Anda di halaman 1dari 35

PRAKATA Pertama-tama kami panjatkan puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat rahmat-Nya kami,

sebagai tim penulis dapat menyelesaikan makalah,yang disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah Ekonomi Bangunan dan Rencana Anggaran Biaya (EB-RAB), dengan tepat waktu. Kami mengucapkan terima kasih kepada pihak-pihak terkait yang telah membantu dalam pembuatan makalah ini, baik secara langsung maupun tidak langsung. Kali ini, makalah ini akan membahas hal-hal mengenai pengendalian mutu dalam suatu proyek pembangunan. Adapun isi dari pembahasan dalam makalah ini antara lain, penjaminan mutu (QA), metode pengendalian mutu, dan tahapan pengendalian mutu. Dengan disusunnya makalah ini, penulis berharap bahwa pembaca nantinya akan mengetahui, mengerti serta hal-hal yang dicakup dalam poin-poin di atas dalam ruang lingkup Manajemen Biaya. Sehingga kedepannya pembaca diharapkan dapat terbantu untuk menyelesaikan persoalan yang mungkin dihadapi oleh pembaca sekalian. Semoga makalah ini memberikan informasi bagi masyarakat dan bermanfaat untuk pengembangan wawasan dan peningkatan ilmu pengetahuan bagi kita semua. Penulis menyadari dalam penyusunan makalah ini masih terdapat banyak kekurangan maka dari itu dimohon kritik dan saran yang membangun, sehingga penulis dapat berusaha menghasilkan makalah yang lebih baik lagi. Akhir kata, penulis memohon maaf yang sebesarbesarnya bila ada kesalahan penulisan yang tidak disengaja. Terima kasih.

Semarang, 15 November 2012

Penyusun

DAFTAR ISI PRAKATA . 1

DAFTAR ISI . 2 BAB I PENDAHULUAN .. 3 . 3 . 3 . 3 . 3 . 4

1.1 Latar Belakang 1.2 Perumusan Masalah 1.3 Tujuan 1.4 Metodologi 1.5 Sistematika Penulisan BAB II PEMBAHASAN

.. 5

2.1 Penjaminan Mutu (QA) . 6 2.2 Metode Pengendalian Mutu 19 2.3 Tahapan Pengendalian Mutu 26 BAB III KESIMPULAN BAB IV PENUTUP DAFTAR PUSTAKA .. 32 .. 33 .. 34 35

LAMPIRAN MATERI PAPARAN (ppt.)

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Mutu adalah salah satu faktor penting bagi keberhasilan sebuah perusahaan. Seperti yang dijelaskan sebelumnya perusahaan dengan produk yang bermutu pasti akan lebih memenangkan persaingan. Hal ini adalah alasan mengapa setiap perusahaan perlu untuk melakukan pengendalian mutu. Pengendalian mutu merupakan salah satu faktor keberhasilan hasil pelaksanaan pekerjaan. Dengan pengendalian mutu yang baik dan dapat memberikan pelayanan sesuai dengan umur rencana. Keberhasilan atau sukses suatu proyek bukan hanya tergantung pada antusias dan energi dari pihak pelaksana/kontraktor, tapi bimbingan, binaan baik dari pengguna jasa/pihak proyek maupun dari konsultan. 1.2 Perumusan Masalah Sesuai dengan uraian pada latar belakang diatas maka penulis dapat merumuskan masalah yang akan dibahas dalam makalah ini, yaitu : Apakah itu penjaminan mutu dan pengendalian mutu, Bagaimana metode yang digunakan untuk mengendalikan mutu suatu proyek pembangunan, Apa saja tahap-tahap yang dilakukan untuk mengendalikan mutu pekerjaan dalam proyek pembangunan.

1.3 Tujuan Penulisan Tujuan dari pembelajaran mengenai proyek konstruksi dalam mata kuliah Ekonomi Bangunan dan Rencana Anggaran Biaya (EB-RAB) kali ini adalah : Mempelajari mengenai penjaminan mutu dan pengendalian mutu dalam proyek pembangunan, Menentukan metode dalam pengendalian mutu suatu proyek pembangunan, Membahas tahapan yang dilakukan dalam pengendalian mutu pekerjaan proyek pembangunan. 1.4 Metodologi Metodologi yang digunakan dalam penyusunan makalah mata kuliah Ekonomi Bangunan dan Rencana Anggaran Biaya, menggunakan kajian atau studi literatur secara analitis yang membahas mengenai Pengendalian Mutu.

1.5 Sistematika Penulisan Sebagai salah satu produk karya tulis ilmiah, maka penyusunan makalah ini mengacu kepada format penulisan ilmiah yang baku, yang sesuai dengan sistematika penulisan sebagai berikut : BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1.2 Perumusan Masalah 1.3 Tujuan Penulisan 1.4 Metodologi 1.5 Sistematika Penulisan BAB II PEMBAHASAN 2.1 Penjaminan Mutu (QA) 2.2 Metode Pengendalian Mutu 2.3 Tahapan Pengendalian Mutu BAB III KESIMPULAN BAB IV PENUTUP

