Anda di halaman 1dari 9

SATUAN ACARA PENYULUHAN HARGA DIRI RENDAH

Oleh : 1. Anies Karimah 2. Dellya Dwi Septiana 3. Nurul Fauziah A 4. Rilo Abadi 5. Yanne Farda K P27820111 P27820111 P27820111 P27820111 P27820111

POLITEKNIK KESEHATAN KEMENTRIAN KESEHATAN SURABAYA PROGRAM STUDI DIII KEPERAWATAN KAMPUS SOETOMO SURABAYA 2012- 2013

SATUAN ACARA PENYULUHAN


Hari/tanggal Pokok Bahasan Pukul Sasaran Alokasi Waktu Tempat : Jumat/ 22 November 2013 : Peran serta keluarga pada klien dengan harga diri rendah : 09.00-09.30 WIB : Keluarga Pasien di Ruang Jiwa C RSUD Dr.Soetomo Surabaya : 30 menit : Ruang Jiwa C RSUD Dr.Soetomo Surabaya

1. Tujuan Umum Pada akhir proses penyuluhan, peserta penyuluhan dapat mengetahui tentang peran serta keluarga pada klien dengan harga diri rendah. 2. Tujuan Khusus Setelah diberikan penyuluhan diharapkan pengunjung di Ruang Jiwa C RSUD Dr. Soetomo Surabaya dapat : 1) Menjelaskan tentang pengertian harga diri rendah. 2) Menjelaskan tentang tanda dan gejala harga diri rendah. 3) Menjelaskan tentang penyebab harga diri rendah. 4) Menjelaskan tentang cara meningkatkan harga diri. 5) Menjelaskan tentang peran keluarga dalam meningkatkan harga diri.

3. Materi 1) Pengertian harga diri rendah. 2) Tanda dan gejala harga diri rendah. 3) Penyebab harga diri rendah. 4) Cara meningkatkan harga diri.

5) Peran keluarga dalam meningkatkan harga diri.

6) Metode 1) Ceramah 2) Diskusi / tanya jawab

7) Media 1) Leaflet 2) Laptop 3) Power point 4) LCD

8) Jadwal Pelaksanaan NO 1 TAHAP Pembukaan WAKTU 5 menit KEGIATAN PENYULUHAN Mengucapkan salam Memperkenalkan diri Menjelaskan dari penyuluhan Melakukan waktu Menyebutkan materi kontrak tujuan KEGIATAN PESERTA Menjawab salam dan mendengarkan

penyuluhan yang akan diberikan 2 Pelaksanaan 15 menit Menjelaskan tentang Mendengarkan memperhatikan Bertanya tentang tentang dan

pengertian harga diri rendah. Menjelaskan

materi yang kurang jelas

tanda dan gejala harga diri rendah. Menjelaskan tentang

penyebab harga diri rendah. Menjelaskan cara tentang

meningkatkan

harga diri. Menjelaskan tentang

peran keluarga dalam meningkatkan diri. 3 Evaluasi 5 menit Menanyakan pada Menjawab menjelaskan pertanyaan dan harga

keluarga pasien tentang materi yang diberikan dan reinforcement

kepada keluarga pasien bila dapat menjawab dan menjelaskan

kembali pertanyaan / materi. 4 Penutup 5 menit Mengucapkan kasih Mengucapkan salam terima Menjawab salam

9) Pengorganisasian

Pembimbing

: 1. Kastubi,S.Kep.,Ns.,M.Kes 2.

Fasilitator

: Rilo Abadi Dellya Dwi Septiana

Moderator Penyaji Observer

: Nurul Fauziah : Anies Karimah : Yanne Farda K

10) Evaluasi 1) Evaluasi Struktur a. Penyelenggaraan penyuluhan dilaksanakan di Ruang Jiwa C RSUD Dr.Soetomo Surabaya. b. Pengorganisasian penyelenggaraan penyuluhan dilakukan sebelumnya.

2) Evaluasi Proses a. Keluarga memperhatikan terhadap materi penyuluhan. b. Keluarga bertanya tentang materi penyuluhan. c. Keluarga mengajukan pertanyaan dan menjawab pertanyaan secara benar. 3) Evaluasi Hasil a. Keluarga dapat menjawab pertanyaan yang diajukan tentang harga diri rendah.

Materi Penyuluhan Harga Diri Randah

1.

