Anda di halaman 1dari 5

R h i n i t i s a l e r g i a d a l a h p e n ya k i t i n f l a m a n s i ya n g d i s e b a b k a n o l e h r e a k s i alergi pada pasien atopi yang sebelumnya sudah tersinsetitasi dengan allergenya n g s a m a s e r t a d i l e p a s k a n n ya s u a t u m e d i a t o r k i m i a k e t i k a t e r j a d i p a p a r a n ulangan dengan allergen spesifik tersebut

(Von Piqruet,1986).Menurut WHO ARIA (Allergic Rhinitis and its impact on Asthma) adalah k e l a i n a n p a d a h i d u n g d e n g a n g e j a l a b e r s i n b e r s i n , r i n o r e , r a s a g a t a l d a n tersumbat setelah mukosa terpapar allergen yang diperantai oleh Ig E.a . P e n y e b a b t i m b u l n y a rhinitis1 ) R i n i t i s a l e r g i m u s i m a n ( H a y F e v e r ) u m u m n y a disebabkan kontak dengan allergen dari luar rumah seperti benang sari dari tumbuhanyang menggunakan angin untuk penyerbukannya, debu dan polusi udara atau asap.2 ) R i n i t i s a l e r g i y a n g t e r j a d i t e r u s m e n e r u s ( p e r e n n i a l ) diakibatkan k a r e n a k o n t a k d e n g a n a l l e r g e n y a n g s e r i n g b e r a d a d i r u m a h m i s a l n ya kutu debu rumah, debu perabot r u m a h , b u l u b i n a t a n g p e l i h a r a a n s e r t a b a u - b a u a n y a n g menyengat. b . G e j a l a g e j a l a 1 ) B e r s i n b e r u l a n g - u l a n g s e r i n g k a l i p a g i d a n m a l a m hari (umumnya bersin lebih dari 6 kali).2 ) H i d u n g m e n g e l u a r k a n s e c r e t c a i r s e p e r t i a i r ( r u n n y n o s e ) . I t u s e b a b n ya p e n d e r i t a t i d a k b i s a t e r l e p a s d a r i t i s u e atau sapu tangan.3 ) T e r a s a c a i r a n m e n e t e s k e b e l a k a n g h i d u n g ( p o s t nasal drip) karena hidung tersumbat.4 ) P a d a k e a d a a n l a n j u t d a p a t m e n y e b a b k a n g e j a l a hidung tersumbat serta batuk parah.5 ) H i d u n g g a t a l d a n j u g a s e r i n g d i s e r t a i g a t a l p a d a mata, telinga dan tenggorok.6 ) B a d a n m e n j a d i l e m a h d a n t a k b e r s e m a n g a t 7 ) H i d u n g , l a n g i t l a n g i t m u l u t , t e n g g o r o k a n b a g i a n belakang dan mata terasa gatal, baik secara tiba-tiba maupun secara berangsur-angsur. Biasanya akan diikuti dengan mata berair, bersin-bersin dan hidung meler.8 ) B e b e r a p a p e n d e r i t a m e n g e l u h s a k i t k e p a l a , b a t u k dan mengi (bengek); menjadi mudah t e r s i n g g u n g d a n deperesi; kehilangan nafsu makan dan mengalami gangguantidur. Jarang terjadi konjungtivitis.9 ) L a p i s a n h i d u n g m e m b e n g k a k d a n b e r w a r n a m e r a h kebiruan, menyebabkan hidung meler dan hidung tersumbat.1 0 ) H i d u n g t e r s u m b a t b i s a m e n y e b a b k a n t e r j a d i n y a p e n yu m b a t a n t u b a e u s t a k i u s d i t e l i n g a , s e h i n g g a t e r j a d i gangguan pendengaran, terutama pada anak-anak.1 1 ) B i s a t i m b u l k o m p l i k a s i b e r u p a s i n u s i t i s ( i n f e k s i sinus) dan polip hidung.c . P a t o f i s i o l o g i d a n e t o i l o g i r h i n i t i s a l e r g i Rhinitis alergi adalah penyakit peradangan yang diawali oleh duatahap sensitisasi yang diikuti oleh reaksi alergi.1 ) D u a f a s e r e a k s i a l e r g i a ) I m m e d i a t e P h a s e A l l e r g i c R e a c t i o n . B e r l a n g s u n g s e j a k kontak dengan allergen hingga 1 jam setelahnya. b ) L a t e P h a s e A l l e r g i c R e a c t i o n . R e a k s i ya n g b e r l a n g s u n g p a d a d u a h i n g g a e m p a t j a m d e n g a n p u n c a k 6 - 8 j a m setelah pemaparan dan dapat berlangsung hingga 24 jam.2)Berdasarkan cara msuknya allergen dibagi atas : a ) A l e r g e n I n h a l a n , y a n g m a s u k b e r s a m a d e n g a n u d a r a pernafasan, misalnya debu rumah,

