Anda di halaman 1dari 90

PEMBANGUNAN KANTOR PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PEMBANGUNAN KARAKTER SUMBER DAYA MANUSIA PERHUBUNGAN CIWIDEY, BANDUNG

PT. ARKONIN
GEDUNG ARKONIN Jl.. BINTARO TAMAN TIMUR, BINTARO JAYA - JAKARTA 12330

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

DAFTAR ISI
PERSYARATAN UMUM BAB I
1.1 1.1.1 1.1.2 1.1.3 1.1.4 1.1.5 1.1.6 1.1.7 1.1.8 1.1.9 1.1.10 1.1.11 1.2 1.2.1 1.2.2 1.2.3 1.2.4 1.2.5 1.2.6 1.2.7 1.3 1.3.1 1.3.2

: PERSYARATAN UMUM...........................................................(I-1)

UMUM ........................................................................................................................(I-1) Gambar .......................................................................................................................(I-1) Satuan Pengukuran ...................................................................................................(I-1) Kondisi Lapangan ......................................................................................................(I-2) Pekerjaan & Material yang termasuk kedalam Harga Kontrak (Contract Price). ......................................................................................................................................(I-2) Perlindungan Hasil Kerja Dari Cuaca. ...................................................................(I-3) Tanggung Jawab Kontraktor Atas Pekerjaan........................................................(I-3) Pemberitahuan Mulai Bekerja .................................................................................(I-3) Keselamatan ...............................................................................................................(I-3) Pemeliharaan Drainase Yang Sudah ada ................................................................(I-4) Standard Kecakapan Kerja (Workmanship) ..(I-4) Hak Paten ...................................................................................................................(I-4) MATERIAL DAN PENYIMPANAN ......................................................................(I-4) Umum .........................................................................................................................(I-4) Penyediaan Material .................................................................................................(I-5) Penyimpanan Material .............................................................................................(I-6) Pembayaran ...............................................................................................................(I-7) Kantor Lapangan Dan Fasilitasnya ........................................................................(I-7) Kantor Kontraktor dan Fasilitasnya .......................................................................(I-7) Bengkel dan Gudang Kontraktor ............................................................................(I-8) STANDARD RUJUKAN ..........................................................................................(I-8) Umum .........................................................................................................................(I-8) Jaminan Mutu ............................................................................................................(I-8)

BAB II
2.1 2.2 2.2.1 2.2.2 2.3 2.4 2.5 2.6

: PEKERJAAN PERSIAPAN ......................................................(II-1)

UMUM ......................................................................................................................(II-1) MOBILISASI DAN DEMOBILISASI ...................................................................(II-1) Mobilisasi ..................................................................................................................(II-1) Demobilisasi ..............................................................................................................(II-1) PENGUKURAN DAN PEMATOKAN ..................................................................(II-2) DEWATERING ........................................................................................................(II-2) PEKERJAAN SEMENTARA .................................................................................(II-3) KEAMANAN PROYEK ..........................................................................................(II-3)

PERSYARATAN TEKNIS BAB III : PEKERJAAN TANAH (3-1)


3.1 3.2 3.3 3.4 3.4.1 3.4.2 URAIAN ..................................................................................................................(III-1) DEWATERING ......................................................................................................(III-1) PENGGALIAN DAN PENGANGKUTAN TANAH KELUAR ........................(III-1) GALIAN, URUGAN DAN PEMADATAN ..........................................................(III-2) Uraian ......................................................................................................................(III-2) Toleransi Dimensi ...................................................................................................(III-2)

Spesifikasi Teknis

Daftar Isi - 1

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

3.4.3 3.4.4 3.5 3.5.1 3.5.2 3.5.3 3.5.4 3.6 3.6.1 3.6.2 3.6.3 3.6.4 3.7 3.7.1 3.7.2

Pelaksanaan Pekerjaan ..........................................................................................(III-2) Pengendalian Mutu dan Testing ...........................................................................(III-3) URUGAN DAN PEMADATAN BORROW MATERIAL................................. (III-3) Uraian ......................................................................................................................(III-3) Material ...................................................................................................................(III-4) Pelaksanaan Pekerjaan ..........................................................................................(III-4) Pengendalian Mutu dan Testing ...........................................................................(III-4) URUGAN DAN PEMADATAN MATERIAL PERBAIKAN SUBGRADE .....(III-5) Uraian ......................................................................................................................(III-5) Material ...................................................................................................................(III-5) Pelaksanaan Pekerjaan ..........................................................................................(III-5) Pengendalian Mutu dan Testing ............................................................................(III-6) GALIAN UNTUK GORONG-GORONG (CULVERT) (III-6) Uraian ......................................................................................................................(III-6) Pelaksanaan Pekerjaan ..........................................................................................(III-6)

BAB IV : PERKERASAN BERBUTIR (IV-1)


4.1 PEKERJAAN SUB GRADE .................................................................................(IV-1) 4.1.1 Uraian ......................................................................................................................(IV-1) 4.1.2 Material Tanah Timbunan ....................................................................................(IV-1) 4.1.3 Pelaksanaan .............................................................................................................(IV-1) 4.2 PEKERJAAN SUB BASE ......................................................................................(IV-2) 4.2.1 Uraian .......................................................................................................................(IV-2) 4.2.2 Material ....................................................................................................................(IV-2) 4.2.2.1 Material Kelas B ......................................................................................................(IV-2) 4.2.2.2 Material Kelas C .....................................................................................................(IV-3) 4.2.3 Pelaksanaan .............................................................................................................(IV-3) 4.3. PEKERJAAN BASE COURSE .............................................................................(IV-4) 4.3.1 Uraian .......................................................................................................................(IV-4) 4.3.2 Material ....................................................................................................................(IV-4) 4.3.3 Pelaksanaan .............................................................................................................(IV-5)

BAB V
5.1 5.1.1 5.1.2 5.1.3 5.2 5.2.1 5.2.2 5.2.3

: CONCRETE BLOCK PAVEMENT (V-1)

SAND BEDDING .....................................................................................................(V-1) Umum ........................................................................................................................(V-1) Material .....................................................................................................................(V-1) Pelaksanaan Pekerjaan ............................................................................................(V-1) PAVING BLOCK (INTER LOCKING BLOCK) .................................................(V-2) Umum ........................................................................................................................(V-2) Material .....................................................................................................................(V-2) Pelaksanaan Pekerjaan ............................................................................................(V-3)

BAB VI : STRUKTUR (VI-1)


6.1 6.1.1 6.1.2 6.1.3 6.1.4 6.1.5 PEKERJAAN BETON ...........................................................................................(VI-1) Umum .......................................................................................................................(VI-1) Material ....................................................................................................................(VI-5) Pencampuran dan Penakaran ................................................................................(VI-7) Pengecoran .............................................................................................................(VI-11) Pekerjaan Akhir ....................................................................................................(VI-15)
Daftar Isi - 2 PT. Arkonin

Spesifikasi Teknis

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

6.1.6 6.2 6.2.1 6.2.2 6.2.3 6.3 6.3.1 6.3.2 6.3.3 6.4 8.4.1 8.4.2 8.4.3 6.5 6.5.1 6.5.2 6.5.3 6.6 6.6.1 6.6.2 6.6.3

Pengendalian Mutu di Lapangan ........................................................................(VI-16) BAJA TULANGAN UNTUK BETON ................................................................(VI-17) Umum .....................................................................................................................(VI-17) Material ..................................................................................................................(VI-20) Pembuatan dan Penempatan ...............................................................................(VI-21) ADUKAN SEMEN ................................................................................................(VI-22) Umum .....................................................................................................................(VI-22) Material dan Campuran .......................................................................................(VI-22) Pencampuran dan Penempatan ...........................................................................(VI-23) MORTAR ..............................................................................................................(VI-24) Uraian .....................................................................................................................(VI-24) Material ..................................................................................................................(VI-24) Pelaksanaan Pekerjaan .........................................................................................(VI-24) PASANGAN BATU ADUKAN ............................................................................(VI-24) Umum .....................................................................................................................(VI-24) Material ..................................................................................................................(VI-25) Pelaksanaan Pasangan Batu ................................................................................(VI-25) PASANGAN BATU KOSONG DAN BRONJONG ......................................(VI-28) Umum .....................................................................................................................(VI-28) Material ..................................................................................................................(VI-28) Pelaksanaan ...........................................................................................................(VI-29)

BAB VII : DRAINASE


7.1 7.2 7.3 7.4 7.4.1 7.4.2 7.4.3 7.5 7.6 7.6.1 7.6.2 7.6.3 7.7 7.8 7.8.1 7.8.2 7.8.3 7.9 LINGKUP PEKERJAAN .....................................................................................(VII-1) UMUM ....................................................................................................................(VII-1) URUTAN PEKERJAAN .......................................................................................(VII-1) PIPA DRAINASE ..................................................................................................(VII-2) Uraian .....................................................................................................................(VII-2) Material ..................................................................................................................(VII-2) Pelaksanaan Pekerjaan .........................................................................................(VII-2) TALI AIR GRILL .................................................................................................(VII-3) DRAINASE POROUS ...........................................................................................(VII-3) Umum .(VII-3) Material ..............................................................................................................(VII-4) Pemasangan Drainase Porous ..............................................................................(VII-8) PASANGAN BATU BATA .................................................................................(VII-10) MANHOLE, INLET DAN GUTTER INLET ...................................................(VII-11) Uraian ...................................................................................................................(VII-11) Material ................................................................................................................(VII-11) Pelaksanaan Pekerjaan .......................................................................................(VII-11) SALURAN PASANGAN BATU MORTAR (MORTARED RUBBLE) DAN PASANGAN BATU KOSONG (GROUTED RIP RAP) .................................(VII-12) 7.9.1 Uraian ...................................................................................................................(VII-12) 7.9.2 Material ................................................................................................................(VII-12) 7.9.3 Pelaksanaan Pekerjaan .......................................................................................(VII-12)

BAB VIII

: PEKERJAAN LAIN LAIN (VII-1)

8.1 PEMBUATAN DAN PEMASANGAN KERB / KANSTIN .............................(VIII-1) 8.1.1 Umum ....................................................................................................................(VIII-1)
Spesifikasi Teknis Daftar Isi - 3

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

8.1.2 8.1.3 8.2 8.2.1 8.2.2 8.2.3 8.2.4 8.3 8.3.1 8.3.2 8.3.3 8.4 8.4.1 8.4.2 8.4.3 8.5 8.5.1 8.5.2 8.5.3 8.6 8.6.1 8.6.2 8.6.3 8.7 8.7.1 8.7.2 8.7.3

Bahan-Bahan ........................................................................................................(VIII-1) Pelaksanaan ..........................................................................................................(VIII-2) MARKA JALAN .................................................................................................(VIII-3) Umum ....................................................................................................................(VIII-3) Bahan-Bahan ........................................................................................................(VIII-4) Pelaksanaan Pengecatan Jalan ...........................................................................(VIII-4) Pemasangan Paku Jalan (Road Stud) ................................................................(VIII-6) STABILISASI DENGAN TUMBUH-TUMBUHAN ........................................(VIII-6) Umum ....................................................................................................................(VIII-6) Bahan-Bahan ........................................................................................................(VIII-7) Pelaksanaan ..........................................................................................................(VIII-7) PASANGAN BATU UNTUK TEMBOK PENAHAN TANAH ......................(VIII-8) Uraian ...................................................................................................................(VIII-8) Material ................................................................................................................(VIII-9) Pelaksanaan Pekerjaan .......................................................................................(VIII-9) PERLINDUNGAN LERENG/TALUD ............................................................(VIII-11) Uraian .................................................................................................................(VIII-11) Material ..............................................................................................................(VIII-11) Pelaksanaan Pekerjaan .....................................................................................(VIII-11) PENANAMAN RUMPUT ................................................................................(VIII-12) Uraian .................................................................................................................(VIII-12) Material ..............................................................................................................(VIII-12) Pelaksanaan Pekerjaan .....................................................................................(VIII-13) GUARDRAIL DAN PAGAR ............................................................................(VIII-13) Uraian .................................................................................................................(VIII-13) Material ..............................................................................................................(VIII-13) Pelaksanaan Pekerjaan .....................................................................................(VIII-14)

Spesifikasi Teknis

Daftar Isi - 4

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

BAGIAN I UMUM
BAB I
1.1 1.1.1

: PERSYARATAN UMUM
UMUM Gambar Gambar rencana untuk proyek ini dibuat dan merupakan bagian dari spesifikasi dan dokumen kontrak. Harus juga disadari bahwa revisi-revisi pada alinyemen, lokasi, seksi (bagian) dan detail gambar mungkin akan dilakukan dalam waktu pelaksanaan kerja. Kontraktor harus melaksanakan pekerjaan sesuai dengan maksud gambar dan spesifikasinya, dan tidak boleh mencari keuntungan dari kesalahan atau kelalaian dalam gambar atau dari ketidak sesuaian antara gambar dan spesifikasinya. Direksi Teknik memberikan instruksi berkenaan dengan penafsiran yang semestinya untuk memenuhi ketentuan gambar dan spesifikasinya. Bila ukuran tertera dalam gambar atau dapat dihitung, pengukuran skala tidak boleh dipergunakan kecuali bila sudah disetujui Direksi Teknik. Setiap deviasi dari gambar karena kondisi lapangan yang tak terduga akan ditentukan oleh Direksi Teknik dan disyahkan secara tertulis. Permukaan-permukaan yang sudah selesai harus sesuai dengan garis, kelandaian, ketebalan, penampang melintang dan ukuran yang tercantum dalam gambar, kecuali bila ada ketentuan lain dari Direksi Teknik. Setiap deviasi dari karakter yang tidak dijelaskan dalam gambar dan spesifikasi atau gambar kerja yang mungkin diperlukan oleh Keadaan Darurat Konstruksi atau lainlainnya, akan ditentukan oleh Direksi Teknik dan disyahkan secara tertulis. Semua gambar yang dipersiapkan oleh Kontraktor dan diajukan kepada Direksi Teknik untuk diminta persetujuannya harus sesuai dengan format standar dari proyek dan harus digambar pada Kertas Kalkir yang dapat direproduksi.

1.1.2

Satuan Pengukuran Semua satuan pengukuran yang digunakan dalam spesifikasi-spesifikasi ini dan di dalam Daftar Kuantitas dan Harga didasarkan pada ukuran meter standar, kecuali untuk yang ditentukan lain. Bila dalam Daftar Kuantitas dan Harga menyatakan pembayaran atas Dasar Satuan Ton, maka Satuan Ukuran adalah 1.000 Kilogram.

Spesifikasi Teknis

I - 1

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

1.1.3

Kondisi Lapangan a. Iklim Kontraktor dianggap mengetahui kondisi cuaca yang umum pada daerah proyek. Kontraktor wajib melaporkan perihal musim hujan dan kering, kelembaban, kecepatan angin dll. Bila pengawas berpendapat, kondisi cuaca tersebut dapat menurunkan mutu pekerjaan maka pekerjaan harus dihentikan sampai cuaca membaik. b. Listrik Kontraktor harus menyiapkan sendiri kebutuhan tenaga listrik untuk penerangan dan pekerjaan konstruksi.

1.1.4

Pekerjaan & Material yang termasuk kedalam Harga Kontrak (Contract Price). a. Pekerjaan yang harus dilaksanakan dan material yang harus disediakan menurut Pasal-Pasal dalam Spesifikasi, atau seperti tampak dalam Gambar, atau pada gambar-gambar Suplemen atau Penjelas, atau sesuai perintah Direksi Teknik, harus tercakup dan merupakan kompensasi atas biaya untuk Tenaga Kerja, material, alat-alat Konstruksi, organisasi kerja, biaya tak terduga, keuntungan, biaya sewa, pajak, biaya penjagaan hasil kerja, pembayaran kepada Pihak Ketiga atas pemakaian tanah, atau atas kerusakan barang milik seseorang. Pekerjaan-pekerjaan insidentil yang ditentukan disini untuk penyempurnaan hasil kerja, dan yang tidak dibayar terpisah; drainase sementara untuk melindungi pekerjaan selama pelaksanaan kerja, biaya angkutan, peralatan, bahan peledak dan material untuk peledakan, penempatan material yang telah ditentukan disini atau bila nanti diperintahkan; Sheeting,Shoring, Staging, Centering dan penopangan (Supporting), yang tidak dibayar terpisah; dan semua pembiayaan yang perlu atau lazim demi pelaksanaan pekerjaan secara semestinya. b. Dalam hal dimana "Dasar Pembayaran", Pasal atau bagian dari Pasal dalam spesifikasi-spesifikasi ini yang berkenaan dengan Mata Pembayaran menunjukkan bahwa Harga Kontrak (Contract prices) telah tercakup dan merupakan kompensasi untuk pekerjaan dan material pokok dalam butir tersebut, pekerjaan atau material itu tidak akan diukur dan dibayar lagi pada butir pembiayaan lain yang mungkin ada pada Pasal-Pasal lain dalam spesifikasi ini. Pada tempat-tempat kerja tertentu, Kontraktor harus melaksanakan pekerjaannya diatas atau berdekatan dengan jalan yang sudah ada, agar mempermudah jalan yang sudah ada menyatu dengan jalan baru.

c.

Spesifikasi Teknis

I - 2

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

Bila hal ini mengakibatkan pelaksanaan kerja di daerah terlarang, keadaan ini tidak bisa dijadikan alasan untuk menuntut tambahan biaya ataupun tambahan waktu. Sebelum memasukkan Harga Satuan (Unit Prices) untuk mata pembayaran yang relevan, Kontraktor dianggap telah mempelajari gambar rencana dan memperhitungkan pekerjaan-pekerjaan pada daerah yang sangat terbatas (sulit) tersebut. 1.1.5 Perlindungan Hasil Kerja Dari Cuaca. Kontraktor, dengan tanggungan biaya sendiri, harus cermat melindungi semua hasil kerja dan material dari kerusakan karena cuaca. 1.1.6 Tanggung Jawab Kontraktor Atas Pekerjaan Bila persetujuan Direksi Teknik diperlukan berdasarkan spesifikasi-spesifikasi ini, persetujuan itu tidak mengurangi tugas dan tanggung jawab Kontraktor dalam kontrak ini. 1.1.7 Pemberitahuan Mulai Bekerja a. Bila diminta oleh Direksi Teknik, Kontraktor harus memberikan penjelasan lengkap tertulis mengenai tempat asal diperolehnya material dan tempat pekerjaan yang dilaksanakan. Pekerjaan permanen harus selalu disertai persetujuan Direksi Teknik sebelum dikerjakan. Sebelum waktu pelaksanaan pekerjaan, terlebih dahulu harus diserahkan penjelasan lengkap tertulis kepada Pengawas, agar bila perlu Direksi Teknik dapat mengatur waktu pemeriksaan inspeksi.

b.

1.1.8

Keselamatan a. Kontraktor harus bertanggung jawab atas keselamatan umum yang melewati lokasi pekerjaan. Segala penggalian, bangunan dan hal-hal lain yang mungkin berbahaya bagi umum harus dipagari dan dilengkapi tanda peringatan sesuai dengan petunjuk Direksi Teknik dan Kontraktor harus menyediakan penjaga untuk menjamin keselamatan umum setiap saat. Jalan yang sudah ada harus dipelihara dengan kondisi yang aman, kecuali bila kontraktor membuat penggantinya sesuai dengan persetujuan Direksi Teknik. Setiap pekerjaan harus dilaksanakan sedemikian rupa sehingga memperkecil kemungkinan bahaya bagi masyarakat umum atau pekerja setempat. Biaya atas upaya untuk memenuhi ketentuan pasal ini tidak akan dibayar langsung, tetapi dianggap sudah termasuk dalam harga penawaran untuk mata pembayaran dalam kontrak ini.

b.

c.

Spesifikasi Teknis

I - 3

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

1.1.9

Pemeliharaan Drainase Yang Sudah ada Kontraktor harus memelihara mempengaruhi tempat kerja. drainase yang memasuki, melintasi atau

Kewajiban ini mencakup, bila diminta oleh Direksi Teknik pembersihan saluransaluran, parit dan pipa-pipa menuju hulu dan hilir sampai sejauh 100 meter di luar batas daerah konstruksi dan daerah milik jalan (right-of-way). Ketentuan-ketentuan tersebut harus dilaksanakan tanpa ada pembayaran tambahan, dan semua pembiayaan harus dianggap termasuk ke dalam mata pembayaran dalam Daftar Kuantitas dan Harga (Bid Schedule) dalam kontrak ini. Tetapi, pekerjaanpekerjaan pemeliharaan, yang menurut pendapat Direksi Teknik, mengharuskan adanya pekerjaan perbaikan atau rekonstruksi pada drainase yang sudah ada, kecuali bila akibat kelalaian Kontraktor, Direksi Teknik dapat menginstruksikan pekerjaan tambah yang diperlukan, dan Kontraktor berhak meminta pembayaran yang diatur dengan mata pembayaran yang telah ditentukan. 1.1.10 Standard Kecakapan Kerja (Workmanship). Semua hasil kerja harus bermutu sebaik-baiknya untuk setiap jenis pekerjaan, dan harus dilakukan sesuai dengan petunjuk Direksi Teknik. 1.1.11 Hak Paten a. Kontraktor harus membebaskan Pemberi Tugas dari segala macam tuntutan akibat pelanggaran hak paten, hak cipta ataupun hak-hak lain yang berkaitan dengan penggunaan perlengkapan, perencanaan metode kerja untuk pekerjaan ini. Kontraktor bertanggung jawab atas semua pembayaran iuran, pungutanpungutan, royalti, sewa dan kompensasi-kompensasi lain akibat pelaksanaan pekerjaan ini.

b.

1.2 1.2.1

MATERIAL DAN PENYIMPANAN Umum a. Umum Bahan yang dipergunakan didalam pekerjaan harus : (1) (2) Memenuhi spesifikasi dan standar yang berlaku. Sesuai dengan ukuran, kebutuhan, tipe dan mutu yang dipersyaratkan dalam gambar atau seksi lain dari spesifikasi ini, atau yang secara khusus disetujui secara tertulis oleh Direksi Teknik.

Spesifikasi Teknis

I - 4

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

(3) b.

Seluruh produk harus baru.

Pelaporan (1) Kontraktor harus menyerahkan kepada Direksi Teknik contoh-contoh untuk disetujui dari rencana pesanan atau dari rencana tempat galian bahan, bersama dengan perincian data dari lokasi tempat sumber bahan dan ayat spesifikasi untuk mana contoh-contoh tersebut akan dicocokkan. Pihak kontraktor harus mengatur seluruh rencana penempatan, pemilihan dan pengolahan bahan alami tersebut sesuai dengan spesifikasi dan data harus diserahkan lengkap dengan usulan lokasi dari sumber bahan paling lambat 30 (tiga puluh) hari kemuka sebelum pekerjaan pengolahan material dimulai. Persetujuan tertulis dari Direksi Teknik atas bahan-bahan tersebut tak dapat diartikan harus seluruh material dilokasi tersebut telah disetujui untuk dipakai. Dalam hal bahan-bahan aspal, semen dan bahan-bahan fabrikasi lainnya yang diusulkan untuk dipakai, syaratnya adalah bahwa harus ada surat tanda lulus pengujian dari pabrik pembuat dan diserahkan kepada Direksi Teknik untuk dimintakan persetujuannya. Persetujuan dari Direksi Teknik akan dibuat dalam bentuk tertulis.

(2)

(3)

1.2.2

Penyediaan Material a. Sumber Material Lokasi-lokasi dari sumber material yang mungkin dapat digunakan telah pernah diidentifiasikan dan diberikan dalam Gambar Kontrak tetapi ini hanya merupakan bahan informasi saja untuk Kontraktor. Adalah menjadi tanggung jawab pihak Kontraktor untuk mengidentifikasi ulang dan memeriksa kembali apakah bahan tersebut cocok untuk dapat digunakan dalam pelaksanaan penanganan pekerjaan. b. Variasi Material Pihak Kontraktor harus menentukan sendiri jumlah serta jenis peralatan dan kerja yang dibutuhkan untuk menghasilkan yang sesuai dengan spesifikasi. Harus dapat dimengerti bahwa dari contoh saja tak dapat diketahui dengan pasti jumlah seluruh deposit, dan karenanya variasi harus dianggap sebagai hal yang biasa dan harus diperkirakan. Direksi Teknik dapat memerintahkan untuk melaksanakan pengadaan material dari sebagian deposit dan mungkin menolak bagian deposit lainnya.

Spesifikasi Teknis

I - 5

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

c.

