Anda di halaman 1dari 4

1.

Analisis Bolton Bolton mempelajari pengaruh perbedaan ukuran gigi rahang bawah terhadap ukuran gigi rahang atas dengan keadaan oklusinya. Rasio yang diperoleh membantu dalam mempertimbangkan hubungan overbite dan overjet yang mungkin akan tercapai setelah perawatan selesai, pengaruh pencabutan pada oklusi posterior dan hubungan insisif, serta oklusi yang tidak tepat karena ukuran gigi yang tidak sesuai. Pada tabel Bolton diperlihatkan gambaran hubungan ukuran gigi rahang atas dan rahang bawah yang ideal. Pengurangan antara ukuran gigi yang sebenarnya dan yang diharapkan menunjukkan kelebihan ukuran gigi. Rasio anterior diperoleh dengan cara menghitung jumlah lebar 6 gigi rahang bawah dibagi dengan jumlah 6 gigi rahang atas dan dikalikan 100. Rasio anterior 77,2 akan menghasilkan hubungan overbite dan overjet yang ideal jika kecondongan gigi insisif baik dan bila ketebalan labiolingual tepi insisal tidak berlebih. Jika rasio anterior lebih dari 77,2 berarti terdapat kelebihan ukuran gigi-gigi pada mandibula. Jika kurang dari 77,2 maka terdapat kelebihan jumlah ukuran gigi rahang atas.

Rasio anterior dan rasio total

1.1. Tahap Analisis Bolton 1.1.1. Tahap pertama Mengukur dan catat semua ukuran mesio-distal gigi dalam mm (seperti analisis ALD) 1.1.1.1. 6 gigi anterior RA (13 23) 1.1.1.2. 6 gigi anterior RB (33 43) 1.1.1.3. 12 gigi RA (16 26) 1.1.1.4. 12 gigi RB (36 46)

1.1.2. Tahap kedua Penghitungan dengan rumus Bolton, cara perhitungan dengan menggunakan Rumus Bolton: RASIO ANTERIOR mand. 6 x 100 = maks. 6 RASIO TOTAL mand. 12 maks. 12 1.1.3. Tahap Ketiga Membandingkan dengan table Bolton. Jika rasio anterior >77,2%, rasio total > 91,3%. Maka ukuran geligi maksila benar dan mandibula terlalu besar dibandingkan seharusnya. Gunakan ukuran ggi maksila yang benar tersebut untuk melihat ukuran gigi mandibula yang seharusnya pada tabel Bolton, kemudian ukur gigi mandibula dari pasien x 100 = (rata-rata = 91,3 ; SD = 1,91) (normal: 89,39 - 93.21) (rata-rata = 77,2 ; SD = 1,65) (normal = 75,55 78,85)

dan kurangi dengan ukuran gigi mandibula dari tabel. Hasil pengurangan ini merupakan selisih kelebihan ukuran gigi geligi. Jika rasi anterior < 77,2%, rasio total < 91,3%. Maka ukura geligi mandibula benar, ukuran geligi maksila terlalu besar dibandigkan seharusnya.

Tabel Bolton

1.1.4. Contoh Kasus RASIO ANTERIOR mand. 6 X 100 = 39 X 100 = 79,6 maks. 6 49 (rata-rata = 77,2 ; SD = 1,65) (normal = 75,55 78,85)

RASIO TOTAL mand. 12 X 100 = 95 X 100 = 93,1 maks. 12 102 (rata-rata = 91,3 ; SD = 1,91) (normal: 89,39 - 93.21)

jadi kesimpulannya geligi mandibula yang salah (ukurannya terlalu besar dibandingkan seharusnya) dan gigi maksila yang benar. Di tabel Bolton angka 102 untuk ukuran gigi maksila yang benar, maka ditemukan ukuran gigi mandibula yang seharusnya 93,1 mm. Maka ukuran 12 gigi mandibula berlebih sebanyak = 95 93,1 = 1,9 mm Sedangkan ukuran 6 gigi mandibula berlebih sebanyak 39 37,8 = 0,2 mm

Anda mungkin juga menyukai