Anda di halaman 1dari 23

PROSES PENGOLAHAN KARET

1. KOMPOSISI KIMIA Lateks merupakan suatu cairan berwarna putih sampai kekuning-kuningan yang diperoleh dengan cara penyadapan (membuka pembuluh lateks) pada kulit tanaman karet (Hevea brasiliensis L.) Secara menyeluruh komposisi lateks Hevea brasiliensis L. adalah sebagai berikut : Tabel 1. NO. 1.

Kompisisi Lateks Hevea brasiliensis L. ZAT YANG DIKANDUNG Karet (Isoprene) Protein Lipida Ion Logam Karotenoida Lipida Air Karbohidrat & Inositol Protein dan turunannya Senyawa Nitrogen Asam Nucleat & Nucleosida Senyawa Organik Ion Anorganik & Logam Air Protein & senyawa Nitrogen Karet & Karotenoida Lipida & Ion Logam

FRAKSI LATEKS Fraksi karet (37 %)

2.

Fraksi Frey Wyssling (1-3 %)

3.

Fraksi Serum (48 %)

4.

Fraksi Dasar (14 %)

Partikel karet murni (isoprene) tersuspensi dalam serum lateks dan bergabung membentuk rantai panjang yang disebut Poli Isoprene (C5H8) seperti Gambar 1.

H3 C C=C

H3 C C=C

H3C C=C

C H2

H2 C ------ C H2

H2 C ------ C H2

H2 C ------

Gambar 1.

Rumus Molekul Poli Isoprene

2. PENGGUMPALAN LATEKS KEBUN Partikel karet dapat terdispensi dengan baik pada larutan, disebabkan adanya gerakan zigzag (gerakan Brown) dari partikel. Besarnya gerakan Brown dapat mengatasi gaya gravitasi dari partikel karet sehingga tidak terjadi creaming maupun pengendapan Didalam lateks, isoprene ini diselaputi oleh lapisan protein sehingga partikel karet bermuatan listrik. Protein merupakan rangkaian gabungan dari asam-asam amino yang bersifat dipolar (dalam keadaan netral mempunyai dua muatan listrik) dan amphoter (dapat bereaksi dengan asam basa) dengan rumus molekul seperti Gambar 2.
H R----C---- C N H2 O H ======== OH+

H R----C---- C NH3+

O ======= O

H R----C---- C NH3+

Protein Negatif pH > 4,7 Gambar 2.

Protein Netral pH = 4,7 Titik isoelektris

Protein Positif pH < 4,7

Rumus Molekul Protein Dalam Berbagai Tingkat Keasaman

Lateks segar mempunyai pH = 6,9 (bermuatan negatif). Ion bermuatan negatif tersebut diserap oleh permukaan partikel karet membentuk lapisan disebut lapisan stern. Lapisan yang sama-sama bermuatan negatif tersebut menyebabkan terjadinya tolak menolak antara partikel sehingga lateks tidak menggumpal. Jadi selama lateks bermuatan negatif, akan tetap stabil. Pada titik isoelektris, muatan listrik akan mencapai nol sehingga protein tidak stabil dan menggumpal serta lapisan stern akan hilang sehingga antar butir karet terjadi kontak mengakibatkan lateks menggumpal. 3. PRAKOAGULASI PADA LATEKS KEBUN

