Anda di halaman 1dari 7

A.

Identitas Buku
Judul Penulis Editor : JANJI LANGIT : Aishworo AnG : Abu Firly Bassam Taqiy

Cover & Perwajahan Isi: KibarCreation Cetakan Tebal Halaman Ukuran Kertas Tahun Terbit Penerbit :1 : 333 hlm. : 14 x 21 cm, ISBN. : 2010 : HIKAM PUSTAKA, Perum Satria Nusantara No.12 Bantul, Jogjakarta.

B. Sinopsis
JANJI LANGIT
ZARATHUSTRA, Musa, Isa, atau Muhammmad adalah orang-orang yang pikirannya sudah tidak waras. Mereka itu orang jahat yang telah memasukkan manusia dalam penjara gelap bernama agama. Ya, Tuhan memang ada. Tuhan ada dalam imajinasi liar orang -orang sinting. Jika Tuhan ada dan membawa keselamatan, mengapa Tuhan tidak menyelamatkan ibuku ketika diperkosa, dibunuh, kemudian dibuang ke sungai seperti sampah . Itulah yang dikatakan seorang pemuda yang seluruh tubuhnya dihiasi oleh tato sebut saja namanya Acet. Sepenggal pernyataan yang membuat siapa saja yang mendengarkan akan naik darah, terlebih bagi orang yang sangat kuat imannya. Namun tidak dengan Bejo tokoh utama dalam novel ini yang juga menihilkan Tuhan. Karena kelakuan mereka yang kafir, mereka diberikan hukumam oleh Tuhan. Mereka dikejar-kejar oleh rentenir hingga nyawa mereka hampir melayang. Disaat

seperti ini Tuhan memberiak mereka pertolongan untuk membuka hati mereka. Akan tetapi hanya Bejo lah yang dibukakan hatinya. Setelah itu Bejo kembali ke kampung halamannya untuk mencari Tuhan dan berjanji akan membawakan Tuhan kepada sahabatnya Acet. Setelah kembali ke kampung halamannya ia memulai mencari Tuhan dengan cara masuk di UMY. Tanpa bekal ilmu sedikitpun ia mengikuti tes, walaupun ia tidak bisa membaca Al quran ia diterima di UMY. Setelah di UMY ia mulai mendapat sedikit ilmu tentang agam yang enuntunnya ke jalan Allah. Di Muhammadiyah ia bertemu dengan gadis keturunan Jerman namanya Anisa Hinke. Bejo sangat bersyukur mempunyai sahabat sebaik Hinke, disaat ia sedih dan dalam masalah Hinke selalu mendukung dan membangkitkan semangatnya lagi. Hinke seperti menjadi guru bagi Bejo yang akan menuntutnya kejalan mencari Tuhan. Disaat ia sudah mulai menemuka Tuhan, cobaan datang menghampirinya. Hinke dikeluarkan dari kampus karena ia dituduh telah mencuri HP-Salma dan memperlihatkan tubuh indahnya tanpa busana. Semua itu memang fitnah karena Hinke adalah seorang muslimah sejati, jangankan untuk membuka busanya, membuka jilbabnya saja ia tidak pernah berani. Semua itu fitnah dari sahabtnya karean dibutakan cinta yaitu Salma. Setelah dikeluarkannya Hinke dari UMY, Bejo merasa tidak bergairah lagi belajar karena dia sedih melihat wanita seperti Hinke yang memiliki kemampuan yang tinggi harus putus kuliah. Kemuadian dengan hati yang berat demi, dia berani mengarang cerita dengan menyebut dirinya sebagai pelaku semua itu. Setelah itu Hinke bisa menikmati bangku kuliah lagi tapi Bejo harus keluar dari sana. Bejo merasa sedih karena harus meninggalkan banyak kenangan indah di Muhammadiyah. Setalah merasa yakin ia kembali lagi ke kota pahlawan itu untuk menepati janjinya. Tepatnya di jembatan Merah Bejo dan Acet berjanji untuk bertemu lagi. Tapi setelah sampai disana dia tidak menemukan seorang pun termasuk Acet hingga berhari-hari samapi persedian uangnya habis. Setelah keputus asaan menemui jalannya ia pu kembali pulang. Namun tiba-tiba Acet muncul di depannya dengan penampilan yang jauh berbeda dari yang dulu. Acet pun membawa Bejo kerumah barunya dan di rumah itu Bejo memulai menunaikan janjinya, tapi ternyata Acet masih seperti dulu. Segala sesuatu telah disampaikan Bejo untuk meyakinkannya, tapi hatinya sudah terlalu hitam untuk menerima hidayah dari Tuhan. Pada akhirnya Acet menemukan Tuhan disaat peluru menembus dadanya. Acet meninggal ditangan kekasih lamanya yaitu Elisa. Diakhir hayatnya Acet berkata

kalu dia telah menemukan tuhan yang di cari-cari oleh Bejo. Dan kesedihan yang mendalam menjadi akhir cerita antara Acet, Bejo dan Elisa didalam menuai janji langit.