tungau, serpihan epiteldari bulu binatang serta jamur b ) A l e r g e n I n g e s t a n , ya n g m a s u k k e s a l u r a n c e r n a , b e r u p a makanan, misalnya susu, telur, coklat, ikan dan udangc ) A l e r g e n I n j e k t a n , y a n g m a s u k m e l a l u i s u n t i k a n a t a u tusukan, misalnya penisilin atau sengatan lebah

d ) A l e r g e n K o n t a k t a n , ya n g m a s u k m e l a l u i k o n t a k d e n g a n kulit atau jaringan mukosa, misalnya bahan kosmetik atau perhiasand . P e n g o b a t a n 1 ) . T e r a p i y a n g p a l i n g i d e a l a d a l a h m e n g h i n d a r i a t a u meminimalkan k o n t a k d e n g a n a l l e r g e n . M i s a l n ya m e n g h i n d a r i p e n y e b a b t e r j a d i n y a r e a k s i r i n i t i s a l e r g i . C o n t o h n y a m e n j a g a kebersihan rumah dan menghindari memakai alat atau bahan yang mudah menyimpan debu misalnya karpet..2). Simtomatis(a). MedikamentosaAntihistamin yang dipakai adalah antagonis histamine H-1,yang bekerja secara inhibitor kompetitif pada reseptor H-1sel target.(b). Operatif Tindakan konkotomi (pemotongan konka inferior).3). Imunoterapi(a). Desensitisasi dan hiposensitisasiP e n g o b a t a n i n i d i l a k u k a n p a d a a l e r g i i n h a l a n d e n g a n gejala yang berat dan sudah berlangsung lama.(b). NetralisasiDilakukan untuk alergi makanan.Pada netralisasi,tubuh tidak membentuk blocking antibody.Komplikasi rhinitis alergi yang sering adalah1. Polip hidung2. Otitis media yang sering residif, terutama pada anak-anak.3. Sinusitis paranasal

Kondisi tersebut akan merangsang terjadinya batuk hebat yang bisamenyebabkan iritasi pada laring. Dan memacu terjadinya inflamasi padalaring tersebut. Inflamasi ini akan menyebabkan nyeri akibat pengeluaranmediator kimia darah yang jika berlebihan akan merangsang peni ngkatansuhu tubuh.c . T a n d a t a n d a Laringitis akut ditandai Dengan suara serak atau t i d a k d a p a t mengeluarkan suara sama sekali (afonia) dan batuk berat. Laringitis kronisditandai Dengan suara serak yang persisten. Laringitis kronis mungkin sebagai komplikasi dari sinusitis kronis dan bronchitis kronis. E.Konsep Penyakit rhinitis alergi 1 . D e f i n i s i Rinitis alergi adalah penyait imflamasi yang disebabkan oleh reaksia l e r g i p a d a p a s i e n a t o p i y a n g s e b e l u m n ya s u d a h t e r s e n s i t a s i d e n g a n a l l e r g e n ya n g s a m a , s e r t a d i l e p a s k a n n ya m e d i a t o r k i m i a k e t i k a t e r j a d i paparan ulangan denagn allergen spesifik tersebut(Von pirquet 1986).2 . T a n d a d a n g e j a l a B e r s i n b e r s i n , r i n o r e , r a s a g a t a l , t e r s u m b a t , n ya e r i k e p a l a , t e k a n a n pasial,kongesti.3 . M a c a m m a c a m r h i n i t i s a). Rinitis berdasarkan sifat berlangsungnya b ) . R i n i t i s a l e r g i m u s i m a n ; p e n y e b a b n y a t e p u n g s a r i , d a n s p o r a jamur.timbulnya periodik sesuai denagn musim,pada waktu konsentrasialergen terbanyak di udara.c). Rinitis alergi sepanjang tahun; penyebab yang paling sering adalahalergen inhalan dan alergen ingestan.4.Rinitis berdasarkan sifat berlangsungnya (WHO)a ) . I n t e r m i t e n ( k a d a n g - k a d a n g ) ; b i l a g e j a l a k u r a n g d a r i e m p a t hari/minggu atau kuarang dari empat minggu. b). Persisten(menetap);bila gejala lebih dari empat hari/minggu atau lebih dari empat minggu.5 . R r i n i t i s b e r d a s a r k a n b e r a t - r i n g a n n ya a). Ringan. Bila tidak ditemukan gangguan tidur,gangguan aktifitasharian,bersantai,berolahraga,belajar,bekerja dll. b ) .

