat pada rapat pertanggungjawaban akhir tahun LKM. Idealnya, masingmasing LKM harus dikunjungi sekurang-kurangnya dua kali per tahun oleh KMP/KMW. Untuk meningkatkan kualitas supervisi konsultan di bawah proyek tersebut, fasilitator diminta untuk memeriksa secara teratur pembukuan LKM dan UPK. Mereka juga perlu menandatangani dan membuat pernyataan representasi secara teratur, yang menegaskan bahwa mereka memeriksa pembukuan tersebut dan menganggapnya memuaskan. KMW pada tingkatan yang lebih tinggi akan memeriksa secara acak pernyataan fasilitator dan juga akan diminta menandatangani dan membuat pernyataan yang sama. Mekanisme untuk memeriksa dan menerapkan

Mekanisme Akuntabilitas Lokal

MEDIUM

V- 12

Bidang Pemetaan Korupsi

Tingkat Resiko

Peluang Korupsi

Aksi Penanggulangan sanksi akan dikembangkan untuk mereka yang membuat pernyataan yang salah (sanksi mungkin mencakup pemisahan pekerjaan).

PARTISIPASI MASYARAKAT Diseminasi secara RENDAH terbatas informasi mengenai program

Informasi dibatasi pada peredarannya atau diberikan hanya pada kelompok tertentu sehingga proposal yang tidak layak mungkin terjadi.

Pemilihan anggota LKM

RENDAH

Proses pemilihan anggota LKM yang tidak transparan sehingga menyebabkan rendahnya integritas.

Penyaluran dana

MEDIUM

Meminta bagian untuk pejabat pemerintah.

Sosialisasi akan dilaksanakan melalui pertemuan (musyawarah, lokakarya, dan focus group discussions,dll) pada tingkat kelurahan/desa, kecamatan, kota/kabupaten dan provinsi. Sosialisasi tersebut juga mencakup kampanye melalui media massa, seperti surat kabar dan program radio. Strategi sosialisasi dipicu untuk membuat masyarakat sadar mengenai tujuan proyek dan peraturannya. Ini dimaksudkan untuk menjamin bahwa para pelaku mengetahui peran dan tanggung jawab mereka, dan bagaimana membuat masingmasing bertanggungjawab terhadap tindakan mereka. Proses pemilihan anggota LKM akan dilaksanakan melalui proses pemilihan yang transparan dan adil, dengan partisipasi siginifikan dari anggota masyarakat Dana PNPM MANDIRI PERKOTAAN ditujukan langsung kepada masyarakat, yakni rekening BKM. Bila penerima manfaat memenuhi persyaratan yang ditentukan, mengikuti permintaan dari PJOK (setelah verifikasi oleh Konsultan Manajemen Wilayah), dana dikirim dari Rekening Khusus dalam beberapa hari. Prosedur, ukuran dan kriteria untuk merumuskan hibah, kriteria eligibilitas untuk penerima manfaat, dan kondisi untuk penarikan semua disederhanakan dan dirumuskan di depan untuk menjamin bahwa para pelaku dapat memahaminya dengan mudah. Untuk Hibah

V- 13

Bidang Pemetaan Korupsi

Tingkat Resiko

Peluang Korupsi

Aksi Penanggulangan Kelurahan/desa, persyaratan penarikan dana kepada LKM terkait dengan kinerja bukannya input, dengan penarikan pertama 20% berdasarkan penyelesaian pekerjaan yang memuaskan sesuai PJM Pronangkis ; penarikan kedua 50% berdasarkan indikator penggunaan dana dan pengelolaan keuangan yang memuaskan, dan penarikan ketiga 30% berdasarkan indikator keberlanjutan LKM. Karena masyarakat mengetahui berapa banyak mereka harus terima, maka seharusnya akan lebih sulit bagi pejabat untuk mengambil keuntungan. KSM diminta untuk menyusun dan mengajukan laporan mengenai kemajuan dan penggunaan dana proyek ke LKM. Semua informasi keuangan yang dibuat tersedia untuk publik dan ditampilkan di kelurahan/desa. Berita acara, status keuangan bulanan LKM, dan nama dan nilai proposal yang didanai ditempelkan pada papan pengumuman yang diletakkan di sekitar kelurahan/desa. Kebebasan pelaku dibatasi dengan menetapkan aturan bahwa semua transaksi keuangan memerlukan sekurangkurangnya tiga tanda tangan dari anggota LKM terpilih. Untuk pembelian di atas Rp 15 juta, proyek meminta LKM untuk melaksanakan penawaran terbatas dimana penawaran harus diumumkan kepada publik. Untuk pembelian yang lebih kecil, pembelian harus dilaksanakan oleh dua orang yang akan meminta penawaran dari pemasok lokal. Keuangan LKM akan diaudit setiap tahun oleh akuntan setempat. Hasil audit akan

Pelaksanaan investasi sub proyek

MEDIUM

Penyalahgunaan dana oleh LKM dan KSM

V- 14

Bidang Pemetaan Korupsi

Tingkat Resiko

Peluang Korupsi

Aksi Penanggulangan dilaporkan kepada masyarakat pada rapat pertanggungjawaban akhir tahun LKM.

5.3.

MEKANISME PENERAPAN SANKSI

5.3.1. Sanksi Sanksi adalah pemberlakuan hukuman terhadap pelanggaran ketentuan dan/atau aturan yang telah ditetapkan dalam Pedoman PNPM maupun aturan yang ditetapkan masyarakat, sebagaimana tercantum pada AD/ART LKM. 5.3.2. Penetapan dan Penerapan Sanksi Penerapan sanksi merupakan konsekuensi logis dari penegakan prinsip akuntabilitas yang bertujuan untuk menghukum yang salah dan menyebarkan kebajikan dengan menumbuhkan rasa tanggungjawab dari berbagai pihak terkait dalam melaksanakan PNPM Mandiri Perkotaan. Sehingga warga masyarakat miskin yang seharusnya merasakan manfaat program tidak dirugikan dan program dapat berjalan dengan baik serta berkelanjutan. a) Penetapan dan penerapan sanksi oleh Pemerintah Pemerintah dapat menetapkan dan menerapkan sanksi dalam bentuk : Sanksi hukum yang dapat dikenakan pada perangkat pemerintah, konsultan, pengurus LKM/UP dan warga masyarakat, sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku, terhadap upaya dan/atau penyalahgunaan dana, tindak korupsi, penyalahgunaan wewenang untuk kepentingan pribadi maupun kepentingan kelompok tertentu; serta Sanksi pembatalan/pencabutan dana, yaitu suatu bentuk sanksi dengan dibatalkan/tidak dialokasikannya dana BLM pada tahap atau tahun berikutnya. Ketentuan mengenai pembatalan dana dimaksud dapat dibaca pada ketentuan umum penggunaan dana BLM. b) Penerapan sanksi oleh masyarakat Sanksi yang diterapkan masyarakat dapat bersifat formal, artinya merupakan keputusan/hasil rembug warga atau bersifat non-formal dalam bentuk sanksi social. . Mekanisme penetapan dan penerapan sanksi yang lazim dilakukan melalui : Rembug Warga Kelurahan/desa Rembug warga merupakan mekanisme yang lazim digunakan dalam menetapkan sanksi dan penerapannya. Dalam hal masyarakat melihat terjadi penyimpangan prinsip serta nilai universal oleh anggota LKM dan/atau terdapat keputusan LKM yang ditolak oleh sebagian besar warga, dan/atau LKM dianggap tidak lagi mencerminkan kriteria sebagai pimpinan kolektif organisasi masyarakat warga, maka masyarakat kelurahan/desa berhak untuk membubarkan sebagian atau keseluruhan anggota LKM serta memilih penggantinya melalui mekanisme Rembug Warga Kelurahan/desa. Mekanisme rembug warga kelurahan/desa diawali

V- 15

dengan rembug warga tingkat RT/RW, rembug warga tingkat dusun dan akhirnya rembug warga tingkat kelurahan/desa. Melalui rembug warga ini dapat ditetapkan sanksi sosial dan atau sanksi hukum yaitu dengan menyerahkan oknum yang melakukan penyimpangan ke pihak yang berwajib. Musyawarah kelompok Selain mekanisme rembug warga, yang relatif melibatkan banyak orang, sering kali juga dilakukan musyawarah kelompok untuk membahas persoalan di tingkat kelompok. Sanksi yang ditetapkan dan diterapkan pada umumnya adalah bersifat sanksi sosial misalnya pengucilan dari kelompok, dsb .

5.4.

PENANGANAN PENGADUAN DAN PENYELESAIAN KONFLIK Pengaduan pada dasarnya merupakan aspirasi, keluhan ataupun ketidakpuasan terhadap implementasi PNPM Mandiri Perkotaan. Pengaduan dapat disampaikan dalam bentuk lisan maupun tertulis, baik ke pelaku PNPM Mandiri Perkotaan, media massa dll.

5.4.1. Prinsip Penanganan Pengaduan Sistem penanganan pengaduan di PNPM Mandiri Perkotaan didasarkan prinsip sebagai berikut : a) Kemudahan. Pangaduan dari siapapun dan darimanapun harus mudah untuk disampaikan. Untuk itu, pengadu dapat menyampaikan pengaduan baik pada PPM (Pengelolaan Pengaduan Masyarakat) tempat keberadaan pengadu maupun kepada PPM yang ada di seluruh tingkat, dengan mengunakan media-media yang diinginkan. Media pengaduan dapat berupa lisan, tertulis, telepon, SMS, web-site dan media lain yang dapat dipergunakan. Demikian juga keberadaan PPM di seluruh tingkatan harus diketahui oleh masyarakat dan pihak-pihak yang berkepentingan. b) Cepat, Tepat dan Tanggap. Pengaduan sedapat mungkin dapat diselesaikan di setiap tingkat PPM asal pengadu. Hal ini dimaksudkan agar penangan pengaduan dapat ditangani dengan cepat, tepat dan menguntungkan semua pihak. Di samping itu apabila pengaduan dapat diselesaikan di PPM bersangkutan, dapat menjadi media pembelajaran dan pemberdayaan bagi seluruh pihak di level bersangkutan. Namun demikian, apabila pengaduan tersebut tidak dapat dikelola di PPM bersangkutan karena keterbatasan otoritas penanganan di tingkat PPM bersangkutan, maka pengaduan harus segera disampaikan pada PPM di tingkat yang lebih tinggi. Untuk itu mekanisme dan prosedur penanganan pengaduan harus jelas dan dapat diimplementasikan di seluruh tingkatan. Apabila PPM tingkat kelurahan/desa tidak mampu untuk menangani, maka secepat mungkin sampaikan kepada PPM di tingkat yang lebih tinggi. Demikian seterusnya. c) Sebaliknya PPM di tingkat yang lebih tinggi harus segera menangani pengaduan yang berasal dari PPM di bawahnya dan segera menyampaikan

V- 16

informasi penanganan serta hasil pengaduan kepada pengadu dan pihak lain yang berkepentingan. d) Penyampaian penanganan pengaduan baik kepada pengadu maupun pihak lain yang membutuhkan sangat penting dilakukan. Hal ini dimaksudkan agar dapat menumbuhkan kepercayaan terhadap pelaksanaan PNPM Mandiri Perkotaan (atau kegiatan pembangunan lainnya), pelaku PNPM Mandiri Perkotaan maupun keberadaan PPM sendiri. e) Informasi penanganan pengaduan harus segera mungkin disampaikan dan memberikan kepuasan bagi pengadu maupun pihak lain yang membutuhkan. Untuk itu penanganan pengaduan haruslah tuntas dan memberikan jawaban yang tepat atas persoalan/masalah yang diadukan 5.4.2. Manajemen Pengaduan a) Pembentukan Pengelolaan Pengaduan Masyarakat (PPM) KMP wajib membangun dan memfasilitasi jaringan Pengelolaan pengaduan masyarakat (PPM) di semua wilayah kerja; pusat, daerah dan masyarakat/komunitas, yang masing-masing bekerja secara independen dalam suatu jejaring pengaduan masyarakat. Untuk itu, KMP wajib bekerjasama dengan semua pihak peduli termasuk para pemangku kepentingan (stakeholders), baik pemerintah maupun non-pemerintah, dalam rangka membangun simpul-simpul jaringan pengaduan masyarakat di tiap wilayah kerja PNPM Mandiri Perkotaan (pusat, daerah dan masyarakat). Simpul-simpul jaringan tersebut diharapkan akan membentuk PPM-PPM dan akan tetap berfungsi secara berkelanjutan, sebagai bagian dari partisipasi masyarakat dalam mengawal pembangunan. b) Penyampaian dan Penerimaan Pengaduan serta Keluhan Pengaduan dan keluhan dapat berasal dari perorangan atau kelompok masyarakat. Untuk memudahkan penyampaian pengaduan, maka pengaduan dapat disampaikan ke unit pengaduan masyarakat (UPM) terdekat. Penyampaian dapat dilakukan dengan berbagai cara: lisan, surat/kotak pos, fax, telepon bebas pulsa, sms, email dan sebagainya. Walaupun pada tiap tingkatan pelaku program dikembangkan unit pengaduan, akan tetapi yang paling strategis adalah memusatkan pengelolaan pengaduan di tingkat masyarakat atau LKM, hal ini untuk menjamin kesinambungan program setelah Program selesai. Pencatatan pengaduan dan keluhan pada tiap UPM (Unit Pengaduan Masyarakat) harus dilakukan pada saat penerimaan. Hal ini dilakukan untuk memudahkan pelaporan dan penanganan penyelesaian pengaduan. Untuk memudahkan penanganan perlu dikembangkan klasifikasi masalah yang bersifat standar dan terkait dengan Sistem Informasi Manajemen (SIM). Sebagai contoh jenis pengaduan dapat dikelompokkan dalam katagori: penyalahgunaan dana, intervensi politik, proses usulan kegiatan, dan proses pelaksanaan kegiatan. c) Penyelesaian Pengaduan Pada dasarnya adanya pengaduan dari masyarakat menandakan ketidakpuasan dan sengketa antara masyarakat dengan pelaku Program, baik itu sengketa horisontal maupun vertikal. Artinya penyelesaian pengaduan juga mengacu pada proses penyelesaian sengketa. Sebetulnya yang paling baik
V- 17

adalah penyelesaian sengketa dengan cara musyawarah dan mufakat. Namun kenyataannya upaya penyelesaian sengketa dengan cara ini tidak selalu terjadi dengan mudah, sehingga diperlukan campur tangan pihak ketiga. Untuk itu, berbagai cara lain yang juga dapat dipakai untuk penyelesaian pengaduan adalah melalui arbitrase dan hukum. d) Penyelesaian Secara Hukum Proses penyelesaian secara hukum untuk pengaduan tentang ketidakpuasan maupun sengketa antara masyarakat dengan pelaku Program, baik itu sengketa horisontal maupun vertikal, dapat dilakukan dalam hal: Sengketa tidak dapat didamaikan melalui mekanisme penanganan pengaduan yang disiapkan di PNPM Mandiri Perkotaan. Terdapat indikasi kuat bahwa persoalan atau peristiwa tersebut berkaitan dengan pelanggaran hukum (pidana maupun perdata). Pada dasarnya penanganan pengaduan dilakukan melalui proses investigasi, konfirmasi, rekomendasi dan informasi. Hasil investigasi yang dilakukan oleh UPM harus dikonfirmasikan kepada pihak terkait yang tepat. Selanjutnya dari hasil konfirmasi, UPM membuat rekomendasi kepada pihak yang berwenang menangani masalahnya. Untuk PNPM Mandiri Perkotaan, maka LKM adalah lembaga yang paling banyak mendapatkan rekomendasi untuk menyelesaikan masalahnya. Secara diagramatis mekanisme penanganan pengaduan tersebut diatas dapat dilihat pada Bagan 5.1.

V- 18

Bagan 5.1. Mekanisme Penanganan Pengaduan


TIM KOORDINASI NASIONAL Koordinasi Penyelesaian Tidak Dapat Diselesai kan ? Ya

Satker PNPM Mandiri Perkotaan

Derajat Masalah 4

PO.BOX 2222 JKPMT

KMP

E-mail, Web, Telepon, SMS

Dapat Diselesai kan ? PEMDA Prov. PPM Provinsi

Tidak

Ya

KMW

Derajat Masalah 3

Tidak Dapat Diselesai kan ? Ya

KORKOT

TKPP Kota/Kab. Derajat Masalah 2

PPM Kab/ Kota

FKA LKM TIM FASILITATOR

Camat PJOK

Tidak

LKM
Lurah/Kades Kantor Kel./ Desa Dapat Diselesai kan ? Ya FASILITATOR / RELAWAN

Derajat Masalah 1

PPM LKM

MASYARAKAT, LSM, PT, KEL. PROFESI, KEL. PEDULI Garis Penyelesaian Garis Pengaduan Garis Distribusi Penyelesaian

V- 19

5.4.3. Penanganan Konflik Beberapa langkah yang perlu dilakukan untuk menyelesaikan konflik antara dua pihak atau lebih, dapat diuraikan secara singkat sebagai berikut: a. Identifikasi jenis konflik, apakah konflik laten, konflik terbuka ataukah konflik permukaan, yang membutuhkan pendekatan berbeda dalam penanganannya. Konflik laten merupakan konflik tersembunyi yang perlu diidentifikasi sejak awal; b. Identifikasi akar persoalan dari konflik yang terjadi; c. Formulasikan rencana tindak penanganan konflik, yang dapat dikategorikan sebagai berikut: Cegah terjadinya konflik sejak dini agar terhindar dari munculnya konflik yang lebih luas dan keras; Selesaikan konflik melalui pengakhiran kekerasan dan pertengkaran; Kelola konflik melalui pengurangan atau penghindaran kekerasan maupun tindakan yang menjurus kekerasan, dengan cara mengembangkan tindakan serta perilaku positif yang melibatkan semua pihak atau pelaku; serta Transformasikan konflik melalui investigasi mendalam secara partisipatif untuk menyelesaikan akar konflik, dengan cara mentransformasi kekuatan negatif menjadi kekuatan-kekuatan positif.

V- 20

6.1.

PENGAMANAN SOSIAL (PERLAKUAN TERHADAP PENDUDUK ASLI) Desain PNPM Mandiri Perkotaan distrukturisasi sedemikian rupa untuk menjamin partisipasi dan keterlibatan berbagai kelompok masyarakat dalam pengambilan keputusan tingkat lokal berdasarkan alokasi sumber daya yang tersedia. Dalam pelaksanaan pendampingan masyarakat, tidak dapat dihindari bahwa fasilitator akan berhadapan langsung dengan penduduk asli setempat. Penduduk asli sebagai kelompok khusus patut dilakukan pendekatan yang berbeda dan didukung secara khusus. Tujuan dari perlakuan khusus bagi penduduk asli, adalah sebagai berikut : a. Menjamin bahwa penduduk asli memperoleh manfaat dari keberadaan program; dan b. Menghindarkan atau meminimalkan potensi pengaruh atau dampak PNPM Mandiri Perkotaan yang merugikan bagi penduduk asli. Uraian lengkap tentang pedoman perlakuan penduduk asli dapat dilihat pada lampiran 3.

6.2.

PENGELOLAAN LINGKUNGAN Sebagai program yang sangat terdesentralisasi, PNPM Mandiri Perkotaan berinvestasi pada sejumlah besar sub-proyek/program di area miskin di perkotaan. Melalui BLM, PNPM Mandiri Perkotaan berharap dapat menyediakan pembangunan infrastruktur (pagu untuk satu sub-proyek/program adalah Rp. 50 juta), kegiatan ekonomi produktif dan program sosial yang berkelanjutan. Tidak diperkenankan untuk membuat suatu kegiatan yang skalanya besar dan kegiatan yang dampaknya tidak dapat dirasakan langsung oleh masyarakat, terutama masyarakat miskin. Umumnya dampak lingkungan terjadi dari manajemen pembangunan di lokasi miskin selama konstruksi berlangsung. Oleh sebab itu program oleh Bank Dunia ini diberi katagori B untuk klasifikasi lingkungan hidup. . Prosedur pengelolaan lingkungan yang resmi digunakan di Indonesia secara umum sama dengan prosedur yang diterapkan oleh Bank Dunia dalam pendekatan PNPM Mandiri Perkotaan. Oleh karena program ini relatif kecil, maka diharapkan tidak ada dampak yang signifikan. Namun demikian, dalam hal ini PNPM Mandiri Perkotaan akan melembagakan mekanisme pemeriksaan, meninjau serta menerapkan prosedur bendera merah untuk menjamin setiap masalah lingkungan yang terjadi dapat diatasi dan ditandai. Uraian lengkap tentang prosedur pengelolaan lingkungan dapat dilihat pada lampiran 5 buku ini.

VI- 1

6.3.

