Anda di halaman 1dari 87

BUDAYA VISUAL (VISUAL CULTURE)

Dr. Yasraf Amir Piliang, Dr. Acep Iwan Saidi

Kuliah 1 (10 Agustus 2011): Kata kunci mata kuliah ini adalah kebudayaan Apa itu kebudayaan dan bagaimna perjalanannya sampai saat ini? A. Konsep Tentang Kebudayaan dan Bahasa: Akan melihat desain sebagai bahasa Berbicara masalah peradaban sebetulnya kita sedang bicara soal bahasa yang terartikulasi Benda selalu mengirim makna dengan bahasa Bahasa adalah bagian dari kebudayaan Perkembangan Jamannya: Kebudayaan (culture) ------Peradaban (civilization) KONSEP KLASIK abad ke 17: Culture = Cultura/Cultis: (sifatnya non evaluatif) Pengolahan tanah Kehalusan perilaku Penghormatan/pemujaan Kultural animi = pengolahan jiwa (Cicero) Sebelumnya telah dikenal luas bahwa pengertian kebudayaan di Indonesia oleh Ki Hajar DewantaraKoentjaraningrat, adalah tentang CIPTA (material)---RASA (estetis)--KARSA (nilai kehendak). Budaya = identitas Culture: Pengolahan /kekhasan perilaku pada kelompok masyarakat tertentu. Semua orang / kelompok masyarakat memiliki kebudayaan (peradaban) Fluralistik menghormati keragaman * Keberagaman adalah kodrat alamiah dari Tuhan Konsepnya kebudayaan tidak ada yang lebih tinggi atau lebih rendah, tetapi saling menghargai, dan saling menghormati. ABAD KE 18: Culture (civilization) Khasanah aspirasi spiritual/artistik tertinggi yang telah dicapai manusia (Mathew Arnold). Proses pendewasaan persepsi nilai dan makna, penalaran, pencerahan (Imanuel Kant) Culture bersifat evaluatif Hanya kelompok masyarakat tertentu yang memiliki kebudayaan
Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

Sains dan Teknologi sebagai ukuran Masyarakat berbudaya atau beradab adalah masyarakat yang telah mengenal sains dan teknologi. Apa yang medesain hal ini? adalah sains dan teknologi. Dari kacamata politik identitas, mengapa sains dan teknologi menjadi ukuran? Karena yang mencapai ini awalnya adalah Barat. Sehingga berdasarkan konsep ini bisa berarti/dapat bermakna bahwa hanya orang Baratlah yang beradab. Konsep modernis---progress, selalu berpandangan ke depan. Seni menjadi institusi yang otonom. ABAD KE 19: Culture: Bildung Tendensi pembentukan diri yang berdasarkan Ipteks (J. Herder, Goethe, Humboldt) Penemuan tercanggih, pencapaian nilai dan makna tetinggi (E B Tylor) Gerak dari pola mimetik pra-reflektif ke pola kreatif, otonom. Panggilan diri yang berdasarkan pada art (F. Schiller) Insting natural, gelegak naluriah (dyonisian). Sedangkan Ipteks bersifat denaturalisasi, deintelektualisasi (Nietzsche) Contohnya adalah yang hanya bisa menangkap basah pengalaman adalah seni. Seperti air adalah H2O----rumus--sistemgeneralisasi. Dalam bahasa dikenal dengan istilah LANGUE (ilmunya) X PAROLE (jarak individu) Ciri kalimat ilmiah adalah memperbanyak kalimat pasif. *Soal-soal kebudayaan adalah soal aktivitas keseharian , soal kegiatan dan oleh sebab itu tidak bisa dirumuskan , karena akan terus bergerak sesuai jamannya. Masih banyak obyek ruang gelap yang belum bisa diungkap sains dan teknologi seperti masalah empaty, telepaty, supranatural dll. ABAD KE 20: Culture; sifatnya non evaluatif. Ditemukan antropologi yang melihat kebudayaan sebagai keberagaman konteks dan pola berfikir Muncul banyak definisi dan klasifikasi tentang kebudayaan yang sifatnya ; deskriptif, historis, normatif, psikologis dll. F.Boas, Gehlen, Bennet, Herskovitz, Mead, Geertz dll. Pendapat KH. Dewantara pada masa lalu bahwa bahwa puncak-puncak kebudayaan daerah adalah menjadi kebudayaan nasional. Sedangkan kini kebudayaan adalah sebagai sesuatu yang renik, kekuatan-kekuatan kecil. ABAD KE 21: Culture; sifatnya evaluatif. Mempertanyakan kembali konsep-konsep kemajuan.* Interaksi kultural dilihat sebagai nteraksi kepentingan (siapa yang diuntungkan). Melihat kebudayaan sebagai jaringan bertentangan dan polisentris. Seni itu bersifat mimesis, meniru alam, maka seni adalah tiruan alam (Plato).
Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

Derida seni itu adalah (mimesis demi mimesis), kita adalah tiruan, tiruan dan tiruan, semua telah menjadi baur dan logos telah dihancurkan. *Semua menjadi discourse analisys (wacana) dan selesai sampai disitu. Muncul konsep KOGNITARIAT atau orang yang melahap berbagai bidang ilmu. Dominasi medium juga menyebabkan berbaurnya bidang seni. Saat ini ada kolaborasi antara media dengan pengusaha dan hal ini adalah tetap sebuah kapitalisme.

BAHASA DALAM KEBUDAYAAN Bahasa dan Manusia: 1. Manusia; makhluk berbicara (binatang yang berceritera) 2. Transformasi dari kebinatangan ke kemanusiaan 3. Kenalilah dirimu = ceriterakanlah tentang dirimu (filsafat klasik Yunani) 4. Bahasa bukan sekedar alat bukan pula sekedar representasi kenyataan 5. Bahasa = pikiran itu sendiri 6. Bahasa adalah soal pokok dalam kehidupan manusia. Bahasa adalah suatu entitas yang melekat. Sausure; makna bahasa tidak ditentukan oleh realitas tetapi ditentukan oleh relasi yang ada dalam dirinya. Jadi bahasa/kata itu adalah ada di dalam bahasa itu sendiri. Makna diam dalam bahasa. 1. Bahasa Sebagai Bentuk: a. Stagnasi pemahaman (makna bahasa berhenti pada fungsi deskriptif dan representatif. b. Bahasa hanya dianggap sebagai medium. c. Bahasa dianggap tidak mampu mewadahi pengalaman. 2. Bahasa = Filsafat: a. Heidegger melihat dengan mengedepankan perbedaan antara berbicara dan berkata. b. Banyak orang bicara tetapi tidak mengatakan apapun, disisi lain ada orang diam saja tetapi dengan begitu ya sebenarnya mengatakan banyak hal. c. Bicara dan berkata sama-sama berbahasa, tetapi ternyata berbeda. Ini soal kita bersikap terhadap bahasa. 3. Titik Balik: a. Awal abad 20 menunjukkan suatu titik balik yang cukup ekstrim dalam filsafat khususnya dan wacana intelektual dalam memandang dunia pada umumnya. b. Titik balik itu adalah bergesernya ruh filsafat dari pikiran sebagai pusat ke bahasa. c. Model-model linguistik telah menunjukkan keberhasilannya dalam mengurai persoalan-persoalan kehidupan manusia.

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

4. Bahasa dan Identitas (identitas tanpa identitas): a. Identitas diri dan kebenaran bisa dibongkar melalui persfektif bahasa. b. Dalam persfektif ini, diri dan kebenaran hanya bersifat sementara, terus berubah (Derrida). c. Identitas sebagai jaringan. d. Wacana hanya sementara saja melakukan regulasi dan menetapkan identitas (Faucault). Identitas sebenarnya tidak ada. 5. Bahasa dan Imaginasi: Semakin diefektifkan dalam keilmiahannya, maka bahasa itu akan semakin kering. Bahasa sebagai pusat (central), bukan alat (medior): 1. Sausure; dalam kata ada makna (makna semata-mata ditentukan oleh relasi antara satu kata dengan kata lain, antar bunyi, fonem membedakan makna. 2. Wittgenstein; bahasa sebagai gambar dunia. 3. Heidegger; kata-lah yang menyingkap ada / being;bahasa puisi 4. Ricoer; Bahasa sebagai metafor: bahasa yang berintikan metafor, yang mengungkapkan kebenaran. Tetapi dalam pemahaman sebagai verbalitas (pemerbalan), bahasa dianggap; 1. Menciutkan pengalaman 2. Menggeneralisasi 3. Mendefinisikan realitas Wujud visual dapat memberikan banyak informasi di dalamnya. Contohnya bunga bisa berarti, damai, cinta, sayang dll. Abad ini adalah abad metafora. ---------------------------------

* seorang seniman harus berusaha menciptakan metafora-metafora hidup. Bahasa Subyek dan Identitas:
SARANA Mempertukarkan pesan, mendeskripsikan realitas verbal dan non verbal Menandai hadirnya diri Eksistensi Parole Membebaskan Karakter Alamat Aku diantara yang lain

BAHASA

SUBYEK

IDENTITAS

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

Sekarang dibutuhkan imajinasi pada setiap karangan ilmiah agar tulisan itu tidak kering. Teks dan Imajinasi: a. Teks (yang tertulis) adalah tempat nilai makna dan pesan dioperasikan secara tertulis. b. Teks memiliki kemampuan terbatas untuk mengirim pesan; tidak mungkin merangkum seluruh pikiran c. Semakin transparan, lengkap dan detail bahasa (teks) mengartikulasikan realitas, semakin kering bahasa tersebut, d. Teks (verbal) kini sedang diancam oleh teks elektronik (teknologi informasi). e. Teks yang bermakna kini adalah teks yang imajinatif. f. Teks metaforik adalah teks yang merangkum sebanyak mungkin pesan dalam efektivitas bahasa.

Imajinasi bukan hayalan tetapi daya ingat yang ditimbulkan oleh pengalaman dan sifatnya dapat spontanitas dalam pengertian bisa keluar begitu saja. *Tidak keluar dari daya ingat tetapi keluar dari desakan. Metode sangat menentukan argumen yang akan disampaikan. Tanggungjawabnya ada dalam metode.

BUDAYA VISUAL (VISUAL CULTURE)


Dr. Yasraf Amir Piliang Kuliah 2 (24 Agustus 2011): Budaya kontemporer sifatnya sangat visual Materi Kuliah: 1. Pengantar Visual Culture 2. Image dan Imagologi. 3. Gaze; problem melihat fenomena. 4. Voyeurism; melihat dengan kesenangan. 5. Subyektivity. 6. Visual Discourse. 7. Surveillance; secara tidak sadar kita diawasi. 8. UTS. 9. Ideologi Visual Masa Kini. 10. Mitos 11. Visual Simulation 12. Narasi Visual. 13. Dromologi; studi tentang kecepatan. 14. Visual Rhetoric; gambar berusaha membujuk-bujuk kita. 15. Evaluasi 16. UAS.

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

Contoh kasus budaya visual: Lukisan Bizon (obyeknya nyata)---Monalisa (obyeknya nyata)-----Avatar (obyeknya tak nyata). Obyek Gambar Avatar, antara gambar dan kenyataan sudah tidak berhubungan dan pada saat ini, hal inilah visual culture. Pada materi kuliah budaya visual ini akan fokus pada kebudayaan kontemporer/modern yang dipengaruhi oleh teknologi. Kita akan bicara tentang cultur yang dipengaruhi teknologi. Dengan munculnya dunia digital, maka orang akan semakin mudah untuk melakukan manipulasi dan kebohongan. Apa urusan melihat gambar? Apa memberi informasi estetik dan makna. Contohnya adalah lukisan bizon di gua altamira, fungsi utamanya adalah memberikan pesan atau memberi informasi.

STRUKTUR MATERI VISUAL CULTURE:

Imagologi Knowledge

Hiperreallity

Image

Simulacra Power

Information

TEKNOLOGI Surveillance

Concious

GAZE

VISUAL

MEDIA

Unconcious

Discourse CULTURE Narasi Visual

Desire

Subyectivity

Voyeurism

Ideologi

Visual Pleasure

Mitos

Unsur Visual adalah unsur dominan. Saat ini Unsur visual didekati dari berbagai pendekatan. Bagaimana visual tersebut terkait dengan orang yang melihat. Penatap

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

adalah suatu hal yang sangat penting. Jadi dalam budaya visual adalah melihat aspek kulturnya saja. Ada aspek kesadaran untuk menerima visual tersebut. Subyektivitas adalah tentang diri---diri siapa? Voyeurism adalah pemenuhan kesenangan. Image dan Imagologi adalah permainan image. Sekarang gambar tidak bisa dipercaya, karena semua gambar dapat dimanipulasi dengan teknologi. Simulacra adalah tiruan atau copy, sesuatu meniru semata. Simulasi adalah lawan presentasi. Avatar penuh dengan simulasi. Media adalah sesuatu yang bersifat sosial dan dapat berhubungan dengan masyarakat. Surveillance adalah keadaan yang terawasi. Kita dimana-mana saat ini sedang diawasi. Culture adalah sebuah gambar yang mengandung ideologi. Ideologi adalah ilmu tentang gagasan (politik, agama dll). Gambar sebagai media adalah berdasarkan kepentingan. Sesuatu yang visual pasti berada dalam ranah wacana; ada yang memberi informasi dan ada yang mendapatkan informasi.bisa aksi reaksi. VISUAL CULTURE Material, artefact, buildings and images, plus time, base media and performances produced by human labor and imagination, which serve aesthetic, symbolic, ritualistic or ideological-political ends, and/or practical functions, and which address the sense of sight to a significant extent. (John Walker, Visual Culture: An Introduction, Manchester University Press, 1997). Refer to all those items of culture whose visual appearance is an inportant feature of their being or their purpose. (Chris Jenks, Visual Culture, Routledge, 16). Visual culture is conserned with visual events in which information, meaning or pleasure is sought by the consumer in an interface with visual technology...(Nicholas Mirzoeff, The Visual Culture Reader, Routledge, 1999). Visual culture bisa disamakan dengan; Electronic culture, Digital culture, Internet culture, cyber culture dll. Di dunia artefak kita agak sulit memanipulasi gambar.
Field of General Production Field of Culture Production Fine Art Craft&Design

FIELD OF VISUAL CULTURE Performing Art and Art of spectacle Mass and Electtronic media

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

Visual culture/ .. Mengapa bersifat visual?----karena bisa dilihat. Visual; bahasa, ideologi, keyakinan, mentalitas, nilai-nilai dll. Gambar atau visual yang tidak bergerak jelas tidak memiliki waktu. Visual culture sekarang kaya akan image. Era cyber memungkinkan untuk melakukan manipulasi.

A. ORAL CULTURE: A culture with a mnemonic patterns of thinking, shaped for ready oral recurrence in various performances. Ketika ingin mengekspresikan sesuatu kita akan melakukannya berulang-ulang yang disebut dengan MNEMONIC. Oral cultures encourage fluency an volubility Tend to use concepts in situational and contektual reference that close it to the living human lifeworld. Tend to encourage the capasity of human memory. A Verbomotor culture a culture built by the power of words and human interaction. (Walter J. Ong, Orality ang Literacy, Routledge, 2004). Dalam era oral culture tidak fenomenal. Ilmu Pengetahuan hidup pada jaman writing culture. Kritik hanya muncul pada era writing culture. Di jaman ini muncul konsep dan cerita sekaligus. Visual culture tidak berdiri sendiri. Pada era sekarang memunculkan sifat individualisme (era writing culture).. B. WRITING CULTURE: A culture with a model of thinking fixed in a written text, wich replace oral memory. Print culture gave birth to the romantic notion of originality and creativity By isolating thought on a written surface, detached from any interluctor, making utterance in this sense autonomous. Writing culture encourages critical thinking, scientific discourse and the progress of knowledge. C. VISUAL CULTURE: Media Technology (telephone, radio, television, and other electronic culture) has brought us into the age of secondary orality (oral +visual). The power of visual replaces the power of speech and words. Visual Culture replace oral rhetoric with visual rhetoric. Textual narative with visual narrattive or digital narrative. (Richard Coyne, Technoromanticism: Digital Narrative, Holism, and The Romance of theReal, The MIT Press, 1999).