Sedang atau berat;bila terdapat satu atau lebih dari g a n g g u a n tersebut.6 . B e r d a s a r k a n c a r a m a s u k n ya a l e r g e n d i b a g i a t a s : a ) . Alergen inhalan. Alergen inhalan adalah alergen yang m a s u k bersama udara pernapasan, misal debu rumah, tungau, serpihan epitel, bulu binatang, jamur. b ) . A l e r g e n i n g s t a n ; y a n g m a s u k k e s a l u r a n c e r n a , b e r u p a makanan.misalnya susu,telur,coklat,udang,ikan.c ) . A l e r g e n i n j e r t a n ; y a n g m a s u k m e l a l u i t u s u k a n a t a u suntikan,misalnya penisilin dan sengatan lebah.d). Alergen kontaktan;yang masuk melalui kontak kulit atau jeringanmukosa. Misalnya bahan kosmetik,perhiasan . 7 . P a t o f i s i o l o g i Rinitis alergi merupakan statu penyakit imflamasi yang di awali denagtahap sensitisasi dan diikuti dengan reaksi alergi.8 . R e a k s i a l e r g i 1.reaksi alergi fase cepat(immediate phase allergic reaction) Berlasung sejak kontak langsung denagan alergen samp ai satu j a m setelahnya.Alergenmakrofag/monositmelepas sitokinin(IL1)

b). Persisten(menetap);bila gejala lebih dari empat hari/minggu atau lebih dari empat minggu.5 . R r i n i t i s b e r d a s a r k a n b e r a t - r i n g a n n ya a). Ringan. Bila tidak ditemukan gangguan tidur,gangguan aktifitasharian,bersantai,berolahraga,belajar,bekerja dll. b ) . Sedang atau berat;bila terdapat satu atau lebih dari g a n g g u a n tersebut.6 . B e r d a s a r k a n c a r a m a s u k n ya a l e r g e n d i b a g i a t a s : a ) . Alergen inhalan. Alergen inhalan adalah alergen yang m a s u k bersama udara pernapasan, misal debu rumah, tungau, serpihan epitel, bulu binatang, jamur. b ) . A l e r g e n i n g s t a n ; y a n g m a s u k k e s a l u r a n c e r n a , b e r u p a makanan.misalnya susu,telur,coklat,udang,ikan.c ) . A l e r g e n i n j e r t a n ; y a n g m a s u k m e l a l u i t u s u k a n a t a u suntikan,misalnya penisilin dan sengatan lebah.d). Alergen kontaktan;yang masuk melalui kontak kulit atau jeringanmukosa. Misalnya bahan kosmetik,perhiasan . 7 . P a t o f i s i o l o g i Rinitis alergi merupakan statu penyakit imflamasi yang di awali denagtahap sensitisasi dan diikuti dengan reaksi alergi.8 . R e a k s i a l e r g i 1.reaksi alergi fase cepat(immediate phase allergic reaction) Berlasung sejak kontak langsung denagan alergen sampai satu j a m setelahnya.Alergenmakrofag/monositmelepas sitokinin(IL1) pragmen pendek peptidamengaktifkan Th0k o m p l e k p e p t i d a M H C k l s I I T h 1 d a n T h 2 IL3,IL4,IL5,IL13Sel T helper(Th0)diikat sel limfosit Bmenhasilkan IgEmasuk ke jaringan diikat o/reseptor IgEmastosit/basofil jd aktif histamin & prostaglandinmerangsang ujung hipersekresi+permeabilitassaraf vidianus kel.mukosagatal,bersin,rinorea 2.alergi fase lambat (late phase allergic reaction) Ditandai dengan penambahan jenis dan jumlah sel i m f l a m a s i (eosinofil, limfosit, netrofil, basofil, mastosit), peningkatan sitokinin (IL3,IL4, IL5) dan GMCSF dan ICAM1.a . A d a t i g a r e a k s i