PEMBEBASAN LAHAN DAN PEMUKIMAN KEMBALI Sebagai sebuah program, PNPM Mandiri Perkotaan akan mendukung sejumlah bantuan skala kecil (sub-proyek), terutama di wilayah perkotaan. Melalui komponen dana Bantuan Langsung Masyarakat (BLM), PNPM Mandiri Perkotaan akan membiayai usulan kegiatan masyarakat yang ada dalam PJM Pronangkis kelurahan/desa seperti sarana prasarana dasar lingkungan, program sosial maupun kegiatan ekonomi produktif. Dari seluruh kegiatan yang akan diusulkan diperkirakan tidak ada kegiatan masyarakat (sub-proyek) yang mempunyai dampak penting dalam hal pembebasan lahan dan/atau pemukiman kembali. PNPM Mandiri Perkotaan merupakan sebuah program yang berbasis pada kebutuhan dan prakarsa masyarakat. Oleh karena itu jumlah penduduk yang terkena dampak dari kegiatan pemberdayaan masyarakat ini tidak dapat diidentifikasi sebelumnya. Identifikasi terhadap jumlah penduduk yang terkena dampak dari kegiatan masyarakat hanya dapat dijelaskan pada saat proposal kegiatan sudah diperiksa LKM untuk usulan penggunaan dana BLM. Melalui pendekatan perencanaan partisipatif dan pengambilan keputusan oleh masyarakat diharapkan dapat menjamin bahwa orang-orang yang terlibat dalam kegiatan masyarakat betul-betul terlibat dalam proses-proses pengambilan keputusan. Untuk setiap kegiatan masyarakat yang berpotensi melaksanakan pembebasan lahan, PNPM Mandiri Perkotaan memberikan kebijakan melalui prosedur dan pedoman mengenai penyepakatan kompensasi kepada orang-orang yang terkena dampak kegiatan. Hal ini untuk menjamin bahwa mereka diperlakukan secara adil dengan memberikan kompensasi yang wajar sesuai kesepatan/harga pasar. Kerangka kebijakan untuk pembebasan lahan dan pemukiman kembali tersebut secara lengkap dapat dilihat pada lampiran 6 buku ini.

VI- 2

Gambar 1. Siklus PNPM Mandiri Perkotaan 2008 (lokasi lama P2KP)


Fasilitasi PJM Pronangkis ke Forum SKPD & Musrenbang Kota/Kab Fasilitasi PJM Pronangkis ke Akses Sumber Daya/ Dana Lainnya (Channeling) Fasilitasi PJM Pronangkis ke Musrenbang Kec

Fasilitasi PJM Pronangkis ke Musrenbang Kel

Sosialisasi MAK Pembentukan TPP Kecamatan Usulan PJM P ke TPP Kecamatan

Koordinasi dan Integrasi Program

Pelaksanaan Musyawarah Antar Kelurahan

PJM Pronangkis Berorientasi IPM-MDGs

Penetapan PJM Pronangkis sebagai RPPK Kecamatan

Proses Pencairan BLM ke TPP Kec

Re-Orientasi Kajian PS

Pelaksanaan Kegiatan RPPK Review Partisipatif Program

Proses Pencairan BLM ke BKM

Gambar 2. Siklus PNPM Mandiri Perkotaan 2008 (lokasi non P2KP)

Fasilitasi PJM Pronangkis ke Forum SKPD & Musrenbang Kota/Kab Fasilitasi PJM Pronangkis ke Akses Sumber Daya/ Dana Lainnya (Channeling) Fasilitasi PJM Pronangkis ke Musrenbang Kec

Fasilitasi PJM Pronangkis ke Musrenbang Kel

Sosialisasi MAK Pembentukan TPP Kecamatan Usulan PJM P ke TPP Kecamatan

Koordinasi dan Integrasi Program

Pelaksanaan Musyawarah Antar Kelurahan

Penetapan PJM Pronangkis sebagai RPPK Kecamatan

Proses Pencairan BLM ke TPP Kec

Pelaksanaan Kegiatan RPPK PJM Pronangkis Berorientasi IPM-MDGs

Proses Pencairan BLM ke BKM

Siklus Reguler
Sosial Mapping, Sosialisasi Awal, RKM, RK, Kajian PS, Membangun BKM

SIKLUS TINGKAT KELURAHAN PNPMM PERKOTAAN 2008 (Basic Pemberdayaan untuk Kelurahan Baru BLM PNPM 2008)

Kajian Pemetaan Swadaya

Membangun/Memfungsikan Lembaga Masyarakat

4 6
Refleksi Kemiskinan Perencanaan Partisipatif Masyarakat

Tahapan Awal Membangun/Penguatan KSM/Pokmas

RKM & Penggalangan Relawan

Pencairan dana BLM dan Pendampingan usulan kegiatan KSM/Panitia/Pokmas

Sosmap & 1 Sosialisasi Awal

Pelaksanaan Kegiatan Tridaya

SIKLUS TINGKAT KELURAHAN PNPMM PERKOTAAN 2008


(Elementary Pemberdayaan untuk Kelurahan Ex.P2KP Non BLM PNPM 2007 & Kel.PNPM 2007)

Koordinasi & Integrasi Program Masyarakat sebagai Program Pembangunan Kel/Desa

Program Channeling Pembahasan Program Masyarakat dalam Musrenbang Kel/Des

3a

3b
Re-orientasi Kajian Pemetaan Swadaya dan Perencanaan Partisipatif Masyarakat

Musrenbang Kecamatan

3c 2
Pencairan dana BLM & Pendampingan Usulan Kegiatan KSM/Panitia/Pokmas

Musrenbang Kota/Kab

Review Partisipatif Program (Lembaga, PJM Pronangkis & Keuangan)

Pelaksanaan Kegiatan Program Masyarakat

SIKLUS KECAMATAN PNPMM PERKOTAAN 2008


(Advance Pemberdayaan untuk Kelurahan Ex.P2KP BLM PNPM 2007)
Pelaksanaan MAK/D untuk Prioritas PJM Pronangkis di tingkat Kecamatan oleh TPP Kecamatan

4
Usulan PJM Pronangkis ber-orientasi IPM-MDGs ke tingkat Kecamatan

3 5

Pengajuan & Administrasi Pencairan dana BLM Kec

Sosialisasi Musyawarah Antar Kelurahan/Desa

Penyaluran Dana BLM Kec ke BKM & Pendampingan Usulan Kegiatan KSM/Panitia/Pokmas

Pembentukan Tim Pengendali Program Tingkat Kecamatan

Pelaksanaan Kegiatan

Koordinasi & Integrasi PJM Pronangkis sbg Prog.Kelurahan/Desa

Siklus Tkt Kelurahan

Strategi Pelestarian Relawan sebagai Basis Pemberdayaan Masyarakat

Penguatan Pemahaman

Penggalangan Relawan

Pembagian Minat Pendampingan

Penguatan Teknik Fasilitasi

Fasilitasi Pengorganisasian KSM/Pokmas

Relawan Lingkungan

Relawan Ekonomi

Relawan Sosial

Penguatan Keterampilan

Pengorganisasian/Penguatan KSM/Panitia/Pokmas

Membangun Visi, Misi, Tujuan dan AD Kelompok

Pembentukan KSM/Pokmas

FGD Dinamika Kelompok

Penyusunan Rencana Kerja

Sosialisasi Konsep Kelompok

Pelaksanaan Kegiatan & Evaluasi

Lampiran 1. Penjelasan Singkat Mengenai IPM dan MDGs INDEKS PEMBANGUNAN MANUSIA1 Sejak 1990, Indeks Pembangunan Manusia -IPM (Human Development Index HDI) mengartikan definisi kesejahteraan secara lebih luas dari sekedar pendapatan domestik bruto (PDB). IPM merupakan indeks yang mengukur pencapaian keseluruhan suatu negara, yang direpresentasikan oleh 3 dimensi, yaitu: umur panjang dan sehat, pengetahuan dan kualitas hidup yang layak HDI memberikan suatu ukuran gabungan tiga dimensi tentang pembangunan manusia: 1. Indeks kesehatan : Panjang umur dan menjalani hidup sehat (diukur dari usia harapan hidup), 2. Indeks pendidikan : Terdidik (diukur dari tingkat kemampuan baca tulis orang dewasa dan tingkat pendaftaran di sekolah dasar, lanjutan dan tinggi) dan. 3. Indeks daya beli : Memiliki standar hidup yang layak (diukur dari paritas daya beli/ PPP, penghasilan). Secara lebih sederhana tentang IPM dapat dilihat pada tabel dibawah ini : Dimensi
Umur panjang dan sehat Pengetahuan

I.

Indikator
Angka harapan hidup pd saat lahir (e0) 1. Angka melek huruf (AMH) 2. Rata-rata lama sekolah (MYS)

Indeks Dimensi
Indeks harapan hidup Indeks X1 Indeks pendidikan Indeks X2 IPM

Kehidupan yang layak

Pengeluaran per kapita riil yang disesuaikan (PPP Rupiah)

Indeks pendapatan Indeks X3

Sumber dari Biro Pusat Statistik

L I -1

Dari tabel diatas, untuk penghitungan IPM dapat dirumuskan sebagai berikut : IPM = 1/3 (Indeks X1 + Indeks X2 + Indeks X3) a. Proses Penghitungan Indeks Xi (i=1,2,3) Indeks X(i,j) = (X(i,j)- X(i-min))/ (X(i-max)- X(i-min)), dimana X(i,j) = Indikator ke-i dari daerah j X(i-min) = Nilai minimum dari Xi X(i-max) = Nilai maksimum dari Xi Indeks X1 = Indeks lamanya hidup Proses penghitungan e0 Sumber data:Susenas 2005-Kor Penghitungan dilakukan berdasarkan 2 data dasar: 1. ALH 2. AMH Menggunakan paket program mortpack (Metode Trussel dengan model West), pilihan pada q2, q3, q5 Indeks X2 = Indeks Pendidikan Sumber data: Susenas 2005-Kor Terdiri dari dua komponen: 1. AMH % angka melek huruf 2. MYS rata-rata lamanya sekolah Penghitungan MYS, melalui tahun konversi yang ditinjau dari pendidikan tertinggi yang ditamatkan seperti tabel dibawah ini : Pendidikan tertinggi yang ditamatkan Tahun Konversi 1. Tidak pernah sekolah 2. Sekolah Dasar 3. SLTP 4. SLTA/SMU 5. Diploma I 6. Diploma II 7. Akademi/Diploma III 8. Diploma IV/Sarjana 9. Magister (S2) 10. Doktor (S3) 0 6 9 12 13 14 15 16 18 21

Standard UNDP

L I -2

Indeks X2 = Indeks Pendapatan Sumber data: Susenas 2002, Susenas 2005 Data Pokok: pengeluaran per kapita Penghitungan pengeluaran riil tergantung IHK Proses penghitungan pengeluaran riil: 1. Y: pengeluaran per kapita 2. Validasi data 3. Y2: nilai riil Y1 deflasi,IHK 4. PPP*) 5. Y3: Y2/PPP 6. Y4: Mengurangi nilai Y3 dg formula Atkinson**) Keterangan : *)Menghitung PPP (Purchasing Power Parity) Didasarkan 27 komoditi

E (i, j ) j PPP = P (9, j ) Q(i , j ) j


E(i,j) = pengeluaran untuk komoditi j di propinsi i P(i,j) = harga komoditi j di Jakarta Selatan Q(i,j) = volume komoditi j (unit) yang dikonsumsi di Propinsi Daftar paket komoditas yang digunakan dalam penghitungan PPP : Komoditi 1. Beras Lokal 2. Tepung terigu 3. Singkong 4. Tuna/cakalang 5. Teri 6. Daging sapi 7. Ayam 8. Telur 9. Susu kental manis 10. Bayam 11. Kacang panjang 12. Kacang tanah 13. Tempe 14. Jeruk Unit Kg Kg Kg Kg Ons Kg Kg Butir 397 Gram Kg Kg Kg Kg Kg Proporsi dari total konsumsi (%) 7,25 0,10 0,22 0,50 0,32 0,78 0,65 1,48 0,48 0,30 0,32 0,22 0,79 0,39

L I -3

15. Pepaya 16. Kelapa 17. Gula 18. Kopi 19. Garam 20. Merica 21. Mie instan 22. Rokok kretek 23. Listrik 24. Air minum 25. Bensin 26. Minyak tanah 27. Sewa Rumah

Kg Butir Ons Ons Ons Ons 80 Gram 10 batang Kwh M3 Liter Liter Unit Total

0,18 0,56 1,61 0,60 0,15 0,13 0,79 2,86 2,06 0,46 1,02 1,74 11,56 37,52

**)Formula Atkinson, digunakan untuk menyesuaikan nilai Y3

C ( I )* = C (i) ; jika C( i ) < Z = Z + 2(C( i ) Z )


(1/ 2 ) (1/ 2 ) (1/2)

= Z + 2(Z ) = Z + 2 (Z )

+ 3(C( i ) 2 Z )
(1 / 3)

; jika Z < C(i ) < 2 Z


(1/ 3)

+ 3(Z )

+ 4(C( i ) 3Z )

; jika 2 Z < C( i ) < 3Z


(1/ 4 )

; jika 3Z < C( i ) < 4 Z

dimana: C(i) = PPP dari nilai riil pengeluaran per kapita Z = batas tingkat pengeluaran yang ditetapkan secara arbiter sebesar Rp 549 500 per kapita per tahun atau Rp 1 500 per kapita hari. II. MILLENNIUM DEVELOPMENT GOALS (MDGs)2 II.1. Tujuan dan Target dalam MDGs Tujuan 1: 1 Menanggulangi Kemiskinan dan Kelaparan Target 1: Menurunkan proporsi penduduk yang tingkat pendapatannya di bawah USD 1/hari menjadi setengahnya antara 1990-2015 Target 2 : Menurunkan proporsi penduduk yang menderita kelaparan menjadi setengahnya antara tahun 1990-2015 Target 3: Menjamin bahwa sampai dengan tahun 2015, semua anak, di manapun, laki-laki dan perempuan, dapat menyelesaikan sekolah dasar (primary schooling) Target 4: Menghilangkan ketimpangan gender di tingkat pendidikan dasar dan lanjutan pada tahun

Tujuan 2: 2 Mencapai Pendidikan Dasar untuk Semua Tujuan 3: Mendorong Kesetaraan Gender dan

Bahan presentasi Deputi Penanggulangan Kemiskinan Bappenas

L I -4

Pemberdayaan Perempuan Tujuan 4: Menurunkan Angka Kematian Anak Tujuan 5: 5 Meningkatkan Kesehatan Ibu Tujuan 6: 6 Memerangi HIV/AIDS, Malaria dan Penyakit Menular Lainnya

2005 dan di semua jenjang pendidikan tidak lebih dari tahun 2015 Target 5: Menurunkan angka kematian Balita sebesar dua pertiganya, antara tahun 1990 dan 2015 Target 6: Menurunkan angka kematian ibu antara tahun 1990-2015 sebesar tiga perempatnya Target 7: Mengendalikan penyebaran HIV/AIDS dan mulai menurunnya jumlah kasus baru pada tahun2015 Target 8 : Mengendalikan penyakit malaria dan mulai menurunnya jumlah kasus malaria dan penyakit lainnya pada tahun 2015 Target 9: Memadukan prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan dengan kebijakan dan program nasional serta mengembalikan sumber daya lingkungan yang hilang Target 10 :Penurunan sebesar separu, proposisi penduduk tanpa akses terhadap sumber air minimum yang aman dan berkelanjutan serta fasilitas sanitasi dasar pada 2015 Taeget : 11: Mencapai perbaikan yang berarti dalam kehidupan penduduk miskin di pemukiman kumuh pada tahun 2020 Target 12 : Kemitraan dan kerjasama regional untuk pencapaian MGD antara lain di bidang perdagangan, investasi, pengembangan kapasitas, dukungan teknologi, pembangunan infrastruktur seperti transportasi, ICT dan environmental sustainability

Tujuan 7: Memastikan Kelestarian Lingkungan Hidup

Tujuan 8: Membangun Kemitraan Global untuk Pembangunan

II.2. Menyusun prioritas utama Pemerintah melalui MDGs


RPJM 2009 Indikator/Sasaran (%) 2002 Target Kemiskinan Populasi dengan pendapatan di bawah US$ 1 per hari Persentase jumlah orang miskin Kesehatan 35.4 18.2 8.2 10.3 7.5 Target MDGs 2015

L I -5

RPJM 2009 Indikator/Sasaran (%) 2002 Target Tingkat kematian Balita (per 1,000 kelahiran hidup) Tingkat kematian akibat proses melahirkan (per 100,000 kelahiran hidup) Edukasi Tingkat netto keterlibatan dalam pendidikan dasar Tingkat netto dan gross pada pendidikan tingkat menengah pertama Tingkat melek huruf pada usia 15-24 . Air dan Sanitasi Persentase populasi dengan akses terhadap perbaikan kualitas air Pembangunan Pedesaan Pertumbuhan sektor pertanian 3.5 78 92.7 99.6 60 26 (<1 kematian) 226

MDGs 2015 Target 33

307

105

100

79.5 98.7

98 100

80

L I -6

Lampiran 2. Tujuan, Prinsip dan Pendekatan PNPM Mandiri

1.1. Tujuan 1.1.1. Tujuan Umum Meningkatnya kesejahteraan dan kesempatan kerja masyarakat miskin secara mandiri 1.1.2. Tujuan Khusus a. Meningkatnya partisipasi seluruh masyarakat, termasuk masyarakat miskin, kelompok perempuan, komunitas adapt terpencil, dan kelompok masyarakat lainnya yang rentan dan sering terpinggirkan ke dalam proses pengambilan keputusan dan pengelolaan pembangunan. b. Meningkatnya kapasitas kelembagaan masyarakat yang mengakar, reperesentatif dan akuntabel. c. Meningkatnya kapasitas pemerintah dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat terutama masyarakat miskin melalui kebijakan, program dan penganggaran yang berpihak pada masyarakat miskin (pro-poor). d. Meningkatnya sinergi masyarakat, pemerintah daerah, swasta, asosiasi, perguruan tinggi, lembaga swadaya masyarakat, organisasi masyarakat, dan kelompok peduli lainnya, untuk mengefektifkan upaya-upaya penanggulangan kemiskinan. e. Meningkatnya keberdayaan dan kemandirian masyarakat, serta kapasitas pemerintah daerah dan kelompok setempat dalam menanggulangi kemiskinan di wilayahnya. f. Meningkatnya modal sosial masyarakat yang berkembang sesuai dengan potensi sosial dan budaya serta untuk melestarikan kearifan lokal. g. Meningkatnya inovasi dan pemanfaatan teknologi tepat guna, informasi dan komunikasi dalam pemberdayaan masyarakat. 1.2. Prinsip Dasar PNPM Mandiri PNPM Mandiri menekankan prinsip-prinsip dasar berikut ini : a. Bertumpu pada pembangunan manusia. Pelaksanaan PNPM Mandiri senantiasa bertumpu pada peningkatan harkat dan martabat manusia seutuhnya. b. Otonomi. Dalam pelaksanaan PNPM Mandiri, masyarakat memiliki kewenangan secara mandiri untuk berpartisipasi dalam menentukan dan mengelola kegiatan pembangunan secara swakelola. c. Desentralisasi. Kewenangan pengelolaan kegiatan pembangunan sektoral dan kewilayahan dilimpahkan kepada pemerintah daerah atau masyarakat sesuai dengan kapasitasnya. d. Berorientasi pada masyarakat miskin. Semua kegiatan yang dilaksanakan mengutamakan kepentingan dan kebutuhan masyarakat miskin dan kelompok masyarakat yang kurang beruntung. e. Partisipasi. Masyarakat terlibat secara aktif dalam setiap proses pengambilan keputusan pembangunan dan secara gotong royong menjalankan pembangunan. f. Kesetaraan dan keadilan gender. Laki-laki dan perempuan mempunyai kesetaraan dalam perannya di setiap tahap pembangunan dan dalam menikmati secara adil manfaat kegiatan pembangunan.

L II - 1

g. Demokratis. Setiap pengambilan keputusan pembangunan dilakukan secara musyawarah dan mufakat dengan tetap berorientasi pada kepentingan masyarakat miskin. h. Transparansi dan Akuntabel. Masyarakat harus memiliki akses yang memadai terhadap segala infromasi dan proses pengambilan keputusan sehingga pengelolaan kegiatan dapat dilaksanakan secara terbuka dan dipertanggunggugatkan baik secara moral, teknis, legal, maupun administratif. i. Prioritas. Pemerintah dan masyarakat harus memprioritaskan pemenuhan kebutuhan untuk penanggulangan kemiskinan dengan mendayagunakan secara optimal berbagi sumberdaya yang terbatas. j. Kolaborasi. Semua pihak yang berkepentingan dalam penanggulangan kemiskinan didorong untuk mewujudkan kerjasama dan sinergi antar pemangku kepentingan dalam penanggulangan kemiskinan. k. Keberlanjutan. Setiap pengambilan keputusan harus mempertimbangkan kepentingan peningkatan kesejahteraan masyarakat tidak hanya saat ini tapi juga di masa depan dengan tetap menjaga kelestarian lingkungan l. Sederhana. Semua aturan, mekanisme dan prosedur dalam pelaksanaan PNPM Mandiri harus sederhana, fleksibel mudah dipahami, dan mudah dikelola, serta dapat dipertanggungjawabkan oleh masyarakat. 1.3. Pendekatan Pendekatan atau upaya-upaya rasional dalam mencapai tujuan program dengan memperhatikan prinsip-prinsip pengelolaan program adalah pembangunan yang berbasis masyarakat dengan : a. Menggunakan kecamatan sebagai lokus program untuk mengharmonisasikan perencanaan, pelaksanaan dan pengendalian program. b. Memposisikan masyarakat sebagai penentu/pengambil kebijakan dan pelaku utama pembangunan pada tingkat lokal. c. Mengutamakan nilai-nilai universal dan budaya lokal dalam proses pembangunan partisipatif. d. Menggunakan pendekatan pemberdayaan masyarakat yang sesuai dengan karakteristik sosial, budaya dan geografis. e. Melalui proses pemberdayaan yang terdiri atas pembelajaran, kemandirian dan keberlanjutan.

