Anda di halaman 1dari 10

NAMA NIM

: FAKHIROTUZ ZAKIYAH : 121610101084

Perbandingan Ideologi Pancasila dengan Liberalisme


Pengertian ideologi itu sendiri adalah kumpulan gagasan-gagasan, ide-ide, keyakinan-keyakinan, kepercayaan-kepercayaan, yang menyeluruh dan sistematis dalam bidang politik, sosial, kebudayaan, dan keagamaan. Kemudian ideologi negara maksudnya adalah cita-cita negara yang menjadi basis suatu teori sistem kenegaraan untuk seluruh rakyat dan bangsa yang bersangkutan sebagai asas kerohanian yang diperjuangkan dan dipertahankan dengan kesediaan berkorban (Notonegoro). Setiap negara mempunyai ideologi masing-masing sesuai dengan kebudayaan dan keyakinan hidupnya. Ideologi itu bisa mewujudkan maksud dan tujuan dari suatu negara. Karena ideologi itu sendiri bisa menentukan eksistensi dari suatu bangsa dan negara, membimbing bangsa dan negara untuk mencapai tujuannya, terkandung orientasi praktis untuk mewujudkan tujuan negara, menjadi sumber motivasi berbagai kehidupan suatu negara, menjadi realistis karena bersifat dinamis antara bangsa dan ideologi, terbuka dan antisipatif, serta adaptif terhadap perubahan sesuai aspirasi bangsanya. Selain itu Ideologi juga bisa menjadi alat legitimasi yang dogmatis, tertutup dan kaku untuk menyesuaikan dengan perkembangan kepentingan bangsanya. Indonesia sendiri pernah melalui masa-masa ideologi dari Libelarisme saat masa penjajahan Belanda. Tapi sayang berbagai ideologi yang pernah dianut itu ternyata yang paling cocok dengan kebudayaan dan cita-cita bangsa Indonesia itu hanyalah ideologi pancasila. Maka dari itu perlu dilakukan perbandingan antara kedua ideologi tersebut agar mengetahui titik perbedaan yang membedakannya. I. Ideologi Pancasila

Mengacu pada Ketetapan MPR No.XVIII/MPR/1998 tentang pencabutan Ketetapan MPR RI No.II/MPR/1978 tentang P4 (Eka Prasetya Paca Karsa), menyebutkan bahwa pancasila selain berkedudukan sebagai dasar negara, juga berkedudukan sebagai Ideologi Nasional bangsa Indonesia. Dari Ketetapan tersebut dapat diketahui bahwa nilai-nilai yang terkandung dalam ideologi pancasila menjadi cita-cita normative bagi penyelenggaraan negara. Visi yang ditujukan dari penyelenggaraan kehidupan berbangsa dan bernegara Indonesia yaitu terwujudnya kehidupan yang berke-Tuhanan, yang berKemanusiaan, yang ber-Persatuan, yang ber-Kerakyatan dan yang ber-Keadilan. Pancasila sebagai ideologi nasional berfungsi sebagai cita-cita adalah sejalan dengan fungsi utama dari sebuah ideologi serta sebagai sarana pemersatu masyarakat. Akibatnya dengan berpatokan pada ideologi pancasila dapat dijadikan sebagai prosedur penyelesaian konflik. Pancasila dikenal sebagai ideologi terbuka, hal itu dikarenakan pancasila merupakan ideologi yang mampu menyesuaikan diri dengan perkembangan zaman tanpa mengubah nilai dasarnya. Indonesia menganut ideologi terbuka yaitu pancasila karena Indonesia menggunakan sistem pemerintahan demokrasi yang di dalamnya membebaskan setiap masyarakat untuk berpendapat dan melaksanakan sesuatu sesuai keinginannya masing-masing. Berikut hal-hal yang mendasari bahwa pancasila termasuk ideologi terbuka: 1) Pancasila memiliki nilai dasar yang bersumber pada masyarakat atau realita bangsa Indonesia seperti Ketuhanan, Kemanusiaan, Persatuan, Kerakyatan dan Keadilan. Nilai-nilai yang terkandung tersebut tidak dipaksakan dari luar atau bukan pemberian negara lain. 2) Pancasila memiliki nilai instrumental untuk melaksanakan nilai dasar, seperti halnya UUD 45, UU, Peraturan-peraturan, Ketetapan MPR, DPR,dll.

3) Pancasila memiliki nilai praksis yang merupakan penjabaran nilai instrumental. Nilai praksis itu terkandung dalam kenyataan sehari-hari yaitu bagaimana cara kita melaksanakan pancasila dalam kehidupan sehari-hari, seperti toleransi, gotong-royong dan musyawarah. Moediono menyebutkan beberapa faktor yang mendorong pemikiran Pancasila sebagai ideologi terbuka, yaitu: Proses pembangunan nasional berencana, dinamika masyarakat terlihat perkembangannya begitu cepat. Dengan demikian tidak semua persoalan kehidupan dapat ditemukan jawabannya secara ideologis dalam pemikiran ideologi-ideologi sebelumnya. Kenyataan yang menunjukkan bangkrutnya ideologi tertutup seperti marxismeleninisme / komunisme. Pengalaman sejarah politik pada saat itu karena pengaruh komunisme. Dimana ideologi komunisme itu tertutup. Sehingga tidak cocok dengan kebudayaan dan cita-cita bangsa Indonesia. Tekat bangsa Indonesia sendiri untuk menjadikan pancasila sebagai satu-satunya asas dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara.