BAB II PEMBAHASAN 2.1 PENJAMINAN MUTU 2.1.1 Pengendalian Mutu MUTU DAN PENGELOLA MUTU Mutu adalah sifat dan karakteristik produk atau jasa yang membuatnya memenuhi kebutuhan pelanggan atau pemakai (Customer). Dari definisi diatas, langkah pertama untuk mengetahui mutu suatu obyek adalah mengidentifikasi obyek, kemudian mengkaji sifat obyek tersebut agar memenuhi keinginan pelanggan. Definisi lain untuk mutu yang sering diasosiasikan dengan proyek adalah fitness for use. Istilah ini di samping mempunyai arti seperti yang diuraikan di atas,juga memperhatikan masalah tersedianya produk, keandalan, dan masalah pemeluharaan. Pengelola mutu adalah pengelolaan yang bertujuan mencapai persyaratan mutu proyek pada pekerjaan pertama tanpa adanya pengulangan (to do the right things right the first time) dengan cara-cara yang efektif dan ekonomis. Pengelolaan mutu proyek merupakan unsur dari pengelolaan proyek secara keseluruhan, yang antara lain adalah sebagai berikut : a. Meletakkan Dasar Filosofi dan Kebijakan Mutu Proyek. Umumnya perusahaan-perusahaan besar memiliki dokumen (buku) yang berisi pedoman dasar, filosofi, dan kebijakan mutu yang harus diikuti selama menjalankan operasi atau produksinya. b. Memberikan Keputusan Strategis Mengenai Hubungan Antara Mutu dan Jadwal Biaya Pimpinan perusahaan harus menggariskan bobot mutu relatif terhadap biaya dan jadwal proyek. Keputusan ini akan menjadi pegangan pengelolaan sepanjang siklus proyek. c. Membuat Program Penjaminan dan Pengendalian Mutu Proyek (QA/QC)

Program yang dimaksud adalah penjabaran pedoman dan filosofi yang tersebut pada butir a, tetapi disesuaikan dengan keperluan proyek yang spesifik dan tidak bertentangan dengan program mutu perusahaan secara keseluruhan. d. Implementasi Program Setelah program QA/QC selesai disusun, implementasi program tersebut dilaksanakan sepanjang siklus proyek. Tabel -1 Orientasi masalah mutu masa lalu dan sekarang

2.1.2 Penjaminan Mutu Tujuan utama kegiatan penjaminan mutu adalah mengadakan tindakan-tindakan yang dibutuhkan untuk memberikan kepercayaan kepada semua pihak yang berkepentingan (pelanggan) bahwa semua tindakan yang diperlukan untuk mencapai tingkatan mutu obyek (produk) telah dilaksanakan dengan berhasil. Ini semua dapat ditunjukkan dengan catatan dan dokumen yang berkaitan dengan QA/QC. Selanjutnya pada waktu produk telah jadi atau dalam taraf hampir jadi, baru ditentukan (misalnya dengan uji coba), apakah produk tersebut memenuhi keinginan pelanggan. Hal ini memungkinkan penolakan produk yang telah siap 100%, atau dalam keadaan pabrikasi sudah sampai tahap tertentu, sehingga pekerjaan ulang (rework) perlu dilakukan.Pada program tersebut ditekankan pengertian bahwa penjaminan mutu tidak terbatas pada kegiatan yang telah terjadi (after the fact), misalnya pemeriksaan dan pengetesan bagian instalasi pada akhir konstruksi, tetapi meliputi juga kegiatan yang terjadi jauh sebelumnya, yaitu pada tahap desain engineering, pembelian material, sampai selesainya kegiatan konstruksi. 6

Suatu program mutu yang tersusun dalam dokumen minimal meliputi hal-hal berikut. Perencanaan sistematis yang merinci dan menjabarkan pada setiap tahap proyek langkah-langkah yang akan ditempuh untuk mencapai sasaran mutu Penyusunan batasan dan kriteria spesifikasi dan standar mutu yang akan di gunakan dalam desian engineering, pembelian material dan konstruksi. Penyusunan organisasi dan pengisian personil untuk melaksanakan kegiatan penjaminan mutu. Pembuatan prosedur pelaksanaan kegiatan pengendalian mutu, yang meliputi pelaporan hasil-hasilnya. Identifuikasi perlatan yang akan digunakan. Identifikasi bagian kegiatan yang memerlukan bantuan dari pihak ketiga.

Kegiatan QA/QC sejajar dengan kegiatan lain dalam arti tidak langsung menangani kegiatan engineering pembelian atau konstruksi tetapi mengadakan pemantauan agar pekerjaan itu memenuhi kriteria dan spesifikasi yang ditentukan A. Dukungan dan Partisipasi Untuk mendapatkan hasil yang maksimal perlu dukungan dan partisipasi dari semua pihak yang terlibat dalam masalah penjaminan mutu. Baik secara langsung maupun tidak langsung B. Diadakan Penyesuaina untuk Memenuhi Keingina Pemilik Dalam menghadapi situasi demikian. Pertama-tama harus dikaji adalah progam mereka masing-masing apakah dapat memenuhi keinginan mutu pemilik proyek. Bila tidak maka diadakan penyesuaian atau penambahan. Sejauh mungkin dihindari perubahan total. Karena akan dapat membingungkan personil mereka yang telah terbiasa dengan tata cara tercantum dalam progam yang dimilikinya

2.1.3 Kegunaan QA Kegunaan penjaminan mutu bagi pihak-pihak yang terlibat dalam pembangunan proyek lebih lanjut dirinci sebagai berikut a. Bagi Pemerintah Untuk menjaga dan meyakinkan agar metode konstruksi, material, dan peralatan yang digunakan dalam membangun proyek memenuhi standard an peraturan yang telah ditentukan. Hal ini dimaksudkan untuk melindungi keamanan dan kesehatan masyarakat Memberikan kesempatanan pemeriksaan dan pengujian terhadap instalasi atau hasil proyek dari waktu ke waktu yang potensial dapat menyebabkan kerusakan dan kecelakaan. b. Bagi Pemilik Proyek Memberikan kepercayaan dan keyakinan bahwa instansi yang dibangun akan berfungsi sesuai dengan harapn dalam hal keselamatan (safety) operasi dan produksi selama kurun waktu yang telah ditentukan. Menyediakan dokumen bagi pihak pemerintah maupun pihak lain yang berkepentingan Menyediakan data hasil-hasil inspeksi, pengetasan, dan perbaikan pada bagian yang spesifik dan instalasi. Hal ini merupakan catatan yang berguna bagi kegiatan pemelihatan c. Bagi Perancang Instalasi Menjadi umpan balik pekerjaan desain engineering di masa depan d. Bagi Kontraktor Bila mengikuti prosedur dan spesifikasi dengan tepat dan cermat akan menghasilkan pekerjaan sekali jadi. Hal ini berarti mencegah pekerjaan ulang(rework).Bila dilaksanakannya dengan baik, akan mencegah mutu yang melebihispesifikasi yang tercantum dalam kontrak EPK, berarti menghindari pengeluaranbiaya yang tidak perlu.

