Anda di halaman 1dari 32

1

SISTEM SARAF PUSAT (Anantomi Fisiologi)

Tim Penyusun : ARDIKAL CHRISYANE FLORENSIA SILLETY DIANA DWI PUNGKI OKTAVIANA NUR PUTRI LAVENIA PERMATA SARI S1 Kesehatan Masyarakat Reguler 7

PERGURUAN TINGGI MOHAMMAD HUSNI THAMRIN Jalan Raya Pondok Gede No. 23-25, Kramat Jati, Jakarta Timur

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, yang telah memberikan petunjuk dan rahmat-Nya kepada kami sehingga dapat

2
untuk menunjang proses

menyelesaikan penyusunan makalah yang berjudul Sistem Saraf Pusat. Makalah ini secara khusus bertujuan

pembelajaran mata kuliah Anatomi Fisiologi. Namun, dalam paparan pada makalah ini kami pun berbagi pengetahuan dan wawasan pembaca mengenai Sistem Saraf Pusat. Kami berharap paparan ini dapat bermanfaat bagi pembaca, khususnya kepada para mahasiswa pemula yang sedang mempelajari Ilmu tentang Anatomi Fisiologi subbab Sistem Saraf Pusat. Kami mengucapkan terimakasih kepada Ibu dr. Maria Poppy Herlianty, M. Epid yang telah memberi dorongan dan membantu kami dalam mempelajari Ilmu tentang Anatomi Fisiologi. Serta tidak lupa kami berterimakasih kepada orang tua kami, Bapak Syamsul Akmal, M.Pd & Ibu Helendri (Orangtua dari Ardikal), Bapak Lithon Siletty, S. Sos & Ibu Agustina Akakib, SKM (Orangtua dari Chrisyane Florensia Siletty), Bapak Madi Sumardi & Ibu Rosanah (Orangtua dari Diana), Bapak Mamat & Ibu Dwi Susanti (Orangtua dari Dwi Pungki Oktaviana), dan Drs. Ardjo D. Daud & Ibu Rutniwati F. Iyus, S.Pd. (Orangtua dari Nur Putri Lavenia Permata Sari), dan yang senantiasa memberikan dukungan serta doa tulusnya kepada kami. Kami menyadari bahwa makalah kami jauh dari kata sempurna. Oleh karna itu kami sangat menunggu kritik dan saran para pembaca untuk memperbaiki segala kekurangan kami.

Tim Penyusun,

DAFTAR ISI

3
1 2 3 5 5 6 6 7 7 8 9 10 12 13 14 14 15 16

COVER MAKALAH KATA PENGANTAR DAFTAR ISI BAB I : PENDAHULUAN Latar Belakang Tujuan Ruang Lingkup Materi BAB II : DASAR TEORI Sistem Saraf Pusat 1. Otak 1.1. Otak Depan (Prosoncephalon) 1.1.1. Otak Besar (Cerebrum) 1.1.2. Thalamus 1.1.3. Hypothalamus 1.2. Otak Tengah (Mesencephalon) 1.3. Otak Belakang (Rhombencephalon) 1.3.1. Otak Kecil (Serebelum) 1.3.2. Sumsum Sambung (Medulla Oblongata)

1.3.3. Jembatan Varol (Pons Varoli) 2. Sumsum Tulang Belakang (Medulla Spinalis) Sistem Limbik 1. Talamus 2. Hipotalamus 3. Amigdala 4. Hippocamous BAB III : PEMBAHASAN BAB IV : PENUTUP Kesimpulan SESI TANYA JAWAB DAFTAR PUSTAKA

16 17 18 19 20 22 23 25 26 26 27 31

BAB I
PENDAHULUAN

Latar Belakang Sistem saraf manusia adalah suatu jalinan-jalinan saraf yang kompleks, sangat khusus dan saling berhubungan satu dengan yang lain. Sistem saraf mengkoordinasi, menafsirkan dan mengontrol interaksi antara individu dengan lingkungan sekitarnya. Sistem tubuh yang penting ini juga mengatur kebanyakan aktivitas sistem-sistem tubuh lainnya. Karena pengaturan saraf tersebut maka terjalin komunikasi antara berbagai sistem tubuh hingga menyebabkan tubuh berfungsi sebagai unit yang harmonis. Dalam sistem inilah berasal sagala fenomena kesadaran, pikiran, ingatan, bahasa, sensasi dan gerakan. Jadi kemampuan untuk dapat memahami, belajar dan memberi respon terhadap suatu rangsangan merupakan hasil kerja integrasi dari sistem saraf yang puncaknya dalam bentuk kepribadian dan tingkah laku individu. Sistem saraf sangat berperan dalam iritabilitas tubuh. Iritabilitas memungkinkan makhluk hidup dapat menyesuaikan diri dan menanggapi perubahan-perubahan yang terjadi di lingkungannya. Jadi, iritabilitas adalah kemampuan menanggapi rangsangan. Tubuh manusia terdiri atas organ-organ tubuh yang masing-masing mempunyai fungsi tertentu. Agar organ-organ tubuh dapat bekerja sama dengan baik, diperlukan adanya koordinasi (pengaturan). Pada manusia dan sebagian besar hewan, koordinasi dilakukan oleh sistem saraf, sistem indra, dan sistem hormone.

