Anda di halaman 1dari 20

Setiap transaksi bisnis antara pihak-pihak dari lebih dari satu negara adalah bagian dari bisnis internasional.

Contoh transaksi tersebut termasuk membeli bahan baku atau input di satu negara dan pengiriman mereka ke negara lain untuk pemrosesan atau perakitan, pengiriman produk jadi dari satu negara ke negara lain untuk penjualan eceran, membangun pabrik di sebuah negara asing untuk memanfaatkan biaya tenaga kerja lebih rendah di sana, atau meminjam uang dari bank di satu negara untuk membiayai operasi di tempat lain. Lebih jelasnya, bisnis internasional berbeda dari bisnis domestik karena sejumlah alasan, termasuk yang berikut: negara yang terlibat dapat menggunakan mata uang yang berbeda, memaksa setidaknya satu pihak untuk mengubah mata uangnya menjadi mata uang negara lain. sistem hukum negara mungkin berbeda, memaksa satu atau lebih pihak untuk menyesuaikan sikap mereka untuk mematuhi hukum setempat. budaya dari negara-negara mungkin berbeda, memaksa masing-masing pihak untuk menyesuaikan perilakunya untuk memenuhi harapan dari yang lain. ketersediaan sumber daya berbeda oleh negara. Satu negara dapat kaya sumber daya alam tetapi miskin tenaga kerja terampil, sementara yang lain dapat memiliki produktif tenaga kerja terlatih tetapi tidak memiliki sumber daya alam.

Kegiatan bisnis internasional Secara historis, kegiatan bisnis internasional pertama adalah ekspor dan impor. Mengekspor adalah penjualan produk yang dibuat di negara sendiri untuk digunakan atau dijual kembali di negara lain, Mengimpor adalah membeli produk yang dibuat negara lain untuk digunakan atau dijual kembali di negara sendiri. Kegiatan ekspor dan impor sering dibagi menjadi dua kelompok: 1. perdagangan barang, yaitu, produk nyata seperti pakaian, komputer, dan bahan baku. 2. perdagangan jasa, yaitu produk tidak berwujud seperti perbankan, perjalanan, dan kegiatan akuntansi. Bentuk terbesar kedua dari kegiatan bisnis Intenational adalah investasi. modal internasional didapat dari penduduk satu negara kepada penduduk lain. Secara tradisional, investasi tersebut dibagi menjadi dua cetegories: 1. investasi langsung asing (FDI) adalah investasi yang dibuat untuk tujuan pengendalian properti, aset, atau perusahaan yang terletak di negara lain. (Negara yang kantor pusat perusahaan nya terletak dinegara sendiri disebut home country atau tuan rumah); negara lain yang beroperasi disitu disebut host country. 2. invesments Portofolio adalah pembelian aset keuangan asing (saham, obligasi, dan sertifikat deposito) untuk tujuan selain kontrol. Dengan investasi itu, investor mencoba untuk meningkatkan nilai aset daripada mencoba mengkontrol keputusan perusahaan.

Kegiatan bisnis internasional dapat mengambil beberapa bentuk lain, termasuk yang paling penting adalah lisensi, waralaba, dan kontrak manajemen: lisensi. Sebuah perusahaan di satu negara mempunyai surat izin penggunaan beberapa atau semua kekayaan intelektual (paten, merek dagang, nama merek, hak cipta, atau rahasia dagang) dan perusahaan kedua sebagai imbalan atas pembayaran royalti. waralaba. Sebuah perusahaan di satu negara (franchisor)memiliki kewenangan perusahaan di negara kedua (franchisee) untuk menggunakan nama merek, logo, dan teknik operasi dengan imbalan pembayaran royalti. manajemen kontrak. Sebuah perusahaan di satu negara setuju untuk mengoperasikan fasilitas atau menyediakan jasa manajemen lainnya untuk sebuah perusahaan di negara lain dengan biaya kesepakatan. Tingkat internasionalisasi Untuk membantu dalam memahami kegiatan bisnis internasional, para ahli telah mengkategorikan perusahaan menurut tingkat kegiatan internasional mereka. Penjelasan luas bisnis internasional adalah sebuah organisasi yang terlibat dalam transaksi lintasperbatasan komersial dengan individu, perusahaan Swasta, dan / atau organisasi sektor publik. Tapi kita juga menggunakan istilah bisnis internasional sebagai lintas-perbatasan transaksi komersial. Istilah multinasional corporation (MNC) atau perusahaan multinasional digunakan sebagai istilah perusahaan yang masuk dalam perdagangan internasional. Para ahli bisnis internasional membagi tiga tipe dari MNC 1. Perusahaan Multidomestik. fokus ke pasar domestik dan menyediakan kebutuhan konsumen lokal. Skala produksi, distribusi dan pemasaran rendah. Dan biaya antara perusahaan induk dengan cabang perusahaan negara lain tinggi. 2. Perusahaan Global. Melihat dunia sebagai satu pasar dan memiliki standar barang dan jasa yang akan dipakai untuk memenuhi kebutuhan sedunia. 3. Perusahaan Transnasional. Menggabungkan keuntungan dari skala ekonomi global (perusahaan global) dengan keuntungan respon lokal (Multidomestik). Evolusi bisnis internasional Meskipun volume bisnis internasional telah meledak dalam beberapa tahun terakhir, asalusulnya dikembangkan ribuan tahun lalu. banyak peristiwa dari masa lalu telah memainkan peran utama dalam mendefinisikan pasar kontemporer, patters perdagangan, dan pusat keuangan. Awal dari bisnis internasional bisnis internasional awalnya terdiri dari perdagangan internasional. Perdagangan antara negara-negara dapat ditelusuri kembali sejauh 2000 SM, ketika suku-suku di Afrika nortern mengambil tanggal dan cloting ke Babilonia dan Asyur di timur tengah dan perdagangan

mereka untuk rempah-rempah dan minyak zaitun. Keberhasilan dalam perdagangan internasional aften menyebabkan kekuasaan politik dan militer. Pertama Yunani dan kemudian Kekaisaran Romawi makmur-sebagian karena eksploitasi perdagangan internasional. Selama Abad Pertengahan, Italia menjadi titik fokus untuk bisnis internasional karena lokasi pusat dalam apa yang kemudian pasar dunia. Pada tahun 1453 ini rute perdagangan terputus ketika Turki menaklukkan Constantinopel (sekarang Istanbul) dan menguasai Timur Tengah. Pertumbuhan bisnis internasional sejak perang dunia II Meskipun perdagangan internasional telah umum untuk lima ribu tahun dan investasi internasional untuk lima negara, kedua bentuk kegiatan bisnis internasional telah menikmati pertumbuhan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam lima dekade terakhir. Era keemasan bisnis Amerika: 1945-1960. Pertimbangkan situasi pada akhir perang dunia II tahun 1945: udara, tanah, dan laut pertempuran telah menghancurkan banyak eropa; pusat bisnis yang paling jepang telah dibombardir ke dalam puing-puing, dan dari kekuatan industri utama, hanya negara-negara bersatu memiliki. Era Emas dari U. S. Bisnis: 1945-1960. Mertimbangkan situasi pada akhir Perang Dunia II pada tahun 1945: pertempuran udara, tanah, dan laut telah menghancurkan sebagian besar Eropa; pusat bisnis yang paling Jepang telah dibombardir ke dalam puing-puing, dan dari kekuatan industri utama, hanya Amerika Serikat yang mempunyai infrastruktur dan basis industri yang tanpa kerusakan. Akibatnya, bisnis di Amerika Serikat menghadapi kompetisi asing yang relatif kecil di rumah dan juga menikmati kesuksesan besar di luar negeri. Selama tahun 1950-an Amerika motor (sekarang menjadi bagian dari Chrysler), Chrysler, Ford dan General Motors menjual seluruh auto mobiles mereka bisa menghasilkan. General electric dan RCA adalah pemasok yang paling terkemuka d pasar dunia. Baja AS dan Betlehem baja menghadapi persaingan asing hampir tidak ada. Boeing, McDonnell Douglas, dan Lockheed didominasi dan komersial pesawat internasional. tentu saja, perusahaan nonAS yang sukses selama daerah ini. Tapi perusahaan-perusahaan raksasa AS adalah pemasok global utama untuk sebagian besar industri. Memang, pada akhir dekade, 70 dari 100 sebagian dunia bisnis didasarkan di negara bersatu. Cukup dimengerti, energi dari kombatan order besar difokuskan pada pembangunan kembali ekonomi mereka sendiri dan infrastruktur. Jepang, Jerman, Uni Soviet, dan Prancis untuk merekonstruksi atau memperbaiki jalan raya mereka, rel-jalan, dan sistem komunikasi. Sebuah jumlah yang wajar ini rekonstruksi di Eropa Barat dibiayai dengan bantuan langsung atau tidak langsung dari negara-negara bersatu melalui Marshall Plan. Marshall Plan, nama Menlu AS George C. Marshall negara, merupakan program bantuan besar-besaran untuk membantu negara-negara Eropa bekerja sama untuk membangun kembali diri mereka sendiri. Beberapa pekerjaan dilakukan oleh perusahaan AS, sehingga menghasilkan keuntungan bagi perusahaan dan pekerjaan bagi para pekerja AS. Tetapi

