Anda di halaman 1dari 23

1. Apakah efek pemberian oli bekas terhadap luka bakar?

Terkadang ada beberapa pemahaman yang salah dari sebagian orang dalam mengatasi luka bakar, yang perlu di perhatikan adalah jangan pernah mengolesi luka dengan menggunakan mentega, minyak, oli, balsem, atau larutan yang lainnya karena bisa menghambat penyembuhan dan dapat meningkatkan resiko terjadinya infeksi Air yang mengalir itu juga dapat mengurangi jaringan bekas luka atau skar dalam waktu sekitar enam minggu usai kejadian. Dia menegaskan, hindari mengatasi luka bakar dengan menggunakan pasta gigi, sabun, kecap, salep, mentega, minyak goreng, bensin, oli, dan semacamnya. Bahanbahan tersebut mengandung zat kimia yang belum tentu diterima baik oleh kulit. Alih-alih mengobati luka bakar, cara tersebut justru dapat merusak kondisi kulit Anda.

2. Mengapa didapatkan nadi meningkat?


1. Akibat pertama luka bakar adalah syok karena kaget dan kesakitan. Pembuluh kapiler yang terkena suhu tinggi rusak sel darah yang di dalamnya ikut rusak sehingga dapat terjadi animea. 2. Meningkatnya permeabilitas menyebabkan udem dan menimbulkan bula dengan membawa serta elektrolit. Hal ini menyebabkan berkurangnya volume cairan intra vaskuler. Tubuh kehilangan cairan antara % -1 %, Blood Volume setiap 1 % luka bakar. Kerusakan kult akibat luka bakar menyebabkan kehilangan cairan tambahan karena penguapan yang berlebih (insensible water loss meningkat). 3. Bila luka bakar lebih dari 20 % akan terjadi syok hipovolemik dengan gejala yang khas yaitu : gelisah, pucat dingin berkeringat, nadi kecil, dan cepat, tekanan darah menurun dan produksi urine menurun (kegagalan fungsi ginjal). 4. Pada kebakaran daerah muka dapat terjadi kerusakan mukosa jalan nafas karena gas, asap atau uap panas yang terisa. Gejala yang timbul adalah sesak nafas, takipneu, stridor, suara serak dan berdahak berwarna gelap karena jelaga. Dapat juga terjadi keracunan gas CO atau gas beracun lain. CO akan mengikat hemoglobin dengan kuat sehingga tak mampu mengikat oxygen lagi. Tanda keracunan yang ringan adalah lemas, binggung, pusing, mual dan muntah. Pada keracunan berat terjadi koma. Bila lebih 60 % hemoglobin terikatCO, penderita akan meninggal. 5. Pada luka bakar yang berat terjadi ileus paralitik. Stres dan beban faali yang terjadi pada luka bakar berat dapat menyebabkan tukak di mukosa lambung atau duodenum dengan gejala yang sama gejala tukak peptic. Kelainan ini dikenal dengan Tukak Curling yang dikhawatirkan pada tukak Curling ini adalah pendarahan yang timbul sebagai hematesis melena.

6. Mengapa setelah pemasangan infuse selama 5 menit kesadaran penderita menurun? Kesalahan jumlah cairan yang diberikan: Rumus: Baxter: Ringer lactate 4cc x BB/kg x luas luka Hari pertama 50 % di 8 jam pertama 16 berikutnya 50 % Hari-2 50% dari total hari pertama jenis cairan yang diberikan, trauma inhalasi peningkatan Coakifinitas meningkat Hb pada CO lebih mudah dibanding O2 co > 60 mengikat Hb keracunan tanda trauma inhalasi luka di muka, alis, bulu hidung, pada orofaring hitam jelaga, dan di bagian dada/ perut ada bekas luka bakar. MONITORING????? 7. Bagaimanakan penatalaksanaan pada pasien tersebut? 1. Pertolongan pertama air dan

a. Penderita dijauhkan dari sumber trauma dan bila masih ada api padamkan dengan

menutup dengan kain basah, bila zat kimia maka dianjurkan untuk membilas dengan air mengalir, untuk listrik harus dilakukan pemutusan aliran listrik.

b. Mengurangi rasa nyeri dengan cara : o Mendinginkan luka o Obat-obatan analgetik o Memberikan posisi yang benar dengan meletakkan luka yang lebih tinggi.

c.

Menjaga jalan nafas

d. Mencegah infeksi Luka yang terjadi ditutup dengan kain bersih atau steril.

2. Tindakan di instalasi gawat darurat Penderita yang dirawat dirumah sakit adalah :

a. Luka bakar grade II kurang dari 2 % b. Luka mengenai muka, ekstrimitas dan perineum c. Luka bakar grade III lebih dari 2 % d. Luka bakar pada anak-anak grade I lebih ari 10 % e. Luka bakar akibat listrik tegangan tinggi f. Luka bakar disertai trauma jalan nafas g. Luka bakar dengan penyakit lain

Penatalaksaan yang lain juga berupa : 1. Prioritas pertama dalam mengatasi luka bakar adalah menghentikan proses luka bakar. Ini meliputi intervensi pertolongan pertama pada situasi : a. Untuk luka bakar termal ( api ), berhenti, berbaring, dan berguling. tutup individu dengan selimut dan gulingkan pada api yang lebih kecil. Berikan kompres dingin untuk menurunkan suhu dari luka. ( es atau air dingin menyebabkan cedera lanjut pada jaringan yang terkena ). b. Untuk luka bakar kimia ( cairan ), bilas dengan air dalam jumlah banyak untuk menghilangkan kinia dari kulit. Untuk luka bakar kimia ( bedak ), sikat bedak kimia dari kulit kemudian bilas dengan air. c. untuk luka bakar listrik matikan sumber listrik pertama-tama sebelum berusaha untuk memisahkan korban dengan bahaya.

