Anda di halaman 1dari 53

IMPLEMENTASI GADAI SYARIAH MELALUI AKAD RAHN (Studi Kasus Di Pegadaian Syariah Jl. Tlogomas No.

11 Kelurahan Tlogomas Kecamatan Lowok Waru Malang)

PROPOSAL PENELITIAN Diajukan Untuk Memenuhi Syarat Penyusunan Skripsi

AKUNTANSI

Oleh:
MUHAIMIN Nim: 2009110020

FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS TRIBHUWANA TUNGGADEWI MALANG 2013

LEMBAR PERSETUJUAN

IMPLEMENTASI GADAI SYARIAH MELALUI AKAD RAHN

PROPOSAL PENELITIAN

Oleh: MUHAIMIN Nim : 2009110020 Disetujui oleh dosen pembimbing Pada tanggal : 14 Agustus 2013

Dosen Pembimbing, Utama,

Dosen Pembimbing, Pendamping,

(Hari Purnomo, Drs., Msi. Ak)

(Ahmad Mukoffi, SE. MSA)

Mengetahui, Ketua Program Studi,

(Ahmad Mukoffi, SE. MSA)

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI........................................................................................................................ i BAB I .................................................................................................................................. 1 PENDAHULUAN .............................................................................................................. 1 1.1. 1.2. 1.3. 1.4. Latar Belakang Masalah...................................................................................... 1 Rumusan Masalah ............................................................................................... 2 Tujuan ................................................................................................................. 3 Manfaat penelitian .............................................................................................. 3

BAB II............................................................................................................................. 4 KAJIAN PUSTAKA ....................................................................................................... 4 1.1. 1.2. 1.3. 1.4. 1.5. 1.6. 1.7. 1.8. 1.9. Penelitian Terdahulu ........................................................................................... 4 Sejarah Berdirinya Rahn ..................................................................................... 4 Tujuan Berdirinya Gadai Syariah ....................................................................... 5 Hakikat Dan Fungsi Gadai Syariah ..................................................................... 6 Aspek Pendirian Gadai Syariah .......................................................................... 7 Pengertian Rahn .................................................................................................. 9 Dasar hukum ..................................................................................................... 11 Hikmah Disyariatkannya Rahn ......................................................................... 16 Rukun dan Syarat-syarat Rahn .......................................................................... 17 Rukun Rahn .............................................................................................. 17 Syarat Rahn ............................................................................................... 18 Jenis-jenis Rahn ............................................................................................ 20 Hak dan Kewajiban Rahin dan Murtahin ...................................................... 22 Resiko Kerusakan Marhun ............................................................................ 24 Memanfaatkan Barang yang Digadaikan ...................................................... 24 Pertumbuhan barang gadai ............................................................................ 27 Perpindahan Kepemilikan dan Pelunasan Barang Gadai .............................. 28 Persamaan dan Perbedaan Gadai Syariah dengan Konvensional.................. 30 Riba dan Rahn ............................................................................................... 31 Berakhirnya Akad Gadai Rahn ..................................................................... 32

2.8.1. 2.8.2. 1.10. 1.11. 1.12. 1.13. 1.14. 1.15. 1.16. 1.17. 1.18.

BAB III ............................................................................................................................. 34 METODOLOGI PENELITIAN ........................................................................................ 34 3.1. 3.2. 3.3. 3.4. 3.5. Jenis Penelitian.................................................................................................. 34 Lokasi Penelitian ............................................................................................... 35 Fokus Penelitian ................................................................................................ 35 Instrumen Penelitian ......................................................................................... 36 Sumber Data...................................................................................................... 37 Data Primer ............................................................................................... 37 Data Sekunder ........................................................................................... 37

3.5.1. 3.5.2. 3.6. 3.7.

Teknik Sampling ............................................................................................... 38 Metode Pengumpulan Data ............................................................................... 38 Observasi Langsung .................................................................................. 39 Wawancara/Interview ............................................................................... 39 Dokumentasi ............................................................................................. 41

3.7.1. 3.7.2. 3.7.3. 3.8.

Analisi data ....................................................................................................... 41 Data Reduction )Reduksi Data) ................................................................ 42 Data Display (penyajian Data) .................................................................. 42 Conclusion Drawing/Verification (Penarikan Kesimpulan/verifikasi) ..... 43

3.8.1. 3.8.2. 3.8.3. 3.9.

Uji Keabsahan Data .......................................................................................... 43 Uji Credibility (Validitas Internal) ............................................................ 44 Transferability (Validitas Eksternal) ......................................................... 46 Dependability (Reliabilitas) ...................................................................... 47 Confirmability (Obyektifitas) ................................................................... 47

3.9.1. 3.9.2. 3.9.3. 3.9.4.

DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................................... 48

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Masalah Perusahaan Umum (Perum) Pegadaian yang ditetapkan dengan PP10/1990 tanggal 10 April 1990 serta PP 103 tahun 2000 yang menjadi lembaga yang memberikan pelayanan gadai milik pemerintah. Pola kerjanya adalah pihak pegadaian menyediakan dan menyalurkannya bagi masyarakat yang

membutuhkan dana segar dengan segera, adapun masyarakat menjadikan harta bendanya sebagai jaminan ( barang gadaian ). Dengan semakin berkembangnya sistem ekonomi syari'ah maka saat ini Perum Pegadaian juga telah membuka Unit Pegadaian Syari'ah, yaitu pegadaian dengan prinsip akad rahn yang bebas bunga dan sesuai dengan prinsip Islam. Implementasi operasional Pegadaian Syariah hampir sama dengan Pegadaian konvensional. Seperti halnya Pegadaian konvensional, Pegadaian Syariah juga menyalurkan uang pinjaman dengan jaminan barang bergerak (Burhanuddin, 2010: 175). Prosedur untuk memperoleh kredit gadai syariah sangat sederhana, masyarakat hanya menunjukkan bukti identitas diri dan barang bergerak sebagai jaminan, uang pinjaman dapat diperoleh dalam waktu yang tidak relatif lama (kurang lebih 15 menit saja). Begitupun untuk melunasi pinjaman, nasabah cukup dengan menyerahkan sejumlah uang dan surat bukti rahn saja dengan waktu proses yang juga singkat.

Di samping beberapa kemiripan dari beberapa segi, jika ditinjau dari aspek landasan konsep, teknik transaksi, dan pendanaan, Pegadaian Syariah memilki ciri tersendiri yang implementasinya sangat berbeda dengan Pegadaian konvensional. Dari beberapa perbedaan yang sangat urgen adalah tidak adanya riba yang dikenakan bagi penggadai, karena riba adalah sesuatu yang diharamkan dalam Islam. Namun tidak dapat dipungkiri realita yang ada, suburnya usaha-usaha pergadaian baik dikelola pemerintah atau swasta menjadi bukti terjadinya gadai menggadai ini. Ironisnya banyak kaum muslimin yang belum mengenal aturan indah dan adil Islam mengenai hal ini. Padahal sudah lama mereka mengenal jenis transaksi seperti ini. Sebagai akibatnya terjadi kedzaliman dan saling memakan harta saudaranya dengan batil. Dari latar belakang masalah di atas, peneliti mengankat judul Implementasi Gadai Syariah Melalui Akad Rahn

1.2. Rumusan Masalah Rumusan masalah dalam penelitian ini berdasarkan pada latar belakang masalah di atas yaitu: 1. Bagaimana proses implementasi gadai syariah dengan akad rahn?. 2. Faktor apa saja yang mempengaruhi proses implementasi gadai syariah dengan akad rahn?.

1.3. Tujuan Sedangkan tujuan dari penelitian berdasarkan rumusan masalah yaitu: 1. Mengetahui proses implementasi gadai syariah dengan melalui akad rahn. 2. Mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi proses implementasi gadai syariah dengan akad rahn.

1.4. Manfaat penelitian Setiap penelitian diharapkan memiliki manfaat. Manfaat tersebut bisa bersifat teoritis maupun praktis. Untuk penelitian kualitatif manfaat penelitian lebih bersifat teoritis yaitu berupa pengembangan ilmu. Namun tidak menolak manffat praktisnya untuk memecahkan masalah. Manfaat yang diharapkan oleh peneliti dalam penelitian ini yaitu: 1. Menambah wawasan dan pengalaman ilmiah peneliti tentang proses penerapan akad rahn dalam gadai syariah. 2. Memberikan kontribusi pemikiran bagi gadai syariah dengan menerapkan akad rahn. 3. Menambah referensi karya ilmiah dan dapat mendukung penelitian selanjutnya yang berkaitan dengan akad rahn.

BAB II KAJIAN PUSTAKA

1.1. Penelitian Terdahulu Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan di Pegadaian Syariah Cabang Melati Yogyakarta bahwa pegadaian syariah dalam melaksanaan pembiayaan dengan akad murabahah dan rahn telah menerapkan kaidah-kaidah hukum Islam dalam semua persyaratan dan prosedurnya, seperti prinsip mudah murah dan cepat, prinsip kejujuran dan keadilan, prinsip amanah (kepercayaan) dan pertanggungjawaban kepada Allah SWT (prinsip tauhid). Hal ini merupakan keistimewaan produk Pegadaian syariah yang dapat menjadi daya tarik bagi masyarakat sehingga harus disosialisasikan tetapi di pihak lain keistimewaan tersebut harus benar-benar dirasakan oleh nasabah. (Mukhlas, 2010:114)

1.2. Sejarah Berdirinya Rahn Pegadaian dikenal mulai dari eropa yaitu negara italia, inggris dan belanda. pengenalan di indonesia pada awal masuknya kolonial belanda, yaitu sekitar akhir abad XIX, oleh bank yang bernama van lening. Bank tersebut memberi jasa pinjaman dana dengan syarat penyerahan barang bergerak, sehingga bank ini pada hakikatnya telah memberikan jasa pegadaian. Selanjutnya Dinas pegadaian mengalami beberapa kali bentuk badan hukum sehingga akhirnya pada tahun 1990 menjadi perusahaan umum, pada tahun 1960 dinas pegadaian berubah menjadi Perusahaan Negara pegadaian, pada

tahun 1969 diubah menjadi Negara Jawatan, kemudian menjadi perusahaan umum pegadaian pada tahun 1990. Pada saat ini pegadaian syariah sudah terbentuk sebagai sebuah lembaga. Setelah terbentuknya bank, BMT, BPR dan asuransi syariah maka pegadaian syariah mendapat perhatian oleh beberapa praktisi dan akademisi untuk dibentuk di bawah suatu lembaga sendiri. Pegadaian syariah lebih dikenal sebagai bagian produk yang ditawarkan oleh bank syariah. Dimana bank menawarkan kepada masyarakat bentuk penjaminan barang guna mendapatkan pembiayaan.