ORAL-----TULISAN-----VISUAL
Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

Kelisanan kedua; di dalam dunia visual pengetahuan tidak berkembang karena semua orang hanya menonton dan menonton. T.V. adalah kedangkalan, manipulasi, membujuk dan menampilkan hal-hal yang hanya di permukaan. Visual Culture lebih mementingkan hal-hal permukaan yang menarik tanpa kedalaman. Jadi bisa disebut budaya permukaan.( baca buku tentang on television!!!!!)

THE POWER OF VISUAL: Seeing comes before words. The child looks and recognizes before it can speak. It is seeing which establishes our place in the surrounding world. The relation between what we see and what we know is never settled. (John Berger, Ways of Seeing, A Pelican Books, 1982) Saat ini misalnya kalau seseorang berfoto cenderung memandang kamera, dan berbeda dengan jaman dahulu yang tidak memandang atau paling melirik. Ways of seeing melihat mendahului kata-kata---John Berger

VISUAL LEARNING: persieve select remember

see lern knowledge Mimpi---unconcious---wilayah sadar. Melihat dan menseleksi sesuai teori Gestalt. Kekuatan Visual ada pada sensasinya. Melihat lebih nempel di memori daripada membaca.

VISUAL MESSAGES: Bisa dialami secara mental , mengapa?? Karena unconcious kita mampu memproduksi visual seperti mimpi itu. Mental: Messages experienced from inside of mind: thoughts, dreams, fantasies Direct: Messages experienced without mediation Mediated: Messages seen through media both print or screen (movie, television, computer screen).

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

Pesan adalah makna. Contoh gambar harley dengan langit serba merah dengan makna kita diharapkan membeli harley. VISUAL EFFECT: A photo like a cut, stain (luka), spine (duri) empathy, humanity, togetherness, solidarity. Accident; a chase in capturing a particular angle object or detail. After the fact experience of loneliness, personal or silent in front of a camera. Deep involvement (happiness, melancholia). (Roland Barthers, Camera Lucida, Flaminggo, 1981)

Stadium; kita melihat gambar dan gambar itu tidak menimbulkan efek pada kita. Punctum; gambar menyebabkan kita terpesona dan berhenti melihatnya. Gambar melibatkan kita. Ideologi adalah sistem kepercayaan, kepercayaan palsu. fals consiousness Dalam kebudayaan ada hal yang sangat cultural yaitu habitus adalah tidak sekedar kebiasaan (habbits).

BUDAYA VISUAL (VISUAL CULTURE)


Dr. Yasraf Amir Piliang Kuliah 3 (14 September 2011)

IMAGE & IMAGOLOGI: Masalah Image adalah masalah yang paling fundamental dalam visual culture. Dan pengertiannya sampai saat ini masih simpang siur. Citra----gambaran yang bersifat mental. Dan Image ------gambaran non mental. Model ini adalah pendapat Dr. Primadi Tabrani. Pada perkembangannya ada beberapa pandangan yang berbeda dengan berbagai pendapat sebelumnya tentang kedua istilah ini. Image=Citra bisa terdiri dari berbagai pengertian seperti; Orang filsafat mengatakan bahwa Image = Imaji.

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

10

Classic painting Italy Adam dan Hawa INIGMA, gambar melibatkan kita, atau menjadikan kita terlibat dalam situasi gambar. Hawa digambarkan dalam body language yang menanggung dosa. Hawa melihat kepada siapa? Menurut Pak Primadi pada gambar ada wimba = ada gambar dan ada yang digambarkan. Monalisa juga penuh dengan misteri. Problem citra yang lainnya adalah; kadang-kadang citra banyak menyembunyikan fakta.

Edvard Munch, The Scream (1883) Gbr. 2; The Scream adalah menggambarkan orang yang sedang ketakutan karena efek meletusnya gunung Krakatau.

Gbr. 3; Avatar; ada kaitan gambar dengan teknologi pencitraan (imagologi). Ada satu proses kebiasaan (naturalisasi). Ada gerakan, perpindahan berarti ada waktu.
Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

11

Gbr. Kuda menggerakkan ekornya.: gerak ada di pikiran penikmatnya. Ada 2 jenis gambar bergerak: 1. Gambar bergerak dengan waktu, seperti Film. 2. Gambar bergerak tanpa waktu, seperti komik. Waktu sendiri tidak bisa diukur. Waktu terdiri dari; alam, manusia dan gambar. Cepat atau lambat waktu itu hanya ada dalam pikiran kita. Contoh adalah iklan Yamaha; gambar tidak real, dan menyesatkan dari realitas yang sebenarnya. LOGUS (lokasi): Image berasal dari bahasa latin imago, bahasa Yunani phantasm, eidolon. Image adalah kerangka atau gambaran yang dikirim oleh objek-objek (kongkret maupun abstrak), kepada panca indera kita dan menjadi persepsi. Padanannya adalah ide-ide (Locke), impressi (Hume), sensasi (Condillac). Pengetahuan berhubungan dengan kesadaran dan pengalaman. Pengetahuan berhubungan dengan totallitas. Duduk di bawah pohon beringin misalnya; pengalaman kita akan dipengaruhi oleh pohon beringin tersebut beserta kejadian-kejadiannya, seperti akan merasakan udara sejuk, merasa terlindungi dll. Hal ini akan berbeda apabila kita melihat pohon beringin di internet, pengalaman kita akan tereduksi dan hanya sampai pada tahap visual saja. (miskin pengalaman). Ide = berupa gambaran. Secara umum ada 3 lokasi image: 1. Ada di luar pikiran kita; seperti bolam misalnya adalah image sebagai gambar. Bagi Rolland B. Image adalah gambar. 2. Ada di dalam struktur pikiran kita (reseptual image), gambar tergantung pada pengamatnya. 3. Ada di dalam kesadaran kita. Persepsi tidak hanya melalui mata saja, tetapi bisa juga melalui oral, penciuman dan rabaan. LOCUS: Visual Oral/audio Conscious Smell Taste Tactical Anconscious Perception IMAGE

..gbr ini belum diperbaiki!

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

12

Kalau kita berimaginasi, maka kita akan memproduksi gambar.

MENTAL IMAGE: Verbal Illusion Vision Hallucination Dream

Conscious Anconscious

Mental Image

Tanda adalah relasi antara mental image dan konsep (Saussure). Tanda adalah relasi antara kesatuan. Menjelaskan tanda dalam konteks bahasa oral. Illusi adalah produk kesadaran. Virtual reality definisi awalnya adalah kita berhalusinasi dengan internet. Halusinasi adalah termasuk gree area.

ACCOUSTIC IMAGE: Signifier Signified


Concept Accoustic Image Ketika saya mengucapkan kata pohon, ucapan saya adalah oral

Bagaimana tentang pohon di

Ada relasi tak terpisahkan antara accoustic image dan konsep. Pada signifier, tanda tidak lagi hanya berupa gambar. Accoustic image adalah gambaran yang diproduksi di dalam otak yang berasal dari suara.

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

13

DREAMS: Dreams=imaginary signs that we unconsciously generate in our mental space during sleep. Kalau kita berbicara masalah image atau gambar seperti lukisan atau jam..?

lukisan

jam

HALLUCINATIONS: Halusination menjadi penting. 1. Hallucination = perception of objects that are not real and that are caused by various forms of disorder of the nervous system. (halusinasi adalah persepsi tentang obyek yang tidak nyata yang disebabkan oleh berbagai bentuk tidak nyata dalam pikiran kita). (dis order dalam sistem saraf). 2. Insights into another world of reality and truth (mystics) 3. The Spontaneous activity of nervous system when it goes unchecked by sensory information (empiricists). Contohnya adalah cyber.
(R.L.Gregory, Eye and Brain, The Psychologi of Seeing, World University Library, 1966).

Ketiga hal ini dapat dijelaskan pada saat kita melihat air di padang pasir. Prinsip dasar real/aktual/virtual (model of reality) Yang nyata bersifat perseptual. Yang aktual; saya bisa lihat gambar, tetapi ketika LCD saya matikan maka gambar akan hilang. Kalau dalam virtuality misalnya sekarang kita dapat berada di dalam gambar hologram.

VIRTUAL HALLUCINATION: Cyberspace = a concentual hallucination experienced dailly by billions of legitimated operators in every nation, (trought) a grafict representation of data abstracted from the banks of every computer in the human system. (William Gibson, Neuromancer, 1984). Halusinasi yang dialami kehidupan orang berupa di dalam bank data. Halusinasi saat ini bisa disimpan. Dan sudah berkembang menjadi bisnis, menjual halusinasi dan inilah salah satu kompleksitas dari imagologi. Game hanya menghasilkan pengalaman saja. Sehingga dengan banyaknya game, kesadaran terputus dari pengalaman.

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

14

ILLUSIONS:

Illusions = distortions produced by an image or its bacground.


(R.L.Gregory, Eye and Brain, The Psychologi of Seeing, World University Library, 1966).

Ilusi adalah konsep yang sangat sentral pada visual culture, sedang penekanannya lebih pada distorsi. Misalnya realitas A, kalau kita ber ilusi realitas A dapat menjadi B. Istilah illusi sering digunakan dalam budaya poepuler. Iklan-iklan penuh dengan ilusi, karena inti dasar ilusi penuh distorsi, ilusi penuh atau berkaitan dengan mitos.

Contoh gambar iklan BMW TAXONOMY OF IMAGE:


Grafic

IMAGE

Optical Perceptual Mental Verbal

(Kevin Robin, In to the image.) Image: 1. Grafik Image; Di luar persepsi (gambar) 2. Optical Image; di dalam cermin (nyata dan tak nyata), yang lebih menarik adalah yang abstrak. TV adalah meniru image citra saya. 3. Perceptual Image; dikenal oleh otak melalui sumber-sumber indera. 4. Mental Image; 5. Verbal Image; 6. Oral Image; 7. Tectical Image; perabaan 8. Vision Image; 9. Surverism Image; tentang hantu.

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

15

Ilusi mencoba mengarahkan kita pada image yang distorsi tersebut. MIRROR IMAGE:

Mirror image Hal yang tidak sederhana.Misalnya sebuah lukisan, yang terobsesi dengan teori Freud--lakang, Diri kita siapa sih?---teori Subyektivitas.

SELF IMAGE: Setiap ruang semestinya memiliki gambaran tentang diri


Autre (Other)

Es

Relation imaginare

inconscious Autre (Other)

Ego (moi) Karya seniman

Cindys Cairman

PHASES OF IMAGE:

Representation; it is the reflection of a basic reality. (Representasi ; gambar cermin, cermin reality). Malefice; it masks and perverts a basic reality. (Malefice ; gambar memaksakan realitas. Contohnya Topeng).
Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

16

Sorcery (sihir); it masks the abcence of a basic reality (Sorcery; Memaksakan realitas). Simulation; it bears no relation to any reality whatever: it is its own pure simulacrum (Simulasi; sesuatu yang tidak ada relasi dengan realitas yang sebenarnya (pure simulation) Fotografi adalah era representasi.

IMAGINATION Istilah image sangat berkaitan dengan imaginasi. Imaginasi adalah: Visual Images, mentalpicture, auditory images, or mental models, that is entities which are genuinely found existing elsewhere than in the external world, that is in the mind. Mental impression, or concept that are not captured through senses, but throught the self-construktion in the mental system. (Gilber Ryle, The Concept of Mind, Penguin 1990) 1. Mental impressi (gambar otak kita) 2. Mental Ficture; entitas yang berkembang di satu tempat lain dan sekarang ada dalam pikiran. Cenderung dikaitkan dengan sesuatu yang telah ada. Imaginasi---pernah mengalami Fantasi------ belum pernah mengalami. Setiap fantasi pasti imaginasi dan setiap imaginasi belum tentu fantasi.

IMAGOLOGI: Imagologi (imago = imaji, citra + logos = ilmu) adalah ilmu tentang citra atau imaji, serta peran teknologi pencitraan dalam membentuknya. Imagologi adalah penciptaan imaji tentang realitas. Imagologi berkaitan dengan gaya hidup, karena citra merupakan elemen pembentuk utama gaya hidup. Adalah ilmu tentang image, teknologi image, seperti peta adalah model representasi. Pada era representasi, gambar tidak berbohong, sedangkan pada era Simulasi gambar berbohong. Teori-teori Simulasi dikembangkan oleh Jan budrillard.

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

17

Contoh gambar simulasi pada kejadian menara kembar di AS.

BUDAYA VISUAL (VISUAL CULTURE)


Dr. Yasraf Amir Piliang Kuliah 4 (21 September 2011)

TATAPAN Retorika Visual

Gaze

Teknologi Sosial Budaya Visual Seeing

Narasi Visual

Conscious Unconscious

Kuliah ini langsung ke: relasi antara gambar dengan orang yang melihat. Bagaimana gambar berpengaruh terhadap penikmat, baik psykologis, abstraks dll. Tentang Lukisan LAS MENINAS: So the painters sovereign gaze commands a virtual triangle: (1) the painters eyes, (2) the invisible place occupied by the model, (3) the figure probably sketched out on the invisible surface of the canvas.

(Michel Foucault, The Order of Things, Routledge, 1989)

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

18

Faucault adalah penulis yang terkenal tentang wacana/discourse/visual discourse. Teori discourse adalah bagian yang tida bisa dipisahkan dari kajian visual. the order of things. Mengapa lukisan ini begitu penting? Karena banyak ENIGMA (tekateki).Lukisan ini penuh dengan relasi melihat (gaze) dan likungannya kemudian disebut medan tatapan. Medan tatapan dalam teori sosiologi dapat juga disebut; ranah, panggung, arena. Salah satu teori yang penting adalah adanya perebutan posisi seperti; olah raga, ekonomi, iklan dan tatapan adalah sebuah arena; bisa berupa power, kekuasaan, otoritas dll. Enigma dari lukisan dan pelukisnya adalah..Enigma adalah teori dasar dari discourse. Teori Gestalt: orang ini membuka pintu sambil melihat lukisan karena tidak ada lampu dan cahaya masuk dari pintu yang dibuka. Yang dilukis adalah ratu dan raja. Dlam lukisan ini Faucault melihat secara kritis cara melihat Gaze dan Discourse di dalam lukisan Las Meninas ada lukisan Represented Partisipant (RP) dan Interaktif Partisipant (IP) IP1 RP1

Receiver Direct Indirec

RP3 IP2
Producer/ Reciever

Pada lukisan adam dan hawa, bagaimana hawa malu sama yang powerfull (Tuhan), maka gasture hawa menjadi sangat penting pada gambar ini (ini adalah salah satu contoh penelusuran relasi melihat).

