Anda di halaman 1dari 35

PROPOSAL GAMBARAN PENGETAHUAN WUS TERHADAP KANKER SERVIKS DI JL DR MURJANI RT 02/RW 09 KELURAHAN PAHANDUT KOTA PALANGKA RAYA

(PENELITIAN DESKRIPTIF)

OLEH: NOVY NIM : 2010.A.01.0033

YAYASAN EKA HARAP PALANGKA RAYA SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN PROGRAM STUDI D III KEBIDANAN TAHUN 2013

PROPOSAL GAMBARAN PENGETAHUAN WUS TERHADAP KANKER SERVIKS DI JL DR MURJANI RT 02/RW 09 KELURAHAN PAHANDUT KOTA PALANGKA RAYA

(PENELITIAN DESKRIPTIF) Dibuat Sebagai Syarat Dalam Menempuh Ujian Sidang Proposal dan Melanjutkan Penelitian Pada Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Eka Harap Palangka Raya

OLEH: NOVY NIM : 2010.A.01.0033

YAYASAN EKA HARAP PALANGKA RAYA SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN PROGRAM STUDI D III KEBIDANAN TAHUN 2013

SURAT PERNYATAAN Saya bersumpah/ berjanji bahwa Proposal/ KTI ini adalah hasil karya sendiri dan belum pernah dikumpulkan oleh orang lain untuk memperoleh gelar dari berbagai jenjang pendidikan di Perguruan Tinggi manapun.

Palangka Raya,

Mei 2013

Yang Menyatakan,

RIA RATNASARI

ii

LEMBAR PERSETUJUAN

Proposal ini telah disetujui untuk diuji tanggal 13 Mei 2013

Oleh: PEMBIMBING

Ika Yudianasari, SST

iii

PENETAPAN PANITIA PENGUJI PROPOSAL

Judul

: Tingkat Pengetahuan Wus Tentang Kanker Serviks Di Kelurahan Pahandut RT 02/RW 09 Palangka Raya, Kota Palangka Raya

Nama NIM

: RIA RATNASARI : 2010 A.01.0037

Proposal/ Karya Tulis Ilmiah Ini Telah di Uji dan Disetujui Oleh Tim Penguji Pada Tanggal ..2013

PANITIA PENGUJI

Ketua

: Dra. Mariaty Darmawan, MM

( .................................. )

Anggota : Ika Yudianasari, SST

( .................................. )

Mengetahui, Ketua Program Studi DIII Kebidanan

Sarah H. Rintuh, S.Pd

iv

LEMBAR PENGESAHAN

Judul

: Tingkat Pengetahuan Wus Tentang Kanker Serviks Di Kelurahan Pahandut RT 02/RW 09 Palangka Raya, Kota Palangka Raya

Nama NIM

: RIA RATNASARI : 2010 A.01.0037

Proposal/ Karya Tulis Ilmiah Ini Telah di Uji dan Disetujui Oleh Tim Penguji Pada Tanggal ..2013

PANITIA PENGUJI

Ketua

: Dra. Mariaty Darmawan, MM

( .................................. )

Anggota : Ika Yudianasari, SST

( .................................. )

Ketua Stikes

Ketua Prodi

(Dra. Mariaty Darmawan, MM)

(Sarah H. Rintuh, S.Pd)

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan Kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, atas berkat dan anugerah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan proposal yang berjudul Tingkat Pengetahuan Wus Tentang Kanker Serviks Di Kelurahan Pahandut RT 02/RW 09 Palangka Raya, Kota Palangka Raya. Dalam Kesempatan ini penulis menyampaikan ucapan terima kasih kepada : 1. Ibu Dra. Mariaty Darmawan, MM selaku ketua STIKES Eka Harap Palangka Raya dan ketua penguji yang telah banyak membimbing selama ini. 2. Ika Yudianasari, SST, selaku Dosen Pembimbing yang telah banyak memberi saran dan bimbingannya dalam menyelesaikan proposal ini. 3. Ibu Sarah H. Rintuh, S.Pd, selaku ketua program studi DIII kebidanan STIKES Eka Harap Palangka Raya, yang telah memberikan kritik dan saran dalam menyelesaikan proposal ini. 4. Seluruh Staf pengajar DIII kebidanan STIKES Eka Harap Palangka Raya yang selama ini telah mengajarkan tentang banyak hal. 5. Kedua orang tua saya yang selama ini telah memberikan dukungan, kasih sayang, dan bantuan baik moril maupun materil serta doa. 6. Seluruh teman-teman Jurusan DIII kebidanan dan semua pihak yang telah membantu dalam penulisan proposal ini.

vi

Penulis menyadari sepenuhnya bahwa proposal ini masih jauh dari sempurna, maka dengan ini penulis sangat mengharapkan kritik dan saran yangmembangun dari bergabai pihak Akhir Kata, semoga penelitian ini dapat berguna bagi pengembangan ilmu kebidanan khususnya dalam riset kebidanan dan semoga Tuhan Yang Maha Esa senantiasa memberikan berkat dan karunianya.