2.1.4 Standar Pada masalah mutu yang erat kaitannya dengan proyek dikenal dua macam standar, yaitu standar umum (general standar) dan yang berhubungan dengan industri (industry related standar).Contoh standar yang sering dipakai sebagai acuan diantaranya tertera pada tabel berikut ini. Tebel 19-2 Standar QA/QC di linkungan proyek dan industri.

2.1.5 Qc Inspeksi, Dan Pengetesan Definisi dari Nuclear Regulatory Commission (NRC)-USA perihal QA dan hubungannya dengan QC adalah sebagai berikut. Penjaminan mutu (QA) adalah semua perencanaan dan langkah sistematis yang diperlukan untuk memberikan keyakinan bahwa instalasi atau sistem yang akan diwujudkan dapat beroperasi secara memuaskan. Sedangkan pengendalian mutu (QC) adalah bagian dari penjaminan mutu yang memberikan petunjuk dan cara-cara untuk mengendalikan mutu material, struktur, komponen atau sistemagar memenuhi keperluan yang telah ditentukan.

10

A. Inspeksi dan Pengetesan Suatu program QC yang lengkap menjelaskan rencana QC, inspeksi, dan pengetesan yang komprehensif. Lengkapnya adalah sebagai berikut. Mementukan standar dan spesifikasi yang akan digunakan. Mengukur dan menganalisis karakteristik obyek. Membandingkan butir a dengan b. Mengambil kesimpulan dan keputusan dari langkah c. Membuat catatan proses di atas. Jadi suatu inspeksi akan menentukan keputusan (langkah d) perihal baik atau tidaknya obyek berdasarkan mutunya, yaitu memenuhi (conformance) atau tidak memenuhi (non conformance) spesifikasi. Pada umumnya rencana inspeksi dan test tersebut meliputi hal-hal sebagai berikut. 1. Titik Inspeksi dan Tes Setiap titik inspeksi dan tes hendaknya di tentukan sepanjang siklus pembuatan sampai dengan instalasi. Pada setiap titik tersebut diperinci apa yang akan dilakukan, misalnya, menyebutkan macam inspeksi dan test serta metode atau referensi standar tertentu. Demikian pula kriteria penerimaan dan penolakan(acceptance and rejection). 2. Mandatory Hold Point Pada kegiatan inspeksi proyek sering kali terdapat persyaratan yang dikenal dengan mandatory requirements, yaitu pada ujung tahap tertentu dari proses pabrikasi atau instalasi harus diverifikasi oleh pihak ketiga sebagai syarat untuk memenuhi ketentuan hukum dengan cara memberi sertifikat. Sertifikat ini memerlukan inspeksi atau test. 3. Standar yang Akan Diberlakukan Semua standar dan kriteria yang berkaitan dengan inspeksi dan test serta prosedur yang menyertainya hendaknya dicantumkan di dalam program yang bersangkutan. Termasuk dalam hal ini adalah perencanaan pengadaan contoh (sampling) yang memberikan penjelasan mengenai tempat/obyek yang akan diambil contohnya, kuantitas, ukuran, serat frekuensi selama siklus pabrikasi/instalasi.

11

Audit Mutu Hal-hal yang diaudit meliputi bagian berikut ini Program menyeluruh untuk mencapai sasaran mutu Kriteria fit for use dan aman. Mengikuti peraturan atau hukum dan prosedur. Memenuhi spesifikasi dan kriteria. Identifikasi dan koreksi kekurangan yang menyebabkan obyek tidak memenuhi mutu. Dokumen yang mencatat hasil implemantasi program QA/QC.

B. Metode Pengendalian Mutu Terdapat tiga metode yang sering dijumpai dalam proyek pembangunan instalasi,yakni sebagai berikut.

1. Pengecekan dan pengkajian Hal ini dilakukan terhadap gambar untuk konstruksi, gambar untuk pembelian peralatan, pembuatan maket (model), dan perhitungan yang berkaitan dengan desain engineering. Tindakan tersebut dilakukan untuk mengetahui dan meyakini bahwa kriteria tersebut dilakukan untuk mengetahui dan meyakini bahwa kriteria,spesifikasi, dan standar yang ditentukan telah dipenuhi. 2. Pemeriksaan/Inspeksi dan Uji Kemampuan Peralatan Pekerjaan ini berupa pemeriksaan fisik, termasuk menyaksikan uji coba berfungsinya suatu peralatan. Kegiatan ini digolongkan menjadi beberapa hal berikut. Pemeriksaan sewaktu menerima material. Hal ini meliputi penelitian dan pengkajian material, suku cadang, dan lain-lain yang baru diterima dari pembelian. Pemeriksaan selama proses pabrikasi berlangsung. Pemeriksaan yang dilakukan selama pekerjaan instalasi berlangsung,sebelum diadakan pemeriksaan akhir. Pemeriksaan akhir yaitu periksaan terakhir dalam rangka penyelesaian proyek secara fisik atau mekanik. Untuk proyek E-MK, material dan peralatan yang perlu mendapat uji kemampuan diantaranya adalah sebagai berikut. Peralatan berputar (rotating equipment), misalnya, pompa sentrifugal,turbin gas/uap, generator listrik, blower, expander. 12

Pipa, kerangan, dan flages. Bejana tekan, ketel uap, drum, dan tower. Instrumen, alat pengukur, dan alat listrik. Alat penukar panas. Tangki.