2. Prioritas kedua adalah menciptakan jalan nafas yang efektif, untuk klien dengan kecurigaan cedera inhalasi berikan oksigen dilembabkan 100% melalui masker 10 l/mnt. Gunakan intubasi endotrakeal dan tempatkan pada ventilasi mekanik bila gas darah arteri menunjukkan hiperkapnia berat meskipun dengan O2 suplemen. 3. Prioritas ketiga adalah resusitasi cairan agresif untuk memperbaiki kehilangan volume plasma secara esensial setengah dari perkiraan volume cairan diberikanpada delapan jam pertama pasca luka bakar dan setengahnya lagi diberikan selama 16 jam kemudian. Tipe-tipe cairan yang digunakan melipuit kristaloid seperti larutan ringer laktat dan atau seperti koloid seperti albumin atau plasma. Terapi cairan diindikasikan pada luka bakar derajat dua atau tiga dengan luas > 25 % atau lien tidak dapat minum. Terapi cairan dihentikan bila masukan oral dapat menggantikan parenteral. Dua cara yang lazim digunakan untuk menghitung kebutuhan cairan pada penderita luka bakar yaitu : a. cara Evans

Untuk menghitung kebutuhan pada hari pertama hitunglah : 1.Berat badan (kg) X % luka bakar X 1cc Nacl 2.Berat badan (kg) X % luka bakar X 1cc larutan koloid 3.2000cc glukosa 5% Separuh dari jumlah (1). (2), (3) diberikan dalam 8 jam pertama. Sisanya diberikan dalam 16 jam berikutnya. Pada hari kedua diberikan setengah jumlah cairn hari pertama. Pada hari ketiga diberikan setengah jumlah cairan yang diberikan hari kedua. Sebagai monitoring pemberian lakukan penghitungan diuresis. b. cara Baxter Merupakan cara lain yang lebih sederhana dan banyak dipakai. Jumlah kebutuhan cairan pada hari pertama dihitung dengan rumus = % luka bakar X BB (kg) X 4cc. Separuh dari jumlah cairan yang diberikan dalam 8 jam pertama, sisanya diberikan dalam 16 jam. Hari pertama terutama diberika elektrolit yaitu larutan ringer laktat karena terjadi hiponatremi. Untuk hari kedua diberikan setengah dari jumlah pemberian hari pertama.

4. Prioritas keempat adalah perawatan luka bakar : a. Pembersihan dan pemberian krim antimikroba topikal seperti silver sufadiazin ( silvadene). b. Penggunaan berbagai tipe balutan sintetik atau balutan biologis ( tandur kulit ) khususnya pada luka bakar ketebalan penuh.

Perawatan di Tempat Kejadian Prioritas pertama adalah menghentikan proses kebakaran dan mencegah mencederai diri sendiri. Berikut prosedur emergensi tambahan : 1. Mematikan api 2. Mendinginkan luka bakar 3. Melepaskan benda penghalang 4. Menutup luka bakar 5. Mengirigasi luka bakar kimia.

Perawatan di Unit Gawat Darurat Prioritas pertama di UGD tetap ABC. Untuk cedera paru ringan, udara pernafasan dilembabkan dan pasien didorong batuk sehingga sekret bisa dikeluarkan dengan penghisapan. Untuk situasi parah pengeluaran sekret dengan penghisapan bronkus dan

pemberian preparat bronkodilator serta mukolitik. Jika edema jalan nafas, intubasi endotrakeal mungkin indikasi. Continuous positive airway pressure dan ventilasi mekanis mungkin perlu untuk oksigenasi adekuat. Kanula Intra Vena dipasang pada vena perifer atau dimulai aliran sentral. Untuk LPTT di atas 20%-30% harus dipasang kateter pengukuran haluaran urine. NGT untuk resiko ileus paralitik dengan LPTT lebih 25%. Untuk cedera inhalasi atau keracunan monoksida diberikan oksigen 100% dilembabkan. Tanggung jawab keperawatan termasuk pemantauan terhadap cedera inhalasi, pemantauan resusitasi cairan, pengkajian luka bakar, pemantauan tanda-tanda vital,

pengumpulan riwayat kesehatan yang akurat dan tindakan kedaruratan.

Perawatan di Unit Perawatan Kritis Resusitasi cairan adalah intervensi primer pada fase ini. Tujuan dari fase perawatan ini adalah untuk : a. Memperbaiki defisit cairan, elektrolit dan protein. b. Menggantikan kehilangan cairan berlanjut dan mempertahankan keseimbangan cairan. c. Mencegah pembentukan edema berlebihan d.Mempertahankan haluaran urine pada dewasa 30 sampai 70 ml/jam.

Formula untuk penggantian cairan secara umum dilakukan penggantian kehilangan kristaloid ( RL: mendekati komposisi cairan ekstravaskuler, molekulnya besar dapat mengembangkan volume plasma yang bersirkulasi ) dan koloid. Setelah 24 jam pertama penggantian kehilangan air evaporatif dengan dekstrosa/air (5DW) 5% untuk pertahankan natrium 140mEq/L.

Berikut pedoman dan rumus untuk penggantian cairan luka bakar : a. Rumus Konsensus Larutan Ringer Laktat (atau saline lainnya) : 2-4 ml x kg BB x % luas luka bakar. Separuh diberikan dalam 8 jam pertama; sisanya diberikan dalam 16 jam berikutnya.

b.

Rumus Evans - Koloid : 1 ml x kg BB x % luas luka bakar - Elektrolit (salin) : 1 ml x kg BBx % luas luka bakar - Glukosa (5 % dalam air) : 2000 ml untuk kehilangan insensibel

Hari 1 : Separuh diberikan dalam 8 jam pertama; separuh sisanya dalam 16 jam berikutnya. Hari 2 : separuh dari cairan elektrolit dan koloid yang diberikan pada hari sebelumya; seluruh penggantian cairan insensibel. Maksimum 10.000 ml selama 24 jam. Luka bakar derajat dua dan tiga yang melebihi 50 % luas permukaan tubuh dihitung berdasarkan 50% luas permukaan tubuh.

c.

Rumus Brooke Army - Koloid : 0,5 ml x kg berat badan x % luka bakar - Elektrolit ( larutan ringer laktat ): 1,5 ml x kg berat badan x % luas luka bakar - Gukosa 5 % dalam air : 2000ml untuk kehilangan insensibel.

Hari 1 : separuh diberikan dalam 8 jam pertama; separuh sisanya dalam 16 jam berikutnya. Hari 2 : separuh dari cairan koloid yang diberikan pada hari sebelumnya; seluruh pengantian cairan insensibel.

Luka bakar derajad dua dan tiga yang melebihi 50 % luas permukaan tubuh dihitung berdasarkan 50 % luas permukaan tubuh.

d.

Rumus Parkland/Baxter

Larutan RL : 4 ml x kg BB x % luas luka bakar Hari 1 : separuh diberikan dalam 8 jam pertama; separuh dalam 16 jam berikutnya. Hari 2 : bervariasi. Ditambahkan koloid.

e.

