Anda di halaman 1dari 4

CERPEN (Cerita sang Pendekar)

Aku adalah seekor kecoa dari sebuah ras kecoa yang berbeda dengan ras kecoa yang ada di dunia dan di akhirat. Aku tinggal di sebuah gorong gorong Sektor 1 yang ternama di Kota Blackland. Sebuah gorong gorong kelas VVIP yang penuh fasilitas penunjang hidupku, dan sebuah gorong gorong tempat aku dan saudaraku lahir. Aku dilahrkan di sebuah tempat praktek DSK (dalam KBBI : Dokter Spesialis Kecoa) selokan setempat dalam bentuk kecoa. Usut punya usut, kata tetangga sebelah aku dan saudaraku dulu lahir kembar. Saudaraku lahir dua hari lima jam lebih awal dari pada aku. Dia lahir prematur sedangkan sialnya, aku lahir melalui pembedahan kejam yang biasanya disebut sesar. Karena dua proses kelahiran itu saudaraku diberi nama Cotur dan aku diberi nama Cosar. Kedua nama itu bukanlah sembarang nama. Nama itu mengandung makna besar sebagai sejarah kelahiran kami. Saudaraku Cotur, yaitu Coro Prematur dan aku Cosar yaitu Coro Sesar. Nama itu sama persis dengan nama yang tercantum di akta kelahiran kami. Jadi apabila ada sesama kecoa memanggil aku dengan sapaan Co!, bukan tidak mungkin kalau saudaraku juga ikut menoleh, begitupun sebaliknya. Ayahku adalah seorang kepala gorong-gorong untuk beberapa KK (Keluarga Kecoa) di gorong gorong ini. Sehingga mau tidak mau ibukupun disebut ibu gorong gorong. Seringkali tetangga tetanggaku menemui ayah untuk meminta surat pengantar pembuatan akta kelahiran walaupun dengan nama yang sama. Jadi, di gorong gorong ini, semua kecoa kecoa awam memiliki nama yang sama, yaitu Chuck. Dan hingga sekarang aku masih bingung mengapa mereka tidak pernah salah tanggap saat di panggil, padahal nama mereka sama. Pernah suatu hari aku mengetes dua ekor chuck yang sedang berjalan bersama. Hai Chuck! sahutku Hai juga Cosar! sahut salah satu Chuck. Dan ternyata Chuck yang membalas teguranku adalah Chuck yang memang aku maksud. Padahal nama mereka sama persis. Mereka tiak pernah bingung ketika menjawab pertanyaan dari kecoa lain walaupun ada lebih dari satu chuck di situ. Karena heran dengan hal itu aku bertanya kepada ayahku Yah, mengapa kecoa kecoa di sini tidak pernah bingung, padahal nama mereka sama?

Ya itulah kehebatan kecoa sini. Mereka meresapi dan memaknai setiap perkataan yang ditujukan padanya. Dan mereka merasakan dengan hati setiap perkataan orang lain. Jadi mereka tidak akan salah dalam menanggapi pertanyaan. Oh begindong ya yah!. Walapun begitu, tetap saja ada kecoa dengan prosesor pentium -1 (baca : minus satu). Sudah jelas jelas nama mereka sama, eh dia masih saja menanyakan nama lawan bicaranya. Dan sudah pasti namanya adalah Chuck juga. Tahun demi tahun berlalu. Dibawah pimpinan ayahku kehidupan di gorong gorong ini tetap aman, tentram, nyaman, makmur, dan sejahtera. Tidak pernah sekalipun terjadi cekcok atau tindak kriminal. Hingga pada suatu hari ada suatu hal yang menggemparkan gorong gorong Sektor 1. Duaaarrrrrrrrrrr! Bagaikan bom yang meledak di dalam jamban. Semua KK merasakan sensasi ledakan itu. Ternyata salah satu anak dari salah satu KK terpandang di gorong gorong sektor 1 diculik oleh oknum tak bertanggung jawab, dan belum diketahui siapa pelakunya. Anak itu bernama Stanley. Ayahnya langsung menemui ayahku untuk melaporkan perkara itu. Dia datang kerumahku bersama anak putrinya, Marissa. Marissa adalah kecoa cewek yang pernah ditaksir dan ditembak kakakku, Cotur. Namun naasnya dia ditolak mentah mentah karena pada waktu itu dia dan Marissa masih berumur dua hari. Ya, itulah dianamika cinta. Disela sela pembicaraan ayahku dan ayah Marissa, aku memandangi dan melototi Marissa. Raut mukanya yang jelita bagaikan Coro Maya, tubuhnya yang semampai bagai Syahcoro membuatku terkesima akannya. Duarrrrrrrrrrrrrrr! Bagaikan bom yang meledak di bawah bantalku, aku terkaget-kaget dan aku segera sadar bahwa dia mengetahui kalau aku sedang melototinya. Namun aku tetap saja memandanginya, dan akupun tersenyum padanya. Di membalas senyumanku. Tubuhnya menggeliat! Jiwaku serasa terbang melayang hingga mentok langit. Sepertinya dia juga suka denganku. Seteleh ayah Marissa selesai mengutarakan masalahnya, meraka pulang. Ayahku memanggil aku dan kakakku. Cotur, Cosar! Kemari lah nak! Ada berita spesial nih! teriak ayahku Iya ayah! Ada apa?. jawabku dan Cotur.

Jadi begini nak, kalian kan sudah tahu beritanya, jadi rencananya, ayah akan mendeklarasikan kamu di depan rakyat sebagai kecoa pertama yang menangani kasus ini. Dan ayah harap kamu dapat memecahkan masalah ini. Siap yah! sahutku dan Cotur serempak Keesokan harinya seluruh rakyat gorong gorong sektor 1 dikumpulkan di lapangan untuk menyaksikan pendeklarasian kami. Sebelum menuju acara inti ayh membuka dengan beberapa biji pertanyaan kepada rakyatnya. Chuck, apakah engkau tahu siapa yang menculik stanley? Tanya ayahku Tidak pak. Mungkin Chuck tahu hal itu jawab Chuck Hai Chuck apakah kau tau siapa yang menculik stanley? Tidak Pak jawab Chuck yang lain. Karena hasilnya nihil, ayah melanjutkan ke acara inti. Jantungku mulai berdebar-debar serasa mau rontok. Kulihat raut muka kakakku yang berubah menjadi canggung. Perasaan malu, gugup, grogi bercampur jadi satu. Rakyat rakyatku, sehubungan kasus penculikan Stanley, maka saya akan mendeklarasikan Intel pertama di gorong gorong. Mereka saya beri mandat untuk memecahkan kasus ini. Kedua intel itu adalah anak anakku, Cotur dan Cosar! seru ayahku Prok prok prok prok prok... Suara riuh itu mengiringi pendeklarasian kami. Segera ayah memberikan lencana emas sebagai tanda kami sebagai intel pertama di gorong gorong ini. Betapa bangganya kami. Kemudian, kupandangi seluruh rakyat yang hadir. Ada sesuatu yang ku cari. Sesuatu yang indah, dia adalah Marissa. Kuharap dia menyaksikan ketika aku menjadi orang yang berarti bagi kaumku. Namun, duarrrrrrrrrrr!!! Ternyata Marisssa tidak terlihat di kerumunan kecoa kecoa yang hadir. Alangkah kecewanya aku. Setelah acara pendeklarasian selesai, semua bubar kembali ke rumah masing masing. Hari berikutnya aku dan kakakku memulai untuk meninvestigasi warga. Target pertama adalah warga gorong gorong sektor 2. Satu persatu kami introgasi mengenai kasus penculikan Stanley.