Anda di halaman 1dari 12

IDENTITAS BUKU Judul Buku : My Idiot Brother Pengarang Penerbit Cetakan Tebal Buku : Agnes Davonar : Inandra Published

: I, November 2011 : 267 Halaman

RESENSI NOVEL
Sinopsis Novel My Idiot Brother Karya Agnes Davonar Cerpen karya Agnes Davonar ini menceritakan tentang seorang gadis berumur 13 tahun bernama Angel. Angel tidak pernah menerima keadaan kakaknya Hendra yang terlahir dengan keterbelakangan mental . Walaupun Angel begitu malu dan membencinya , Hendra tidak pernah merasa sedih. Hendra tetap memberikan kasih sayang seorang kakak kepada adiknya, terutama jika Angel sedang berulang tahun, Hendra rela untuk menabung uang belanjanya setiap hari agar ia bisa membelikan hadiah ulang tahun kepada adiknya tersebut. Karena memiliki kakak yang sering diejek oleh teman-temannya idiot. Angel selalu mendapatkan hinaan dan cacian teman-teman sekolahnya, terutama Agnes yang merasa Angel sebagai ancaman dia untuk mendapatkan hati Aji. Semenjak kedatangan Aji di sekolah itu, Angel memiliki sahabat yang selalu menemaninya bermain basket dan menceritakan semua masalahnya. Namun, Angel tetap saja merahasiakan keadaan Kakaknya tersebut kepada Aji meskipun Aji tidak mempermasalahkannya. Suatu ketika, Angel mengalami sebuah kecelakaan dimana tak seorang pun mampu menyelamatkan dirinya selain kakaknya sendiri yakni Hendra. Demi

cintanya kepada sang Adik, Hendra rela mengorbankan apapun termasuk nyawanya sendiri untuk Angel. Analisis Unsur Intrinsik Novel My idiot Brother 1. Tema Menurut pendapat Saad (1967:185), tema adalah persoalan pokok yang menjadi pikiran pengarang, di dalamnya terbayang pandangan hidup dan cita-cita pengarang Menurut Holmon (1981:443),Tema merupakan gagasan sentral yang mencakup permasalahan dalam cerita, yaitu suatu yang akan diungkapkan untuk memberikan arah dan tujuan cerita karya sastra. Menurut Moeliena (1990:921),Tema adalah pokok pikiran, dasar cerita (dipercakapkan) yang dipakai sebagai dasar mengarang dan mengubah sajak.

Tema novel ini adalah kisah pengorbanan seorang kakak terhadap adiknya. Gambaran tema ini terdapat pada petikan novel halaman 132 -133: Ini sudah hari kedua adik dirawat di rumah sakit dan tidak ada perubahan . Adik masih koma dan tak sadarkan diri. Dokter mengatakan jujur apa adanya tentang kondisi Adik. Anak ibu membutuhkan darah yang sangat banyak. Tidak mungkin darah dari kakaknya sendiri cukup, itu bisa membuat jiwa kakaknya sendiri jadi terancam. Kakak berpikir saat itu dan merasa takut Aku tidak mendapatkan donor sehingga ia memaksakan diri untuk mendonorkan darahnya. Kakak memasuki ruangan dimana ia diambil darahnya. Seorang suster mendekatinya. Darah..darah untuk Adik..ambil...Kakak tidak ingin adik mati. Tidak bisa. Belum ada izin dari dokter. Saya tidak bisa lakukan. Karena suster tidak mengizinkan, kakak nekad menusukkan dirinya dengan jarum sehingga dokter pun datang dan bersedia mengambil darah kakak. Bukti pendukungnya juga terdapat pada petikan novel hal: 134

Suatu malam, ibu tidur di dekatku. Kakak terbangun dari tidurnya karena tidak melihat kado yang disiapkan kakak semalam. Kakak takut hadiah itu hilang, lalu ia melihat suster menaruh buku itu dia atas lemari. Kakak ingin mengambilnya dengan kursi. Kakak berhasil mengambil buku itu namun tiba-tiba matanya berkunang-kunang dan jatuh dari kursi dengan kepala menghantam meja. Semenjak kejadian itu, kata dokter kakak mengalami hemofili akut karena kehilangan banyak darah dan lumpuh. Hingga pada akhirnya Aku tak percaya kalau kakak sudah pergi untuk selamanya dengan tenang.