.Oleh karna itu, kami menyusun makalah ini yang membahas tentang Sistem Saraf Pusat. Sehingga pembaca dapat menambahkan wawasannya terhadap Sistem Saraf terutama pada bagian Otak dan Sumsum Tulang Belakang.

Tujuan Penulisan makalah ini bertujuan untuk memberikan informasi mengenai sistem saraf pusat yang mengkaji tentang otak dan sumsum tulang belakang beserta fungsi dan mekanisme sistem saraf pusat.

Ruang Lingkup Materi Sistem saraf pusat merupakan suatu ilmu percabangan dari sistem saraf yang berkaitan dengan Anatomi Fisiologi. Pada makalah ini kami menyajikan penguraian tentang mekanisme kerja beserta fungsi sistem saraf pusat pada otak dan sumsum tulang belakang.

BAB II
DASAR TEORI

Sistem Saraf Pusat Sistem saraf pusat meliputi otak (ensefalon) dan sumsum tulang belakang (Medula spinalis). Keduanya merupakan organ yang sangat lunak, dengan fungsi yang sangat penting maka perlu perlindungan. Sistem saraf pusat (SSP) meliputi otak (bahasa Latin: 'ensephalon') dan sumsum tulang belakang (bahasa Latin: 'medulla spinalis'). Keduanya merupakan organ yang sangat lunak, dengan fungsi yang sangat penting maka perlu perlindungan. Selain tengkorak dan ruas-ruas tulang belakang, otak juga dilindungi 3 lapisan selaput meninges. Bila membran ini terkena infeksi maka akan terjadi radang yang disebut meningitis. Ketiga lapisan membran meninges dari luar ke dalam adalah sebagai berikut: 1. Durameter; terdiri dari dua lapisan, yang terluar bersatu dengan tengkorak sebagai endostium, dan lapisan lain sebagai duramater yang mudah dilepaskan dari tulang kepala. Di antara tulang kepala dengan duramater terdapat rongga epidural. 2. Arachnoidea mater; disebut demikian karena bentuknya seperti sarang labah-labah. Di dalamnya terdapat cairan yang disebut liquor

cerebrospinalis; semacam cairan limfa yang mengisi sela sela membran

araknoid. Fungsi selaput arachnoidea adalah sebagai bantalan untuk melindungi otak dari bahaya kerusakan mekanik. 3. Piameter. Lapisan terdalam yang mempunyai bentuk disesuaikan dengan lipatan-lipatan permukaan otak. Otak dan sumsum tulang belakang mempunyai 3 materi esensial yaitu: 1. 2. 3. Badan sel yang membentuk bagian materi kelabu (substansi grissea). Serabut saraf yang membentuk bagian materi putih (substansi alba). Sel-sel neuroglia, yaitu jaringan ikat yang terletak di antara sel-sel saraf di dalam sistem saraf pusat. Walaupun otak dan sumsum tulang belakang mempunyai materi sama tetapi susunannya berbeda. Pada otak, materi kelabu terletak di bagian luar atau kulitnya (korteks) dan bagian putih terletak di tengah. Pada sumsum tulang belakang bagian tengah berupa materi kelabu berbentuk kupu-kupu, sedangkan bagian korteks berupa materi putih. 1. Otak Otak terdiri dari dua belahan, belahan kiri mengendalikan tubuh bagian kanan, belahan kanan mengendalikan belahan kiri. Mempunyai permukaan yang berlipat-lipat untuk memperluas permukaan sehingga dapat ditempati oleh banyak saraf. Otak juga sebagai pusat penglihatan, pendengaran, kecerdasan, ingatan, kesadaran, dan kemauan. Bagian dalamnya berwarna putih berisi serabut saraf, bagian luarnya berwarna kelabu berisi banyak badan sel saraf. Otak besar mempunyai fungsi dalam pengaturan semua aktivitas mental, yaitu yang berkaitan dengan kepandaian (intelegensi), ingatan (memori), kesadaran, dan pertimbangan. Otak besar merupakan sumber dari semua kegiatan/gerakan sadar atau sesuai dengan kehendak, walaupun ada juga beberapa gerakan refleks

otak. Pada bagian korteks otak besar yang berwarna kelabu terdapat bagian penerima rangsang (area sensor) yang terletak di sebelah belakang area motor yang berfungsi mengatur gerakan sadar atau merespon rangsangan. Selain itu terdapat area asosiasi yang menghubungkan area motor dan sensorik. Area ini berperan dalam proses belajar, menyimpan ingatan, membuat kesimpulan, dan belajar berbagai bahasa. Di sekitar kedua area tersebut dalah bagian yang mengatur kegiatan psikologi yang lebih tinggi. Misalnya bagian depan merupakan pusat proses berfikir (yaitu mengingat, analisis, berbicara, kreativitas) dan emosi. Pusat penglihatan terdapat di bagian belakang.