Lukisan Adam dan Hawa

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

19

MELIHAT (Seeing):

John Berger: 1. Seeing comes before words. The child looks and recognizes before it can speaks 2. It is seeing which establishes our place in the surrounding world. 3. The relation between what we see and what we know is never settled. 4. The knowledge, the explanation, never quite fits the sight. (John Berger, Ways of Seeing, Penguin, 1985) Melihat itu adalah cara pertama orang memahami.Oleh karena itu visual setara dengan bahasa. Cara yang primordial dalam memahami. Melihat itu yang menentukan posisi kita di dalam lingkungannya. (Melihat juga merupakan satu ukuran kelas sosial). Tetapi relasi dari apa yang kita lihat/ketahui tidak pernah statis. Sangat berbeda bagaimana cara melihat pada abad klasik dengan abad pertengahan dan lain-lain. Pada era modern misalnya perempuan melihat sangat menantang. Orang yang sama bila medan tatapannya berbeda akan menghasilkan gesture yang berbeda pula.

GAZE (1): 1. In our relation to things, in so far as this relation is constituted by the way of vision, and ordered in the figure of representation, something slips, passes, is transmitted, from stage to stage, and is always to some degree eluded in it-that is what we call the gaze (73) 2. There is an elision (peniadaan) of the gaze, and an elision of the fact that not only does it look, it also shows (75) 3. The gaze..is the gaze by which I am surprised-in so far as it changes all the perspective,the line of force,of my world. (84) 4. We can apprehend this privilege of the gaze in the fungtion of desirethrough which the domain of vision has been integrated into the field of desire. (85). (Jacques Lacan, The Four Fundamental Concepts of Psycho-analysis, 1986) Persoalan melihat dapat ditinjau dari berbagai desiplin ilmu. Ketika kita melihat, relasi tertentu diperantarai oleh melihat, disanalah dibangun gaze (medan tatapan). Melihat/menatap itu bisa ada hubungannya dengan perspektif kita terkait dengan power (kekuatan). Melihat itu ada urusannya dengan desire. Relasi mata dengan yang di luar diri itu segera tersambung dengan struktur sexual.

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

20

Melihat: 1. Hasrat seksual (voyerisme) 2. Hasrat ingin mengetahui (observer) 3. Hasrat ingin menguasai (Surveylence; google earth).

Antara kita dengan bintang iklan sebenarnya telah terjadi suatu relasi yang disebut medan tatapan. Mengapa medan tatapan menjadi penting? Karena mengapa kita melihat figur perempuannya dahulu? Baru produknya (BMW). Karena ada teori bahwa sebelum menyampaikan produknya pengamat diberi tontonan terlebih dahulu.

GAZE (2): 1. Any sensation belong to a certain field. To say that I have a visual field is to say that by reason of my position I have access to and an opening upon a system of beings, visible beings, that these are at the disposal of my gaze. 2. It follows at the same time that sensation is always limited, that around what I am looking at a given moment is spread a horizon of things which are not seen, or wich are even invisible. Vision is a thought subordinated to a certain field, and this is what is called a sense. (Maurice Merleau Ponty, Phenomenology of Perception, Routledge, 2002) Ada teori dengan pendekatan fenomenologi: Medan visual yang membangun pandangan kita. Kita melihat sesuatu tetapi sebenarnya dalam pikiran kita ada cakrawala yang lebih luas. Kita sebenarnya tidak hanya melihat gambarnya saja, tetapi kita menangkap horizon yang mengelilinginya. Seperti iklan marlboro di bawah ini, kita bukan hanya melihat gambar koboi saja, tetapi dapat berbicara lebih jauh dari itu yaitu tentang Amerika seperti tentang budaya dan kekuatannya (membangun sebuah pandangan dunia).

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

21

Misalnya berbeda dengan pandangan kolektif seperti orang Indonesia misalnya apabila melihat orang lain adalah melihatnya sebagai dirinya sendiri. Teori Ideologi: Konsep INTERPLETATION adalah dia sedang membujuk kita. Contoh acara teguh; dia mengajak kita menjadi orang yang super.

GAZE (3): It must therefore, have a world the gaze, free of all obstacle, is no longer subjected to the immediate law of truth the gaze is not faitful to truth, nor subject to it, without asserting at the same time, a supreme mastery: the gaze that sees is a gaze that dominates. The gaze will be fulfilled in its own truth and will have access to the truth of things if it rests on them in silence, if everything keeps silent around what it sees. (Michel Foucault,Discipline and Punish, Penguin, 1986) Pandangan dikaitkan dengan power yang berkaitan dengan relasi beberapa orang. Tetapi yang melihat adalah medan yang mendominasi. (Relasi antara melihat bawahan dan atasan). Cara melihat mempengaruhi bahasa/ mempengaruhi pikiran kata-kata, yan gbawah dalam posisi sub ordinat. Gambar: dua cara melihat yang berbeda status powernya; gambar kiri masih punya malu sedangkan gambar yang kanan powerfull. Sehingga dalam body language ada perbedaan cara melihat Barat dan Timur.

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

22

GAZE (4): Studium Exploring pictures Empirical investigation (Interest) Polite interest (cultural need) Average involvement Average consciousness Unconcerned desire Imdifferent Cultural training

Punctum A phot like a cut, stain (luka), spine (duri) Accident: a chace in capturing a particular angle, object or detail After the Fact : experience of loneliness, personal, or silent in front of a camera. Deep involement A photo as a something that has been

Roland Barthes, Camera Lucida, 1986 Bagaimana gambar itu terkait dengan emosi kita: Ada pendekatan fenomenologi Ada studium dan punctum Ada gambar yang ketika kita melihat tidak menarik (konsentrasi) pada gambar tersebut, karenanya kita tidak tertarik; hanya dengan latihan cultural baru kita bisa tertarik. Studium (gambar tidak melibatkan kesadaran kita). Bagaimana gambar seperti sebuah luka, sebuah duri yang menusuk-nusuk, membuat kaget, memungkinkan kita terlibat lebih dalam dengan gambar itu---punctum (gambar yang mengusik), melihat yang berurusan dengan emosi kita.

Contoh gambar studium (orang santai) dan punctum (tsunami) Teori Barthes lebih kurang adalah tentang keterkaitan gambar dengan yang melihat. Gambar juga termasuk rekonstruksi sosial (produk) Medan melihat dibentuk oleh ideologi negara Submisif = tidak mempunyai power Dengan demikian maka kita harus membedakan antara: Looking = melihat Seeing = menonton Observing = Whatching = menonton Peeping = mengintip Spying = Surveillance = mengawasi
Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

23

GAZE AND VISION (melihat dan visi): Menatap melibatkan mata Gaze; aktivitas melihat yang melibatkan organ mata Vision: aktivitas melihat yang melibatkan atau tanpa melibatkan organ mata (misalnya; mata, pikiran atau hati), seperti VISI KE DEPAN

GAZE AND BELIEF (Melihat dan keyakinan) : Tatapan dalam agama dilihat sebagai sumber dari dosa Di dalam agama ada zina mata yaitu tatapan yang terperangkap di dalam medan tatapan (voyeurisme). Dalam abad informasi tubuh dan tindakan seksual adalah untuk ditatap. Tubuh dan tatapan kini menjadi milik publik. Voyeurism yang ditentang oleh agama, justru menjadi motif utama abad informasi.

GAZE AND SUBJECTIVITY (tatapan dan diri):


Imaginary Mirror stage Identivication Gaze

Id Es

Screen 1

Ego Ideal Autre (other)

Relation imaginare

inconscious Autre (Other)

Ego (mol)

Screen 2 Symbolic Name of Father Social Exchange

Subject

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

24

Skema L: dari Jacques Lacan; (Es) adalah id atau yang Nyata (Real), (autre) yang lain sebagai citra cermin (mirror image); (Ego) mekanisme perantara antara id dan dunia luar; (Autre) adalah tataran simbolic tempat pembentukan diri sebagai subyek. Struktur 1: Lacan; bagaimana kita mendefinisikan siapa diri kita? Adalah Subjectivity. Gambaran tentang diri kita berpengaruh terhadap apa yang akan kita beli. Misalnya kapan mulainya kita merasa sebagai orang Indonesia? Menurut Lacan adalah pada umur 6 bulan, karena pada usia ini kita berada pada masa kritis apa kita laki-laki ataukah perempuan. Untuk mengetahui siapa diri kita, kita akan berimajinasi dengan melihat orang lain. Jadi tentang pemahaman diri, sejak kecil kita telah memahami yang salah bahwa gambaran diri kita adalah dari orang lain. Sehingga dalam hidup kita berusaha mencari-cari terus diri kita. Dengan melihat kita dibentuk (Teori Subjectivity). Seluruh aturan, habbits (kebiasaan), common sense, hidup di masyarakat (OtherO besar). Kita melakukan sesuatu sebenarnya adalah yang sesuai dengan apa yang diinginkan masyarakat. Dan hanya satu yang otentik adalah tentang meninggal Id = diri kita yang otentik Ego = juru bicara.

GAZE DAN SCREEN

The Gaze

Image Screen

The Subject of representation

Skema Lacan yang menjelaskan relasi antara pandangan (gaze), subyek representasi yang dimediasi oleh semacam layar (screen) yang memproduksi di dalamnya citra (image), yaitu citra sang lain yang diidentifikasi sebagai citra diri. Di Jaman sekarang kita banyak melihat melalui image dan budaya visual (viscul) melalui screen yang menurut Lacan pengertiannya tidak sesempit layar TV. Tetapi sangat abstraks. Fungsi layar adalah untuk mempresentasikan sesuatu. Screen pada akhirnya membentuk diri kita, lama kelamaan kita menilai orang sesuai dengan yang ada di TV. Fungsi screen sekaligus sebagai cara pandang.

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

25

SUTURE: Suture adalah identifikasi palsu dengan citra sang lain melalui citra di dalam layar. Di Dalam medan suture pandangan beroperasi, sebagai penghubung antara imajiner dan simbolik melalui sebuah dialektika identifikasi. Penjarakan dari sendiri yang otentik (true self) Kekosongan diri diisi dengan citra sang lain (the other) Pemanggilan (interpellation) subyek ke dalam sebuah peran.

Awalnya digunakan untuk menjelaskan relasi ketika kita menonton film. Orang-orang meniru menjadi si A, Si B, si C dll. Dan lama-lama orang berjarak dengan dirinya sendiri. Di dalam media, suture pandangan beroperasi.

STUKTUR SUTURE:
Es Autre (other)

Relation imaginare

inconscious Autre (Other)

Ego (mol)

Identification

KEPUASAN MELIHAT (VOYEURISM): Adalah kepuasan yang dihasilkan dari kegiatan melihat tubuh atau citra tubuh (body image), yang disebut kepuasan visual (visual plesure).

Sampai akhirnya muncul teknologi fetishism.


Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

26

KEPUASAN DILIHAT (EXHIBITIONISM): Adalah kepuasan yang dihasilkan ketika tubuh atau bagian organ tubuh dilihat oleh orang lain (passive narcicistic desire).

Kepuasan melihat diri adalah NARCISSISM, yaitu kepuasan yang dihasilkan ketika melihat tubuh atau citra tubuh di dalam berbagai media.

Kepuasan melihat diri terdiri dari: 1. Orang yang senang mencintai dirinya. 2. Orang yang senang melihat citra dirinya. 3. Orang yang merasa plesure ketika melihat orang lain senang (orang yang memerlukan publik). Setiap orang yang ingin populer disebut narcissism. Melihat ada sejarahnya; dibatas-batasi, ada masa anak dan ada masa dewasa. Pada saat ini lengangnya antara batas childhood dan adulthood, dan pada saat ini batas ini sudah tidak ada atau sering disebut sebagai the end of the screet. Batas dibuat oleh masyarakat melalui aturan-aturan. Batas tatapan : Rahasia

Border Gaze Gaze

Childhood

Adulthood

Screet

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

27

Batas-batas pengetahuan terhadap apa yang boleh dan yang tidak boleh diketahui (dilihat, diamati, diobservasi, ditonton, dinikmati). Ada batas antara dunia dewasa (adulthood) dan dunia anak (childhood). Dieter Lenzen, Looking Back to the End of the World, Semiotext(e), 1981

Tanpa Batas : Transparent: Borderless Gaze


Adulthood

Childhood

Gaze

Scretless

Tidak ada lagi batas antara apa yang boleh dan tak boleh diketahui (dilihat, diamati, diobservasi, ditonton, dinikmati) oleh anak-anak. Lenyap batas antara dunia dewasa (adulthood) dan dunia anak (childhood). Dietmar Kamper, Dissapearing Childhood, Semiotext(e), 1981.

Kuliah 5 (28 September 2011) Dr. Acep Iwan Saidi

NARASI VISUAL

Narrative refer to the narrative statement, the oral or written discourse that undertakes to tell of an event or a series events. Statement adalah suatu peristiwa

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

28

Narrative refer to the succession of events, real or fictitious, that are the subjects of this discourse, and to their several realation of lingking, opposition, repetition, etc. Peristiwa/plot terjadi pada karya seni Narrative refer once more to event: not, however, the event that is recounted, but the event that consists of someone recounting something: the act of narrating taken itself. Sesuatu yang menceriterakan di dalam ceritera. Gerard Gennete, Narrative Discourse, (1980;25). Intinya hidup adalah sebuah ceritera. Inti pengetahuan tradisional adalah cerita, dibentuk oleh cerita (Lacan). Bahkan dalam dunia sejarahpun banyak sumbersumbernya dari ceritera. Kemungkinan kata history, sembunyi di kata story. Sejarah raja-raja Jawa jelas cerita. Sumber pengetahuannya adalah Pararaton (Empu Tantular). Ken Arok misalnya adalah alat legitimasi untuk bisa melakukan apapun sebagai raja.

Bagaimana pengetahuan dibentuk oleh mitos/cerita. Cerita merupakan bagian penting dalam kehidupan manusia, cerita juga membentuk kepribadian . Anak-anak besar melalui cerita. Menurut Primadi; cara menggambar anak adalah cara cerita. Dimasa prasejarah orang komunikasi dengan gambar. Contoh gambar di Goa-goa dan gambar yang lebih modern di candi-candi.(relief).

BAHASA NARASI: Dapat dilakukan melalui bahasa artikulasi, ucapan atau tulisan, gambar diam (still image), atau gambar hidup (moving image), gesture, bahasa object, bahasa tactical atau percampuran dari semua material ini.

Contoh misalnya; ketika kita membuka pintu dan perhatikan cerita tentang saat kita memegang handel; plot; ada peristiwa memegang, menekan, dan menariknya----dan ini adalah cerita. Dalam masyarakat kita tidak pernah ada ruang kosong. Ruang selalu dapat memberikan kesan dan pesan tentang sesuatu. Seperti gambar Agus Wage di bawah ini, menunjukkan bagaimana gambar berceritera.
Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

29

Pada gambar berikut (Tisna S), misalnya; ada sesuatu yang dibayangkan pada adegan tersebut, ada masa lalu, masa sekarang dan masa yang akan datang.

Ada cerita pada gambar ini dari berdiri sampai rebah.

BENTUK NARASI Narasi ada di dalam mitos, legenda, dongeng, hikayat, novella, epik, sejarah, tragedi, drama, komedi, lawak, lukisan, sinema, komik, percakapan. Dll. Narasi hadir di setiap jaman, setiap tempat, setiap masyarakat. Tidak ada sebuah tempat yang tidak ada narasi di dalamnya. Setiap kelas, setiap kelompok manusia, mempunyai narasi mereka. Narasi bersifat trans-international, trans-historikal, trans-kultural. (Roland Barthes, Struktural Analysis of Narrative, 1977)

Narasi hadir dalam berbagai bentuk, ruang itu adalah cerita, ruang kelas misalnya menceriterakan hubungan yang cair. Mahasiswa divery-pery sebagai obyek. Candi,
Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

30

gereja, mesjid menjulang ke atas menyatakan bahwa di atas ada Tuhan, ada tahapan cerita; Atas---Tengah---Bawah. Dalam masa modern awal sebuah menara identik dengan yang paling tinggi.