Larutan salin hipertonik Larutan pekat natrium klorida ( NaCl ) dan laktat dengan konsentrasi 250-300 mEq

natrim per liter yang diberikan pada kecepatan yang cukup untuk mempertahankan volume keluaran urin yang diinginkan. Jangan meningkatkan kecepatan infus selama 8 jam pertama pasca luka bakar. Kadar natrium serum harus dipantau dengan ketat, tujuan : meningkatkan kadar natrium serum dan osmolalitas untuk mengurangi edema dan mencegah komplikasi paru.

Corwin, Elizabeth J. 2000. Buku Saku Patofisiologi. Jakarta Mansjoer, Arif. 2000. Kapita Selekta Kedokteran, Edisi 3 Jilid 2. Jakarta : EGC PATOFISIOLOGI (Hudak & Gallo; 1997) Harahap, M . 2000. Ilmu Penyakit Kulit. Jakarta : Hipokratis.

EGC

8. Mengapa didapatkan Vital sign ; TD 100/70 mm/Hg? Permeabilitas meningkat hipovolemik vasodilatasi perifertahanan perifer menurunTD menurun 9. Mengapa diberi infuse Nacl 30 tetes/ menit? Untuk memperbaiki cairan yang hilang, harusnya cairan koloid/ kristaloid yg hipertonic 10. Apasaja derajat luka bakar? 1. Luas Luka Bakar Luas luka bakar dapat ditentukan dengan cara Role of nine yaitu dengan tubuh dianggap 9 % yang terjadi antara : a. Kepala dan leher : 9 % b. Dada dan perut : 18 % c. Punggung hingga pantat : 18 % d. Anggota gerak atas masing-masing : 9 % e. Anggota gerak bawah masing-masing : 18 % f. Perineum : 9 % 2. Derajat Luka Bakar Untuk derajat luka bakar dibagi menjadi 4, yaitu : a. Grade I - Jaringan yang rusak hanya epidermis. - Klinis ada nyeri, warna kemerahan, kulit kering. - Tes jarum ada hiperalgesia. - Lama sembuh + 7 hari. - Hasil kulit menjadi normal. b. Grade II Grade II a - Jaringan yang rusak sebagian dermis, folikel, rambut, dan kelenjar keringat utuh. - Rasa nyeri warna merah pada lesi. - Adanya cairan pada bula. - Waktu sembuh + 7 - 14 hari. Grade II b - Jaringan yang rusak sampai dermis, hanya kelenjar keringan yang utuh. - Eritema, kadang ada sikatrik. - Waktu sembuh + 14 21 hari. c. Grade III - Jaringan yang rusak seluruh epidermis dan dermis. - Kulit kering, kaku, terlihat gosong.

- Terasa nyeri karena ujung saraf rusak. - Waktu sembuh lebih dari 21 hari. d. Grade IV Luka bakar yang mengenai otot bahkan tulang. 3. Pengelolaan Luka Bakar a. Luka bakar ringan - Luka bakar grade I dan II luasnya kurang 15 % pada orang dewasa. - Luka bakar grade I dan II luasnya kurang 10 % pada anak - Luka bakar grade III luasnya kurang 2 % b. Luka bakar sedang - Luka bakar grade II luasnya 15 25 % pada orang dewasa - Luka bakar grade II luasnya 10 20 % pada anak - Luka bakar grade II luasnya kurang 10 % c. Luka bakar berat - Luka bakar grade II luasnya lebih dari 25 % pada orang dewasa - Luka bakar grade II luasnya lebih dari 20 % pada anak - Luka bakar grade III luasnya lebih dari 10 % - Luka bakar grade IV mengenai tangan, wajah, mata, telinga, kulit, genetalia serta persendian ketiak, semua penderita dengan inhalasi luka bakar dengan konplikasi berat dan menderita DM. Beratnya luka bakar tergantung kepada jumlah jaringan yang terkena dan kedalaman a. luka: Luka bakar derajat I Merupakan luka bakar yang paling ringan. Kulit yang terbakar menjadi merah, nyeri, sangat sensitif terhadap sentuhan dan lembab atau membengkak.Jika ditekan, daerah yang terbakar akan memutih; belum terbentuk lepuhan.

b. Luka bakar derajat II Menyebabkan kerusakan yang lebih dalam. Kulit melepuh, dasarnya tampak merah atau keputihan dan terisi oleh cairan kental yang jernih. Jika disentuh warnanya berubah menjadi putih dan terasa nyeri. c. Luka bakar derajat III Menyebabkan kerusakan yang paling dalam. Permukaannya bisa berwarna putih dan lembut atau berwarna hitam, hangus dan kasar. Kerusakan sel darah merah pada daerah yang terbakar bisa menyebabkan luka bakar berwarna merah terang. Kadang daerah yang terbakar melepuh dan rambut/bulu di tempat tersebut mudah dicabut dari akarnya.Jika disentuh, tidak timbul rasa nyeri karena ujung saraf pada kulit telah mengalami kerusakan. Cedera inhalasi biasanya timbul dalam 24 sampai 48 jam pertama pasca luka bakar. a). Keracunan karbon monoksida Karakteristik tanda fisik tidak ada dan warna kulit merah bertanda cheery hampir tidak pernah terlihat pada pasien luka bakar. Manifestasi Susunan Syaraf Pusat dari sakit kepala sampai koma hingga kematian. b). Distress pernafasan

Penurunan oksigenasi arterial akibat rendahnya perfusi jaringan dan syok. Penyebab distress adalah edema laring atau spasme dan akumulasi lendir.Adapun tanda-tanda distress pernafasan yaitu serak, ngiler dan ketidakmampuan menangani sekresi. c). Cedera pulmonal Inhalasi produk-produk terbakar tidak sempurna mengakibatkan pneumonitis kimiawi.Pohon pulmonal menjadi teriritasi dan edematosa pada 24 jam pertama. Edema pulmonal terjadi sampai 7 hari setelah cedera. Pasien irasional atau tidak sadar tergantung tingkat hipoksia. Tanda-tanda cedera pulmonal adalah pernafasan cepat dan sulit, krakles, stridor dan batuk pendek. E. KOMPLIKASI Komplikasi yang sering dialami oleh klien luka bakar yang luas antara lain: 1. Burn shock (shock hipovolemik) Merupakan komplikasi yang pertama kali dialami oleh klien dengan luka bakar luas karena hipovolemik yang tidak segera diatasi. 2. Sepsis Kehilangan kulit sebagai pelindung menyebabkan kulit sangat mudah terinfeksi. Jika infeksi ini telah menyebar ke pembuluh darah, dapat mengakibatkan sepsis. 3. Pneumonia Dapat terjadi karena luka bakar dengan penyebab trauma inhalasi sehingga rongga paru terisi oleh gas (zat-zat inhalasi). 4. Gagal ginjal akut Kondisi gagal ginjal akut dapat terjadi karena penurunan aliran darah ke ginjal. 5. Hipertensi jaringan akut Merupakan komplikasi kuloit yang biasa dialami pasien dengan luka bakar yang sulit dicegah, akan tetapi bias diatasi dengan tindakan tertentu. 6. Kontraktur Merupakan gangguan fungsi pergerakan. 7. Dekubitus Terjadi karena kurangnya mobilisasi pada pasien dengan luka bakar yang cenderung bedrest terus. Menurut Smeltzer (2000) : a. Curhing ulcer (ulkus curhing) b.Septikemia c.Pneumonia d.Gagal jantung akut e.Deformitas f.Kontraktur g.Hipertrofi jaringan parut h.Dekubitus i.Syok sirkulasi j.Syndrom kompartemen k.Ileus parlitik

