Anda di halaman 1dari 51

Pilar Utama Pembangunan Nasional adalah gambaran tentang posisi Sulawesi Selatan pada tahun 2018 yang menjadi

acuan dan berkontribusi nyata terhadap solusi persoalan mendasar bangsa Indonesia

Simpul Jejaring adalah gambaran tentang kondisi Sulawesi Selatan pada tahun 2018 yang menjadi simpul distribusi barang dan jasa, simpul layanan pendidikan dan kesehatan, serta simpul perhubungan darat , laut dan udara di luar jawa dan kawasan Timur Indonesia khususnya

Akselerasi Kesejahteraan adalah gambaran tentang kondisi Sulawesi Selatan pada Tahun 2018 yang sudah mencapai fase akhir tinggal landas dan memasuki awal kematangan ekonomi. Pada saat itu indeks pembangunan manusia berada pada kategori menengah-tinggi, pertumbuhan ekonomi berada di atas rata rata nasional, pendapatan perkapita 30 juta/tahun, angka pengangguran dan kemiskinan berada di bawah rata-rata nasional

PERENCANAAN PENATAAN RUANG

RENCANA UMUM TATA RUANG


RTRW NASIONAL

RENCANA RINCI TATA RUANG


RTR PULAU / KEPULAUAN RTR KWS STRA. NASIONAL a. RTR KWS STRA. PROVINSI RTR KWS STRA. KABUPATEN

Sebagai perangkat operasional rencana operasional rencana umum tata ruang

Disusun apabila
Rencana umu tata ruang belum dapat dijadikan dasar dalam pelaksanaan pemanfaatan ruang dan pengendalian pemanfaatan uang : dan/atau Rencana umum tata ruang mencakup wilayah perencanaan yang luas dan skala peta dalam rencana umum tata ruang tersebut memerlukan perincian sebelum dioperasionalkan Sebagai dasar penyusunan peraturan zonasi

WILAYAH

RTRW PROVINSI

RTRW KABUPATEN
RDTR WILAYAH KABUPATEN

b.

RTRW KWS STRATEGIS

PERKOTAAN

RTR KWS PERKOTAAN DLM WIL KABUPATEN RTR BAGIAN WIL KOTA

RTRW KOTA

RTR KWS STRA KOTA RDTR WIL KOT

BHK-DJPR/Presentasi/DR

RENCANA TATA RUANG WILAYAH PROVINSI


Peraturan Daerah Provinsi
RTRWN Pedoman bidang penataan ruang

Perkembangan permasalahan nasional & hasil pengkajian implikasi penataan ruang provinsi Upaya pemerataan pembangunan dan pertubuhan ekonomi provinsi Keselarasan aspirasi pembangunan provinsi dan pembangunan kabupaten/kota Daya dukung & daya tampung lingkungan hidup

Ditetapkan dnegan

RPJPD

RTRWP
Jangka waktu 20 tahun

Disusun dengan memperhatikan

RTRWP yang berbatasan


RTR kawasan strategis provinsi RTRWK
Penyusunan RPJPD Penyusunan RPJMD Pemanfaatan ruang & pengendalian pemanfaatan ruang dalam wilayah provinsi Mewujudkan keterpaduan, keterkaitan dan keseimbangan perkembangan antarwilayah kabupaten/kota, serta keserasian antar sektor Penetapan lokasi dan fungsi ruang untuk investasi Tujuan, kebijakan dan strategi penataan ruang wilayah provinsi Rencana struktur ruang wilayah provinsi yang meliputi sistem perkotaan dalam wilayahnya yang berkaitan dengan kawasan perdesaan dalam wilayah pelayanannya & sistem jaringan prasarana wilayah provinsi Rencana pola ruang wilayah provinsi yang meliputi kawasan lindung dan kawaasan budidaya yang memiliki nilai strategis provinsi Penetapan kawasan stratgis provinsi Arahan pemanfaatan ruang wilayah provinsi Arahan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah provinsi

Ditinjau kembali 1 kali dalam 5 tahun

Ditinjau kembali lebih dari 1 kali dalam 5 tahun, dalam hal : Perubahan kondisi lingkungan strategis tertentu yang berkaitan dengan bencana alam skala besar ; dan/atau Perubahan batas teritorial negara dan/atau provinsi

Penataan ruang kawasan strategis provinsi

RENCANA TATA RUANG WILAYAH PROV. SULAWESI SELATAN

Rencana Struktur Ruang

Rencana Pola Ruang

Rencana Sistem Pusat Permukiman Sistem Perkotaan Dalam Wilayahnya

Rencana Sistem Jaringan Prasarana Sistem Jaringan Transportasi

Peruntukan Kawasan Lindung

Peruntukan Kawasan Budi Daya

Kegiatan Pelestarian

Yang Berkaitan
Dengan Kws. Pedesaan

Sistem Jaringan
Energi Sistem Jaringan Telekomunikasi Sistem Jaringan Persampahan & Sanitasi Sistem Jaringan SDA, dll.

