Anda di halaman 1dari 47

PROPOSAL TINGKAT PENGETAHUAN IBU TENTANG EFEK SAMPING KB PIL KOMBINASI DI BPS AIDA PALANGKA RAYA

(PENELITIAN DESKRIPTIF)

OLEH: ERIZA FEBRIANDIST. S NIM : 2010.A.01.0011

YAYASAN EKA HARAP PALANGKA RAYA SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN PROGRAM STUDI D III KEBIDANAN TAHUN 2013

PROPOSAL TINGKAT PENGETAHUAN IBU TENTANG EFEK SAMPING KB PIL KOMBINASI DI BPS AIDA PALANGKA RAYA

(PENELITIAN DESKRIPTIF) Dibuat Sebagai Syarat Dalam Menempuh Ujian Sidang Proposal dan Melanjutkan Penelitian Pada Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Eka Harap Palangka Raya

OLEH: ERIZA FEBRIANDIST. S NIM : 2010.A.01.0011

YAYASAN EKA HARAP PALANGKA RAYA SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN PROGRAM STUDI D III KEBIDANAN TAHUN 2013

SURAT PERNYATAAN Saya bersumpah/ berjanji bahwa Proposal/ KTI ini adalah hasil karya sendiri dan belum pernah dikumpulkan oleh orang lain untuk memperoleh gelar dari berbagai jenjang pendidikan di Perguruan Tinggi manapun.

Palangka Raya,

Mei 2013

Yang Menyatakan,

Eriza Febriandist. S

ii

LEMBAR PERSETUJUAN

Proposal ini telah disetujui untuk diuji tanggal Mei 2013

Oleh: PEMBIMBING

Ika Yudianasari, SST

iii

PENETAPAN PANITIA PENGUJI PROPOSAL

Judul

: Tingkat Pengetahuan Ibu Tentang Efek Samping KB Pil Kombinasi di BPS Aida Palangka Raya

Nama NIM

: Eriza Febriandist. S : 2010 A.01.0011

Proposal/ Karya Tulis Ilmiah Ini Telah di Uji dan Disetujui Oleh Tim Penguji Pada Tanggal ..2013

PANITIA PENGUJI

Ketua

: Winarti Tri Wijayanti, S.Pd SSIT

( .................................. )

Anggota : Ika Yudianasari, SST

( .................................. )

Mengetahui, Ketua Program Studi DIII Kebidanan

Sarah H. Rintuh, S.Pd

iv

LEMBAR PENGESAHAN

Judul

: Tingkat Pengetahuan Ibu Tentang Efek Samping KB Pil Kombinasi di BPS Aida Palangka Raya

Nama NIM

: Eriza Febriandist. S : 2010 A.01.0011

Proposal/ Karya Tulis Ilmiah Ini Telah di Uji dan Disetujui Oleh Tim Penguji Pada Tanggal ..2013

PANITIA PENGUJI

Ketua

: Winarti Tri Wijayanti, S.Pd SSIT

( .................................. )

Anggota : Ika Yudianasari, SST

( .................................. )

Ketua Stikes

Ketua Prodi

(Dra. Mariaty Darmawan, MM)

(Sarah H. Rintuh, S.Pd)

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan Kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, atas berkat dan anugerah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan proposal yang berjudul Tingkat Pengetahuan Ibu Tentang Efek Samping KB Pil Kombinasi di BPS Aida Palangka Raya. Dalam Kesempatan ini penulis menyampaikan ucapan terima kasih kepada : 1. Ibu Dra. Mariaty Darmawan, MM selaku ketua STIKES Eka Harap Palangka Raya dan ketua penguji yang telah banyak membimbing selama ini. 2. Ibu Sarah H. Rintuh, S.Pd, selaku ketua program studi DIII kebidanan STIKES Eka Harap Palangka Raya, yang telah memberikan kritik dan saran dalam menyelesaikan proposal ini. 3. Ika Yudianasari, SST, selaku Dosen Pembimbing yang telah banyak memberi saran dan bimbingannya dalam menyelesaikan proposal ini. 4. Winarti Tri Wijayanti, S.Pd SSIT, selaku dosen penguji dalam penulisan ini yang telah memberikan saran untuk penyusunan proposal ini. 5. Seluruh Staf pengajar DIII kebidanan STIKES Eka Harap Palangka Raya yang selama ini telah mengajarkan tentang banyak hal. 6. Kedua orang tua saya yang selama ini telah memberikan dukungan, kasih sayang, dan bantuan baik moril maupun materil serta doa. 7. Seluruh teman-teman Jurusan DIII kebidanan dan semua pihak yang telah membantu dalam penulisan proposal ini. Penulis menyadari sepenuhnya bahwa proposal ini masih jauh dari sempurna, maka dengan ini penulis sangat mengharapkan kritik dan saran yang membangun dari bergabai pihak.

vi

Akhir Kata, semoga penelitian ini dapat berguna bagi pengembangan ilmu kebidanan khususnya dalam riset kebidanan dan semoga Tuhan Yang Maha Esa senantiasa memberikan berkat dan karunianya.

Palangka Raya,

Mei 2013

Penulis

vii

DAFTAR ISI

HALAMAN SAMPUL LUAR HALAMAN SAMPUL DALAM ........................................................................... i SURAT PERNYATAAN ...................................................................................... ii LEMBAR PERSETUJUAN ................................................................................ iii PENETAPAN PANITIA PENGUJI PROPOSAL ............................................ iv LEMBAR PENGESAHAN .................................................................................. v KATA PENGANTAR .......................................................................................... vi DAFTAR ISI ....................................................................................................... viii DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. x DAFTAR TABEL ................................................................................................ xi DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................................... xii BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................... 1 1.1 1.2 1.3 Latar Balakang ............................................................................................ 1 Rumusan Masalah ....................................................................................... 3 Tujuan Penelitian......................................................................................... 3

1.3.1 Tujuan Umum ............................................................................................. 3 1.3.2 Tujuan Khusus............................................................................................. 3 1.4 Manfaat Penelitian....................................................................................... 3

1.4.1 Teoritis ........................................................................................................ 3 1.4.2 Praktis .......................................................................................................... 3 BAB II TINJAUAN PUSTAKA........................................................................... 5 2.1 Konsep Pengetahuan ................................................................................... 5

2.1.1 Defenisi Pengetahuan .................................................................................. 5 2.1.2 Tingkat Pengetahuan ................................................................................... 5 2.1.3 Faktor faktor yang Mempengaruhi Pengetahuan ..................................... 6 2.1.4 Cara Mengukur Tingkat Pengetahuan ......................................................... 8 2.2 Konsep Dasar Keluarga Berencana ............................................................. 9