2. Latar Menurut Nadjid (2003:25) latar ialah penempatan waktu dan tempat beserta lingkungannya dalam prosa fiksi Menurut pendapat Aminuddin (1987:67), yang dimaksud dengan setting/latar adalah latar peristiwa dalam karya fiksi baik berupa tempat, waktu maupun peristiwa, serta memiliki fungsi fisikal dan fungsi psikologis. a) Latar Tempat Latar tempat novel ini sudah disebutkan dengan jelas oleh pengarang pada hal : 54, 21, dan 127 yakni di rumah, sekolah dan rumah sakit. Aku main sama Kakak dulu di kamar. Ayahkan baru sampai, istirahat saja.... Aku membawa kakakku, sesampainya di kamar, aku melepas tanganku dengan kasar dan merebahkan tubuhku di ranjang. Pernah suatu ketika, Ibu dan Kakakku datang menjemput aku ke sekolah dengan mobil. Mereka menunggu ku di pintu gerbang. Ibu hanya menangis melihat keadaanku dan kakakku pun ikut menangis. Ia berjalan meninggalkan ibu menuju ruang Unit Gawat Darurat. Ia melihatku yang tak sadarka diri dari balik pintu setelah transfusi darah dan beberapa operasi kecil. b) Latar waktu

Pengarang menuliskan dengan jelas soal waktu seperti pagi , siang ataupun malam hari pada hal : 8, 118 , dan 134. Adik...Adik.. bangun... sudah pagi...Adik harus sekola... Aku segera berjalan meninggalkan ruang tamu secepat mungkin ketika melihat jam sudah menunjukkan pukul 16.35 WIB. Acaranya sendiri akan dimulai pukul lima sore nanti, Aku tidak mau telat. Suatu malam ,Ibu tertidur di sampingku, Kakakku bangkit dari ruangan ia mendodnorka darahnya untukku. c) Latar Sosial Di dalam novel ini, umumnya menggambarkan kebiasaan seseorang, cara hidup, sikap dan bahasa. Tergambar pada petikan novel hal : 20-21 Mereka menungguku di pintu gerbang saat bubaran sekolah, dengan wajah kakakku yang idiot itu yang tampak sedang menghisap permen lolipopnya dan yang menjijikkan adalah air liurnya yang berjatuhan ke kerah bajunya yang sudah di pasang sapu tangan terikat oleh ibuku. Dari cuplikan di atas, tampak latar sosial berdasarkan kebiasaan, cara hidupnya, sikap dan usia. 3. Alur (plot) Menurut Virgil Scoh( 1966 : 2),Plot adalah prinsip yang isensial dalam cerita. Menurut Morjorie Boulton( 1975 : 45),Plot adalah pengorganisasian dalam novel atau penentu struktur novel. (Aminuddin, 1987:83),Plot adalah rangkaian cerita yang dibentuk oleh tahapan-tahapan peristiwa, sehingga menjalin suatu cerita yang dihadirkan oleh para pelaku dalam suatu cerita. Dalam novel ini, menggunakan alur maju yang di bagi menjadi tiga babak yaitu bagian awal, konflik dan penyelesaian. a. Bagian awal ( perkenalan) hal: 13

Beginilah hidupku setiap pagi, makan pagi semeja dengan seorang kakak bodoh yang makan saja harus berantakan keman-mana seperti balita yang baru belajar makan. Tapi yang aku heran, kenapa ibuku bisa bertahan dan bersabar menghadapi kakkku yang aneh ya? Kadang Aku berpikr, mengapa Kakakku menjadi cacat seperti ini ya? Karena penasaran, Aku pernah mendengar dari bibiku, kalau kakakku terkena penyakit down syndrome atau keterbelakangan mental. b. Bagian tengah (konflik) hal :59 Angel, kenapa kamu benci sama kakakmu sendiri? Apakah menurutmu itu hal yang benar ? Aku terdiam bebarapa saat kemudian memutuskan untuk mengatakan semuanya. Angel cuma malu dengan teman-teman yang suka ledekin Kakak idiot. Angel sudah bilang sama Ibu, jangan jemput Angel di sekolah kalau sama Kakak, tapi Ibu sengaja tidak dengar apa yang Abgel mau!! Seburuk apaun kakakmu, dia tetap Kakakmu. Kalau sudah begini takdir kamu, kamu tidak akan pernah bisa mengubah apapun Angel, Kenapa kamu harus malu ? Aku tau dia kakakku tapi aku cuma gak mau kakak dijadikan alasan teman-teman untuk menghinaku. Itu sakit Bu...itu gak enak. Ibu ngerti gak sih perasaanku? Angelsudah cukup menderita menerima kenyataan kalau punya kaka cacat. Tolong jangan tambah penderitaan Angel juga di sekolah karena jadi bahan ejekan teman-teman! kataku sambil menangis. Melihat aku dan Ibu berdebat. Kakak menuju dapur, Ibu jangan marahi Adik... jangan.... Aku dan Ibu langsung memperhatikan kakakku. Aku merasa jengkel dan langsung lari ke kemar.