Persetujuan (1) Pemesanan material tidak boleh dilakukan sebelum mendapat persetujuan secara tertulis dari Direksi Teknik sesuai dengan penggunaan yang dimaksudkan. Material tidak boleh digunakan untuk maksud lain selain dari pemakaian yang telah disetujui. Jika ukuran butir dan mutu dari material yang dikirim ketempat pekerjaan tidak sesuai dengan ukuran butir atau mutu yang sebelumnya diamati atau diuji, maka material tersebut harus ditolak, dan harus disingkirkan dari lapangan dalam jangka waktu 48 jam, kecuali ada persetujuan lain dari Direksi Teknik.

(2)

1.2.3

Penyimpanan Material a. Umum Material harus disimpan sedemikian rupa sehingga mutunya terjamin dan terpelihara serta siap untuk dipergunakan dalam pekerjaan sewaktu-waktu. Penyimpanan bahan, penempatannya harus sedemikian rupa, sehingga dapat digunakan sewaktu-waktu dan mudah untuk diperiksa oleh Direksi Teknik. Tak boleh menempatkan bahan ditanah milik orang tanpa ada izin tertulis dari pemilik atau penyewa. b. Tempat Penyimpanan Tempat penyimpanan bahan dilapangan harus bebas dari tumbuh-tumbuhan dan sampah, bebas dari genangan dan bila perlu permukaannya ditinggikan. Bahan yang ditempatkan langsung diatas tanah tidak diperkenankan untuk dipakai, kecuali hanya kalau permukaan tanah tersebut telah disiapkan sebelumnya dan diberi lapis permukaan dari pasir atau kerikil setebal 10 cm atau menurut petunjuk Direksi Teknik. c. Penumpukan (1) Material harus disimpan sedemikian rupa sehingga mencegah terjadinya segregasi dan agar gradasi terjamin dan tepat dan tidak berkadar air berlebihan. Tinggi maksimum dari timbunan tersebut harus dibatasi sampai 5 meter. Penumpukan dari berbagai agregat yang akan diperuntukkan untuk beton aspal, lapis labur aspal, penetrasi Macadam atau beton hanya akan dizinkan kalau penumpukan dilakukan secara terpisah menurut ukuran nomimal agregat. Harus dibuat dinding pemisah dari papan, tercampurnya bahan-bahan tumpukan tersebut. untuk mencegah

(2)

Spesifikasi Teknis

I - 6

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

(3)

Tumpukan bahan-bahan untuk lapisan pondasi dan pondasi bawah harus dilindungi dari hujan, hal ini maksudnya agar agregat tersebut tidak basah karena kalau basah, mutu agregat tersebut pada saat ditempatkan akan menurun atau paling tidak akan mempengaruhi pekerjaan penghamparan bahan.

1.2.4

Pembayaran a. Pihak Kontraktor harus melakukan seluruh pendekatan dan musyawarah dengan pemilik dan pemakai lahan untuk keperluan memperoleh hak untuk memindahkan material guna kepentingan pekerjaan. Kontraktor akan bertanggung jawab untuk seluruh kompensasi dan royalti yang harus dibayarkan sehubungan dengan material yang digali atau yang lainnya. Tidak ada pembayaran terpisah yang akan dilakukan untuk kompensasi dan royalti yang dibayar Kontraktor dan seluruh keperluan biaya tersebut sudah diperhitungkan dan dimasukkan dalam harga satuan untuk masing-masing mata pembayaran dalm jadwal penawaran. Pihak Kontraktor harus bertanggung jawab untuk membangun jalan masuk, membuang lapis penutup dan biaya konstruksi lainnya yang diperlukan untuk pengadaan dari material, termasuk pengembalian lapis tanah atas dan membuat tempat tersebut kondisinya rapi kembali. Keperluan-keperluan untuk biaya tersebut harus sudah diperhitungkan dalam harga satuan yang dimasukkan kedalam mata pembayaran dalam jadwal penawaran.

b.

1.3 1.3.1

Kantor Lapangan Dan Fasilitasnya Kantor Kontraktor dan Fasilitasnya a. Umum Untuk semua proyek, Kontraktor harus menyediakan akomodasi kantor yang cocok dan fasilitas yang memenuhi kebutuhan proyek sesuai seksi dari spesifikasi ini. b. Ukuran Harus sesuai untuk kebutuhan umum Kontraktor dan harus menyediakan sebuah ruangan untuk keperluan rapat kemajuan pekerjaan. c. Telepon Harus tersedia satu sambungan saluran langsung. Dalam hal dimana sambungan saluran telepon tidak memungkinkan, atau tidak dapat disediakan selama Periode Mobilisasi, maka kepada Kontraktor harus diharuskan menyediakan suatu sistim radio yang dapat diandalkan antara kantor Pemilik di ibukota Propinsi dan titik terjauh di lapangan.

Spesifikasi Teknis

I - 7

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

Radio sistim ini harus paling sedikit mempunyai enam stasiun yang mampu untuk mengirim pesan secara lisan, akan di tempatkan dan digunakan sesuai dengan petunjuk dari Direksi Teknik. d. Perlengkapan dalam ruang rapat dan ruang untuk menyimpan rekanan dokumen-dokumen proyek. (1) (2) Meja konperensi dan kursi, untuk paling sedikit 8 orang. Rak atau laci untuk arsip vertikal atau horizontal dari gambar dan arsip untuk Dokumen Rekaman Proyek ditempatkan di dalam atau dekat dengan tempat rapat.

1.3.2

Bengkel dan Gudang Kontraktor a. Di lapangan Kontraktor harus memiliki bengkel yang diperlengkapi secukupnya dan dilengkapi pula dengan listrik, yang dapat dimanfaatkan untuk pelaksanaan perbaikan peralatan yang digunakan dalam melaksanakan pekerjaan. Harus disiapkan pula sebuah gudang untuk penyimpanan suku cadang peralatan. Bengkel tersebut harus dikelola oleh pimpinan pelaksana yang berkualitas untuk perbaikan mekanis dan memiliki tenaga kerja yang cukup.

b.

1.4 1.4.1

STANDARD RUJUKAN Umum Bila material-material atau pengerjaan yang disyaratkan oleh spesifikasi harus memenuhi atau melebihi ketentuan kode atau standar tertentu maka adalah menjadi tanggung jawab Kontraktor untuk melaksanakan pengadaan bahan-bahan dan cara pengerjaan itu. Kode dan standar-standar yang ditentukan ini akan menentukan persyaratan mutu dari berbagai tipe pekerjaan yang akan dilaksanakan, dan cara-cara pengujian untuk mendapatkan mutu yang disyaratkan.

1.4.2

Jaminan Mutu a. Sewaktu Pengadaan Dalam pelaksanaan pengadaan seluruh hal/barang yang digunakan dalam pekerjaan ini, adalah menjadi tanggung jawab. Kontraktor untuk memeriksa secara detil persyaratan dari kode atau standar yang disebutkan, dan memeriksa bahwa hal/barang yang diadakan untuk digunakan dalam pekerjaan ini memenuhi atau melebihi persyaratan yang ditentukan.

Spesifikasi Teknis

I - 8

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

b.

Sewaktu Pelaksanaan Direksi Teknik berhak untuk menolak barang/hal yang tidak memenuhi kebutuhan minimum yang dipersyaratkan yang digunakan dalam pekerjaan. Direksi Teknik selanjutnya berhak, dan tanpa merugikan pihak lain untuk menerima barang/hal yang tidak memenuhi persyaratan dengan cara mengadakan penyesuaian terhadap harga satuan atau terhadap jumlah dari barang/hal itu.

Spesifikasi Teknis

I - 9

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

BAB II
2.1

: PEKERJAAN PERSIAPAN
UMUM Pekerjaan persiapan dan pekerjaan sementara bertujuan untuk menjamin bahwa selama pelaksanaan pekerjaan oleh Kontraktor dapat berjalan dengan baik dan aman. Cakupan kegiatan ini meliputi : a. b. c. d. e. Mobilisasi dan Demobilisasi Pengukuran dan Pematokan Dewatering Pekerjaan Sementara Keamanan Proyek

2.2 2.2.1

MOBILISASI DAN DEMOBILISASI Mobilisasi Cakupan kegiatan mobilisasi yang diperlukan untuk kontrak ini akan tergantung pada jenis dan volume pekerjaan yang harus dilaksanakan, dan secara umum meliputi : a. Mobilisasi dari semua staf supervisi konstruksi dan semua pekerjaan yang diperlukan untuk pelaksanaan dan penyelesaian pekerjaan kontrol. Mobilisasi dan pemasangan peralatan konstruksi dari suatu lokasi asalnya ketempat yang digunakan sesuai ketentuan kontrak. Penyediaan dan pemeliharaan Base Camp Kontraktor, termasuk bila perlu kantor lapangan, tempat tinggal, bengkel, gedung dsb.

b.

c.

Pihak Kontraktor harus menyiapkan dan menyerahkan kepada Direksi Teknik suatu Program Mobilisasi yang menetapkan waktu dari semua kegiatan mobilisasi dan mendapat persetujuan dari Pemilik/Direksi Teknik. Mobilisasi dari seluruh mata pekerjaan harus diselesaikan dalam waktu 14 hari terhitung setelah tanggal mulainya pekerjaan. 2.2.2 Demobilisasi Pekerjaan demobilisasi meliputi penarikan peralatan kerja dari lokasi proyek setelah pekerjaan selesai serta disetujui secara tertulis oleh Direksi Teknik. Pada pekerjaan ini termasuk juga pembersihan lokasi proyek dari sisa-sisa material, bangunan sementara dan lain-lain yang sudah ditolak oleh Direksi Teknik dan

Spesifikasi Teknis

II - 1

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

karena itu harus dikeluarkan dari lokasi proyek atas beban tanggung jawab Kontraktor. 2.3 PENGUKURAN DAN PEMATOKAN a. Kegiatan ini meliputi pekerjaan pengukuran untuk pemasangan patok-patok sehingga membentuk garis-garis dan kemiringan lahan/jalan sesuai dengan gambar dan harus memperoleh persetujuan Direksi Teknik sebelum memulai pekerjaan. Kontraktor bertanggung jawab atas kebenaran dan kesempurnaan pengukuran, kebenaran posisi level dan garis untuk keseluruhan pekerjaan. Direksi Teknik akan memberikan titik acuan sebagai dasar pengukuran sistim koordinat, batas-batas pekerjaan dan acuan untuk ketinggian (peil). Seluruh titik ukur sehubungan dengan pekerjaan ini didasarkan pada ukuran setempat, yaitu titik-titik ukur yang ada dilapangan proyek seperti yang direncanakan dalam gambar-gambar dan disetujui Direksi Teknik. Hasil pengukuran yang dilakukan oleh Kontraktor harus mendapat persetujuan dari Direksi Teknik. Pemakaian ukuran yang salah sebelum dan selama pelaksanaan menjadi tanggung jawab Kontraktor. Atas tanggungan sendiri, Kontraktor harus mengadakan survey dan pengukuran tambahan yang diperlukan untuk pelaksanaan pekerjaan, seperti patok kemiringan (slope stakes) denah dari jembatan dan gorong-gorong offset line, dan lain-lain. Setiap tanda yang dibuat oleh Direksi Teknik ataupun oleh Kontraktor harus dijaga baik-baik, bila terganggu atau rusak harus segera diperbaiki oleh Kontraktor atas tanggungan biaya sendiri.

b.

c.

d.

e.

2.4

DEWATERING Selama masa kegiatan, daerah proyek harus dijaga dalam kondisi kering. Untuk tujuan itu, saluran sementara, anak sungai, fasilitas pompa dan pekerjaan lainnya yang mana perlu dibuat, disediakan/dipasang, dioperasikan dan dipelihara dengan baik. Air sebaiknya dialirkan ke saluran yang ada sesuai kapasitasnya. Perhatian khusus dilakukan untuk menghindari sedimentasi dari material erosi masuk ke saluran/ gorong-gorong. Kontraktor harus bertanggung jawab untuk membersihkan seluruh sedimentasi atau segala macam puing yang masuk saluran.

Spesifikasi Teknis

II - 2

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

2.5

PEKERJAAN SEMENTARA a. Untuk menjaga sistem pembuangan alam dan kelancaran kendaraan proyek, Kontraktor wajib menyediakan gorong-gorong atau Pipa Beton ( tergantung kebutuhan). Biaya untuk pekerjaan tersebut harus dicantumkan dalam Rp/m. Kontraktor wajib menyediakan pompa dan mengoperasikan dengan kapasitas sesuai kebutuhan pembuangan air dalam sistem pembuangan alam. Biaya untuk pekerjaan tersebut Menyediakan dan mengoperasikan Pompa harus dicantumkan sebagai Lump Sum. Apabila pada pelaksanaan pembangunan dipandang perlu adanya pekerjaan pembantu atau sementara yang lain, antara lain pembuatan kisdam, saluransaluran darurat, jembatan darurat dan lain-lain, Kontraktor harus melaksanakan pekerjaan-pekerjaan tersebut sesuai petunjuk Direksi Teknik.

b.

c.

2.6

KEAMANAN PROYEK a. Dalam melaksanakan pekerjaan ini Kontraktor harus menjaga/memperhatikan kondisi lingkungan fisik dan sosial serta menjaga hubungan baik dengan masyarakat sekitarnya. Semua yang menyangkut ijin dan segala resiko yang timbul adalah merupakan tanggung jawab Kontraktor. Kerusakan jalan existing akibat mobilisasi alat-alat kerja menjadi tanggung jawab Kontraktor. Keamanan lokasi pekerjaan, termasuk tenaga kerja, dan alat berat yang digunakan selama pekerjaan pelaksanaan merupakan tanggung jawab Kontraktor. Biaya yang diperlukan untuk seluruh kegiatan tersebut dalam butir ini harus sudah tercakup didalam harga satuan untuk jenis pekerjaan Keamanan Proyek dan harus dihitung dalam Lump Sum.

b.

c.

d.

e.

Spesifikasi Teknis

II - 3

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

BAGIAN II
PERSYARATAN TEKNIS BAB III : PEKERJAAN TANAH
3.1 URAIAN Pekerjaan tanah meliputi segala pekerjaan galian dan urugan (timbunan) atau pembuangan tanah atau batu atau material lainnya dari atau ke badan jalan atau areal kavling. Pekerjaan ini diperlukan untuk pembentukan lahan kavling pembuatan saluran drainase, pembuangan material yang tak terpakai atau humus, untuk pekerjaan stabilisasi dan pembersihan longsoran sesuai dengan spesifikasi ini dan yang memenuhi garis, kelandaian, penampang melintang yang ditunjukkan dalam gambar rencana atau ditentukan oleh Direksi Teknik.

3.2

DEWATERING Kontraktor harus menjaga galian bebas dari air selama konstruksi dan untuk periode selanjutnya diusahakan mencegah terjadi perendaman struktur. Pada saat pekerjaan jalan, saluran dan gorong-gorong semua air permukaan harus dipompa keluar atau mengalirkannya. Tidak diperkenankan ada genangan air pada daerah atau tempat galian dan untuk setiap tempat keluaran saluran termasuk pengendalian erosi harus atas persetujuan Direksi Teknik. Selama dan sesudah konstruksi, seluruh daerah jalan dan saluran pada kontrak ini, termasuk daerah kavling rumah, harus bebas dari genangan air permukaan dengan kelengkapan saluran yang memadai. Penanggulangan genangan air pada galian dan pembuangan airnya harus disetujui oleh Direksi Teknik. Kontraktor harus menyediakan secukupnya peralatan dan atau personil di lapangan untuk menjamin kelancaran dewatering.

3.3

PENGGALIAN DAN PENGANGKUTAN TANAH KELUAR Dalam hal ini bahan galian tidak dipakai untuk timbunan, karena kualitasnya buruk, komposisinya atau alasan lainnya. Bahan galian ini harus dibuang keluar areal pekerjaan sesuai yang dinyatakan pada gambar atau pada lokasi yang disetujui oleh Direksi Teknik.

Spesifikasi Teknis

III - 1

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

Semua material tanah galian yang tidak dipakai untuk penimbunan harus dibuang pada areal yang telah disetujui dan dihamparkan di sekeliling areal (max. jarak angkut radius : 2,5 km) pada lokasi sebenarnya yang akan ditunjukkan oleh Direksi Teknik.

3.4 3.4.1

GALIAN, URUGAN DAN PEMADATAN Uraian Pekerjaan ini harus mencakup penggalian, penimbunan dan pemadatan atau pembuangan material sisa atau pembuatan stok tanah dari badan jalan atau blok kavling sesuai dengan spesifikasi ini dan yang memenuhi garis, kelandaian dan penampang melintang yang ditujukan dalam gambar atau ditentukan oleh Direksi Teknik.

3.4.2

Toleransi Dimensi a. Kelandaian akhir, arah dan ketinggian akhir setelah galian atau pemadatan urugan harus sesuai dengan elevasi yang telah ditentukan pada Gambar perencanaan grading dan telah disetujui oleh direksi. Seluruh permukaan akhir galian atau urugan yang terbuka harus cukup rata dan memiliki kelandaian yang cukup untuk menjamin aliran yang bebas dari air permukaan tanpa terjadi genangan. Permukaan akhir elevasi lorong timbunan harus tidak bervariasi lebih dari 2 cm dari garis profil yang ditentukan. Urugan tidak boleh dipasang dalam lapis yang lebih dari 20 cm tebal padat juga tidak dalam lapis yang kurang dari 10 cm tebal padat.

b.

c.

d.

3.4.3

Pelaksanaan Pekerjaan a. Persiapan untuk grading Sebelum penggalian, grading dan penimbunan di setiap areal, harus bebas dari humus kotoran atau sampah serta dilaksanakan pekerjaan pembersihan dan kupasan terlebih dahulu. b. Penggunaan material galian (1) Seluruh material yang dapat dipakai yang digali dalam batas-batas dan cakupan proyek, harus digunakan secara effektif untuk formasi timbunan atau urugan kembali. Setiap material galian yang berlebih untuk kebutuhan timbunan, atas tiap material yang telah disetujui oleh Direksi Teknik sebagai bahan

(2)

Spesifikasi Teknis

III - 2

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

timbunan harus dibuang dan diratakan dalam lapis yang tipis oleh Kontraktor di lokasi yang telah disetujui oleh Direksi Teknik. (3) Kontraktor harus bertanggung jawab untuk seluruh pengaturan dan biaya untuk pembuangan material yang berlebih atau tidak memenuhi syarat, termasuk pengangkutan dan perolehan ijin dari pemilik tanah dimana pembuangan dilakukan.

c.

Pemasangan Urugan (1) Urugan harus dibawa ke permukaan yang telah disiapkan dan disebar merata dalam lapisan horizontal yang tidak lebih dari 30 cm tebal tanah gembur dan secara menyeluruh dipadatkan dengan peralatan pemadat mesin gilas. Urugan tanah umumnya harus diangkut langsung dari lokasi sumber material ketempat permukaan yang telah disiapkan sewaktu cuaca kering dan disebar. Penimbunan stok tanah urug biasanya tidak diperbolehkan, terutama selama musim hujan.

(2)

d.

Pemadatan (1) Langsung setelah pemasangan dan penghamparan urugan masingmasing lapis harus dipadatkan sampai 95% dari kepadatan kering maximum yang ditetapkan sesuai SNI 03-1743-1989. Peralatan pemadat mekanis yang disyaratkan adalah minimum mesin gilas 3 roda dengan kekuatan 10 ton. Tipe peralatan pemadat lainnya mungkin diperbolehkan sesuai kondisi lapangan dan SNI.

(2)

3.4.4

Pengendalian Mutu dan Testing Test kepadatan dilapangan dan CBR test dilakukan paling tidak setiap 700 m pada areal atau setiap 200 m pada panjang jalur untuk masing-masing lapis.

3.5 3.5.1

URUGAN DAN PEMADATAN BORROW MATERIAL Uraian Pekerjaan ini mencakup pengambilan, pengangkutan, penghamparan dan pemadatan borrow material (cohesive non swelling soil) untuk konstruksi timbunan sesuai dengan spesifikasi ini dan yang memenuhi garis, kelandaian dan dimensi yang ditunjukkan dalam gambar atau ditentukan oleh Direksi Teknik.

Spesifikasi Teknis

III - 3

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

3.5.2

Material Material cohesive non swelling soil untuk timbunan harus memenuhi persyaratan : Liquid limit Plastic limit Plasticity Index Shrinkage limit Cohesion Organic Content CBR test (soaked) : : : : : : : 30 50% 20 25% < 20% > 15% > 0,5 kg/cm2 tidak ada atau sedikit sekali > 6%

Tanah yang akan digunakan sebagai bahan timbunan harus mendapat persetujuan terlebih dahulu dari Direksi Teknik atau berdasarkan hasil laboratorium yang telah disetujui. 3.5.3 Pelaksanaan Pekerjaan a. Persiapan untuk menimbun Pada badan jalan atau daerah lainnya yang akan ditimbun harus bebas dari humus, kotoran atau sampah serta dilaksanakan pekerjaan pembersihan dan kupasan terlebih dahulu. b. Pemasangan Urugan (1) Kontraktor wajib melapor ke Direksi Teknik sebelum memulai penimbunan. Material urugan disebar merata dalam lapisan horizontal yang tidak lebih dari 30 cm tebal tanah gembur dan secara menyeluruh dipadatkan lapis demi lapis dengan peralatan pemadat mesin gilas.

(2)

c.

Pemadatan (1) Kontraktor harus memadatkan material urugan (Cohesive Non swelling Soil) dalam lapisan timbunan jalan sampai 95% dari kepadatan kering maximum yang ditetapkan sesuai SNI 03-1743-1989. Dan mencapai CBR lapangan > 6%. Peralatan pemadat mekanis yang disyaratkan adalah minimum mesin gilas 3 roda dengan kekuatan 10 ton.

(2)

3.5.4

Pengendalian Mutu dan Testing Test kepadatan dilapangan dan CBR test dilakukan paling tidak setiap 700 m2 pada areal atau setiap 200 m pada panjang jalur untuk masing-masing lapis.

Spesifikasi Teknis

III - 4

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

3.6 3.6.1

URUGAN DAN PEMADATAN MATERIAL PERBAIKAN SUBGRADE Uraian Pekerjaan ini mencakup pengambilan, pengangkutan, penghamparan dan pemadatan borrow material (blasting material) untuk perbaikan subgrade sesuai dengan spesifikasi ini dan yang memenuhi garis, kelandaian dan dimensi yang ditunjukkan dalam gambar atau ditentukan oleh Direksi Teknik.

3.6.2

Material Blasting material dari sumber penggalian harus memenuhi persyaratan : Dry density (max) : 1,8 ~ 2,2 ton/m Liquid limit : 35% + 3% Plastic limit : 20% + 3% Plasticity Index : <10% Organic Content : tidak ada atau sedikit sekali CBR Test (soaked) : 20% ~ 30% Dimensi : Diameter maksimum 20 cm

3.6.3

Pelaksanaan Pekerjaan a. Persiapan untuk menimbun Sebelum menimbun, permukaan dasar jalan telah siap sesuai dengan garis, kelandaian dan dimensinya. Pemasangan material perbaikan subgrade (1) Kontraktor wajib melapor ke Direksi Teknik sebelum memulai penimbunan. Blasting material untuk perbaikan subgrade disebar merata dalam lapisan horizontal yang tidak lebih dari 30 cm tebal gembur dan secara menyeluruh dipadatkan lapis demi lapis.

b.

(2)

c.

Pemadatan (1) Kontraktor harus memadatkan material (blasting material) dalam lapisan perbaikan subgrade sampai 95% dari kepadatan kering maximum yang ditetapkan sesuai SNI 03-1743-989. Dan mencapai CBR lapangan > 20%. Pemadatan timbunan tanah harus dilaksanakan hanya bilaman kadar air bahan berada dalam rentang 3% di bawah kadar air optimum sampai 1% di atas kadar air optimum. Kadar air optimum harus didefinisikan sebagai kadar air pada kepadatan kering maksimum yang diperoleh bilamana tanah dipadatkan sesuai dengan SNI 03-1743-1989.

(2)

Spesifikasi Teknis

III - 5

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

(3)

Peralatan pemadat mekanis yang disyaratkan adalah vibrator roller dengan kekuatan 10 ton.

3.6.4

Pengendalian Mutu dan Testing Test kepadatan dilapangan dan CBR test dilakukan paling tidak setiap 700 m 2 pada areal atau setiap 200 m pada panjang jalur untuk masing-masing lapis.