2.2.1 Pengertian Keluarga Berencana .................................................................. 9 2.2.2 Macam-macam alat Kontrasepsi ................................................................. 9 2.2.3 Tujuan KB ................................................................................................... 9

viii

2.2.4 Manfaat KB ............................................................................................... 10 2.3 Konsep Dsar Kontrasepsi Pil..................................................................... 10

2.3.1 Pengertian .................................................................................................. 10 2.3.2 Macam-macam Pil..................................................................................... 10 2.4 Pil Kombinasi ............................................................................................ 11

2.4.1 Pengertian .................................................................................................. 11 2.4.2 Cara Kerja Pil Kombinasi ......................................................................... 11 2.4.3 Manfaat konstrasepsi Pil kombinasi .......................................................... 12 2.4.4 Mekanisme Kerja Pil Kombinasi .............................................................. 12 2.4.5 Kelebihan Pil KB Kombinasi .................................................................... 13 2.4.6 Efek Samping Kontrasepsi Pil Kombinasi ................................................ 14 2.4.7 Penanganan Efek Samping Pil Kombinasi ................................................ 15 2.5 Kerangka Konsep ...................................................................................... 17

BAB 3 METODE PENELITIAN ....................................................................... 18 3.1 3.2 3.3 3.4 3.5 Desain Penelitian ....................................................................................... 18 Kerangka Kerja ......................................................................................... 19 Identifikasi Variabel .................................................................................. 20 Definisi Operasional .................................................................................. 20 Populasi, Sampel dan Sampling ................................................................ 22

3.5.1 Populasi ..................................................................................................... 22 3.5.2 Sampel ....................................................................................................... 22 3.5.3 Teknik Sampling ....................................................................................... 22 3.6 Pengumpulan Data dan Pengolahan Data. ................................................ 22

3.6.1 Pengumpulan Data. ................................................................................... 22 3.6.2 Analisa Data .............................................................................................. 23 3.7 Etika Penulisan .......................................................................................... 25

3.7.1 Anonimity (Tanpa Nama) .......................................................................... 25 3.7.2 Kerahasiaan (Confidentiality). .................................................................. 26 3.7.3 Informed Consent (Lembar Persetujuan) .................................................. 26 DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 27

ix

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.2

Kerangka Konsep Tingkat Pengetahuan Ibu tentang Efek Samping KB Pil Kombinasi di BPS Bidan Aida Palangka Raya. ................ 17

Gambar 3.1

Kerangka kerja Tingkat Pengetahuan Ibu tentang Efek Samping KB Pil Kombinasi di BPS Bidan Aida Palangka Raya. ................ 19

DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 Definisi operasional Tingkat Pengetahuan Ibu tentang Efek Samping KB Pil Kombinasi di BPS Bidan Aida Palangka Raya ...................... 21

xi

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Lampiran 2 Lampiran 3 Lampiran 4

Surat studi pendahuluan dari Kampus Surat Persetujuan penelitian dari BPS Formulir Persetujuan Kuesioner dan Kuesioner Lembar konsultasi

xii

BAB I PENDAHULUAN

1.1

Latar Balakang Tingginya laju pertumbuhan penduduk saat ini memang menjadi masalah

besar di Indonesia. Berdasarkan sensus penduduk tahun 2009 laju pertumbuhan penduduk mencapai 1,13% per tahun, sedangkan tahun 2010 diketahui bahwa laju pertumbuhan penduduk mencapai 1,49% per tahun (BKKBN, 2010). Untuk menangani hal tersebut maka terus dilakukan upaya penanganan yaitu dengan program KB guna menurunkan laju pertumbuhan penduduk. Bidan sebagai tenaga professional kesehatan di bawah Kementrian Kesehatan merupakan pihak utama dalam mensukseskan program KB. Salah satu jenis kontrasepsi efektif yang menjadi pilihan dan merupakan salah satu bagian dari program KB Nasional saat ini adalah Pil Kombinasi, merupakan salah satu alat kontrasepsi yang sangat efektif, tidak mengganggu hubungan suami istri, aman, reversibilitas tinggi. Tetapi KB Pil Kombinasi juga banyak menimbulkan efek samping seperti mual, muntah, payudara membesar, pertambahan berat badan, keputihan, sakit kepala, dan kebanyakan akseptor belum mengetahui tentang efek samping tersebut. Berdasarkan WHO 2010, jumlah akseptor KB Pil di dunia sejumlah 20.000.000 orang, sedangkan yang mengalami efek samping karena penggunaan KB Pil sebanyak 8.000.000 (40%). Secara nasional, di Indonesia jumlah peserta KB aktif yang menggunakan kontrasepsi pada bulan Mei 2011 adalah sebanyak 33.426.893, terdiri dari: IUD 3.802.724 akseptor (11,4%), MOW 1.194.710 akseptor (3,6%), MOP 290.067 akseptor (0,7), kondom sebanyak 856.605

akseptor (2,6%), implant 2.779.465 akseptor (8,3%), suntik 15.748.784 akseptor (47,1%), Pil sebanyak 8.814.508 (26,3%). (BKKBN, 2011). Berdasarkan data dari BKKBN bulan Desember 2011 Akseptor KB Pil aktif di Provinsi Kalimantan Tengah sebanyak 516.639 orang, sebagian mengalami efek samping dari penggunaan KB Pil Kombinasi yaitu terdiri dari 72.239 orang (22,2%) mengalami sering pusing, 315.149 orang (14%), flek coklat pada wajah 320.000 orang (61%). (BKKBN Provinsi Kalimantan Tengah 2011). Salah satu alat kontrasepsi yang efektif yang menjadi pilihan dan merupakan salah satu bagian dari Program KB Nasional saat ini adalah Pil Kombinasi. Tetapi saat ini, pengetahuan akseptor mengenai efek samping KB Pil Kombinasi masih kurang, sehingga akseptor sering mengeluhkan efek samping tersebut setelah beberapa bulan penggunaan, dan itu adalah hal yang wajar. Efek samping yang mungkin timbul pada akseptor KB Pil Kombinasi antara lain mual, muntah, payudara membesar, pertambahan berat badan keputihan, sakit kepala, komplikasi trombo emboli, rasa lelah, libido menurun (Hartanto, 2004). Bidan merupakan tenaga professional kesehatan yang merupakan pihak terdekat dengan calon akseptor karena merupakan pemberi pelayanan utama mulai dari KIE sampai dengan pemasangan alat kontrasepsi. Untuk itu peran tenaga kesehatan terutama bidan dalam memberikan konseling, tentang arti KB, manfaat KB, cara ber-KB atau metode kontrasepsi, dasar-dasar tentang kontrasepsi dan penjelasanya dan efek samping KB sangat diperlukan untuk menambah pengetahuan ibu tentang alat kontrasepsi yang akan diguanakanya (Hartanto, Hanafi, 2004).