Lingkungan Hidup
Kegiatan Sosial Kegiatan Budaya Kegiatan Ekonomi Kegiatan Pertahanan & Keamanan
Dalam RTRW ditetapkan Kawasan Hutan Paling sedikit 30% dari luas DAS Untuk daerah perkotaan ditetapkan RTH minimal 30% luas kota (20% unutk publik dan 10% untuk privat

STRUKTUR RUANG ADALAH SUSUNAN PUSAT-PUSAT PERMUKIMAN DAN SISTEM JARINGAN PRASARANA DAN SARANA YANG BERFUNGSI SEBAGAI PENDUKUNG KEGIATAN SOSIAL EKONOMI MASYARAKAT YANG SECARA HIERARKIS MEMILIKI HUBUNGAN FUNGSIONAL POLA RUANG ADALAH DISTRIBUSI PERUNTUKAN RUANG DALAM SUATU WILAYAH YANG MELIPUTI PERUNTUKAN RUANG UNTUK FUNGSI LINDUNG DAN PERUNTUKAN RUANG UNTUK FUNGSI BUDIDAYA

KAWASAN STRATEGIS PROVINSI ADALAH WILAYAH YANG PENATAAN RUANGNYA DIPRIORITASKAN KARENA MEMPUNYAI PENGARUH SANGAT PENTING SECARA PROVINSI TERHADAP, PERTAHANAN DAN KEAMANAN, EKONOMI, SOSIAL, BUDAYA, DAN/ATAU LINGKUNGAN.

DEVIASI RTRWP SULSEL


RTRWP TAHUN 2001
Mengacu pada Undang-Undang Nomor 24/1992 tentang PR Jangka waktu perencanaan 15tahun Wilayah Prov Sulsel masih termasuk Prov Sulbar

REVISI RTRW TAHUN 2008-2028


Mengacu pada Undang-Undang Nomor 26/2007 tentang Penataan Ruang Jangka waktu perencanaan 20 tahun Pemekaran Sulbar, pemekaran kabupaten Luwu menjadi Kab Luwtra, kab Lutim dan Kota palopo, luas RTH kota minimal 30%, Dukungan Menko Bidang Perekonomian untuk Pengemb Kab Selayar sbg Pusat Distribusi Bhn Pokok KTI, Pemekaran Kab Toraja Utara, penentuan Mamminasata menjadi PKN Mengacu RTRWN PP 26/2008 Substansi RTRWK mengacu ke SE MenPU 19/SE/M/2007

Belum mengacu ke RTRWN Substansi RTRWK belum mengacu ke SE MenPU 19/SE/M/2007 Sudah berupa Perda No 44 Tahun 2001

HASIL EVALUASI RTRWP SULSEL 2000-2015


RTRWP Sulsel 2000-2015 masuk Tipe B: sah, simpangan kecil, faktor eksternal berubah; RTRWP Sulsel 2000-2015 tidak lagi dapat sepenuhnya dijadikan acuan pembangunan karena tidak sesuai lagi dengan peraturan dan perundang-undangan yang berlaku saat ini, sehingga memerlukan perubahan2 mendasar dalam struktur, pola ruang dan Kawstra.
(Acuan lampiran Kepmen Kimpraswil No 327/KPTS/M/2002 tentang Pedoman peninjauan kembali RTRWP)

Tujuan RTRWP Sulsel


Visi Pembangunan Sulsel Tujuan Umum RTRWP
Tujuan umum penataan ruang

Wilayah terkemuka di Indonesia melalui

pendekatan kemandirian lokal yang bernafaskan keagamaan (RPJPD Sulsel 2008-2028)

wilayah Provinsi adalah untuk menata ruang wilayah Sulawesi Selatan termasuk pesisir dan pulaupulau kecilnya menjadi simpul transportasi, industri, perdagangan, pariwisata, permukiman, pertanian, lahan pangan berkelanjutan, serta untuk meningkatkan kualitas lingkungan daerah aliran sungai, secara sinergis antar sektor maupun antar wilayah, partisipatif, demokratis, adil dan seimbang, dalam sistem tata ruang wilayah Nasional, yang bermuara pada proses peningkatan kesejahteraan rakyat, khususnya warga Sulawesi Selatan secara berkelanjutan.

