Anda di halaman 1dari 73

KEDUDUKAN HUKUM PERUSAHAAN DALAM SISTEM HUKUM INDONESIA Subyek Hukum Perusahaan Domisili Hukum

HUKUM PERUSAHAAN
1. Pengertian Perusahaan

a.

Menurut pemerintah Belanda: Yaitu sekelompok perbuatan-perbuatan yang dilakukan secara tidak terputus-putus dengan terangterangan dalam kedudukan tertentu dan untuk mendapat laba.
Menurut Molen Graaff Adalah perbuatan-perbuatan yang dilakukan secara terus menerus bertindak keluar untuk memperoleh penghasilan dengan memperniagakan/memperoleh barang-barang atau dengan mengadakan perjanjian dagang.

b.

2. a.

Pengertian Menjalankan Perusahaan Menurut Menteri Kehakiman Belanda


Dikatakan adanya perusahaan apabila pihak yang berkempentingan bertindak secara tidak terputusputus dan terang-terangan, serta didalam kedudukan tertentu untuk memperoleh laba-rugi bagi dirinya sendiri.

b.
1. 2. 3. 4. 5. 6.

Menurut Molen Graaff


Suatu perusahaan harus mempunyai unsur-unsur:
Terus-menerus atau tidak terputus-putus Secara terang-terangan (karena hubungannya dengan pihak ketiga) Dalam kualitas tertentu (karena dalam lapangan perniagaan) Menyerahkan barang-barang Mengadakan perjanjian-perjanjian perdagangan Harus bermaksud memperoleh laba.

3. Pengertian Hukum Perusahaan


Kompleks peraturan baik yang tertulis maupun tidak tertulis, yantg bersifat memaksa, yang mengatur perbuatanperbuatan yang dilakukan secara terus menerus dalam kedudukan tertentu dilingkungan perniagaan dengan tujuan mendapatkan keuntungan.

KEDUDUKAN HUKUM PERUSAHAAN DALAM SISTEM HUKUM DI INDONESIA


A. Jika dilihat dari subyeknya, maka Subyek Hukum :

Pribadi kodrati Pribadi hukum


B. Jika dilihat dari obyeknya, maka: Dapat berupa benda baik berwujud atau immaterial C. Jika dilihat dari hubungan hukumnya, maka Berasal dari perikatan karena perjanjian atau undang undang

Dari ketiga hal tersebut dapar disimpulkan bahwa letak atau kedudukan hukum perusahaan ada dihukum perdata, tepatnya diatur dalam hukum pribadi dan hukum harta kekayaan.
Hukum Perusahaan dalam praktek diatur dalam :
KUH Perdata KUH Dagang Peraturan lain diluar KUH Perdata dan KUHD mis: UU No. 1/1995 Tentang PT; UU Pasar Modal; Kebiasaan-kebiasaan yang berlaku

HUBUNGAN HUKUM PERUSAHAAN DENGAN HUKUM DAGANG DAN HUKUM PERDATA


Bila hukum perusahaan diartikan sebagai komlek hukum yang mengatur organisasi dan kegiatan perusahaan untuk mencari keuntungan, maka secara paradigma dapat digambarkan sbb: - Hubungan hukum perusahaan dengan hukum dagang adalah : Lex Specialis Derogat Lex Generalis - Hubungan hukum dagang terhadap hukum perdata adalah : Lex Specialis Derobat Lex Generalis

Sebagai bahan bukti dapat dilihat


Pasal 1 KUHD : Ketentuan-ketentuan KUH Perdata berlaku pula bagi KUHD, kecuali jika KUHD sendiri mengaturnya secara khusus. Pasal 1319 KUH Perdata Semua Perjanjian yang bernama atau tidak bernama tunduk pada titel 1 dan 2 Buku III KUH Perdata.

SISTEMATIKA HUKUM PERDATA


Buku I Perihal orang memuat hukum tentang diri seseorang dan hukum kekeluargaan. Buku II Perihal Benda memuat hukum kekayaan yang mengenai hak-hak dan kewajiban-kewajiban yang berlaku terhadap orang-orang atau pihak-pihak yang tertentu.