Berdasarkan dari latar belakang di atas peneliti tertarik melakukan penelitian tentang Tingkat Pengetahuan Ibu tentang Efek Samping KB Pil Kombinasi di BPS Aida Palangka Raya. 1.2 Rumusan Masalah Berdasarkan latar balakang di atas maka penulis merumuskan masalah yaitu Bagaimana Tingkat Pengetahuan Ibu tentang Efek Samping KB Pil Kombinasi di BPS Aida Palangka Raya?. 1.3 1.3.1 Tujuan Penelitian Tujuan Umum Mengetahui Tingkat Pengetahuan Ibu tentang Efek Samping KB Pil Kombinasi di BPS Aida Palangka Raya. 1.3.2 Tujuan Khusus

1) Mengidentifikasi Tingkat Pengetahuan Ibu tentang KB Pil Kombinasi di BPS Aida Palangka Raya. 2) Mengidentifikasi Tingkat Pengetahuan Ibu tentang Efek Samping KB Pil Kombinasi di BPS Aida Palangka Raya. 3) Mengidentifikasi Tingkat Pengetahuan Ibu tentang Penanganan Efek Samping KB Pil Kombinasi di BPS Aida Palangka Raya. 1.4 Manfaat Penelitian

1.4.1 Teoritis Dengan adanya penelitian ini diharapkan dapat memperkuatkan teori-teori yang sudah ada, serta menemukan adanya teori baru. 1.4.2 Praktis

1) Bagi Institusi Pendidikan

Penelitian ini dapat digunakan sebagai bahan tambahan kepustakaan dalam penelitian selanjutnya dan dapat digunakan sebagai bahan menambah wawasan dan pengetahuan bagi pembaca. 2) Tempat Penelitian Penelitian ini diharapkan dapat menjadi masukan informasi yang diharapkan dapat menjadi umpan balik bagi para tenaga kesehatan tentang Tingkat Pengetahuan Ibu tentang Efek Samping KB Pil Kombinasi di BPS Aida Palangka Raya. 3) Responden Penelitian ini diharapkan dapat menambah pengetahuan masyarakat, khususnya akseptor KB tentang Efek samping KB yang diganakan. 4) Peneliti Meningkatkan ilmu pengetahuan dan memperoleh pengalaman untuk melakukan penelitaian lapangan, dan sebagai motivasi peniliti untuk lebih baik lagi dalam penelitian selanjutnya.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1

Konsep Pengetahuan

2.1.1 Defenisi Pengetahuan Pengetahuan adalah merupakan hasil dari tahu dan ini terjadi setelah seseorang melakukan penginderaan terhadap suatu objek tertentu. Penginderaan terjadi melalui panca indra manusia yakni penglihatan, pendengaran, penciuman, rasa dan raba. Sebagian pengetahuan manusia diperoleh melalui mata dan telinga. (Notoadmojo, 2003). Pengetahuan adalah segala sesuatu yang diketahui; kepandaian (Kamus Besar Bahasa Indonesia , 2003). Pengetahuan atau kognitif merupakan faktor yang sangat penting untuk terbentuknya tindakan seseorang sebab dari pengetahuan dan penelitian ternyata prilakunya yang disadari oleh pengetahuan akan lebih langgeng dari pada prilaku yang tidak didasari oleh pengetahuan. 2.1.2 Tingkat Pengetahuan Menurut (Notoadmodjo, 2005: 31), tahap pengetahuan di dalam domain kognitif terdiri dari 6 tahap : 2.1.2.1 Tahu Tahu diartikan sebagai mengingat suatu materi yang telah dipelajari sebelumnya termasuk kedalam tingkatan ini adalah mengingat kembali terhadap suatu yang spesifik dari seluruh bahan yang dipelajari atau rangsangan yang telah diterima. Oleh sebab itu tahu adalah tingkat pengetahuan tingkat rendah.

2.1.2.2 Memahami Memahami diartikan sebagai suatu kemampuan untuk menjelaskan cara benar tentang objek yang diketahui yang dapat diimplementasikan materi tersebut secara benar. 2.1.2.3 Aplikasi Aplikasi diartikan sebagai kemampuan untuk menggunakan materi yang telah dipelajari pada situasi atau pada kondisi yang sebenarnya. 2.1.2.4 Analisis Analisis atau kemampuan untuk menjabarkan suatu materi atau suatu objek kedalam komponen komponen, tetapi masih dalam suatu struktur organisasi tersebut dan masih ada kaitannya satu sama yang lain. 2.1.2.5 Sintesis Sintesis menunjukkan pada suatu komponen untuk menetapkan atau menghubungkan bagian bagian dalam bentuk keseluruh yang baru. Dengan kata lain sintesis adalah suatu kemampuan untuk menyusun formulasi baru dari formulasi formulasi yang ada. 2.1.2.6 Evaluasi Evaluasi berkaitan dengan kemampuan untuk melakukan austifikasi atau penilaian berdasarkan suatu kriteria kriteria yang ada. 2.1.3 Faktor faktor yang Mempengaruhi Pengetahuan Menurut Notoadmojo (2003) faktor yang mempengaruhi pengetahuan adalah :

2.1.3.1 Umur Umur adalah variabel yang selalu diperhatikan penyelidikan

epidemiologinya. Angka angka kesakitan maupun kematian hampir semua keadaan menunjukkan hubungan dengan umur. Persoalan yang dihadapi adalah apakah umur dilaporkan tetap, apakah panjangnya interval didalam

pengelompokkan cukup atau tidak. 2.1.3.2 Pendidikan Mendidik atau pendidik adalah dua hal yang saling berhubungan. Dari segi bahasa mendidik adalah kata kerja, pendidik kata benda. Kalau kita mendidik berarti kita melakukan suatu kegiatan atau tindakan, kegiatan mendidik menunjukkan adanya yang mendidik disatu pihak yang dididik adalah suatu kegiatan yang mengandung antara dua manusia atau lebih. 2.1.3.3 Pengalaman Sudarmita (2002) mengatakan bahwa pengetahuan dapat terbentuk dari pengalaman dan ingatan yang didapat sebelumnya. Variable pengetahuan akan diukur dengan menggunakan kuesioner dengan hasil ukur: baik, sedang dan buruk. 2.1.3.4 Media Massa Dengan masuknya tehnologi akan tersedia pula bermacam macam media massa. Media massa tersebut merupakan alat saluran (Channel) untuk menyampaikan sejumlah informasi sehingga mempermudah masyarakat

menerima pesan. Dengan demikian akan mempengaruhi pengetahuan masyarakat tentang inofasi baru (Notoadmodjo, 2005 : 13).