ARAHAN KEBIJAKAN

Tujuan Khusus RTRWP Sulsel


mengembangkan fungsi Sulawesi Selatan sebagai simpul transportasi, industri, perdagangan dan konvensi; mengarahkan peran Sulawesi Selatan sebagai lahan pangan berkelanjutan dengan mengarahkan pengembangan agrobisnis dan agroindustri khususnya komoditi-komoditi unggulan Sulawesi Selatan, yang sekaligus sebagai penggerak ekonomi rakyat; mengarahkan pengembangan kawasan serta prasarana wisata budaya, wisata alam, wisata bahari, wisata agro, maupun wisata belanja; memulihkan daya dukung lingkungan, terutama DAS kritis sebagai dukungan proaktif terhadap fenomena perobahan iklim dunia, dengan menciptakan keseimbangan pemanfaatan ruang antara kawasan lindung dengan kawasan budidaya dalam satu ekosistem darat, laut dan udara, serta terpadu antara wilayah Kabupaten/kota; meningkatkan sinergitas, efektifitas dan efisiensi penataan ruang lintas sektor dan lintas wilayah Kabupaten/kota yang konsisten dengan kebijakan Nasional dan daerah, termasuk pengembangan prasarana wilayah sesuai daya dukung wilayahnya;

secara khusus mengarahkan penataan ruang wilayah pesisir dan kepulauan menjadi lebih produktif, lebih terpenuhi pelayanan sosial, ekonomi dan budaya, serta lebih terlayani sistem transportasi, informasi dan komunikasi agar terbangun ekonomi wilayah kelautan secara terpadu dan berkelanjutan; menjadi dasar bagi penyusunan rencana yang bersifat lebih operasional dalam pembangunan dan pemanfaatan ruang di wilayah Provinsi seperti penyusunan RTRW Kabupaten/Kota, perencanaan kawasan strategis Provinsi, penyusunan RPJMD Provinsi; menciptakan kepastian hukum dalam pemanfaatan ruang yang akan merangsang partisipasi masyarakat; penetapan lokasi dan fungsi ruang untuk investasi; menjadi pedoman bagi aparat terkait dalam hal pengendalian pemanfaatan ruang, baik melalui pengawasan, perizinan dan penertiban.

ISSU STRATEGIS
PENGEMBANGAN SULSEL SEBAGAI LUMBUNG PANGAN DARAT MAUPUN LAUT PENGEMBANGAN MAMMINASATA SEBAGAI PKN PENGEMBANGAN PARIWISATA YANG TERPADU DENGAN DTW TORAJA DAN WISATA BAHARI KAPOPOSANG DAN TAKABONERATE PENGEMBANGAN SELAYAR SEBAGAI PUSAT DISTRIBUSI KEBUTUHAN POKOK KTI

KEBIJAKAN PENATAAN RUANG WILAYAH PROVINSI SULAWESI SELATAN


1. Kebijakan pengembangan struktur ruang meliputi:
peningkataan akses pelayanan perkotaan dan pusat-pusat pertumbuhan ekonomi wilayah darat maupun laut dan pulau-pulau kecil secara merata dan berhirarki; peningkatan kualitas dan jangkauan pelayanan jaringan prasarana transportasi, informasi, telekomunikasi, energi dan sumberdaya air yang terpadu dan merata di seluruh wilayah Provinsi; dan pengembangan kawasan strategis Provinsi.

2. Kebijakan & strategi pengembangan pola ruang meliputi:


pengembangan kawasan lindung;
pengembangan kawasan budidaya.

RENCANA STRUKTUR RUANG WILAYAH

PETA STRUKTUR RUANG WILAYAH PROV. SULSEL

Rencana Struktur Ruang Wilayah Provinsi

Rencana struktur ruang wilayah provinsi meliputi : a. Rencana struktur ruang yang ditetapkan dalam rencana tata ruang wilayah nasional yang terkait dengan wilayah provinsi b. Rencana struktur ruang provinsi

Rencana struktur ruang wilayah Provinsi


rencana sistem perkotaan; rencana sistem jaringan transportasi; rencana sistem jaringan energi;

rencana sistem jaringan telekomunikasi dan informasi;


rencana sistem jaringan sumber daya air; rencana sistem prasarana persampahan dan sanitasi.

