Anda di halaman 1dari 18

Hubungan Omega 3 dengan Psoriasis

DAFTAR ISI
BAB I ...................................................................................................................................................... 1 PENDAHULUAN .................................................................................................................................. 1 BAB II..................................................................................................................................................... 2 TINJAUAN PUSTAKA ......................................................................................................................... 2 II. 1. PSORIASIS .................................................................................................................................... 2 DEFINISI ........................................................................................................................................... 2 EPIDEMIOLOGI ................................................................................................................................ 2 ETIOPATOGENESIS .......................................................................................................................... 2 GAMBAR PSORIASIS ........................................................................................................................ 3 GEJALA KLINIS ................................................................................................................................. 4 KLASIFIKASI...................................................................................................................................... 5 DERAJAT KEPARAHAN PSORIASIS ................................................................................................... 6 KOMPLIKASI .................................................................................................................................... 7 DIAGNOSIS DIFERENSIAL ................................................................................................................. 7 TEMUAN LABORATORIUM .............................................................................................................. 7 PROGNOSIS ..................................................................................................................................... 8 TERAPI ............................................................................................................................................. 8 PENGOBATAN TOPIKAL ................................................................................................................... 9 II. 2. OMEGA 3 .................................................................................................................................... 10 DEFINISI ......................................................................................................................................... 10 KANDUNGAN ASAM LEMAK OMEGA - 3 ....................................................................................... 12 KEGUNAAN ASAM LEMAK 0MEGA 3.......................................................................................... 12 PENGGUNAAN ASAM LEMAK OMEGA 3 .................................................................................... 13 Anak-anak (18 tahun).................................................................................................................. 13 Orang dewasa ............................................................................................................................... 13 EFEK SAMPING .............................................................................................................................. 14 INTERAKSI OBAT ............................................................................................................................ 14 Rekomendasi internasional dosis pemberian asam lemak omega 3 pada psoriasis ................. 16 BAB III ................................................................................................................................................. 17 KESIMPULAN ..................................................................................................................................... 17

Kepaniteraan Klinik Ilmu Gizi Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara Periode 3 Desember 2012 15 desember 2012

Hubungan Omega 3 dengan Psoriasis

BAB I

PENDAHULUAN

Omega 3 adalah polyunsaturated fatty acids (PUPA) dimana omega 3 memiliki lebih dari satu ikatan rangkap cis. Pada semua omega 3, ikatan rangkap pertama berada diantara rantai karbon ketiga dan keempat dihitung dari asam lemak di ujung metil (n 3). Omega 3 merupakan asam lemak esensial yang tidak dapat diproduksi oleh tubuh kita sendiri, oleh karena itu omega 3 dari makanan atau suplemen. Hal ini terjadi karena dalam tubuh manusia dan mamalia lainnya tidak memiliki enzim untuk menginsersi ikatan rangkap cis pada n 6 dan n 3 dalam struktur asam lemak.9 Tubuh manusia dapat mensintesis asam lemak rantai panjang omega 6 (20 karbon atau lebih), seperti asam dihomo-gamma-linolenic (DGLA; 20:3n-6) dan asam arakhidonat (AA; 20:4n-6) dari asam linoleat dan asam lemak rantai panjang omega-3, seperti asam eikosapentaenoat (EPA; 20:5n-3) dan asam dokosaheksaenoat (DHA; 22:6n-3) dari asam alfa linolenat (ALA). Hasil dari penelitian tentang omega 3 diperoleh bahwa diperkirakan dengan meningkatan asupan omega 3 dapat bermanfaat bagi kesehatan tubuh. Psoriasis merupakan penyakit karena reaksi autoimun yang bersifat kronik dan residif dan memerlukan terapi jangka panjang. Tatalaksana farmakologi bagi penyakit ini telah banyak jenisnya , namun diperlukan satu aspek tatalaksana yang aman dan bersifat komprehensif jangka panjang berupa manajemen gizi. Penelitian di beberapa Negara, terutama di Barcelona, Spanyol telah menemukan pengaruh positif pada pemberian omega -3 bagi penderita psoriasis dan akan terus ditingkatkan riset dan pengembangannya.