. Palangka Raya, Mei 2013

Penulis

vii

DAFTAR ISI HALAMAN SAMPUL DEPAN HALAMAN SAPUL DALAM SURAT PERNYATAAN ....................................................................................... ii LEMBAR PERSETUJUAN ................................................................................. iii PENETAPAN PANITIA PENGUJI PROPOSAL ............................................. iv LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................... v KATA PENGANTAR ........................................................................................... vi DAFTAR ISI ........................................................................................................ viii DAFTAR BAGAN .................................................................................................. x DAFTAR TABEL ................................................................................................. xi DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................ xii BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................... 1 1.1 1.2 1.3 Latar Belakang ................................................................................................ 1 Rumusan Masalah ........................................................................................... 2 Tujuan Penelitian ............................................................................................ 2

1.1.1. Tujuan Umum ................................................................................................. 2 1.1.2. Tujuan Khusus ................................................................................................ 2 1.4 Manfaat Penelitian .......................................................................................... 3

1.1.3. Manfaat Teoritis.............................................................................................. 3 1.1.4. Manfaat Praktis ............................................................................................... 3 BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA ............................................................................ 4 2.1 Konsep Dasar Pengetahuan ............................................................................ 4

2.1.1 Definisi Pengetahuan ...................................................................................... 4 2.1.2 Tingkat Pengetahuan ...................................................................................... 4 2.1.3 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Pengetahuan ........................................... 6 2.2 Konsep Wanita Usia Subur (WUS) ................................................................ 8

viii

2.3

Kanker Serviks................................................................................................ 8

2.3.1 Pengertian ....................................................................................................... 8 2.3.2 Penyebab ......................................................................................................... 8 2.3.3 Faktor Resiko .................................................................................................. 9 2.3.4 Gejala ............................................................................................................ 10 2.3.5 Pemeriksaan Laboratorium ........................................................................... 10 2.3.6 Pencegahan ................................................................................................... 11 2.4 Kerangka Konsep.......................................................................................... 13

BAB 3 METODE PENELITIAN ....................................................................... 14 3.1 3.2 3.3 Desain Penelitian .......................................................................................... 14 Kerangka Kerja ............................................................................................. 14 Identifikasi Variabel ..................................................................................... 16

3.3.1 Variabel Bebas (Independen) ....................................................................... 16 3.3.2 Variabel Tergantung (Dependen) ................................................................. 16 3.4 3.5 Definisi Operasional ..................................................................................... 16 Populasi, Sampel dan Sampling ................................................................... 18

3.5.1 Populasi ........................................................................................................ 18 3.5.2 Sampel .......................................................................................................... 18 3.5.3 Sampling ....................................................................................................... 19 3.6 Pengumpulan Data dan Analisa Data ........................................................... 19

3.6.1 Pengumpulan Data ........................................................................................ 19 3.6.2 Analisis Data ................................................................................................. 20 3.7 3.8 Keterbatasan ................................................................................................. 21 Etika Penulisan ............................................................................................. 21

3.8.1 Informed Consent ......................................................................................... 21 3.8.2 Tanpa Nama (Anonimity) .............................................................................. 21 3.8.3 Kerahasiaan (Confidentiality) ....................................................................... 21 DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 22

ix

DAFTAR BAGAN Bagan 2.1. Kerangka konsep tingkat pengetahuan WUS terhadap Kanker Serviks .............................................................................................. 13 Gambar 3.1 Kerangka kerja Gambaran Pengetahuan WUS terhadap

kanker Cerviks .................................................................................. 15

DAFTAR TABEL

Table 3.3.1 Definisi Operasional gambaran pengetahuan WUS terhadap Ca cervics Di Kelurahan Pahandut RT 02/RW 09 Palangka Raya 2013 17

xi

DAFTAR LAMPIRAN

xii

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kanker serviks adalah penyakit kanker yang terjadi pada daerah leher rahim. Yaitu daerah pada organ reproduksi wanita yang merupakan pintu masuk ke arah rahim. Letaknya antara rahim (uterus) dengan liang senggama wanita (vagina). Kanker ini 99,7% disebabkan oleh human papilloma virus (HPV), yang menyerang leher rahim. Berawal terjadi pada leher rahim, apabila telah memasuki tahap lanjut, kanker ini bisa menyebar ke organ-organ lain di seluruh tubuh penderita.Seiring dengan perkembangan zaman dan semakin canggihnya teknologi pada saat sekarang ini. Hendaknya wanita tahu bagaimana perawatan diri yang baik, pencegahan infeksi, dan suatu keadaan yang normal dan abnormal. Tetapi dilihat dikehidupan nyata semua itu malah sebaliknya . wanita wanita yang diserang oleh penyakit berbahaya tersebut kurang penanganan dan peran dari dinas kesehatan, sehingga penyakit tersebutnya awalnya bisa dicegah tapi ini malah memekan jiwa. Pada saat sekarang ini banyak ditemukan wanita yang terserang kanker serviks. (Aziz,2009; 97) Badan Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan, saat ini penyakit kanker serviks menempati peringkat teratas di antara berbagai jenis kanker yang menyebabkan kematian pada perempuan di dunia. Di Indonesia, setiap tahun terdeteksi lebih dari 15.000 kasus kanker serviks. Sekitar 8.000 kasus di antaranya berakhir dengan kematian. Menurut WHO, Indonesia merupakan negara dengan jumlah penderita kanker serviks yang tertinggi di dunia. Mengapa bisa begitu berbahaya, Pasalnya,