Gambar 1. Otak 1.1. Otak Depan (Prosoncephalon) Otak depan berkembang menjadi telencephalon dan

diencephalon. Telencephalon berkembang menjadi otak besar (Cerebrum). Diencephalon berkembang menjadi thalamus, hipotamus.

10
Otak Depan (Prosoncephalon)

Gambar 1.1. Otak Depan (Prosoncephalon) 1.1.1. Otak Besar (Cerebrum) Otak besar mempunyai fungsi dalam pengaturan semua aktivitas mental, yaitu yang berkaitan dengan kepandaian (intelegensi), ingatan (memori), kesadaran, dan pertimbangan. Otak besar merupakan sumber dari semua kegiatan/gerakan sadar atau sesuai dengan kehendak, walaupun ada juga beberapa gerakan 10reflex otak. Pada bagian korteks otak besar yang berwarna kelabu terdapat bagian penerima rangsang (area sensor) yang terletak di sebelah belakang area motor yang berfungsi mengatur gerakan sadar atau merespon rangsangan. Selain itu terdapat area asosiasi yang menghubungkan area motor dan sensorik. Area ini berperan dalam proses belajar, menyimpan ingatan, membuat kesimpulan, dan belajar berbagai bahasa. Di sekitar kedua area tersebut dalah bagian yang mengatur kegiatan psikologi yang lebih tinggi. Misalnya bagian depan merupakan pusat proses berfikir (yaitu mengingat, analisis, berbicara, kreativitas) dan emosi. Pusat penglihatan terdapat di bagian belakang.

Merupakan bagian terluas dan terbesar dari otak ,bentuk

11
yg

telur dan mengisi penuh bagian atas rongga tengkorak. Adapun fungsi serebrum yaitu : untuk pusat pengaturan semua aktivitas mental yaitu berkenaan dengan kepandaian (Intelegensi), ingatan(memori), kesadaran, pusat menangis, keinginan buang air besar maupun kecil. Terdiri atas: a. Lobus frontalis (depan), sebagai area motorik

membangkitkan impuls untuk pergerakan volunteer. Area motorik kiri mengatur pergeakan sisi kanan tubuh dan sebalikya. b. c. d. Lobus oksipital (belakang), untuk pusat penglihatan Lobus temporal (samping), untuk pusat pendengaran Lobus parietal (tengah), untuk pusat pengatur kulit dan otot terhadap panas, dingin, sentuhan,tekanan. Antara bagian tengah dan belakang merupakan pusat perkembangan kecerdasan,ingatan,kemauan dan sikap.

Gambar 1.1.1.a Otak Besar (Cerebrum)

12

Gambar 1.1.1.b. Otak Besar (Cerebrum), terdiri atas : Lobus frontalis (depan), Lobus oksipital (belakang), Lobus temporal (samping), dan Lobus parietal (tengah). 1.1.2. Thalamus Thalamus terdiri dari sejumlah pusat syaraf dan berfungsi sebagai tempat penerimaan untuk sementara sensor data dan sinyal-sinyal motorik, contohnya untuk pengiriman data dari mata dan telinga menuju bagian yang tepat dalam korteks.

Gambar 1.1.2. Thalamus

1.1.3. Hipotalamus

13

Hypothalamus berfungsi untuk mengatur nafsu makan dan syahwat dan mengatur kepentingan biologis lainnya. Adapun fungsi lain dari hypothalamus adalah a. Berperan penting dalam pengendalian aktivitas SSO yg melakukan fungsi vegetative penting untuk kehidupan seperti pengaturan frekuensi jantung, TD, Suhu tubuh, keseimbangan air, selera makan, saluran pencernaan dan aktivitas seksual b. Sebagai pusat otak untuk emosi seperti kesenangan, nyeri, kegembiraan dan kemarahan. c. Memproduksi hormone yang mengatur pelepasan atau inhibisi hormion kelenjar hipofisis, sehingga

mempengaruhi keseluruhan system endokrin.

Gambar 1.1.3. Hipothalamus

1.2. Otak Tengah (Mesencephalon)

14

Otak tengah terletak di depan otak kecil dan jembatan varol. Di depan otak tengah terdapat talamus dan kelenjar hipofisis yang mengatur kerja kelenjar-kelenjar endokrin. Bagian atas (dorsal) otak tengah merupakan lobus optikus yang mengatur refleks mata seperti penyempitan pupil mata, dan juga merupakan pusat pendengaran. Otak tengah tidak berkembang dan tetap menjadi otak tengah.