(http://iqrapedia.blog.com/2011/10/08/19/)

1.3. Tujuan Berdirinya Gadai Syariah Dalam perspektif ekonomi, pegadaian merupakan salah satu alternatif pendanaan yang sangat efektif karena tidak memerlukan proses dan persyaratan yang rumit. Pegadaian melaksanakan kegiatan lembaga keuangan berupa pembiayaan dalam bentuk penyaluran dana ke masyarakat atas dasar hukum gadai. Tugas pokok dari lembaga ini adalah memberikan pinjaman kepada masyarakat yang membutuhkan. Lembaga Keuangan Gadai Syariah mempunyai fungsi sosial yang sangat besar. Karena pada umumnya, orang-orang yang datang ke tempat ini adalah mereka yang secara ekonomi sangat kekurangan. Dan biasanya pinjaman yang dibutuhkan adalah pinjaman yang bersifat konsumtif dan sifatnya mendesak. Dalam implementasinya, pegadaian syariah merupakan kombinasi komersil-produktif, meskipun jika kita mengkaji latar

belakang gadai syariah, baik secara implisit maupun eksplisit lebih berpihak dan tertuju untuk kepentingan sosial. Banyak manfaat lain yang bisa diperoleh dari pegadaian syariah. Pertama, prosesnya cepat. Dalam pegadaian syariah, nasabah dapat memperoleh pinjaman yang diperlukan dalam waktu yang relatif cepat, baik proses administrasi, maupun penaksiran barang gadai. Kedua, caranya cukup mudah. Yakni hanya dengan membawa barang gadai (marhun) beserta bukti kepemilikan. Ketiga, jaminan keamanan atas barang diserahkan dengan standar keamanan yang telah diuji dan diasuransikan dan sebagainya. (http://www.scribd.com/doc/23372530/sejarahpegadaian).

1.4. Hakikat Dan Fungsi Gadai Syariah Dalam al-Quran surat Al-Baqarah ayat 283 dijelaskan bahwa gadai pada hakiktanya merupakan salah satu bentuk konsep muamalah dimana sikap menolong dan amanah sangat ditonjolkan. Begitu juga dalam hadits Rasulullah dari Ummul Muminin Aisyah r.a yang diriwayatkan Abu Hurairah. Di sana nampak sikap menolong antara Rasulullah dengan orang Yahudi saat Rasulullah menggadaikan baju besinya tersebut. Maka dari itu pada dasarnya hakikat dan fungsi gadai syariah dalam islam adalah semata-mata untuk memberikan pertolongan kepada orang yang membutuhkan dengan bentuk marhun sebagai jaminan. Dan bukan untuk kepentingan komersil dengan mengambil keuntungan yang sebesar-besarnya

tanpa menghiraukan kemampuan orang lain. Produk rahn disediakan untuk membantu nasabah dalam pembiayaan multiguna. Rahn sebagai produk pinjaman berarti gadai syariah memperoleh imbalan atas biaya administrasi, penyimpinan, pemeliharaan dan asuransu marhun. Maka dari itu produk rahn ini biasanya hanya digunakan bagi keperluan fungsi sosialkonsumtif. Misalnya kebutuhan hidup, pendidikan dan kesehatan. Sedangkan rahn sebagai produk pembiayaan berarti gadai syariah memperoleh bagi hasil dari usaha rahn yang dibiayainya.

1.5. Aspek Pendirian Gadai Syariah Dalam mewujudkan sebuah pegadaian yang ideal dibutuhkan beberapa aspek pendirian. Adapun aspek aspek pendirian pegadaian syariah adalah : 1. Aspek legalitas Mendirikan lembaga gadai syariah dalam bentuk perusahaan memerlukan izin pemerintah. Aspek ini diatur dalam Peraturan Pemerintah No. 10 tahun 1990 tentang berdirinya lembaga gadai yang berubah dari bentuk Perusahaan Jawatan Pegadaian menjadi Perusahaan Umum Pegadaian. 2. Aspek permodalan Apabila umat Islam memilih mendirikan suatu lembaga gadai dalam bentuk perusahaan yang dioperasikan sesuai dengan prinsip-prinsip syariat Islam, aspek penting lainnya yang perlu dipikirkan adalah permodalan. Modal untuk menjalankan perusahaan gadai cukup besar karena selain diperlukan dana untuk dipinjamkan kepada nasabah juga diperlukan investasi untuk tempat penyimpanan

barang gadaian. Permodalan gadai syariah bias diperoleh dengan system bagi hasil, seperti mengumpulkan dana dari bebrapa orang ( musyarakah ), atau dengan mencari sumber dana (shahibul mal), seperti bank atau perorangan untuk mengelola perusahaan gadai syariah (mudharabah). 3. Aspek sumber daya manusia Keberlangsungan pegadaian syariah sangat ditentukan oleh kemampuan sumber daya manusia ( SDM ) nya. SDM pegadaian syariah harus memahami filosofis gadai dan system operasionalisasi gadai syariah. SDM selain mampu menangani masalah taksiran barang gadai, penentuan instrument pembagian rugi laba atau jual beli, menangani masalah masalah yang dihadapi nasabah yang berhubungan penggunaan uang gadai, juga berperan aktif dalam syiar islam di mana pegadaian itu berada. 4. Aspek kelembagaan Sifat kelembagaan mempengaruhi keefektifan ssebuah perusahaan gadai dapat bertahan. Sebagai lembaga yang relative belum banyak dikenal masyarakat, pegadaian syariah perlu mensosialisasikan posisinya sebagai lembaga yang berbeda dengan gadai konvensional. Hal ini guna memperteguh keberadaannya sebagai lembaga yang berdiri untuk memberikan ke maslahatan bagi masyarakat. 5. Aspek sistem dan prosedur Sistem dan prosedur gadai syariah harus sesuai dengan prinsip prinsip syariah yang keberadaannya menekankan akan pentingnya gadai syariah. Oleh karena itu gadai syariah merupakan representasi dari suatu masyarakat di mana gadai itu

berada, maka system dan prosedural gadai syariah berlaku fleksibel dan sesuai dengan prinsip gadai syariah. 6. Aspek pengawasan Untuk menjaga jangan sampai gadai syariah menyalahi prinsip syariah maka gadai syariah harus diawasi oleh Dewan Pengawas Syariah. Dewan Pengawas Syariah bertugas mengawasi operasional gadai syariah supaya sesuai dengan prinsip prinsip syariah (Sudarsono, 2003: 165-166).

1.6. Pengertian Rahn Pengertian rahn secara lughawi al-tsubut wa al-dawam (tetap dan kekal) sebagian ulama lughat memberi arti al-hab (tertahan). Sedangkan secara istilah pengertian rahn adalah menahan suatu benda secara hak yang memungkinkan untuk dieksekusi, maksudnya menjadikan sebuah benda/barang yang memilki nilai harta dalam pandangan syara sebagai jaminan atas hutang selama dari barang tersebut hutang dapat diganti baik keseluruhan atau sebagian. Senada dengan difinisi tersebut , Al-Bujairami mendefinisikan rahn adalah penyerahan barang yang dilakukan oleh muqtaridl (orang yang berhutang) sebagai jaminan atas hutang yang diterima sebagai tanda kepercayaan saat hutang sulit dibayar. Dengan demikian, pihak yang memberi hutang memperoleh jaminan untuk mengambil kembali seluruh atau sebagaian piutangnya apabila peminjam tidak mampu untuk membayar hutangnya sesuai dengan yang disepakati. Pengertian secara bahasa tentang rahn ini juga terdapat dalam firman Allah SWT :


Tiap-tiap diri bertanggung jawab atas apa yang telah diperbuatnya.(QS. AlMuddatstsr : 38) Sementara itu, Ulama Madzhab mendefinisikan rahn sebagai berikut: Madzhab Maliki yaitu harta yang diperoleh yang dijadikan oleh pemiliknya sebagai jaminan hutang besifat mengikat. Menurutnya harta tersebut bukan saja berupa materi, namun juga manfaat. Harta yang diserahkan tersebut penyerahannya tidak secara aktual, tetapi bisa secara hukum. Misalnya, menyerahkan sawah sebagai jaminan. Maka yang diserahkan dari jaminan sawah adalah sertifikatnya. Madzhab Hanafi yaitu menjadikan suatu barang sebagai jaminan terhadap hak piutang yang mungkin dijadikan sebagai pembayar hak piutang tersebut, baik seluruhnya maupun sebagiannya. Madzhab Syafii dan Hambali yaitu menjadikan materi (barang) sebagai jaminan hutang yang dapat dijadikan pembayar hutang apabila orang yang berhutang tidak bisa membayar hutangnya. Harta yang dimaksud oleh madzhab ini sebatas berupa materi bukan termasuk manfaat. (Afandi, 2009: 147-148). Menurut Kitab Undang-Undang Hukum Perdata pasal 1150, gadai dalah suatu hak yang diperoleh seorang yang mempunyai piutang atas suatu barang bergerak. Barang bergerak tersebut diserahkan kepada orang yang berpiutang oleh seorang yang mempunyai utang atau oleh orang lain atas nama orang yang mempunyai utang.