kanker serviks muncul seperti musuh dalam selimut. Sulit sekali dideteksi hingga penyakit telah mencapai stadium lanjut.( Rasjidi.2009;99) Jumlah penderita kangker serviks di Kalteng yang terdeteksi sekitar 165 orang. Berbagai upaya terus dilakukan oleh pemerintah untuk mendeteksi dan menekan jumlah penderitanya di masa-masa mendatang. Salah satunya melalui sebuah gerakan gerakan nasional peduli dan cegah kanker serviks (GNPCKS). Gerakan yang untuk pertama kalinya dilakukan di Provinsi Kalteng ini didukung penuh oleh Solidaritas Istri menteri Kabinet Indonesia Bersatu Dalam acara yang diberi nama gebyar GNPCKS.(Kalteng Pos.Kamis,28 Februari 2013) Saat wanita di diagnosa kanker serviks jalan terbaik untuk menanggulangi kanker agar tidak menyebar keseluruh tubuh adalah berkonsultasi dengan dokter spesialis kandungan. Diagnosa dini kanker serviks serta penanganannya perlu dilaksanakan untuk menurunkan angka kematian wanita. Mencegah terjadinya kanker serviks dengan cara melakukan tes pap smear secara rutin dan teratur. 1.2 Rumusan Masalah Rumusan masalah dalam penelitian ini adalah Gambaran pengetahuan WUS terhadap Ca Cerviks di Kelurahan Pahandut RT 02/RW 09 Palangka Raya 1.3 Tujuan Penelitian

1.1.1. Tujuan Umum Untuk Mengetahui Gambaran Pengetahuan Wanita Usia Subur Terhadap Kanker Serviks di Kelurahan Pahandut RT 02/RW 09 Palangka Raya. 1.1.2. Tujuan Khusus 1) Mengidentifikasi Pengetahuan WUS tentang Pengertian Kanker Serviks

2) Mengidentifikasi Pengetahuan WUS tentang Penyebab Kanker 3) Mengidentifikasi Pengetahuan WUS tentang Faktor Resiko Kanker 4) Mengidentifikasi Pengetahuan WUS tentang Gejala Kanker Serviks 5) Mengidentifikasi Pengetahuan WUS tentang Pemeriksaan

Serviks Serviks

Laboratorium Kanker

6) Mengidentifikasi Pengetahuan WUS tentang Pencegahan terhadap serviks 1.4 Manfaat Penelitian

1.1.3. Manfaat Teoritis Dari segi ilmiah, penelitian ini diharapkan dapat memperkuat konsep mengenai Pengetahuan WUS terhadap Ca Cerviks serta sebagai masukan untuk kuliah Kebidanan Komunitas. 1.1.4. Manfaat Praktis 1.1.4.1. Bagi Tempat Penelitian Sebagai bahan masukan bagi masyarakat maupun kader-kader di tempat . 1.1.4.2. Bagi Peneliti Untuk menambah wawasan dan pengetahuan peneliti dalam penerapan ilmu yang didapat selama masa pendidikan Diploma III Akademi Kebidanan Stikes Eka Harap khususnya dalam bidang kesehatan reproduksi wanita terhadap Ca Cerviks.

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

2.1

Konsep Dasar Pengetahuan

2.1.1 Definisi Pengetahuan Pengetahuan adalah penginderaan manusia, atau hasil tahu seseorang terhadap objek melalui indera yang di mikilikinya (mata, hidung, telinga, dan sebagainya). Dengan sendirinya pada waktu pengindraan sampai mmenghasilkan pengrtahuan tersebut sangat dipengaruhi oleh intensitas perhatian dan persepsi terhadap objek (Natoatmodjo, 2010:50). 2.1.2 Tingkat Pengetahuan Menurut Prof. Dr. Soekidjo Notoatmodjo (2007:140-142), Pengetahuan seseorang terhadap objek mempunyai intesitas atau tingkat yang berbeda, secara garis besarnya dibagi dalam 6 tingkatan pengetahuan, yaitu) 2.1.2.1 Tahu (Know ) Artinya sebagai pengingat suatu materi yang telah dipelajari sebelumnya, termasuk dalam pengetahuan tingkat ini adalah mengingat kembali (recall) terhadap sesuatu yang spesifik dari sebuah bahan yang dipelajari atau rangsangan yang telah diterima. Oleh sebab itu tahu adalah menyebutkan, menguraikan, mendefinisikan dan yatakan. 2.1.2.2 Memahami (Comprehension) Artinya sebagai suatu kemampuan menjelaskan secara benar tentang objek yang diketahui dan dapat menginterprestasikan materi tersebut secara benar tentang

