Anda di halaman 1dari 47

PROPOSAL TINGKAT PENGETAHUAN IBU PRIMIGRAVIDA TENTANG TANDATANDA PERSALINAN DI PUSKESMAS BUKIT HINDU KOTA PALANGKA RAYA (PENELITIAN

DESKRIPTIF)

OLEH CITRA ULFA SARI NIM 2010.A.01.0056

YAYASAN EKA HARAP PALANGKA RAYA SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN PROGRAM STUDI DIII KEBIDANAN TAHUN 2013

PROPOSAL TINGKAT PENGETAHUAN IBU PRIMIGRAVIDA TENTANG TANDATANDA PERSALINAN DI PUSKESMAS BUKIT HINDU KOTA PALANGKA RAYA (PENELITIAN DESKRIPTIF) Dibuat sebagai syarat untuk menempuh ujian sidang Proposal dan melanjutkan penelitian pada Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Eka Harap Palangka Raya

OLEH CITRA ULFA SARI NIM 2010.A.01.0056

YAYASAN EKA HARAP PALANGKA RAYA SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN PROGRAM STUDI D-3 KEBIDANAN TAHUN 2013

SURAT PERNYATAAN

Saya meyatakan bahwa Proposal/KTI ini adalah hasil karya saya sendiri dan belum pernah dikumpulkan oleh orang lain untuk memperoleh gelar dari berbagai jenjang pendidikan di perguruan tinggi mana pun.

Palangka Raya, Juli 2013 Yang menyatakan,

Citra Ulfa Sari

ii

LEMBAR PENGESAHAN

Proposal Karya Tulis Ilmiah ini telah disetujui Tanggal, Juli 2013

Oleh Pembimbing

Rizki Muji Lestari, SST

iii

PENETAPAN PANITIA PENGUJI PROPOSAL

Telah diuji dan disetujui oleh Tim Penguji pada Ujian Sidang di Program Studi DIII Kebidanan, Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Eka Harap Palangka Raya

Tanggal,

Juli 2013

PANITIA PENGUJI

Ketua

: Sarah H. Rintuh, S.Pd

( ................................ )

Anggota

: Rizki Muji Lestari, SST

( ................................ )

Mengetahui Ketua Program Studi DIII Kebidanan,

Sarah H. Rintuh, S.Pd

iv

PENGESAHAN PROPOSAL

Judul :

Tingkat

Pengetahuan

Ibu

Primigravida

Tentang

Tanda-Tanda

Persalinan di Puskesmas Bukit Hindu kota Palangka Raya Nama : NIM : Citra Ulfa Sari 2010. A.01. 0056

Proposal ini Telah Diuji dan Disetujui oleh Tim Penguji Pada tanggal, Juli 2013

PANITIA PENGUJI

Ketua

: Sarah H. Rintuh, S.Pd

( ................................ )

Anggota

: Rizki Muji Lestari, SST

( ................................ )

Mengetahui

Ketua STIKES,

Ketua Prodi DIII Kebidanan,

(Dra. Mariaty Darmawan, MM)

(Sarah H. Rintuh, S.Pd)

KATA PENGANTAR Puji syukur penulis panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat rahmat dan kasihNya sehingga penulis dapat menyelesaikan proposal yang berjudul Tingkat Pengetahuan Ibu Primigravida Tentang Tanda-tanda Persalinan di Puskesmas Bukit Hindu kota Palangka Raya sesuai waktu yang ditentukan. Proposal Karya Tulis Ilmiah ini penulis susun sebagai salah satu persyaratan untuk memperoleh gelar Ahli Madya Kebidanan di Prodi DIII Kebidanan Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Eka Harap Palangka Raya. Dalam penyusunan, penulis mendapatkan banyak pengarahan dan bantuan dari berbagai pihak. Untuk itu dalam kesempatan ini penulis tidak lupa mengucapkan terima kasih kepada: 1) Ibu Dra. Mariaty Darmawan, MM selaku Ketua Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Eka Harap Palangka Raya; 2) Ibu Sarah H. Rintuh, S.Pd selaku Ketua Program Studi DIII Kebidanan Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Eka Harap Palangka Raya; 3) Ibu Rizki Muji Lestari, SST selaku pembimbing yang telah banyak memberikan arahan dan revisi kepada penulis; 4) Seluruh Staf Pengajar Jurusan DIII Kebidanan STIKES Eka Harap Palangka Raya yang telah memberikan bimbingan dan ilmu pengetahuan selama ini; 5) Kedua orang tua dan kakak-kakak saya yang selama ini telah memberikan dukungan, kasih sayang, dan bantuan baik moril maupun materil; dan 6) Seluruh teman Jurusan DIII Kebidanan Angkatan I dan semua pihak yang telah membantu penyusunan proposal ini.

vi

Penulis menyadari sepenuhnya bahwa proposal ini masih jauh dari sempurna. Maka dengan ini penulis sangat mengharapkan kritik dan saran yang membangun dari berbagai pihak. Akhir kata, semoga proposal ini dapat berguna bagi pengembangan ilmu Kebidanan dan semoga Tuhan Yang Maha Esa senantiasa memberikan berkat dan karunia-Nya kepada kita semua.

Palangka Raya,

Juli 2013

Penulis

vii

DAFTAR ISI LEMBAR SAMPUL DEPAN LEMBAR SAMPUL DALAM .............................................................................. i SURAT PERNYATAAN ...................................................................................... ii LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................. iii PENETAPAN PANITIA PENGUJI PROPOSAL ............................................ iv PENGESAHAN PROPOSAL .............................................................................. v KATA PENGANTAR .......................................................................................... vi DAFTAR ISI ....................................................................................................... viii DAFTAR BAGAN ................................................................................................. x DAFTAR TABEL ................................................................................................ xi DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................................... xii BAB 1 PENDAHULUAN .................................................................................... 1 1.1 Latar Balakang ............................................................................................ 1 1.2 Rumusan Masalah ....................................................................................... 3 1.3 Tujuan Penelitian......................................................................................... 4 1.3.1 Tujuan Umum ............................................................................................. 4 1.3.2 Tujuan Khusus............................................................................................. 4 1.4 Manfaat Penelitian....................................................................................... 4 1.4.1 Teoritis ........................................................................................................ 4 1.4.2 Praktis .......................................................................................................... 5 BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................... 6 2.1 Konsep Dasar Pengetahuan ......................................................................... 6 2.1.1 Pengertian Pengetahuan .............................................................................. 6 2.1.2 Tingkatan Pengetahuan ............................................................................... 6 2.1.3 Cara cara Memperoleh Pengetahuan ........................................................ 7 2.1.4 Faktor Faktor Yang Mempengaruhi Pengetahuan ................................... 9 2.1.5 Pengukuran Pengetahuan .......................................................................... 10 2.2 Konsep Teori ............................................................................................. 11 2.2.1 Definisi Kehamilan ................................................................................... 11 2.2.2 Pengertian Persalinan ................................................................................ 14 2.2.3 Sebab-sebab mulainya persalinan ............................................................. 16 2.2.4 Tanda-tanda Persalinan ............................................................................. 18 2.2.5 Tanda dan Gejala Inpartu .......................................................................... 21 2.3 Kerangka Konsep ...................................................................................... 23 BAB 3 METODE PENELITIAN ...................................................................... 24 3.1 Desain Penelitian ....................................................................................... 24 3.2 Kerangka Kerja ......................................................................................... 24 3.3 Identifikasi Variabel .................................................................................. 26 3.4 Definisi Operasional .................................................................................. 26 3.5 Populasi, Sampel, Sampling ...................................................................... 28