NARATIVE DISCOURSE Wacana narasi (narrative discourse) menyiratkan relasi-relasi. Relasi antara sebuah wacana dan peristiwa-peristiwa yang dilukiskannya (narasi dalam pengertian keduanya) Relasi antara wacana dan tindakan yang memproduksinya secara actual. Relasi antara subjek-subjek (participant) di dalam narasi. Relasi antara subjek di dalam narasi dengan subjek di luar narasi (penonton, pembaca). Wacana adalah karangan lengkap, paragraf, kalimat, kata dan huruf. Discourse=perbincangan adalah Partisipant (pelibat); terjadi pada satu moment tertentu (ruang) disebut medan. Di dalam perbincangan ada yang ditukarkan seperti pesan. Ada relasi lain seperti relasi kepentingan dalam perbincangan seperti kepentingan kekuasaan. Dalam perbincangan orang saling mempengaruhi. Kehendak untuk merasa benar adalah kehendak untuk berkuasa, yang diperebutkan adalah posisi sebagai akhir dari perbincangan. Prinsipnya yang menguasai wacana yang berkuasa. Cerita dalam wacana, selain berrelasi antara gambar juga akan berelasi dengan partisipant. Pengamat Partisipant +. Fotografer/ Pelukis Dll.

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

31

Gambar di atas menunjukkan ada dominasi laki-laki terhadap perempuan. Pertanyaannya mengapa kita mewacanakan itu? Karena ada wacana lain dibelakang kita. Contohnya laki-laki itu berada di ordinat dan perempuan itu ada di pery-pery. Kalau kita berbicara narrative discourse kita akan sampai pada wilayah metalinguistik/gambar. Meta linguistik/gambar adalah sesuatu dibalik gambar. Contoh pemakai Hp. Dapat menunjukkan kelas. Jadi tidak hanya mengatakan tentang dirinya , tetapi mengatakan tentang hal lain. Naluri berkuasa ada pada setiap orang. Secara psykologis tubuh ini memancarkan kuasa. Makanya Foucault selalu mencari geneologi (yaitu tentang asal-usul)

Gambar iklan anak di atas menyatakan bahwa peristiwa ini sedang menarasikan sesuatu yang ada di belakangnya.

ANALISIS NARASI Analisis Narasi dalam hal in berarti kajian totalitas tindakan (actions) dan situasi yang dipahami dalam dirinya sendiri, tanpa pertimbangan terhadap medium, linguistik dan lainnya, yang melaluinya pengetahuan tentang totalitas itu sampai pada kita.

Bagaimana elemen dalam gambar dinarasikan dan menunjukkan adanya relasi.

DURASI Durasi adalah gerak maju berkelanjutan masa lalu yang bergerak ke masa kini dan menggerogot ke dalam masa depan dan yang bertambah ketika ia bergerak maju. Setiap gerak maju tersebut, tidak berarti menghapus sama sekali masa lalu, tetapi memelihara, menahan dan menyimpannya di dalam memori

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

32

Duree itu sendiri tidak dapat dibagi, diukur atau dipisahkan-pisahkan, kecuali dengan menggunakan metafora ruang (kalender atau jam). (Henry Bergson, Creative Evolution, 2002)

Dalam narasi ada durasi, ada gerak maju. Dalam gambar contoh pasti ceritanya ada di kepala. Sifatnya adalah asosiatif. Paradigmatik (in absentia) Patah hati Seorang laki-laki tua Menyimpan masa lalu ia S1 Wajah murung Sintagmatik (Presence) melangkah Ke tepi jurang S2 S3 Butuh Durasi

Proses di atas tidak selamanya hadir linear, ada peristiwa, cerita, ada penceritaan. Ada waktu dan durasi cerita ada waktu dan durasi penceritaan. Misalnya cerita aslinya berdurasi 10 tahun tetapi dalam penceritaan film bisa 2 jam. Dalam kehidupan keseharian kita sebenarnya tidak pernah hilang. Persoalannya ada yang dilupakan dan yang terlupakan. Makanya yang tidak diingat disebut masih berada di dalam memori di bawah sadar. Contohnya adalah senyum Monalisa adalah paradoks. Yaitu senyum kasih sayang ibu Da Vinci dan senyum kesenangan Ibu Tirinya. (Simon freud). Di dalam modernisme (mengharamkan kelokalan) adalah progresif. Mengajar modernisme tetapi pada saat berkarya lokalitasnya akan tetap keluar atau tampil pada karyanya. Buku sejarah adalah sebuah bingkai, dan yang membingkai adalah penguasa. Seperti orde baru membuat bingkai dan memotong masa lalunya.

Petanda Cerita Real 10 th

Penanda Cerita Simulasi 2 jam

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

33

WAKTU DAN NARASI Relasi antara tatanan waktu (temporal order) urut-urutan peristiwa di dalam realitas dan tatanan waktu di dalam narasi. Ada waktu dari sesuatu yang diceritakan dan waktu narasi (waktu petanda dan waktu penanda). Relasi antara durasi variabel peristiwa-peristiwa atau bagian-bagian cerita dan durasi palsu (pseudo duration) dari penceritaannya di dalam narasi.

Analisi harus selalu bergerak dari obyeknya, baru kemudian konteknya. (tarik keluar). Yang ada adalah kegagalan metode. Dalam tafsir tidak akan pernah ada kegagalan. Bagaimana caranya? Kita harus taat paa metode, semakin baik menggunakan metode, hasilnya juga akan semakin baik.

DIMENSI WAKTU NARASI Tatanan Narasi (narrative order), yaitu hubungan antara tatanan waktu (temporal order) dari urutan-urutan peristiwa. Durasi Narasi (narrative duration), yaitu hubungan antara durasi peristiwa dan durasi di dalam narasi, yang dapat dilihat dari panjang teks. Kecepatan Narasi (narrative speed) menjelaskan kepadatan waktu dalam cerita (yaitu cerita diukur dalam detik, menit, hari dan tahun). Frekuensi Narasi (narrative frequency), yaitu relasi antara kapasitas repetitif cerita dan narasi. Bagaimana satu momen hari ini bergerak ke besok, siang-malam, misalnya siang itu siang, malam itu gelap; misal 3 bulan kemudian dan seterusnya. Bagaimana waktu itu diringkas, juga ada flash back, ada waktu yang diputar ke belakang, dimana waktu dalam narasi, waktu bisa diperlakukan seperti: Waktu bisa : dipercepatdi ulang-ulangdan dipindah. Bagaimana kamera itu bergerak adalah menjadi aba-aba dan bagaimana waktu sedang dimainkan.
Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

34

CERITA Narasi menunjuk pada urut-urutan peristiwa terstruktur di dalam waktu. Sementara, cerita adalah argumen, yang meliputi logika tindakan, sintak karakter, dan susunan abstrak peristiwa yang bermakna. Sebuah cerita, tidak sekedar penyebutan peristiwa-peristiwa di dalam tatanan berurutan (serial), tetapi harus menatanya ke dalam sebuah keseluruhan yang dapat dipahami, sehingga terbaca pemikiran dari cerita itu. (Paul Ricour, Time & Narrative; volume I, 1983)

Narasi Cerita Causalitas

Urutan peristiwa Peristiwa

Kalau ada cerita seperti ini, dia akan merefer apa dibalik cerita itu. Pada Komik adalah Imagi yang dikongkritkan dalam gambar. Pada Novel adalah menyatakan atau mengkongkritkan secara verbal. Semuanya imajinasi; gerak, tectical, rabaan adalah dibangun secara verbal. Pada novel; verbal hadir baru gambar Verbal; gambar hadir baru ada kisah.

PLOT Plot adalah penataan peristiwa-peristiwa ke dalam tindakan total yang membentuk cerita yang dinarasikan. Membuat novel , berbeda dengan membuat puisi. Dalam kisah-kisah populer plot selalu sederhana, misalnya kisah pertemuan seseorang di desa dan berlannjut ke kota seperti digambarkan pada bagan berikut:

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

35

Menikah Orang tua tidak setuju kecelakaan DESA Ketemu di Desa Kisah-kisah raja konsepnya selalu inisiasi.

STRUKTUR NARASI Pikiran melakukan tiga fungsi, yaitu ekspektasi (exspectation), perhatian (attention) dan memori (memory). Hasilnya adalah bahwa masa depan, yang diekspektasikan, lewat melalui masa kini, yang terhadapnya ia hadir, ke dalam masa lalu, yang diingatnya. Urutan peristiwa bisa diakronik (satu peristiwa dan lainnya bersambungan secara kontinu) Urutan peristiwa bisa pula anakronik (satu peristiwa danlainnya tidak kontinu).

Sama juga Pelukis dengan realitasnya, bagaimana seorang Soedjono memiliki perbedaan untuk menyatakannya.

KODE NARASI Kode adalah seperangkat tanda yang diatur sesuai konvensi. Untuk memahami narasi perlu dipahami aturan-aturan komposisi dan sintagmatik yang mengatur tatanan diakronik sebuah cerita.

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

36

Tindakan manusia dapat dinarasikan, karena ia selalu telah diartikulasikan melalui tanda, aturan main dan norma-norma. Ia selalu telah dimediasi secara simbolik. Gesture mengangkat tangan, tergantung pada konteks, mungkin dipahami sebagai sebuah cara memberi selamat pada seseorang, memanggil taxi, atau memberikan suara.

Kuliah 6 (5 Oktober 2011) Dr. Yasraf Amir Piliang

Narasi visual adalah visual----ada orang yang melihat, adalah sesuatu yang menjelaskan gambar adalah penjelasa objek, relasi antara gambar dengan orang yang melihat. Visual Discourse lebih luas lagi, adalah menjelaskan antara gambar dengan orang yang melihat. Orang yang menciptakan implisit saja. Awal teori discourse adalah linguistik. Contoh kajian: BaBaBa apa Ba, Ba? Mau apa!? Sebenarnya dia tahu aku ingin mengajak putrinya Ba, hmmhmmmmm Apa! Mau apa!? Begini BAhmm Apa begini, begini!? Tiba-tiba A Ling muncul dari balik tirai. (Andreas Hirata, Edensor, Bentang, 2008)

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

37

Objeck

Actor 1

Actor 2

Karakter Discourse adalah (atau paling tidak memiliki unsur-unsur sbb): 1. Actor terdiri dari 2 atau lebih 2. Bahasa (verbal/visual) 3. Knowledge 4. Social Relation 5. Power (kekuasaan) Dalam semiotika struktural domainnya tidak melingkupi kelima area di atas. Pada gambar Nenek dan Anak yang memberi bunga (dianggap sungguhan) melibatkan: Actor 2 orang, Bahasa visual (object bunga), Knowledge, Social relation, dan Power, sehingga gambar visual tersebut termasuk discourse. Selama sesuatu memiliki 5 pokok bahasan, layak disebut DISCOURSE.

Contoh gambar setara: Urusan gambar di bawah ini adalah urusan gambar melihat ke kita (sang pelihat). Cara melihat tidak sama dengan cara hawa melihat. Ada indikasi exhibisionisme (sang dilihat) dan narcisme.

Media discourse adalah tergantung dari media menyampaikan relasinya. What is a Discourse???? Kita akan masuk ke hal-hal yang lebih teoritis tentang bahasa,

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

38

Domain of Language Study: Langue Sistem bahasa Konvensi Aturan Institusi Statis Parole Praktik bahasa Kombinasi elemen bahasa Tindak (action) Peristiwa (event) Dinamis

DISCOURSE: selalu praktek bahasa/peristiwa menggunakan bahasa/cara Baba menyusun kata-kata. Dengan demikian kajian discourse adalah orang yang sedang mempraktekkan bahasa. Discourse adalah melihat kajian bahasa yang lebih luas. Level of Language Study: TINGKAT SYNTACTIC Kajian struktur dan SIFAT relasi tanda Penanda/Petanda Sintagmatik, ELEMEN Paradigmatik, Icon, Index, Symbol

SEMANTIC Kajian makna tanda Denotasi Konotasi Ideologi Mitos

PRAGMATIC Kajian penggunaan tanda secara sosial Tindakan (action) Praktik bahasa Pertukaran Discourse Efek (Psikologi), sosial, politik, kultural).

Sistem sudah ada aturan main: Semantic --- makna Sintac------- struktur Pragmatic--- Penggunaan Contoh lainnya adalah kejadian di lampu traffic light: Penerobosan lampu kuning oleh seseorang adalah sebuah discourse (praktek). Bagaimana orang/seseorang memahami tanda secara nyata (real). Tidak sama dengan apa yang terdapat pada aturannya yaitu kalau ada lampu kuning semestinya siap-siap untuk berhenti.

Definisi Discourse adalah: Seperangkat susunan teks yang mengorganisasikan dan mengkoordinasikan tindakan, posisi dan identitas orang-orang yang memproduksinya (1). Cara mengkonstruksi pengetahuan dan praktek sosialnya,. Bentuk subjektivitas dan relasi kekuasaan yang melekat dalam pengetahuan dan interrelasi diantara semuanya.(2). Discourse dimanifestasikan di dalam praktek sosial, struktur fisik, bentuk-bentuk oral, tulisan atau visual. (3)

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

39

Pengetahuan dikembangkan di dalam konteks sosial yang khusus, pasar bebas, keluarga, press, atau percakapan makan malam. 1. Tony Thwaites, Tools for Culture Studies, MacMillan, 1994 2. Michel Foucault, Discipline and Punish, Penguin, 1990 Susunan teks, tindakan, posisi dan identitas adalah hal-hal penting dari discourse. Discourse adalah cara mengkonstruksi pengetahuan dan praktek sosial. Contoh lainnya adalah terbangunnya konsep diri yang berbeda (subjektivitas), bagaimana memandang diri seperti seorang abdi merasa rendah adalah akibat subjektivitas. Discourse dimanifestasikan / dinyatakan di dalam praktek sosial. Discourse ditampakkan dalam sebuah kelas, mertua dengan menantu, jendral dengan kopral, dlll. Ada power pada masing-masing contoh di atas. Tugas media discourse adalah menggambarkan realitas, namun akhirnya yang disampaikan adalah versi realitas.

STRUKTURE Discourse melibatkan 2 atau lebih actor, kedua actor itu berwacana, melibatkan bahasa, seperti gulat dan sumo adalah menampilkan bahasa visual. Bahasa (language) yang dimaksud adalah dalam pengertian yang luas. (teks, visual, dll). Karena menggunakan bahasa maka produknya adalah teks (juga dalam arti luas). Jadi ada bahasa, ada teks dan ada pengetahuan. Bunga akan bermakna cinta karena diberika dan akan kehilangan maknanya apabila disembunyikan. Power menentukan language (pilihan kata-kata). Discourse selalu menghasilkan pandangan orang tentang dirinya. Tubuh akan berbahasa kalau ingin menyampaikan pesan kepada orang lain. Berbeda dengan Tukang Batu (kalau sendiri) bukan discourse, karena hanya action saja, dan tidak diikuti oleh 4 ciri-ciri discourse lainnya juga. Melalui discourse, orang ingin menyampaikan pengetahuan kepada orang lain. Discourse juga bisa dalam arti sortcut antara gambar dengan penikmatnya, sebuah TV. Dengan penontonnya. Media discourse tidak pernah tentang APA?, tetapi tentang MENGAPA? Contoh misalnya tentang kasus Lapindo tetapi ada apa dibalik Lapindo tersebut. Discourse menghasilkan versi realitas. Ada banyak versi realitas tentang Lapindo, dan dibaliknya menghasilkan gagasan. Jadi discourse dalam pengertian media adalah bagaimana orang memahami realitas? Iklan sudah pasti discourse karena ingin bicara realitas. Iklan, koran, Tv dan media lainnya adalah versi realitas. Discourse dapat disebut plural. Contoh iklan; VW, BMW, Mercy dll. Lebih banyak persamaannya dari perbedaannya seperti; sama-sama beroda 4, fungsi sama, dan yang berbeda hanya desainnya. Discourse juga bisa berupa; bagaimana menceriterakan sesuatu kepada masyarakat menurut versi/berdasarkan kepentingan pribadi. Bahasa bisa dimanipulasi untuk satu tujuan tertentu.