2.1.3.5 Sosial Budaya Kebudayaan berpindah dari setiap generasi manusia. Setiap generasi selalu melanjutkan apa yang telah mereka pelajari dan juga apa yang mereka sendiri tambahkan dalam budaya tersebut. Kebudayaan juga sebagai jalan arah di dalam bertindak dan berfikir sesuai dengan pengalaman yang sudah dimilikinya. Dengan demikian seseorang akan bertambah pula pengetahuannya. 2.1.4 Cara Mengukur Tingkat Pengetahuan Cara mengukur tingkat pengetahuan Menurut (Arikunto, 2006:97), bahwa pengukuran pengetahuan dapat diperoleh dari kuesioner atau angket yang menanyakan isi materi yang ingin diukur dari subyek penelitian atau responden. Kedalaman pengetahuan yang ingin kita ketahui atau kita ukur dapat kita sesuaikan dengan tingkat pengetahuan tersebut diatas. Sedangkan kualitas pengetahuan pada masing masing tingkat pengetahuan dapat dilakukan dengan skoring yaitu : Menurut Arikunto (2006), pengetahuan dibagi dalam 3 kategori, yaitu: 1) Baik : Bila subyek mampu menjawab dengan benar 76% - 100% dari seluruh petanyaan 2) Cukup : Bila subyek mampu menjawab dengan benar 56% - 75% dari seluruh pertanyaan 3) Kurang : Bila subyek mampu menjawab dengan benar 40% - 55% dari seluruh pertanyaan.

2.2 2.2.1

Konsep Dasar Keluarga Berencana Pengertian Keluarga Berencana KB adalah usaha-usaha untuk mencegah kehamilan, dapat bersifat

sementara dapat juga bersifat permanen (Wiknjosastro, 2008). KB adalah suatu usaha menjarangkan atau merencanakan jumlah dan jarak kehamilan dengan menggunakan kontrasepsi (Sulistyawati, 2011). 2.2.2 Macam-macam alat Kontrasepsi

2.2.2.1 Kontrasepsi Hormonal : 1) Per Oral (1) Pil Kombinasi (POK) (2) Mini-Pil (3) Morning-after pill 2) Injeksi / Suntikan 3) Sub cutis (Implant) (1) Implan Non Biodegradabel (Norplant-2, ST-1435, implanon) (2) Implan Biodegradabel (Capronor, Pellets) 2.2.2.2 Intra Uterine Devices (IUD, AKDR) 2.2.3 Tujuan KB Menurut Handayani (2010), tujuan program KB adalah : 1) Tujuan Umum (1) Membangun kembali dan melestarikan pondasi yang kokoh bagi pelaksana program KB dimasa mendatang untuk mencapai keluarga berkualitas tahun 2015.

10

2) Tujuan Khusus (1) Meningkatkan kesejahteraan ibu dan anak serta mewujudkan keluarga kecil yang bahagia dan sejahtera melalui pengendalian kelahiran dan pengendalian pertumbuhan penduduk Indonesia. (2) Terciptanya penduduk yang berkualitas, sumber daya manusia yang bermutu, dan meningkatkan kesejahteraan keluarga. 2.2.4 Manfaat KB

1) Efektivitas cukup tinggi. 2) Dapat dipakai 2 samapai 4 tahun yaitu sesuai dengan jarak kehamilan anak yang direncanakan (Arum dan Sujiyantini, 2011). 2.3 2.3.1 Konsep Dsar Kontrasepsi Pil Pengertian Kontrasepsi Pil adalah kontrasepsi hormonal yang terdiri atas komponen estrogen dan komponen progestagen, atau salah satu dari komponen itu (Wiknjosastro, 2008). Kontrasepsi hormonal yang saat ini umumnya berisi 30-50 mcg estrogen dan atau progesteron 1 mg atau kurang (Hartanto, 2004). 2.3.2 Macam-macam Pil Menurut Handayani (2010), Pil terdiri dari dua macam yakni Pil Kombinasi dan Pil Progestin. 2.3.2.1 Pil kombinasi terdiri dari tiga jenis, antara lain : 1) Monofasik adalah Pil yang tersedia dalam kemesan 21 tablet mengandung hormon aktiof atau estrogen progesteron dalam dosis yang sama, dengan 7 tablet tanpa hormon aktif, jumlah dan porsi hormonya konstan setiap hari.

11

2) Bifasik adalah Pil yang tersedia dalam kemesan 21 tablet mengandung hormon aktif ekstrogen atau progestron dengan dua dosis yang berbeda, dengan 7 tablet tanpa hormon aktif, dosis hormon bervariasi setiap hari. 3) Trifasik adalah Pil yang tersedia dalam kemesan 21 tablet mengandung hormon aktif estrogen atau progestron dengan 3 dosis yang berbeda, dengan 7 tablet tanpa hormon aktif, hormon bervariasi setiap hari. 2.3.2.2 Pil Progestin (Minipil) terdiri dua jenis, antara lain : 1) Kemasan dengan isi 5 pil : 300 g levonorgestel atau 350 g noretridon. 2) Kemasan dengan isi 28 pil : 75 g norgestrel. 2.4 2.4.1 Pil Kombinasi Pengertian Pil kombinasi adalah kontrasepsi yang pada dasarnya meniru prosesproses alamiah, yakni akan mengantikan produksi normal; estrogen dan progestron oleh ovarium (Hartanto, 2004). Pil kombinasi adalah pil hormonal yang terdiri atas komponen estrogen dan komponen progestagen (Wiknjosastro, 2010). Pil kombinasi merupakan pil kontrasepsi yang berisi hormon sintesis estrogen dan progestron (Handayani, 2010). 2.4.2 Cara Kerja Pil Kombinasi

1) Menekan ovulasi. 2) Mencegah implantasi. 3) Lendir servik mengental sehingga sulit dilalui sperma. 4) Pergeseran tuba terganggu sehingga transportasi telur dengan sendiri akan terganggu pula (Saifuddin dkk, 2006)