viii

3.5.1 Populasi ..................................................................................................... 28 3.5.2 Sampel ....................................................................................................... 28 3.5.3 Sampling .................................................................................................... 30 3.6 Pengumpulan Data danAnalisa Data ......................................................... 30 3.6.1 Pengumpulan Data .................................................................................... 30 3.6.2 Analisa Data .............................................................................................. 31 3.7 Keterbatasan .............................................................................................. 32 3.8 Etika Penelitian ......................................................................................... 32 3.8.1 Informed Consent (LembarPersetujuan) ................................................... 33 3.8.2 Anonimity (Tanpa Nama) .......................................................................... 33 3.8.3 Confidentiality (Kerahasiaan) ................................................................... 33 DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 34

ix

DAFTAR BAGAN Bagan 2.1 Kerangka konsep pengetahuan ibu primigravida tentang tanda-tanda persalinan di Puskesmas Bukit Hindu Kota Palangka Raya...................................................................................23 Kerangka kerja penelitian pengetahuan ibu primigravida tentang tanda-tanda persalinan di Puskesmas Bukit Hindu Kota Palangka Raya. .........................................................................25

Bagan 3.1

DAFTAR TABEL Tabel 3.1 Definisi operasional pengetahuan ibu primigravida tentang tanda-tanda persalinan di Puskesmas Bukit Hindu Kota Palangka Raya...................................................................................27

xi

DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1 Surat Izin Penelitian Lampiran 2 Surat Penelitian dinkes Lampiran 3 Permohonan Menjadi Responden Lampiran 4 Lembar Persetujuan Menjadi Responden Penelitian Lampiran 5 Lembar Kuesioner Lampiran 6 Kunci Jawaban Lampiran 7 Kisi-kisi Kuesioner Lampiran 8 Lembar Konsultasi

xii

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1

Latar Balakang Kemampuan pelayanan kesehatan suatu negara ditentukan dengan

perbandingan tinggi rendahnya angka kematian ibu dan angka kematian perinatal. Angka kematian maternal lebih mencerminkan kesanggupan suatu negara untuk memberikan pelayanan kesehatan. Indonesia, di antara negara ASEAN, merupakan negara dengan angka kematian ibu dan perinatal tertinggi, yang berarti kemampuan untuk memberikan pelayanan kesehatan masih memerlukan perbaikan yang bersifat menyeluruh dan lebih bermutu (Manuaba 2010: 38). Pada saat ini tidak ada angka yang tepat mengenai kematian maternal untuk Indonesia atau untuk wilayah di Indonesia. Menurut taksiran kasar, angka kematian maternal ialah 6-8 per 1.000 kelahiran; angka ini sangat tinggi apabila dibandingkan dengan angka-angka di negaranegara maju, yang berkisar antara 1,5 dan 3 per 10.000 kelahiran hidup (Prawirohardjo, 2009: 13). AKI Kalimantan Tengah masih mengikuti angka nasional yaitu hasil survei Demografi Kesehatan Indonesia (SDKI) Tahun 2007 sebesar 228 per 100.000 kelahiran hidup. Jumlah kematian ibu yang dilaporkan di Provinsi Kalimantan Tengah pada tahun 2011 sebesar 79 jiwa, jumlah ini tidak jauh berbeda dengan tahun 2010 adalah 80 kematian ibu. Jumlah kematian terbanyak pada masa ibu bersalin dan penyebab terbanyak akibat komplikasi dalam persalinan seperti perdarahan dan kelahiran yang sulit (Profil Dinas Kesehatan Provinsi Kal-Teng 2011).

Seperti yang telah diuraikan di atas, komplikasi dalam persalinan menyumbangkan angka kematian pada masa ibu bersalin, maka kebijakan Departemen Kesehatan untuk mempercepat penurunan Angka Kematian Ibu (AKI) adalah mengupayakan agar setiap persalinan ditolong atau minimal didampingi oleh bidan dan pelayanan obstetri sedekat mungkin diberikan kepada semua ibu hamil. Hal ini merupakan upaya agar meningkatkan komunikasi, informasi dan edukasi (KIE) untuk mendukung upaya percepatan penurunan AKI (Prawirohardjo, 2009: 7). Pemahaman akan tanda-tanda pasti persalinan merupakan faktor ibu yang tak kalah penting untuk mewujudkan berkurangnya angka morbiditas dan mortalitas, ini adalah bagian dari persiapan persalinan yang memerlukan perhatian khusus. Sesuai dengan tujuan asuhan kebidanan bidan sebagai pelaksana asuhan kebidanan melaksanakan fungsinya dengan berpedoman pada tujuan asuhan kebidanan salah satunya yaitu mempersiapkan kehamilan dan persalinan dengan selamat, baik ibu maupun bayi, dengan trauma seminimal mungkin (Salmah, 2006: 2). Persalinan yang tidak dipersiapkan dengan baik akan meningkatkan kecemasan ibu dan menyebabkan kekacauan dalam prosesnya, bidan sebaiknya memberikan informasi mengenai tanda-tanda persalinan kepada ibu ketika kunjungan ANC. Berdasarkan hasil survei pendahuluan jumlah ibu primigravida yang berkunjung pada bulan Mei 2013 di Puskesmas Bukit Hindu sebanyak 50 orang, dilakukan wawancara pada 10 orang ibu primigravida dengan hasil wawancara didapatkan 60% atau 6 orang dari 10 orang ibu primigravida tidak mengetahui tentang tanda-tanda persalinan dan 40% atau 4 orang ibu primigravida mengetahui tentang tanda-tanda persalinan. Apabila pengetahuan ibu hamil primigravida

tentang tanda-tanda persalinan kurang atau bahkan tidak ada sama sekali maka akan menimbulkan kekacauan pada saat persalinan karena ibu tidak memiliki kesiapan persalinan yang berdampak pada proses persalinan sehingga

meningkatkan angka morbiditas dan mortalitas maternal. Untuk mengatasi komplikasi yang mungkin saja muncul pada persalinan maka ibu hamil khususnya ibu yang baru pertamakali hamil (primigravida) diharapkan tahu mengenai tandatanda persalinan selama kehamilan melalui antenatal care yang dilakukan minimal 4 kali selama kehamilan. Diharapkan dengan seringnya ibu hamil kontak langsung dengan petugas kesehatan khususnya bidan dapat meningkatkan kesehatan ibu dan janin sehingga persalinan berlangsung secara fisiologis tanpa adanya penyulit atau komplikasi. Jika semua pesalinan berlangsung secara fisiologis maka morbiditas dan mortalitas karena komplikasi selama persalinan dapat berkurang, sehingga persalinan dengan asuhan sayang ibu dapat terlaksanakan dengan baik sesuai tujuan. Dari uraian diatas maka penulis merasa tertarik untuk mengetahui tingkat pengetahuan ibu primigravida tentang tanda-tanda persalinan di Puskesmas Bukit Hindu Kota Palangka Raya 2013. 1.2 Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang di atas maka penulis dapat merumuskan masalah penelitian sebagai berikut: Bagaimana pengetahuan ibu primigravida tentang tanda-tanda persalinan di Puskesmas Bukit Hindu Kota Palangka Raya? .

