Anda di halaman 1dari 85

Klasifikasi Area Berbahaya

Nama : Kusmadi Status : 201 Alumni : USU Fungsi : HSE Corporate Pengalaman kerja : 26 tahun Alamat : jln. Delima No 25, Bedog Sleman, Yogyakarta Tlp : 021 381 5070

HSE Corporate

POKOK BAHASAN
1. Pengenalan 2. Klasifikasi Zona dan Lokasi Bahaya 3. Perlindungan Peralatan Listrik 4. Standar dan Panduan Penting Lainnya 5. Sistim Deteksi di Area Berbahaya 6. Sistim Perlindungan Kebakaran dan Ledakan 7. Praktek Kerja Aman di Area Berbahaya 8. Langkah Panduan menentukan Klasifikasi Area 9. Konsekuensi dan Klasifikasi yang tidak tepat. 10. Contoh

HIRARKI KETENTUAN PERUSAHAAN


Tata Nilai Sistem Manajemen Kebijakan Perusahaan Prosedur (Sistem & Tata kerja)

Pedoman Perilaku Budaya Kinerja

PANDUAN PENGUKURAN BUDAYA HSE PERTAMINA


TINGKATAN BUDAYA HSE MENUJU WORLD CLASS PERFORMANCE
5. Generative
4. Proactive 3. Calculative

2. Reactive
1. Pathological Click untuk detail

The various HSE cultures


Reactive, GENERATIVE Safety dilihat secara serius, menjadi perhatian khusus HSE adalah bagaimana dan spesifik setelah terjadi suatu insiden kita mengerjakan Orang2 berpendapat bahwa anda harus faham bahwa di bisnis dengan tempat kami berbeda dengan di tempat lain dari sisi memeprhatikan aspek risikonya lebih rendah HSE Manajemen frustasi dan berpendapat : kita hanya akan PROACTIVE mengerjakan apa yang bisa kita anggap bisa dikerjakan, Kita mengerjakan Kabar buruk dibiarkan & disembunyikan masalah yang kita masih temui CALCULATIVE Kita mempunyai sistim yang berlaku untuk mengelola semua bahaya REACTIVE Safety adalah penting, kita mengerjakan banyak setiap kita mendapat insiden PATHOLOGICAL Siapa peduli sejauh kita tidak mendapat kesulitan

Increasingly informed

Increasing Trust/Accountability Pathological , is where Para pekerja benar2 tidak peduli safety HSE dibiarkan sendiri sebagaimana adanya HSE hanya digerakkan oleh UU dan peraturan Orang2 berpendapat : tentu saja kita dapat insiden, ini adalah bisnis yang mempunyai risiko. Berita buruk dihindari & diabaikan

The various HSE cultures


GENERATIVE HSE adalah bagaimana kita mengerjakan bisnis dengan memeprhatikan aspek HSE

PROACTIVE Proactive Melihat ke depan Kita mengerjakan Mengambil langkah untuk mencegah insiden masalah yang kita masih sebelum terjadi temui Seluruh tenaga kerja terlibat secara praktek Increasingly CALCULATIVE Orang murni bertindak secara hati2 dan peduli informed Kita mempunyai sistim terhadap HSE yang Pemimpin memberlakukan safety sebagai nilaiberlaku untuk mengelola semua bahaya dan pertimbangan semua keputusan bisnis Menciptakan lingkungan yang memotivasi untuk mematuhi aturan safety REACTIVE HSE adalah sesuatu yang nyata. Orang Safety adalah penting, kita benar2 terlibat, percaya & bertanggungjawab mengerjakan banyak setiap Calculative, Perusahaan nyaman dng sistem Tenaga kerja mengerti apa yang diharapkan kita mendapat insiden manajemen HSE yang Increasing berlaku dan berorientasi pada manajer, dan sebaliknya, manajer selalu Trust/Accountability jumlah yang sudah dicapai membuat pesan safety. PATHOLOGICAL Sudah diimplementasikan secara sukses dan Siapa peduli sejauh kita pemimpin berbicara tentang pentingnya safety tidak mendapat kesulitan Fokus pada pemenuhan peraturan Kebiasaan untuk mengumpulkan statistik Kontraktor sudah dimasukkan dalam record safety Kabar buruk sudah diterima, tetapi masih dirasakan tidak nyaman,

The various HSE culturesGENERATIVE


Generative organizations Kinerja HSE merupakan indikator good business performance Mereka menset standar yang sangat tinggi lebih PROACTIVE dari sekedar memenuhi standar minimum Kita mengerjakan Mereka memandang kegagalan sebagai sesuatu masalah yang kita masih yang harus diperbaiki dan bukan untuk diblame temui Increasingly informed CALCULATIVE Kita mempunyai sistim yang berlaku untuk mengelola semua bahaya REACTIVE Safety adalah penting, kita mengerjakan banyak setiap kita mendapat insiden Increasing Trust/Accountability PATHOLOGICAL Siapa peduli sejauh kita tidak mendapat kesulitan

HSE adalah bagaimana aspek kita mengerjakan bisnis dengan memeprhatikan HSE

KEPEMIMPINAN
Menjadi seorang Golden Rule Leader Safety merupakan tanggung jawab setiap orang: Selalu melaksanakan komitmen HSE secara nyata Menghargai secara periodik usaha-usaha HSE yang baik oleh staff anda Secara pribadi terlibat menyelesaikan isu-isu HSE Mempertimbangkan HSE di dalam setiap keputusan bisnis Secara terus-menerus menekankan pentingnya mematuhi peraturan Secara periodik memimpin safety talk

Tujuan Klasifikasi Area


Memahami metode klasifikasi area berbahaya pada area kerja di bidang minyak dan gas bumi
Memahami perlindungan kebakaran dan ledakan pada area berbahaya Dapat memilih peralatan listrik dan cara kerja aman yang sesuai dengan klasifikasi area berbahaya tersebut Meningkatkan kesadaran pekerja pentingnya klasifikasi area berbahaya terhadap

PENGERTIAN
Flahs Point : The minimum liquid temperature at which sufficient vapour is given off to form a mixture with air which is capable of ignition under prescribeud test conditions. Flammable Range : The rang of concentration of % volumes of flammable material in air which arae capable of ignition and subsequent flame propogation under prescribeb test conditions. Flamable Liquid : Cairan mudah terbakar, dibagi menjadi 2 klas menurut Flash pointnya:
1.
2.