Gambar 1.2. Otak Tengah (Mesencephalon) 1.3. Otak Belakang (Rhombencephalon) Otak belakang berkembang menjadi metencephalon dan mielencephalon. Metencephalon berkembang menjadi cerebellum dan pons varolli. Sedangkan mielencephalon berkembang menjadi medulla oblongata.

15
Gambar 1.3. Otak Belakang (Rhombencephalon) 1.3.1. Otak Kecil (Serebelum) Serebelum mempunyai fungsi utama dalam koordinasi gerakan otot yang terjadi secara sadar, keseimbangan, dan posisi tubuh. Bila ada rangsangan yang merugikan atau berbahaya maka gerakan sadar yang normal tidak mungkin dilaksanakan. Terletak di bagian bawah dan belakang tengkorak dipisahkan dengan cerebrum, diatas medula oblangata, Adapun fungsinya yaitu : a. b. Pusat keseimbangan Mengkoordinasi dan mengendalikan ketepatan gerakan otot dengan baik Menghantarkan impuls dari otot-otot bagian kiri dan kanan tubuh.

Gambar 1.3.1. Otak Kecil (Serebelum)

1.3.2. Sumsum Sambung (Medulla Oblongata)

16

Sumsum sambung berfungsi menghantar impuls yang datang dari medula spinalis menuju ke otak. Sumsum sambung juga memengaruhi jembatan, refleks fisiologi seperti detak jantung, tekanan darah, volume dan kecepatan respirasi, gerak alat pencernaan, dan sekresi kelenjar pencernaan. Selain itu, sumsum sambung juga mengatur gerak refleks yang lain seperti bersin, batuk, dan berkedip.

Gambar 1.3.2. Sumsum Sambung (Medulla Oblongata) 1.3.3. Jembatan Varol (Pons Varoli) Jembatan varol berisi serabut saraf yang menghubungkan otak kecil bagian kiri dan kanan, juga menghubungkan otak besar dan sumsum tulang belakang.

Gambar 1.3.3. Jembatan Varol (Pons Varoli)

2. Sumsum Tulang Belakang (Medula Spinalis)

17

Pada penampang melintang sumsum tulang belakang tampak bagian luar berwarna putih, sedangkan bagian dalam berbentuk kupu-kupu dan berwarna kelabu. Pada penampang melintang sumsum tulang belakang ada bagian seperti sayap yang terbagi atas sayap atas disebut tanduk dorsal dan sayap bawah disebut tanduk ventral. Impuls sensori dari reseptor dihantar masuk ke sumsum tulang belakang melalui tanduk dorsal dan impuls motor keluar dari sumsum tulang belakang melalui tanduk ventral menuju efektor. Pada tanduk dorsal terdapat badan sel saraf penghubung (asosiasi konektor) yang akan menerima impuls dari sel saraf sensori dan akan

menghantarkannya ke saraf motorik. Sumsum tulang belakang adalah bagian SSP yang terletak di dalam canalis cervikalis bersam ganglion radix pos yang terdapat pada setiap toramen intervertebralis terletak berpasangan kiri dan kanan Fungsi sumsum tulang belakang adalah : a. b. c. Penghubung impuls dari dan ke otak Memungkinkan jalan terpendek pada gerak refleks Organ ini mengurus persyarafan tubuh,anggota badan dan bagian kepala.

Gambar 2. Sumsum Tulang Belakang (Medula Spinalis)

Sistem Limbik

18

Diantara pusat otak dan korteks terletak sistem limbik. Limbik berasal dari bahasa latin yang berarti batas. Sistem limbik memungkinkan kita mengontrol insting atau naluri kita. Konsultasi antara pusat otak bagian atas dengan sistem limbik sangat penting dalam formulasi emosi. Sistem limbik dihubungkan dengan daerah korteks serebral yang terlibat dalam pembelajaran kompleks, bernalar, dan personalitas. Limbik perempuan lebih besar dari pada laki-laki, maka dari itu perempuan lebih sensitif dalam hal berperasaan dibanding laki-laki karena semakin besar limbik seseorang, maka semakin besar pula tingkat hubungan emosionalnya.

