Anda di halaman 1dari 22

Human Resource Development

12

CONTOH IMPLEMENTASI PROGRAM PELATIHAN

PENDAHULUAN / PERMASALAHAN ANALISA KEBUTUHAN PELATIHAN DESAIN PROGRAM PELATIHAN PERENCANAAN PELAKSANAAN PELATIHAN PELAKSANAAN PELATIHAN EVALUASI

Sasaran Program Pelatihan


Untuk menghasilkan angkatan kerja yang tangguh, disiplin, dan sikap kerja yang profesional, agar dapat mengisi semua jenis dan tingkat lapangan kerja dalam pembangunan Untuk menghasilkan tenga kerja terampil yang mampu meningkatkan produktivitas kerja perusahaan / organisasi

Skema Program Pelatihan

Sasaran Program Pelatihan

ANALISA KEBUTUHAN PELATIHAN

DESAIN PROGRAM PELATIHAN


Jenis Organisasi Tujuan Waktu & Tempat Sumber Dana Instruktur Peserta Metode Materi

EVALUASI

PELAKSANAAN PTIHAN 1.Pretest 2.Pelaksanaan 3.Post Test 4.Action Commitment

ANALISA KEBUTUHAN PELATIHAN


Analisis kebutuhan pelatihan: Tingkat absensi karyawan meningkat Prestasi kerja karyawan menurun Kinerja karyawan menurun

Program pelatihan kebutuhan

perlu

dilaksanakan

disebabkan

adanya

DESAIN PROGRAM PELATIHAN

Membuat rancangan program pelatihan / diklat, meliputi : a. b. c. d. e. f. g. Jenis pelatihan Tujuan pelatihan yang akan dicapai Materi Pelatihan Metode yang digunakan Kualifikasi peserta Kualifikasi pelatih Waktu (jumlah sesi) pelatihan

a. Jenis Pelatihan Jenis pelatihan yang dilaksanakan dengan metode off job training b. Tujuan Pelatihan Tujuan pelatihan harus kongkrit dan dapat diukur. Sesuai contoh diatas, tujuan pelatihan adalah : 1) Meningkatkan ketrampilan kerja agar peserta mampu mencapai kinerja secara maksimal 2) Meningkatkan pemahaman peserta terhadap etika kerja yang harus ditetapkan sebagai karyawan perusahaan sikap & pengetahuan

c. Materi Pelatihan Materi pelatihan, meliputi : a) b) c) d) e) f) g) Pengelolaan (Manajemen) Kantor Tata Naskah dan Korespondensi Psikologi Kerja Komunikasi Kerja Disiplin dan Etika Kerja Kepemimpinan Kerja Pelaporan Kerja

GENERAL

TEKNIS

Adapun mata ajaran untuk materi pelatihan tersebut diatas dapat diuraikan sebagai berikut :

a) Pengelolaan (Manajemen) Kantor NO


1 2 3 4 5

MATE R I
Deskripsi jabatan sebagai KTU, Kabag dan Kasubag Analisis Pekerjaan dan Prosedur Kerja Pengelolaan dan Teknik Penataan Arsip Mail Handling Protokoler

JUMLAH SESI
1 1 2 3 2

Sub Total

b) Tata Naskah dan Korespondensi


NO
1 2

MATE R I
Pengertian, peranan, dan fungsi surat Standarisasi surat di lingkungan perusahaan

JUMLAH SESI
1 1

3 4
5

Bentuk-bentuk surat Teknik dan prosedur penyusunan surat yang baik


Penggunaan Bahasa Indonesia yang benar

1 2
3 8

Sub Total

c) Psikologi Kerja NO
1 2 3

MATE R I
Latar belakang perbedaan psikologis karyawan Teknik memotivasi kerja karyawan bawahan Pengukuran prestasi kerja karyawan bawahan

JUMLAH SESI
2 2 2

4 5

Produktivitas kerja dan pengukurannya Kepuasan kerja dan pengukurannya

2 2
10

Sub Total

d) Komunikasi Kerja NO
1 2 3 4

MATE R I
Proses komunikasi kerja Teknik komunikasi kerja yang efektif Penggunaan media komunikasi Penerapan jendela komunikasi johari

JUMLAH SESI
2 2 2 3

Sub Total

e) Disiplin dan Etika Kerja


NO
1 2 3 4 5 6

MATE R I
Peraturan dan hukum perburuhan Makna dan teknik disiplin kerja Prinsip dan teknik pemberian sangsi kerja Etika kerja Etos kerja Loyalitas kerja

JUMLAH SESI
3 1 2 3 2 2 13

Sub Total

f)