Kepaniteraan Klinik Ilmu Gizi Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara Periode 3 Desember 2012 15 desember 2012

Hubungan Omega 3 dengan Psoriasis

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

II. 1. PSORIASIS

DEFINISI Psoriasis adalah penyakit yang penyebabnya autoimun, bersifat kronik dan residif, ditandai dengan adanya bercak-bercak eritema berbatas tegas dengan skuama yang kasar, berlapis-lapis dan trasnparan; disertai fenomena tetesan lilin, Ausptiz, dan Kobner.1

EPIDEMIOLOGI Kasus psoriasis makin sering dijumpai. Meskipun penyakit ini tidak menyebabkan kematian, tetapi menyebabkan gangguan kosmetik, terlebih-lebih mengingat bahwa perjalanannya menahun dan residif.1 Insidens pada orang kulit putih lebih tinggi daripada penduduk kulit berwarna. Di Eropa dilaporkan sebanyak 3-7%, di Amerika Serikat 1-2%, sedangkan di Jepang 0,6%. Pada bangsa berkulit hitam, misalnya di Afrika, jarang dilaporkan.1 Insidens pada pria agak lebih banyak daripada wanita, psoriasis terdapat pada semua usia, tetapi umumnya pada orang dewasa.1

ETIOPATOGENESIS Faktor genetik berperan penting pada penyakit ini. Bila orangtuanya tidak menderita psoriasis resiko mendapat psoriasis meningkat 12%, sedangkan jika salah seorang orangtuanya menderita psoriasis resikonya mencapai 34-39%. Berdasarkan awitan penyakit dikenal dua tipe: psoriasis tipe I dengan awitan dini bersifat familial, psoriasis tipe II dengan awitan lambat bersifat nonfamilial.1
Kepaniteraan Klinik Ilmu Gizi Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara Periode 3 Desember 2012 15 desember 2012

Hubungan Omega 3 dengan Psoriasis

Faktor imunologik memiliki andil yang tak kalah penting. Defek genetik pada psoriasis dapat diekspresika pada salah satu dari tiga jenis sel, yakni limfosit T, sel penyaji antigen (dermal), atau keratinosit. Keratinosit psoriasis membutuhkan stimuli untuk aktivasinya. Lesi psoriasis matang umumnya penuh dengan sebukan limfosit T pada dermis yang terutama terdiri atas limfosit T CD4 dengan sedikit sebukan limfositik dalam epidermis. Sedangkan pada lesi baru umumnya lebih banyak didominasi oleh limfosit T CD8. Pada lesi psoriasis terdapat sekitar 17 sitokin yang produksinya bertambah. Sel Langerhans juga berperan pada imunopatogenesis psoriasis. Terjadinya proliferasi epidermis diawali dengan adanya pergerakan antigen, baik eksogen maupun endogen oleh sel Langerhans. Pada psoriasis pembentukan epidermis (turn over time) lebih cepat, hanya 3-4 hari, sedangkan pada kulit normal lamanya 27 hari.1 Berbagai faktor pencetus pada psoriasis yang disebut dalam kepustakaan, di antaranya stress psikis, infeksi fokal, trauma (fenomena Kobner), endokrin, gangguan metabolic, obat, juga alkohol dan merokok. Stres psikis merupakan faktor pencetus utama. Infeksi fokal mempunyai hubungan erat dengan salah satu bentuk psoriasis adalah psoriasis gutata, sedangkan hubungannya dengan psoriasis vulgaris tidak jelas. Pernah dilaporkan kasus-kasus psoriasis gutata yang sembuh setelah dilakukan tonsilektomi. Umumnya infeksi disebabkan oleh Streptoccocus. Faktor endokrin rupanya mempengaruhi perjalanan penyakit. Puncak insiden psoriasis pada waktu pubertas dan menopause. Pada waktu kehamilan umumnya membaik, sedangkan pada masa postpartum memburuk. Gangguan metabolism, contohnya hipokalsemia dan dialysis telah dilaporkan sebagai factor pencetus.1

GAMBAR PSORIASIS

Kepaniteraan Klinik Ilmu Gizi Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara Periode 3 Desember 2012 15 desember 2012