Gambar Sistem Limbik

Sistem limbik terdiri atas bagian diensafalon yaitu, Talamus, Hipothalamus, Amigdala, dan Hippocampus. 1. Talamus

19

Talamus terdiri dari sejumlah pusat syaraf dan berfungsi sebagai pusat penerimaan untuk sensor data dan sinyal-sinyal motorik. Saluran neuron dari talamus ke neokorteks adalah saluran yang besar dan panjang (jauh), kajian neurologi mendapati hadirnya gumpalan saluran neuron yang lebih halus (kecil dan pendek) yang menghubungkan talamus ke wilayah amigdala. Stimulus (mata, telinga dan pancaindra lainnya) Otak Talamus Sinaps Tunggal Amigdala Isyarat ini oleh amigdala memberi reaksi atau respon emosi. Isyarat ke dua dari talamus di salurkan ke neokorteks untuk proses berfikir. Percabangan ini akan menyebabkan Amigdala (emosi) akan bertindak lebih cepat sebelum Neokorteks (sempat berfikir). Maka ini menjelaskan mengapa ada saatnya emosi bertindak lebih cepat sebelum otak rasional sempat berfikir. Ada sebuah hipotesis yang menyatakan bahwa talamus dapat membuat gelombang untuk memblokade semua suara saat tubuh kita tertidur. Sekelompok tim yang di pimpin oleh Dr. Jeffrey ellenbogen dari sekolah kesehatan Harvard, boston meneliti tentang gelombang tidur yang di duga memblokir efek dari suara-suara dan informasi sensor yang masuk ke otak saat tertidur di sebabkan oleh tubulus. Dr. Jeffrey mengamati para sukarelawan setiap malamnya menggunakan sebuah alat yang merekam aktivitas kelistrikan pada otak. Sukarelawan yang memiliki tingkat gelombang tidur yang tinggi tidak terbangun karena suara suara bising saat malam ke 2 dan ke 3, beberapa bahkan tidak menyadari bahwa ada suara2 yang mengganggu saat mereka tertidur. Dr. Jeffrey berpendapat bahwa semua itu karena talamus dapat membuat gelombang untuk memblokade semua suara saat seseorang tertidur.

20

Gambar 1. Talamus 2. Hipothalamus Hipotalamus adalah bagian dari otak yang terdiri dari sejumlah nukleus , tempat neurosekresi yang mempengaruhi pengeluaran hormon pada hipofisis. Terletak di dasar otak depan. Hipotalamus juga merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari sistem limfatik dan merupakan konektor sinyal dari berbagai bagian otak menuju ke korteks otak besar yang mengatur bermacam-macam fungsi seperti suhu tubuh, pola tidur, keseimbangan air, rasa lapar dan kenyang , rasa haus, emosi , dan tingkah laku reproduktif. Adapun fungsi hipotalamus yang lebih mendetail adalah sebagi berikut : 1. 2. 3. 4. 5. Dalam pengaturan suhu tubuh Pengatur nutrisi Pengaturan agar tetap sadar Penumbuhan sifat agresif Tempat sekresi hormone yang memengaruhi pengeluaran

hormonepafa kelenjar hipofisis 6. Pengaturan dalam gerak refleks

7. 8. 9.

Fisiologi denyut jantung Berperan dalam pernapas Perlebaran dan penyempitan pembuluh darah

21

Hipotalamus terbagi atas : 1. Hipotalamus anterior merupakan pusat yang mengatur rasa haus , aktifitas seksual yg di aktifasi oleh hormon seks , dan keringat yang disebabkan panas . 2. Hipotalamus posterior merupakan pusat yang mengatur ketika kita merasa dingin dan mencium bau . 3. Hipotalamus lateral merupakan pusat yang mengatur rasa lapar , respon ketika kita merasa takut atau berani. Di bagian hipotalamus inilah terdapat banyak neuron yang berhubungan langsung dengan bagian inti sel hipotalamus tengah. 4. Hipotalamus ventral berfungsi mensintesis beberapa hormon untuk dikirim ke bagian tonjolan akson yang akan dilepaskan ke dalam darah dan disampaikan di hipofisis anterior. 5. Hipotalamus Ventromedial merupakan pusat yang mengatur ketika kita merasa kenyang.

Gambar 2. Hipotalamus

3. Amigdala

22
Emosi yang ditangkap oleh amigdala akan

Amigdala berasal dari bahasa Latin Amigdalae yaitu sekelompok saraf yang berbentuk seperti kacang almond. Berfungsi dalam pengolahan data sensorik dan ingatan atas emosi. Tubuh akan bereaksi menggunakan amigdala sebagai pusat emosi lebih cepat daripada tubuh menyadari apa yang dilakukannya.