Buku III perihal Perikatan memuat hukum kekayaan yang mengenai hak-hak dan kewajiban-kewajiban yang berlaku terhadap orang-orang atau pihak pihak yang tertentu.
Buku IV Perihal Pembuktian dan lewat waktu (daluwarsa) memuat perihal alat-alat pembuktian dan akibat-akibat lewat waktu terhadap hubungan-hubungan hukum untuk selanjutnya pembahasan menganai hukum perusahaan akan difokuskan pada pembahasan mengenai subyek hukum, obyek hukum, dan hubungan hukum.

1. Subyek hukum perusahaan


Pribadi kodrati (orang)
Orang didalam hukum adalah pembawa hak dan kewajiban pembawa hak: berlakunya seseorang sebagai pembawa hak mulai dari saat ia dilahirkan dan berakhir pada saat ia meninggal. Bahkan bila perlu untuk kepentigannya, dapat dihitung surat hingga orang itu berada didalam kandungan asal saja kemudian ia dilahirkan hidup (Ps2 KUHPer).

Pribadi hukum
Pribadi hukum yang menjadi badan hukum karena diciptakan oleh UU.

3. Domisili Hukum
Domisili :
a.Setiap orang/kumpulan orang-orang menurut hukum harus mempunyai tempat tinggal yang dapat dicari dan mempunyai tempat kedudukan tertentu; b. tempat sesungguhnya dimana ia berada;

Tujuan: untuk menentukan dimana seseorang atau kumpulan


orang-orang dipanggil dan ditarik dimuka hakim.

Macam:
Domisili hukum, domisili yang ditentukan oleh seseorang /kumpulan orang; Domisili Penyelesaian Sengketa, domisili yang dipilih para pihak bila terjadi sengketa; Domisili Penghabisan atau rumah kematian: domisili dimana seseorang meninggal dunia, untuk menentukan hakim yang berwenang mengadili perkara warisan.

Hukum Keluarga
1. Keturunan
Seorang Anak sah ialah anak yang dianggap lahir dari perkawinan yang sah antara ayah dan ibunya. Si ayah dapat juga menyangkal sahnya anak dengan alasan istrinya berZina dengan lain lelaki Keturunan harus dilakukan dengan surat kelahiran yang diberikan oleh pegawai pencatatan sipil

Hadir pada waktu dibuatnya surat kelahiran Anak yang lahir di luar pernikahan,dinamakan natuurlijk kind.Ia dapat di akui atau tidak oleh ayah dan ibunya Jikalau kedua orang tua yang telah kawin belum melakukan pengakuan terhadap anaknya yang lahir sebelum pernikahan ,Pengesahan anak itu hanya dapat dilakukan dengan surat-surat pengesahan.oleh kepala negara Bahwa Undang-Undang tidak memperbolehkan pengakuan terhadap anak-anak yang dilahirkan dari perbuatan Zina ouderlijke macht

2.Kekuasaan Orang Tua


Seorang anak yang sah sampai pada waktu ia mencapai usia dewasa atau kawin,berada di bawah kekuasaan orang tuanya selama kedua orang tua itu terikat dalam hubungan perkawinan Kewajiban untuk mendidik dan memelihara anaknya.Pemeliharaan meliputi:
Nafkah Pakaian,dan perumahan

Kekuasaan orang tua itu tidak saja meliputi diri si anak,tetapi juga meliputi benda atau kekayaan si anak Orang yang melakukan kekuasaan orang tua,dapat dibebaskan dari kekuasaan tersebut berdasarkan alasan ia tidak cakap atau tidak mampu untuk melakukan kewajiaban memelihara dan mendidik anaknya.

3.Perwalian
Pengawasan terhadap anak yang di bawah umur ,yang tidak berada di bawah kekuasaan orang tua serta pengurusan benda atau kekayaan anak tersebut diatur oleh Undangundang Jika salah satu orang tua meninggal,menurut Undang-undang orang tua yang lainnya dengan sendirinya menjadi wali dari anak-anaknya.

4.Pendewasaan
Ialah suatu pernyataan tentang seseorang yang belum mencapai dewasa sepenuhnya atau hanya untuk beberapa hal saja dipersamakan dengan seseorang yang sudah dewasa Dapat diajukan oleh seseorang anak yang sudah mencapai 20tahun kepada presiden.dengan melampirkan surat kelahiran atau bukti-bukti yang lainnya.