Hubungan Omega 3 dengan Psoriasis

GEJALA KLINIS Keadaan umum tidak dipengaruhi, kecuali pada psoriasis yang menjadi eritroderma. Sebagian penderita mengeluh gatal ringan. Tempat predileksi pada scalp, perbatasan daerah tersebut dengan muka, ekstremitas bagian ekstensor terutama siku serta lutut, dan daerah lumbosakral.1 Keadaan kulit terdiri atas bercak-bercak eritema yang meninggi (plak) dengan skuama di atasnya. Eritema sirkumskrip dan merata, tetapi pada stadium penyembuhan sering eritema yang di tengah menghilang dan hanya terdapat di pinggir. Skuama berlapis-lapis, kasar dan berwarna putih seperti mika, serta transparan. Besar kelainan bervariasi. Jika seluruhnya atau sebagian besar lentikular disebut psoriasis gutata, biasanya pada anak-anak dan dewasa muda dan terjadi setelah infeksi akut oleh Streptooccus.1 Pada psoriasis terdapat fenomena tetesan lilin, Auspitz, dan Kobner (isomorfik). Kedua fenomena yang disebut lebih dahulu dianggap khas, sedangkan yang terakhir tidak khas, hanya 47% yang positif dan didapati pula pada penyakit lain.1 Fenomena tetesan lilin ialah skuama yang berubah warna menjadi putih pada goresan, seperti warna lilin yang digores, disebabkan oleh berubahnya indeks bias. Cara menggores dapat dengan pinggir gelas alas. Pada fenomena Auspitz tampak serum atau darah berbintikbintik yang disebabkan oleh papilomatosis. Cara mengerjakannya adalah skuama yang berlapis-lapis itu dikerok, misalnya dengan pinggir gelas alas. Setelah skuamanya habis, maka pengerokan harus dilakukan perlahan-lahan. Trauma pada kulit penderita psoriasis, misalnya garukan, dapat menyebabkan kelainan yang sama dengan kelainan psoriasis dan disebut fenomena Kobner yang timbul kira-kira setelah 3 minggu.1 Psoriasis juga dapat menyebabkan kelainan kuku yakni sebanyak kira-kira 50%, yang agak khas ialah pitting nail atau nail pit berupa lekukan-lekukan miliar. Kelainan yang tak khas ialah kuku yang keruh, tebal, bagian distalnya terangkat karena terdapat bagian tanduk di bawahnya (hyperkeratosis subungual), dan onikolisis.1 Di samping menimbulkan kelainan pada kulit dan kuku, penyakit ini dapat pula menyebabkan kelainan pada sendi (arthritis psoriatik), terdapat pada 10-15% pasien psoriasis. Umumnya pada sendi distal interphalang. Umumnya bersifat poliartikular, tempat predileksinya pada sendi interphalang distal, terbanyak pada usia 30-50 tahun.1
Kepaniteraan Klinik Ilmu Gizi Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara Periode 3 Desember 2012 15 desember 2012

Hubungan Omega 3 dengan Psoriasis

(Diunduh dari http://emedicine.medscape.com/article/1943419-clinical#aw2aab6b3b2)

KLASIFIKASI Pada psoriasis terdapat berbagai bentuk klinis. 1. Psoriasis vulgaris Bentuk ini ialah yang lazim terdapat karena itu disebut vulgaris, dinamakan pula tipe plak karena lesi-lesi umumnya berbentuk plak. 2. Psoriasis gutata Diameter kelainan biasanya tidak melebihi 1 cm. Timbulnya mendadak dan diseminata, umumnya setelah infeksi Streptococcus di saluran napas bagian atas sehabis influenza atau morbili. 3. Psoriasis inversa
Kepaniteraan Klinik Ilmu Gizi Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara Periode 3 Desember 2012 15 desember 2012