objek yang diketahui dan atau materi harus dapat menjelaskan, menyebutkan contoh, menyimpulkan, meramalkan dan sebagainya terhadap objek yang dipelajari. 2.1.2.3 Aplikasi (Aplication) Artinya adalah sebagai kemampuan untuk menggunakan materi yang telah dipelajari atau situasi yang sebenarnya (rill). Aplikasi disini dapat diartikan sebagai pengunaan hukum, rumus, metode, prinsip, dan sebagainya dalam konteks dan situasi lain. 2.1.2.4 Analisis (Analysis) Artinya suatu kemampuan untuk menjabarkan materi atau suatu objek kedalam komponen-komponen. Tetapi masih didalam suatu struktur organisasi tersebut dan masih ada kaitannya satu sama lain. Kemampuan analisis ini dapat dilihat dari penggunaan kata-kata kerja, dapat menggambarkan (membuat bagan), membedakan, memisahkan, mengelompokan dan sebagainya. 2.1.2.5 Sintesis (Synthensis) Artinya menunjuk kepada suatu bentuk keseluruhan yang baru. Dengan kata lain sintesis itu suatu kemampuan untuk menyusun formulasi baru dari formulasiformulasi yang ada. Misalnya, dapat menyusun, dapat merencanakan, dapat meringankan, dapat menyesuaikan dan sebagainya terhadap suatu teori atau rumusanrumusan yang telah ada. 2.1.2.6 Evaluasi ( Evaluation ) Artinya kemampuan untuk melakukan penelitian atau penilaian terhadap suatu materi atau objek.

2.1.3

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Pengetahuan Menurut Mubarak, dkk (2007:30-31), faktor-faktor yang mempengaruhi

pengetahuan seseorang adalah: 2.1.3.1 Pendidikan Pendidikan berarti bimbingan yang diberikan seseorang pada orang lain terhadap sesuatu hal agar mereka dapat memahami. Tidak dapat dipungkiri bahwa makin tinggi pendidikan seseorang semakin mudah pula mereka menerima informasi, dan pada akhirnya makin banyak pula pengetahuan yang dimilikinya. 2.1.3.2 Pekerjaan Lingkungan pekerjaan dapat menjadi seseorang memperoleh pengalaman dan pengetahuan baik secara langsung maupun tidak langsung. 2.1.3.3 Umur Dengan bertambahnya umur seseorang akan menjadi perubahan pada aspek fisik dan psikologis (mental). Pertumbuhan pada fisik secara garis besar ada empat kategori perubahan: 1) Perubahan ukuran. 2) Perubahan proporsi 3) Hilangnya cirri-ciri lama. 4) Timbul cirri-ciri baru. Ini terjadi akibat pematangan fungsi organ. Pada aspek psikologis atau mental taraf berpikir seseorang semakin matang dan dewasa.

2.1.3.4 Minat Sebagai suatu kecendrungan atau keinginan yang tinggi terhadap sesuatu. Minat menjadikan seseorang untuk mencoba dan menekuni suatu hal dan pada akhirnya diperoleh pengetahuan yang lebih mendalam. 2.1.3.5 Pengalaman Pengalaman adalah suatu kejaadian yang pernah dialami seseorang dalam berinteraksi dengan lingkungannya. Ada kecendrungan pengalaman yang kurang baik seseorang akan berusaha untuk melupakan, namun jika pengalaman terhadap obyek tersebuat menyenangkan maka secara psikologis akan timbul kesan yang sangat mendalam dan membekas dalam emosi dan kejiwaannya, dan akhirnya dapat pula membentuk sikap positif dalam kehidupannya. 2.1.3.6 Kebudayaan Kebudayaan dimana kita hidup dan dibesarkan mempunyai pengaruh besar terhadap pembentukan sikap kita. Apabila dalam suatu wilayah mempunyai budaya untuk menjaga kebersihan lingkungan maka sangat mungkin mamsyarakat sekitarnya mempunyai sikap untuk selalu menjaga kebersihan lingkungan, karena lingkungan sangat berpengaruh dalam pembentukan sikap pribadi atau sikap seseorang. 2.1.3.7 Informasi Untuk memperoleh suatu informasi dapat membantu mempercepat seseorang untuk memperoleh pengetahuan yang baru.