1.3 1.3.1

Tujuan Penelitian Tujuan Umum Untuk mengetahui sejauh mana tingkat pengetahuan ibu hamil tentang

tanda-tanda persalinan di Puskesmas Bukit Hindu Palangka Raya? 1.3.2 Tujuan Khusus

1.3.2.1 Untuk mengidentifikasi pengetahuan ibu primigravida tentang definisi persalinan. 1.3.2.2 Untuk mengidentifikasi pengetahuan ibu primigravida tentang sebab mulainya terjadinya persalinan. 1.3.2.3 Untuk mengidentifikasi pengetahuan ibu primigravida tentang persalinan berdasarkan umur kehamilan. 1.3.2.4 Untuk mengidentifikasi pengetahuan ibu primigravida tentang jenis persalinan. 1.3.2.5 Untuk mengidentifikasi pengetahuan ibu primigravida tentang tanda-tanda persalinan palsu. 1.3.2.6 Untuk mengidentifikasi pengetahuan ibu primigravida tentang tanda-tanda persalinan pasti. 1.4 1.4.1 Manfaat Penelitian Teoritis Dengan adanya penelitian ini diharapkan peneliti dapat mengembangkan IPTEK khususnya pada tingkat pengetahuan ibu hamil tentang tanda-tanda persalinan.

1.4.2

Praktis

1.4.2.1 Bagi Peneliti Peneliti mendapat pengalaman berharga dalam rangka menambah wawasan pengetahuan serta pengembangan diri, khususnya dalam bidang penelitian lapangan. 1.4.2.2 Bagi tempat penelitian Sebagai informasi bagi pihak masyarakat khususnya ibu hamil agar berperan aktif untuk menambah pengetahuan ibu hamil tentang tanda-tanda persalinan.
1.4.2.3 Bagi Institusi Pendidikan

Penelitian ini dapat menambah pustaka instasi atau institusi dan bahan memperoleh informasi mengenai tingkat pengetahuan ibu hamil tentang tandatanda persalinan serta dapat dimanfaatkan sebagai bahan bacaan mahasiswa Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Eka Harap Palangka Raya. Penelitian ini juga dapat digunakan sebagai masukan dalam meningkatkan mutu pendidikan khususnya dalam kemajuan perkembangan ilmu kebidanan. 1.4.2.4 Peneliti selanjutnya Sebagai sumbangan ilmiah dan informasi tambahan bagi peneliti selanjutnya.

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

2.1 2.1.1

Konsep Dasar Pengetahuan Pengertian Pengetahuan Pengetahuan (knowledge) merupakan hasil dari tahu, dan ini terjadi setelah

orang melakukan penginnderaan, terhadap suatu objek tertentu. Penginderaan terjadi melalui pancaindera manusia, yakni indra penglihatan, pendengaran, penciuman, rasa dan raba. Sebagian besar pengetahuan manusia diperoleh melalui mata dan telinga. (Notoatmodjo, 2007 : 139). Pengetahuan (knowledge) merupakan hasil mengingat suatu hal, termasuk mengingat kembali kejadian yang pernah dialami baik secara sengaja maupun tidak sengaja dan ini terjadi setelah orang melakukan kontak atau pengamatan terhadap suatu objek tertentu (Wahit, 2007 :28). 2.1.2 Tingkatan Pengetahuan Pengetahuan memiliki 6 tingkatan yang dicakup dalam domain kognitif, yaitu (Wahit, 2007 : 29) 2.1.2.1 Tahu (Know) Tahu diartikan sebagai mengingat suatu materi yang telah dipelajari sebelumnya, mengingat kembali termasuk (recall) terhadap suatu yang spesifik dari seluruh bahan atau rangsangan yang telah diterima.

2.1.2.2 Memahami (Comprehension) Memahami diartikan sebagai suatu kemampuan menjelaskan secara benar tentang objek yang diketahui, dan dapat menginterpretasikan materi tersebut secara luas. 2.1.2.3 Aplikasi (Application) Aplikasi diartikan sebagai kemampuan untuk mengunakan materi yang telah di pelajari pada situasi atau kondisi nyata. 2.1.2.4 Analisis (Analysis) Analisis adalah suatu kemampuan untuk menjabarkan materi atau suatu objek kedalam komponen-komponen, tetapi masih di dalam suatu struktur organisasi tersebut, dan masih ada kaitannya satu sama lain. 2.1.2.5 Sintesis (Synthesis) Sintesis diartikan sebagai menunjukkan pada suatu kemampuan untuk meletakkan atau menghubungkan bagian-bagian di dalam suatu bentuk keseluruhan yang baru. 2.1.2.6 Evaluasi (Evaluation) Evaluasi berkaitan dengan kemampuan untuk melakukan justifikasi atau penilaian terhadap suatu materi atau objek. 2.1.3 Cara cara Memperoleh Pengetahuan

2.1.3.1 Cara Tradisional atau Nonilmiah Cara kuno atau tradisional ini dipakai orang untuk memperoleh kebenaran pengetahuan, sebelum ditemukannya metode ilmiah atau metode penemuan secara sistematik dan logis. Cara-cara penemuan pengetahuan pada periode ini antara lain (Kholid,2012 : 27) :

2.1.3.2 Cara coba salah (trial and eror) Cara ini telah dipakai orang sebelum adanya kebudayaan, bahkan mungkin sebelum adanya peradaban. Cara coba salah ini dilakukan dengan menggunakan kemungkinan dalam memecahkan, dan apabila kemungkinan tersebut tidak berhasil, maka akan dicoba dengan kemungkinan lain. 2.1.3.3 Cara kekuasaan atau otoritas Prinsip dari cara ini adalah orang lain menerima pendapat yang dikemukakan oleh orang yang mempunyai aktivitas tanpa terlebih dulu menguji atau membuktikan kebenaran, baik berdasarkan fakta empiris ataupun berdasarkan penalaran sendiri. Hal ini disebabkan karena orang yang menganggap bahwa apa yang dikemukakannya adalah benar. 2.1.3.4 Berdasarkan pengalaman pribadi Pengalaman merupakan sumber pengetahuan atau merupakan suatu cara untuk memperoleh kebenaran pengetahuan.hal ini dilakukan dengan cara mengulang kembali pengalaman yang diperoleh dalam memecahkan

permasalahan pada masa yang lalu. Namun, perlu diperhatikan bahwa tidak semua pengalaman pribadi dapat menuntun seseorang untuk menarik kesimpulan dari pengalaman dengan benar diperlukan berpikir kritis dan logis. 2.1.3.5 Melalui jalan pikiran Dalam memperoleh kebenaran pengetahuan, manusia telah menggunakan jalan pikirannya, baik melalui induksi maupun deduksi. Induksi adalah proses pembuatan kesimpulan itu melalui pernyataan-pernyataan khusus pada umum. Deduksi adalah proses pembuatan kesimpulan dari pernyataan umum ke khusus.