l.Defisit kalori protein

F.

PROGNOSIS Pemulihan tergantung kepada kedalaman dan lokasi luka bakar. Pada luka bakar

superfisial (derajat I dan derajat II superfisial), lapisan kulit yang mati akan mengelupas dan lapisan kulit paling luar kembali tumbuh menutupi lapisan di bawahnya. Lapisan epidermis yang baru dapat tumbuh dengan cepat dari dasar suatu luka bakar superfisial dengan sedikit atau tanpa jaringan parut. Luka bakar superfisial tidak menyebabkan kerusakan pada lapisan kulit yang lebih dalam (dermis). Luka bakar dalam menyebabkan cedera pada dermis. Lapisan epidermis yang baru tumbuh secara lambat dari tepian daerah yang terluka dan dari sisa-sisa epidermis di dalam daerah yang terluka. Akibatnya, pemulihan berlangsung sangat lambat dan bisa terbentuk jaringan parut. Daerah yang terbakar juga cenderung mengalami pengkerutan, sehingga menyebabkan perubahan pada kulit dan mengganggu fungsinya. Luka bakar ringan pada kerongkongan, lambung dan paru-paru biasanya akan pulih tanpa menimbulkan masalah. Luka yang lebih berat bisa menyebabkan pembentukan jaringan parut dan penyempitan. Jaringan parut bisa menghalangi jalannya makanan di dalam kerongkongan dan menghalangi pemindahan oksigen yang normal dari udara ke darah di paru-paru.

11. Apa saja Etiologi dari luka bakar: Luka bakar dapat disebabkan oleh panas, sinar ultraviolet, sinar X, radiasi nuklir, listrik, bahan kimia, abrasi mekanik. Luka bakar yang disebabkan oleh panas api, uap atau cairan yang dapat membakar merupakan hal yang lasim dijumpai dari luka bakar yang parah. Pada luka bakar yang paling sering panyebab yang utama antara lain karena api, air panas, arus listrik, bahan kimia, radiasi, suhu rendah (frost bite), tersambar petir, ledakan. Penyulit yang timbul pada luka bakar antara lain gagal ginjal akut, odema paru, SIRS (Systemic Inflamatory Response Sindrom), infeksi, dan sepsis serta parut hipertropik dan kontraktur.Disebabkan oleh perpindahan energi dari sumber panas ke tubuh melelui konduksi atau radiasi elektromagnitik. Luka bakar dikategorikan menurut mekanisme injurinya meliputi : a. Luka Bakar Termal. Luka bakar thermal (panas) disebabkan oleh karena terpapar atau kontak dengan api, cairan panas atau objek-objek panas lainnya.

b. Luka Bakar Kimia. Luka bakar chemical (kimia) disebabkan oleh kontaknya jaringan kulit dengan asam atau basa kuat. Konsentrasi zat kimia, lamanya kontak dan banyaknya jaringan

yang terpapar menentukan luasnya injuri karena zat kimia ini. Luka bakar kimia dapat terjadi misalnya karena kontak dengan zat-zat pembersih yang sering dipergunakan untuk keperluan rumah tangga dan berbagai zat kimia yang digunakan dalam bidang industri, pertanian dan militer. Lebih dari 25.000 produk zat kimia diketahui dapat menyebabkan luka bakar kimia. c. Luka Bakar Elektrik. Luka bakar electric (listrik) disebabkan oleh panas yang digerakan dari energi listrik yang dihantarkan melalui tubuh. Berat ringannya luka dipengaruhi oleh lamanya kontak, tingginya voltage dan cara gelombang elektrik itu sampai mengenai tubuh.

d. Luka Bakar Radiasi. Luka bakar radiasi disebabkan oleh terpapar dengan sumber radioaktif. Tipe injuri ini seringkali berhubungan dengan penggunaan radiasi ion pada industri atau dari sumber radiasi untuk keperluan terapeutik pada dunia kedokteran. Terbakar oleh sinar matahari akibat terpapar yang terlalu lama juga merupakan salah satu tipe luka bakar radiasi.

12. Bagimanakah Fase-fase yang terjadi pada luka bakar? 1. Fase akut / fase syok / fase awal. Fase ini mulai dari saat kejadian sampai penderita mendapat perawatan di IRD / Unit luka bakar. Pada fase ini penderita luka bakar, seperti penderita trauma lainnya, akan mengalami ancaman dan gangguan airway (jalan napas), breathing (mekanisme bernafas) dan gangguan circulation (sirkulasi). Gangguan airway tidak hanya dapat terjadi segera atau beberapa saat setelah terjadi trauma , inhalasi dalam 48-72 jam pasca trauma. Cedera inhalasi merupakan penyebab kematian utama penderita pada fase akut. Pada fase ini dapat terjadi juga gangguan keseimbangan sirkulasi cairan dan elektrolit akibat cedera termal/panas yang berdampak sistemik. Adanya syok yang bersifat hipodinamik dapat berlanjut dengan keadaan hiperdinamik yang masih berhubungan akibat problem instabilitas sirkulasi.
2. Fase Subakut Fase ini berlangsung setelah fase syok berakhir atau dapat teratasi. Luka yang terjadi dapat menyebabkan beberapa masalah yaitu : a. Proses inflamasi atau infeksi. b. Problem penutupan luka c. Keadaan hipermetabolisme. 3. Fase Lanjut Fase ini penderita sudah dinyatakan sembuh tetapi tetap dipantau melalui rawat jalan. Problem yang muncul pada fase ini adalah penyulit berupa parut yang hipertrofik, keloid, gangguan pigmentasi, deformitas dan timbulnya kontraktur.