3.7 3.7.1

GALIAN UNTUK GORONG-GORONG (CULVERT) Uraian Pekerjaan ini meliputi galian untuk gorong-gorong (culvert) sesuai dengan spesifikasi ini dan sesuai dengan gambar atau ditentukan oleh Direksi Teknik.

3.7.2

Pelaksanaan Pekerjaan Lebar galian pipa harus cukup ukurannya untuk memungkinkan pemasangan sambungan yang benar dan memasukkan material pasir didasar dan sekeliling pipa. Lebar galian paling tidak 20 cm lebih besar dari pada diameter luar pipa. Galian di bawah perbaikan lapisan subgrade (blasting material) harus diurug kembali dengan material yang sama (blasting material) dan dipadatkan lapis demi lapis.

Spesifikasi Teknis

III - 6

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

BAB IV : PERKERASAN BERBUTIR


4.1 4.1.1 PEKERJAAN SUB GRADE Uraian Sebelum melaksanakan pekerjaan Kontraktor harus mengukur kembali elevasi grading kasar (rough grading) yang ada, untuk mengetahui elevasi tanah dijalur jalan yang akan dikerjakan. 4.1.2 Material Tanah Timbunan Tanah yang akan dipergunakan sebagai bahan timbunan harus mendapat persetujuan terlebih dahulu dari Direksi Teknik, atau berdasarkan laboratorium yang telah disetujui. 4.1.3 Pelaksanaan a. Galian atau timbunan pada badan jalan yang dilaksanakan dengan bentuk melintang dan memanjang serta kedalaman dan peil subgrade setelah dipadatkan sesuai gambar rencana. Permukaan sub grade harus bebas dari bahan-bahan organik atau material yang berukuran lebih besar dari 15 cm. Sub grade harus dipadatkan sesuai dengan spesifikasi pada Pasal 3.7. Toleransi permukaan akhir sub grade setelah pemadatan tidak boleh lebih tinggi 10 mm. Gorong-gorong dan konstruksi untuk utilitas lainnya yang terletak di bawah elevasi sub grade, termasuk urugan kembali dan pemadatannya harus sudah diselesaikan terlebih dahulu sebelum pekerjaan pemadatan badan jalan diselesaikan. Aliran drainase harus bekerja dengan baik sehingga badan jalan/sub grade terhindar dari kerusakan akibat genangan air. f. Pekerjaan sub-grade yang telah diselesaikan harus dilindungi agar tidak mengering/pecah-pecah atau basah tergenang air. Tidak ada material akan ditempatkan diatas sub grade sampai Direksi Teknik menyetujui hasil akhir pekerjaan ini secara tertulis.

b.

c. d.

e.

g.

Spesifikasi Teknis

IV - 1

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

4.2 4.2.1

PEKERJAAN SUB BASE Uraian Pekerjaan ini meliputi penyediaan, penghamparan dan pemadatan material batu pecah yang terletak diantara sub grade dan base, sesuai dengan spesifikasi ini dan sesuai dengan garis, kelandaian, ketebalan dan penampang melintang yang tertera pada gambar rencana atau yang ditentukan oleh Direksi Teknik.

4.2.2

Material Material yang digunakan untuk pekerjaan ini adalah: Material Kelas B Bahan yang digunakan untuk lapisan sub base adalah agregat kelas B sesuai dengan spesifikasi Bina Marga. Material tersebut harus keras, tidak porous, bersih dari kotoran-kotoran dan bebas dari bahan-bahan organik yang tidak dikendaki. Sebelum digunakan, semua material sub base yang akan digunakan harus mendapat persetujuan dari Direksi Teknik lapangan dan melampirkan hasil pengujian material dan asal sumber material. Gradasi material sub base harus memenuhi persyaratan sebagai berikut :

4.2.2.1

Ukuran Saringan Prosentase Lolos Menurut Berat ASTM (mm) Imperial 2 1 1 3/8 #4 #10 #40 #200

50 37,5 25 9,5 4,75 2 0,425 0,075

100 88 95 70 85 40 65 25 52 15 40 8 20 28

Sifat Agregat Abrasi dari agregat kasar (SNI 03-2417-1991) Batas Plastis (SNI-03-1966-1990 & SNI-03-1967-1990) Batas Cair (SNI 03-1967-1990) CBR (SNI 03-1744-1989) Perbandingan persen lolos #200 dan #400

maksimum 40% maksimum 6% maksimum 25% minimum 80% maksimum 2/3

Spesifikasi Teknis

IV - 2

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

Gumpalan lempung & butir-butir muda pecah dlm agregat (SNI 03-4141-1996) 4.2.2.2 Material Kelas C

maksimum 5%

Bahan yang digunakan untuk lapisan sub base adalah agregat kelas C sesuai dengan spesifikasi Bina Marga. Material tersebut harus keras, tidak porous, bersih dari kotoran-kotoran dan bebas dari bahan-bahan organik yang tidak dikendaki. Sebelum digunakan, semua material sub base yang akan digunakan harus mendapat persetujuan dari Direksi Teknik lapangan dan melampirkan hasil pengujian material dan asal sumber material. Gradasi material sub base harus memenuhi persyaratan sebagai berikut :

Ukuran Saringan Prosentase Lolos Menurut Berat ASTM (mm) 3 2 1 1 3/8 No.4 No.10 No.40 No.200 Imperial 3 2 1 1 3/8 #4 #10 #40 #200

100 75 100 60 90 45 78 25 55 13 45 8 35 7 - 23 5 15

Sifat Agregat Abrasi dari agregat kasar (SNI 03-2417-1991) Batas Plastis (SNI-03-1966-1990 & SNI-03-1967-1990) Batas Cair (SNI 03-1967-1990) CBR (SNI 03-1744-1989) Perbandingan persen lolos #200 dan #400 Gumpalan lempung & butir-butir muda pecah dlm agregat (SNI 03-4141-1996)

maksimum 40% maksimum 9% maksimum 35% minimum 60% maksimum 2/3 maksimum 5%

4.2.3

Pelaksanaan a. Penghamparan material sub base baru boleh dilaksanakan apabila kepadatan sub grade telah memenuhi persyaratan dan telah disetujui Direksi Teknik.

Spesifikasi Teknis

IV - 3

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

b.

Ketebalan material sub base dibuat sesuai gambar rencana dan pelaksanaan penghamparan dilakukan lapis demi lapis dengan ketebalan setiap lapisan maximum 15 cm padat. Penghamparan dilakukan dengan motor grader. Pemadatan lapisan sub base dilaksanakan mulai dari tepi, dan dilanjutkan ke tengah sejajar dengan as jalan. Pada daerah belokan yang terdapat super elevasi, pemadatan dimulai dari sisi yang rendah menuju sisi yang lebih tinggi. Pemadatan harus dilakukan hanya bila kadar air dari bahan berada dalam rentang 1,5% di bawah kadar air optimum sampai 1,5% di atas kadar air optimum, dimana kadar air optimum adalah seperti ditetapkan oleh kepadatan kering maksimum modifikasi (modified) yang ditentukan oleh SNI 03-17431989, metode D. Pemadatan dilaksanakan hingga tidak terdapat gelombang dimuka mesin gilas dan permukaan rata. Pemadatan dilaksanakan dengan mesin gilas tiga roda besi berat minimum 8 ton. Penggilasan harus dilakukan minimum 8 lintasan dengan kecepatan kerja maksimum 0,8 m/det (3 km/jam) hingga mencapai nilai CBR > 80% untuk kelas B dan nilai CBR > 60% untuk Kelas C Toleransi permukaan akhir sub base tidak lebih atau kurang dari 10 mm.

c.

d.

e.

f.

4.3. 4.3.1

PEKERJAAN BASE COURSE Uraian Pekerjaan ini meliputi penyediaan, penghamparan dan pemadatan material batu pecah yang terletak diantara sub base dan lapis penutup, sesuai dengan spesifikasi ini dan sesuai dengan garis kelandaian, ketebalan dan penampang melintang yang tertera pada gambar rencana atau yang ditentukan oleh Direksi Teknik.

4.3.2

Material Material Base Course yang digunakan adalah agregat kelas A sesuai spesifikasi Bina Marga. Material tersebut harus keras, bersih, tidak porous, tidak mengandung kapur, tidak mengandung kotoran/lempung/tumbuh-tumbuhan atau unsur organis lainnya, tidak mempunyai sifat disintegrasi, hasil pecahan mesin dan mempunyai paling sedikit 3 bidang datar membentuk kubus (tidak tipis/gepeng atau runcing) dan disetujui Direksi Teknik. Gradasi material base course harus memenuhi persyaratan sebagai berikut :

Spesifikasi Teknis

IV - 4

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

Ukuran Saringan Prosentase Lolos Menurut Berat ASTM (mm) Imperial 1 1 3/8 #4 #10 #40 #200

37,5 25 9.5 4.75 2 0,425 0,075

100 77 85 44 58 27 44 17 30 7 17 28

Sifat Agregat Abrasi dari agregat kasar (SNI 03-2417-1991) Batas Plastis (SNI-03-1966-1990 & SNI-03-1967-1990) Hasil kali PI dng % lolos ayakan No 200 Batas Cair (SNI 03-1967-1990) CBR (SNI 03-1744-1989) Perbandingan persen lolos #200 dan #400 Gumpalan lempung & butir-butir muda pecah dlm agregat (SNI 03-4141-1996) 4.3.3 Pelaksanaan a.

maksimum 40% maksimum 6% maksimum 25% maksimum 25% minimum 90% maksimum 2/3 maksimum 5%

Penghamparan material base baru boleh dilaksanakan apabila pelaksanaan pekerjaan sub base telah memenuhi syarat dan telah disetujui Direksi Teknik Semua material yang tidak memenuhi syarat gradasi dan kualitas harus di singkirkan dari lokasi. Ketebalan material base dibuat sesuai gambar rencana dan pelaksanaan penghamparan dilakukan lapis demi lapis dengan ketebalan setiap lapisan maximum 10 cm padat. Penghamparan dilakukan dengan motor grader. Pemadatan dilaksanakan mulai dari tepi ke tengah sejajar as jalan. Pada daerah belokan dengan super elevasi, penggilasan dimulai dari sisi yang rendah menuju sisi yang lebih tinggi. Pemadatan dilaksanakan dengan mesin gilas tiga roda besi berat minimum 8 ton. Penggilasan harus dilakukan minimum 8 lintasan dengan kecepatan kerja maximum 0,8 m/det (3 km/jam) hingga mencapai nilai CBR > 90%. Pemadatan harus dilakukan hanya bila kadar air dari bahan berada dalam rentang 1,5% di bawah kadar air optimum sampai 1,5% di atas kadar air optimum, dimana kadar air optimum adalah seperti ditetapkan oleh kepadatan kering maksimum modifikasi (modified) yang ditentukan oleh SNI 03-1743-

b.

c.

d.

e.

f.

Spesifikasi Teknis

IV - 5

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

1989, metode D. Pemadatan dilaksanakan hingga tidak terdapat gelombang dimuka mesin gilas dan permukaan rata. g. Sesudah batu pecah selesai dipadatkan, maka kontraktor harus segera menghampar abu batu (binder material) untuk mengisi ruang-ruang kosong pada permukaan lapisan base tersebut. Toleransi permukaan akhir base course tidak lebih dari 10 mm dan tidak lebih rendah dari elevasi yang ditetapkan. Selama pemadatan beratan permukaan harus diperiksa dengan mistar penyipat panjang 3 m, diletakkan disembarang tempat sejajar sumbu jalan, tidak diijinkan menyimpang dari garis mistar lebih dari 5 mm.

h.

i.

Spesifikasi Teknis

IV - 6

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

BAB V
5.1 5.1.1

: CONCRETE BLOCK PAVEMENT


SAND BEDDING Umum Pekerjaan ini meliputi penyediaan dan penghamparan material pasir yang terletak diantara base dan paving block, sesuai dengan spesifikasi dan sesuai dengan garis, kelandaian, ketebalan dan penampang melintang yang tertera pada gambar rencana atau yang ditentukan oleh Direksi Teknik.

5.1.2

Material Semua bahan pasir tidak boleh mengandung humus, material organik, lempung, lanau, kerikil atau batu. Pasir yang dipakai harus sesuai dengan karakteristik pasir extra beton. Semua bahan pasir harus mempunyai peryaratan gradasi sebagai berikut : Ukuran Saringan ASTM (mm) Imperial 9,52 4,75 2,36 1,18 0,60 0,30 0,150 0,075 3/8 # 4 # 8 # 16 # 30 # 100 # 100 # 200 Prosentase Berat Bahan Yang Lolos Saringan 100 95 - 100 80 - 100 50 - 85 25 - 60 10 - 30 5 - 15 0 - 10

Sifat pasir : Clay dan silt 3% max Kadar air 10% max 5.1.3 Pelaksanaan Pekerjaan a. Penghamparan sand bedding dapat dilaksanakan bila kepadatan base dan kualitas material sand bedding telah disetujui oleh Direksi Teknik. Lapisan sand bedding digelar dalam keadaan gambur, diratakan dan ketebalannya harus seragam untuk seluruh lebar jalan dengan kemiringan kearah melintang sesuai gambar. Permukaan sand bedding diratakan dengan mistar panjang 3,0 m dan ketebalan lapisan sebelum dipadatkan harus lebih besar 20% dari ketebalan nominal yang tertera pada gambar rencana.
V 1 PT. Arkonin

b.

c.

Spesifikasi Teknis

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

5.2 5.2.1

PAVING BLOCK (INTER LOCKING BLOCK) Umum Pekerjaan ini meliputi penyediaan dan pemasangan paving block (interlocking block) yang terletak diatas sand bedding, sesuai dengan spesifikasi ini dan sesuai dengan garis, kelandaian, ketebalan dan penampang melintang yang tertera pada gambar rencana atau yang ditentukan Direksi Teknik.

5.2.2

Material a. Paving Block (1) Paving block untuk trotoar (2) Ketebalan Mutu beton Ketahanan abrasi Toleransi dimensi : : : : 6 cm K350 minimum Abrasian index = 1,5 minimum Lebar, panjang dan tebal = 2 mm maximum

Paving block untuk jalan Ketebalan Mutu beton Ketahanan abrasi Toleransi dimensi : : : : 8 cm K450 minimum Abrasian index = 1,5 minimum Lebar, panjang dan tebal = 2 mm maximum

b.

Pasir pengisi celah-celah (sand filler) Pasir pengisi celah-celah ini harus mempunyai persyaratan gradasi sbb : Ukuran Saringan ASTM (mm) Imperial 2,36 1,18 0,60 0,30 0,15 0,075 # # # # # # 8 16 30 60 100 200 Prosentase Berat Bahan Yang Lolos Saringan 100 90 - 100 60 - 90 30 - 60 15 - 30 5 - 10

Sifat pasir pengisi - Clay dan silt - Kadar air

: :

10% maximum 5% maximum

Spesifikasi Teknis

V -

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

5.2.3

Pelaksanaan Pekerjaan a. Pengiriman dan Penyimpanan Paving Block Penyimpanan paving block diusahakan di berm. Tinggi maximum penyimpanan adalah 1,20 m Ketika truck menuju tempat penyimpanan atau selama penurunan muatan jarak minimum antara ban truck dan tepi kanstein adalah 0,5 m. b. Pemasangan Paving Block Lebar celah antara paving block maksimum 2 mm dan maximum 3 mm. Paving block yang berdekatan dengan kanstein dipasang arah memanjang dan permukaan paving block dipasang pada level yang sama dengan pavement terdekat. Pada lokasi tali air permukaan paving block yang dipasang memanjang dipasang lebih rendah 30 mm terhadap pavement terdekat. Deviasi kerataan permukaan harus lebih kecil atau sama dengan 3 mm, yang diperiksa dengan meletakkan mistar sepanjang 3 m pada arah sejajar sumbu jalan. Paving block yang rusak/pecah tidak dapat diterima dan harus diganti. c. Pemasangan Paving Block Setelah pemasangan paving block, kontraktor melaksanakan pemadatan (pemadatan awal) dengan alat pemadat (Vibratory Plate Compactor) yang menghasilkan gaya minimum 500 kg, dengan kecepatan kerja 1 km/jam pada frekwensi 75 100 Hz dan pemadatan ini dilakukan 3 (tiga) atau 4 (empat) lintasan hingga mencapai peil rencana. Permukaan paving block setelah dipadatkan harus rata, mantap dan tidak turun lagi. Pemadatan harus dihentikan sebelum mencapai jarak 2 (dua) meter dari pasangan baris terakhir dari unit-unit yang masih terbuka yang tidak atau belum bertemu dengan kanstein. Setelah pemadatan awal selesai, celah-celah antara unit paving block diisi sand filler dengan menggunakan sapu dan dilanjutkan dengan pemadatan akhir. Baik paving block, sapu dan sand filler harus dalam keadaan kering agar tidak sulit masuk kedalam celah-celah. Pemadatan akhir menggunakan alat seperti yang dipakai pada pemadatan awal sebanyak 2 (dua) atau 3 (tiga) lintasan. Setelah pemadatan akhir, permukaan pavement harus dihamparkan lapisan tipis pasir/sand filler.

Spesifikasi Teknis

V -

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

d.

Pemeliharaan Kontraktor harus memelihara lapisan pasir pada permukaan pavement selama 2 (dua) minggu. Sesudah 2 (dua) minggu, celah-celah pada pavement diisi lagi dengan sand filler (abu batu) dan air dan akhirnya sisa pasir pada permukaan harus dihilangkan. Selama pelaksanaan dan periode pemeliharaan selama 2 (dua) minggu dan juga sesudah pekerjaan ini selesai. Kontraktor harus menjaga seluruh saluran drainase, tali air, gorong-gorong dan sebagai berikut tetap bersih dari endapan pasir.

Spesifikasi Teknis

V -

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

BAB VI : STRUKTUR
6.1 6.1.1 PEKERJAAN BETON Umum a. Uraian (1) Pekerjaan yang disyaratkan dalam seksi ini harus mencakup pembuatan seluruh struktur beton, termasuk tulangan dan struktur komposit sesuai dengan persyaratan dan sesuai dengan garis, elevasi, ketinggian, dan dimensi yang ditunjukkan dalam gambar, dan sebagaimana diperlukan oleh Direksi Teknik. Pekerjaan ini harus meliputi pula penyiapan tempat kerja dimana pekerjaan beton akan ditempatkan, termasuk pembongkaran dari tiap struktur yang harus dibongkar, galian pondasi, penyiapan dan pemeliharaan dari pondasi, pengadaan penutup beton, pemompaan atau tindakan lain untuk mempertahankan agar pondasi tetap kering, dan urugan kembali disekeliling struktur dengan urugan tanah yang dipadatkan. Kelas dari beton yang akan digunakan pada masing-masing bagian dari pekerjaan dalam kontrak haruslah seperti yang diminta dalam gambar atau Pasal lain yang berhubungan dengan peryaratan ini atau sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Teknik. Seluruh beton haruslah kelas III/K350 kelas II/K250, II/K225, II/K175 atau I/BO dan harus digunakan sebagai berikut : Kelas III/K350 : Seperti pada kerb / kanstain atau sesuai yang tertera pada gambar. : digunakan dalam konstruksi beton bertulang seperti pada dinding penahan tanah, saluran beton bertulang dan lain-lain. : digunakan dalam konstruksi beton bertulang seperti, struktur manhole, pondasi pasangan batu pecah dan pasangan batu bata. : digunakan dalam landasan beton tumbuk untuk pondasi dan untuk pengurugan kembali sekelilingnya.

(2)

(3)

Kelas II/250 dan Kelas II/225

Kelas II/K175

Kelas I/BO

(4)

Syarat dari PBI NI 2 1971 harus diterapkan sepenuhnya pada semua pekerjaan beton yang dilaksanakan dalam kontrak ini, kecuali bila

Spesifikasi Teknis

VI - 1

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

terdapat pertentangan dengan syarat dalam spesifikasi ini, dalam hal ini syarat dari spesifikasi ini harus dipakai. b. Pekerjaan yang dipersyaratkan dibagian lain (1) (2) c. Baja tulang untuk beton Adukan semen Seksi 6.2 Seksi 6.3

Jaminan Mutu Mutu dari material yang dikirim dari campuran yang dihasilkan dan cara kerja serta hasil akhir harus dimonitor dan dikendalikan seperti yang disyaratkan dalam Standar Rujukan dalam Pasal 6.1.1 (e) dibawah.

d.

Toleransi (1) Toleransi dimensi : Panjang keseluruhan sampai dengan 6 m + 5 mm Panjang keseluruhan lebih dari 6 m . + 15 mm Panjang balok, pelat dek, kolom dinding, Atau antara tembok kepala . 0 dan + 10 mm (2) Toleransi bentuk : Siku (selisih dalam panjang diagonal) .. 10 mm Kelurusan atau lengkungan (penyimpangan dari garis yang dimaksud) untuk panjang s/d 3m . 12 mm Kelurusan atau lengkungan untuk panjang 3 m 6 m .. 15 mm Kelurusan atau lengkungan untuk panjang > 6 m . 20 mm (3) Toleransi kedudukan (dari titik patokan) : Kedudukan kolom pra-cetak dari rencana ... + 10 mm Kedudukan permukaan horizontal dari rencana .. + 10 mm Kedudukan permukaan vertikal dari rencana .. + 20 mm (4) Toleransi kedudukan tegak : Penyimpangan ketegakan kolom dan dinding. + 10 mm (5) Toleransi ketinggian (elevasi) : Puncak beton penutup dibawah pondasi. ... + 10 mm Puncak beton penutup dibawah pelat injak + 10 mm Puncak kolom, tembok kepala, balok melintang + 10 mm (6) Toleransi kedudukan mendatar : 10 mm dalam 4 m panjang mendatar.

Spesifikasi Teknis

VI - 2

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

(7)

Toleransi untuk penutup/selimut beton tulangan : Selimut beton sampai 3 cm . 0 dan + 5 mm Selimut beton 3 cm 5 cm .. 0 dan + 10 mm Selimut beton 5 cm 10 cm + 10 mm

e.

Nama Sumber Standar PBI 1971 SNI 15-2049-1994 SNI 03-4432-1997 Peraturan Beton Bertulang Indonesia NI-2. Semen portland. Karet spons yang dibentuk dan pengisi sambungan dari gabus untuk lapisan beton dan konstruksi sturktur. Pengedap sambungan beton, tipe elastis yang dituang panas. Pengisi sambungan yang dibentuk untuk lapisan beton dan konstruksi struktur. Metode Pengujian Jumlah Bahan Dalam Agregat Yang Lolos Saringan No.200 (0,075 mm). Ketidak murnian organis dalam pasir untuk beton. Kuat tekan dari contoh beton silindris. Pembuatan dan perawatan contoh untuk pengujian kuat tekan dan kuat lentur dilapangan. Mutu air yang akan digunakan dalam beton. Metode Pengujian Keausan Agregat dengan Mesin Abrasi Los Angeles. Penentuan mutu agregat dengan menggunakan sodium sulfat. Metode Pengujian Gumpalan Lempung dan Butirbutir Mudah Pecah dalam Agregat. Pembuatan dan perawatan contoh untuk pengujian beton di laboratorium. Pengambilan contoh beton segar.

SNI 03-4814-1998

SNI 03-4815-1998

SNI 03-4142-1996

SNI 03-2816-1992 SNI 03-6429-2000 SNI 03-4810-1998

SNI 03-6817-2002 SNI 03-2417-1991

SNI 06-2426-1991

SNI 03-4141-1996

SIN 03-2493-1991

SNI 03-2458-1991

Spesifikasi Teknis

VI - 3

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

f.

Pengajuan (1) Kontraktor harus mengirimkan contoh dari seluruh material yang hendak digunakan dengan data pengujian yang memenuhi seluruh sifat material yang disyaratkan dalam Pasal 6.1.2 dari spesifikasi ini. Kontraktor harus mengirimkan rancangan campurannya untuk masingmasing tipe beton yang diusulkan untuk digunakan 30 hari sebelum awal pekerjaan pengecoran beton. Kontraktor harus mengirim secara tertulis hasil dari seluruh pengujian pengendalian mutu yang disyaratkan segera setelah siap atau bila diminta oleh Direksi Teknik. Dalam hal pengujian kuat tekan, hal ini akan meliputi pengiriman hasil pengujian kuat tekan, hal ini akan meliputi pengiriman hasil pengujian kuat tekan 3-hari, 7-hari dan 28hari yang masing-masing 3 hari, 7 hari dan 28 hari setelah pencampuran. Kontraktor harus mengirim gambar terperinci dari seluruh perancah yang akan digunakan, dan harus memperoleh persetujuan Direksi Teknik sebelum memulai setiap pekerjaan perancah. Kontraktor harus memberitahu Direksi Teknik sacara tertulis paling sedikit 24 jam sebelum bermaksud memulai melakukan pencampuran atau pengecoran beton, seperti yang disyaratkan dalam Pasal 6.1.4 (a) dibawah.