L II - 2

Lampiran 3 Rekap Daftar Calon Lokasi PNPM 2008 per Kecamatan No PROVINSI 1 NANGGROE ACEH DARUSSALAM NANGGROE ACEH DARUSSALAM NANGGROE ACEH DARUSSALAM NANGGROE ACEH DARUSSALAM NANGGROE ACEH DARUSSALAM NANGGROE ACEH DARUSSALAM NANGGROE ACEH DARUSSALAM NANGGROE ACEH DARUSSALAM NANGGROE ACEH DARUSSALAM NANGGROE ACEH DARUSSALAM NANGGROE ACEH DARUSSALAM NANGGROE ACEH DARUSSALAM NANGGROE ACEH DARUSSALAM NANGGROE ACEH DARUSSALAM NANGGROE ACEH DARUSSALAM NANGGROE ACEH DARUSSALAM NANGGROE ACEH DARUSSALAM NANGGROE ACEH DARUSSALAM NANGGROE ACEH DARUSSALAM NANGGROE ACEH DARUSSALAM NANGGROE ACEH DARUSSALAM NANGGROE ACEH DARUSSALAM NANGGROE ACEH DARUSSALAM NANGGROE ACEH DARUSSALAM 2 SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA KABUPATEN Kab. Aceh Selatan Kab. Aceh Tenggara Kab. Aceh Tengah Kab. Aceh Barat Kab. Aceh Besar Kab. Pidie Kab. Aceh Tamiang Kota Banda Aceh Kota Banda Aceh Kota Banda Aceh Kota Banda Aceh Kota Banda Aceh Kota Banda Aceh Kota Banda Aceh Kota Banda Aceh Kota Banda Aceh Kota Sabang Kota Sabang Kota Langsa Kota Langsa Kota Langsa Kota Lhoksumawe Kota Lhoksumawe Kota Lhoksumawe Kab. Labuhan Batu Kab. Asahan Kab. Asahan Kab. Simalungun Kab. Dairi Kab. Karo Kab. Deli Serdang Kab. Deli Serdang Kab. Deli Serdang Kab. Deli Serdang Kab. Deli Serdang Kab. Langkat Kab. Langkat Kota Sibolga Kota Sibolga Kota Sibolga Kota Sibolga Kota Tanjung Balai Kota Tanjung Balai Kota Tanjung Balai Kota Tanjung Balai Kota Pematang Siantar Kota Pematang Siantar Kota Pematang Siantar Kota Pematang Siantar Kota Pematang Siantar Kota Tebing Tinggi Kota Tebing Tinggi Kota Tebing Tinggi KECAMATAN TAPAK TUAN BABUSSALAM LAUT TAWAR JOHAN PAHLAWAN KRUENG BARONA JAYA KOTA SIGLI KOTA KUALA SIMPANG BAITURRAHMAN BANDA RAYA JAYA BARU KUTA ALAM KUTA RAJA LUENG BATA MEURAXA SYIAH KUALA ULEE KARENG SUKAJAYA SUKAKARYA LANGSA BARAT LANGSA KOTA LANGSA TIMUR BANDA SAKTI BLANG MANGAT MUARA DUA RANTAU SELATAN KISARAN BARAT KISARAN TIMUR SIANTAR SIDIKALANG KABANJAHE BERINGIN LUBUK PAKAM PATUMBAK PERCUT SEI TUAN TANJUNG MORAWA SEI LEPAN STABAT SIBOLGA KOTA SIBOLGA SAMBAS SIBOLGA SELATAN SIBOLGA UTARA DATUK BANDAR SEI TUALANG RASO TANJUNGBALAI UTARA TELUK NIBUNG SIANTAR MARIHAT SIANTAR MARTOBA SIANTAR SELATAN SIANTAR TIMUR SIANTAR UTARA PADANG HILIR PADANG HULU RAMBUTAN Jumlah Kelurahan 15 20 15 21 12 15 5 10 10 9 11 6 9 16 9 9 10 8 14 13 24 18 22 28 9 13 12 17 11 13 11 13 8 20 26 11 10 4 4 4 4 9 5 5 5 7 8 6 7 7 6 10 11

L III-1

No

PROVINSI SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA 3 SUMATERA BARAT SUMATERA BARAT SUMATERA BARAT SUMATERA BARAT SUMATERA BARAT SUMATERA BARAT SUMATERA BARAT SUMATERA BARAT SUMATERA BARAT SUMATERA BARAT SUMATERA BARAT SUMATERA BARAT SUMATERA BARAT SUMATERA BARAT SUMATERA BARAT SUMATERA BARAT SUMATERA BARAT SUMATERA BARAT SUMATERA BARAT SUMATERA BARAT SUMATERA BARAT SUMATERA BARAT SUMATERA BARAT 4 RIAU RIAU RIAU RIAU RIAU RIAU RIAU RIAU RIAU

KABUPATEN Kota Medan Kota Medan Kota Medan Kota Medan Kota Medan Kota Medan Kota Medan Kota Medan Kota Medan Kota Medan Kota Medan Kota Medan Kota Medan Kota Medan Kota Medan Kota Medan Kota Medan Kota Binjai Kota Binjai Kota Binjai Kota Padang Sidempuan Kota Padang Sidempuan Kota Padang Sidempuan Kota Padang Sidempuan Kota Padang Sidempuan Kab. Sawahlunto/Sijunjung Kab. Padang Pariaman Kab. Lima Puluh Koto Kota Padang Kota Padang Kota Padang Kota Padang Kota Padang Kota Solok Kota Sawah Lunto Kota Sawah Lunto Kota Sawah Lunto Kota Sawah Lunto Kota Padang Panjang Kota Padang Panjang Kota Bukittinggi Kota Bukittinggi Kota Payakumbuh Kota Payakumbuh Kota Payakumbuh Kota Pariaman Kota Pariaman Kota Pariaman Kab. Kuantan Singingi Kab. Indragiri Hilir Kota Pekan Baru Kota Pekan Baru Kota Pekan Baru Kota Pekan Baru Kota Dumai Kota Dumai Kota Dumai

KECAMATAN MEDAN AMPLAS MEDAN AREA MEDAN BARAT MEDAN BELAWAN MEDAN DELI MEDAN DENAI MEDAN JOHOR MEDAN KOTA MEDAN LABUHAN MEDAN MAIMUN MEDAN MARELAN MEDAN PERJUANGAN MEDAN POLONIA MEDAN SUNGGAL MEDAN TEMBUNG MEDAN TIMUR MEDAN TUNTUNGAN BINJAI BARAT BINJAI SELATAN BINJAI TIMUR PADANGSIDIMPUAN BATUNADUA PADANGSIDIMPUAN HUTAIMBARU PADANGSIDIMPUAN SELATAN PADANGSIDIMPUAN TENGGARA PADANGSIDIMPUAN UTARA SIJUNJUNG LUBUK ALUNG PAYAKUMBUH KURANJI LUBUK BEGALUNG PADANG BARAT PADANG SELATAN PADANG TIMUR TANJUNG HARAPAN BARANGIN LEMBAH SEGAR SILUNGKANG TALAWI PADANG PANJANG BARAT PADANG PANJANG TIMUR AUR BIRUGO TIGO BALEH GUGUK PANJANG PAYAKUMBUH BARAT PAYAKUMBUH TIMUR PAYAKUMBUH UTARA PARIAMAN SELATAN PARIAMAN TENGAH PARIAMAN UTARA SINGINGI TEMBILAHAN LIMA PULUH SENAPELAN SUKAJADI TENAYAN RAYA DUMAI BARAT MEDANG KAMPAI SUNGAI SEMBILAN

Jumlah Kelurahan 7 12 6 6 6 6 6 12 6 6 5 9 5 6 7 11 9 6 8 7 23 15 10 18 12 22 10 13 9 14 10 12 10 6 10 11 5 11 8 8 8 7 31 14 28 21 29 21 13 6 4 6 7 4 10 4 5

L III-2

No 5 JAMBI JAMBI JAMBI JAMBI JAMBI JAMBI JAMBI

PROVINSI

KABUPATEN Kab. Kerinci Kota Jambi Kota Jambi Kota Jambi Kota Jambi Kota Jambi Kota Jambi Kab. Ogan Komering Ulu Kab. Ogan Komering Ulu Kab. Ogan Komering Ilir Kota Palembang Kota Palembang Kota Palembang Kota Palembang Kota Palembang Kota Palembang Kota Palembang Kota Palembang Kota Palembang Kota Palembang Kota Palembang Kota Palembang Kota Palembang Kota Palembang Kota Prabumulih Kota Prabumulih Kota Prabumulih Kota Prabumulih Kota Pagar Alam Kota Pagar Alam Kota Pagar Alam Kota Pagar Alam Kota Pagar Alam Kota Lubuk Linggau Kota Lubuk Linggau Kota Lubuk Linggau Kota Lubuk Linggau Kota Lubuk Linggau Kota Lubuk Linggau Kota Lubuk Linggau Kota Lubuk Linggau Kab. Bengkulu Selatan Kab. Rejang Lebong Kota Bengkulu Kota Bengkulu Kota Bengkulu Kota Bengkulu

KECAMATAN SUNGAI PENUH DANAU TELUK JELUTUNG KOTA BARU PASAR JAMBI PELAYANGAN TELANAIPURA BATU RAJA BARAT BATU RAJA TIMUR KOTA KAYU AGUNG BUKIT KECIL GANDUS ILIR BARAT I ILIR BARAT II ILIR TIMUR I ILIR TIMUR II KALIDONI KEMUNING KERTAPATI PLAJU SAKO SEBERANG ULU I SEBERANG ULU II SUKARAMI CAMBAI PRABUMULIH BARAT PRABUMULIH TIMUR RAMBANG KAPAK TENGAH DEMPO SELATAN DEMPO TENGAH DEMPO UTARA PAGAR ALAM SELATAN PAGAR ALAM UTARA LUBUK LINGGAU BARAT 1 LUBUK LINGGAU BARAT 2 LUBUK LINGGAU SELATAN 1 LUBUK LINGGAU SELATAN 2 LUBUK LINGGAU TIMUR 1 LUBUK LINGGAU TIMUR 2 LUBUK LINGGAU UTARA 1 LUBUK LINGGAU UTARA 2 KOTA MANNA CURUP GADING CEMPAKA MUARA BANGKA HULU SELEBAR TELUK SEGARA

Jumlah Kelurahan 33 5 7 10 4 6 11 11 10 25 6 5 6 7 11 12 5 6 6 7 6 10 7 9 7 7 7 10 5 5 7 8 10 11 8 7 9 8 9 10 9 17 52 23 5 6 23

6 SUMATERA SELATAN SUMATERA SELATAN SUMATERA SELATAN SUMATERA SELATAN SUMATERA SELATAN SUMATERA SELATAN SUMATERA SELATAN SUMATERA SELATAN SUMATERA SELATAN SUMATERA SELATAN SUMATERA SELATAN SUMATERA SELATAN SUMATERA SELATAN SUMATERA SELATAN SUMATERA SELATAN SUMATERA SELATAN SUMATERA SELATAN SUMATERA SELATAN SUMATERA SELATAN SUMATERA SELATAN SUMATERA SELATAN SUMATERA SELATAN SUMATERA SELATAN SUMATERA SELATAN SUMATERA SELATAN SUMATERA SELATAN SUMATERA SELATAN SUMATERA SELATAN SUMATERA SELATAN SUMATERA SELATAN SUMATERA SELATAN SUMATERA SELATAN SUMATERA SELATAN SUMATERA SELATAN 7 BENGKULU BENGKULU BENGKULU BENGKULU BENGKULU BENGKULU

L III-3

No 8 LAMPUNG LAMPUNG LAMPUNG LAMPUNG LAMPUNG LAMPUNG LAMPUNG LAMPUNG LAMPUNG LAMPUNG LAMPUNG LAMPUNG LAMPUNG LAMPUNG LAMPUNG LAMPUNG LAMPUNG LAMPUNG

PROVINSI

KABUPATEN Kab. Tanggamus Kab. Lampung Utara Kota Bandar Lampung Kota Bandar Lampung Kota Bandar Lampung Kota Bandar Lampung Kota Bandar Lampung Kota Bandar Lampung Kota Bandar Lampung Kota Bandar Lampung Kota Bandar Lampung Kota Bandar Lampung Kota Bandar Lampung Kota Bandar Lampung Kota Bandar Lampung Kota Metro Kota Metro Kota Metro Kab. Bangka Kab. Bangka Kab. Belitung Kab. Bangka Barat Kab. Belitung Timur Kota Pangkal Pinang Kota Pangkal Pinang Kota Pangkal Pinang Kota Pangkal Pinang Kab. Karimun Kab. Karimun Kab. Karimun Kab. Karimun Kota Batam Kota Batam Kota Tanjung Pinang Kota Tanjung Pinang Kota Tanjung Pinang Kota Tanjung Pinang Kab. Kepulauan Seribu Kota Jakarta Selatan Kota Jakarta Selatan Kota Jakarta Selatan Kota Jakarta Selatan Kota Jakarta Selatan Kota Jakarta Selatan Kota Jakarta Selatan Kota Jakarta Selatan Kota Jakarta Selatan Kota Jakarta Selatan

KECAMATAN PRINGSEWU KOTABUMI KEDATON KEMILING PANJANG RAJABASA SUKABUMI SUKARAME TANJUNG KARANG BARAT TANJUNG KARANG PUSAT TANJUNG KARANG TIMUR TANJUNG SENANG TELUK BETUNG BARAT TELUK BETUNG SELATAN TELUK BETUNG UTARA METRO PUSAT METRO SELATAN METRO UTARA PEMALI SUNGAI LIAT TANJUNG PANDAN MENTOK MANGGAR BUKIT INTAN GERUNGGANG RANGKUI TAMAN SARI BURU KARIMUN MERAL TEBING BULANG GALANG BUKIT BESTARI TANJUNG PINANG BARAT TANJUNG PINANG KOTA TANJUNG PINANG TIMUR KEPULAUAN SERIBU UTARA CILANDAK JAGAKARSA KEBAYORAN BARU KEBAYORAN LAMA MAMPANG PRAPATAN PANCORAN PASAR MINGGU PESANGGRAHAN SETIA BUDI TEBET

Jumlah Kelurahan 19 13 8 7 7 4 6 5 6 11 11 4 8 12 10 5 4 4 6 7 12 7 10 7 6 9 4 4 6 5 7 6 7 5 4 4 5 3 5 2 10 2 5 3 7 1 8 2

9 BANGKA BELITUNG BANGKA BELITUNG BANGKA BELITUNG BANGKA BELITUNG BANGKA BELITUNG BANGKA BELITUNG BANGKA BELITUNG BANGKA BELITUNG BANGKA BELITUNG 10 KEPULAUAN RIAU KEPULAUAN RIAU KEPULAUAN RIAU KEPULAUAN RIAU KEPULAUAN RIAU KEPULAUAN RIAU KEPULAUAN RIAU KEPULAUAN RIAU KEPULAUAN RIAU KEPULAUAN RIAU 11 DKI JAKARTA DKI JAKARTA DKI JAKARTA DKI JAKARTA DKI JAKARTA DKI JAKARTA DKI JAKARTA DKI JAKARTA DKI JAKARTA DKI JAKARTA DKI JAKARTA

L III-4

No

PROVINSI DKI JAKARTA DKI JAKARTA DKI JAKARTA DKI JAKARTA DKI JAKARTA DKI JAKARTA DKI JAKARTA DKI JAKARTA DKI JAKARTA DKI JAKARTA DKI JAKARTA DKI JAKARTA DKI JAKARTA DKI JAKARTA DKI JAKARTA DKI JAKARTA DKI JAKARTA DKI JAKARTA DKI JAKARTA DKI JAKARTA DKI JAKARTA DKI JAKARTA DKI JAKARTA DKI JAKARTA DKI JAKARTA DKI JAKARTA DKI JAKARTA DKI JAKARTA DKI JAKARTA DKI JAKARTA DKI JAKARTA DKI JAKARTA

KABUPATEN Kota Jakarta Timur Kota Jakarta Timur Kota Jakarta Timur Kota Jakarta Timur Kota Jakarta Timur Kota Jakarta Timur Kota Jakarta Timur Kota Jakarta Timur Kota Jakarta Timur Kota Jakarta Timur Kota Jakarta Pusat Kota Jakarta Pusat Kota Jakarta Pusat Kota Jakarta Pusat Kota Jakarta Pusat Kota Jakarta Pusat Kota Jakarta Pusat Kota Jakarta Pusat Kota Jakarta Barat Kota Jakarta Barat Kota Jakarta Barat Kota Jakarta Barat Kota Jakarta Barat Kota Jakarta Barat Kota Jakarta Barat Kota Jakarta Barat Kota Jakarta Utara Kota Jakarta Utara Kota Jakarta Utara Kota Jakarta Utara Kota Jakarta Utara Kota Jakarta Utara Kab. Bogor Kab. Bogor Kab. Bogor Kab. Bogor Kab. Bogor Kab. Bogor Kab. Bogor Kab. Bogor Kab. Bogor Kab. Bogor Kab. Bogor Kab. Bogor Kab. Bogor Kab. Bogor Kab. Bogor Kab. Bogor Kab. Bogor Kab. Sukabumi Kab. Sukabumi Kab. Sukabumi Kab. Sukabumi Kab. Sukabumi Kab. Sukabumi Kab. Cianjur Kab. Cianjur Kab. Cianjur

KECAMATAN CAKUNG CIPAYUNG CIRACAS DUREN SAWIT JATINEGARA KRAMAT JATI MAKASAR MATRAMAN PASAR REBO PULO GADUNG CEMPAKA PUTIH GAMBIR JOHAR BARU KEMAYORAN MENTENG SAWAH BESAR SENEN TANAH ABANG CENGKARENG GROGOL PETAMBURAN KALI DERES KEBON JERUK KEMBANGAN PALMERAH TAMAN SARI TAMBORA CILINCING KELAPA GADING KOJA PADEMANGAN PENJARINGAN TANJUNG PRIOK BOJONG GEDE CARINGIN CIAWI CIBINONG CIBUNGBULANG CIGOMBONG CILEUNGSI CIOMAS CISARUA CITEUREUP GUNUNG PUTRI KEMANG PARUNG RANCA BUNGUR SUKARAJA TAJURHALANG TENJOLAYA CIBADAK CICANTAYAN CICURUG CISAAT SUKABUMI SUKARAJA CIANJUR CIPANAS PACET

Jumlah Kelurahan 1 8 5 4 1 7 5 1 1 7 1 6 1 8 3 5 1 1 1 2 5 7 1 4 8 2 7 3 2 1 1 2 9 12 13 12 15 6 12 11 10 14 10 9 9 6 13 7 13 10 6 13 13 5 9 11 7 7

12 JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT

L III-5

No JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT

PROVINSI

KABUPATEN Kab. Bandung Kab. Bandung Kab. Bandung Kab. Bandung Kab. Bandung Kab. Bandung Kab. Bandung Kab. Bandung Kab. Bandung Kab. Bandung Kab. Bandung Kab. Bandung Kab. Bandung Kab. Bandung Kab. Bandung Kab. Bandung Kab. Bandung Kab. Bandung Kab. Bandung Kab. Bandung Kab. Bandung Kab. Bandung Kab. Bandung Kab. Garut Kab. Garut Kab. Garut Kab. Garut Kab. Garut Kab. Garut Kab. Tasikmalaya Kab. Tasikmalaya Kab. Tasikmalaya Kab. Ciamis Kab. Ciamis Kab. Ciamis Kab. Kuningan Kab. Kuningan Kab. Cirebon Kab. Cirebon Kab. Cirebon Kab. Cirebon Kab. Cirebon Kab. Cirebon Kab. Cirebon Kab. Cirebon Kab. Cirebon Kab. Cirebon Kab. Cirebon Kab. Cirebon Kab. Cirebon Kab. Cirebon Kab. Cirebon Kab. Cirebon Kab. Cirebon Kab. Cirebon

KECAMATAN BALEENDAH BANJARAN BOJONGSOANG CANGKUAN CILENGKRANG CILEUNYI CIMEUNYAN CIPARAY DAYEUHKOLOT KATAPANG LEMBANG MAJALAYA MARGAASIH MARGAHAYU NGAMPRAH PADALARANG PAMEUNGPEUK PARONGPONG PASEH PASIRJAMBU RANCAEKEK SOLOKAN JERUK SOREANG GARUT KOTA KARANGPAWITAN PAMEUNGPEUK TAROGONG KALER TAROGONG KIDUL WANARAJA CIAWI RAJAPOLAH SUKARAME CIAMIS PANGANDARAN SINDANGKASIH KRAMAT MULYA KUNINGAN ARJAWINANGUN ASTANAJAPURA CILEDUG CIREBON UTARA DEPOK DUKUH PUNTANG KARANGSEMBUNG KEDAWUNG LEMAHABANG LOSARI PABUARAN PALIMANAN PANGURAGAN PLERED PLUMBON SUMBER TENGAH TANI WERU