13. Derajat Luas luka bakar ?


LUAS LUKA BAKAR Wallace membagi tubuh atas bagian bagian 9 % atau kelipatan dari 9 terkenal dengan nama Rule of Nine atau Rule of Wallace. Kepala dan leher :9% Lengan : 18 % Badan Depan : 18 %

Badan Belakang Tungkai Genitalia/perineum Total

: 18 % : 36 % :1% : 100 %

Dalam perhitungan agar lebih mempermudah dapat dipakai luas telapak tangan penderita adalah 1 % dari luas permukaan tubuhnya. Pada anak anak dipakai modifikasi Rule of Nine menurut Lund and Brower, yaitu ditekankan pada umur 15 tahun, 5 tahun dan 1 tahun.

14. Histology dan fisiologi kulit? Anatomi Fisiologi Kulit Kulit terdiri atas 3 lapisan yang masing-masing memiliki berbagai jenis sel dan memiliki fungsi yang bermacam-macam. Ketiga lapisan tersebut adalah epidermis, dermis, dan subkutis. B1. Epidermis

Epidermis merupakan struktur lapisan kulit terluar. Sel-sel epidermis terus-menerus mengalami mitosis, dan berganti dengan yang baru sekitar 30 hari. Epidermis mengandung reseptor-reseptor sensorik untuk sentuhan, suhu, getaran dan nyeri. Komponen utama epidermis adalah protein keratin, yang dihasilkan oleh sel-sel yang disebut keratinosit. Eratin adalah bahan yang kuat dan memiliki daya tahan tinggi, serta tidak larut dalam air. Keratin mencegah hilangnya air tubuh dan melindungi epidermis dari iritan atau mikroorganisme penyebab infeksi. Keratin adalah komponen utama appendiks kulit: rambut, dan kuku (craven,2000) Melanosit (sel pigmen) terdapat dibagian dasar epidermis. Melanosit menyintesis dan mengeluarkan melanin sebagai respons terhadap rangsangan hormone hipofisis anterior, hormone perangsang melanosit (melanocyte stimulating hormone, MSH). Melanosit merupakan sel-sel khusus epidermis yang terutama terlibat dalam produksi pigmen melanin yang mewarnai kulit dan rambut. Melanin diyakini dapat menyerap cahaya ultraviolet dan dengan demikian akan melindungi seseorang terhadap efek pancaran cahaya ultraviolet dalm sinar matahari yang berbahaya. Sel-sel imun yang disebut sel Langerhans, terdapat diseluruh epidermis. Sel Langerhans mengenali partikel asing atau mikroorganisme yang masuk kekulit dan membangkitkan suatu serangan imun. Sel Langerhans mungkin bertanggung jawab mengenal dan menyingkirkan sel-sel kulit displastik atau neoplastik. B2. Dermis Dermis atau kutan (cutaneus) merupakan lapisan kulit dibawah epidermis yang membentuk bagian terbesar kulit dengan memberikan kekuatan dan struktur pada kulit. Lapisan papilla dermis berada langsung dibawah epidermis dan tersusun terutama dari sel-sel fibroblast yang dapat menghasilkan salah satu bentuk kolagen. Yaitu suatu komponen dari jaringan ikat. Suatu bahan mirip gel, asam hialuronat disekresikan oleh sel-sel jaringan ikat. Bahan ini mengelilingi protein dan menyebabkan ulit menjadi elastic dan memiliki turgor (tegangan). Pada seluruh dermis dijumpai pembuluh darah, saraf sensorik dan simpatis, pembuluh limfe, folikel rambut, serta kelenjar keringat dan palit (sebasea). Sel mast yang mengeluarkan histamine selama cedera atau peradangan dan makrofag yang memfagositosis sel-sel mati dan mikro-organisme juga terdapat didermis. Pembuluh darah didermis menyuplai makanan dan oksigen pada dermis dan epidermis serta membuang produk-produk sisa. B3. Subkutis Lapisan subkkutis kulit terletak dibawah dermis. Lapisan ini terdiri atas lemak dan jaringan ikat dimana berfungsi untukmemberikan bantalan antara lapisan kulitdan struktur internal seperti otot dan tulang. Serta sebagai peredam kejut dan insulator panas. Jaringan ini memungkinkan mobilitas kulit, perubahan kontur tubuh dan penyekatan panas tubuh (Guyton,1996). Rambut Rambut dibentuk dari keratin melalui proses diferensiasi yang sudah ditentukan sebelumnya, sel-sel epidermis tertentu akan membentuk folikel-folikel rambut.folikel rambut ini disokong oleh matriks kulit dan akan berdiferensiasi menjadi rambut. Kemudian suatu saluran epitel akan terbentuk, melalui saluran inilah rambut akan keluar ke permukaan tubuh. Sistin dan metionin, yaitu asam amino yang mengandung sulfur dengan ikatan kovalen yang kuat, memberikan kekuatan pada rambut.

Pada kulit kepala, kecepatan pertumbuhan rambut biasanya 3 mm/hari (Price, 1995). Setiap folikel rambut melewati siklus: pertumbuhan (rambut anagen), stadium intermedia (rambut katagen), dan involusi (rambut telogen). Sekita 90% dari 100.000 folikel rambut pada kulit kepala yang normal berada dalam fase pertumbuhan pada satu saat. Lima puluh hingga 100 lembar rambut kulit kepala akan rontok setiap harinya (Craven,2000) Warna rambut ditentukan oleh jumlah melanin yang beragam dalam batang rambut.Rambut yang berwarna kelabu atau putih mencerminkan tidak adanya pigmen tersebut.Pada bagian tubuh tertentu, pertumbuhan rambut dikontrol oleh hormone-hormon seks.Contoh yang paling nyata adalah rambut pada wajah (rambut janggut dan kumis) dan rambut pada bagian dada, serta punggung yang dikendalikan oleh hormone laki-laki yang dikenal sebagai hormone androgen. Kuku Kuku merupakan lempeng keratin mati yang dibentuk oleh sel-sel epidermis matriks kuku.Matriks kuku terletak dibawah bagian proksimal lempeng kuku dalam dermis.Bagian ini dapat terlihat sebagai suatu daerah yang putih yang disebut lunula, yang tertutup oleh lipatan kuku bagian proksimal dan kutikula.Oleh karena rambut maupun kuku merupakan struktur keratin yang mati, maka rambut dan kuku tidak mempunyai ujung saraf dan tidak mempunyai aliran darah. Kuku akan melindungi jari-jari tangan dan kaki dengan menjaga fungsi sensoriknya yang sangat berkembang, serta meningkatkan fungsi-fungsi halus tertentu seperti fungsi mengangkat benda-benda kecil. Pembaruan total kuku jari tangan memerlukan waktu sekitar 170 hari, sedangkan pembaruan kuku jari kaki membutuhkan waktu 12 hingga 18 bulan (Smeltzer, 2002) KELENJAR PADA KULIT Kelenjar sebasea Kelenjar sebasea menyertai folikel rambut. Kelenjar ini mengeluarkan bahan berminya yag disebut sebum kesaluran sekitarnya. Untuk setiap lembar rambut terdapat sebuah kelenjar sebasea yang sekretnya melumasi rambut dan membuat rambut menjadi lunak, serta lentur. Kelenjar keringat Ditemukan pada kulit sebagian besar permukaan tubuh.Kelenjar ini terutama terdapat padda telapak tangan dan kaki. Hanya glans penis, bagian tepi bibir, telinga luar, dan dasar kuku yang tidak mengandung kelenjar keringat.Kelenjar keringat dapat diklasifikasikan lebih lanjut menjadi dua kategori, yaitu kelenjar merokrin dan apokrin.