(2)

(3)

(4)

(5)

g.

Penyimpanan dan Perlindungan Material Untuk penyimpanan semen, Kontraktor harus menyediakan tempat yang tahan cuaca yang kedap udara dan mempunyai lantai kayu yang dinaikan yang ditutup dengan lembar polyethylene (plastik). Sepanjang waktu, tumpukan kantong semen harus ditutup dengan lapis selubung plastik.

h.

Kondisi Tempat Kerja Kontraktor harus menjaga temperatur dari seluruh material, khususnya agregat kasar, pada tingkat yang serendah mungkin dan harus menjaga temperatur dari beton dibawah 30oC sepanjang waktu pengecoran. Sebagai tambahan, Kontraktor tidak boleh melakukan pengecoran bila : (1) (2) (3) Tingkat penguapan melampaui 1.0 kg/m2/jam. Lengas nisbi dari udara kurang dari 40%. Diperintahkan untuk tidak melakukannya oleh Direksi Teknik, selama periode hujan atau bila udara penuh debu atau tercemar.

Spesifikasi Teknis

VI - 4

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

i.

Perbaikan dari pekerjaan beton yang tak memuaskan. (1) Perbaikan dari pekerjaan beton yang tidak memenuhi kriteria toleransi yang disyaratkan dalam Pasal 6.1.1 (c), atau yang tidak memiliki hasil akhir permukaan yang memuaskan, atau yang tidak memenuhi kebutuhan syarat campuran yang dipersyaratkan dalam Pasal 6.1.3 (c), harus mengikuti petunjuk yang diperintahkan oleh Direksi Teknik dan dapat meliputi : (i) (ii) perubahan dalam proporsi campuran untuk sisa pekerjaan; tambahan perawatan pada bagian dari struktur yang dari hasil pengujian ternyata gagal; perkuatan atau pembongkaran menyeluruh dan penggantian bagian pekerjaan yang dipandang tidak memuaskan; penambalan dari cacat-cacat kecil.

(iii)

(iv) (2)

Dalam hal adanya perselisihan dalam kwalitas pekerjaan beton atau adanya keraguan dari data pengujian yang ada, Direksi Teknik dapat meminta Kontraktor melakukan pengujian tambahan yang diperlukannya untuk menjamin penilaian yang wajar pada mata pekerjaan yang telah dilaksanakan. Pengujian tambahan tersebut haruslah atas biaya Kontraktor. Perbaikan dari pekerjaan beton yang retak atau bergeser haruslah sesuai dengan syarat dari Pasal 2.2.1 (h) (2) dari spesifikasi ini.

(3)

6.1.2

Material a. Semen (1) Semen yang digunakan untuk pekerjaan beton haruslah tipe semen portland yang memenuhi SNI 15-2049-1994 kecuali tipe IA, IIA, IIIA dan IV. Terkecuali diijinkan lain oleh Direksi Teknik, campuran yang mengandung gelembung udara tidak boleh digunakan. Terkecuali diijinkan oleh Direksi Teknik, hanya satu produk merk yang dapat digunakan di dalam proyek.

(2)

b.

Air Air yang digunakan dalam campuran, dalam peralatan, atau pemakaian lainnya harus bersih, dan bebas dari benda yang mengganggu seperti minyak, garam, asam, basa, gula atau organis. Air akan diuji sesuai dengan; dan harus memenuhi kriteria dari SNI 03-6817-2002. Air yang diketahui dapat diminum dapat digunakan tanpa pengujian.

Spesifikasi Teknis

VI - 5

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

c.

Syarat-syarat gradasi agregat (1) Gradasi agregat kasar dan halus harus memenuhi syarat-syarat yang diberikan dalam tabel 6.1.2 (c) tetapi material yang tidak memenuhi syarat-syarat gradasi tersebut tidak perlu ditolak bila Kontraktor dapat menunjukkan dengan pengujian bahwa beton tersebut memenuhi sifat campuran yang dibutuhkan seperti yang disyaratkan dalam Pasal 6.1.3 (c).

Tabel 6.1.2 (c) Syarat-syarat gradasi agregat Ukuran Standar (mm) 50 37 25 19 13 10 4.75 2.36 1.18 0.3 0.15 (2) Ayakan Inch (in) 2 1 1 3/8 #4 #8 # 16 # 50 # 100 Agregat halus 100 95-100 45-80 10-30 2-10 Presentase Berat Yang Lolos Pilihan Agregat Kasar 100 95-100 100 90-100 25-60 20-55 0-10 0-10 0-5 0-5 -

100 95-100 35-70 10-30 0-5 -

100 90-100 40-70 0-15 0-5 -

Agregat kasar harus dipilih sedemikian sehingga ukuran partikel terbesar tidak lebih dari dari jarak minimum antara tulangan baja atau antara tulangan baja dengan acuan, atau antara perbatasan lainnya.

d.

Sifat agregat (1) Agregat untuk pekerjaan beton harus terdiri dari partikel yang bersih, keras, kuat yang diperoleh dengan pemecahan padas atau batu, atau dari pengayakan dan pencucian (jika perlu) dari kerikil dan pasir sungai. Agregat harus bebas dari material organis seperti yang ditunjukkan oleh pengujian SNI 03-2816-1992 dan harus memenuhi sifat lainnya yang diberikan dalam Tabel 6.1.2 (d) bila diambil contohnya dan diuji sesuai dengan prosedur SNI yang berhubungan.

(2)

Spesifikasi Teknis

VI - 6

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

Tabel 6.1.2 (d)

Sifat

Test

Batas Maksimum Yang Diijinkan Agregat Agregat Halus Kasar 40%

Kehilangan akibat abrasi SNI 03-2417-1991 pada 500 putaran dengan Mesin Los Angeles Kehilangan akibat penentuan mutu dengan SNI 03-3407-1994 natrium sulfat setelah 5 siklus Persentase dari gumpalan lempung dan partikel SNI 03-4141-1996 yang dapat pecah Material yang lolos saringan # 200 SNI 03-4142-1996 e. Pengisi sambungan (1)

10%

12%

0.5%

2%

3%

1%

Pengisi yang dituang untuk sambungan harus memenuhi persyaratan dari AASHTO M 173. Pengisi yang dibentuk sebelumnya untuk sambungan harus memenuhi persyaratan dari AASHTO M 153 atau AASHTO M 213.

(2)

6.1.3

Pencampuran dan Penakaran a. Rancangan campuran Proporsi material dan berat penakaran harus ditentukan dengan menggunakan metode yang disyaratkan dalam PBI dan sesuai dengan batasan yang diberikan dalam Tabel 6.1.3 (a).

Tabel 6.1.3 (a) Perkiraan Proporsi Takaran Campuran

Kelas Beton

Perbandingan Maksimum Dari Air/Semen (Berat) 0.50 0.52 0.57 0.65

Kadar Semen (kg/m3 dari campuran) Minimum Maximum 335 325 220 200 400 350 300 250

II/K 250 II/K 225 II/K 175 I/BO

Spesifikasi Teknis

VI - 7

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

b.

Campuran percobaan Kontraktor harus menentukan proporsi campuran serta material yang diusulkan dengan membuat dan menguji campuran percobaan, dengan disaksikan oleh Direksi Teknik, yang menggunakan peralatan dan perlengkapan tipe yang sama seperti yang akan digunakan untuk pekerjaan. Campuran percobaan tersebut dapat diterima asalkan memenuhi seluruh sifat campuran yang dibutuhkan seperti yang disyaratkan dalam Pasal 6.1.3 (c) dibawah.

c.

Persyaratan sifat campuran (1) Seluruh beton yang digunakan dalam pekerjaan harus memenuhi kuat tekan dan slump yang dibutuhkan seperti yang dipersyaratkan dalam Tabel 6.1.3 (c), atau yang disetujui oleh Direksi Teknik, bila pengambilan contoh, perawatan dan pengujian sesuai dengan SNI 03-2458-191, 03-4810-1998, 03-2493-191 dan 03-6429-2000.

Tabel 6.1.3 (c) Syarat-syarat sifat campuran Kuat Tekan Karakteristik Minimum (kg/cm2) Contoh Kubus Contoh Silinder 15 cm 15 cm x 30 cm 7 hari 28 hari 7 hari 28 hari

Kelas Beton

Slump (mm) Digetarkan 20 50 20 50 20 50 20 50 Tidak di getarkan 50 80 -

III/K 300 II/K 250 II/K 225 II/K 175 I/BO

215 180 150 114 -

300 250 225 175 -

180 150 125 95 -

250 210 190 145 -

(2)

Beton yang tidak memenuhi persyaratan slump umumnya tidak boleh ditempatkan pada pekerjaan, terkecuali bila Direksi Teknik dalam beberapa hal menyetujui penggunaannya secara terbatas dari sedikit jumlah beton tersebut pada bagian tertentu yang sedikit dibebani. Sifat mudah dikerjakan serta tekstur dari campuran harus sedemikian rupa sehingga beton dapat dicor pada pekerjaan tanpa membentuk rongga atau menahan udara atau buih air dan sedemikian rupa sehingga pada pembongkaran acuan menghasilkan permukaan yang merata, halus dan padat.

(3)

Bila hasil dari pengujian 7 hari menghasilkan kuat beton dibawah nilai yang disyaratkan dalam Tabel 6.1.3 (c) Kontraktor tidak diperbolehkan mencor beton lebih lanjut sampai penyebab dari hasil yang rendah

Spesifikasi Teknis

VI - 8

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

tersebut dapat dipastikan dan sampai telah diambil tindakan-tindakan yang akan menjamin produksi beton memenuhi persyaratan secara memuaskan. Beton yang tidak memenuhi kuat tekan 28 hari yang disyaratkan harus dipandang tidak memuaskan dan pekerjaan harus diperbaiki sebagaimana disyaratkan dalam Pasal 6.1.1 (i) diatas, Kekuatan beton akan cenderung lebih kecil dari persyaratkan kekuatan bilamana setiap contoh benda uji dari bagian pekerjaan yang dipertanyakan adalah lebih kecil dari keperluan yang diberikan dalam Tabel 6.1.3 (c), atau selain disetujui lain oleh Direksi Teknik yang karena kebijaksanaannya hasil perhitungan statistik dipertimbangkan atau karena adanya kesalahan pengambilan contoh atau persiapan benda uji yang kurang baik atau karena faktor-faktor lainnya. (4) Direksi Teknik dapat pula menghentikan pekerjaan dan/atau memerintahkan Kontraktor mengambil tindakan perbaikan untuk meningkatkan mutu campuran atas dasar hasil uji kuat tekan 3 hari. Dalam keadaan demikian, Kontraktor harus segera menghentikan pengecoran beton yang dipertanyakan tetapi dapat memilih menunggu sampai hasil pengujian 7 hari diperoleh, sebelum menerapkan tindakan perbaikan, pada waktu tersebut Direksi Teknik akan menelah kedua hasil pengujian 3 hari dan 7 hari, dan dapat segera memerintahkan penerapan dari tindakan perbaikan apapun yang dipandang perlu. Perbaikan dari pekerjaan beton yang tak memuaskan yang melibatkan pembongkaran menyeleruh dan penggantian beton tidak boleh didasarkan pada hasil pengujian kuat tekan 3 hari saja, terkecuali Kontraktor dan Direksi Teknik keduanya sepakat pada perbaikan tersebut.

(5)

d.

Penyesuaian Campuran (1) Penyesuaian sifat mudah dikerjakan. Bila dijumpai tak mungkin memperoleh beton dengan sifat mudah dikerjakan dan dicor pada proporsi yang semula direncanakan oleh Direksi Teknik, maka akan dibuat perubahan-perubahan pada berat agregat sebagaimana diperlukan asal dalam hal apapun kadar semen yang semula direncanakan tidak diubah, juga tidak menambah besarnya faktor air/semen yang telah ditetapkan berdasarkan pengujian kuat tekan yang telah menghasilkan kuat tekan yang memadai. Pengadukan kembali beton yang telah dicampur dengan cara menambahkan air atau oleh cara lain tidak akan diperkenankan. Zat tambahan untuk meningkatkan sifat mudah dikerjakan hanya diijinkan bila secara khusus telah disetujui oleh Direksi Teknik.

Spesifikasi Teknis

VI - 9

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

(2)

Penyesuaian kekuatan Bila beton tidak mencapai kekuatan yang dipersyaratkan atau disetujui, kadar semen harus ditingkatkan sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Teknik. Penyesuaian untuk material baru. Tidak boleh ada perubahan dalam sumber atau sifat dari material yang disyaratkan tanpa pemberitahuan tertulis kepada Direksi Teknik dan tidak boleh ada material baru yang boleh digunakan sampai Direksi Teknik menerima material tersebut secara tertulis dan menetapkan proporsi baru yang didasarkan atas hasil pengujian campuran percobaan baru yang dilakukan oleh Kontraktor.

(3)

e.

Penakaran Agregat (1) Seluruh beton harus ditakar menurut beratnya. Bila digunakan semen kantongan, kuantitas penakaran harus sedemikian sehingga semen yang digunakan adalah sama dengan satu atau kebulatan dari jumlah kantung semen. Agregat harus diukur secara terpisah beratnya. Ukuran masingmasing takaran tidak boleh melebihi kapasitas terpasang dari pengaduk. Sebelum penakaran, agregat harus dibuat jenuh air dan dipertahankan dalam kondisi lembah, pada kadar yang mendekati keadaan jenuhkering permukaan, dengan secara berkala menyiram timbunan agregat dengan air. Pada saat-saat penakaran, penyiraman terakhir dari agregat haruslah paling sedikit 12 jam sebelumnya untuk menjamin pengaliran yang memadai dari timbunan agregat.

(2)

f.

Pencampuran (1) Beton harus dicampur dalam mesin yang dioperasikan secara mekanikal dari tipe dan ukuran yang disetujui dan yang akan menjamin distribusi yang merata dari material. Pencampur harus dilengkapi dengan penampung air yang cukup dan peralatan untuk mengukur dan pengendalian jumlah air yang digunakan secara teliti dalam masing-masing penakaran. Alat pencampur pertama-tama harus diisi dengan agregat dan semen yang telah ditakar, dan selanjutnya pencampuran dimulai sebelum air ditambahkan. Waktu pencampuran harus diukur pada saat air mulai dimasukkan kedalam campuran material kering. Seluruh air pencampur harus dimasukan sebelum seperempat waktu pencampuran telah berlalu. Waktu pencampuran untuk mesin dengan kapasitas m3 atau kurang haruslah 1.5 menit; untuk mesin yang lebih besar waktu harus ditingkatkan 15 detik untuk setiap tambahan 0.5 m3 dalam ukuran.

(2)

(3)

(4)

Spesifikasi Teknis

VI - 10

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

(5)

Bila tidak memungkinkan penggunaan mesin pencampur, Direksi Teknik dapat menyetujui pencampuran beton dengan tenaga manusia, sedekat mungkin dengan tempat pengecoran. Penggunaan pencampuran dengan tenaga manusia harus dibatasi pada beton non-struktural.

6.1.4

Pengecoran a. Penyiapan tempat kerja (1) Kontraktor harus membongkar struktur yang ada yang akan diganti dengan pekerjaan beton yang baru atau yang harus dibongkar untuk dapat memungkinkan pelaksanaan pekerjaan beton yang baru. Kontraktor harus menggali atau mengurug pondasi atau formasi untuk pekerjaan beton hingga garis yang ditunjukkan dalam gambar atau seperti yang ditetapkan oleh Direksi Teknik sesuai dengan syarat-syarat, pada spesifikasi ini, dan harus membersihkan dan menggaru tempat yang cukup di sekeliling dari pekerjaan beton tersebut untuk menjamin dapat dicapainya seluruh sudut pekerjaan. Jalan kerja yang kokoh juga harus disediakan jika perlu untuk menjamin bahwa seluruh sudut pekerjaan dapat diamati dengan mudah dan aman. Seluruh landasan dan galian untuk pekerjaan beton harus dipertahankan kering dan beton tidak boleh di cor diatas tanah yang berlumpur atau bersampah atau dalam air. Sebelum pengecoran beton dimulai, seluruh acuan, tulangan dan benda lain yang harus dimasukkan kedalam beton (seperti pipa atau saluran) harus sudah ditempatkan dan diikat kuat sehingga tidak bergeser sewaktu pengecoran. Bila disyaratkan atau diperlukan oleh Direksi Teknik, material landasan untuk pekerjaan beton harus dihampar sesuai dengan syarat dari Seksi 6.5 dari spesifikasi ini. Direksi Teknik akan memeriksa seluruh galian dan pondasi yang disiapkan sebelum menyetujui pemasangan acuan atau baja tulangan atau beton dan dapat meminta Kontraktor untuk melaksanakan pengujian pemantekan dalam, pengujian kepadatan atau penyelidikan lainnya untuk memastikan cukupnya daya dukung dari tanah dibawah pondasi. Dalam hal dijumpai kondisi tidak memuaskan, Kontraktor dapat diperintahkan untuk mengubah dimensi atau kedalaman dari pondasi dan/atau menggali dan mengganti daerah yang lunak, memadatkan tanah pondasi atau melakukan tindakan stabilisasi lainnya sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Teknik.

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

Spesifikasi Teknis

VI - 11

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

b.

Cetakan (1) Cetakan dari tanah, bila disetujui oleh Direksi Teknik, harus dibentuk dengan galian, dan sisi serta dasarnya harus dipotong dengan tangan sesuai ukuran yang diperlukan. Seluruh kotoran tanah lepas harus dibuang sebelum pengecoran beton. Cetakan yang dibuat dari kayu atau baja dengan sambungan yang kedap terhadap aduk dan cukup kokoh untuk mempertahankan posisi yang diperlukan selama pengecoran, pemadatan dan perawatan. Kayu yang tidak dihaluskan dapat digunakan untuk permukaan yang tidak akan tampak pada struktur akhir, tetapi kayu yang dihaluskan dengan tebal yang merata harus digunakan untuk permukaan beton yang tampak. Cetakan harus menyediakan pembulatan pada seluruh sudutsudut tajam. Cetakan harus dibangun sedemikian sehingga dapat dibongkar tanpa merusak beton.

(2)

(3)

(4)

c.

Pengecoran (1) Kontraktor harus memberitahukan Direksi Teknik secara tertulis paling sedikit 24 jam sebelum memulai pengecoran beton, atau meneruskan pengecoran beton bila operasi telah ditunda untuk lebih dari 24 jam. Pemberitahuan harus meliputi lokasi dari pekerjaan, macam pekerjaan, kelas dari beton dan tanggal serta waktu pencampuran beton. Direksi Teknik akan memberi tanda terima dari pemberitahuan tersebut dan akan memeriksa cetakan dan tulangan dan dapat mengeluarkan persetujuan secara tertulis untuk pelaksanaan pekerjaan seperti yang direncanakan. Kontraktor tidak boleh melaksanakan pengecoran beton tanpa persetujuan tertulis dari Direksi Teknik untuk memulai. (2) Tidak bertentangan dengan pengeluaran suatu persetujuan untuk memulai, tidak ada beton yang boleh dicor bila Direksi Teknik atau wakilnya tidak hadir untuk menyasikan operasi pencampuran dan pengecoran secara keseluruhan. Sesaat sebelum beton di cor, cetakan harus dibasahi dengan air atau disebelah dalamnya dilapisi dengan minyak mineral yang tak akan membekas. Tidak ada beton yang boleh digunakan bila tidak di cor dalam posisi akhirnya dalam cetakan waktu 1 jam setalah pencampuran, atau dalam waktu secepatnya sesuai petunjuk Direksi Teknis atas dasar pengamatan sifat-sifat mengerasnya semen yang digunakan.

(3)

(4)

Spesifikasi Teknis

VI - 12

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

(5)

Pengecoran beton harus dilanjutkan tanpa berhenti sampai dengan sambungan konstruksi yang telah disetujui sebelumnya atau sampai pekerjaan selesai. Beton harus di cor sedemikian rupa agar terhindar dari segregasi (pemisahan) partikel kasar dan halus dari campuran. Beton harus dicor dalam cetakan sedekat mungkin ke tempat akhirnya untuk mencegah pengaliran dan harus tidak boleh mengalir lebih dari satu meter dari tempat asal pengecoran. Bila di cor kedalam struktur yang memiliki cetakan yang sulit dan tulangan yang rapat, beton harus di cor dalam lapis-lapis horisontal yang tak lebih dari 15 cm tebalnya. Beton tidak boleh jatuh bebas kedalam cetakan dari ketinggian lebih dari 150 cm. Pengecoran harus dilakukan pada kecepatan sedemikian rupa sehingga beton yang telah berada ditempat masih plastis sehingga dapat menyatu dengan beton segar.

(6)

(7)

(8)

(9)

(10) Air tidak diperbolehkan dialirkan keatas atau dinaikkan ke permukaan pekerjaan beton dalam waktu 24 jam setelah pengecoran. d. Sambungan Konstruksi (1) Jadwal pembetonan harus disiapkan untuk tiap-tiap struktur secara lengkap dan Direksi Teknik harus menyetujui lokasi dari sambungan konstruksi pada jadwal tersebut, atau harus diletakkan seperti yang ditunjukkan pada gambar. Sambungan konstruksi tidak boleh diletakkan pada pertemuan bagian-bagian struktur terkecuali dipersyaratkan demikian. Sambungan konstruksi pada tembok sayap harus dihindari. Seluruh sambungan konstruksi harus tegak lurus terhadap garis utama tegangan dan pada umumnya harus diletakkan pada titik dengan gaya geser minimum. Bila sambungan vertikal diperlukan, baja tulangan harus menerus melewati sambungan sedemikian sehingga membuat struktur tetap monolit. Alur sambungan paling sedikit 4 cm dalamnya harus disediakan pada seluruh sambungan konstruksi pada dinding, pelat dan antara pondasi dan dinding. Untuk pelat yang berada diatas, sambungan harus diletakkan sedemikian sehingga membagi pelat menjadi luas yang kurang dari 40 m2, dengan ukuran yang terbesar tidak lebih dari 1,2 kali lebar yang terlebih terkecil.

(2)

(3)

(4)

Spesifikasi Teknis

VI - 13

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

(5)

Kontraktor harus menyediakan tambahan buruh dan material sebagaimana diperlukan untuk membuat tambahan sambungan konstruksi dalam hal penghentian pekerjaan yang tidak direncanakan dari pekerjaan yang disebabkan oleh hujan atau macetnya pengadaan beton atau penghentian oleh Direksi Teknik.

e.

Konsolidasi (1) Beton harus dipadatkan dengan penggetar mekanis yang digerakkan dari dalam atau dari luar yang telah disetujui. Bila diperlukan, dan apabila disetujui oleh Direksi Teknik, penggetaran harus ditambah dengan penusukan batang penusuk dengan tangan dengan alat yang cocok untuk menjamin pemadatan yang tepat dan memadai. Penggetar tak boleh digunakan untuk memindahkan campuran beton dari satu titik ke titik lain dalam cetakan. (2) Harus dilakukan tindakan hati-hati pada waktu pemadatan untuk menentukan bahwa semua sudut dan diantara dan sekitar besi tulangan benar-benar diisi tanpa pemindahan kerangka penulangan, dan setiap rongga udara dan gelembung udara terisi. Penggetar harus dibatasi lama penggunaannya, sehingga menghasilkan pemadatan yang diperlukan tanpa menyebabkan segregasi (pemisahan) dari agregat. Alat penggetar mekanis yang digerakkan dari luar harus sanggup menghasilkan sekurang-kurangnya 5000 putaran per menit dengan berat efektif 0.25 kg, dan boleh diletakkan diatas kerangka cetakan supaya dapat menghasilkan getaran yang rata. Alat penggetar mekanis yang digerakkan dari dalam harus dari jenis pulsa dan harus sanggup menghasilkan sekurang-kurangnya 5000 putaran per menit apabila digunakan dengan beton yang mempunyai slump 2.5 cm atau kurang. Setiap alat penggetar mekanis yang digerakkan dari dalam harus dimasukkan tegak kedalam beton basah supaya tembus kedasar beton yang baru dicor, dan menghasilkan kepadatan pada seluruh kedalaman seksi itu. Alat penggetar kemudian harus ditarik pelan-pelan dan dimasukkan kembali pada posisi lain tidak lebih dari 30 detik pada satu lokasi, tidak boleh digunakan untuk menggeser campuran beton ke lokasi lain dan tidak boleh menyentuh tulangan beton.