2.2

Konsep Wanita Usia Subur (WUS) Yang dimaksud dengan wanita usia subur (WUS) adalah wanita yang keadaan

prgan memproduksinya berfungsi dengan baik antara 20-45 tahun. Pada wanita usia subur ini berlangsung lebih cepat dari pada pria. Puncak kesuburan ada pada rentang usia 20-29 tahun. Pada usia ini wanita memiliki kesempatan 95% untuk hamil. Pada usia 30an presentasenya menurun hingga 90%. Sedangkan memasuki usia 40 an, kesempatan hamil berkurang hingga menjadi 40%. Setelah usia 40 wanita hanya punya maksimal 10% kesempatan untuk hamil (Sarwono Prawirohardjo,2005.271) 2.3 Kanker Serviks

2.3.1 Pengertian Kanker serviks adalah kanker primer serviks (Kanalis servikalis /atau porsio). Merupakan keganasan yang paling sering terjadi.Kanker serviks dapat berasal dari sel-sel leher rahim tetapi dapat pula tumbuh dari sel-sel mulut rahim atau keduanya. Kanker serviks merupakan jenis kanker terbanyak kedua pada wanita dan menjadi penyebab lebih dari 250.000 kematian pada tahun 2005. Kurang lebih 80% kematian tersebut terjadi di Negara berkembang. Pada umumnya penderita Kanker serviks adalah umur 30-60 tahun tapi sangat rentan terjadi pada wanita usia 35-55 tahun. (Rasjidi,2009:98) 2.3.2 Penyebab Sebab langsung dari kanker serviks belum diketahui. Ada bukti kuat kejadiannya mempunyai hubungan erat dengan sejumlah factor ekstrinsik, di antaranya jarang ditemukan pada wanita yang belum pernah melakukan hubungan seksual (virgo), insidensi lebih tinggi pada mereka yang kawin dari pada yang tidak

kawin, terutama pada gadis yang koitus pertama dialami pada usia amat muda (kurang dari 26 tahun), insidensi meningkat dengan tingginya paritas, biasanya mereka dari golongan social ekonomi rendah, hygiene seksual yang jelek, aktivitas seksual yang sering ganti-ganti pasangan, dan juga sering dijumpai pada perempuan yang mengalami infeksi virus HPV (Human Pappiloma Virus), dan akhirnya kebiasaan merokok. Walaupun kanker serviks diderita oleh perempuan dalam umur lanjut, kadang-kadang dijumpai pula pada perempuan yang lebih muda, biasanya penderita tidak bisa hamil (Sarwono Prawirohardjo,2010:896) 2.3.3 Faktor Resiko Banyak factor berkaitan dengan perkembangan kanker serviks. Di antara yang paling penting adalah terinfeksi Human Pappiloma Virus beresiko tinggi. Sekarang dipahami mempunyai peran penting dalam perkembangan kanker serviks. Di antaranya adalah indicator dari aktivitas seksual, termasuk jumlah pasangan seksual, umur saat melakukan hubungan seksual pertama kali, beberapa kali sudah hamil, dan riwayat penyakit menular seksual. Faktor-faktor lain yang dikenali termasuk merokok dan perempuan yang mempunyai status sosio ekonomi kelas bawah juga perempuan dengan pendidikan dibawah sekolah menengah. Saat ini usia remaja juga beresiko terkena kanker leher rahim, ini disebabkan karena remaja mulai berhubungan seksual pada usia dibawah 18 tahun serta sering berganti pasangan, ini akan beresiko tinggi teerkena infeksi virus HPV. (Dizon,2011:13)

10

2.3.4 Gejala Kondisi pra kanker umumnya ditemukan melalui tes pap smear dimana ditemukan sel-sel abnormal. Bila sel-sel abnormal ini berkembang menjadi kanker serviks, barulah muncul gejala-gejala sebagai berikut ; 1) Kanker stadium dini sering ditandai keputihan berlebihan, berbau busuk dan tidak sembuh-sembuh 2) Perdarahan vagina yang tidak normal, perdarahan terjadi antara periode menstruasi yang regular, periode menstruasi yang lebih lama dan lebih banyak dari biasanya. Perdarahan setelah hubungan seksual atau pemeriksaan panggul. Perdarahan pada wanita usia menopause. 3) Rasa sakit saat berhubungan seksual 4) Cepat lelah 5) Kehilangan berat badan 6) Anemia 7) Pucat, kesulitan atau nyeri dalam berkemih, nyeri di daerah sekitar panggul. 8) Bila kanker sudah mencapai stadium tiga ke atas, maka akan terjadi pembengkakan di berbagai anggota tubuh seperti betis, paha dan sebagainya (Sarwono;2009;897) 2.3.5 Pemeriksaan Laboratorium 2.3.5.1 Sitologi/Pap Smear, Keuntungan, murah dapat memeriksa bagian-bagian yang tidak terlihat. Kelemahan, tidak dapat menentukan dengan tepat lokalisasi.