Kelenjar apokrin Kelenjar apokrin memproduksi keringat yang keruh seperti susu dan diuraikan oleh bakteri untuk menghasilkan bau yang khas. Kelenjar apokrin yang khusus dinamakan kelenjar seruminosa dijumpai pada telinga luar, tempat kelenjar tersebut memproduksi serumen (Lewis, 2000). Sekresi apokrin tidak mempunyai fungsi apapun yang berguna bagi manusia, tetapi kelenjar ini menimbulkan bau pada ketiak apabila sekresinya mengalami dekomposisi oleh bakteri (Price, 1995) Fungsi Kulit Secara umum beberapa fungsi kulit adalah sebagai berikut: 1. Proteksoi 2. Sensasi 3. Termoregulasi 4. Metabolism, sintesis vitamin D 5. Keseimbangan air 6. Penyerapan zat atau obat 7. Penyimpanan nutrisi 8. Berperan dalam komunikasi non verbal sebagai contoh dalam kaitannya dengan emosi, misalnya wajah kemerahan dalam menahan emosi atau malu. Proteksi Kulit yang menutupi sebagian besar tubuh memiliki ketebalan sekitar1 atau 2 mm yang memberikan perlindungan yang sangat efektif terhadap trauma fisik, kimia, dan biologis dari invasi bakteri.Kulit telapak tangan dan kaki yang menebal memberikan perlindungan terhadap pengaruh trauma yang terus menerus terjadi didaerah tersebut. Bagian stratum korneum epidermis merupakan barier yang paling efektif terhadap berbagai faktor lingkungan seperti zat-zat kimia, sinar matahari, virus, fungus, gigitan serangga, luka karena gesekan angina tau trauma.Lapisan dermis kulit memberikan kekuatan mekanis dan keuletan melalui jaringan ikat fibrosa dan serabut kolagennya. Dermis tersusun dari jalinan

vaskuler,dermis merupakan barier transportasi yang efisien terhadap substansi yang dapat menebus stratum korneum dan epidermis. Factor-faktor lain yang mempengaruhi fungsi protektif kulit mencakup usia kulit, daerah kulit yang terlibat dalam dan status vaskuler. Sensasi Ujung-ujung reseptor serabut saraf pada kulit memungkinkan tubuh untuk memantau secara terus-menerus keadaan linkungan disekitarnya.Fungsi utama reseptor pada kulit adalah untuk mengindera suhu, rasa nyeri, sentuhan yang ringan dan tekanan. Berbagai ujung saraf bertanggung jawab untuk bereaksi terhadap setiap stimuli yang berbeda (Smeltzer, 2002) Termoregulasi Peran kulit dalam pengaturan panas meliputi sebagai penyekat tubuh, vasokonstriksi (yang memengaruhi aliran darah dan hilangnya panas kekulit) dan sensasi suhu (Potter, 2006).Perpindahan suhu dilakukan pada system vaskuler melalui dinding pembuluh, kepermukaan kulit dan hilang kelingkungan sekitar melalui mekanisme penghilangan panas. Pengeluaran dan produksi panas terjsi secara stimultan.Struktur kulit dan paparan terhadap lingungan secara konstan, pengeluaran panas secara normal melalui radiasi, konduksi, konveksi, dan evaporasi. (Potter, 2006) Radiasi Radiasi adalah perpnidahan panas dari permukaan suatu objek lain tanpa keduanya bersentuhan. Panas berpindah melalaui gelombang elektromagnetik (Potter, 2006) 2) Konduksi Konduksi merupakan pengeluaran panas dari satu objek ke objek lain melalui kontak langsung. Proses pengeluaran atau perpindahan suhu tubuh terjadi pada saat kulit hangat menyentuh objek yang lebih dingin. 3) Konveksi Konveksi merupakan suatu perpindahan panas akibat adanya gerakaan udara yang secara langsung kontak dengan kulit. 4) Evaporasi Evaporasi adalah perpindahan energy panas ketika cairan berubah menjadi gas. Selama evaporasi kira-kira 0,6 kalori panas hilang untuk setiap gram air yang menguap. Tubuh secara kontinyu kehilangan panas melalui evaporasi.Kira-kira 600-900ml/hari menguap dari kulit dan paru-paru, yang mengakibatkan kehilangan air dan panas. Kehilangan normal ini dipertimbangkan kehilangan air tidak kasat mata (insensible water loss) dan tidak memainkan peran utama dalam pengaturan suhu (Guyton,1999) METABOLISME

Radiasi sinar ultraviolet memberikan paparan, maka sel-sel epidermal didalam stratum spinosum dan stratum germinativum akan mengonversi pelepasan steroid kolesterol menjadi vitamin D3 atau kolekalsiferol. Organ hati kemudian

KESEIMBANGAN AIR Stratum korneum memiliki kemampuan untuk menyerap air dan dengan demikian akan mencegah kehilangan air serta elektrolit yang berlebihan dari bagian internal tubuh dan mempertahankan kelembapan dalam jaringan subkutan (Smeltzer, 2002). Ketika terendam dalam air, kulit dapat menimbun air sampai tiga hingga empat kali berat normalnya. (Guyton,1999). Contoh keadaan ini yang lazim dijumpai adalah pembengkakan kulit sesudah mandi berendam untuk waktu yang lama. PENYERAPAN ZAT ATAU OBAT Berbagai senyawa lipid (zat lemak) dapat diserap lewat stratum korneum, termasuk vitamin (A dan D) yang larut lemak dan hormon-hormon steroid. Obat-obat dan substansi lain dapat memasuki kulit lewat epidermis melalui jalur transepidermal atau lewat lubang-lubang folikel (Kee, 1999) FUNGSI RESPON IMUN Hasil-hasil penelitian terakhir menunjukkan bahwa beberapa sel dermal (sel Langerhans, Interleukin-1 yang memproduksi keratinosit, dan subkelompok limfosit-T) merupakan komponen penting dalam system imun.