banyak dari bekerja di negara masing-masing dilakukan oleh bisnis lokal. Dengan demikian proses rekonstruksi direvitalisasi baik infrastruktur dan ekonomi negara-negara Militer AS juga secara langsung mempengaruhi ekonomi asing pada tahun 1950. misalnya, selama konflik Korea Negara Serikat berdasarkan banyak operasi pasokan di jepang, sehingga infus yang luar biasa modal, pekerjaan, dan teknologi ke negara itu. Penyebaran besar-besaran pasukan AS di seluruh Eropa pascaperang juga menciptakan manfaat juga serupa untuk negara-negara Eropa. Sebagian karena dukungan AS, negaranegara industri, seperti Perancis, Italia, dan Jepang, mencapai tingkat pertumbuhan tahunan 10 persen GNP atau lebih sepanjang tahun 1950-an. demikian, sementara perusahaanperusahaan AS yang menuai keuntungan dari pekerjaan mereka dalam merekonstruksi negara-negara lain, mereka dan pemerintah AS tetap membantu untuk menghidupkan kembali perekonomian negara-negara lain yang akhirnya akan menjadi pesaing utama mereka. Pada akhir 1950-an, proses membangun kembali infrastruktur Eropa dan Jepang pada dasarnya selesai. Kebangkitan Eropa dan Jepang: 1960-1980. Sebagai dimulai, perusahaan-perusahaan Eropa dan Jepang siap untuk merebut kembali saham tradisional mereka dari pasar internasional. Panggung ditetapkan bagi perusahaan asing untuk agresif mencari peluang pasar baru dan memperluas operasi mereka ke luar negeri. Sebagai contoh, Nissan Motor Company mulai pengiriman mobil ke Negara Serikat pada tahun 1958 dengan nama Datsun. Ini didirikan Nissan Motor Corporation di Los Angeles pada 1960 dan membangun pabrik pertama di luar negeri, di meksiko, pada tahun 1961. Pada tahun yang sama, Alcan Aluminium (Kanada) membuka pabrik pertama asing, di Amerika Serikat. Pada tahun 1962 fuji memulai usaha patungan dengan Xerox untuk membangun mesin fotokopi, pada tahun 1967 memperkenalkan mesin rotary Mazda di Jepang, dan Grup Daewoo diciptakan di Korea. Dan Toyota dikirim korona pertama untuk Negara Serikat pada 1965, diikuti oleh yang Corolla pertama di 1968. Inisiatif yang dilakukan oleh perusahaan Eropa dan Asia selama periode ini menciptakan dasar-dasar dari lingkungan yang kompetitif kompleks global di mana perusahaan beroperasi hari ini. Juga tidak terbatas pada ekspansi global perusahaan-perusahaan industri. Sebagai contoh, pada tahun 1961 Japan Air Lines meluncurkan penerbangan nonstop pertama antara Jepang dan Eropa. Deutsche Bank AG diperluas dari 345 cabang di 1957-1100 tahun 1970, banyak dari mereka di negara-negara Eropa lainnya dan di timur jauh, timur tengah, dan utara Afrika. Negara lain bank dan perusahaan jasa juga telah berkembang dengan cepat ke pasar luar negeri. Tentu saja, perusahaan-perusahaan AS memperluas operasi global mereka juga. Sebagai contoh, pada tahun 1960 untuk membangun fasilitas manufaktur di Inggris dan Jerman. Pada tahun 1960 Polaroid menjual film di 10 negara, dengan 1969 itu menjual film di 62. Borden, juga memperluas agresif ke pasar luar negeri pada 1960-an, seperti yang

dilakukan Merck, IBM, Caterpillar, dan Goodyear. Pada tahun 1970, 64 dari 100 perusahaan terbesar dunia yang berbasis di AS. Pada 1970-an, bagaimanapun, beberapa acara melemahkan posisi dari Negara Amerika dalam perekonomian dunia. Beberapa reaksi dari satu dekade persaingan dipanaskan. Lainnya dihasilkan dari ternyata diprediksi un dalam perekonomian dunia. Selama 1950-an dan 1960-an permintaan untuk produk dan jasa yang begitu besar sehingga perusahaan di AS tidak harus terlalu peduli dengan biaya, efisiensi, atau kualitas. Pada saat yang sama, bagaimanapun, banyak perusahaan di negara-negara lain telah melancarkan pertempuran dalam negeri sangat kompetitif dan telah tumbuh cukup mahir dalam menggunakan biaya dan kualitas untuk memperoleh keunggulan kompetitif. Jepang khususnya telah lama didedikasikan untuk memaksimalkan kualitas produk dan adalah di antara yang pertama yang menyadari bahwa upaya untuk meningkatkan kualitas benarbenar diturunkan, bukan meningkat, biaya. Jadi, selama tahun 1970-an perusahaan Jepang barangkali adonan siap untuk persaingan global, dibandingkan mereka yang paling AS. Acara lain yang tak terduga signifikan namun tahun 1970-an adalah perubahan harga minyak dunia dan perlengkapan. Pada saat Timur tengah negara mengambil tengah panggung dalam ekonomi global (lihat peta 1.2). negara-negara pengekspor minyak utama di wilayah ini (Libya, Iran, Arab Saudi, Kuwait, dan lain-lain) ditempa sebuah kartel yang kuat, Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC). Dimana produksi terbatas dan harga minyak mentah secara bersamaan mengangkat. Tindakan OPEC terpengaruh negara dan perusahaan di seluruh dunia dan memicu redistribusi kekayaan besar dari minyak mengkonsumsi ke negara-negara penghasil minyak. Kebijakan OPEC memiliki dampak yang sangat berat pada Negara Serikat karena banyak kekuatan kompetitif ekonomi AS didasarkan pada kebijakan negara murah energi. Konsumen AS dan bisnis menghadapi tugas sulit menyesuaikan perilaku mereka dan keputusan pembelian dalam terang harga energi yang lebih tinggi. Sebagai contoh, petrokimia perusahaan seperti Du Pont, Monsanto, dan Dow Chemical telah makmur di pasar internasional dengan mengkonversi minyak harga rendah ke petrokimia, plastik, dan serat sintetis. Mereka harus memikirkan kembali operasi mereka praktek dan bahkan misi perusahaan mereka dalam terang biaya input lebih tinggi secara dramatis. Masalah penyesuaian itu diperparah oleh kebijakan tidak konsisten dan terus-menerus mengubah energi pemerintah AS, yang secara bergantian menciptakan kekurangan dan surplus di pasar penting untuk listrik, bensin, dan gas alam. Airlines dan konsumen industri tergantung pada energi cukup murah dari sumber yang dapat diandalkan terutama korban kebijakan pemerintah oleh pergeseran. Selanjutnya, industri otomotif AS menderita kerugian besar dalam pangsa pasar karena produknya jauh lebih sedikit bahan bakar efisien daripada para pesaing Jepang. Kekuatan ini diaktifkan dari Eropa, Jepang, dan tempat lain untuk secara signifikan meningkatkan pangsa pasar mereka dari AS dan dunia. Dengan keuntungan ditingkatkan yang dihasilkan oleh peningkatan permintaan untuk produk mereka, perusahaanperusahaan mampu memperluas kapasitas produksi mereka dan meningkatkan penelitian