3.1. Faktor-faktor Penyebab Prakoagulasi Prakoagulasi pada lateks dapat disebabkan oleh beberapa hal seperti : a. Penambahan asam Penambahan asam organik ataupun anorganik mengakibatkan turunnya pH Lateks maupun titik isoelektris sehingga Lateks Kebun membeku. b. Mikro organisme Lateks segar merupakan media yang baik bagi pertumbuhan mokroorganisme karena mengandung cairan tiotic liquid. Dalam lateks belum terdapat mikrobia tetapi setelah lateks tersebut di udara terbuka, lateks tersebut akan dicemari oleh bakteri dan populasinya akan naik secara drastis. Menurut PURKISS (1977) Lateks yang telah dicemari dengan bakteri selama 8 jam mengandung + 108 cell bakteri/ml lateks. Mikrobia ini menghasilkan asam-asam yang menurunkan pH mencapai titik isoelektris sehingga lateks membeku serta menimbulkan rasa bau karena terbentuknya asam-asam yang menguap (Volatile Fatty Acid). Ammoniak dapat membunuh dan menahan pertumbuhan mikrobia, namun sifat bakterisida dan bakteriostatiknya masih terbatas, terutama bergantung kepada dosis yang diberikan dan kecepatan pemberiannya. Suhu udara yang tinggi akan lebih mengaktifkan kegiatan bakteri, sehingga dalam penyadapan ataupun pengangkutan diusahakan pada suhu rendah atau pagi-pagi. c. Iklim Air hujan akan membawa zat penyamak, kotoran dan garam yang larut dari kulit batang. Zat-zat ini mengkatalisir terjadinya prakoagulasi. Penyadapan yang dilakukan pada siang hari (suhu yang tinggi) akan mendorong terjadinya penyerapan air dari lateks sehingga terjadi penggumpalan. d. Pengangkutan Pengangkutan yang terlambat ataupun dalam keadaan suhu yang tinggi akan mengganggu kestabilan lateks. Jalan yang kurang baik akan menimbulkan goncangan pada lateks sehingga menyebabkan pecahnya lutoid. e. Kotoran dari luar

Lateks akan mengalami prakoagulasi bila dicampur dengan air kotor, terutama air yang mengandung logam atau elektrolit. 3.2. Upaya Untuk Mencegah /Mengurangi Prakoagulasi Untuk mencegah /mengurangi prakoagulasi di lapangan dilakukan dengan cara : a. Cara penyadapan dilakukan menurut aturan dan pada keadaan suhu rendah (pagi-pagi). lateks segera diangkut ke pabrik tanpa banyak goncangan. b. Alat-alat penyadapan dan pengangkutan bersih dan tahan karat. c. Pemberian anti koagulan (bahan pengawet) pada lateks Bahan kimia yang biasa digunakan untuk mencegah prakoagulasi di lapangan adalah Amoniak yang berfungsi mencegah koagulasi karena bersifat : Desinfektan sehingga dapat membunuh bakteri Bersifat basa sehingga dapat mempertahankan/menaikkan pH Lateks Kebun Mengurangi konsentrasi logam

I. PABRIK PENGOLAHAN LATEKS PEKAT 1. Di lapangan a. Penderesan b. TPH c. TPA 2. Di Pabrik a. Penimbangan b. Tangki Penerimaan (OT = Onvangen Tank) c. Sedimentasi d. Pemusingan e. Mixing Tank f. Tangki Timbang g. Tangki Timbun (storage) h. Pengiriman Lateks ke Belawan Pabrik

3. Pengolahan Serum

a. Kelder Tank Serum b. Bak Pengipasan c. Bak Penggumpalan d. Bak Serum Sekunder e. Bak Pengendalian Limbah 4. Pengapalan

Gambar 3. SKEMA PENGOLAHAN LATEKS PEKAT


LATEKS KEBUN ONVANGEN TANK
KKK > 28 % VKA < 0,05 NH3 : HA (0,5-0,7 %) LA (0,4-0,5 %)

TANGKI SEDIMENTASI

DAP 10 % = 1 ml/ltr Lateks Kebun (LA)

MESIN SEPARATOR (Centrifuge)

TANGKI CAMPUR

KELDER TANK SERUM

TANGKI CAMPUR

BAK PENGIPASAN

TANGKI TIMBANG

BAK PENGGUMPALAN

TANGKI PENYIMPANAN

BAK SERUM SECUNDER

BAK PENGENDALIAN II. PABRIK PENGOLAHAN RIBBED SMOKE SHEET (RSS) LIMBAH

Proses Pengolahan Sheet 1. Di lapangan a. Penderesan b. TPH (Tempat Pemungutan Hasil) c. TPH 2. Pabrik a. Penerimaan b. Pengenceran Pabrik