Klas I . Cairan mudah terbakar yang mempunyai flash point < 100 F pada 40 psia Klas II. Cairan mudah terbakar yang mempunyai Flash Point > 100 F pada 40 psia

Area Berbahaya
1. Bahaya dari gas-gas atau cairan-cairan yang dapat terbakar, menyebabkan kebakaran atau ledakan jika terpantik. 2. Komponen kebakaran atau ledakan bakar, oksigen, dan sumber pengapian. 3. Campuran gas-udara sebagai pemicu api. 4. Ledakan dapat terjadi dari gas atau campuran gas dengan udara yang terbakar menyebabkan ekspansi.

DIFINISI
Area berbahaya adalah area yang di dalamnya terdapat potensi bahaya yang dapat menyebabkan kebakaran atau ledakan sehubungan dengan adanya gas atau campuran di udara yang dapat terbakar (dan bukan gas beracun).

Pada instalasi lepas pantai (offshore):


Area berbahaya seringkali berada dalam modul Lain

Pada instalasi darat (onshore):


Suatu area dikategorikan berbahaya ketika tidak terdapat batasan yang mudah diidentifikasi, misalnya area pengeboran, area penyimpanan cairan yang dapat terbakar

STANDARD
NEC API BS NESC BASEFA PUIL IEC JIS CENELEC : National Electrical Code : American Petroleum Institute : British Standard : National Electrical Safety Code : British Approvals Servive for Electrical Equipment in Flamablel Atmospheres : Peraturan Umum Instalasi Listrik : International Electrotechnical Commission : Japanase Industrial Standard : Center European des Normes Electriques

KlasIsikasi Area Berbahaya : Menurut standard N. E .C & A. P. I


Klas I

: Adalah area yang terdapat ataupun akan terdapat UAP atau GAS yang mudah terbakar.

Klas II : Adalah area yang terdapat ataupun akan terdapat debu (DUST) yang mudah terbakar. Klas III : Adalah area yang terdapat ataupun akan terdapat SERAT atau sejenisnya yang dapat terbakar.

Daerah Aman (Unclassified Area): Area diluar batasan - batasan tersebut diatas dimasukkan ke daerah Unclassified Area

AREA KLAS I : terdiri dari 2 DIVISI yaitu :

Divisi I : adalah area yang kemungkinan ada/ mempunyai gas atau uap bahan yang mudah terbakar pada kondisi normal Divisi II : Daerah atau lokasi dikatakan divisi II bila tempat tersebut memiliki potensi bahaya dari gas atau uap yang mudah terbakar pada keadaan tidak normal. Misal saat terjadi kerusakan peralatan, saat perbaikan atau kejadian lain yang tidak setiap saat mengakibatkan adanya/timbulnya uap atau gas tersebut.

Group :
Group A : Adalah udara yang mengandungi bahan yang mudah terbakar dari bahan acetylene (karbit) Group B : Adalah udara yang mengandungi bahan mudah terbakar atau uap dari hydrogen atau gas lain yang setara bahayanya Group C : Adalah udara yang mengandungi uap dari ethylene atau cyclopropane

Group D : Adalah udara yang mengandungi gasoline, hexane, naptha, benzene butane, propane, alkholol, acetone, benzol, solvent atau natural gas
Group E : Adalah udara yang mengandungi debu metal, termasuk aluminum, magnesium, alloy Group F : Adalah udara yang mengandungi partikel carbon black, coal atau debu coke Group G : Adalah udara yang nengandungi grain dust (butir-butir debu)

CLASSIFICATION OF HAZARDOUS AREAS B.S. 5345i Part 1 defines area of risk as : Zone 0 : In which an explosive gas - air mixture is continuously present, or present for long periods. The type of situation covered by ZONE 0 is typically, - The Vapour space inside a tank containing hydrocarbon Zone 1 : In which explosive gas - air mixture is likely to occur In normal operation. The type of situation covered by ZONE 1 is typically, a.Around a mechanical or packed seal on a pumpt which is on a hydrocarbon duty b.Inside a Bund wall Zone 2 : In which an explosive gas - air mixture is not likely to occur in normal operation, and if it occurs it will exist for only a short time. The type of situation covered by ZONE 2 is typically, a.Surrounding a Bund vail b.Around a pump installation

PERATURAN-PERATURAN PADA WAKTU MEMASANG ATAU MEMELIHARA PERALATAN YANG TAHAN LEDAKAN
1. 2. 3. 4. Permukaan Flensan harus bersih dan tidak rusak Ulir harus bersih dan tidak rusak Apabila mengganti tutup, kencangkan baut sebagaimana mestinya atau ikat semua ulir pada tutup yang berulir Jikalau ketiga di atas tidak dapat dipenuhi, gantilah peralatan yang rusak, jangan mengambil resiko

FAKTOR EKSTERNAL :
1. PERATURAN - PERUNDANGAN ASPEK HSE 2. MASYARAKAT MAKIN KRITIS. 3. PERKEMBANGAN TEKNOLOGI INFORMASI. 4. OTONOMI DAERAH.

- VISI & MISI - KEBIJAKAN KORPORAT

SISTIM & PROSEDUR RISIKO

OPERASI & BISNIS MENINGKAT


FAKTOR INTERNAL :
1. SKALA & KAPASITAS BISNIS MENINGKAT. 2. BAHAN-BAHAN PRODUKSI MAKIN BERAGAM & BERSIFAT B-3.