Kepemimpinan Kerja NO
1 2 3 4 5

MATE R I
Arti dan fungsi kepemimpinan kerja Hubungan kerja dengan atasan, bawahan, dan rekan kerja Teknik memberi perintah/instruksi kepada bawahan Teknik briefing Efektivitas kepemimpinan dan pengukurannya

JUMLAH SESI
1 2 2 1 3 9

Sub Total

g) Pelaporan Kerja NO
1 2 3 4 5

MATE R I
Arti dan fungsi laporan kerja Persyaratan pelaporan kerja yang baik Format dan sistimatika laporan kerja Teknik penyusunan laporan kerja Latihan penyusunan laporan kerja

JUMLAH SESI
2 1 1 2 3 9 67

Sub Total Grand Total

Jumlah /Durasi 1 (satu) sesi = 45 menit

d. Metode Pelatihan Metode pelatihan yang dipergunakan adalah metode pelatihan untuk orang dewasa (andragogi) dengan teknik partisipatif, yaitu: 1) Diskusi kelompok 2) Simulasi 3) Bermain peran 4) Games 5) Latihan dalam kelas 6) Test dan ranking exercise 7) Kerja Tim e. Kualifikasi peserta Peserta pelatihan adalah karyawan yang memenuhi kualifikasi sebagai karyawan tetap yang menduduki jabatan : KTU, Kepala Bagian, Kepala Sub-Bagian atau Karyawan Staf yang mendapat rekomendasi pimpinan perusahaan (General Manager atau Direksi)

f. Kualifikasi pelatih / instruktur


Pelatih/instruktur harus memenuhi kualifikasi persyaratan sebagai berikut : 1) Mempunyai keahlian yang berhubungan dengan materi pelatihan 2) Instruktur luar yang profesional dalam bidang yang ada hubungannya dengan materi pelatihan 3) Pelatih/instruktur yang mampu membangkitkan motivasi dan penggunaan metode partisipasif

g. Waktu (jumlah sesi) pelatihan


Jumlah sesi materi pelatihan terdiri dari 67 sesi materi dan 3 sesi untuk pembukaan dan penutupan pelatihan. Dengan demikian jumlah sesi pelatihan adalah 70 sesi atau 52,5 jam dengan asumsi : 1 (satu) sesi berdurasi 45 menit atau jam Pertanyaan yang perlu dijawab : - Berapakah jumlah durasi (jam/menit) per sesi dalam suatu pelatihan ? - Berapakah jumlah total sesi dalam suatu pelatihan ?

PERENCANAAN PELAKSANAAN PELATIHAN


Perencanaan pelaksanaan pelatihan mencakup :
Penentuan waktu pelatihan Penunjukkan pelatih/instruktur Penetapan peserta Penyusunan anggaran Penentuan tempat, dan; Penunjukkan panitia pelaksana pelatihan.

Sesuai jenis pelatihan dalam contoh diatas, maka : Waktu pelatihan dilaksanakan selama 1 minggu Penunjukkan pelatih/instruktur didasarkan pada hasil rapat panitia pelaksana dengan mendapat persetujuan dari pihak pimpinan perusahaan Penetapan peserta pelatihan didasarkan atas surat tugas yang diberikan oleh pemimpin perusahaan Penyusunan anggaran biaya pelatihan diambil dari anggaran biaya pendidikan dan pengembangan karyawan perusahaan dari masingmasing unit kerja

Penentuan tempat pelatihan direncanakan di Aula Perusahaan, tetapi jika memungkinkan dan mendapat persetujuan, dapat dilaksankan diluar perusahaan, misalnya di Hotel Penunjukkan panitia pelaksana pelatihan diharapkan berdasarkan Surat Keputusan (SK) Direksi atau Pemimpin Perusahaan

PELAKSANAAN PELATIHAN
Pelaksanaan Pelatihan, meliputi 3 tahap :
Tahap Awal : 1) Pengumpulan peserta 2) Penyediaan fasilitas dan logistik 3) Orientasi dan tes awal, yaitu untuk mengetahui persepsi peserta terhadap pelatihan

Tahap Kedua : Penyampaian materi pelatihan


Tahap Ketiga : Pelaksanaan post test terhadap hasil pelatihan

EVALUASI
Merupakan kegiatan untuk mengetahui tingkat keberhasilan pelatihan yang telah dilaksanakan. Evaluasi harus dilaksanakan berdasarkan kriteria : sukses dan desain pengembangan. Kriteria sukses : Pendapat/persepsi peserta Perubahan sikap Perilaku kerja Kinerja kerja tinggi Kriteria desain pengembangan : Pretest Posttest Untuk para peserta

Anda mungkin juga menyukai