3. Pengujian dengan mengambil Contoh Cara ini dimaksudkan untuk menguji apakah material telah memenuhi spesifikasi atau kriteria yang ditentukan. Pengujian dapat berupa test destruktif atau nondestruktif yang dilakukan terhadap contoh yang diambil dari obyek yang diselidiki.

13

PENGECEKAN ANTAR DISIPLIN Pengecekan antardisiplin bertujuan memeriksa pemenuhan isi serta akurasi produk kegiatan desain engineering yang diwujudkan dalam dokumen-dokumen seperti gambar, paket PO, lembaran perhitungan, penjelasan spesifikasi, kriteria,dan lain-lain. PENGENDALIAN MUTU PENGADAAN

14

Identifikasi kegiatan pangadaan yang berkaitan dengan aspek mutu terdapat dalam Tabel di bawah ini.

15

Jadi audit dari pihak pemesan peralatan (pemilik proyek/kontraktor utama) harus meliputi antara lain sebagai berikut.Verifikasi program mutu produsen, apakah cukup memenuhi keperluan untuk peralatan yang dipesan. Bila perlu dapat ditambah atau disesuaikan dengan keperluan yang dianggap penting oleh pemesan. Memantau apakah program tersebut telah dijalankan dengan baik.Memeriksa kelengkapan sertifikasi baik mengenai bahan yang berasal dari subkontraktor (rekanan) ataupun mengenai tahap-tahap proses pabrikasi sampai pada taraf uji coba operasi.Memeriksa apakah segala nonconformance telh diperbaiki dan dicatat dalamdokumen.

16

PENGENDALIAN MUTU KONSTRUKSI A. Material Konstruksi Materail ini yang umumnya tersedia ataupun dapat dibeli dilokasi atau di sekitar lokasi proyek, seperti bahan bangunan, besi beton, consumables, besi untuk struktur, pipa ukuran kecil, dan lain-lain. B. Peralatan (equipment) Peralatan ini yang dibuat di pabrik atas dasar pesanan, seperti kompresor,generator, mesin-mesin, dan lain-lain. Peralatan demikian umumnya diangkut dari jarak jauh untuk sampai kelokasi proyek. C. Pelatihan dan Sertifikasi Tenaga Konstruksi Pada pelatihan ini misalnya melatih ahli mengelas. MASA JAMINAN MUTU Umumnya pasal-pasal kontrak EPK mengatur pula masalah jaminan mutu material dan pekerjaan (workmanship) sampai batas waktu tertentu (lazimnya1 tahun). Pada kurun waktu tersebut, kontraktor memberikan pelayanan secara cuma-cuma untuk perbaikan kerusakan atau penggantian bagian-bagian yang rusak.

17

18

2.2

METODE PENGENDALIAN MUTU Menurut Feigenbaum (1991) control dalam istilah industri dapat diartikan sebagai suatu proses untuk mendelegasikan tanggung jawab dan kekuasan untuk suatu aktivitas manajemen, sementara tetap menjaga hasil yang memuaskan. Pengendalian mutu adalah prosedur untuk mencapai tujuan mutu industri. Ada 4 langkah umum dalam menjaga control, yaitu: 1. Setting Standars, menetapkan standar dengan menentukan kualitas biaya, kinerja, safety (keselamatan), dan reliability untuk produk. 2. Appraising Conformance, membandingkan penerimaan dari produk yang dimanufaktur atau jasa yang ditawarkan dengan standar yang telah ditetapkan. 3. Acting when necessary, memperbaiki masalah dan penyebab di dalam marketing, desain, engineering, produksi, dan maintenance yang dapat mempengaruhi kepuasan pengguna. 4. Planning for improvements, mengembangkan usaha yang terus menerus untuk memperbaiki standar biaya, kinerja, safety (keselamatan), dan reliability.

2.2.1

TEKNIK PENGENDALIAN MUTU Cara untuk menemukan penyebab kerusakan dari sejumlah faktor-faktor disebut : diagnosa proses. Cara membuat diagnosa yang tepat : 1. Intuisi 2. Pengalaman 3. Analisa Statistik terhadap data 4. Penelitian percobaan Tujuan mengumpulkan data dalam pengendalian mutu : 1. Mengendalikan dan memantau proses produksi 2. Analisa untuk yang tidak memenuhi syarat 3. Pemeriksaan Teknik pengendalian mutu meliputi, yaitu : 1. Lembar Pemeriksaan (Check Sheet) Check Sheet adalah suatu format formulir untuk mengumpulkan data secara sistematis yang menggambarkan frekuensi berbagai efek. Lembaran yang digunakan 19

untuk pengumpulan data yang mengkategorikan masalah atau cacat. Informasi dari check sheet dapat digambarkan dalam Pareto chart atau apabila terdapat analisa waktu dapat digunakan untuk menganalisa trend yang terjadi. Tujuan Utama : 1. Membuat pengumpulan data 2. Mengatur data secara otomatis sehingga mudah dapat digunakan selanjutnya Tipe Lembar Pemeriksaan 1. Untuk mengetahui distribusi proses produksi 2. Untuk mengetahui Item rusak 3. Untuk mengetahui lokasi cacat 4. Untuk mengetahui sebab cacat 2. Histogram Histogram adalah suatu bentuk graph yang menunjukkan adanya dispersi data. Dari graph ini kita dapat membuat analisa karakteristik dan penyebab dispersi tersebut. Grafik bar yang menunjukkan perbandingan frekuensi dari suatu pengukuran spesifik. Bentuk dari histogram dapat mengindikasikan bahwa suatu masalah terjadi pada titik yang spesifik dalam suatu proses. Diagram Pareto (Pareto Chart) Pareto Diagram membantu memfokus pada sejumlah masalah atau efek yang sedikit tetapi dengan dampak terbesar (memakai skala prioritas). Jumlah dari terjadinya suatu masalah yang spesifik akan dimasukkan ke dalam suatu bar chart. Bar yang paling tinggi akan mengindikasikan masalah utama. Hal tersebut akan digunakan untuk menentukan prioritas pemecahan masalah. Diagram Sebab Akibat (Cause-and-effect Diagram) Diagram Sebab Akibat untuk mengetahui penyebab-penyebab (variasi penyebab) suatu masalah. Suatu masalah (akibat) akan dilacak secara sistematik sampai penyebab masalah tersebut. Diagram tersebut akan mengatur pencarian terhadap akar dari penyebab masalah yang terjadi. 20

3.