S-R V= R
c. Pembekuan d. Penggilingan e. Penirisan f. Pengasapan g. Sortasi dan pengepakan h. Coating & pemberian merk i. Gudang Ball
X

V: A: S: R:

Volume yang diperlukan untuk pengenceran Volume Lateks sebelum diencerkan KKK Lateks sebelum diencerkan KKK pengenceran yang dikehendaki

Gambar 4. SKEMA PENGOLAHAN SHEET

CRC
Lateks 30%

Tangki Penerimaan di TPH

NH3 10% 20% : 4,5 ml atau 3,25 ml/ltr Lateks Kebun

Saringan 20 dan 40 mesh DRC Lateks = 13-15%

Tangki Penerimaan Pabrik/ Tangki Pengecoran Bak Pembekuan Penggilingan

Saringan 40 dan 60 mesh Formic Acid = 2-2,5 %

Penirisan

2 - 4 jam

Pengasapan Sheet Sortasi & Pengepakan Coating & Pemberian Merk Gudang Ball

5 hari

P x L x T = 50 cm x 50 cm x 50 cm

Ball Sheet + 113,3 113,5 kg

Ball Sheet siap ekspor

III. PABRIK PENGOLAHAN CRUMB RUBBER Produksi Crumb Rubber ada 2 :

1. High Grade

Produksi yang berasal dari bahan baku Lateks Kebun (SIR 3 CV, SIR 3L, SIR 3WF, SIR 5)

2. Low Grade

Produksi yang berasal dari bahan baku Kempa (SIR 10 dan SIR 20)

A. Pengolahan High Grade 1. Di lapangan a. Penderesan b. TPH c. TPH 2. Pabrik a. Penerimaan b. Pengenceran c. Pembubuhan bahan kimia d. Pembekuan e. Penggilingan f. Pengeringan g. Pendinginan h. Sortasi i. j. Press Ball (Pengempaan) Pengambilan contoh untuk Penentuan Mutu Pabrik

k. Pengepakan dan Penyimpanan panen/Pengiriman

Gambar 5.

SKEMA PENGOLAHAN CRUMB RUBBER High Grade : SIR 3L, 3 CV, 3 WF

BAHAN BAKU LATEKSSSS TANGKI PENERIMAAN

SHREDDER

VIBRATING SCREEN

TANGKI FORMIC ACID BAK PENGGUMPAL

DRYER

COOLING FAN TIMBANGAN

MOBIL CRUSHER

KEMPA

UJI MUTU

MACERATOR REDUCER CREPPER 1 CREPPER 2 CREPPER 3

PENGEPAKAN GUDANG

EKSPOR

B. Pengolahan Low Grade 1. Di lapangan a. Penderesan

b. TPH c. TPH Pabrik 2. Pabrik a. Penerimaan b. Penggilingan c. Peremahan d. Pengeringan dan Pendinginan e. Pendinginan f. Sortasi g. Press Ball h. Pengambilan contoh untuk Penentuan Mutu i. Pengepakan dan Penyimpanan

Gambar 6. SKEMA PENGOLAHAN CRUMB RUBBER Low Grade : SIR 10 dan SIR 20

BAHAN BAKU KOAGULUM MAKROBLENDING I BAK AIR (Pencucian)

PENGERINGAN GANTUNG

BAK AIR (Pelunakan) CREPPER

PREBREAKER/GRANULATOR 18 MAKROBLENDING II

CREPPER HAMMERMILL/ SHREDDER DRYER

MACERATOR HAMMERMILL MAKROBLENDING III MACERATOR CREPPER PENGERING GANTUNG

TIMBANG PRESS PACKING GUDANG

PENGOLAHAN LIMBAH PABRIK KARET 1. Spesifikasi a. Spesifikasi Limbah Cair Mentah

Limbah cair yang berasal dari serum sisa asam penggilingan, cucian tangki dan pencucian peralatan. Karakteristik limbah cair dari pabrik karet yang masuk ke IPAL adalah sebagai berikut : Tabel 2. No. Karakteristik Limbah Cair Pabrik Karet masuk ke IPAL Pabrik Karet Sit (Kisaran) 2.500 - 2.700 3.300 - 4.000 3.500 - 4.000 3.500 - 4.000 10 - 15 4,9 - 5 Pabrik Karet Remah (Kisaran) 150 - 2.000 2.700 - 3.000 1.800 - 2.000 1.800 - 2.000 40 - 70 5-6 Pabrik Karet Lateks Pekat (Kisaran) 3.500 - 4.000 6.500 - 7.000 300 - 800 6.000 - 8.000 450 - 700 4,0 - 4,8

Parameter/Satuan

1. 2. 3. 4. 5. 6.