11

2.3.5.2 Schillentest Epitel karsinoma serviks tidak mengandung glycogen karena tidak mengikat yodium. Kalau porsio diberi yodium maka epitel karsinoma yang normal akan berwarna coklat tua, sedang yang terkena karsinoma tidak berwarna. 2.3.5.3 Koloskopi Memeriksa dengan menggunakan alat untuk melihat serviks dengan lampu dan dibesarkan 10-40 kali.Keuntungan; dapat melihat jelas daerah yang bersangkutan sehingga mudah untuk melakukan biopsy. Kelemahan; hanya dapat memeiksa daerah yang terlihat saja yaitu porsio, sedang kelianan pada skuamosa columnar junction dan intra servikal tidak terlihat. 2.3.5.4 Kolpomikroskopi Melihat hapusan vagina (Pap Smear) dengan pembesaran sampai 200 kali 2.3.5.5 Biopsi Dengan biopsi dapat ditemukan atau ditentukan jenis karsinomanya. 2.3.5.6 Konisasi Dengan cara mengangkat jaringan yang berisi selaput lendir serviks dan epitel gepeng dan kelenjarnya. Konisasi dilakukan bila hasil sitologi meragukan dan pada serviks tidak tampak kelainan-kelainan yang jelas.(Sarwono,2009;897) 2.3.6 Pencegahan Meski menempati peringkat tertinggi di antara berbagai jenis penyakit kanker yang menyebabkan kematian, kanker serviks merupakan satu-satunya jenis kanker yang telah diketahui penyebabnya. Karena itu, upaya pencegahannya pun sangat mungkin dilakukan. Yaitu dengan cara :

12

1) Tidak berhubungan intim dengan pasangan yang berganti-ganti 2) Rajin melakukan pap smear setiap dua tahun sekali bagi yang sudah aktif secara seksual 3) Melakukan vaksinasi HPV bagi yang belum pernah melakukan kontak secara seksual 4) Memelihara kesehatan tubuh Kebanyakan kanker serviks dapat dicegah. Ada 2 cara untuk mencegah penyakit ini. Cara pertama adalah menemukan dan mengobati pra-kanker sebelum menjadi kanker serviks, dan yang kedua adalah mencegah terjadinya pra-kanker serviks. Test Pap Smear: Test ini digunakan menyingkapkan apakah ada infeksi, radang, atau sel-sel abnormal dalam serviks (leher rahim). Prosedurnya cepat (hanya memerlukan waktu beberapa menit) dan tidak menimbulkan rasa sakit

(Sarwono,2009;897)

13

2.4

Kerangka Konsep Kerangka konsep adalah bagian penilitian yang menyajikan konsep atau teori

dalam bentuk kerangka konsep(Hidayat,2005;62).

Faktor-faktor yang mempengaruhi : 1. Usia 2. Pendidikan 3. Pengalaman 4. 2. Kebudayaan dan Ekonomi 5. Media Massa/informasi
6. Lingkungan Pengetahuan WUS tentang Kanker Serviks

Gambaran Pengetahuan tentang: 1 2 3 4 5 6 Pengertian Kanker Serviks Penyebab Terjadinya Kanker Serviks Faktor Resiko Gejala Kanker Serviks Pemeriksaan Laboratorium Pencegahan terhadap kanker serviks

1. Tahu 2. Memahami

Tingkat pengetahuan 1. Baik 2. Cukup 3. Kurang

Keterangan : : Diteliti : Tidakditeliti : Mempengaruhi : Berhubungan Bagan 2.1. Kerangka konsep tingkat pengetahuan WUS terhadap Kanker Serviks

BAB 3 METODE PENELITIAN

3.1

Desain Penelitian Desain penelitian merupakan rancangan yang digunakan dalam pprosedur

penelitian (Nursalam, 2008: 78). Penelitian ini menggunakan jenis penelitian deskriftif yang bertujuan untuk mendeskripsikan (memaparkan) setiap peristiwa penting yang terjadi masa kini. Deskriptif peristiwa dilakukan secara sistematis dan lebih menekankan pada data faktual dari pada penyimpulan. Fenomena disajikan secara apa adanya tamapa manipulasi dan peneliti tidak mencoba menganalisis bagaimana dan mengapa fenomena tersebut bisa terjadi, oleh karena itu penelitian sejenis ini tidak memerlukan adanya suatu hipotesis (Nursalam, 2008:80). 3.2 Kerangka Kerja Kerangka kerja merupakan bagan kerja kegiatan penelitian yang akan dilakukan (Hidayat, 2008:31). Kerangaka kerja adalah langkah-langkah dalam aktivitas ilmiah,mulai dari penerapan populasi, sampel, dan seterusnya yaitu kegiatan sejak awal dilaksanakan penelitian (Nursalam, 2009: 79).

14

15

Populasi Seluruh WUS di Kelurahan Pahandut RT 02/RW 09 Palangkaraya berjumlah 45 orang.