10

Sedangkan Syeikh Al Basaam mendefinisikan, Rahn sebagai jaminan hutang dengan barang yang memungkinkan pelunasan hutang dengan barang tersebut atau dari nilai barang tersebut apabila orang yang berhutang tidak mampu melunasinya. Dari pendapat di atas bisa diambil kesimpulan bahwa jaminan adalah suatu barang yang dijadikan penguat kepercayaan dalam hutang piutang atau yang lebih populer dengan sebutan gadai. Dengan catatan barang yang digadaikan harus barangnya sendiri bukan barang ghasab atau pinjaman. Barang tersebut boleh dijual jika sang peminjam tidak dapat membayar hutang, hanya saja penjualan itu hendaknya dengan keadilan ( dengan harga yang berlaku pada waktu itu). Jika terdapat sisa dari penjualan barang tersebut untuk membayar hutang maka sisanya dikembalikan pada pemilik (Sutedi, 2011: 78)

1.7. Dasar hukum Ulama fiqih mengemukakan bahwa akad rahn dibolehkan dalam islam berdasarkan Al-Quran dan sunnah Rasulullah SAW dalam Al-Quran Al-Karim disebutkan:

.
Jika kamu dalam perjalanan (dan bermuamalah tidak secara tunai) sedang kamu tidak memperoleh seorang penulis, hendaklah ada barang tanggungan yang dipegang (oleh yang berpiutang)...(QS Al-Baqarah ayat 283)

11

Ayat ini secara eksplisit menyebutkan barang tanggungan yang dipegang oleh yang berpiutang. Dalam dunia finansial, barang tanggungan biasa dikenal sebagai objek gadai atau jaminan (collateral) dalam dunia perbankan. Selain itu, istilah ar-Rahnu juga disebut dalam salah satu hadis nabawi.


Dari Aisyah ra berkata bahwa Rasulullah SAW membeli makanan dari seorang yahudi dengan cara menggadaikan baju besinya.(HR. Bukhari dan Muslim) Anas Ibn Malik suatu saat mendatangi Rasulullah dengan membawa roti gandum dan mentega. Dia mengatakan bahwa Nabi telah menggadaikan baju besinya kepada orang yahudi di Madinah dan mengambil (meminjam) gandum dari orang Yahudi tersebut untuk keluarga Nabi.

, , .
Dari Abu Hurairah berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda : Tunggangan ( kendaraan) yang digadaikan boleh dinaiki dengan menanggung biayanya dan binatang ternak yang digadaikan dapat diperah susunya dengan menanggung

12

biayanya. Bagi yang menggunakan kendaraan dan memerahi susu wajib menyediakan biaya perawatan dan pemeliharaan (HR. Bukhari). Hadits di atas secara jelas menggambarkan fakta bahwa pada zaman Rasulullah SAW gadai telah dipraktekakan secara luas. Hadits pertama dan kedua menegaskan Rasulullah SAW pernah melakukan hutang piutang dengan orang Yahudi untuk sebuah makanan. Kemudian Beliau menggadaikan (meminjamkan) baju besinya sebagai penguat kepercayaan dari transaksi tersebut. Sedangkan hadits ketiga Rasulullah SAW telah menegaskan akan hak dan kewajiban bagi pihak-pihak yang melakukan akad gadai. Murtahin dapat memanfaatkan kendaraan yang digadaikan kepadanya selama ia mau merawatnya. Hal-hal tersebut merupakan sebuah landasan hadits yang cukup kuat bahwa gadai adalah sesuatu yang dianggap sah dalam fiqih muamalah (Afandi, 2009:150-151). Landasan ini kemudian diperkuat dengan Fatwa Dewan Syariah Nasional No. 25/DSN-MUI/III/2002 tanggal 26 Juni 2002 yang menyatakan bahwa pinjaman dengan menggadaikan barang sebagai jaminan utang dalam bentuk rahn diperbolehkan dengan ketentuan sebagai berikut: Ketentuan Umum: 1. Murtahin (penerima barang) mempunyai hak untuk menahan Marhun (barang) sampai utang rahin (yang menyerahkan barang) dilunsi. 2. Marhun dan manfaatnya tetap menjadi milik Rahin. Pada prinsipnya marhun tidak boleh dimanfaatkan oleh murtahin kecuali seizin Rahin, dengan tidak mengurangi nilai marhun dan pemanfaatannya itu sekedar pengganti biaya pemeliharaan perawatannya.

13

3. Pemeliharaan dan penyimpanan marhun pada dasarnya menjadi kewajiban rahin, namun dapat dilakukan juga oleh murtahin, sedangkan biaya dan pemeliharaan penyimpanan tetap menjadi kewajiban rahin. 4. Besar biaya administrasi dan penyimpanan marhun tidak boleh ditentukan berdasarkan jumlah pinjaman. 5. Penjualan marhun. a. Apabila jatuh tempo, murtahin harus memperingatkan rahin untuk segera melunasi utangnya. b. Apabila rahin tetap tidak melunasi utangnya, maka marhun dijual paksa/dieksekusi. c. Hasil penjualan marhun digunakan untuk melunasi utang, biaya pemeliharaan dan penyimpanan yang belum dibayar serta biaya penjualan. d. Kelebihan hasil penjualan menjadi milik rahin dan kekurangannya menjadi kewajiban rahin. Ketentuan Penutup 1. Jika salah satu pihak tidak dapat menunaikan kewajibannya atau jika terjadi perselisihan diantara kedua belah pihak, maka penyelesainnya dilakukan melalui Badan Arbitrase Syariah setelah tidak tercapai kesepakatan melalui musyawarah. 2. Fatwa ini berlaku sejak tanggal ditetapkan dengan ketentuan jika dikemudian hari terdapat kekeliruan akan diubah dan disempurnakan sebagaimana mestinya.

14

a. Turut meningkatkan kesejahteraan masyarakat terutama golongan menengah ke bawah. b. Menghindarkan masyarakat dari gadai gelap, praktik riba, dan pinjaman tidak wajar lainnya. (Mardani, 2012: 293-294). Fatwa Dewan Syariah Nasional Nomor: 26/DSN-MUI/III/2002 Tentang Rahn Emas. 1. Rahn emas dibolehkan berdasarkan prinsip rahn (Fatwa DSN Nomor: 25/DSN-MUI/III/2002 tentang rahn). 2. Ongkos dan biaya penyimpanan barang (marhun) ditanggung oleh penggadai (rahin). 3. Ongkos sebagaimana dimaksud ayat 2 besarnya didasarkan pada pengeluaran yang nyata-nyata diperlukan. 4. Biaya penyimpanan barang (marhun) dilakukan berdasarkan akad Ijarah. (Mardani, 2012: 297).

Para fuqaha sepakat membolehkan praktek rahn/gadai ini, asalkan tidak terdapat praktek yang dilarang, seperti riba atau penipuan. Di masa Rasulullah praktek rahn pernah dilakukan. Dahulu ada orang menggadaikan kambingnya. Rasululah SAW ditanya bolehkah susu kambingnya diperah. Nabi mengizinkan, sekadar untuk menutup biaya pemeliharaan. Artinya, Rasullulah mengizinkan kita boleh mengambil keuntungan dari barang yang digadaikan untuk menutup biaya pemeliharaan. Biaya pemeliharaan inilah yang

15

kemudian dijadikan ladang ijtihad para pengkaji keuangan syariah. Sehingga gadai atau rahn ini menjadi produk keuangan syariah yang cukup menjanjikan. Secara teknis gadai syariah dapat dilakukan oleh suatu lembaga tersendiri. Seperi Perum Pegadaian, perusahaan swasta maupun pemerintah, atau merupakan bagian dari produk-produk finansial yang ditawarkan bank. Praktek gadai syariah ini sangat strategis mengingat citra pegadaian memang telah berubah sejak enam/tujuh tahun terakhir ini. Pegadaian, kini bukan lagi dipandang tempatnya masyarakat kalangan bawah mencari dana di kala anaknya sakit atau butuh biaya sekolah. Pegadaian kini juga tempat para pengusaha mencari dana segar untuk kelancaran bisnisnya. Misalnya seorang produsen film butuh biaya untuk memproduksi filemnya, maka bisa saja ia menggadaikan mobil untuk memperoleh dana segar beberapa puluh juta rupiah. Setelah hasil panennya terjual dan bayaran telah ditangan, selekas itu pula ia menebus mobil yang digadaikannya. Bisnis tetap jalan, likuiditas lancar, dan yang penting produksi bisa tetap berjalan.

1.8. Hikmah Disyariatkannya Rahn Setiap orang berbeda-beda keadaannya, ada yang kaya dan ada yang miskin, padahal harta sangat dicintai setiap jiwa. Terkadang seseorang disatu waktu sangat butuh kepada uang untuk menutupi kebutuhan-kebutuhannya yang mendesak. Dan tidak mendapatkan orang yang bersedekah kepadanya atau yang meminjamkan uang kapadanya. Dan juga tidak ada penjamin yang menjaminnya.

16

Hingga ia mendatangi orang lain membeli barang yang dibutuhkannya dengan hutang yang disepakati kedua belah pihak. Atau meminjam darinya dengan ketentuan memberikan jaminan gadai yang disimpan pada pihak pemberi hutang hingga ia melunasi hutangnya. Oleh karena itu Allah mensyariatkan Rahn untuk kemaslahatan orang yang menggadaikan (Rahin), pemberi hutangan (Murtahin) dan masyarakat. Untuk Rahin ia mendapatkan keuntungan dapat menutupi kebutuhannya. Ini tentunya bisa menyelamatkannya dari krisis dan menghilangkan kegundahan dihatinya. Serta kadang ia bisa berdagang dengan modal tersebut lalu menjadi sebab ia menjadi kaya. Sedangkan Murtahin (pihak pemberi hutang) akan menjadi tenang dan merasa aman atas haknya dan mendapatkan keuntungan syari. Apabila ia berniat baik maka mendapatkan pahala dari Allah. Adapun kemaslahatan yang kembali kepada masyarakat adalah

memperluas interaksi perdagangan dan saling memberikan kecintaandan kasih saying diantara manusia. Karena ini termasuk tolong menolong dalam kebaikan dan takwa. Disana ada manfaat menjadi solusi dalam krisis, memperkecil permusuhan dan melapangkan penguasa.