C. Unsur-unsur Intrinsik Novel


1. Tema : Perjalanan mencari Tuhan. (aku mau mencari Tuhan.pasti aku akan kembali . Aku akan kembali membawa tuhan untukmu..hal 25) - Menurut Moeliena (1990:921),Tema adalah pokok pikiran, dasar cerita (dipercakapkan) yang dipakai sebagai dasar mengarang dan mengubah sajak. - Menurut Stanton (1965:4),Tema merupakan ide sentral atau pokok dalam karya.

2. Penokohan : Menurut Panuti Sudjiman(1988:16), Tokoh merupakan individu


rekaan yang mengalami peristiwa atau berlakuan dalam berbagai peristiwa dalam cerita. Dan Stanto(1965:17),Yang dimaksud dengan tokoh utama ialah tokoh yang aktif pada setiap peristiwa, sedangkan tokoh utama dalam peristiwa tertentu . a. Acet : - Kafir (mereka mengarang adanya Tuhan..hal 1-25) - Kasar(Dasar wanita keras kepala! Sudah kubilang gugurkan saja..hal 8) b. Bejo : - Kasar (ku sumpal mulutnya dank u cabut pisau dipinggangku.hal 11) - Pentaubat ( aku mau mencari Tuhanhal 25-332) - Pekerja Keras (seperti hari sebelumnya,,.Nyaris tanpa istirahat 74) - Baik hati (Ah sudahlah, aku tidak minta apa-apa.80-332) - Pemberani (kita ke bukit Pitulang. Hal 254-288) c. Elisa : - Pencinta (aku sangat mencintai Kak Acet. Inilah wujud

kecintaanku..329) d. Hinke : - Baik hati (apalah arti sebuah permata dibanding persahabatan.80-82) - Motivator ( lihat dirimu.dirimulah jawabanya..90-160) - Muslimah (tak mau bersentuhan dengan bukamuhrimnya..80-182) e. Warsono : - Pekerja keras (dia seorang pekerja keras32-38)

- Taat beribadah (penghormatannya tinggi pada sholat berjamaah..32) -Penyabar (cukup berapapun rupiah orang menghargainya32) f. Bu Bidan : Baik hati (aku melihat ketulusan dalam persahabatan u..23 -16) g. Keluarga Bu Bidan : Baik Hati (pintu rumah selalu terbuka untuk mu302-311) h. Fatima Mae : Motivator(kamu masih muda. Aku yakin kesempatan ini..37 -38) i. Wahyu : Perhatian(bangun sahabatku mari mengerjakan shalat64-65) j. Bram : - Pendengki (hay bajingan, jangan engkau dekat,,, 171-232) - Sirik ( Besok tanggal 17 Suro Malikat Kazdar akan datang233) k. Salma : jahat(tega menzholimin sahat sendiri..232)

l. Penguji : Kejam (ulangi! perintahnya kejam49) m. Syaikh Muhyuddin : Berwibawa (.seluruh yang ada ditubuhnya memancarkan khariama luar biasa...106-108) n. Syaikh Hasyim Asyari : Kejam (Anak muda tak bergununa! Tak tahu malu menanyakan masalah remeh begitu padanya111) o. Tukijo : Pemimpin yang baik (Dia tak akan sudi makan sebelum anak buahnya

lebih dulu menyentuh hidangannya..134) p. Aprilia Bekti : Pintar (seorang gadis cantik yang berilian..134) r. Anisa Rahmawati : Amanah (tak ada sedikitpun niat untuk menyelewengkan uang organisasi134) s. Johan Pangestu : Cerdas (Dia amat peka terhadap masalah sosial, politik, dan pemikiran kontenporer135) t. Yarudin : Fundamentalis (...Yarudin tumbuh menjadi pemuda yang fundamentalis...160) u. Suwahyudi : Pekerja keras (dia rela menempuh jarak tak kurang dari 90 kiloketer pulang pergi..135)

v. Nanang : Dingin hati (..pemuda bermata dingin yang selalu antusias.135) w. Yuliana : Cantik (senyum seindah bunga krisan, seanggun bunga anggrek..135) x. Aiswhoro Ang : Sederhana (, tampilannya sederhan..137) y. Hanuan Hadar : Pembual (Tujuh biadari cantik mendatangiku. Mereka adalah putrid dari surge..239-240)

3. Alur/Plot

: Menurut Morjorie Boulton( 1975 : 45),Plot adalah pengorganisasian dalam novel atau penentu struktur novel. (Aminuddin, 1987:83),Plot adalah rangkaian cerita yang dibentuk oleh tahapan-tahapan peristiwa, sehingga menjalin suatu cerita yang dihadirkan oleh para pelaku dalam suatu cerita.