2.1.3.6 Cara Modern atau Ilmiah Cara baru atau ilmiah dalam memperoleh pengetahuan pada saat ini lebih sistemati, logis, dan ilmiah. Dalam memperoleh kesimpulan dilakukan dengan cara mengadakan observasi langsung dan membuat pencatatan-pencatatan terhadap semua fakta sehubungan dengan objek penelitiannya. 2.1.4 Faktor Faktor Yang Mempengaruhi Pengetahuan

2.1.4.1 Pendidikan Pendidikan diartikan sebagai bimbingan yang di berikan seseorang pada orang lain terhadap sesuatu hal agar mereka dapat memahami. Tidak dipungkiri bahwa makin tinggi pendididkan seseorang semakin mudah pula pengetaahuan yang dimilikinya. Sebaliknya jika seseorang tingkat pendidikannya rendah, akan menghambat perkembangan sikap sesorang terhadap penerimaan, informasi dan nilai-nilai yang baru diperkenalkan. 2.1.4.2 Pekerjaan Pekerjaan adalah suatu kegiatan atau aktivitas seseorang untuk memperoleh penghasilan guna kekebutuhan hidupnya sehari-hari. 2.1.4.3 Umur Dengan bertambahnya umur seseorang akan terjadi perubahan pada aspek fisik dan psikologis (mental). Pada aspek psikologis atau mental taraf berpikir seseorang semakin matang dan dewasa. 2.1.4.4 Minat Suatu kecenderungan atau keinginan yang tinggi terhadap sesuatu. Minat menjadikan seseorang untuk mencoba dan menekuni suatu hal dan pada akhirnya diperoleh pengetahuan yang lebih mendalam.

10

2.1.4.5 Pengalaman Suatu kejadian yang pernah dialami seseorang dalam berinteraksi dengan lingkungannya. Ada kecenderungan pengalaman yang kurang baik seseorang akan berusaha untuk melupaka, namun jika pengalaman terhadap obyek tersebut menyenangkan maka secara psikologis akan timbul kesan yang sangat mendalam dan membekas dalam emosi kejiwaanya, dan akhirnya dapat pula membentuk sikap positif dalam kehidupannya. 2.1.4.6 Kebudayaan lingkungan sekitar Kebudayaan dimana kita hidup dan dibesarkan mempunyai pengaruh besar terhadap pembentukkan sikap kita. 2.1.4.7 Informasi Kemudahan untuk memperoleh suatu informasi dapat membantu mempercepat seseorang untuk memperoleh pengetahuan yang baru (Wahit, 2007 : 30). 2.1.5 Pengukuran Pengetahuan Pengukuran pengetahuan dapat dilakukan dapat dilakukan dengan wawancara atau angket yang menanyakan tentang isi materi yang ingin diukur dari subjek penelitian atau responden. Kedalaman pengetahuan yang ingin di ketahui atau di ukur dapat di sesuaikan dengan tingktan-tingkatan seperti tahu (know), memahami (Comprehension), aplikasi (Application), analisis (Analysis), sintesisi (Synthesis), dan evaluasi (evaluation) (Wahit, dkk 2006:30).

11

Rumus yang digunakan adalah sebagai berikut :


Sm

N= Keterangan

Sp

x 100 %

N = Nilai pengetahuan Sp = Skor yang didapat Sm = Skor tertinggi maksimum Berdasarkan hasil perhitungan, kemudian hasilnya di interpretasikan dalam beberapa kategori menurut yaitu : Kategori : 1) Baik 2) Cukup 3) Kurang : skor 76%-100% : skor 56%-75% : skor <56%

(Narusalam, 2009:120) 2.2 2.2.1 Konsep Teori Definisi Kehamilan Kehamilan merupakan suatu proses dari kehidupan seorang wanita, dimana dengan adanya proses ini akan menyebabkan perubahan pada ibu tersebut, yang meliputi perubahan fisik, mental, dan sosialnya (Sunarsih dkk, 2011:117). Masa kehamilan dimulai dari konsepsi sampai lahirnya janin. Lamanya hamil normal adalah 280 hari ( 40 minggu atau 9 bulan 7 hari ) dihitung dari hari pertama haid terakhir (Prawirohardjo, 2008: 89). Kehamilan dibagi menjadi 3 triwulan yaitu triwulan pertama dimulai dari konsepsi sampai 3 bulan, triwulan kedua dari bulan keempat sampai 6 bulan,

12

triwulan ketiga dari bulan ketujuh sampai 9 bulan, dan melibatkan perubahan fisik maupun emosional dari ibu (Prawirohardjo, 2008: 89). Menurut Hani, dkk (2011:72) perubahan fisiologis yang terjadi pada wanita hamil menyebabkan timbulnya perubahan-perubahan yang menjadi tandatanda kehamilan. Tanda-tanda kehamilan itu antara lain: tanda tidak pasti (presumptive sign), tanda kemungkinan (probability sign), dan tanda pasti kehamilan (positive sign). 2.2.1.1 Tanda Tidak Pasti (presumptive sign) dalam kehamilan Tanda tidak pasti adalah perubahan perubahan fisiologis yang dikenali dari pengakuan atau yang dirasakan oleh wanita hamil. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Amenorea (berhentinya menstruasi) Mual (nausea) dan muntah (emesis) Ngidam (mengingini makanan tertentu) Syncope (pingsan) Kelelahan Payudara Tegang Sering Miksi Konstipasi atau Obtsipasi Pigmentasi Kulit

10. Varises atau penampakan pembuluh darah vena 2.2.1.2 Tanda Kemungkinan (Probability Sign) Tanda kemungkinan adalah perubahan perubahan fisiologis yang dapat diketahui oleh pemeriksa dengan melakukan pemeriksaan fisik kepada wanita hamil.Tanda kemungkinan ini terdiri atas hal hal berikut ini.

13

1.

Pembesaran Perut, terjadi akibat pembesaran uterus.Hal ini terjadi pada bulan keempat kehamilan.

2. 3.

Tanda Hegar adalah pelunakan dan dapat ditekannya isthmus uteri. Tanda Goodel adalah pelunakan serviks. Pada wanita yang tidak hamil serviks seperti ujung hidung, sedangkan pada wanita hamil melunak seperti bibir.

4.

Tanda Chadwik yaitu perubahan warna menjadi keunguan pada vulva dan mukosa vagina termasuk juga porsio dan serviks.

5.

Tanda Piscasecke yaitu pembesaran uterus yang tidak simetris.Terjadi karena ovum berimplantasi pada daerah dekat dengan kornu sehingga daerah tersebut berkembang lebih dulu.

6.

Kontraksi Braxton Hicks yaitu peregangan sel sel otot uterus, akibat meningkatnya actomysin di dalam otot uterus.Kontraksi ini tidak beritmik, sporadis, tidak nyeri, biasanya timbul pada kehamilan delapan minggu, tetapi baru dapat diamati dari pemeriksaan abdominal pada trimester ketiga. Kontraksi ini akan terus meningkat frekuensinya, lamanya, dan kekuatannya sampai mendekati persalinan.

7.

Teraba Ballotement, yaitu ketukan yang mendadak pada uterus menyebabkan janin bergerak dalam cairan ketuban yang dapat dirasakan oleh tangan pemeriksa. Hal ini harus ada pemeriksaan kehamilan karena perabaan bagian seperti bentuk janin saja tidak cukup karena dapat saja merupakan myoma uteri.

8.