1.9. Rukun dan Syarat-syarat Rahn 2.8.1. Rukun Rahn Menurut jumhur Ulama rukun rahn ada empat yaitu: 1) Marhun (barang yang digadaikan). 2) Marhun Bih (hutang/tangungan).

17

3) Aqidain/Rahin Wal Murtahin (orang yang bertransaksi). 4) Shighat Ijab qabul (ucapan serah terima). Menurut Imam Abu Hanifah, sesuai dengan pandangan tentang rukun akad, rukun rahn hanya ijab dan qobul. 2.8.2. Syarat Rahn Sedangkan menurut ulama fiqih syarat rahn itu tersendiri dari masingmasing rukun rahn yaitu sebagai berikut: 1. Syarat yang terkait dengan Marhun (barang yang digadikan): Barang yang digadaikan adalah barang yang dapat

diperjualbelikan (memiliki nilai ekonomis) dalam pandangan syara. Nilainya seimbang dengan hutang. Jelas dan tertentu Milik sah debitor Tidak terkait dengan hak orang lain. Merupakan harta yang utuh dan tidak bertebaran di beberapa tempat. Bisa diserahkan baik materinya maupun manfaatnya.

2. Syarat yang terkait dengan dengan Marhun bih (hutang/tanggungan): Hak yang wajib dikembalikan kepada kreditor. Hutang bisa dilunasi dengan agunan tersebut. Hutang jelas dan tertentu.

18

3. Syarat yang terkait dengan Aqidain (pelaku tranaksi): syarat bagi pihak-pihak yang melakukan transaksi adalah mereka yang memenuhi kriteria ahliyatu al-tabarru yakni aqil, baligh, cakap bertindak dalam mengelola hartanya (al-rusyd) dan dalam kondisi tidak ada paksaan dan tekanan. Maka, bagi anak kecil dan orang gila yang tidak mampu mengelola hartanya tidak sah melakukan rahn. Namun, menurut Imam Abu Hanifah, kedua belah pihak yang berakad tidak diisyaratkan baligh namun cukup berakal. Oleh karena itu anak kecil yang telah mumayyiz dibolehkan melakukan akad rahn dengan syarat mendapatkan izin walinya. 4. Syarat yang terkait dengan shighat ijab qabul: ucapan serah terima diisyaratkan harus ada kesinambungan antara ucapan penyerahan (ijab) dan ucapan penerimaan (qabul). Apa yang diucapkan oleh kedua belah pihak tidak boleh ada jeda dari transaksi lain. Disamping itu, lafadz qabul harus cocok dengan ijabnya. Contoh Rahin (pihak yang menggadaikan) berkata: saya gadaikan barang x. Murtahin menjawab: saya terima gadai anda berupa barang x. Sementara itu, Imam Madzhab berbeda pendapat mengenai ucapan yang mengaitkan barang gadai dengan syarat tertentu. Ulama Hanafiyah berpendapat dalam pengucapan akad rahn tidak boleh dikaitkan dengan syarat tertentu. Atau dikaitkan dengan masa yang akan datang karena akad rahn sama dengan jual beli. Apabila akad rahn dikaitkan dengan syarat tertentu atau masa yang akan datang, maka syaratnya batal sedang akadnya tetap sah. Misalnya, debitor

19

mensyaratkan apabila tenggang waktu hutang telah habis dan hutang belum dibayar, maka rahn diperpanjang satu bulan. Ucapan seperti ini dengan sendirinya tidak berpengaruh sama sekali dengan akad rahn. Artinya persyaratan tersebut tidak perlu ditepati, dan rahn tetap bisa dianggap sah. Berbeda dengan Hanafiyah di atas, Madzhab Syafiiyah berpendapat, jika ada persyaratan tambahan yang ditentukan bersamaan dengan shighat, maka diklasifikasikan menjadi tiga yaitu: syarat shahih, syarat bathil, dan syarat yang merusak keabsahan akad. Syarat shahih adalah syarat yang mendukung keberadaan akad dan menguatkan hak dan kewajiban masing-masing. Syarat ini dapat diterima dan harus dipatuhi oleh para pihak. Syarat bathil adalah syarat yang tidak ada maslahahnya bagi keberadaan barang yang digadaikan. Syarat seperti ini tidak diterima, dan akadnya tetap dianggap sah. Sedangkan syarat yang dapat merusak keabsahan akad adalah persyaratan yang ditetapkan oleh rahin yang mengakibatkan madarat bagi murtahin. Persyaratan ini menjadikan akad rahn tidak dapat dilangsungkan. Dari uraian tersebut dapat disimpulkan bahwa secara umum Madzhab Syafii memperbolehkan persyaratan tambahan apabila persyaratan tersebut mendukung kelancaran akad. Akan tetapi jika persyartan tersebut bertentangan dengan akad rahn, maka ia dinyatakan batal (Afandi, 2009:151-154).

1.10.

Jenis-jenis Rahn Gadai jika dilihat dari sah tidaknya akad terbagi menjadi dua yaitu gadai

shahih dan gadai fasid. Adapun rinciannya adalah sebagai berikut :

20

1. Rahn Shahih/lazim, yaitu rahn yang benar karena terpenuhi syarat dan rukunnya 2. Rahn Fasid, yaitu akad rahn yang tidak terpenuhi rukun dan syaratnya. Apabila sebuah akad rahn telah terpenuhi rukun dan syaratnya maka membawa dampak yang harus dilakukan oleh murtahin dan juga rahin, diantara dampak tersebut adalah : a. Adanya hutang bagi rahin (penggadai). b. Penguasaan suatu barang yang berpindah dari rahin kepada murtahin. c. Kewajiban untuk menjaga barang gadaian bagi murtahin. d. Biaya-biaya pemeliharaan harta gadai menjadi tanggung jawab rahin, karena itu murtahin berhak untuk memintanya kepada rahin. Sedangkan pada rahn yang fasid maka tidak ada hak ataupun kewajiban yang terjadi, karena akad tersebut telah rusak / batal. Para Imam Madzhab fiqh telah sepakat mengenai ha ini. Karena itu tidak ada dampak hukum pada barang gadaian, dan murtahin tidak boleh menahannya. Serta rahin hendaknya meminta kembali barang gadai tersebut. Jika murtahin menolak mengembalikannya hingga barang tersebut rusak, maka murtahin dianggap sebagai perampas, karena itu dia berhak mengembalikannya. Jika rahin meninggal dunia sedangkan dia masing berhutang, maka barang gadaian tersebut menjadi hak milik murtahin dengan nilai yang seimbang dengan hutangnya.

21

1.11.

Hak dan Kewajiban Rahin dan Murtahin Dalam buku Burhanuddin (2010:174) dijelaskan bahwa akibat hukum

adanya kesepakatan dalam suatu perjanjian ialah berlakunya hak dan kewajiban yang bersifat mengikat para pihak. Secara umum, hak dan kewajiban yang terdapat dalam perjanjian gadai adalah sebagai berikut: Penerima Gadai (Murtahin) Hak 1) Penerima gadai (murtahin) biaya yang untuk telah menjaga Kewajiban a) Murtahin bertanggungjawab

mendapatkan administrasi dikeluarkan

atas hilang atau merosotnya harga marhun bila itu

disebabkan oleh kelalaian. b) Murtahin menggunakan tidak barang boleh gadai

keselamatan harta benda gadai (marhun) 2) murtahin menahan semua dilunasi. 3) Penerima gadai berhak mempunyai marhun hak sampai bih)

untuk kepentingan pribadinya. c) Murtahin berkewajiban

hutang(marhun

memberikan informasi kepada rahin sebelum mengadakan

pelelangan harta benda gadai

menjual marhun apabila rahin pada saat jatuh tempo tidak dapat memenuhi kewajiban. Hasil sebagian penjualan untuk diambil melunasi

22

marhun

bih

dan

sisanya

dikembalikan kepada rahin Pemberi Gadai (Rahin) 1) Rahin berhak mendapatkan dan/atau jasa a) Rahin berkewajiban melunasi marhun bih yang telah

pembiayaan penitipan. 2) Rahin kembali

diterimanya dalam tenggang berhak harta menerima benda yang waktu yang telah ditentukan, termasuk disepakati. b) Pemeliharaan marhun pada biaya lain yang

digadaikan setelah melunasi hutangnya. 3) Rahin berhak menuntut ganti rugi atas kerusakan dan/atau hilangnya harta benda yang digadaikan. 4) Rahin berhak menerima sisa hasil penjualan harta benda gadai yang sudah dikurangi biaya pinjaman dan biaya

dasarnya menjadi kewajiban rahin. Namun jika dilakukan oleh murtahin, maka biaya pemeliharaan tetap menjadi

kewajiban rahin. Besar biaya pemeliharaan tidak boleh

ditentukan berdasarkan jumlah pinjaman. c) Rahin berkewajiban merelakan

lainnya. 5) Rahin berhak meminta

penjualan marhun bila dalam jangka waktu yang telah tidak

kembali harta benda gadai jika diketahui penyalahgunaan adanya

ditetapkan

ternyata

mampu melunasi pinjamannya

23

1.12.