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

40

Knowledge Teks Language Position Actor DISCOURSE Action Social Practise Power Relation Social Contex Actor Subjectivity

DISCOURSE DAN REALITAS Discourse tak pernah hanya tentang APA? (what) yang kita lakukan, tetapi selalu juga tentang MENGAPA? Kita melakukannya. Discourse yang digunakan dalam merepresentasikan realitas adalah versi tentang realitas itu plus gagasan (ideas) dan sikap (attitude) terhadapnya di dalam konteks dimana ia digunakan.

PLURALITY OF DISCOURSE Discourse bersifat plural. Dapat ada discourse yang berbeda-beda, cara berbeda, memaknai aspek realitas yang sama, yang menyertakan (include) dan membuang (exclude) sesuatu yang berbeda-beda, dan menjaga kepentingan yang berbeda-beda.

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

41

DISCOURSE DAN TEXT Bukti keberadaan sebuah discourse datang dari teks (text), dari apa yang telah dikatakan atau ditulis-dan/atau diekspresikan melalui cara-cara semiotik lainnya (karya seni, gesture, body language)

memproduksi Discourse Teks

Bila teks ada rrelasi dengan pembacanya, maka akan disebut discourse. Karya seni akan menjadi discourse, kalau sudah dibikin dan ada yang memperhatikan.

What is a text? Arti Umum: Teks dalam arti umum adalah setiap produk discourse. Teks adalah kumpulan tandatanda. Antara actor 1 dan actor 2 terjadi transaksi; misalnya saya memarahi, pasti akan ada yang merespon. Aktor itu bisa apapun dan siapapun yang menggunakan bahasa. Discourse = setiap tindak penggunaan bahasa

Arti sempit: Pesan-pesan tertulis (written, text) seperti buku, novel, puisi, artikel koran, majalah, catatan harian, prasasti dan kitab suci. Arti luas: Pesan-pesan yang menggunakan tanda verbal maupun visual (visual sign), yang menghasilkan teks verbal dan teks visual (visual text), seperti; iklan, televisi, komik, film, fhasion, seni tari, teater, patung, arsitektur, tata kota. Di dalam discourse ada partisipant.

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

42

P1 P2

P3

Teks dapat bertumpuk-tumpuk, pengertiannya tidak sama dengan discourse. (bertumpuk-tumpuk). Ada relasi power dalam melihat (foucault), selama menjadi objek, kita tidak memiliki power. Ada power melihat (power of seeing), power kekuasaan dan power kata-kata (power of word). Jadi Power adalah apa yang dapat dilakukan dan tidak ada yang menghalangi. Bila dikonstruksi disebut versi realitas (tidak nyata). Contohnya pada serial Avatar; ada aktor yang real dan Avatar sebagai gambar.

Berbagai contoh discourse pada karya seni.

THE ANATOMY OF DISCOURSE Evaluationmisalnya evaluasi pakaian yang ditampilkan; estetis, elegan, norak, formal, etc. Purposesmisalnya , mengobati atau mencegah penyakit batuk (obat batuk), menjadikan pria jantan (iklan rokok). Discourse berbeda mempunyai tujuan yang berbeda. Legitimationsalasan mengapa sesuatu harus dilakukan melalui cara tertentu oleh orang-orang tertentu.Misalnya ada anjuran atau rekomendasi dari pakar.

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

43

Discourse adalah suatu cara untuk menjelaskan versi realitas. Misal untuk mengevaluasi keampuhan produk cleen akan menggunakan berbagai cara untuk menampilkan versi realitas.

CONCEPT OF POWER Power is the ability to get what one wants, the ability to achieve common ends. (1) (Kemampuan untuk mencapai tujuan) Power produce effect at the level of desire and also at the level of knowledge. Far from preventing knowledge, power produce it. (2) (Kemampuan untuk mengendalikan) Hegemony is the social process of concensus in which power relations follow the culture leadership of a dominant group. (3) (Kemampuan seseorang/kelompok untuk mendominasi)
1. 2. 3. Keneth Boulding, Three Faces of Power, Sage Publication, 1989. Michel Foucault, Power/Knowledge, The Harvester Press, 1980 Antonio Gramsci, Selections from Prison Notebooks, Lawrence & Wishart, 1991.

Tujuan iklan adalah mengendalikan pikiran orang. Discourse tujuannya adalah untuk memproduksi pengetahuan juga untuk mengendalikan pikiran. Ada discourse yang menampilkan kebenaran dan ada yang membungkam kebenaran. Power adalah relatif.

Sebuah gambar yang menunjukkan power

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

44

Kuliah 7 (12 Oktober 2011) Dr. Yasraf Amir Piliang

STRUKTURALISME
Struktur visual adalah hal penting dalam bahasan visusal. Visual adalah orang yang melihat.
Struktur Mental Conscious VISUAL SEENG Unconscious Narasi SOCIETY

Imagologi Retorik Struktur Anti Struktur

Gambar adalah sangat berhubungan dengan masyarakat. Prinsip-prinsip yang melarang struktur adalah Poststruktualisme. Menguak bagaimana struktur dibalik visual. Ada satu cara memandang visual culture pada umumnya adalah cara pandang Strukturalisme.

Gambar 1. Pada gambar iklan film di atas, bagaimana bentuk gambar tersebut? Bentuknya adlah figuratif yaitu berupa figur struktur dan bukan bentuk. Untuk mempelajari berbagai struktur gambar diperlukan variabel penilaian terhadap struktur tersebut. Kunci variabel struktur adalah dipenuhinya 4 unsur penilaian sebagai berikut: 1. 2. 3. 4. Unsur ELEMEN; terdiri dari gambar laki-laki dan perempuan. (jenis) Unsur RELASI ; gambar di atas dominan melindungi yang di bawah. (do&fery) Unsur ATURAN; figur yang di atas lebih penting dari yang di bawah. (pnt&pnt) Unsur SUSUNAN; figur Laki di atas, perempuan di bawah.(hierarki)

Semua hal di atas membentuk struktur dan semua hal ini berhubungan dengan makna yang terkodekan (codified meaning). Struktur gambar di atas adalah struktur yang asimetris artinya dibalik gambar ini ada struktur Patrialkits.

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

45

Gambar 2 Pada gambar perdagangan perempuan di atas, kalau dilihat dari gesturenya maka gambar lelaki lebih dominan dari gambar perempuan. Struktur patrialkit keliahatan dengan jelas pada gambar tersebut. Struktur gendering berulang-ulang, yang berbeda hanya bentuknya saja. Laki-laki dan perempuan berulang dari sejak jaman dahulu.

Gambar 3 Pada gambar 3, iklan Jovan walaupun hanya menampakkan tangan dan kakinya saja, pada gambar tampak laki-laki tetap dominan. Struktur tidak selalu di iklan, tetapi ada di mana-mana seperti bisa dibaca di; patung, interior, arsitektur, kriya, seni, lansekap dan bahkan tata kota. Struktur berlaku dimanapun seperti; struktur rumah, struktur keluarga, struktur patrialki dan struktur matrialki. Seperti konstruksi misalnya adalah berkaitan dengan fisik dan pasti berhubungan dengan struktur.

Gambar 4 Pada gambar 4, struktur laki dan perempuan setara, feminimitas dan juga maskulinitas. Pada bahasan struktur tidak melulu mengenai gender tetapi bisa menyangkut masalah kelas, status (kyai-umat, presiden-rakyat dll). Jadi bisa apapun termasuk relasi-relasi yang bersifat abstraks, dan juga struktur estetik seperti adanya high culture dan low culture.

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

46

Gambar 5 Pada gambar funk di atas ada perubahan struktur yang sangat mendasar yaitu menjadi struktur yang egaliter.

STRUKTURALISME (STRUCTURALISM) 1. Strukturalisme cara berfikir tentang pembentangan struktur berbagi aspek pemikiran dan tingkah laku manusia, termasuk bahasa. 2. Strukturalisme lebih menaruh perhatian pada relasi ketimbang esensi sesuatu itu sendiri. 3. Strukturalisme berurusan dengan sebuah totalitas yang kompleksyaitu, seperangkat unsur-unsur yang saling berkaitan, yang di dalamnya setiap unsur dapat dipahami hanya dari sudut situasinya di dalam sebuah perangkat total.

Gambar 6 Cara kerja pikiran kita dalam memahami sesuatu, sering disebut cara pemahaman. Cara pemahaman kita melihat sesuatu dibalik struktur, bisa struktur perilaku, film dan bahasa (kenapa bahasa? Ada struktur). Perhatian struktur adalah pada relasi. Sesuatu hanya bermakna karena berrelasi dengan yang lain. Unsur bermakna situasinya dalam perangkat total. Gambar anak kulit hitam dengan seragam militer Perancisnya. Tatapan mata ke atas, logikanya adalah menghormati bendera Perancis. Ada konsep Imperialisme. Menurut Barthes model ini dianggap mitos yaitu mendistorsi fakta sehingga fakta menjadi tampak kabur. Atau menyembunyikan imperialisme dengan gestur gambar. Sehingga pada gambar ini ada struktur imperialis -------------totalitas----------BMW Kijang Espass HC MC LC -------------totalitas----------Maskulin Feminim

BMW disebut High Class karena direlasikan dengan Kijang dan Espass. Sesuatu akan bermakna dengan melihat posisinya di dalam totalitas. BMW adalah totalitas.

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

47

PRINCIPLES OF STRUCTURALISM 1. Strukturalisme menganggap kurang penting peran individu, melainkan peran sistem (system) 2. Strukturalisme menganggap kurang penting problem kausalitas (causality), Ketimbang menanyakan sifat atau hakikat, ia membatasi diri pada studi struktur. 3. Strukturalisme menganggap kurang penting pertanyaan tentang sejarah atau perubahan. Ia berkonsentrasi pada kajian tentang relasi di dalam sebuah totalitas. Ketika kita berbicara tentang strukturalisme, harus juga melihat relasi antara: Structure -------actor (structure; fixed, statis dan tak berubah). System----------subjeck

Actor adalah saya yang menggunakan bahasa, relasi antara struktur bahasa Indonesia dan yang menggunakan bahasa adalah saya yang mematuhi stuktur. Struktur itu mengingat dan anti perubahan dan kalau berubah yang berubabah hanya bentuknya. Struktur direproduksi secara terus menerus.

Gambar 7 Struktur tidak hanya terjadi pada bahasa, tetapi terjadi dalam fenomena lain seperti lampu lalu lintas di atas. Mengapa traffic light bermakna? Karena kita sepakat dengan unsur-unsurnya (elemen), susunan, relasi dan aturannya. Kita bisa mengkaji peristiwanya. Lampu merah, kuning dan hijau digunakan karena pertimbangan equivalensi.

Gambar 8 Dalam kajian budaya ada struktur dan sistem. Struktur itu mengikat. deep structure ada struktur dibalik struktur. Terkait dengan konsep lampu lalu lintas, system kadang-kadang suka bertukar dengan struktur dalam pengertian yang lebih luas. Seperti contohnya; dalam babhasa Indonesia ada sistem berarti menjelaskan keseluruhan yang membangun bahasa tersebut.
Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

48

Possibilities adalah berbagai kemungkinan yang bisa diterangkan.

Gambar 9

Gambar 10 Pada gambar di atas adalah bukti bahwa industri voyeurism telah diterapkan pada kehidupan sehari-hari. Struktur dalam bahasa adalah menjadi model struktur kebudayaan yang lebih luas

Gambar 11 Untuk menjelaskan yang berbeda-beda karena ada kata yang berbeda. Model paradigma ayam ini bisa digunakan untuk menjelaskan apapun. Strukturalisme tidak mengkaji essensi tetapi mengkaji relasi

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

49

PRINCIPLE OF DEFFERENCES:

Gambar 12 Perbedaan endering mereduksi 2 saja. Continuum maksudnya adalah memiliki perbedaan derajat.Perbedaan derajat bergerak terus, seperti maskulin sekarang tidak sama dengan maskulin 30 tahun yang lalu.

Gambar 13 Di Dalam masyarakat ada struktur binary opposition; laki-perempuan, aktif-pasif dll. dan perbedaan ini masih mengikat sampai sekarang. Cara berfikir biner ini merambah ke hal-hal yang kecil-kecil. Binary opposition, yang satu unggul dan yang lainnya dipinggirkan.

Gambar 14

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

50

Gambar 15

STRUCTURE ANTHROPOLOGY: 1 1 1 2 2 1 3 4 4 4 4 7 6 5 5 5 7 7 6 8 8 8 8

Levi Straus; mencontohkan kajian struktur pada kajian mitos (kajian-kekerabatan) adalah kajian struktur-mitos. Mengapa ada problem pada kajian struktur mitos? Mitos itu adalah ceritera, ada ceritera berarti ada waktu, ada permulaan ceritera-klimaksantiklimaks (ada urutan-urutan). Mitos adalah sebuah ceritera. Contoh mitos oedipus complex di Yunani dan Sangkuring di Jawa ketika mengkaji, ia mengabaikan urutanurutan. Sinkronik Struktur Time/Diakronik

Story

Gambar 16 Setiap ada ceritera (yang mengikuti aturan) pasti diakronik Kajian Sinkronik adalah kajian struktur (gender, sosial, gaya hidup dll). Mempelajari struktur jangan melupakan ceriteranya. Struktur narasi adalah mempelajari urutanurutan dan disebut struktur diakronik. Struktur bisa bermacam-macam; gender, mitos

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

51

dll. dalam film misalnya ada mitos tentang perempuan atau ada mitos yang melawan mitos. I
Cadmos seeks his Sister Europe, Ravisbed by Zeus The Spartoi Kill one another Oedipus maries his mother, Jocasta Oedipus kill his father Laios Eteocles kill his brother Polynices Antigone buries her brother, Polynices, despite prohibition An overvaluation of kinship = INCEST An undervaluation of kinship The destruction of anomalous monsters

II

III
Cadmos kills the Dragon

IV

Labdacos (Laios Father)=lame (?) Oedipus Kill the Shpinx

Oedipus = swollen foot (?)

The anomalous monsters

Gambar 17 Kunci lain dari struktur diakronik: kebudayaan dikendalikan oleh aturan main (role of the game). Apapun bentu kebudayaannya, pasti seperti itu. Semua material struktur pasti ada aturan mainnya. Tokoh struktur linguistik adalah Ferdinand Saussure dan tokoh struktur Antropologi adalah Levi Strauss. Kebebasan pada aturan main disebut strategi. Di dunia seni orang cenderung melawan aturan main. Setiap struktur dibangun dengan aturan main.