Pemeriksaan Tes Biologis Kehamilan (planotest) Positif. Pemeriksaan ini adalah untuk mendeteksi adanya Human Chorionic Gonadotropin (HCG)

14

yang diproduksi oleh sinsiotropoblastik sel selama kehamilan.Hormon ini disekresi di peredaran darah ibu (pada plasma darah), dan di eksresi pada urine ibu.Hormon ini dapat di deteksi pada 26 hari setelah konsepsi dan meningkat dengan cepat pada hari ke 30 60. Tingkat tertinggi pada hari 60 70 usia gestasi, kemudian menurun pada hari ke 100 130. 2.2.1.3 Tanda Pasti (Positive Sign) Tanda pasti adalah tanda yang menunjukkan langsung keberadaan janin, yang dapat dilihat langsung oleh pemeriksa. 1. 2. Gerakan janin dalam rahim Denyut jantung janin (DJJ), dapat di dengar pada usia 12 minggu dengan menggunakan alat fetal electrocardiograf (misalnya dopler). Dengan stetoskop Leanec, DJJ baru dapat di dengar pada usia 18 20 minggu. 3. Teraba bagian bagian janin. Bagian janin ini dapat dilihat lebih sempurna lagi menggunakan USG. 4. Kerangka janin dapat dilihat dengan foto rontgen maupun USG. Pengertian Persalinan Persalinan merupakan proses pergerakan keluarnya janin, plasenta dan membran dari rahim memalu jalan lahir, proses ini dimulai dari pembukaan dan dilatasi servik sebagai akibat kontraksi uterus dengan frekuensi, durasi dan kekuatan yang teratur, mula-mula kekuatan yang muncul kecil, kemuadian terus meningkat sampai pada puncaknya pembukaan servik lengkap sehingga siap untuk pengeluaran janin dari rahim ibu (Rohani dkk, 2011: 2). Persalinan normal adalah proses pengeluaran janin yang terjadi pada kehamilan cukup bulan (37-42 minggu), lahir spontan dengan presentasi belakang

2.2.2

15

kepala yang berlangsung tidak lebih dari 18 jam yang tanpa komplikasi baik bagi ibu maupun janin (Rukiyah dkk, 2009: 41). Persalinan adalah proses dimana bayi, plasenta dan selaput ketuban keluar dari uterus ibu, persalinan dianggap normal jika prosesnya terjadi pada usia cukup bulan (setelah 37 minggu) tanpa disertai dengan adanya penyulit, persalinan dimulai (inpartu) sejak uterus berkontraksi dan menyebabkan perubahan serviks (membuka menipis) dan berakhir dengan lahirnya plasenta secara lengkap (Rukiyah dkk, 2009: 39). 2.2.2.1 Menurut tekhnik persalinan: Persalinan spontan, yaitu persalinan berlangsung dengan kekuatan ibu sendirian dan melalui jalan lahir. Persalinan buatan, yaitu persalinan dengan tenaga dari luar dengan ekstraksi forceps, ekstraksi vakum dan sectio sesaria. Persalinan anjuran, yaitu persalinan tidak dimulai sendirinya tetapi baru berlangsung setelah pemecahan ketuban, pemberian pitocin prostaglandin (Rohani dkk, 2011: 3). 2.2.2.2 Persalinan berdasarkan umur kehamilan: Abortus adalah pengeluaran buah kehamilan sebelum kehamilan 22 minggu atau bayi dengan berat badan kurang dari 500 gram. Partus immaturus adalah pengeluaran buah kehamilan anatara 22 minggu dan 28 minggu atau bayi dengan berat badan antara 500 gram dan 999 gram Partus prematurus adalah pengeluaran buah kehamilan antara 28 minggu dan 37 minggu atau bayi dengan berat badan antara 1.000 dan 2.499 gram.

16

Partus maturs atau aterm (cukup bulan) adalah pengeluaran buah kehamilan antara 37 minggu dan 42 minggu dengan berat badan bayi di atas 2500 gram. Partus postmatur (serotinus) adalah pengeluaran buah kehamilan setelah 2 minggu atau lebih dari waktu partus yang ditaksir (Mochtar dalam Rukiyah, 2009: 2) 2.2.3 Sebab-sebab mulainya persalinan Sebab yang mendasari terjadinya partus secara teoritis masih merupakan kumpulan teoritis yang kompleks teori yang turut memberikan andil dalam proses terjadinya persalinan antara lain: teori hormonal, prostaglandin, struktur uterus, sirkulasi uterus, pengaruh saraf dan nutrisi. 2.2.3.1 Penurunan kadar progesteron Progesteron menimbulkan relaksasi otot-otot rahim, sebaliknya esterogen meningkatkan kontraksi otot rahim. Selama kehamilan, terdapat keseimbangan antara kadar progesteron dan esterogen di dalam darah tetap pada akhir kehamilan kadar progesteron menurun sehingga timbul his. 2.2.3.2 Teori oksitosin Pada akhi kehamilan kadar oksitosin bertambah. Oleh karena itu timbul kontraksi otot-otot rahim. 2.2.3.3 Peregangan otot-otot Dengan majunya kehamilan, maka makin tereganglah otot-otot rahim sehingga timbullah kontraksi untuk mengeluarkan janin.

17

2.2.3.4 Pengaruh janin Hipofise dan kadar supernal janin rupanya memegang peranan penting leh karena itu pada anchepalus kelahiran sering lebih lama. 2.2.3.5 Teori prostaglandin Kadar prostaglandin dalam kehamilan dari minggu ke-15 hingga aterm terutama saat persalinan yang menyebabkan kontraksi miometrium (Mochtar dalam Rukiyah , 2009: 3). Secara mikroskopis perubahan biokimia dalam tubuh wanita hamil sangat menentukan seperti perubahan hormon esterogen dan hormon progesterone. Seperti kita ketahui bahwa hormon esterogen merupakan penenang bagi otot-otot uterus, menurunnya hormon ini terjadi kira-kira 1-2 minggu sebelum partus dimulai. Kadar prostaglandin cenderung meningkat ini terjadi mulai kehamilan usia 15 minggu hingga aterm lebih lebih pada saat partus berlangsung, plasenta yang mulai menjadi tua seiring dengan tuanya usia kehamilan. Keadaan uterus yang terus membesar dan menegang mengakibatkan terjadinya ishkemik otot-otot uterus hal ini juga yang diduga menjadi penyebab terjadinya gangguan sirkulasi utero-plasenter sehingga plasenta mengalami degenerasi. Faktor lain yang berpengaruh adalah berkurangnya nutrisi, hal ini pertama kali dikemukakan oleh hipokrates; bila nutrisi pada janin berkurang maka hasil konsepsi akan dikeluarkan. Faktor lain yang dikemukanan adalah tekanan pada ganglion servikale dari pleksus frankenhauser yang terletak dibelakang servik, bila ganglion ini tertekan maka kontraksi uterus dapat dibangkitkan (Rukiyah, 2009: 4).

18

Bagaimana terjadinya persalinan masih tetap belum dapat dipastikan, besar kmungkinan semua faktor bekerja bersama-sama, sehinggapemicu persalinan menjadi multifactor (Rohani dkk, 2011: 5). 2.2.4 Tanda-tanda Persalinan Menurut Simkin (2008: 188) tanda-tanda persalinan dibagi menjadi tiga kategori: tanda yang mungkin, tanda awal, dan tanda positif. 2.2.4.1 Tanda yang mungkin 1) Sakit pinggang yang hilang timbul Sakit ini sering disertai dengan perasaan tidak enak atau gelisah-ketidakmampuan untuk merasa nyaman pada posisi apa pun dalam waktu lama. Sakitnya ber beda dengan sakit akibat postur tubuh yang dialami kebanyakan wanita hamil sesudah berdiri atau duduk untuk waktu lama. Sakitnya mirip sakit pinggang yang dialami sebelum menstruasi. Sakit pinggang yang menggelisahkan ini dapat hilang timbul dalam beberapa hari sebelum atau bersama dengan munculnya tanda persalinan lainnya. 2) Kram perut yang menimbulkan ketidaknyamanan ringan sampai sedang Beberapa wanita merasakan kram ini seperti kram menstruasi. Kram dapat yang nyata. 3) Sering buang air besar, tinja lunak Kadang-kadang dirancukan dengan gangguan usus. Keadaan ini adalah perubahan yang dipicu prostaglandin untuk mengosongkan saluran usus bagian bawah dan membuat ruangan untuk bayi agar bergerak ke bawah. Gejala seperti diare pada atau dekat dengan tanggal perkiraan lahir merupakan tanda kemungkinan pada persalinan.