Resiko Kerusakan Marhun Bila marhun hilang di bawah penguasaan murtahin, maka murtahin tidak

wajib menggantinya, kecuali bila rusak atau hilangnya itu. Karena kelalaian murtahin atau karena disia-siakan. Adapun mengenai kerusakan marhun tersebut ulama masih mengalami perbedaan pendapat. Perbedaan pendapat tersebut yaitu menurut Hanafiyah murtahin harus menanggung resiko kerusakan atau kehilangan marhun yang dipegangnya. Baik marhun hilang karena disia-siakan maupun dengan sendirinya. Sedangkan menurut Syafi`iyah murtahin menanggung resiko kehilangan atau kerusakan marhun. Apabila marhun itu rusak atau hilang karena disia-siakan murtahin (Sutedi, 2011: 52-53).

1.13.

Memanfaatkan Barang yang Digadaikan Pada dasarnya tidak boleh terlalu lama memanfaatkan barang gadaian

sebab hal itu akan menyebabkan barang rusak atau hilang. Dalam hal ini terdapat prebedaan diantara para ulama : 1. Ulama Hanafiyah berpendapat bahwa rahin (orang yang menggadaikan ) tidak boleh memanfaatkan barang gadaian tanpa seizin murtahin ( orang yang menerima gadai) begitu pula sebaliknya. Mereka beralasan bahwa barang gadaian harus tetap dikuasai oleh murtahin. Karena manfaat yang ada dalam barang gadai pada dasarnya termasuk rahn. Hal ini sependapat dengan Ulama Hanabilah.

24

2. Ulama Malikiyah berpendapat bahwa jika murtahin mengizinkan rohin untuk memanfaatkan barang gadaian maka akad menjadi batal. Adapun murtahin boleh memanfaatkan barang gadaian sekedarnaya itupun atas tanggungan rahin. 3. Ulama Syafiiyah berpendapat bahwa rahin diperbolehkan untuk

memanfaatkan marhun. Apabila tidak menyebabkan marhun berkurang tidak perlu minta izin, akan tetapi bila marhun berkurang harus meminta izin murtahin. Dari keterangan di atas bisa disimpulkan bahwasanya memanfaatkan barang yang digadaikan itu di perbolehkan, atas izin yang punya dengan tidak merusak atau tidak megurangi nilai barangnya. Sabda nabi : Dari Abu Hurairah, Rosulullah Bersabda : Binatang tunggangan jika tergadai boleh ditunggangi karena memberinya makan, susunya boleh diminum jika binatang itu tergadai, karena memberinya makan, dan wajib atas orang yang menunggang dan meminum susunya memberi makan binatang tersebut.( HR. Bukhari) Adapun bagi orang yang mempunyai barang berhak mengambil manfaat dari barang yang di gadaikan. Bahkan semua manfaatnya tetap milik dia walaupun tanpa seizin orang yang menerima gadai. Kerusakan barangpun atas

tanggunganya. Tetapi usaha untuk menghilangkan miliknya atau mengurangi harga barang itu tidak diperbolehkan kecuali atas izin orang yang menerima gadai. Oleh karena itu menjual atau menyewakan barang yang sedang di gadaikan hukumnya tidak sah.

25

Rasulullah Bersabda : Barang gadaianmu tidak menutup pemiliknya dari manfaat barang itu faedahnya kepunyaan dia, dan dia wajib membayar dendanya. Adapun bagi orang yang memegang barang gadaian diperbolehkan juga mengambil manfaat barang tersebut dengan sekedar ganti kerugianya untuk menjaga barang itu. Sabda Rasulullah Saw : Apabila seekor kambing digadaikan, maka yang memegang barang gadaian itu boleh meminum susunya sekedar sebanyak makanan yang di berikannya pada kambing itu. Jika lebih dari itu, maka lebihnya adalah riba.(HR. Hammad bin salmah). Penulis kitab Al Fiqh Al Muyassarah menyatakan: Manfaat dan pertumbuhan barang gadai adalah hak pihak penggadai, karena itu adalah miliknya. Tidak boleh orang lain mengambilnya tanpa seizinnya. Bila ia mengizinkan murtahin (pemberi hutang) untuk mengambil manfaat barang gadainya tanpa imbalan. Dan hutang gadainya dihasilkan dari peminjaman maka tidak boleh. Karena itu adalah peminjaman hutang yang menghasilkan manfaat. Adapun bila barang gadainya berupa kendaraan atau hewan yang memiliki susu perah, maka diperbolehkan murtahin mengendarainya dan memeras susunya sesuai besarnya nafkah tanpa izin dari penggadai karena sabda Rasulullah: Rahn (Gadai) ditunggangi dengan sebab nafkahnya, apabila digadaikan dan susu hewan menyusui diminum dengan sebab nafkah apabila digadaikan dan wajib bagi menungganginya dan meminumnya nafkah. (HR Al Bukhori no. 2512). Ini madzhab Hanabilah.

26

1.14.

Pertumbuhan barang gadai Pertumbuhan atau pertambahan barang gadai setelah digadaikan

adakalanya bergabung dan adakalanya terpisah. Bila tergabung seperti (bertambah) gemuk, maka ia masuk dalam barang gadai dengan kesepakatan ulama. Dan bila terpisah maka terjadi perbedaan pendapat ulama di sini. Abu Hanifah dan Imam Ahmad dan yang menyepakatinya memandang pertambahan atau pertumbuhan barang gadai yang terjadi setelah barang gadai di tangan murtahin maka ikut kepada barang gadai tersebut. Sedangkan imam Syafii dan Ibnu Hazm memandang hal itu bukan ikut barang gadai dan itu milik orang yang menggadaikannya. Hanya saja Ibnu Hazm berbeda dengan Syafii dalam kendaraan dan hewan menyusui. Karena Ibnu Hazm berpendapat dalam kendaraan dan hewan yang menyusui, (pertambahan dan pertumbuhannya) milik yang menafkahinya. Adapun mengenai pertumbuhan atau pertambahan barang yang digadaikan masih terbagai dua yaitu sebagai berikut: 1. Tambahan yang terpisah Tambahan yang terpisah seperti telur, buah, atau anak yang lahir sesudah digadaikan, tidak termasuk barang yang digadaikan, tetapi tetap kepunyaan orang yang menggadaikan. 2. Tambahan yang tidak dapat dipisahkan Tambahan yang tidak dapat dipisahkan seperti tambah gemuk, tambah besar, dan anak yang masih dalam kandungan, semuanya itu termasuk dalam barang jaminan.

27

Jadi apabila seseorang mengadaikan sawah, pohon kelapa, pohon mangga, dan semua penghasilannya diambil orang yang menerima gadai, maka hal itu tidak sah dan tidak halal. Sebab gadai itu hanya berguna untuk menambah kepercayaan orang yang memberi hutang kepada orang yang berhutang. Bukan untuk mencari keuntungan bagi yang berpiutang. Nabi bersabda : Tiap-tiap

piutang yang mengambil manfaat, maka itu salah satu dari beberapa macam riba (Riwayat Baihaqi). (http://almanhaj.or.id/content/2113/slash/0/memanfaatkan-

barang-gadai/)

1.15.

Perpindahan Kepemilikan dan Pelunasan Barang Gadai Barang gadai tidak berpindah kepemilikannya kepada murtahin apabila

telah

selesai

masa

perjanjiannya.

Kecuali

dengan

izin

orang

yang

menggadaikannya (Rahin) dan tidak mampu melunasinya. Pada zaman jahiliyah dahulu apabila telah jatuh tempo pembayaran hutang dan orang yang menggadaikan belum melunasi hutangnya kepada pihak yang berpiutang, maka pihak yang berpiutang menyita barang gadai tersebut secara langsung tanpa izin orang yang menggadaikannya. Lalu Islam membatalkan cara yang dzalim ini. Dan menjelaskan bahwa barang gadai tersebut adalah amanat pemiliknya. Dan pihak yang berpiutang tidak boleh memaksa orang yang menggadaikan untuk menjualnya kecuali dalam keadaan tidak mampu melunasi hutangnya tesebut. Bila tidak mampu melunasi saat jatuh tempo maka barang gadai tersebut dijual untuk membayar pelunasan hutang tersebut. Apa bila ternyata ada sisanya maka ia milik pemilik barang gadai tersebut (orang yang menggadaikan barang

28

tersebut). Dan bila harga barang tersebut belum dapat melunasi hutangnya, maka orang yang menggadaikannya tersebut masih menanggung sisa hutangnya (Al Basaam, 1422: 467). Barang gadai adalah milik orang yang menggadaikannya. Namun bila telah jatuh tempo, maka penggadai meminta kepada murtahin (pemilik piutang) untuk menyelesaikan permasalahan hutangnya. Karena itu merupakan hutang yang sudah jatuh tempo maka harus dilunasi seperti hutang tanpa gadai. Bila ia dapat melunasi seluruhnya tanpa (menjual atau memindahkan kepemilikian) barang gadainya maka murtahin melepas barang tersebut. Bila ia tidak mampu melunasi seluruhnya atau sebagiannya maka wajib bagi orang yang menggadaikan (Rahin) untuk menjual sendiri barang gadainya. Apabila penggadai tersebut tidak mau melunasi hutangnya dan menjual barang gadainya, maka pemerintah boleh menghukumnya dengan penjara agar ia menjual barang gadainya tersebut. Apabila tidak juga menjualnya maka pemerintah menjual barang gadai tersebut dan melunasi hutang tersebut dari nilai hasil jualnya. Inilah pendapat Madzhab Syafiiyah dan Hambaliyah. Malikiyah memadang pemerintah boleh menjual barang gadainya tanpa memenjarakannya dan melunasi hutang tersebut dengan hasil penjualannya. Sedangkan Hanafiyah memandang murtahin boleh menagih pelunasan hutang kepada penggadai dan meminta pemerintah untuk memenjarakannya apabila ia tidak mau melunasinya. Pemerintah (pengadilan) tidak boleh menjual barang gadainya, namun memenjarakannya saja sampai ia menjualnya dalam rangka menolak kedzaliman.