12

2.4.3

Manfaat konstrasepsi Pil kombinasi Menurut Arum dan Sujiyatini (2010), manfaat Pil kombinasi antara lain :

1) Memiliki efektivitas yang tinggi. 2) Resiko terhadap kesehatan sangat kecil. 3) Tidak menggangu hubungan seksual. 4) Siklus haid menjadi teratur, banyak darah haid berkurang. 5) Dapat digunakan jangka panjang. 6) Dapat digunakan sejak usia remaja sehingga menopause. 7) Mudah dihentikan setiap saat. 8) Kesuburan segala kembali penggunaan pil dihentikan. 9) Dapat digunakan kontrasepsi darurat. 10) Membantu pencegahan : (1) Kehamilan ektopik. (2) Kanker Ovarium. (3) Kanker Endometrium. (4) Kista Ovarium. (5) Penyakit Radang Panggul. (6) kelainan jinak pada payudara. (7) Disminorhoe. (8) Jerawat. 2.4.4 Mekanisme Kerja Pil Kombinasi Mekanisme kerja 1) Menghambat terjadinya ovulasi, dalam ovarium terdapat banyak folikelfolikel primoralian yang kemudian berkembang menjadi iblikel degraaf, atas

13

pengaruh folikel mengalami proses muturasi dan mencapai permukaan ovarium pada saat ini dikeluarkan juga LI I-R.17 oleh Mypothalamus yang merangsang Hypofise untuk mengeluarkan LH. Dengan bertambhnya kadar estrogen maka pengeluaran LH dimana LLI akan menyebabkan pecahnya folikel yang telah matang dan siap dibuahi. 2) Menyebabkan lendir serviks menjadi kental sehingga penetrasi dan transportasi sperma akan terhalang, sulit atau tidak mungkin ditembus sama sekali. 3) Menyebabkan perubahan fisiologis (menipisnya) endometrium sehingga tidak siap menerima kehamilan. Dengan menurunnya kadar LH maka corpus inteum berdegenerasi dan kadar estrogen serta progesterone akan menurun dengan cepat. Akibatnya adalah endometrium tidak dapat dipertahankan lagi sehingga tidak siap menerima kehamilan. 2.4.5 Kelebihan Pil KB Kombinasi

1) Efektifitasnya tinggi, dapat dipercaya jika dikonsumsi sesuai aturan pakainya. 2) Pemakai Pil dapat hamil lagi, bila mana dikehendaki kesuburan dapat kembali dengan cepat 3) Tidak mengganggu kegiatan seksual suami istri 4) Siklus haid menjadi teratur 5) Dapat menghilangkan keluhan nyeri haid 6) Untuk pengobatan kemandulan, kadang-kadang dapat dipakai untuk memancing kesuburan 7) Untuk mengobati wanita dengan perdarahan yang tidak teratur 8) Untuk mengobati perdarahan haid pada wanita usia muda

14

9) Dapat memperbaiki perdarahan tidak teratur yang disebabkan pemberian kontrasepsi lainnya. 10) Dikatakan dapat mengurangi angka kejadian kanker payudara 2.4.6 Efek Samping Kontrasepsi Pil Kombinasi Efek samping Kontrasepsi Pil Kombinasi adalah kondisi yang mungkin timbul pada saat atau setelah memakai Kontrasepsi Pil Kombinasi.Menurut Sulistyawati (2011), efek samping yang mungkin timbul dari kontrasepsi pil yaitu: 1) Perdarahan 2) Tekanan darah tinggi, tekanan darah lebih dari 140/100 mmHg 3) Perubahan Berat Badan Berat badan bertambah setelah menggunakan pil kombinasi, biasanya 1 sampai 2 kg. 4) Jerawat (timbul jerawat di wajah) 5) Kloasma Hiperpigmentasi berwarna coklat, bentuk tidak teratur, biasanya timbul di dahi dan pipi sebelah atas. 6) Tromboembolisme Terjadi thrombosis vena, emboli paru, thrombosis arteri otak. Thromboemboli jarang terjadi, angka kejadianya 4-9 kali lebih tinggi dari yang bukan pengguna Pil. 7) Air susu ibu berkurang Air susu ibu berkurang, bahkan kadang-kadang sampai berhenti sama sekali. 8) Ganguan Fungsi Hati

15

Progesteron menyebabkan empedu menjadi lambat, apabila berlangsung lama saluran empedu menjadi tersumbat sehingga cairan empedu akan meningkat, hal inilah yang menyebabkan warna kuning. 9) Varises Terjadi pelebaran pembuluh darah vena, sehingga menjadi menonjol di permukaan kulit (biasanya di betis). 10) Perubahan Libido Terjadi peningkatan atau perubahan libido. 11) Depresi Perasaan lesu dan tidak bersemangat dalam bekerja. 12) Pusing/Migrain Sakit kepala yang sangat pada salah satu sisi, terasa berdenyut-denyut dan disertai rasa mual yang amat sangat. 13) Mual dan Muntah Rasa mual sampai muntah seperti hamil muda. Terjadi pada bulan-bulan pertama penggunaan Pil. 14) Rambut Rontok Rambut Rontok Setelah Minum Pil. 2.4.7 Penanganan Efek Samping Pil Kombinasi

1) Pemberian KIE tentang penyebab terjadinya efek samping Pil Kombinasi. 2) Pemberian obat anti hipertensi sampai gejala hipertensi hilang 3) Pemberian KIE bahwa mual akan berkurang setelah pemakaian Pil-oral selama beberapa siklus.

16

4) Pemberian KIE bahwa penambahan berat badan tidak terjadi pada semua pengguna Pil (bersifat individu), dan hanya bersifat sementara. 5) Menjaga kebersihan wajah, mengurangi makanan yang berlemak, apabila jerawat tidak juga hilang, dianjurkan untuk ganti cara kontrasepsi. 6) Penjelasan bahwa tromboembolijarang terjadi dan kejadian ini dapat dikurangi dengan pil yang mengandung estrogen dosis rendah. 7) Mencoba penggantian pil yang tidak begitu menghambat produksi ASI yaitu pil yang mengandung progesterone norethisteron 0,35 mg. 8) Apabila terjadi perubahan libido, dianjurkan untuk mengganti kontrasepsi non-hormonal. 9) Pemberian vitamin B6 50 gram per hari sampai gejala depresi hilang. 10) Apabila terjadi migrain, diberikan pengobatan simptomatik, seperti preparat ergotamine, sampai gejala migraine hilang. 11) Penjelasan bahwa biasanya tubuh akan menyesuaikan diri setelah tiga bulan dan rasa mual akan hilang. 12) Penjelasan bahwa rambut rontok dapat terjadi, walau jarang dan tidak pada semua orang, bersifat sementara dan akan normal setelah dihentikan konsumsinya (Hanafi, 2004).