(3)

(4)

(5)

(6)

Spesifikasi Teknis

VI - 14

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

6.1.5

Pekerjaan Akhir a. Pembongkaran Kerangka Cetakan (1) Cetakan tidak boleh dibongkar dari bidang vertikal, dinding, kolom yang langsung dan struktur yang serupa lebih awal 30 jam setelah pengecoran beton. Cetakan yang ditopang oleh perancah dibawah pelat, balok, gelegar, atau lengkung, tidak boleh dibongkar hingga pengujian menunjukkan bahwa paling sedikit 60% dari kekuatan rancangan dari beton telah dicapai. Untuk memungkinkan pengerjaan akhir, cetakan yang digunakan untuk pekerjaan yang diberi hiasan, tiang sandaran, tembok pengarah, dan permukaan vertikal yang tampak harus dibongkar dalam waktu paling sedikit 9 jam setelah pengecoran dan tidak lebih dari 30 jam, tergantung pada keadaan cuaca.

(2)

b.

Permukaan (Pengerjaan Akhir Biasa) (1) Terkecuali diperintahkan lain, permukaan dari beton harus dikerjakan segera setelah pembongkaran cetakan. Seluruh perangkat kawat atau logam yang telah digunakan untuk memegang cetakan ditempat, dan cetakan yang melewati struktur beton, harus dibuang atau dipotong kesebelah dalam paling sedikit 2,5 cm dibawah permukaan beton. Tonjolan dan ketidak rataan beton lainnya yang disebabkan oleh cetakan harus dibuang. Direksi Teknik harus memeriksa permukaan beton segera setelah pembongkaran cetakan dan dapat memerintahkan penambalan ketidak sempurnaan kecil yang tidak akan mempengaruhi struktur atau fungsi lainnya dari pekerjaan beton. Penambalan harus meliputi pengisian lubang-lubang kecil dan lekukan dengan aduk. Bila Direksi Teknik menyetujui pengisian lubang besar bentuk sangkar lebah, pekerjaan harus dipahat sampai kebagian yang baik, membentuk permukaan yang tegak kepermukaan benda kerja. Lubang harus dibasahkan dengan air dan sedikit adukan semen tipis (semen dan air tanpa pasir) harus dipasang pada permukaan lubang. Lubang harus selanjutnya diisi dan ditumbuk dengan adukan yang kental yang terdiri dari satu bagian semen dan dua bagian pasir, yang harus disusutkan sebelumnya dengan mencampurnya kira-kira 30 menit sebelum dipakai.

(2)

(3)

c.

Permukaan (Pekerjaan Akhir Khusus) Permukaan yang tampak harus diberikan pekerjaan akhir selanjutnya sebagai berikut, atau seperti yang diperintahkan oleh Direksi Teknik :

Spesifikasi Teknis

VI - 15

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

(1)

Bagian atas pelat, kerb. Permukaan trotoir, dan permukaan mendatar lainnya sebagaimana yang diperintahkan Direksi Teknik, harus digaru dengan mal untuk memberikan bentuk serta ketinggian yang diperlukan segera setelah pengecoran beton dan harus dihaluskan dengan tangan, meratakan permukaan baik memanjang maupun melintang dengan perata kayu, atau oleh cara lain yang tepat, sebelum beton mulai mengeras. Perataan permukaan horisontal tidak boleh menjadi licin, seperti untuk trotoir, harus sedikit kasar tetapi merata dengan penyapuan, atau metode lain sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Teknik, pada saat beton mulai mengeras. Permukaan yang tidak horisontal yang tampak yang telah ditambal atau yang kasar harus digosok dengan batu gurinda kasar, dengan menempatkan sedikit adukan pada permukaannya. Adukan harus terdiri dari semen dan pasir halus dalam takaran yang digunakan untuk beton tersebut. Penggosokan harus dilanjutkan hingga seluruh tanda bekas cetakan, ketidak rataan, tonjolan menjadi hilang, serta seluruh rongga terisi dan permukaan yang merata telah diperoleh. Pasta yang dihasilkan dari penggosokan harus dibiarkan tertinggal ditempat.

(2)

(3)

d.

Perawatan (1) Sejak permulaan segera setelah pengecoran, beton harus dilindungi dari pengeringan dini, temperatur yang terlalu panas, dan gangguan mekanis. Beton harus dipertahankan dengan kehilangan kelembaban yang minimal dan dengan temperatur yang relatif tetap untuk suatu periode waktu yang disyaratkan untuk menjamin hidrasi yang baik dari semen dan pengerasan betonnya. Beton harus dirawat, setelah mengeras secukupnya, dengan menyelimutinya memakai lembaran yang menyerap air yang harus selalu basah untuk perioda paling sedikit 3 hari. Seluruh lembaran atau selimut untuk merawat beton harus cukup diberarti atau diikat kebawah untuk mencegah permukaan terbuka terhadap aliran udara. Bila cetakan kayu digunakan, cetakan tersebut harus dipertahankan basah pada setiap saat sampai dibongkar, untuk mencegah terbukanya sambungan dan pengeringan beton. Lalu lintas tidak boleh diijinkan pada permukaan beton untuk 7 hari setelah beton dicor.

(2)

6.1.6

Pengendalian Mutu di Lapangan a. Pengujian Untuk Sifat Mudah Dikerjakan Satu pengujian slump, atau lebih sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Teknik, harus dilaksanakan pada setiap takaran beton yang dihasilkan, dan pengujian harus tidak dipandang telah dikerjakan terkecuali disaksikan oleh Direksi Teknik atau wakilnya.

Spesifikasi Teknis

VI - 16

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

b.

Pengujian Kuat Tekan (1) Kontraktor harus melaksanakan tidak kurang dari satu pengujian kuat tekan untuk setiap 60 meter kubik beton yang dicor dan dalam segala hal tidak kurang dari satu pengujian untuk setiap kelas beton dan untuk setiap tipe struktur yang dicor terpisah pada tiap suatu hari pekerjaan. Setiap pengujian harus meliputi pembuatan tiga contoh yang sama, yang pertama harus diuji pembebanan kuat tekan sesudah 3 hari, yang kedua sesudah 7 hari dan yang ketiga sesudah 28 hari. Bila seluruh volume kontrak dari suatu kelas beton melebihi 40 meter kubik dan frekwensi pengujian yang ditetapkan pada butir (a) diatas hanya menyediakan kurang dari lima pengujian untuk suatu kelas beton tertentu, maka pengujian akan dilaksanakan pada contoh, paling sedikit lima buah dari takaran yang dipilih secara acak (random).

(2)

c.

Pengujian Tambahan Kontraktor harus melaksanakan pengujian tambahan yang diperlukan untuk menetapkan kwalitas material atau campuran atau akhir pekerjaan pembetonan, sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Teknik Pengujian tambahan tersebut meliputi : (1) Pengujian yang tidak merusak menggunakan sclerometer atau perangkat penguji lainnya; Pengujian pembebanan dipertanyakan; struktur atau bagian struktur yang

(2)

(3) (4)

Pengambilan dan pengujian contoh beton (coring); Pengujian lainnya sebagaimana disyaratkan oleh Direksi Teknik.

6.2 6.2.1

BAJA TULANGAN UNTUK BETON Umum a. Uraian Pekerjaan ini harus mencakup pengadaan dan pemasangan baja tulangan sesuai dengan spesifikasi dan gambar, atau sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Teknik. b. Pekerjaan dibagian lain yang berhubungan Pekerjaan beton seksi 6.1. c. Standar rujukan

Spesifikasi Teknis

VI - 17

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

SNI 1291 A.C.I 315

Tata cara perhitungan struktur beton untuk gedung Buku pegangan standar praktis untuk detail sturktur beton bertulang, institut beton Amerika. Baja tulangan beton yang polos dan yang berukir. Kawat baja yang dibentuk dalam keadaan dingin (Cold Drown Steel Wire) untuk tulangan beton. Anyaman kawat baja dilas dipabrik untuk tulangan beton.

SNI 07-2052-1997 Pd S-06-2000-02

SNI 07-0663-1995

d.

Toleransi (1) Toleransi untuk pembuatan (fabrikasi) harus seperti yang disyaratkan dalam ACI 315. Baja tulangan harus dipasang sedemikian sehingga selimut beton yang menutup bagian luar dari baja tulangan adalah sebagai berikut : (i) 3.5 cm untuk beton yang tidak terbuka langsung terhadap udara atau terhadap air tanah atau terhadap bahaya kebakaran; seperti yang ditunjukkan dalam Tabel 6.2.1 untuk beton yang terendam/tertanam atau terbuka langsung terhadap cuaca atau urugan tanah tetapi masih dapat diamati untuk pemeriksaan; Tabel 6.2.1 Selimut beton minimum dari baja tulangan untuk beton yang tak terlindungi tetapi mudah dicapai. Ukuran batang Tulangan yang akan diselimuti (mm) Batang 16 mm dan lebih kecil Batang 19 mm dan 22 mm Batang 25 mm dan lebih besar Tebal selimut beton minimum (cm) 3.5 5 6

(2)

(ii)

(iii)

7.5 cm untuk seluruh beton yang terendam/tertanam yang tidak bisa dicapai, atau untuk beton yang tak bisa dicapai yang bila kehancuran karena karat dari tulangan dapat menyebabkan kerusakan atau kehancuran struktur, atau untuk beton yang ditempatkan langsung diatas tanah atau karang, atau untuk beton yang berhubungan dengan kotoran pada serokan atau cairan korosif lainnya.

Spesifikasi Teknis

VI - 18

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

e.

Penyimpanan dan Penanganan (1) Kontraktor harus mengangkut tulangan ketempat kerja dalam ikatan, diberi label, dan ditandai dengan label metal yang menunjukkan ukuran batang, panjang dan informasi lainnya sehubungan dengan tanda yang ditunjukkan pada diagram tulangan. Kontraktor harus menangani serta menyimpan seluruh baja tulangan sedemikian untuk mencegah distorsi, pengotoran korosi, atau kerusakan.

(2)

f.

Pengajuan (1) Sebelum memesan material, seluruh daftar pesanan dan diagram pembengkokan harus disediakan oleh Kontraktor untuk mendapatkan persetujuan dari Direksi Teknik, dan tidak ada material yang dipesan sebelum daftar tersebut serta diagram pembengkokan disetujui. Sebelum memulai pekerjaan baja tulangan, Kontraktor harus menunjukkan kepada Direksi Teknik daftar yang disahkan dari pembuat pabrik baja yang memberikan berat satuan nominal dalam kilogram dari tiap ukuran dan kelas dari batang tulangan atau anyaman baja dilas yang akan digunakan dalam pekerjaan.

(2)

g.

Mutu Pekerjaan dan Perbaikan dari Pekerjaan yang tak Memuaskan. (1) Persetujuan atas daftar pesanan dan diagram pembengkokan dalam segala hal tidak membebaskan Kontraktor atas tanggung jawabnya untuk memastikan ketelitian dari daftar dan diagram tersebut. Revisi material yang disediakan sesuai dengan daftar dan diagram, untuk memenuhi gambar rencana, harus atas biaya Kontraktor. Baja tulangan yang cacat sebagai berikut tidak akan diijinkan dalam pekerjaan : (i) panjang batang, ketebalan dan bengkokan yang melebihi toleransi pembuatan yang disyaratkan dalam ACI 315: bengkokan atau tekukan yang tidak ditunjukkan pada gambar atau gambar kerja akhir: batang dengan penampang yang mengecil karena karat yang berlebih atau oleh sebab lain.

(2)

(ii)

(iii)

(3)

Dalam hal kekeliruan dalam pembuatan bentuk tulangan, batang tidak boleh dibengkokan kembali atau diluruskan tanpa persetujuan Direksi Teknik atau yang akan merusak atau melemahkan material. Pembengkokan kembali dari batang harus dilakukan dalam keadaan dingin terkecuali disetujui lain oleh Direksi Teknik.

Spesifikasi Teknis

VI - 19

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

Dalam segala hal batang tulangan yang telah dibengkokan kembali lebih dari satu kali pada tempat yang sama tidak diijinkan digunakan pada pekerjaan. Kekeliruan yang tidak dapat diperbaiki oleh pembengkokan kembali, atau bila pembengkokan kembali tidak disetujui oleh Direksi Teknik, harus diperbaiki dengan mengganti menggunakan batang yang baru yang dibengkokan dengan benar dan sesuai dengan bentuk dan ukuran yang disyaratkan. (4) Kontraktor harus menyediakan fasilitas ditempat kerja untuk pemotongan dan pembengkokan tulangan, baik bila melakukan pemesanan biaya tulangan yang telah dibengkokan maupun tidak, dan harus menyediakan stock yang cukup dari batang lurus ditempat, untuk pembengkokan yang dibutuhkan untuk memperbaiki kekeliruan atau penggantian.

h.

Penggantian Ukuran Batang Penggantian batang dari ukuran berbeda akan hanya dijinkan bila secara jelas disahkan oleh Direksi Teknik. Bila baja diganti haruslah dengan luas penampang yang sama dengan ukuran rancangan awal, atau lebih besar.

6.2.2

Material a. Baja Tulangan (1) Baja tulangan harus baja polos atau berulir kelas 40 yang memenuhi persyaratan SNI 07-2052-1997, atau lainnya yang disetujui oleh Direksi Teknik. Bila anyaman tulangan baja diperlukan, seperti untuk tulangan pelat, anyaman tulangan yang dilas yang memenuhi SNI 07-0663-1995 dapat digunakan.

(2)

b.

Tumpuan Untuk Tulangan Tumpuan untuk tulangan harus dibentuk dari batang besi ringan atau blok beton cetak dari kelas II/K225 seperti yang disyaratkan dalam Pasal 6.1 dari spesifikasi ini, terkecuali disetujui lain oleh Direksi Teknik. Kayu, bata, batu atau material lain tidak boleh diijinkan sebagai tumpuan.

c.

Pengikat Untuk Tulangan Kawat pengikat untuk mengikat tulangan harus kawat baja yang telah dilunakkan yang memenuhi Pd S-06-2000-02.

Spesifikasi Teknis

VI - 20

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

6.2.3

Pembuatan dan Penempatan a. Pembengkokan (1) Terkecuali ditentukan lain oleh Direksi Teknik, seluruh tulangan harus dibengkokan dalam keadaan dingin dan sesuai dengan prosedur ACI 315, menggunakan batang yang pada awalnya lurus dan bebas dari tekukan-tekukan, bengkokan-bengkokan atau kerusakan. Bila penggunaan panas untuk pembengkokan dilapangan disetujui oleh Direksi Teknik, tindakan pengamanan harus diambil untuk menjamin bahwa sifat fisik dari baja tidak terlalu banyak berubah. Batang dari diameter 2 cm dan yang lebih besar harus dibengkokan dengan mesin pembengkok.

(2)

b.

Penempatan dan Pengikatan (1) Tulangan harus dibersihkan sesaat sebelum pemasangan untuk menghilangkan kotoran, lumpur, oli, cat, karat dan kerak, percikan aduk atau lapisan lain yang dapat mengurangi atau merusak pelekatan dengan beton. Tulangan harus secara tepat ditempatkan sesuai dengan gambar dan dengan kebutuhan selimut penutup minimum yang disyaratkan dalam Pasal 6.2.1 (e) diatas, atau seperti yang diperintahkan oleh Direksi Teknik. Batang tulangan harus diikat kencang dengan menggunakan kawat pengikat sehingga tidak tergeser sewaktu operasi pengecoran. Pengelasan dari batang melintang atau pengikat terhadap tulangan baja tarik utama tidak diperkenankan. Seluruh tulangan harus disediakan sesuai dengan panjang keseluruhan yang ditunjukkan pada gambar. Penyambungan (splicing) dari batang, terkecuali ditunjukkan pada gambar, tidak akan diijinkan tanpa persetujuan tertulis dari Direksi Teknik. Setiap penyambungan yang dapat disetujui harus dibuat bertahap sejauh mungkin dan harus diletakkan pada titik dengan tegangan tarik minimal. Bila sambungan (splice) yang menumpang disetujui maka panjang yang menumpang haruslah 40 diameter batang dan batang tersebut harus diberikan kait pada ujungnya. Pengelasan dari baja tulangan tidak akan diijinkan terkecuali diperinci dalam gambar atau secara khusus diijinkan oleh Direksi Teknik secara tertulis. Bila Direksi menyetujui pengelasan dari penyambungan, maka sambungan dalam hal ini adalah las tumpu ujung yang menembus penuh yang memenuhi kebutuhan dari AWS D 2.0. Pendinginan benda las dengan air tidak diijinkan.

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

Spesifikasi Teknis

VI - 21

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

(7)

Simpul dari kawat pengikat harus diarahkan meninggalkan permukaan beton sehingga tidak akan tampak dari luar. Anyaman baja yang dilas harus dipasang sepanjang mungkin, dengan bagian sambungan harus menumpang paling sedikit satu kali jarak anyaman. Anyaman harus dipotong untuk mengikuti bentuk pada kerb dan bukaan, dan harus dihentikan pada sambungan antara pelat. Bila tulangan tetap dibiarkan terbuka untuk suatu periode yang cukup panjang, maka harus secara keseluruhan dibersihkan dan dipulas dengan adukan semen.

(8)

(9)

(10) Tidak boleh ada bagian tulangan yang telah ditempatkan boleh digunakan untuk memikul perlengkapan penghantar beton, jalan pendekat, lantai kerja atau beban konstruksi lainnya.

6.3 6.3.1

ADUKAN SEMEN Umum Pekerjaan ini harus mencakup pembuatan dan pemasangan adukan untuk penggunaan dalam beberapa pekerjaan dan sebagai pekerjaan akhir permukaan pada pasangan batu atau struktur lain sesuai dengan spesifikasi ini.

6.3.2

Material dan Campuran a. Material (1) (2) (3) Semen harus memenuhi persyaratan dalam SNI 15-2049-1994. Agregat halus harus memenuhi persyaratan dalam SNI 03-6820-2002 Kapur tohor harus memenuhi persyaratan untuk jumlah ampas, letupan dan lekukan (poping & pitting), dan penahanan air untuk tipe N dalam ASTM C 207. Air harus memenuhi persyaratan dari pasal 6.1.2 (b) dari spesifikasi ini.

(4) b.

Campuran (1) Adukan yang digunakan untuk pekerjaan akhir atau perbaikan kerusakan pada pekerjaan beton, sesuai dengan artikel yang bersangkutan dari spesifikasi ini, harus terdiri dari semen dan pasir halus yang dicampur dalam proporsi yang sama dalam beton yang akan dikerjakan atau diperbaiki.

Spesifikasi Teknis

VI - 22

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

Adukan yang disiapkan harus memiliki kuat tekan yang memenuhi persyaratan yang diperlukan untuk beton dimana adukan dipakai. (2) Kecuali diperintahkan lain oleh Direksi Teknik, adukan pasangan harus terdiri dari satu bagian semen dan tiga bagian agregat halus dalam takaran volume, yang pada campuran tersebut kapur tohor dapat ditambahkan sejumlah 10% dari semen dalam berat. Adukan harus mempunyai kuat tekan paling sedikit 50 kg/cm2 pada umur 28 hari. 6.3.3 Pencampuran dan Penempatan a. Pencampuran (1) Seluruh material kecuali air harus dicampur, baik dalam kotak yang rapat atau dalam alat pencampur adukan yang disetujui, hingga campuran telah berwarna merata, baru sesudahnya air ditambahkan dan pencampuran dilanjutkan selama lima sampai sepuluh menit. Jumlah air harus sedemikian sehingga menghasilkan aduk dengan konsistensi (kekentalan) yang diperlukan tetapi tidak boleh melebihi 70% dari berat semen yang digunakan. (2) Adukan dicampur hanya dalam kwantitas yang diperlukan untuk penggunaan langsung. Jika perlu, adukan boleh diaduk kembali dengan air dalam waktu 30 menit dari proses pengadukan awal. Pengadukan kembali setelah waktu tersebut tidak diperbolehkan. Adukan yang tidak digunakan dalam 45 menit setelah air ditambahkan harus dibuang.

(3)

b.

Pemasangan (1) Permukaan yang akan menerima adukan harus dibersihkan dari oli atau lempung atau kotoran lainnya dan secara menyeluruh telah dibasahi sebelum adukan dipasang. Air yang menggenang pada permukaan harus dikeringkan sebelum penempatan adukan. Bila digunakan sebagai lapis permukaan, adukan harus dipasang pada permukaan bersih yang lembab dengan jumlah yang cukup untuk menghasilkan tebal adukan minimum 1,5 cm, dan harus dibentuk menjadi permukaan yang halus dan rata.

(2)

Spesifikasi Teknis

VI - 23

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

6.4 6.4.1

MORTAR Uraian a. Umum Pekerjaan ini meliputi persiapan dan penyediaan mortar yang sesuai dengan spesifikasi, untuk pekerjaan pasangan batu dan pekerjaan insidential lainnya. b. Komposisi Kecuali bila konsultan pengawas menentukan lain, mortar untuk pekerjaan pasangan batu harus tersusun dari satu bagian semen porland dan tiga bagian agregat halus (pasir) berdasarkan perbandingan volume dan dapat ditambah kapur sebanyak 10% dari berat semen.

6.4.2

Material Kecuali bila konsultan pengawas mengijinkan penggunaan semen lain, maka yang harus digunakan adalah semen portland tipe I yang memenuhi ketentuan SII 001377 : Semen Porland, SNI 03-15-2049-1991 atau JIS R 5210. Agregat halus harus memenuhi ketentuan SNI 03-6820-2002. Kapur harus sesuai dengan ketentuan residu, popping, pitting, dan water retention untuk kapur tipe N menurut ASTM C 207, kwalitas air harus memadai untuk pekerjaan beton sesuai ketentuan Bab 6 dari spesifikasi ini.

6.4.3

Pelaksanaan Pekerjaan Semua material, kecuali air, harus dicampur/diaduk dalam mixer mortar yang disetujui sampai warnanya merata, lalu dicampur air sambil terus diaduk. Bahan yang diaduk harus sebatas jumlah yang akan segera digunakan. Adonan yang tidak juga digunakan dalam batas 45 menit, setelah penambahan/pemberian air harus dibuang.

6.5 6.5.1

PASANGAN BATU ADUKAN Umum a. Pekerjaan ini harus mencakup pembangunan dari struktur yang ditunjukkan pada gambar atau seperti yang diperintahkan Direksi Teknik untuk dibuat dari pasangan batu. Pekerjaan harus meliputi pengadaan seluruh material, galian, penyiapan pondasi dan seluruh pekerjaan yang diperlukan untuk menyelesaikan struktur sesuai dengan spesifikasi ini dan memenuhi garis, ketinggian, potongan dan dimensi seperti yang ditunjukkan pada gambar atau sebagaimana diperlukan secara tertulis oleh Direksi Teknik.

Spesifikasi Teknis

VI - 24

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

b.

Umumnya, pasangan batu harus digunakan hanya untuk struktur seperti tembok penahan, gorong-gorong persegi, dan tembok kepala gorong-gorong besar yang konstruksi pasangan batu ini dimaksud untuk menahan beban luar yang cukup besar. Bila, dalam hal fungsi utamanya sebagai penahan gerusan, bukan sebagai penahan beban, seperti lapisan serokan, saluran penangkap, lantai gorong-gorong atau pekerjaan pelindung disekeliling lereng atau disekeliling ujung gorong-gorong, maka seperti pasangan adukan batu atau pasangan batu besar (rip rap) seperti yang disyaratkan masing-masing dalam seksi 2.2 dan 6.5.

6.5.2

Material a. Batu (1) Batu harus bersih, keras, tanpa alur atau retak dan harus dari macam yang diketahui awet. Bila perlu, batu harus dibentuk untuk menghilangkan bagian yang tipis atau lemah. Batu harus rata, lancip atau lonjong bentuknya dan dapat ditempatkan saling mengunci bila dipasang bersama. Terkecuali diperintahkan lain oleh Direksi Teknik, batu harus memiliki ketebalan yang tidak kurang dari 15 cm, lebar tidak kurang dari satu setengah kali tebalnya dan panjang yang tidak kurang dari satu setengah kali lebarnya.

(2)

(3)

b.

Adukan Adukan haruslah adukan semen yang memenuhi kebutuhan dari seksi 6.3 dari spesifikasi ini.

c.

Drainase Porous Material untuk membentuk landasan, lubang sulingan atau kantung penyaring untuk pekerjaan pasangan batu harus memenuhi kebutuhan dari seksi 2.4 dari spesifikasi ini.