5.Pengampuan(curatele)
Orang yang sudah dewasa, yang menderita sakit ingatan menurut Undang-undang harus ditaruh di bawah pengampuan. Permintaan pengmapuan hanya dapat dilakukan oleh anggota-anggota keluarga yang sangat dekat saja. Putusan pengadilan yang menyatakan bahwa orang itu ditaruh di bawah curatele,harus diumumkan dalam berita negara.

6.Orang yang hilang


Jika sudah 5 tahun menghilang,tak ada kabar yang masih menunjukan ia masih hidup.dapat meminta pada hakim supaya mengeluarkan pernyataan bahwa orang yang hilang tersebutdianggap telah meninggal Seorang suami atau istri yang telah meninggalkan tempat tinggalnya lewat 10 tahun.orang itu dapat meminta kepada hakim izin guna kawin lagi.

Hukum Waris
1.Perihal warisan pada umumnya Ada 2 cara mendapatkan warisan; Sebagai ahli waris menurut Undang-undang Karena ditunjuk dalam surat wasiat Yang dapat diwariskan.yaitu: Hak-hak dalam kewajiban dalam laporan hukum kekayaan harta benda saja yang dapat diwariskan

Seseorang waris yang dengan putusan hakim telah dihukum karena dipersalahkan membunuh atau coba membunuh si meninggal,karena telah menghalangi si meninggal untuk membuat surat wasiat menurut kehendaknya ,maka si ahli waris tidak patut menerima warisan Orang yang berhubungan dengan jabatan atau pekerjaanya ,atau hubunganya dengan si meninggal,tidak diperbolehkan menerima keuntungan dari suatu surat wasiat yang di buat oleh si meninggal

2.Hak mewarisi menurut Undang-undang


- Golongan pertama:
1.Anak dan keturunannya 2.Suami atau istri

-Golongan kedua; 1.Orang Tua 2.saudara-saudara

Menerima atau menolak warisan


1. Menerima secara penuh 2. Waktu untuk memikir 3. Penerimaan beneficiar (kewajiban ahli waris melunasi hutang-hutang dan beban)

Perihal wasiat
Testament adalah suatu pernyataan dari seseorang tentang apa yang di kehendaki setelahnya ia meninggal. 3 macam Testament: 1.Openbaar testament 2.Olographis testament 3.testament tertutup atau rahasia

Fidei-commis adalah suatu pemberian warisan kepada seseorang waris dengan ketentuan ,ia wajib menyimpan warisan itu dan setelah lewat suatu waktu atau apabila si waris itu sendiri telah meninggal,warisan itu harus di serahkan kepada seorang lain yang sudah ditentukan dalam testament

Legitieme portie Suatu bagian tertentu dari harta peninggalan yang tidak dapat dihapuskan oleh orang yang meninggalkan warisan.

Perihal pembagian warisan boedel-scheiding ialah sebagai suatu perbuatan hukum yang bermaksud untuk mengakhiri suatu keadaan,dimana terdapat suatu kekayaan bersama yang belum terbagi. inbreng ialah pengembalian benda-benda ke dalam boedel.

Executeur-testamentair dan bewindvoerder Orang Yang meninggalkan warisan berhak untuk menunjuk seorang atau beberapa executeur-testamentair atau pelaksana waris,yang di tugaskan mengawasi bahwa surat wasiat itu sunggug-sungguh dilaksanakan menurut kehendak si meninggal

Harta peninggalan yang tidak terurus Jika ada suatu warisan terbuka dan tiada seseorang pun yang tampil kedepan sebagai ahli waris atau orang-orang yang terkenal sebagai ahli waris semuanya menolak warisan itu,maka harta peninggalan itu di anggap sebagai tidak terurus. BHP

HUKUM PERKAWINAN
ARTI DAN SYARAT-SYARAT UNTUK PERKAWINAN

Perkawinan adalah pertalian yang sah antara laki-laki dan perempuan untuk waktu yang lama.
SYARAT : untuk laki-laki 18 tahun dan wanita 15 tahun Ada persetujuan bebas di kedua belah pihak Perempuan sudah pernah kawin dengan batas waktu lewat dari 300 hari dari perkawinan sebelumnya (masa iddah) Tidak ada larangan undang-undang bagi kedua belah pihak Ada persetujuan orangtua/wali bagi yang dibawah umur

Sebelum Dilakukan Perkawinan : Pemberitahuan (aangifte) Pengumuman (afkondiging) Para pihak yang Mencegah Perkawinan : a) Suami atau isteri serta anak-anak dari pihak yang hendak kawin b) Orang tua kedua belah pihak c) Jaksa