Hubungan Omega 3 dengan Psoriasis

Mempunyai tempat predileksi di daerah fleksor. 4. Psoriasis eksudativa Bentuk ini sangat jarang. 5. Psoriasis seboroik Gabungan antara posriasis dan dermatitis seboroik, skuama yang biasanya kering menjadi agak berminyak dan agak lunak. 6. Psoriasis pustulosa a. Psoriasis pustulosa palmoplantar (Barber) Bersifat kronik dan residif, mengenai telapak kaki dan tangan. Kelainan kulit berupa kelompok-kelompok pustule kecil steril dan dalam, di atas kulit eritematosa, disertai rasa gatal. b. Psorasis pustulosa generalisata akut (Zumbusch) Sebagai provokatif tersering adalah penghentian kortikosteroid sistemik. Faktor selain obat ialah hipokalsemia, sinar matahari, alkohol, stress emosional, serta infeksi bacterial dan virus. Gejala awalnya ialah kulit yang nyeri, hiperalgesia disertai gejala umum berupa demam, malaise, nausea, dan anoreksia. Plak psoriasis yang telah ada makin eritematosa. Setelah beberapa jam timbul banyak plak edematosa dan eritematosa pada kulit yang normal. Dalam beberapa hari timbul banyak pustule miliar pada plak-plak tersebut. Dalam sehari pustule pustul berkonfluensi membentuk lake of pus. Kelainan kelainan semacam itu akan terus menerus dan dapat menjadi eritroderma.1 7. Eritroderma psoriatic Dapat disebabkan oleh pengobatan topikal yang terlalu kuat atau oleh penyakitnya sendiri yang meluas. Biasanya lesi yang khas untuk psoriasis tidak tampak lagi karena terdapat eritema dan skuama tebal universal.1

DERAJAT KEPARAHAN PSORIASIS Derajat keparahan psoriasis terbagi atas :


Mild - < 2% dari total seluruh tubuh Moderate - 3 - 10% dari total seluruh tubuh

Kepaniteraan Klinik Ilmu Gizi Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara Periode 3 Desember 2012 15 desember 2012

Hubungan Omega 3 dengan Psoriasis

Severe - > 10% dari total seluruh tubuh

Bagian palmaris tangan pasien setara dengan 1 % area total tubuh.2

KOMPLIKASI

Infeksi sekunder Peningkatan resiko kemungkinan limfoma Peningkatan resiko kemungkinan penyakit jantung dan vaskuler Psoriatic arthritis Prolapsus Katup Mitral.2

DIAGNOSIS DIFERENSIAL

Adult Blepharitis Atopic Dermatitis Atopic Keratoconjunctivitis Contact Dermatitis Dry Eye Syndrome Gout and Pseudogout Pityriasis Alba Pityriasis Rosea Reactive Arthritis Sicca Keratoconjunctivitis Syphilis Tinea.2

TEMUAN LABORATORIUM

Hasil tes rheumatoid faktor negatif

Kepaniteraan Klinik Ilmu Gizi Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara Periode 3 Desember 2012 15 desember 2012

Hubungan Omega 3 dengan Psoriasis

Erythrocyte sedimentation rate (ESR) normal (kecuali pustular dan erythrodermic psoriasis).

Asam urat dapat meningkat pada psoriasis (terutama pada pustular psoriasis), hal ini menyebabkan kerancuan dengan gout pada psoriatic arthritis.

Cairan dari pustul bersifat steril dengan infiltrat neutrofil Uji fungal dilakukan. (terutama dilakukan pada tangan dan kaki yang terkena psoriasis untuk menghindari perburukan akibat terapi steroid ).2

PROGNOSIS Psoriasis adalah penyakit yang bersifat benigna namun penyakit ini merupakan penyakit dengan ekspektansi harapan hidup yang panjang disertai remisi dan eksaserbasi dan kadangkala terdapat treatments refractory state. Sepuluh persen dari total kasus mengarah menjadi arthritis dan 17 55 % pasien mengalami remisi dengan jangka waktu variatif.2

TERAPI Pengobatan Sistemik 1. Kortikosteroid Dapat mengontrol psoriasis, dengan prednison 30 mg per hari. Setelah membaik, dosis diturunkan perlahan-lahan, kemudian diberi dosis pemeliharaan.1 2. Obat sitostatik Biasa digunakan metrotreksat. Indikasinya adalah untuk psoriasis, psoriasis pustulosa, psoriasis arthritis dengan lesi kulit, dan eritroderma karena psoriasis, yang sukar terkontrol dengan obat standar.1 Kontraindikasinya adalah kelainan hepar, ginjal, sistem hematopoetik, kehamilan, penyakit infeksi aktif, ulkus peptikum, colitis ulserosa, dan psikosis. Dosisnya adalah 3 x 2,5 mg dengan interval 12 jam dalam seminggu dengan dosis total 7,5 mg. Jika tidak tampak perbaikan dosis dinaikkan 2,5-5 mg per minggu. Cara lain adalah diberikan i.m 7,5-25 mg dosis tunggal setiap minggu, namun lebih banyak menimbulkan efek samping.1 3. Levodopa
Kepaniteraan Klinik Ilmu Gizi Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara Periode 3 Desember 2012 15 desember 2012