KEBIJAKAN MANAJEMEN ASPEK HSE

FASILITAS
OPERASI

KOMPETENSI SDM
MANAJEMEN RISIKO ( PROSES )

3. KONDISI OPERASI MAKIN EKSTREM.


4. KETERPADUAN UNIT OPERASI MAKIN TINGGI.

ISU STRATEGIK SAAT INI ADALAH TUNTUTAN STAKEHOLDER TERHADAP PENANGANAN ASPEK HSE SEMAKIN MENINGKAT, ANTARA LAIN :
1. PEMEGANG SAHAM / DEWAN KOMISARIS :
UPAYA UNTUK PENGENDALIAN RISIKO BISNIS.

2. PELANGGAN :
TERJAMINNYA KEAMANAN PRODUK .

3. MASYARAKAT :
UPAYA PENGENDALIAN RISIKO TERHADAP LINGKUNGAN.

4. TENAGA KERJA :
PERLINDUNGAN TENAGA KERJA ( PEKERJA ) TERHADAP RISIKO PEKERJAAN & LINGKUNGAN KERJA

5. PEMERINTAH PUSAT & DAERAH ( OTDA ) :


PENTAATAN TERHADAP PERATURAN & PERUNDANGAN ASPEK HSE.

6. PERUSAHAAN :
STANDAR TINGGI DALAM ASPEK HSE (HSE EXCELENNCE) SEBAGAI SALAH SATU KRITERIA

MENUJU PERUSAHAAN KELAS DUNIA.

VISI PT PERTAMINA (PERSERO)


MENJADI PERUSAHAAN MINYAK NASIONAL KELAS DUNIA

SASARAN HSE TERCAPAINYA HSE EXCELLENCE

HSE MANAGEMENT SYSTEM OVERVIEW

SISTEM
Kumpulan komponen dalam satu kesatuan yang memiliki tujuan bersama. Kesatuan komponen tersebut memiliki keteraturan pola interaksi antar komponen dengan hirarki dan batasan tertentu, serta beradaptasi dengan lingkungannya yang selalu berubah

PENANGANAN HSE TANPA KESISTEMAN

IJIN KERJA

PROJECT

KONTRAKTOR

APD
LAPORAN KEJADIAN OKD

PRODUK

PELATIHAN

KARAKTERISTIK SISTEM :
Program Sistem
Obyektif dan ruang lingkup ditetapkan dan didokumentasikan. Tanggung jawab ditetapkan dan didokumentasikan. Prosedur ada dan didokumentasikan.

Sumber daya yang cukup disediakan.


Pelatihan yang memadai disediakan.

Kemajuan pelaksanaan diukur secara periodik. Obyektif direview secara periodik. Hasil yang dicapai direview dengan manajemen.

Komunikasi yang baik dengan semua pihak yang terkait.

HSE Management System Overview HSE MS adalah suatu sistem pengelolaan aspek HSE yang berkesinambungan agar seluruh kegiatan operasi perusahaan dapat berjalan dengan aman, handal, efisien, dan berwawasan lingkungan.
HSE-MS adalah bagian integral dari keseluruhan Sistem Manajemen Perusahaan utk meningkatkan kinerja HSE, sebagaimana layaknya penerapan Manajemen SDM, Manajemen Keuangan, Manajemen Pengadaan Barang&Jasa, dll

Page 39

ADALAH KOMITMEN TERTULIS PERUSAHAAN YANG DITUANGKAN DALAM BENTUK SISTIM UNTUK MENCAPAI DAN MENINGKATKAN KINERJA OPERASI MELALUI UPAYA PENANGANAN ASPEK HSE YANG BERKELANJUTAN.

MERUPAKAN SUATU PROSES PENINGKATAN & PERBAIKAN YANG TERUS MENERUS DALAM SIKLUS BERKESINAMBUNGAN & FLEKSIBEL SAMPAI MENCAPAI SUATU TINGKAT KINERJA YANG DIHARAPKAN.

Manfaat HSE Management System

HSE MS mencerminkan nilai-nilai (values) perusahaan dalam mengelola aspek HSE HSE MS sebagai Knowledge Management, sehingga tidak rancu dalam pengertian (definisi) & pemahamannya Memudahkan dalam menentukan langkah aksi (inisiatif) program kerja dan bahasa RKAP. Memudahkan dalam menentukan mekanisme Evaluasi dan kriteria Audit. Memudahkan dalam menentukan KPI (Leading Indicator) yang diambil dari elemen-element HSE MS yang menjadi prioritas pembenahan (OFI) Memudahkan dalam membuat standar Kompetensi dan program pembinaan SDM.

HAL-HAL YANG DILAKUKAN OLEH HSE MS


Menetapkan kriteria-kriteria yang jelas sebagai ukuran umum untuk mengoperasikan sistem-sistem manajemen Menunjang sistem-sistem yang ada, bukan menggantikannya Mencakup konsep luas dari keunggulan operasional melalui implementasi aspek K3LL Fleksibilitas dalam implementasi Perbaikan yang berkelanjutan HAL-HAL YANG TIDAK DILAKUKAN OLEH HSE MS
Penyimpangan radikal dari kebiasaan saat ini Bukan hanya merupakan program K3lL Menggantikan sistem yang ada Dokumentasi dan paperwork tambahan

Bagaimana dapat mencapai peningkatan yang berkelanjutan ?