Syarat-syarat yang harus diserahkan agar dapat melangsungkan pernikahan :


Surat kelahiran masing-masing Surat pernyataan dari pegawai pencatatan sipil tentang adanya izinorang tua Proses verbal jika perantaraan hakim dibutuhkan Surat kematian suami/isteri atau surat cerai perkawinan lama Surat keterangan dari pegawai pencatatan sipil tentang tidak adanya perlawanan dari suatu pihak Dispensasi oleh presiden dalam hal larangan untuk kawin

Pembatalan perkawinan
Jika ada anak dalam perkawinan tersebut, anak-anak ini tetap mempunyai kedudukan sebagai anak yang sah; Pihak yang berlaku jujur tetap memperoleh hak-hak yang semestinya didapat sebagai suami/isteri dalam perkawinan yang dibatalkan; Pihak ketiga yang berlaku jujur tidak boleh dirugkan karena pembatalan perkawinan itu.

Hak & kewajiban suami/isteri


Suami/isteri harus setia satu sama lain, bantu membantu,saling memberikan nafkah dan bersama-sama mendidik anak. Pencampuran kekayaan
Seluruh activa dan passiva baik yang dibawaoleh masing-masing pihak ke dalam perkawinan maupun yang akan diperoleh di kemudian hari selama perkawinan.

Tanggung jawab terhadap hutang-hutang


Hutang pribadi Hutang persatuan

Perjanjian perkawinan
Undang-undang hanya mengatur 2 contoh perjanjian yang banyak dipakai, yaitu perjanjian percampuran labarugi dan perjanjian percampuran penghasilan. Dalam perjanjian percampuran laba-rugi,suami/isteri memikul kerugian bersama-sama, sedangkan dalam perjanjian percampuran isteri tidak usah mengganti kekurangan-kekurangan dan tak dapat dituntut untuk hutang-hutang suaminya. Perjanjian pranikah, yang bentuk dan isinya kepada kedua belah pihak diberikan kebebasan seluas-luasnya. Perjanjian mulai berlaku antara suami/isteri pada saat pernikahan ditutup di depan Pegawai Pencatatan Sipil dan mulai berlaku terhadap orang-orang pihak ketiga sejak hari pendaftaranya di kepanniteraan Pengadilan.

Larangan dalam perjanjian perkawinan


membuat suatu perjanjian yang menghapuskan kekuasaan suami sebagai kepala di dalam perkawinan atau kekuasaannya sebagai ayah atau akan menghilangkan hak-hakseorang suami/isteri yang ditinggal mati. membuat suatu perjanjian bahwa suami akan memikul suatu bagian yang lebih besar dalam activa daripada bagiannya dalam passiva. memperjanjikan bahwa hubungan suami/isteri akan dikuasai oleh hukum dari suatu negeri asing.

Perceraian
Perceraian ialah penghapusan perkawinan dengan putusan hakim, atau tuntutan salah satu pihak dalam perkawinan. Alasan perrceraian :
Zina Ditinggalkan dengan sengaja Penghukuman yang melebihi 5 tahun karena dugaan kejahatan Penganiayaan berat atau membahayakan jiwa Salah satu pihak mendapat cacat badan/penyakit sehingga tidak dapat menjalankan kewajibannya sebagai suami/isteri Terjadi perselisihan secara terus menerus antara suami isteri

Pemisahan kekayaan
Biasanya dilakukan untuk melindungi isteri. Pemisahan kekayaan dapat diminta oleh isteri :
Apabila suami berkelakuan tidak baik, mengorbankan kekayaan bersama dan membahayakan keluarga; Apabila suami melakukan pengurusan yang buruk terhadap kekayaan isteri; Apabila suami mengobralkan kekayaan sendiri, hingga isteri akan kehilangan tanggungan yang oleh undangundang diberikan padanya.

Pemisahan kekayaan dapat diakhiri atas persetujuan kedua belah pihak dengan meletakan persetujuan itu dalam suatu akte notaris.