BOD (mg/l) COD (mg/l Suspended Solid (mg/l) Total Solid (mg/l) N NH3 (mg/l) pH

b. Baku Mutu Limbah Cair Pabrik karet Limbah cair yang akan dibuang ke lingkungan (badan penerima) harus memenuhi baku mutu limbah cair yang ditetapkan oleh Pemerintah (Kep.51/MENLH/10/1991) sebagai berikut : Tabel 3. No. 1. 2. 3. 4. PARAMETER Baku Mutu Limbah Cair Pabrik Karet KADAR MAKSIMUM (mg/l) 150 300 150 10 6,0 9,0 BAHAN PENCEMARAN MAKSIMUM (kg/ton) 6,0 12,0 6,0 0,4

BOD5 COD TSS Amonia Total sebagai (NH3-N) 5. pH 6. Debit Limbah Maksimum 2. Prosedur Pengolahan Limbah Cair

Dengan sistem kolam (Anaerobik - Fakultatif Aerobik) a. Tahapan Pengolahan Lihat Gambar 7 dan Gambar 8.

b. Proses Pengolahan 1) Proses Deamonisasi Pengolahan air limbah pabrik lateks pekat dilengkapi dengan peralatan deamonisasi. Air limbah berasal dari serum, dialirkan ke bak Deamonisasi untuk pengurangan kadar Amonia sekitar 0,05 % kemudian dialirkan ke bak Skim. Pengelolaan air limbah pabrik RSS dan Crumb Rubber air limbahnya langsung dialirkan ke kolam Rubber Trap untuk proses pemisahan karet. 2) Proses Penggumpalan Air limbah di bak Skim digumpalkan dengan asam sulfat dosis 5-9 kg/ton (Lateks pekat amonia tinggi > 7 %, Lateks pekat amonia rendah < 2,5 %). Air limbah yang telah menggumpal (4-5 hari) diangkat dari bak dan dipotongpotong untuk proses Blok Skim Rubber sisa cairan dialirkan ke bak untuk mengendapkan sisa Skim dan cairannya dialirkan ke kolam Rubber Trap. 3) Proses Pemisahan Karet Pengutipan karet dapat dilaksanakan dengan mengambil karet di permukan kolam atau membubuhkan flokulan/asam semut sehingga terbentuk koagulan. Koagulan tersebut diambil. 4) Proses Anaerobik Limbah cair dari kolam Rubber Trap mengalir ke kolam Anaerobik. Dalam kolam Anaerobik, bakteri Anaerobik yang aktif akan membentuk asam organik dan gas CO2. Dan selanjutnya bakteri Metagonik akan merubah asam organik menjadi gas CH4 dan CO2. 5) Proses Fakultatif Proses yang terjadi pada kola mini adalah proses peng-nonaktifan bakteri Anaerobik dan pra kondisi Aerobik, aktifitas ini dapat diketahui dengan indiksi pada permukaan kolam tidak dijumpai Skim dan cairan tampak kehijau-hijauan. 6) Proses Aerobik Pada kolam Aerobik terjadi proses Aerobik, pada kolam ini tumbuh ganggang dan mikroba Heterotrop membentuk flocs. Hal ini merupakan proses peyediaan