dan pengeluaran pembangunan. Selama tahun 1970 seluruh industri terstruktur bergeser. Sebagai contoh, Jepang datang untuk mendominasi industri baja dan elektronik. Mobil Eropa menguasai pasar high end, sedangkan mobil Jepang pengungsi General Motors, Ford, dan Chrysler sebagai pemimpin di akhir pasar menengah dan rendah. Bank-bank Jepang, dipicu oleh keberhasilan sektor manufaktur Jepang, datang untuk memerintah atas sistem keuangan dunia, pada akhir 1970-an, jumlah perusahaan AS antara terbesar dunia 100 turun menjadi 49.

Pasar global baru: 1980 sampai sekarang Pada akhir 1070s manajer di perusahaan-perusahaan AS banyak yang mulai menyadari perusahaan mereka tidak bisa lagi tetap puas dan masih mengharapkan pertumbuhan yang berkelanjutan dan kemakmuran, apalagi kepemimpinan dunia. Banyak manajer juga menyadari bahwa pasar global yang muncul tidak hanya menjadi ancaman yang monumental, tetapi juga menawarkan peluang besar. Mereka mulai lebih memperhatikan apa yang pesaing mereka dari luar negeri melakukan dan meniru praktekpraktek kompetitif yang paling efektif, sementara meningkatkan pada mereka yang kurang begitu. Salah satu manifestasi dari minat baru beberapa buku terlaris seperti William Ouchi di Teori Z (1981), yang berfokus pada bagaimana organisasi Jepang berbeda dari rekanrekan mereka di AS. Ouchi mencatat bahwa organisasi Jepang yang sangat partisipatif dan setiap pekerja berkontribusi untuk membuat produk dengan kualitas tertinggi. Sebaliknya, mungkin perusahaan AS yang sangat terpusat dan pekerja diberi sedikit masukan mengenai bagaimana organisasi dijalankan. Ketika tempat-tempat pasar lain adalah penting, dan menjanjikan untuk bahkan menjadikan lebih dalam beberapa tahun kedepan, ketiga daerah tersebut memproduksi dan mengkonsumsi mayoritas dari hasil barang-barang dan layanan dunia. Bab 2 mendiskusikan masing-masing mengenai tempat-tempat pasar yang utama, sebagaimana perkembangan tempat-tempat pasar lebih mendetail. Struktur mengenai banyak industri tersebut berubah seiring dengan globalisasi di dunia ekonomi. Sementara beberapa industri tetap mengutamakan alam dalam negeri (seperti pengeprinan komersial, pembangunan wilayah, layanan kesehatan, dan transportas daerah), peningkatan yang sangat besar di alam (termasuk mobil, pengguna elektronik, bahan kimia dan penerbangan). Pada industri global firma tunggal menemukan bahwa, untuk bersaing secara efektif, mereka harus melayani semua pasar utama di dunia. Sebagian industri, tekanan global tersebut menghasilkan dari skala ekonomi di produksi, penjualan

atau penelitian dan pengembangan (R&D). sebagai contoh, maskapai penerbangan seperti Boeing, McDonnell Douglas, dan Airbus Industrie harus menjual produk mereka kepada konsumer atau pemberli dibelahan dunia supaya melunasi hutan yang berjuta-juta dolar. Matsushita Electric Industrial Co., the Japanese giant yang memiliki bran nama termasuk JVC, Panasonic dna Quasar, telah berhasil memiliki kepemimpinan pasar tidak hanya di Jepang tapi juga di Eropa dan Amerika ASerikat untuk memaksimalkan nilai dari bren nama tersebut. Sama halnya, penerbangan seperti Delta, Amerika, telah mengetahui bahwa mereka dengan berhati hati membangun desain sistem hub-and-spoke untuk penumpang koral dalam negeri yang juga dapat merebut pasar internasional. Industri-industri lain, seperti perdagangan, periklanan, perbankan, layanan pengiriman paket, layanan legal, dan telekomunikasi merupakan telekomunikasi global karena pelanggan mereka mendunia. Sebagi contoh, tidak kurang dari tiga perjanjain usaha komunikasi kontemporer internasional yang dikeluarkan di awal tahun 1990an dengan strategi eksplisit mengenai pertemuan kebutuhan komunikasi dari 100 perusahaan terbesar didunia. Tentusaja, diantara keektriman tersebut terdapat industri lain yang memiliki kejelasan dimensi internasional tapi masih memiliki banyak perusahaan dengan operasi internasional yang terbatas. Industri tersebut memasukkan furnitur, pertambangan, publikasi dan penjualan eceran. Alasan Bagi Pertumbuhan Bisnis Internasional Sejarah singkat kami mengenai bisnis internasional menyediakan dokumentasi yang jelas dan dramatis mengenai rata-rata pertumbuhan bisnis internasional dalam beberapa tahun terakhir ini. Tapi kenapa pertumbuhan itu terjadi? Dan bagaimana aktifitas bisnis internasional mungkin berlanjut untuk memperluas atau meningkatkan selama berberapa tahun kedepan? Beberapa faktor telah ikut serta dalam pertumbuhan ini:perluasan pasar,bertambahnya sumberdaya alam, paksaan persaingan, perubahan teknologi, perubahan sosial, dan perubahan di perdagangan pemerintah dan kebijakan investasi. Perluasan pasar barangkali katals paling signifikan bagi pertumbuhan bisnis internasional. Sebagai perusahaan yang berkapasitas produktif menjadi lebih besar ukuran dari pasar rumah mereka, perusahaan sering menginternasionalkan pengoperasian mereka untuk menemukan kesempatan pemasaran yang baru. Dalam banyak ekonomi yang semakin