15. Etiologi trauma dan penanganan termal? 16. Perbedaan antara luka bakar terbuka dan tertutup? Perawatan Luka Bakar di Unit Perawatan Luka Bakar Terdapat dua jenis perawatan luka selama dirawat di bangsal yaitu : 1) Perawatan terbuka Yakni luka yang telah diberi obat topical dibiarkan terbuka tanpa balutan dan diberi pelindung cradle bed. Biasanya juga dilakukan untuk daerah yang sulit dibalut seperti wajah, perineum, dan lipat paha. Keuntungan : a. Waktu yang dibutuhkan lebih singkat b. Lebih praktis dan efisien c. Bila terjadi infeksi mudah terdeteksi Kerugian : a. Pasien merasa kurang nyaman b. Dari segi etika kurang

a. b. a. b. c. d.

2) Perawatan tertutup Yakni penutupan luka dengan balutan kasa steril setelah dibeikan obat topical. Keuntungan : Luka tidak langsung berhubungan dengan udara ruangan (mengurangi kontaminasi) Pasien merasa lebih nyaman Kerugian : Balutan sering membatasi gerakan pasien Biaya perawatan bertambah Butuh waktu perawatan lebih lama Pasien merasa nyeri saat balutan dibuka Urutan prosedur tindakan perawatan luka pada pasien luka bakar antara lain : Cuci / bersihkan luka dengan cairan savlon 1% dan cukur rambut yang tumbuh pada daerah luka bakar sperti pada wajah, aksila, pubis, dll Lakukan nekrotomi jaringan nekrosis Lakukan escharotomy jika luka bakar melingkar (circumferential) dan eschar menekan pembuluh darah. Eskartomi dilakukan oleh dokter Bullae (lepuh) dibiarkan utuh sampai hari ke 5 post luka bakar, kecuali jika di daerah sendi / pergerakan boleh dipecahkan dengan menggunakan spuit steril dan kemudian lakukan nekrotomi Mandikan pasien tiap hari jika mungkin Jika banyak pus, bersihkan dengan betadin sol 2% Perhatikan ekspresi wajah dan keadaan umum pasien selama merawat luka Bilas savlon 1% dengan menggunakan cairan NaCl 0,9% Keringkan menggunakan kasa steril Beri salep silver sulfadiazine (SSD) setebal 0,5cm pada seluruh daerah luka bakar (kecuali wajah hanya jika luka bakar dalam [derajat III] dan jika luka bakar pada wajah derajat I/II, beri salep antibiotika) Tutup dengan kasa steril (perawatan tertutup) atau biarkan terbuka (gunakan cradle bed)

a. b. c. d.

e. f. g. h. i. j.

k.

17. Apa Indikasi dilakukannya perawatan luka bakar? 18. Bagaimana penanganan agar tidak terjadi kontraktur pada pasien luka bakar? KONSEP DASAR MEDIS A. Definisi 1. Kontraktur merupakan suatu keadaan patologis tingkat akhir dari suatu kontraksi. Umumnya kontraktur terjadi apabila pembentukan sikatrik berlebihan dari proses penyembuhan luka. 2. Kontraktur adalah hilangnya atau kurang penuhnya lingkup gerak sendi secara pasif maupun aktif karena keterbatasan sendi, fibrosis jaringan penyokong, otot dan kulit. 3. Kontraktur didefinisikan sebagai pemendekan otot secara adaptif dari otot/jaringan lunak yang melewati sendi sehingga menghasilkan keterbatasan lingkup gerak sendi.

B.

Etiologi Penyebab utama kontraktur adalah tidak ada atau kurangnya mobilisasi sendi akibat suatu keadaan antara lain imbalance kekuatan otot, penyakit neuromuskular, penyakit degenerasi, luka bakar, luka trauma yang luas, inflamasi, penyakit kongenital, ankilosis dan nyeri. Banyaknya kasus penderita yang mengalami kontraktur dikarenakan kurangnya disiplin penderita sendiri untuk sedini mungkin melakukan mobilisasi dan kurangnya pengetahuan tenaga medis untuk memberikan terapi pencegahan, seperti perawatan luka, pencegahan infeksi, proper positioning dan mencegah immobilisasi yang lama. Efek kontraktur menyebabkan terjadinya gangguan fungsional, gangguan mobilisasi dan gangguan aktifitas kehidupan sehari-hari. Berdasarkan lokasi dari jaringan yang menyebabkan ketegangan, maka kontraktur dapat diklasifikasikan menjadi : 1. Kontraktur Dermatogen atau Dermogen Kontraktur yang disebabkan karena proses terjadinya di kulit, hal tersebut dapat terjadi karena kehilangan jaringan kulit yang luas misalnya pada luka bakar yang dalam dan luas, loss of skin/tissue dalam kecelakaan dan infeksi. 2. Kontraktur Tendogen atau Myogen Kontraktur yang tejadi karena pemendekan otot dan tendon-tendon. Dapat terjadi oleh keadaan iskemia yang lama, terjadi jaringan ikat dan atropi, misalnya pada penyakit neuromuskular, luka bakar yang luas, trauma, penyakit degenerasi dan inflamasi. 3. Kontraktur Arthrogen Kontraktur yang terjadi karena proses di dalam sendi-sendi, proses ini bahkan dapat sampai terjadi ankylosis. Kontraktur tersebut sebagai akibat immobilisasi yang lama dan terus menerus, sehingga terjadi gangguan pemendekan kapsul dan ligamen sendi, misalnya pada bursitis, tendinitis, penyakit kongenital dan nyeri. Manifestasi Klinis Gejala kontraktur bisa berupa : Terdapat jaringan ikat adan atropi Terjadi pembentukan sikatrik yang berlebih Mengalami gangguan mobilisasi Kesulitan melakukan aktivitas sehari-hari Patofisiologi Apabila jaringan ikat dan otot dipertahankan dalam posisi memendek dalam jangka waktu yang lama, serabut-serabut otot dan jaringan ikat akan menyesuaikan memendek dan menyebabkan kontraktur sendi. Otot yang dipertahankan memendek dalam 5-7 hari akan mengakibatkan pemendekan perut otot yang menyebabkan kontraksi jaringan kolagen dan pengurangan jaringan sarkomer otot. Bila posisi ini berlanjut sampai 3 minggu atau lebih, jaringan ikat sekitar sendi dan otot akan menebal dan menyebabkan kontraktur.