17

2.5

Kerangka Konsep

Factor-faktor yang mempengaruhi pengetahuan: 1. Umur 2. Pendidikan 3. Pekerjaan 4. Pengalaman 5. Media massa 6. Social budaya

Tingkat pengetahuan Akseptor Efek Tentang Pil Penanganan Efek Samping KB Pil Oral Kombinasi

samping

Kombinasi

Keterangan: : Diteliti : Tidak diteliti : Berhubungan : Berpengaruh Gambar 2.2 Kerangka Konsep Tingkat Pengetahuan Ibu tentang Efek Samping KB Pil Kombinasi di BPS Bidan Aida Palangka Raya.

BAB 3 METODE PENELITIAN

3.1

Desain Penelitian Desain penelitian pada hakekatnya merupakan suatu strategi untuk

smencapai tujuan penelitian yang telah ditetapkan dan berperan sebagai pedoman atau penuntun peneliti pada proses peneliti (Nursalam, 2003:81). Dalam penelitian ini peneliti menggunakan jenis penelitian deskriptif adalah suatu metode penelitian yang dilakukan dengan tujuan utama untuk membut gambaran atau deskripsi tentang suatu keadaan secara objektif. Deskripsi peristiwa dilakukan secara sistematis dan lebih menekankan pada data faktual dari pada penyimpulan.Sedangkan penelitianini dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui Tingkat Pengetahuan Ibu tentang Efek Samping KB Pil Kombinasi di BPS Bidan Aida Palangka Raya.

18

19

3.2

Kerangka Kerja Kerangka kerja merupakan bagan kerja rancangan kegiatan penelitian yang

akan dilakukan. Kerangka meliputi populasi, sampel, teknik sampling penelitian, teknik pengumpulan data, teknik pengumpulan data, dan analisa data 2008:31).
Populasi Seluruh akseptor KB Pil Kombinasi di BPS Aida Palangka Raya

(Hidayat,

Sampel
Akseptor KB Pil Kombinasi di BPS Aida Palangka Raya

Teknik Sampling Total Sampling Desain Penelitian (Deskriptif)

Pengumpulan Data Menggunakan kuisioner

Analisis data Editing, Coding,Scoring, Tabulating Dan Ditentukan Dengan Persentase

Penyajian Data Dalam Bentuk Tabel Dan Persentase

Gambar 3.1 Kerangka kerja Tingkat Pengetahuan Ibu tentang Efek Samping KB Pil Kombinasi di BPS Bidan Aida Palangka Raya.

20

3.3

Identifikasi Variabel Variabel adalah perilaku atau karakteristik yang memberikan nilai beda

terhadap sesuatu (benda, manusia dan lain-lain) (Nursalam, 2009:97). Dalam penelitian ini yang menjadi variabel adalah Tingkat Pengetahuan Ibu tentang Efek Samping KB Pil Kombinasi. 3.4 Definisi Operasional Definisi operasinal adalah mendefinisikan variabel secara operasional berdasarkan karakteristik yang diamati, sehingga memungkinkan peneliti untuk melakukan observasi atau pengukuran secara cermat terhadap suatu objek atau fenomena (Aziz, 2008:35).

21

Tabel 3.1 Definisi operasional Tingkat Pengetahuan Ibu tentang Efek Samping KB Pil Kombinasi di BPS Bidan Aida Palangka Raya No 1 Variable Tingkat pengetahuan ibu tentang efek samping KB Pil Kombinasi Definisi Operasional Segala sesuatu yang ibu ketahui tentang efek samping dari penggunaan KB Pil Kombinasi. Parameter 1. Pengertian Pil Kombinasi 2. Manfaat Pil kombinasi 3. Cara kerja Pil Kombinasi 4. Efek samping Pil Kombinasi 5. Penanganan efek samping Pil Kombinasi. Alat ukur instumen Kuisioner Skala Ordinal Penilaian kuisioner : Salah : nilainya 0 Betul : nilainya 1 Rumus: Skor

Keterangan: N = Total nilai Sp = skor yang didapat Sm= Skor tertinggi maksimum Kategori : 1.Baik (76% - 100%) 2. Cukup (56% - 75%) 3. Kurang (40% - 55%)

22

3.5

Populasi, Sampel dan Sampling

3.5.1 Populasi Populasi merupakan seluruh subjek atau objek dengan karakteristik tertentu yang akan diteliti. Bukan hanya subjek atau objek yang akan dipelajari saja tetapi seluruh karakteristik atau sifat yang dimilki subjek atau objek tersebut (Hidayat, 2008:32). Populasi terjangkau adalah bagian dari populasi target yang dibatasi oleh tempat dan waktu, sehingga dari populasi terjangkau inilah yang akan dipilih sampel, yang terdiri dari subjek yang akan diteliti. Pada penelitian ini populasi adalah semua akseptor KB Pil Kombinasi di BPS Aida Palangka Raya. 3.5.2 Sampel Sampel terdiri dari bagian populasi terjangkau yang dapat dipergunakan sebagai subjek penelitian melalui sampling. Sampel adalah jumlah sebagian dan karakteristik dari populasi tersebut (Nursalam, 2009:94).Sampel yang diteliti yaitu Seluruh akseptor KB Pil Kombinasi di BPS Bidan Aida Palangka Raya. 3.5.3 Teknik Sampling Sampling adalah proses menyeleksi porsi dari populasi untuk dapat mewakili populasi (Nursalam, 2009:94). Sampel yang diambil menggunakan teknik total sampling. Total sampling adalah pengambilan sampel bila semua anggota populasi digunakan sebagai sampel. 3.6 Pengumpulan Data dan Pengolahan Data.