19

4) Desakan untuk membenahi rumah Lonjakan energi yang mendadak dipusatkan untuk mengatur rumah. 2.2.4.2 Tanda awal 1) Kontraksi rahim yang berkembang. Ini adalah kontraksi teratur yang berlanjut selama beberapa jam tanpa berubah intensitasnya, frekuensinya, atau lamanya. Kontraksi ini sering disebut sebagai kontraksi persalinan. Kadang-kadang kontraksi ini cukup kuat, panjang (sampai dua menit), atau sering (berjarak lima menit satu sama lain). Kontraksi umumnya cenderung ringan dan berjarak delapan sampai sepuluh menit. Kontraksi tidak berkembang ini tidak melebarkan leher rahim , tetapi barangkali mempersiapkan leher rahim untuk melebar (membawanya kedepan, menyebabkan kematangan dan penipisan). 2) Aliran lendir yang licin bercampur (keluarnya darah) Sepanjang kehamilan, leher rahim mengandung lendir yang kental, yang akan jadi encer dan dikeluarkan pada akhir kehamilan saat leher rahim mulai menipis dan membuka. Kadang-kadang leher ini tampak sebagai gumpalan lendir yang kental. Meskipun demikian, sebagian besar wanita tidak pernah mengalami pengeluaran lendir dalam bentuk gumpalan tersebut. Pengeluaran yang lebih sering adalah lendir menjadi encer dan cair. Istilah medis untuk cairan encer seperti air ini adalah leukorrhea. Lendir mungkin bernoda darah karena pembuluh darah kecil di leher rahim akan pecah saat leher rahim menipis dan membuka. Lendir bernoda darah ini dapat muncul sebelum tanda-tanda persalinan lainnya atau baru muncul beberapa jam sesudah kontraksi dimulai. Pengeluaran cairan ini akan berlanjut dengan makin

20

berkembangnya persalinan. Jika lebih banyak darah ketimbang lendir, atau jika darah mengalir keluar, mungkin hal ini disebabkan oleh pembuluh darah besar yang pecah. Pada kehamilan akhir, calon ibu sering mengeluarkan cairan bernoda darah yang berwarna kecoklatan dua puluh empat jam sesudah dilakukannya pemeriksaan vagina, karena pemeriksaan ini sering menyebabkan terjadinya perdarahan leher rahim. Hubungan seksual kadang-kadang juga menimbulkan hal serupa. Aliran cairan ini mudah sekali dirancukan dengan aliran lendir bernoda darah. 3) Rembesan cairan ketuban dari vagina Kantung ketuban (membrane atau kantung air) terkadang mulai bocor sebelum persalinan. Kadang-kadang kantung pecah dengan aliran yang deras. Kebocoran atau arus cairan ketuban yang deras sebelum persalinan dimulai terjadi pada 10% calon ibu. Jika anda melihat adanya rembesan bukan arus yang deras, itu berarti sudah terjadi lubang kecil pada kantung di atas rahim, dan cairan ketuban merembes keluar (air). 2.2.4.3 Tanda positif 1) Kontraksi rahim yang berkembang Ini adalah kontraksi yang menjadi lebih lama, lebih kuat, dan atau lebih dekat jaraknya. Kontraksi berkembang membuat leher rahim melebar dan mendorong janin ke bawah dan ke luar dari rahim. Pada persalinan awal kontraksi biasanya terasa seperti rasa kencang di perut disertai nyeri pinggang. Dengan semakin berkembangnya persalinan, kontraksi biasanya menjadi lebih sakit. Beberapa multigravida bahkan mengalami kontraksi hilang-

21

timbul selama beberapa jam dalam sehari atau semalam sebelum mendapatkan pola yang terus berkembang. 2) Robeknya membrane (ROM) disebut juga pecahnya kantung air Pada sebagian besar kehamilan, membrane baru robek setelah fase aktif persalinan atau bahkan lebih lama lagi. Kantung air yang pecah diiringi arus ketuban yang lebih dramatis ketimbang kantung yang bocor. Kadang-kadang keadaan ini di dahului dengan bunyi pop, dan aliran deras cairan keuban (1/2 1 mangkuk) dari vagina. Kadang-kadang calon ibu menganggap ia tidak lagi dapat mengendalikan kandung kemihnya. Saat ROM terjadi disertai arus deras, kontraksi persalinan biasanya dimulai dalam waktu beberapa jam 3) Perubahan pada leher rahim dipertegas dengan pemeriksaan vagina Pemberian perawatan atau perawat akan melakukan pemeriksaan ini untuk menentukan perubahan apa yang sudah terjadi pada posisi, pematangan, penipisan, atau pelebaran leher rahim. Jika membran sudah robek, pemberi perawatan biasanya menunda pemeriksaan ini sampai ada tanda-tanda persalinan aktif yang sangat jelas. 2.2.5 Tanda dan Gejala Inpartu Persalinan dimulai (inpartu) pada saat uterus berkontraksi dan

menyebabkan perubahan pada serviks (membuka dan menipis), berakhir dengan lahirnya plasenta secara lengkap, pada ibu yang belum inpartu, kontraksi uterus tidak mengakibatkan perubahan pada serviks (Rohani dkk, 2011:13). 2.2.5.1 Timbul rasa sakit oleh adanya his yang datang lebih kuat, sering, dan teratur. Mengakibatkan perubahan pada serviks (frekuensi minimal 2 kali dalam 10 menit)

22

2.2.5.2 Keluar lendir bercampur darah (bloody show) yang lebih banyak karena robekan kecil pada serviks. Sumbatan mukus yang berasal dari sekresi servikal dan poliferasi kelenjar mukosa servikal pada awal kehamilan, berperan sebagai barier protektif dan menutup servikal selama kehamilan. Bloody show adalah pengeluaran dari mukus. 2.2.5.3 Kadang-kadang ketuban pecah dengan sendirinya. Pemecahan membrane yang normal terjadi pada kala I persalinan. Hal ini terjadi pada 12% wanita, dan lebih dari n 80% wanita akan memulai persalinan secara spontan dalam 24 jam. 2.2.5.4 Pada pemeriksaan dalam serviks mendatar dan pembukaan telah ada. Berikut ini adalah perbedaan penipisan dan dilatasi serviks antara nulipara dan multipara. 1. Pada nulipara biasanya sebelum persalinan, serviks menipis sekitar 50-60% dan pembukaan sampai 1 cm; dan dengan dimulainya persalinan, biasanya ibu nulipara mengalami penipisan serviks 50-100%, kemudian mulai terjadi pembukaan. 2. Pada multipara sering kali serviks tidak menipis pada awal persalinan, tetapi hanya membuka 1-2 cm. Biasanya pada multipara serviks akan membuka, kemudian diteruskan dengan penipisan (Rohani dkk, 2011: 14).