Kinerja aktual Audit & review
Rona ke-3

Rona ke-2

Audit & review

Rona ke-1

Audit & review Waktu

Kapan dilaksanakan : - rutin : risiko/potensi bahaya tinggi (mis. 2 tahun) - tidak dijadwalkan : (ada perubahan yang besar : personil, proses, peraturan)
Disk22/auditlk3.ppt

Existing : 2002, revisi 2009


Elemen 1: Elemen 2: Elemen 3: Elemen 4: Elemen 5: Elemen 6: Elemen 7: Elemen 8: Elemen 9: Elemen 10: Elemen 11: Elemen 12:

ELEMENT-ELEMENT HSE MS
Kepemimpinan Pelatihan, Kepedulian, dan Kompetensi K3LL dalam Desain, Kostruksi dan Komisioning Pengendalian Operasional dan Pemeliharaan Keselamatan Bahan dan Produk Kesiagaan dan Tanggap Darurat Manajemen Perubahan Komunikasi K3LL Kontraktor Dokumentasi Penyelidikan Kejadian Evaluasi

Page 44

SIKLUS HSE MS (Existing)


K3LL UNGGUL HSE EXCELLENT VISI, MISI & TATA NILAI UNGGULAN
*Komitmen Manajemen * Keteladanan *Peran dan Tanggung jawab

KEBIJAKAN K3LL

PENINGKATAN BERKELANJUTAN

PERENCANAAN

*Penilaian Awal *Persyaratan Hukum Pedoman dan Standar *Sasaran & Target * Program Kerja
*IMPLEMENTASI : Elemen HSE MS Implementasi 12 elemen HSE

PENERAPAN

TINJAUAN MANAJEMEN
Page 45

PEMERIKSAAN & TINDAKAN KOREKSI

* Audit Internal dan Eksternal * Pencatatan * Pelaporan * Rekomendasi

ELEMEN-ELEMEN HSE MS (Revisi 2010)


Elemen 1 : Kepemimpinan dan Akuntabilitas (Leadership & Accountability) Elemen 2 : Budaya, Kebijakan, dan Sasaran-sasaran (Culture, Policy, and Objectives) Elemen 3 : Organisasi, Tanggung jawab, Sumberdaya-sumberdaya, Standar-standar, dan Dokumentasi (Organization, Responsibilities, Resources, Standards, and Documentation) Elemen 4 : Manajemen Pengendalian Bahaya dan Efek (Hazard & Effect Management Control) Elemen 5 : Perencanaan dan Prosedur-prosedur (Planning & Prosedures) Elemen 6 : Monitoring Penerapan dan Pelaporan (Implementation Monitoring & Reporting) Elemen 7 : Evaluasi &Tinjauan Manajemen (Management Review & Evaluation)
Page 46

HSE-MS PROCESS (New Concept)


BUDAYA, KEBIJAKAN, & SASARAN ORGANISASI,TANGGUNG JAWAB, SUMBERDAYA, STANDAR, & DOKUMENTASI

EVALUASI & TINJAUAN MANAJEMEN

KEPEMIMPINAN & AKUNTABILITAS


MONITORING PENERAPAN & PELAPORAN PERENCANAAN & PROSEDURPROSEDUR
Page 47

MANAJEMEN PENGENDALIAN BAHAYA & EFEK

DOKUMENTASI
Bagaimana menyusun dokumentasi SMK3LL ? Prosedur-prosedur sebagai dasar dokumentasi untuk pengendalian setiap kegiatan organisasi

PEDOMAN (Manual)
Kumpulan/kelompok/bagian atau urutan dari prosedur-prosedur. Lebih dari satu jenis dokumen. Bagian inti pedoman & lampiran-lampiran.

Pedoman bisa dalam bentuk tunggal (khusus) untuk HSE MS atau gabungan dengan Pedoman Sistim Manajemen lainnya.

PEDOMAN & PROSEDUR


Adalah merupakan unsur pengendalian dari standar yang diacu, dan harus didukung secara dinamis dengan peningkatan (improvement) dari sistem, sasaran - target & program.

DOKUMENTASI
Dokumentasi sebagai sistem pengendalian Adalah statis, sedangkan sasaran-sasaran & Program sebagai upaya peningkatan adalah Dinamis, dan harus selalu dikaji & disesuaikan.

DOKUMENTASI harus ada keterkaitan yang jelas antara tingkatan pedoman, prosedur-prosedur, instruksi kerja dan keterkaitannya dari kebijakan, menuju ke sasaran-sasaran & target, serta program dengan target yang ingin dicapai.

System Documentation Structure


Manual
Overall HSE Policy, Organisation, System. Operational Policies , identify HSE System Documents For each element stipulated in Standard

HSE System Procedures Detailed Procedures

Process Specs, place cards, forms, etc

Sistim dokumentasi terstruktur, sebagai berikut :


KEBIJAKAN PERUSAHAAN

PEDOMAN PROSEDUR INSTRUKSI KERJA

SASARAN PROGRAM

Pengendalian

Peningkatan

KEBIJAKAN PERUSAHAAN DALAM ASPEK HSE


KEBIJAKAN K3LL (HSE POLICY) : ADALAH WUJUD DARI SIKAP DAN DUKUNGAN PIMPINAN PERUSAHAAN TERHADAP UPAYA HSE

PENGERTIAN KEBIJAKAN :
SUATU ATURAN DASAR YANG MEMBERI ARAH BAGI TINDAKAN ADMINISTRATIF DAN MENYATAKAN KEWENANGAN SERTA HUBUNGAN MASING-MASING YANG DIBUTUHKAN UNTUK MENCAPAI SUATU TUJUAN ORGANISASI UNSUR-UNSUR YANG HARUS TERCAKUP DALAM KEBIJAKAN
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. MINAT MANAJEMEN LINGKUP KEGIATAN YANG DICAKUP TANGGUNG JAWAB (RESPONSIBILITY) DAN PERTANGGUNGAN JAWAB (ACCOUNTABILITY) KEBUTUHAN STAFF K.K DAN PANITIA K.K. KEWENANGAN (AUTHORITY) PERATURAN / STANDARD YANG DIANUT KEWAJIBAN KARYAWAN

KEBIJAKAN HSE memuat (Finlay)