dirasionalisasikan oleh salah satu komponen dari system limbic yang lain yang dinamakan korteks prefrontal. Ketika amigdala mengontrol emosi, korteks prefrontal mengendalikannya dalam proporsi seimbang. Amigdala maupun Hipotalamus ( yang juga menerima sinyal dari amigdala ) memiliki fungsi ganda yang saling berlawanan, artinya perubahan yang akan dihasilkan dari perangsangan ini dapat memicu kompoen pembentuk stres maupun juga komponen pembentuk ketentraman jiwa. Komponen perilaku ini berada pada nucleus-nukleus berbeda sehingga pemunculannya pun tergantung pada bagian mana yang mengalami perangsangan. Jika emosi timbul, hal ini akan terjadi umpan balik dimana rangsangan ini akan terjadi ppeningkatan keresahan sehingga situasi panic yang akhirnya akan timbul. Karena rangsangan ini terjadi pengembalian melalui hipotalamus ke system limbik kemudian ke korteks prefrontal. Di korteks prefrontal akan terjadi peningkatan kadar katekolamin ( sekelompok hormone yang memiliki gugus kotekol yang dikeluarkan oleh kelenjar adrenal dalam menanggapi stress ( University of California, San Diego,Health Library ) ) sehingga membuat orang yang sedang emosi tidak terkendali secara keseluruhan termasuk tidak terkontrol dalam perbuatan. Mekanisme kerjanya, amigdala memproses emosi secara langsung atau melalui system limbil yang lain yang sinyalnya diberikan oleh amigdala. Untuk komponen emosi yang kerjanya dijalarkan ke hipotalamus, maka yang menentukan komponen emosi apa yang akan timbul ( senang atau kecewa, marah atau bahagia serta komponen lain ) ditentukan oleh amigdala. Hipotalamus hanya sebagai tempat pembentukan, tapi konsep

atau pola emosi yang akan dibentuk sudah ditentukan oleh amigdala meskipun hipotalamus sendiri dapat menghasilkan komponen prilaku dengan menggunakan rangsangan listrik. Dengan demikian, Amigdala berperan besar dalam memebentuk kepribadian seseorang. Jika amigdala bekerja dengan baik, maka baik pula sistem yang lain. Karena pengaruhnya sehingga menghasilkan kepribadian yang baik pula terhadap seseorang.

23

Gambar 3. Amigdala 4. Hippocampus Hippocampus berasal dari bahasa Yunani; hippo: kuda,

kampos:monster laut. Disebut kudalaut, dilihat dari bentuknya yang menyerupai kudalaut. Hippocampus berfungsi sebagai kegiatan mengingat dan navigurasi ruangan. hippocampus juga bertanggung jawab untuk menyimpan kenangan, biasanya bagian ini akan mengalami atrophy ratarata pada usia 55-60 tahun. Psikolog dan ahli saraf umumnya sepakat bahwa hippocampus memiliki peran penting dalam pembentukan kenangan baru tentang peristiwa yang dialami (memori episodik atau otobiografi). Kerusakan pada hippocampus tidak mempengaruhi beberapa tipe memori, seperti kemampuan untuk belajar motor baru atau keterampilan

kognitif (memainkan alat musik, atau memecahkan teka-teki jenis tertentu, misalnya). Fakta ini menunjukkan bahwa kemampuan tersebut tergantung pada jenis memori (memori prosedural) dan wilayah otak yang berbeda. Lebih lanjut, pasien amnesic sering menunjukkan "implisit" memori untuk pengalaman bahkan tanpa adanya pengetahuan sadar. Dalam hippocampus, arus informasi sebagian besar searah, dengan sinyal merambat melalui serangkaian lapisan sel padat, pertama ke dentate gyrus, kemudian ke lapisan CA3, kemudian ke lapisan CA1, kemudian ke subiculum, kemudian keluar dari hippocampus ke EC. Masing-masing lapisan juga mengandung sirkuit intrinsik kompleks dan koneksi longitudinal yang luas.

24

Gambar 4. Hippocampus

BAB III
PEMBAHASAN

25

Tubuh kita terdiri dari banyak organ yang kesemuanya bekerja tanpa saling mengganggu antara organ satu dengan yang lainnya. Hal ini dapat terjadi karena pada tubuh kita terdapat suatu sistem yang mengatur semua organ tersebut. Sistem tersebut adalah sistem koordinasi yang berpusat pada satu organ yaitu otak.Otak merupakan pusat koordinasi utama, terletak di rongga kepala dan dilindungi oleh tempurung kepala dan jaringan meninges,otak terdiri dari Otak Besar (serebrum), merupakan pusat pengendali kegiatan yang disadari.Terdiri dari dua bagian yaitu belahan kiri yang mengendalikan tubuh bagian kanan dan belahan kanan yang mengendalikan tubuh bagian kiri. Otak tengah( mesensefalon) berkaitan dengan refleks mata, tonus (kontraksi terus-menerus) otot, dan posisi tubuh.Otak Depan (diensefalon),Otak depan terdiri dari Talamus dan Hipotalamus.Talamus berfungsi menerima semua rangsangan kecuali bau dan meneruskannya ke area sensorik otak besar,hipotalamus berkaitan dengan pengaturan suhu dan nutrien, penjagaan kesadaran dan penumbuhan sikap agresif.Otak Kecil (serebelum) terbagi menjadi dua, yaitu belahan kiri dan kanan,kedua belahan dihubungkan dengan jembatan varol.Otak kecil mengatur keseimbangan tubuh dan pusat koordinasi kerja otot ketika bergerak. Sumsum Lanjutan (medula oblongata) berperan mengatur denyut jantung, penyempitan pembuluh darah, gerak menelan, batuk, bersin, bersendawa dan muntah.Bagian Sumsum lanjutan yang menghubungkan otak adalah pons, berfungsi sebagai pengatur pernafasan Sumsum Tulang Belakang (medula