DEEP STRUCTURE: MYTH


Distort Obscure Deform Mask Alibi

Myth

Reality

Glass

Eyes Form

Meaning

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

52

ROLE OF THE GAME 1. Kebudayaan adalah struktur yang dikendalikan oleh aturan main (role). 2. Aturan main membatasi kemungkinan ekspresi budaya (bahasa). Anda tidak dapat mengendarai mobil hana dengan pedal rem. 3. Role of The Game harus dipatuhi jika ingin memproduksi makna.

Gambar 18

Gambar 19 Fungsi mitos pada iklan Sie Tian Ie di atas adalah mengaburkan fakta. (Tuan Sie Tian Ie, yang punya ini autobusdient adalah tuan rumah yang abik budi, sebab ya selamanya menyuguhkan)

Gambar 20 Pada iklan anker stout yang kelihatan adalah memberi lebih

STRUCTURE & SUBJECT 1. Di dalam strukturalisme, individu disebut sebagai subyek (subject), dalam pengertian sebagai sasaran dari aturan main sosial dan bahasa. 2. Subyek merupakan agen, operator sistem, pengguna bahasa, pekerja di dalam pabrik makna. 3. Subyek tidak berperan mencipta atau merubah sistem, aturan dan kode itu sendiri. 4. Komunitas bahasa yang dapat merubah sistem, aturan dan kode.
Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

53

Ada macam-macam struktur. Kita sebagai orang yang melihat gambar dapat menjadi sasaran dari sebuah konsep. Sehingga ada pengertian subjectvyang bermacam-macam, Subject disini adalah sasaran. Contoh: ada 10 orang yang berbaris maju ke depan, kemudian ada panggilan dari belakang, hai you. Kesepuluh orang menoleh. Kesepuluh orang menoleh adalah subject. kesepuluh orangnya adalah individu. Sasaran adalah orang yang merasa dirinya dari sebuah sistem. Subject adalah orang yang terpanggil untuk menjadi bagian dari sebuah konsep, tema dan lain-lainnya. Apapun yang dipelajari selalu tersusun dan susunannya mengikuti satu pola, aturan grid (di dkv), montase (di film). Kalau di dunia musik susunannya disebut arangement, pada puisi ada dalam kalimatnya dan pada iklan ada pada lay outnya. Relasi diantara ke 4 unsur struktur tersebut akan menghasilkan apa yang disebut makna. Makna iklan adalah makna yang terstruktur /struktural meaning atau disebut juga codified meaning ( makna yang diatur oleh sebuah kode/pengkodoan). Strukturalis: cara pemahaman yang retrospektif, bahwa sebelum saya lahir bunga itu sudah ada dan dapat sebagai penanda cinta. Cara baca retrospektif adalah makna masa lalu masih digunakan untuk masa sekarang.

Kuliah 8 (25 Oktober 2011) Dr. Yasraf Amir Piliang POST STRUCTURALISM

Principle of Post-strukturalism: 1. Pos-strukturalisme adalah cara berfikir yang mengutamakan event, dinamika atau proses ketimbang struktur. 2. Membaca dunia dalam pandangan pos-strukturalisme adalah sebuah proses pembacaan yang dinamis, transformatif, produktif, progresif, prospektif, subversif, revolusioner dan dekonstruktif.

Subversive: Strukturalisme bersifat mekanistik (struktur tak berubah), yang menutup pintu perubahan struktur (structuration). Strukturalisme bersandar pada pusat-pusat (hakekat, eksistensi, substansi, transendentalitas, Tuhan, Manusia. Pos-strukturalisme mendekonstruksi struktur baku dan mengikat (rule) dan membuka ruang bagi reinterpretasi, subversi bahkan dekonstruksi.

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

54

Post Strukturalis adalah alternatif lain, kode fluktuatif. Reproduksi adalah membuat ulang. Reproduksi sosial adalah mereproduksi gagasan sosial, ada juga reproduksi gender. Kalau di dunia pendidikan dapat disebut produksi sedangkan pada dunia ideologi adalah reproduksi

Gambar 1

Pada gambar di atas ada kesetaraan sehingga terjadi perubahan struktur dan berarti pula menggunakan kode lain. Pada struktur, kebudayaan itu biner (binery possition) seperti dapat digambarkan sebagai berikut: Sensibilitas tinggi, high culture, art, seni atas, ------dianggap bernilai luhur Seni bawah, low culture, kitch, seni bawah, ---- dianggap sampah Seni bawah itu dianggap buakan bagian dari seni atas. estetik/non estetik Pada post strukturalisme, yang dihargai adalah peristiwanya (event) bila dibandingkan dengan strukturnya. DEKONSTRUKTIF adalah kecenderungan memboongkar struktur yang mapan. Strukturalisme tidak ada peluang memberi perubahan yang disebut STRUKTURASI (structuring structure = menstrukturkan) yaitu struktur yang menstrukturisasi struktur itu sendiri atau mirip pada konsep habitus. Habitus digunakan untuk menjelaskan struktur mental kita/dorongan dari pikiran kita yang menghasilkan kecenderungan. Struktur itu selalu berreproduksi. Strukturing struktur terkait dengan reintepretasi. Misalnya struktur yang bisa dimodifikasi adalah; orang kaya makan di warteg.
HIGH CULTURE LOW CULTURE

Kebaruan Kemajuan Kreatif Otentik Universal

Repetisi Tradisi Imitatif Iconic Lokal

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

55

Gambar 2

Gambar 3

Anti Oposisi Biner:

Men

Homosexual - Masochat - fetish - gay - transvestite - Lesbian

Woman

SEXUAL CHOICES

Masculine GENDER

Male Perversion

Female Perversion

Feminine

Gender adalah bagaimana kita menampilkan diri kita. Gender adalah konstruksi.

Cara mempelajari sesuatu dengan SEMIOTIC SQUARE: SEXUAL PREFERENCES: Men Women

Non-women

Non-men

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

56

Lesbian Fetish Masquerades Transvestite Etc.

Homosexual Sadist Fetish Masochist Etc.

GENDER ROLES: Masculine Feminine

Non-Feminine Female Perversion

Non-masculine Male Perversion

Louise J. Kaplan, Female Perversion, Penguin 1991. Margaret Leroy, Pleasure; The Truth About Female Sexuality, Harpers, 1993.

Contoh lainnya: Normal S1 S2

Marjinal

Non-S2

Non-S1

Biner---Oposisional----ada pertentangan, ada perbedaan derajat, perbedaan identitas dll. Terdapat perbedaan pada konsep perbedaan itu sendiri. Strukturalisme memproduksi normalitas, Pos-strukturalisme berjuang pada budayanya agar diterima sebagai kebudayaan yang sah.

Gambar 4

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

57

Gambar di atas adalah contoh main stream facism saat ini. Pos-strukturalieme ada relasi dengan posmo. Pos-strukturalisme berkecenderungan pada cara berfikir (filsafat) dan posmo berkecenderungan pada gambar visual.

Linguistics: DIFFERENCE ..,ayal / ayak / ayan / ayah / ayam / ayuh / ayom / anam / awan
CLOSED FIXED

DIFFERANCE , ayal / ayak / ayan / ayah / ayam / ayuh / ayom / anam / awan
OPENED MOVING

Gambar 5

Pada konsep strukturalisme adalah menganut sistem tertutup (close system), sedangkan pada pos-strukturalisme adalah menganut sistem terbuka (open system). Sehingga POST-STRUCTURALISM memiliki konsep sentral yaitu free play of sign. Apapun dibuka ke arah perubahan seperti apapun. Ada formal dan non formal, dinamis dan menolak untuk diakui, karena kalau telah diakui berarti akan memiliki struktur/berstruktur, konsepnya lepas dan jangan sampai menjadi struktur. Posstrukturalisme adalah gerakan anti kemapanan yang dilakukan dengan sengaja.

Language Game:

Sign

signifier + signifier

Sign

signifier of signifier

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

58

Free Ply Of Sign: memutus tanda dari ikatan makna akhir (signified), dalam rangka membangun sebuah pergerakan tanpa akhir dari penanda ke penanda berikutnya, tanpa ada ketetapan (determinasi). Bunga adalah tanda, Cinta adalah penanda (signifier)

Gambar 6

Difference: free choiches.

Masculine trong Active Rational Scientific Hard Gentle Macho Reason Superior Production

Feminine Weak Passive Irrational Poitic Free Choices Soft Beauty Elegant Emotion Inferior Consumtion

Edouard Manet (1863), Olympia Gambar 7

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

59

Bandingkan dua gambar 7 di atas, apakah ada pembongkaran batas-batas baik buruk atau memutar balikkan kode yang mapan? Silahkan nilai!

Deconstruction: Gram: struktur sekaligus pergerakan, yang tidak dimungkinkan lagi dipandang atas dasar oposisi biner. Differance: permainan bebas pembedaan (difference), yaitu pergerakan dari satu penanda ke penanda lainnya. Penjarakan (spacing): semacam interval antara dua istilah (aktif/pasif, dsb.) dalam ketidakadaan putusan (indecidabel). Deseminasi (dissemination): kondisi ketidakadaan atau kehampaan makna disebabkan dibongkarnya relasi penanda dan penanda. 1. Memutus rantai dari kode mapan (tentang indah, baik, estetis, etis) untuk memproduksi perbedaan (difference). 2. Membongkar batasbatas baik/buruk, indah/jelek, moral/amoral.

Gambar 8

Dekonstruksi: Memutus rantai dari kode yang mapan. Membongkar atau mencairkan batas-batas baik/buruk untuk menghasilkan perbedaan. Pada modernisme menghasilkan kebaruan, sedangkan pada pos-strukturalisme hanya mencari sensasi. Post-strukturalisme cenderung melihat ke depan (membuka berbagai kemungkinan) sedangkan strukturalisme melihat ke belakang (menutup kemungkinan).

Gambar 9

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

60

Konsep trangression= melanggar batas/melawan norma dengan cara menjadikan sesuatu tidak mapan.

Transgression: Sr Sd

Sd Sd Sr Sd Sd Sd

Sr Sr Sr Sr Sr Sd

Gambar 10

Retrospective Reading: Rekonstruksi makna atau kebenaran asli (original) atau awal (genealogi); Bergantung pada logos, kebenaran akhir (truth of truth), kebenaran mutlak (absolut), jaminan makna (transendental signified).

Gambar 11

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

61

Prospective Reading: Tapsiran terbuka, tafsiran bebas, menciptakan kode baru, melihat ke depan, mengutamakan produktivitas, menerima berbagai bentuk ketidakpastian, kontradiksi dan paradoks-paradoks.

Gambar 12

Gambar 13

Kuliah 9 (2 Nopember 2011) Dr. Acep Iwan Saidi, MA.

RETORIKA VISUAL

Berasal dari kebiasaan kurator seni ---berdebat, dimana seni dapat mempersuasi orang sehingga seseorang mengikuti perkataan atau ajakan seseorang yang menyampaikan perkataannya/ajakannya. Retorika juga mengkonsepsi sebuah teori. Retorika juga bagian dari discourse dimana terjadi perebutan. Seni retorika adalah seni yang menggunakan bahasa sehingga ia melakukan tugas tertentu. Rhetoric is concerned with the modes of persuation. Persuation is clearly a sort of demonstration, since we are must fully persuated when consider thing. Techne retoric adalah seni berbicara, seni berpidato. Penggunaan bahasa untuk membujuk (persuate), membangkitkan gairah (excite) dan bahkan untuk menipu

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

62

(deceive). Orang mempersuasi orang lain dengan cara mengarang (fabricate) tuntutan yang salah (false). Dimention of Retoric ; teteap harus diberi basis nalar diantaranya: 1. LOGOS: nalar (reason)/nalar teknologi, nalar ekonomi dll. bersifat sosial cultural aesthetik. Bersifat lateral conceptual, publik; cara berbicara secara umum dengan berbagai aspeknya. 2. ETHICS: karakter, sentiment, sifat moral, keyakinan yang memandu orang, kelompok atau institusi. 3. PATHOS: yaitu kualitas emosional figuratif, imaginasi, percept, bersifat individual---ada insting dalam (rasa yang sama). Retorika Visual; penggunaan citra visual (visual image) untuk mengkomunikasikan makna.Bagaimana melaluinya?---budaya dan makna direfleksikan, dikomunikasikan dan diubah oleh citra. Melalui retorika diharapkan dapat menghasilkan efeks kognitif (percaya, yakin) dan efeks afektif tertentu (senang, tergugah, takut, bersemangat dll.). Cara kerja mitos adalah cara kerja untuk meyakinkan orang agar orang terpengaruhi. Misalkan bunga mawar dari idiom individual menjadi idiom publik. Agar publik dapat menerima, maka harus ada permainan untuk membangun mamkna. Sebuah tiupan sexopone terkenal misalnya adalah meniupkan kejujurannya. Dengan kata lain bahwa eksplorasi yang ditampilkan dengan hati terdalam akan menghasilkan hal yang sangat menarik. Imaginasi adalah daya/kekuatan untuk membayangkan. Contohnya adalah pada sebuah iklan harga tukarnya ada pada konsepnya. Retorika adalah menggali pengalaman-pengalaman kolektif tertentu.

RETORIC SITUATION: Subject


Topik yang ingin disampaikan Apa yang dikatakan tentang topik, mencakup tesis, organisasi dan pengembangan

Teks Penutur Konteks Pembaca:


Mengkonstruksi tuturan

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

63

TEXTICAL RETORIC: Teks mempunyai sifat dan kekuatan visual dalalm membangun makna dan efek cognitif dan afektif. Misalnya perbedaan bentuk huruf: 1. Awas Anjing!
2. AWAS ANJING!

3. AWAS ANJING!
4. AWAS ANJING!

Ada berbagai personalitas atau karakter huruf dan maknanya. Hurup-hurup yang berbeda itu, berrelevansi (identik dengan imaginasi yang terbangun). Huruf hadir dalam sebuah konteks dan memiliki karakter. Karakter hurup dapat dilihat dari sejarahnya. Penemuan huruf sama dengan metaforiknya. Metafor menurut Aristoteles adalah perbandingan . Membandingkan sesuatu yang tidak ada untuk mengkonsepsi atau sama dengan penamaan. Penamaan setiap benda pada awalnya adalah metafor, kemudia metafor berkembang ke makna denotatif (cognitif=dasar sains) dan konotatif (emotif=seni). Keseharian kita sebenarnya adalah sangat metaforik. Kemudia sesuai pendapat Ricor bahwa tugas seniman adalah selalu mencari metafor-metafor baru. Desain ada di wilayah fungsi dan estetika.

PERSUATION: Sebuah proses mengubah sikap (attitude) orang lain melalui argumentasi dan cara-cara tertentu. HIPERBOLA: Sesuatu yang dilebih-lebihkan, atau melampaui keadaan yang sebenarnya atau realitas yang sesungguhnya. Sebuah pembesaran efek (multiplaying effects) dari sesuatu.

VISUAL METAFOR: Kamu kepala batu! artinya keras. Kamu pembunuh berdarah dingin artinya tidak ada ekspresi. Tubuh juga dapat menjadi metafor-metafor tertentu. Metafora adalah segala bentuk perumpamaan atau kiasan. Prinsip dasarnya adalah TRANSFER yaitu replacement / pengambilalihan substitusi, translasi. Similarity, iconicity, analogi. Salah satu pekerjaan metafor adalah mengkongkritkan yang abstraks.

HUMOR: Humor dapat mengungkapkan pesan dengan sudut pandang yang baru, pendekatan humor lebih rileks dan menjangkau (memberi hiburan kepada orang yang melihatnya).