oksigen yang dibutuhkan oleh mikroba dalam kolam dengan metode secara alamiah atau dengan menggunakan Aerator. 7) Masa Tinggal (HRT) Dari seluruh ringkasan proses tersebut di atas, masa tinggal limbah selama proses berlangsung mulai kolam Anaerobik sampai air limbah dibuang ke kolam penerima/lingkungan membutuhkan masa tinggal/waktu tinggal selama lebih kurang 34 hari untuk IPAL, pabrik karet Sheet dan Crumb dan selama 94 hari untuk IPAL, pabrik Lateks pekat. c. Prosedur Pengolahan Limbah Cair dengan System Oxidation Ditch. 1) Tahapan Pengolahan sebagai berikut : Lihat Gambar 8. 2) Proses Pengolahan a) Proses Deamonisasi Pada pengolahan limbah pabrik Lateks pekat, sumber limbah dari serum, cucian peralatan/bowl dialirkan ke bak Deamoniasi untuk dikurangi kadar amonia sekitar 0,05 % kemudian dialirkan ke bak Skim. Pada pengolahan pabrik RSS dan pabrik Crumb Rubber air limbahnya langsung dialirkan ke kolam Rubber trap untuk proses pemisahan karet. b) Proses Penggumpalan Setelah air limbah di bak Skim, air limbah tersebut digumpalkan dengan asam sulfat dengan dosis 5 9 kg/ton kk (untuk Lateks pekat beramonia tinggi dosisnya lebih besar dari 7 % dan Lateks pekat beramonia rendah < 2,5 %. Skim Lateks dibiarkan menggumpal selama 4 5 hari, kemudian dipotong untuk pengolahan Blok Skim Rubber. Sisa cairan dari pembekuan dialirkan ke Bulking Pit.

c) Pengumpulan

Seluruh limbah cair dari pabrik dimasukkan ke bak pengumpul (Bulking Pit), limbah tersebut selain dikumpulkan juga supaya bercampur homogeny, dipompakan ke tangki pencampur (Mixing Tank). d) Pencampuran Air limbah dicampur dengan aquaflock sehingga homogeny di tangki pencampuran. Air limbah yang sudah bercampur dengan flokulan tersebut dialirkan koagulasi/setting tank secara bergantian. e) Pembekuan Serum dan butiran karet yang sudah beku kira-kira 2 hari diangkat/diambil dan serum yang tidak mengandung butiran karet dialirkan ke kolam aerasi (Oxidation Ditch). f) Proses Aerasi/Oxidation Ditch Pada kolam ini merupakan proses penyediaan oksigen yang dilakukan menggunakan surface aerator. g) Proses sedimentasi Air limbah yang keluar dari kolam aerasi dialirkan ke tangki pemurnian (Clarifier) dilengkapi dengan pompa isap untuk dipisahkan antara lumpur dengan limbah. h) Proses Pengeringan Lumpur Lumpur dipompakan ke Sludge Drying Bed dan air limbah dibuang/dialirkan ke badan air (lingkungan).

Gambar 7. SKEMA PENGOLAHAN LIMBAH PABRIK RSS/CRUMB RUBBER

AIR BUANGAN RUBBER TRAP

KOLAM ANAEROBIC HRI = 12 HARI

KOLAM FAKULTATIF - I HRI = 5,5 HARI

KOLAM FAKULTATIF - II HRI = 5,5 HARI

KOLAM FAKULTATIF III (KOLAM AEROBIC I) HRI = 5,5 HARI

KOLAM FAKULTATIF IV (KOLAM AEROBIC I) HRI = 5,5 HARI

Air Buangan Memenuhi Baku Mutu

Gambar 8.

SKEMA PENGOLAHAN LIMBAH PABRIK LATEKS PEKAT BIOLOGIS SYSTEM dan OXIDATION DITCH

AIR PEMBUANGAN RUBBER TRAP

KOLAM ANAEROBIC - I HRT = 30 HARI

BAK PENGUMPUL
0 POMPA

Bulking fit

KOLAM ANAEROBIC - II HRT = 12 HARI

0===0===0

Maxing Tank

I POMPA AQUA FLOC

KOLAM FAKULTATIF - I HRT = 10 HARI

- I - - I - -I - - I - - I -

Settling Bak

KOLAM FAKULTATIF - II HRT = 10 HARI

I I I

Oxidation Ditch

KOLAM FAKULTATIF III HRT = 10 HARI


Pengeringan Lumpur (Drying Bak)

