Anda di halaman 1dari 21

EKSODONSIA

TEKNIK PENCABUTAN GIGI

(Open Method)

drg. Surijana Mappangara, M.Kes

TEKNIK PENCABUTAN GIGI


Ekstraksi

atau pencabutan gigi adalah proses mengeluarkan gigi dari soketnya pada tulang. Teknik pencabutan gigi terbagi atas:
Metode Tertutup (Closed Method)
Ekstraksi Metode Terbuka (Open Method)

METODE TERBUKA
Metode

terbuka atau surgical extraction adalah metode mengeluarkan gigi dari soket dengan membentuk flap dan mengeluarkan tulang yang mendukung gigi tersebut. Metode ini relatif sederhana dan dapat dilakukan oleh dokter gigi umum selama berpedoman pada prinsip-prinsip dasar teknik bedah.

INDIKASI
dengan morfologi akar yang tidak biasa/anomali (a) Gigi dengan hipersementosis pada akar dan ujung akar, ditandai dengan akar yg bulatbesar (b) Gigi dengan ujung akar yang mengalami dilaserasi (c) Gigi dengan ankylosis akar atau akar abnormal Gigi impaksi dan semi impaksi
Gigi

INDIKASI
Gigi

fusi yang berdekatan dengan gigi yang lain atau berdekatan dengan gigi yang D lain pada bagian apikal (d) Gigi posterior RA, dimana akarnya masuk dalam sinus E maksilaris (e) Sisa akar gigi yang tertanam dalam tulang alveolar Gigi dengan lesi periapikal

GIGI DENGAN MORFOLOGI AKAR YANG TIDAK BIASA/ANOMALI

Gigi yang Hipersementosis

Gigi dengan akar bengkok

Semi impaksi M3 RB

Gigi yang Fusi

Akar gigi yang tertutup oleh tulang

Gigi dengan lesi peripikal

KONTRAINDIKASI
Fraktur

ujung akar yang asimptomatik, dimana pulpa masih vital dan tertanam dalam soket. Ekstraksi sebaiknya dipertimbangkan, khususnya untuk pasien yang lebih tua, apabila :
Terdapat resiko komplikasi lokal yang serius Processus alveolaris dalam jumlah besar harus dikeluarkan Terdapat masalah kesehatan yang serius

TAHAP-TAHAP

Sterilisasi dan proteksi diri operator (masker, srubbing, handscoon) Desinfeksi daerah operasi dengan desinfektan Anastesi daerah operasi Pembuatan flap (basis lebih lebar dari puncak) Pengambilan tulang dan bagian yang adekuat dari akar (round bur dan long fissure bur) Pengangkatan gigi dengan menggunakan tang atau elevator Daerah operasi dihaluskan (knable tang dan bone file) Irigasi dengan larutan saline atau NaCl Penanganan luka post operasi dan penjahitan Instruksi post-operasi

DESAIN FLAP

B Envelope Flap

A Four corner flap (trapezoid) Daerah basis (panah biru) harus lebih lebar dari daerah korona.

C Semilunar Flap

PEMBUATAN FLAP
X
X

Hindari membuat insisi terlalu dekat dengan daerah gigi yang akan diekstraksi

Hindari membuat insisi dekat dengan daerah nervus mentalis

Desain yang benar. Insisi harusnya 6-8 mm ke anterior dan atau posterior dari daerah gigi yang akan diekstraksi

EKSTRAKSI GIGI DENGAN AKAR LEBIH DARI SATU


Buat

envelope flap, kemudian pisahkan kedua akar bukal dari mahkota dengan menggunkan bur (a) Keluarkan mahkota bersamaan dengan akar palatal, kemudian keluarkan akar mesial dan distal (b)

EKSTRAKSI GIGI DENGAN HIPERSEMENTOSIS AKAR


Insisi

berbentuk L untuk membuat flap. Jaringan yang menutupi permukaan bukal gigi dikeluarkan dengan menggunakan bur dan gigi dikeluarkan dengan menggunakan tang.

EKSTRAKSI GIGI MOLAR DENGAN HIPERSEMENTOSIS PADA SALAH SATU AKAR

AKAR GIGI MOLAR DESIDUI MEMELUK MAHKOTA GIGI PREMOLAR PERMANEN

B C

EKSTRAKSI AKAR GIGI YANG TERTANAM DALAM TULANG ALVEOLAR


Insisi berbentuk L
Buka flap, bur tulang alveolar dari daerah akar gigi

Luksasi dan keluarkan sisa akar dengan elevator

Lakukan penjahitan pada daerah operasi

INSTRUKSI POST-OPERASI
dianjurkan untuk istirahat selama 1 2 hari, tergantung pada luasnya luka dan kondisi fisik pasien Pemberian obat analgesik tiap 4 jam selama nyeri terjadi Antibiotik : diresepkan jika ada riwayat kondisi medis tertentu atau inflamasi Edema : tempatkan kompres dingin ekstra oral di atas daerah pembedahan yg berlangsung selama 10 15 menit pertama dan diulang setiap setengah jam sekurang-kurangnya 4 6 jam
Pasien

INSTRUKSI POST-OPERASI
Perdarahan

: pasien dianjrkan menggigit dengan kuat kasa yang ditempatkan di atas luka selama 30 45 menit. Jika perdarahan berlanjut maka kasa lain ditempatkan di atas luka selama beberapa jam berikutya Pasien dianjurkan untuk memakan makanan yang lunak dan dingin Oral Hygiene: tidak boleh berkumur selama 24 jam pertama. Setelah itu boleh berkumur dengan air garam hangat 3 x sehari selama 3 4 hari, hindari penyikatan pada daerah bedah Pasien dianjurkan untuk datang melepas jahitan seminggu kemudian

KEPUSTAKAAN

TERIMA KASIH