sempit, seperti Singapura, Switzerland dan Netherland, perusahaan dengan cepat mengenali bahwa mereka harus melihat disekitar batasan-batasan internasional jika mereka ingin terus tumbuh. Sebagi contoh, salah satu bisnis internasional pertama adalah Nestle. Karena itu adalah home country, Switzerland juga sangat kecil, Nestle men girimkan susu ke 16 negara-negara yang berbeda sejak awal tahun 1875. Sebaliknya, ukuran besar dari pasar Amerika Serikat telah menghasilkan kembali pada banyak perusahaan Amerika Serikat yang masih tetap mengiisi untuk hanya menjual dalam pasar-pasar tersebut. Sikap ini dihilangkan semakin banyak oleh perusahaan Amerika Serikat yang mengenali ketersediaan kesempatan komersil yang kaya diluar Amerika Serikat. Aktivitas bisnis internasional juga tumbuh sebagai perusahaan-perusahaan pencari fasilitas penambah sumberdaya. Sumberdaya tersebut bisa material, buruh, kapital atau teknologi. Dalam beberapa kasus, organisasi harus pergi ke sumber-sumber luar negeri karena produk-produk tertentu atau layanan yang juga langka atau tidak tersedia secara lokal. Sebagai contoh, toko penjual bahan makanan Amerika Serikat yang pembelinya membeli kopi, dan pisang dari Amerika Selatan, perusahaan-perusahaan Jepang membeli hasil hutan dari Kanada, dan perusahaan-perusahaan dunia luar yang luas membelika perlengkapan komunikasi mereka dari Timur Tengah. Di kasus lainnya, perusahaan sederhanya menemukan dengan mudah dan/atau lebih ekonomis untuk membeli dari negara-negara lain. Sebagi contoh, perusahaan-perusahaan di berbagai negara membeli perlengkapan komunikasi mereka dari Northern Telcom karena mereka dapat mendapatkan sistem lengkap yang relatif tidak mahal, yang lebih mudah dibandingkan membeli dari berbagai penjual keliling dan kemudian mengumpulkan komponennya. Beberapa perusahaan menggerakan fasilitas produksi mereka keluar negeri karena upah buruh yang murah; sebagi contoh, Sony dan Matshusita Electric memiliki pemasangan tanaman di Malaysia. Dan karena sistem keuangan dunia terbuka, banyak perusahaan yang mencari pemasukan dari investor asing dan pemberi pinjaman. Sebagi contoh, Disney menggunakan investor Eropa untuk hampir separuh keungan untuk tema taman Eropa diluar Paris. Paksaan persaingan juga memacu pertumbuhan dalam kegiatan bisnis internasional. Karena skala ekonomi dan keuatan finansial yang muncul dengan ukuran organisasi yang semakin besar, mengecilnya perusahaan sering memiliki kesulitan bersaing dengan perusahaan yang besar. Dengan demikian, ketika seorang pesaing perusahaan memulai

untuk tumbuh degan memperluas sampai pasar luar negeri baru, bahwa perushaaan barangkali memiliki sedikit pilihan tapi untuk mengikuti yang sesuai. Sebagi contoh, Mazda berusaha keras selama bertahun tahun karena kekurangan sumberdaya mengenai persaingan domestik- Toyota dan Nissan. Hal itu memasuki pasar Amerika Serikat untuk menjaga langkah dengan musuh Jepang. Pada awal tahun 1990an, Mazda dengan agresif memperkenalkan beberapa model terbaru yang memanfaatkan temap-tempat pasar (seperti mobil touring Miata) dan meningkatnya di seluruh dunia produksi mobil. Itu mengadopsi taktik tersebut untuk meningkatkan pembagian pasarnya, penjualan dan keuntungan dengan pada akhirnya bertujuan meletakkanya pada langkah yang sama dengan pesaing utamanya. Sama halnya, the H.J.Heinz Company, sebuah pabrik penghasil makanan Amerika Serikat, baru baru ini memutuskan untuk meningkatkan sebagian besar pemasukan internasionalnya (penjualannya) karena merasa perlu untuk menjaga langkah dengan kompetitor utamanya-Nestle,Kellogg, dan Philip Morris- masing-masing memiliki pengoperasian di beberapa pasar luar negeri. Sebuah semangat demontrasi dari kebutuhan ini untuk menjaga dengan persaingan tersebut dapat terlihat pada Central and Eastern Europe, khususnya Rusia. Sebagai pasar-pasar yang dulunya tidak dapat dilewati terbuka, secara harfiah ratusan bisnis telah berlomba untuk mendapatkan pembeli baru. Masingmasing perusahaan menyadari bahwa hal tersebut jatuh dibelakang persaingan nya, barangkali memiliki waktu yang sulit yang pernah tertangkap. Perubahan teknologi-khususnya dalam komunikasi, transportasi dan proses informasi- penyebab lainnya dari pertumbuhan dalam kegiatan bisnis internasional. Pikirkan mengenai kesulitan dari pengadakan bisnis secara internasional ketika bentuk transportasi utama adalah kapal pesiar, bentuk utama data pemrosesan adalah pensil dan kertas, dan bentuk utama komunikasi adalah pengiriman surat oleh pak pos pada punggung kuda. Peningkatan transportasi dalam 150 tahun yang lalu- dari kapal pesiar menuju kapal uap menuju kapal laut menuju jet modern airline- berarti bahwa seorang menejer di London tidak terlalu lama membutuhkan untuk menghabiskan berminggu-minggu berkeliling untuk berunding dnegan rekan kerja di Bombay, Toronto dan New York. Peningkatan kemampuan dari komputer secara cepat memegang dan memproses kuantitas cepat informasi yang menginjinkan perusahaan untuk mengatur penempatan kator-kator dan perusahaanperusahaan di setiap sudut globe. Exxon, sebagai contoh, bersandar pada komputernya

untuk mengatur secara berangsur-angsur hasil dari kilang minyak dan melayari kaki tank nya supaya untuk menemukan perubahan di seluruh dunia yang meminta hasilnya. Perubahan dalam komunikasi teknologi, seperti datangnya pengiriman faksimil dan surat elektronik, memungkinkannya seorang menejer di Tokyo menerima laporan dari rekan kerjanya di Amsterdam, Abidjan, dan Auckland dalam beberapa menit daripada beberapa hari. Keunggulan teknologi tersebut membuat pengaturan bisnis jauh lebih mudah sekarang ini dibandingkan eksekutif akan telah mungkin memimpikan hanya beberapa dekade yang lalu dan sehingga telah memfasilitasi perluasan sampai ke pasar internasional. Perubahan sosial juga telah membuat kegiatan bisnis internasional meningkat. Produk-produk dan layanan juga dengan kuat mengidentifikasi dnegan sebuah budaya khusus yang sekali terelakkan di masyarakat tertentu. Selama tahun 1950an, misalnya, konsumen AMerika Serikat menghindari produk dari Jepang, sebagian besar karena mereka menerima produk-produk tersebut dengan kualitas yang sangat rendah (jelek) dan sebagian besar karena kemarahan yang masih ada dari Perang Dunia II. Sama halnya, Kellogg dengan berusaha keras dalam mencoba untuk membuka pasar-pasar di Eropa dan Asia Pasifik sebagian besar karena banyak orang di daerah tersebut yang secara tradisional tidak memakan proses sereal untuk sarapan: orang-orang Eropa memakan roti dan biji gandum dan ikan merupakan pilihan orang-orang Asia. Tapi karena kampanye periklanan yang lama dan intensif, Kellogg sekarang ini menemukan produknya menjadi lebih di terima di luar negeri. Sekarang ini, sebagai konsumen di seluruh dunia menyuarakan sampai MTV dan CNN, mereka lebih memungkinkan dibanding masa lalu untuk mencari produk buatan luar negeri. Kesadaran global ini menaikan penjualan seperti produk-produk seperti botol air yang eksotik dari Perancis, pengaturan televisi dai Jepang, dan mobil yang mahal dari Jerman. Akhirnya, perubahan dalam perdagangan pemerintahan dan kebijakan investasi telah memperluas kesempatan pertumbuhan bagi bisnis internasional. Pada 40 tahun yang lalu, negara-negara telah bernegosiasi untuk mengurangi tarif impor (pajak tempat pada barang-barang yang di impor) dan mengeleminasi hambatan atau gangguan untuk FDI dengan batasan mereka. banyak dari pengurangan yang dibicarakan melalui Perdagangan dan Tarif Persetujuan Umum (GATT), di Geneva berdasarkan organisasi dimana kebanyakan perdagangan-perdagangan dunia itu berasal. Persetujuan daerah, seperti EU dan