Clarifier Bak

KOLAM FAKULTATIF IV HRT = 10 HARI

Air Buangan Memenuhi Baku Mutu

Air Buangan Memenuhi Baku Mutu

PENGOLAHAN LIMBAH INDUSTRI KARET 1. Spesifikasi

Limbah cair dari pengolahan pabrik sarung tangan dan benang karet yang berasal dari pencucian peralatan compound, pencucian separator tangki Lateks acid bed, tangki powder dan pembersih lantai. Karakteristik limbah cair dari industri karet yang masuk ke IPAL adalah sebagai berikut Tabel 4. Karakteristik Limbah Cair Dari Industri Karet Yang Masuk ke IPAL NO. 1. 2. 3. 4. 5. 6. PARAMETER BOD COD SS Zn pH Temperatur SATUAN mg/l mg/l mg/l mg/l o C BESARAN 600 900 1.290 1.700 136 335 195 320 3 4,5 + 29

2. Prosedur Pengolahan Limbah a. Tahapan Pengolahan Lihat Gambar 9. b. Proses pengolahan limbah 1) Pengumpulan air limbah Air limbah dari karet pengolahan benang karet (Rubber Thread Factor) dan gelang karet dialirkan ke bak pengumpul (collectif reservoar) kemudian dialirkan ke bak pencampuran. 2) Pencampuran (Equalisasi) Air limbah di bak equalisasi bercampur sehingga homogen dengan pengadukan dan pemberian udara (blower). 3) Proses alkalisasi Pada kolam ini terjadi proses alkalisasi, menaikkan pH air limbah (menjadi pH + 10) dengan menginjeksikan kaustik soda (NaOH) dan juga pemberian poli elektrolit untuk mengikat unsur logam (pengendapan). Agar campuran tersebut homogen pada kolam ini diinjeksikan udara (blower) kemudian air limbah dialirkan ke bak sedimentasi.

4) Proses sedimentasi Pada kolam ini terjadi pemisahan air limbah antara padatan/sludge dengan cairan.

Padatan/ sludge dari bak sedimentasi dipompakan ke thickening basin (bak pengendap), pada bak ini terjadi pemisahan phase lumpur (sludge) dan phase cair. Lumpur dipompakan ke stasiun penyaring (filter station) sedang phase cair dikembalikan ke kolam Equalisasi. Lumpur (sludge) yang disaring di filter station, padatan dipompa ke sludge cassion untuk dipres dan ditempatkan ke container kemudian dibuang ke tempat tertentu sedang cairan dari filter station dikembalikan ke bak equalisai.

Cairan (air limbah) dari bak sedimentasi dialirkan ke bak netralisasi.

5) Proses netralisasi Pada bak ini air limbah pH nya dinetralkan dengan penambahan H2SO4 kemudian dialirkan ke lagoon aerater. 6) Proses aerasi Air limbah di kolam aerasi (laggon aerator) diberikan oksigen dengan menggunakan blower, kemudian air limbah dialirkan ke bak clarifier. 7) Proses pemurnian Air limbah di bak klarifier dipisahkan sludge dengan cairan. Sludge dikembalikan ke bak equalisasi sedang cairan mengalir secara gravitasi ke kolam post aeration. Air limbah dari post aeration telah memenuhi persyaratan baku mutu limbah cair golongan II (Lampiran C Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. Kepmen. 51/MENLH/10/1995 tanggal 23 Oktober 1995 tentang Baku Mutu Limbah Cair Bagi Kegiatan Industri).

Gambar 9.