4.

5.

Diagram Pencar (Scatterplot) Scatter Diagram digunakan untuk menyatakan hubungan antara sebab dan akibat. Pengukuran dalam bentuk pasangan akan digambarkan pada sistem koordinat dua-dimensi untuk menentukan apabila terdapat suatu hubungan antara pengukuran tersebut. Stratifikasi Stratifikasi dipakai untuk menentukan penyebab khusus. Misal untuk membuat analisa terhadap 2 mesin yang berbeda yaitu A & B. Peta Kendali Peta Kendali untuk menunjukkan batasan kualitas dalam proses produksi, dan sangat bermanfaat untuk deteksi situasi abnormal di luar standar yang ditentukan dalam proses manufaktur. grafik yang menggambarkan bagaimana suatu proses atau suatu titik dalam proses berlaku. Sampel akan diambil secara periodik, kemudian diperiksa, atau diukur dan kemudian hasilnya akan digambarkan pada chart. Chart tersebut dapat menunjukkan bagaimana suatu ukuran berubah, bagaimana variasi dalam pengukuran berubah, atau bagaimana proporsi dari bagian yang cacat berubah.

6.

7.

2.2.2

METODA PENGENDALIAN MUTU 1. DIAGRAM PARETO Diagram Pareto digunakan sebagai cara untuk membantu pemecahan masalah, atau untuk menampilkan hubungan kepentingan dari suatu masalah atau kondisi. Hasil dari diagram tersebut akan digunakan sebagai landasan awal untuk memilih penyelesaian masalah, memonitor keberhasilan, atau mengidentifikasi sebab dari suatu masalah. Langkah-langkah yang digunakan dalam membuat suatu diagram Pareto adalah: 1. Mengidentifikasi jenis ketidak-sesuaian (nonconformance). 2. Menentukan freukuensi untuk setiap kategori yang ada. 3. Mendaftarkan nonconformity yang terjadi secara menurun menurut frekuensi yang telah ditetapkan. 4. Menghitung persentase frekuensi untuk setiap kategori dan persentase kumulatif dari kategori tersebut. 5. Menentukan skala untuk diagram Pareto. 6. Menggambarkan frekuensi bar Pareto dan persentase kumulatif dari frekuensi. 21

Apabila diagram Pareto digambarkan dengan langkah-langkah diatas, maka diagram tersebut akan menunjukkan nonconformity atau ketidaksesuaian yang paling sering terjadi, namun bukan nonconformity yang paling penting (Grant dan Leavenworth, 1996)

Contoh : kerusakan pada system hydraulic dari Front-end Looder Jumlah pemeriksaan (N) = 2347 Jenis kerusakan O-ring hilang Torsi tidak tepat Sambungan kendor Sambungan listrik terbakar Sambungan hidrolik retak Jumlah kerusakan 16 25 193 47 131 Persentase kerusakan 3,9% 6,1% 46,8% 11,7% 31,8% 22

Jumlah

412

100,0%

Data kerusakan analisis pareto

23

2.

DIAGRAM SEBAB AKIBAT (CAUSE-AND-EFFECT) Diagram ini dikembangkan oleh Jepang, dan digunakan untuk menentukan sebab-akibat suatu permasalahan. Dalam conteks Quality Control setelah suatu jenis cacat di isolasi untuk dipelajari, hal selanjutnya adalah menganalisa penyebab kecacatan tersebut. Dengan menggunakan Cause and Effect Diagram, suatu struktur formal dapat dibentuk untuk mensortir penyebab dan menggabungkannya menjadi hubungan yang mutual. Diagram cause and effect atau sebab-akibat dapat digambarkan dengan bentuk tulang ikan (fishbone). Dalam menggambar cause and effect (fishbone) diagram ada beberapa kategori umum di dalam lingkungan manufaktur yaitu pengelompokkan 5 M dan E, antara lain: 1. Machines (mesin-mesin) dan peralatan: berkaitan dengan tidak ada sistem perawatan preventif terhadap mesin-mesin produksi, termasuk fasilitas dan peralatan lain, tidak sesuai dengan spesifikasi tugas, tidak dikalibrasi, terlalu complicated, terlalu panas, dll. 2. Methods (metode kerja): berkaitan dengan tidak ada prosedur dan metode kerja yang benar, tidak jelas, tidak diketahui, tidak terstandarisasi, tidak cocok, dll. 3. Materials (bahan baku dan bahan penolong): berkaitan dengan ketiadaan spesifikasi kualitas dari bahan baku dan bahan penolong yang digunakan, ketidaksesuaian dengan spesifikasi kualitas bahan baku dan bahan penolong yang ditetapkan, ketiadaan penanganan yang efektif terhadap bahan baku dan bahan penolong itu, dll. 4. Men/Women (tenaga kerja); berkaitan dengan kekurangan dalam pengetahuan (tidak terlatih, tidak berpengalaman), kekurangan dalam ketrampilan dasar yang berkaitan dengan mental dan fisik, kelelahan, stress, ketidakpedulian, dll. 5. Measurement (pengukuran): berhubungan dengan pengukuran yang dilakukan, apakah sesuai dengan spesifikasi yang berlaku, apakah alat pengukur masih dalam kondisi yang baik, dll. 6. Environment (lingkungan): tidak hanya berhubungan dengan lingkungan dimana produk di manufaktur, namun juga berhubungan dengan dimana produk tersebut akan digunakan