Jumlah Kelurahan 8 11 4 7 6 6 9 13 6 10 16 11 6 5 11 10 6 7 12 10 13 7 18 9 20 7 13 12 8 11 8 6 13 8 9 17 14 11 14 10 15 12 13 8 8 12 10 7 12 9 10 15 12 8 9

L III-6

No JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT

PROVINSI

KABUPATEN Kab. Majalengka Kab. Majalengka Kab. Majalengka Kab. Majalengka Kab. Sumedang Kab. Sumedang Kab. Sumedang Kab. Indramayu Kab. Indramayu Kab. Indramayu Kab. Indramayu Kab. Subang Kab. Subang Kab. Subang Kab. Purwakarta Kab. Purwakarta Kab. Purwakarta Kab. Karawang Kab. Karawang Kab. Karawang Kab. Karawang Kab. Karawang Kab. Karawang Kab. Karawang Kab. Bekasi Kab. Bekasi Kab. Bekasi Kab. Bekasi Kab. Bekasi Kab. Bekasi Kab. Bekasi Kota Bogor Kota Bogor Kota Bogor Kota Bogor Kota Bogor Kota Bogor Kota Sukabumi Kota Sukabumi Kota Sukabumi Kota Sukabumi Kota Sukabumi Kota Sukabumi

KECAMATAN JATIWANGI LEUWIMUNDING MAJALENGKA SUMBERJAYA JATINANGOR SUMEDANG SELATAN TANJUNGSARI HAURGEULIS INDRAMAYU JATIBARANG SUKRA JALAN CAGAK PAMANUKAN SUBANG JATILUHUR PASAWAHAN PLERED CIKAMPEK KARAWANG KARAWANG BARAT KARAWANG TIMUR KLARI KOTABARU TELUKJAMBE CIBITUNG CIKARANG BARAT CIKARANG PUSAT CIKARANG SELATAN CIKARANG UTARA TAMBUN SELATAN TAMBUN UTARA BOGOR BARAT BOGOR SELATAN BOGOR TENGAH BOGOR TIMUR BOGOR UTARA TANAH SEREAL BAROS CIBEUREUM CITAMIANG GUNUNG PUYUH LEMBURSITU WARUDOYONG

Jumlah Kelurahan 16 14 14 13 12 12 12 10 19 15 14 17 14 11 10 12 16 16 13 6 8 18 8 18 7 11 6 7 11 10 8 16 16 11 6 8 11 4 4 5 4 5 5

L III-7

No JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT JAWA BARAT

PROVINSI

KABUPATEN Kota Bandung Kota Bandung Kota Bandung Kota Bandung Kota Bandung Kota Bandung Kota Bandung Kota Bandung Kota Bandung Kota Bandung Kota Bandung Kota Bandung Kota Bandung Kota Bandung Kota Bandung Kota Bandung Kota Bandung Kota Bandung Kota Bandung Kota Bandung Kota Bandung Kota Bandung Kota Bandung Kota Bandung Kota Bandung Kota Bandung Kota Cirebon Kota Cirebon Kota Cirebon Kota Cirebon Kota Cirebon Kota Bekasi Kota Bekasi Kota Bekasi Kota Bekasi Kota Bekasi Kota Bekasi Kota Bekasi Kota Bekasi Kota Bekasi Kota Bekasi Kota Bekasi Kota Bekasi Kota Depok Kota Depok Kota Depok Kota Depok Kota Depok Kota Depok Kota Cimahi Kota Cimahi Kota Cimahi Kota Tasikmalaya Kota Tasikmalaya Kota Tasikmalaya Kota Tasikmalaya Kota Tasikmalaya Kota Tasikmalaya Kota Tasikmalaya Kota Banjar Kota Banjar Kota Banjar

KECAMATAN ANDIR ARCAMANIK ASTANA ANYAR BABAKAN CIPARAY BANDUNG KIDUL BANDUNG KULON BANDUNG WETAN BATUNUNGGAL BOJONG LOA KALER BOJONG LOA KIDUL CIBEUNYING KALER CIBEUNYING KIDUL CIBIRU CICADAS CICENDO CIDADAP COBLONG KIARACONDONG LENGKONG MARGACINTA RANCASARI REGOL SUKAJADI SUKASARI SUMUR BANDUNG UJUNG BERUNG HARJAMUKTI KEJAKSAN KESAMBI LEMAHWUNGKUK PEKALIPAN BANTAR GEBANG BEKASI BARAT BEKASI SELATAN BEKASI TIMUR BEKASI UTARA JATI ASIH JATI SAMPURNA MEDAN SATRIA MUSTIKA JAYA PONDOK GEDE PONDOK MELATI RAWA LUMBU BEJI CIMANGGIS LIMO PANCORAN MAS SAWANGAN SUKMA JAYA CIMAHI SELATAN CIMAHI TENGAH CIMAHI UTARA CIBEUREUM CIHIDEUNG CIPEDES INDIHIANG KAWALU TAMANSARI TAWANG BANJAR LANGENSARI PATARUMAN

Jumlah Kelurahan 6 4 6 6 4 8 3 8 5 6 4 6 6 5 6 3 6 6 7 3 4 7 5 4 4 7 5 4 5 4 4 8 5 5 4 6 6 1 4 4 1 2 4 3 13 4 11 13 3 5 6 4 15 6 4 13 10 8 5 6 6 6

L III-8

No JAWA BARAT

PROVINSI

KABUPATEN Kota Banjar

KECAMATAN PURWAHARJA

Jumlah Kelurahan 4

L III-9

No

PROVINSI

KABUPATEN Kab. Cilacap Kab. Cilacap Kab. Cilacap Kab. Banyumas Kab. Banyumas Kab. Banyumas Kab. Banyumas Kab. Banyumas Kab. Banyumas Kab. Banyumas Kab. Banyumas Kab. Purbalingga Kab. Purbalingga Kab. Purbalingga Kab. Banjarnegara Kab. Kebumen Kab. Kebumen Kab. Kebumen Kab. Purworejo Kab. Wonosobo Kab. Magelang Kab. Magelang Kab. Boyolali Kab. Boyolali Kab. Boyolali Kab. Boyolali Kab. Boyolali Kab. Klaten Kab. Klaten Kab. Klaten Kab. Klaten Kab. Klaten Kab. Klaten Kab. Klaten Kab. Klaten Kab. Klaten Kab. Klaten Kab. Klaten Kab. Klaten Kab. Klaten Kab. Klaten Kab. Sukoharjo Kab. Sukoharjo Kab. Sukoharjo Kab. Sukoharjo Kab. Sukoharjo Kab. Sukoharjo Kab. Wonogiri Kab. Wonogiri Kab. Karanganyar Kab. Karanganyar Kab. Karanganyar Kab. Karanganyar Kab. Karanganyar

KECAMATAN CILACAP SELATAN CILACAP TENGAH CILACAP UTARA BANYUMAS BATURRADEN KEMBARAN PURWOKERTO BARAT PURWOKERTO SELATAN PURWOKERTO TIMUR PURWOKERTO UTARA SOKARAJA KALIMANAH PADAMARA PURBALINGGA BANJARNEGARA GOMBONG KARANGANYAR KEBUMEN KUTOARJO WONOSOBO MERTOYUDAN MUNTILAN BANYUDONO BOYOLALI NGEMPLAK SAWIT TERAS CEPER GANTIWARNO JOGONALAN JUWIRING KALIKOTES KARANGANOM KEBONARUM KLATEN SELATAN KLATEN TENGAH KLATEN UTARA NGAWEN PEDAN POLANHARJO TRUCUK BAKI GATAK GROGOL KARTASURA MOJOLABAN SUKOHARJO SELOGIRI WONOGIRI COLOMADU JATEN KARANGANYAR KEBAKKRAMAT TASIKMADU

13 JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH

Jumlah Kelurahan 5 5 5 12 12 16 7 7 6 7 18 17 14 13 13 14 11 29 27 19 13 14 15 9 12 12 13 18 16 18 19 7 19 7 12 9 8 13 14 18 18 14 14 14 12 15 14 11 15 11 8 12 10 10

L III-10

No

PROVINSI JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH

KABUPATEN Kab. Sragen Kab. Sragen Kab. Grobogan Kab. Blora Kab. Blora Kab. Rembang Kab. Rembang Kab. Pati Kab. Pati Kab. Pati Kab. Pati Kab. Kudus Kab. Kudus Kab. Kudus Kab. Kudus Kab. Kudus Kab. Kudus Kab. Jepara Kab. Jepara Kab. Jepara Kab. Jepara Kab. Jepara Kab. Jepara Kab. Demak Kab. Semarang Kab. Semarang Kab. Temanggung Kab. Temanggung Kab. Kendal Kab. Kendal Kab. Kendal Kab. Kendal Kab. Batang Kab. Batang Kab. Pekalongan Kab. Pekalongan Kab. Pekalongan Kab. Pekalongan Kab. Pekalongan Kab. Pekalongan Kab. Pekalongan Kab. Pekalongan Kab. Pemalang Kab. Pemalang Kab. Pemalang Kab. Pemalang Kab. Tegal Kab. Tegal Kab. Tegal Kab. Tegal Kab. Tegal Kab. Tegal Kab. Tegal Kab. Brebes Kab. Brebes Kota Magelang Kota Magelang

KECAMATAN NGRAMPAL SRAGEN PURWODADI CEPU KOTA BLORA LASEM REMBANG JUWANA MARGOYOSO PATI TAYU BAE GEBOG JATI KALIWUNGU KOTA KUDUS MEJOBO JEPARA KALINYAMATAN MLONGGO PECANGAAN TAHUNAN WELAHAN DEMAK AMBARAWA UNGARAN PARAKAN TEMANGGUNG BRANGSONG KALIWUNGU KOTA KENDAL WELERI BATANG WARUNG ASEM BOJONG BUARAN KARANGDADAP KEDUNGWUNI TIRTO WIRADESA WONOKERTO WONOPRINGGO COMAL PEMALANG PETARUKAN TAMAN ADIWERNA DUKUHTURI DUKUHWARU LEBAKSIU PANGKAH SLAWI TALANG BREBES BUMIAYU MAGELANG SELATAN MAGELANG UTARA

Jumlah Kelurahan 8 8 17 17 25 20 31 29 21 29 21 10 10 14 15 23 11 16 12 11 12 12 12 18 16 21 16 26 11 11 18 11 14 18 22 10 11 19 16 16 11 14 18 14 20 16 21 18 10 15 23 10 19 14 9 7 7

L III-11

No

PROVINSI JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH JAWA TENGAH

KABUPATEN Kota Surakarta Kota Surakarta Kota Surakarta Kota Surakarta Kota Surakarta Kota Salatiga Kota Salatiga Kota Salatiga Kota Salatiga Kota Semarang Kota Semarang Kota Semarang Kota Semarang Kota Semarang Kota Semarang Kota Semarang Kota Semarang Kota Semarang Kota Semarang Kota Semarang Kota Semarang Kota Semarang Kota Semarang Kota Semarang Kota Semarang Kota Pekalongan Kota Pekalongan Kota Pekalongan Kota Pekalongan Kota Tegal Kota Tegal Kota Tegal Kota Tegal Kab. Kulon Progo Kab. Bantul Kab. Bantul Kab. Bantul Kab. Bantul Kab. Bantul Kab. Bantul Kab. Bantul Kab. Bantul Kab. Bantul Kab. Bantul Kab. Bantul Kab. Bantul

KECAMATAN BANJARSARI JEBRES LAWEYAN PASAR KLIWON SERENGAN ARGOMULYO SIDOMUKTI SIDOREJO TINGKIR BANYUMANIK CANDISARI GAJAH MUNGKUR GAYAMSARI GENUK GUNUNG PATI MIJEN NGALIYAN PEDURUNGAN SEMARANG BARAT SEMARANG SELATAN SEMARANG TENGAH SEMARANG TIMUR SEMARANG UTARA TEMBALANG TUGU PEKALONGAN BARAT PEKALONGAN SELATAN PEKALONGAN TIMUR PEKALONGAN UTARA MARGADANA TEGAL BARAT TEGAL SELATAN TEGAL TIMUR WATES BAMBANG LIPURO BANGUNTAPAN BANTUL JETIS KASIHAN PANDAK PLERET PUNDONG SANDEN SEDAYU SEWON SRANDAKAN

Jumlah Kelurahan 13 11 11 9 7 4 1 3 4 2 7 1 7 7 12 13 3 12 16 10 15 10 9 11 7 13 11 13 9 7 7 8 5 4 3 8 5 4 4 4 5 3 4 4 4 2

14 D.I. YOGYAKARTA D.I. YOGYAKARTA D.I. YOGYAKARTA D.I. YOGYAKARTA D.I. YOGYAKARTA D.I. YOGYAKARTA D.I. YOGYAKARTA D.I. YOGYAKARTA D.I. YOGYAKARTA D.I. YOGYAKARTA D.I. YOGYAKARTA D.I. YOGYAKARTA D.I. YOGYAKARTA

L III-12

No

PROVINSI D.I. YOGYAKARTA D.I. YOGYAKARTA D.I. YOGYAKARTA D.I. YOGYAKARTA D.I. YOGYAKARTA D.I. YOGYAKARTA D.I. YOGYAKARTA D.I. YOGYAKARTA D.I. YOGYAKARTA D.I. YOGYAKARTA D.I. YOGYAKARTA D.I. YOGYAKARTA D.I. YOGYAKARTA D.I. YOGYAKARTA D.I. YOGYAKARTA D.I. YOGYAKARTA D.I. YOGYAKARTA D.I. YOGYAKARTA D.I. YOGYAKARTA D.I. YOGYAKARTA D.I. YOGYAKARTA D.I. YOGYAKARTA D.I. YOGYAKARTA D.I. YOGYAKARTA D.I. YOGYAKARTA D.I. YOGYAKARTA D.I. YOGYAKARTA D.I. YOGYAKARTA D.I. YOGYAKARTA

KABUPATEN Kab. Sleman Kab. Sleman Kab. Sleman Kab. Sleman Kab. Sleman Kab. Sleman Kab. Sleman Kab. Sleman Kab. Sleman Kab. Sleman Kab. Sleman Kab. Sleman Kab. Sleman Kab. Sleman Kab. Sleman Kota Yogyakarta Kota Yogyakarta Kota Yogyakarta Kota Yogyakarta Kota Yogyakarta Kota Yogyakarta Kota Yogyakarta Kota Yogyakarta Kota Yogyakarta Kota Yogyakarta Kota Yogyakarta Kota Yogyakarta Kota Yogyakarta Kota Yogyakarta Kab. Ponorogo Kab. Tulungagung Kab. Tulungagung Kab. Tulungagung Kab. Tulungagung Kab. Blitar Kab. Blitar Kab. Blitar Kab. Kediri Kab. Kediri Kab. Kediri Kab. Malang Kab. Malang Kab. Malang Kab. Malang Kab. Malang Kab. Malang Kab. Malang Kab. Lumajang Kab. Banyuwangi Kab. Banyuwangi Kab. Banyuwangi Kab. Banyuwangi Kab. Banyuwangi Kab. Bondowoso Kab. Situbondo Kab. Situbondo Kab. Situbondo Kab. Situbondo

KECAMATAN BERBAH DEPOK GAMPING GODEAN KALASAN MINGGIR MLATI MOYUDAN NGAGLIK NGEMPLAK PAKEM SEYEGAN SLEMAN TEMPEL TURI DANUREJAN GEDONG TENGEN GONDOKUSUMAN GONDOMANAN JETIS KOTAGEDE KRATON MANTRIJERON MERGANGSAN NGAMPILAN PAKUALAMAN TEGALREJO UMBULHARJO WIROBRAJAN PONOROGO BOYOLANGU KAUMAN KEDUNGWARU NGUNUT KANIGORO SRENGAT WLINGI GROGOL NGADILUWIH PARE KEPANJEN LAWANG PAKIS PAKISAJI SINGOSARI SUMBER PUCUNG TUREN LUMAJANG BANYUWANGI GENTENG GIRI KALIBARU MUNCAR BONDOWOSO ASEMBAGUS MANGARAN PANARUKAN SITUBONDO

Jumlah Kelurahan 4 3 5 7 4 5 5 4 6 5 2 5 2 6 4 3 2 5 2 3 3 3 3 3 2 2 4 7 3 19 17 13 18 18 12 16 9 9 16 18 8 5 2 4 4 3 2 11 8 4 6 3 5 5 5 3 8 4

15 JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR

L III-13

No JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR

PROVINSI

KABUPATEN Kab. Probolinggo Kab. Probolinggo Kab. Pasuruan Kab. Pasuruan Kab. Pasuruan Kab. Pasuruan Kab. Pasuruan Kab. Pasuruan Kab. Sidoarjo Kab. Sidoarjo Kab. Sidoarjo Kab. Sidoarjo Kab. Sidoarjo Kab. Sidoarjo Kab. Sidoarjo Kab. Sidoarjo Kab. Sidoarjo Kab. Mojokerto Kab. Mojokerto Kab. Mojokerto Kab. Mojokerto Kab. Mojokerto Kab. Mojokerto Kab. Jombang Kab. Jombang Kab. Jombang Kab. Jombang Kab. Jombang Kab. Bojonegoro Kab. Tuban Kab. Lamongan Kab. Lamongan Kab. Gresik Kab. Gresik Kab. Gresik Kab. Pamekasan Kab. Sumenep Kota Blitar Kota Blitar Kota Blitar Kota Malang Kota Malang Kota Malang Kota Malang Kota Malang Kota Probolinggo Kota Probolinggo Kota Probolinggo Kota Pasuruan Kota Pasuruan Kota Pasuruan Kota Mojokerto Kota Mojokerto

KECAMATAN BESUK PAJARAKAN BANGIL BEJI GONDANG WETAN GRATI PANDAAN POHJENTREK BALONG BENDO GEDANGAN KRIAN SEDATI SIDOARJO TAMAN TANGGULANGIN TULANGAN WARU BANGSAL GEDEG MOJOSARI NGORO PURI SOOKO DIWEK JOGO ROTO JOMBANG MOJOAGUNG MOJOWARNO BOJONEGORO TUBAN LAMONGAN PACIRAN GRESIK KEBOMAS MANYAR PAMEKASAN KALIANGET KEPANJENKIDUL SANANWETAN SUKOREJO BLIMBING KEDUNGKANDANG KLOJEN LOWOKWARU SUKUN KADEMANGAN MAYANGAN WONOASIH BUGULKIDUL GADINGREJO PURWOREJO MAGERSARI PRAJURIT KULON

Jumlah Kelurahan 17 3 10 2 2 4 6 2 20 2 1 1 21 22 1 22 5 13 2 6 2 1 6 20 11 20 17 19 11 13 7 1 6 8 14 18 7 7 7 6 11 12 11 12 11 8 8 3 7 9 8 10 8

L III-14

No JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR JAWA TIMUR 16 BANTEN BANTEN BANTEN BANTEN BANTEN BANTEN BANTEN BANTEN BANTEN BANTEN BANTEN BANTEN BANTEN BANTEN BANTEN BANTEN BANTEN BANTEN BANTEN

PROVINSI

KABUPATEN Kota Surabaya Kota Surabaya Kota Surabaya Kota Surabaya Kota Surabaya Kota Surabaya Kota Surabaya Kota Surabaya Kota Surabaya Kota Surabaya Kota Surabaya Kota Surabaya Kota Surabaya Kota Surabaya Kota Surabaya Kota Surabaya Kota Surabaya Kota Surabaya Kota Surabaya Kota Surabaya Kota Surabaya Kota Surabaya Kota Surabaya Kota Surabaya Kota Surabaya Kota Surabaya Kota Surabaya Kota Surabaya Kota Surabaya Kota Surabaya Kota Surabaya Kota Batu Kota Batu Kota Batu Kab. Pandeglang Kab. Pandeglang Kab. Lebak Kab. Tangerang Kab. Tangerang Kab. Tangerang Kab. Tangerang Kab. Tangerang Kab. Tangerang Kab. Tangerang Kab. Tangerang Kab. Tangerang Kab. Tangerang Kab. Tangerang Kab. Tangerang Kab. Tangerang Kab. Tangerang Kab. Serang Kab. Serang

KECAMATAN ASEMROWO BENOWO BUBUTAN BULAK DUKUH PAKIS GAYUNGAN GENTENG GUBENG GUNUNG ANYAR JAMBANGAN KARANG PILANG KENJERAN KREMBANGAN LAKAR SANTRI MULYOREJO PABEAN CANTIAN PAKAL RUNGKUT SAMBI KEREP SAWAHAN SEMAMPIR SIMOKERTO SUKOLILO SUKOMANUNGGAL TAMBAKSARI TANDES TEGAL SARI TENGGILIS MEJOYO WIYUNG WONOCOLO WONOKROMO BATU BUMIAJI JUNREJO LABUAN PANDEGLANG RANGKASBITUNG CIKUPA CIPUTAT CISAUK CURUG KOSAMBI LEGOK MAUK PAGEDANGAN PAMULANG PANONGAN PASARKEMIS PONDOK AREN SEPATAN SERPONG CIPOCOK JAYA SERANG