Rencana Sistem Perkotaan


PKN Mamminasata : Kota Makassar, Kabupaten Maros, Gowa dan

Takalar; PKW : Bulukumba, Jeneponto, Pangkajene, Barru, Parepare, Watampone dan Palopo; PKL : Kota Bantaeng sebagai ibukota Kabupaten Bantaeng, Kota Enrekang sebagai ibukota di Kabupaten Enrekeng, Kota Masamba sebagai ibukota dan Kota Terpadu Mandiri Mahalona di Kabupaten Luwu Utara, Kota Belopa sebagai ibukota Kabupaten Luwu, Kota Malili sebagai ibukota Kabupaten Luwu Timur, Kota Pinrang/Watansawitto sebagai ibukota kabupaten Pinrang, Kota Pangkajene sebagai ibukota Kabupaten Sidenreng-Rappang, Kawasan ekonomi khusus Kota Emas di Kabupaten Barru, Kota Benteng sebagai ibukota dan kawasan pusat distribusi bahan kebutuhan bahan pokok KTI Kota Pamatata di Kabupaten Kepulauan Selayar, Kota Sinjai sebagai ibukota Kabupaten Sinjai, Kota Watansoppeng sebagai ibukota kabupaten Soppeng, Kota Makale sebagai ibukota Kabupaten Tana Toraja, Kota Rantepao sebagai ibukota Kabupaten Toraja Utara, dan Kota Sengkang sebagai ibukota Kabupaten Wajo;

RENCANA POLA RUANG WILAYAH

PETA POLA RUANG WILAYAH PROV. SUL SEL

RENCANA POLA RUANG WILAYAH PROVINSI


Pasal 47 ayat (1) huruf b

Rencana pola ruang Provinsi merupakan gambaran pemanfaatan ruang wilayah Provinsi,:
Kawasan lindung Kawasan budidaya yang memiliki nilai strategis Provinsi

KAWASAN ANDALAN WILAYAH PROVINSI


Pasal 53 ayat (2) dan (3)
Tabel Kawasan Andalan Sulsel Kawasan Sektor Unggulan Industri umum, agroindustri, pariwisata, Maminasata dsk perdagangan, pertanian, perikanan Palopo dsk (Luwu, Lutra, Lutim, Perkebunan, pertanian, perikanan, Toraja, Palopo) pariwisata Pertanian, perkebunan, perikanan, agroindustri, pariwisata, perdagangan, Bulukumba-Watampone dsk distribusi bahan kebutuhan pokok KTI pertanian, perkebunan, perikanan, Parepare dsk agroindustri dan perdagangan Kawndal laut Kapoposan dsk Perikanan dan pariwisata Kawndal laut Takabonerate dsk Perikanan dan pariwisata Kawndal laut Teluk Bone dsk Perikanan dan pariwisata Kawndal laut Selat Makassar dsk Perikanan dan pariwisata

22

PENETAPAN KAWASAN STRATEGIS PROVINSI

TAMAN LAUT TAKABONERATE

Penetepan Kawasan Strategis Provinsi dilakukan berdasarkan kepentingan :


Pasal 64

pertahanan dan keamanan pertumbuhan ekonomi sosial dan budaya; pendayagunaan sumber daya alam dan/atau teknologi tinggi; dan fungsi dan daya dukung lingkungan hidup

Kawasan Strategis Provinsi

KSP dari sudut kepentingan pertumbuhan ekonomi meliputi: kawasan lahan pangan berkelanjutan khususnya beras dan jagung di KabupatenKabupaten Bone, Soppeng, Wajo, Sidrap, Pinrang , Luwu, Luwu Utara dan Luwu Timur (Bosowasipilu), Pangkep, Maros, Gowa dan Takalar; kawasan pengembangan budidaya alternatif komoditi perkebunan unggulan kakao, kelapa sawit, kopi Robusta, jambu mete dan jarak di Kabupaten Bone, Soppeng, Wajo, Sidrap, Pinrang, Luwu, Luwu Utara, Luwu Timur, Barru, Pangkep, Maros, Gowa, Takalar, Jeneponto, Bulukumba, dan Selayar ; kawasan pengembangan budidaya rumput laut meliputi wilayah perairan pantai dan atau tambak di Kabupaten-Kabupaten: Takalar, Jeneponto, Bantaeng, Bulukumba, Sinjai, Bone, Luwu, Palopo, Luwu utara, dan Luwu Timur; Kawasan pengembangan budidaya udang meliputi tambak-tambak di KabupatenKabupaten: Pinrang, Barru, Pangkep, Bone, dan Wajo;