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

64

Target pasarnya dapat dipengaruhi tanpa merasa kecewa, namun malah sebaliknya ada unsur senang. PARODY: Bentuk imitasi intertektual dan kode ganda, yang dicirikan oleh sifat-sifat ironi (sindiran) atau absurditas (mentertawakan). Intertektualitas ada diantara rentang waktu sejarah. Bagaimana teks saling berpengaruh terhadap rentang waktu sejarah. Parody adalah mentertawakan sesuatu dengan menampilkan kode. Simile = similaritas ; yang kecil mewakili keseluruhan atau keseluruhan mewakili yang kecil.

Kuliah 10 (9 Nopember 2011) Dr. Yasraf Amir Piliang

REALITY & HIPERREALITY Reality (1th reality) dan Hiperreality (second reality).
Visual culture-------information technologi adalah second reality (artificial reality) dan juga berarti visual digital reality (internet). References: 1. 2. 3. 4. Jean Budrillard, Simulation, Semiotex(e), 1981. Jean Budrillard, Simulacra and Simulation, Michigan, University Press, 1997. Umberto Eco, Travels in Hyperreality, Picador, 1980. Yasraf A. Piliang, Posrealitas, Realitas di dalam Era Posmetafisika, Jalasutra, 2005. 5. Walter Benjamin, Illumination, Schocken Books, 1969.

What is reality??? adalah kenyataan, hal yang ditangkap, yang bersifat material. Plato : Eidos (bentuk metafisis). Eidos---Eikon---Phantasma. Kong Hu Chu: yang nyata adalah yang kosong, yang isi tidaklah nyata. Ketika orang membuat patung, patungnya hanya gagasan. Aristoteles: Matter----Substance (yang nyata bukan lilin tetapi yang nyata adalah substansinya). Kant: Phenomena----Noumena Russel: Sense of Datum ----Appearance Husserl: Consciousness ------Phenomena. Zen: yang nyata adalah kosong.

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

65

VENUS karya Botticelli.

Di dalam semiotik ada representement (sesuatu yang merepresentasikan) yaitu objek yang dipresentasikan. Menguraikan gambar pada budaya visual harus secara detail.

Lukisan avatar---nyata tetapi artifisial.

Reality & Representation


Dalam kaitannya dengan realitas kita mesti membedakan 3 hal yaitu : Presentasi, Representasi dan Simulasi. Power point bisa hilang dan muncul di layar akibat adanya mediasi teknologi. Presentasi: Realitas dihadirkan dihadapan kita tanpa ada sebuah bentuk mediasi teknologis apapun. Presentasi adalah realitas tanpa mediasi (langsung aslinya). Atau apapun yang akan dihadirkan tanpa menggunakan mediasi. Presentasi tidak bisa ditukar-tukar. Gambar Salvador Dali misalnya adalah presentasi dari dunia mimpinya. Representasi: Ketika realitas tidak dapat dihadirkan, digunakan mediasi untuk menghadirkan realitas itu dalam bentuk. Ketika melihat adalah dalam bentuk perwakilan. Simulasi: Ketika fakta dihadirkan melalui model tanpa rujukannya pada sebuah realitas.

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

66

Salvador Dali

Reality & Appearance


Ada 3 era penampakan (appearance) dapat diuraikan sebagai berikut: 1. Counterfeit Era: A Renaissance-bourgeois era, the emergence of open competition on the level of the distinctive signs, each sign refers to a status. The aura of object. The presence of the original is the prerequisite to the concept of authenticity. The author (creator) as a distinctive and powerful individual.
Jean Budrillard, Simullation, Semiotext(e), 1981.

Pada era ini segala sesuatu tampil dalam bentuk original seperti lukisan gua jaman dahulu. Era yang belum ada reproduksi, semuanya otentik, original. Pada era ini kreator menjadi sangat penting. Pada era ini setiap objek memiliki aura. Boleh juga disebut era manual, karena belum ada mesin produksi.

Aura of Reality: Aura = the unique phenomenon of distance, the sense of presence in a particular-real place, in real time-space. Mechanical reproduction causes the lost of aura. (Walter Benyamin, Illumination, 1969).

Aura of reality adalah fenomena keberjarakan yang unik, rasa hadir di dalam tempat yang khusus. Misalnya pada saat kita duduk di bawah pohon beringin di siang hari, secara totalitas kita hadir di dekat pohon itu dan akan merasakan langsung hawa, kesejukan dan bahkan rasa merinding dll. dan pasti berbeda kalau kita berada didekat gambar pohon beringin.

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

67

Monalisa

2. Production Era: Pada era ini adalah kemunculan mesin cetak dan kamera. The industrial era, which is dominated by the technical principle, the machive overrider all, whith the machine equivalence corner too. It establises a reality, image, eche, appearance as an effort of the machine, as a pure ceries. The system of industrial production, which is radically oppesed to the principle of theatrical illusion. Pada saat ini Imajinasi dikungkung oleh alat, dan sangat berbeda pada era conterfeit dimana melukis bisa dilakukan dengan sebebas-bebasnya. Era ini ada setelah ditemukannya mesin (mecanical). Contohnya adalah direproduksinya lukisan Affandi dan yang tersisa pada lukisan itu hanya fenomena visualnya saja, totalitasnya sudah hilang. Contoh lainnya adalah penampilan monalisa yang penuh dengan tanda tanya (illusif). Era production disebut juga era industri yaitu dapat mellihat cara kerja electrical yang dibantu oleh mesin-mesin seperti camera. Sesuatu yang dihasilkan mesin akan menghasilkan efek mesin tersebut, dan imajinasi dibatasi oleh teknik dan imajinasi dikungkung oleh alat. Sehingga kita dihadirkan oleh hasil produksi industri dengan berbagai teatrical. Pada era produksi semua hal dibuat massal.

3. Simulation Era: Their origin is technique, and the only sense they posses is in the dimension of the industrial simulacrum. The series, and even the possibility of two or of n identical objects. Here we are in the third order simulacra, no longer thet of the counterfeit of an original as in the first order, nor that of the pure series as in the second. Here are the models from which proceed all forms according to the modulation of their difference.

Hasil simulasi
Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

68

Pada era ini yang muncul bukan produksi massal tetapi series (produksi berantai atau tidak sedang memproduksi massal), contohnya seperti video pada kasus Ariel dengan Cut Tari (berantai). Sedangkan TV adalah produksi massal. Jadi Simulasi adalah semua hal dibuat Series. Di era simulation adalah hidup di era model, dimana segala model dimodulasikan, bukan dengan produksi massal tetapi series, bukan aura tetapi model. Salah satu istilah yang sangat sentral dalam budaya visual adalah: SIMULACRA: 1). Sesuatu yang tampak seperti sesuatu yang lain. 2). Copy. Simulacra adalah tiruan. Simulacra adalah reality copy. SIMULACRUM: Pluralnya simulacra, sederhananya adalah tiruan atau icon dari sesuatu. Realitas adalah peta, pada era produksi ada realitas dahulu baru kemudian ada foto atau peta. Sedangkan di era simulacra, ada peta /icon dahulu baru ada realitas. Contohnya AVATAR. Era realitas sekarang, peta mendahului realitas. Visual mendahului realitas atau realitas dibangun dengan merujuk gambar jadi. Jadi sekarang eranya sudah terbalik. Namun akhirnya pada saat ini dunia realitas dan dunia virtual sudah bergabung.

SIMULACRA: Tree Phases of Simulacra: 1. Manual reproduction. 2. Mechanical production. 3. Digital production.

Manual Reproduction Authentic Auratic Representation

Mechanical Reproduction Inauthentic Post-Auratic Representation

Digital Production Inauthentic Post-Auratic Simulation

Simulation: Simulation = (1) a situation in which a particular set of conditions is created artificially in order to study or experience something that could exist in reality. (2) the act of pretending that something is real when it is not. (Oxford Advanced learner).

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

69

The generatiion by models of a real without origin or reality: a pure simulation. (Baudrillard, Simulation, Semiotext (e), 1981). Simulation: penciptaan model-model kenyataan tanpa origin asal-usul atau tanpa realitas ini disebut pure simulacrum. Pure Simulacrum adalah mengkopy dirinya sendiri dan tidak ada realitas yang dicopy.

Visual Simulation: Visual Simulation = (1). A situation in which a particular set of visual images is created artificially in order to experience something that could exist in reality. (2). The act of pretending that visual image is a depiction of reality when it is not. The generation of visual models of a real without origin or reality: a pure visual simulacrum. Simulasi adalah nampak seperti sesuatu yang lain, dimana image visual dikonstruksi secara artifisial dimaksudkan untuk mengalami seperti pengalaman di dunia nyata. Efek visual nantinya juga akan ditambah efek textual.

HYPER REALITY (1).


Simulation Technology Image simulation Production & Construction Visual Simulation

REALITY

Hiper-reality = The generation of models of a real without origin or reality.

Simulasi adalah prosesnya, sedangkan Hyper reality adalah produknya dan istilah ini memiliki berbagai pengertian. Realitas yang tercipta melalui simulasi adalah hyper realitas.

Model of a Real (1): Contoh kasusnya adalah seperti menghilangkan kepala pelacur dari badannya dan digunakan untuk menyambung seorang artis, ini disebut juga hyperrealitas (model kebenaran).

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

70

Kamera digital adalah era simulasi Kamera Film adalah era produksi. Model of a Real (2): Tentang penganiayaan tentara di Irak.

Model of a Real (4):

No relation to reality

Pure visual image

HIPER-REALITY (2):

The blending of a basic reality and a model of reality, so that there is no longer a clear difference between them. Bercampur aduknya antara yang nyata dengan yang palsu.
Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

71

Pencampuradukan baik realitas dan model-model sehingga tidak ada lagi perbedaan yang nyata dengan yang model-model simulasi dan representasi sudah tercampur.

HIPER-REALITY (3):

Replication, duplication or copy of elements of the past, which is presented in the context of the present in a form of nostalgia (Umberto Eco). Replikasi, duplikasi elemen-elemen masa lalu yang dihadirkan pada masa kini dalam motif nostalgia. Misalnya semua yang meniru adalah simulacra. SIMULASI: pure simulation adalah sesuatu yang tidak meniru realitas------proses. HIPERREALITY: hasil simulasi, atau simulasi menghasilkan hyperreality. Prinsip dasar presentasi adalah ada kesamaan antara yang dipresentasikan dengan objeknya.

Kuliah 11 (16 Nopember 2011) Harifa Ali Albar Siregar (asisten YAP)

GAMBAR YANG BERGERAK DAN IMAJINASI 1. Image, Picture or something visual: An image is a sight which has been recreated or reproduced which has been detached from the place and time in which it first mode its appearance (John Berger, Ways of Seeing, p.9) Foto dapat mencabut kita dari keberadaan kita sehari-hari.

2. Moving picture: An image is a sight which has been recreated or reproduced which has been detached from the place and time in which it first mode its appearanceand its moving.
Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

72

3. Imajinasi: Orang selalu berkeinginan untuk menikmati gambar bergerak. Dipertanyakan Plato: manusia umumnya adalah hanya sosok yang terikat (Plato cave). Pada film Spiderman misalnya sering muncul background yang lain seperti bendera Amerika adalah muatan ideologis bahwa super hero adalah Amerika. Sama dengan image Plato bahwa tugas filsafat adalah membuka tabir dari gua. Atau anak manusia pada umur 6 bulan sempat bercermin telah tertarik pada dunia visual aku sang manusia Imajinasi manusia tentang gambar:

Shadow play-Platos cave 4. Bayangan Tangan: Gambar bayangan tangan sampai saat ini masih hidup karena keingintahuan pada gambar yang bergerak.

5. Wayang Kulit Jawa:

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

73

ERA TEKNOLOGI Phantasmagoria: Berdasarkan temuan Athanasius Kircher dan Christian Hhuygens pada akhir abad ke 18 dan menjadi sangat populer di Inggris selama abad ke-19. Alat ini menghasilkan tampilan teatrical dengan menggunakan lentera ajaib (magic lantern) sebagai proyektor untuk menampilkan gambar-gambar yang menyeramkan seperti tengkorak, hantu atau penyihir. Proyektor ini dapat dipindah sehingga pertunjukkan juga dapat dilakukan di tempat yang berbeda dengan ukuran gambar yang berbeda pula. Pada era teknologi pertama kali ditemukan proyektor dan muncul film pertama. Gambar-gambar yang ditampilkan adalah gambar-gambar yang menyeramkan . Apakah sesuatu yang menyeramkan adalah bagian yang tidak dapat dipisahkan dari kehidupan manusia? Bagaimana masyarakat Jawa sampai mempunyai taksonomi tersendiri terhadap jenis-jenis hantu?

Film dengan magic lantern

Phi Phenomenon Pertengahan abad 19 beberapa saintis menyadari bahwa beberapa gambar yangberurutan dapat menghasilkan efek gerak. Dua syarat untuk melakukan itu adalah; 1). Gambar harus ditampilkan minimal 10 detik, 2). Harus terdapat jeda dimana ruang gelap hadir. Hal ini akan menghilangkan kaburnya gambar dan jarak antara satu gambar ke gambar lainnya tidak dapat dideteksi. Phi Phenomenon yaitu ketika otak membentuk jembatan mental diantara dua gambar, jembatan yang memungkinkan otak untuk meyakine ide bahwa gambar bergerak. Hal ini kemudian yang melandasi terciptanya banyak mainan animasi (animated toys).

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

74

Yang mendasari gambar bergerak: 1. MOVE 2. MOVEMENT.GillesDelevze. Sekarang gambar bergerak ada pada otak kita. Dr. John Ayrton Paris mulai menjual mainan animasi pertama di London. Mainannya dinamai dengan Thaumatrope atau Wonder Turner.

Phenakistiscope (1830). Ditemukan secara beruntun oleh Joseph Plateau di Belgia dan Simon Stampfer di Austria. Model ini ada di Museum Kota Baru Bandung.

ERA MASUKNYA FOTOGRAFI 1820-an, Joseph Nicephore Niepce seorang Prancis bereksperimen untuk menghasilkan gambar denganmenggunakan kamera lubang jarum (camera abscura). Eksperimen ini kemudian dilanjutkan oleh Louis Jasques Mande Daguerre. Tahun 1830-an William Henry Fox Talbot menemukan media penyimpan gambar yang dikenal hingga saat ini yaitu film negatif (klise) dan positif (slide). George Eastman kemudian menyederhanakannya, baik pada film maupun kamera, tahun 1888. Kemunculan produk Eastman yang ia beri nama Kodak menandai awal industrialisasi dan popularisasi kamera sebagai alat perekam gambar.

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

75

Muybridges Chronophotographs Eadweard Muybridge, fotografer Amerika kelahiran Inggris yang pada tahun 1878 menghasilkan eksperimen untuk menangkap gambar cepat dan bergerak.Kesuksesan ini menyebabkan Muybridge mengembangkan alat yang bernama Zoopraxiscope. Karena sangat intens dengan berbagai gerakan binatang, ia sampai meninggalkan keluarganya dan dianggap jenius serta menghabiskan hidupnya pada dunia ini.

Etienne Jules Marey: Seorang Physiologist Prancis terinspirasi oleh karya Muybridge. Metodenya kemudian adalah mengambil beberapa gambar pada piringan (plate) yang sama. Kemudian dikenal dengan metode multiple eksposure.

Pionir Lainnya: Louis-Alme-Augustin Le Prince adalah orang pertama Yang bereksperimen dengan film Seluloid. Eastman Dengan menggunakan kamera lensa tunggal (single lens camera). Dianggap sebagai the true father Of motion picture. 1888 ia mendesain kamera yangbisa menangkap rangkaian gambar bergerak dalam kecepatan berbeda. Sayangnya tahun 1890, Le Prince menghilang dalam perjalanan kereta antara Dijon dan Paris.