KESEPAKATAN MANAJEMEN UNTUK MENCIPTAKAN TEMPAT KERJA YANG AMAN. MINAT UNTUK MEMENUHI HUKUM. MENEKANKAN TANGGUNG JAWAB SETIAP INDIVIDU PADA SEMUA TINGKATAN. DASAR BAGI TUJUAN PROGRAM HSE. BUT SINCE THE POLICY STATEMENT CANNOT OF IT SELF MAKE A SUCCESSFUL HSE PROGRAM, THE INTERN OF POLICY MUST BE TRANSLATED INTO SPECIFIC MANAGEMENT ACTIVITIES

(James V Finlay)

Kebijakan Dirut. Pertamina


P Prioritas pertama untuk aspek HSE I Identifikasi proses bahaya dan kurangi risiko serendah mungkin T Teknologi mutakhir untuk mengurangi dampak terhadap manusia, aset, dan lingkungan A menjadikan kinerja HSE dalam penilaian dan penghargaan (Award) L Meningkatkan Kesadaran dan Kompetensi Pekerja (melalui peLatihan) H Harmonisasi hubungan dengan stakeholder

HSE GOLDEN RULES


Anda dan saya patuh pada hukum, kebijakan, peraturan, dan prosedur Anda dan saya mengintervensi terhadap tindakan tidak aman dan meyalahi peraturan Anda dan saya bisa menghentikan pekerjaan jika melihat kondisi tidak aman Anda dan saya peduli pada orang di sekitar Anda. MENJADI SEORANG GOLDEN RULES LEADER : Anda dan Saya mematuhi

Anda dan Saya melakukan Intervensi Anda dan Saya Peduli

HSE merupakan tanggung jawab setiap orang

PATUH
Apakah Anda secara pribadi berkomitmen untuk patuh dengan :
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Mengetahui, mengerti, dan mengikuti kebijakan HSE Selalu menjadi role model untuk kepatuhan terhadap peraturan HSE Selalu menutup filing cabinet setelah digunakan Tidak mengganjal pintu exit Selalu menggunakan safety belt saat mengendarai mobil Tidak bertelepon selama mengendarai mobil Tidak merokok di tempat yang dilarang untuk merokok

INTERVENSI
Apakah Anda mampu mengintervensi terhadap tindakan dan kondisi tidak aman dan menyalahi peraturan dengan : 1. Menghentikan sementara pekerjaan jika ditemukan kondisi dan tindakan tidak aman 2. Menghimbau agar tidak merokok di tempat yang dilarang utk merokok 3. Mengingatkan utk selalu berhati-hati dalam bekerja dan waspada terhadap potensi bahaya kecelakaan dan kebakaran 4. Mengingatkan untuk selalu menggunakan Alat Pelindung Diri (APD) yang sesuai dengan pekerjaannya.

PEDULI
Anda dan saya peduli dengan tetangga kita Apakah anda memperlihatkan kepedulian kepada yang lain dengan: Membuang baterai bekas secara benar? Tidak merokok di tempat yang dilarang di dalam gedung? Memberikan wawasana safety sehari-hari di lingkungan keluarga & teman-teman? Mengendarai secara perlahan jika melewati sekolah? Menghemat energi di tempat kerja dan di rumah? Selalu mempertimbangkan dampak dari kegiatan Operasi Pertamina terhadap masyarakat sekitar ?

KEPEMIMPINAN
Menjadi seorang Golden Rule Leader Safety merupakan tanggung jawab setiap orang: Selalu melaksanakan komitmen HSE secara nyata Menghargai secara periodik usaha-usaha HSE yang baik oleh staff anda Secara pribadi terlibat menyelesaikan isu-isu HSE Mempertimbangkan HSE di dalam setiap keputusan bisnis Secara terus-menerus menekankan pentingnya mematuhi peraturan Secara periodik memimpin safety talk

PEMENUHAN PERATURAN
Anda dan saya patuh terhadap aturan, kebijakan, dan prosedur Apakah Anda secara pribadi komit untuk: Mengetahui dan mengikuti kebijakan HSE? Selalu menjadi role model untuk kepatuhan terhadap aturan? Melaksanakan kebijakan tidak menggunakan Hand Phone saat berkendaraan? Selalu melaksanakan pekerjaan berdasarkan prosedur, dan stop pekerjaan jika kondisi tidak aman? Selalu menggunakan safety belt saat mengendarai mobil? Menutup Filing Cabinet di kantor setelah digunakan?

POLA PIKIR SAFETY


Kecelakaan dapat terjadi pada saya kapan saja, apabila saya lengah Kecelakaan selalu dapat dicegah Bekerja secara aman menandakan keahlian yang tinggi Selalu ada waktu untuk bekerja secara aman Jika saya bertindak aman, maka rekan sesama pekerja akan berpikir baik terhadap saya

PERILAKU SAFETY Bertindak dan bekerja secara aman demi keselamatan saya dan lingkungan Tidak ada pekerjaan yang sangat mendesak, sehingga mengabaikan aspek keselamatan Gunakan selalu APD sesuai persyaratan pekerjaan Catat dan laporkan kondisi dan perilaku tidak aman di sekitar Anda

PEMBAGIAN PERAN & TANGGUNG JAWAB KAIDAH dari BEST PRACTICES :


Upaya HSE merupakan tanggung jawab setiap orang (seluruh jajaran pekerja). Pengelolaannya merupakan bagian melekat dari manajemen sehari-hari dan setiap pimpinan bisnis harus merencanakan dan membuat keputusan tentang potensi kerugian dari risiko murni dalam lingkup bisnisnya. Sesuai persyaratan ISO 14001 / OHSAS 18001 : Tanggung jawab teratas ada di manajemen puncak yang harus memperlihatkan komitmennya (visible commitment) untuk perbaikan kinerja HSE. Manajemen harus menyediakan sumber daya yang diperlukan untuk penerapan, pengendalian dan peningkatan Sistem Manajemen HSE.

Note : Sumber daya termasuk sumber daya manusia dan keterampilan khusus, sumber daya teknologi dan finansial.