SAMPEL WUS di Kelurahan Pahandut RT 02/RW 09 sebanyak 30 responden

Teknik Sampling nonprobability sampling (consecutive sampling)

Desain Penelitian (Deskriptif)

Metode Pengumpulan Data Kuisioner (closedended questions)

Analisa Data Menggunakan coding dan ditentukan dengan rumus persentase

Penyajian Hasil Disajikan dalam bentuk diagram dan persentase

Gambar 3.1 Kerangka kerja Gambaran Pengetahuan WUS terhadap kanker Cerviks

16

3.3

Identifikasi Variabel Variabel merupakan karakteristik subjek penelitian yang berubah dari satu

subjek ke subjek lainnya (Alimul, 2009:78). Variabel adalah

perilaku atau

karakteristik yang memberikan nilai beda terhadap sesuatu benda, manusia, dan lainlain (Nursalam, 2009:97). 3.3.1 Variabel Bebas (Independen) Variabel bebas adalah variabel yang nilainya menentukan variabel lain. Suatu kegiatan stimulus yang dimanipulasi oleh peneliti menciptakan suatu dampak pada variabel dependen (Nursalam, 2009:97). Dalam penelitian ini variabel independennya adalah tingkat pengetahuan. 3.3.2 Variabel Tergantung (Dependen) Variabel terikat (Dependen) adalah variabel yang nilainya ditentukan oleh variabel lain. Variabel respons akan muncul sebagai akibat dari manipulasi variabelvariabel lain (Nursalam, 2009:98). Dalam penelitian ini variabel dependennya adalah Tumbuh Kembang Balita. 3.4 Definisi Operasional Definisi operasional adalah definisi berdasarkan karakteristik yang diamati dari sesuatu yang didefinisikan tersebut (Nursalam, 2009:101). Definisi operasional adalah mendefinisikan variabel secara operasional berdasarkan karakteristik yang diamati, sehingga memungkinkan peneliti untuk melakukan observasi atau pengukuran secara cermat terhadap suatu objek atau fenomena (Hidayat, 2008:79).

17

Table 3.3.1 Variabel

Definisi Operasional gambaran pengetahuan WUS terhadap Ca cervics Di Kelurahan Pahandut RT 02/RW 09 Palangka Raya 2013 Definisi Operasional Segala sesuatu yang diketahui Wanita Usia Subur 20-45 tahun terhadap terjadinya Ca cervics Parameter Pengetahuan tentang kesehatan reproduksi : 1 Pengertian 2 Penyebab 3 Faktor Risiko 4 Gejala 5 Pencegahan 6 Pemeriksaan Laboratorium Alat Ukur Kuesioner Skala Ordinal Skor Nilai Nilai benar 1=0,26 Nilai benar 2= 0,50 Nilai benar 3= 0,75 Nilai benar 4= 1 Penilaian

Gambaran pengetahuan Wanita Usia Subur terhadap Ca cervics

Keterangan : n : Jumlah Sampel N : Jumlah Populasi d : Tingkat signifikansi (0,05) Kategori Baik : Nilai = 76-100% Cukup : Nilai = 56-75% Kurang: Nilai = < 56%

17

18

3.5

Populasi, Sampel dan Sampling

3.5.1 Populasi Populasi adalah subjek (misalnya manusia; klien) yang memenuhi kriteria yang telah ditetapkan (Nursalam, 2008:89). Populasi yang diambil dalam penelitian ini adalah WUS di Kelurahan Pahandut RT 02/RW 09 Palangka Raya dengan jumlah 45 responden. Populasi target adalah populasi yang memenuhi kriteria sampling yang akan menjadi sasaran akhir penelitian (Nursalam, 2008:89). Pada penelitian ini populasi target adalahWUS di Kelurahan Pahandut RT 02/RW 09 Palangka Raya dengan jumlah 45 responden. Populasi terjangkau adalah populasi yang memenuhi kriteria penelitian dan biasanya dapat dijangkau oleh peneliti dari kelompoknya (Nursalam, 2008:89). Pada penelitian ini populasi terjangkaunya WUS di Kelurahan Pahandut RT 02/RW 09 Palangka Raya dengan jumlah 45 responden. 3.5.2 Sampel Sampel merupakan bagian populasi yang akan diteliti atau sebagian jumlah dari karakteristik yang dimiliki oleh populasi (Alimul, 2009:60). Besar sampel ditentukan dengan rumus (Nursalam, 2008:89):

Keterangan : n : Jumlah Sampel N : Jumlah Populasi d : Tingkat signifikansi (0,05)

19

Dalam penelitian ini jumlah populasi N=50 maka akan didapatkan jumlah sampel sebagai berikut:

3.5.3 Sampling Sampling adalah proses menyeleksi porsi dari populasi untuk dapat mewakili populasi. Pada penelitian ini pengambilan sampel dilakukan dengan cara nonprobability sampling yaitu purposive sampling dimana penetapan sampel dengan cara memilih sampel di antara populasi sesuai dengan yang dikehendaki peneliti (tujuan/masalah dalam penelitian), sehingga sampel tersebut dapat mewakili karakteristik populasi yang telah dikenal sebelumnya (Nursalam, 2008:93). 3.6 Pengumpulan Data dan Analisa Data

3.6.1 Pengumpulan Data Proses pengumpulan data dalam penelitian ini dilakukan dengan cara self report yaitu responden mengisi sendiri lembar isian kuesioner. Setelah lembar persetujuan ditandatangani oleh responden peneliti menjelaskan kepada responden tentang tujuan, manfaat, dan prosedur penelitian serta tata cara pengisian kuesioner. Setelah itu responden diminta untuk mengisi kuesioner yang diberi oleh peneliti.

