Anda di halaman 1dari 4

KATAK ( Rana sp) DAN KODOK (Bufo sp) PRAKTIKUM S.GERAK & ANATOMI LAINNYA I.

TUJUAN Untuk mengetahui Morfologi, Anatomi dan Taksonomi dari Katak ( Rana sp) dan Kodok (Bufo sp).

II.

LANDASAN TEORI Katak dan kodok adalah satu anggota dari classic Amphibia. Amphibia berasal dari kata amphi artinya rangkap dan bios artinya kehidupan, karena Amphibia ialah hewan yag hidup dengan dua bentuk kehidupan, mula-mula di dalam air tawar kemudian di darat. Kulit harus selalu basah apabila hewan berada di luar air untuk memyngkinkan terjadinya pernapasan melalui kulit. Kulit dilengkapi dengan kelenjar-kelenjar yang menghasilkan lendir untuk mempertahankan keadaan agar selalu basah. Setiap kelenjar berbentuk piala, terdapat tepat di bawah epidermis dan salurannya melelui epidermis bermuara di permukaan kulit. Mekanisme pernapasannya meliputi dua fase, yaiu inspirasi dan ekspirasi. Katak yang dijadian bahan penelitian kali ini adalah katak sawah (Rana canorivara). Sistem pencernaan pada katak dan kodok terdiri dari mulut, kerongkongan, dari kerongkongan akan masuk ke lambung, usus halus, usus besar, dan sisa makanan akan dibuang melalui kloaka setelah diserap oleh tubuh. Sistem pernapasan pada katak sawah tersusun atas celah glotis laring, percabangan paru-paru (bronchus), gelembung paru-paru (alveoli) dan paruparu.

III. ALAT DAN BAHAN III.1. ALAT 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Baki preparat Gunting Cutter Pinset Penggaris Alat tulis Cairan chloroform Jarum pentul

III.2. BAHAN Katak ( Rana sp) dan Kodok (Bufo sp).

IV. LANGKAH KERJA 1. 2. 3. Menyiapkan semua peralatan yang akan digunakan. Melakukan pembiusan pada hewan yang ajan diamati. Mengamati bagian morfologi tubuhnya, lakukan pengukuran panjanng bagian-bagian tubuhnya dari bagian anterior sampai posterior, setelah diamati kemudian digambar. 4. Kemudian melakukan pembedahan terhadap hewan tersebut. Mengamati bagian anatomi dan digambar. 5. 6. V. Membuat laporan sementara setelah selesai pengamatan. Merapihkan dan mempersihkan meja kerja setelah selesai melakukan pengamatan. HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN V.1. HASIL PENGAMATAN Pengukuran Kodok (Bufo sp) Panjang badan keseluruhan Lebara badan keseluruhan Panjang kaki depan Panjang kaki belakang Jumlah jari depan Jumlah jari belakang Diameter mata Panjanng kepala Lebar kepala 14 cm 4 cm 4,5 cm 8 cm 4 cm 5 cm 1 cm 2,5cm 2 cm Katak (Rana sp) 12 cm 2,5 cm 2,5 cm 7 cm 4 cm 5 cm 0,5 cm 2,5 cm 1,5 cm

Perbedaan Katak (Rana sp) dan Kodok (Bofo sp) Katak ( Rana sp) Ukuran badan lebih kecil Kodok (Bufo sp) Ukuran badan lebih besar

Kulit lebih licin dan mempunyai warna Kulitnya tidak licin dan warnanya

yang mencolok Tidak mempunyai pundi hawa Tidak mengalami penebalan pada kulit Pankreasnya berwarna hijau Lidahnya bercabang

kecoklatan Selaput renang tidak terlalu jelas Mempunyai pundi hawa Mengalami penebalan oleh zat keratin Pankreasnya berwarna hitam Lidahnya tidak bercabang