29

Yang rojih, pemerintah menjual barang gadainya dan melunasi hutangnya dengan hasil penjualan tersebut tanpa memenjarakan sang penggadai tersebut, karena tujuannya adalah membayar hutang dan itu terrealisasikan dengan hal itu. Ditambah juga adanya dampak negatif sosial masyarakat dan lainnya pada pemenjaraan. Apabila barang gadai tersebut dapat menutupi seluruh hutangnya maka selesailah hutang tersebut dan bila tidak dapat menutupinya maka tetap penggadai tersebut memiliki hutang sisa antara lain barang gadai dan hutangnya dan ia wajib melunasinya. Demikianlah keindahan islam dalam permasalahan gadai, tidak seperti yang banyak berlaku direalitas yang ada. Dimana pemilik piutang menyita barang gadainya walaupun nilainya lebih besar dari hutangnya bahkan mungkin berlipat-lipat. Ini jelas perbuatan kejahiliyahaan dan kedzaliman yang harus dihilangkan. (At-Thayyaar, 1425: 119)

1.16.

Persamaan dan Perbedaan Gadai Syariah dengan Konvensional Adapun perbedaan dan persamaan antara gadai syariah dengan gadai

konvensional sebagaimana yang tertuang dalam buku Sutedi (2011: 78-79) sebagai berikut: Persamaan Hak gadai atas pinjaman uang. Adanya agunan sebagai jaminan utang. Tidak boleh mengambil manfaat Perbadaan Rahn dalam islam dilakukan secara suka rela atas dasar tolong menolong keuntungan tanpa sedangkan mencari gadai

30

barang yang digadaikan. Biaya barang yang digadaikan ditanggung para pemberi gadai. Apabila batas waktu pinjaman uang habis, barang yang

menurut hukum perdata disamping berprinsip tolong menolong juga menarik keuntungan dengan cara menarik bunga atau sewa modal. Dalam hukum perdata, hak gadai hanya berlaku pada benda yang bergerak sedangkan dalam hukum islam, rahn berlaku pada seluruh benda, baik harus yang bergerak maupun yang tidak bergerak. Dalam rahn tidak ada istilah bunga. Gadai menurut hukum perdata

digadaikan dijual atau dilelang.

dilaksanakan melalui suatu lembaga yang di Indonesia disebut Perum Pegadaian, rahn menurut hukum islam dapat dilaksanakan tanpa

melalui suatu lembaga.

1.17.

Riba dan Rahn Perjanjian gadai pada dasarnya adalah perjanjian hutang-piutang, hanya

saja dalam gadai ada jaminannya, riba akan terjadi dalam gadai apabila dalam akad gadai ditentukan bahwa rahin harus memberikan tambahan kepada murtahin ketika membayar utangnya atau ketika akad gadai ditentukan syarat-syarat,

31

kemudian syarat tersebut dilaksanakan. Bila rahin tidak mampu membayar utangnya hingga pada waktu yang telah ditentukan, kemudian rahin menjual marhun dengan tidak memberikan kelebihan harga marhun kepada rahin, maka di sini juga telah berlaku riba.

1.18.

Berakhirnya Akad Gadai Rahn Ada beberapa sebab yang menjadikan akad gadai akan berakhir di

antaranya adalah : 1) Rahn diserahkan kepada pemiliknya. Ketika barang gadaian dikembalikan kepada pemiliknya maka berakhirlah akad gadai tersebut. 2) Hutang dibayarkan semuanya. Dengan dibayarkannya hutang maka rahin berhak mengambil kembali barang gadaiannya. Sayid Sabiq menukil perkataan Ibnu Mundzir mengatakan bahwa para ahli ilmu telah sepakat jika seseorang menggadaikan sesuatu lalu membayar hutangnya sebagian, dan ingin mengambil sebagian barang gadaiannya maka hal ini tidak berhak atasnya sampai dia melunasi seluruh hutangnya. 3) Penjualan rahn secara paksa oleh hakim. Hakim berhak mengambil harta rahn dari murtahin untuk pembayaran hutang rahin, walaupun rahin menolak hal itu. 4) Pembebasan hutang oleh murtahin. Ketika murtahin membebaskan hutang rahin maka berakhirlah akad gadai tersebut.

32

5) Pembatalan hutang dari pihak murtahin. Murtahin berhak untuk membatalkan hutang kepada pihak rahin, ketika hal ini terjadi maka batalah akad gadai. 6) Rahin meninggal dunia. Pendapat ini adalah dari Ulama Hanafiyah. Menurut pendapat ulama Malikiyah bahwa rahn itu batal jika rahin meninggal dunia sebelum menyerahkan harta gadai kepada murtahin, bangkrut, tidak mampu untuk membayar hutangnya, sakit atau gila yang membawa pada kematian. Sedangkan, menurut Ulama Syafiiyah dan Hanbilah hal tersebut tidak menyebabkan batalnya akad. Merujuk pada Buku 2 Kompilasi Hukum Ekonomi Syariah Bab XIII tentang Rahn pasal 348 ayat 1 dinyatakan : Ahli waris yang memiliki kecakapan hukum dapat menggantikan pemberi gadai (baca : rhin) yang meninggal 7) Rahn rusak atau sirna. Dengan rusak atau sirnanya harta gadai maka berakhirlah akad gadai tersebut. Menurut Ulama Hanafiyah, atas perkara tersebut murtahin dapat dikenakan denda sebesar harga barang minimum atau sebesar utang rhin, sebab hakikatnya marhun adalah amanah yang diberikan 8) Pemindahan shadaqah. rahn kepada pihak lain baik berupa hadiah, hibah atau

33

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

Pada dasarnya metode penelitian merupakan cara yang ilmiah untuk mendapatkan data dengan tujuan dan kegunaan tertentu. Berdasarkan hal tersebut terdapat empat kata kunci yang harus diperhatikan yaitu cara ilmiah, data, tujuan, dan kegunaan. Cara ilmiah adalah berarti kegiatan penelitian itu didasarkan pada ciri-ciri keilmuan yaitu rasional, empiris, dan sistematis. Data yaitu data yang diperoleh melalui penelitian itu adalah data empiris (teramati) yang mempunyai kriteria tertentu yaitu valid. Valid menunjukkan derajad ketepatan antara data yang sesungguhnya terjadi pada objek dengan data yang dapat dikumpulkan oleh peneliti. Tujuan, secara umum tujuan penelitian ada tiga yaitu yang bersifat penemuan, pembuktian dan pengembangan. Kegunaan, secara umum data yang telah diperoleh dari penelitian dapat digunakan untuk memahami, memecahkan dan mengantisipasi masalah (Sugiyono, 2009: 4-6).

3.1. Jenis Penelitian Penelitian ini menggunakan penelitian kualitatif yaitu metode penelitian yang digunakan untuk meneliti pada kondisi obyek yang alamiah yang mana peneliti sebagai instrumen kunci. Analisis data bersifat kualitatif/induktif yang berdasarkan pada fakta-fakta yang ada di lapangan kemudian dikonstruksikan

34

menjadi hipotesis atau teori. Dan hasil penelitian kualitatif tidak ditekankan pada generalisasi, tetapi lebih ditekankan pada makna. Kalau dilihat dari tingkat kealamiahannya, penelitian ini termasuk pada penelitian survei artinya penelitian digunakan untuk mendapatkan data dari tempat tertentu yang alamiah. Akan tetapi peneliti melakukan perlakuan dalam pengumpulan data seperti wawancara dan sebagainya (Sugiyono, 2009: 7-9).

3.2. Lokasi Penelitian Dalam penelitian ini yang menjadi obyek penelitian adalah Pegadaian Syariah Jl. Raya Tlogomas No. 11 Kelurahan Tlogomas Kecamatan Lowokwaru Malang.

3.3. Fokus Penelitian Dalam pandangan penelitian kualitatif, gejala dari suatu obyek itu bersifat holistik (menyeluruh tidak dapat dipisah-pisahkan. Sehingga peneliti kualitatif tidak akan menetapkan penelitiannya hanya berdasakan variabel penelitian. Tetapi keseluruhan situasi sosial yang akan diteliti yang meliputi aspek tempat (place), pelaku (actor), dan aktivitas (activity) yang berinteraksi secara sinergis. Batasan masalah dalam penelitian kualitatif disebut dengan fokus, yang berisi pokok masalah yang bersifat umum. Dalam mempertajam penelitian, peneliti kualitatif menetapkan fokus. Spradley menyatakan A focused refer to a single cultural domain or a few relaated domains maksudnya yaitu bahwa fokus itu merupakan domain tunggal atau beberapa domain yang terkait dari situasi

35

sosial. Dalam penelitian kualitatif, penentuan fokus dalam proposal lebih didasarkan pada tingkat kebaruan informasi yang akan diperoleh dari situasi sosial (lapangan) (Sugiyono, 2009: 207-209). Adapun fokus dalam penelitian ini adalah proses penerapan akad rahn yang ada dalam gadai syariah sudah sesuai dengan hukum fiqih apa masih belum dan faktor-faktor mempengaruhi serta dampak yang dihasilkan.

