Anda di halaman 1dari 13

TIPE KOMUNIKASI

Erwan Sugiatno, drg.,M.S.,Sp.Pros(K).,Ph.D.

Seperti halnya definisi komunikasi, klasifikasi tipe atau bentuk komunikasi juga berbeda satu sama lainnya, berdasarkan sudut pandang maing-masing pakar menurut pengalaman dan bidang studinya. Memperhatikan tersebut tipe komunikasi dibagi atas empat macam tipe, yakni : - komunikasi dengan diri sendiri - komunikasi antar pribadi - komunikasi publik - komunikai massa

KOMUNIKASI DENGAN DIRI SENDIRI (INTRAPERSONAL COMMUNICATION)


Proses komunikasi yang terjadi di dalam diri individu, atau dengan

kata lain proses berkomunikasi dengan diri sendiri


Proses komunikasi terjadi karena adanya sesuatu objek yang diamati atau terbetik dalam pikiran. Objek dalam hal ini bisa saja dalam bentuk benda, kejadian alam, peristiwa, pengalaman, fakta yang berarti dalam kehidupan manusia, baik yang terjadi di luar maupun di dalam diri seseorang. Objek yang diamati mengalami proses perkembangan dalam pikiran

manusia setelah mendapat rangsangan dari pancaindra yang


dimilikinya.

Hasil kerja dari proses pikiran dievaluasi sehingga akan memberi pengaruh pada pengetahuan, sikap, dan perilaku seseorang. Dalam proses pengambilan keputusan, sering kali seseorang

dihadapkan pada pilihan Ya atau Tidak.


Keadaan semacam ini membawa seseorang pada keadaan berkomunkasi dengan diri sendiri, terutama dalam mempertimbangkan untung ruginya suatu keputusan yang akan diambil. Cara ini hanya bisa dilakukan dengan metode komunikasi intrapersonal atau komunikasi dengan diri sendiri.

Studi tentang komunikasi dengan diri sendiri (intrapersonal


communication) kurang begitu mendapat perhatian, kecuali dari kalangan yang berminat dalam bidang psikologi behavioristik.

KOMUNIKASI ANTARPRIBADI (INTERPERSONAL COMMUNICATION).


Proses komunikasi yang berlangsung antara dua orang atau lebih secara tatap muka (face to face) R. Wayne Pace (1797) : interpersonal communication is communication involving two or more people in face to face setting. Komunikasi interpersonal diterjemahkan sebagai komunikasi yang terjadi antara dua orang atau lebih, dimana komunikator sebagai sumber komunikasi yang mengirim pesan dan komunikate sebagai penerima pesan. Pesan tersebut diterima oleh komunikate sebagai stimulus dan komunikate memberikan jawaban berupa respons, demikian juga bisa terjadi sebaliknya.

Karakteristik komunikasi interpersonal adalah proses komunikasi terjadi tanpa melalui media komunikasi, sehingga dalam proses komunikasi interpersonal mempunyai ciri sebagai berikut: 1) pesan dari komunikator tidak terbatas pada pesan verbal tetapi juga pesan nonverbal seperti ekspresi wajah, gerakan anggota tubuh, sehingga pesan tersebut mempunyai makna yang beragam, selanjutnya dapat menimbulkan respons yang beragam pula. Sangat mungkin stimulus yang paling menonjol yang diterima komunikate adalah ekspresi wajah (nonverbal) tanpa disadari oleh komunikator, sehingga respons yang diterima komunikator tidak sesuai dengan isi yang diinginkannya; 2) komunikate dapat berganti peran sebagai komunikator pada saat yang bersamaan (selama proses komunikasi berlangsung), contoh munculnya interupsi. Pergantian peran secara bersamaan merupakan suatu mekanisme umpan balik (feed back mecanism), sehingga kemungkinan hambatan komunikasi tidak dapat segera diketahui oleh kedua belah pihak.

Selama proses komunikasi interpersonal berlangsung dalam diri komunikan akan terjadi proses : - sensasi - memori - persepsi - berpikir Keempat proses ini merupakan tahapan ketika seorang menerima pesan hingga menghasilkan respons. Sensasi adalah saat stimulus ditangkap oleh indera manusia (senses) selanjutnya dirubah menjadi impuls melalui syaraf dan dipahami oleh otak manusia Proses persepsi akan melibatkan memori dan proses berpikir, karena persepsi merupakan proses ketika otak manusia memberi makna atau menafsirkan stimulus. Sedangkan memori adalah proses menyimpan informasi yang dapat dipakai sebagai kerangka rujukan (frame of references), dan akan dikeluarkan kembali bila informasi tersebut dibutuhkan. Berpikir adalah suatu proses untuk menetapkan keputusan, memecahkan masalah dan memproduksi respons