Kawasan pengembangan pusat distribusi kebutuhan bahan pokok Kawasan Timur Indonesia (KTI) Pamatata di Kabupaten Kepulauan Selayar; Kawasan terpadu pusat bisnis, sosial, budaya dan pariwisata Center Point of Indonesia di Mamminasata; Kawasan ekonomi khusus (KEK) Emas di Kabupaten Barru; Kawasan industri (KI) skala besar meliputi: kawasan-kawasan industri di wilayah Metropolitan Mamminasata yang terdiri atas KI Makassar (Kota Makassar), KI Maros (Kabupaten Maros), KI Gowa (Kabupaten Gowa), KI Takalar (Kabupaten Takalar), selain dari pada itu diarahkan pengembangan KI Parepare (Kota Parepare), pabrik pengolahan Nikel Sorowako (Kabupaten Luwu Timur), pabrik semen Tonasa (Kabupaten Pangkep), pabrik semen Bosowa (Kabupaten Maros);

Kawasan Strategis Provinsi


KSP dari sudut kepentingan

sosial dan budaya meliputi kawasan permukiman adat Ammatoa Kajang di Kabupaten Bulukumba.

KSP dari sudut fungsi dan daya dukung

KSP dari sudut kepentingan pendayagunaan

sumber daya alam dan/atau teknologi tinggi meliputi: Kawasan Migas terdiri atas: Blok Bone Utara (Kabupaten Luwu dan Kota Palopo), Blok Enrekang (Kabupaten Tana Toraja, Enrekang dan Pinrang), Blok Sengkang (Kabupaten Wajo, Sidrap, Soppeng dan Bone), Blok Bone di Teluk Bone, dan Blok Sigeri di Selat Makassar; Pusat-pusat pembangkit listrik teridiri atas PLTG Sengkang (Kabupaten Wajo), PLTU Punagaya (Kabupaten Jeneponto), PLTU Bakaru (Kabupaten Pinrang).

lingkungan hidup meliputi: Kawasan wisata bahari Mamminasata dan sekitarnya (Kota Makassar, Kabupaten Pangkep, Maros, dan Takalar); Kawasan wisata bahari Takabonerate (Kabupaten Kepulauan Selayar); Kawasan lindung sebagaimana dicantumkan dalam Pasal 48 ditambah kawasan Danau Tempe (Kabupaten Wajo) dan Danau Sidenreng (Kabupaten Sidrap); Kawasan bendungan-bendungan yang terdiri atas Bendungan Batubassi, Bendungan Balambano dan Bendungan Karebbe (Kabupaten Luwu Timur); Bendungan Bilibili (Kabupaten Gowa), Bendungan Kalola (Kabupaten Wajo), dan Bendungan Sanrego (Kabupaten Bone);

KAWASAN STRATEGIS PROVINSI


Kepulauan di laut Kab Pangkep dan Kota Makassar difungsi utamakan wisata bahari, sedangkan P. Kapoposan sebagai kawasan perlindungan laut (KPL); P Satanga, P Bauluang dan P Tanakeke difungsi-utamakan untuk wisata bahari dan kawasan budidaya perikanan dan kelautan; Kepulauan di Kabupaten Sinjai difungsi-utamakan untuk budidaya perikanan dan kelautan; Kepulauan Takabonerate difungsi utamakan untuk wisata Bahari dan KPL. Akses utama pulau-pulau ke kota pantai terdekat.

LATAR BELAKANG
Kawasan Pengembangan Ekonomi Terpadu (KAPET) Parepare ditetapkan berdasarkan Keputusan Presiden No. 164 Tahun 1998 berlokasi di wilayah Provinsi Sulawesi Selatan, terdiri dari wilayah yang meliputi Kota Parepare, Kabupaten Barru, Pinrang, Sidrap dan Enrekang Secara administratif luas KAPET Parepare kurang lebih 6.508,08 km2, kurang lebih 11% dari luas Propinsi Sulawesi Selatan melingkupi satu kota, empat kabupaten, 44 kecamatan dan 400 desa/kelurahan

KAPET PARE-PARE

Lokasinya berjarak kurang lebih 155 km dari Kota Makassar (ibukota Provinsi) dan dihubungkan oleh kondisi jaringan jalan yang baik dengan jumlah penduduk 1.110.735 jiwa ( Penduduk Laki laki 542.072 jiwa dan Perempuan 568.663 jiwa)

Sektor-sektor Unggulan tersedia dan dapat dikembangkan di KAPET Parepare adalah :


a. Sektor Pertanian. b. Sektor Kehutanan dan Perkebunan

c. Sektor Peternakan.
d. Sektor Perikanan dan Kelautan.

e. Sektor pertambangan
f. Sektor Pariwisata.