3.4. Instrumen Penelitian Kualitas hasil penelitian dipengaruhi oleh dua hal utama yaitu kualitas instrumen penelitian dan kualitas pengumpulan data. Dalam penelitian kualitatif, yang menjadi intrumen atau alat penelitian adalah peneliti itu sendiri. Oleh karena itu peneliti sebagai instrumen juga harus divalidasi sebarapa jauh peneliti kualitatif siap melakukan penelitian yang selanjutnya terjun ke lapangan. Validasi terhadap peneliti sebagai instrumen meliputi validasi terhadap pemahaman metode penelitian kualitatif penguasaan wawasan terhadap bidang yang diteliti, kesiapan peneliti untuk memasuki obyek penelitian, baik secara akademik maupun logistiknya. Yang melakukan validasi adalah peneliti itu sendiri, melalui evaluasi diri seberapa jauh pemahaman terhadap metode kualitatif, penguasaan teori dan wawasan terhadap bidang yang diteliti serta kesiapan dan bekal memasuki lapangan . Dalam hal instrumen penelitian kualitatif, Nasution (1988) menyatakan: dalam penelitian kualitatif, tidak ada pilihan lain daripada menjadikan manusia sebagai instrumen penelitian utama. Alasannya ialah bahwa segala

36

sesuatunya belum mempunyai bentuk yang pasti. Masalah, fokus penelitian, prosedur penelitian, hipotesis uang digunakan. Bahkan hasil yang diharapkan itu semuanya tidak dapat ditentukan secara pasti dan jelas sebelumnya. Segala sesuatu masih perlu dikembangkan sepanjang penelitian itu. Dalam keadaan yang serba tidak pasti dan tidak jelas itu tidak ada pilhan lain dan hanya peneliti itu sendiri sebagai alat satu-satunya yang dapat mencapainya. (Sugiyono, 2009: 222-223).

3.5. Sumber Data Dalam suatu penelitian diperlukan data-data yang akan membantu peneliti untuk sampai pada suatu kesimpulan yang akan dibuat. Adapun yang dimaksud sumber data adalah subyek dari mana data itu diperoleh. Apabila dilihat dari sumber datanya, maka pengumpulan data dapat menggunakan data primer dan data sekunder. 3.5.1. Data Primer Data primer adalah data yang pertama kali diambil secara langsung dari sumbernya atau masih belum mengalami proses pengumpulan dari pihak lain 3.5.2. Data Sekunder Data sekunder adalah data yang diperoleh secara tidak langsung oleh sumbernya, yang pengambilannya dilakukan dengan cara mencatat data yang berkaitan dengan pelaksanaan penelitian.

37

3.6. Teknik Sampling Dalam penelitian kualitatif teknik sampling yang sering digunakan adalah purposive sampling dan snowball sampling. Purposive sampling adalah teknik pengambilan sumber data dengan pertimbangan tertentu pertimbangan tertentu ini misalnya orang tersebut yang dianggap paling tahu tentang apa yang akan kita harapkan atua mungkin dia sebagai penguasa sehingga akan memudahkan peneliti menjelajahi obyek/situasi sosial yang akan diteliti. Snowball sampling adalah teknik pengambilan data yang awalnya sedikit lama-lama menjadi besar. Dalam penelitian ini peneliti menggunakan teknik purposive sampling yaitu mengambil sampel Kepala pegadaian syariah, staf administrasi dan para karyawan (Sugiyono, 2009: 218-219).

3.7. Metode Pengumpulan Data Teknik pengumpulan data merupakan langkah yang paling strategis dalam penelitian, karena tujuan utama dari penelitian adalah mendapatkan data. Tanpa mengetahui teknik pengumpulan data, maka peneliti tidak akan mendapatkan data yang memenuhi standar data yang ditetapkan. Dalam penelitian kualitatif, pengumpulan data dilakukan pada natural setting (kondisi yang alamiah), sumber data primer, dan teknik pengumpulan data yang lebih banyak pada observasi berperan (participan observation) serta wawancara mendalam (in depth interiview), dan dokumentasi. Catherine Marshall, Gretchen B. Rossman menyatakan bahwa The fundamental methods relied on by qualitative

38

reserarchers for gathering information are, paarticipation in the setting, direct observation, in depth interviewing, document review. 3.7.1. Observasi Langsung Nasution (1988) menyatakan bahwa observasi adalah dasar semua ilmu pengetahuan. Para ilmuwan hanya dapat bekerja berdasarkan data, yaitu fakta mengenai dunia kenyataan yang diperoleh melalui observasi. Marshall (1995) menyatakan bahwa thrught observation, the researcher learn about behavior and the meaning attached to those behavior. Melalui observasi, peneliti belajaar tentang perilaku, dan makna dari perilaku tersebut (Sugiyono, 2009: 226). 3.7.2. Wawancara/Interview Dalam bukunya Sugiyono (2009), Esterberg (2002) mendefinisikan interview sebagai berikut : a meeting of two persons to exchange information and idea throught question and respons,resulting in communication and joint contruction of meaning about a particular topic. Wawancara adalah merupakan pertemuan dua orang untuk bertukan informasi dan ide melalui tanya jawab. Sehingga dapat dikonstruksikan dalam suatu topik. Menurut Esterberg ada beberapa macam bentuk wawancara yaitu: wawancara terstruktur, wawancara semiterstruktur, dan wawancara tidak terstruktur. 3.7.2.1. Wawancara Terstruktur (Structured Interview)

Wawancara terstruktur digunakan sebagai teknik pengumpulan data, bila peneliti atau pengumpul data telah mengetahui dengan pasti tentang informasi apa yang akan diperoleh. Oleh karena itu dalam melakukan wawancara, pengumpul data telah menyiapkan instrumen penelitian berupa pertanyaan-pertanyaan tertulis

39

yang alternatif jawabannya pun telah disiapkan. Dengan wawancara terstruktur ini setiap responden diberi pertanyaan yang sama, dan pengumpul data mencatatnya. Dengan wawancara terstruktur ini pula, pengumpul data dapat menggunakan beberapa pewawancara sebagai pengumpul data. Supaya setiap pewawancara mempunyai keterampilan yang sama, maka diperlukan training kepada calon pewawancara. 3.7.2.2. Wawancara Semiterstruktur (Semistructured Interview)

Janis wawancara ini sudah termasuk dalam kategori in-dept interview. Dalam pelaksanaannya lebih bebas bila dibandingkan dengan wawancara terstruktur. Tujuan dari wawancara jenis ini adalah untuk menemukan permasalahan secara lebih terbuka, dimana pihak yang diajak wawancara diminta pendapat dan ide-idenya. Dalam melakukan wawancara, peneliti perlu mendengarkan secara teliti dan mencatat apa yang dikemukakan oleh informan. 3.7.2.3. Wawancara Tak Terstruktur (Unstructured Interview)

Wawancara tidak terstruktur adalah wawancara yang bebas dimana peneliti tidak menggunakan pedoman wawancara yang telah tersusun secara sistematis dan lengkap untuk pengumpulan datanya. Pedoman wawancara yang digunakan hanya berupa garis-garis besar permasalahan yang akan ditanyakan. Lincolin dan guba dalam buku Sanapiah Faisal, mengemukakan ada tujuh langkah dalam penggunaan wawancara untuk mengumpilkan data dalam penelitian kualitatif yaitu: 1) Menetapkan kepada siapa wawancara ini akan dilakukan

40

2) Menyiapkan pembincaraan

pokok-pokok

masalah

yang

akan

menjadi

bahan

3) Mengawali atau membuka alur wawancara 4) Melangsungkan wawancara 5) Mengkonfirmasikan ikhtisar hasil hasil wawancara dan mengakhirinya 6) Menuliskan hasil wawancara ke dalam catatan lapangan 7) Mengidentifikasi tindak lanjut hasil wawan cara yang telah diperoleh 3.7.3. Dokumentasi Dokumen merupakan catatan peristiwa yang sudah berlalu. Dokumen bisa berbentuk tulisan, gambar, atau karya-karya monumental dari seseorang. Dokumen yang berbentuk tulisan misalnya catatan harian, sejarah kehidupan (life histories) biografi dan lain sebagainya. Adapun dokumen yang berbentuk gambar seperti foto, gambar hidup, sketsa dan lain-lain. Sedangkan dokumen yang berbentuk karya misalnya karya seni yang dapat berupa gambar, patung film, dan lain-lain.

3.8. Analisi data Bodgan dalam bukunya Sugiyono (2009:244) menyatakan bahwa analisis data adalah proses mencari dan menyusun secara sistematis data yang diperoleh dari hasil wawancara, catatan lapangan dan bahan-bahan lain sehingga dapat dengan mudah dipahami, dan temuannya dapat diinformasikan kepada orang lain. Analisis data dilakukan dengan mengorganisasikan data, menjabarkan ke dalam unit-unit, melakukan sintesa, menyusun ke dalam pola, memilih mana yang

41

penting dan yang akan dipelajari dan membuat kesimpulan yang dapat diceritakan kepada orang lain. Miles dan Huberman dalam buku Sugiyono (2009) mengemukakan bahwa analisis data kualitatif dilakukan secara interaktif dan berlangsung secara terus menerus sampai tuntas sehingga datanya sudah jenuh. Aktifitas dalam analisis data yaitu data reduction, data display, dan conclusion drawing/verificatioan. 3.8.1. Data Reduction )Reduksi Data) Mereduksi data berarti merangkum, memilih hal-hal yang pokok, memfokuskan pada hal-hal yang penting, dicari tema dan polanya. Dengan demikian data yang telah direduksi akan memberikan gambaran yang lebih jelas, dan mempermudah peneliti untuk melakukan pengumpulan data selanjutnya dan mencarinya bila diperlukan. 3.8.2. Data Display (penyajian Data) Setelah data direduksi maka langkah selanjutnya adalah menyajikan data. Dalam penelitian kualitatif penyajian data bisa dilakukan dalam bentuk uraian singkat, bagan, hubungan antar kategori, dan sejenisnya. Dengan menyajikan data, maka akan memudahkan untuk memahami apa yang terjadi dan merencanakan kerja selanjutnya berdasarkan apa yang telah dipahami tersebut. Penyajian data dalam penelitian kualitatif sering dilakukan dengan teks yang bersifat naratif. Selain itu juga disarankan berupa grafik, matrik, jejaring kerja, dan lain sebagainya (Sugiyono, 2009: 249).