3.6.1 Pengumpulan Data. Menurut Nursalam (2008;111), pengumpulan data adalah suatu proses pendekatan kepada subjek dan proses pengumpulan karakteristik subjek yang diperlukan dalam suatu penelitian. Cara pengumpulan data bergantung pada

23

teknik instrument yang digunakan yaitu observasi dan studi dokumentasi. Beberapa pengkajian kebidanan memerlukan suatu pengamatan atau observasi untuk mengetahuinya. Pengukuran tersebut dapat dipergunakan sebagai fakta yang nyata dan akurat dalam membuat suatu kesimpulan. Jenis pengukuran observasi dapat dibedakan menjadi dua, yaitu terstruktur dan tidak terstruktur. Pengukuran observasi tidak terstruktur ini penelitian secara spontan

mengobservasi dan mencatat apa yang dilihat dengan sedikit perencanaan. Sedangkan observasi terstruktur yaitu jenis observasi peneliti secara cermat mendefinisikan apa yang akan diobservasi melalui suatu perencanaan yang matang. 3.6.1.1 Proses Pengolahan Data. Setelah mendapatkan ijin dari Ketua STIKES Eka Harap Palangka Raya dan BPS AIDA Palangka Raya berupa Surat Izin Penelitian di BPS AIDA Palangka Raya. Peneliti mengadakan pendekatan kepada responden untuk mendapatkan persetujuan dari responden. Selanjutnya peneliti melakukan pengumpulan data dengan menggunakan kuisioner. 3.6.2 Analisa Data Menurut Nursalam (2008:119), analisa data adalah analisis yang didasarkan pada kualitas ini berdasarkan kode atau kata kunci yang telah ditetapkan oleh peneliti. Metode analisa data pada penelitian ini dilaksanakan dengan tahap sebagai berikut:

24

3.6.2.1 Editing (Penyuntingan). Sebelum data diolah, data tersebut perlu diedit terlebih dahulu dengan kata lain data yang terkumpul dalam record book, pelu dibaca sekali lagi dan diperbaiki apabila ada berbagai hal yang meragukan. Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam editing adalah kelengkapan data, tulisan jelas, dan dapat dibaca, semua bacaan yang dapat dipahami, semua data cukup konsisten dan respon yang tidak sesuai. 3.6.2.2 Coding (Pengkodean) Data yang sudah terkumpul perlu diberi kode pada setiap lembar jawaban untuk memudahkan analisis.Pemberian kode setiap item hasil observasi sangat penting artinya jika pengolahan dilakukan dengan computer. 3.6.2.3 Scoring (Penilaian) Scoring adalah memberikan skor terhadap semua item yang telah diisi responden. Kegiatan pemberian skor dilakukan pada setiap lembar observasi dan wawancara, sesuai dengan skor pada definisi operasional. Untuk scoring pelaksanaan tindakan, dengan menggunakan rumus sebagai berikut:

Keterangan: N = Nilai Sp = skor yang didapat Sm = Skor terringgi maksimum

25

Penilaian: Benar Salah : nilainya 1 : nilainya 0 Untuk scoring pelaksanaan tindakan, dengan menggunakan rumus sebagai berikut: Menurut Arikunto (2006), pengetahuan dibagi dalam 3 kategori, yaitu: 1) Baik : Bila subyek mampu menjawab dengan benar 76% - 100% dari seluruh petanyaan 2) Cukup : Bila subyek mampu menjawab dengan benar 56% - 75% dari seluruh pertanyaan 3) Kurang : Bila subyek mampu menjawab dengan benar 40% - 55% dari seluruh pertanyaan. 3.6.2.4 Tabulating (Tabulasi) Membuat tabulasi termasuk dalam kerja memproses data. Membuat tabulasi tidak lain adalah memasukkan data kedalam table dan mengatur semua angka sehingga dapat dihitung dalam berbagai kategori. Tabulasi pada penelitian ini dilakukan setelah semua data melalui proses editing dan scoring.. 3.7 Etika Penulisan

3.7.1 Anonimity (Tanpa Nama) Subjek mempunyai hak untuk meminta bahwa data yang diberikan harus dirahasiakan. Untuk menjaga kerahasiaan responden, peneliti tidak

mencantumkan namanya pada lembar pengumpulan data, cukup dengan member nomor pada masing-masing lembar tersebut.

26

3.7.2 Kerahasiaan (Confidentiality). Kerahasian informasi yang telah dikumpulkan dijamin kerahasiaannya oleh peneliti, hanya kelompok data tertentu yang akan dilaporkan dalam hasil penelitian. 3.7.3 Informed Consent (Lembar Persetujuan) Subjek harus mendapatkan informasi secara lengkap tentang tujuan penelitian yang akan dilakukan, mempunyai hak untuk bebas berpartisipasi atau menolak jadi responden.

27

DAFTAR PUSTAKA

Alimul Hidayat, Aziz. 2008. Metode Penelitian Kebidanan Tehnik Analisis Data. Jakarta : Salemba Medika. Handayani, S, 2010. Buku Ajar Pelayanan KB (Keluarga Berencana). Yogjakarta: Pustaka Rihama. Hartanto, H, 2004. Keluarga Berencana dan Kontrasepsi. Jakarta : Pustaka Sinar Harapan. Notoatmodjo, Soekidjo. 2005. Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta : PT. Rineka Cipta. Notoatmodjo, 2003. Pendidikan dan Prilaku Kesehatan, Cetakan pertama, Rineka Cipta, Jakarta. Nursalam. 2009. Konsep dan Penerapan Metodologi Keperawatan, Jakarta : Salemba Medika. Penelitian Ilmu

Nursalam, 2005. Metodologi Riset Keperawatan. Jakarta : Sagong Seto. Suharsimi, Arikunto. 2006. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik. Jakarta : PT. Asdi Mahasatya. Sulistyawati, 2011. Pelayanan Keluarga Berencana. Jakarta:Salemba Medika. Badan Kependudukan dan keluarga berencana nasional. 2011. Akseptor KB Aktif tahun 2011. Dinkes RI. 2009. Definisi Akseptor KB http:// Profil Kesehatan Kalimantan Tengah tahun 2011.co.id

Lampiran 3

28

F0RMULIR PERSETUJUAN MENJADI PESERTA PENELITIAN


TINGKAT PENGETAHUAN IBU TENTANG EFEK SAMPING KB PIL ORAL KOMBINASI DI BPS AIDA PALANGKA RAYA

OLEH:
ERIZA FEBRIANDIST. S NIM : 2010.A.01.0011

Saya adalah mahasiswa program studi D-III kebidanan STIKES EKA HARAP palangka Raya yang akan mengadakan penelitian. Penelitian ini dilakukan sebagai salah satu kegiatan dalam menyelesaikan tugas akhir pada pendidikan saya. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui gambaran tingkat pengetahuan ibu tentang efek samping KB Pil Kombinasi di BPS Aida Palangka Raya. Saya mengharapkan ketersedian dari anda untuk menjadi responden pada penelitian ini, saya menjamin kerahasiaan identitas. Data yang akan kami dapat hanya digunakan untuk kepentingan penelitian ini dan tidak akan digunakan untuk maksus lain. Partisipasi anda dalam penelitian ini bersifat bebas tanpa adanya paksaan. Jika anda bersedia menjadi responden, silahkan anda untuk mengisi identitas di bawah ini : No Responden : Tanggal :