Dasar Filosofi (Paradigma) :


Model Proses Bisnis Pertamina (level 0) Peran & tanggung jawab Fungsi HSE sbg fungsi Supporting Peran & tanggung jawab Manajemen Lini sbg Ka. Teknik Tambang / Pemurnian & Pengolahan / Penyimpanan & Pengangkutan - Migas yang diangkat oleh Ditjen Migas.
Contoh Tanggung Jawab dalam aspek HSE : - Mengelola Risiko selama siklus bisnis, termasuk keputusannya melakukan perubahan. - Pembinaan bagi Pekerja & Kontraktor. - Pengadaan & pemeliharaan Peralatan & Fasilitas HSE - Penyelidikan Insiden & Pelaporannya.

64

PERAN & TANGGUNG JAWAB MANAJEMEN LINI BISNIS

Menjamin HSE MS diterapkan Menjamin kepatuhan thd Peraturan dan Persyaratan yang berlaku Mengalokasikan Sumber Daya yang cukup Memastikan dan melaporkan kinerja (Performance Management).
PERAN & TANGGUNG JAWAB FUNGSI HSE

bagi kegiatan Bisinisnya

Konsultan internal Analist & katalist Inspector atau auditor Motivator & Communicator Penghubung (liaison)

bagi Stakeholder (internal & eksternal)

Page 65

PERAN & TANGGUNG JAWAB MANAJEMEN LINI BISNIS

Menjamin SM K3LL & MM diterapkan Menjamin kepatuhan terhadap Peraturan dan Persyaratan yang berlaku Mengalokasikan Sumber Daya yang cukup Memastikan dan melaporkan kinerja (Performance Management).

bagi kegiatan Bisinisnya


Page 66

Split of Responsibility
Role of Line - Mgt function

Role of HSE function

1.Menilai/mengidentifikasi keadaan/tindakan yg dpt menimbulkan Insiden 2.Mengembangkan Metode Pencegahan Insiden & Loss Control. 3. Menginformasikan/ mengkomunikasikan Program Pencegahan Insiden & Loss Control. 4. Mengukur Efektifitas dari HSE Management System.

1. Menyusun program & Mengalokasikan Anggaran HSE 2. Menjamin tidak ada Keadaan / Tindakan Berbahaya 3. Mendiskripsikan Potensi Bahaya atau Risiko & Pengendaliannya. 4. Mengawasi Praktek & Proses Kerja yg benar. 5. Melakukan pembinaan & Instruksi (HSE Meeting/Talk) 6. Memberi contoh keteladanan (Lead by Example) 7. Memberi Reward & Punishment 8. Melaporan Kinerja kepada Atasan (Internal & Migas)

PEMBUDAYAAN HSE

OPERATION EXCELLENCE
HSE MANAGEMENT SYSTEM

HSE CULTURE
BUDAYA HSE MERUPAKAN PONDASI

HSE CULTURE
Sebagai bagian dari Budaya Perusahaan (Company Culture)
Kunci keberhasilan mempergunakan setiap kesempatan untuk menerapkan secara efektif program HSE MS adalah apabila program tersebut telah menjadi bagian budaya perusahaan (company culture).
Budaya perusahaan adalah nilai (values) yang menggambarkan (represent) dari standar perusahaan yang mempengaruhi kebanyakan aspek dalam lingkungan kerja

organisasi.

Budaya Perusahaan merupakan NILAI, yang merefleksikan pendapat (opinions), tindakan (action) dan perilaku (behavior) manajemen yang diteruskan (transmitted) kepada para pekerja. Setiap aspek kehidupan organisasi, membutuhkan komitmen yang efektif dari manajemen yang nyata terwujud dalam tindakan dan perilakunya, termasuk perannya terhadap program HSE.

Budaya HSE adalah budaya organisasi dlm aspek HSE disuatu perusahaan, dan memperlihatkan sejauh mana prioritas HSE pada pekerja dalam berpikir dan bertindak. Pembudayaan adalah upaya/proses memberdayakan Pekerja shg mereka mengetahui, memahami, bertindak sesuai norma & perilaku organisasi serta menjadi panutan bagi pekerja lainnya.

HSE CULTURE Characteristics :


HSE is a cleary recoqnized value Accountability for HSE is clear HSE is learning driven HSE is integrated into all activities Leadership for HSE is clear.

A Line Management responsibility with visible commitment, Leadership & Involvement Understood, Shared & Practiced by All Employees An Integral Part of Every day Business Loss to People, Property & Process are considered Avoidable

PANDUAN PENGUKURAN BUDAYA HSE PERTAMINA


TINGKATAN BUDAYA HSE MENUJU WORLD CLASS PERFORMANCE
5. Generative
4. Proactive 3. Calculative

2. Reactive
1. Pathological Click untuk detail

The various HSE cultures


Reactive, GENERATIVE Safety dilihat secara serius, menjadi perhatian khusus HSE adalah bagaimana dan spesifik setelah terjadi suatu insiden kita mengerjakan Orang2 berpendapat bahwa anda harus faham bahwa di bisnis dengan tempat kami berbeda dengan di tempat lain dari sisi memeprhatikan aspek risikonya lebih rendah HSE Manajemen frustasi dan berpendapat : kita hanya akan PROACTIVE mengerjakan apa yang bisa kita anggap bisa dikerjakan, Kita mengerjakan Kabar buruk dibiarkan & disembunyikan masalah yang kita masih temui CALCULATIVE Kita mempunyai sistim yang berlaku untuk mengelola semua bahaya REACTIVE Safety adalah penting, kita mengerjakan banyak setiap kita mendapat insiden PATHOLOGICAL Siapa peduli sejauh kita tidak mendapat kesulitan

Increasingly informed

Increasing Trust/Accountability Pathological , is where Para pekerja benar2 tidak peduli safety HSE dibiarkan sendiri sebagaimana adanya HSE hanya digerakkan oleh UU dan peraturan Orang2 berpendapat : tentu saja kita dapat insiden, ini adalah bisnis yang mempunyai risiko. Berita buruk dihindari & diabaikan

