Anda di halaman 1dari 8

TEGUH SAPUTRA BETA 2011 - 11 - 149

TEORI TAMBAHAN PENGUJIAN POLARITAS TRAFO 1-FASA

Prinsip Umum Trafo Masing-masing ujung primer dari suatu transformator satu fasa polaritasnya selalu bergantian pada waktu bekerja karena merupakan teangan AC. Hal ini sama juga terjadi pada kumparan sekunder. Polaritas perlu diketahui untuk membuat sambungan-sambungan pada transformator. Polaritas dari suatu transformator ditentukan oleh arah lilitannya. Untuk menentukan polaritas transformator (arah lilitan) bisa kita peroleh dari tes Polaritas Fungsi dari polaritas transformator sendiri adalah sebagai penentuan kutub-kutub positif atau negatif pada transformator, untuk menentukan kumparan-kumparan primer atau sekunder dan untuk menghubungkan transformator biasa menjadi autotransformator. Selain itu,polaritas trafo juga sangat penting untuk diketahui jika kita akan memparalelkan trafo (untuk meningkatkan daya trafo) ataupun men-serikan trafo (untuk meningkatkan tegangan trafo). Rangkaian Transformator

Disini kita akan menggunakan 2 metode yakni metode additive dan metode substractive. Dengan melihat belitan primer dan belitan sekunder. Apabila terjadi kesalahan polaritas, hal ini dapat diketahui dengan tidak adanya nilai pada avometer pada saat pemasangan rangkaian additive atausubstractive

LABORATORIUM MESIN LISTRIK

TEGUH SAPUTRA BETA 2011 - 11 - 149

Ujung kumparan tegangan tinggi disambung dengan ujung kumparan tegangan rendah yang terdekat, ujung yang lain kita pasangangkan Voltmeter (V2). Ujung-ujung kumparan tegangan tinggi dihubungkan sumber dan dipasang Voltmeter (V1). V3 juga di ukur dengan multimeter

Perhatikan arah arus primer yang dinyatakan dalam Ip dan keluar di sisi sekunder Is. Untuk polaritas substructive Ip dengan Is sefasa, sedangkan untuk yang additive berlawanan arah.

Terminal H1 mempunyai polaritas yang sama dengan X1 yaitu positif (+), sedangkan H2 polaritasnyasama dengan X2 (-). Posisi polaritas seperti tersebut di atas disebut dengan polaritas pengurangan (polaritas subtractive). Sebaliknya jika polaritas H1 (+) = X2 (+) dan H2 (-) = X1 (-), akibat cara melilit kumparansekunder sebaliknya dari kondisi pertama, maka disebut polaritas penjumlahan (polaritas additive)

LABORATORIUM MESIN LISTRIK

TEGUH SAPUTRA BETA 2011 - 11 - 149

Permisalkan , Tegangan Pada Kumparan bertegangan tinggi dipasang 220 volt dan pada kumparan bertegangan rendah 48 volt Perhitungan polaritas transformator Polaritas Additive V3 = V 1 + V 2 = 220,7 V + 47 V = 267,7 Volt

Polaritas Substractive V3 = V 1 - V2 = 219,2 V - 48,2 V = 171 Volt

Pada pengukuran bila tegangan V1 < V3 GGL induksi saling menjumlahkan dan dikatakan additve polarity, dengan rumus: V3 = V 2 + V 2 Pada pengukuran bila tegangan V1 > V3 GGL induksi kedua lilitan ada hubungan pengurangan dan dikatakan substractive polarity, dengan rumus: V3 = V 1 V2 V1 dan V3 berbanding lurus, sedangkan V2 berbanding terbalik dengan V1 dan V3.

Polaritas transformator dapat diketahui apabila kita mengetahui polaritas dari sumber tegangan yang kita berikan pada transformator.

LABORATORIUM MESIN LISTRIK

TEGUH SAPUTRA BETA 2011 - 11 - 149

TEORI TAMBAHAN PENGUJIAN TRAFO TEGANGAN RENDAH BEBAN NOL Pengujian Trafo Tegangan Rendah Beban Nol Test beban nol dilakukan untuk mengetahui rugi-rugi trafo pada saat beberbeban/tidak berbeban. Kedua test/pengujian beban nol dimaksudkan untuk mengetahui kejenuhan trafo, dimana kondisi memberikan tegangan sampai tingkat tertentu akan mengalami kejenuhan, dimana menurutnya tegangan sedikit demi sedikit saja arus eksitasi trafo sudah tidak lancar lagi untuk mencari rugi-rugi tembaga (short circuit) yang dilakukan dengan memberikan tegangan senilai tertentu akan meghasilkan arus hubung singkat sama dengan memberikan tegangan senilai tertentu akan menghasilkan arus hubung singkat yang sama dengan trafo. Jadi rugi-rugi trafo terdiri dari rugi-rugi hyterisis ( beban nol ). Test hubung singkat dilakukan dengan menghubungkan singkat sisi sekundernya, maka tegangan sedikit demi sedikit kesetimbangan beban pada suatu sistem distribusi dan tenaga listrik selalu terjadi dan penyebab keseimbangan tersebut adalah pada beban 1- fasa. Pada pelanggan-pelanggan tegangan rendah, akibat keseimbangan beban tersebut muncul arus dinetral trafo arus yang mengalir pada netral trafo ini menyebabkan terjadinya losses akibat adanya arus netral pada penghantar netral trafo dan losses akibat netral yang mengalir ke tanah.