23

2.3

Kerangka Konsep Kerangka konsep adalah abstaksi dari suatu realitas agar dapat di

komonikasikan dan berbentuk suatu teori yang menjelaskan ketertarikan antara variabel (baik variabel yang diteliti atau tidak diteliti) (Nursalam, 2009: 55).
Tingkatan Pengetahuan ibu hamil primigravida: 1. Tahu 2. Memahami 3. Aplikasi 4. Analisis 5. Sintesis 6. Evaluasi Faktor-faktor yang mempengaruhi pengetahuan: 1. Pendidikan 2. Informasi/media masa 3. Sosial budaya dan ekonomi 4. Lingkungan 5. Pengalaman 6. usia Pengetahuan ibu primigravida tentang Tanda-Tanda persalinan: 1. Definisi persalinan 2. Sebab-sebab terjadinya persalinan 3. Umur persalinan 4. jenis persalinan 5. Tanda-tanda persalinan palsu Pengetahuan : 1. Baik 2. Cukup 3. Kurang

6. Tanda-tanda
persalinan pasti (inpartu)

Keterangan

: : : : Diteliti Tidak Diteliti Berhubungan

Bagan 2.1

Kerangka konsep pengetahuan ibu primigravida tentang tanda-tanda persalinan di Puskesmas Bukit Hindu Kota Palangka Raya.

BAB 3 METODE PENELITIAN

3.1

Desain Penelitian Desain penelitian merupakan bentuk rancangan yang digunakan dalam

melakukan prosedur penelitian. Desain yang umumnya digunakan dibidang keperawatan adalah rancangan penelitian deskriptif (kolerasi, cross sectional), rancangan, observasional (case control, kohort), dan rancangan intervensi atau eksperimen (Hidayat, 2008: 25). Dalam penelitian ini rancang bangun yang dipakai adalah deskriptif yaitu memaparkan atau menjelaskan hasil dari penelitian dan akan menggambarkan pengetahuan ibu primigravida tentang tanda-tanda persalinan. 3.2 Kerangka Kerja Kerangka kerja merupakan langkah-langkah yang akan dilakukan dalam penelitian yang berbentuk kerangka atau alur penelitian. Penulisan kerangka kerja disajikan dalam bentuk alur penelitian mulai dari desain hingga analisis data (Hidayat, 2011:187).

24

25

Populasi Semua ibu hamil primigravida di Puskesmas Bukit Hindu Kota Palangka Raya, sebanyak 50 orang.

Sampel Sebagian ibu hamil primigravida yang ada di Puskesmas Bukit Hindu Palangka Raya yang memenuhi kriteria inklusi dan eksklusi, sebanyak 44 orang.

Teknik Sampling Nonprobability Sampling (consecutive sampling)

DesainPenelitian (Deskriptif)

Pengumpulan Data Kuesioner

Analisa Data Coding, Scoring, tabulasi data

PenyajianHasil Disajikan dalam bentuk diagram dan dipresentasikan

Bagan 3.1

Kerangka kerja penelitian pengetahuan ibu primigravida tentang tanda-tanda persalinan di Puskesmas Bukit Hindu Kota Palangka Raya.

26 3.3 Identifikasi Variabel Menurut Sudigdo Sastroasmoro, dkk, variabel merupakan karakteristik subjek penelitian yang berubah dari satu objek ke subjek lainnya (Hidayat, 2011: 86). Variabel independen adalah variabel yang menjadi sebab perubahan atau timbulnya variabel dependen (terikat). Variabel dependen adalah variabel yang dipengaruhi atau menjadi akibat karena variabel bebas (Hidayat, 2011: 86). Variabel pada penelitian ini adalah variabel bebas (independen) yaitu pengetahuan ibu hamil primigravida tentang tanda-tanda persalinan. 3.4 Definisi Operasional Definisi operasional adalah mendefinisikan variabel secara operasional berdasarkan karakteristik yang diamati, memungkinkan peneliti untuk melakukan observasi atau pengukuran secara cermat terhadap suatu objek atau fenomena (Hidayat, 2011: 87).

27

Tabel 3.1 . No 1.

Definisi operasional pengetahuan ibu primigravida tentang tanda-tanda persalinan di Puskesmas Bukit Hindu Kota Palangka Raya.

Variabel Tingkat pengetahuan ibu Primigravida tentang tanda-tanda persalinan.

Definisi Operasional Seberapa jauh pengetahuan ibu primigravida tentang tanda-tanda persalinan di Puskesmas Bukit Hindu Palangka Raya

Parameter Pengetahuan tentang: 1. Definisi persalinan 2. Sebab mulai terjadinya persalinan 3. Persalinan berdasarkan umur kehamilan 4. Jenis persalinan 5. Tanda-tanda persalinan palsu 6. Tanda-tanda persalinan pasti (inpartu)

AlatUkur Kuesioner

Skala Ordinal A. Nilai Benar = 1 Salah= 0

Skore

B. Penilaian N= x 100% Keterangan: N : Nilai pengetahuan Sp : Skor yang didapat Sm : Skor tertinggi maksimum C. Kategori: Baik : 75% Cukup : 56-74% Kurang: 55%

27

28

3.5 3.5.1

Populasi, Sampel, Sampling Populasi Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas: objek/subjek yang

mempunyai kuantitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya (Hidayat 2011:68). 1) Populasi target Populasi target adalah populasi yang memenuhi kriteria sampling yang akan menjadi sasaran akhir penelitian. Pada penelitian ini populasi target yaitu semua ibu primigavida yang ada di Puskesmas Bukit Hindu kota Palangka Raya, sebanyak 50 orang. 2) Populasi terjangkau Populasi terjangkau adalah populasi yang memenuhi kriteria penelitian dan biasanya dapat dijangkau oleh peneliti dari kelompoknya. Pada penelitian ini populasi terjangkaunya yaitu semua ibu primigavida yang ada di Puskesmas Bukit Hindu kota Palangka Raya yang berjumlah 44 orang. 3.5.2 Sampel Sampel merupakan bagian populasi yang akan di teliti atau sebagai jumlah dari karakteristik yang di miliki oleh populasi. Dalam penelitian kebidanan, kriteria sampel meliputi kriteria inklusi dan kriteria ekslusi, di mana kriteria tersebut menentukan dapat dan tidaknya sampel tersebut di gunakan (Nursalam, 2011: 91). 3.5.2.1 Kriteria Inklusi Merupakan kriteria dimana subjek penelitian dapat mewakili sampel penelitian yang memenuhi syarat sebagai sampel (Hidayat 2011:68).

29

Adapun kriteria inklusi dari penelitian ini adalah: 1. Ibu primigravida yang bersedia untuk diteliti. 2. Ibu primigravida yang dapat berkomunikasi dengan baik. 3. Tidak ada kelainan jiwa. 4. Tidak buta huruf. 3.5.2.2 Kriteria Ekslusi Merupakan kriteria dimana subjek penelitian tidak dapat mewakili sampel karena tidak memenuhi syarat sebagai sampel penelitian (Hidayat, 2011: 68) yang penyebabnya antara lain: 1. Ibu primigravida tidak bersedia untuk diteliti. 2. Ibu primigravida yang tidak dapat berkomunikasi dengan baik. 3. Ada kelainan jiwa. 4. Buta huruf. Besar sampel ditentukan dengan rumus (Nursalam, 2009: 92) :

keterangan : n = Jumlah Sampel N= Jumlah Populasi d= Tingkat signifikansi (0,05) ( Nursalam, 2011: 92). Diketahui: ibu primigravida yang ada di puskesmas Bukit Hindu Kota Palangka Raya adalah sebanyak 50 orang.

