Anda di halaman 1dari 1

PENDAHULUAN

Perdarahan intracerebral nontraumatik adalah perdarahan ke dalam parenkim otak yang mungkin dapat meluas ke dalam ventrikel dan pada kasus yang jarang dapat juga pada ruang subarachnoid. Setiap tahun kira-kira 35.000 hingga 52.400 orang di United States mengalami perdarahan intracerebral. Tingkat ini diperkirakan meningkat dua kali lipat dalam 50 tahun k e d e p a n d i k a r e n a k a n b e r t a m b a h n ya u s i a p e n d u d u k d a n p e r u b a h a n d a l a m d e m o g r a f i r a s . Perdarahan intracerebral merupakan 10 sampai 15 % dari seluruh kasus stroke dan dihubungkan dengan meningkatnya tingkat kematian, dengan hanya 38% pasien yg dapat bertahan dalam s a t u pertama. Tergantung intracerebral pada penyebab menjadi pendarahan, primer dan sekunder. perdarahan Perdarah an tahun

diklasifikasikan

intracerebral primer terdiri dari 78 hingga 88 % kasus, berasal dari ruptur spontan dari pembuluh darah kecil yang rusak akibat h i p e r t e n s i k r o n i k d a n a n g i o p a t h y a m i l o i d . P e r d a r a h a n i n t r a c e r e b r a l s e k u n d e r t e r j a d i p a d a s e b a gi a n k e c i l p a s i e n , d a n d i h u b u n gk a n d e n g a n p e m b u l u h d a r a h ya n g a b n o r m a l ( s e p e r t i malformasi arterivena dan aneurisma), tumor atau gangguan koagulasi. Meskipun perdarahan intracerebral hipertensi merupakan bentuk yang paling umum dari perdarahan intracerebral, kelainan vascular harus selalu dipertimbangkan dalam setiap keadaan karena beresiko tinggi perdarahan berulang.1 Hipertensi merupakan faktor resiko terpenting untuk perdarahan intracerebral spontan. H i p e r t e n s i m e n i n g k a t k a n r i s i k o p e r d a r a h a n i n t r a c e r e b r a l , t e r u t a m a p a d a o r a n g ya n g t i d a k m e n d a p a t k a n o b a t - o b a t a n a n t i h i p e r t e n s i ya n g s e s u a i , U s i a 5 5 t a h u n a t a u l e b i h m u d a , a t a u perokok. Peningkatan kontrol terhadap hipertensi mengurangi insiden dari perdarahanintracerebral. Dalam deteksi hipertensi dan tindak lanjut program, orang-orang dengan hipertensi(didefinisikan sebagai tekanan darah diastolik minimal 95 mm Hg) berusia 30 sampai 69 tahundan yang menerima terapi antihipertensi standar mempunyai risiko stroke (termasuk pendarahani n t r a c e r e b r a l ) d a r i 1 , 9 % , d i b a n d i n g k a n d e n g a n r i s i k o 2 , 9 % o r a n g p a d a m e r e k a ya n g t i d a k mendapatkan terapi.1