LABORATORIUM MESIN LISTRIK

TEGUH SAPUTRA BETA 2011 - 11 - 149

Trafo Pada Kondisi Tanpa Beban Pada trafo yang ideal dimana tidak terjadi suatu kerugian, maka dapat di gambarkan seperti gambar.

Tegangan suppy Vp akan menghasilkan arus magnetisasi Im yang menghasilkan medan magnet yang tertinggal maka tegangan yang dihasilkan

menjadi sephasa dengan tegangan input demikian juga tegangan induksi yang dihasilkan pada sisi sekunder. Perbandingan tegangan induksi pada sisi primer dengan sisi sekunder Ep/Es tergantung perbandingan jumlah lilitan dari masing-masing sisi Np/Ns. Dalam kenyataannya arus magnetisasi Im tidak sama dengan nol tetapi mempunyai besaran tertentu dan terletak ini menghasilkan fluks, karena fluks tertinggal terhadap tegangan input. Arus selalu mengalami perubahan maka

mengakibatkan terjadinya panas, dan rugi daya ini dapat dinyatakan sehingga pada kondisi tanpa beban transformator memerlukan Io yang merupakan penjumlahan dari arus magnetisasi Im dengan Iw. Karena Im tertinggal terhadap tegangan maka
LABORATORIUM MESIN LISTRIK

TEGUH SAPUTRA BETA 2011 - 11 - 149

dapat dinyatakan sebagai arus yang melalui inductor Lo , sedang Iw sephasa dengan tegangan maka dapat dinyatakan seperti arus yang melalui beban berupa resistor Ro, dan Lo dengan Ro dapat digambarkan sebagai dua komponen yang dipasang parallel yang mengakibatkan terjadinya arus Io yang diambil dari sumber.

LABORATORIUM MESIN LISTRIK

TEGUH SAPUTRA BETA 2011 - 11 - 149

TEORI TAMBAHAN PENGUJIAN TRAFO HUBUNG SINGKAT

Pengujian Trafo Hubung Singkat Uji hubung singkat dilakukan di sisi tegangan tinggi dengan sisi tegangan rendah dihubung-singkat. Sisi tegangan tinggi menjadi sisi masukan yang dihubungkan dengan sumber tegangan. Tegangan masukan harus cukup rendah agar arus di sisi tegangan rendah masih dalam batas nominalnya. Uji hubung singkat dilakukan di sisi tegangan tinggi dengan sisi tegangan rendah dihubung-singkat. Sisi tegangan tinggi menjadi sisi masukan yang dihubungkan dengan sumber tegangan. Tegangan masukan harus cukup rendah agar arus di sisi tegangan rendah masih dalam batas nominalnya. Pengukuran di belitan tegangan tinggi dilakukan seperti halnya pada uji beban nol, yaitu tegangan masukan Vt, arus masukan It, dan daya (aktif) masukan Pt.

Tegangan masukan yang dibuat kecil mengakibatkan rugi-rugi inti menjadi kecil sehingga kita dapat membuat pendekatan dengan mengabaikan rugi-rugi inti. Dengan demikian kita dapat menggunakan rangkaian ekivalen yang disederhanakan. Daya Pt dapat dianggap sebagai daya untuk mengatasi rugi-rugi tembaga saja, yaitu rugi-rugi pada resistansi ekivalen yang dilihat dari sisi tegangan tinggi Ret. Dalam perhitungan ini kita memperoleh nilai Ret = R1 + R2 .

Nilai resistansi masing-masing belitan dapat diperoleh dengan pengukuran terpisah sebagaimana telah disebutkan di atas. Untuk reaktansi, kita memperoleh nilai Xet = X1 + X2 . Kita tidak dapat memperoleh informasi untuk menentukan reaktansi masing-masing belitan. Jika sekiranya nilai reaktansi masing-masing belitan

LABORATORIUM MESIN LISTRIK

TEGUH SAPUTRA BETA 2011 - 11 - 149

diperlukan kita dapat mengambil asumsi bahwa X1 = X2 . Kondisi ini sesungguhnya benar adanya jika transformator dirancang dengan baik. Pengujian hubung singkat transformator ini ditunjukan untuk mencari besar induksi eqivalent maupun resistansi eqivalent serta menentukan impedansi eqivalent dari transformator pada pengujian ini bagian sekunder dari transformer dihubung singkat, sedang alat ukur dipasang pada sisi primer (gambar 18), pada pengukuran ini tegangan pada sisi sekunder yang dihubung singkat sama dengan nol, sedang tegangan yang diberikan pada sisi primer diatur arus Ip tidak melebihi arus nominal transformator. Berdasar data tegangan, arus, dan daya, maka dapat dihitung impedansi eqivalent pada sisi primer, resistansi eqivalent pada sisi primer dan induktansi eqivalent dari sisi primer

LABORATORIUM MESIN LISTRIK