Hubungan Omega 3 dengan Psoriasis

Dosisnya antara 2 x 250 mg 3 x 500 mg. Efek sampingnya berupa mual, muntah, anoreksia, hipotensi, gangguan psikis dan jantung.1 4. DDS Dipakai sebagai pengobatan psoriasis pustulosa tipe Barber dengan dosis 2 x 100 mg sehari. Efek sampingnya adalah anemia hemolitik, methemoglobinemia, dan agranulositosis.1

PENGOBATAN TOPIKAL 1. Preparat ter Obat topikal yang biasa digunakan adalah preparat ter, efeknya ialah anti radang. Preparat ter yang cukup efektif ialah yang berasal dari batu bara dan kayu. Ter dari batubara lebih efektif daripada ter yang berasal dari kayu, sebaliknya kemungkinan memberikan iritasi juga lebih besar.1 Konsentrasi yang biasa digunakan adalah 2-5%, dimulai dengan konsentrasi rendah, jika tidak ada perbaikan konsentrasi dinaikkan. Daya penetrasi dapat dinaikkan dengan menambahkan asam salisilat 3-5%. Sebagai vehikulum harus digunakan salap, karena mempunyai daya penetrasi paling baik.1 2. Kortikosteroid Pada scalp, muka dan daerah lipatan digunakan krim, di tempat lain digunakan salap. Pada daerah muka, lipatan, dan genitalia eksterna dipilih potensi sedang, Bila potensi kuat pada muka dapat memberi efek samping di antaranya teleangiektasis, sedangkan di lipatan berupa striae atrofikans. Pada batang tubuh dan ekstremitas digunakan potensi kuat atau sangat kuat bergantung pada lama penyakit.1 3. Ditranol Obat ini dikatakan efektif, namun kekurangannya ialah mewarnai kulit dan pakaian. Konsentrasi yang digunakan biasanya 0,2-0,8% dalam pasta, salap atau krim. Lama pemakaian hanya 15 menit sampai setengah jam sehari untuk mencegah iritasi.1 4. Pengobatan dengan penyinaran Seperti diketahui sinar ultraviolet mempunyai efek menghambat mitosis sehingga dapat digunakan utnuk pengobatan psoriasis.1 5. Calcipotriol

Kepaniteraan Klinik Ilmu Gizi Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara Periode 3 Desember 2012 15 desember 2012

Hubungan Omega 3 dengan Psoriasis

Calcipotriol (MC 903) ialah sintetik vit D berupa salap atau krim 50mg/g, efeknya antiproliferasi. Perbaikan setelah satu minggu. Efek sampingnya pada 4-20% penderita berupa iritasi, erotema dan skuamasi. Rasa tersebut akan menghilang beberapa hari setelah obat dihentikan.1 6. Tazaroten1 7. Emolien1.

II. 2. OMEGA 3

DEFINISI Omega-3 adalah polyunsaturated fatty acid (PUFA) yang penting untuk sejumlah fungsi dalam tubuh. Asam lemak omega-3 merupakan asam lemak esensial yang diperlukan bagi kesehatan manusia tetapi tubuh tidak dapat mensintesis mereka. Omega-3 dapat ditemukan di ikan seperti salmon, tuna, dan halibut, makanan laut lainnya termasuk ganggang, beberapa tanaman, dan kacang. Omega-3 berperan penting dalam sejumlah fungsi tubuh, termasuk aktivitas otot, pembekuan darah, pencernaan, fertilitas, dan pembelahan sel dan pertumbuhan. DHA penting untuk perkembangan otak dan fungsi otak.2 Omega 3 juga dipercaya dapat mengurangi risiko penyakit jantung. The American Heart Association merekomendasikan makan ikan (terutama lemak ikan Makarel, lake trout, herring, sarden, albacore tuna dan ikan salmon) setidaknya 2 kali seminggu.6