1). Respon primer (non spesifik) .Terjadi proses eliminasi danf a g o s i t o s i s a n t i g e n ( A g ) . b i l a t i d a k b e r h a s i l s e l u r u h n y a dihilangkan,reaksi berlanjut menjadi respon sekunder.2). Respon sekunder(spesifik). Mempunyai tiga kemungkinan ialahs i s t e m i m u n i t a s s e l u l a r a t a u h u m o r a l a t a u k e d u a n y a dibangkitkan.bila berhasil dieliminasi maka reaksi selesai,tapi jikaEfek dari sistem imunologik maka berlanjut ke tahap tersier.3 ) . R e s p o n t e r s i e r . D a p a t b e r s i f a t s e m e n t a r a / m e n e t a p t e r g a n t u n g dari daya eliminasi Ag oleh tubuh. b. Diagnosa rinitis alergi ditegakan berdasarkan :1 ) . A n a m n e s i s . A n a m n e s i s s a n g a t p e n t i n g , k a r e n a s e r i n g k a l i serangan tidak terjadi dihadapan pemeriksa.hampir 50% diagnosisdapat ditegakkan dari anamnesisi saja.2). Pemeriksaan rinoskopi anterior. Pada rinoskopi anterior tampak mukosa edema, basah, berwarna pucat atau livid disertai adanya sekret encer yang banyak.3). Pemeriksaan neso endoskopi4). Pemeriksaan sitologi hidung. Ditemukan eosinofil dalam jumlah banyak menunjukan kemungkinan alergi inhalan.5). Hitung eosinofil dalam darah tepi dapat normal atau meningkat.6). Uji kulit, alergen penyebab dapat dicari secara invivo.c. Komplikasi-komplikasi rinitis alergi yang sering terjadi:1). Polip hidung2). Otitis media yang sering residif,terutama pada anak-anak 3). Sinusitis paranasal F . P r o s e s k e p e r a w a t a n 1). Pengkajian yang dapat dilakukan Riwayat kesehatan anak mengikuti garis besar yang sama seperti riwayatkesehatan pada orang dewasa, dengan tambahan tertentu yang disajikan.a). Identifikasi dataTempat tanggal lahir, nama kecil, nama depan orang tua, usia b). Keluhan utama. Keluhan-keluhan ini merupakan pokok masalah dari anak, orang tua, guru, di sekolah atau dari orang lain.c ) . R i w a y a t p e n y a k i t s a a t i n i . B a g a i m a n a s e t i a p a n g g o t a k e l u a r g a merespon terhadap adanya gejala-gejala yang dialami oleh anak d). Riwayat kesehatan dahulue). Riwayat kesehatan keluarga(1). Riwayat kelahiran(a). Prenatal kesehatan ibu, pengobatan, penggunaan alcohol atau obat terlarang, perdarahan vagina, penambahan berat badan,lamanya kehamilan(b). Natal sifat persalinan dan kelahiran, berat badan lahir (c). Neonatal upaya resusitasi, sianosis, ikterik, infeksi.(2). Riwayat pemberian makan(a). Menyusui : Frekuansi dan lamanya menyusui, kesulitan yangditemukan( b ) . P e m b e r i a n m a k a n a n t a m b a h a n : j e n i s , j u m l a h , f r e k u e n s i , muntah kolik, diare, suplemen vitamin, zat besi, dan florida,(c). Pemberian makanan padat : Kebiasaan makan kesuakaanatau ketidaksukaan, jenis dan jumlah makanan yang dimakan;sikap dan respon orang tua(3). Riwayat pertumbuhan dan perkembangan(a). Pertumbuhan fisik berat badan, tinggi badan, dan lingkar kepala saat lahir dan usia 1, 2, 5, dan 10 tahun.(b). Perkembangan usia anak ketika dapat mengangkat kepala, berbalik, mundur, duduk, berjalan, dan berbicara.(c). Perkembangan sosial pola tidur siang dan malam hari, toilettraining, masalah-masalah wicara, perilaku kebiasaa, masalah-masalah disiplin, performa sekolah, hubungan dengan orangtua,saudara sekandun, dan teman sebaya.f). Status kesehatan terakhir 1). Alergi,