6.5.3

Pelaksanaan Pasangan Batu a. Persiapan Pondasi (1) Pondasi untuk struktur pasangan batu harus disiapkan sesuai dengan syarat untuk seksi 3.1. galian Terkecuali disyaratkan lain atau ditunjukkan pada gambar, dasar pondasi untuk struktur tembok penahan harus normal, atau bertangga yang juga normal terhadap muka dari tembok. Untuk struktur lain, dasar pondasi harus mendatar atau bertangga yang juga horizontal.

(2)

Spesifikasi Teknis

VI - 25

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

(3)

Lapis landasan yang dapat mengalirkan air dan kantung penyaring harus disediakan dimana disyaratkan sesuai dengan syarat dalam seksi 2.4. Drainase Porous. Bila ditunjukkan dalam gambar, atau yang diminta oleh Direksi Teknik, suatu pondasi beton dapat diperlukan. Beton yang digunakan harus memenuhi kebutuhan dari Seksi 6.1 dari spesifikasi ini.

(4)

b.

Pemasangan Batu (1) Landasan dari adukan segar yang paling sedikit 3 cm tebalnya harus dipasang pada pondasi yang disiapkan sesaat sebelum penempatan masing-masing batu pada lapisan pertama. Batu besar pilihan harus digunakan untuk lapis dasar dan pada sudut-sudut. Perhatian harus diambil untuk menghindarkan pengelompokan dari batu yang berukuran sama. Batu harus dihampar dengan muka yang terpanjang mendatar dan muka yang tampak harus dipasang sejajar dengan muka dari tembok dari batu yang terpasang. Batu harus ditangani sehingga tidak menggunakan atau menggeser batu yang telah terpasang. Peralatan yang cocok harus disediakan untuk memasang batu yang lebih besar dari yang dapat ditangani oleh dua orang. Menggelindingkan atau menggulingkan batu pada pekerjaan yang baru dipasang tidak diperkenankan.

(2)

(3)

c.

Penempatan Adukan (1) Sebelum pemasangan, batu harus dibersihkan dan secara menyeluruh dibasahi, cukup waktu untuk memungkinkan penyerapan air mendekati titik jenuh. Landasan yang akan menerima masing-masing batu juga harus dibasahkan dan selanjutnya landasan dari adukan harus disebar pada sisi dari batu ke batu yang sedang dipasang. Tebal dari adukan landasan adukan harus pada rentang antara 2cm 5cm dan harus minimum diperlukan untuk menjamin terisinya seluruh rongga antara batu yang dipasang. Banyaknya adukan untuk landasan yang ditempatkan pada suatu waktu haruslah dibatasi sehingga batu hanya dipasang pada adukan segar yang belum mengeras. Bila batu menjadi longgar atau lepas setelah adukan mencapai pengerasan awal, maka harus dibongkar, dan adukan dibersihkan dan batu dipasang lagi dengan adukan segar.

(2)

(3)

d.

Syarat Untuk Lubang Sulingan dan Sambungan Untuk Ekspansi. (1) Tembok dari pasangan batu harus dilengkapi dengan lubang sulingan. Terkecuali ditunjukkan lain pada gambar atau diperintahkan oleh

Spesifikasi Teknis

VI - 26

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

Direksi Teknik, lubang sulingan harus ditempatkan berjarak antara tidak lebih dari 2m dari sumbu satu ke lainnya dan harus berdiameter 50mm. (2) Dalam struktur panjang yang menerus seperti tembok penahan tanah, sambungan ekspansi harus dibentuk pada jarak antara 20m maksimal sambungan harus 30 mm lebarnya dan harus setinggi tembok. Batu yang digunakan untuk pembentukan sambungan harus dipilih sedemikian sehingga membentuk sambungan tegak yang bersih dengan dimensi yang disyaratkan diatas. Urugan dibelakang sambungan ekspansi haruslah material drainase porous berbutir kasar yang bergradasi baik yang dipilih sehingga tanah yang ditahan tidak dapat terhanyutkan melaluinya, juga material drainase porous tidak hanyut melalui sambungan.

(3)

e.

Pekerjaan Akhir Pasangan Batu (1) Sambungan pada sisi muka dari batu harus dikerjakan hampir rata dengan permukaan pekerjaan, tetapi tidak menyelimuti batu, sewaktu pekerjaan berlangsung. Terkecuali disyaratkan lain, bagian puncak horizontal dari seluruh pasangan batu harus dibuat rapi dengan tambahan dari lapis adukan setebal 2 cm, yang dikerjakan kepermukaan yang merata dengan kemiringan yang akan menjamin perlindungan terhadap air hujan dan dengan sudut yang dibulatkan. Lapisan tersebut harus dimasukkan sedalam dimensi yang disyaratkan dari struktur. Langsung setelah ditempatkan, dan sewaktu adukan masih segar, seluruh batu muka harus dibersihkan dari kotoran adukan. Permukaan yang telah selesai harus dirawat seperti yang disyaratkan untuk pekerjaan beton dalam Pasal 6.1.5 (d) dari spesifikasi ini. Bila pekerjaan cukup kuat, dan tidak lebih dini dari 14 hari menyusul selesainya pekerjaan pemasangan, urugan harus ditempatkan seperti disyaratkan atau seperti diperintahkan oleh Direksi Teknik, sesuai dengan syarat yang bersangkutan dari Pasal 3.2. Urugan atau Pasal 2.4, drainase porous. Lereng serta bahu yang bersebelahan harus dipangkas dan dikerjakan untuk menjamin sambungan yang kokoh dan rotan dengan pasangan batu akan memungkinkan drinase yang tak terhalang dan mencegah gerusan pada tepi pekerjaan.

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

Spesifikasi Teknis

VI - 27

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

6.6 6.6.1

PASANGAN BATU KOSONG DAN BRONJONG Umum Pekerjaan ini harus mencakup pengadaan bronjong kawat diisi batu (gabion) atau pasangan batu kosong pada landasan yang disetujui seseai dengan perincian yang ditunjukkan pada gambar dalam spesifikasi ini. Konstruksi harus dilakukan pada tebing sungai, lereng timbunan, lereneg galian, dan permukaan lain yang terdiri dari material yang mudah torerosi dimana perlindungan terhadap erosi dikehendaki.

6.6.2

Material a. Kawat Gabion (1) Haruslah baja berlapis seng yang memenuhi AASHTO M 279 kelas 1, dan ASTM A 239, lapisan seng minimum haruslah 0.26 kg/m2. Karakteristik kawat bronjong adalah : Tulangan tepi 5 mm, 6 SWG Jaringan 4 mm, 8 SWG Pengikat 2.1 mm, 14 SWG Kuat Tarik 4200 kg/cm2 Perpanjangan 10% (minimum) Anyaman : Anyaman haruslah merata berbentuk segi enam yang teranyam dengan tiga lilitan dengan bukaan kira-kira 80 mm x 60 mm yang dibuat sedemikian sehingga tidak kusut dan dirancang sedemikian untuk diperoleh fleksibilitas dan kekuatan yang diperlukan. Tulangan keliling dari anyaman kawat harus terikat rapih sehingga sambungan yang dibentuk oleh ikatan harus sama kuatnya seperti pada badan anyaman. Keranjang haruslah satu kesatuan konstruksi dan disediakan dengan ukuran yang disyaratkan pada gambar dan dibuat sedemikian sehingga dapat ditransportasi kelapangan sebelum pengisian dengan batu.

(2)

(3)

(4)

b.

Batu Batu untuk pasangan batu kosong dan gabion harus terdiri dari batu yang keras dan awet dengan sifat sebagai berikut : (1) (2) (3) (4) Nilai hasil pengujian abrasi Los Angeles harus kurang dari 35%. Berat isi lebih besar dari 2.3. Absorbsi tidak lebih besar dari 4% Sifat ketahanan terhadap sodium sulfat dalam pengujian 5 siklus (daur) kehilangannya harus kurang dari 10%.

Spesifikasi Teknis

VI - 28

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

Batu untuk pasangan batu kosong haruslah bersudut tajam, berat tidak kurang dari 40 kg dan memiliki dimensi paling kecil 300 mm. Direksi Teknik dapat memerintahkan batu yang ukurannya lebih besar jika kecepatan aliran sungai cukup tinggi. c. Landasan Landasan haruslah material drainase porous seperti yang disyaratkan dalam Pasal 2.4.2 (a), dengan gradasi yang dipilih sedekian sehingga tanah pondasi tak dapat terhanyutkan melalui material landasan dan juga material landasan tidak terhanyutkan melalui pasangan batu kosong atau gabion. d. Adukan Encer Adukan encer untuk pasangan batu kosong yang diberikan adukan encer harus beton kelas II/K175 seperti yang disyaratkan dalam Pasal 6.1 dari spesifikasi ini. 6.6.3 Pelaksanaan a. Persiapan Galian harus memenuhi kebutuhan dari seksi 3.1, Galian termasuk kebutuhan kunci kaki untuk pasangan batu kosong dan gabion. Landasan harus dipasang sesuai dengan Pasal 2.4.3 dari spesifikasi ini. Seluruh permukaan yang dipersiapkan harus disetujui oleh Direksi Teknik sebelum penempatan pasangan batu kosong atau gabion.

b.

Penempatan Gabion (1) Keranjang harus benar-benar ditegangkan demi untuk memperoleh bentuk serta posisi yang benar dengan memakai batang penarik atau ulir penarik kecil sebelum mengisinya dengan batu. Sambungan antara keranjang-keranjang haruslah sekuat seperti anyaman itu sendiri. Masing-masing segi enam harus menerima paling sedikit dua lilitan karat pengikat dan satu lilitan minimum pada segi enam tulangan tepi. Paling sedikit 15 cm kawat pengikat harus ditinggalkan sesudah pengikatan terakhir dan dibengkokan kedalam keranjang. (2) Batu harus ditempatkan satu demi satu sehingga kepadatan maksimum diperoleh dan rongga semenimal mungkin. Bila masing-masing gabion terisi setengahnya, dua kawat penarik berkedudukan mendatar dari muka kebelakang harus dipasang. Keranjang selanjutnya diisi sedikit berlebih untuk mengijinkan penurunan. Batu pada sisi muka yang berhadapan dengan kawat harus yang bermuka rata dan bertumpu pada kawat.

Spesifikasi Teknis

VI - 29

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

(3)

Setelah pengisian, tepi dari tutup harus ditarik dengan batang penarik atau ulir penarik pada bagian atasnya dan diikat. Bila keranjang dipasang satu diatas yang lainnya, sambungan vertikal harus dibuat berselang seling.

(4)

c.

Penempatan Pasangan Batu Kosong Terkecuali diletakkan untuk membentuk lantai (apron) mendatar, pasangan batu kosong harus dimulai dengan penempatan lapis pertama dari batu yang paling besar dalam galian kunci (takikan) dibawah kaki dari lereng. Batu harus ditempatkan dengan derek atau dengan tangan sampai ke panjang, tebal dan kedalaman yang diperlukan. Selanjutnya batu harus ditempatkan pada lereng sedemikian sehingga dimensi yang paling besar tegak lurus kepermukaan lereng terkecuali bila dimensi tersebut lebih besar dari tabel tembok yang disyaratkan. Tidak perlu ada pembentukan batu yang diperlukan jika sudah bersudut tetapi pemasangan harus menjamin struktur sepadat mungkin dan bahwa batu terbesar berada dibawah permukaan air tertinggi. Batu yang lebih besar harus juga ditempatkan pada bagian luar dari permukaan pasangan batu yang telah selesai.

d.

Urugan Seperti kebutuhan dari seksi 3.2. urugan.

e.

Penempatan Pasangan Batu Kosong yang Diisi Adukan Batu-batu harus betul-betul dibersihkan dan direndam didalam air sebelum ditempatkan. Beton harus diletakkan diatas batu yang dipasang sebelumnya yang mana batu yang baru akan diletakkan diatasnya. Batu-batu harus ditanamkan secara kokoh dan berdekatan dengan batu-batu sekitarnya sehingga ketebalan yang diperlukan untuk pasangan batu kosong tersebut dapat dicapai. Celah-celah antara batu-batu dapat diisi sebagian dengan batu baji atau batubatu kecil, yang mana setelah itu sisa dari rongga-rongga tersebut harus diisi dengan beton sampai padat dan rapi yang mana harus tidak lebih dari 10 mm dari permukaan batu-batu. Lubang-lubang pembuang air (weep holes) harus dibangun sesuai dengan yang diperintahkan oleh Direksi Teknik. Pekerjaan ini harus diteduhi dan dilembahi selama tidak kurang dari 3 hari setelah penyelesaian pembangunannya.

Spesifikasi Teknis

VI - 30

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

BAB VII : DRAINASE


7.1 LINGKUP PEKERJAAN Pekerjaan ini mencakup pembuatan saluran, pemasangan gorong-gorong (pipa gorong-gorong, tembok kepala dan tembok sayap) atau instalasi drainase vertikal dan fasilitas lainnya yang bertujuan untuk mengalirkan air permukaan/air tanah atau air hujan di dalam ruang milik jalan dan daerah yang mempengaruhinya, sesuai dengan garis, ketinggian dan ukuran yang tercantum dalam Gambar Rencana dan atau diinstruksikan oleh Konsultan Pengawas. Konsultan Pengawas berhak melakukan pemeriksaan dan pengujian terhadap semua jenis beton pracetak, sebelum dikirim ke lokasi pekerjaan dan pada setiap waktu sebelum atau sedang pelaksanaan pekerjaan. 7.2 UMUM Tipe dan karakteristik pipa-pipa drainase dan struktur drainase lainnya sebagaimana tampak pada Gambar Rencana, dan perkiraan jumlahnya seperti tercantum dalam Daftar Kuantitas dan Harga, tidak merupakan nilai yang pasti. Untuk membantu Konsultan Pengawas dalam mempelajari Gambar-gambar dalam Kontrak, Kontraktor harus melakukan suatu survai lokasi untuk memastikan posisi, dimensi struktur drainase, level inlet, dan perkiraan besarnya volume air banjir atau air kotor yang memasuki lokasi. Survai lokasi harus mengantisipasi pengaruh luas daerah dan koefisien pengaliran yang mempengaruhi debit dan pola aliran di lokasi pekerjaan. Berdasarkan hasil survai ini, akan ditentukan oleh Konsultan Pengawas, tipe, letak, karakteristik dan kuantitas yang pasti dari pekerjaan drainase, yang kemudian akan diberitahukan kepada Kontraktor secara tertulis dalam batas waktu sesuai dengan Jadwal Kerja yang telah disetujui. Tanggung jawab mengenai ketetapan lokasi segala macam aliran yang ada berada pada pihak Kontraktor dan biaya survai ini dianggap termasuk ke dalam Harga Satuan Pembayaran yang ada pada Bab ini. 7.3 URUTAN PEKERJAAN Kontraktor harus membuat Jadwal Pelaksanaan drainase sedemikian rupa sehingga pembuangan air permukaan dari air hujan atau sumber lainnya, selama dan setelah pelaksanaan dapat terjamin dengan baik. Untuk menghindari kerusakan hasil pekerjaannya selama masa pelaksanaan, Kontraktor harus mempersiapkan struktur yang bersifat sementara seperti saluran pembuangan, pembendungan (cofferdam) atau saluran pengalih, bilamana perlu struktur drainase yang bersifat sementara harus diberi perlindungan yang memadai, termasuk di dalamnya konstruksi saluran tanah. Gorong-gorong atau pekerjaan drainase lainnya untuk membuang air permukaan selama dan setelah masa pelaksanaan, tidak boleh dilaksanakan dulu sebelum diselesaikan pembuatan saluran pemasok dan pembuangnya, dan saluran tersebut harus dibersihkan dari segala macam rintangan agar tidak menghalangi aliran air. Semua gorong-gorong, saluran dan pekerjaan drainase lainnya harus sudah beroperasi penuh sebelum pekerjaan pelaksanaan persiapan tanah dasar (subgrade), lapis pondasi agregat atau bahu jalan dimulai. Saluran dan pekerjaan drainase lainnya

Spesifikasi Teknis

VII - 1

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

yang bersifat permanen dikerjakan setelah badan jalan dan lapis penutup (solid sodding) berfungsi dengan sempurna.

7.4 7.4.1

PIPA DRAINASE Uraian Pekerjaan ini meliputi penyediaan dan pemasangan pipa gorong-gorong (pipe culvert) dan saluran air hujan (selokan) ditepi jalan, sesuai dengan spesifikasi ini dan sesuai dengan garis dan kelandaian yang tertera pada gambar rencana atau yang ditentukan oleh Direksi Teknik. Pekerjaan ini termasuk penyediaan dan pemasangan mortar pada sambungan, sambungan percabangan, elbow dan bangunan struktur untuk culvert atau saluran air hujan.

7.4.2

Material a. Saluran Air Hujan Saluran air hujan (selokan) ditepi jalan menggunakan pipa beton tak bertulang. Pipa sesuai SNI 03-6367-2000 dan 03-6368-2000 untuk spesifikasi diameter dan kelas kekuatannya. b. Pipa Gorong-Gorong (Pipe Culvert) Untuk pipa gorong-gorong harus menggunakan pipa beton bertulang. Pipa
sesuai AASHTO M 170 (ASTM C 76) untuk spesifikasi diameter dan kelas kekuatannya.

7.4.3

Pelaksanaan Pekerjaan Sebelum pekerjaan galian saluran dilaksanakan, Kontraktor terlebih dahulu harus mengajukan metode kerja disertai sketsa untuk disetujui oleh Direksi Teknik. a. Dimensi dan kemiringan Dimensi saluran kemiringan dan posisi saluran harus sesuai gambar kerja. b. Pekerjaan galian Galian tanah untuk saluran dilaksanakan tahap demi tahap dimana pada setiap tahapnya panjang galian maximum yang diizinkan adalah 50 m. Antara galian tanah dan pemasangan saluran dilaksanakan secara serentak pada hari yang sama, sehingga tidak ada galian yang terbengkalai lebih dari 1 x 24 jam. Sebelum saluran dipasang, kondisi dasar galian harus kering, padat, rata serta elevasi dan kemiringan dasar galian sesuai gambar kerja.

Spesifikasi Teknis

VII - 2

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

c.

Pasir urug landasan saluran Pasir urug ditebar merata dan padat sesuai dengan ketebalan dan kemiringan yang disyaratkan. Selama waktu pelaksanaan, Kontraktor harus selalu menyiapkan team surveyor khusus dilokasi pekerjaan beserta peralatan pengukuran yang diperlukan.

d.

Sambungan saluran untuk outlet Segment-segment saluran yang akan dipasang harus disambung satu dengan lainnya dengan menggunakan adukan rubber gasket. Posisi saluran yang akan disambung harus lurus. Back Fill Back Fill harus dilaksanakan sesuai syarat material yang ditentukan dalam gambar kontrak. Back Fill harus dilaksanakan layer per layer dengan tebal maximum 15 cm padat dengan alat pemadat stamper. Kontraktor dilarang melaksanakan pekerjaan Back Fill sebelum pekerjaan pemasangan dan penyambungan saluran diperiksa dan disetujui Direksi Teknik. Pembersihan saluran Semua puing-puing dan pasir atau kotoran yang terdapat dalam saluran harus dibersihkan sehingga saluran bebas dari segala macam kotoran

e.

f.

7.5

TALI AIR GRILL Pada seluruh bagian atas hand hole tali air dipasang metallic grills. Grill dibuat dengan pengelasan, untuk jelasnya dapat dilihat pada gambar. Setelah pengelasan,grills harus diperlihatkan kepada Direksi Teknis untuk diperiksa. Perlindungan grills hanya dapat dimulai setelah pengelasan disetujui oleh Direksi Teknik. Perlindungan seluruh bagian grills dilakukan dengan proses galvanisasi. Kwalitas pekerjaan galvanisasi mengikuti ASTM A 325.

7.6 7.6.1

DRAINASE POROUS Umum a. Uraian (1) Pekerjaan ini harus mencakup pengadaan, pengangkutan, pemasangan dan pemadatan material urugan porous yang diperlukan untuk landasan saluran beton atau pipa atau untuk drainase bawah permukaan atau untuk mencegah gerusan tanah halus oleh rembesan air bawah tanah. Pekerjaan ini juga mencakup pengadaan dan pemasangan pipa porous (pipa berlubang) dan anyaman filter bila material ini diperlukan.

Spesifikasi Teknis

VII - 3

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

(2)

Material tersebut digunakan pada bagian belakang dari tembok jembatan, tembok sayap, tembok penahan tanah, pasangan batu kosong dan beronjong batu, serta pada pembangunan drainase bawah tanah perkerasan, saluran beton, gorong-gorong, selimut pasir dan drainase vertikal untuk pekerjaan stabilitasasi, kantung lubang sulingan, kantung saringan dasar dan pekerjaan lain yang serupa, sesuai dengan spesifikasi ini atau sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Teknik.

b.

Pekerjaan yang berhubugan yang dipersyaratkan dibagian lain (1) (2) (3) (4) (5) Galian, timbunan dan pemadatan Pekerjaan beton Adukan semen Pasangan batu Pasangan batu kosong dan bronjong Seksi 3.5 Seksi 6.1 Seksi 6.3 Seksi 6.4 Seksi 6.5

c.

Toleransi dimensi (1) Profil akhir untuk timbunan berbutir untuk drainase porous tidak boleh bervariasi dari profil yang disetujui atau disyaratkan lebih dari 2 cm. Permukaan akhir dan kelandaian untuk bahan landasan pipa dan saluran beton tidak boleh bervariasi dari yang disetujui atau ditentukan lebih dari 1 cm. Toleransi dimensi untuk bentuk, diameter, panjang dan tebal dinding dari pipa porous harus seperti yang ditentukan dalam SNI 03-4818-1998 Kerenggangan maksimum antara kedua ujung pipa porous pada waktu dipasang harus 5 mm. Kemiringan lereng minimum dalam menggunakan pipa porous harus 1 : 1000. saluran yang dibangun

(2)

(3)

(4)

(5)

Permukaan pondasi untuk urugan porous yang digunakan dalam selimut drainase haruslah rata dan teratur dengan kemiringan lereng yang menerus untuk mencegah genangan. Lereng minimum untuk permukaan tersebut haruslah 1 : 200.

d.

Standar Rujukan SNI 03-1968-1990 SNI 03-3422-1994 SNI 03-1967-1990 SNI 03-1966-1990 SNI 03-1742-1989 SNI 03-2828-1992 Analisa saringan untuk agregat halus dan kasar. Analisa ukuran partikel dari tanah. Penentuan batas cair dari tanah. Penentuan batas plastis dan Indeks Plastisitas tanah. Hubungan kelembaban terhadap kepadatan tanah menggunakan Palu 2.5 kg dan tinggi jatuh 305 mm. Kepadatan tanah ditempat dengan menggunakan metoda kerucut pasir.

Spesifikasi Teknis

VII - 4

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

SNI 03-4818-1998

Spesifikasi Pipa Beton Berlubang untuk Saluran Drainase Dalam Tanah

e.

Pengajuan (1) Paling lambat 21 hari sebelum tanggal yang diusulkan untuk pemasangan material, contoh yang mewakili harus dilaporkan kepada Direksi Teknik. Untuk bahan urugan porous atau material filter, paling sedikit masingmasing 50 kg contoh material yang diusulkan untuk digunakan harus dilaporkan bersama dengan contoh masing-masing 5 kg dari material yang akan meresap melalui urugan porous. Hasil dari pengujian gradasi basah (SNI 03-1968-1990) harus juga disediakan untuk masing-masing contoh yang dilaporkan. Contoh dari pipa porous, atau anyaman filter yang diusulkan untuk digunakan harus dilaporkan bersama dengan persyaratan dari pabrik pembuat dan data pengujiannya. Kontraktor harus memberitahu Direksi Teknik secara tertulis bila pemasangan material telah selesai dan sebelum pekerjaan tersebut ditutup oleh material atau pekerjaan lain. Pemberitahuan akan selesainya pekerjaan harus disertai hasil dan pengujian kepadatan seperti yang disyaratkan dalam Pasal 7.3 (1) (c) dan oleh hasil pengukuran survei yang menyatakan bahwa toleransi dimensi yang diberikan dalam Pasal 7.3.1 (d) dipenuhi.