42

3.8.3. Conclusion

Drawing/Verification

(Penarikan

Kesimpulan/verifikasi) Miles dan Huberman dalam buku Sugiyono (2009:452) menyatakan langkah ketiga dalam analisis data kualitatif adalah penarikankesimpulan dan verifikasi. Kesimpulan awal yang dikemukakan masih bersifat sementara dan akan berubah bila tidak ditemukan bukti-bukti yang kuat yang mendukung pada tahap pengumpulan data berikutnya. Akan tetapi apabila kesimpulan awal didukung dengan bukti-bukti yang valid dan konsisten saat peneliti ke lapangan mengumpulkan data. Maka kesimpulan yang dikemukakan merupakan

kesimpulan yang bersifat kredibel. Kesimpulan dalam penelitan kualitatif adalah merupakan temuan baru yang sebelumnya belum pernah ada. Temuan dapat berupa diskripsi atau gambaran suatu obyek yang sebelumnya masih remang-remang atau gelap sehingga setelah diteliti menjadi jelas. Bisa juga dapat berupa hubungan kausal atau interaktif, hipotesis atau teori.

3.9. Uji Keabsahan Data Dalam pengujian keabsahan data, metode penelitian kualitatif

menggunakan istilah yang berbeda dengan penelitian kuantitatif. Uji keabsahan data dalam penelitian kualitatif meliputi: uji credibility (validitas internal), transferability (validitas eksternal), dependability (reliabilitas), dan confirmability (obyektifitas)(Sugiyono, 2009:269-270).

43

3.9.1. Uji Credibility (Validitas Internal) Uji kredibilitas data atau kepercayaan terhadap data hasil penelitian kualitatif dapat dilakukan dengan berbagai macam cara yang meliputi: 1. Perpanjangan Pengamatan Perpanjangan pengamatan yaitu berarti peneliti kembali kelapangan melakukan pengamatan, wawancara lagi dengan sumber data yang pernah ditemui maupun yang baru. Dengan tujuan untuk membuktikan apakah penelitit itu melakukan uji kredibilitas melalui perpanjangan pengamatan atau tidak, maka akan lebih baik kalau dibuktikan dengan surat keterangan perpanjangan. Selanjutnya surat keterangan perpanjangan ini dilampirkan dalam laporan penelitian. 2. Meningkatkan Ketekunan Meningkatkan ketekunan yaitu berarti melakukan pengamatan secara lebih cermat dan berkesinambungan. Dengan cara tersebut maka kepastian data dan urutan peristiwa akan dapat durekam secara pasti dan sistematis. Sebagai bekal peneliti untuk meningkatkan ketekunan adalah dengan cara membaca berbagai refrensi buku maupun hasil penelitian atau

dokumentasi-dokumentasi yang terkait dengan temuan yang akan diteliti. 3. Triangulasi Triangulasi yaitu dalam pengujian kredibilitas ini diartikan senagai pengecekan data dari berbagai sumber dengan berbagai cara, dan berbagai waktu. Dengan demikian terdapat triangulasi sumber, triangulasi teknik pengumpulan data dan triangulasi waktu.

44

a) Triangulasi Sumber Triangulasi sumber untuk menguji kreadibilitas data dilakukan dengan cara mengecek data yang telah diperoleh melalui beberapa sumber. b) Triangulasi Teknik Terangulasi teknik untuk menguji kredibilitas data dilakukan dengan cara mengecek data kepada sumber yang sama dengan teknik yang berbeda. Misalnya data diperoleh dengan wawancara dicek dengan observasi, dokumentasi dan lain sebagainya. c) Triangulasi Waktu Waktu juga sering mempengaruhi kredibilitas data. Data yang dikumpulkan dengan teknik wawancara di pagi hari pada saat nara sumber masih segar, belum banyak masalah, akan memberikan data yang lebih valid sehingga lebih kredibel. Untuk itu dalam rangka pengujian kreadibilitas data dapat dilakukan dengan cara melakukan pengecekan dengan wawancara, observasi atau teknik lain dalam waktu yang berbeda. 4. Analisi Kasus Negatif Kasus negatif adalah kasus yang tidak sesuai atau berbeda dengan hasil penelitian hingga pada saat waktu tertentu. Analisis kasus negatif berarti peneliti mencari data yang berbeda atau bahkan bertentangan dengan data yang telah ditemukan. Bila tidak ada lagi data yang berbedda atau

45

bertentangan dengan temuan, berarti data yang ditemukan sudah dapat dipercaya. 5. Menggunakan Bahan Referensi Yang dimaksud dengan bahan referensi di sini adalah adanya pendukung untuk membuktikan data yang telah ditemukan oleh peneliti. Misalnya data hasil wawancara perlu didukung dengan adanya rekaman wawancara. Dalam laporan penelitian sebaiknya data-data dilengkapi dengan foto-foto atau dokumen autentik sehingga menjadi lebih dipercaya. 3.9.2. Transferability (Validitas Eksternal) Transferability merupakan validitas eksternal dalam penelitian kualitatif. Validitas eksternal menunjukkan derajad ketepatan atau dapat diterapkannya hasil penelitian kepopulasi atau sampel tersebut diambil. Oleh sebab itu supaya orang lain dapat memahami hasil penelitian kualitatif. Sehingga ada kemungkinan untuk menerapkan hasil penelitian tersebut, maka peneliti dalam membuat laporannya harus memberikan uraian yang rinci, jelas, sistematis, dan dapat dipercaya. Dengan demikian maka pembaca menjadi jelas atas hasil

penelitiantersebut sehingga dapat memutuskan untuk dapat atau tidak untuk mengaplikasikan hasil penelitian tersebut ditempat lain. Bila pembaca laporan penelitian memperoleh gambaran yang sedemikian jelasnya, semacam apa suatu hasil penelitian dapat diberlakukan (transferability), maka laporan tersebut memenuhi standar transferabilitas (Sanafiah Faisal, 1990 dalam buku Sugiyono, 2009:277).

46

Dalam uji transferability pada penelitian ini peneliti menggunakan dengan cara reduksi data, penyajian data kemudian menarik kesimpulan dari data yang sudah disajikan dengan menggunakan metode analisis data. 3.9.3. Dependability (Reliabilitas) Suatu penelitian yang reliabel adalah apabila orang lain dapat mengulangi/mereplikasi proses penelitian tersebut. Dalam penelitian kualitatif, uji dependability dilakukan dengan melakukan audit terhadap keseluruhan proses penelitian. Caranya dilakukan oleh auditor yang independen, atau pembimbing untuk mengaudit seluruh aktivitas peneliti dalam melakukan penelitian. 3.9.4. Confirmability (Obyektifitas) Penelitian dikatakan obyektif bila hasil penelitian telah disepakti banyak orang. Dalam penelitian kualitatif, uji confirmability mirip dengan uji dependability, sehingga pengujiannya dapat dilakukan secara bersamaan. Menguji cofirmability berarti menguji hasil penelitian dikaitkan dengan proses yang dilakukan. Bila hasil penelitian merupakan fungsi dari proses penelitian yang dilakukan, maka penelitian tersebut telah memenuhi standar confirmability. Dalam penelitian jangan sampai proses tidak ada akan tetapi hasilnya ada.

47

DAFTAR PUSTAKA

1. Sugiyono. 2009. Metode penelitian Kuantitatif, kualitatif dan R&D. CV. Alfabeta. Bandung 2. Afandi, Yazid, M. 2009. Fiqih Muamalah Dan Implementasinya Dalam Lembaga Keuangan Syariah. Logung Pustaka. Bandung. 3. Haryono, Slamet. 2009.Analisis Laporan Keuangan Perbankan Syariah. Pustaka Sayid Sabiq. Yogyakarta. 4. Mardani.2012. Fiqh Ekonomi Syariah. Kencana. Jakarta. 5. Burhanuddin S. 2010. Aspek Lembaga Keuangan Syariah. Graha Ilmu. Yogyakarta. 6. Sutedi, Andrian. 2011. Hukum Gadai Syariah. Alfabeta. Bandung. 7. Sudarsono, Heri. 2003. Bank dan Lembaga Keuangan Syariah. Ekonisia. Yogyakarta . 8. A. Gani, Bustami, Asshshiddiqi, Hasbi, T.M., dkk.1992.Al-Quran Terjemahan. PT. Tanjung Mas Inti. Semarang. 9. Alghazi, Muhammad Ibnu Qasim.1404H.Fathu Al-Qarib Al-mujib.Usaha Keluarga. Semarang. halaman 32 10. bin Muhammad At-Thayaar, Abdullah, dkk.1425H.Kitab Al Fiqh Al Muyassarah, Cetakan pertama. Madar Al Wathoni LinNasyr. Riyadh, KSA hal. 115 11. Abdurrahman Al-Jazairi. 1993.Fiqh Ala Madzahibul Arbaah Juz II, Darul Ihya At-Turats Al-Arabi.Beirut Libanon

48

12. Al Bassaam, Abdullah. 1423. Kitab Taudhih Al Ahkam Min Bulugh Al Maram, cetakan kelima. Maktabah Al Asadi. Makkah, KSA 13. Mukoffi, Ahmad.2013.Pedoman Penulisan Skripsi. Fakultas Ekonomi Program Studi Akuntansi. Malang 14. http://majelispenulis.blogspot.com/2011/03/gadai-dalam-islam.html 15. http://www.scribd.com/doc/23372530/SEJARAH-PEGADAIAN 16. http://iqrapedia.blog.com/2011/10/08/19/ 17. http://ulgs.tripod.com/aboutme.htm 18. http://hbs06.wordpress.com/2013/03/03/rahn/ 19. http://liescholisoh.blogspot.com/2013/05/aspek-hukum-pegadaiansyariah.html 20. http://anget-team.blogspot.com/2012/05/pegadaian-syariah.html 21. http://pengusahamuslim.com/tentang-gadai-al-rahn

49