Pengertian Gangguan harga diri rendah digambarkan sebagai perasaan yang negatif terhadap diri sendiri, termasuk hilangnya percaya diri dan harga diri, merasa gagal mencapai keinginan. Gangguan harga diri atau harga diri rendah dapat terjadi secara kronik, yaitu perasaan negatif terhadap diri telah berlangsung lama. Gangguan harga diri rendah merupakan masalah bagi banyak orang dan diekspresikan melalui tingkat kecemasan yang sedang sampai berat. Umumnya disertai oleh evaluasi diri yang negatif, membenci diri sendiri dan menolak diri sendiri (Keliat, 1998).

2. Tanda dan Gejala a. Perasaan malu pada diri sendiri b. Rasa bersalah terhadap diri sendiri misalnya menyalahkan dan mengejek diri sendiri. c. Merendahkan martabat misalnya, saya tidak bisa, saya tidak mampu, saya memang bodoh dan tidak tahu apa apa. d. Gangguan hubungan sosial, seperti menarik diri, klien tak mau bertemu orang lain, lebih suka menyendiri. e. Percaya diri kurang, klien sukar mengambil keputusan yang suram mungkin memilih alternatif tindakan. f. Mencederai diri dan akibat HDR disertai dengan harapan yang suram mungin klien ingin mengakhiri kehidupan. g. Produktivitas menurun. h. Mudah tersinggung atau marah yang berlebihan. i. Pandangan hidup yang pesimis. j. Penyalahgunaan obat. k. Depersonalisasi adalah perasaan tidak realita dan asing terhadap diri sendiri yang berhubungan dengan kecemasan, kepanikan, serta tidak dapat meredakan dirinya dengan orang lain.

3. Penyebab a. Penolakan orang tua, harapan orang tua yang tidak relistis. b. Dikucilkan dari teman/ masyarakat. c. Harapan atau cita-cita yang tidak realistis tidak sesuai dengan kemampuan diri. d. Trauma yang tiba-tiba, misal harus operasi, kecelakaan, dicerai suami, putus sekolah, putus hubugan kerja,sering mengalami kegagalan dalam usaha dll.

4. Cara Meningkatkan Harga Diri a. Ungkapkan pikiran dan perasaan kepada orang lain seperti keluarga, teman untuk membantu mengatasinya b. Menggali potensi diri yang dapat dikembangkan untuk mencapai kesuksesan c. Buat rencana kegiatan yang realistis untuk mencegah resiko kegagalan d. Yakinkan diri bahwa kegagalan yang pernah dialami adalah kesuksesan yang tertunda e. Lakukan kegiatan yang telah direncanakan dengan tekun f. Jika mengalami masalah selama melakukan kembali kegiatan, mintalah bantuan orang lain khususnya keluarga

5. Peran keluarga dalam meningkatkan harga diri a. Tingkatkan kesadaran diri pasien dengan menjalalin hubungan yang baik, memberikan dan membimbing melakukan peker-jaan yang sesuai dengan kemampuan pasien. b. Menggali kelebihan pasien dengan mendorong pasien mengungkapkan pikiran dan perasaannnya, mengidentifikasi kemampuan positif yang dimiliki pasien. c. Mengevaluasi diri pasien dengan memotivasi pasien menungkapkan upaya yang biasa dilakukan bila menghadapi masalah, dengarkan setiap keluhan pasien dan bantu memcari alternative pemecahan yang lebih baik. d. Bantu pasien menetapkan tujuan yang realistis dengan berdiskusi dengan pasien tentang berbagai rencana kegiatan yang akan dilakukan, utamakan pekerjaan yang sesuai dan mampu diselesaikan dengan baik. e. Buatkan jadual kegiatan harian pasien dan berikan pujian jika dapat melakukan dengan baik.

f. Bila pasien mengalami kegagalan selama melakukan berbagai pekerjaan jangan menyalahkan tetapi bimbing untuk melaku-kannya dengan baik. g. Secara bertahap bantu pasien melakukan kegiatan bersama orang lain/masyarakat. h. Fasilitasi dan pantau penggunaan obat.

DAFTAR PUSTAKA Keliat, B.A. 1998. Peran Serta Keluarga dalam Perawatan Klien dengan Gangguan Jiwa. Jakarta: EGC.

Danz, 2012. SAP Harga Diri Rendah. http://danz1309.blogspot.com/p/askep-jiwa-hdr.html diunduh tanggal 20 November 2013 jam 08.30. Herman, 2013. Laporan Pendahuluan Harga Diri Rendah. http://hermankampus.blogspot.com/2013/04/laporan-pendahuluan-harga-diri-rendah.html. diunduh tanggal 20 November 2013 jam 08.30.