C. 1. 2. 3. 4. D.

E.

Pencegahan Kontraktur Pencegahan kontraktur lebih baik dan efektif daripada pengobatan. Program pencegahan kontraktur meliputi : 1. Mencegah infeksi Perawatan luka, penilaian jaringan mati dan tindakan nekrotomi segera perlu diperhatikan. Keterlambatan penyembuhan luka dan jaringan granulasi yang berlebihan akan menimbulkan kontraktur.

2.

3. a) b) c) d) e) F.

Skin graft atau Skin flap Adanya luka luas dan kehilangan jaringan luas diusahakan menutup sedini mungkin, bila perlu penutupan kulit dengan skin graft atau flap. Fisioterapi Tindakan fisioterapi harus dilaksanakan segera mungkin meliputi : Proper positioning (posisi penderita) Exercise (gerakan-gerakan sendi sesuai dengan fungsi) Stretching Splinting/bracing Mobilisasi/ambulasi awal

Penatalaksanaan Hal utama yang dipertimbangkan untuk terapi kontraktur adalah pengembalian fungsi dengan cara menganjurkan penggunaan anggota badan untuk ambulasi dan aktifitas lain. Menyingkirkan kebiasaan yang tidak baik dalam hal ambulasi, posisi dan penggunaan program pemeliharaan kekuatan dan ketahanan, diperlukan agar pemeliharaan tercapai dan untuk mencegah kontraktur sendi yang rekuren. Penanganan kontraktur dapat dliakukan secara konservatif dan operatif : 1. Konservatif Seperti halnya pada pencegahan kontraktur, tindakan konservatif ini lebih mengoptimalkan penanganan fisioterapi terhadap penderita, meliputi : a) Proper positioning Positioning penderita yang tepat dapat mencegah terjadinya kontraktur dan keadaan ini harus dipertahankan sepanjang waktu selama penderita dirawat di tempat tidur. Posisi yang nyaman merupakan posisi kontraktur. Program positioning antikontraktur adalah penting dan dapat mengurangi udem, pemeliharaan fungsi dan mencegah kontraktur. Proper positioning pada penderita luka bakar adalah sebagai berikut : Leher : ekstensi /hiperekstensi Bahu : abduksi, rolasi eksterna Antebrakii : supinasi Trunkus : alignment yang lurus Lutut : lurus, jarak antara lutut kanan dan kiri 20 derajat Sendi panggul tidak ada fleksi dan rolasi eksterna Pergelangan kaki : dorsofleksi b) Exercise Tujuan exercise untuk mengurangi udem, memelihara lingkup gerak sendi dan mencegah kontraktur. Exercise yang teratur dan terus-menerus pada seluruh persendian baik yang terkena luka bakar maupun yang tidak terkena, merupakan tindakan untuk mencegah kontraktur. Adapun macam-macam exercise adalah : Free active exercise : latihan yang dilakukan oleh penderita sendiri. Isometric exercise : latihan yang dilakukan oleh penderita sendiri dengan kontraksi otot tanpa gerakan sendi. Active assisted exercise : latihan yang dilakukan oleh penderita sendiri tetapi mendapat bantuan tenaga medis atau alat mekanik atau anggota gerak penderita yang sehat. Resisted active exercise : latihan yang dilakukan oleh penderita dengan melawan tahanan yang diberikan oleh tenaga medis atau alat mekanik. Passive exercise : latihan yang dilakukan oleh tenaga medis terhadap penderita. c) Stretching Kontraktur ringan dilakukan strectching 20-30 menit, sedangkan kontraktur berat dilakukan stretching selama 30 menit atau lebih dikombinasi dengan proper positioning. Berdiri adalah

d)

e)

2.

a)

b)

c)

stretching yang paling baik, berdiri tegak efektif untuk stretching panggul depan dan lutut bagian belakang. Splinting/bracing Mengingat lingkup gerak sendi exercise dan positioning merupakan hal yang penting untuk diperhatikan pada luka bakar, untuk mempertahankan posisi yang baik selama penderita tidur atau melawan kontraksi jaringan terutama penderita yang mengalami kesakitan dan kebingungan. Pemanasan Pada kontraktur otot dan sendi akibat scar yang disebabkan oleh luka bakar, ultrasound adalah pemanasan yang paling baik, pemberiannya selama 10 menit per lapangan. Ultrasound merupakan modalitas pilihan untuk semua sendi yang tertutup jaringan lunak, baik sendi kecil maupun sendi besar. Operatif Tindakan operatif adalah pilihan terakhir apabila pcncegahan kontraktur dan terapi konservatif tidak memberikan hasil yang diharapkan, tindakan tersebut dapat dilakukan dengan beberapa cara : Z plasty atau S plasty Indikasi operasi ini apabila kontraktur bersama dengan adanya sayap dan dengan kulit sekitar yang lunak. Kadang sayap sangat panjang sehingga memerlukan beberapa Z-plasty. Skin graft Indikasi skin graft apabila didapat jaringan parut yang sangat lebar. Kontraktur dilepaskan dengan insisi transversal pada seluruh lapisan parut, selanjutnya dilakukan eksisi jaringan parut secukupnya. Sebaiknya dipilih split thickness graft untuk l potongan, karena full thickness graft sulit. Jahitan harus berhati-hati pada ujung luka dan akhirnya graft dijahitkan ke ujung-ujung luka yang lain, kemudian dilakukan balut tekan. Balut diganti pada hari ke 10 dan dilanjutkan dengan latihan aktif pada minggu ketiga post operasi. Flap Pada kasus dengan kontraktur yang luas dimana jaringan parutnya terdiri dari jaringan fibrous yang luas, diperlukan eksisi parsial dari parut dan mengeluarkan / mengekspos pembuluh darah dan saraf tanpa ditutupi dengan jaringan lemak, kemudian dilakukan transplantasi flap untuk menutupi defek tadi. Indikasi lain pemakaian flap adalah apabila gagal dengan pemakaian cara graft bebas untuk koreksi kontraktur sebelumnya. Flap dapat dirotasikan dari jaringan yang dekat ke defek dalam 1 kali kerja.