Jumlah Kelurahan 3 4 5 5 4 2 5 6 2 3 3 3 5 1 2 5 5 3 3 6 5 5 2 2 6 8 5 2 4 5 6 5 1 2 9 9 21 14 13 12 6 10 10 12 12 7 8 14 11 16 15 2 12

L III-15

No BANTEN BANTEN BANTEN BANTEN BANTEN BANTEN BANTEN BANTEN BANTEN BANTEN BANTEN BANTEN BANTEN BANTEN BANTEN BANTEN BANTEN BANTEN BANTEN BANTEN BANTEN 17 BALI BALI BALI BALI BALI BALI BALI BALI BALI BALI

PROVINSI

KABUPATEN Kota Tangerang Kota Tangerang Kota Tangerang Kota Tangerang Kota Tangerang Kota Tangerang Kota Tangerang Kota Tangerang Kota Tangerang Kota Tangerang Kota Tangerang Kota Tangerang Kota Tangerang Kota Cilegon Kota Cilegon Kota Cilegon Kota Cilegon Kota Cilegon Kota Cilegon Kota Cilegon Kota Cilegon Kab. Badung Kab. Badung Kab. Gianyar Kab. Gianyar Kab. Klungkung Kab. Klungkung Kab. Buleleng Kota Denpasar Kota Denpasar Kota Denpasar Kab. Lombok Barat Kab. Lombok Barat Kab. Lombok Tengah Kab. Lombok Tengah Kab. Lombok Timur Kab. Lombok Timur Kab. Lombok Timur Kab. Lombok Timur Kab. Lombok Timur Kab. Lombok Timur Kab. Sumbawa Kab. Sumbawa Kota Mataram Kota Mataram Kota Mataram Kota Bima Kota Bima Kota Bima

KECAMATAN BATUCEPER BENDA CIBODAS CILEDUG CIPONDOH JATI UWUNG KARANG TENGAH KARAWACI LARANGAN NEGLASARI PERIUK PINANG TANGERANG CIBEBER CILEGON CITANGKIL CIWANDAN GEROGOL JOMBANG PULOMERAK PURWAKARTA KUTA KUTA UTARA BLAHBATUH UBUD DAWAN KLUNGKUNG BULELENG DENPASAR BARAT DENPASAR SELATAN DENPASAR TIMUR KEDIRI LABU API KOPANG PRAYA LABUHAN HAJI MASBAGIK SAKRA SELONG SIKUR TERARA ALAS SUMBAWA AMPENAN CAKRANEGARA MATARAM ASAKOTA RASANAE BARAT RASANAE TIMUR

Jumlah Kelurahan 7 5 6 8 10 6 7 16 8 7 5 11 8 6 2 2 3 2 1 1 3 5 6 9 8 12 18 29 18 10 15 8 10 9 14 7 7 5 11 7 7 8 8 7 9 7 4 8 13

18 NUSA TENGGARA BARAT NUSA TENGGARA BARAT NUSA TENGGARA BARAT NUSA TENGGARA BARAT NUSA TENGGARA BARAT NUSA TENGGARA BARAT NUSA TENGGARA BARAT NUSA TENGGARA BARAT NUSA TENGGARA BARAT NUSA TENGGARA BARAT NUSA TENGGARA BARAT NUSA TENGGARA BARAT NUSA TENGGARA BARAT NUSA TENGGARA BARAT NUSA TENGGARA BARAT NUSA TENGGARA BARAT NUSA TENGGARA BARAT NUSA TENGGARA BARAT

L III-16

No

PROVINSI

KABUPATEN Kab. Sumba Barat Kab. Sumba Timur Kab. Timor Tengah Selatan Kab. Belu Kab. Sikka Kab. Ende Kab. Ngada Kab. Manggarai Kota Kupang Kota Kupang Kota Kupang Kota Kupang Kab. Sambas Kab. Bengkayang Kab. Ketapang Kota Pontianak Kota Pontianak Kota Pontianak Kota Pontianak Kota Pontianak Kota Singkawang Kota Singkawang Kota Singkawang Kab. Kotawaringin Timur Kota Palangka Raya Kota Palangka Raya Kota Palangka Raya Kota Palangka Raya Kab. Tanah Laut Kab. Kotabaru Kab. Banjar Kab. Barito Kuala Kab. Hulu Sungai Selatan Kab. Hulu Sungai Utara Kab. Tabalong Kab. Tabalong Kota Banjarmasin Kota Banjarmasin Kota Banjarmasin Kota Banjarmasin Kota Banjarmasin Kota Banjarbaru Kota Banjarbaru Kab. Pasir Kab. Kutai Kartanegara Kab. Kutai Kartanegara Kab. Malinau Kota Samarinda Kota Samarinda Kota Samarinda Kota Samarinda Kota Samarinda Kota Tarakan Kota Tarakan

KECAMATAN KOTA WAIKABUBAK KOTA WAINGAPU KOTA SOE ATAMBUA ALOK ENDE SELATAN NGADA BAWA LANGKE REMBONG ALAK KELAPA LIMA MAULAFA OEBOBO SAMBAS BENGKAYANG DELTA PAWAN PONTIANAK BARAT PONTIANAK KOTA PONTIANAK SELATAN PONTIANAK TIMUR PONTIANAK UTARA SINGKAWANG SELATAN SINGKAWANG TIMUR SINGKAWANG UTARA MENTAWA BARU/KETAPANG BUKIT BATU JEKAN RAYA RAKUMPIT SEBANGAU PELAIHARI P. LAUT UTARA MARTAPURA MARABAHAN KANDANGAN AMUNTAI TENGAH MURUNG PUDAK TANJUNG BANJARMASIN BARAT BANJARMASIN SELATAN BANJARMASIN TENGAH BANJARMASIN TIMUR BANJARMASIN UTARA BANJAR BARU CEMPAKA TANAH GROGOT LOA JANAN TENGGARONG MALINAU PALARAN SAMARINDA ILIR SAMARINDA SEBERANG SAMARINDA UTARA SUNGAI KUNJANG TARAKAN BARAT TARAKAN TENGAH

19 NUSA TENGGARA TIMUR NUSA TENGGARA TIMUR NUSA TENGGARA TIMUR NUSA TENGGARA TIMUR NUSA TENGGARA TIMUR NUSA TENGGARA TIMUR NUSA TENGGARA TIMUR NUSA TENGGARA TIMUR NUSA TENGGARA TIMUR NUSA TENGGARA TIMUR NUSA TENGGARA TIMUR NUSA TENGGARA TIMUR 20 KALIMANTAN BARAT KALIMANTAN BARAT KALIMANTAN BARAT KALIMANTAN BARAT KALIMANTAN BARAT KALIMANTAN BARAT KALIMANTAN BARAT KALIMANTAN BARAT KALIMANTAN BARAT KALIMANTAN BARAT KALIMANTAN BARAT 21 KALIMANTAN TENGAH KALIMANTAN TENGAH KALIMANTAN TENGAH KALIMANTAN TENGAH KALIMANTAN TENGAH 22 KALIMANTAN SELATAN KALIMANTAN SELATAN KALIMANTAN SELATAN KALIMANTAN SELATAN KALIMANTAN SELATAN KALIMANTAN SELATAN KALIMANTAN SELATAN KALIMANTAN SELATAN KALIMANTAN SELATAN KALIMANTAN SELATAN KALIMANTAN SELATAN KALIMANTAN SELATAN KALIMANTAN SELATAN KALIMANTAN SELATAN KALIMANTAN SELATAN 23 KALIMATAN TIMUR KALIMATAN TIMUR KALIMATAN TIMUR KALIMATAN TIMUR KALIMATAN TIMUR KALIMATAN TIMUR KALIMATAN TIMUR KALIMATAN TIMUR KALIMATAN TIMUR KALIMATAN TIMUR KALIMATAN TIMUR

Jumlah Kelurahan 11 11 12 12 13 13 9 11 11 13 9 12 18 6 5 3 5 2 7 3 4 5 7 7 7 3 7 6 28 21 28 9 18 29 10 14 8 11 10 9 9 6 4 12 8 13 3 5 13 5 6 5 5 5

L III-17

No

PROVINSI KALIMATAN TIMUR KALIMATAN TIMUR KALIMATAN TIMUR

KABUPATEN Kota Bontang Kota Bontang Kota Bontang Kab. Bolaang Mongondow Kab. Minahasa Kab. Minahasa Kab. Minahasa Kab. Minahasa Kab. Kepulauan Sangihe Kab. Kepulauan Sangihe Kab. Kepulauan Sangihe Kab. Minahasa Utara Kota Manado Kota Manado Kota Manado Kota Manado Kota Manado Kota Manado Kota Manado Kota Bitung Kota Bitung Kota Bitung Kota Bitung Kota Bitung Kota Tomohon Kota Tomohon Kota Tomohon Kota Tomohon Kota Tomohon Kab. Poso Kota Palu Kota Palu Kota Palu Kota Palu Kab. Selayar Kab. Bulukumba Kab. Bantaeng Kab. Gowa Kab. Sinjai Kab. Maros Kab. Bone Kab. Sidenreng Rappang Kab. Pinrang Kab. Tana Toraja Kab. Tana Toraja

KECAMATAN BONTANG BARAT BONTANG SELATAN BONTANG UTARA KOTAMOBAGU BARAT LANGOWAN TIMUR TONDANO BARAT TONDANO SELATAN TONDANO TIMUR TAHUNA TAHUNA BARAT TAHUNA TIMUR AIRMADIDI BUNAKEN MALALAYANG MAPANGET SINGKIL TUMINTING WANEA WENANG BITUNG BARAT BITUNG SELATAN BITUNG TENGAH BITUNG TIMUR BITUNG UTARA TOMOHON BARAT TOMOHON SELATAN TOMOHON TENGAH TOMOHON TIMUR TOMOHON UTARA POSO KOTA PALU BARAT PALU SELATAN PALU TIMUR PALU UTARA BENTENG UJUNG BULU BANTAENG SOMBA OPU SINJAI UTARA TURIKALE TANETE RIATTANG MARITENGNGAE PALETEANG RANTEPAO TALLUNGLIPU

Jumlah Kelurahan 3 6 6 5 15 9 8 11 9 6 8 9 8 9 11 9 10 9 10 10 15 10 13 12 5 9 8 5 9 15 15 12 8 8 2 9 9 14 6 7 8 12 6 17 7

24 SULAWESI UTARA SULAWESI UTARA SULAWESI UTARA SULAWESI UTARA SULAWESI UTARA SULAWESI UTARA SULAWESI UTARA SULAWESI UTARA SULAWESI UTARA SULAWESI UTARA SULAWESI UTARA SULAWESI UTARA SULAWESI UTARA SULAWESI UTARA SULAWESI UTARA SULAWESI UTARA SULAWESI UTARA SULAWESI UTARA SULAWESI UTARA SULAWESI UTARA SULAWESI UTARA SULAWESI UTARA SULAWESI UTARA SULAWESI UTARA SULAWESI UTARA SULAWESI UTARA 25 SULAWESI TENGAH SULAWESI TENGAH SULAWESI TENGAH SULAWESI TENGAH SULAWESI TENGAH 26 SULAWESI SELATAN SULAWESI SELATAN SULAWESI SELATAN SULAWESI SELATAN SULAWESI SELATAN SULAWESI SELATAN SULAWESI SELATAN SULAWESI SELATAN SULAWESI SELATAN SULAWESI SELATAN SULAWESI SELATAN

L III-18

No

PROVINSI SULAWESI SELATAN SULAWESI SELATAN SULAWESI SELATAN SULAWESI SELATAN SULAWESI SELATAN SULAWESI SELATAN SULAWESI SELATAN SULAWESI SELATAN SULAWESI SELATAN SULAWESI SELATAN SULAWESI SELATAN SULAWESI SELATAN SULAWESI SELATAN SULAWESI SELATAN SULAWESI SELATAN SULAWESI SELATAN SULAWESI SELATAN SULAWESI SELATAN SULAWESI SELATAN

KABUPATEN Kota Makassar Kota Makassar Kota Makassar Kota Makassar Kota Makassar Kota Makassar Kota Makassar Kota Makassar Kota Makassar Kota Makassar Kota Makassar Kota Makassar Kota Makassar Kota Pare-Pare Kota Pare-Pare Kota Palopo Kota Palopo Kota Palopo Kota Palopo Kab. Muna Kab. Kolaka Kab. Kolaka Kota Kendari Kota Kendari Kota Kendari Kota Kendari Kota Kendari Kota Kendari Kota Bau Bau Kota Bau Bau Kota Bau Bau Kota Bau Bau Kab. Gorontalo Kab. Gorontalo Kota Gorontalo Kota Gorontalo Kota Gorontalo Kota Gorontalo Kota Gorontalo Kab. Polewali Mamasa Kab. Majene Kab. Maluku Tenggara Kab. Maluku Tengah Kota Ambon Kota Ambon Kota Ambon Kota Ternate Kota Ternate Kota Ternate

KECAMATAN BIRING KANAYA BONTOALA MAKASSAR MAMAJANG MANGGALA MARISO PANAKKUKANG RAPPOCINI TALLO TAMALATE UJUNG PANDANG UJUNG TANAH WAJO BACUKIKI SOREANG TELLUWANUA WARA WARA SELATAN WARA UTARA KATOBU KOLAKA LATAMBAGA ABELI BARUGA KENDARI KENDARI BARAT MANDONGA POASIA BETOAMBARI BUNGI SORAWOLIO WOLIO LIMBOTO TELAGA DUNGINGI KOTA BARAT KOTA SELATAN KOTA TIMUR KOTA UTARA POLEWALI BANGGAE TAYANDO TAM MASOHI NUSANIWE SIRIMAU TELUK AMBON BAGUALA MOTI PULAU TERNATE TERNATE UTARA

Jumlah Kelurahan 7 12 14 13 6 9 9 10 15 10 10 12 8 9 7 6 10 6 6 8 7 7 8 7 9 8 10 3 15 7 4 12 12 18 4 7 10 11 14 8 8 6 5 13 19 18 6 21 17

27 SULAWESI TENGGARA SULAWESI TENGGARA SULAWESI TENGGARA SULAWESI TENGGARA SULAWESI TENGGARA SULAWESI TENGGARA SULAWESI TENGGARA SULAWESI TENGGARA SULAWESI TENGGARA SULAWESI TENGGARA SULAWESI TENGGARA SULAWESI TENGGARA SULAWESI TENGGARA 28 GORONTALO GORONTALO GORONTALO GORONTALO GORONTALO GORONTALO GORONTALO 29 SULAWESI BARAT SULAWESI BARAT 30 MALUKU MALUKU MALUKU MALUKU MALUKU 31 MALUKU UTARA MALUKU UTARA MALUKU UTARA

L III-19

No

PROVINSI MALUKU UTARA MALUKU UTARA MALUKU UTARA

KABUPATEN Kota Tidore Kepulauan Kota Tidore Kepulauan Kota Tidore Kepulauan Kab. Manokwari Kota Jayapura Kota Jayapura Kota Jayapura Kota Jayapura Kota Sorong Kota Sorong Kota Sorong Kota Sorong Kota Sorong 33 245

KECAMATAN OBA TIDORE TIDORE UTARA MANOKWARI BARAT ABEPURA JAYAPURA SELATAN JAYAPURA UTARA MUARA TAMI SORONG SORONG BARAT SORONG KEPULAUAN SORONG TIMUR SORONG UTARA 955

Jumlah Kelurahan 7 10 8 10 9 8 7 7 5 5 4 4 4 8813

32 PAPUA PAPUA PAPUA PAPUA PAPUA 33 IRIAN JAYA BARAT IRIAN JAYA BARAT IRIAN JAYA BARAT IRIAN JAYA BARAT IRIAN JAYA BARAT

L III-20

Lampiran 4 :

Pedoman Perlakuan Penduduk Asli


1. Pengertian Berkenaan dengan tujuan dan kepentingan PNPM Mandiri Perkotaan, maka kelompok-kelompok penduduk asli diterjemahkan sebagai mereka atau orang-orang, yang saat ini dalam berbagai variasi tingkatannya, memenuhi karakteristik sebagai berikut : a. Komunitas yang berada di sekitar atau berhimpitan dengan lokasi wilayah adat/leluhur dan sumber daya alam yang dilindungi seperti komunitas masyarakat Dayak, Baduy, Suku Naga, masyarakat adat di Bali, dll.; b. Mengidentifikasi dirinya atau diidentifikasi oleh pihak lain sebagai anggotaanggota dari komunitas budaya tertentu; c. Komunitas yang berbahasa asli/khas dan berbeda dari bahasa setempat secara umum (misalnya; Bahasa Dayak); dan d. Mengutamakan bergantung pada produksi yang menjadi tulangpunggung dan tumpuan nafkah hidupnya. 2. Pedoman Komunitas penduduk asli tidak terdapat secara umum atau merata dilokasi-lokasi PNPM Mandiri Perkotaan. Langkah-langkah berikut dibawah ini merupakan upaya untuk menjamin bahwa program-tempat komunitas asli tersebut berada-akan memenuhi kebutuhan khusus mereka. a. Selama pelatihan fasilitator, fasilitator akan memperoleh pemahaman mengenai bagaimana mengidentifikasi penduduk-penduduk asli. Melalui kajian Pemetaan Swadaya (Community Self Survey) dan Refleksi Kemiskinan, fasilitator mengidentifikasi keberadaan dan jumlah penduduk asli di masyarakat sasaran dan memberikan laporan secara tertulis ke KMW; b. Di lokasi keberadaan penduduk asli yang telah teridentifikasi tersebut, KMW akan mengorganisasi pelatihan atau lokakarya orientasi bagi fasilitator terkait tentang bagaimana bekerja dengan komunitas asli tersebut dgn cara yang tepat dan bermanfaat untuk mengidentifikasi mekanisme partisipasi yang efektif, serta ditujukan langsung mengatasi tantangan khusus dalam bekerja dengan komunitas tersebut, misalnya bagaimana berhubungan dengan komunitas asli yang mungkin akan konflik dengan komunitas masyarakat yang lebih besar. c. Mengingat fasilitator sangat mungkin dikontrak penduduk setempat, maka mereka diharapkan lebih memahami kelompok komunitas asli tersebut. Fasilitator juga dirotasi sesuai kebutuhan untuk menjamin bahwa mereka yang telah dilatih bekerja dengan komunitas asli-atau setidaknya memiliki keterampilan khusus yang akan bermanfaat dalam bekerja dengan komunitas asli-adalah berada ditempat yang tepat. Manajemen fasilitator merupakan tanggung jawab KMW. d. Di lokasi keberadaan penduduk asli yang telah teridentifikasi sebelumnya, akan dilakukan upaya-upaya yang dapat menjamin bahwa setidaknya tersedia dua relawan laki-laki dan perempuan yang berasal dari komunitas asli tersebut, sehingga lebih memudahkan komunikasi dengan kelompok komunitas asli tersebut.

L IV - 1

e. Di lokasi dimana komunitas asli berbicara dengan bahasa yang berbeda dari bahasa Indonesia, maka dokumen dan brosur yang terkait akan diterjemahkan dalam bahasa setempat. Alokasi dana telah disediakan dalam anggaran proyek untuk penterjemahan tambahan bagi dokumen-dokumen proyek yang relevan. Langkah-langkah ini dapat dilengkapi dengan langkah-langkah tambahan untuk memberi peluang dan menjamin komunitas penduduk asli berpartisipasi penuh dalam PNPM Mandiri Perkotaan, sadar dan paham hak serta kewajibannya, dan mampu menyuarakan kebutuhan mereka selama proses pelaksanaan kajian Pemetaan Swadaya dan Penyusunan PJM Pronangkis. Lebih jauh lagi, kelompok penduduk asli akan diperkuat dan didorong mengajukan usulan kegiatan/subproyek yang bertujuan memenuhi kebutuhan mereka. 3. Monitoring Dan Prosedur Pengaduan Kerangka acuan KMW dan KMP termasuk tanggungjawab untuk memonitor perlakuan atau penanganan komunitas penduduk asli dalam PNPM Mandiri Perkotaan. Dalam hal ada komunitas penduduk asli, maka KMW harus melaporkan partisipasi komunitas tersebut dalam proyek. SIM PNPM Mandiri akan mengakomodasi data tersebut utk dapat selalu memonitor keterlibatan penduduk asli dalam PNPM Mandiri Perkotaan. Hal tersebut akan dilakukan juga oleh KMP, sama halnya waktu selama misi supervisi. PNPM Mandiri Perkotaan memiliki sistem pengaduan yang memungkinkan masyarakat untuk mengadu diberbagai tingkatan; tingkat kelurahan/desa, tingkat KMW (termasuk tingkat kota/kabupaten atau tingkat propinsi), dan pada tingkat nasional. Ditingkat KMW dan KMP yang ditunjuk petugas khusus yg bertanggung jawab untuk menangani pengaduan dan menjamin bahwa pengaduan tersebut ditangani dgn tepat dan layak. Bagi penduduk asli yang peduli, maka fasilitator/KMW menjamin bahwa mekanisme pengaduan dibangun secara tepat berdasarkan budaya setempat. Studi evaluasi proyek yang akan dilakukan, termasuk juga memonitor dan mengevaluasi dampak proyek terhadap komunitas penduduk asli.