c. Bagian akhir (penyelesaian) hal :127

Semenjak Aku di rawat di rumah sakit karena tertabrak sepeda motor, Aku tak pernah sadarkan diri karena kehilangan banyak darah dan satunya yang bisa menyelamatkanku hanyalah kakakku sendiri. Namun dokter mengatakan kalau Aku tidak bisa menerima donor dari Kakakku saja, karena kakakku itu punya kelainan mental yang tidak boleh begitu saja mendonorkan darah secara medis, itu bisa membuat jiwa kakakku sendiri jadi terancam. Namun, kakakku yang keras kepala memaksakan diri untuk mendonorkan darahnya terus, karena jika tidak, dia sendiri yang akan menusukkan jarum itu ke tubuhnya. Karena sikap keras kepala dan sayangnya terhadapku itu, ia terkena hemofili akut. Ia terjatuh saat mengambil hadiah yang sudah disiapkan untukku dan kepalanya terbentur keras hingga lumpuh. kakak cepat sembuh ya...kataku. Ini pertama kali aku melihatnya seperti ini. Ia memang gampang sakit,tapi tak separah ini. Apalagi mendengar dia kejatuhan hingga lumpuh, itu membuatku miris. Aku meras lelah dan harus kembali ke kamar, namun karena efek obat dokter membuat aku tertidur. Saat aku terbangun beberapa jam kemudian, Aku melihat Ayah menangis sambil berkata: kakakmu...dia sudah pergi... beristirahat dengan tenang... Ada rasa kaget dan rasa tak percaya mendengar perkataan Ayah. Gak mungkin ! kenapa bisa begitu? Tadi kakak masih baik-baik saja? jeritku histeris. sudah terlambat, andai saja kakakmu tidak memaksakan diri untuk menyumbag darah, semua tidak akan seperti ini. Dari perkataan Ayah, Aku menangis dan baru menyadari betapa aku tak menyangka kakakku melakukan semua ini. Setelah semua yang ku lakukan terhadapnya dulu, ia masih teap menyayangiku sebagai adiknya bahkan ia rela mengorbankan dirinya untukku, aku benar-benar menyesal...

4. Penokohan

Menurut Panuti Sudjiman(1988:16), Tokoh merupakan individu rekaan yang mengalami peristiwa atau berlakuan dalam berbagai peristiwa dalam cerita. Tokoh pada umumnya berwujud manusia, tetapi dapat juga berwujud binatang atau benda yang diinsankan. Panuti Sudjiman (1966:25), Tokoh merupakan bagian atau unsur dari suatu kebutuhan artistik yaitu karya sastra yang harus selalu menunjang kebutuhan artistic. Stanto(1965:17),Yang dimaksud dengan tokoh utama ialah tokoh yang aktif pada setiap peristiwa, sedangkan tokoh utama dalam peristiwa tertentu . a. Tokoh Aku Tokoh ini begitu berperan dalam novel ini karena dari tokoh inilah kita bisa tahu jalan ceritanya. Pengarang menggambarkan tokoh ini sebagai gadis yang benci terhadap kakaknya sendiri, angkuh namun baik, cuek. Bukti pendukungnya terdapat pada hal : 59 Angel, kenapa kamu benci sama kakakmu sendiri? Apakah menurutmu itu hal yang benar ? Aku terdiam beberapa saat kemudian memutuskan untuk mengatakan semuanya. Angel cuma malu dengan teman-teman yang suka ledekin Kakak idiot. Angel sudah bilang sama Ibu, jangan jemput Angel di sekolah kalau sama Kakak, tapi Ibu sengaja tidak dengar apa yang Angel mau!!

b. Hendra Pengarang menggambarkan tokoh Hendra sebagai kakak yang penyayang, sabar, memiliki keterbelakangan mental, dan baik. Bukti pendukungnya terdapat pada kutipan novel hal :96 sudah berapa lama kakak menyimpan uang itu? sudah lama ibu... ini sudah terkumpul banyak untuk hadiah adik... Adikmu tidak pernah berterimakasih dan baik padamu, mengapa kamu mau mengumpulkan uang saku untuk membelikan ia kado ulang tahun? Adik sayang Kakak...Kakak juga sayang Adik...tak apa-apa...