Kepaniteraan Klinik Ilmu Gizi Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara Periode 3 Desember 2012 15 desember 2012

10

Hubungan Omega 3 dengan Psoriasis

(Lands B. Consequences of Essential Fatty Acids. [Updated September 24th 2012, Cited December 7th 2012]. Available from : http://www.mdpi.com/2072-6643/4/9/1338)

Penelitian menunjukkan bahwa asam lemak omega-3 mengurangi peradangan dan dapat membantu mengurangi gejala di rheumatoid arthritis. Selain itu Omega 3 juga dapat mengurangi resiko terjadinya penyakit kronik seperti penyakit jantung, kanker dan artritis. Omega-3 memiliki konsentrasi tinggi di otak penting bagi fungsi kognitif (otak memori dan kinerja) dan perilaku. Omega-3 mungkin juga akan bermanfaat untuk aged-related macular degeneration (AMD).2 Bahkan, bayi yang tidak mendapatkan cukup omega-3 asam lemak dari ibu mereka selama kehamilan yang beresiko untuk mengalami gangguan penglihatan dan kerusakan saraf.10 Gejala kekurangan omega-3 asam lemak termasuk kelelahan, gangguan memori, kulit kering, masalah jantung, perubahan suasana hati atau depresi, dan sirkulasi yang buruk.10 Penting untuk memiliki rasio yang tepat antara omega-3 dan omega-6 (asam lemak esensial lain) dalam diet. Omega-3 asam lemak yang membantu mengurangi peradangan, dan asam lemak omega-6 yang cenderung untuk meningkatkan peradangan.10

Kepaniteraan Klinik Ilmu Gizi Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara Periode 3 Desember 2012 15 desember 2012

11

Hubungan Omega 3 dengan Psoriasis

KANDUNGAN ASAM LEMAK OMEGA - 3

Tiga kandungan utama asam lemak omega-3 adalah alfa-linolenat (ALA), asam eicosapentaenoic (EPA) dan asam docosahexaenoic (DHA). ALA adalah asam lemak yang esensial, yang berarti bahwa orang harus mendapatkannya dari makanan atau suplemen karena tubuh manusia tidak dapat memproduksi itu.10 Metabolisme ALA pada pria muda yang sehat menunjukkan bahwa sekitar 8% dari makanan ALA diubah menjadi EPA dan 0-4% diubah menjadi DHA. Pada wanita muda yang sehat, sekitar 21% dari makanan ALA diubah menjadi EPA dan 9% diubah menjadi DHA. Konversi yang lebih baik dari wanita muda dibandingkan dengan laki-laki tampaknya berhubungan dengan efek estrogen.6 Sumber utama ALA adalah minyak nabati, terutama minyak canola, minyak kedelai dan minyak flaxseeds. Di dalam tubuh ALA dikonversi menjadi EPA dan DHA dalam tubuh. Ikan berlemak seperti salmon, mackerel, herring, sarden, dan tuna, merupakan sumber yang kaya EPA dan DHA. Jenis ikan yang kurang berlemak dan kerang memberikan jumlah EPA dan DHA yang lebih kecil. Minyak algae adalah sumber DHA pada vegetarian.10

KEGUNAAN ASAM LEMAK 0MEGA 3 Penyakit kardiovaskular Rheumatoid artritis Perkembangan anak Penyakit otak dan mata Remaja depresi Autisme Cedera otak Depresi selama kehamilan dan depresi pasca melahirkan Tahan pengobatan epilepsi Penyakit autoimun Penyakit Alzheimer Penyakit ginjal diabetes.11

Kepaniteraan Klinik Ilmu Gizi Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara Periode 3 Desember 2012 15 desember 2012