II.

Ideologi liberalisme Ideologi liberalisme secara ontologis menunjukkan bahwa manusia adalah

makhluk individu yang bebas, manusia pribadi yang utuh-lengkap dan terlepas dari manusia lainnya, memiliki poensi untuk selalu berjuang demi dirinya sendiri. Ideologi ini memberikan kebebasan individu sebagai basis demokrasi yang fundamental. Sedangkan urusan agamanya cenderung untuk harus dipisahkan dalam kehidupan yang berhubungan dengan urusan negara.

Sejarah liberalisme termasuk juga liberalisme agama adalah tonggak baru bagi sejarah kehidupan masyarakat Barat dan karena itu, disebut dengan periode pencerahan. Perjuangan untuk kebebasan mulai dihidupkan kembali di zaman renaissance di Italia. Paham ini muncul ketika terjadi konflik antara pendukungpendukung negara kota yang bebas melawan pendukung Paus. Liberalisme lahir dari sistem kekuasaan sosial dan politik sebelum masa Revolusi Prancis berupa sistem merkantilisme, feodalisme, dan gereja roman Katolik. Liberalisme pada umumnya meminimalkan campur tangan negara dalam kehidupan sosial. Sebagai satu ideologi, liberalisme bisa dikatakan berasal dari falsafah humanisme yang mempersoalkan kekuasaan gereja di zaman renaissance dan juga dari golongan Whings semasa Revolusi Inggris yang menginginkan hak untuk memilih raja dan membatasi kekuasaan raja. Mereka menentang sistem merkantilisme dan bentuk-bentuk agama kuno dan berpaderi. Liberalisme selalu menentang sistem kenegaraan yang didasarkan pada hukum agama. Oxford English Dictionary menerangkan bahwa perkataan liberal telah lama ada dalam bahasa Inggris dengan makna sesuai untuk orang bebas, besar, murah hati dalam seni liberal. Pada awalnya, liberalisme bermaksud bebas dari batasan bersuara atau perilaku, seperti bebas menggunakan dan memiliki harta, atau lidah yang bebas, dan selalu berkaitan dengan sikap yang tidak tahu malu. Bagaimanapun, bermula pada 1776-1788, oleh Edward Gibbon, perkataan liberal mulai diberi maksud yang baik, yaitu bebas dari prasangka dan bersifat toleran. Maka pengertian liberal pun akhirnya mengalami perubahan arti dan berkembang menjadi kebebasan secara intelektual, berpikiran luas, murah hati, terus terang, sikap terbuka dan ramah. Prinsip dasar liberalisme adalah keabsolutan dan kebebasan yang tidak terbatas dalam pemikiran, agama, suara hati, keyakinan, ucapan, pers dan politik. Di samping itu, liberalismme juga membawa dampak yang besar bagi sistem

masyarakat Barat, di antaranya adalah mengesampingkan hak Tuhan dan setiap kekuasaan yang berasal dari Tuhan dimana pemindahan agama dari ruang publik menjadi sekedar urusan individu. Dalam liberalisme budaya, paham ini menekankan hak-hak pribadi yang berkaitan dengan cara hidup dan perasaan hati. Liberalisme budaya secara umum menentang keras campur tangan pemerintah yang mengatur sastra, seni, akademis, perjudian, seks, pelacuran, aborsi, keluarga berencana, alkohol, ganja, dan barangbarang yang dikontrol lainnya. Sedangkan liberalisme ekonomi mendukung kepemilikan harta pribadi dan menentang peraturan-peraturan pemerintah yang membatasi hak-hak terhadap harta pribadi. Paham ini bermuara pada kapitalisme melalui pasar bebas. Namun demikian dalam pelaksanaannya ideologi liberalisme memiliki kelebihan dan kekurangan. Kelebihannya itu sendiri mencakup: 1. Ideologi liberalisme menumbuhkan inisiatif dan kreasi masyarakat dalam mengatur kegiatan ekonomi. Dimana masyarakat tidak menunggu komando pemerintah. Maka dari itu kebanyakan negara penganut liberalisme ini dalam bidang ekonominya dia maju. Contohnya negara Amerika Serikat. 2. Setiap individu bebas untuk memiliki sumber-sumber daya produksi, hal ini dapat mendorong partisipasi masyarakat dalam perekonomian. 3. Timbul persaingan untuk maju karena kegiatan ekonomi sepenuhnya diserahkan kepada masyarakat. 4. Setiap tindakan ekonomi didasarkan atas motif mencari keuntungan maka dari itu diperlukan efesiensi dan efektivitas yang tinggi.

5.

Kontrol sosial dalam sistem pers liberal berlaku secara bebas. Oleh karena itu kritikan tajam ataupun ulasan di media massa cenderung memojokkan perseorangan ataupun suatu lembaga.