Perdagangan Bebas Amerika Utara (NAFTA), juga telah menghasilkan pada perdagangan yang tenang dan hambatan investasi diantara anggota mereka. akibatnya, bisnis internasional telah menjadi lebih penting bagi perekonomian dunia. Sebuah Pandangan Mengenai Isi dari Buku Ini Seperti yang telah kita ketahui sebelumnya, misi kita dengan buku ini adalah untuk membantu anda menjadi nyaman dan efektif dalam persaingan ekonomi global. Kami menggunakan landasan perpektif mengenai seorang menejer atau karyawan yang akan bersaing dalam arena internasional dan memfokuskan pada identifikasi kesamaan dan perbedaan utama dalam menjalankan bisnis di sektor domestik versus pengaturan internasional. Yaitu, kami memulai dengan pendapat bahwa kebanyakan pengguna buku ini akan secepatnya bekerja untuk atau untuk dirinya sendiri yang dipengaruhi dengan kegiatan bisnis internasional. Untuk menyediakan anda dengan badan umum mengenai pengetahuan bisnis internasional dan kemampuan untuk menggunakan di bisnis internasional, kami telah menyusun struktur isis utuk merubah dari makro secara garis besar, atau umum, permasalahan-permasalahan untuk meningkatkan permasalahan permasalahan mikro, atau khusus, permasalahan yang menejer setuju dengan keteraturan tersebut. Rasional kami adalah bahw amenejer harus memenuhi pemahaman isi dari bisnis internasional supaya bekerja secara efektif dengan isi tersebut. Luas ini, isi umum menyediakan latar belakang yang dimana semua bisnis internasional itu terjadi. Pada setiap level peningkatan khusu dalam sebuah isi, menejer internasional dihadapkan dnegan permasalahan yang lebih spesifik dan permaslahan operasional, masalah-masalah, tantangan-tantangan dan kesempatan. Bab 2 Pasar global dan Pusat Bisnis Aturan Pertama: tahu Wilayah Setelah tirai besi mulai meningkat pada tahun 1989, perusahaan Barat dan agenagen iklan mereka bersemangat pindah ke pasar Eropa tengah di mana konsumen lapar untuk barang-barang konsumen kualitas tinggi. Namun, mereka tiba-tiba berlari melawan regulator pemerintah tidak simpatik dengan hiperbola dan membesar-besarkan dari iklan yang paling, dan mereka juga menghadapi kontroversi politik mereka tidak siap untuk.

Misalnya, ketika Unilever memperkenalkan deterjen OPT ke pasar Hungaria dengan mengklaim bahwa noda-menyingkirkan kekuasaan deterjen adalah lebih besar dari "deterjen biasa," regulator pemerintah perusahaan didenda $ 25.000. Mereka menilai tidak adil karena pembelanja iklan Hungaria akan menganggap bahwa "deterjen biasa" disebut produk lokal yang dihasilkan unbeloved. Ketika IBM diiklankan masuk ke pasar Cekoslowakia pada tahun 1991 yang sangat sensitif terhadap pertikaian etnis dan politik antara Ceko dan Slowakia. Billboard yang menggunakan nama politik yang benar "Czecho-Slowakia" untuk menenangkan nasionalis Slovakia. Tentu saja, dengan demikian, itu kesal Ceko nasionalis. Atau mempertimbangkan (P & G) keputusan Procter & Gamble untuk memperkenalkan Cuci nya & Pergi shampo untuk konsumen Polandia oleh sampel produk surat ke rumah mereka, yang pertama kali pendekatan AS pemasaran yang umum digunakan di Polandia. Karena sampel yang berharga di konsumen barang-kelaparan Polandia, kotak banyak membobol dan sampel sampo dicuri. Untuk mengurangi sakit itu akan dibuat, P & G yang ditawarkan untuk memperbaiki kotak surat rusak. Cargill, sebuah perusahaan biji-bijian yang besar Minneapolis, akhirnya mendapat izin pada tahun 1993 untuk membangun pabrik $ 30.000.000 kedelai pengolahan untuk melayani pasar Korea Selatan booming kedelai. Namun, itu harus menunggu selama satu jam lebih dari setengah tahun untuk izin pemerintah resmi Korea untuk melanjutkan. Salah satu alasan penundaan itu adalah bahwa putri kepala Dongbang Corp, sebuah prosesor makanan penting Selatan Korea yang akan dirugikan oleh pabrik Cargill baru, menikah dengan putra Presiden Korea Selatan Di negara di mana suatu hubungan keluarga dekat ada di antara pimpinan politik, militer, dan bisnis, Cargill mungkin akan telah bijaksana untuk mengadopsi pendekatan tidak langsung untuk memasuki pasar atau setidaknya menghabiskan waktu tambahan meletakkan dasar politik untuk aplikasi masuk. Pada bulan Agustus 1992 DHL internasional berusaha untuk terompet speediness jasa kurir di pasar Asia yang berkembang pesat dengan menempatkan iklan yang tampaknya menyenangkan di Asian Wall Street Journal dan International Herald Tribune. Dalam foto seorang kurir DHI dan lima kepala Asia negara bersama dengan teks yang mempertanyakan, "Siapa yang membuat ekonomi tercepat di dunia bergerak bergerak lebih cepat?" Namun, presiden Indonesia Soeharto, salah satu dari lima kepala negara yang digambarkan dalam iklan dan kekuasaan Indonesia sejak ia merebut kekuasaan pada tahun 1968, tidak senang karena telah dibandingkan dengan kurir belaka. Negara itu Menteri Informasi, mencela iklan sebagai tidak etis dan bertentangan dengan "nilai-nilai moral budaya Indonesia," segera membatalkan sirkulasi surat kabar baik di negara ini. Sementara kedua surat kabar dan permintaan maaf secara cepat dicetak DHL untuk kesalahpahaman, tidak ada kemungkinan akan diundang ke istana presiden dalam waktu dekat. Bisnis berusaha untuk menginternasionalkan operasi mereka sering kesalahan karena mereka gagal untuk memperoleh informasi penting. Ketidaktahuan geografi dasar, karakteristik pasar, dan politik dapat menyebabkan hilang atau keuntungan, di azab, ekstrim dapat usaha kegagalan. Hubungan linguistik dan budaya, asosiasi politik masa lalu, dan