Sektor Sektor Unggulan KAPET Parepare


Peternakan : Terdapat areal yang luas untuk

peternakan dengan jumlah ternak yang ada sekitar : Sapi 151.874 ekor, kambing 72.057 ekor ayam ras/buras sekitar 4.632.288 ekor.

Pertanian Tanaman Pangan

Pertanian

tanaman pangan : Memiliki potensi pengembangan pertanian tanaman pangan berupa Produksi sebesar 786.426 ton yang dipanen dari areal seluas 160.905 ha atau rata-rata menghasilkan 4,89 ton per ha, jagung seluas 37.7630 ha, ubi kayu seluas 1.283 Ha, kacang tanah seluas 2.210 Ha, kentang seluas 87,00 Ha, bawang merah seluas 1.500 Ha dan bawang putih seluas 2.000 Ha.

Perkebunan : terdapat perkebunan karet dan kelapan sawit

seluas 35.000 Ha, Kopi seluas 175.531 Ha, Cengkeh seluas 5.096,90 Ha, Kakao seluas 36.215,46 Ha, jambu mete seluas 13.538,05 Ha. Perikanan : Terdapat budidaya tambak (pembibitan udang) dengan luas sekitar 6.500 Ha, tambak udang 1460 Ha. Pertambangan : Pasir kuarsa 26.588.401 m, kerikil 3.834.970,07 m marmer 4.931.282,20 m, emas 15.000 sampai 25.000 ton, minyak dan gas bumi 1.205 ha dan batubara 404,7 juta ton.

Industri/Agro Industri : Industri cat, semen, keramik, briket batubara, galangan kapal, pengolahan rumput laut dan pembangunan kawasan industri. Perhubungan : Pengembangan pelabuhan

Parepare, terminal cargo, dan lapangan terbang melimpung. Pariwisata : Memiliki objek wisata yang dapat dikembangkan seperti wisata laut/pantai, hutan wisata dan wisata cagar alam.

SARANA DAN PRASARANA PENDUKUNG INVETASI DI WILAYAH KAPET PAREPARE

Kelistrikan
Dukungan kelistrikan di wilayah KAPET masih sangan memadai dengan adanya PLTA Bakaru dengan kapasitas 126 MW dan PLTD Suppa 60 MW serta didukung pula dengan adanya PLTG Sengkang sehingga dapat mensuplay kebutuhan energi listrik untuk kebutuhan Industri, Rumah tangga dan lainnya.

Telekomunikasi
Jaringan telekomunikasi untuk wilayah KAPET Parepare telah terlayani dengan baik. Khusus telepon selular telah berkembang luas diseluruh wilayah KAPET yang dilayani beberapa provider.

Ketersediaan Air
Ketersediaan air bersih di wilayah KAPET Parepare masih cukup tinggi untuk melayani kebutuhan Industri dan Rumah Tangga. Wilayah KAPET juga seperti di Pinrang, Sidrap, Parepare, dilayani oleh jaringan irigasi yang bagus.

Sarana Transportasi
Sarana transportasi darat antar daerah Di wilayah KAPET Parepare masih sangat memadai, dan merupakan bagian dari poros Trans Sulawesi dengan kualitas jalan arteri, arteri primer, dan kolektor primer yang memadai. Transportasi laut untuk melayani pengiriman antar pulau dapat berjalan lancar karena adanya Pelabuhan Samudera bongkar muat barang dengan panjang 343 m, melayani angkutan nasional dan lokal, serta sudah dilalui oleh Kapal PELNI yang berukuran besar.

Kawasan Industri
Lokasi Peruntukan Kawasan Industri Parepare dan Sekitarnya (KIPAS) luas 150 Ha dan yang sudah dibebaskan seluas 36 Ha. Kab. Barru telah menyiapkan Lokasi Peruntukan Kawasan Industri seluas 90 Ha, sesuai SK Bupati Barru No. 290 tahun 2001.