L IV - 2

Lampiran 5 :

Pedoman Pengelolaan Lingkungan


Prinsip Dasar 1. Prinsip-prinsip dasar dalam penilaian kelayakan lingkungan adalah sebagai berikut : a. Usulan yang diajukan sedapat mungkin menghindari atau mengurangi dampak negatif terhadap lingkungan. Usulan tersebut harus telah mengkaji alternatif desain lainnya yang tepat untuk memperkecil dampak negatifnya; b. Usulan tersebut harus mengacu pada Rencana Umum Tata Ruang (RUTR) dan Rencana Detail Tata Ruang (RTDR), serta menghindari kawasan lindung yang telah ditetapkan oleh Menteri Negara Lingkungan Hidup, kecuali jika usulan kegiatan tersebut untuk mengembangkan kawasan lindung; dan c. Usulan yang membawa dampak negatif terhadap lingkungan, harus dilengkapi dengan suatu perencanaan pengelolaan dampak lingkungan untuk mengurangi dampak negatifnya. Kriteria Pemeriksanaan Lingkungan 2. Setiap proposal kegiatan program (proyek/sub-proyek) akan diperiksa dengan kriteria pemeriksaan lingkungan Pemerintah Indonesia untuk memastikan tidak ada sub-proyek/proyek yang membutuhkan pemeriksaan lingkungan secara penuh. Pada pemeriksaan awal, tipe proyek, skala, lokasi, sensitifitas dan potensi dampak terhadap alam dan lingkungan hidup akan diidentifikasi untuk menentukan proposal tersebut masuk dalam yang mana dari 4 kategori berikut ini: : a) Proposal yang membutuhkan Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL) secara menyeluruh yang untuk itu Kantor Menteri Negara Lingkungan telah menetapkan kriterianya (lihat Tabel 1). Proyek/subproyek semacam ini tidak akan didanai oleh PNPM Mandiri Perkotaan; b) Proposal yang membutuhkan UKL (Upaya Pengelolaan Lingkungan) dan UPL (Upaya Pemantauan Lingkungan) berdasarkan kajian yang terbatas dan spesifik lokasi sub-proyek. Menteri PU telah menetapkan kriteria untuk menentukan subproyek yang membutuhkan UKL/UPL dan Menneg LH telah menetapkan kriteria untuk ANDAL (Analisis Dampak Lingkungan); Diharapkan tidak ada proposal yg masuk kategori ini. c) Usulan-usulan yang cukup ditangani dengan prosedur operasi standar (standard operation procedure), dimana praktek yg baik (good practice) cukup menyelamatkan lingkungan. Direktorat Jenderal Cipta Karya telah menetapkan pedoman/prosedur operasi standar utk proyek/sub proyek jenis itu (termasuk pengendalian debu, kebisingan, lalulintas di lokasi k0onstruksi, spesifikasi pengisian tanah dan penghijauan dilahan kritis, prosedur mengendalikan dampak negatif pengangkutan sampah, dsb). Diharapkan sebagian proposal akan masuk kategori ini d) Usulan-usulan yang tidak memerlukan studi lingkungan, karena jenis kegiatan yang diusulkan bukan merupakan kegiatan konstruksi, tidak menimbulkan

LV-1

gangguan atas tanah atau air dan tidak melibatkan pembuangan limbah. Diharapkan sebagian proposal akan masuk kategori ini Tabel 1. Kriteria Pemeriksaan Lingkungan
Sektor/Proyek Penyediaan Air Bersih Pengambilan Air Baku Transmisi (kota besar) Distribusi (kota besar) Jalan Kota Pembangunan baru : a. kota besar b. kota sedang c. kota kecil Pelebaran (kota besar) Unit Liter/ Detik Km Ha ANDAL > 250 10 500 UKL/UPL <-> -250 50 10 2 -500 100

Km; atau ha Km; atau ha Km Km; atau ha

5 10 30 5

Jembatan di kota besar Jembatan di kota kecil Limbah Cair dan Sanitasi IPLT (Instalasi Pengolahan Limbah Terpadu Sistem Perpipaan Air Limbah IPAL (Instalasi Pengolahan Air Limbah) Persampahan Timbunan (sanitary landfill)/TPA TPA (Tempat Pembuangan Akhir) didaerah pasang surut Transfer station Drainase & Pengendalian Banjir a. kota besar b. kota sedang c. kota kecil (desa) Perbaikan kampong Kota besar Kota sedang Upgrading

M M Ha Ha Ha

2 500 3

5 1 atau 5 2 10 3 atau 10 - 5 30 5 >/= 10 (jika pembebasan tanah) >/= 20 >/= 60 < 2 ha < 500 <3

ha atau ton ha atau ton

1000 5000 1000

< 10 atau < 10000 < 5 atau < 5000 < 1000 < 5 atau 5 1 < 10 atau 2 10 >5 >/= 1 >/= 2 >/= 1

Km Km Km Ha Ha Ha

5 10 25 200 5

(Sumber: KEP-17/MENLH/2001 untuk ANDAL (Jenis) dan KEPMEN PU-17/KPTS/M/2003 untuk UKL-UPL)

3. Pemeriksaan khusus akan diterapkan pada kasus-kasus berikut ini : Perikanan : standar dari Dinas Perikanan akan diterapkan pada seluruh proposal subproyek perikanan. Pestisida, pengikisan ozon, tembakau atau produknya: seluruh kegiatan program yang mengandung unsur ini tidak akan didanai atau ditolak. Asbes : subproyek/proyek yang menggunakan asbes atau komponen yang mengandung asbes tidak akan didanai. Tatacara penanggulangan khusus penggunaan asbes untuk perbaikan bangunan yang sudah menggunakan asber

LV-2

(seperti renovasi gedung sekolah yang menggunakan atap asbes) akan diterapkan. Keluaran atau emisi yg menyebabkan polusi: Subproyek yang memproduksi keluaran atau emisi baik cair atau gas yang dapat menyebabkan polusi tidak akan didanai, kecuali :(a) penggunaannya sangat kecil dan (b) Bapedalda melakukan peninjauan dan sertifikasi bahwa proyek tersebut memenuhi standar pengendalian polusi air dan udara. Material berbahaya dan limbah: proyek yang menggunakan, memproduksi, menyimpan atau mengirimkan bahan berbahaya (racun, bahan peledak dan korosif) atau tergolong dalam B3 (Bahan Baku Berbahaya) tidak akan didanai. Penebangan: Sub-proyek yang melakukan operasi penebangan atau pembelian alat-alat penebangan tidak akan didanai. Pembangunan di wilayah yang dilindungi: Surat Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup Republik Indonesia No. KEP-17/MENLH/2001 berjudul : Jenis aktivitas pekerjaan yang diharuskan melakukan ANDAL, menjelaskan bahwa setiap pekerjaan atau aktivitas di lokasi yang dilindungi atau dapat menyebabkan perubahan peruntukan lokasi yang dilindungi harus melakukan ANDAL. Termasuk didalamnya adalah: hutan yang dilindungi, bantaran sungai, konservasi laut dan sungai, taman wisata alam, area padat penduduk, daerah sekitar sumber air/reservoir, area hutan bakau (mangrove), area serapan air, taman nasional, pinggiran pantai, taman hutan, area budaya yang dilindungi, area seputar mata air, area penelitian ilmiah, wilayah konservasi alam dan area yang rawan bencana alam. Tidak boleh ada permukiman baru atau perluasan permukiman di wilayah yang dilindungi yang termasuk dalam usulan proyek yang akan didanai. Kecuali jika permukiman sudah ada di wilayah tersebut dan kebijakan pemerintah mengijinkannya, proposal untuk pendanaan melalui ReKompak dapat dilakukan oleh masyarakat permukiman tersebut asal sesuai dengan prosedur ReKompak dan sejalan dengan peraturan setempat yang secara jelas tercantum dalam rencana manajemen kawasan yang dilindungi. Tidak diperkenankan membuat proposal untuk membangun atau merehabilitasi jalan yang berada dalam kawasan yang dilindungi

4. Rencana spesifikasi termasuk pertimbangan pengelolaan lingkungan untuk air bersih, jamban umum, jalan kota, TPS dan jembatan akan diterapkan dalam program ini dalam bentuk POS (prosedur operasi standar).. 5. Setiap KSM harus menyiapkan proposal subproyek dalam format standar yang disediakan oleh fasilitator, ditandatangani oleh para anggota kelompok. Format standar akan mencakup hal-hal tersebut diatas yang tidak dapat dibiayai sebagai bagian dari daftar negatif. Proposal-proposal tersebut mencakup uraian tentang kegiatan yang diusulkan dan harus memenuhi semua aturan pengelolaan dampak lingkungan yg disyaratkan (termasuk pembebasan tanah/aset dan dampak terhadap masyarakat/penduduk asli). Semua proposal akan dinilai oleh staf proyek untuk kelayakannya, persyaratan teknik dan kesesuaiannya dengan berbagai aturan yang berlaku, sebelum kemudian di nilai oleh LKM. Tenaga ahli proyek secara teliti akan menyaring proposal terkait dgn dampak lingkungan berdasarkan pada pedoman diatas, yg menjadi bagian dari Pedoman Operasional Umum ini. Hal ini termasuk penyaringan khusus untuk semua subproyek yang melibatkan perubahan tanah dan air (seperti reklamasi, irigasi); kegiatan ekonomi yang memberikan dampak lingkungan harus dijamin memenuhi persyaratan/ standar yang ditetapkan. LKM

LV-3

dengan bantuan fasilitator harus memastikan tindakan pengurangan dampak lingkungan dilakukan. Pemilihan proposal yang menggunakan dana BLM oleh LKM akan dilakukan dalam suatu pertemuan yang diumumkan sebelumnya dan terbuka untuk umum. Pelaporan 6. Fasilitator dan KMW akan mengumpulkan dan meninjau laporan lingkungan dan menandai dgn bendera pada laporan tigabulanan mereka. Pedoman akan mencakup matriks dari kemungkinan dampak lingkungan yang negatif dan langkahlangkah untuk menangulanginya. Tenaga ahli KMW dan KMP akan merangkum semua perkembangan, memonitor dan mengukur dampak lingkungan dari program sebagai bagian dari evaluasi kinerja program. Pendekatan Pengendalian Dampak Lingkungan Dalam PNPM Mandiri Perkotaan 7. Prinsip dasar yang melandasi pengendalian dampak lingkungan dalam PNPM Mandiri Perkotaan adalah meminimumkan efek negatif dan memaksimumkan dampak positif dari setiap kegiatan konstruksi. Dalam proses perencanaan digunakan daftar periksa (checklist) kemungkinan/potensi persoalan lingkungan (lihat Tabel 2) yang kemudian harus ditindak lanjuti selama dan sesudah konstruksi oleh kelurahan/desa dan Tim Fasilitator. Setiap subproyek harus diperiksa oleh fasilitator teknik untuk menentukan berbagai tindakan yang harus dilakukan dalam rangka mencegah atau memperbaiki persoalan lingkungan. Pada pertengahan proses kontruksi daftar yang sama di cocokkan lagi disaat peluang untuk memperbaiki masih dapat dilakukan. Di akhir konstruksi daftar yang sama dicocokkan lagi dibandingkan dengan rencana aslinya. Ahli lingkungan di NMC harus selalu memutakhirkan daftar periksa kemungkinan persoalan lingkungan untuk menemukenali perkara lingkungan dan usulan mitigasinya. 8. Untuk setiap subproyek, disediakan standar teknik dalam pedoman. Contoh; saluran drainasi untuk jalan harus dipasang dengan gorong-gorong dilintasan masuk agar menjamin kelancaran aliran air, rembesan untuk latrine atau tanki septik harus berjarak sekurang-kurangnya 10 m dari sumber air bersih dan diletakkan di bawah aliran air dan penampungan air bersih tidak boleh dekat dgn semua sumber kontaminasi. Berdasarkan pengalamam P2KP sebelumnya maka dibawah ini adalah daftar periksa dari perkara lingkungan dan tindakan mitigasi yang harus dilakukan dalam PNPM Mandiri Perkotaan.

LV-4

Tabel 2 Daftar Periksa Perkara Lingkungan dan Mitigasinya


Potensi Dampak Negatif Tindakan Mitigasi Jalan, Jembatan dan Saluran Drainasi Erosi dari jalan yang sedang dilakukan cut and fills dan Batasi kegiatan memindahkan tanah hanya pada menyebabkan sedimentasi di saluran waktu musim kering/panas Lindungi permukaan tanah yang rentan dengan jerami Lindungi saluran drainasi dgn pembatas atau berm Instalasi ruang sedimentasi, tanami permukaan yg rawan erosi secepat mungkin Pilih jalur yang lebih aman dari gangguan Lakukan pemeliharaan tepat waktu Terjadinya genangan air yang menjadi tempat Lakukan tindakan untuk mencegah dengan perbaikan pertumbuhan nyamuk dan vektor penyakit lainnya pertamanan, pengisian dan drainasi Jalan dan jembatan di lokasi yang rawan erosi dan Ubah jalur untuk menghidari kemiringan yg curam longsor Bangun turap penyangga dinding tanah Gunakan tanaman untuk mencegah erosi dan longsor pada kemiringan Gunakan teknologi khusus seperti sistem pengeringan (drain) Saluran yg tersumbat karena kesalahan perencanaan Pemeliharaan harus membersihkan sumbatan secara dan pemeliharaan yg menyebabkan genangan air yg berkala berdampak ke kesehatan Gunakan saluran dari beton atau tembokan, saluran tanah membutuhkan tempat lebih banyak pemeliharaan yg lebih intensif. Gunakan kemiringan alami yg lebih tanah terhadap erosi Kakus Umum, Sanitasi dan Penyediaan air bersih Permukaan air sumur hampir sama dengan rembesan, Cek arah aliran air tanah. Sumur harus diletakkan sumur terlalu dekat dgn tangki septik hulu aliran Bangun rembesan sejauh mungkin dari sumur Sumur dalam kakus yang pasti rawan kontaminasi Bangun bak air yg diissi dari melalui pipa atau ember Jaga agar kakus tetap bersih dan jauh dari sumur Pipa sanitasi dipermukaan tanah yang sangat rawan thd Tanam pipa sanitasi dari kakus ke tangki septik sinar matahari, terinjak, dan kenakalan manusia Buat lubang kontrol dan pipa udara utk tangki septik Tangki septik yang tidak bagus strukturnya Tangki septik yang bagus paling tidak terdiri dari: Ada lubang kontrol dgn penutup Pipa masuk kotoran Bilik yang terbagi dgn dinding pembatas Pipa luapan disambung dgn rembesan Pipa udara (ventilasi) MCK yang tidak memenuhi syarat Semua unsur utama MCK harus ada; Kakus Ventilasi kakus Bak air dgn kran air/sambungan air dan lubang pembuangan Ada tempat untuk mencuci yg lebih tinggi Ada kran air utk isi ember Ada parit sekeliling lantai untuk membuang air ke saluran pembuangan Saluran limbah manusia yg mengandung libah patogen Saluran libah manusia harus disalurkan ke tempat harus dilakukan pengolahan sebelum dibuang ke badan pengolahan/tangki septik air yang ada Tangki septik juga berfungsi sebagai pengolah

LV-5

Lampiran 6 :

Kerangka Kebijakan Pembebasan Lahan dan Pemukiman Kembali


1. Definisi-definisi a. Definisi-definisi yang digunakan dalan kerangka kebijakan ini adalah : 1). Sensus adalah hitungan per kepala dari orang-orang yang diusulkan dalam subproyek yang memenuhi persyaratan sebagai orang yang terkena dampak (displaced person). Tanggal sensus adalah patokan tanggal pencacahan penduduk dalam wilayah sub-proyek/program yang akan menerima kompensasi, pemukiman kembali dan atau penggusuran dan bantuan rehabilitasi lainnya. 2). Kompensasi, yang dimaksud adalah biaya penggantian seperti yang ditentukan dalam Sub Bab 4 Kerangka Kebijakan ini, yang diberikan sebagai penggantian atas tanah dan bangunan yang dibebaskan, secara keseluruhan atau sebagian dan semua aset/benda tak bergerak di atas tanah dan bangun-bangunan serta tanaman dan pohon. 3). Pembebasan lahan, yang dimaksud adalah kegiatan dalam rangka perolehan lahan, bangunan atau aset-aset lain dari orang-orang yang terkena dampak untuk kepentingan sub-proyek/proyek yang diusulkan masyarakat. 4). Orang yang tergeser, adalah orang-orang yang tanah atau bangunannya dibebaskan sebagian sebagai akibat pelaksanaan sub-proyek/program tetapi masih mungkin tinggal lokasi lama. Mereka mengalami atau akan mengalami dampak negatif, seperti (i) memburuknya kwalitas kehidupan, (ii) hilang/berkurangnya hak atas tanah dan rumah (termasuk tanah pertanian dan tanaman) atau aset fisik lainnya yang dimiliki secara permanen/sementara, (iii) hilang/berkurangnya akses ke aset produktif secara permanen/sementara, (iv) hilang/berkurangnya penghasilan/bisnis/pekerjaan/tempat kerja atau sumber penghasilan. 5). Orang yang tergusur, dalam hal ini adalah orang-orang yang dipaksa pindah dari lokasi mereka sebelumnya karena : (i) semuanya atau lebih dari 50% dari lahan atau bangunan mereka terkena sub-proyek/program, atau (ii) kurang dari 50 % dari lahan atau bangunan mereka terkena subproyek/program dan bagian yang tersisa secara ekonomi tidak layak atau tidak dapat dihuni 6). Bantuan rehabilitasi, yang dimaksud adalah penyediaan dana tunai atau berupa aset-aset atau dalam bentuk bantuan lain yang diberikan kepada orang yang terkena dampak proyek yang tidak memiliki lagi hak hukum atas aset-aset yang dibebaskan oleh proyek sampai paling sedikitnya sama atau meningkatkan tingkat kehidupan mereka hingga lebih baik dari sebelum proyek. 7). Pemukiman kembali, yang dimaksud dalam hal ini adalah suatu upaya atau kegiatan untuk merelokasi orang yang terkena dampak proyek (tergusur) ke suatu permukiman baru, sehingga kemudian mereka dapat mengembangkan kehidupan yang lebih baik.