(2)

(3)

(4)

7.6.2

Material a. Material Urugan Porous atau Filter (1) Material urugan porous atau filter haruslah keras, awet dan bersih. Material tersebut harus bebas dari material oragnis, gumpalan lempung, dan bahan lain yang tidak dikehendaki. Material pada lapuk atau bekas bongkaran beton tidak boleh digunakan. Gradasi partikel yang disyaratkan dari material akan tergantung dari fungsi yang diinginkan dalam pekerjaan-pekerjaan dan pada karakteristik dari material pada sisi hulu atau sisi hilir dari air yang akan melewatinya, dan juga pada tersedianya material. Gradasi yang disyaratkan dalam masing-masing hal akan ditetapkan oleh Direksi Teknik, yang penilainnya harus mencakup jaminan bahwa piping (hanyutnya butir halus) tidak akan terjadi dari material pada arah hulu kedalam material porous, atau dari material porous kedalam material pada arah hilir, sesuai dengan kriteria berikut ini :

(2)

(3)

Spesifikasi Teknis

VII - 5

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

(i)

D15 (filter) --------------- < 5 D85 (tanah)

(ii)

D15 (filter) 4 < ----------------- < 20 D15 (tanah) D50 (filter) ----------------- < 25 D15 (tanah)

(iii)

Dimana D15, D50, dan D85 adalah ukuran partikel dari kurva gradasi masing-masing pada 15%, 50% dan 85%, yang lolos saringan dalam berat. Istilah filter dimaksudkan bahan yang lebih kasar yang melindungi material; dan istilah tanah dimaksudkan bahan yang halus yang dilindungi dari piping. (4) Amplop gradasi untuk bahan urugan porous dan filter yang akan menghantarkan aliran air tanpa piping dari timbunan lempung kepasangan batu kosong 30 cm digambarkan dalam Gambar dengan judul Selection of Porous Drainage Material dalam volume 4 dari Dokumen Kontrak. Gambar tersebut secara umum menunjukkan bahwa pasangan batu kosong harus dilindungi oleh kerikil, dan kerikil dilindungi oleh pasir, dan pasir oleh pasir kelanauan atau oleh anyaman filter plastik, diberikan hanya untuk penuntun umum saja dan tidak harus digunakan sebagai dasar untuk menyetujui atau menolak material. Dalam hal dimana tidak ada material berbutir pada arah hilir dari urugan porous, tetapi yang ada adalah lubang sulingan atau pipa berlubang, maka pemilihan dan persetujuan dari urugan porous harus didasarkan atas kriteria berikut ini : (i) (ii) D85 (urugan) > 0.2 x D (lubang) dan D50 (urugan) > 0.40 x D (lubang)

(5)

Dimana D85 dan D50 didefinisikan dalam Pasal ini pada (3) dan (4) (lubang) adalah diameter dalam dari pipa sulingan atau lubang-lubang pipa. (6) Setiap ukuran urugan porous dapat secara aman digunakan dibagian hilir dari suatu anyaman plastik. Sebagai contoh, dalam hal drainase dibawah permukaan perkerasan, urugan porous dapat dari kerikiil kasar yang merata/uniform jika tepi galian dilindungi anyaman plastik yang cocok, tetapi biasanya pasir halus yang dipilih sesuai dengan paragraf (2) diatas, jika tidak ada anyaman plastik. Dalam segala hal ijuk tidak boleh digunakan sebagai pengganti anyaman plastik.

Spesifikasi Teknis

VII - 6

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

b.

Material Landasan untuk Drainase Pipa dan Beton Material berbutir yang digunakan sebagai material landasan harus pasir, kerikil berpasir atau batu pecah dan harus memenuhi persyaratan berikut ini : (1) Ukuran partikel maksimum (SNI 03-3422-1994) - 20 mm atau kurang, tetapi paling paling sedikit dua kali celah maksimum antara dua pipa yang disambungkan tanpa adukan. - 15% maksimum.

(2)

Lolos ayakan no. 200 (SNI 03-3422-1994) Indeks Plastisitas (SNI 03-1966-1990) Batas cair (SNI 03-1967-1990)

(3)

- 6 maksimum.

(4)

- 25 maksumum

Material harus bergradasi baik bukannya yang seragam (uniform). c. Anyaman Filter Plastik Anyaman filter plastik haruslah dari anyaman geotextil sintetis yang disetujui oleh Direksi Teknik. Pemilihan bukaan yang paling sesuai (MOS) untuk filter anyaman harus didasarkan pada kurva distribusi dari ukuran partikel untuk tanah pada sisi hulu dari anyaman filter, sesuai dengan yang mana yang lebih kecil : (1) (2) MOS < 5 x D85 (tanah) dan MOS < 25 x D50 (tanah

dimana D85 dan D50 adalah yang didefinisikan dalam Pasal 2.4.2 (a) (2) diatas. d. Pipa Porous dan Pipa Sulingan (1) Pipa porous untuk drainase bawah tanah haruslah pipa tanah liat yang kira-kira 100 mm diameter dalamnya dan memenuhi persyaratan yang ditentukan oleh SNI 03-4818-1998. Pipa yang dipasang dalam konstruksi beton atau tembok pasangan atau pasangan sebagai lubang sulingan harus berdiameter dalam 50 mm dan harus dari material yang disetujui oleh Direksi Teknik yang cukup kuat untuk menahan perubahan bentuk selama konstruksi dan pengerasan dari adukan atau beton.

(2)

Spesifikasi Teknis

VII - 7

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

e.

Adukan (Mortar) Mortar yang digunakan untuk mengunci sambungan pipa haruslah mortar semen sesuai dengan Pasal 7.3 dari spesifikasi ini.

7.6.3

Pemasangan Drainase Porous a. Pemasangan Urugan Porous (1) Sebelum pemasangan urugan porous pada suatu tempat, seluruh material yang tidak memenuhi syarat baik terlalu lunak atau terlalu keras harus telah diganti sesuai dengan Pasal 3.4. Pemasangan urugan porous disekeliling pipa atau saluran atau dibelakang struktur harus dilaksanakan secara sistimatis dan secepat mungkin menyusul pemasangan pipa atau struktur. Periode minimum selama 14 hari sebelum pengurugan kembali, harus diberikan setelah pemasangan adukan pada sambungan pipa atau pemasangan struktur. Urugan porous harus dipadatkan secara teliti lapis demi lapis yang tidak melebihi 95% dari kepadatan kering maksimum yang ditetapkan sesuai dengan SNI 03-1742-1989 Setiap metoda pemadatan yang disetujui dapat digunakan untuk memperoleh kepadatan yang disyaratkan. Cukup atau tidaknya pemadatan harus dimonitor dengan pengujian kepadatan sesuai dengan SNI 03-2828-1992, dan jika hasil pengujian menunjukkan kepadatan yang tidak memadai, Kontraktor harus menambahkan pemadatan atau memperbaiki pekerjaan sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Teknik. Frekwensi dan posisi dari pengujian harus seperti diperintahkan oleh Direksi Teknik. Selimut drainase tipis (kurang dari 20 cm) dari urugan porous yang akan ditutup dengan dengan urugan tanah harus dipadatkan secukupnya sebelum penempatan lapis urugan tanah yang pertama yang ditempatkan diatasnya. Urugan tanah selanjutnya harus dipadatkan dengan kuat hingga lapis urugan porous dibawahnya telah mencapai kepadatan yang disyaratkan. Sampai dengan selesainya pengurugan oleh material lain, material urugan porous, harus secara cermat dilindungi dari gangguan lalu lintas atau pejalan kaki. Papan-papan kayu sementara mungkin diperlukan untuk dihampar diatas selimut pasir untuk memungkinkan pekerjaan lewat dan lapisan pertama dari urugan diatas material porous harus dihampar secara cermat dengan tangan untuk menghindarkan tercampurnya dua material. Perhatian harus diberikan untuk menjamin kontaminasi yang minimal dari material porous dengan tanah atau urugan didekatnya, dan bilamana dalam pendapat Direksi Teknik hal ini terjadi, atau akan cenderung

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

(7)

Spesifikasi Teknis

VII - 8

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

terjadi, sebuah acuan harus digunakan untuk memisahkan dua material yang ditempatkan. Acuan haruslah dari pelat baja 3 mm tebalnya atau yang serupa dan harus diangkat sedikit demi sedikit dengan proses pengurugan. Acuan harus seluruhnya dilepaskan dari urugan yang telah selesai. b. Pemasangan Material Landasan (1) Galian atau sumur pondasi untuk pipa gorong-gorong, saluran beton, saluran bawah tanah atau pekerjaan lainnya yang memerlukan lapis landasan harus digali sesuai dengan Seksi 3.1. dari Spesifikasi ini dan dasar yang merata kepadatannya disiapkan hingga ketinggian yang diperlukan dikurangi tebal yang diperlukan dari material untuk landasan. Tebal dari landasan untuk pipa harus tidak kurang dari 10% dari diameter pipa, juga tidak kurang dari 5 cm untuk setiap pekerjaan. Landasan untuk pipa harus dibentuk (menggunakan mal setengah lingkaran dengan diameter yang sama dengan diameter luar pipa) sehingga pas dengan bagian bawah pipa, sehingga memberikan dukungan yang merata. Bila pipa dengan sambungan yang berbentuk lonceng digunakan, lekukan harus juga digali untuk menerima bentuk sambungan tersebut.

(2)

(3)

c.

Pemasangan Anyaman Filter Plastik Anyaman filter plastik harus dipasang sesuai dengan prosedur yang direkomendasikan oleh pabrik dan sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Teknik.

d.

Pemasangan Pipa Porous (1) Landasan untuk pipa porous harus disiapkan seperti diatas, tetapi menggunakan urugan porous seperti yang disyaratkan dalam Pasal 78.3.2 (a). Pipa porous harus ditempatkan pada landasan yang dipersiapkan dan harus secara cermat dipasang sesuai dengan arah dan kemiringannya. Pipa harus bersambungan tumpul dengan renggang 1 - 5 mm diantaranya. Sambungan harus dibungkus dengan anyaman filter yang disetujui yang akan memungkinkan lewatnya air tetapi menahan urugan porous. Bagian atas masing-masing sambungan selanjutnya harus dilindungi dengan strip kertas aspal atau material penutup yang tidak menjadi lapuk lainnya.

(2)

Spesifikasi Teknis

VII - 9

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

Masing-masing sambungan harus terkunci ditempat, tetapi tidak direkat, dengan menggunakan sedikit adukan semen yang dipasang pada kedua tepinya. (3) Setelah pipa telah ditelakkan, diperiksa dan disetujui, material porous harus dipasang dan dipadatkan sebagaimana ditentukan dalam Pasal 7.3.3 (a).

e.

Pembuatan Lubang Sulingan (1) Bila lubang sulingan diperlukan untuk dibentuk pada suatu tembok atau bangunan lainnya tanpa harus menyertakan secara permanen pipa atau acuan lainnya, maka metoda pembentukan lubang sulingan harus didasarkan atas persetujuan dari Direksi Teknik. Seluruh acuan yang tidak awet harus dibuang pada waktu selesainya struktur. Lubang sulingan harus dibuat mendatar terkecuali diperintahkan lain oleh Direksi Teknik. Pipa yang akan ditanam dalam beton sebagai lubang sulingan, atau acuan lubang sulingan, harus ditahan atau diikat kuat sewaktu pengecoran beton. Terkecuali ditentukan atau diperintahkan oleh Direksi Teknik, lubang sulingan harus ditempatkan pada jarak antara baik horizontal maupun vertikal tidak lebih dari masing-masing 2 m dan 1m. Bila kantung filter disyaratkan untuk dibuat pada belakang lubang sulingan, maka material filter harus menyambung kedalam landasan atau urugan paling sedikit 300 mm dari ujung lubang kesegala arah, terkecuali disyaratkan lain oleh Direksi Teknik.

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

7.7

PASANGAN BATU BATA Pasangan batu bata dipasang sesuai gambar untuk kedudukan frame manhole sehingga peil akhir sama dengan peil permukaan tanah. Pasangan batu bata tebal bata menggunakan adukan 1 PC : 3 PSR. Batu bata harus bersih dan dibasahi dahulu sebelum dipakai pada pasangan batu bata. Pasangan batu bata ini harus diplester dibagian luar maupun bagian dalam dengan tebal plesteran 1,0 cm dan campuran adukan 1 PC : 3 PSR.

Spesifikasi Teknis Arkonin

VII - 10

PT.

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

7.8 7.8.1

MANHOLE, INLET DAN GUTTER INLET Uraian Pekerjaan ini meliputi pembuatan manhole, inlet dan gutter inlet sesuai dengan spesifikasi ini dan sesuai dengan garis dan kelandaian yang tertera pada gambar rencana atau yang ditentukan oleh Pengawas.

7.8.2

Material a. b. c. d. e. f. g. h. Beton Baja tulangan untuk beton Pasangan batu Pasangan batu bata Mortar Frame Cover Tali air grill Seksi 6.1 Seksi 6.2 Seksi 6.4 Seksi 7.4 Seksi 6.3 Dusaspun / Rocla Dusaspun / Rocla Seksi 7.2

7.8.3

Pelaksanaan Pekerjaan a. Konstruksi Beton Untuk Manhole Konstruksi beton harus sesuai seksi 6.1 dan 6.2. Permukaan beton yang dihasilkan harus rapi dan kelihatan rata mempunyai warna yang sama. b. Konstruksi Pasangan Batu Pecah Untuk Manhole Pasangan batu pecah harus sesuai seksi 6.4. Permukaan harus dirapikan dengan mortar. c. Sambungan Sambungan untuk manhole memakai adukan semen (mortar), rubber gasket, mastic joint filler dengan mengkombinasikan tipe-tipe tersebut atau tipe lainnya yang mungkin ditentukan. d. Frame Frame dipasang dengan adukan semen (mortar). e. Galian dan Urugan Galian dan urugan harus sesuai dengan seksi 3.5 dan 3.6. Urugan tidak boleh dilakukan sampai beton cukup kering.

Spesifikasi Teknis Arkonin

VII - 11

PT.

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

7.9

SALURAN PASANGAN BATU MORTAR (MORTARED RUBBLE) DAN PASANGAN BATU KOSONG (GROUTED RIP RAP) Uraian Pekerjaan ini meliputi pembuatan saluran terbuka berbentuk V, atau V dengan lantai dasar dengan pasangan batu mortar (mortared rubble) dan pelindung tebing/lereng dengan pasangan batu kosong (grouted rip rap), dilaksanakan sesuai dengan ketentuan dalam Spesifikasi ini dan sesuai dengan garis, kelandaian, dan ukuran dalam Gambar atau perintah Konsultan Pengawas.

7.9.1

7.9.2

Material (a) Batu harus terdiri dari batu belah yang berasal dari batu sungai (field stone) atau batu galian (quarry stone) kasar, dan sedapat mungkin berbentuk persegi. Batu harus keras, padat, awet, tahan air dan udara, dan cocok untuk pekerjaan ini. Kualitas dan ukuran batu harus disetujui oleh Konsultan Pengawas, sebelum digunakan. Kecuali bila ditentukan lain dalam Gambar atau dalam Spesifikasi, besarnya batu harus mempunyai volume lebih dari 0,008 cu.m. (b) Material Mortar harus sesuai dengan ketentuan Pasal 6.4.

7.9.3

Pelaksanaan Pekerjaan Pekerjaan galian dan pemadatan tanah dasarnya harus diselesaikan dan dihamparkan adukan mortar sebelum pelaksanaan pasangan batu dimulai. Batu diletakkan rapatrapat dengan tangan, dan jangan sampai ada celah-celah. Permukaan batu pada bagian permukaan saluran harus rata dan halus sesuai dengan bentuk saluran. Celah diantara batu harus diisi dan dipadatkan dengan mortar, tapi permukaan batu harus tetap terbuka. Mortar harus digunakan dari bawah sampai atas, permukaan harus disikat dengan sikat kawat. Permukaan harus dirawat sesuai ketentuan selama paling sedikit 3 hari. Kepala dinding (caping) atau kupingan diharuskan dalam pelaksanaan saluran ini dan disesuaikan dengan Gambar.

Spesifikasi Teknis Arkonin

VII - 12

PT.

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

BAB VIII
8.1 8.1.1

: PEKERJAAN LAIN - LAIN

PEMBUATAN DAN PEMASANGAN KERB / KANSTIN Umum a. Uraian Pekerjaan ini akan terdiri dari pembuatan kerb, kerb penghalang dan garis pengaman pada lokasi-lokasi sebagaimana terlihat pada gambar ditetapkan oleh Direksi Teknik. b. Pekerjaan yang Berhubungan yang Ditetapkan Dibagian Lain (1) (2) (3) (4) c. Galian Pekerjaan Beton Baja Tulangan untuk Beton Adukan Semen Bab 3.5 Bab 6.1 Bab 6.2 Bab 6.3

Jaminan Kualitas Untuk semua bahan yang digunakan dalam pekerjaan, maka harus diajukan contoh-contoh dan pengujian pengendalian mutu dilaksanakan sesuai dengan ketentuan-ketentuan dari berbagai bab yang berkaitan dari Spesifikasi ini. Untuk jenis-jenis yang dibuat di luar tempat proyek seperti blok-blok kerb, maka Kontraktor harus melengkapinya pada Direksi Teknik dengan contohcontoh dari produk bersama dengan sertifakat pengujian dari pabrikan yang membuktikan mutu sebelum bahan-bahan semacam itu digunakan dalam pekerjaan. Dalam hal dimana pabrik tidak melaksanakan pengujian dengan memuaskan bagi Direksi Teknik, maka Kontraktor harus menguji jenis-jenis tersebut, sebagaimana diarahkan oleh Direksi Teknik.

8.1.2

Bahan-Bahan a. Beton Beton harus merupakan Kelas K 350 dan harus sesuai dengan persyaratanpersyaratan Bab 6.1 dari spesifikasi ini, Jika diperlihatkan pada gambargambar atau diarahkan oleh Direksi Teknik, maka karbon hitam (carbon black) harus dicampurkan dengan beton. b. Baja Tulangan Baja tulangan harus sesuai dengan persyaratan-persyaratan Bab 6.2 dari spesifikasi ini.

Spesifikasi Teknis

VIII - 1

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

c.

Adukan Semen Adukan semen harus sesuai dengan persyaratan-persyaratan Bab 6.3 dari spesifikasi ini.

8.1.3

Pelaksanaan a. Persiapan Tempat Kerja Daerah yang diperlukan untuk pekerjaan ini harus dibersihkan dan digali sampai bentuk dan kedalaman yang diperlukan, dan pondasi di atas mana kerb tersebut akan ditempatkan harus dipadatkan sampai suatu permukaan yang rata. Semua bahan yang lunak dan tidak sesuai harus dikeluarkan dan diganti dengan bahan yang sesuai yang harus dipadatkan secara menyeluruh. Pekerjaan tersebut harus sesuai dalam semua hal dengan ketentuan-ketentuan spesifikasi ini. b. Pemasangan Kerb dibuat dengan teliti sesuai dengan gambar detail, garis-garis dan ketinggian sebagaimana terlihat pada gambar atau sebagaimana diarahkan oleh Direksi Teknik. Semua kerb yang harus dibuat pada suatu lengkungan sampai suatu radius kurang daripada 20 meter harus dibuat dengan menggunakan cetakan-cetakan lengkung atau unit-unit pracetak yang melengkung. c. Sambungan Blok-blok kerb dan jenis-jenis prafabrikasi lainnya harus di letakkan dengan sambungan-sambungan yang serapat mungkin. d. Pengurugan Kembali Setelah suaru pekerjaan beton yang dicor ditempatkan mengeras dan blokblok kerb telah dipasang menurut kepuasan dari Direksi Teknik, maka setiap daerah galian yang tersisa harus diurug dengan bahan yang disetujui. Bahan ini harus ditempatkan dan dipadatkan secara menyeluruh dalam lapisanlapisan yang tidak melebihi kedalaman 15 cm. Semua ruangan diantara kerb baru dan tepi dari perkerasan jalan yang ada harus diurug dengan campuran bitumen dari suatu jenis yang disetujui oleh Direksi Teknik, kecuali gambar tersebut secara jelas menunjukkan bahwa ini tidak diperlukan. e. Jalan Masuk ke Tanah Milik, Persimpangan dan Jalan Masuk Kendaraan Bila jalan masuk kendaraan, jalan masuk ke tanah milik dan persimpangan jalan diperlukan, maka suatu bagian kerb yang rendah atau dibentuk khusus harus dipasang sebagaimana ditunjukkan pada gambar atau sebagaimana diarahkan oleh Direksi Teknik.

Spesifikasi Teknis

VIII - 2

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

Kontraktor harus menyediakan bahan-bahan dan melaksanakan konstruksi sesuai dengan gambar atau pengarahan dari Direksi Teknik.

8.2 8.2.1

MARKA JALAN Umum a. Uraian Pekerjaan akan terdiri dari pengadaan serta penerapan marka jalan, yang merupakan garis-garis, huruf, angka dan konfigurasi lambang yang terlihat pada gambar dan sesuai dengan spesifikasi ini. Manik-manik jalan (Road stud) mungkin diperlukan pada lokasi-lokasi yang diarahkan oleh Direksi Teknik. b. Standar Rujukan (1) (2) SNI 15-4839-1998 SNI 06-4826-1998 Spesifikasi Butiran Kaca (Glass Bead) untuk Marka Jalan. Bahan-bahan Garis Termoplastik Putih dan Kuning (Bentuk Garis Penuh).

(3)

Semua marka, konfigurasi, ukuran dan warna harus sesuai dengan Kode Keamanan dan Peraturan tentang Rambu Jalan Pemerintah Indonesia.

c.

Pengajuan (1) Kontraktor harus mengajukan untuk persetujuan Direksi Teknik, satu kaleng contoh berukuran satu liter dari setiap warna dan jenis cat yang ia usulkan untuk digunakan. Ia juga harus mengajukan keterangan berikut untuk setiap jenis cat: (2) komposisi (analisa berdasarkan berat) jenis penggunaan (diterapkan dalam keadaan panas atau dingin) jenis dan jumlah maksimum dari pengencer (reducer) waktu pengeringan (untuk melapisi kembali) penebalan (coverage) yang disarankan daya tahan panas perincian dari setiap lapis/dasar atau lapis perekat yang disyaratkan umur kemasan (siklus berlakunya produk) tanggal terakhir untuk penggunaan

Kontraktor harus mengajukan contoh-contoh dari paku jalan (road stud) jika ini akan dipasang.

Spesifikasi Teknis

VIII - 3

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

8.2.2

Bahan-Bahan a. Penyimpanan (1) Cat harus disimpan sesuai dengan petunjuk-petunjuk pabrik dan ketentuan-ketentuan dari spesifikasi ini. Setiap kaleng harus berisi bahan-bahan tidak kurang dari 25 kg dan tidak lebih dari 100 kg. Cat harus digunakan berdasarkan tanggal umur kemasan yang berurutan dan Kontraktor harus menjamin bahwa produk-produk tersebut digunakan didalam batas waktu yang ditentukan oleh pabrik.

(2)

b.

Paku Jalan (Road Stud) Paku jalan harus berupa suatu desain yang disetujui sesuai dengan contoh yang diajukan. Paku jalan tersebut harus mempunyai sifat-sifat sebagai berikut: Jenis Kepala Pasak : Memantul : 100 mm, bujur sangkar : Ukuran panjang, penampang dan bentuk sedemikian rupa untuk menjamin penguncian yang kuat pada perkerasan jalan. Bahan harus merupakan aluminium blok yang dicor. Kepala dan pasak harus dicor sebagai kesatuan yang utuh. : Muka atas dari kepala adalah Satin 100 atau luar yang sejenis.

Permukaan

c.

Cat Jalan Cat jalan harus berupa bahan termoplastis putih diterapkan panas sesuai dengan SNI 06-4826-1998 dan harus termasuk butiran kaca. Butiran kaca tersebut harus sesuai dengan SNI 15-4839-1998.

8.2.3

Pelaksanaan Pengecatan Jalan a. Persiapan Permukaan Jalan Sebelum marka jalan dipasang atau lapisan cat digunakan, Kontraktor harus menjamin bahwa permukaan perkerasan jalan yang akan diberi marka-marka jalan adalah bersih, kering dan bebas dari kotoran yang berlemak dan debu. Kontraktor harus menghilangkan dengan semprotan pasir/kricak halus setiap marka jalan yang lama atau termoplastis yang akan mengganggu pengikatan yang cukup dari pelapisan yang baru. Pada permukaan beton baru, setiap lapis buih-semen dan/atau campuran untuk perawatan harus dibuang.

Spesifikasi Teknis

VIII - 4

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

b.