Kab. Pinrang telah menyiapkan lahan Lokasi Peruntukan Kawasan Industri 50 Ha, sesuai SK Bupati Pinrang No. 582 tagun 2001,
Kab. Sidrap menyiapkan Lokasi Peruntukan Kawasan Industri seluas 150 Ha. Di Mattirotasi Kampung Baru, Kabupaten Enrekang telah menyiapkan Lokasi Peruntukan Kawasan (KI), sesuai SK Bupati Enrekang No.telah 379 tahun Dalam rangka Industri meningkatkan investasi, Kabupaten Enrekang 2001 tentang Kawasan Industri dengan luas 200 Ha menyiapkan lahanlokasi Kawasan Industri (KI), sesuai SK Bupati Enrekang terletak di 2001 Kec. tentang Maiwa lokasi Kawasan Industri dengan luas No. 379 tahun
200 Ha terletak di Kec. Maiwa

Perbankan
Di wilayah KAPET Parepare telah beroperasi sejumlah bank, baik itu bank yang bestatus Nasional ataupun bestatus swasta, kurang lebih 12 Bank.

Perhotelan
Fasilitas perhotelan cukup memadai tersedia di wilayah KAPET Parepare.

Keamanan
Kawasan Pengembangan Ekonomi Terpadu KAPET Parepare merupakan wilayah yang cukup kondusif dan aman untuk berinvestasi.

Tenaga Kerja
Sumber Daya Manusia di wilayah KAPET Parepare, cukup banyak dan sangat berpotensi untuk dimanfaatkan bagi kegiatan investasi.

VISI DAN MISI KAPET PAREPARE


Visi KAPET Parepare Terwujudnya Peningkatan Investasi dalam rangka Pengembangan Ekonomi Masyarakat yang Mandiri dan Sejahtera di Wilayah KAPET Parepare

Misi KAPET Parepare


1. Membangun infrastruktur serta fasilitas pendukung pengembangan ekonomi masyarakat. 2. Meningkatkan Pelayanan Investasi 3. Meningkatkan dan mengembangkan hasil produksi dan pemasaran komoditas unggulan. 4. Mengoptimalkan mutu dan kualitas hasil komoditi unggulan. 5. Meningkatkan pengawasan dalam rangka menumbuhkembangkan perekonomian wilayah.

Tiga Pilar KAPET Parepare


Kegiatan dan Program yang dilaksanakan

oleh BP-KAPET Parepare didasarkan pada 3 (tiga) Pilar Penguatan Kelembagaan yaitu (a) Penguatan Kelembagaan, (b) Sinergitas / Kerjasama dan (c) Pengembangan Investasi, yang kemudian dituangkan dalam rencana Program BP-KAPET

Sumber Anggaran BP-KAPET Parepare


Program dan Kegiatan Badan Pengelola KAPET

Parepare dilaksanakan melalui dua sumber Anggaran yaitu APBN melalui Kementerian Pekerjaan Umum dan yang di danai oleh Provinsi Sulawesi Selatan melaui dana APBD dalam bentuk dana hibah. Untuk Program / Kegiatan APBN dilaksanakan oleh Satuan Kerja Dinas Tata Ruang Provinsi Sulawesi Selatan sementara untuk Program / Kegiatan APBD dilaksanakan sepenuhnya oleh Badan Pengelola KAPET Parepare.

Program Kegiatan APBD


Kegiatan Operasional Badan Pengelola KAPET Parepare Kerjasama dengan Media Massa didalam rangka menginformasikan seluruh kegiatan Badan Pengelola KAPET Parepare. Pembuatan Data Base KAPET Parepare yang bertujuan untuk memberikan informasi kepada stakeholder mengenai data data potensi dan pendukungnya dalam wilayah KAPET Parepare Kegiatan Monitoring Investasi di wilayah KAPET Parepare

Kegiatan Promosi baik dalam maupun luar negeri


Pembuatan Bahan Promosi dalam bentuk leaflet, booklet, bahan peraga promosi serta pembuatan baliho Program Pelatihan Pengembangan Sumber Daya Manusia dalam Wilayah KAPET Parepare, didalam rangka meningkatkan kemampuan /kapasitas

pelaku ekonomi Sumber Daya Manusia utamanya UMKM / UKM se wilayah KAPET Parepare Melaksanakan Program / kegiatan Temu Bisnis dan atau Forum Bisnis Tahunan untuk membicarakan langkah strategi didalam meningkatkan Sumber Daya Alam / komoditi unggulan dalam wilayah KAPET Parepare.