24

25

2.3 TAHAPAN PENGENDALIAN MUTU Penjaminan Mutu (QA) adalah semua perencanaan dan langkah sistematis yang diperlukan untuk memberikan kelayakan bahwa instalasi atau sistem yang akan diwujudkan, dapat beroperasi secara memuaskan. Sedangkan pengendalian mutu (QC) adalah bagian dari penjaminan mutu yang memberikan petunjuk dan cara-cara untuk mengendalikan mutu material, struktur, komponen atau sistem agar memenuhi keperluan yang telah ditentukan. Pengendalian mutu (QC) meliputi tindakan-tindakan yang berupa pengetesan, pengukuran, dan pemeriksaan untuk memantau apakah kegiatan engineering, pembelian, manufaktur, konstruksi, dan kegiatan lain untuk mewujudkan sistem (instalasi atau produk hasil proyek) telah dilakukan sesuai dengan kriteria yang digariskan. Beberapa hal yang perlu diperhatikan pada kegiatan konstruksi dalam hubungannya dengan masalah mutu adalah sebagai berikut: 1. Material konstruksi 2. Peralatan (equipment) 3. Pelatihan dan spesifikasi tenaga Adapun tahapan yang dilakukan dalam pengendalian mutu, antara lain : 1. Meletakan dasar filosofi dan mutu proyek Pada mumnya di perusahaan perusahaan besar memiliki buku (dokumen) yang berisi pedoman dasar,filosofi,dan kebijakan mutu yang harus diikuti selama menjalankan operasi atau proses produksinya. Dokumen semacam ini memuat persyaratan mutu yang ditetapkan oleh perusahaan dari badan perusahaan yang berwenang,misalnya pemerintah. 2. Memberikan keputusan strategis mengenai hubungan antara mutu dan jadwal Pada proyek yang saling tarik menarik,yang terdiri dari jadwal, dan, mutu ,dan biaya. Pimpinan perusahaan harus menggariskan bobot mutu relatif terhadap biaya dan jadwal proyek. Keputusan ini akan menjadi pegangan pengelolaan sepanjang siklus proyek. 3. Membuat program penjamin dan pengendalian mutu proyek(QA/QC) Program yang dimaksud adalah penjabaran pedoman dan filosofi yang tersebut pada butir A,tetapi disesuaikan dengan keperluan proyek yang spesifik dan tidak bertentangan dengan program mutu perusahaan secara keseluruhan. 26

4. Implementasi program QA/QC Setelah program QA/QC selesai disusun,implementasi program tersebut dilaksanakan sepanjang siklus proyek,agar diperoleh hasil yang efektif,perlu diselesaikan terlbih dahulu langkah-langkah persiapan seperti ,melatih personil,menyusun organisasi dan menyebar luaskan arti dan maksud program QA/Qckepada semua pihak yang berkepentingan. Demikian juga halnya dengan material, peralatan, dan instalasi yang telah dibuat, dibeli, dan dibangun apakah telah sesuai dengan prosedur, gambar, dan spesifikasi. Bila ternyata terdapat penyimpangan, maka segera diambil tindakan koreksi. Jadi tidak berbeda dengan sasaran proyek yang lain, yaitu biaya dan jadwal, pada aspek mutu diadakan langkah-langkah perencanaan, pengendalian, dan koreksi. Telah diuraikan di atas tentang kegiatan Pengendalian Mutu yang diawali dengan meletakkan dasar filisofi tentang mutu dan pengelolaan mutu, dilanjutkan dengan menyusun program QA dan QC (quality control) suatu proyek. Program ini merupakan rencana dan pedoman kegiatan QA/QC selama proyek berlangsung. Selanjutnya akan dibahas mengenai pengendalian mutu selama siklus proyek, yang terdiri dari pengendalian mutu engineering, pengadaan, konstruksi, dan tahap akhir proyek sebelum dinyatakan fitness for use untuk kemudian diserahkan kepada pemilik. Inspeksi dan Pengetesan Suatu program QC yang lengkap menjelaskan rencana QC, inspeksi, dan pengetesan yang komprehensif. Dalam konteks ini yang dimaksud dengan inspeksi adalah mengkaji karakteristik objek dalam aspek mutu, dalam hubungannya dengan suatu standar yang ditentukan. Lengkapnya adalah sebagai berikut : a. b. c. d. e. Menentukan standar dan spesifikasi yang akan digunakan, Mengukur dan menganalisis karakteristik objek, Membandingkan butir a dan b, Mengambil kesimpulan dan keputusan dari langkah Membuat catatan proses di atas.

Jadi suatu inspeksi akan menentukan keputusan (langkah d) perihal baik atau tidaknya objek berdasarkan mutunya, yaitu memenuhi (conformance) atau tidak memenuhi (non conformance) spesifikasi. Bagi objek yang dianggap memenuhi spesifikasi tidak ada lagi masalah berikutnya perihal mutu. Sedangkan untuk yang tidak memenuhi memerlukan pengkajian lebih lanjut, seperti sejauh mana objek tidak memenuhi mutu, dapatkah diadakan perbaikan untuk meningkatkan mutunya sehingga masuk dalam klasifikasi fitness for use, apakah masih ekonomis untuk diperbaiki dan lain sebagainya yang memerlukan studi dan analisis. Pihak pemilik proyek sering kali meminta kontraktor mengajukan rencana inspeksi dan tes untuk mendapatkan persetujuan terlebih dahulu sebelum pekerjaan pembangunan dimulai. Pada umumnya rencana inspeksi dan tersebut meliputi hal-hal sebagai berikut: 27