aliansi militer memainkan peran signifikan dalam pola dunia perdagangan dan investasi dan dalam membentuk peluang tersedia saat ini untuk bisnis. Sebagai contoh, pentingnya kontemporer London sebagai pusat keuangan dunia muncul dari kekuatan politik dan militer Kerajaan Inggris pada abad kesembilan belas, kecil Hong Kong berkembang sebagai saluran untuk perdagangan internasional dan investasi untuk Cina karena kedekatan geografis dan karena mereka berbagi umum budaya dan bahasa. Demikian pula, Austria berfungsi sebagai jembatan antara Barat dan Timur Eropa karena transportasi, pendidikan, dan hubungan budaya yang tersisa dari 600 tahun pemerintahan dinasti Hapsburg atas kerajaan AustroHungaria. Luangkan waktu sejenak sekarang untuk menilai pemahaman Anda sendiri pasar global saat ini penting dan pusat bisnis dengan menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut: 1. Seberapa jauh secara geografis Tokyo dan Singapura? 2. Apa ibukota Ukraina? 3. Apa bahasa resmi Brasil? 4. Apa perbatasan negara Prancis? 5. Yang jauh ke selatan: Miami, Florida, atau Monterrey, Meksiko? Hal ini mungkin mengejutkan bahwa banyak orang tidak bisa menjawab pertanyaan ini. Orang sering berpikir, misalnya, bahwa Tokyo dan Singapura adalah tetangga dekat. Bahkan, mereka lebih dari 3300 mil terpisah, tentang jarak yang sama yang memisahkan New York dari London dan Montreal dari Paris. Orang juga mungkin tidak tahu bahwa ibukota Ukraina Kiev (banyak mengambil St Petersburg), bahwa Portugis adalah bahasa resmi Brasil (banyak memilih Spanyol, bahasa yang dominan sepanjang sisa Amerika Selatan); bahwa tetangga Perancis adalah Andorra, Belgia, Luksemburg, Monako, Jerman, Swiss, Italia, dan Spanyol (banyak orang dapat menyebutkan beberapa, tetapi hanya sedikit dapat nama semua), dan bahwa Miami adalah jauh ke selatan dari Monterrey (orang "tahu" Meksiko adalah selatan Amerika Negara). Siapapun yang terlibat dalam bisnis internasional perlu mengetahui struktur dasar perekonomian dunia dan di mana di dunia atau peta untuk menemukan negara dan kota-kota yang merupakan rumah bagi pasar dunia dan pusat bisnis. Bab ini memberikan pemahaman dasar tentang dasar-dasar geografis, ekonomi, dan politik ekonomi dunia. Sruktrur Ekonomi Dunia Dalam menggambarkan struktur ekonomi pebisnis internasional membagi Negara berdasarkan kesamaannya, misalnya dari system politik (demokrasi, monarki, atau Negara kesatuan) atau dari system ekonomi (komunis, socialist atau pasar bebas). Geografi juga berperan penting dalam struktur ekonomi internasional. Diantara faktor budaya dan geografi ekonomi yang mempengaruhi perdagangan internasional dan arus investasi adalah 1. Batas Negara yang sama. Menyebabkan rendahnya biaya transport dan distribusi barang. Negara yang berdekatan juga memudahkan perusahaan untuk mengikuti pasar

luar dan memonitor investasi asing. Contohnya Kanada dan US terbesar dalam perdagangan dan patner investasi seperti juga Perancis dan Jerman. 2. Budaya yang Sama. Negara-negara yang memiliki kesamaan budaya atau politik memiliki ikatan bisnis internasional yang kuat. Misalnya China dan Hongkong 3. Kesamaaan pendapatan. Negara-negara yang memiliki perdapatan perkapita yang sama sering berdagang satu sama lain karena kesamaan kebutuhan dan keinginan konsumen mereka. 4. Kepemilikan sumber daya alam. Negara yang memiliki banyak sumber daya alam dan menjualnya sebagai komoditas. Seperti Saudi Arabia: Minyak, dan Kanada: terbesar dalam ekspor barang hutan. Pasar Amerika Utara Meliputi Amerika Serikat, Kanada, Meksiko, Greenland, dan Negara di Amerika Tengah dan Karibian. Amerika Serikat Amerika Serikat merupakan urutan ketiga terbesar populasi dunia. Amerika Serikat merupakan Negara dengan pendapatan perkapita tertinggi diantara Negara-negara amerika utara yang lain. Amerika memiliki posisi di ekonomi dunia karena ukuran dan stabilitas politiknya. Sepertujuh perdagangan dunia dalam produk dan jasa berasal dari Amerika Serikat. Dolar Amerika mendominasi hampir seluruh transaksi internasional dan komponen terpenting mata uang yang diakui seluruh dunia. Masyarakat tidak yakin dengan mata uang Negara mereka dan kebanyakan memilih menyimpan kekayaan dalam bentuk dolar. Karena stabilitas politik dan militer yang kuat, Amerika Serikat menarik banyak investor asing terutama investor jangka panjang. Meskipun perdagangan internasional mereka meningkat beberapa decade ini, tapi GDP mereka hanya 10.1 persen. Karena Negara yang berukuran besar dan memiliki pasar internal besar, perdagangan mempertimbangkan transaksi domestik di Amerka Serikat. Kanada Kebanyakan sejarah politik dan ekonomi Kanada sama dengan Negara dekatnya yaitu Amerika Serikat. Pemerintahnya mencanangkan ekonomi Kanada bebas dan menyerahkan ekonomi pada sector swasta. Kanada juga telah menandatangani perjanjian NAFTA berupa perjanjian pasar bebas antar Negara Amerika Utara. Ekspor Kanada juga patut diperhitungkan misalnya, produk hutan, petroleum, mineral. Investor asing sudah lama tertarik dengan Kanada karena kedekatannya yang besar dengan pasar US dan stabilitas politik nya. Kanada sangat baik dalam infrastruktur, telekomunikasi, transportasi dan jaringan juga biaya rendah dalam berbisnis dan diperhitungkan dalam pasar bisnis internasional. Tapi tantangan terbesar adalah kemampuan untuk menarik investor asing

karena konflik penggunaan bahasa antara bahasa prancis-kanada dan bahasa inggriskanada. Konflik ini mempengaruhi bisnis domestik dan internasional dalam berbagai aspek. Meksiko Merupakan kekuatan ekonomi ketiga di Amerika Utara. Setelah kemerdekaannya Meksiko menaruh perhatian penting pada sector ekonomi seperti minyak, tambang dan jalan kereta api. Sebelumnya Meksiko tertutup pada pasar asing namun setelah perubahan politik internal Meksiko mulai terbuka dengan menjual asetnya kepada swasta dan juga menandatangani NAFTA. Amerika Tengah dan Karibia Bagian Amerika Utara juga diakui oleh 20 negara yang dibagi secara geografi menjadi dua grup: Amerika Tengah dan pulau-pulau di karibia. Dengan populasi yang banyak tetapi pendapatan mereka sedikit. Perkembangan ekonomi Negara-negara ini cukup menderita karena, stabilitas politik, invasi militer Amerika Serikat, rendahnya pendidikan, kemiskinan, pembatasan impor oleh Amerika Serikat dan Negara lain. Pasar Amerika Selatan Setelah perang dunia kedua kebanyakan Negara amerika selatan mengikuti apa yang disebut ekonomi internasioal impor substitution policies. Dimana Negara berusaha mengembangkan industri lokal dengan mengurangi impor melalui tarif tinggi dan hambatan non tarif. Kebanyakan pasar domestik Negara-negara amerika selatan terlalu kecil untuk produsen lokal jika melalui produksi masal atau untuk berkompetisi diantara produsen lain. Menjadikan harga produk domestik lebih mahal dibanding pasar lain. Kebijakan ini memberi manfaat bagi perusahaan lokal dalam bersaing dengan impor. Tapi timpang dengan kemampuan ekspor Negara karena perusahaan harus membayar mahal untuk produk domestik dibanding kompetitor asing. Sehingga pemerintah mensubsidi perusahanperusahaan untuk mengurangi pengangguran. Biaya tinggi untuk mensubsidi ini didapat dari pajak dan konsumen dari harga yang tinggi. Kemudian pemerintah menjadi defisit hasilnya inflasi. Banyak Negara Amerika Selatan sperti Argentina,Brazil, Chile dan Venezuella mengadopsi impor substitution policies. Tahun 1980an mereka mulai merubah kebijakan. Diantaranya hambatan tarif rendah, penandatanganan pasar bebas, privatisasi industri, dan memposisikan Negara mereka untuk bersaing dengan Negara lain. Pasar Eropa Barat Dibagi menjadi dua, (1) Anggota anggota European Union (EU), (2) Negara lain diluar bagian seperti Iceland, Swiss, Monaco. Anggota EU dibagi menjadi tiga grup: 1. Kaya, padat penduduk, dan politik yang kuat: Jerman, Perancis, Inggris, Itali.