Hal yang telah dicapai


Telah meningkatkan potensi ekonomi masyarakatnya. Potensi Unggulan wilayah KAPET Parepare telah di promosikan baik di dalam

maupun duluar negeri KAPET Parepare telah memiliki RTRW yang merupakan pedoman dalam pembangunan dalam wilayah KAPET Parepare Pemerintah Kabupaten / Kota dalam wilayah KAPET Parepare telah bersepakat untuk Mendukung pelaksanaan Rencana Tata Ruang KAPET untuk ditindak lanjuti / dilaksanakan secara terpadu, Program Pengembangan Investasi melalui peningkatan infrastruktur dari Kementerian Pekerjaan Umum telah dilakukan dan beberapa telah diwijudkan yang tentunya melalui koordinasi antara Badan Pengelola KAPET Parepare, Pemerintah Daerah dan Pemerintah Pusat. Peraturan Presiden menyangkut Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Nasional KAPET Parepare sudah dalam proses penyelesaian dan ditargetkan paling lambat Tahun 2014 telah disahkan oleh Presiden

PERMASALAHAN KAPET PAREPARE


Kelembagaan pengelola dan pelaksana : kurangnya komitmen dan

konsistensi implementasi kebijakan KAPET, Iklim investasi belum kondusif : proses perijinan usaha yang berbelit-belit, lambat, mahal, tidak transparan, banyaknya Perda yang menghambat pengembangan dunia usaha seperti pungutan liar, pungutan berganda, dan sebagainya. Kondisi tersebut mengakibatkan lambatnya perkembangan dunia usaha dalam mendorong pengembangan industri sebagai pemacu pertumbuhan ekonomi. Terbatasnya aksessibilitas pendukung kelancaran pengembangan usaha di kawasan seperti kurangnya sarana prasana/infrastruktur, tidak berkembangnya jaringan pasar, kurangnya akses permodalan bagi pelaku usaha, kurangnya transfer teknologi bagi pelaku usaha sehingga produk kurang berkualitas dan kurang efisien, data dan informasi yang diperlukan tidak akurat dan tidak lengkap.

Berbagai kewenangan yang telah dilimpahkan Pemerintah

Pusat kepada BP-KAPET terutama yang berkaitan dengan masalah investasi, telah ditarik kembali seperti : Surat Keputusan Menteri Negara Penanaman Modal / Ketua BKPM Nomor :06/SK/2000 Tanggal 15 Maret 2000 tentang Persetujuan dan Pengendalian Penanaman Modal di wilayah KAPET Parepare. Aspek yang terkait dengan regulasi, yaitu masih kurangnya keperpihakan beberapa Kementerian / Lembaga pemerintah dalam mendukung KAPET. Dukungan yang diharapkan antara lain : Harus ada penguatan budget secara nasional. Saat ini dana APBN untuk pengembangan KAPET hanya dialokasikan melalui Kementerian PU, dan perlu peningkatan melalui alokasi APBN dari sektor / Kementerian lain.

Kesimpulan dan Saran


KESIMPULAN Perlu segera dilakukan revitalisasi KAPET Parepare Status dan kedudukan BP-KAPET memerlukan penguatan yang signifikan Kementerian / Lembaga yang mempunyai peranan mengembangkan KAPET perlu memberikan dukungan terhadap semua kegiatan KAPET Kewenangan kewenangan dikembalikan demi pengembangan KAPET kedepan.

Saran
Segera menyelesaikan Perubahan / Penyempurnaan Keppres

150 Tahun 2000 Diperlukan peningkatan serta perbaikan ketersediaan infrastruktur, seperti pembangunan dan peningkatan sistim jaringan transportasi (jalan dan pelabuhan), listrik dan telekomunikasi serta air baku dalam rangka menghubungkan wilayah KAPET dengan pusat-pusat perdagangan nasional lainnya. Merencanakan ulang kewenangan Badan Pengelola KAPET yang lebih signifikan dalam mendorong percepatan investasi dengan memberlakukan kembali insentif fiskal dan non fiskal dalam wilayah KAPET bagi percepatan pengembangan sektor unggulan.

Sulsel Menjadi :
1. Pusat pertumbuhan pembangunan di luar Pulau Jawa; 2. Pusat distribusi pelayanan barang dan jasa; 3. Hub utama pendidikan di luar Pulau Jawa; 4. Hub utama kesehatan di luar Pulau Jawa; 5. Daerah dengan pertumbuhan rata-rata antara 89 %; 6. Daerah dengan akselerasi agribisnis ke agroindustri; 7. Daerah pengembangan industri manufaktur dan pertambangan; 8. Daerah yang memiliki jaminan keersediaan listrik; 9. Hub/Daerah interkoneksi perhubungan udara dan laut; serta 10. Daerah yang pemenuhan pangan rakyatnya dijamin pemerintah. 50

TERIMA KASIH