Pengertian Benda (Zaak)


Dalam arti Umum : Segala sesuatu yang dapat dihaki oleh seseorang Dalam arti Sempit : Sebagai barang yang dapat terlihat saja. Dalam arti kekayaan seseorang : Meliputi juga barang-barang yang tak dapat dilihat, yaitu: hak-hak contoh : hak piutang / penagihan

Pengertian Penghasilan

Penghasilan
Penghasilan itu sendiri dari suatu benda

Hak untuk memungut penghasilan

Pembagian benda menurut Undangundang


Benda
Dapat Diganti

Tidak dapat diganti


Dapat diperdagangkan
Tidak dapat diperdagangkan

Dapat dibagi Tidak dapat dibagi Dapat bergerak Tak Bergerak

Penggolongan Benda
Penggolongan Benda Tak bergerak (onroerend) :
Karena sifatnya Karena Tujuan Pemakaian Karena Memang Demikian Ditentukan oleh Undang-Undang

Penggolongan Benda Bergerak :


Karena Sifatnya Karena Penetapan Undang-Undang

Pengertian Hak Kebendaan


Hak Kebendaan ( Zakelijk recht) Suatu hak yang memberikan kekuasaan langsung atas suatu benda, yang dapat dipertahankan terhadap setiap orang

Beda Hak Kebendaan dan Hak Perseorangan


Hak Kebendaan Memberikan kekuasaan atas suatu benda Dapat dipertahankan terhadap tiap yang melanggar itu Hak Perseorangan Memberikan suatu tuntutan /penagihan terhadap seseorang Hanya dapat dipertahankan sementara terhadap suatu pihak

Macam Penuntutan

Penuntutan
Penuntutan kebendaan actiones in rem

Penuntutan perseorangan actiones in personam

Bezit
Bezit ialah suatu keadaan lahir, dimana seseorang menguasai suatu benda seolah-olah kepunyaannya sendiri, yang oleh hukum diperlindungi dengan tidak mempersoalkan hak milik atas benda itu sebenarnya ada pada siapa

Bezit
Anasir yang harus dimiliki Bezit :
Kekuasaan atas suatu benda Kemauan untuk memiliki benda tersebut

Detentie : seseorang menguasai suatu benda berdasarkan suatu hubungan hukum dengan orang lain Pada seorang detentor dianggap kemauan memiliki benda yang dikuasainya itu tidak ada

Bezit
Keberadaan Bezit :
Ditangan pemilik benda bezitter-eigenaar Ditangan orang lain te goeder trouw

Bezitter bisa dianggap :


Jujur Tidak jujur

Cara memperoleh Bezit


Benda Bergerak :
Dengan pengambilan barang dari tempatnya semula Dengan bantuan orang lain (pengoperan)

Benda Tak Bergerak :


Dengan tidak memakai bantuan orang lain Pengoperan dengan suatu pernyataan biasa

Cara Memperoleh Bezit:


Jika orang yang akan mengambil alih Bezit itu,sudah memegang benda tersebut sebagai houder traditio brevu manu atau levering met de korte hand Jika orang yang mengoperkan bezit, berdasarkan perjanjian dibolehkan tetap memegang benda itu sebagai houder constitutum possessorium Jika benda yang harus dioperkan bezitnya dipegang pihak ketiga

Perolehan Bezit
Pasal 539 B.W : orang yang sakit ingatan tidak dapat memperoleh bezit, anak dibawah umur, curatele atau pailit; Pasal 541 B.W : Bezit diperoleh mungkin karena warisan Pasal 1977 B.W (ayat 1) : Bezitberlaku sebagai titel yang sempurna

Bezit atas Benda yang tak Bergerak


Memberikan hak :
1. Bezitter tidak dapat begitu saja diusir oleh pemilik tetapi harus digugat di depan hakim 2. Bezitter jujur, berhak untuk mendapatkan semua penghasilan dari benda yang dikuasainya pada waktu ia digugat di depan hakim 3. Bezitter jujur, karena lewatnya waktu dapat memperoleh hak milik atas benda tersebut 4. Jika diganggu orang lain,dapat meminta hakim supaya dipertahankan pada kedudukannya

Eigendom
Pengertian : hak yang paling sempurna atas suatu benda Pasal 572 B.W : tiap pemilik suatu benda berhak meminta kembali bendanya dari siapa saja yang menguasai berdasarkan hak miliknya Permintaan Kembali didasarkan hak eigendom (revindicatie) : penggugat berhak meminta supaya benda yang diminta kembali itu disita

Perolehan Eigendom
Menurut pasal 584 B.W :
1. Pengambilan 2. Natrekking, jika suatu benda bertambah karena perbuatan alam 3. Lewat Waktu 4. Perwarisan 5. Penyerahan (Levering)

Penyerahan (Levering)

Arti Penyerahan

Perbuatan yang berupa penyerahan belaka feitelijke levering

Perbuatan Hukum yang Bertujuan memindahkan hak milik kepada orang lain juridische levering

Perbedaan Penyerahan:

Code Civil

B.W.