2. Kaya, sedikit penduduk dan politik yang tidak terlalu kuat: Denmark, Belanda, Austria, Finlandia 3. Relative miskin: Yunani, Irlandia, Portugal, Spanyol Anggota-anggota European union (EU) berorientasi pada pasar bebas, system pemerintahan demokratis. Tetapi intervensi pemerintah dan kepemilikan secara umum berperan sangat penting dalam kancah perekonomian dibandingkan di Amerika Serikat. Jerman adalah Negara yang paling penting dalam EU (European Union), merupakan pemain terbesar dalam bisnis internasional. Karena kekuatan ekonomi dan pemerintah yang antiinflasi. Mata uang Jerman paling berpengaruh di Eropa. Prancis juga memimpin dalam hal politik, ekonomi, dan militer. Prancis penyokong pasar bebas pada komoditas penting dalam ekonominya seperti pertanian, automobile, ikan dan cips semikonduktor. Inggris juga kuat dalam hal politik memimpin control terhadap ekonomi Eropa. Sebagai Negara pendukung kuat pasar bebas, Inggris terbesar dalam hal ekspor, impor barang dan tempat penting para investor asing. Pasar Timur dan Eropa Tengah Bekas Gabungan Uni Soviet Komunisme menghindari system pasar, tidak memperbolehkan milik pribadi, memaksimalkan Negara mereka dengan ladang luas. Dari situ mereka sukses mengurangi ketidakseimbangan income yang sangat besar. Tetapi standar kehidupan mereka jauh tertinggal dengan Negara barat. Ketika kejatuhan uni soviet dan banyak dari gabungan membentuk kemerdekaan nya sendiri. Russia merupakan republic yang paling dominan dalam bekas Uni Soviet. Dengan penduduk terbanyak keenam didunia Negara ini memiliki banyak sumber daya alam seperti emas, minyak, gas alam, mineral, permata, dan pertanian. Russia dan bekas Negara lain memiliki tantangan transformasi sistem ekonomi dari komunis menjadi kapitalis. Tetapi sejak tahun 1992, oleh presiden Boris Yeltsins 70 persen industri Negara dirubah menjadi sektor swasta. Tapi banyak para pengusaha yang masih banyak menggunakan teknik lama, kurang visi dan kurang kemampuan bersaing dalam pasar bebas. Tantangan kedua adalah inflasi. Banyak perusahaan tutup, pemerintah yang baru tidak efisien dalam subsidi, perusahan negara belum diprivatisasi dalam mencetak banyak uang. Inflasi ini mengurangi kepercayaan terhadap pemerintah dan menghancurkan nilai tabungan masyarakat mereka. Juga korupsi yang merebak dan tingkat kriminal. Tantangan lain adalah negosiasi kepemilikan asset Soviet terhadap emas Negara, kapal laut, dan gudang nuklir. Juga tanggung jawab Soviet terhadap hutang yang belum diselesaikan. Tapi tantangan terbesar Russia dan republik lain adalah mengatasi kurangnya konsensus politik. Misalnya parlemen Russia kurang simpati terhadap perubahan Yeltsin.

Mengakibatkan ketidakstabilan politik dan beresiko tinggi bagi bisnis internasional. Meski mereka mempunyai banyak komoditi tapi tidak ada satupun dari Russia atau Negara eropa timur yang memiliki peluang besar. Barang yang buruk, design yang tidak bagus dan barang kuno yang diproduksi soviet menyebabkan permintaan sedikit. Kemudian banyak Negara barat yang membantu untuk memperkuat ekonomi dengan cara masuk ke sector swasta.

Eropa Tengah Negara-negara Eropa tengah juga sama dengan bekas Uni soviet menghadapi tantangan serius. Polandia, Hungaria, Slovakia, Bulgaria, Romania dan Ceko republik mempunyai kemampuan berbeda dalam merespon pecahnya Uni Soviet. Ekspor mereka menurun untuk Negara-negara bekas Soviet. Bekas Negara Soviet dan Eropa tengah mempunyai perdagangan regional yang bernama Council for Mutual Economies Assistance (COMECON). Dari perkumpulan itu mereka mendapat harga minyak yang murah dan kemudahan ekspor. Ketika komunis eropa tengah kolaps, COMECON juga kolaps menyebabkan kehilangan pasar ekspor. Masalah yang kedua adalah mengembalikan ekonomi eropa tengah dari sitem komunis menjadi desentralisasi system. Ceko republik adalah yang terdepan dalam membangun demokrasi dan pasar bebas. Investor asing, khususnya dari Jerman banyak mengambil pekerja Ceko yang terampil tapi biaya rendah. Sehingga pengangguran di Ceko 3.5 persen, terendah di Eropa. Struktur ekonomi Hungaria dan Polandia juga mengalami kenaikan signifikan. Polandia tahun 1990 mengalami shock therapy yang merubah ekonominya menjadi pasar bebas dan pengurangan subsidi Negara. Hungaria tahun 1968 mengadopsi orientasi pasar dalam konteks komunis atau disebut market-socialism. Hasilnya sector bisnis kecil di Hungaria kuat, tetapi masih dalam control pemerintahnya. sementara konflik di Yugoslavia antara kroasia, muslim bosnia dan serbs merusak ekonomi di bagian itu menyebabkan banyak perusahaan multinasional enggan berinvestasi disana sampai adanya kedamaian. Pasar Asia Jepang Jepang menjadi kekuatan kedua ekonomi dunia setelah perang dunia II. Perkembangan jepang sangat pesat 50 tahun terakhir karena bekerjasama dengan Ministry International Trade and Investement (MITI) dan karena sektor indusri. MITI memandu produksi dan strategi investasi para elit perusahaan Negara. MITI menganjurkan agar Jepang berkonsentrasi pada industry seperti baja dan pembuatan kapal. Seperti Negara industrilainnya jepang focus dalam memproduksi mobil, elektronik dan mesin.

Tetapi pengeksport jepang dikritisi karena persepsi bahwa karyawan jepang tidak adil memperdagangkan ke pasar barang ekspor nya sementara menggunakan beberapa rintangan nontariff untuk membatasi impor . Australia dan New Zealand Australia dan New Zealand merupakan kekuatan ekonomi lain dikawasan Pasifik. Meski mereka mempunya kesamaan budaya ada perbedaan signifikan yaitu wilayahnya yang terpisah. Australia merupakan lima besar kekuatan ekonomi dunia. Sangat kaya sumber daya alam tapi kurang dalam kekuatan pekerja. New Zealand, setelah perang dunia kedua lambat pertumbuhannya kemudian tahun 1984 mulai berkembang Negara ini mengekspor banyak produk seperti susu, daging, dan wol. The Four Tigers Asia Pasific satu dari beberapa daerah yang sangat cepat perkembangan industrinya. Korea selatan, Taiwan, Singapore, dan Hong kong sangat cepat dalam melangkah, mereka dikenal dengan sebutan Four Tigers Korea Selatan Korea selatan lahir saat perang dingin, memisahkan antara Korea utara yang komunis dan Korea selatan yang kapitalis. Korea selatan sangat berkembang pesat dikarenakan kerjasama yang ketat antara pemerintah dan konglomerat sektor swasta, diantaranya Samsung, Hyundai, Daewoo Group, dan Lucky Gold star. Di berbagai aspek pemerintah Korea mencoba mengikuti ekonomi Jepang. Mengurangi impor, kepemimpinan pemerintah dari segi ekonomi, dan industrialisasi.