30

Jadi jumlah sampel dalam penelitian ini adalah berjumlah 44 orang. 3.5.3 Sampling Sampling merupakan suatu proses seleksi sampel yang digunakan dalam penelitian dari populasi yang ada, sehingga jumlah sampel akan mewakili keseluruhan populasi yang ada, secara umum ada dua jenis pengambilan sampel yakni probability sampling dan nonprobability sampling (Hidayat, 2011:81). Pada penelitian ini pengambilan sampel dilakukan dengan cara

nonprobability sampling yaitu consecutive sampling yaitu cara pengambilan sampel yang dilakukan dengan memilih sampel yang memenuhi kriteria penelitian sampai kurun waktu tertentu sehingga jumlah sampel terpenuhi (Hidayat, 2011: 84). 3.6 3.6.1 Pengumpulan Data danAnalisa Data Pengumpulan Data Pengumpulan data merupakan salah satu tahapan sangat penting dalam penelitian. Teknik pengumpulan data yang benar akan menghasilkan data yang memiliki kredibilitas tinggi dan sebaliknya. Metode pengumpulan data dalam penelitian ini menggunakan kuesioner. Kuesioner adalah merupakan alur ukur beberapa angket dan kuesioner dengan beberapa pertanyaan. Alat ukur ini digunakan bila responden jumlahnya besar dan tidak buta huruf. Selain itu, pertanyaan-pertanyaan yang dianjurkan dalam kuesioner mampu menggali hal-hal yang bersifat rahasia (Hidayat, 2010: 98).

31

Jenis data yang dikumpulkan adalah: 3.6.1.1 Data primer, yaitu data yang dikumpulkan melalui penyebaran kuesioner dengan menggunakan kuesioner kepada ibu hamil di wilayah kerja Puskesmas Bukit Hindu Kota Palangka Raya. 3.6.1.2 Data sekunder, yaitu data yang didapat dari pihak Puskesmas Bukit Hindu tentang jumlah ibu hamil di wilayah kerja Puskesmas Bukit Hindu Kota Palangka Raya. 3.6.2 Analisa Data Analisa data adalah menjelaskan tentang metode statistik yang di gunakan dalam menganalisis data hasil penelitian, termasuk di dalamnya adalah perlu tidaknya penggunaan uji statistik, analisa yang di gunakan adalah analisa deskriptif yang merupakan suatu prosedur dengan menggambarkan data dan meringkas data secara ilmiah dalam bentuk tabel suatu grafik serta penelitian jenis ini tidak memerlukan adanya suatu hipotesis (Nursalam, 2011:118) analisa data ini terdiri dari: 3.6.2.1 Codding Cara mengkode responden, pertanyaan-pertanyaan dan segala hal yang dianggap perlu. 3.6.2.2 Scoring Menentukan skor/nilai untuk tiap item pertanyaan, tentukan nilai terindah dan tertinggi, tetapkan jumlah kuesioner dan bobot masing-masing kuesioner.

32

Dengan rumus:

Keterangan : N = nilai pengetahuan Sp = skor yang di dapat Sm = skor tertinggi maksimum Selanjutnya presentase jawaban di interpretasikan dalam kalimat kualitatif dengan acuan sebagai berikut : Baik Cukup Kurang : Nilai = 76-100% : Nilai =56-75 % : Nilai= <55%, (Nursalam, 2011: 120)

3.6.2.3 Tabulating Tabulating yakni membuat tabel-tabel data, sesuai dengan tujuan penelitian atau yang diinginkan oleh peneliti (Notoadmodjo. 2010: 176). 3.7 Keterbatasan Dalam penelitian ini, keterbatasan yang dihadapi oleh peneliti adalah: 3.7.1 Ketersediaan waktu ibu hamil dalam mengisi lembar kuesioner.

3.7.2 Disamping itu, pada saat mengumpulkan data juga sangat ditentukan oleh kemampuan responden dalam menjawab pertanyaan. 3.8 Etika Penelitian Dalam melakukan penelitian ini, peneliti mendapat rekomendasi dan permintaan izin dari Ketua STIKES Eka Harap dan Ketua Program Studi DIII Kebidanan STIKES Eka Harap Palangka Raya untuk melakukan penelitian di Puskesmas Bukit Hindu Palangka Raya.

33

Setelah mendapatkan persetujuan, barulah melakukan penelitian dengan menekan masalah etika yang meliputi: 3.8.1 Informed Consent (LembarPersetujuan) Informed consent merupakan bentuk persetujuan antara peneliti dengan responden peneliti dengan memberikan lembar persetujuan. Jika subjek bersedia, maka mereka harus menandatangani lembar persetujuan. Jika responden tidak bersedia, maka peneliti harus menghormati hak pasien. 3.8.2 Anonimity (Tanpa Nama) Masalah etika kebidanan merupakan masalah yang memberikan jaminan dalam penggunaan subjek penelitian dengan cara tidak memberikan atau mencatumkan nama responden pada lembar alat ukur dan hanya menuliskan kode pada lembar pengumpulan data atau hasil penelitian yang akan disajikan (Hidayat, 2011:94). 3.8.3 Confidentiality (Kerahasiaan) Kerahasiaan menjelaskan masalah-masalah responden yan harus

dirahasiakan dalam penelitian. Kerahasiaan informasi yang telah dikumpulkan dijamin kerahasiaan oleh peneliti, hanya kelompok data tertentu yang akan dilaporkan dalam hasil penelitian (Hidayat, 2011: 95).

34

DAFTAR PUSTAKA Buku Register Kohort KIA/KB PKM Bukit Hindu Kota Palangka Raya. 2013. Palangka Raya: PKM Bukit Hindu. Dinas Kesehatan. 2011. Profil Kesehatan Kalimantan Tengah Tahun 2010. Palangka Raya: Dinkes. Hani, Ummi dkk. 2011. Asuhan Kebidanan Pada Kehamilan Fisiologis. Jakarta: Salemba Medika. Hidayat, A.Aziz Alimul. 2010. Metode Penelitian Kebidanan dan Tekhnik Analisis Data, cetakan ke empat. Jakarta: Salemba Medika. Manuaba, IBG. 2010. Ilmu Kebidanan, Penyakit Kandungan, dan Keluarga Berencana Untuk Pendidikan Bidan. Jakarta: EGC. Maulana, Heri.D.J.(2009).Promosi Kesehatan.Jakarta: EGC. Notoatmojo, Soekidjo.(2007). Promosi Kesehatan dan Ilmu Perilaku. Jakarta: Rineka Cipta. Nursalam. 2011. Konsep & Penerapan Metodologi Penelitian Ilmu Keperawatan Edisi 2. Jakarta: Salemba Medika. Prawirohardjo, Sarwono. 2007. Ilmu Kebidanan. Jakarta : Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo. Prawirohardjo, Sarwono. 2006. Buku Acuan Nasional Pelayanan Kesehatan Maternal & Neonatal. Jakarta: Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo. Rohani, dkk. 2011. Asuhan Kebidanan pada Masa Persalinan. Jakarta: Salemba Medika Rukiyah, dkk. 2009. Asuhan Kebidanan II (Persalinan). Jakarta: Salemba Medika. Salmah, dkk. 2006. Asuhan Kebidanan pada Masa Kehamilan. Jakarta: Salemba Medika Simkin, Penny dkk. 2008. Panduan Lengkap Kehamilan, Melahirkan, dan Bayi. Jakarta: ARCAN. Sulistyawati, Ari. 2009. Asuhan Kebidanan Pada Masa Kehamilan. Jakarta: Salemba Medika Wahit, Iqbal Mubarak.(2007).Promosi Kesehatan.Yogyakarta: Graha Ilmu.