V.2. PEMBAHASAN Dari hasil praktikum yang pertama tentang zoology vertebrata dengan kelas Amphibia. Amphibia berasal dari kata amphi artinya rangkap dan bios artinya kehidupan, karena Amphibia ialah hewan yag hidup dengan dua bentuk kehidupan, mula-mula di dalam air tawar kemudian di darat. Dan dapat kami jelaskan dari hasil pengamatan yang telah kami lakukan dengan spesies Katak (Rana sp) dan Kodok (Bufo sp). Yang pertama kami mengamati Katak (Rana sp) adalah satu anggota dari class Amphibia. Secara morfologi Kulitnya selalu basah apabila hewan berada di luar air. Kulit dilengkapi dengan kelenjar-kelenjar yang

menghasilkan lendir untuk mempertahankan keadaan agar selalu basah. Setiap kelenjar berbentuk piala, terdapat tepat di bawah epidermis dan salurannya melelui epidermis bermuara di permukaan kulit. Kaki katak terdiri atas sepasang kaki depan dan sepasang kaki belakang. Kaki depan terdiri atas lengan atas (brancium), lengan bawah (antebrancium), tangan (manus), dan jari-jari (digiti). Pada kaki belakang terdiri atas paha (femur), betis (crus), kaki (pes) dan jari-jari (digiti). Jumlah jari katak tungkai depan empat jari dan tungkai belakang lima jari. Pada tungkai belakang memanjang yang berpotensi untuk melompat. Kulit katak sangat penting dalam respirasi dan proteksi. Kulit yang tipis fleksibel membagi bagian luar badan untuk melindungi organisme terhadap penyakit, berfungsi dalam pernapasan, penyerapan air, sebab katak tidak pernah minum. Di lengkapi dengan kelenjar mukosa yang menyebabkan kulit terjaga kelembabannya, mukus memberikan minyak pelumas bagi tubuh. Sebagian besar memiliki kelenjar granular dan kelenjar mukus. Keduanya mirip,

akan tetapi hasil produksinya berbeda. Kelanjar granular memproduksi zat abnoxious atau racun untuk melindungi diri dari musuh. Keduanya dikelompokkan sebagai kelenjar alveolar (kelenjar yang tidak mempunyai saluran pengeluaran, tetapi produknya di keluarkan lewat dinding selnya sendiri secara alami. Kelenjar racun dapat menimbukan iritasi pada kulit). Kulit katak juga berfungsi dalam pertukaran gas. KESIMPULAN Dapat kami simpulkan dari hasil praktikum yang telah kami lakukan dengan spesies yang kami amati dengan spesies Katak (Rana sp) dan Kodok (Bufo sp). Perbedaan Katak (Rana sp) dan Kodok (Bofo sp) ialah, Katak ( Rana sp) Ukuran badan lebih kecil Kodok (Bufo sp) Ukuran badan lebih besar

Kulit lebih licin dan mempunyai warna Kulitnya tidak licin dan warnanya yang mencolok Tidak mempunyai pundi hawa Tidak mengalami penebalan pada kulit Pankreasnya berwarna hijau Lidahnya bercabang kecoklatan Selaput renang tidak terlalu jelas Mempunyai pundi hawa Mengalami penebalan oleh zat keratin Pankreasnya berwarna hitam Lidahnya tidak bercabang Dan dapat kami simpulkan dari hasil pembahasan diatasa antara organ reproduksi pada katak dan kodok berbeda antara jantan dan betina. Pada jantan terdapat sepasang testis (bentuknya oval, warnanya keputih putihan) terletak disebelah atas ginjal. Testis diikat oleh alat penggantungnya yang disebut mesdrchiutn. Jantung katak dan kodok terdiri dari tiga ruang yaitu : atrium kiri, atrium kanan, dan ventrikel (2 atrium, 1 ventrikel). Atrium kanan menerima darah yang sedikit oksigen dari seluruh tubuh, sedangkan atrium kiri menerima darah dari paru paru. Sistem syaraf katak dan kodok terdiri atas syaraf pusat dan syaraf tepi. Syaraf pusat terususun atas otak dan tali spinal,sedangkan saraf tepi tersusun atas saraf kranial, saraf spinal. Tubuh katak dan juga kodok tersusun atas 3 macam otot, Otot lurik, Otot daging gilig, Otot daging sfingter.