Sedangkan kelemahannya meliputi: 1. Sulit melakukan pemerataan pendapat. Hal itu terjadi karena persaingan yang sifatnya bebas. Oleh karena itu pendapatan yang besar dimiliki oleh pemilik modal sedangkan pekerjanya hanya menerima sebagian kecil dari pendapatan tersebut. 2. Pemilik sumber daya produksi dengan mudahnya mengeksploitasi pekerja. Sehingga cenderung menunjukkan bahwa yang kaya semakin kaya sedangkan yang miskin semakin miskin. 3. 4. Sering muncul dilakukannya monopoli yang merugikan masyarakat. Penyelenggara pers dikontrol oleh swasta sehingga pemerintah kesulitan untuk mengontrol dan mengaturnya. Sehingga pers dengan bebas mengekpresikan image yang terjadi di masyarakat sesuai dengan misi kepentingan mereka untuk mengambil keuntungan. Negara-negara yang menganut ideologi liberalisme hampir semua setiap benua sama-sama saling mendominasi. Di Benua Amerika meliputi Amerika Serikat, Brazil, Cili, Argentina, Bolivia, Cuba, Kolombia, Ekuador, Kanada, Meksiko, Panama, Peru, Nikaragua, Uruguay, Honduras, dan Venezuela. Bahkan Suriname, Kosta Rika, Puerto Rico, Greenland dan Republik Dominika baru-baru ini juga menganut ideologi liberalisme.

Di Eropa meliputi Albania, Austria, Armenia, Belgia, Bulgaria, Cyprus, Republik Cekoslovakia, Denmark, Finlandia, Perancis, Jerman, Yunani, Hungaria, Italia, Islandia, Luxembourg, Norwegia, Polandia, Rusia, Spanyol United Kingdom, dan sebagainya. Di Benua Asia meliputi India, Iran, Israel, Jepang, Korea Selatan, Filipina, Taiwan, Thailand, dan Turki. Kemudian negara yang memulai ideologi liberalisme baru-baru ini yaitu Malaysia, Singapura, Hong Kong, Kamboja dan Myanmar. Di Kepulauan Oceania yaitu Astralia dan Selandia Baru. Untuk di Benua Afrika ideologi liberalisme awalnya dianut oleh Mesir, Senegal dan Afrika Selatan. Seiring berjalannya waktu ideologi ini mulai berkembang ke negara Aljazair, Angola, Benin, Zambia, Zimbabwe, Ghana, Kenya, Maroko, Malawi, Tunisia, dan Tanzania. III. Kesimpulan Dari beberapa gagasan yang telah disebutkan di atas pengertian dari ideologi pancasila dengan ideologi liberalisme mempunyai perbedaan yang berarti. Ideologi liberalisme ini mencita-citakan suatu masyarakat yang bebas dengan ciri-ciri yang mencolok yaitu kebebasan berpikir bagi individu. Sedangkan pancasila merupakan ideologi bangsa Indonesia yang bersumber dari tata nilai sosial budaya bangsa yang merupakan nilai luhur kepribadian bangsa, yang intinya nilai praktik moralnya sudah dilaksanakan sejak dulu dalam kehidupan sehari-hari. Berikut ditunjukkan perbedaan antara ideologi pancasila dengan liberalisme : IDEOLOGI ASPEK LIBERALISME PANCASILA

Politik hukum

Demokrasi liberal Hukum melindungi individu Dalam politik untuk

Demokrasi pancasila Hukum untuk

menjunjung tinggi keadilan keberadaan individu masyarakat. negara Peran negara ada untuk terjadinya monopoli, tidak tidak dan dan

mementingkan individu Peranan kecil Didominasi swasta Kapitalisme Monopoli Persaingan bebas

Ekonomi

merugikan rakyat, dll. Pelaku ekonomi

demokrasi :BUMN, KOPERASI, dan Swasta. Agama Agama pribadi Bebas beragama, yaitu memilih bebas agama urusan Bebas memilih

salah satu agama Agama menjiwai kehidupan masyarakat berbangsa bernegara. dan harus dalam

atau bebas tidak beragama.

Pandangan

terhadap

Individu daripada

penting

Individu

diakui

individu masyarakat

keberadaannya begitu masyarakat diakui bagi Hubungan individu masyarakat dilandasi (selaras, 3 S dan pula juga

masyarakat Masyarakat diabdikan individu

serasi,

dan seimbang) Masyarakat karena ada Individu mempunyai jika tengah masyarakat Ciri khas Penghargaan atas HAM Demokrasi Negara hukum Menolak dogmatis Reaksi terhadap Keselarasan, keseimbangan, dan dalam keserasian setiap hidup arti di ada

individu

aspek kehidupan

obsolutisme

Daftar Pustaka
http://file.upi.edu/Direktori/FPIPS/M_K_D_U/196604251992032ELLY_MALIH AH/Silabi,_SAp,_Bahan_Kuliah_PKN,_Elly_Malihah/BAB_2.pdf Malihah,Elly. Bahan Kuliah PKn. FPIPS UPI. Samsuri. Pendidikan Pancasila Semester Gasal 2011/2012. Yogyakarta.