Taiwan Taiwan sebagai republik china, adalah pulau kecil diluar wilayah China. Sejarahnya akhir perang dunia II komunis china, Mao tse tung melawan pasukan Chiang kai shek. Kemudian pasukan Chiang kai shek dan pemerintahannya melarikan diri ke Taiwan tahun 1949. Chiang mengembangkan ekonomi Taiwan, pertanian meningkat, kepercayaan bisnis diserahkan pada swasta, dan ekspor meningkat. Ekonomi Taiwan berkembang pesat bukan lagi bersaing sebagai pusat pabrik termurah tapi fokus ke industri high-value-added seperti elektronik dan automotive. tapi kelemahannya adalah mereka kurang pekerja murah. Karena hubungan diplomasi antara Taiwan dan China kurang, padahal pekerja murah bisa didapatkan dari China.

Singapore Sebelumnya Singapore menekankan pada perkembangan intensif industri seperti produksi tekstil. Kemudian kebijakan ekonomi ini sukses berubah menjadi aktifitas yang memiliki nilai tambah tinggi seperti pembersihan minyak dan pemrosesan kimia kemudian juga teknologi tinggi seperti computer dan bioteknologi. Tahun 1992 banyak perusahaan-perusahaan di Singapore memanfaatkan lokasi Negara nya yang strategis untuk mengimpor barang-barang kemudian di ekspor lagi kenegara lain (re-eksporting). Selain menjadi pelabuhan yang penting dan pembersihan minyak Singapore juga menyediakan komunikasi yang baik dan servis financial untuk perusahaan di Asia Pasifik. Hong Kong Dari empat Negara macan, salah satu yang nasib kedepannya tidak pasti adalah Hong kong. Hong kong adalah koloni Inggris yang akan di kembalikan ke china, tapi banyak masyarakat hong kong yang takut china tidak akan menghormati perjanjian setelah inggris pergi. Hongkong menawarkan pendidikan yang tinggi, tenaga kerja yang produktif untuk industry seperti tekstil, elektronik, dan servis financial lebih banyak untuk Asia Timur. Hongkong juga tumbuh subur sebagai gudang untuk China, menerima barang dari situ dan mempersiapkan barang untuk dikirim keseluruh dunia. Pengusaha Hongkong juga sering berperan sebagai perantara perusahaan didunia yang ingin berbisnis dengan China. Hongkong menjadi penjembatan perdagangan China dan Taiwan yang bermusuhan. India India menempati populasi terbanyak nomor dua di dunia. Juga sebagai salah satu Negara yang miskin. Sebagai bekas negara jajahan inggris negara ini bersandar pada kepemilikan negara di industry penting, seperti energy, transportasi, dan industry berat, yang sangat penting untuk perkembangan kemajuan ekonomi. Birokrasi india tidak praktis dan lamban untuk menyediakan dokumen penting untuk melaksanakan bisnis. Sedikit kepemilikan asing untuk perusahaan di india mengesankan bahwa persyaratan nya berat. India sangat besar pasar domestiknya dan subsidi yang besar, perdagangan internasional tidak lagi penting. Melihat bahwa india ketidak kompetitifan india merugikan pertumbuhan ekonomi tapi sejak tahun 1991 pemerintah india mereformasi ekonomi, reformasi ini menarik banyak perusahaan asing seperti Colgate Palmolive, ABB untuk meluaskan pasar di India.

China Dengan jumlah populasi terbesar di dunia, China juga memiliki kebudayaan yang tua. Komunis china Mao tse tung memaksimalkan industrialisasi melalui pertumbuhan insentif buruh pabrik-babrik. Tapi program gagal menimbulkan ketidakstabilitasan politik. Setelah Mao mati, pemerintah mulai mengadopsi sedikit kebijakan pasar bebas, merubah pertanian

menjadi sector swasta dan memperbolehkan pengusaha memulai usaha kecil. Perusahaan asing diijinkan untuk bekerjasama dengan perusahaan China. Sebagai hasilnya ekonomi china bertumbuh dan menaikan kebebasan politik. Tapi pimpinan partai komunis tidak mau melepaskan kekuatannya, terjadilah konflik pembunuhan besar di Beijing Tiananmen Square tahun 1989. Menyebabkan china mengurangi bantuan dan investasi modal di China. Meskipun demikian china adalah contoh yang unik, mereka mengadopsi kebijakan ekonomi orientasi pasar dibawah pengawasan partai komunis. Pemerintah China membantu semua perusahaan meningkatkan kemandirian dari pemerintah pusat. Termasuk hak untuk mengikatkan diri dengan perdagangan internasional., kemamppuan bernegosiasi dengan orang asing dan kebebasan berproduksi, bergabung atau bangkrut tanpa izin dari pemerintahan. Hasilnya ekonomi China menjadi menderita. Setengah dari output Negara diproduksi perusahaan Negara menghasilkan produk yang sedikit dan barang yang buruk. Sisanya diproduksi sektor swasta. Perkembangan sector swasta menarik perhatian banyak perusahaan didunia. Yang melihat bahwa Negara ini banyak pekerja keras, tenaga kerja murah, merupakan sebuah komoditas langka. Negara Asia Tenggara Thailand, Malaysia, Indonesia adalah Negara yang memiliki biaya buruh yang rendah. Banyak perusahaan multinasional Jepang yang menggunakan ketiga wilayah ini sebagai suplai biaya rendah untuk pabrik-pabrik di Jepang. Potensi lain yang penting dalam ekonomi wilayah ini yaitu Vietnam. Beberapa tahun ini banyak bisnis di Vietnam. Banyak ahli percaya bahwa ekonomi Vietnam akan meningkat setelah tahun 1990an. Pasar Afrika Kebanyakan Negara afrika merupakan koloni dari Negara-negara Eropa. Bekas kolonialisme masih ada di Afrika saat ini, berdampak pada bisnis internasional. Misalnya Nigeria yang memiliki ikatan ekonomi dan budaya dengan Perancis. Dari segi mata uang, pendidikan, pemerintahan mengikuti Perancis. Karena itu pabrik-pabrik perancis, institusi finansial, dan perusahaan jasa banyak mendominasi perdagangan internasional dengan Negara ini. Kemudian Kenya, Zimbabwe dan Republik Afrika Selatan yang sama model dengan Inggris, memberi keuntungan bagi perusahaan Inggris. Kebanyakan sejarah afrika berusaha memajukan ekonomi dengan prinsip sosialis menimbulkan banyak perang sipil, tapi beberapa decade ini berubah menjadi kebijakan pasar dan banyak partai. Karena kestabilan politik menjadikan Afrika menjadi menarik bagi pasar dunia. Kebanyakan ekonomi Negara afrika bergantung pada sumber daya alam seperti minyak, kopi, coklat. Negara yang bertumbuh lain adalah afrika selatan. Yang memiliki lahan subur untuk pertanian, kaya emas, permata, dan platinum.