Anda di halaman 1dari 5

1.

Siklus hidup Balantidium coli

Balantidium coli sebenarnya hampir sama dengan E. Histolytica, tetapi pada B. coli kista tidak dapat membelah diri. Kista akan termakan bersama dengan makanan atau minuman yang masuk ke dalam tubuh kita, lalu akan terjadi ekskistasi di dalam usus halus dan menjadi bentuk trofozoit, lalu menuju ke caecum. Setelah berada di caecum trofozoit akan berbiak dan membelah diri secara belah pasang tranversal. Selain itu bentuk trofozoit ini akan terbawa oleh aliran isi usus. Di daerah colon tranversum keadaan kurang menguntungkan bagi trofozoit sehingga akan terjadi enkistasi. Trofozoit akan berubah menjadi kista lalu kista tersebut akan keluar bersama dengan tinja.

gambar siklus hidup Balantidium coli Sumber: http://maksumprocedure.blogspot.com/2012/05/balantidium-coli.html Diakses 19 September 2013 pukul 21:37 WIB 2. Siklus hidup Trypanosoma sp. (Trypanosoma gambiense) Pada waktu darah mamalia dihisap, oleh lalat tse tse yang infektif (genus Glossina) maka akan memasukkan metacyclic trypomastigotes kedalam jaringan kulit. Parasitparasit akan masuk ke dalam sistem lymphatic dan ke dalam aliran darah Di dalam tubuh tuan rumah, mereka berubah menjadi trypomastigotes di dalam aliran darah. Dan ini akan dibawa ke sisi lain melalui tubuh, cairan darah kaya yang lain dan berlanjut bertambah banyak dengan binary fission Segala siklus hidup dari African Trypanosomes telah ditampilkan pada tingkat ektra seluler. Lalat tsetse menjadi infektif dengan trypomastigotes dalam aliran darah ketika mengisap darah mamalia yang terinfeksi Pada alat penghisap lalat parasit berubah menjadi procyclic trypomastigotes, bertambahbanyak dengan binary fission Binary fission meninggalkan alat penghisap, dan berubah menjadi epimastigotes, Air liur lalat kaya akan epimastigotes dan pertambahan banyak berlanjut dengan binary fission Siklus dalam tubuh lalat berlangsung selama kurang lebih 3 minggu. Manusia merupakan reservoir utama untuk Trypanosoma gambiense, tetapi spesies in dapat selalu ditemukan pada binatang. Mekanisme Tranmisi Lalat tsetse (jantan dan betina), bertindak sebagai vektor pambawa parasit ini, terutama spesies Glossina palpalis. Lalat ini banyak terdapat di sepanjang tepi-tepi sungai yang mengalir di bagian barat dan tengah Afrika. Lalat ini mempunyai jangkauan terbang sampai mencapai 3 mil. Sumber: http://parasitsp.blogspot.com/2013/05/trypanosoma-gambiense.html Diakses 19 September 2013 pukul 22:03 WIB

3. Siklus hidup Plasmodium sp. Siklus Hidup Plasmodium Penyebab Malaria Dalam siklus hidupnya plasmodium peneyebab malaria mempunyai dua hospes yaitu pada manusia dan nyamuk. Siklus aseksual plasmodium yang berlangsung pada manusia disebut skizogoni dan siklus seksual plasmodium yang membentuk sporozoit didalam nyamuk disebut sporogoni. Siklus Hidup Plasmodium, Siklus aseksual Sporozoit infeksius dari kelenjar ludah nyamuk anopheles betina dimasukkan kedalam darah manusia melalui tusukan nyamuk tersebut. Dalam waktu tiga puluh menit jasad tersebut memasuki sel-sel parenkim hati dan dimulai stadium eksoeritrositik dari pada daur hidupnya. Didalam sel hati parasit tumbuh menjadi skizon dan berkembang menjadi merozoit (10.000-30.000 merozoit, tergantung spesiesnya) . Sel hati yang mengandung parasit pecah dan merozoit keluar dengan bebas, sebagian di fagosit. Oleh karena prosesnya terjadi sebelum memasuki eritrosit maka disebut stadium preeritrositik atau eksoeritrositik yang berlangsung selama 2 minggu. Pada P. Vivax dan Ovale, sebagian tropozoit hati tidak langsung berkembang menjadi skizon, tetapi ada yang menjadi bentuk dorman yang disebut hipnozoit. Hipnozoit dapat tinggal didalam hati sampai bertahuntahun. Pada suatu saat bila imunitas tubuh menurun, akan menjadi aktif sehingga dapat menimbulkan relaps (kekambuhan). Siklus eritrositik dimulai saat merozoit memasuki sel-sel darah merah. Parasit tampak sebagai kromatin kecil, dikelilingi oleh sitoplasma yang membesar, bentuk tidak teratur dan mulai membentuk tropozoit, tropozoit berkembang menjadi skizon muda, kemudian berkembang menjadi skizon matang dan membelah banyak menjadi merozoit. Dengan selesainya pembelahan tersebut sel darah merah pecah dan merozoit, pigmen dan sisa sel keluar dan memasuki plasma darah. Parasit memasuki sel darah merah lainnya untuk mengulangi siklus skizogoni. Beberapa merozoit memasuki eritrosit dan membentuk skizon dan lainnya membentuk gametosit yaitu bentuk seksual (gametosit jantan dan betina) setelah melalui 2-3 siklus skizogoni darah. Siklus Hidup Plasmodium, Siklus seksual Terjadi dalam tubuh nyamuk apabila nyamuk anopheles betina menghisap darah yang mengandung gametosit. Gametosit yang bersama darah tidak dicerna. Pada makrogamet (jantan) kromatin membagi menjadi 6-8 inti yang bergerak kepinggir parasit. Dipinggir ini beberapa filamen dibentuk seperti cambuk dan bergerak aktif disebut mikrogamet. Pembuahan terjadi karena masuknya mikrogamet kedalam makrogamet untuk membentuk zigot. Zigot berubah bentuk seperti cacing pendek disebut ookinet yang dapat menembus lapisan epitel dan membran basal dinding lambung. Ditempat ini ookinet membesar dan disebut ookista. Didalam ookista dibentuk ribuan sporozoit dan beberapa sporozoit menembus kelenjar nyamuk dan bila nyamuk menggigit/ menusuk manusia maka sporozoit masuk kedalam darah dan mulailah siklus pre eritrositik.

Sumber : http://mediskus.com/penyakit/siklus-hidup-plasmodium-penyebabmalaria.html#ixzz2fNYDjKM8 Diakses 19 September 2013 pukul 21:57 WIB