c. Agnes Pengarang menggambarkan tokoh Agnes sebagai gadis yang jahat, iri, dengki, dan pembohong. Bukti pendukungnya pada hal :23 Itu siapa loe? Adik, Kakak, atau...peliharaan loe? kata Agnes yang disambut tawa oleh kedua temannya. Halo anak cacat! Pantesan loe bego banget di kelas, secara kakaknya cacat. Alhamdulillah ya...sesuatu itu pasti ada sebabnya,kata Agnes mengejek sambil meirukan gaya ala Syahrini. Agnes dan kawan-kawannya melihat Aji dan Angel sedang bermain basket bersama, kok si Aji bisa ngobrol sama Angel sih? Rese banget!! kata fifi. Dasar tuh cewek. Gatel banget , gak tau apa kalau kita-kita juga suka? d. Aji Tokoh Aji memiliki sifat yang baik hati, penyabar, dan sayang sama keluarga. Bukti pendukungnya yaitu pada hal :88 Gue dulu punya kakak cewek, tapi sayang dia udah meninggal karena sakit. Makanya Gue sekeluarga pindah ke singapore untuk ngobatin dia. Setahun lamanya bertahan, kanker itu akhirnya merenggut nyawanya... Sorry... turut berduka cita... Gak apa-apa, santai aja. Yang penting buat gue dia udah tenang di sana, dibanding harus menderita melawan penyakitnya. Tuhan pasti memilih jalan terbaik buat dia. Dan mungkin memang itulah caraNya. 5. Sudut Pandang (point of view) Atar Semi (1988:51) yang menyebutkan istilah sudut pandang, atau point of view dengan istilah pusat pengisahan, yakni posisi dan penobatan diri pengarang dalam ceritanya, atau darimana pengarang melihat peristiwa-peristiwa yang terdapat dalam cerita itu. Lebih lanjut Atar Semi (1988:57-58) menegaskan bahwa titik kisah merupakan posisi dan penempatan pengarang dalam ceritanya. Cara pengarang menampilkan para pelaku dalam cerita yang dipaparkannya disebut sudut pandang, atau biasa diistilahkan dengan point of view (Aminuddin, 1987:90).

Di dalam novel ini, pengarang menggunakan sudut pandang orang pertama sebagai tokoh utama karena pengarang memposisikan dirinya sebagai tokoh Aku. Bukti pendukungnya yaitu pada hal :10 Di sekolah baruku, aku tidak memiliki banyak teman cewek karena aku memang sedikit tomboy. Aku suka sekali bermain basket bersama teman laki-laki yang mungkin berbeda kelas denganku. Beginilah hidupku,harus berjuang bangun pagi untuk sekolah. Makan pagi semeja dengan kakakku yang bodoh yang makan saja harus berantakan kemana-mana seperti balita yang baru belajar makan. 6. Gaya Bahasa Di dalam novel ini, pengarang menggunakan bahasa sehari-hari sehingga mudah dimengerti. Selain itu, pengarang juga tidak menggunakan majasmajas sehingga tidak membingungkan pembaca. Cerita dalam novel ini benar-benar nyata sehingga begitu menyentuh siapapun yang membacanya. 7. Amanat Secara implisit yaitu jika jalan keluar atau ajaran moral itu disiratkan dalam tingkah laku tokoh menjelang cerita berakhir,Sudjiman (1986:35). a. Jangan pernah menyalahkan takdir yang ada karena itu tidak ada manfaatnya, hanya akan membuang-buang waktu. Bukti pendukungnya hal : 12 Kadang aku berpikir , mengapa kakakku bisa menjadi cacat seperti ini ya? Dalam keluargaku, aku baik-baik saja, Ibu juga baik-baik saja, begitu pula dengan Ayahku. Sempurna b. Bagaimanapun keadaan kakak kita, kita harus tetap menyayangi dan menghormatinya sebagai kakak. Bukti pendukungnya hal :14 Sebenarnya aku merasa hubungan aku dengan kakakku baik-

baik saja. Sewaktu kecil, kami selalu bermain bersama, walau kakakku ini idiot, tapi dia ini pandai berhitung . Suatu ketika, ketika kami pergi ke mall, kakakku mencuri boneka di sebuah toko. Pelayan toko itu langsung memberitahukannya kepada ibuku, dan ibuku memberitahu pelayan itu kalu kakakku ada masalah keterbelakangan mental. Ternyata, boneka yang di curi itu adalah untukku sebagai hadiah ulang tahunku. Aku senang sekali lalu memeluk dan berterima kasih pada kakakku. c. Sebagai kakak yang baik, kita harus selalu menyayangi Adik kita sendiri walaupun Adik kita itu pernah berbuat salah terhadap kita. Bukti pendukungnya hal :115 lihat saja ulah Adikmu, sama sekali tidak ada rasa terima kasih walau kamu sudah memberikan uang tabungan kamu. Tidak apa-apa bu... lalu untuk kado ulang tahun dia nanti, kamu mau kasih apa? Sedangkan uang kamu sudah habiskan diambil dia. Tidak tau ...Kakak bingung... Meskipun Adik tidak menyukai Kakak, tapi Kakak akan selalu sayang sama Adik.

TUGAS BAHASA INDONESIA

RESENSI NOVEL MY IDIOT BROTHER

NAMA : EMA RATNA SAPITRI KELAS : XII.IPA_4

SMA NEGERI 1 SELONG