BAGAN ALIR PENGOLAHAN LIMBAH PABRIK INDUSTRI KARET

Poli Elektrolit 0,51 Kg/hari PENJERNIHAN

Bak Alkalinisasi Waste Water From ETF Waste Water From DTF Waste Water Collecting Reservoir Equalization Basin Alkalinitation Basin

Bak Pengendapan
Sedimen tation Basin

Neutralization Basin

Aerated Lagoence

Clarifier

Tempat Bak Pengumpul Limbah Cair CAIRAN

NaCH 30 % 1.400 kg/hari Sludge Phase


LIQUID PHASE

Liquid Phase Cairan


Thickening Basin

H2SO4 30 % 1.000 Kg/hari

Liquid Phase Cairan AERASI AKHIR


POST AERATION POST AERATION

LIMBAH CAIR DARI PABRIK BERAUS BAND (butir karet)

LIQUID PHASE

CAIRAN

FILTER STATION

SLUDGE CASSIONS

TAKE TO BURNED IN ESTATE FIELD

TO DITCH DRAIN BADAN AIR

Stasiun Penyaringan Pengumpan

Tempat Penampungan Lumpur Kering

Dibakar dan ditebar ke Areal tanaman

PROSES PENGOLAHAN KAKAO I. Panen 1. Kriteria Matang Panen 2. Pelaksanaan Panen 3. Pemecahan Buah Kakao II. Pengolahan di Pabrik 1. 2. 3. 4. 5. 6. Fermentasi Perendaman dan Pencucian Pengeringan Sortasi Pengemasan Penggudangan

PENGOLAHAN LIMBAH PABRIK KAKAO 1. Spesifikasi Spesifikasi limbah cair mentah Pabrik kakao dengan pengolahan wet proses menghasilkan limbah cair yang berasal dari cairan fermentase/pulp atau sweeting kakao basah dan cucian lantai. Karakteristik limbah cair dari industry karet yang masuk IPAL adalah sebagai berikut : Tabel 5. Karakteristik Limbah Cair Dari Industri Kakao Yang Masuk ke IPAL NO. 1. 2. 3. 4. PARAMETER BOD COD pH Total Solid SATUAN mg/l mg/l mg/l BESARAN 26.500 130.000 29.291 172.227 5,31 3,9 22.293 90.664

2. Prosedur Pengolahan Limbah Cair a. Tahapan pengolahan Lihat Gambar 10.. b. Proses pengolahan limbah 1) Proses sedimentasi Air limbah pabrik dikumpulkan di bak pengendapan, cairannya mengalir secara gravitasi ke kolam anaerob, sludge yang mengendap dikuras.

2) Proses anaerobic Limbah cair dari kolam sedimentasi mengalir ke kolam anaerobic. Dalam kolam anaerobic terjadi proses perombakan bahan organik menjadi gas methane dan gas CO2 seperti proses anaerobic pada kolam anaerobic IPAL.pabrik-pabrik lainnya. Indikasi dapat diketahui adanya gelembung gas yang keluar pada kolam dan timbul scum. 3) Proses fakultatif Proses yang terjadi pada kola mini adalah penonaktifan bakteri anaerobic dan pra kondisi aerobic. Aktifitas ini diketahui dengan indikasi pada permukaan kolam tidak dijumpai scum dan cairan tampak kehijau-hijauan. 4) Proses anaerobic Pada kolam ini terjadi proses aerobic dan pada kolam ini timbul ganggang dan mikroba heterotrop membentuk flocks, hal tersebut merupakan proses penyediaan oksigen yang dibutuhkan mikroba dalam kolam dengan cara alamiah. Air limbah yang keluar dari kolam aerobic mutunya telah dapat memenuhi baku mutu air golongan II. Pada Lampiran C Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. Kep.MENLH/10/1995 tanggal 23 Oktober 1995. 5) Masa tinggal Dari rangkaian proses tersebut di atas masa tinggal limbah cair selama berlangsung mulai kolam sedimentasi sampai air limbah dibuang ke badan penerima lingkungan membutuhkan waktu selama lebih kurang 40 hari.

Gambar 10.

SKEMA PENGOLAHAN LIMBAH PABRIK KAKAO


AIR BUANGAN

KOLAM PENGENDAPAN
KOLAM ANAEROBIK - I

KOLAM ANAEROBIK - I

KOLAM ANAEROBIK - II

KOLAM FAKULTATIF

KOLAM AEROBIK

Air Buangan yang Memenuhi Baku Mutu