12

Hubungan Omega 3 dengan Psoriasis

PENGGUNAAN ASAM LEMAK OMEGA 3 Dosis pada suplemen minyak ikan omega - 3 harus didasarkan pada jumlah EPA dan DHA, bukan pada jumlah total minyak ikan. Suplemen bervariasi dalam jumlah dan rasio EPA dan DHA. Jumlah omega - 3 dalam minyak ikan kapsul yang umum adalah 0,18 gram (180 mg) EPA dan DHA 0,12 gram (120 mg). Berbagai jenis ikan mengandung jumlah yang bervariasi omega-3 asam lemak, dan berbagai jenis kacang-kacangan atau minyak mengandung variabel jumlah ALA.11 Anak-anak (18 tahun) Tidak ada dosis yang ditetapkan untuk anak-anak. Omega-3 yang digunakan dalam beberapa susu formula. Kapsul minyak ikan tidak boleh digunakan pada anak-anak kecuali di bawah pengawasan dokter.11 Orang dewasa Jangan mengkonsumsi lebih dari 3 gram omega-3 perhari dari kapsul suplemen tanpa pengawasan dari dokter, karena dapat meningkatkan risiko pendarahan. The European Commission merekomendasikan asupan omega 3 2 gr/hari dari total asam alfa linolenat dan 200 mg/day asam lemak rantai panjang omega 3 (EPA dan DHA).9 Rekomendasi dari The American Heart Association (AHA):

Sehat dengan tidak ada riwayat penyakit jantung: mengkonsumsi ikan setidaknya 2 kali per minggu.

Dengan penyakit jantung koroner: suplemen omega-3 asam lemak (sebagai minyak ikan), 1 gram setiap hari (EPA dan DHA). Kadar kolesterol tinggi: suplemen omega-3 (seperti minyak ikan), 2-4 gram setiap hari (EPA dan DHA). Tekanan darah tinggi: 3-4 gram per hari.11

Diperlukan 2-3 minggu untuk manfaat minyak ikan suplemen untuk dilihat. Suplemen harus diambil di bawah arahan dokter.11

Kepaniteraan Klinik Ilmu Gizi Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara Periode 3 Desember 2012 15 desember 2012

13

Hubungan Omega 3 dengan Psoriasis

EFEK SAMPING

Asam lemak omega-3 harus digunakan secara hati-hati oleh orang-orang yang mudah memar, memiliki kelainan perdarahan, atau mengkonsumsi obat termasuk warfarin (Coumadin), clopidogrel (Plavix), atau aspirin pengencer darah. Dosis tinggi omega-3 dapat meningkatkan risiko perdarahan, bahkan pada orang tanpa riwayat ganguan pendarahan dan tidak mengkonsumsi obat lain.11 Belum ada kasus yang serius pada konsumsi minyak ikan, EPA dan DHA yang berlebihan. Biasanya menimbulkan gejala bersendawa, rasa terbakar di dada, nausea dan diare.6

INTERAKSI OBAT Jika sedang menjalani suatu pengobatan, sebaiknya tidak mengkonsumsi suplemen asam lemak omega 3, termasuk eicosapentaenoic acid (EPA), docosahexaenoic acid (DHA) dan alfa- asam linolenat (ALA).9 Antikoagulan asam lemak omega-3 mungkin meningkatkan efek dari antikoagulan seperti aspirin, warfarin (Coumadin), and clopedigrel (Plavix).9 Pengobatan Diabetes konsumsi asam lemak omega - 3 mungkin meningkat kadar gula darah sewaktu.9 Cyclosporine - Cyclosporine diberikan pada pasien yang menjalani transplantasi organ. Dengan menambahkan asam lemak omega 3, dapat mengurangi efek toksik seperti kerusakan ginjal.9 Etretinate dan steroid topikal dengan menambahkan asam lemak omega-3 (terutama EPA) pada terapi etretinate (Tegison) dan kortikosteroid topikal dapat memperbaiki gejala psoriasis. Penurun kadar kolesterol dengan meningkatkan asupan asam lemak omega - 3 dan mengurangi omega - 6, dapat membantu menurunkan kadar kolesterol pada pemberian golongan statin (Atorvastatin (Liptor), Lovastatin (Mevacor), Simvastatin (Zocor)).9 Anti inflamasi non steroid (NSAIDs) studi penelitian pada hewan, terapi dengan asam lemak omega - 3 mengurangi resiko ulcer dari efek penggunaan NSAID (ibuprofen, naproxen).9
Kepaniteraan Klinik Ilmu Gizi Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara Periode 3 Desember 2012 15 desember 2012