spinalis).Merupakan sambungan dari sumum lanjutan sampai vertebra lumbalis. Sumsum tulang belakang berperan dalam gerak reflek (tak sadar).Sumsum tulang belakang terdiri dari dua bagian, yaitu Ventral (mengarah ke perut dan Dorsal (mengarah ke punggung).

BAB IV
PENUTUPAN

26

Kesimpulan 1. Sistem koordinasi berfungsi sebagai pengatur semua organ di dalam tubuh tanpa saling mengganggu antara organ yang satu dengan organ yang lainnya. 2. 3. 4. 5. Sistem koordinasi berpusat pada otak. Sistem Saraf Pusat terdiri dari otak dan sumsum tulang belakang. Otak terdiri dari otak besar dan otak kecil. Menurut letaknya otak terbagi atas otak depan, otak tengah, dan otak belakang. 6. Otak Besar (serebrum), merupakan pusat pengendali kegiatan yang disadari. 7. Otak Depan (diensefalon) berfungsi menerima semua rangsangan kecuali bau dan meneruskannya ke area sensorik otak serta untuk pengaturan suhu dan nutrien, penjagaan kesadaran dan penumbuhan sikap agresif 8. Otak tengah (mesensefalon) berkaitan dengan refleks mata, tonus (kontraksi terus-menerus) otot, dan posisi tubuh. 9. Otak kecil berfungsi untuk mengatur keseimbangan tubuh dan pusat koordinasi kerja otot ketika bergerak. 10. Sumsum Lanjutan (medula oblongata) berperan mengatur denyut jantung, penyempitan pembuluh darah, gerak menelan, batuk, bersin, bersendawa dan muntah. 11. Sumsum tulang belakang berperan dalam gerak reflek (tak sadar).

SESI TANYA JAWAB, Sabtu, 15 Juni 2013 Kampus D, STIKes MH Thamrin


1.

27

Kelompok 4 oleh Pranita Nur Hapsari. Apakah fungsi dari kelenjar pituitary? Jawaban kelompok kami : Hipofisis (Yunani hypo, dibawah, + physis, pertumbuhan), atau Kelenjar Pituitari, beratnya sekitar 0.5 gram, dan dimensi normalnya pada manusia sekitar 10 x 13 x 6 mm. Kelenjar ini berada di rongga tulang sphenoid sella turcica. Selama embriogenesis, hipofisis berkembang sebagian dari ectoderm oral dan sebagian lagi dari jaringan saraf. Komponen neural muncul sebagai sebuah evaginasi dari dasar diencephalon dan tumbuh ke arah caudal sebagai batang tanpa melepaskan diri dari otak. Karena berasal dari dua sumber, hipofisis sebenarnya terdiri dari dua kelenjar yang bersatu secara anatomis tapi mempunyai fungsi yang berbeda: a. Neurohipofisis (bahasa Inggris: posterior pituitary,

neurohypophysis, neural pituitary) yang berkembang dari jaringan saraf, terdiri dari bagian yang besar, pars nervosa, dan yang lebih kecil infundibulum. Infundibulum terdiri atas stem dan eminentia mediana. Neurohipofisis merupakan perpanjangan dari hipotalamus yang terbentuk dari sekelompok akson dari hypothalamic neurosecretory neurons yang berselingan dengan sel glia.

b. Denohipofisis

(bahasa

Inggris:

anterior

pituitary,

28

adenohypophysis, glandular pituitary) merupakan bagian dari hipofisis yang muncul dari oral ectoderm dan terdiri dari tiga bagian: pars distalis, atau lobus anterior; bagian cranial, pars tuberalis, yang mengelilingi infundibulum; serta pars intermedia. Dari studi mikroskopik terhadap adehipofisis, ditemukan tiga jenis sel yaitu asidofil, basofil dan kromofob.

2.

Kelompok 2 oleh Erika Yuni L. Tobing. Tunjukkan gambar serta jelaskan kembali mengenai Jembatan Varoli! Jawaban kelompok kami : Jembatan varol berisi serabut saraf yang menghubungkan otak kecil bagian kiri dan kanan, juga menghubungkan otak besar dan sumsum tulang belakang.

3.