1. Titik Inspeksi dan Tes Tiap titik inspeksi dan tes hendaknya ditentukan sepanjang siklus pembuatan sampai dengan instalasi. Pada tiap titik tersebut diperinci apa yang akan dilakukan, misalnya menyebutkan macam inspeksi dan tes serta metode atau referensi standar tertentu. Demikian pula kriteria penerimaan dan penolakan (acceptance and rejection). 2. Mandatory Hold Point Pada kegiatan inspeksi proyek sering kali terdapat persyaratan yang dikenal dengan mandatory requirements, yaitu pada ujung tahap tertentu dari proses pabrikasi atau instalasi harus diverifikasi oleh pihak ketiga sebagai syarat untuk memenuhi ketentuan hukum dengan cara memberi sertifikat. Sertifikasi ini memerlukan inspeksi atau tes. 3. Standar yang akan diberlakukan Semua standar dan kriteria yang berkaitan dengan inspeksi dan tes serta prosedur yang menyertainya, hendaknya dicantumkan didalam program yang bersangkutan. Termasuk dalam hal ini adalah perencanaan pengadaan contoh (sampling) yang memberikan penjelasan mengenai tempat/objek yang akan diambil contohnya, kuantitas, ukuran, serta frekuensi selama siklus pabrikasi/instalasi. Audit Mutu Analog dengan audit manajemen maka dilakukan pula audit pada aspek mutu untuk mengetahui sejauh mana program QA/QC telah dilaksanakan. Hal-hal yang diaudit meliputi bagian berikut ini : Program menyeluruh untuk mencapai sasaran mutu. Kriteria fit for use dan aman. Mengikuti peraturan atau hukum dan prosedur. Memenuhi spesifikasi dan kriteria. Identifikasi dan koreksi kekurangan yang menyebabkan objek tidak memenuhi mutu. Dokumen yang mencatat hasil implementasi program QA/QC.

28

Untuk memperoleh hasil pekerjaan struktur yang sesuai dengan standart dan dapat dipertanggungjawabkan, maka mutu bahan bangunan tersebut harus sesuai dengan standart kualitas yang telah ditetapkan. Untuk mencapai tujuan tersebut maka perlu dilakukan kegiatan pengawasan dan pengendalian mutu yang meliputi pemilihan bahan, perawatan, dan pemeliharaannya. Dalam pengendalian mutu bahan, penekanan yang diberikan adalah pada pekerjaan beton, besi dan bata serta campuran spesi, yang merupakan bagian terbesar dari pekerjaan struktur dan finishing. Pada pekerjaan beton bertulang juga diberikan penekanan untuk pekerjaan struktur dan untuk pekerjaan finishing arsitektur pemakaian jenis-jenis material finishing sesuai spesifikasi teknis dan approval material yang telah disetujui oleh pemilik, serta campuran spesi yang sesuai spesifikasi. Adapun pengawasan yang dilakukan guna pengendalian mutu proyek yaitu : 1. Pengawasan terhadap Gambar Proyek Pada proyek bangunan, gambar memegang peranan yang sangat penting. Ide dan perencanaan semuanya dituangkan dalam sebuah gambar teknik. Dari gambar inilah dipecahkan metode pelaksanaan hingga suatu bangunan terealisasi. Adapun beberapa jeni gambar teknik yang diperlukan pada suatu proyek bangunan : a. Gambar Tender b. Gambar for Construction c. Gambar Shop Drawing d. Gambar as Built Drawing Pengawasan terhadap gambar memegang peranan penting, dimana setiap pekerjaan lapangan harus sesuai spesifikasi gambar. Pembuatan Shop Drawing dilakukan oleh kontraktor pelaksana, kemudian dilakukan pemeriksaan yang dilakukan oleh konsultan pengawas. Pada pengawasan terhadap shop drawing ini terdapat tiga parameter yang menyatukan status gambar yaitu : Approved Artinya, shop drawing disetujui untuk dijadikan pedoman pelaksanan di lapangan. Approved as Note Artinya, shop drawing disetujui dengan catatan-catatan yang ada untuk dijadikan pedoman pelaksanaan di lapangan. Not Approved Artinya, shop drawing tidak disetujui, maka kontaktor harus melakukan perbaikan-perbaikan sesuai dengan kesalahan dan catatan yang ada. 2. Pengawasan Pekerjaan Form Work/Bekisting Merupakan pengawasan terhadap pelaksanaan terhadap pelaksanaan pembuatan bekisting. Yang merupakan pelaksanaan pekerjaan form work adalah pengawasan terhadap elevasi lantai, pinjaman as, dimensi bekisting, kekokohan scaffolding dan support, pemeriksaan bahan bekisting yang memenuhi syarat, dan pelaksanaan pengawasan pekerjaan lapangan. 29