Penerapan Cat Marka Jalan (1) Kontraktor harus mencampur di lapangan semua cat yang digunakan dalam keadaan dingin sesuai dengan petunjuk-petunjuk pabrik segera sebelum digunakan agar dapat mempertahankan pigmen-pigmen dalam suspensi yang seragam. Cat tidak akan ditempatkan pada suatu permukaan yang diberi lapis kedap air kurang daripada 2 minggu setelah penerapan lapis atas kedap air (seal coat) atau pelapisan aspal permukaan. Kontraktor harus mengatur dan menandai pada perkerasan jalan ukuranukuran dan posisi yang tepat dari semua marka-marka jalan sebelum cat digunakan. Cat jalan akan digunakan pada garis sumbu, garis jalur, garis tepi dan garis lintas zebra-cross dengan bantuan sebuah mesin mekanis yang disetujui yang digerakkan sendiri jenis penyemprotan otomatis atau jenis pelapisan marka yang diratakan dengan gerakan tangan. Mesin yang digerakkan sendiri tersebut harus mempunyai suatu agitator mekanis yang mempunyai suatu klep pemutus yang baik dan dapat membuat garis-garis terputus secara otomatis. Mesin yang digunakan tersebut harus menghasilkan suatu lapisan yang rata dan seragam dari ketebalan minimum 1,5 mm untuk garis yang disemprot dan minimum 3 mm untuk garis yang diratakan, tidak termasuk butiran kaca, dengan garis tepi yang jelas pada ukuran lebar desain yang tepat. Ketebalan garis yang dilapisi dengan tangan dapat dikurangi hingga ketebalan minimum 2 mm bila perekat resin hidrokarbon dasar tiruan digunakan pada bahan termoplastis. (5) Dimana penempatan mesin tak memungkinkan, maka Direksi Teknik boleh mengizinkan pelaksanaan marka-marka jalan dengan pengecatan tangan, penyemprotan, atau pelapisan yang sesuai/screeding sesuai dengan konfigurasi marka jalan dan jenis daripada cat yang disetujui untuk penggunaan. Bila pengecatan dilakukan dengan salah satu metoda sebelumnya harus menghasilkan suatu pelapisan yang rata dan seragam dari ketebalan 3 mm tidak termasuk butiran kaca. (6) Butiran kaca harus dicampur sebelumnya dengan cat sebelum penggunaan, atau jika disetujui oleh Direksi Teknik, ditaburkan pada permukaan jalan yang dicat segera setelah pengecatan. Butiran kaca harus digunakan dengan aplikasi 450 gram/m2. Semua marka jalan harus dilindungi terhadap arus lalu-lintas sampai marka-marka tersebut cukup kering sehingga tak terjadi pengelupasan atau bekas jejak dari ban.

(2)

(3)

(4)

(7)

Spesifikasi Teknis

VIII - 5

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

(8)

Semua marka yang tak mempunyai penampilan memuaskan yang seragam pada siang dan malam hari harus diperbaiki oleh Kontraktor atas biayanya sendiri.

8.2.4

Pemasangan Paku Jalan (Road Stud) a. Penggalian perkerasan jalan untuk membentuk sebuah rongga bagi setiap manik-manik harus dilaksanakan sesuai dengan instruksi-instruksi pabrik. Perlu diperhatikan untuk menjamin suatu lantai yang cukup rata dan dinding tepi yang vertikal tanpa proyeksi kedalam rongga dan untuk menjamin bahwa semua bahan-bahan lepas yang dihasilkan dari penggalian rongga tersebut telah dibersihkan. Sebuah lapisan dari batu yang disetujui (6 mm sampai abu batu pecah) harus dihamparkan dan dipadatkan rata pada lantai rongga tersebut. Manik-manik tersebut harus dipersiapkan sesuai dengan instruksi-instruksi pabrikan dan dipasang dengan kuat pada lapisan yang rata sedemikian rupa hingga dicapai proyeksi yang tepat dari manik-manik tersebut di atas permukaan jalan. Suatu pola harus digunakan untuk mengecek garis/jalur dan tinggi permukaan paku yang dipasang. c. Dinding rongga harus dipoles dengan lapis pengikat dan keseluruhan rongga yang tersisa diisi dengan adukan encer aspal panas sesuai dengan rekomendasi dari pabrikan sampai rata dengan permukaan jalan. Perlu diperhatikan untuk menjamin bahwa tak ada aspal yang tercecer pada bagian proyeksi manik-manik tersebut. Setiap aspal yang tercecer karena kurang hati-hati harus dibuang sehingga suatu pekerjaan cekatan yang bersih disajikan.

b.

8.3 8.3.1

STABILISASI DENGAN TUMBUH-TUMBUHAN Umum a. Uraian Pekerjaan ini akan terdiri dari penyediaan lempeng-lempeng rumput atau bambu sebagaimana diperlukan dan menanamnya untuk memberikan suatu lapisan rumput atau bambu yang mantap dan subur yang akan mepertahankan pertumbuhannya dalam setiap cuaca dan mencegah erosi dari bahan dimana ditanamkan. b. Pengajuan Ajukan satu contoh dari satu meter persegi lempengan rumput yang diusulkan.

Spesifikasi Teknis

VIII - 6

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

8.3.2

Bahan-Bahan a. Tumbuh-tumbuhan Istilah Tumbuh-tumbuhan akan meliputi setiap tanaman yang mampu mestabilisir lereng-lereng secara efektif. Lempengan-lempengan rumput, dan tanaman-tanaman lainnya dengan kemampuan tersebut diatas sebagaimana disetujui oleh Direksi Teknik, harus digunakan untuk pekerjaan ini. b. Rumput Rumput dalam lempengan yang akan digunakan pada suatu tempat/lokasi harus merupakan jenis-jenis yang berasal dari daerah tersebut. Ini harus tidak berbahaya dan tidak menusuk pada orang dan binatang dan tidak dari suatu jenis yang diakui sebagai suatu gangguan terhadap pertanian. Ini harus bebas dari penyakit dan rumput berbahaya dan harus berakar dalam. c. Pupuk Pupuk harus merupakan suatu campuran yang disetujui dari bahan-bahan penyubur tanaman.

8.3.3

Pelaksanaan a. Persiapan (1) Daerah-daerah yang akan diberi lempengan harus diratakan sampai menjadi suatu permukaan yang seragam dan bahan permukaannya digemburkan. Permukaan tanah harus terdiri dari tanah humus (top soil) sedemikian rupa hingga lempengan (rumput) dan tanah humus membentuk suatu ketebalan yang sempurna minimum 15 cm. Setelah persiapan permukaan, maka pupuk harus disebarkan secara merata diatas seluruh permukaan yang akan diberi lempengan, pada suatu ukuran dari 4 kg per 100 meter persegi. Pupuk harus dicampurkan kedalam permukaan semacam itu dengan penggarukan/discing, atau penggaruan. Pupuk harus digunakan tidak lebih dari 48 jam sebelum lempengan ditempatkan. Lempengan-lempengan harus dipotong dengan sistim akarnya utuh dan diambil bilamana, tanah tersebut basah atau telah diairi secara buatan. Lempengan harus ditumpuk pada rak-rak dalam lapisan-lapisan bersama dengan sebanyak mungkin uap lembab. Lempengan-lempengan tersebut harus dilindungi dari matahari dan angin dan diberi air setiap 4 jam. Lempengan-lempengan tersebut harus ditanam dalam waktu 2 (dua) hari setelah dipotong.

(2)

(3)

(4)

Spesifikasi Teknis

VIII - 7

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

b.

Penerapan (1) Penanaman lempengan tidak akan diperkenankan selama hujan besar, perioda cuaca panas atau angin kering panas. Penanaman lempengan hanya akan dikerjakan bila tanah dalam suatu keadaan yang dapat ditanami (fillable). Penanaman lempengan rumput harus dilaksanakan sepanjang garis ketinggian (contour) untuk memberikan pelindung yang terus menerus diatas area seluruhnya. Bambu harus ditanam pada jarak antara 1 meter pada lereng-lereng sebagaimana diarahkan oleh Engineer.

(2)

(3)

(4)

c.

Penyiraman Untuk sekurang-kurangnya 6 bulan setelah penyelesaian penanaman lempengan, maka daerah-daerah yang ditanami lempengan harus diairi pada interval-interval yang teratur sebagaimana diarahkan oleh Direksi Teknik. Air harus digunakan dengan cara yang sedemikian sehingga permukaan yang baru ditanami lempengan tidak terkena erosi, hanyut atau dirusak dengan cara manapun.

d.

Perlindungan Penghalang, pagar, tanda pelindung dan tindakan-tindakan lain harus disediakan sebagaimana diperlukan untuk menjamin bahwa tanaman-tanaman tidak diganggu atau dirusak oleh hewan atau manusia.

e.

Pemeliharaan Kontraktor harus memelihara lempengan rumput atau bambu yang diselesaikan sampai serah terima sementara. Pekerjaan ini akan terdiri dari pemotongan, perapihan, perbaikan saluran-saluran yang erosi, penggunaan fasilitas perlindungan dan memperbaiki daerah-daerah dimana lempengan atau bambu tidak terpelihara untuk suatu pertumbuhan yang subur.

8.4 8.4.1

PASANGAN BATU UNTUK TEMBOK PENAHAN TANAH Uraian Pekerjan ini meliputi pekerjaan pasangan batu pada tembok penahan tanah baik untuk daerah galian maupun timbunan, pada struktur sederhana (minor) dan ditempat lain sebagaimana tercantum pada gambar rencana atau perintah tertulis konsultan pengawas.

Spesifikasi Teknis

VIII - 8

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

Pasangan batu harus dibuat di atas pondasi yang sudah dipersiapkan untuk pekerjaan lainnya yang terkait, serta sesuai dengan garis, kelandaian, penampang dan ukuran pada gambar, atau perintah konsultan pengawas. 8.4.2 Material a. Batu Batu harus keras, kuat, tidak berlapis-lapis, bermutu baik, dan tahan cuaca. Kualitas batu harus mendapat persetujuan dari konsultan pengawas sebelum digunakan. Kekuatan batu harus membentuk baji atau lonjong. Permukaan base yang terpendek harus lebih dari 1/10 bagian yang terpanjang. Standar jumlah batu per meter persegi adalah 14. Bila konsultan pengawas memerintahkan jumlah itu bisa berubah. b. Mortar Mortar harus memenuhi ketentuan Pasal 6.4 Mortar Semen. c. Semen Beton kelas E untuk pondasi sokongan harus memenuhi ketentuan bab 6.3 dari spesifikasi ini. d. Urugan Rembesan Urugan rembesan harus sesuai dengan ketentuan Pasal 3.5 dari spesifikasi ini. 8.4.3 Pelaksanaan Pekerjaan a. Penggalian Penggalian harus sesuai dengan penampung melintang, elevasi, dan garis yang tercantum pada gambar dan dilakukan setelah pematokan diperiksa dan disetujui konsultan pengawas. Bila metoda dan ukuran penggalian tidak ditentukan, kontraktor dapat memilih sendiri metoda yang akan dilakukan dengan persetujuan konsultan pengawas. Penggalian dan pengukuran harus memenuhi ketentuan bab 3.4 dari spesifikasi ini. b. Pondasi Sebelum pelaksanaan fondasi, tanah dasarnya harus dipadatkan secara mekanis ataupun manual blinding stone sebagai alas sesuai dengan Pasal 5.1 (e) kemudian dihampar dan dipadatkan sesuai ketentuan pada gambar. Fondasi telapak berupa beton kelas E dibuat dengan ukuran menurut gambar.

Spesifikasi Teknis

VIII - 9

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

c.

Urugan dan Beton Sandaran Urugan rembesan harus dibuat sesuai dengan gambar, spesifikasi atau petunjuk konsultan pengawas. Beton kelas E sebagai sandaran (alas) dihamparkan dan dipadatkan diatas material urugan rembesan, dan perlu dibuat sambungan ekspansi dan luang cucuran (weep hole) sebagaimana ketentuan bagian lain pasal ini. Material urugan dan beton kelas E harus dilaksanakan mendahuli pekerjaan pasangan batu sebatas ketinggian yang masih memadai untuk dipadatkan.

d.

Penempatan Pelaksanaan pasangan batu tembok penahan tanah tidak boleh dimulai sebelum pengukuran dan pematokan diperiksa dan disetujui konsultan pengawas. Sebelum ditempatkan, batu harus dicuci dengan air. Sebelum batu lain diletakkan pada sisi-sisi batu yang berdekatan harus disebarkan alas mortar, dengan ketebalan minimum yang diperlukan untuk sekedar pencegah batu bergesekan langsung, batu harus dipukul palu sehingga mapan dan mantap posisinya, dan batu yang mencuat lebih dari 20 mm di atas permukaan yang seharusnya atau lebih dari 30 mm diatas permukaan batu di dekatnya, harus segera dibetulkan. Celah-celah antara muka batu yang berdekatan harus disiar.

e.

Lubang Cucuran (Weep Holes) Pasangan batu tembok menahan tanah yang harus dilengkapi dengan lubang cucuran, kecuali bila ada ketentuan lain dalam gambar, atau petunjuk konsultan pengawas, jarak antar titik pusat lubang itu tidak boleh lebih dari 2 m, dan diameter lubang itu 50 mm.

f.

Kepala Dinding (Coping) Kepala dinding (bagian atas dinding) harus sesuai dengan ketentuan dalam gambar. Bila kepala dinding tidak ditentukan, maka permukaan atas dinding batu harus dipalisi mortar dan dihaluskan dengan menggosok kayu.

g.

Sambungan Sambungan ekspansi harus dibuat dengan jarak maksimum 20 meter, lebar sambungan 30 mm dan menerus seluruh tinggi dinding termasuk beton fondasi telapak dan beton sandaran. Batu yang digunakan pada sambungan harus yang cocok untuk pembuatan sambungan vertikal, dengan ukuran di atas.

h.

Perawatan Dalam cuaca padas atau kering, pekerjaan batu harus terlindung dari sinar matahari dan harus selalu basah untuk masa paling sedikit 3 hari setelah pekerjaan selesai.

Spesifikasi Teknis

VIII - 10

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

8.5 8.5.1

PERLINDUNGAN LERENG/TALUD Uraian Pekerjaan ini meliputi riprap batu kering dan block beton untuk melindungi lereng/talud, yang disediakan dan didirikan sesuai dengan spesifikasi, garis, kelandaian dan ukuran dalam gambar atau perintah konsultan pengawas. Perlindungan lereng dengan blok beton dibuat pada talud di muka abutment jembatan.

8.5.2

Material Batu untuk riprap harus batu sungai (field stone) atau galian (quarry stone) dan sedapat mungkin berbentuk persegi, batu harus keras, awet padat/masih, tanah air dan udara dan sesuai untuk maksud konstruksi ini, bata merah atau batako tidak boleh dipakai untuk riprap. Berat setiap mutu minimum 2 kg dan maksimum 20 kg, dan tidak kurang dari 62% batu yang digunakan beratnya lebih dari 12 kg. Blok beton harus berbentuk empat persegi dan padat. Contoh blok beton harus diajukan dulu kepada konsultan pengawas untuk mendapatkan persetujuan, sebelum kontraktor memesannya kepada pemasok atau pabrik.

8.5.3

Pelaksanaan Pekerjaan a. Persiapan Permukaan lereng yang akan dikerjakan harus dipadatkan dulu dan diratakan, setelah dibersihkan dari tumbuhan. Perlindungan lereng tidak boleh dilaksanakan sebelum pengukuran dan pematokan diperiksa dan disetujui konsultan pengawas. b. Penempatan (1) Perlindungan Lereng dengan Riprap Batu yang di letakkan di bawah permukaan air, ditempatkan dan dipadatkan sehingga ketebalan riprap tidak kurang dari ketentuan.Batu yang diletakkan di atas garis air harus diletakkan dengan tangan. Batu harus ditempatkan rapat dan kuat ke muka lereng dan batu-batu yang berdekatan. Batu harus tegak lurus dengan lereng. Batu yang lebih kecil di letakkan lebih dulu, dan yang lebih besar dijadikan lapisan permukaan. Riprap terus dipadatkan sementara pekerjaan terus berjalan dan permukaan yang sudah selesai harus rata dan halus. Celah antar batu harus diisi

Spesifikasi Teknis

VIII - 11

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

dengan batu pengisi yang dimasukkan dengan dipukul sehingga betulbetul mantap. Kecuali bila ada ketentuan lain ketebalan riprap paling sedikit 60 cm, diukur tegak lurus terhadap lereng. Permukaan riprap yang diletakkan di atas garis air air tidak boleh berbeda dari permukaan teoritis, lebih dari 8 cm. (2) Perlindungan Lereng dengan Blok Beton Blok beton harus di letakkan di atas lapisan alat beton kelas B dan pasir. Blok beton harus dimasukkan ke dalam pasir sampai permukaan menjadi rata. Antara blok dengan blok harus diisikan mortar. Permukaan yang sudah selesai harus sedemikian sehingga perbedaan permukaan tidak boleh lebih dari 6 mm bila diuji mal datar 3 meter. Potongan blok harus rapi agar daerah yang harus ditutupinya bisa ditutupi secara baik. Pada cuaca panas atau kering daerah yang sudah dilapisi harus terlindung dari sinar matahari dan harus selalu basah dalam jangka waktu sekurang-kurangnya 3 hari setelah pekerjaan selesai.

8.6 8.6.1

PENANAMAN RUMPUT Uraian Pekerjaan ini meliputi penyediaan gabalan rumput dan penanamannya agar tercipta lapisan rumput yang kuat dan baik, tetap tumbuh dalam segala cuaca, dan dapat mencegah erosi pada material tempat rumput itu ditanam.

8.6.2

Material Rumputnya harus spesies asli dari daerah sekitar proyek, tidak berbahaya bagi manusia dan binatang serta pertanian, harus dapat tumbuh cepat, tidak berpenyakit dan berakar dalam. Kontraktor harus memberitahukan kepada konsultan pengawas paling lambat 3 hari sebelum pembuatan gebalan rumput dimulai. Tempat atau asalan pengambilan gebalan rumput harus mendapat persetujuan tertulis dari konsultan pengawas sebelum potongan pembuatan gebalan rumput dapat dilakukan. Gebalan rumput harus ditanamkan dengan akar yang tidak rusak, dipotong berbentuk persegi beserta tanah basah/lembab tempat asal tumbuhnya. Gebalan rumput harus ditanamkan dalam batas waku 3 hari setelah dipotong. Pengangkutan dan penyimpanan gebalan rumput harus sedemikian rupa agar terlindung dari pengaruh langsung sinar matahari, dilengkapi ventilasi sehingga memungkinkan sirkulasi udara yang baik, dan jangan sampai kering.

Spesifikasi Teknis

VIII - 12

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

8.6.3

Pelaksanaan Pekerjaan Permukaan yang akan ditanami rumput harus dibongkar/digali dan diratakan setelah bersih dari serpihan, kerikil, gulma dll. Permukaan itu harus berupa tanah permukaan yang subur, dan gebalan beserta lapisan tanah tersebut paling tidak tebalnya 15 cm. Kontraktor bertanggung jawab menjaga pertumbuhan rumput sebaik-baiknya, dengan menggunakan pupuk, atas biaya kontraktor sendiri. Gebalan rumput harus menutupi 50% permukaan sehingga membentuk strip sodding (gebalan bergaris) dengan interval 30 cm, atau menutupi keseluruhan sehingga membentuk solid sodding (gebalan penuh), sesuai dengan yang tertera pada gambar rencana atau petunjuk konsultan pengawas. Sambungan antara gebalan yang berdekatan tidak boleh lebih dari 1 cm. Gebalan rumput ini harus ditata dan diratakan sampai rapi dan dipadatkan dengan roller dengan berat 100 kg atau dengan temper plate. Bila gebalan rumput ditanam pada lereng/talud, harus digunakan tonggak-tonggak bambu penahan, ditancapkan secara merata agar rapi, kemudian seluruh permukaan disirami air yang bersih dari zat-zat yang berbahaya (mematikan tanaman). Sekurang-kurangnya 6 bulan setelah pekerjaan penanaman tersebut selesai, kontraktor harus tetap menyirami dengan air dan melaksanakan pekerjaan pemeliharaan lainnya, hasil pekerjaan penanaman rumput ini akan ditentukan berdasarkan pemeriksaan lapangan yang dilakukan 2 sampai 12 bulan setelah selesai menanam. Pada daerah yang rumputnya tidak tumbuh baik, kontraktor harus menggantinya atas biaya sendiri. Kontraktor bertanggung jawab untuk memotong dan membersihkan daerah penanaman rumput sebelum habis masa pemeliharaan (period of warranty).

8.7 8.7.1

GUARDRAIL DAN PAGAR Uraian Pekerjaan ini meliputi penyediaan dan pemasangan guardrial dan pagar (railing) dengan tipe dan pada lokasi sesuai yang tercantum pada gambar atau perintah konsultan pengawas. Pekerjaan ini termasuk penyediaan tiang, jeruji, mur dan baut atau perlengkapan lainnya yang diperlukan maupun penyetelan, favrikasi, pemasangan dan pengecatan guardrial atau pagar bila diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan sebagaimana ditetapkan dalam gambar dan spesifikasi ini.

8.7.2

Material a. Material harus sesuai dengan persyaratan : JIS G 3101 JIS G 3452 JIS G 3444 : : : Baja Gulung Untuk Struktur Umum Pipa Baja Karbon untuk Pemipaan Umum Tabung Baja Karbon Untuk Baja Struktural Umum

Spesifikasi Teknis

VIII - 13

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

JIS G 3466 JIS G 3532 JIS G 3552

: : :

Pipa Persegi Baja Karbon Untuk Baja Struktural Umum Kawat Baja Karbon Rendah Kawat Jaring (Chinlink)

Material guardrial harus memenuhi ketentuan SNI 07-0950-1989, Kelas A, Tipe 1. b. Semua jeruji (railing) baja dan perlengkapannya harus digalvanisasi, kecuali bila ditentukan lain. Material-material lainnya harus sesuai dengan pasal-pasal yang relevan dari spesifikasi ini atau seperti ketentuan pada gambar.

c.

8.7.3

Pelaksanaan Pekerjaan a. Pipa, railing, mur dan baut dan perlengkapan lainnya harus diangkut dan disimpan dengan hati-hati di atas rak atau platform sehingga tidak bersentuhan dengan tanah agar terlindung dari korosi, material harus selalu bebas dari kotoran, minyak dan zat asing lainnya. Uliran (baut) harus dilindungi dari kerusakan. Quardrial harus dipasang menurut garis ketinggian dan posisi sebagaimana pada gambar atau petunjuk pengawas. Baja tidak boleh dipanaskan atau dilas dilapangan kecuali ada ijin tertulis dari konsultan pengawas. Pembuatan lubang atau pemotongan baja di lapangan harus hati-hati agar tidak merusak baja. Tiang guardrial harus dipasang kuat-kuat setelah lubang digali dengan alat bor atau alat lain yang disetujui konsultan pengawas. Bila perlu penggalian dengan tangan, harus dilakukan hati-hati agar tidak merusak kekerasan jalan yang sudah ada. Bila tiang akan dipasang pada beton atau pasangan batu, semua detail lubang dan cara pemasangan tiang harus sesuai dengan gambar. Bekas lubang untuk tiang pada tanah harus diurug dengan material yang disetujui konsultan pengawas atau dengan beton sesuai ketentuan pada gambar. Material urugan harus dipadatkan dengan kepadatan minimum sama dengan tanah sekitarnya. Permukaan sekitar lubang dipulihkan seperti keadaan semula. e. Bagian-bagian pipa railing harus disatukan dengan baut, kecuali bla ada ketentuan lain dalam gambar. Pemasangan pagar pada talud harus sesuai dengan kemiringan yang diharuskan. Baut harus dilapis/dilunasi dengan cat red lead dan minyak. Sambungan ekspansi (expansion) harus dibuat dengan menghilangkan baut pada salah satu sisi penjepit pada saat tiang atau lebih, baut penyambung antara railing dan penjepit ditiadakan.

b.

c.

d.

Spesifikasi Teknis

VIII - 14

PT. Arkonin

Pembangunan Kantor Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pembangunan Karakter Sumber Daya Manusia Perhubungan Ciwidey, Bandung.

Kawat jaring (chainlink) dan kawat berduri harus dipasang pada tiang baja dengan pengunci baja yang memadai, termasuk plat sambungan baja pada sambungan sudut baja, pada pojok dan pada ujung pagar. Material dan standar hasil kerja harus disetujui oleh konsultan pengawas. Pengadaan dan pemasangan pintu pagar harus sesuai dengan gambar, meliputi engsel, kunci, baut atau perangkat besi lainnya. Material dan hasil kerja harus disetujui oleh konsultan pengawas.

Spesifikasi Teknis

VIII - 15

PT. Arkonin