20

Kesempatan untuk bertanya juga diberikan selama pengisian kuesioner bila ada yang tidak dimengerti sehubungan dengan pernyataan yang ada dalam kuesioner. Setelah semua responden mengisi kuesioner tersebut, maka seluruh data dikumpulkan selanjutnya dianalisa. 3.6.2 Analisis Data Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif, yaitu penelitian yang bertujuan untuk mendeskripsikan (memaparkan) peristiwa-peristiwa yang terjadi pada masa kini. Analisa yang digunakan adalah analisa deskriptif yang merupakan suatu prosedur dengan menggambarkan data dan meringkas data secara ilmiah dalam bentuk tabel atau grafik. Kegiatan dalam menganalisis data yaitu: 3.6.2.1 Penyuntingan (Editing) Sebelum data di olah, data tersebut perlu di edit terlebih dahulu dengan kata lain. Data yang telah terkumpul perlu dibaca sekali lagi dan diperbaiki apabila ada berbagai hal yang meragukan. 3.6.2.2 Pengkodean (Coding) Cara mengkode responden, pertanyaan - pertanyaan dan segala hal yang di anggap perlu. 3.6.2.3 Skor (Scoring) Menentukan skor/nilai untuk tiap item pertanyaan, tentukan nilai terendah dan tertinggi, tetapkan jumlah kuesoner dan bobot masing-masing kuesoner.skala ukur yang digunakan adalah skala interval dimana hasilnya dibagi menjadi tiga (3) kategori yaitu Baik dengan skor 21-30, Cukup dengan skor 11-20 dan Kurang dengan skor 0-10. 3.6.2.4 Tabulating Tabulasi yaitu usaha untuk menyajikan data, terutama pengolahan data yang akan menjurus ke analisis kuantitati.

21

3.7

Keterbatasan Adapun yang menjadi keterbatasan penelitian meliputi:

1)

Keterbatasan pengambilan sampel karena akan selalu ada kelemahan dalam pengambilan sampel.

2)

Ketersediaan waktu responden dalam mengisi lembar kuesioner. Jumlah sampel yang diteliti kemungkinan tidak mencapai target yang diharapkan peneliti.

3)

Keterbatasan waktu penelitian yang pendek sehingga hasil penelitian yang diharapkan kurang baik.

3.8

Etika Penulisan

3.8.1 Informed Consent Sebelum melakukan penelitian maka akan diedarkan lembar persetujuan untuk menjadi responden, dengan tujuan agar subjek mengerti maksud dan tujuan penelitian serta mengetahui dampaknya. Jika subjek bersedia, maka responden harus menandatangani lembar persetujuan dan jika responden tidak bersedia maka peneliti harus menghormati hak responden. 3.8.2 Tanpa Nama (Anonimity) Menjelaskan bentuk alat ukur dengan tidak perlu mencantunkan nama pada lembar pengumpulan data, dan hanya menuliskan kode pada lembar pengumpulan data. 3.8.3 Kerahasiaan (Confidentiality) Kerahasiaan informasi yang telah dikumpulkan dijamin kerahasiaanya oleh peneliti, hanya kelompok data tertentu yang akan dilaporkan pada hasil penelitian.

22

DAFTAR PUSTAKA

Aziz.2008.Panduan Pelayanan Medik.EGC.Jakarta. Dizon.2011. 100 Tanya Jawab Mengenai Kanker Serviks.Jakarta.Indeks Dr.Julisar Lestadi,MIAC(2008) Sitologi Pap Smear .EGC.Jakarta Hidayat.2007.Metode Penelitian Kebidanan dan Teknik Anlisis Data.Jakarta Salemba Medika Kalteng Pos.Kamis,28 Februari 2013 Manuaba, I.G.B. (2009). Memahami Kesehatan Reproduksi Wanita, Arca: Jakarta. Manuaba, I.G.B. (2005). Ilmu Penyakit Kandungan & Keluarga Berencana untuk Pendidikan Bidan. EGC: Jakarta. Notoatmodjo.2007.Promosi Kesehatan dan Ilmu Perilaku.Jakarta Rineka Cipta Notoatmodjo.2010.Promosi kesehatan teori & Aplikasi.Jakarta.Rineka Cipta Notoatmodjo.2010.Metodeologi Penelitian Kesehatan.Jakarta.Rineka Cipta. Nursalam.2009.Konsep dan Penerapan Metodologi Penelitian Ilmu Keperawatan.Jakarta.Salemba Medika. Rasjidi.2009.Deteksi Dini dan Pencegahan Kanker pada Wanita. Jakarta.Sagung Seto Sarwono Prawihardjo2009. Ilmu Kebidanan. Edisi Ke empat.Jakarta. Sumber/Source:Dinas Kesehatan Kota Palangkaraya/Health Service Of Palangka Raya City

Anda mungkin juga menyukai