L VI - 1

8). Penggusuran (involuntary displacement), yang dimaksud adalah kegiatan memindahkan penduduk tanpa penjelasan yang cukup atau tidak memberikan pilihan kepada yang bersangkutan, dalam bentuk; (a) membebaskan lahan yg berakibat (i) relokasi atau kehilangan tempat tinggal, (ii) kehilangan aset atau akses ke aset, (iii) kehilangan penghasilan atau sumber penghasilan, tidak peduli yang bersangkutan harus pindah ke tempat lain atau tidak; atau (b) larangan paksa untuk memasuki ruang terbuka resmi dan wilayah lindung yang memberi dampak negatif kepada yang bersangkutan. 9). Sub-proyek/program adalah investasi pembangunan perumahan dan atau prasarana/sarana yang didanai PNPM Mandiri Perkotaan. 2. Prinsip-Prinsip Dasar b. Pemukiman kembali dapat mengakibatkan penderitaan dalam jangka panjang, kemiskinan dan kerusakan lingkungan kecuali dilakukan dengan prinsip-prinsip dasar yang baik sebagai berikut ini: 1). Usulan (proposal) kegiatan masyarakat (sub-proyek/program) harus meminimalkan pembebasan lahan dan aset-asetnya dan pemukiman kembali non swakarsa (paksa). Kelompok-kelompok yang mengusulkan harus telah memperhitungkan alternatif-alternatif rancangan yang memungkinkan minimalisasi penggusuran. 2). Kelompok-kelompok yang mengusulkan akan melakukan proses-proses secara transparan dan partisipatif untuk meyakinkan bahwa semua orang yang terkena dampak proyek menyetujui tiap usulan kegiatan masyarakat (sub-proyek/program) yang mengandung pembebasan lahan atau pemukiman kembali. 3). Kelompok-kelompok yang mengusulkan kegiatan (sub-proyek/program) harus menyetujui untuk memasukkan biaya pembebasan lahan dan/atau pemukiman kembali non swakarsa didalam usulan kegiatan mereka sebagai bagian dari biaya sub-proyek/programnya. Biaya kompensasi harus dibayar dengan dana swadaya masyarakat sendiri atau dana pemerintah (dana yang berasal dari JRF tidak boleh digunakan untuk membayar kompensasi). 4). Sejalan dengan kebiasaan/tradisi, anggota masyarakat dapat memilih secara sukarela menyumbang lahan atau aset-aset dan/atau relokasi secara sementara atau permanen dari tempat tinggal mereka tanpa kompensasi. Sumbangan lahan atau aset ini harus benar-benar dipahami oleh masyarakat yang terkena dampak dan alasan/tujuan mengapa lahan tersebut disumbangkan berikut semua konsekwensinya (hukum, sosial dan ekonomi) dalam menyumbang lahan atau aset tersebut. 5). Masyarakat yg terkena dampak harus mendapat bantuan agar dapat memulihkan kondisi kehidupan dan penghidupan mereka minimum sama dengan kondisi sebelum proyek atau malah lebih baik. 3. Kerangka Kerja c. Dalam hal sebuah usulan kegiatan masyarakat (sub-proyek/program) memerlukan pembebasan lahan dan/atau pemukiman kembali, maka usulan sub-proyek/program tersebut harus sudah mengidentifikasi kebutuhan lahan yang perlu dibebaskan, jumlah dan nama-nama orang yang terkena dampak
L VI - 2

proyek (tergeser dan tergusur), dan perkiraan anggaran biaya yang diperlukan untuk kompensasi dan pemukiman kembali. d. Usulan/proposal yang akan mengakibatkan dampak pada 200 orang atau lebih, biasanya akan memerlukan waktu lama (jangka panjang), dan diperkirakan melampaui cakupan jangka waktu proyek. Dalam hal yang sangat tidak diharapkan bahwa lebih dari 200 orang yang akan terkena dampak dan memerlukan kompensasi, maka KMW akan memeriksa untuk meyakinkan bahwa semua usulan tersebut dilengkapi dengan Rencana Tindak Pembebasan Lahan dan Pemukiman Kembali (Land Acquisition and Resttlement Action Plan = LARAP). LARAP tersebut akan mencakup; (i) survei identifikasi karakteristik sosial dan ekonomi dari orang yang terkena dampak, (ii) rencana menyeluruh untuk pembebasan lahan dan pemukiman kembali, dan (iii) skema kompensasi yang sesuai dengan pedoman kompensasi seperti tertera dalam sub Bab V dan telah disetujui oleh orang-orang yang terkena dampak dan masyarakat yang mengusulkan sub-proyek/program yang dikoordinasi oleh LKM. Usulan subproyek/program (proposal) perlu menjelaskan pula sumber dana untuk kompensasi yang diperlukan (dana dari JRF tidak boleh digunakan untuk membiayai kompensasi). KMP/KMW perlu mendapatkan persetujuan Bank Dunia terhadap LARAP dan pembiayaannya, dan melakukan perubahanperubahan apabila bank menganggap perlu. Penjelasan lebih rinci mengenai LARAP terlampir (lihat lampiran 3). e. Untuk setiap usulan kegiatan masyarakat (sub-proyek/program) yang memerlukan pemukiman kembali kurang dari 200 orang, LKM bersama Fasilitator Perumahan dan tenaga ahli KMW akan membantu pembuatan usulan untuk menjamin bahwa langkah-langkah berikut diterapkan : 1). Kelompok pengusul harus melakukan sensus dari orang-orang yang terkena dampak sub-proyek/program yang teridentifikasi sebagai orang akan dipindahkan 2). Orang-orang yang terkena dampak setuju pada usulan kegiatan masyarakat (sub-proyek/program), dan telah menyepakati hasil negosiasi dgn kelompok pengusul, baik dalam hal kompensasi atau merupakan sumbangan sukarela untuk subproyek tersebut. 3). Persetujuan dibuat secara tertulis melalui sebuah proses yang transparan dan partisipatif 4). Orang yang dipindahkan harus disadarkan akan hak mereka untuk mendapat kompensasi atau bantuan lain sesuai dengan sub Bab V. 5). Dalam hal sumbangan sukarela dalam bentuk lahan atau aset-aset yang ada, maka persetujuan tertulis harus dibuat dengan jelas untuk semua orang yang dipindahkan dengan mencantumkan; nama-nama penyumbangnya dan rincian sumbangan yang diberikan; dan semua ini diperiksa dan secara teknis disetujui oleh KMW. 6). Sebuah format persetujuan sederhana untuk hal tersebut, juga disertakan dalam usulan sub-proyek/program. Surat persetujuan ini harus secara jelas menggambarkan setiap persil lahan dari masing-masing pemilik yang dibutuhkan untuk dibebaskan atau pemukiman kembali, jumlah dan namanama orang yang terkena dampak, skema kompensasi dan atau pemukiman kembali, serta perkiraan biaya untuk kompensasi pembebasan lahan dan/atau pemukiman kembali. Dalam kasus sumbangan sukarela, persetujuan ini harus menjelaskan alasan mengapa hal tersebut dilakukan

L VI - 3

dan juga fakta bahwa yang bersangkutan sebenarnya punya pilihan untuk tidak menyumbang, sedangkan dalam kasus masyarakat terpaksa memberikan kontribusi maka cara penilaian kontribusinya harus dilakukan sesuai dengan sub Bab 4 di bawah ini. 7). Surat persetujuan atau kesepakatan, harus menjelaskan bahwa dana untuk biaya kompensasi akan berasal dari masyarakat atau kontribusi pemerintah. Dana dari JRF hanya dapat digunakan untuk membiayai pekerjaan kecil yang membuka kesempatan kerja bagi anggota masyarakat yang akan dipindahkan (dimukimkan kembali). Hal ini harus sdh disetujui oleh kelompok yang mengusulkan sub-proyek/program dan mencantumkannya dalam surat persetujuan 8). Rincian kesepakatan/persetujuan akan diperiksa oleh KMW/Tim Fasilitator yang bertugas sebelum LKM mempertimbangkan untuk mendanai. Apabila terjadi tidak adanya kesepakatan yang dapat dicapai dalam hal bentuk atau jumlah kompensasi, maka usulan kegiatan (sub-proyek/program) tidak perlu dipertimbangkan untuk didanai. 9). Tidak boleh ada pembebasan lahan atau aset-aset dari orang yang akan digusur/dipindahkan sebelum mereka menerima kompensasi seperti yang disepakati dan dijelaskan pada usulan sub-proyek/program. 10). Pembayaran kompensasi, pemindahan penduduk, penggarapan lokasi pemukiman kembali, seperti yang telah disetujui harus sudah selesai dilaksanakan sebelum memulai dengan kegiatan sub-proyek/program. 11). Sistem monitoring dan evaluasi terhadap kompensasi akan dilakukan untuk meyakinkan bahwa orang yang terkena dampak telah menerima kompensasi mereka seperti yang telah disepakati. Monitoring akan dilakukan oleh KMW melalui survey penuh atau sample bergantung pada jumlah keluarga yang terkena dampak. Laporan dari hasil dan rekomendasinya akan diumumkan dan dipublikasikan oleh KMW kepada masyarakat dan KMP. 12). Dalam kasus rehabilitasi dan rekonstruksi perumahan, persyaratan tambahan ini harus diterapkan : a). Sebelum kesepakatan tentang calon pemanfaat (penerima manfaat) maka tenaga ahli dari KMP dan KMW harus menjamin bahwa batas dan kepemilikan persil sudah teridentifikasi dan dikonfirmasi oleh tetangga sebelah menyebelah, depan dan belakang dan diverifikasi oleh Fasilitator Perumahan. b). Perselisihan mengenai batas persil harus sudah selesai sebelum calon pemanfaat ditetapkan bersama c). Dalam hal ada pembebasan lahan dan pemukiman kembali, kesepakatan tentang skema kompensasi, pembayaran atau realisasinya harus sudah selesai sebelum memulai pembangunan/rekonstruksi rumah. Tenaga ahli dari KMP dan KMW membantu persiapan pembebasan lahan dan pemukiman kembali dan akan memantau proses pelaksanaannya. d). LARAP dan laporan pelaksanaanya harus disampaikan ke PMU 4. Pedoman untuk Kompensasi, Pemukiman Kembali dan Bantuan Lain f. Berdasarkan pada persetujuan yang dicapai dalam negosiasi, orang yang tergusur (displaced persons) dapat memilih untuk menerima kompensasi tunai, pemukiman kembali atau pilihan-pilihan lain. Pilihan lainnya termasuk kapling

L VI - 4

siap bangun, pertukaran lahan yang sama ukurannya atau sama produktifnya, rumah sederhana, apartemen, perumahan yang dibangun pengembang dengan fasilitas kredit, atau skema lainnya. Dari semua pilihan tersebut, orang yang tergusur akan mendapatkan sebidang lahan dimana mereka tidak perlu membayar lebih dari pengeluaran rutin mereka sebelumnya. Dalam semua kasus, jumlah kompensasi, pemukiman kembali, atau lainnya harus cukup memadai untuk mencapai perbaikan atau sekurangnya tetap seperti sebelum proyek dalam hal kwalitas hidup, penghasilan dan produktifitas dari orang yang tergusur. 1). Kompensasi a). Orang yang terkena dampak pemindahan memiliki hak untuk menerima biaya penggantian/pemindahan yang sebenarnya adalah : Untuk lahan di wilayah perkotaan, nilai pasar dari lahan di lokasi sebelum dipindahkan dengan ukuran dan penggunaan yang sama, dengan yang sejenis atau dengan pelayanan prasarana dan sarana umum yang lebih baik, serta berlokasi tidak terlalu jauh dari lahan yang terkena proyek, ditambah biaya-biaya untuk pendaftaran, biaya balik nama dan pajak. Untuk lahan pertanian, nilai lahan sebelum sub-proyek/program atau sebelum pemindahan, meskipun lebih tinggi. Lahan pengganti harus sama produktifnya atau potensi penggunaannya, berlokasi tidak terlalu jauh dari lahan yang lama, termasuk biaya-biaya untuk penyiapan lahan sehingga menyerupai lahan sebelumnya, ditambah biaya-biaya untuk pendaftaran, dan biaya balik nama dan pajak. Untuk rumah-rumah dan bangunan lainnya, nilai pasar dari material untuk membangun sebuah bangunan pengganti, atau untuk memperbaiki sebagian bangunan yang terkena, ditambah biaya pengangkutan material bangunan ke lokasi pembangunan, ditambah biaya buruh dan jasa kontraktor, ditambah biaya-biaya untuk pendaftaran, dan biaya balik nama dan pajak. Dalam hal perhitungan biaya penggantian dari sebuah aset yang terkena dampak, perlu dijelaskan bahwa depresiasi dari aset dan nilai dari sejumlah material tidak dimasukkan ke dalam perhitungan, dan juga tidak diperhitungkan keuntungan-keuntungan yang diperoleh dari kegiatan sub-proyek/program yang dikerjakan. Kompensasi dari tanaman, pohon-pohon, dan aset lainnya akan didasarkan pada nilai penggantian dengan menggunakan harga yang ada per pohon yang disiapkan oleh lembaga / dinas terkait, diambil dari perhitungan harga pasar setempat (lokal). b). Nilai kompensasi akan bergantung pada status penguasaan atas lahan dan bangunan dari orang yang akan dipindahkan seperti ditetapkan pada sub Bab 5. c). Orang yang terkena dampak yang ; (i) sisa lahan dan bangunannya tidak bisa digunakan untuk hunian atau tempat bekerja; atau (ii) sisa lahannya kurang dari 60 m2; (iii) sisa lahan pertaniannya kurang dari 50% dari ukuran tertentu sehingga secara ekonomi tidak menguntungkan; atau (iv) sisa bangunan kurang dari 21 m2; memiliki pilihan dimasukkan sebagai

L VI - 5

orang-orang yang secara fisik dipindahkan/tergusur dan mendapat kompensasi untuk aset yang terkena dampak. Orang yang terkena dampak yang sisa lahannya kurang dari 60 m2 dan bangunannya kurang dari 21 m2, akan memperoleh pilihan untuk pindah ke sebuah lokasi baru pada persil minimum seluas 60 m2 dan bangunan minimum seluas 21 m2. Mereka juga akan mendapat kompensasi di lokasi baru sesuai kerugian mereka 2). Tapak Pemukiman Kembali d). Tapak atau lahan pemukiman kembali yang disediakan untuk orangorang yang tergusur akan termasuk juga sarana dan prasarana umum sehingga baik untuk tinggal dan memungkinkan pengembangan sebuah kehidupan sosial dan ekonomi yang lebih baik, termasuk (a) jalan dan jalan setapak yang diperlukan; (b) sistem drainase; (c) penyediaan air bersih (jika distribusi air melalui pipa tidak memungkinkan, maka harus ada sumur dangkal yang memenuhi standar kesehatan); (d) listrik; (e) fasilitas kesehatan, pendidikan, tempat kerja, fasilitas keagamaan, dan fasilitas olahraga, sesuai dengan ukuran jumlah komunitas yang baru; dan (f) fasilitas transportasi umum untuk mencapai kehidupan yang layak. e). Orang yang secara fisik dipindahkan akan pindah ke lokasi baru setelah sarana dan prasarana di lokasi pemukiman kembali selesai dan layak untuk dihuni yang dinyatakan oleh KMW dan LKM. Orang yang terkena dampak akan diinformasikan tentang penyelesaian dari lahan pemukiman kembali sekurangnya satu bulan sebelum pemindahan, dan mereka akan diundang untuk meninjau lokasi baru tersebut. Tapak pemukiman sudah harus ada sebelum mulai dengan subproyek terkait. f). Lokasi yang disediakan (dicadangkan) untuk pemukiman kembali secara luas akan dipublikasikan sehingga masyarakat secara luas akan mendapat informasi. 3). Bantuan Lainnya g). Orang yang terkena dampak sub-proyek/program yang kehilangan pekerjaan/sumber pendapatan, akan menerima bantuan untuk memulihkan ini. Bentuk-bentuk bantuannya akan dikonsultasikan oleh LKM dan disepakati oleh KMW. Pelatihan dan bantuan yang dapat disediakan termasuk; pengembangan motivasi, pelatihan keterampilan dan jenis pekerjaan tertentu, bimbingan untuk memulai dan mengembangkan usaha kecil, kredit usaha kecil, pengembangan pemasaran, bantuan selama periode transisi, dan penguatan dari organisasi masyarakat dan pelayanan lainnya. Dalam pelaksanaan bantuan melalui pendampingan, perlu diperhatikan untuk harmonisasi komunitas baru dengan masyarakat setempat di wilayah pemukiman kembali melalui upaya-upaya pendampingan dan upaya integrasi sosial. Pendampingan dapat dikaitkan dengan program-program dan sumberdaya yang ada lainnya.

L VI - 6

5. Kriteria Seleksi Orang-Orang yang Terkena Dampak g. Orang yang terkena dampak dapat dikelompokan ke dalam golongan orangorang sebagai berikut : 1). Memiliki sertifikat lahan (akte hak milik), girik, atau hak adat; 2). Secara hukum setempat/adat dinyatakan memiliki hak untuk menempati lahan di kawasan perumahan, komersial, atau industri di dalam wilayah proyek, atau tinggal di tapak prasarana atau sarana publik seperti sungai, jalan, ruang terbuka, sarana publik lainnya di wilayah sub-proyek/program tetapi tidak memiliki sertifikat tanah atau bukti hak atas tanah lainnya yang legal; 3). Tidak memiliki hak untuk menempati lahan di kawasan perumahan, komersial, industri atau tanah negara atau tapak sarana publik di wilayah sub-proyek/program tetapi yang saat sensus atau pra studi kelayakan dilakukan sudah tinggal disitu. 4). Para penyewa. 5). Mereka yang kehilangan pekerjaan karena kehilangan lahan 6). Tidak memiliki hak untuk menempati lahan di kawasan perumahan, komersial, industri dan tanah negara atau tapak sarana publik di wilayah subproyek/program dan baru mulai tinggal di lokasi tersebut setelah sensus atau pra studi kelayakan dilakukan. Kompensasi harus diberikan secara berbeda sesuai dengan kategori tersebut di atas. 1). Orang-orang yang memiliki sertifikat tanah, girik atau hak adat. Orang yang terkena dampak yang memiliki sertifikat tanah, girik atau hak adat akan menerima kompensasi untuk tanah, bangunan, dan aset-aset tetap. Orang yang terkena dampak yang dipindahkan oleh proyek dapat memilih untuk menerima kompensasi tunai atau pilihan lain seperti dijelaskan di paragraf g). Persil-persil di lahan pemukiman kembali akan memiliki status hak tanah dengan tingkat yang sama atau lebih tinggi dari yang dimiliki sebelumnya, dan sertifikat akan dikeluarkan dalam waktu satu tahun setelah pemindahan dari orang-orang yang terkena dampak. Orang yang terkena dampak akan menerima biaya transportasi untuk memindahkan barang-barang miliknya. Orang yang terkena dampak juga akan mendapat bantuan pendampingan dan pelatihan seperti tercantum dalam paragraf g). 2). Orang-orang yang berdasarkan hukum setempat dinyatakan memiliki hak untuk tinggal; di kawasan permukiman, komersial atau industri di dalam wilayah proyek, tetapi tidak memiliki bukti sertifikat tanah atau bukti legal lainnya, begitu juga mereka yang berdasarkan hukum adat sudah tinggal di tanah negara atau tapak sarana publik pada saat dilakukan sensus. Akan menerima kompensasi dari lahan, bangunan, dan aset-aset tetap menurut lamanya mereka menempati dan nilai penggantian dari aset mereka. Dapat memilih untuk menerima kompensasi tunai atau pilihan lainnya seperti dijelaskan di paragraf g).

L VI - 7

Persil-persil pada lahan pemukiman kembali akan memiliki hak pakai atau hak tanah lainnya yang lebih tinggi, dan sertifikat akan dikeluarkan dalam waktu satu tahun setelah pemindahan dari orang-orang yang terkena dampak. Orang yang terkena dampak akan menerima biaya transportasi untuk memindahkan barang-barang miliknya. Orang yang terkena dampak juga akan mendapat bantuan pendampingan dan pelatihan seperti tercantum dalam paragraf g).

3). Orang yang tidak memiliki hak untuk menempati lahan di kawasan perumahan, komersial, industri atau tanah negara atau tapak sarana publik di wilayah sub-proyek/program tetapi yang saat sensus atau pra studi kelayakan dilakukan sudah tinggal disitu. Akan menerima bantuan rehabilitasi/pemulihan seperti yang diuraikan di paragraf f pada kompensasi yang cukup untuk tanah yang diduduki dalam jumlah yang cukup untuk mencapai tujuan dari Kerangka Kebijakan ini, dan kompensasi untuk penggantian biaya bangunan, barang tak bergerak begitu juga tanaman dan pohon sesuai dengan harga pasar. Mereka dapat memilih antara kompensasi tunai atau pilihan lainnya seperti diuraikan di paragraf f Persil ditempat yang baru akan mendapatkan status hak pakai atau lebih tinggi dan sertifikat akan diterbitkan dalam waktu 1 tahun setelah penggusuran Mereka akan mendapat biaya transport untuk memindahkan milik mereka Mereka akan mendapat bantuan pendampingan dan pelatihan seperti tercantum dalam paragraf g) 4). Orang-orang penyewa Akan dibantu dengan biaya sewa selama 6 (enam) bulan yang diperhitungkan dengan dasar rata-rata harga sewa dari perumahan sejenis di dalam areal yang sama. Akan mendapat bantuan pendampingan dan pelatihan serta transport untuk memindahkan milik mereka. 5). Orang-orang yang kehilangan pekerjaan Akan mendapat bantuan seperti diuraikan dalam paragraf g). 6). Orang-orang yang tidak memiliki hak untuk menempati lahan di kawasan perumahan, komersial, industri dan tanah negara atau tapak sarana publik di wilayah sub-proyek/program dan baru mulai tinggal di lokasi tersebut setelah sensus atau pra studi kelayakan dilakukan. Mereka tidak akan mendapat kompensasi maupun bantuan apapun termasuk penggantian bangun-bangunan yang mereka bangun atau tanaman yang mereka tanam 6. Konsultasi dan Pengaduan h. Kerangka kebijakan ini merupakan bagian tak terpisahkan dari pedoman proyek dan staf proyek, KMP, KMW maupun Tim Fasilitator wajib menerapkannya.

L VI - 8

Pendekatan proyek secara keseluruhan dalam mengembangkan transparansi dan konsultasi diharapkan mampu memberi pemecahan persoalan di tingkat lokal, cepat, dan efektif. Jika ada orang yang terkena dampak proyek, atau anggota masyarakat lainnya memiliki keluhan berkaitan dengan kerangka kebijakan ini atau praktek pelaksanaannya, proyek memiliki sebuah sistem yang baku untuk menangani keluhan/pengaduan pada tingkat kelurahan/desa, tingkat kota/kabupaten begitu juga pada tingkat propinsi maupun nasional, dengan staf yang penuh dedikasi dan ditugasi untuk menangani dan menindak-lanjuti pengaduan tersebut. Pengaduan yang tidak dapat dipecahkan melalui sistem pengelolaan pengaduan di tingkat LKM akan dirujuk ke KMW, dan jika perlu ke KMP atau PMU. Bagaimanapun juga bila kesepakatan penyelesaian persoalan tidak dapat dicapai dalam waktu 120 hari maka akan diberlakukan Peraturan Presiden No 36/2005 and No 65/2006 i. Kemajuan dari pelaksanaan pembebasan lahan dan pemukiman kembali serta bantuan lainnya akan dilaporkan kepada Bank Dunia secara teratur oleh KMW/KMP. Jika diperlukan sebuah pemantau independen dapat diperbantukan untuk melakukan monitoring dan evaluasi tentang pelaksanaan dari LARAP. Perusahaan tersebut harus memiliki tenaga ahli yang berpengalaman dan kerangka acuan kerja (TOR) untuk hal tersebut harus disetujui oleh Bank Dunia.