- Maju

: keluarlah cari makanan. Ketika aku kembali,12-332)

- Mundur : jauh sekali aku melintasi lorong,,,aku membuka mata105-113)

4. Latar/Setting : Menurut Nadjid (2003:25) latar ialah penempatan waktu dan


tempat beserta lingkungannya dalam prosa fiksi. Menurut pendapat Aminuddin (1987:67), yang dimaksud dengan setting/latar adalah latar peristiwa dalam karya fiksi baik berupa tempat, waktu maupun peristiwa, serta memiliki fungsi fisikal dan fungsi psikologis a. Waktu : - Pagi hari (menjelang matahari merekah33) - Malam hari ( bagi Elisa mala mini mungkin.8) - Siang hari (menjelang siang Acet.17) - Senja (matahari ahmpir tenggelammenciptakan lautan jingga208) b. Tempat : - kamar bekas gudang. - jalan raya - rumah Bejo - masjid - kampus - area parker

- kantin - Bunder Rest Area - Bukit Naga - Gua Halimun - rumah Bu Bidan - Jembatan Merah - rumah Acet c. Suasana : - Tegang (dalam ruangan ujian in, aku terperangkap ketakutan40-59) - Sedih (air mataku yang hanya,,,,kupeluk jasad sahabatku330-331) - Bahagia ( wulan kamu lihat sepasang camar yang bahagia94-96) - Pilu (Bejo kita harus akhiri hubungan kita.97-101) - Sunyi ( diluar keadaan benar-benar sepi11)

5. Sudut Pandang : Cara pengarang menampilkan para pelaku dalam cerita yang
dipaparkannya disebut sudut pandang, atau biasa diistilahkan dengan point of view (Aminuddin, 1987:90). Lebih lanjut Atar Semi (1988:5758) menegaskan bahwa titik kisah merupakan posisi dan penempatan pengarang dalam ceritanya. Ia membedakan titik kisah menjadi empat jenis yang meliputi : (1) pengarang sebagai tokoh, (2) pengarang sebagai tokoh sampingan, (3) pengarang sebagai orang ketiga, (4) pengarang sebagai pemain dan narrator. Sudut Pandang : Orang pertama pelaku utama (mengapa kamu katakan begitu, Cet? tanyaku pelan1-332). Dan orang pertama serba tahu (Acet adalah seorang yatim piatu. Dia melalui masa kecilnya dengan sangat mengerikan.2-331).

6. Gaya Bahasa : Dalam karya sastra, istilah gaya bahasa mengandung pengertian
cara seorang pengarang menyampaikan gagasannya dengan menggunakan media bahasa yang indah dan harmonis serta mampu menuansakan makna dan suasana yang dapat menyentuh daya intelektual dan emosi pembaca. Aminuddin (1991:72). Wiyanto

(dalam Komara, 2010) mengatakan bahwa gaya bahasa adalah cara menyampaikan pikiran dan perasaan. Gaya Bahasa : gaya bahasa dalam novel ini menggunakan bahasa yang formal dengan sedikit bahasa daerah dan bahasa asing di dalamnya namun semua itu penuh dengan makna dan mudah dimengerti oleh pembaca karena disediakan catatan kaki.(orang-orang yang pikirannya sudah tidak wara.1-332)

7. Amanat

: Amanat yang terdapat dalam karya sastra tertuang secara implisit. Secara implisit yaitu jika jalan keluar atau ajaran moral itu disiratkan dalam tingkah laku tokoh menjelang cerita berakhir,Sudjiman (1986:35).

Amanat

: - Kita harus yakin dengan adanya Tuhan, jika tidak maka kita tidak tidak lebih dari orang kafir yang mudah dipengaruhi setan. Tidak ada kata terlambat untuk kita mencari Tuhan. Selama kita masih punya keyakinan akan adanya Tuhan maka kiat pasti akan menemukannya. Jauhilah perbuatan syirik karena syirik merupakan suatu perbuatan yang paling dibenci Allah (Tuhan Yang Maha Esa).