Kelompok 3 oleh Kurnia Rahmawati. Bagaimana proses kerja impuls saraf ? Jawaban kelompok kami :

29

Penghantaran impuls baik yang berupa rangsangan ataupun tanggapan melalui serabut saraf (akson) dapat terjadi karena adanya perbedaan potensial listrik antara bagian luar dan bagian dalam sel. Pada waktu sel saraf beristirahat, kutub positif terdapat di bagian luar dan kutub negatif terdapat di bagian dalam sel saraf. Diperkirakan bahwa rangsangan (stimulus) pada indra menyebabkan terjadinya pembalikan perbedaan potensial listrik sesaat. Perubahan potensial ini (depolarisasi) terjadi berurutan sepanjang serabut saraf. Kecepatan perjalanan gelombang perbedaan potensial bervariasi antara 1 sampai dengart 120 m per detik, tergantung pada diameter akson dan ada atau tidaknya selubung mielin. Bila impuls telah lewat maka untuk sementara serabut saraf tidak dapat dilalui oleh impuls, karena terjadi perubahan potensial kembali seperti semula (potensial istirahat). Untuk dapat berfungsi kembali diperlukan waktu 1/500 sampai 1/1000 detik. Energi yang digunakan berasal dari hasil pemapasan sel yang dilakukan oleh mitokondria dalam sel saraf. Stimulasi yang kurang kuat atau di bawah ambang (threshold) tidak akan menghasilkan impuls yang dapat merubah potensial listrik. Tetapi bila kekuatannya di atas ambang maka impuls akan dihantarkan sampai ke ujung akson. Stimulasi yang kuat dapat menimbulkan jumlah impuls yang lebih besar pada periode waktu tertentu daripada impuls yang lemah.

4.

Kelompok 1 oleh Wahyuni Megawati. Bagaimana terjadinya gerak reflex dan gerak sadar? Jawaban kelompok kami :

30

Pada gerak refleks, impuls melalui jalan pendek atau jalan pintas, yaitu dimulai dari reseptor penerima rangsang, kemudian diteruskan oleh saraf sensori ke pusat saraf, diterima oleh set saraf penghubung (asosiasi) tanpa diolah di dalam otak langsung dikirim tanggapan ke saraf motor untuk disampaikan ke efektor, yaitu otot atau kelenjar. Jalan pintas ini disebut lengkung refleks. Gerak refleks dapat dibedakan atas refleks otak bila saraf penghubung (asosiasi) berada di dalam otak, misalnya, gerak mengedip atau mempersempit pupil bila ada sinar dan refleks sumsum tulang belakang bila set saraf penghubung berada di dalam sumsum tulang belakang misalnya refleks pada lutut. Sedangkan pada gerakan sadar, impuls melalui jalan panjang, yaitu dari reseptor, ke saraf sensori, dibawa ke otak untuk selanjutnya diolah oleh otak, kemudian hasil olahan oleh otak, berupa tanggapan, dibawa oleh saraf motor sebagai perintah yang harus dilaksanakan oleh efektor.

DAFTAR PUSTAKA

31

Andi Imran (2011) Makalah Sistem Saraf di unduh dari http://andiimran.blogspot.com/2011/12/makalah-sistem-saraf.html pada 3 Juni 2013

Arrahman (2012) Sistem Saraf Pusat dan Kranial diunsuh dari http://arahmancempi.blogspot.com/2012/04/makalah-sistem-saraf-pusatdan-kranial.html pada 27 Mei 2013

Astuti, P. 2007. Sistem Saraf dan Otot. Fakultas Kedokteran Hewan. Universitas Gadjah Mada. Yogyakarta

Banks, WJ. 1993. Applied Veterinary Histology. USA : Mosby Inc. Cunningham, James G. 2002. Text Book of Veterinary Physiology. Philadelphia: W.B Sunders Company

Guyton, A.C. and J.E Hall. 2006. Text Book of Medical Physiology 11th edition. Philadelphia : Elsevier Saunders

Muhammad Nuriy Nuha Naufal (2011) Sistem Saraf Pusat di unduh dari http://diary-veteriner.blogspot.com/2011/10/sistem-syaraf-pusat.html pada 1 Mei 2013

Pangestiningsih,T.W.,Budipitojo,T.,Ariana.,Untoro,M.,Jatman,S,.2011.Petunjuk Praktikum Blok 5 Sistem Saraf. Yogyakarta:Laboratorium Makroanatomi Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Gadjah Mada

32

Psydoselomata(2011). Sistem Limbik di unduh dari http://psydoselomata.blogspot.com/2011/10/sistem-limbik.html pada 31 Mei 2013

Scalon, Valerie C. 2007.Essential of Anatomy and Physiology 5th edition. Philadelphia : F.A. Davis Company

Sisson,S and J.D.Grossman 1953.The Anatomy of The Domestic Animal. W. B. Saunders Co.: Philadelph

Soewasono,R.,1974. Zoologi Anatomia Comparativa.Yogyakarta:Fakultas Biologi Universitas Gadjah Mada