Ketika proses komunikasi interpersonal berlangsung keempat tahap ini berjalan tanpa dapat dirasakan atau diraba, walaupun terjadi dalam satu episode, sebagai contoh: ketika seorang dokter gigi bertanya kepada pasiennya tentang berapa lama merasakan sakit gigi, atau seberapa parah sakit gigi yang dideritanya, maka persepsi penderita dalam mengelola stimulus tersebut sangat tergantung dari kerangka rujukan yang ada di memorinya, apa yang dimaksud dengan berapa lama sakitnya atau seberapa parah sakitnya. Hal ini sangat menentukan dalam menciptakan makna pesan pada proses persepsinya. Dari contoh tersebut dapat dicermati pentingnya proses persepsi dalam optimalisai komunikasi interpersonal. Sehingga bila keliru dalam mempersepsi stimulus maka respons yang diproduksi tidak sesuai dengan makna pesan yang diinginkan dokter giginya. Persepsi juga melibatkan atensi (perhatian), ekspektasi (harapan), motivasi, dan memori, yang semua ini sangat berpengaruh dalam memproduksi respons.

Menurut sifatnya, komunikasi antarpribadi (komunikasi interpersonal) dapat dibedakan atas dua macam : - Komunikasi Diadik (Dyadic Communication)

- Komunikasi Kelompok Kecil (Small Group


Comunication).

Komunikasi diadik (Dyadic Communication) adalah proses komunikasi yang berlangsung antara dua orang dalam situasi tatap muka. Komunikasi diadik dapat dilakukan dalam tiga bentuk, yakni percakapan, dialog, dan wawancara. Percakapan berlangsung dalam suasana bersahabat dan informal. Dialog berlangsung dalam situasi yang lebih intim, lebih dalam, dan lebih personal. Wawancara sifatnya lebih serius, yakni adanya pihak yang dominan pada posisi bertanya dan satunya pada posisi menjawab.

Komunikasi Kelompok Kecil (Small Group Communication) ialah proses komunikasi yang berlangsung antara tiga orang atau lebih secara tatap muka, dimana anggotanya saling berinteraksi satu sama lain. Komunikasi kelompok kecil oleh banyak kalangan dinilai sebagai komunikasi antarpribadi karena : - Pertama, anggotanya terlibat dalam proses komunikasi yang berlangsung secara tatap muka. - Kedua, pembicaraan berlangsung secara terpotong-potong dimana semua peserta dapat berbicara dalam kedudukan yang sama, dengan kata lain tidak ada yang mendominasi situasi. - Ketiga, sumber dan penerima sulit didefinisikan. Dalam situasi seperti ini semua anggota bisa berperan sebagai sumber dan juga penerima. Tidak ada batas yang menentukan secara tegas berapa besar jumlah anggota suatu kelompok kecil. Biasanya antara 20-30 orang, tetapi tidak lebih dari 50 orang.

KOMUNIKASI PUBLIK (PUBLIC COMMUNICATION)


Proses komunikasi dimana pesan-pesan disampaikan oleh pembicara dalam situasi tatap muka di depan khalayak yang lebih besar Biasa disebut komunikasi pidato, komunikasi kolektif, komunikasi retorika, public speaking, dan komunikasi khalayak (audience communication) Penyampaian pesan berlangsung secara kontinu Dapat diidentifikasi siapa yang berbicara (sumber) dan siapa pendengar Interaksi antara sumber dan penerima sangat terbatas, sehingga tanggapan balik juga sangat terbatas Waktu yang digunakan sangat terbatas Jumlah khalayak relatif besar Sumber seringkali tidak dapat mengidentifikasi satu persatu pendengarnya Pesan yang disampaikan tidak berlangsung secara spontanitas, terencana dan dipersiapkan lebih awal, contoh : kuliah umum, khotbah, rapat akbar, pengarahan, ceramah

KOMUNIKASI MASSA (MASS COMMUNICATION)


Proses komunikasi yang berlangsung dimana pesannya dikirim dari sumber yang melembaga kepada khalayak yang sifatnya massal melalui alat-alat yang bersifat mekanis seperti radio, televisi, surat khabar dan film Sifat pesannya terbuka dengan khalayak yang variatif, baik dari segi usia, agama, suku, pekerjaan maupun dari segi kebutuhan Sumber dan penerima dihubungkan oleh saluran yang telah diproses secara mekanik Pesan berlangsung satu arah dan tanggapan balik sangat lambat (tertunda) dan sangat terbatas Sifat penyebaran pesan melalui media massa berlangsung cepat, serempak dan luas