Dalam hal jual beli, hak Suatu perjanjian jual beli milik berpindah pada belumlah berpindah hak saat perjanjian ditutup milik tanpa perbuatan levering

Pemindahan Hak
Menurut B.W.
obligatoire overeenkomst : tiap perjanjian yang bertujuan memindahkan hak itu zakelijke overeenkomst : Pemindahan hak itu sendiri

causaal stelsel : sah atau tidaknya suatu pemindahan hak milik itu tergantung pada sah/tidaknya perjanjian obligatoir abstractstelsel : Lebih mementingkan perlindungan pihak ketiga

Pemindahan Hak Piutang


cessie ialah pemindahan hak piutang yang merupakan penggantian orang yang berpiutang lama cedent dengan orang yang berpiutang baru cessionaris Pasal 613 B.W : pemindahan harus dilakukan dengan suatu akte authentiek Agar pemindahan berlaku, akte authentiek harus diberitahukan secara resmi betekend

Macam Levering
Menurut macam benda :
Levering benda bergerak Levering benda tak bergerak Levering piutang atas nama

Perolehan Hak
acquisitieve verjaring : Perolehan hak karena lewatnya waktu; bijzondere titel : Perolehan hak karena pemindahan hak secara khusus, satu per satu dari seseorang kepada orang lain; algemene titel : Sekelompok hak seseorang berpindah en bloc pada seseorang lain;

Hak Kebendaan di Atas Benda Orang Lain


erfdienstbaarheid : Suatu beban yang diletakan diatas suatu perkarangan untuk keperluan suatu perkarangan lain yang berbatasan.
Diperoleh lewat waktu Dihapus bila perkarangan jatuh ke tangan satu orang / lewat waktu (lama tidak digunakan)

Hak Kebendaan di Atas Benda Orang Lain


Hak Opstal : suatu hak untuk memiliki suatu bangunan / tanamam di atas tanah orang lain (pasal 711 B.W)
1. 2. 3. 4. Diperoleh : karena suatu titel dan lewat waktu Dihapus : Apabila hak jatuh dalam satu tangan Selama 30 tahun tidak dipergunakan Waktu untuk diperjanjikan sudah lampau Diakhiri oleh pemilik Tanah

Hak Kebendaan di Atas Benda Orang Lain


Hak Erfpacht : suatu hak kebendaan untuk menarik penghasilan seluas-luasnya untuk waktu yang lama dari sebidang tanah milik orang lain dengan kewajiban membayar sejumlah uang (pacht) (pasal 720 B.W) Vruchtgebruik : suatu hak kebendaan untuk menarik penghasilan dari suatu benda orang lain, seolah-olah benda itu kepunyaannya sendiri engan kewajiban menjaga benda itu tetap dalam keadaan semula (pasal 756 B.W)

Pand dan Hypotheek


Pandrectht : suatu hak kebendaan atas suatu benda yang bergerak kepunyaan orang lain yang semata-mata diperjanjikan dengan menyerahkan bezit atas benda tersebut, dengan tujuan untuk mengambil pelunasan suatu hutang dari pendapatan penjualan benda itu, lebih dahulu dari penagih lainnya (pasal 1150 B.W)

Pand dan Hypotheek


Hypotheek : suatu hak kebendaan atas suatu benda yang tak bergerak, dengan tujuan untuk mengambil pelunasan suatu hutang dari pendapatan penjualan benda itu