Tanda Tangan :

29

No. Responden:
(di isi oleh peneliti) LEMBAR KUISIONER TINGKAT PENGETAHUAN IBU TENTANG EFEK SAMPING KB PIL KOMBINASI DI BPS A PALANGKA RAYA

Tujuan Kuisioner Kuisioner dilakukan untuk kepentingan penelitian yang dijamin kerahasiaannya dan tidak digunakan untuk maksud lain. Identitas Tgl/Waktu No. Responden 1. Umur : : : : 1. < 20 tahun 2. 20-35 tahun 3. > 35 tahun 2. Pendidikan : 1. SD 2. SMP 3. SMA 4. Perguruan Tinggi 5. lain-lain

30

3. Pekerjaan

: 1. PNS 2. Pedagang 3. Swasta 4. IRT 5. lain-lain

4. Paritas

: 1. 1 2. 2-3 3. >3

31

Petunjuk Pengisian Kuisioner a) Baca dan pahamilah dengan baik setiap pernyataan berikut b) Berilah tanda checklist (x) pada jawaban yang menurut anda benar c) Pertanyaan di jawab ibu sendiri PERTANYAAN 1. KB merupakan a. Alat untuk menjarangkan atau merencanakan jumlah dan jarak kehamilan b. Mencegah kesuburan c. Menyebabkan keguguran 2. Yang termasuk kontrasepsi yang mengandung hormone, kecuali a. KB Pil b. KB suntik c. IUD 3. Yang bukan merupakan tujuan dari KB adalah a. Meningkatkan kesejahteraan ibu dan anak b. Terciptanya penduduk yang berkualitas c. Mengurangi angka kecacatan. 4. KB Pil adalah a. kontrasepsi hormonal yang terdiri atas komponen hormone b. kontrasepsi yang tidak mengandung hormone c. kontrasepsi yang digunakan dibawah kulit 5. Jenis- jenis KB Pil yang paling sering digunakan adalah a. KB pil progestin b. KB pil kombinasi c. KB pil hormonal 6. Pil Kombinasi adalah a. Kontrasepsi pil yang meniru proses-proses alamiah hormonal manusia b. Kontrasepsi hormonal c. Kontrasepsi bukan hormonal 7. Pil kombinasi terdiri dari a. Hormon estrogen b. Hormon progesterone c. Hormone estrogen dan progesterone 8. Yang merupakan cara kerja Pil Kombinasi adalah a. Membuat ibu tidak subur b. Memperkuat kandungan c. Membuat ibu tidak bisa hamil lagi

32

9. Di bawah ini yang bukan merupakan cara kerja Pil Kombinasi adalah a. Mencegah kesuburan b. Membuat lendir kental, sehingga menghalangi sperma c. Membuat tidak subur selamanya. 10. Manfaat Pil Kombinasi adalah a. Dapat digunakan jangka panjang. b. Hanya dapat digunakan dalam jangka pendek c. Dapat mengganggu menstruasi 11. Manfaat Pil Kombinasi di bawah ini yang tidak benar adalah a. Memiliki efektifitas yang tinggi b. Tidak mengganggu hubungan seksual c. Resiko terhadap kesehatan sangat besar 12. Pil Kombinasi dapat membantu pencegahan penyakit seperti di bawah ini, kecuali: a. Kanker b. Kista c. Pusing 13. Kelebihan Pil Kombinasi untuk wanita yang sulit mempunyai anak adalah a. dapat dipakai untuk memancing kesuburan b. dapat memperlancar menstruasi c. menghilangkan keluhan nyeri haid 14. Kelebihan dari Pil Kombinasi adalah : a. Siklus haid menjadi teratur b. Pemakai pil tidak dapat hamil lagi c. Dapat menyebabkan perdarahan 15. Dibawah ini adalah kelebihan Pil Kombinasi untuk menstruasi, kecuali a. Menghilangkan keluhan nyeri haid b. Siklus haid menjadi teratur c. Dapat menghentikan menstruasi 16. Pil Kombinasi juga mempunyai efek samping yaitu, kecuali a. Dapat menyebabkan perdarahan b. Dapat menyebabkan darah tinggi c. Dapat membuat kulit halus 17. Pil Kombinasi efektifitasnya tinggi apabila : a. Diminum sesuai aturan pemakaianya b. Diminum bila ingat saja c. Diminum setelah haid selesai saja.

33

18. Di bawah ini merupakan efek samping dari Pil Kombinasi yang paling sering terjadi, kecuali a. Tekanan darah tinggi b. Penambahan berat badan c. Tidak dapat haid 19. Pil Kombinasi dapat menyebakan flek kecoklatan pada a. Sekitar hidung b. Dahi dan pipi c. Tangan 20. Efek samping pil oral kombiinasi pada ibu menyusui adalah a. Dapat menyebakan air susu lancar b. Dapat menyebabkan air susu berkurang c. Dapat menyebabkan bendungan ASI 21. Pada awal pemakaian Pil Kombinasi dapat menyebabkan a. Mual muntah b. Pusing yang berlebihan c. Tekanan darah tinggi 22. Salah satu efek samping dari Pil Kombinasi adalah depresi, yaitu a. Perasaan lesu dan tidak bersemangat dalam bekerja b. Sulit diajak komunikasi c. Terlihat bingung 23. Efek samping Pil Kombinasi untuk kesuburan adalah a. Menyebabkan ibu tidak subur selamanya b. Setelah pemakaian berhenti, akan kembali subur kembali c. Ibu tetap subur setelah meminum pil. 24. Di bawah ini merupakan penanganan terhadap efek samping KB Pil Kombinasi, kecuali a. Pemberian obat anti hipertensi sampai gejala hipertensi hilang b. Pemberian konseling tentang penyebab efek samping KB c. Tidak menggunakan KB. 25. Efek samping yang mungkin timbul dari kontrasepsi Pil Kombinasi , kecuali a. Perdarahan b. Tekanan darah tinggi c. Batuk dan flu

34

KUNCI JAWABAN KUISIONER 1. A 2. C 3. C 4. A 5. B 6. A 7. C 8. A 9. C 10. A 11. C 12. C 13. A 14. A 15. C 16. C 17. A 18. B 19. B 20. B 21. A 22. A 23. B 24. C 25. C