14

Hubungan Omega 3 dengan Psoriasis

II. 3. PSORIASIS DAN OMEGA 3 Dalam beberapa tahun terakhir, sindrom metabolik yang ada dan didefinisikan sebagai pemicu faktor-faktor risiko kardiovaskular, termasuk obesitas pusat, atherogenik dislipidemia, hipertensi, dan intoleransi glukosa, dipengaruhi oleh gaya hidup,

kecenderungan genetik, dan lingkungan. Hal ini menggambarkan bahwa pasien yang didiagnosis psoriasis memiliki prevalensi tinggi gangguan metabolik seperti diabetes, hipertensi, obesitas, serta frekuensi tinggi konsumsi tembakau, dan juga peningkatan morbiditas dan kematian risk.5 Seperti psoriasis, sindrom metabolik memiliki ciri respons peradangan Th1 fundamental, yang menunjuk ke hipotesis psoriasis terkait dengan sindrom metabolik karena mekanisme bersama peradangan. Penjelasan lain yang mungkin untuk kecenderungan perkembangan sindrom metabolik oleh pasien dengan psoriasis terletak dalam kebiasaan perilaku atau dampak psikologis penyakit. Hipotesis lain adalah bahwa sebenarnya sindrom metabolik memicu pengembangan psoriasis.5 Dalam beberapa studi telah menunjukkan peningkatan C - reaktif protein pada pasien dengan psoriasis karena tingginya konsentrasi serum IL-6 dan protein MRP8 dan MRP14. Studi terbaru membuktikan bahwa sel-sel Th17, Th22, dan Th1 terdeteksi di lesi kulit psoriasis dan terlibat dalam patogenesis psoriasis.5 Dalam beberapa tahun terakhir, pengobatan topikal psoriasis memperlihatkan hasil yang baik. Derivat vitamin D adalah salah satu pilar dari pengobatan topikal. Di Spanyol 3 derivat vitamin D digunakan: calcipotriol, tacalcitol, dan kalsitriol. Dalam kombinasi dengan pengobatan lainnya, derivat vitamin D merupakan pengobatan pemeliharaan ideal.5 Asam lemak omega - 3, eicosapentaenoic acid (EPA) dan docosahexaenoic acid (DHA), mengurangi gejala dalam berbagai penyakit radang kulit, membatasi proses penyebaran peradangan di kulit, melalui jalur utama untuk sintesis leukotrin 15-lipoxygenase, menimbulkan 15-hydroxyeicosatetraenoic asam. Selain itu, di lapisan epidermis dapat mengubah leukotriene A4 (diproduksi oleh polimorfonuklear) ke leukotriene B4, salah satu mediator utama peradangan.5

Asupan EPA dan DHA mengarah pada pembentukan hydroxylated metabolit melalui 15-lipoxygenase, 15-hydroxyeicosapentaenoic acid dan 15-hydroxydocosahexaenoic acid.
Kepaniteraan Klinik Ilmu Gizi Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara Periode 3 Desember 2012 15 desember 2012

15

Hubungan Omega 3 dengan Psoriasis

Kedua zat tersebut merupakan inhibitor dari 5 - lipoxygenase mononuklear sel, sehingga membatasi sintesis leukotrin sering terdapat pada LTB4, LTC4, dan LTD4.5 Rekomendasi internasional dosis pemberian asam lemak omega 3 pada psoriasis The European Commission merekomendasikan asupan omega 3 2 gr/hari dari total asam alfa linolenat dan 200 mg/day asam lemak rantai panjang omega 3 (EPA dan DHA).9

Kepaniteraan Klinik Ilmu Gizi Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara Periode 3 Desember 2012 15 desember 2012

16

Hubungan Omega 3 dengan Psoriasis

BAB III KESIMPULAN

Selain faktor genetik, sistem metabolism, psikis serta lingkungan di sekitar berpengaruh terhadap psoriasis. Dengan pemberian asam lemak omega 3 khususnya DHA, dapat mengurangi gejala pada psoriasis. Suplemen DHA menurunkan aktivasi limfosit T melalui ekspresi CD 69 dimana hal ini tidak terjadi pada pembelian EPA. Pemberian suplemen DHA tanpa EPA dapat menekan aktivasi limfosit T melalui ekspresi CD 69.

Kepaniteraan Klinik Ilmu Gizi Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara Periode 3 Desember 2012 15 desember 2012

17