Pand dan Hypotheek


Hak-hak seorang Pandnemer : 1. Berhak untuk menahan barang yang dipertanggung jawabkan sampai pada hutang yang dilunasinya 2. Berhak muntuk mengambil pelunasan ini dari pendapatan penjualan barang tersebut 3. berhak untuk meminta ganti biaya-biaya yang telah ia keluarkan uantuk menyelamatkan barang tanggungan itu 4. Berhak untuk menggadaikan kembali barang tanggungan itu Kewajiban-kewajiban Pemegang Gadai : 1. Bertanggung jawab tentang hilangnya atau kemunduran harga barang tanggungan jika disebabkan karena kelalaiannya 2. Memberitahukan pihak yang terhutang jika ingin menjual barang tanggungan tersebut 3. Memberikan perhitungan tentang pendapatan penjualannya itu setelah ia mengambil pelunasan hutangnya, harus menyerahkan kelebihannya kepeda yang berhutang 4. Harus mengembalikan barang tanggungan bila hutang pokok, bung, dan biaya untuk menyelamatkan barang tanggungan telah dibayar lunas

Beda Pand dan Hypotheek


Disertai penyerahan kekuasaan - Dihapus, bila barang berpindah ke tangan orang lain
Pandrecht lebih dari satu tak pernah terjadi

Tidak disertai penyerahan kekuasaan Tetap sebagai beban walaupun berpindah tangan Beberapa Hypotheek dibebankan bersama biasa

Pand dan Hypotheek


Hak yang boleh diperjanjikan (bedingen) dalam hypotheek : 1. Memberi kuasa pada pemegang hypotheek untuk menjual sendiri (Bending von Eigenmachtige) 2. Pembatasa hak milik persil untuk menyewakan persilnya (Huurbeding) 3. Pemilik Persil berhak menjual persilnya kepada siapa saja (Bending Van Niet-Zuivering) 4. Pemegang Hypotheek berhak mintadiperjanjikan asuransi atas hypotheeknya (Assurantie-Bending)

Sifat Hak Kebendaan


Sifat Hak Kebendaan : 1. Memberi kekuasaan lansung atas suatu benda 2. Dapat dipertahankan terhadap tiap orang 3. Punya sifat Melekat 4. Hak yang lebih tua selalu dimenangkan terhadap lebih muda Hak Kebendaan : 1. Untuk Kenikmatan 2. Untuk Jaminan

Privilege
Bevoor (Pasal 1134) Suatu kedudukan istimewa dari Rechteschulden (Seorang penagih yang diberikan oleh UU berdasarkan sifat piutang) Piutang yang diberikan Privilege terhadap barang tertentu : 1. Biaya perkara untuk penyitaan/penjualan suatu benda 2. Uang sewa dari barang tidak bergerak 3. Harga barang bergerak yang belum dibayar pembeli 4. Biaya untuk menyelamatkan suatu benda 5. Biaya pembuatan benda yang belum di bayar

Privilege
Piutang yang di berikan Privilage terhadap kekayaan orang yang berhutang : 1. Biaya eksekusi 2. Ongkos penguburan/pemgobatan selama sakit 3. Penagihan pembelian bahan makanan orang yang berhutang selama 6 bulan terakhir 4. Penagihan Kostschoolhouders untuk tahun yang terakhir Hak Reklame : Hak untuk meminta kembali, selama (1145 BW) barang tersebut masih ada/belum dijual

2. Bentuk Perusahaan:
I. Badan Usaha Milik Negara (BUMN) - Perusahaan Jawatan - Perusahaan Umum - Perusahaan Perseroan II. Badan Usaha Milik Swasta - Perusahaan Perorangan; - Perkumpulan, terbagi atas : a. Persekutuan Orang ( Personens Venootshap) 1). Persekutuan Perdata 2). Persekutuan Firma 3). Persekutuan Komanditer b. Persekutuan Modal (Capital Venootshap) 1. Perseroan Terbatas (UU No.1/1995) 2. Koperasi (UU No.25/1992) 3. Yayasan (UU No. 16/2001 jo No.28/2004) 4. Dana Pensiun (UU No.22/1922)

3. Domisili Hukum
Domisili :
a.Setiap orang/kumpulan orang-orang menurut hukum harus mempunyai tempat tinggal yang dapat dicari dan mempunyai tempat kedudukan tertentu; b. tempat sesungguhnya dimana ia berada;

Tujuan: untuk menentukan dimana seseorang atau kumpulan


orang-orang dipanggil dan ditarik dimuka hakim.

Macam:
Domisili hukum, domisili yang ditentukan oleh seseorang /kumpulan orang; Domisili Penyelesaian Sengketa, domisili yang dipilih para pihak bila terjadi sengketa; Domisili Penghabisan atau rumah kematian: domisili dimana seseorang meninggal dunia, untuk menentukan hakim yang berwenang mengadili perkara warisan.