perhatian khusus pada alergi-alergi yang diamali saat masa kanak-kanak 2). Imunisasi, termasuk tanggal diberikan dan reaksi-reaksi yang timbul 3). Uji skrining, uji penglihatan, pendengaran, kolesterol, t u b e r k o l o s i s , golongan darah, penyakit sel sabit, dan kelaian metabolisme sejak lahir BAB IIIPEMBAHASAN KASUS B e r d a s a r k a n d e n g a n k a s u s ya n g a d a , p a s i e n A 1 3 t a h u n d e n g a n k e l u h a n bersin yang terus menerus, rhinorea, nyeri kepala di daerah frontal, adanya rasagatal di hidung dan mata, lakrimasi. Pasien tersebut mengalami hal yang demikian

BAB IPENDAHULUAN A . L a t a r B e l a k a n g M a s a l a h Berbagai masalah kesehatan terus menerus bermunculan di Indonesia.Akan tetapi, pemerintah belum cukup mengatasi masalah kesehatan tersebut.Seluruh bidang pelayanan kesehatan sampai saat ini sedang mengalami perubahan dan tidak satu pun perubahan yang berjalan lebih cepat disbandingm a s a l a h k e s e h a t a n y a n g t e r u s m e n e r u s b e r t a m b a h , t e r m a s u k d i b i d a n g keperawatan.Hal ini memberikan suatu tantangan yang sangat menyenangkan dan nyata bagi perawat dan mahasiswa keperawatan dalam mengahdapi masalah tersebut.Tanggung jawab untuk mengkoordinasikan perawatan ini membutuhkan p e r e n c a n a a n d a n p e n c a t a t a n ya n g d e n g a n j e l a s m e n g i d e n t i f i k a s i m a s a l a h - masalah dan inetrvensi-intervensi, juga perencanaa perawatan kesehatan jangka pendek dan panjang untuk individu dan keluarga.Salah satu masalah kesehatan yang sering muncul saat ini berhubunga nd e n g a n p e r n a f a s a n . B e g i t u b a n ya k m a s a l a h ya n g m u n c u l , u t a m a n y a k a r e n a masalah lingkunagn yang tercemar polusi, gaya hidup masyarakat yang tidak sehat, dan kurangnya pengetahuan tentang penyakit.Beberapa penyakit yang sering terjadi adalah TBC, pneumonia, berbagai penyakit akergi karena udara, dan asma yang sering terjadi di usia kanak-kanak.D a r i masalah kesehatan tersebut, calon tenaga kesehatan, harus terus m e n g k a j i berbagai penyakit yang muncul untuk dapat membuat a s u h a n k e p e r a w a t a n ya n g s e s u a i d a n t e p a t a g a r m a s a l a h k e s e h a t a n s e c a r a b e r t a h a p dapat teratasi dan derajat kesehatan masyarakat dapat ditingkatkan. B . I d e n t i f i k a s i k a s u s