The various HSE cultures


GENERATIVE HSE adalah bagaimana kita mengerjakan bisnis dengan memeprhatikan aspek HSE

PROACTIVE Proactive Melihat ke depan Kita mengerjakan Mengambil langkah untuk mencegah insiden masalah yang kita masih sebelum terjadi temui Seluruh tenaga kerja terlibat secara praktek Increasingly CALCULATIVE Orang murni bertindak secara hati2 dan peduli informed Kita mempunyai sistim terhadap HSE yang Pemimpin memberlakukan safety sebagai nilaiberlaku untuk mengelola semua bahaya dan pertimbangan semua keputusan bisnis Menciptakan lingkungan yang memotivasi untuk mematuhi aturan safety REACTIVE HSE adalah sesuatu yang nyata. Orang Safety adalah penting, kita benar2 terlibat, percaya & bertanggungjawab mengerjakan banyak setiap Calculative, Perusahaan nyaman dng sistem Tenaga kerja mengerti apa yang diharapkan kita mendapat insiden manajemen HSE yang Increasing berlaku dan berorientasi pada manajer, dan sebaliknya, manajer selalu Trust/Accountability jumlah yang sudah dicapai membuat pesan safety. PATHOLOGICAL Sudah diimplementasikan secara sukses dan Siapa peduli sejauh kita pemimpin berbicara tentang pentingnya safety tidak mendapat kesulitan Fokus pada pemenuhan peraturan Kebiasaan untuk mengumpulkan statistik Kontraktor sudah dimasukkan dalam record safety Kabar buruk sudah diterima, tetapi masih dirasakan tidak nyaman,

The various HSE culturesGENERATIVE


Generative organizations Kinerja HSE merupakan indikator good business performance Mereka menset standar yang sangat tinggi lebih PROACTIVE dari sekedar memenuhi standar minimum Kita mengerjakan Mereka memandang kegagalan sebagai sesuatu masalah yang kita masih yang harus diperbaiki dan bukan untuk diblame temui Increasingly informed CALCULATIVE Kita mempunyai sistim yang berlaku untuk mengelola semua bahaya REACTIVE Safety adalah penting, kita mengerjakan banyak setiap kita mendapat insiden Increasing Trust/Accountability PATHOLOGICAL Siapa peduli sejauh kita tidak mendapat kesulitan

HSE adalah bagaimana aspek kita mengerjakan bisnis dengan memeprhatikan HSE

The various HSE cultures

Generative organizations Kinerja HSE merupakan indikator good business performance Mereka menset standar yang sangat tinggi lebih dari sekedar memenuhi standar minimum GENERATIVE Mereka memandang kegagalan sebagai sesuatu yang harus diperbaiki dan bukan untuk HSE adalah bagaimana diblame kita mengerjakan Proactive Melihat ke depan bisnis dengan Mengambil langkah untuk mencegah insiden sebelum terjadi memeprhatikan aspek PROACTIVE Seluruh tenaga kerja terlibat secara praktek HSE Kita mengerjakan Orang murni bertindak secara hati2 dan peduli terhadap HSE masalah yang kita masih Pemimpin memberlakukan safety sebagai nilai dan pertimbangan semua temui Increasingly keputusan bisnis informed CALCULATIVE Menciptakan lingkungan yang memotivasi untuk mematuhi aturan safety Calculative, Perusahaan nyaman dng sistem manajemen HSE yang Kita mempunyai sistim HSE adalah sesuatu yang nyata. Orang benar2 terlibat, percaya & sudah dicapai berlaku dan berorientasi pada jumlah yang yang berlaku untuk bertanggungjawab Sudah diimplementasikan secara sukses dan pemimpin berbicara mengelola semua Tenaga kerja mengerti apa yang pentingnya diharapkan manajer, dan bahaya sebaliknya, manajer tentang safety selalu membuat pesan safety. Fokus pada pemenuhan peraturan REACTIVE Kebiasaan untuk mengumpulkan statistik Safety adalah penting, kita dalam record safety Kontraktor sudah dimasukkan Reactive, mengerjakan banyak setiap tetapi masih dirasakan tidak nyaman, Kabar buruk sudah diterima, Pathological , is where Safety dilihat secara serius, menjadi perhatian k kita mendapat insiden Banyak audit & rekomendasi yang perlu dilaksanakan Increasing Para pekerja benar2 tidak peduli safety dan spesifik setelah terjadi suatu insiden Trust/Accountability HSE dibiarkan sendiri sebagaimana adanya Orang2 berpendapat bahwa anda harus faham b PATHOLOGICAL HSE hanya digerakkan oleh UU dan peraturan tempat kami berbeda dengan di tempat lain dari Siapa peduli sejauh kita Orang2 berpendapat : tentu saja kita dapat insiden, ini risikonya lebih rendah tidak mendapat kesulitan risiko. adalah bisnis yang mempunyai Manajemen frustasi dan berpendapat : kita han Berita buruk dihindari & diabaikan mengerjakan apa yang bisa kita anggap bisa dik Kabar buruk dibiarkan & disembunyikan

I N C I D E N T

TARGET PENCAPAIAN BUDAYA HSE

Masih bisa terjadi kegagalan, namun dari pada melihat factor kesalahannya, organisasi ini benar-benar mencari dan belajar dari kegagalannya.

R A T E
Zero

Beginning

TAKE OFF (World Class Company)


Improving
Succeeding

Leading
(World Class Company) 2014
Continued

2009 - 2010

2011 - 2013
PROAKTIF Melihat ke depan Mengambil langkah untuk mencegah insiden sebelum terjadi Seluruh tenaga kerja terlibat secara praktek Orang murni bertindak secara hati2 dan peduli terhadap HSE Pemimpin memberlakukan safety sebagai nilai dan pertimbangan semua keputusan bisnis Menciptakan lingkungan yang memotivasi untuk mematuhi aturan safety HSE adalah sesuatu yang nyata. Orang benar2 terlibat, percaya & bertanggungjawab Tenaga kerja mengerti apa yang diharapkan manajer, dan sebaliknya, manajer selalu membuat pesan safety.