Pentingnya pengawasan terhadap pekerjaan form work karena pekerjaan ini yang akan memberikan bentuk pekerjaan pembesian dan pekerjaan beton. Sehingga pekerjaan form work harus dilaksanakan sesuai dengan spesifikasi shop drawing. 3. Pengawasan Pekerjaan Pembesian Pemeriksaan mutu besi beton yang digunakan, besi beton yang dipakai dalam bangunan harus memenuhi persyaratan terhadap metode pengujian dan pemeriksaan untuk bermacam-macam mutu baja beton (yang luas penampang batang dalam mm2 telah eksak ditentukan). 4. Pengawasan terhadap Mutu Beton Selama masa pelaksanaan mutu beton dan mutu pelaksanaan perlu diawasi secara kontinu dengan jalan membuat dan menerima benda uji yang diambil dari campuran beton. Dimana bentuk dan ukuran dari benda uji yang akan dipergunakan dapat mempengaruhi ekeuatan tekan dari beton. Penggunaan beton pada proyek ini adalah beton siap pakai ( ready mix) karena melihat faktor efisiensi pembuatan beton tersebut. Sebelum dipergunakan, terlebih dahulu diadakan pengetesan dengan pengujian kekentalan adukan beton ke dalam kubus atau silinder untuk diperiksa kekuatan beton terhadap gaya tekan. Sebagai perbandingan kekuatan tekan pada berbagai benda uji. 5. Pengawasan terhadap Pekerjaan Pasangan, Plesteran dan Acian Dinding Dilakukan pengawasan yang tinggi seperti pada pekerjaan pasangan dinding mulai dari mutu adukan, air yang digunakan, kelurusan dan kerapihan pasangan, sebab apabila terjadi kesalahan akan membuang waktu dan biaya. Selanjutnya pekerjaan plesteran dan acian, apabila pasangan lurus dan rapi maka ketebalan plesteran menjadi efisien karena ketebalan plesteran rata-rata sama. 6. Pengawasan terhadap Pekerjaan Lantai (keramik) Dilakukan untuk menjaga kualitas pemasangan, dalam hal ini kerataan pemasangan dan adukan perekat keramik agar apabila pasangan leramik sudah kering tidak keropas. Disisi lain juga sangat berpengaruh dalam kerapian pemasangan lantai keramik. 7. Pengawasan terhadap Pekerjaan Pengecatan Pengawasan pekerjaan ini perlu diperketat dalam hal pencampuran cat dengan pengencer cat dan tentunya material cat itu sendiri jangan samapi beribah dari spesifikasi yang telah ditentukan. Untuk mengaplikasikannya biasanya cat harus menutup warna acian dinding hingga todak ada bayangan warna acian yang ditimpa oleh cat itu sendiri, untuk pengecatan dinding luar dilapisi lagi dengan sealer alkali guna melindungi cat dari panas dan hujan agar cat tidak mudah pudar.

30

8. Pengawasan terhadap Pekerjaan Finishing Lainnya Seperti halnya pengawasan terhadap pekerjaan di atas, jadi semua pekerjaan seharusnya memerlukan pengawasan agar terkontrol, karena apabila terjadi kesalahan segera terdeteksi. Dalam hal ini seperti pada pekerjaan pembuatan dan pemasangan kusen pintu dan jendela, pemasangan aksesoris lainnya juga saluran air bersih dan air kotor.

31

KESIMPULAN Dari keseluruhan pembahasan diatas dapat diambil kesimpulan bahwa tujuan utama penjaminan mutu adalah memberikan kepercayaan kepada semua pihak untuk mencapai tingkatan mutu obyek (produk) yang baik. Dalam melakukan pengendalian mutu dalam proyek diperlukan pengecekan dan pengkajian terhadap gambar dan konstruksi, pemeriksaan dan uji kemampuan peralatan, serta pengujian dengan mengambil contoh/sample. Dalam mengendalikan mutu suatu pekerjaan pembangunan proyek juga perlu memiliki teknik atau metode guna keberhasilan penjaminan. Beberapa teknik yang digunakan dalam mengendalikan mutu antara lain : 1. Check sheet, menggunakan lembar pemeriksaan. 2. Histogram, menjabarkan permasalahan menggunakan grafik bar. 3. Diagram Pareto (Pareto Chart) 4. Diagram sebab Akibat (Cause and Effect Diagram) 5. Diagram Pencar 6. Stratifikasi 7. Peta Kendali

Adapun tahapan yang dilakukan dalam pengendalian mutu adalah 1. Meletakan dasar filosofi dan mutu proyek 2. Memberikan keputusan strategis mengenai hubungan antara mutu dan jadwal 3. Membuat program penjamin dan pengendalian mutu proyek(QA/QC) 4. Implementasi program QA/QC

32

PENUTUP Demikian penjabaran mengenai Pengendalian Mutu suatu Proyek beserta langkah-langkahnya yang dapat kami jabarkan dalam tugas kali ini. Kami menyadari banyak kekurangan dalam papper kali ini karena kurangnya pengetahuan dan referensi yang sesuai untuk menunjang pembahasan dalam tugas kali ini. Kami berterimakasih kepada para pembaca dan khususnya Bapak Ir. Darmono, M.T . IAI , seelaku dosen mata kuliah Ekonomi Bangunan dan Rencana Anggaran Biaya untuk memberikan kritik dan saran yang membangun agar pada kesempatan yang akan datang kami dapat memperbaiki papper dengan lebih baik sehingga papper ini dapat menunjang tugas serta menjadi acuan pembelajaran selanjutnya bagi kami selaku mahasiswa Arsitektur. Tiada Gading yang Tak Retak, semoga papper ini dapat membantu pembelajaran mengenai Pengendalian Mutu dengan baik walaupun masih terdapat kekurangan. Kami menunggu kritik dan saran yang membangun untuk pembelajaran ke depan yang lebih baik. Terimakasih.

33

DAFTAR PUSTAKA http://luluk.staff.gunadarma.ac.id/Downloads/files/7165/PENGENDALIAN+MUTU.doc http://lecturer.eepis-its.edu/~zenhadi/kuliah/ManajemenIndustri/Materi5TeknikKendaliMutu.pdf http://thesis.binus.ac.id/Doc/Bab3/2007-3-00490-TISI%20BAB%203.pdf https://docs.google.com/viewer?a=v&q=cache:00x1EMKqmuMJ:pksm.mercubuana.ac.id/new/elearning/files_modul/92028-14 244989393904.doc+&hl=en&gl=id&pid=bl&srcid=ADGEESiZnmtRnhR7YoCkpB7URYtx1HCjYGvFJg3ITN5uTM50GcQ_EE90mTBpFgkUU

P5u6akDnrYnlN7qqdH5oX-O4M9dEqRjhkiMpR_cydD8Y1TJ_2vNcF01erNw91tu3zUiVmOKkgez&sig=AHIEtbTnL5BY9IXEGjG3r3RU400eEXnQtA

34

LAMPIRAN MATERI PAPARAN (ppt.)

35