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

76

Leeds-Bridge-1888-Louis Le Prince

William Friese Greene fotografer Inggris mematenkan Desain kameranya tahun 1889,yang bisa merekam gambar Berurutan.

1889 juga merupakan tahun dimana Wordsworth Donisthorpe dan W.C. Crofts mematenkan kamera yang menggunakan media film sensitif dan material lain sebagai perekam. Dengan kamera ini Donisthorpe merekam film pendek di trafalgar Square, Inggris tahun 1890, sayangnya ia gagal mendapatkan dukungan finansial untuk mengembangkan penemuannya. Thomas Alva Edison Alat ciptaannya dikenal sebagai kinetograph. Menggunakan film 3,5 mm. Film pertamanya berdurasi 20 detik dan ditampilkan perdana di Chicago Worlds Fair 1893. Tahun berikutnya kinetoscope parlour dibuka di New York dengan sepuluh mesin yang menampilkan film yang berbeda. Sebuah pertunjukkan yang sama dilaksanakan di Paris yang kemudian disaksikan juga oleh Lumiere Bersaudara. Lumiere lebih bisa berjualan daripada Edison.

Menonton film

Film berdurasi 2 detik


Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

77

Lumiere Bersaudara: Auguste and Louis Lumiere berasal dari Lyon, Prancis. Ayah mereka adalah pemilik pabrik peralatan fotografi. 1894, mereka melihat kinetoscope di Paris, kemudian memutuskan mendesain sendiri kamera mereka. Februari tahun berikutnya kamera tersebut selesai dan Dinamai kamera Cine (cinematographe). Alat ini tidak Hanya berfungsi sebagai kamera, juga magic lantern untuk memproyeksikan film yang mereka hasilkan.

Cine

Poster Lumiere Film Lumiere rata-rata berdurasi 50 detik. Diambil dengan satu shot dari satu sudut (angle). Gambar pertama yang disaksikan penonton adalah para pekerja yang keluar dari pabrik di Lyon. Peristiwa yang menandai pertamakalinya manusia menyaksikan gambar bergerak yang diproyeksikan ke layar. Kinetoscope Edison lebih berupa daripada gambar yang diproyeksipeep-showkan. 28 Desember 1895 di Paris adalah hari pertama penayangan gambar tersebut. Tanggal yang banyak disebut sebagai hari lahirnya sinema. Setelah penayangan itu, Lumiere bersaudara mulai mengkomersilkan produk mereka dan dimulailah era gambar bergerak. Maries Georges Jean Melies (December, 1861-January 21,1938): The cinemagician Lahir 1861 di Paris Anak saudagar sepatu yang memiliki ketertarikan Luar biasa terhadap seni dan sulap.

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

78

Dikenal karena gayanya yang menggabungkan sinema dan magic dengan menggunakan beragam efek-efek dalam filmnya. 1896 sampai 1914 tercatat telah menghasilkan 531 film yang berdurasi mulai 1 hingga 40 menit.

Film menuju Bulan Kekhasan Maries GJM adalah: multiple exposure (stop-trick, time lapse photography, dissolve dan hand painted color).

Stop-trick

Time-lapse photography Film pertumbuhan kacang

A trip to the Moon (Le Voyage dans la lune) 1902 Diadaptasi dari novel From the Earth to the Moon (Jules Verne) dan The First Men in The Moon (H.G.wells). Banyak dianggap sebagai the first sci-fi film.

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

79

Kita selalu dibingungkan oleh kata ruang dan waktu. Melalui film manusia dapat memutarbalikkan ruang dan waktu. Penonton bisa kaget ketika film bisa dibalikkan. Penyumbang suara pada film adalah Walt Disney dan film berwarna baru muncul pada tahun 1930-an. Kekhasan meries berpengaruh besar terhadap pengembangan film berikutnya. Film baraca--------film time life

24/s---terdiri dari banyak film

4/s---terdiri dari 1 film

CINEMA = Dunia penciptaan MOVIES = film yang tidak terlalu memusingkan FILM = bendanya

Kuliah 12 (23 Nopember 2011) Dr. Yasraf Amir Piliang

VOYEURISM Yang dipersoalkan adalah pada relasi melihat. Melihat bisa dalam pengertian mengamati, mengobservasi, mengawasi, memata-matai, mengintip, menonton dan lain sebagainya. Voyeurism adalaha salah satu dari masalah melihat.

Pada gambar gadis rebahan di sebelah kanan ada melihat dan menampakkan diri. Sangat penting memperhatikan cara fotografer dalam menampilkan foto. SEDUCE SEDUCTION SEDUCER = merayu, menggoda, menantang (duel), bertaruh dll.

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

80

Ingres (1814), The Great Odalisque

Pada gambar di atas memperlihatkan discourse diantara orang-orang yang sama (lesbian). Discourse denganyang melihat hanya menampilkan bahasa keindahan tubuh. Dibalik melihat ada merayu, menggoda, menantang dll. Dan dibalik ini masih ada struktur unconscious. Jadi dapat dikatakan bahwa voyeurism landasannya adalah unconscious.

GAZE There is a male monopolly on erotic imagery in our culture. The public arena is crow ded out with myriad images meant for the eyes of men. Most of these images meant for the heterosexual men, but there is a small subculture of images intended for homosexual men. There is almost nothing aimed at women. (1). Pornography is a male invention, a literature of harlotry designed to detoxify and repair the actual female body. Thus with the avowed aims of arousing erotic desire in men and freeing women from the bonds of sexual repression, female bodies are stripped, bent over, spread apart, twisted. (2).
1. 2. Margaret Leroy, Pleasure, Harper Collins, 1993. Louise Kaplan, Female Perversions, Penguin Books, 1991.

Gaze adalah menatap. Banyak relasi menatap yang terjadi saat ini adalah monopoli lakilaki dalam melihat. Arena publik dipadati oleh gambar-gambar untuk mata laki-laki. Hanya sedikit image yang dipertontonkan untuk homosexual. Hampir tidak ada gambar yang ditujukan untuk perempuan. Relasi melihat dengan pornografi adalah temuannya laki-laki. Leroy dan Kaplan berbicara dengan hal-hal yang berbeda. Dalam dominasi mata laki-laki tubuh perempuan ditelanjangi dan di putar-putar.
Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

81

MALE GAZE Woman then stands in patriarcal culture as signifier for the male other, bound by a symbolic order in which man can live out his phantasies and obsessions through linguistic command by imposing them on the silent image of woman still tied to her place as bearer of meaning, not maker of meaning. The image of woman as (passive) raw material for the (active) gaze of man takes the argument a step further into the structure of representation (of) patriarchal order. (Laura My, Visual Pleasure and Narrative Cinemas, 1973).

Kemudian muncullah istilah male gaze. Untuk mata laki-laki, perempuan banyak dijadikan signifier (penanda). Tubuh wanita menampilkan sensualitas (lihat gambar pertama di atas). Borrowing of sign (meminjam tanda-tanda tubuh untuk memaknai parfum). Jadi sekali lagi tubuh wanita menjadi signifier=penanda. Sehingga dalam kondisi ini, munculnya gambar iklan yang sangat banyak adalah untuk memenuhi obsesi dan fantasi laki-laki melalui gambar-gambar perempuan. Tubuh perempuan menjadi media untuk menghasilkan makna.

Seduksi tidak melulu seksual (Budrillard). Misalnya gambar wanita dengan minyak wangi tidak membangkitkan gairah tetapi membangkitkan keinginan. Pada gambar M.Monroe di atas, melihatnya harus lebih cermat lagi, karena tatapan wanita ini adalah untuk laki-laki tertentu. Melihat itu menyebabkan sesuatu bekerja dalam pikiran kita. Aye---mind---unconscious-----desire. Desire adalah domainnya unconscious.

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

82

DESIRE (HASRAT, KEPUASAN) Hasrat adalah mekanisme psikis yang tujuannya adalah mencari kepuasan (pleasure). Hasrat selalu ingin kepuasan yang tidak selalu sexualitas tetapi bisa kepuasan lain. Hasrat adalah selalu hasrat terhadap sesuatu di luar dirinya (the other) kecuali narcisme, hasrat terhadap obyek (object of desire), yang ia sendiri bukanlah objek itu sendiri. Contoh: Makan dasarnya ada 2 yaitu: 1). Need (biologis) dan 2). Want (desire) psykologis. OBYEK HASRAT selalu bersifat eksternal terhadap hasrat itu, atau lebih jauh lagi bersifat transenden terhadap hasrat. Hasrat menginginkan sesuatu yang tak terbatas, yang tak berhingga. Hasrat selalu MELAMPAUI BATAS. (Jacques Lacan, Ecrits, A Selections, routledge, 1996). Karena dasarnya hasrat bukan kebutuhan maka ia akan tidak pernah berhenti untuk mencarinya, atau hasrat prinsipnya tidak terbatas sehingga garis besar hasrat adalah menginginkan sesuatu untuk kepuasan.

DESIRE FOR IMAGES CITRA (image)---baik verbal atau visual (foto, majalah, televisi, video, film)--mempunyai pengaruh yang besar pada pembentukan rangsangan hasrat bagi orang yang melihat. CITRA TUBUH memainkan peranan yang sangat sentral bagi pembangkitan hasrat, disamping tubuh itu sendiri. (Jacques Lacan, Discourse and Social Change, Routledge, 1981). Ketika kita berkeinginan memenuhi hasrat, maka dalam pikiran kita yang terpenting ada citra atau gambaran yang dapat menampilkan kekuatan puncak. Dengan kata lain yang bekerja adalah imajinasi. Contohnya adalah masturbasi. Pada akhirnya gambar itu sendiri yang menjadi sumber kepuasan (visual plesure). Contoh sebuah artikel di AS menyatakan bahwa lebih dari 50% remaja laki-laki telah berhubungan sex dengan komputer. Perbedaan lain dengan liyan adalah relasi laki-laki dengan perempuan. Saya dengan pak lain adalah relasi laki-laki dengan laki-laki. VISUAL PLEASURE adalah kata lain dari VOYEURISM.

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

83

DISCOURSE OF DESIRE Beberapa jenis hasrat dapat diuraikan sebagai berikut: Passive narcissistic desire (hasrat menjadi obyek cinta) Active narcissistic desire (hasrat menjadi/identifikasi) Active anaclitic desire (hasrat memiliki untuk kepuasan) Passive anaclitic desire (hasrat untuk dimiliki) Narcissistic = desire for ones own body Anaclitic = desire for a body of other (pengertian awalnya, anaclitic adalah hasrat untuk orang lain) Arti awal NARCISTIC adalah hasrat terhadap tubuh sendiri (pada istilah lama), kemudian bergeser menjadi orang yang mencintai gambaran tentang dirinya (di cermin, di foto, di media, di TV dll.). Dan sekarang menjadi orang yang mendapatkan kepuasan ketika orang lain puas melihat dirinya. Contoh-contohnya: Passive narcisistic desire: adalah juara sea game----dicintai negara. Hasrat menjadi obyek cinta----sembahyang agar dicintai Tuhan, berdandan dll. Contoh lain passive narcissistic desire: Hasrat menjadi obyek cinta dari sesuatu (orang lain, kampung halaman, Bangsa, Negara, Tuhan) , dengan mensetting diri (tindakan, perilaku, amal, Perbuatan) agar the other itu benar-benar mencintai kita.

Active narcissistic desire: adalah hasrat menjadi atau identifikasi---hasrat menjadi yang liyan. Hal ini sangat kompleks untuk dijelaskan, identifikasi-identifikasi masalahmasalah krusial dalam menentukan diri kita. Pada umur 6 bulan misalnya, kalau seseorang gagal mengidentifikasi diri, apakah saya laki atau perempuan? Maka dia akan gagal mengidentifikasi dirinya. Contohnya Dorce. Contoh lainnya pada konsep iklan adalah: Si penonton atau pengamat akan mengidentifikasikan dirinya dengan iklan. Pada dasarnya landasan iklan adalah active narcissistic desire. Contoh active narcissistic desire: Hasrat menjadi sang liyan (the other), yaitu melalui Mekanisme identifikasi (identification) dengan (citra) sang liyan itu.

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

84

Kalau mengkaji sesuatu secara sinkronik kita sangat tergantung kepada apa yang tampil pada gambar. Kalau secara diakronik kita mesti mengkaji dengan melihat konteksnya; apakah dengan semiotik atau dengan yang lainnya. Active anaclitic desire; kita mendapatkan kepuasan dari sesuatu di luar diri kita (lelaki mendapatkan kepuasan dari tubuh wanita). Yang ditekankan dalam anaclitic adalah hasrat ingin memiliki. Hasrat memiliki demi kepuasan (pleasure).Kepuasan yang dihasilkan dari interaksi dengan tubuh atau citra tubuh (body image), menghasilkan kepuasan visual (visual pleasure). Dasarnya konsumerisme adalah active anaclitic desire.

Passive anaclitic desire: adalah hasrat untuk dimiliki. Dengan menyediakan diri ia mendapatkan kepuasan exhibitionism, termasuk dalam kelompok ini. Waiters dan Costumer service juga termasuk ke dalam kelompok ini karena ia akan mendapatkan kesenangan kalau tamunya merasa puas. Hasrat untuk dimiliki (submissive), yaitu menyediakan diri (penampilan, make-up, pose, body language, perilaku) untuk kepuasan dan kebahagiaan orang lain.

Nicolas Poussin (1627), Venus

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

85

VOYEURISM Kepuasan melihatVoyeurism Kepuasan melihat tubuh bisa diperluas pada objek yang ada di luar manusia seperti pada spidol, komputer dan benda lainnya. Kesenangan visual muncul dari melihat. Voyeurism timbul dari kepuasan melihat termasuk melihat tubuhnya sendiri.

Kepuasan yang dihasilkan dari kegiatan melihat tubuh atau citra tubuh (body image), yang disebut kepuasan visual (visual pleasure).

Apa yang dilihat lelaki ini?

Kepuasan Dilihat: Exhibitionism: Kepuasan yang dihasilkan ketika tubuh atau bagian organ tubuh dilihat oleh orang lain (passive narcissistic desire). Dalam teori tertentu model ini dianggap sebagai kelainan seperti yang ada pada lukisan Monet.

Kepuasan melihat diri: NARCISSISM

William Waterhause (1903) Echo and Narcissus

Narcissus melihat langsung wajahnya di air, mendapatkan kepuasan diri. Pada lukisan Las Meninas, saling menatap disebut INTERNAL PARTISIPANT , sedangkan pelukis melihat yang dilihat (pelihat) disebut EXTERNAL PARTISIPANT .

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

86

SCOPOPHILIA

Scopophilia arises from pleasure in using another person as an object of sexual stimulation through sight. A body is exploited as a semiotic worker through the control of its symbolic order. The body is positioned as a bearer of meaning not as a creator of meaning. Scopophilia is a tendency of producing pleasure from the order as objects, in which their appearences and images are controlled, so that provoke a sexual curiosity.

Kepuasan dengan rangsangan melalui mata (voyeurism = gambar tubuh, dan Scopophilia = tubuh langsung). Tubuh dieksploitasi dengan cara menjadikan tubuh signified sebagai semiotic worker.

Catatan Kuliah Budaya Visual (Visual Culture) Dosen: Dr.Yasraf Amir Piliang, MA. ..remava,37011005, Program Studi Doktor Ilmu Seni rupa dan Desain SPS FSRD ITB.

87