PATOLOGIKAL
Para pekerja benar2 tidak peduli safety HSE dibiarkan sendiri sebagaimana adanya HSE hanya digerakkan oleh UU dan peraturan Orang2 berpendapat : tentu saja kita dapat insiden, ini adalah bisnis yang mempunyai risiko. Berita buruk dihindari & diabaikan

REAKTIF Safety dilihat secara serius, menjadi perhatian khusus dan spesifik setelah terjadi suatu insiden Orang2 berpendapat bahwa anda harus faham bahwa di tempat kami berbeda dengan di tempat lain dari sisi risikonya lebih rendah Manajemen frustasi dan berpendapat : kita hanya akan mengerjakan apa yang bisa kita anggap bisa dikerjakan, Kabar buruk dibiarkan & disembunyikan

KALKULATIF Perusahaan nyaman dng sistem manajemen HSE yang berlaku dan berorientasi pada jumlah yang sudah dicapai Sudah diimplementasikan secara sukses dan pemimpin berbicara tentang pentingnya safety Fokus pada pemenuhan peraturan Kebiasaan untuk mengumpulkan statistik Kontraktor sudah dimasukkan dalam record safety Kabar buruk sudah diterima, tetapi masih dirasakan tidak nyaman, Banyak audit & rekomendasi yang perlu dilaksanakan

GENERATIF Kinerja HSE merupakan indikator good business performance Mereka menset standar yang sangat tinggi lebih dari sekedar memenuhi standar minimum Mereka memandang kegagalan sebagai sesuatu yang harus diperbaiki dan bukan untuk diblame

Bisnis pada level ini masih terjadi insiden, dan orangorang surprise karena insiden masih bisa terjadi, karena berpikir mengapa system yang sudah ada tidak bisa mencegah

SISTEM PELAPORAN HSE


Pelaporan ke Direktur Teknik & Lingkungan Migas
1. LAPORAN TAHUNAN MENGENAI DAFTAR JUMLAH JAM KERJA TANPA KELAKAAN YANG BERAKIBAT HILANGNYA HARI KERJA. LAPORAN BULANAN MENGENAI DAFTAR JUMLAH TENAGA KERJA, JAM KERJA DAN ANGKA KECELAKAAN. LAPORAN TRIWULANAN MENGENAI PERHITUNGAN BIAYA KECELAKAAN LAPORAN BULANAN MENGENAI HASIL PERTEMUAN / PENYULUHAN KESELAMATAN KERJA. LAPORAN PEMBERITAHUAN ADANYA PENCEMARAN PERAIRAN. LAPORAN BULANAN MENGENAI TERJADINYA PENCEMARAN PERAIRAN. LAPORAN BULANAN MENGENAI PEMAKAIAN BAHAN KIMIA UNTUK PENANGGULANGAN PENCEMARAN PERAIRAN. 2.

3. 4.

5. 6. 7.

Pelaporan ke Pemda setempat (Bapedalda)


Laporan Pelaksanaan UKL / UPL

1. Laporan Program Kerja & Realisasi Bulanan/Triwulan/Tahunan, termasuk Jumlah Jam Kerja Selamat, Ner-miss, dll 2. Laporan Pembinaan / Pelatihan HSE 3. Laporan Kondisi Peralatan & Fasilitas HSE 4. Laporan Insiden (dalam 2 x 24 jam) 5. Laporan Penyelidikan Insiden 6. Laporan HSE BOD Online

LATAR BELAKANG Kepedulian Board Of Director (BOD) PT Pertamina (Persero) akan keberlangsungan operasional perusahaan dan image perusahaan Wujud dari pernyataan komitmen BOD atas HSE (Kebijakan HSE) Kebutuhan: salah satu upaya yang dilakukan dalam Transformasi Pertamina, khususnya dalam aspek pembudayaan HSE

If you cant manage HSE, you cant manage other aspect of business

APA HSE BOD ONLINE? Sistem yang mengakomodir pelaporan KPI secara online yang mencakup seluruh wilayah kerja Pertamina; baik direktorat maupun anak perusahaan, baik korporat maupun unit/area operasi Sistem yang dapat diakses langsung oleh BOD, dan menjadi salah satu point pembahasan dalam HSE Committee Meeting BOD

Everybody is responsible for HSE, and the management are accountable for it

APA YANG DILAPORKAN? Target atas indeks kinerja HSE yang terdiri atas leading indicator dan lagging indicator. Leading Indicator: - Management Walkthrough (MWT) - HSE Meeting Lagging Indicator: - Number Of Accident (NOA) - Total Recordable Injury Rate (TRIR)

Our tomorrow starts with our safety today

Management Walkthrough (MWT) Manajemen inspeksi/audit ke Plant Site Terjadi komunikasi langsung dengan pekerja - apraisal dari manajemen - ikrar/janji Adanya temuan & rekomendasi perbaikan Adanya rencana tindaklanjut Adanya observer - advanced

HSE Meeting Bentuk : Rapat HSE Committee, Rapat Khusus Koordinasi HSE, SSD, Lesson Learned
Dipimpin oleh pimpinan pekerjaan (Role Model) Diskusi dua arah Menjadi kebutuhan Rencana tindaklanjut - advanced

Number of Accident (NOA) Terjadi kasus kecelakaan kerja Fatal (Meninggal) Terjadi Tumpahan Minyak > 15 barel Terjadi Properti Damage > 1 juta US $

Total Recordable Injury Rate (TRIR) Fatality (Kecelakaan yang menyebabkan kematian) Lost Workdays (Kecel. yang menyebabkan Hari Hilang) Restricted Work Activity (Kecel. yang menyebabkan pembatasan kerja / kerja ringan) Medical treatment beyond first aid (Pengobatan melebihi perawatan P3K)