L VI - 9

Sub Lampiran 6a Persyaratan untuk Rencana Tindak Pembebasan Lahan dan Pemukiman Kembali (Requirements for Land Acquisition and Resttlement Action Plan = LARAP)

1. Jika kegiatan masyarakat yang diusulkan (sub-proyek/program proposal) mengindikasi bahwa lebih dari 200 orang akan terkena dampak oleh subproyek/program, maka kelompok-kelompok yang mengusulkan sub-proyek/program, LKM dan Dinas terkait akan dibantu dan didampingi oleh KMW, untuk melakukan survey sosial-ekonomi penduduk yang terkena dampak agar : (i) menetapkan jumlah orang yang terkena dampak; (ii) mengumpulkan data tentang kondisi sosial dan ekonomi dari orang-orang yang terkena dampak dan kondisi fisik dari wilayah proyek; dan (iii) menetapkan potensi dampak dari sub-proyek/program. 2. Tanggal dari survey/sensus ini merupakan patokan waktu untuk mencatat orangorang di wilayah sub-proyek/program yang akan menerima kompensasi, pemukiman kembali dan/atau pemindahan maupun bantuan rehabilitasi. 3. Rincian sensus dan survei sosial-ekonomi akan mencakup hal-hal berikut : a. Ukuran, kondisi, status legal dari tanah dan bangunan-bangunan (didaftar dalam kelompok yang terkena dampak mulai 0-25%, 25-50%, 75-100% terkena dampak); b. Jumlah dari orang dan keluarga yang terkena dampak/dipindahkan c. Karakteristik sosial yang gayut dari orang-orang yang terkena dampak (umur, jenis kelamin, pendidikan, dsb) d. Karakteristik ekonomi yang gayut dari orang-orang yang terkena dampak seperti mata pencaharian (termasuk seperti halnya; tingkat produksi dan pendapatan yang dihasilkan secara formal dan informal dari kegiatan usaha/ekonomi); tingkat kwalitas kehidupan (termasuk status kesehatan). e. Besaran dari kehilangan yang dapat diperkirakan total atau sebagian dari aset-aset, dan dampak pemindahan, secara fisik atau ekonomi, dan; f. Informasi tentang kelompok rentan atau orang-orang rentan dimana tindakan khusus perlu dilakukan. 4. Berdasarkan hasil survei sosial ekonomi tersebut, KMW akan membantu kelompok yang mengusulkan sub-proyek/program dalam menyiapkan sebuah rencana yang menyeluruh mengenai pembebasan aset-aset untuk tujuan sub-proyek/program, penyediaan kompensasi, pemukiman kembali dan bantuan rehabilitasi untuk orang yang terkena dampak proyek sesuai dengan prinsip-prinsip dari kerangka kebijakan ini. Hal ini akan diuraikan dalam sebuah Rencana Tindak Pembebasan Lahan dan Pemukiman Kembali (LARAP) yang harus dikirim ke Bank Dunia untuk mendapatkan persetujuan. 5. Lingkup dan tingkat kerincian dari LARAP akan bervariasi sesuai dengan dampak dan kompleksitas dari pemukiman kembali. Rencana tersebut harus didasarkan pada data dan informasi terkini yang ada tentang : (a) pemukiman kembali yang diusulkan dan dampak-dampaknya pada orang yang dipindahkan dan kelompokkelompok lain yang dirugikan; dan (b) perkara hukum yang terkait dalam pemukiman kembali. Daftar berikut menjelaskan hal-hal yang biasanya perlu dimasukkan di dalam LARAP dan harus diikuti sebagai pedoman umum dalam penyiapan LARAP.

L VI - 10

Apabila ada sesuatu yang di dalam daftar tidak sesuai (relevan) dengan situasi proyek, harus dicatat di dalam rencana pemukiman kembali: a. Deskripsi tentang dampak sub-proyek/program dan analisisnya 1). Uraian tentang sub-proyek/program dan batas-batas lokasi subproyek/program 2). Identifikasi (i) komponen sub-proyek/program atau kegiatan-kegiatan yang menyebabkan pemukiman kembali; (ii) wilayah dampak dari komponen tersebut atau kegiatan-kegiatan; (iii) alternatif-alternatif yang dipertimbangkan untuk menghindarkan atau meminimalkan pemukiman kembali; dan (iv) mekanisme yang dibangun untuk meminimalkan pemukiman kembali sejauh mungkin, selama pelaksanaannya. 3). Tujuan utama dari program pemukiman kembali 4). Temuan-temuan dari kajian sosial-ekonomi 5). Temuan-temuan dari analisis kerangka hukum 6). Temuan-temuan dari analisis kerangka kelembagaan 7). Definisi tentang orang-orang yang terkena dampak/dipindahkan dan kriteria persyaratan untuk mendapat kompensasi dan bantuan pemukiman kembali lainnya termasuk batas waktu patokan pencacahan penduduk. b. Metode dan prosedur-prosedur 1). Metode yang digunakan dalam menilai kerugian untuk menetapkan biaya penggantian; uraian tentang usulan bentuk dan tingkat kompensasi menurut aturan setempat dan sejumlah suplemen tindakan yang dibutuhkan untuk mencapai biaya penggantian yang tepat dari kehilangan asset mereka. 2). Sebuah deskripsi tentang strategi konsultasi dan partisipasi dari orang-orang yang dipindahkan maupun penduduk asli setempat di dalam rancangan dan pelaksanaan dari kegiatan-kegiatan pemukiman kembali mencakup; Ringkasan dari pendapat dan pandangan yang dikemukakan dan bagaimana hal tersebut tertuang dalam rencana pemukiman kembali. Tinjauan dari alternatif-alternatif diajukan dan pilihan yang dibuat oleh orang-orang yang dipindahkan terhadap alternatif-alternatif yang tersedia bagi mereka, termasuk pilihan-pilihan terhadap bentuk-bentuk kompensasi dan bantuan pemukiman kembali, pola memindahkan sebagai kelompok keluarga lepas atau sebagai bagian dari masyarakat yang sudah ada sebelumnya atau kelompok kekerabatan, untuk melestarikan pola organisasi masyarakat dan kekayaan budaya yang ada. Melembagakan mekanisme dimana orang-orang yang dipindahkan dapat mengkomunikasikan kepentingan/kebutuhan mereka pada otoritas proyek melalui perencanaan dan pelaksanaannya; dan Rencana tindakan untuk menjamin bahwa kelompok-kelompok masyarakat seperti masyarakat tertinggal/rentan, yang tidak memiliki lahan, dan kaum perempuan cukup terwakili. c. Paket Kompensasi Uraian paket-paket kompensasi dan aturan pemukiman kembali lainnya, yang akan membantu tiap kategori dari orang-orang yang terkena dampak/dipindahkan sehingga tercapai tujuan Kerangka Kebijakan ini. Kompensasi akan dihitung berdasarkan uraian pada sub Bab V pedoman ini.

L VI - 11

d. Alternatif Relokasi 1). Pengaturan kelembagaan dan teknis untuk identifikasi dan penyiapan lahan relokasi, baik perdesaan maupun perkotaan, dimana kombinasi dari potensi produktif, seperti keuntungan lokasi, dan faktor-faktor lain sekurangkurangnya sebanding dengan keunggulan dari lahan sebelumnya. 2). Perkiraan waktu untuk membebaskan dan mengalihkan lahan dan bantuan lainnya. 3). Langkah-langkah yang diperlukan untuk mencegah spekulasi lahan dan masuknya orang-orang yang tidak berhak pada lokasi yang dipilih. 4). Prosedur untuk pemindahan secara fisik di dalam sub-proyek/program, termasuk jadwal untuk penyiapan lahan dan penyerahannya. 5). Penataan hukum untuk mengatur hak penguasaan dan pengalihan hak kepada orang-orang yang dipindahkan. 6). Rencana untuk penyediaan, atau pendanaan orang-orang yang dipindahkan, penyediaan perumahan, prasarana dan fasilitas pelayanan sosial bagi orangorang yang dipindahkan (dengan mempertimbangkan keserasian pelayanan dengan penduduk setempat); maupun pengembangan tapak yang perlu dan rancang bangun dari fasilitas-fasilitas tersebut. 7). Deskripsi dari batas-batas dari wilayah relokasi; dan penilaian terhadap dampak lingkungan dari usulan pemukiman kembali dan rencana tindakan untuk pencegahan dan pengelolaan dampak lingkungan (terkoordinasi secara tepat dengan penilaian lingkungan dari keseluruhan pemukiman kembali). 8). Rencana tindakan untuk mencegah dampak pemukiman kembali ini pada masyarakat setempat yang ada. e. Pelaksanaan Pemukiman Kembali 1). Kerangka organisasi untuk pelaksanaan pemukiman kembali, termasuk identifikasi dari lembaga-lembaga yang bertanggung-jawab untuk menyediakan aturan-aturan pemukiman kembali dan menyediakan pelayanan prasarana. 2). Jadwal pelaksanaan (implementasi) yang mencakup semua kegiatan pemukiman kembali mulai dari persiapan hingga pelaksanaan, termasuk target waktu pencapaian manfaat yg diharapkan bagi orang yang dipindahkan maupun masyarakat setempat dan pengakhiran dari semua bantuan. f. Biaya-biaya 1). Rincian biaya untuk paket-paket kompensasi menyeluruh, biaya pemukiman kembali dan semua biaya-biaya yang terkait. 2). Identifikasi sumber-sumber pendanaan (bantuan dana dari JRF tidak boleh digunakan untuk membayar kompensasi)

g. Pemantauan (Monitoring) dan Prosedur Pengaduan 1). Penyiapan untuk monitoring dari kegiatan pemukiman kembali oleh Lembaga Pelaksana (PMU), diperkuat dengan pengamat independen yang juga dinilai cukup mampu (capable) oleh Bank Dunia. 2). Uraian tentang tata cara pengaduan.

L VI - 12

6. Harus dilakukan konsultasi secara periodik (reguler) dengan orang-orang yang terkena dampak, dan semua pelaku kunci (stakeholders) termasuk LSM selama perencanaan dan pelaksanaan LARAP. 7. LARAP yang dijelaskan diatas akan dipersiapkan bersama LKM yang mengusulkan sub-proyek/program, dengan bantuan KMW dan selanjutnya dikonsultasikan ke Bank Dunia melalui KMW/KMP. Apabila persetujuan Bank Dunia sudah diperoleh, maka hal ini akan dikeluarkan sebagai surat keputusan (SK) Walikota/Bupati. Apabila SK walikota/bupati tentang hal ini telah dikeluarkan, maka akan disebarluaskan oleh KMW dan dinas terkait kepada orang-orang yang terkena dampak. 8. Persetujuan untuk penandatanganan kontrak dari sub-proyek/program yang perlu LARAP akan dipertimbangkan oleh Bank Dunia setelah diterimanya laporan kemajuan dari KMW/KMP yang menggambarkan pelaksanaan substansial dari LARAP, termasuk pembebasan semua lahan di lokasi-lokasi kritis. 9. LARAP, termasuk peta-peta terkait dan lampiran-lampiran, akan dipublikasikan di kantor KMP dan kantor-kantor KMW terkait, kantor kelurahan/desa yang terkait, dan kantor-kantor LKM yang terkait.

L VI - 13

Sub Lampiran 6b Belajar dari Pengalaman P2KP dalam Penyediaan Lahan Secara umum ada 3 pola penyediaan lahan dalam pengalaman P2KP yang lalu a) Penyediaan lahan melalui kontribusi lahan oleh warga penerima manfaat b) Penyediaan lahan melalui mekanisme kompensasi c) Penyediaan lahan melalui kontribusi pemerintah setempat A. Kontribusi lahan oleh warga 1. Proses penyediaan lahan melalui kontribusi warga adalah sebagai berikut; KSM menyerahkan usulan subproyek ke BKM. Dalam proposal tersebut sdh termasuk ketersediaan lahan sebagai kontribusi dari warga. BKM dan fasilitator melakukan pemeriksaan ke lapangan untuk memastikan bahwa pemilik lahan menghibahkan lahan tersebut secara sukarela. BKM dan fasilitator juga memastikan bahwa keputusan menghibahkan lahan tersebut dilakukan secara partisipatif dimana BKM dan fasilitator sendiri hadir dlm pertemuan tersebut. Penyerahan lahan ini dilakukan secara tertulis dan juga dilakukan dihadapan saksi yaitu Lurah atau Kepala Desa. Dalam surat penyerahan tersebut sekurangkurang berisi nama dan alamat yg menghibahkan, lokasi dan luas lahan yg dihibahkan serta tujuan penghibahan lahan tersebut. Segera setelah proposal disetujui maka pemilik lahan menunjukkan lokasi definitif untuk membangun prasarana. D. Penyediaan lahan melalui kompensasi 2. Proses penyediaan lahan melalui kompensasi adalah sebagai berikut; KSM menyerahkan usulan subproyek ke BKM. Dalam proposal tersebut sdh menyebutkan penyediaan lahan akan dilakukan melalui kompensasi tunai. Biasanya lokasi ini memang merupakan lokasi yang tidak dapat digantikan dgn lokasi lain seperti kasus penampungan air didekat mata air. Penerima manfaat melakukan negosiasi dengan pemilik lahan sampai suatu kesepakatan harga. Kemudian anggota KSM membahas bagaimana kompensasi ini akan dibebankan KSM membayar kompensasi lepada pemilik lahan BKM menerima bukti transaksi dari KSM dan dilampirkan dalam proposal D. Penyediaan lahan oleh pemerintah setempat 3. Secara terbatas lahan juga disediakan oleh pemerintah setempat sebagai berikut : Pemerintah setempat menyediakan lahan untuk pembangunan prasarana, biasanya adalah lahan negara (state land) untuk pembangunan prasarana/sarana yang pembiayaannya dilakukan secara patungan. Proposal subproyek juga disusun bersama antara masyarakat dan pemerintah setempat dan diserahkan ke Komite Kemitraan, KMW dan Komite kemitraan memverifikasi ketersediaan lahan tersebut.

L VI - 14

Lampiran 7: Logframe (Kerangka Logis) dan Indikator Kinerja PNPM Mandiri Perkotaan
Tujuan Akhir Masyarakat miskin di lokasi PNPM Mandiri Perkotaan mendapat manfaat dari perbaikan sosial ekonomi dan tata kepemerintahan setempat Indikator Dampak Peningkatan angka pengeluaran keluarga atau perbaikan akses ke pelayanan ekonomi dan sosial di 8500 kelurahan pada tahun 2009. Prasarana lebih murah 20% dibandingkan dengan yang dibangun dengan pola tidak bertumpu pada masyarakat, di 80% kelurahan. Tingkat kepuasan pemanfaat terhadap perbaikan pelayanan dan tata kepemerintahan setempat mencapai 80% Kegunaan dari Informasi Dampak Menetapkan apakah PNPM memberikan dampak kesejahteraan sosial dan ekonomi sesuai dengan yang diharapkan

Hasil Antara Komponen 1: a. Masyarakat yang terorganisasi dengan kebutuhan yang meningkat untuk menyuarakan pendapatnya

Indikator Hasil Komponen 1: Min. 40% tingkat kehadiran kaum miskin dan rentan dalam pertemuan2 perencanaan dan pengambilan keputusan Min. 40% tingkat kehadiran perempuan dalam pertemuan2 perencanaan dan pengambilan keputusan Min. 30% penduduk dewasa mengikuti pemilihan LKM ditingkat RT/komunitas basis. LKM terbentuk di minimum 90% kelurahan. Min. 90% dari kelurahan telah menyelesaikan PJM Pronangkis dan telah di ratifikasi dalam musyawarah warga. Min. 80% Pemerintah Kota/kab. menyediakan dana pendukung: 20% untuk Pemkot/Kab. dengan kapasitas fiscal rendah dan 50% untuk Pemkot/Kab. dengan kapasitas sedang, tinggi dan sangat tinggi Komponen 2: Jumlah dari setiap kegiatan prasarana, ekonomi dan sosial yang diselesaikan di 8500 kelurahan Min 70% dari prasarana yang dinilai memiliki kwalitas baik Min 70% kelurahan dengan program dana bergulir memiliki pinjaman beresiko (LAR) 3 bulan < 10% Min 90% kelurahan dengan program dana bergulir memiliki rasio pendapatan dan biaya > 125% Min 90% kelurahan dengan program dana bergulir dengan tingkat pengembalian modal tahunan > 10% Min 30% anggota KSM adalah perempuan Komponen 3: 90% KMW menyediakan data secara akurat dan tepat waktu melalui SIM 70% LKM telah menyelesaikan audit keuangan tahunan

Kegunaan Pemantauan Hasil Komponen 1: Menilai apakah rancangan pembentukan LKM dan PJM Pronangkis perlu diperbaiki Menetapkan bilamana proses pemilihan LKM dan sosialisasi perlu diperbaiki.

b. Pemerintah kota/kab menyediakan pelayanan yang lebih baik untuk masyarakat miskin. Komponen 2: LKM menyediakan pelayanan yang lebih baik utk masyarakat miskin

Komponen 2: Menentukan apakah dibutuhkan tambahan bantuan teknik di bidang tertentu.

Komponen 3: Konsultan menyediakan bantuan teknik dan dukungan dalam pelaksanaan proyek

Komponen 3: Menilai apakah bantuan teknik dan dukungan pelaksanaan perlu diperbaiki/ditingkatkan Menyediakan data yang akurat tepat waktu untuk pengambilan keputusan di tingkat manajemen.

L VII -1

Target Baseline INDIKATOR DAMPAK (OUTCOME) Peningkatan angka pengeluaran keluarga atau perbaikan akses ke pelayanan ekonomi dan sosial di 8500 kelurahan pada tahun 2009. Diambil dari baseline survei 2007 Th1 (2008) Th2 (2009)

Pengumpulan Data dan Pelaporan Frekwensi Instrumen Penanggungjawab Tim Koordinasi Nasional, Bappenas, and WB; survei oleh KE KMW/NMC, KE

2007 baseline survei dampak selesai akhir tahun 2007 dan akan diulang tahun 2009 6800 Tahunan

2007 baseline survey dan 2009 survei dampak

Prasarana lebih murah 20% dibandingkan dengan yang dibangun dengan pola tidak bertumpu pada masyarakat, di 80% kelurahan. Tingkat kepuasan pemanfaat terhadap perbaikan pelayanan dan tata kepemerintahan setempat mencapai 80% INDIKATOR HASIL UTK SETIAP KOMPONEN Komponen 1 Min. 40% tingkat kehadiran kaum miskin dan rentan dalam pertemuan2 perencanaan dan pengambilan keputusan Min. 40% tingkat kehadiran perempuan dalam pertemuan2 perencanaan dan pengambilan keputusan Min. 30% penduduk dewasa mengikuti pemilihan LKM ditingkat RT/komunitas basis. LKM terbentuk di minimum 90% kelurahan. Min. 90% dari kelurahan telah menyelesaikan PJM Pronangkis dan telah di ratifikasi dalam musyawarah warga. Min. 80% Pemerintah Kota/kab. menyediakan dana pendukung: 20% untuk Pemkot/Kab. dengan kapasitas fiscal rendah dan 50% untuk Pemkot/Kab. dengan kapasitas sedang, tinggi dan sangat tinggi -

SIM, Cek lapangan, dan survei SIM, Cek lapangan, dan survei

80%

Tahunan

KMW/NMC, KE

40% 40% 30% 70% 70%

40% 40% 30% 90% 90%

Bulanan Bulanan Bulanan Bulanan Bulanan

SIM SIM SIM SIM SIM

KMW/KMP KMW/KMP KMW/KMP KMW/KMP KMW/KMP

50%

80%

Annualy

SIM

KMW/KMP

L VII -2

Target Values Baseline YR1 (2008) YR2 (2009)

Data Collection and Reporting Frequency Instrument Responsibility

Komponen 2: Jumlah dari setiap kegiatan prasarana, ekonomi dan sosial yang diselesaikan di 8500 kelurahan Min 70% dari prasarana yang dinilai memiliki kwalitas baik Min 70% kelurahan dengan program dana bergulir memiliki pinjaman beresiko 3 bulan < 10% Min 90% kelurahan dengan program dana bergulir memiliki rasio pendapatan dan biaya >125% Min 90% kelurahan dengan program dana bergulir memiliki tingkat pengembalian modal >10% Min 30% anggota KSM adalah perempuan 6000 kel 70% 60% 70% 70% 30% 8500 kel 70% 70% 90% 90% 30% Bulanan Tahunan Triwulan Triwulan Triwulan Bulanan SIM Cek lapangan, survey SIM SIM SIM SIM KMW/KMP KMW/KMP KMW/KMP KMW/KMP KMW/KMP KMW/KMP

Komponen 3: 90% KMW menyediakan data secara akurat dan tepat waktu melalui SIM 70% LKM telah menyelesaikan audit keuangan tahunan 70% 90% 70% Tahunan Tahunan Laporan SIM KMW/KMP KMW/KMP

L VII -3